Anda di halaman 1dari 167

MAKALAH

PERENCANAAN MESIN DIESEL

PENGGERAK GENERATOR LISTRIK

DI SUSUN OLEH:

SAEFUL CAHYO WINARKO

2014.21201.04060

UNIVERSITAS TRUNAJAYA-BONTANG

FAKULTAS TEKNIK MESIN


KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, segala
puji hanya bagiNya. Semoga sholawat beserta salam senantiasa tercurahkan kepada
junjungan kita, nabi besar Muhammad SAW. beserta keluarga dan para sahabatnya,dan juga
kepada para pengikutnya yang setia hingga akhir zaman.

Puji syukur Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telah melimpahkan segala rahmat,hidayah dan inayah-Nya.Sehingga penulisan makalah ini
dapat terselesaikan dengan baik dan lancar. Makalah dengan judul PERENCANAAN
MESIN DIESEL PENGGERAK GENERATOR LISTRIK sebagai tugas mata kuliah
Teknik Pembakaran.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh dari sempurna,
dan masih banyak kekurangan.Maka penulis menerima setiap kritik dan saran untuk
meyempurnakan makalah ini.Dengan makalah ini, penulis berharap semoga makalah ini
dapat bermanfaat dan berguna bagi penulis secara pribadi dan pembaca pada umumnya.

Bontang,05 Juli 2016

Penulis

Saeful Cahyo Winarko


DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.........................................................................................i.

KATA PENGANTAR................................................................................................ ii.

DAFTAR ISI..............................................................................................................iii.

DAFTAR TABEL....................................................................................................... v.

DAFTAR GAMBAR.................................................................................................vi.

BAB I. PENDAHULUAN...........................................................................................1.

1.1. Latar Belakang.......................................................................................... 1.

1.2. Rumusan Masalah......................................................................................3.

1.3. Tujuan Perencanaan...................................................................................4.

1.4. Manfaat Perencanaan................................................................................ 5.

1.5. Cakupan Perencanaan................................................................................5.

1.6. Sistematika Penulisan............................................................................... 7.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................8.

2.1. Pembangkit Listrik Tenaga Diesel............................................................8.

2.2. Mesin Diesel........................................................................................... 10.

2.3. Klasifikasi Mesin Diesel......................................................................... 15.

2.4. Sifat-Sifat Mesin Diesel.......................................................................... 16.

2.5. Pemilihan Mesin Diesel...........................................................................17.

2.6. Bagian-Bagian Motor Bakar................................................................... 22.


2.7. Generator................................................................................................34.

2.8. Sistem Pendinginan.................................................................................36.

2.9. Sistem Pelumasan................................................................................... 38.

2.10................................................................................................................Sist
em Bahan Bakar.....................................................................................38.

2.11...............................................................................................................Siste
m Pembuangan Gas.............................................................................. 42.

2.12...............................................................................................................Kerj
a Pararel Generator................................................................................44.

2.13...............................................................................................................Per
awatan....................................................................................................45.

BAB III. PENENTUAN SPESIFIKASI.................................................................... 48.

3.1. Data Peralatan..........................................................................................48.

3.2. Rencana Pengembangan Produksi...........................................................52.

3.3. Kondisi Pembebanan...............................................................................54.

3.4. Sistem Keterpasangan..............................................................................55.

3.5. Penentuan Spesifikasi Yang Dibutuhkan.................................................57

BAB IV. PERENCANAAN MESIN DIESEL...........................................................59.

4.1. Spesifikasi Awal......................................................................................59.

4.2. Torak/Piston.............................................................................................59.

4.3. Silinder.....................................................................................................73.

4.4. Batang Penggerak................................................................................... 75.

4.5. Crank Shaft..............................................................................................80.

4.6. Roda Penerus (Fly. Wheel)......................................................................86.

4.7. Katup (Valve) Dan Kelengkapannya.......................................................88.


4.8. Injector (Pengabut)................................................................................. 98.

4.9. Pendingin.............................................................................................. 100.

BAB V. KESIMPULAN..........................................................................................104.

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................... 107.

DAFTAR TABEL

Tabel 3-1. List Panel Distribusi di PT Dow AgroSciences Indonesia.......................49.

Tabel 3-2. List Peralatan di PT Dow AgroSciences Indonesia..................................49.

Tabel 3-3. Proyeksi Rencana Produksi Selama 5 Tahun............................................53.

Tabel 3-4. Data Kondisi Pemakaian Beban Listrik....................................................54.

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. P V Diagram Siklus Diesel.................................................................11.

Gambar 2.2. P V Diagram Siklus Otto....................................................................12.


Gambar 2.3. Cara Kerja Mesin Diesel........................................................................13.

Gambar 2.4. Langkah Kerja Motor Bakar 4 Tak........................................................21.

Gambar 2.5. Komponen-Komponen Inti Motor Bakar..............................................24.

Gambar 2.6. Berbagai Contoh Susunan Piston Pada Motor Bakar............................26.

Gambar 2.7. Contoh Desain Katup Dan Cam Pada Motor Bakar..............................28.

Gambar 2.8. Desain Ruang Bakar Terbuka ..........................................31.

Gambar 2.9. Desain Ruang Bakar Kamar Muka........................................................32.

Gambar 2.10. Desain Ruang Bakar Turbulen.............................................................33.

Gambar 2.11. Desain Ruang Bakar Lanova...............................................................35.

Gambar 3-1. Grafik Proyeksi Rencana Produksi Selama 5 Tahun.............................53.

Gambar 3.2. Grafik Pemakaian Listrik Di PT Dow Agrosciences Indonesia............54.

Gambar 3.3. Sistem Keterpasangan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel....................55.

Gambar 3.4. Sistem Keterpasangan Motor Diesel Sebagai Penggerak......................56.

Gambar 4.1. Piston.....................................................................................................64.

Gambar 4.2. Piston Crown.........................................................................................66.

Gambar 4.3. Ring Piston.............................................................................................69.

Gambar 4.4. Ring Kompresi (Compression Ring).....................................................71.

Gambar 4.5. Cincin Minyak (Oil Control Ring)........................................................72.

Gambar 4.6. Silinder Linier.......................................................................................74.

Gambar 4.7. Potongan Tangkai Connecting Rod.......................................................77.

Gambar 4.8. Batang Penggerak (Connecting Rod)....................................................78.


Gambar 4.9. Konstruksi Batang Penggerak...............................................................80.

Gambar 4.10. Beberapa Konstruksi Batang Penggerak..............................................80.

Gambar 4.11. Pena Engkol (Crank Shaft)..................................................................85.

Gambar 4.12. Bantalan...............................................................................................88.

Gambar 4.13. Diagram Katup Mesin Diesel 4 Langkah............................................89.

Gambar 4.14. Gambar Rencana Katup.......................................................................91.

Gambar 4.15. Cam Shaft............................................................................................93.

Gambar 4.16. Katup....................................................................................................94.

Gambar 4.17. Pegas...................................................................................................95.

Gambar 4.18. Pasak...................................................................................................95.

Gambar 4-19. Piringan Pegas.....................................................................................96.

Gambar 4-20. Rocker Arm.........................................................................................96.

Gambar 4.21. Batang Penekan....................................................................................97.

Gambar 4.22. Perlengkapan Katup.............................................................................97.

Gambar 4.23. Pengabut (Injector)..............................................................................98.

Gambar 4.24. Sirkulasi Minyak Pelumas...................................................................99.


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Sektor pertanian merupakan pendukung perekonomian Indonesia dari dulu


hingga saat ini, terutama saat krisis moneter melanda negara ini menciptakan bagi
perusahan-perusahaan yang berhubungan dengan sektor ini untuk mengembangkan
usahanya. Diantaranya adalah perusahan pestisida yang memproduksi obat obatan
pertanian yang diperlukan dan menjadi salah satu sarana produksi pertanian.

PT. Dow AgroSciences Indonesia merupakan salah satu perusahaan yang


memproduksi pestisida yang berbasiskan penelitian di bidang pertanian yang berpusat
di Amerika Utara, tepatnya di Indianapolis. Perusahaan ini melakukan penelitian,
pengembangan, memproduksi dan memasarkan produk yang berhubungan dengan
penanggulangan gulma, insect, zat pengatur pertumbuhan, jamur, benih, dan
penanggulangan rayap/hewan pengerat.

Pestisida merupakan bahan kimia yang digunakan untuk membunuh/


membasmi atau mengendalikan hama penyakit tanaman. Produk pestisida merupakan
produk yang memiliki prospek yang cukup cerah dimana saat ini Indonesia sedang
berusaha meningkatkan kembali produktivitas di bidang pertanian, makanya tidak
heran kalau di pasaran terdapat berbagai macam pestisida yang beredar di pasaran
dengan jenis dan merek yang beraneka ragam. Hal ini wajar saja sebagai strategi bagi
Perusahaan penghasil pestisida dalam merebut pasar melalui beragam produk yang
ditawarkan.

PT. Dow AgroSciences Indonesia telah memproduksi berbagai jenis produk


yang berbeda, meliputi herbisida dan insektisida dalam berbagai kemasan yang
memenuhi kebutuhan bidang pertanian, kehutanan, kesehatan dan lingkungan
pemukiman saat ini.

Pada setiap bidang industri hanya ada satu tujuan yang ingin dicapai yaitu
keuntungan. Setiap perusahaan berusaha mendapatkan keuntungan yang sebesar
besarnya dengan pengeluaran yang minim dengan syarat tidak merusak atau
mengurangi mutu dari suatu jenis produk yang dihasilkan. Karena mutu tersebutlah
yang menjadi nilai jual. Oleh karena itu kualitas dari hasil produksi merupakan unsur
utama yang harus diperhatikan.

Untuk mendapat hasil yang baik dari suatu proses produksi diperlukan pula
bahanbahan yang baik, baik dari bentuk ataupun kandungan bahan kimianya. Bahan-
bahan tersebut memiliki berbagai macam bentuk (serbuk, cairan, cairan dengan high
viscosity dan padatan).

Dan untuk mendukung semua kegiatan tersebut, PT. Dow AgroSciences


Indonesia juga menggunakan berbagai macam peralatan dan proses yang mana setiap
proses memerlukan peralatan pendukung yang digunakan sebagai alat bantu ketika
proses berlangsung. Peralatan-peralatan tersebut juga memiliki system dan cara kerja
yang berbeda beda. Disamping itu juga system pemeliharaan peralatan tersebut juga
Menjadi bagian yang amat penting demi mendukung berlangsungnya proses produksi
yang aman dan baik.

Saat ini PT Dow Agrosciences Indonesia memiliki satu peralatan pembangkit


tenaga listrik sendiri yang digunakan sebagai cadangan sumber energi listrik
bilamana sumber energi listrik dari pemerintah (PLN) mengalami masalah. Proses
memindahkan power listrik ini dilakukan secara manual dan melihat dari kondisi
Generator yang sudah berusia cukup lama, maka peralatan ini akan diganti dengan
peralatan yang baru dengan mempertimbangkan beberapa kondisi lingkungan,
kecukupan area dan kapasitas daya listrik yang dibutuhkan. Oleh sebab itu penulis
bermaksud untuk mengambil judul tugas akhir sebagai berikut:

RANCANGAN MOTOR DIESEL PENGGERAK GENERATOR LISTRIK


UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN LISTRIK PADA PT DOW
AGROSCIENCES INDONESIA

1.2. RUMUSAN MASALAH


PT Dow Agrosciences Indonesia saat ini hanya menggunakan motor bakar
diesel sebagai penggerak generator listrik, namun keadaan yang dijumpai ketika
menggunakan generator ini kondisi peralatan di area produksi mengalami masalah
karena frekuensi tegangan yang dihasilkan tidak stabil. Kondisi ini secara awam
dapat dilihat dari kondisi generator ketika beroperasi terdengar seperti ada tarikan
daya yang naik turun, sehingga suara mesin terdengar seperti turun naik.
Keadaan seperti ini akan bisa memberi dampak terhadap peralatan elektronik
yang ada di pabrik. Karena frekuensi yang tidak stabil mengakibatkan rangkaian
elektronik tersebut sering rusak dan mendapat masalah ketika beroperasi. Dengan
adanya kondisi ini maka generator listrik yang lama akan diganti dengan generator
listrik yang baru. Dan dalam hal ini penulis menentukan motor bakar diesel sebagai
penggerak generator listrik yang akan digunakan di PT Dow Agrosciences Indonesia
tersebut dengan memberikan pertimbangan-pertimbangan yang bisa dijadikan bahan
masukan dalam menentukan system penggerak generator listrik tersebut.

1.3. TUJUAN PERENCANAAN

Adapun tujuan perencanaan ini adalah sebagai berikut :

1. Sebagai syarat untuk menyelesaikan program Pendidikan Sarjana Ekstensi di


Universitas Sumatera Utara

2. Untuk memberikan masukan mengenai pemilihan sistem penggerak yang


akan digunakan untuk menggerakkan generator listrik di PT Dow
AgroSciences Indonesia

3. Untuk mengaplikasikan motor bakar yang telah dipelajari secara teori pada
bangku perkuliahan pada aplikasi nyata.

4. Mengetahui system dan cara kerja penggerak motor diesel, kelebihan dan
kekurangan sistem penggerak motor diesel ini.
1.4. MANFAAT PERENCANAAN

Manfaat dari perencanaan ini antara lain :

1. Sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan sistem penggerak generator


listrik di PT Dow AgroSciences Indonesia

2. Sebagai bahan masukan untuk teman-teman mahasiswa ataupun masyarakat


umum yang ingin mempelajari sistem penggerak motor diesel ini.

3. Sebagai bahan pembelajaran bagi penulis dalam hal mengaplikasikan


pengetahuan yang didapat di bangku kuliah pada keadaan sebenarnya.

1.5. CAKUPAN PERENCANAAN

Dalam perencanaan ini penulis akan melakukan serangkaian kegiatan antara


lain :

1. Pengambilan data mengenai area kerja generator listrik tersebut

2. Penentuan besarnya kapasitas Listrik yang dibutuhkan

3. Penentuan besarnya daya Motor diesel penggerak generator pembangkit listrik

4. Melakukan penghitungan terhadap perencanaan ukuran-ukuran komponen


utama motor diesel seperti torak/piston, silinder, batang penggerak, poros
engkol (crank shaft), roda penerus (fly wheel), katup dan cam shaft
5. Melakukan perhitungan kebutuhan air pendingin untuk motor penggerak

1.6. SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika penulisan skripsi ini dibagi menjadi beberapa bagian dengan


sistematika penulisan skripsi pada umumnya, meliputi beberapa bagian yang dibagi
dalam beberapa bab yaitu :

BAB I. PENDAHULUAN

Diuraikan secara singkat mengenai latar belakang masalah, perumusan


masalah, pembatasan masalah, tujuan dan manfaat penelitian dan sistematika
penulisan tugas akhir

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini diuraikan mengenai tinjauan-tinjauan kepustakaan dan berisikan


toeri-teori dan pemikiran-pemikiran yang dikutip dari buku-buku, makalah dan
tulisan-tulisan yang berkenaan dengan sistem penggerak motor diesel dan generator.
BAB III. PENENTUAN SPESIFIKASI

Memuat data hasil pengumpulan data yang diperoleh dari perusahaan sebagai
bahan untuk melakukan pengolahan data yang digunakan sebagai dasar pembahasan
masalah.

BAB IV. PERENCANAAN MESIN DIESEL

Berisikan perhitungan-perhitungan teoritis untuk mendapatkan ukuran-ukuran


bagian mesin diesel
BAB V. KESIMPULAN

Bab ini berisikan kesimpulan yang dapat diambil dari hasil perhitungan dan
data serta saran yang dapat diberikan kepada perusahaan
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA DIESEL

Pembangkit Listrik Tenaga Diesel cocok untuk lokasi dimana pengeluaran


bahan bakar rendah, persediaan air terbatas, minyak sangat murah dibandingkan
dengan batubara dan semua beban besarnya adalah seperti yang dapat ditangani oleh
mesin pembangkit dalam kapasitas kecil serta dapat beroperasi dalam waktu yang
singkat. Sistem pembangkit listrik seperti ini juga digunakan pada PT Dow
Agrosciences Indonesia.

Kegunaan dari suatu Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PTLD)


adalah penyedia daya listrik yang dapat berfungsi untuk :

Sebagai unit cadangan yang dijalankan pada saat unit peinbangkit utama yang ada
tidak dapat mencukupi kebutuhan daya listrik.

Sebagai unit pembangkit yang menyuplai listrik selama 24 jam atau sebagai
pemikul beban tetap. Sifat pengoperasian harus pada beban dasar yang
berkapasitas tertinggi dan tidak dipengaruhi oleh frekuensi beban tetap. Hal ini
memungkinkan juga bila pasokan dapat mengalami gangguan.

Sebagai unit beban puncak atau peak load. Bila PLTD dioperasikan pada beban
puncak biasanya dalam waktu yang tidak lama, karena dapat berfungsi untuk
menaikkan tegangan yang turun pada saat beban puncak.

Sebagai unit cadangan yang dijalankan saat keadaan darurat, saat terjadi
pemadaman pada unit pembangkit utama. Bila terjadi yang mengakibatkan
gangguan pada total seluruh jaringan listrik maka PLTD dapat beroperasi tanpa
bantuan tegangan dari luar dan langsung mengisi tegangan serta menanggung
beban listrik dengan cepat serta membutuhkan perhatian yang sedikit. Keadaan
ini adalah keadaan yang berjalan saat ini di PT Dow Agrosciences Indonesia.
Pembangkit listrik (generator) dihidupkan ketika pabrik mengalami masalah pada
sumber tenaga listrik yang berasal dari perusahaan listrik Negara.

Sedangkan keuntungan yang didapat daripada Pembangkit Listrik Tenaga Diesel


(PLTD) adalah :

Investasi modal relatif rendah.

Waktu pembangunan relatif singkat.

Disain dan instalasi yang sederhana.

Bahan bakar yang cukup murah.

Dapat dijalankan dan dihentikan dengan cepat.

Hal hal yang menjadi pertimbangan ketika akan memilih sistem Pembangkit Listrik
Tenaga Diesel (PLTD) yang sesuai antara lain :

Jarak dari beban dekat.

Pondasi.

Pengangkutan bahan bakar.

Kebisingan dan kesulitan lingkungan.

Persediaan areal tanah dan air.

2.2. MESIN DIESEL

Motor diesel dikategorikan dalam motor bakar torak dan mesin pembakaran
dalam (internal combustion engine). Penggunaan motor diesel bertujuan untuk
mendapatkan tenaga mekanik dari energi panas yang ditimbulkan oleh energi
kimiawi bahan bakar, energi kimiawi tersebut diperoleh dari proses pembakaran
antara bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar. Pada motor diesel ruang
bakarnya bisa terdiri dari satu atau lebih tergantung pada tujuan perancangan, dan
dalam satu silinder dapat terdiri dari satu atau dua torak.

Mesin Diesel sehagai penggerak mula PLTD yang berfungsi menghasilkan


tenaga mekanis yang dipergunakan untuk memutar rotor generator. Mesin Diesel
adalah sejenis motor bakar yang penyalaannya dengan cara bahan bakar diinjeksikan
kedalam silinder, yang berisi tekanan udara dalam silinder mesin maka suhu udara
meningkat, sehingga ketika bahan bakar dalam bentuk kabut halus bersinggungan dan
bercampur dengan udara panas ini mulai terbakar sendiri. Lihat gambar 2.1
memperlihatkan diagram P-V cara kerja mesin diesel
Qh

P
C

D
Qc

O
A

V
V2 V3 V1

Gambar 2.1. Siklus diesel

Siklus Diesel

- Proses O-A : Proses hisap, udara ditekan masuk ke dalam silinder pada tekanan
atmosfir dan volume naik dari V2 menjadi V1.
- Proses A-B : gas ditekan secara adiabatik dari V1 menjadi V2 dan temperaturnya
naik

- Proses B-C : terjadi proses pembakaran gas, kalor (Qh) diserap oleh gas

- Proses C-D : Gas berekspansi secara adiabatic

- proses D-A : kalor Qc dilepas dan tekanan gas turun pada volume konstan.

- Proses A-O : dan pada akhir proses, gas sisa dibuang pada tekanan atmosfir dan
volume gas turun dari V1 menjadi V2

Siklus Otto

P-

Qh

B
D

Qc

O A

V2 V1 V

Gambar 2.2. P V diagram siklus Otto


- Proses O-A : Udara ditekan masuk ke dalam silinder pada tekanan atmosfir dan
volume naik dari V2 menjadi V1.

- Proses A-B : gas ditekan secara adiabatik dari V1 menjadi V2 dan temperaturnya
naik dari TA ke TB.

- Proses B-C : terjadi proses pembakaran gas (dari percikan api busi), kalor diserap
oleh gas Qh. Pada proses ini volume konstan sehingga tekanan dan temperaturnya
naik .

- Proses C-D : Gas berekspansi secara adiabatik, melakukan kerja

- Proses D-A : kalor Qc dilepas dan tekanan gas turun pada volume konstan.

- Proses A-O : dan pada akhir proses, gas sisa dibuang pada tekanan atmosfir dan
volume gas turun dari V1 menjadi V2

Sekalipun mesin diesel memiliki kekurangan dalam hal kebisingan


dibandingkan mesin bensin. Mesin diesel karena keunggulan effisiensi bahan bakar
menjadi pilihan banyak pengguna motor bakar untuk kendaraannya. Sebagai efek dari
semakin ketatnya peraturan terhadap pencemaran lingkungan hidup, mesin diesel
menjadi salah satu pilihan dalam pemakaian sistem internal-combustion engine.
Internal-combustion engine ini kita temui dalam sistem mobil, kapal, alat pembangkit
listrik portable, bus, traktor dsb. Salah satu keunggulan mesin diesel adalah sistem
pembakarannya menggunakan Compression-ignition ( pembakaran-tekan), yang tidak
memerlukan busi (lihat gambar 2.3)
gambar 2.3. Cara kerja mesin Diesel
Sumber : Lit 13
Sistem ini memungkinkan tercapainya tekanan awal yang tinggi sebelum
terjadi proses pembakaran, hal ini akan meningkatkan effisiensi panas dibandingkan
sistem yang lain. Keunggulan yang lain adalah fleksibilitas jenis bahan bakar yang
bisa digunakan, karena pembakaran yang terjadi tidak memerlukan pengontrolan
bunga api, berbagai jenis bahan bakar bisa dipakai. Misalnya; minyak tanah, minyak
sawit, produk minyak berat dari minyak mentah, alkohol, emulsi (campuran air dan
bahan bakar solar) dsb.

Applikasi dari sistem pembakaran diesel ini bisa ditemui di dunia automotive
untuk angkutan berat, traktor, bulldozer, pembangkit listrik di desa-desa, generator
listrik darurat di rumah-sakit, hotel dsb. Namun disamping keunggulan yang dimiliki,
diesel sistem juga memiliki problem khusus yang berhubungan dengan pencemaran
lingkungan adalah smoke/asap serta gas buang khususnya Nitrogen Oxide (NOx).
Kedua pollutant ini saling bertolak belakang dalam pemunculannya. Smoke/soot/asap
terbentuk ketika bahan bakar tidak mampu tercampur dengan baik dengan oksigen
sehingga reaksi pembakaran tidak sempurna, dalam kondisi seperti ini suhu
pembakaran tidak terlalu tinggi atau Nitrogen Oxide tidak banyak terbentuk.

Namun ketika pencampuran bahan bakar dan udara terjadi dengan baik
sehingga pembakaran sempurna tercapai, maka suhu pembakaran tinggi, hal ini
mengakibatkan terjadinya reaksi antara gas N2 yang ada di udara dengan oksigen
membentuk senyawa Nitrogen Oxide, sekalipun produksi asap akan mengecil.

Untuk mengatasi dilema diatas, berbagai penelitian telah dilakukan khususnya


untuk memungkinkan reduksi antara asap dan Nitrogen Oxide secara bersama-sama.

2.3. KLASIFIKASI MESIN DIESEL

Motor diesel dapat diklasifikasikan berdasarkan susunan silinder, siklus kerja,


sistem pendinginan, pengoperasian injektor, pemasukan udara dan bahan bakar.
Berdasarkan pengaturan susunan silinder mesin diesel dapat dikategorikan sebagai
berikut :

a. susunan segaris vertikal

b. susunan segaris horisontal

c. susunan bentuk V

d. susunan bentuk W

e. susunan radial

f. susunan berhadapan

g.

Berdasarkan siklus kerja mesin diesel dapat dikategorikan sebagai berikut :

a. motor diesel 4 langkah

b. motor diesel 2 langkah

Berdasarkan sistem pendinginan mesin diesel dapat dikategorikan sebagai berikut :

a. pendinginan udara

b. pendinginan air

Berdasarkan sistem injektor mesin diesel dapat dikategorikan sebagai berikut :

a. Injeksi langsung

b. Injeksi tidak langsung

Berdasarkan pemasukan udara dan bahan bakar mesin diesel dapat dikategorikan
sebagai berikut :

a. Injeksi yang menggunakan sedikit udara

b. Injeksi yang menggunakan lebih banyak udara

2.4. SIFAT-SIFAT MESIN DIESEL

Mesin diesel disebut juga motor tekan rata, karena pembakaran bahan
bakarnya terjadi dalam volume yang membesar hingga tinggi tekanan pembakrannya
hampir sama atau rata. Pembakaran bahan bakarnya dilakukan tanpa perantaraan
nyala api, tetapi dengan suhu kompresinya. Untuk mencapai tekanan dan suhu yang
tinggi kompresi dinaikkan. Pada saat tekanan tertinggi tercapai, bahan bakar
dimasukkan ke dalam silinder dan segera terbakar karena bersentuhan dengan udara
o o 1
yang sangat panas (500 C 600 C) . Pembangkitan panas akibat akibat pembakaran
manaikkan suhu dan tekanan gas.

2.5. PEMILIHAN MESIN DIESEL

Untuk suatu PLTD, pemilihan mesin diesel sebagai penggerak


mula didasarkan atas :

2.5.1. Faktor Mesin

Mesin diesel dibagi menjadi beberapa kelas kecepatan, yaitu mesin kecepatan rendah.
mesin kecepatan sedang dan mesin kecepatan tinggi.

Kecepatan untuk berbagai mesin diesel yang ada dibagi menjadi 3 kelas berdasarkan
putaran mesinnya.

1. Mesin kecepatan rendah, dengan kecepatan 500 - 1000 RPM


2. Mesin kecepatan sedang dengan kecepatan 1000 sampai dengan 1500 RPM

3. Mesin kecepatan tinggi dengan kecepatan lebih dari 1500 RPM. Jika mesin
dipasang untuk operasi kontinyu dan kalau diinginkan umur panjang dengan
biaya perawatan murah, maka sebuah mesin kecepatan rendah atau sedang yang
paling sesuai.

2.5.2. Jumlah silinder

Makin banyak jumlah silinder juga berpengaruh pada makin seragam putaran
mesin dan keseimbangan mesin lebih baik Jumlah silinder lebih dari enam terutama
digunakan untuk menigkatkan daya mesin tanpa menambah tinggi dan beratnya.
Dilain pihak makin banyak jumlah silinder akan makin besar jumlah bagian yang
bergerak, lebih banyak tempat yang menderita keausan, makin banyak jumlah kerja
perawatan yang diperlukan dan makin besar peluang untuk rusaknya suatu bagian.
Umumnya susunan silinder dari PLTD adalah :

- Deret Vertikal

Susunan deret vertikal sebagian besar digunakan dalam pembangkit tenaga listrik.
Semua silinder dipasang secara pararel dan jumlah deret dalam silinder harus
sebanyak 16 buah.

- Tipe V

Susunan piston menyerupai bentuk huruf V, digunakan pada mesin yang memerlukan
kecepatan pada lebih dari 1000 rpm.

- Tipe Horisontal

Susunan mesin horisontal ditempatkan herlawanan satu sama lainnya. Susunan ini
lebih istimewa. karena ruangan atas merupakan masalah besar. Mesin ini harus
memakai tipe multi silinder.
2.5.3 Proses Kerja

Menurut proses bekerjanya mesin diesel dapat dalam mesin 4 langkah dan
mesin 2 langkah. Yang dimaksud dengan mesin 4 langkah ialah bahwa torak harus
membuat 4 langkah untuk memperoleh satu langkah kerja. Berarti poros engkol harus
berputar dua kali untuk mendapatkan daya satu kali. Yang dimaksud dengan mesin 2
langkah ialah bahwa torak harus membuat 2 langkah untuk memperoleh satu langkah
kerja. Berarti poros engkol harus berputar satu kali untuk mendapatkan daya satu kali.

Keuntungan dari mesin 4 langkah :

1. Proses pelumasannya lebih sederhana.

2. Efisiennya tinggi.

Kerugian dari mesin 4 langkah :

1. Dalam tiap dua putaran poros engkol hanya diperoleh satu langkah kerja (daya).

2. Ukuran mesin lebih besar sehingga ruangan yang diperlukan juga lebih besar.

3. Harganya lebih mahal.

Keuntungan dari mesin 2 langkah :

1. Dalam setiap satu putaran poros engkol diperoleh satu langkah.

2. Setengah dari perpindahan torak untuk datya yang diberikan, yang berarti mesin
tersebut praktis beratnva setengahnya sehingga lebih murah.

3. Roda gilanya kira-kira beratnya hanya setengahnya untuk keseragaman


putarannya yang sama karena langkah kerja berjumlah dua kali lipat.

4. Ukuran mesin Iebih kecil sehingga ruangan yang diperlukan juga lebih kecil.
Kerugian mesin 2 langkah :

1. Pembilasan dan pembakaran kurang sempurna.

2. Pemakaian bahan bakar tidak hemat

3. Suhu torak dan dinding silinder tinggi, sehinga air pendingin yang dibutuhkan
lebih banyak.

Keputusan akhir apakah memilih mesin dua langkah ataukah empat langkah
biasanya lebih dipengaruhi oleh tersedianya mesin dari daya dan faktor kecepatan
yang cocok. Pemilihan mesin diesel untuk suatu instalasi daya
sebaiknya dipilih dari jenis mesin yang sama. pemilihan jenis mesin yang sama. yaitu
dari merk dengan lubang dan jumlah langkah yang sama mana akan diperoleh
beberapa keuntungan. yaitu Mengurangi jumlah suhu cadang yang harus disediakan
untuk mencegah lamanya kerusakan Memudahkan operasi dan perawatan untuk
petugas PLTD

2.5.4 Siklus Mesin Diesel 4 Langkah

Yang dimaksud dengan mesin 4 langkah ialah bahwa torak


harus membuat 4 langkah untuk memperoleh satu langkah kerja. Berarti poros engkol
harus berputar dua kali untuk mendapatkan daya satu kali. untuk memperjelas siklus
mesin diesel 4 langkah dapat dilihat pada gambar 2.4 untuk memperjelas siklus mesin
diesel 4 langkah. Perbedaan antara motor diesel dan motor bensin yang nyata adalah
terletak pada proses pembakaran bahan bakar, pada motor bensin pembakaran bahan
bakar terjadi karena adanya loncatan api listrik yang ditimbulkan oleh dua elektroda
busi, sedangkan pada motor diesel pembakaran terjadi karena kenaikan temperatur
campuran udara dan bahan bakar hingga mencapai temperatur nyala akibat kompresi
torak. Karena prinsip penyalaan bahan bakarnya akibat tekanan maka motor diesel
juga disebut motor bakar tekan (compression ignition engine) sedangkan motor
bensin disebut spark ignition engine.
(a) (b) (c)

(d) (e) (f)

Gambar 2.4. Langkah kerja motor bakar 4 tak


Sumber : Lit 12

Keterangan gambar

(a) Posisi awal

(b) Proses hisap, udara ditekan masuk ke dalam silinder pada tekanan atmosfir dan
volume naik

(c) Proses tekan, gas ditekan secara adiabatik dan temperatur naik

(d) Proses pembakaran, kalor diserap oleh gas


(e) Proses ekspansi, gas berekspansi secara adiabatik, kalor dilepas dan tekanan gas turun

(f) Pada akhir proses, gas sisa dibuang pada tekanan atmosfir dan volume gas turun

2.6. BAGIAN-BAGIAN MOTOR BAKAR

Motor bakar memiliki beberapa bagian yang disebut komponen inti sebuah
motor bakar. Komponen-komponen tersebut dapat dilihat pada gambar 2.5

2.6.1. Rasio langkah diameter (Stoke-bore ratio)

Stroke adalah panjang langkah dari kerja piston diukur dari titik mati atas
(TMA) sampai titik ati bawah (TMB). Sedangkan bore adalah diameter lubang
sebelah dalam dari silinder. Perbandingan antara langkah dan diameter menentukan
karakteristik mesin, dan dinamakan stroke-bore ratio. Stroke-bore ratio merupakan
istilah yang umum digunakan di Amerika Serikat, Inggris, Australia dan beberapa
negara. Mesin yang mempunyai ukuran diameter lebih besar dari langkah mempunyai
rasio L/D lebih besar dari satu, disebut mesin langkah pendek (short stroke). Jika
mesin mempunyai ukuran diameter lebih pendek dari langkah atau mempunyai rasio
L/D lebih kecil dari satu, disebut mesin langkah panjang (long stroke). Mesin balap
untuk formula satu (F1) mempunyai rasio bore-stroke 2.5:1 dan dapat dipacu sampai
19000 rpm.

Mesin Langkah Pendek (Shortstroke)

Suatu mesin dikatakan langkah pendek (shortstroke) jika ukuran diameter


lebih besar dari langkah. Mesin shortstroke disebut mempunyai karakter positif,
karena stroke yang pendek berarti mempunyai friksi yang lebih kecil serta poros
engkol yang lebih kuat. Mesin shortstroke juga biasanya handal dan dapat
dioperasikan pada kecepatan tinggi. Mesin jenis ini tidak mengalami kerugian daya,
namun pada kecepatan rendah torsi relatif rendah. Kelemahan Mesin shortstroke
antara lain tidak bisa mempunyai perbandingan kompresi setinggi tipe mesin
longstroke, sehingga menyebabkan mesin shortstroke lebih boros bahan bakar dengan
emisi gas buang yang lebih jelek dibandingkan dengan mesin longstroke.

Walaupun mesin dimodifikasi dengan memendekkan langkah untuk mencapai


putaran maksimum namun dengan kompensasi torsi rendah pada putaran rendah.
mesin Short stroke lebih ringan dan pendek ukurannya namun cenderung mudah
panas (overheat).

Mesin Langkah Panjang (Longstroke)

Motor bakar torak disebut undersquare atau longstroke jika silindernya


mempunyai ukuran diameter yang lebih pendek dibandingkan dengan ukuran
langkah. Mesin tipe ini mempunyai karakteristik negatif karena langkah yang
panjang berarti friksi yang lebih besar dan poros engkol yang lemah, dan diameter
yang lebih kecil dan ukuran katup juga kecil sehingga membatasi pertukaran gas.
Kelemahan ini dapat diperbaiki pada mesin modern dewasa ini.

Mesin jenis ini umumnya mempunyai torsi putaran rendah yang lebih besar,
juga dapat mempunyai rasio kompresi yang lebih tinggi, berarti lebih hemat bahan
bakar dan menghasilkan gas buang yang lebih bersih. Walaupun mempunyai
keungulan torsi maksimum, mesin jenis ini jarang diproduksi sebab lebih berat dan
lebih tinggi.
Gambar 2.5. Komponen-komponen inti motor bakar Sumber : Lit 13

2.6.2. Poros engkol dan urutan pembakaran dan kesetimbangan statis dan
dinamis

Pada mesin dengan jumlah silinder lebih dari 1, maka poros engkol umumnya
mempunyai konfigurasi, agar berbeda fase satu piston dengan lainnya.

Urutan penyalaan atau firing order adalah urutan penyalaan busi pada motor
bensin atau urutan injeksi bahan bakar kedalam setiap silinder pada motor diesel.
Pada motor bakar yang mempunyai lebih dari 2 silinder, maka urutan penyalaan tidak
terjadi berurut secara seri, namun dengan urutan tertentu untuk agar kestabilan mesin
terjaga. Urutan penyalaan ini sangat kritis untuk memperkecil vibrasi dan mencapai
pengoperasian yang halus, agar didapatkan kenyamanan pengguna dan umur mesin
yang lebih lama. Berbagai tipe susunan piston terlihat pada gambar 2.6.

Gambar 2.6. Berbagai contoh susunan piston pada motor bakar

Sumber : Lit 13

2.6.3. Desain katup, cam

Katup ini berfungsi untuk membuka dan menutup aliran udara dan bahan bakar yang
masuk dan keluar dari tuang bakar. Lihat gambar 2.7 contoh desain katub dan cam pada
sebuah motor bakar. Katup ini digerakkan oleh cam shaft yang berputar seiringan dengan
bergerakknya piston. Pada saat langkah masuk, cam akan menggerakkan katup masuk
terbuka dan udara murni akan mengalir masuk ke dalam silinder. Dan pada langkah kedua
(langkah kompresi), katup masuk akan tertutup dan katup buang juga tertutup. Pada saat
langkah ketiga (langkah usaha) terjadi penyalaan dan pembakaran bahan bakar, pada saat
ini posisi katup masuk dan katup buang masih dalam posisi tertutup. Lalu pada saat
langkah keempat (langkah buang) katup masuk akan tertutup dan katup buag akan terbuka
dan membuang (melepaskan) gas- gas sisa pembakaran.

Dalam design katup ini, design dibuat harus sesuai dengan keperluan yang
dimaksud, sehingga pada saat bekerja tidak dijumpai kesalahan. Bentuk penutup katup
harus disesuaikan dengan besar dan bentuk mulut ruang bakar agar katup berada tepat pada
dudukan yang benar sehingga kebocoran-kebocoran yang tidak diharapkan dapat dibuat
sekecil mungkin. Bagian-bagian yang penting pada katup adalah :

a. Katup,berfungsi sebagai penutup lubang ruang bakar

b. Pegas pembalik Berfungsi sebagai pembalik posisi katup setelah penekanan

c. Batang pengungkit Berfungsi untuk meneruskan gerak menekan dari batang penekan

d. Batang penekan Berfungsi sebagai penerima tekanan dari cam


Sumber : Lit 13

2.6.4. Ruang bakar

Pada motor diesel konstruksi ruang bakar sangat penting. Ruang bakar adalah
ruangan yang dibentuk antara kepala silinder dengan piston bagian atas, dengan
maksud agar pembakaran dapat terlaksana dengan sempurna dan menyeluruh pada
langkah tenaga. Menurut Arismunandar (1994) ada 4 jenis ruang bakar yang umum
digunakan yaitu :

1. ruang bakar terbuka

2. ruang bakar kamar muka

3. ruang bakar turbulen, dan

4. ruang bakar lanova

Ruang bakar terbuka

Ruang bakar terbuka adalah desain ruang bakar yang paling sederhana (lihat
gambar 2.8). Disini, tugas penyemprot bahan (injector) bakar sangat berat, karena
harus mengkabutkan dan menistribusikan secara merata agar terjadi pembakaran
sempurna. Bahan bakar ini harus bercampur dengan udara yang dipadatkan sampai
bagian terjauh, namun harus dijaga agar tidak menembus sampai silinder karena
dapat merusak kualitas pelumas. Tipe ruang pembakaran ini menggunakan tekanan
2 2
injektor 180-300 kg/cm bahkan dapat mencapai 1500-2000 kg/cm mesin diesel
besar. Ruang bakar ini lebih cocok dipergunakan pada motor diesel putaran rendah.

Motor diesel putaran rendah dikatakan paling ekonomis konsumsi bahan


bakarnya spesifiknya, yaitu antara 152-187 g/HP-jam
Gambar 2.8. Desain ruang bakar terbuka
Ruang bakar kamar muka

Ruang bakar kamar muka, terdiri dari dua bagian, yaitu kamar muka dan
ruang bakar utama seperti ditunjukkan pada Gambar. Kamar muka berupa ruang
kecil (30-40% volume ruang sisa) disebelah ruang bakar utama, dimana injektor
ditempatkan. Menjelang 25-30 derajat sebelum TMA bahan bakar disemprotkan.
Pembakaran yang terjadi di kamar muka, namun karena jumlah udara dalam kamar
muka terbatas maka pembakaran masih belum sempurna. Namun demikian, adanya
tekanan udara yang tinggi hasil pembakaran awal ini mendorong bahan bakar ke
ruang bakar utama dengan kecepatan tinggi sehingga pembakaran lanjutan dapat
dilakukan lebih sempurna. Proses ini disebut proses pengabutan kedua. Ruang bakar
tipe ini tidak membutuhkan injektor tekanan tinggi, biasanya digunakan tipe nosel
2
pasak dengan tekanan semprot antara 85-140 kg/cm dengan rasio kompresi berkisar
antara 16-17. Ini menguntungkan karena bahan bakarnya lebih murah, dan dapat
menggunakan bahan bakar dengan viskositas lebih tinggi. Tekanan gas maksimum
2
berkisar antara 50 - 60 kg/cm .

Dibandingkan dengan ruang bakar kamar terbuka, pemakaian bahan bakar


spesifik sekitar 15% lebih boros, yaitu antara 192-223 g/HP-jam. Kerugian kalor ini
disebabkan volume ruang bakarnya yang lebih besar, sehingga banyak panas yang
hilang karena proses pindah panas melalui dinding ruang bakar. Pada saat dingin
kadang sulit dihidupkan, sehingga perlu ditambahkan pemanas di kamar muka.
Gambar 2.9. Desain ruang bakar kamar muka

Ruang bakar turbulen

Ruang bakar turbulen mempunyai konstruksi yang mirip dengan ruang bakar
kamar muka, yaitu mempunyai 2 bagian. Namun demikian bagian turbulen
merupakan 80-90% dari volume sisa, seperti ditunjukkan pada Gambar.

Dengan desain seperti angka 9, maka udara yang ditekan pada langkah
kompresi mengalami turbulensi, dan bergerak makin kencang seiringdengan
kecepatan torak yang mendorong udara tersebut. Pada saat bahan bakar
disemprotkan, turbulensi ini membantu proses pengkabutan bahan bakar dan
pencampurannya dengan udara. Karena itu mesin dengan ruang bakar ini juga tidak
2
memerlukan injektor dengan tekanan tinggi, umumnya antara 85-140 kg/cm . Seperti
juga ruang bakar kamar muka, mesin dengan ruang bakar ini juga memerlukan
pemanas (glow plug). Adanya turbulensi mempersingkat perioda pembakaran
terkendali, sehingga ruang bakar ini sangat baik untuk motor diesel tekanan tinggi.
2
Tekanan gas maksimum berkisar 60-70 g/cm . Pemakaian bahan bakar spesifik pada
jenis ruang bakar ini juga cukup irit, yaitu berkisar 187-213 g/HP-jam.
Gambar 2.10. Desain ruang bakar turbulen

Ruang bakar lanova

Prinsip kerja ruang bakar lanova mirip dengan ruang bakar terbuka, perbedaan
utamanya terletak pada penempatan injektornya tidak dalam ruang lanova tetapi di
sebelah luarnya. Sekitar 60% bahan bakar disemprotkan di ruang lanova kecil (yang
volumenya hanya 10% dari ruang sisa). Ruang lanova terbagi dua, yaitu ruang
lanova kecil dan ruang lanova besar. Pada saat bahan bakar disemprotkan, mula-
mula terjadi pembakaran pada ruang lanova kecil. Kenaikan tekanan karena
pembakaran ini menyebabkan campuran bahan bakar yang belum terbakar
menyembur ke ruang lanova besar pada kecepatan tinggi, maka terjadi proses
pencampuran yang lebih efektif dan menyebabkan arus turbulen. Pada saat torak
mulai turun dari TMA menuju ke TMB terjadi perbedaan tekanan yang sangat besar
antara ruang lanova dan ruang bakar utama, sehingga campuran bahan bakar dan
udara memasuki ruang bakar utama dengan kecepatan lebih tinggi dan terjadi proses
pembakaran yang lebih sempurna.

2
Ruang bakar ini menggunakan tekanan nosel 125- 130 kg/cm , dengan sudut
pancaran yang lebih kecil. Jenis ruang bakar ini cocok untuk bahan bakar dengan
nilai oktan yang lebih tinggi. Perbandingan kompresi umumnya untuk mesin dengan
ruang bakar jenis ini berkisar 13-15 (cukup rendah). Tekanan gas maksimum
2
mencapai 60-100 kg/cm . Pemakaian bahan bakar spesifik juga lebih irit jika
dibandingkan dengan ruang bakar kamar terbuka. Ruang bakar jenis ini sangat
menguntungkan, terutama penggunaannya pada mesin diesel dengan beragam
kecepatan, termasuk kecepatan tinggi.

Gambar 2.11. Desain ruang bakar lanova


2.8. SISTEM PENDINGINAN

Adanya proses pembakaran akan mengakibatkan suhu ruang bakar menjadi


naik sehingga dapat mengakibatkan kerusakan dinding ruang bakar katub-katub
puncak torak dan kemacetan cincin torak. Disamping itu minyak pelumas yang
melumasi torak akan menguap dengan cepat dan silinder dapat rusak, dan
menimbulkan gangguan kerja mesin. Oleh sebab itu diperlukan suatu sistem
pendingin yang baik.

Metode pendinginan dapat dibedakan berdasarkan jumlah jenis medium


pendingin yang digunakan dan sistem yang digunakan. Berdasarkan jenis medium
pendingin yang digunakan ada dua yaitu medium pendingin udara yang digunakan
pada unit mesin kecil dan medium pendingin air yang digunakan pada unit mesin
besar. Diesel memerlukan air 40 s/d 60 liter untuk mendinginkan setiap daya kuda
setiap jamnya.

Adapun bagian yang perlu didinginkan di mesin adalah bagian silinder,


karena bagian atasnya terpanas dan sebagian panas gas pembakaran dipindahkan
langsung ke pendinginnya bagian bawah silinder, perpindahan panas ke pendingin
tidak langsung tetapi lewat torak dan cincin torak jika pendingin tidak berfungsi baik,
maka suhu silinder naik dan menyebabkan kerusakan dinding ruang bakar, minyak
o
pelumas akan menguap. Batas pemanas yang diperbolehkan adalah 70 C. Fungsi dari
sistem pendingin dapat diklasifikasikan menjadi :
1. Pendingin mesin, berfungsi untuk memelihara beban temperatur yang dapat di
terima piston dan tutup silinder

2. Pendingin oli, berfungsi untuk mengontrol temperatur sehingga viskositas oli


pelumasan berada dalam batas yang diperlukan untuk menghasilkan pelumasan
yang efektif. Oli pelumas juga berfungsi untuk mendinginkan piston.

3. Pendingin udara, berf'ungsi untuk menaikkan densitas udara yang masuk silinder
sehingga tenaga output mesin diesel naik dengan membakar lebih banyak bahan
bakar, selain itu juga berfungsi untuk memelihara temperatur yang dapat diterima oleh
katup pengeluaran udara.

2.9. SISTEM PELUMASAN

Bagaimanapun baiknya sebuah mesin dirancang dari segi efisiensi panas dan
kekuatannya dan bagaimanapun baiknya pembuatan dari segi bahan dan
pengerjaannya kalau pelumasan dan semua bagian yang bergerak tidak diperhatikan
dengan baik, maka mesin tidak akan berjalan sama sekali. Kegunaan dari pelumasan
adalah :

1. Mengurangi keausan permukaan bantalan dengan menurunkan gesekan


diantaranya

2. Mendinginkan permukaan bantalan dengan membawa pergi panas yang


dibangkitkan oleh gesekan

3. Membersihkan permukaan dengan membawa butiran logam yang dihasilkan dari


keausan.

Sistem pelumasan memerlukan pompa sirkulasi minyak pelumas


Pada dasarnya umur dan efisiensi sangat tergantung pada sistem ini. Pelumasan ini
berfungsi melumasi bagian mesin yang bergerak.

2.10. SISTEM BAHAN BAKAR

Pada mesin diesel, bahan bakar yang digunakan adalah solar. Dalam bahan
bakar dibutuhkan tangki sebagai penyedia bahan bakar. Ada 2 macam tangki bahan
bakar :

Tangki Harian : Tangki ini biasanya diletakkan diruang mesin dan harus berisi
minyak yang cukup untuk mengoperasikan mesin selama satu hari kerja penuh atau 8
sampai 9 jam. Untuk mesin yang sangat besar tangki harian harus berisi bahan bakar
sebanyak yang diijinkan oleh peraturan Pemadam Kebakaran Batas penyimpanan
dalam gedung adalah 909,2 liter (200 galon) sehingga tangki yang besar harus
ditambahkan diluar bangunan.

Tangki penyimpanan utama (Storage Tank) : tangki penyimpanan dapat ditempatkan


diatas/ dibawah tanah. Tangki diatas tanah biasanya merupakan tangki baha silindris.
Jadi tangki harus jauh dari gedung sentral dimana jika terjadi kebocoran dapat
mengakibatkan kebakaran. Merencanakan tangki penyimpanan harus diperhitungkan
2
pemakaian bahan bakar dan untuk berapa lama bahan bakar disediakan

1iter x Produksi Listrik 1 hari (KWH) x -------------------(2.7)


Vth = KWH T
dimana :

Vth = Volume tangki penyimpanan bahan bakar (liter)

T = untuk berapa lama bahan bakar disediakan (hari)

Sistem bahan bakar memerlukan pompa transfer bahan bakar. Merencanakan daya
pompa transfer bahan bakar harus memperhatikan kapasitas dari pompa bahan bakar
3
yang dipakai

Q . H
-----------------------------------(2.8)
P=

102 .

dimana :

P = daya pompa bahan


bakar (KW)

Q = kapasitas pompa
(liter/det)

= efisiensi pompa
(%)
2.11. SISTEM PEMBUANGAN GAS

Kegunaan dari sistem pembuangan gas adalah untuk membawa gas buang dari
silinder mesin ke atmosfer, melindungi lingkungannya terhadap gas buang dan
meredam kebisingan yang dibuat oleh gas buang yang keluar. Pada akhir langkah
ekspansi gas didalam silinder mesin masih bertekanan cukup tinggi yaitu 30 sampai

50 psig. Kalau tiba-tiba dilepaskan kedalam pipa yang berisi gas pada tekanan
atmosfir, maka gas buang menimbulkan kenaikan tekanan dalam pipa dan
memberikan kecepatan kepada gas dalam pipa. Aliran dan kelembabannya

menghasilkan penurunan tekanan dalam silinder dan kenaikan tekanan dalam pipa
buang. Kenaikan tekanan ini karena kelembamam gas, diikuti dengan penurunan
tekanan. Tekanan yang naik turun/bergelombang tersebut tidak hanya terjadi pada
pipa buang, tetapi dapat dikembalikan ke dalam silinder mesin, keadaan buang ini
disebut tekanan balik. Suatu kenaikan 1 % dalam tekanan balik, akan menurunkan
keluaran daya sebesar kira-kira 1,5 %. Untuk mesin empat langkah panjang pipa yang
paling baik adalah sependek mungkin, tetapi untuk mesin dua langkah pipa
disesuaikan sehingga memberikan tekanan balik yang terjadi serendah mungkin
dalam saluran ketika gas buang mulai keluar pada daur berikutnya.

4
Untuk menghitung panjang pipa buang dengan menggunakan persamaan :

P
L = --------------------------------(2.11)

(udara gas)

Dimana :
P = tekanan untuk mendorong gas buang

udara = kecepatan udara

gas = kecepatan gas

5
Kecepatan udara dan kecepatan gas dapat dicari dengan

P_
------------------------------- (2.12)
=
R.T
4
Eddy Harmadi Tjokrowisastro dan Budi Utomo Kukuh Widodo, Teknik Pembakaran Dasar dan Bahan
Bakar (Surabaya, FTI-ITS 1990)

5
Eddy Harmadi Tjokrowisastro dan Budi Utomo Kukuh Widodo, Teknik Pembakaran Dasar dan Bahan
Bakar (Surabaya, FTI-ITS 1990)

Dimana :

4 2
P = Tekanan 1 atm (1,033.10 kgf/m ) R =
konstanta gas yaitu 29.27

o
T = suhu udara ( K)

2.12. PERAWATAN

Maintenance (pemeliharaan/perawatan) adalah hal yang sangat penting agar mesin


selalu dalam kondisi yang baik dan siap pakai. Peralatan sistem pembangkit tenaga
listrik dan mesin-mesin serta peralatan lain yang terdapat di dalam
suatu pabrik memerlukan perawatan secara teratur dan baik untuk mengurangi
kerusakan pada mesin dan medukung agar proses produksi dapat berjalan dengan baik.
Tujuan dari maintenance/ perawatan adalah :

1 . Menjaga agar mesin dapat berjalan dengan baik dan lancar.

2. Memperpanjang umur mesin

3 . Menjaga agar kualitas yang dihasilkan tetap baik.

Maintenance/perawatan memberikan pemeriksaan yang teratur pada mesin.


Perbaikan-perbaikan preventif dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan jadwal diluar
jadwal perawatan harian. Panjang dari jangka waktu yang ditentukan tergantung pada
perencanaan mesin, tujuan pemakaiannya dan kondisi kerjanya. Metode yang
dipergunakan untuk melakukan maintenance terdiri dari dua macam yaitu :

1. Preventif maintenance

Preventif maitenance dilakukan dengan melakukan perawatan secara berkala


tanpa menunggu mesin atau peralatan yang lain itu rusak terlebih dahulu. Preventif
maintenance yang dilakukan antara lain :

Menjaga kebersihan mesi-mesin dan peralatan instalasi tenaga listrik


serta peralatan lain yang dipergunakan setiap hari

Mengganti minyak pelumas mesin bagi mesin yang membutuhkan penggantian secara
berkala.

Memberi minyak pelumas pada permukaan yang bersentuhan dan bergesekan,


misalnya roda gigi, roll, sebagainya.

Memeriksa tangki-tangki dan saluran gas yang bertekanan untuk mencegah terjadinya
kebocoran yang dapat menimbulkan kebakaran dan kerugian

2. Repair maintenance

Repair maintenance diiakukan dengan jalan memperbaiki mesin-mesin dan


peralatan instalasi tenaga listrik serta peralatan lain yang rusak. Repair maintenance yang
dilakukan antara lain :
Mengganti suhu cadang yang rusak dengan persediaan yang ada

Apabila tidak ada maka akan dilakukan pembelian suhu cadang tersebut.

Menggantikan sementara mesin atau peralatan lain yang rusak dengan peralatan
cadangan. sehingga mesin atau peralatan lain yang rusak dapat diperbaiki di tempat
tersebut

BAB III
PENENTUAN SPESIFIKASI

3.1. DATA PERALATAN

Perkembangan industrialisasi di Indonesia memberikan banyak manfaat, namun


manfaat tersebut harus diimbangi dengan penyediaan energi listrik yang memadai.
Berhubung karena adanya kesulitan dari pihak pemasok energi listrik yang dalam hal ini
dilakukan oleh pihak PLN (Perusahaan Listrik Negara) sehingga para pemakai jasa
layanan listrik ini harus mencari alternatif lain sebagai sumber energi listrik, dan salah satu
alternatif yang sangat populer saat ini adalah penggunaan Genset (Generating Set) yaitu
alternator yang digerakkan oleh motor diesel.

Mengingat karena Genset ini adalah suatu peralatan yang tidak murah harganya,
maka perlu diperhatikan beberapa hal yang dapat menjamin keawetan dari genset itu
sendiri. Dan bahagian yang paling sering mendapat masalah adalah motor penggeraknya
yang dalam hal ini adalah motor diesel.

Pada PT. Dow AgroSciences Indonesia, Generating set ini juga digunakan sebagai
alat penghasil tenaga listrik yang digunakan sebagai cadangan ketersediaan listrik
manakala listrik dari PLN tidak tersedia.

Sebelum mengadakan generating set ini, maka perlu diperhitungkan mengenai daya
yang dibutuhkan oleh pemakai, baik daya listrik yang dibutuhkan maupun dari segi lain
yang dapat mempengaruhi daya tersebut. Untuk itu sebagai data awal penulis
mengambil catatan list peralatan dan stasiun (panel) listrik yang membutuhkan pasokan
energi listrik sperti yang terlihat pada tabel 3-1 dan tabel 3-2. Tabel 3-1. List panel
distribusi di PT Dow AgroSciences Indonesia

Tabel 3-2. List peralatan di PT Dow AgroSciences Indonesia

Nama Peralatan HP KW Keterangan

5. Deep well pump 10 HP 10 8.00 Beroperasi sesuai dengan


kondisi level tangki
14. ESPA PDAM storage pump 2.00 Beroperasi pada kondisi
tertentu

17. Pompa solar ke F/L 0.75 0.50 Beroperasi bila ada F/L
yang memerlukan bahan
bakar (max 4 x seminggu)

Beroperasi ketika
unloading solar dari tangki
20. Pompa unloading solar A 5 3.00 Pertamina max 4 x
sminggu selama 4
jam/unloading

23. Big Fire pump 75.00 Stand by 24 jam (belum


pernah beroperasi)

26. pompa sirkulasi Herbo 8.50 Beroperasi ketika ada


(Fristam) formulasi herbo

27. High shear Herbo formulasi 12.60 Beroperasi ketika ada


formulasi herbo
28. Pompa transfer air tanah 15 11.00 Tidak beroperasi (hanya
menggunakan gravitasi)
29. Pompa Formulasi Clincher 15 11.00 Beroperasi ketika ada
formulasi herbo
30. Pompa formulasi DMA 7.50 Beroperasi ketika ada
formulasi DMA
31. Polipon Agitator 0.75 Beroperasi ketika ada
formulasi DMA
32. Monopump DMA 2.00 Beroperasi ketika ada
formulasi DMA
33. Pompa washing Herbo 5.00 Beroperasi ketika ada
formulasi herbo
34. Agitator Herbo 3 2.00 Beroperasi ketika ada
formulasi herbo
35. Blower Herbicide formulasi 15 11.00 Beroperasi ketika ada
formulasi herbo
36. Agitator Success 1.50 Beroperasi ketika ada
formulasi Success
37. Agitator Pluronic 0.75 Beroperasi ketika ada
formulasi Success
38. High shear veegum 4.00 Beroperasi ketika ada
formulasi Success

41. Pompa transfer dursban 0.75 0.50 Beroperasi ketika ada


filling Dursban
42. Pompa formulasi Dursban 7.5 5.00 Beroperasi ketika ada
formulasi Dursban
43. Pompa formulasi Insecto 5.5 4.00 Beroperasi ketika ada
formulasi Insecto
44. Pompa transfer Insecto 3.70 Beroperasi ketika ada
formulasi Insecto
45. New OBI 16.00 Beroperasi ketika ada
filling Dursban

48. Herbicide Filling mesin 10.00 Beroperasi ketika ada


filling Herbicida
49. Kantor Admin 13.00 Central AC beroperasi
hanya 8 jam/hari

51. Insecticida filling 5.00 Beroperasi ketika ada


filling Insektisida
52. Insecticida exhaust fan 7.00 Beroperasi ketika ada
filling/formulasi
Catatan :

Total daya Listrik yang dibutuhkan adalah 537 KW Pabrik


beroperasi selama 5 hari/minggu dan 24 jam/hari Pabrik
beroperasi 2 line filling dan 1 formulasi setiap hari

3.2. RENCANA PENGEMBANGAN PRODUKSI

Rencana Jumlah liter yang akan diproduksi selama proyeksi 5 tahun dapat dilihat
dari tabel 3-3 dan gambar grafik 3-1:

Tabel 3-3. Proyeksi Rencana Produksi selama 5 tahun


Rencana Produksi

5,800,000.00 Total
5,600,000.00
5,400,000.00 Jumlah Liter
5,200,000.00
5,000,000.00
4,800,000.00
4,600,000.00
4,400,000.00
4,200,000.00
2007 2010

2008 2011

2009

Gambar 3-1. Grafik proyeksi rencana produksi selama 5 tahun

Berarti untuk peningkatan jumlah produksi yang akan dilakukan pada tahun terakhir
dibandingkan dengan tahun 2008 adalah sebagai berikut :

Jumlah Produksi tahun terakhir Jumlah produksi 2008


Persentase Kenaikan = x 100 %

Jumlah Produksi 2008

5.646.061,79 =
Persentase Kenaikan =
12%
5.037.500,84

5.037.500,84
x 100 %
3.3. KONDISI PEMBEBANAN

Untuk menentukan kapasitas listrik yang dibutuhkan, diperlukan data yang


menunjukkan kondisi beban puncak yang terjadi pada PT. Dow agroSciences
Indonesia agar diketahui pada saat kapan dan kondisi yang bagaimana yang perlu
diperhitungkan ketika menentukan spesifikasi besarnya daya listrik yang dibutuhkan.
Berdasarkan grafik 3-2 dan tabel 3-4, didapat bahwasanya kenaikan pemakaian listrik
mulai terjadi pada pukul 19:00 karena pada saat ini semua lampu di area produksi dan
lampu penerangan jalan sudah hidup. Dan pemakaian beban tertinggi terjadi pada saat
pukul 06:00 s/d pukul 07:00, karena pada waktu ini listrik ke Admin (kantor) mulai
dijalankan dan Central AC sudah hidup secara otomatis.

Tabel 3- 4. Data Kondisi Pemakaian Beban Listrik


Kondisi Pemakaian Listrik
Watt

165000.00
160000.00
155000.00
150000.00
145000.00 Watt

10:00 8:00
140000.00
135000.00
130000.00

Waktu

Gambar 3.2. Grafik pemakaian Listrik di PT Dow AgroSciences Indonesia

Dengan data ini dapat di tentukan besarnya daya listrik sebenarnya yang terjadi pada saat pemakaia
W = Volt x Amp x 3 x cos

= 380 x 305 x 1,73 x 0,8

= 160.405,6 Watt

= 160,405 KW
3.4. SISTEM KETERPASANGAN

Generator pada PT Dow AgroSciences Indonesia tidak bekerja


secara terus menerus. Sistem keterpasangan dan sistem sambungan aliran
tenaga listrik pada PT Dow AgroSciences Indonesia adalah seperti yang
terlihat pada gambar 3-3.

PLN CUBICAL TRAFO LOAD

Gambar 3.3. Sistem keterpasangan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel

Dan untuk sistem keterpasangan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel itu sendiri, da

dilihat pada gambar 3-4.

BAHAN BAKAR MOTOR DIESEL COUPLING GENERATOR

LOAD
Gambar 3.4. Sistem keterpasangan Motor Diesel sebagai Penggerak
3.5. PENENTUAN SPESIFIKASI YANG DIBUTUHKAN

3.5.1. Penentuan Daya Motor

Untuk menentukan daya motor penggerak berdasarkan output Daya listrik yang
6
dibutuhkan dapat ditentukan dengan rumus

W . cos
--------------------- (3.1)
Ne =
0,736 .

Dimana :

Ne = Output Motor (HP)

W = Output Generator (KW)

cos = Faktor daya 3 phasa (0,8)


= Efisiensi Generator (%)

dari data kebutuhan listrik ketika beban puncak sebesar 160,465 KW maka :

Dengan asusmsi pertumbuhan produksi 12 % dan pengembangan peralatan untuk


proses aminasi sebesar 30% maka kebutuhan listrik ditentukan sebagai berikut :

Kebutuhan Listrik = 160,465 + (160,465 KW x 12%) + (160,465 x 30%)

= 227,86 KW

7
Maka besarnya Daya motor bakar yang dibutuhkan adalah :

6
Nakoela Soenarta Dipl-ING, Dr Shoichi Furuhama, Motor Serbaguna, edisi revisi, Pradnya Paramita
Jakarta

7
Nakoela Soenarta Dipl-ING, Dr Shoichi Furuhama, Motor Serbaguna, edisi revisi, Pradnya Paramita
Jakarta
227,86 KW . 0,8
Daya motor penggerak (Ne) =

0,736 . 0,8

=
182,288 KW
0,588

= 310 KW

= 420 HP

8
Putaran motor (n)

f
120 x
Putaran Motor (n) =
p
Dimana :

n = Putaran motor (rpm)


f = Frekwensi (Hz)

p = Jumlah pol

maka untuk frekwensi 50 Hz dan kumlah pol sebanyak 4 buah, dapat ditentukan
besarnya putaran motor yang diinginkan

Putaran Motor (n) = 120 x


50
4

Putaran Motor (n) = 1500 rpm


BAB IV
PERENCANAAN MESIN DIESEL

4.1. SPESIFIKASI AWAL

Untuk melakukan analisa dan perencanaan mesin, ditentukan spesifikasi awal


sebagai berikut :

Daya (Ne) = 420 HP

Putaran Mesin (n) = 1500 RPM


Jumlah silinder (i) = 6

Silinder (Z) = 4 tak (4 langkah)

9
Tekanan Efektif (Pe), harga efektif rata-rata untuk diesel 4 langkah adalah 5,5 6,0

kg/m2, diambil = 5,7 kg/cm2

Efisiensi mekanik (m) = 0,80

4.2. TORAK/PISTON
Torak (piston) bersama-sama cincin torak berfungsi untuk menghisap udara
segar, mengubah tenaga panas menjadi tenaga mekanik dan mencegah (menyekat)
hubungan di atas torak dan di bawah torak. Torak harus dibuat dari bahan yang
mempunyai sifat-sifat ringan, kuat, kokoh, pengantar panas yang baik, koefisien muai
yang kecil, tahan panas dan tahan aus.

1) Perhitungan ukuran-ukuran utama torak :

a. Diameter Torak (D)

Ne
D=
0,00523 . Pe . Cm . i

Dimana :

D = Diameter Torak (mm)


Ne = Daya Motor (HP)

2
Pe = Tekanan efektif (kg/cm )

10
Cm = kecepatan rata-rata piston untuk diesel putaran tinggi (8,5 12 m/det) ,
diambil 9,5 m/det

420

D=
0,00523 . 5,5 . 9,5 . 6

D = 16,0 cm = 160 mm

Langkah Torak (L)

Cm . 30

L=

9,5 . 30

L=

1500

L = 0,19 m = 190 mm

11
Syarat L/D untuk Motor diesel adalah 0,8 2,0
Maka untuk pemeriksaan :
L/D = 190/160

= 1,18 (Termasuk Motor Diesel Putaran Tinggi)


Sehingga harga L dan D sudah memenuhi syarat

Isi (volume) langkah piston (Vd)

Vd =
2
D .L

2
Vd = 0,785 . (0,160) . 0,190

3
= 0,00381 m

= 3,81 liter

Volume ruang bakar (Vc)


Vd
=1+

Vc

12
Syarat (perbandingan kompresi) untuk motor diesel putaran tinggi adalah 12 16 ,

dipilih 16, maka :


Vd

Vc
Vd = 1
Vc

Vc =

= 16 1

3,81

15

Vc = 0,254 liter = 254 cc

11
Ir Isril Amir, Catatan Motor Bakar, Universitas Sumatera Utara

12
Daryanto, Contoh Perhitungan Perencanaan Motor Diesel 4 Langkah Tarsito Bandung, 1984
Tinggi Torak (H)

H 13

= 1,16 1,54 (Diambil 1,3)

MakaD,
= 1,3
H
D

H = 1,3 . D

H = 1,3 . 160 mm

= 208 mm

Tinggi dari puncak torak hingga ring atas (h)


h
= 0,14 0,2 (Diambil 0,16)
MakDa,
h
D = 0,16

h = 0,16 . D

= 0,16 . 160 mm

= 25,6 mm

Tebal piston crown (hcr)


Hcr
D

Maka,
= 0,15 0,20 (Diambil 0,17)

hcr = 0,17 . D

hcr = 0,17 . 160 mm

13
Daryanto, Contoh Perhitungan Motor Diesel 4 Langkah Tarsito Bandung, 1984

14
ibid
hcr = 27,2 mm ~ 27 mm

Jarak antara dua lubang ring torak (hl)


hl

= 0,04 0,065 (Diambil 0,05)

hl = 0,05 . D

= 0,05 . 160 mm

= 8 mm

Panjang dari sumbu piston pin sampai dasar piston (H1)


Hl

= 0,38 0,50 (Diambil 0,40)

L
H1 = 0,40 . L

= 0,40 . 190 mm = 76 mm

Tinggi Piston Skirt (H2)

H2

= 0,62 0,70 (Diambil 0,66)

H2 = 0,66 . 190 mm = 125,4 mm ~ 125 mm

Diameter Luar pin (dex)


dex

= 0,34 0,38 (Diambil 0,36)

dex = 0,36 . D
= 0,36 . 160 mm = 57,6 mm ~ 58 mm

Jarak tengah-tengah antara pin (bb)

bb

= 0,40

bb = 0,40 . 160 mm = 64 mm

D
D
Gambar 4.1. Piston

2) Perhitungan Piston Skirt

Piston dengan = , piston skirt mengalami beban normal maksimum pada dinding
15
peluncur sebesar :

Nmax = 0,1 . P
2
D . Pz

Dimana, P =

pz = Tekanan akhir pembakaran (55 75 atm), diambil pz = 70 atm

3,14 2
PZ = 16 . 70

= 14067 kg

Nmax = 0,1 . 14067


= 1406,7 kg ~ 1406 kg

16
Tekanan samping spesifik maksimum (q) pada permukaan piston :

Nmax
q=

D . H2

1406,7
q=

16 . 12,54

2
= 7,01 kg/cm

2
Syarat harga q = 5 7 kg/cm , berarti piston skirt masih mampu menahan tekanan
samping yang terjadi.

3) Perhitungan Piston

t
15
Daryanto, Drs Contoh Perhitungan Motor Diesel 4 Langkah Tarsito Bandung, 1984

16
ibid
Gambar 4.2. Piston crown

Keterangan :

2 D
a = Jarak titik berat lingkaran ke titik pusat lingkaran, untuk crown a =

b = Jarak titik berat lingkaran ke titik pusat lingkaran,

Di
b=

Dimana :

Di = Diameter piston crown barrel


D = Diameter piston

a. Perhitungan Bending stress


Untuk menghitung bending stress piston kita bayangkan tekanan gas P terbagi rata
dan piston crown berbentuk bulat yang bergerak bebas di dalam silinder dengan
diameter piston crown (Di).

Gaya tekanan gas pada luas lingkaran piston crown

PZ
Feg = = pz D
8
2

Moment yang terjadi pada bidang lingkaran crown

D
Mb = Feg . a = pz

12

Moment reaksi dari cincin lingkaran

Mb = Feg . b =
D Dip
z
8

Resultante moment bending Mb :

Mb = Mb + Mb

Mb pz
= 12
D3
2 8
D
Di pz Dengan menganggap D ~ Di

Didapat :
3
D

pz
24
Mb =

3
16
. 70
=
24

= 11946,6 kg cm ~ 11946 kg cm

2
her D
Moment tahanan (WZ) = 6

2
2,7 16
3
= 19,4 cm
=
6

b) Tegangan bending (b)

Mb

Muliyadi : Rancanga
Wn ZMotor Diesel Penggerak Generator Listrik Untuk Memenuhi Kebutuhan Listrik Pada PT
Dow
b =

11946
=
19,4

3
= 615 kg/cm

3
Harga batas tegangan bending untuk campuran aluminium b = 500 900 kg/cm ,
maka crown dianggap memenuhi syarat

4) Perhitungan Piston
Pin dex = 58 mm

din (Syarat : 0,52 0,58, diambil 0,56)


rd = dex

din = 0,56 . dex

= 0,56 . 58 mm = 32,48 mm ~ 32 mm
Lpp = Jarak sisi boss

Lpp = 0,85 . D = 0,85 . 160 mm = 136 mm


bb = 64 mm

L1 = Jarak center kedua boss

136 + 64 mm = 100 mm
L1 =
2

a =
136 64 = 36 mm

2
100

bb = 64

Lpp = 136
a = 36
Gambar 4.3. Pin Piston

a. Perhitungan Bending Stress

17
Momen bending maximum yang terjadi :

PZ L1 l

Mmax = 2 4
Dimana : 2

PZ = 14067 kg
L1 = 100 mm

l = bb = 64 mm

Mmax =
14067 10 6,4

2
2
4

= 23913,9 kg cm

17
Daryanto, Drs Contoh Perhitungan Motor Diesel 4 Langkah Tarsito Bandung, 1984
b. Tegangan Bending (b)

b =
Mmax

4 4


dex din
W=
32
dex

4 4

3,14
5,8 3,24
=
32
5,8

3
= 17,3 cm

b =
23913,9 kg cm
3
17,3 cm

2
= 1382,3 kg/cm

Tegangan bending yang diijinkan adalah b < 2300 kg/cm2, maka Tegangan bending
ini memenhi syarat.

c. Tegangan geser (Shearing stress)

PZ
sh =
2f

f = luas irisan melintang piston pin


f= 2 2
(dex - din )
4

= 3,14
2 2
4 (5,8 cm - 3,24 cm)

2
= 18,16 cm

14067

sh =
2 . 18,16 = 387,3 kg/cm2

2
Tegangan geser yang diijinkan adalah 500 kg/cm

Berarti sh memenuhi syarat


5. Perhitungan Piston Ring

Menurut fungsinya piston ring dikelompokkan menjadi dua :

a. Ring kompresi (Compression rings)

b. Ring Oli (Oil control rings)

a. Cincin Kompresi (Compression rings)

Tebal Ring : D/t = 20 25 (diambil 25), maka tebal ring (t) = D/25 = 160/25 =
6,4 mm ~ 6 mm

b = 2,5 5 mm (diambil 3 mm)


Gambar 4.4. Ring kompresi (Compression ring)

b. Cincin Minyak (Oil control ring)

Jumlah cincin minyak dipilih sebanyak 2 buah


Ukuran D/t = 23 26 (diambil 25), sehingga t = D/25 = 160/25 = 6 mm
b = 6 mm

Jarak antara ujung ring apabila masuk ke piston ( l ) = 0,35 . t = 2 mm

Xb = 0,4 . b

= 0,4 . 6

= 2,4 mm

Gambar 4.5. Cincin minyak (Oil control ring)

Tekanan rata-rata piston ring pada dinding silinder (Pm) :


So
t
Pm = 0,152 . E
D D 3
1
t t
Dimana :

E = Modulus elasticity = 7,2 x 105 kg/cm2


c.

So = Perbedaan antara kelonggaran ruang piston dan clearance temperatur

So
= (3,2 4,0), diambil 3,5
t

D
= 160 6
= 26,6 ~ 26 3,5

2
Pm = 0,152 . 720000 3 = 1,108 kg/cm
2525 1

18
Daryanto, Drs Contoh Perhitungan Motor Diesel 4 Langkah Tarsito Bandung, 1984
2
Pm yang diijinkan (Pm) ijin untuk cincin kompresi adalah 1,1 2,5 kg/cm
Maka Pm < Pm ijin memenuhi syarat

d. Tegangan maksimum yang terjadi pada piston ring (i)

So
t

i = 0,39 . E
D D
1
t t

3,5 2
= 2,8 kg/cm
= 0,39 . 720000
25 25 1 3

4.3. SILINDER LINER

Bahan untuk silinder 32 52 cast iron dengan komposisi kimia :


Si = 0,9 1,3%
Mn = 0,8 1,0%

P = 0,1 0,3%

Ni = 1,24 1,5%

Cr = 0,5%

Tegangan tarik t = 32 kg/mm2


Tegangan bending b = 52 kg/mm2
Kekerasan HB = 200 240
Ukuran silinder linier

h = 0,1 . D 0,1 . 160 = 16 mm


Tebal dinding (t) :

t = 0,05 . D + 2 mm

= 0,05 . 160 + 2 mm

= 10 mm

Alas Flange (C)

h = (3,8 5,9 ) C, diambil 4


C = h/4

Dos = 485 mm
Gambar 4.6. Silinder linier Pengecekan :

Hd = Lrod + (H (H1 + Dex))

= 380 + (208 (76 + . 58))


= 16/4 = 4 mm Di = 160 mm

Dos = 160 + (2 x t) = 180 mm

Tegangan tarik maksimum linier pada dinding sebelah dalam

2
R
2 . pz
c + R
i
2
t max = Ri
Rc2

dimana :

Ri = Jari-jari dalam silinder = D/2 = 160/2 = 80 mm

D + 2t 160 + 2(10) = 90 mm
Rc = Jari-jari luar silinder = 2

2
9,0 + 8,0
2 =
2

Jadi t max = . 70

2 2
9,0 8,0

2
= 597,06 kg/cm
Tegangan tarik minimum pada external surface
2
2 Ri

t max
Rc i
= 2
R2 . pz

2
2 . 8,0 2

. pz = 527,056 kg/cm

2 2
9,0 8,0

19
Untuk silinder linier dari cast iron, tegangan yang diijinkan adalah t = 500 600

2 2
kg/cm , t max = 527,056 kg/cm memenuhi syarat

4.4. BATANG PENGGERAK

Batang penggerak merupakan alat pengubah gerak lurus piston menjadi gerak
putar pada crank shaft. Pada ujung batang penggerak dipasang bantalan pena torak
(bushing) yang dibuat dari perunggo-posfor. Pemasangannya dengan cara
pengepresan. Pada pangkal batang penggerak dibuat terbagi dua bagian, kemudian
diikat dengan baut-baut. Bantalan untuk pangkal batang penggerak dibuat dari
campuran tembaga dan timah hitam yang dituangkan pada permukaan dalam tabung
baja dengan kadar hitam 25%. Konstruksi batang penggerak dilukiskan pada gambar
4-7.
1. Ukuran-ukuran utama batang penggerak

a. Panjang batang penggerak (Lrod)

Lrod = R /

Dimana :

R (Crank radius) = L / 2

19
Daryanto Drs. Perhitungan perencanaan motor diesel 4 langkah, Tarsito Bandung, 1984
L = langkah torak = 190 mm, maka

190 mm
R= = 95 mm
2

= 0,25 0,30, diambil 0,25

95 mm

Lrod = = 380 mm
0,25

2. Ukuran small end

t1 = (0,08 0,085) dex diambil 0,08

= 0,08 . 58 mm = 4,64 mm

Connecting rod

1. Small end connecting rod


2. Small end bushing

3. Big end bolts

4. big end bushing

5. big end cap

Clearance antara piston pin untuk full floating pin dengan bush perunggu (bronze)

= (0,0004 0,0015) dex diambil = 0,001 dex

= 0,001 . 58 mm = 0,058 mm

di = dex +

= 58 + 0,0058 = 58,058 mm

d1 = di + 2 t1

= 58,058 + 2(4,46) = 66,978 mm


dend diambil 68 mm, dengan ketebalan setiap sisi 5 mm
a = bb 4

= 64 4 = 60 mm

3. Ukuran tangkai batang penggerak

lebar pada bagian atas


h = 28mm

lebar pada bagian bawah

= 40 mm

tebal keseluruhan (b) =22 mm


tebal profil I (t) = 8 mm

Gambar 4.7. Potongan Tangkai Connecting rod


Luas penampang atas (Amin)

Amin= 2 bt + (h 2t) t

= 2 . 2,2 . 0,8 + (2,8 2 . 0,8) . 0,8


2
= 4,48 Cm

Luas penampang bawah (Amax)


Amax = 2.bt + (h - 2t) t

= 2 . 2,2 . 0,8 + (4 2 . 0,8) . 0,8

2
= 5,44 Cm

1. Ukuran dan connecting rod big end


Dcp = (0,56 0,72) D
diambil dcp = 0,6 . D

= 0,6 . 160 = 96 mm
Gambar 4.8. Batang Penggerak (Connecting Rod)
Lcp = (0,45 0,65) dcp diambil 0,65

= 0,62 . 96 = 59,52 mm ~ 60 mm

t2 = (0,03 0,05) dcp diambil 0,05

= 0,05 . 96 = 4,8 mm ~ 5 mm

d2 = dcp + 2 t2

= 96 + 2 (5)

= 106 mm
Do = d2 + 24

= 105,6 + 24 = 129,6 mm ~ 129 mm

Jarak sumbu baut (C )

C = d2 + 10 + diameter baut
diameter baut ( d ) diambil 14 mm
C = 105,6 + 10 + 14

= 129,6 mm ~130 mm
Gbr . 4.10.

Gbr . 4-9.

4.5. CRANK SHAFT

Crank-shaft berfungsi merubah gerakan piston yang bolak balik menjadi gerak
Bahan crank-shaft diambil.steel-grade 40, dengan komposisi kimia: C = 0,15 0
Mn = 0,25 0,55 %.

Si = 0,17 0,37%.

Ni = 4,1 4,6%.

W = 0,8 1,2 %.
S < 0,03 %.
P < 0,035%.

ui = 115 kg/mm2
Hb = 321 387

1. Menentukan ukuran crank shaft

a. Mencari ukuran crank-pin

- diameter crank-pin (dcp) = 96 mm

- panjang crank-pin (Lcp) = 57,6 mm

b. Mencari ukuran pipi engkol

Tebal pipi engko l (tpe) = (0,24 0,27 ) D diambil 0,25


tpe = 0,25 . 160 = 40 mm

Lebar pipi engko l (bpe ) = ( 1,05 1,30 ) D diambil 1,2

= 1,2 . 160 = 192 mm

Panjang pipiengkol (ppe) = R + (dcp + dmj)


di mana dcp = 96 mm

dmj = Diameter main journal


= (0,70 0,85) D diambil 0,8

= 0,80 . 160 = 120 mm

R = radius crank shaft

L 190

R= = = 85 mm

2 2

Jadi,

panjangpipiengkol (ppe) = 85 + (96 + 120)

= 193 mm
c. Mencari ukuran leher poros pada bantalan :

Panjang main journal (Lmj ) = (0,4 0,6) dmj diambil 0,5

= 0,5 . 120 = 60 mm

Jarak tumpuan main journal (S)

S = Lcp + 2 (tpe + 5) + Lmj + 40mm.

= 57,6 + 2(40 + 5) + 60 + 40

= 247,6 mm ~ 248 mm

2. Menentukan Ukuran bobot kontra

Untuk mengimbangi putaran engkol sewaktu torak mendapat tekanan kerja,


maka dihadapan pena engkol di tempatkan bobot kontra. Berat bobot kontra
diperkirakan sama dengan berat batang torak ditambah berat engkol seluruhnya.

atau G = Gcr + Ge

di mana : Gcr = berat batang torak


Ge = berat engkol
Berat batang torak.

Mencari berat small end ( G )


4 2 2
G1 = D end dex a .

3
= berat jenis batang torak = 7,8 kgf/cm



4 2 2
G1 = 0,87 0,58 0,60 . 7,8

4
= 0,64 kg

mencari berat batang (G2) :

luas small end (Amin) + big end (Amax)


luas penampang rata-rata =

4,48 + 5,44
= 2
= 4,96 cm
2

G2= 0,0496 (Lrod Dend Do ) 7,8

= 0,0496 (3,8 (0,87) 1,29) 7,8

= 1,05 kg

mencari berat big end (G3) :

2 2

G3 = Do
4

dcp

4
Lcp . 7,8

2 2
= 1,29 0,96 0,57 . 7,8

4 4

= 1,92 kg

jadi Gcr = G1 + G2 + G3

= 0,64 + 1,05 + 1,92 = 3,61 kg.

Mencari berat engkol ( Ge) :

2
Berat crank pin (Gcp ) = . dep . Lcp

2
= 0,785 . 0,96 . 0,57 . 7,8

= 3,2 kg

Berat pipi engko l (Gp) = 2 tpe. bpe . ppe

dimana tpe = 40 mm
bpe = 192 mm
ppe = 193 mm

Gp = 2 . 0,40 . 1,92 . 1,93 . 7,8

= 23,12 kg

Berat engkol seluruhnya (G) = 3,2 + 23,12 = 26,32 kg

Mencari ukuran bobot kontra (F) =

2t

Dimana :

V = volume bobot kontra

G 26,32

3
= = = 3,37 cm

7,8

V 2tpe
3,37
F=
=
2
3
(0,40) = 4,2 cm

F = b1 . 1,6

F 4,2

3
= = = 2,6 cm

b1 1,6

= 26 cm = 260 mm

Urutan pengapian : 1,5,3,6,2,4

1,6

1
6

2 3 4 5

5,2
3,4
t = 40

S = 248

dmj
=
120

Lmj = 60 60

Lmj =
dcp
=
96

Lcp = 57,6

Gambar 4.11. Pena Engkol (Crank shaft)


4.6. RODA PENERUS (FLY. WHEEL) DAN BANTALAN

Fungsi roda penerus adalah untuk :

1. Meratakan momen putar yang terjadi pada poros supaya kecepatan poros engkol
dapat diusahakan Uniform

2. Mendorong piston pada langkah tekan bila mesin berputar pelan.

3. Menyerap kelebihan tenaga (tenaga sisa) dan mengembalikannya bila tenaga


berkurang.

ihp = indicated horse power

BHP
ihp = = 420 HP
0,80
m

= 525 HP

n = putaran motor = 1500 RPM

Menetukan Ukuran Roda Penerus (Fly Wheel)


Besar tenaga yang dapat disimpan (E)

E =
33000 . hp . e
i n

di mana:

E = A = tenaga yang dapat disimpan (tenaga sisa)

e = constante for exsess energy = 0,95

D = garis tengah roda dalam, diambil D = 300 mm


dporos = 85 mm

Luas penampang roda penerus :



= 2 2
(30 7,5 )

2
= 662,34 cm

E =
33000 . 525 . 0,9

1500

= 10395

Untuk diesel memakai transmisi drive belt, m = 60 90 didmbil m = 80


A . 3600
Berat Roda penerus (G) =

2 2
n . D . (1/m)

10395 . 3600

= 2
1500 . 0,4 . (1/80)

= 332,6 kg
G
Volume roda penerus (V) = dimana = 7,8

3
= 42,64 dm

= 42640
3
cm

42640
= 64,37 ~ 64 mm
Lebar roda penerus (b) = 662,34
300 75

64
Bantalan

Bantalan berfungsi sebagai pendukung bagian mesin yang berputar dan membatasi
gerakannya. Untuk mendukung poros-poros yang berputar dengan kecepatan yang
tinggi dan pada daerah yang panas, maka dalam perencanaan ini memakai bantalan
luncur (sliding-bearing).

Biasanya, bantalan pangkal batang penggerak dibuat dalam dua belahan,


masing-masing ditetapkan pada belahan pangkal batang penggerak yang
bersangkutan. Bantalan-bantalan tersebut berbentuk bagian silinder berdinding tipis.
Misalkan diameter bantalan adalah Db cm, panjang bantalan Lb cm, dan beban
bantalannya Fb kg. Maka, untuk mesin-mesin putaran tinggi, tekanan bidang
bantalannya, yaitu beban bantalan dibagi oleh luas bidang bantalan, Fb/(Db . Lb), kira-

20
kira 300 kg/cm2 atau lebih tinggi . Tebal lapisan minyak pelumas bertambah tipis

dengan bertambah besarnya tekanan bidang atau dengan berkurangnya kecepatan


putar poros. Jadi, bantalan poros engkol motor bakar torak yang biasanya dilcenai
tekanan bidang yang tinggi, boleh dikatakan hampir terkikis. Kemampuan bantalan
menahan beban yang tinggi tanpa kikisan itu sangat tergantung pada pemilihan bahan
bantalan yang setepat-tepatnya, tetalii juga dad cara pelumasan dan pendinginan yang
sebaik-baiknya.

Bahan bantalan dipakai perunggu dengan kandungan 86 % Cu + 14 % Sn


20
Arismunandar Wiranto, Koichi Tsuda, Motor Diesel Putaran Tinggi, Pradnya Paramita, Jakarta 1979
Bantalan ini dilapisi logam putih (babbitt) setebal 0,5 mm, dengan kandungan 85 %
Sn + 10% Sb + 5 % Cu. Bahan ini mempunyai tekanan bidang yang diijinkan (k) =
60 300 kg/cm2.

Menentukan ukuran bantalan


Dimana : din = dcp = 96 mm

Diameter luar dout = Do = 106

Panjang bantalan (l) = Lcp = 57,6 mm

57,6

96
87
106

Gambar 4.12. Bantalan


4.7. KATUP (VALVE) DAN KELENGKAPANNYA

Katup berfungsi sebagai pengatur udara dan keluar masuknya gas bekas. Katup
pengatur udara masuk disebut katup masuk (intake-valve) sedang katup pengeluar
gas bekas disebut katup buang (exhaust-valve).

Bahan katup dibuat campuran logam istimewa untuk menghindari kerusakan


karena temperatur tinggi (akibat dilalui gas bekas), korosi, kebocoran, kehausan dan
sebagainya.

a. Diagram katup

Pada katup isap rnulai terbuka 20% sebelum TMA, tertutup pada 40 sesudah TMB
Sudut pembukaan 20 + 180 + 40 = 240

Pada katup buang mulai terbuka 40 sebelum TM B, tertutup pada 20 sesudah TMA
Sudut pmbukaan 40 + 180 + 20 = 240

Kedua katup mempunyai sudut pembukaan yang sama besar.

TMA
Gbr 4-13. Diagram Katup Mesin Diesel 4 Langkah

b. Menentukan ukuran katup isap (intake valve) :


Diameter Throat (dthr) = (0,42 0,46) Dpiston diambil
0,44

= 0,44 . 160 mm = 70,4 ~ 70 mm

Diameter kepala katup (d2 ) = (1,06 1,16) dthr diambil 1,1

= 1,1 . 70 mm = 77 mm

Tinggi bagian silinder katup (h1) = (0,025 0,045) dthr diambil 0,045

= 0,045 . 70 mm = 3,15 mm

Tinggi kepala katup (h2) = (0,10 0,13) dthr diambil 0,13

= 0,13 . 70 mm = 9,1 mm

Tinggi dudukan (hs) = 15 mm

Diameter minimum kepala katup ( d1) = (0,95 1,0) dthr diambil 0,95

= 0,95 . 70 mm = 66,5 ~ 67 mm
Lebar dudukan katup (b ) = (0,10 0,12) dthr diambil 0,11

= 0,11 . 70 = 7,7 mm

Diameter batang katup ( ds ) = (0,18 0,23) dthr diambil 0,20

= 0,20 . 70 mm = 14 mm

Mencari sudut miring katup ( q)

h2 h1

tg =
0,5 (d2 d1)

9,1 3,15
=

0,5 (77 67)

= 1,19

o
= 50 d d2 d1
= =
h
Tinggi bukaan katup (hv) = Cos
Cos

Cos
77 67
hv =
o
Cos 50

= 15,6 ~ 16 mm

c. Menentukan ukuran katup buang (Exhaust valve)

kuran katup buang dalam perencanaan mi dibuat sama dengan ukuran yang terdapat
pada katup masuk, hanya diameter batang katup (dS)exh = (0,22 0,28) dthr diambil (dS)exh = 0,25 dthr
= 0,25 . 70 = 17,5 mm ~ 18 mm
Gambar 4.14. Gambar rencana katup
d. Bentuk cam shaft

Cam berfungsi sebagai pengubah gerak putar menjadi gerak lurus pada katup atau
sebagai pengatur saat-saat pembukaan katup. Pada poros cam juga berfungsi sebagai
penggerak pompa minyak - pelumas.

Poros cam digerakkan oleh poros engkol (crank shaft) melalui transmisi roda-roda
gigi. Dalam hal ini perbandingan tranmisinya 1 : 2. Dalam perencanaan ini cam
dituang dengan porosnya. Bentuk sisinya dipakai sisi cembung. Bentuk cam shaft
pada inlet dan outlet valve dibuat sama dikarenakan tinggi permukaan katupnya
sama.

Karena putaran cam shaft adalah kali putaran crank-shaft, maka sudut profil cam
adalah kali sudut pembukaan katup, dengan adanya clearance antara cam dengan
pangkal push-rod, maka sudut profil cam harus ditambah sudut clearance ditentukan
28 pada tiap sisi.

Bahan cam diambil steel grade 45

Sudut profil cam :

o
2 = 28 +
240
o
+ 28 =
= 88
2

Jari-jari lingkaran dasar cam (R1):


R1 = (1,6 2,4) h diambil 2

h = tinggi pembukaan katup = d2 d1 = 77 67 = 10 mm


R1 = 2 . 10 mm = 20 mm
Tinggi clearance C =
= sudut clearance R1 R1
o
= 28 Cos
20
C= 20 = 2,72 mm

o
Cos 28

Jarak pusat lingkaran alas dengan puncak.


Dcs = h + clearance + R1 r

Lift pada cam dibuat sama dengan lift pada katup.

Ditentukan r = 3 mm

Dcs = 10 + 2,72 + 20 3

= 29,72 mm

Gambar 4.15. Cam shaft


Radius dilengkungan (R) :

2 2 2
D r + R1 2 R1 D Cos

R=

2 (R1 r D Cos

2 2 2 o
29,72 3 + 20 2 . 20 . 29,72 Cos 88

= o
2 (20 3 29,72 Cos 88 )

= 38,6 mm

2 R1

Ds =
1,3

2 . 20 = 30,76 mm
=

1,3

Lebar cam (b) = (0,15 0,4) Ds diambil 0,3


= 0,3 . 30,76 = 9,2 mm

Percepatan sudut cam

Pada saat lift meneapai maximum, besar percepatan


a = DWc2

D = 29,72 mm = 0,02972 m

Wc = kecepatan sudut cam

nc = putaran cam = . 1500 = 750 rpm

750 = 78,5 rod/detik.


Wc = 2 . 3,14
60

2 2
a = 0,02972 . 78,5 = 183,142 m/det

2
Koreksi terhadap tappet push-rod aecelaration (a/W C)

a 183,142
=
W2
c 2
78,5
= 0,02971

a. Katup

2 2
Volume = 0,785 . 7,7 . 0,77 + 0,785 . 1,4 . 11,6

3
= 44,943 cm
Berat = 0,044943 . 7,8 = 0,35055 kg

0,35055

2
Massa (m1) = = 0,03577 kg det /m
9,8

Gambar 4.16. Katup

b. Pegas

Jumlah pegas yang aktif (i) = 5, yang tidak aktif (i) = 2, jumlah seluruhnya 7
Diameter kumparan D = 30 mm, diameter kawat d = 5 mm
3
Volume = 0,785 . 0,52 . 3,14 3 . 7 = 12,940725 cm

Berat pegas = 0,012940725 . 7,8 = 0,101 kg.

0,101

Massa (m2) =
9,8 2
= 0,0103 kg det /m

Gambar 4.17. Pegas


c. Pasak
2 2
Volume pasak = 0,785 (2,0 1,4 )

3
= 1,6014 cm

20
Berat = 0.0016014 . 7.8
14

= 0,01249 kg

0,01249 2
Massa (m3) = = 0,001274 kg det /m

9,8

18

Gambar 4.18. Pasak


d. Piring pegas.

2 2 2 2 2
volume = 0,785 . 4 . 1 0,785 (3,6 2 ) 0,8 + 0,785 (2 1 ) 1,6 vol pasak

= 12,56 5,62688 + 3,768 1,6014

3
= 9,09972 cm

Berat = 0,009972 . 7,8 = 0,0777816 kg

0,0777816 2
= 0,00793689 kg det /m
Massa (m4) =

9,8
Gambar 4-19. Piringan Pegas
e. Rocker arm

Volume = 1,8 . 1,2 . 7 = 15,12 cm3

Berat = 0,01512 . 7,8 kg

= 0,117936 kg

Massa (m5) =
0,117936 2
= 0,0120342 kg det /m

9,8

Gambar 4-20. Rocker arm

f.Batang penekan (Push rod)

Volume = 0,785 . 22 . 0,6 + 0,785 . 1,42 . 29,5


= 45,3887 cm3
Berat = 0,0453887 . 7.8 = 0,35403186 kg Massa (m6) = 0,35403186

9,8
14
= 0,0361257 kg det2/m

6
Gambar 4.21. Batang Penekan
Gambar 4.22. perlengkapan katup
4.8. INJECTOR (PENGABUT)

Mencari diameter jarum pengabut :

diameter 1ubng pengabut (d) =


D = 160 mm 1
.D
800

1
d=
. 160 = 0,2 mm

800

Penampang lubang pengabut (fr) :

2 2 2
d 3,14 . 0,2 = 0,031 mm
fr =
4 4

=
Gambar 4.23. Pengabut (Injector)

Mencari ukuran pompa

. d . 2 . 60 . np
Cop = 106 v

Di mana

d = pitch diameter d = Z . m
Z = jumlah gigi

Z = 7 12,diambil Z = 12
m = modul gigi
m = 3 5, diambil m = 4

d = 4 . 12 = 48 mm
KEPALA SILINDER (SILINDER HEAD)

Bahan kepala silinder dipilih Ni iron Tungsten dengan komposisi :


Ni : 0,2 2,1 %

Mo : 0,3 %

Cu : 50000 Psi

Fs (Factor Safety) : 7
Sehingga Sallowable.= 50000

= 7142,8 psi = 492,6 kg/cm2

Tebal kepala silinder (t) = D


Dimana : c.p
S
D = diameter silinder
c = konstanta = 0,1

S = tegangan ijin = 5000 8000 psi

p = tekanan maksimum = 51,16 ata


0,1 . 51,16
t = 160
492,6

= 16 mm

Gambar 4-25. Cylinder Head


Gambar 4.24. Sirkulasi Minyak Pelumas L = lebar roda gigi
np = putaran pompa, diambil putaran mesin

= . 1500 = 750 rpm

v = pump delivery coefisient


v = 0,60 0,80. diambil = 0,80 diameter kepala (dk) = (Z + 1,6) m.

= (12 + 1,6) = 54,4 mm.

diameter alas ( da ) = (Z 2) . 4

= (122) . 4 = 40 mm.
6
75 . 10 = 3,14 . 48 . L . 60 . 750 . 0,80.

L = 13,8 ~ 14 mm

Tenaga yang dibutuhkan pompa (Nop)

Cop . Po

Nop = (PK)

2700 . op

Dimana :

Po = Tekanan oil pump

= (5,0 6,5) atm diambil 6 atm

op = efisien pompa = 0,70 0,72 diambil 0,70


75 . 6

Nop = = 0,024 PK
2700 . 0,7
4.9. PENDINGIN

Pendinginan untuk motor adalah sangat penting sekali sebab proses


pembakaran yang terjadi di dalam silinder dapat menghasilkan suhu yang amat tinggi.
Kemudian panas akan nengalir pada dinding silinder, silinder-head, piston serta
bagian-bagian lain akan menjadi panas.

Untuk menjaga bagian-bagian tersebut di atas tetap berada dalam batas-batas


temperatur yang diperbolehkan, maka perlu pendinginan yang secukupnya.

Dalam perencanaan mi pendinginan dipakai air, di mana air cukup baik


menyerap panas, pengaruh air terhadap besi (korosi) tidak begitu besar.

Perhitungan Pemakaian air pendingin.


Panas yang timbul tiap jam (Qcool)
Qcool = 0,3 . F . Q1 . No max kkal/jam
di mana

F = pemakaian bahan bakar efektif specifik


F = 0,1879602 kg/hp jam

Q1 = nilai hahan bakar efektif specifik


Q1 = 10000 kkal/kg

Nb= 420 HP

Jadi

Qcool = 0,3 . 0,1879602 . 10000 . 420

= 236829,8 kkal/jam

Banyaknya air yang dibutuhkan untuk pendinginan (C)

Qcool
C=

t
liter/jam

Temperatur air pendingin masuk mesin ( tin)


tin = tout t

Temperatur air keluar mesin (tout ) 90 95C diambil tout = 90 C


Penurunan temperatur dalam mesin ( t ) = (26 + 32 ) C diambil 30 C

tin = 90 30 = 60C

236829,8

C=
60

= 3947 liter/jam
BAB V
KESIMPULAN

1. Besarnya daya listrik yang dibutuhkan oleh PT Dow AgroSciences Indonesia


dengan rencana pertumbuhan produksi sebesar 12% dan ditambah dengan
rencana penambahan pasilitas aminasi sebesar 30% daya adalah 227,86 KW

2. Dengan kebutuhan daya listrik sebesar 227,86 KW, maka besarnya daya motor
penggerak yang dibutuhkan adalah 310 KW atau 420 HP.

3. Dengan besar daya sebesar 420 HP dan pemakaian yang tidak bersifat kontinue,
maka putaran motor yang sesuai adalah 1500 RPM

4. Komponen utama motor bakar diesel yang dipilih adalah sebagai berikut :

a. Ukuran Torak/Piston :

Diameter torak/piston (D) = 160 mm

Panjang Langkah (L) = 190 mm

Volume langkah (Vd) = 3,81 liter


Volume ruang bakar (Vc) = 0,254 liter

Tinggi torak/piston (H) = 208 mm

b. Ukuran silinder

Tebal dinding silinder (t) = 10 mm

Tinggi Silinde (Hd) = 485 mm

Diameter dalam silinder (Di) = 160 mm


Diameter luar silinder (Dos) = 180 mm

Tebal cincin (C) = 6 mm

Jarak cincin ketika masuk ke dalam silinder (l) = 2 mm

c. Batang penggerak

Panjang batang penggerak (Lrod) = 380 mm

Diameter big end connecting rod (dcp) = 96 mm


Clearance pin dengan bush perunggu () = 0,0058
Diameter small end connecting rod (dex) = 58,058 mm
Jarak sumbu baut pengikat penggerak bawah (C) = 129,6 mm
Diameter bushing (dend) = 87 mm

d. Crank shaft

Diameter crank pin (dcp) = 96 mm

Panjang Crank pin (Lcp) = 57,6 mm

Tebal pipi engko l (tpe) = 40 mm

Lebar pipi engko l (bpe) = 192 mm

Panjang pipi engkol (ppe) = 193 mm

Radius Crank shaft (R) = 85 mm

Diameter main journal (dmj) = 120 mm

Panjang main journal (Lmj) = 60 mm


Bobot crank shaft (G) = 26,32 kg

e. Roda penerus (Fly wheel)


ihp = 525 HP

Diameter dalam bantalan (dcp) = 96 mm

Panjang bantalan (l) = Lmj = 57,6 mm

f. Katup

Diameter Throat (dthr) = 70 mm

Diameter kepala katup (d2 ) = 77 mm

Tinggi bagian silinder katup (h1) = 3,15 mm

Tinggi kepala katup (h2) = 9,1 mm

Tinggi dudukan (hs) = 15 mm

Diameter minimum kepala katup ( d1) = 67 mm

Lebar dudukan katup (b ) = 7,7 mm

Diameter batang katup ( ds ) = 14 mm

Tinggi bukaan katup (hv) = 16 mm

Diameter katup buang (dS)exh = 18 mm

g. Cam shaft

Jarak pusat lingkaran alas dengan puncak (Dcs) = 29,72 mm


Radius dilengkungan (R) = 38,6 mm

Diameter cam (Ds) = 30,76 mm

Lebar cam (b) = 9,2 mm


5. Sistem pendingin menggunakan air dengan kebutuhan air sebanyak 3497 liter/jam
DAFTAR PUSTAKA

[1] Wiranto Arismunandar, Koichi Suda, Motor Diesel Putaran Tinggi Pradnya
Paramita Jakarta, 1989

[2] Matthew David Greenman, Design and Construction of a Miniature Internal


Combustion Engine Rensselaer Polytechnic Institut, 1994

[3] Daryanto, Drs, Contoh Perhitungan Perencanaan Motor Diesel 4 Langkah

Tarsito Bandung 1984

[4] Sularso, Kiyokatsu Suga, Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin ,

Pradnya Paramita, Jakarta 2004

[5] MF Spotts Design of Machine Element 4th Edition, Prentice Hall Inc

[6] Nakoela Soenarta Dipl-ING, Dr Shoichi Furuhama, Motor Serbaguna, edisi


revisi, Pradnya Paramita Jakarta

[7] Harsanto,Motor Bakar Djambatan 1979

[8] Daryanto, Drs, Contoh Perhitungan Perencanaan Motor Bensin 4 Langkah

Tarsito Bandung 1984

[9] Doug Woodyard Marine Diesel Engines and Gas Turbines Pounders Eight
Edition, Elsevier, 2004

[10] TA Stolarski, Tribology in Machine Design Butterworth Heinemann, 1990


[11] Stevens Jr, William D, Elements of Power System Analysis (Mc Graw Hill

International Book Company, 1985)

[12] http://af.wikipedia.org/wiki/L%C3%AAer:Four_stroke_cycle_intake.png

[13] http://gudangilmu.org