Anda di halaman 1dari 3

1.

1 Fenomena Kasus Keperawatan Dan Analisanya Dengan Teori Florence Nightingale

Perawat lia, seorang perawat kesehatan masyarakat, Baru saja mengunjungi pasien R
berumur 80 th yang terkena rematik yang tinggal sendirian di sebuah komunitas pedesaan. Sejak
pasien R mengalami kesulitan berambulasi, tetangganya sering mengunjunginya dan membantu
dengan cara apapun yang mereka bisa. Salah satu tetangga ini meminta agar perawat Lia
mengunjunginya untuk melihat situasi.

Pada saat memasuki rumah Pasien R. perawat Lia sadar akan kekurangan udara segar, kegelapan
lingkungan yang disebabkan oleh tirai berdebu tua yang menutupi jendelanya, dan draf di kamar
tidur. Pasien R duduk di kursi tua yang memberikan pandangan tentang dunia di sekelilingnya.

Setela kunjungan itu,perawat lia menghubungi tetangga pasien R untuk mengatur rencana
untuk memperbaiki lingkungannya. Tirai itu harus dilepas dan ganti dengan tirai sederhana yang
akan membiarkan matahari pagi memasuki ruangan. Pintu harus tetap terbuka selama udara
masih diperlukan dalam periode tertentu dalam sehari. Dengan perawatan yang diberikan untuk
mengurangi draf, kursi favorit pasien R adalah menjadi tempat persinggahan sehingga bisa
melihat keluar jendela untuk melihat para tetangga datang dan pergi. Contoh ini tidak boleh di
pandang sebagai penilaian lengkap pasien R, tetapi untuk menunjukkan bagaimana konsep dasar
lingkungan Nightingale terkait dengan proses keperawatan yang dapat memberikan pandangan
pada lingkungan.

Nightingale berpendapat lingkungan pasien sangat mempengaruhi, meskipun ia tidak


secara khusus membedaakan antara lingkungan fisik, sosial, maupun psikologis. Dia berbicara
tentang ketiganya dalam praktik keperawatan. Penekanan ditempatkan pada lingkungan fisik
pasien. Dalam konteks waktunya, hal ini tepat sebagai sebuah profesi. Ketika sebuah lingkungan
fisik yang optimal, perhatian yang lebih besar dapat diberikan dengan kebutuhan emosional
pasien serta pencegahan penyakit. Pada pasien perlu dilakukan adanya diet seimbang, fentilsi,
garis kebutuhan, udara, keramaian, cahaya, air, kebutuhan tempat tidur, drainase, kehangatan,
pola makan.
1.2 KONSEP LINGKUNGAN FLORENCE NIGHTINGALE

Mayor bidang konsentrasi Contoh

Ventilasi Udara segar, adalah kebutuhan dasar yang sangat


penting, dapat dicapai melalui jendela yang
terbuka. Rusak, stagnan, dan udara yang pengap
dapat memperburuk kondis. Outlet di perlukan
untuk kemurnian udara. Jendela dan pintu terbuka
harus dihindari, karpet kotor dan furniture
merupakan sumber kotoran di udara.

Kehangatan Yang terpenting adalah menjaga hilangnya panas,


hal ini adalah penting untuk pemulihan pasien.
Pendinginan harus dihindari. Botol panas, batu
bata, dan minuman harus digunakan untuk
mengembalikan panas yang hilang.

Effluvia (bau) Sewer udara harus dihindari, dan perawatan


diperlukan untuk mentingkirkan bau badan
berbahaya yang disebabkan oleh penyakit.
Peralatan kamar harus open door (bebas) dari
pandangan. Fumigations dan desinfektan tidak
boleh digunakan, dan subtansi ofensif
dihilangkan.

Kebisingan Suara tiba-tiba terputus menyababkan gairah lebih


besar dari kebisingan kontinue, terutama saat
pasien tidur. Semakin banyak tidur, pasien akan
menjadi labih baik. Berjalan ringan, berbisik atau
mendiskusikan kondisi pasien di luar kamarnya
itu hal yang tidak layak.
Cahaya Untuk kebutuhan udara segar adalah cahaya.
Tempat tidur harus di tempatkan dalam posisi
yang memungkinkan pasien untuk melihat keluar
jendela, langit dan sinar matahari.

1.3 Analisa Konsep Keperawatan Lingkungan Menurut Konsep Florence Nightingale


1.4 TERAPI PENYELESAIAN
1.5 PERAN PERAWAT DALAM MELAKUKAN TERAPI