Anda di halaman 1dari 17

PENGGUNAAN CENTRIFUGE

LAPORAN
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH
Teknik Laboratorium
yang dibina oleh Bapak I Wayan Sumberartha

oleh
Kelompok 1
1. Dita Perdana (150341607509)
2. Lelly Luckitasari (150341600339)
3. Luthfianti Fanani (150341603019)
4. Ridadyah Wilujeng (150341600127)
5. Rido Sigit Wicaksono (150341603332)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
November 2015

PENGGUNAAN CENTRIFUGE

1. Tujuan
Mahasiswa diharapkan dapat :
1. Menjelaskan prinsip kerja centrifuge
2. Menjelaskan kegunaan centrifuge
3. Mengoperasikan penggunaan centrifuge dengan benar

2. Dasar Teori
Centrifuge (sentrifus, alat pemusing) adalah suatu alat untuk
memisahkan campuran materi yang berbeda massa jenisnya berdasarkan
gaya sentrifugal. Suatu benda yang mengalami gerak putar akan
mendapatkan gaya sentripetal (gaya ke arah pusat) yang sama kuatnya
dengan gaya sentrifugal (gaya ke arah luar). Pengaruh gaya sentrifugal
mirip gaya gravitasi. Dengan adanya gaya gravitasi, suatu suspensi akan
mengendap bila didiamkan, tetapi memerlukan waktu yang lama.
Cara kerja dari centrifuge adalah memanfaatkan gaya centrifugal
yang ditimbulkan oleh adanya putaran rotor. Dengan menggunakan
centrifuge akan dihasilkan gaya sentrifugal yang sangat besar, sehingga
faktor gravitasi akan diperbesar, akibatnya proses pengendapan dipercepat
dan partikel partikel dapat dipisah pisahkan. Gaya sentrifugal
menyebabkan partikel partikel menuju dinding tabung dan terakumulasi
membentuk endapan. Partikel yang mempunyai massa jenis paling besar
akan menempati bagian tabung paling dasar. Suatu suspensi yang diputar
dengan centrifuge dengan kecepatan tertentu dalam waktu tertentu akan
memisah menjadi dua bagian, yaitu bagian endapan (biasa disebut pellet),
dan bagian beningan (biasa disebut supernatant).
Pada dasarnya centrifuge terdiri dari rotor yang diputarkan oleh
suatu motor penggerak. Terdapat dua macam rotor. Macam pertama adalah
rotor sudut (angle rotor), yang memegang tabung dengan sudut tetap,
misalnya 35. Macam yang kedua adalah rotor ayun (swing rotor),
mempunyai tabung logam yang tergantung, tempat meletakkan tabung
sentrifuge. Pada waktu rotor ayun berputar, tabung akan terayun hingga
mencapai posisi horizontal.
Besarnya gaya sentrifugal pada centrifuge tergantung dari
kecepatan putar dan radius dari lingkarannya, dapat dirumuskan sebagai
berikut:
Fc=m 4 2 N 2 R
Dimana: m = massa objek yang disentrifugasi
N = kecepatan putar per detik
= revolution per minute (rpm)/60
R = radius (jarak objek dari sumbu rotasi)
Sehubungan dengan centrifuge, besarnya gaya sentrifugal relatif
(relative centrifugal force) (RCF) merupakan harga yang lebih bermanfaat,
yang penting untuk menentukan kecepatan pengendapan. RCF biasanya
dinyatakan dalam sekian kali gravitasi atau sekian kali g.
Fc m4 2 N 2 R 4 2 N 2 R
RCF = Fg = mg = g
Penggunaan sentrifuge secara benar :
Jumlah tabung yang digunakan harus genap dan diletakkan
saling berhadapan.
Pada saat sentrifuge berputar, jangan dihentikan dengan
tangan.
Untuk centrifuge dengan ligatan tinggi harus disertai
dengan pendingin yang mejaga agar larutan yang diputar
tidak terpengaruh.
Rumah tabung harus disertai dengan beban karet agar
tabung tidak mudah pecah.
Rotor harus membuat putaran yang konstan.

Cara menggunakan centrifuge

1. Sambungakan stop kontak ke stavolt bersumber 220 volt


2. Buka penutup centrifuge
3. Cek kebersihan bagian dalam alat
4. Masukkan sampel kedalam tabung dengan volume yang sama
antar tiap tiap tabung
5. Masukkan tabung yang telah diisi dengan sampel kedalam
sentrifuge sebanyak 2/4/6/12 buah
6. Tutup kembali centrifuge
7. Tekan tombol kecepatan yang diinginkan (rpm)
8. Tekan tombol waktu yang diinginkan (menit)
9. Tunggu sampai sentrifuge benar benar berhenti, baru
centrifuge dapat dibuka dan sampel dapat dikeluarkan
Setelah pemakaian pertama, istirahatkan centrifuge selama
15 menit baru kemudian dapat digunakan untuk pemakaian
kedua.
Matikan tombol power.

3. Alat dan Bahan


Alat :
1. Centrifuge manual
2. Centrifuge elektrik Hettich
3. Tabung centrifuge
4. Neraca digital
5. Beaker glass 600 mL
6. Gelas ukur 100 mL
7. Pipet tetes
8. Batang pengaduk

Bahan :

Amilum
Air

4. Prosedur Kerja
1. Penggunaan centrifuge manual

Dibuat suspensi amilum 10% sebanyak 500 mL

Ditimbang tabung centrifuge kosong menggunakan neraca digital

Diisi tabung centrifuge dengan 15 ml suspensi amilum yang sebelumnya


telah diaduk rata, ditutup rapat rapat.

Diputar tabung centrifuge beserta isinya dengan centrifuge manual


selama 2 menit

Diamati dan dicatat keadaan supernatannya (jernih atau keruh)


Dibuang supernatannya dengan hati hati, jangan sampai terikut
pelletnya. Ditimbang tabung beserta pelletnya. Dihitung bobot pelletnya.

Diulang percobaan menggunakan centrifuge manual untuk waktu putar 4


menit

Catatan : setiap kali akan mengganti suspensi amilum, dicuci tabung


centrifuge bersih bersih

2. Penggunaan centrifuge elektrik Hettich

Dibuat suspensi amilum 10% sebanyak 500 mL

Ditimbang tabung centrifuge kosong menggunakan neraca digital


Diisi tabung centrifuge dengan 15 ml suspensi amilum yang sebelumnya
telah diaduk rata, ditutup rapat rapat.

Diisi tabung centrifuge dengan 15 ml suspensi amilum yang sebelumnya


telah diaduk rata, ditutup rapat rapat.

Ditekan tombol kecepatan (rpm) dan waktu (menit) yang diinginkan,


misalnya dengan kecepatan 2000 rpm dan waktu 2 menit

Diamati dan dicatat keadaan supernatannya (jernih atau keruh)

Dibuang supernatannya dengan hati hati, jangan sampai terikut


pelletnya. Ditimbang tabung beserta pelletnya. Dihitung bobot pelletnya.

Diulang percobaan menggunakan centrifuge elektrik Hettich untuk


kecepatan 2000 rpm dan waktu putar 4 menit, kecepatan 4000 rpm dan
waktu putar 2 menit, kecepatan 4000 rpm dan waktu putar 4 menit.
Catatan : setiap kali akan mengganti suspensi amilum, dicuci tabung
centrifuge bersih bersih

5. Data Pengamatan

No Jenis centrifuge rpm Waktu Keadaan Bobot Bobot Bobot


. putar supernatan tabung tabung + pelet
(menit) koson pelet (g) (g)
g (g)
1. Centrifuge 2 Sedikit 6,6 8,9 2,3
manual keruh
2. Centrifuge 4 Jernih 7 8,7 1,7
manual
3. Centrifuge 2000 2 Jernih 6,6 8,5 1,9
Hettich
4. Centrifuge 2000 4 Jernih 7 8,8 1,8
Hettich
5. Centrifuge 3500 2 Jernih 6,6 8,6 2,0
Hettich
6. Centrifuge 3500 4 Jernih 7 8,8 1,8
Hettich
6. Analisis Data
Berdasarkan data pengamatan di atas, maka diperoleh hasil sebagai
berikut. Penggunaan centrifuge manual untuk waktu putar 2 menit
diperoleh hasil keadaan supernatannya sedikit keruh, bobot tabung kosong
6,6 gram, setelah centrifuge manual diputar, bobot tabung beserta
pelletnya 8,9 gram, sehingga dapat diketahui bobot pelletnya sebesar 2,3
gram. Penggunaan centrifuge manual untuk waktu putar 4 menit diperoleh
hasil keadaan supernatannya jernih, bobot tabung kosong 7 gram, setelah
centrifuge manual diputar, bobot tabung beserta pelletnya 8,7 gram,
sehingga dapat diketahui bobot pelletnya sebesar 1,7 gram.
Penggunaan centrifuge elektrik Hettich untuk kecepatan 2000 rpm
dengan waktu putar 2 menit diperoleh hasil keadaan supernatannya jernih,
bobot tabung kosong 6,6 gram, setelah centrifuge elektrik Hettich diputar,
bobot tabung beserta pelletnya 8,5 gram, sehingga dapat diketahui bobot
pelletnya sebesar 1,9 gram. Penggunaan centrifuge elektrik Hettich untuk
kecepatan 2000 rpm dengan waktu putar 4 menit diperoleh hasil keadaan
supernatannya jernih, bobot tabung kosong 7 gram, setelah centrifuge
elektrik Hettich diputar, bobot tabung beserta pelletnya 8,8 gram, sehingga
dapat diketahui bobot pelletnya sebesar 1,8 gram. Penggunaan centrifuge
elektrik Hettich untuk kecepatan 3500 rpm dengan waktu putar 2 menit
diperoleh hasil keadaan supernatannya jernih, bobot tabung kosong 6,6
gram, setelah centrifuge elektrik Hettich diputar, bobot tabung beserta
pelletnya 8,6 gram, sehingga dapat diketahui bobot pelletnya sebesar 2,0
gram. Penggunaan centrifuge elektrik Hettich untuk kecepatan 3500 rpm
dengan waktu putar 4 menit diperoleh hasil keadaan supernatannya jernih,
bobot tabung kosong 7 gram, setelah centrifuge elektrik Hettich diputar,
bobot tabung beserta pelletnya 8,8 gram, sehingga dapat diketahui bobot
pelletnya sebesar 1,8 gram.

7. Pembahasan
Berdasarkan percobaan sentrifuge yang telah kami lakukan terdapat
perbedaan keadaan supernatan dan bobot pelet antara sentrifuge manual dan
sentrifuge hettich. Dapat didilihat pada tabel 1.

No Jenis rpm Waktu Keadaan Bobot Bobot Bobot


Sentrifuge Putar Supernatan Tabung tabung+pellet Pelet
(Menit) kosong (gram) (gram)
(gram)
1 Sentrifuge 2 Sedikit 6,6 gram 8,9 2,3
Manual Keruh
2 Sentrifuge 4 Jernih 7,0 gram 8,7 1,7
Manual
3 Sentrifuge 2000 2 Jernih 6,6 gram 8,5 1,9
Hettich
4 Sentrifuge 2000 4 Jernih 7,0 gram 8,8 1,8
Hettich
5 Sentrifuge 3500 2 Jernih 6,6 gram 8,6 2,0
Hettich
6 Sentrifuge 3500 4 Jernih 7,0 gram 8,8 1,8
Hettich
Tabel 1.
Pada saat percobaan sentrifugasi menggunakan sentrifugator terbentuk
endapan dan pemisahan antara endapan dan sentrat dikarenakan perbedaan berat
jenis (Charismata, 2012). Percobaan pertama menggunakan sentrifuge manual
dengan durasi waktu putar selama 2 menit menghasilkan supernatan yang sedikit
keruh berbeda dengan percobaan 2 sampai 6 yang menghasilkan supernatan
yang jernih. Percobaan ke-3 sampai percobaan ke-6 alat yang digunakan berbeda
dengan percobaan 1 dan 2, pada percobaan 3 sampai 6 alat yang digunakan
menggunakan tenaga listrik sedangkan percobaan 1 sampai 2 menggunakan
tenaga manusia.Rpm yang digunakan juga berbeda hal ini juga sebagai penentu
tingkat kejernihan dari supernatan. Rpm maksimum yang digunakan dalam
perobaan ini yakni 3500. Terdapat kelebihan dan kekurangan dalam percobaan
ini, kelebihan dari sentrifugasi adalah sudah menggunakan alat yang modern
yaitu sentrifugator sudah tidak memerlukan cara sederhana seperti menggunakan
tangan, dapat secara teliti memisahkan zat yang memiliki berat jenis lebih besar.
Kekurangannya adalah butuh waktu yang tidak sebentar untuk memisahkan
endapan dengan cairannya (Charismata, 2012).

Terdapat faktor penyebab supernatan tidak jernih yakni saat pemutaran


sentrifuge masih menggunakan tenaga manusia sehingga tenaga yang digunakan
kadang masih bisa berubah-ubah, kurang akurat dalam pengambilan sampel,
lama waktu putaran yang masih menggunakan cara manual seperti stopwatch
sehingga bisa lebih atau kurang beberapa detik. Pada percobaan yang kami
lakukan terlihat semakin lama waktu putaran maka semakin sedikit pelet yang
dihasilkan hal ini disebabkan percobaan yang kami lakukan menggunakan 2
tabung yang memiliki massa yang berbeda yakni 6,6 gram dan 7,0 gram, bobot
pelet kelihatan seperti mengalami penurunan, padahal jika keadaan tabung
homogen atau dalam keadaan yang sama percobaan yang kami lakukan semakin
lama waktu putaran pelet yang dihasilkan akan semakin berat.

8. Kesimpulan
1. Prinsip kerja centrifuge yaitu dimana objek diputar secara horizontal
pada jarak radial dari titik dimana di titik tersebut dikenekan gaya.
Pada saat objek diputar, partikel-partikel yang ada akan berpisah dan
berpencar sesuai berat jenis masing-masing partikel. Dengan gaya
yang paling berperan adalah gaya sentrifugal. Dengan adanya teknik
ini, proses pengendapan suatu bahan akan lebih cepat dan optimum
dibandingkan dengan teknik biasa. Hal tersebut tergantung pada
ukuran dan bobot jenis dari suspensi. Teknik ini dapat digunakan untuk
mengisolasi dan mengkarakterisasi molekul biologi dan komponen
selular. Hasil sentrifugasi terbagi menjadi dua, yaitu supernatan dan
pelet. Supernatan adalah substansi hasil sentrifugasi yang memiliki
bobot jenis yang lebih rendah. Posisi dari substansi ini berada pada
lapisan atas dan warnanya lebih jernih.
Sementara pelet adalah substansi hasil sentrifugasi yang memiliki
bobot jenis yang lebih tinggi.
2. Kegunaan centrifuge yaitu untuk memisahkan campuran materi yang
berbeda massa jenisnya berdasarkan gaya sentrifugal.
3. Mengoperasikan centrifuge dengan benar, sebagai berikut.
(1) Diletakkan tabung yang berisi cairan yang dengan volume sama
antara tabung satu dengan yang lainnya pada tempat yang
berseberangan
(2) Ditutup penutup centrifuge sampai terkunci
(3) Dipilih kecepatan yang diinginkan pada tombol kecepatan
(4) Dipilih waktu pemutaran yang diinginkan pada tombol waktu
(5) Ditekan star untuk centrifuge yang memiliki tombol star, yang
tidak memiliki tombol star begitu tombol waktu diputar centrifuge
langsung berputar
(6) Segera setelah berhenti, penutup dibuka langsung atau perlu
menekan tombol berhenti
(7) Diambil tabung dari centrifuge Segera pisahkan sesuai yang
dibutuhkan
9. Saran
1. Lebih memahami prinsip kerja centrifuge
2. Belajar mengoperasikan centrifuge dengan benar
3. Pada saat memutar centrifuge, putarannya harus konstan
4. Pada saat mengambil larutan harus diaduk terlebih dahulu agar tidak
mengental
5. Lebih teliti dalam menimbang centrifuge
6. Lebih teliti dalam membaca skala pada tabung centifuge, maksudnya
jika larutan diambil 10 mL, maka harus tepat 10 mL pada tabung
centrifuge

Daftar Pustaka

Charismata Kezia Christianty. 2012. Laporan Mingguan Praktikum Kimia Dasar


Pemurnian.(Online)
(http://www.academia.edu/6702926/LAPORAN_MINGGUAN_PEMURNIAN),di
akses 08 November 2015

Wirjosoemanto, Koesmadji, Yusuf Hilmi Adisendjaja, Bambang Suprianto,


Riandi. 2010. Common Textbook (Edisi Revisi) Teknik Laboratorium.
Jakarta: FMIPA UPI
Diskusi

1. Jelaskan prinsip kerja centrifuge dalam percobaan yang telah Anda


lakukan!
2. Jelaskan hubungan antara kecepatan putar centrifuge, waktu putar dan
bobot pellet yang terbentuk!
3. Manakah yang lebih cepat menghasilkan pengendapan, centrifuge dengan
rotor sudut ataukah dengan rotor ayun? Jelaskan alasan Anda!
4. Sebutkan dan jelaskan macam dan fungsi alat centrifuge yang anda ketahui
(minimal 3)!

Jawaban

1. Prinsip kerja centrifuge, yaitu dimana objek diputar secara horizontal pada
jarak radial dari titik dimana di titik tersebut dikenekan gaya. Pada saat
objek diputar, partikel-partikel yang ada akan berpisah dan berpencar
sesuai berat jenis masing-masing partikel. Dengan gaya yang paling
berperan adalah gaya sentrifugal. Dengan adanya teknik ini, proses
pengendapan suatu bahan akan lebih cepat dan optimum dibandingkan
dengan teknik biasa. Hal tersebut tergantung pada ukuran dan bobot jenis
dari suspensi. Teknik ini dapat digunakan untuk mengisolasi dan
mengkarakterisasi molekul biologi dan komponen selular. Hasil
sentrifugasi terbagi menjadi dua, yaitu supernatan dan pelet. Supernatan
adalah substansi hasil sentrifugasi yang memiliki bobot jenis yang lebih
rendah. Posisi dari substansi ini berada pada lapisan atas dan warnanya
lebih jernih. Sementara pelet adalah substansi hasil sentrifugasi yang
memiliki bobot jenis yang lebih tinggi.
2. Hubungan antara kecepatan putar centrifuge, waktu putar dan bobot pellet
yang terbentuk sebagai berikut.
Semakin cepat centrifuge berputar dan waktu yang dibutuhkan untuk
memutar centrifuge lama, maka bobot pellet semakin bertambah.

3. Yang lebih cepat menghasilkan pengendapan yaitu menggunakan rotor


sudut.
Hal ini disebabkan karena pada bentuk Fixed-angle Rotor memiliki sudut
kemiringan tetap pada proses sentrifugasi. Hal ini berakibat pada
terbentuknya endapan (pellet) pada jarak terjauh dari sumbu akibat gaya
sentrifugal. Umumnya bentuk Fixed-angle ini mampu dioperasikan pada
kecepatan yang sangat tinggi.
4. Macam dan fungsi alat centrifuge yang praktikan ketahui, sebagai berikut.
(1) General Purpose Centrifuge, modelnya biasa, bisa diletakkan diatas
meja dan dirancang untuk pemisahan sampel urine, serum atau
cairan lain dari bahan padat yang tidak larut. Centrifuge ini
biasanya berkecepatan 0-3000 rpm (rotasi per menit), dan bisa
menampung sampel dari 5-100 ml.
Gambar General Purpose Centrifuge
(2) Micro Centrifuge atau disebut juga microfuges, memutar
microtubes khusus pada kecepatan tinggi. Volume micotubes
berkisar 0.5-2.0 ml.

Gambar Micro Centrifuge


(3) Speciality Centrifuge yaitu centrifuge yang dipakai untuk
keperluan yang lebih spesifik. Seperti microhematocrit centrifuges
dan blood bank centrifuges, yang dirancang untuk pemakaian
spesifik di laboratorium klinik. Microhematocrit centrifuge adalah
merupakan variasi dari microcentrifuge yang dapat menampung
sampel kapiler untuk pengukuran volume hematocrit pack cell,
sedangkan Blood Bank Centrifuge adalah centrifuge yang dipakai
di bank darah dan serologi yang dirancang untuk memisahkan
sampel serologis dalam tabung.
Gambar Speciality Centrifuge
(4) Centrifuge berkecepatan tinggi, yaitu ultracentrifuges dan
refrigerated centrifuges. Centrifuge berkecepatan tinggi berputar
pada kecepatan 0-20.000 rpm dan ultracentrifuge berputar pada
kecepatan di atas 50.000 rpm. Kebanyakan centrifuge ini
dilengkapi dengan sistem pendinginan untuk menjaga sampel tetap
dingin selama sentrifugasi. Centrifuge ini lazim dipakai di
laboratorium penelitian.

Gambar Centrifuge berkecepatan tinggi


LAMPIRAN LAMPIRAN
Pemutaran Hasil dari
centrifuge manual pemutaran
centrifuge manual

Penimbangan hasil Penimbangan hasil


pellet untuk 4 menit pellet 4 menit
meggunakan
centrifuge elektrik
Hettich
Hasil pellet untuk 4 Hasil pellet untuk 2
menit menggunakan menit menggunakan
centrifuge elektrik centrifuge elektrik
Hettich Hettich