Anda di halaman 1dari 4

SPESIFIKASI TEKNIS

RANGKA ATAP BAJA RINGAN

BAHAN BAKU

1. Baja mutu tinggi (High Tension Steel)

1.1. Baja mutu tinggi dengan grade minimum G550, memiliki kriteria:
1.1.1. Mutu Baja (Steel Grade): G550
1.1.2. Tegangan Leleh Minimum (Minimum Yield Strength) : 550 MPa
1.1.3. Tegangan Tarik Ultimate (Ultimate Tensile Strength) : 550 MPa
1.1.4. Modulus Elastisitas : 200.000 MPa
1.1.5. Modulus Geser : 80.000 MPa

1.2. Pengujian G550 di lapangan dapat dilakukan dengan momotong dengan gunting seng;
bila baja mutu tinggi G550 agak keras jika dipotong dengan alat gunting seng.
Tetapi akan lebih mudah jika dilakukan dengan alat potong gurinda.

1.3. Fabrikator dan aplikator baja ringan dapat menyertakan sertifikat bahan baku baja mutu
tinggi G550.

1.4. Apabila mutu baja dibawah 550 MPa atau grade dibawah G550; maka tidak dapat
dipergunakan sebagai bahan baku pekerjaan rangka atap baja ringan.

2. Lapisan Anti karat

2.1. Minimal Massa Coating ( gr/m2 ) memiliki ketebalan lapisan 100 gr/m2 ( kedua permukaan
dengan Approximate ketebalan coating 27 micron

2.2. Komposisi material mengandung 43.5% Zinc , 55% Alumunium dan 1.5 % Silicon dengan
permukaan ber-spangle.

2.3. Lapisan anti karat sesuai standar ASTM untuk bahan structural (menanggung
2
beban) : Ketebalan lapisan AZ (Zinc Alumn) 150 gr/m ; kode AZ 150 setara dengan
2
Ketebalan lapisan Z (Galvanis) 180 gram/m ; kode Z180.

3. Profil Baja
Profil Tebal (mm)
C.75.35 1.00 mm (TCT)
C.75.35 0.75 mm (TCT)
C.75.35 0.70 mm (TCT)
Reng 48.28 0.45 mm (TCT)
Reng 48.28 0.50 mm (TCT)
Reng 58.30 0.45 mm (TCT)
Reng 58.30 0.50 mm (TCT)
1
3.1. Jenis Profil dan ketebalan yang dipergunakan harus sesuai dengan standar desain
Software yang mengikuti standar yang berlaku untuk konstruksi baja ringan/tipis (Light
Steel); contoh standar: Australian Building code.

3.2. Profil C.75.35 dipergunakan sebagai Top Chord, Bottom Chord, dan Rafter.

3.3. Profil Reng 48.28 ( U Type ) dipergunakan sebagai Reng/Top Chord Bracing, Bottom
Chord Bracing, Diagonal Webs Bracing, dan Literal Tie.

3.3. Profil Reng 58.30 ( U Type ) dipergunakan sebagai Reng/Top Chord Bracing, Bottom
Chord Bracing, Diagonal Webs Bracing, dan Literal Tie.

4. Alat Sambung

4.1. Self Drilling Screw Alat sambung untuk baja ringan umumnya menggunakan
Self Drilling Screw (SDS) atau sekrup dengan ujung penembus tanpa mur. Baut
merupakan jantung kekuatan rangka atap baja ringan, untuk itu pemilihan baut pun
memegang peran penting. Kriteria yang dipergunakan:
4.1.1. Self drilling screw yang dipakai harus memiliki alur yang kasar, dan terdapat ruang
dibawah kepala baut.
4.1.2. Alur yang kasar akan membuat baja tipis tersusun diantara alur, bukan dirusak oleh
alur, sehingga Self drilling screw mampu memikul beban yang besar di sambungan
4.1.3. Baut yang dipergunakan harus memiliki kekuatan torsi sebesar 6.9 kN.
4.1.4. Baut dengan lapisan anti karat galvanis (class 2 Zinc plated).

DESAIN

1. Desain rangka atap baja ringan harus memiliki kriteria desain atau software khusus yang
dapat memperhitungkan:

1.1. Ketebalan bahan baja yang dipergunakan; dimana Software yang dipergunakan
mengikuti standar khusus untuk desain rangka atap baja tipis (Light Steel)
yang memiliki ketebalan dibawah 1 mm. Salah satu standar khusus tersebut
adalah Australian building code.
1.2. Perhitungan terhadap jarak webs.
1.3. Perhitungan terhadap jumlah baut yang dipergunakan di masing-masing sambungan.
1.4. Perhitungan terhadap lendutan batang tarik kuda kuda yang diijinkan (chamber).
1.5. Perhitungan terhadap jarak bottom chord bracing.
1.6. Perhitungan terhadap jarak Top chord bracing / reng.
1.7. Perhitungan terhadap webs yang menggunakan lateral tie, sehingga batang webs
tersebut tahan terhadap gaya vertikal.
1.8. Perhitungan terhadap gaya yang terjadi di setiap tumpuan (baik gaya tekan dan
gaya hisap (uplift).
1.9. Perhitungan terhadap beban mati.
1.10. Perhitungan terhadap beban hidup. Beban hidup terbesar yang terjadi khusus di terotorial
Jakarta adalah beban air hujan.
1.11. Perhitungan terhadap beban tambahan seperti ducting ac, lampu gantung, water
heater dan lainnya, sehingga menyebabkan perlunya perkuatan di masing-masing kuda-
kuda.

2
2. Desain tersebut memiliki kredibilitas sesuai dengan existing atau pengalaman produk itu sendiri.

3. Jarak maksimum trusses / kuda kuda 1200 mm dan diperkaku dengan menggunakan bracing,
dimana baja yang memiliki ketebalan dibawah 1 mm memiliki kekuatan bahan yang
tinggi tetapi memiliki kekakuan yang lemah terutama terhadap gaya horizontal, maka
penggunaan bracing menjadikan standar minimum yang ada dalam desain dan
pekerjaan rangka atap baja ringan (Light steel).

4. Kriteria desain atap perisai dengan beban penutup atap genteng keramik atau beton
dijabarkan sebagai berikut:
4.1. Untuk bentang maksimum dua tumpuan : 10 meter, maka menggunakan system rafter
dan hip rafter. Bila lebih dari 10 meter dan menggunakan system rafter maka harus
menggunakan tumpuan lebih dari 2 (dua) terutama untuk kuda kuda tipe TG.
4.2. Untuk bentang maksimum dua tumpuan : 10 12 meter, maka menggunakan
system kuda- kuda jack dan kuda kuda hip sebagai pengganti rafter dan hip rafter.
4.3. Jarak maksimum rafter adalah 120 cm;
4.4. Walling plate, top plate, atau box bahan baja ringan tidak dapat menggantikan
peranan gording cnp atau cannal C sebagai tumpuan yang memiliki jarak lebih
dari 120 cm, terutama untuk yang diposisikan tidak lot dengan tanah, maka akan terjadi
bahaya puntir.
4.5. Terutama untuk desain bangunan yang menggunakan atap konsol beton yang
berjarak 3 4 meter terhadap konsol beton berikutnya, maka tidak dapat
menggunakan system box baja ringan yang menggantikan peranan cnp atau cannal
C sebagai gording. Untuk itu desain harus dikombinasikan dengan system
konvensional, dimana peranan gording tersebut tetap menggunakan gording cnp atau
cannal C dan peran dari kaso atau usuk yang diletakan diatas gording dapat
menggunakan system rafter dimana jarak maksimum rafter adalah 120 cm.

5. Standar minimum bracing yang harus dipergunakan adalah:


5.1. Top Plate / walling plate; dipergunakan sebagai pengaku dasar terhadap gaya
horizontal; dipergunakan sebagai pengukur rata air pada ring balok dan siku bangunan.
5.2. Bottom chord bracing; dipergunakan sebagai pengkaku gaya horizontal yang terjadi
pada batang bawah (bottom chord bracing) setiap kuda- kuda.
5.3. Lateral tie; dipergunakan sebagai pengkaku gaya vertical yang terjadi pada batang
pengisi kuda-kuda (webs) sehingga menghindari gaya tekuk yang terjadi.
5.4. Diagonal webs bracing; dipergunakan sebagai pengkaku gaya horizontal
terhadap keseluruhan rangkaian kuda kuda.
5.5. Top chord bracing; dipergunakan sebagai pengkaku batang atas kuda-kuda (top chord),
biasa kita sebut dengan reng.

3
6. Safety factor akan menurun apabila aplikator atau fabricator rangka atap baja ringan tidak
menggunakan standar minimum bracing tersebut, sehingga dapat mengakibatkan suatu
kegagalan struktur.