Anda di halaman 1dari 8

Milton Friedman, 1970

The Social Responsibility of Business is to increase its Profits

Ketika saya mendengar pengusaha berbicara fasih tentang "tanggung


jawab sosial bisnis dalam sistem bebas," saya teringat garis indah tentang
Prancis yang ditemukan pada usia 70 bahwa ia telah berbicara prosa sepanjang
hidupnya. Pengusaha percaya bahwa mereka membela perusahaan bebas ketika
mereka mengecam bahwa bisnis tidak peduli "hanya" dengan keuntungan, tetapi
juga dengan mempromosikan diinginkan "sosial" berakhir; bisnis yang memiliki
"kesadaran sosial" dan mengambil serius tanggung jawabnya untuk
menyediakan lapangan kerja, menghilangkan diskriminasi, menghindari polusi
dan apa pun mungkin catchwords dari tanaman kontemporer reformis. Bahkan
mereka - atau akan jika mereka atau orang lain membawa mereka serius -
khotbah sosialisme murni dan murni. Pengusaha yang berbicara dengan cara ini
adalah boneka tanpa disadari kekuatan intelektual yang telah merusak dasar
masyarakat bebas ini dekade terakhir.
Diskusi dari "tanggung jawab sosial bisnis" yang terkenal karena
kelonggaran analisis mereka dan kurangnya ketelitian. Apa artinya untuk
mengatakan bahwa "bisnis" memiliki tanggung jawab? Hanya orang-orang
memiliki tanggung jawab. Korporasi adalah orang buatan dan dalam pengertian
ini mungkin memiliki tanggung jawab buatan, tapi "bisnis" secara keseluruhan
tidak dapat dikatakan memiliki tanggung jawab, bahkan dalam arti yang samar-
samar ini. Langkah pertama menuju kejelasan dalam memeriksa doktrin
tanggung jawab sosial bisnis adalah untuk meminta tepat apa itu berarti untuk
siapa.
Agaknya, individu yang bertanggung jawab adalah pengusaha, yang
berarti pemilik individu atau eksekutif perusahaan. Sebagian besar pembahasan
tanggung jawab sosial diarahkan pada perusahaan, sehingga dalam apa yang
berikut saya sebagian besar akan mengabaikan pemilik individu dan berbicara
tentang eksekutif perusahaan.
Dalam perusahaan bebas, sistem swasta properti, seorang eksekutif
perusahaan adalah karyawan dari pemilik bisnis. Dia memiliki tanggung jawab
langsung ke majikannya. tanggung jawab itu adalah untuk melakukan bisnis
sesuai dengan keinginan mereka, yang umumnya akan membuat uang sebanyak
mungkin sementara sesuai dengan aturan dasar mereka dari masyarakat, baik
yang terkandung dalam hukum dan orang-orang yang terkandung dalam adat
etis. Tentu saja, dalam beberapa kasus majikan mungkin memiliki tujuan yang
berbeda. Sekelompok orang mungkin membangun sebuah perusahaan untuk
tujuan amal - misalnya, rumah sakit atau sekolah. Manajer perusahaan tersebut
tidak akan memiliki keuntungan uang sebagai tujuan, tetapi pemberian jasa
tertentu.
Dalam tiap-tiap kasus, titik kunci adalah bahwa, dalam kapasitasnya
sebagai eksekutif perusahaan, manajer adalah agen dari individu-individu yang
memiliki korporasi atau mendirikan lembaga amal, dan tanggung jawab
utamanya adalah untuk mereka.
Tak perlu dikatakan, ini tidak berarti bahwa itu adalah mudah untuk
menilai seberapa baik dia melakukan tugasnya. Tapi setidaknya kriteria kinerja
adalah lurus ke depan, dan orang-orang di antaranya sebuah pengaturan kontrak
sukarela ada didefinisikan dengan jelas.
Tentu saja, eksekutif perusahaan juga orang yang memiliki hak. Sebagai
pribadi, ia mungkin memiliki banyak tanggung jawab lain yang ia mengakui atau
mengasumsikan secara sukarela - untuk keluarganya, hati nuraninya,
perasaannya amal, gereja, klub nya, kotanya, negaranya. Dia mungkin merasa
terdorong oleh tanggung jawab ini untuk mengabdikan bagian dari
penghasilannya untuk penyebab ia menganggap sebagai layak, menolak untuk
bekerja untuk perusahaan-perusahaan tertentu, bahkan meninggalkan
pekerjaannya, misalnya, untuk bergabung angkatan bersenjata negaranya. Jika
kita ingin, kita bisa merujuk ke beberapa tanggung jawab ini sebagai "tanggung
jawab sosial." Namun dalam hal ini ia bertindak sebagai principal, bukan agen; ia
menghabiskan uang sendiri atau waktu atau energi, bukan uang dari majikan
atau waktu atau energi yang telah dikontrak untuk mengabdikan untuk tujuan
mereka. Jika ini adalah "tanggung jawab sosial," mereka adalah tanggung jawab
sosial individu, bukan bisnis.
Apa artinya untuk mengatakan bahwa eksekutif perusahaan memiliki
"tanggung jawab sosial" dalam kapasitasnya sebagai pengusaha? Jika
pernyataan ini bukan retorika murni, itu harus berarti bahwa ia bertindak dalam
beberapa cara yang tidak dalam kepentingan majikannya. Misalnya, bahwa ia
adalah untuk mencegah peningkatan harga produk dalam rangka memberikan
kontribusi untuk tujuan sosial mencegah inflasi, meskipun kenaikan harga adalah
demi kepentingan terbaik dari korporasi. Atau bahwa ia adalah untuk membuat
pengeluaran mengurangi polusi melebihi jumlah yang ada di kepentingan terbaik
dari korporasi atau yang diwajibkan oleh hukum untuk berkontribusi pada tujuan
sosial memperbaiki lingkungan. Atau itu, dengan mengorbankan keuntungan
perusahaan, dia menyewa "hardcore" menganggur bukannya pekerja yang
tersedia lebih berkualitas untuk berkontribusi pada tujuan sosial untuk
mengurangi kemiskinan.
Dalam setiap kasus ini, eksekutif perusahaan akan menghabiskan uang
orang lain untuk kepentingan sosial umum. Sejauh tindakannya sesuai dengan
"tanggung jawab sosial" nya mengurangi kembali ke pemegang saham, ia
menghabiskan uang mereka. Sejauh tindakannya menaikkan harga kepada
pelanggan, ia menghabiskan uang nasabah. Sejauh tindakannya menurunkan
upah beberapa karyawan, ia menghabiskan uang mereka.
Para pemegang saham atau pelanggan atau karyawan secara terpisah
bisa menghabiskan uang mereka sendiri pada tindakan tertentu jika mereka
ingin melakukannya. eksekutif adalah berolahraga "tanggung jawab sosial,"
berbeda daripada bertindak sebagai agen dari pemegang saham atau pelanggan
atau karyawan, hanya jika ia menghabiskan uang dengan cara yang berbeda dari
yang mereka akan menghabiskan itu.
Tetapi jika ia melakukan hal ini, ia pada dasarnya memaksakan pajak, di
satu sisi, dan memutuskan bagaimana hasil pajak harus dihabiskan, di sisi lain.
Proses ini menimbulkan pertanyaan politik pada dua tingkatan: prinsip dan
konsekuensi. Pada tingkat prinsip politik, pengenaan pajak dan pengeluaran
dana pajak adalah fungsi pemerintah. Kami telah menetapkan ketentuan
konstitusi, parlemen dan peradilan yang rumit untuk mengendalikan fungsi-
fungsi ini, untuk memastikan bahwa pajak dikenakan sejauh mungkin sesuai
dengan preferensi dan keinginan publik - setelah semua, "pajak tanpa
perwakilan" adalah salah satu pertempuran menangis dari Revolusi Amerika.
Kami memiliki sistem checks and balances untuk memisahkan fungsi legislatif
memaksakan pajak dan memberlakukan pengeluaran dari fungsi eksekutif
mengumpulkan pajak dan administrasi program pengeluaran dan dari fungsi
peradilan menengahi perselisihan dan menafsirkan hukum.
Berikut pengusaha - dipilih sendiri atau ditunjuk langsung atau tidak
langsung oleh pemegang saham - adalah untuk secara simultan legislator,
eksekutif dan ahli hukum. Dia adalah untuk memutuskan siapa yang akan pajak
oleh berapa banyak dan untuk tujuan apa, dan ia menghabiskan dana - semua
ini dipandu hanya oleh nasihat umum dari tempat tinggi untuk menahan inflasi,
memperbaiki lingkungan, memerangi kemiskinan dan seterusnya dan
seterusnya.
Seluruh pembenaran untuk mengizinkan eksekutif perusahaan yang akan dipilih
oleh pemegang saham adalah bahwa eksekutif adalah agen melayani
kepentingan utamanya. Pembenaran ini menghilang ketika eksekutif perusahaan
membebankan pajak dan menghabiskan dana untuk tujuan "sosial". Dia menjadi
berlaku pegawai publik, PNS, meskipun ia tetap di nama seorang karyawan
perusahaan swasta. Atas dasar prinsip politik, itu adalah ditolerir bahwa PNS
seperti - sejauh tindakan mereka dalam nama tanggung jawab sosial yang nyata
dan bukan hanya window-dressing - harus dipilih seperti sekarang. Jika mereka
menjadi PNS, maka mereka harus dipilih melalui proses politik. Jika mereka untuk
menerapkan pajak dan membuat pengeluaran untuk membina "sosial" tujuan,
maka mesin politik harus dibentuk untuk membuat penilaian pajak dan untuk
menentukan melalui proses politik tujuan untuk dilayani.
Ini adalah alasan dasar mengapa doktrin "tanggung jawab sosial"
melibatkan penerimaan pandangan sosialis bahwa mekanisme politik, bukan
mekanisme pasar, adalah cara yang tepat untuk menentukan alokasi sumber
daya yang langka untuk penggunaan alternatif.
Atas dasar konsekuensi, dapatkah eksekutif perusahaan pada
kenyataannya melaksanakan "tanggung jawab sosial" nya? Di satu sisi,
seandainya dia bisa lolos dengan menghabiskan uang pelanggan' uang
karyawan atau pemegang saham. Bagaimana dia tahu bagaimana
membelanjakannya? Dia mengatakan bahwa dia harus berkontribusi untuk
memerangi inflasi. Bagaimana dia tahu apa tindakan nya akan memberikan
kontribusi untuk itu? Dia diduga seorang ahli dalam menjalankan perusahaannya
- dalam memproduksi suatu produk atau menjual atau pembiayaan itu. Tapi apa-
apa tentang seleksi membuatnya ahli pada inflasi. Akankah dengan menurunkan
harga produknya dapat mengurangi tekanan inflasi? Atau, dengan meninggalkan
daya beli lebih di tangan pelanggan, hanya mengalihkannya ke tempat lain?
Atau, dengan memaksa dia untuk menghasilkan lebih sedikit karena harga yang
lebih rendah, akan itu hanya berkontribusi kekurangan? Bahkan jika dia bisa
menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, berapa banyak biaya yang ia benarkan
dalam memaksakan pada pemegang saham nya, pelanggan dan karyawan untuk
tujuan sosial ini? Apa share sesuai dan apa adalah saham yang sesuai orang
lain?
Dan, apakah dia ingin atau tidak, dia bisa lolos dengan menghabiskan
uang pemegang saham, pelanggan atau karyawannya? tidak akankah pemegang
saham memecatnya? (Entah yang hadir atau mereka yang mengambil alih ketika
tindakannya atas nama tanggung jawab sosial telah mengurangi keuntungan
korporasi dan harga sahamnya.) Pelanggan Nya dan karyawan dapat
meninggalkan dia untuk produsen lain dan pengusaha kurang teliti dalam
menjalankan tanggung jawab sosial mereka.
aspek dari doktrin "tanggung jawab sosial" dibawa ke bantuan tajam
ketika doktrin yang digunakan untuk membenarkan upah menahan diri oleh
serikat pekerja. Konflik kepentingan telanjang dan jelas ketika pejabat serikat
diminta untuk bawahan kepentingan anggota mereka untuk beberapa tujuan
yang lebih umum. Jika pengurus serikat mencoba untuk menegakkan
pengendalian upah, konsekuensinya adalah mungkin pemogokan kerja,
pemberontakan karyawan dan munculnya pesaing yang kuat untuk pekerjaan
mereka. Dengan demikian kita memiliki fenomena ironis bahwa para pemimpin
serikat - setidaknya di luar AS .-- keberatan dengan gangguan Pemerintah
dengan pasar jauh lebih konsisten dan berani daripada harus memimpin bisnis.
Kesulitan mempraktekkan "tanggung jawab sosial" menggambarkan, tentu
saja, keutamaan yang besar dari perusahaan swasta yang kompetitif - memaksa
orang untuk bertanggung jawab atas tindakan mereka sendiri dan membuat sulit
bagi mereka untuk "mengeksploitasi" orang lain baik untuk tujuan egois atau
mementingkan diri sendiri . Mereka dapat melakukan yang baik - tetapi hanya
dengan biaya sendiri.
Banyak pembaca yang telah mengikuti argumen ini jauh mungkin tergoda
untuk memprotes bahwa itu semua baik dan bagus untuk berbicara tentang
Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menerapkan pajak dan menentukan
pengeluaran untuk tujuan "sosial" seperti mengontrol polusi atau pelatihan bagi
pengangguran, tetapi bahwa masalah terlalu mendesak untuk menunggu di
lapangan lambat proses politik, bahwa pelaksanaan tanggung jawab sosial oleh
pengusaha adalah cara yang lebih cepat dan lebih pasti untuk memecahkan
serta menekan masalah saat ini.
Selain pertanyaan dari fakta - saya berbagi skeptisisme Adam Smith
tentang manfaat yang dapat diharapkan dari "orang-orang yang terkena dampak
untuk perdagangan untuk kepentingan publik" - argumen ini harus ditolak
dengan alasan prinsip. Apa itu berjumlah adalah sebuah pernyataan bahwa
mereka yang mendukung pajak dan pengeluaran yang bersangkutan telah gagal
untuk membujuk mayoritas sesama warga mereka menjadi pikiran seperti dan
bahwa mereka mencari untuk mencapai dengan prosedur demokratis apa yang
mereka tidak dapat mencapai dengan prosedur demokrasi. Dalam masyarakat
bebas, sulit untuk "jahat" orang untuk melakukan "kejahatan," terutama karena
satu orang yang baik adalah hal lain yang jahat.
Saya telah, untuk kesederhanaan, berkonsentrasi pada kasus khusus dari
eksekutif perusahaan, kecuali hanya untuk penyimpangan singkat tentang
serikat pekerja. Tapi justru argumen yang sama berlaku untuk fenomena baru
dari menyerukan kepada pemegang saham untuk meminta perusahaan untuk
melaksanakan tanggung jawab sosial (baru-baru ini G.M. perang salib, misalnya).
Dalam kebanyakan kasus, apa yang berlaku terlibat beberapa pemegang saham
mencoba untuk mendapatkan pemegang saham lainnya (atau pelanggan atau
karyawan) untuk berkontribusi terhadap keinginan mereka untuk "sosial"
penyebab disukai oleh aktivis. Sejauh mereka berhasil, mereka lagi memaksakan
pajak dan pengeluaran dana.
Situasi pemilik perusahaan individu agak berbeda. Jika ia bertindak untuk
mengurangi pengembalian perusahaan dalam rangka untuk melaksanakan
"tanggung jawab sosialnya," ia menghabiskan uang sendiri, bukan orang lain.
Jika dia ingin menghabiskan uangnya untuk keperluan seperti itu, itu adalah
haknya dan aku tidak bisa melihat bahwa ada keberatan ketika melakukannya.
Dalam prosesnya, ia juga dapat mengenakan biaya pada karyawan dan
pelanggan. Namun, karena ia jauh lebih mungkin dibandingkan sebuah
perusahaan besar atau serikat pekerja untuk memiliki kekuatan monopoli, efek
samping tersebut akan cenderung kecil.
Tentu saja, dalam prakteknya, doktrin tanggung jawab sosial sering
digunakan sebagai jubah untuk tindakan yang dibenarkan atas dasar lain
daripada alasan untuk tindakan tersebut.
Untuk menggambarkan, mungkin juga menjadi kepentingan jangka
panjang dari perusahaan yang merupakan perusahaan besar di komunitas kecil
untuk mencurahkan sumber daya untuk menyediakan fasilitas untuk masyarakat
itu atau untuk meningkatkan pemerintahnya. Yang dapat membuat lebih mudah
untuk menarik karyawan yang diinginkan, dapat mengurangi tagihan upah atau
mengurangi kerugian dari pencurian dan sabotase atau memiliki efek berharga
lainnya. Atau mungkin bahwa, mengingat undang-undang tentang Pemotongan
kontribusi amal perusahaan, para pemegang saham dapat memberikan
kontribusi lebih untuk amal mereka mendukung dengan memiliki korporasi
membuat hadiah daripada melakukannya sendiri, karena mereka dapat dengan
cara yang berkontribusi jumlah yang akan dinyatakan telah dibayarkan sebagai
pajak perusahaan.
Dalam masing-masing - dan banyak yang sama - kasus, ada godaan kuat
untuk merasionalisasi tindakan ini sebagai latihan dari "tanggung jawab sosial."
Dalam iklim saat ini pendapat, dengan keengganan luas untuk "kapitalisme,"
"keuntungan," yang "korporasi berjiwa" dan seterusnya, ini adalah salah satu
cara bagi perusahaan untuk menghasilkan goodwill sebagai produk dari
pengeluaran yang sepenuhnya dibenarkan pada kepentingan sendiri.
Ini akan menjadi tidak konsisten dari saya untuk memanggil eksekutif
perusahaan untuk menahan diri dari ini munafik window-dressing karena
merugikan dasar masyarakat bebas. Itu akan memanggil mereka untuk latihan
"tanggung jawab sosial"! Jika lembaga kami, dan sikap masyarakat membuatnya
di kepentingan mereka untuk jubah tindakan mereka dengan cara ini, saya tidak
bisa memanggil banyak amarah untuk mengecam mereka. Pada saat yang
sama, saya dapat mengekspresikan kekaguman bagi mereka pemilik individu
atau pemilik perusahaan dipegang atau pemegang saham dari perusahaan yang
lebih luas diadakan yang meremehkan taktik seperti mendekati penipuan.
Apakah tercela atau tidak, penggunaan jubah tanggung jawab sosial, dan
omong kosong yang diucapkan dalam namanya oleh pengusaha berpengaruh
dan bergengsi, tidak jelas membahayakan fondasi masyarakat bebas. Saya telah
terkesan waktu dan lagi oleh karakter skizofrenia dari banyak pengusaha.
Mereka mampu menjadi sangat jauh ke depan dan jernih dalam hal-hal yang
bersifat internal untuk bisnis mereka. Mereka sangat cupet dan dungu dalam hal-
hal yang berada di luar bisnis mereka tetapi mempengaruhi kelangsungan hidup
kemungkinan bisnis pada umumnya. Ini kecupetan secara mencolok dicontohkan
dalam panggilan dari banyak pengusaha untuk pedoman upah dan harga atau
kontrol atau kebijakan pendapatan. Tidak ada yang bisa berbuat lebih banyak
dalam waktu singkat untuk menghancurkan sistem pasar dan menggantinya
dengan sistem terpusat dikontrol dari kontrol pemerintah yang efektif dari harga
dan upah.
kecupetan juga dicontohkan dalam pidato oleh pengusaha pada tanggung
jawab sosial. Ini mungkin mendapatkan mereka pujian dalam jangka pendek.
Tetapi membantu untuk memperkuat pandangan yang sudah terlalu lazim bahwa
mengejar keuntungan adalah jahat dan tidak bermoral dan harus dikekang dan
dikendalikan oleh kekuatan eksternal. Setelah pandangan ini diadopsi, kekuatan
eksternal yang mengekang pasar tidak akan hati nurani sosial, namun sangat
berkembang, dari eksekutif pontificating; itu akan menjadi tangan besi dari
birokrat Pemerintah. Di sini, seperti dengan kontrol harga dan upah, pengusaha
tampaknya saya untuk mengungkapkan dorongan bunuh diri.
Prinsip politik yang mendasari mekanisme pasar adalah kebulatan suara.
Dalam pasar bebas yang ideal bertumpu pada properti pribadi, tidak ada individu
dapat memaksa yang lain, semua kerjasama bersifat sukarela, semua pihak
untuk manfaat kerja sama tersebut atau mereka tidak perlu berpartisipasi. Tidak
ada nilai-nilai, tidak ada "sosial" tanggung jawab dalam arti selain nilai-nilai
bersama dan tanggung jawab individu. Masyarakat adalah kumpulan individu
dan berbagai kelompok mereka secara sukarela membentuk.
Prinsip politik yang mendasari mekanisme politik sesuai. individu harus
melayani kepentingan sosial yang lebih umum - apakah yang ditentukan oleh
gereja atau diktator atau mayoritas. individu mungkin memiliki suara dan
mengatakan apa yang harus dilakukan, tetapi jika ia ditolak, ia harus
menyesuaikan diri. Hal ini sesuai untuk beberapa memerlukan orang lain untuk
berkontribusi pada tujuan sosial umum apakah mereka ingin atau tidak.
Sayangnya, suara bulat tidak selalu layak. Ada beberapa hal yang sesuai
muncul dapat dihindari, jadi saya tidak melihat bagaimana seseorang dapat
menghindari penggunaan mekanisme politik sama sekali.
Tetapi doktrin "tanggung jawab sosial" secara serius akan memperluas
lingkup mekanisme politik untuk setiap aktivitas manusia. Ini tidak berbeda
dalam filsafat dari doktrin yang paling eksplisit kolektif. Ini berbeda hanya
dengan mengaku percaya bahwa ujung kolektivis dapat dicapai tanpa sarana
kolektivis. Itu sebabnya, di saya Kapitalisme buku dan Kebebasan, saya telah
menyebutnya sebagai "doktrin fundamental subversif" dalam masyarakat bebas,
dan mengatakan bahwa dalam masyarakat seperti itu, "ada satu dan hanya satu
tanggung jawab sosial bisnis - untuk menggunakan sumber daya dan terlibat
dalam kegiatan yang dirancang untuk meningkatkan keuntungan asalkan tetap
dalam aturan main, yang mengatakan, terlibat dalam persaingan terbuka dan
bebas tanpa penipuan atau penipuan. "