Anda di halaman 1dari 9

Farmakokinetik atau kinetika obat adalah nasib obat dalam tubuh atau efek

tubuh terhadap obat. Farmakokinetik mencakup 4 proses, yakni proses absorpsi,


distribusi, metabolisme dan ekskresi. Metabolisme atau biotransformasi, dan
ekskresi bentuk utuh atau bentuk aktif, merupakan proses eliminasi obat
(Setiadi,2007).
Proses eksresi obat lewat ginjal meliputi filtrasi glomerulus, sekresi tubular
aktif, reabsorpsi tubular (Shargel, 2005).
1. filtrasi glomerulus adalah proses dimana sekitar 20% plasma yang masuk ke kapiler
glomerulus menembus kapiler untuk masuk ke ruang interstisium selanjutnya ke
kapsula bowman (Corwin,2000).
Plasma darah yang mengalir dalam filtrasi glomerulus akan ditekan pada
glomerulus sehingga menjadi urin primer ,suatu ultrafiltrat yang hampir bebas protein
(Mutschler,1991).
Filtrasi glomerulus menghasilkan ultrafiltrat yang minus protein jadi semua obat
bebas akan keluar dalam ultrafiltrat sedangkan yang terikat protein tetap tinggal
dalam darah (Ganiswarna,2007).
Di glomerulus gaya utama yang mendorong filtrasi adalah tekanan kapiler. Di
sebagian besar kapiler lainnya tekanan ini rata-rata berukuran 18 mmHg, di
glomerulus tekanan rerata hampir mencapai 60 mmHg (Corwin,2000).
Sebagian besar gaya penggerak untuk filtrasi glomerulus adalah tekanan
hidrostatik dalam kapiler-kapiler glomerulus, ginjal menerima pasokan darah yang
besar (kira-kira 25% curah jantung melalui arteri ginjal dengan penurunan tekanan
hidrostatik yang sangat kecil. (Shargel, 2005).
Laju filtrasi glomerulus (glomerular filtration rate,GFR) didefinisikan sebagai
volume filtrat yang masuk kedalam kapsula bowman per satuan waktu
(Corwin,2000).
Laju filtrasi glomerulus (GFR) dapat diukur dengan menggunakan suatu obat
yang dieliminasi hanya dengan filtrasi (tidak direabsorpsi atau disekresi). Contohnya
seperti inulin dan kreatinin, dimana klirens inulin sama dengan laju filtrasi glomerulus
125-130 ml/menit (Shargel, 2005).
2. Sekresi aktif dari dalam darah ke lumen tubulus proksimal terjadi melalui transporter
membran P-glikoprotein (P-gp) dan MRP (multidrug-resistance protein) yang
terdapat di membran sel epitel dengan selektivitas berbeda yakni MRP untuk anion
organik dan konyugat (mis penisilin, probenesid) dan P-gp untuk kation organik dan
zat netral (mis. Kuinidin, digoksin). Dengan demikian terjadi kompetisi antara asam-
asam organik maupun antara basa-basa organik untuk disekresi (Ganiswarna,2007).
Obat-obat yang umum digunakan untuk mengukur tubular aktif meliputi asam p-
aminohipurat (PAH) dan iodopiraset (diodras).sekresi aktif untuk obat-obat ini sangat
cepat dan praktis semua obat yang dibawa ke ginjal dieliminasi dalam satu jalur ,
sehingga klirens untuk obat-obat ini mencerminkan aliran plasma ginjal efektif yang
bervariasi dari 425-650 ml/menit (Shargel, 2005).
3. Reabsorpsi tubular terjadi setelah obat difiltrasi melalui glomerulus dan dapat aktif
atau pasif. Jika suatu obat direabsorpsi sempurna (misal glukosa) maka harga
klirens obat mendekati nol. Untuk obat-obat yang direabsorpsi sebagian harga
klirens akan menjadi lebih kecil daripada GFR 125-130 ml/menit. Reabsorpsi obat-
obat asam atau basa lemah dipengaruhi oleh pH urin dan pKa obat (Shargel, 2005).
Reabsorpsi pasif terjadi di sepanjang tubulus untuk bentuk nonion obat yang
larut lemak ,oleh karena derajat ionisasi bergantung pada pH larutan maka hal ini
dimanfaatkan untuk mempercepat eksresi ginjal pada keracunan suatu obat asam
atau obat basa .obat asam yang relatif kuat (pKa2) dan obat basa yang relatif kuat
(12, mis guanetidin) terionisasi sempurna pada pH ekstrim urin akibat asidifikasi
dan alkalinisasi paksa(4,5-7,5). Hanya obat asam dengan pKa antara 3,0 dan 7,5
dan obat basa dengan pKa 6 dan 12 yang dapat dipengaruhi oleh pH urin
(Ganiswarna,2007).
Selain itu ada pula beberapa cara lain yaitu melalui kulit bersama keringat, paru-
paru, empedu, air susu, dan usus (Tjay dan Rahardja, 2007).
Proses pembentukan urin di dalam ginjal melalui tiga tahapan yaitu filtrasi
(penyaringan), reabsorpsi (penyerapan kembali), dan augmentasi (penambahan)
(Budiyanto, 2013).
Urine memiliki komponen organic dan anorganik. Urea, asam urat dan
kreatinin merupakan beberapa komponen organic dari urine. Ion-ion seperti Na, K,
Ca serta anion Cl merupakan komponen anorganik dari urine. Warna kuning pada
urine, disebabkan oleh urokrom, yaitu family zat empedu, yang terbentuk dari
pemecahan hemoglobin. Bila dibiarkan dalam udara terbuka, urokrom dapat
teroksidasi, sehingga urine menjadi berwarna kuning tua. Pergeseran konsentrasi
komponen-komponen fisiologik urine dan munculnya komponen-komponen urine
yang patologik dapat membantu diagnose penyakit (Jan Koolman, 2001).
Tetapan laju eliminasi K dapat dihitung dari data eksresi urin. Dalam
penghitungan ini laju eksresi obat dianggap sebagai orde kesatu .
K=

Ke adalah tetapan laju eksresi ginjal ,dan D u adalah jumlah obat yang dieksresi urin:
= Ke DBOe-Kt atau log = + log Ke DBO

tetapan laju Knr untuk berbagai rute eliminasi selain eksresi ginjal dapat diperoleh :
K- Ke = Knr .Oleh karena eliminasi obat biasanya dipengaruhi oleh eksresi ginjal atau
metabolisme (biotransformasi) maka: Knr Km (Shargel, 2012). .

Metode lain untuk perhitungan tetapan laju eliminasi K dari data eksresi urin
adalah metode sigma minus , metode ini lebih disukai daripada sebelumnya karena
fluktuasi data laju eliminasi diperkecil. Jumlah obat tidak berubah dalam urin dapat
dinyatakan sebagai fungsi waktu melalui persamaan berikut :
DU (1-e-Kt)

DU adalah jumlah kumulatif obat tidak berubah yang dieksresi dalam urin.
Jumlah obat yang tidak berubah yang akhirnya dieksresi dalam urin D u dapat
ditentukan dengan membuat waktu t tak terhingga jadi e-Kt diabaikan dan didapat
pernyataan DU

Untuk mendapat suatu persamaa linear dapat ditulis dengan persamaan :


Log (Du- DU)= +log Du

Suatu kurva linier diperoleh dengan membuat grafik log jumlah obat tidak berubah
yang belum dieliminasi Log (Du- DU) vs waktu (Shargel, 2012).
Klirens obat adalah suatu ukuran eliminasi obat dari tubuh tanpa
mempermasalahkan mekanisme prosesnya atau disebut juga laju eliminasi obat
dibagi konsentrasi obat dalam plasma pada waktu tersebut . Persamaannya yaitu :
Cl = atau dapat juga dinyatakan Cl = KVD

dimana dDu/dt adalah laju eksresi (g/menit), Cp adalah konsentrasi plasma (g/ml),
K adalah tetapan laju eliminasi ,VD adalah volume distribusi (ml/kg) (Shargel, 2012).

Berdasarkan FI. Edisi III Kalii Iodida memiliki khasiat sebagai anti jamur. Kalium iodida
adalah obat terpilih untuk cutaneous lymphatic sporotrichosis (sporotrikosis). Amfoterisin B
merupakan obat terpilih untuk sporotrikosis yang menyerang organ lain selain kulit atau yang
menyerang ke berbagai organ tubuh. Untuk keadaan sporotrikosis kalium iodida diberikan
dalam sediaan oral larutan jenuhnya (1g/ml) dengan dosis 3x40 tetes sehari yang dicampur
dengan air sedikit. Dosis ditingkatkan i ml sehari sampai maksimal 12-15 ml. Penyembuhan
terjadi dalam 6-8 minggu, namun terapi masih dilanjutkan sampai sedikitnya 4 minggu
setelah lesi menghilang atau tidak aktif lagi atau pengobatan diberikan sampai sebulan setelah
radang mereda.

Efek samping dari kalium iodida yaitu dapat berupa mual, rintis, salivasi, lakrimasi,
rasa terbakar pada mulut, dan tenggorok, iritasi pada mata, sialodenitis, dan akne pustularis
pada bagian atas bahu. (Farmakologi dan Terapi IV)

Yoodkali Kimia Farma B


Tiap tab : kalium iodida 200 m. Indikasi :ekspektoran, goiter endemik. Kontra indikasi
:penyakit ginjal, TBC paru, wanita hamil dan menyusui. Dosis : ekspektoran sehari 3x 1-2
tab. Simple goitre : 10 mg/ minggu. Sebelum operasi tirotoksis, sehari 150 mg dalam dosis
terbagi. (ISO INDONESIA)
isi
Formula kalium iodida - KI.Komposisi satu tablet Kalium iodida dapat mencakup 100 atau
200 mg zat aktif.Tetes mata - solusi ini, yang berisi 3% dari zat aktif.Untuk larutan kalium
iodida mungkin termasuk jumlah yang berbeda dari bahan aktif - 0,25%, 10-20%.Formulir
Produk
Produsen memproduksi tablet, tetes, dan solusi kalium iodida.Tablet cocok dalam stoples
kaca amber.solusi kalium iodida dari 3% yang dikemas dalam botol 200 ml.Tetes untuk mata
yang dijual dalam botol 10 ml.

tindakan farmakologis
Pharmacopoeia menunjukkan bahwa obat memiliki efek pada fungsi tiroid , mempengaruhi,
khususnya, pada pembentukan hormo

Komposisi
Formula kalium iodida - KI.Komposisi satu tablet Kalium iodida dapat mencakup 100 atau 200 mg zat aktif.Tetes
mata - solusi ini, yang berisi 3% dari zat aktif.Untuk larutan kalium iodida mungkin termasuk jumlah yang berbeda
dari bahan aktif - 0,25%, 10-20%.Formulir Produk

Produsen memproduksi tablet, tetes, dan solusi kalium iodida.Tablet cocok dalam stoples kaca amber.solusi
kalium iodida dari 3% yang dikemas dalam botol 200 ml.Tetes untuk mata yang dijual dalam botol 10 ml.

tindakan farmakologis
Pharmacopoeia menunjukkan bahwa obat memiliki efek pada fungsi tiroid , mempengaruhi, khususnya, pada
pembentukan hormo

n .Dia menunda produksi thyrotropin , yang diproduksi di kelenjar hipofisis anterior meningkatkan aktivitas
sekresi kelenjar bronkus, mempromosikan pemisahan sputum.Kalium iodida juga memiliki sifat proteolitik, yaitu,
mempromosikan pemecahan protein.
Jika alat ini dioleskan, ia memiliki aktivitas antiseptik obezzarazhivaya diperlakukan permukaan.Namun itu adalah
sifat penting dari obat - pencegahan proses akumulasi dalam kelenjar tiroid yodium radioaktif.produk secara
efektif melindungi kelenjar tiroid dari efek radiasi.

n .Dia menunda produksi thyrotropin , yang diproduksi di kelenjar hipofisis anterior


meningkatkan aktivitas sekresi kelenjar bronkus, mempromosikan pemisahan sputum.Kalium
iodida juga memiliki sifat proteolitik, yaitu, mempromosikan pemecahan protein.
Jika alat ini dioleskan, ia memiliki aktivitas antiseptik obezzarazhivaya diperlakukan
permukaan.Namun itu adalah sifat penting dari obat - pencegahan proses akumulasi dalam
kelenjar tiroid yodium radioaktif.produk secara efektif melindungi kelenjar tiroid dari efek
radiasi.

Farmakokinetik dan farmakodinamik


Jika lingkungan mengandung jumlah normal yodium, maka di bawah pengaruh jumlah
berlebihan iodida ditangguhkan proses biosintesis hormon tiroid, penurunan kepekaan
terhadap hormon perangsang tiroid hipofisis , serta memblokir produksi thyroid-stimulating
hormone oleh kelenjar hipofisis.
Setelah Kalium iodida dalam, itu benar-benar dan cepat diserap di usus kecil.Selama dua jam,
ia didistribusikan dalam sel-sel tubuh.Akumulasi terjadi pada tingkat yang lebih besar di
tiroid, iodida juga terakumulasi dalam susu, kelenjar ludah, di mukosa lambung.substansi
menembus melalui plasenta.
Karena tubuh berasal melalui ginjal, dan sekitar 80% dari dosis obat ini diekskresikan dalam
waktu 48 jam, dan sisanya dari tubuh berasal dari 10 sampai 20 hari.Juga, penghapusan
parsial terjadi dengan rahasia, mengeluarkan air liur, bronkus, kelenjar keringat dan lainnya.

Indikasi alat
digunakan sebagai obat yodium untuk pengobatan pasien hipertiroidisme (penyakit tiroid),
pengembangan endemik gondok (penyakit tiroid, yang mengembangkan karena kandungan
berkurang yodium air).Juga, ia diangkat dalam persiapan untuk intervensi bedah pada orang
dengan bentuk parah dari tirotoksikosis (penyakit yang berhubungan dengan peningkatan
fungsi tiroid manusia).Obat ini diindikasikan untuk pencegahan kerusakan radiasi
tiroid.Sebagai obat tambahan yang digunakan dalam pengobatan sifilis .
Kalium iodida juga diindikasikan untuk penyakit berikut:

penyakit radang saluran pernapasan;

asma .

Obat tetes mata iodida Kalium ditunjuk dengan ketentuan sebagai berikut: penyakit

mata (kornea opacity, katarak , perdarahan);

penyakit jamur pada kornea dan konjungtiva.

Kontraindikasi Jangan tetapkan obat ini untuk penyakit berikut dan kondisi:
tuberkulosis ;

nephritis, nephrosis;

lecet, jerawat;

purulen peradangan pada kulit;

ruam, diatesis hemoragik;

sensitivitas tinggi yodium;

kehamilan.

Side efek
Dalam pengobatan kalium iodida dapat mengembangkan fenomena yodizma.Ini adalah suatu
peradangan pada selaput lendir alam non-infeksius, yang disertai dengan hidung
meler, urtikaria , pembengkakan mukosa hidung, dan reaksi alergi lainnya.Jika konsumsi
mungkin mengalami perasaan tidak nyaman di ulu hati.
Selain itu, sebagai reaksi merugikan dapat bermanifestasi takikardia , kesulitan tidur, diare ,
berkeringat.
pengobatan dengan dosis tinggi agen dapat berkembang hipertiroidisme.Hal ini terjadi paling
sering pada orang tua didiagnosis dengan gondok beracun nodular atau jenis difus.

kalium iodida, petunjuk penggunaan


(Metode dan Dosis)
Kalium iodida diambil secara lisan dalam bentuk solusi dan tablet, di / dalam pendahuluan
merupakan kontraindikasi.Sebelum obat dianjurkan untuk membasuh teh manis, jelly atau
susu untuk mencegah iritasi gastrointestinal.
Pasien yang ditunjuk oleh iodida kalium, instruksi manual melibatkan mengambil dosis
tertentu agen untuk penyakit tertentu.
Jika ditunjuk obat tetes mata Kalium iodida , instruksi melibatkan penggunaan solusi 3%
untuk ditanamkan ke dalam kantung konjungtiva.Mampir setiap mata menjadi 2 tetes,
sehingga 3-4 kali sehari.Masa pengobatan berlangsung dari 10 sampai 15 hari, tergantung
pada penyakit.Orang
menderita gondok endemik, dalam menunjuk 0,04 g PM 1 kali per minggu.Jika pasien
menderita gondok difus, awalnya ditampilkan pada penerimaan 0,04 gram obat tiga kali
sehari, setelah itu dosis harus diubah: 0125 g 1 atau 2 kali sehari.masa pengobatan
berlangsung 20 hari, diikuti oleh sepuluh hari istirahat.
Untuk mencairkan dahak 1-3 solusi% digunakan.Ini perlu mengambil 2-3 sdm.l.3-4 kali
sehari.Sebagai
adjuvant sifilis ditugaskan pengobatan terutama seperti yang tepat dalam periode tersier.Di
bawah pengaruh obat mengurangi rasa sakit lebih intens diserap infiltrat.Untuk pengobatan
sifilis pada 1 sdm.l.3-4% dari solusi harus diminum tiga kali sehari setelah makan.
Untuk pengobatan actinomycosis paru dana besar ditugaskan dosis - 1 sdm.Sendok 10-20%
solusi empat kali sehari.
untuk melindungi dari paparan dewasa yodium radioaktif dan anak-anak setelah usia dua
harus menerima dana untuk 0.125 g 1 per hari.Anak-anak di bawah dua tahun menunjukkan
resepsi di 0,04 gram per hari.Mengambil pil yang Anda butuhkan setiap hari, sampai saat itu,
sampai tidak ada ancaman konsumsi yodium radioaktif.
Untuk memberikan perlindungan dari efek persiapan radofarmatsevticheskih tiroid harus
0.125 g sekali sehari selama 5-10 hari.
Overdosis Jika overdosis obat-obatan kalium iodida dapat diamati lendir pewarnaan
coklat.Juga, muntah pasien terjadi, dia khawatir tentang rasa sakit perut, serangan
diare.Dalam kasus yang parah, dehidrasi dapat terjadi, mengembangkan keadaan shock.
Dalam kasus overdosis harus segera mencuci perut dan masukkan pasien natrium
tiosulfat .Hal ini juga dilakukan oleh pengobatan simtomatik, terapi, jika perlu, bertujuan
untuk mengatasi keadaan shock, untuk mengembalikan air dan elektrolit keseimbangan.
Dalam berkembang fenomena overdosis kronis yodizma disertai dengan rasa logam di mulut,
radang selaput lendir, jerawat, dermatitis, rangsangan saraf.Dalam kasus Anda ingin
membatalkan pengobatan overdosis kronis.

Interaksi
Jika dilakukan pengobatan secara bersamaan dengan dosis tinggi obat yang mengandung
iodine dan diuretik hemat kalium, pasien dapat mengembangkan hiperkalemia.
Dengan penggunaan simultan dari lithium obat dapat mengembangkan hipotiroidisme dan
gondok.
Dalam simultan penerimaan tiosianat dan perklorat kompetitif menghambat penyerapan
yodium oleh kelenjar tiroid.
mencatat efek melemahnya saling pengobatan dengan obat antitiroid.

Kondisi Penjualan
dijual di apotek tanpa resep.

Kondisi penyimpanan
Drops untuk mata dan solusi harus disimpan pada suhu tidak melebihi 25 C

Shelf hidup
Obat harus disimpan tidak lebih dari 3 tahun.

Peringatan
Jika pengobatan dilakukan pada orang dengan gagal ginjal , dapat berkembang
hiperkalemia.Hal ini penting untuk secara teratur memeriksa tingkat kalium dalam darah.Jika
pengobatan dilakukan di rumah, Anda perlu secara berkala mengunjungi dokter Anda.
Sebelum pengobatan Kalium iodida diperlukan untuk memeriksa kondisi kelenjar tiroid dan
untuk mengecualikan adanya penyakit ganas.

Sinonim
Kalium iodida.

Analog
Cocok kode tingkat ATC 4:

Biru Yodium

Jodomarin

analog kalium iodida adalah obat yang mengandung iodine


lainnya: Jodomarin , Yodbalans , Yodium Vitrum dan lain-lain. obat mana yang harus
digunakan selama pengobatan, dokter harus menentukan.
Jodomarin atau kalium iodida: mana yang lebih baik?
Kedua obat mengandung yodium dan memiliki efek yang sesuai pada tubuh manusia dan,
sesuai, indikasi yang sama untuk digunakan.Mereka hanya berbeda pembantu.Selain itu,
kalium iodida - obat yang lebih murah.

Anak
digunakan di bawah pengawasan medis.Hal ini penting untuk secara ketat mematuhi dosis
yang ditentukan.

selama kehamilan dan menyusui


Selama kehamilan
Kalium iodida hanya dapat digunakan pada dosis yang dianjurkan. Iodine mampu menembus
plasenta, sehingga jumlah yang berlebihan dapat memicu perkembangan gondok janin dan
hipotiroidisme.Dalam kehamilan, sebelum menggunakan obat ini perlu untuk berkonsultasi
dengan dokter.
Juga, item ini diekskresikan dalam ASI.Oleh karena itu, jika ibu menyusui menggunakan obat
untuk mengobati selama makan, dan dosis ini melebihi 1 mg per hari, pada bayi dapat
mengembangkan hipotiroidisme.

on kalium iodida
Meninggalkan komentar tentang kalium iodida obat, orang berkomentar bahwa fasilitas
memiliki harga yang wajar, kemasan tablet berlangsung selama periode yang
diperpanjang.Kalium iodida sering digunakan untuk pencegahan, tetapi adalah review
kebutuhan untuk mematuhi dosis yang diresepkan oleh dokter.Sebagai efek samping yang
paling umum mencatat jerawat.Hal ini penting untuk memastikan untuk memeriksa kondisi
kelenjar tiroid sebelum pengobatan, sehingga tidak memperparah penyakit.

Harga Kalium Iodida, di mana untuk


membeli
Beli tablet atau solusi tetes di apotek tanpa resep.Harga Kalium iodida adalah rata-rata 140
rubel per 100 tablet.Harga tetes mata - rata-rata 150 rubel.
Cari apotek terdekat