Anda di halaman 1dari 8

Bidan Pendidik

Senin, 16 Juni 2014


Makalah obat Diuretik
Farmhttp://dwiariyani24.blogspot.co.id/2014/06/makalah-obat-diuretik-
farmakologi.htmlakologi

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Hipertensi meyajikan satu problem unik dalam terapi. Hipertensi lazimnya merupakan
penyakit seumur hidup penyebab beragam gejala sehingga mencapai tahap lanjut. Untuk
mendapatkan pengobatan efektif, harus digunakan setiap hari obat yang mungkin mahal dan
sering menyebabkan efek samping. Oleh karena itu, para dokter harus menetapkan dengan
pasti bahwa hipertensi adalah menetap, memerlukan pengobatan dan harus mengeluarkan
penyebab hipertensi sekunder yang dapat dirawat dengan prosedur pembedahan definitif.
Hipertensi menetap, terutama pada orang-orang dengan peningkatan tekanan darah
ringan, harus ditetapkan dengan terjadinya peningkatan tekanan darah pada paling sedikit
pada tiga kali kunjungan yang berbeda. Pemantauan tekanan darah pada pasien rawat jalan
diduga merupakan predictor terbaik terhadap terjadinya risiko dan, oleh karenanya,
dibutuhkan untuk terapi pada hipertensi ringan.
Sekali ditetapkan hipertensi, pertanyaan apakah diperlukan pengobatan atau tidak dan
obat mana yang digunakan haruslah dipertimbangkan. Tingkat tekanan darah, umur dan jenis
kelamin pasien, tingkat keparahan kerusakan organ (jika ada) karena tekanan darah yang
tinggi dan kemungkinan adanya faktor-faktor risiko kardiovaskular, semua harus
dipertimbangkan.
Sekali keputusan diambil untuk melakukan pengobatan, regimen terapeutik harus
dikembangkan dan pasien diberitahu tentang sifat-sifat alami hipertensi dan pentingnya
pengobatan. Pemilihan obat didasarkan pada tingkat tekanan darah, kerusakan organ dan
tingkat keparahannya serta adanya penyakit-penyakit lain. Tekanan darah tinggi parah dengan
komplikasi yang mengancam hidup membutuhkan pengobatan lebih cepat dengan obat yang
lebih kuat. Sebagian besar pasien dengan hipertensi esensial telah menderita tekanan darah
tinggi selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, dan terapi paling baik dilakukan secara
bertahap.
Kesuksesan pengobatan hipertensi menuntut kepatuhan terhadap instruksi diet dan
penggunaan obat yang dianjurkan. Pendidikan mengenai sifat alami hipertensi dan
pentingnya perawatan serta pengetahuan tentang efek-efek samping potensial obat sangat
perlu diberikan. Kunjungan tindak lanut (follow-up) harus cukup sering untuk meyakinkan
pasien bahwa dokter berfikir penyakit hipertensi adalah penyakit serius.
Pada setiap kunjungan tindak lanjut, harus ditekankan tentang pentingnya pengobatan
dan pertanyaan terutama mengenai dosis dan efek samping obat harus ditanamkan. Faktor-
faktor lain yang dapat meningkatkan kepatuhan pasien adalah penyederhanaan aturan
pemberian dosis dan juga meminata pasien untuk memantau tekanan darahnya di rumah.
B. Tujuan Makalah
1. Untuk mengetahui apa itu hipertensi dan golongan obat diuretik
2. Untuk mengetahui tentang efek samping obat diuretic
3. Untuk mengetahui tentang obat diuretic pada hipertensi
4. Untuk mengetahui factor resiko hipertensi

BAB II
PEMBAHASAN
A. Faktor Resiko Hipertensi
Hipertensi didefenisikan sebagai peningkatan tekanan darah yang menetap di atas batas
normal yang disepakati, yaitu diastolik 90 mmHg atau sistolik 140 mmHg. Sekitar 90% kasus
hipertensi tidak diketahui penyebabnya (hipertensi esensial). Awitan hipertensi esensial
biasanya terjadi antara usia 20 dan 50 tahun. Hipertensi benigna bersifat progresif lambat,
sedangkan hipertensi maligna adalah suatu keadaan klinis dalam penyakit hipertensi yang
bertambah berat dengan cepat sehingga dapat menyebabkan kerusakan berat pada berbagai
organ (elokdyah, 2007).
1. Kerusakan organ target
a. Jantung : hipertrofi ventrikel kiri, angina pektoris, gagal jantung.
b. Otak ; stroke
c. Penyakit ginjal kronik
d. Penyakit artei perifer
e. Retinopati
3. Faktor Resiko
a. Diet dan asupan garam
b. Stres
c. Ras
d. Obesitas
e. Merokok
f. Genetik
g. Sistem saraf simpatis
h. Keseimbangan antara modulator vasokontriksi dan vasodilatasi
i. Pengaruh sitem RAA
4. Patogenesis Hipertensi
Hipertensi merupakan penyakit dengan penyebab yang multifaktor. Diantaranya ;
a. Asupan garam berlebih dapat menyebabkan peningkatan volume cairan. Sedangkan
peningkatan volume cairan meyebabkan peningkatan preload yang berakibat tekanan darah
meningkat.
b. Jumlah nefron yang berkurang dapat menyebabkan retensi natrium ginjal dan penurunan
permukaan filtrasi. Apabila terjadi retensi urin pada ginjal volume cairan akan meningkat
sehingga terjadi peningkatan tekanan darah.
c. Stres akan berakibat pada penurunan permukaan filtrasi, aktivitas saraf simpatis yang
berlebih serta produksi berlebih renin agiotensin. Aktivitas saraf simpatis yang berlebih
mengakibatkan peningkatan kontraktilitas sehingga dapat dapat meningkatkan tekanan darah.
Produksi renin angiotensin yang berlebih mengakibatkan peningkatan kontraktilitas sehingga
dapat meningkatkan tekanan darah. Produksi renis angiotensin yang berlebih mengakibatkan
kontriksi fungsionil dan hipertrofi struktural sehingga tekanan darah dapat meningkat.
d. Perubahan genetis dapat menyebabkan perubahan pada membaran sel sehinggaa terjadi
kontriksi fungsionil dan hipertrofi struktural, akibatnya terjadi peningkatan tekanan darah.
e. Obesitas juga dapat meningkatkan tekanan darah karena obesitas terjadi hiperinsulinemis
yang dapat menyebabkan hipertrofi struktural. Akibat adanya hipertrofi struktural, maka
terjadilah peningkatan tekanan darah
f. Bahan-bahan yang berasal dari endotel juga dapat menyebabkan konstriksi fungsionil dan
hipertrofi struktural yang mengakibatkan peningkatan tekanan darah (Elokdyah, 2007).
5. Terapi non farmakologis
a. Menghentikan merokok
b. Menurunkan komsumsi alkohol berlebih
c. Latihan fisik
d. Menurunkan asupan garam
e. Meningkatkan komsumsi buah dan sayur
f. Menurunkan aspek lemak (Elokdyah, 2007)

B. Golongan Diuretik
Golongan obat-obatan yang sifatnya meningkatkan produksi air kencing, digunakan sebagai
terapi pada penderita tekanan darah tinggi.
Golongan obat diuretik yang umum diresepkan contohnya HCT (hydrochlorothiazide) dan
Spironolakton.
Efek samping dari penggunaan jangka panjang bisa berupa hipokalemi (kadar kalium rendah
dalam darah), dan hiperurisemia (kadar asam urat meningkat dalam darah) Penggunaan
diuretik harus dihindari pada pasien tekanan darah tinggi disertai kencing manis (diabetes)
atau pada penderita kolesterol.
Golongan Diuretik
Diuretik dapat dibagi menjadi 5 golongan yaitu :
1. Diuretik osmotic
2. diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase
3. diuretik golongan tiazid
4. diuretik hemat kalium
5. diuretik kuat

1. Diuretik osmotic
Diuretik osmotik mempunyai tempat kerja :
a. Tubuli proksimal
Diuretik osmotik ini bekerja pada tubuli proksimal dengan cara menghambat reabsorpsi
natrium dan air melalui daya osmotiknya.
b. Ansa enle
Diuretik osmotik ini bekerja pada ansa henle dengan cara menghambat reabsorpsi natrium
dan air oleh karena hipertonisitas daerah medula menurun.
c. Duktus Koligentes
Diuretik osmotik ini bekerja pada Duktus Koligentes dengan cara menghambat reabsorpsi
natrium dan air akibat adanya papillary wash out, kecepatan aliran filtrat yang tinggi, atau
adanya faktor lain.
Istilah diuretik osmotik biasanya dipakai untuk zat bukan elektrolit yang mudah dan cepat
diekskresi oleh ginjal. Contoh dari diuretik osmotik adalah ; manitol, urea, gliserin dan
isisorbid.

2. Diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase


Diuretik ini merintangi enzim karbonanhidrase di tubuli proksimal sehingga di samping
karbonat , juga Na dan K di ekskresikan lebih banyak bersama dengan air. Khasiat
diuretiknya hanya lemah, setelah beberapa hari terjadi tachyfylaxie, maka perlu digunakan
secara selang seling (intermittens). Diuretic bekerja pada tubuli Proksimal dengan cara
menghambat reabsorpsi bikarbonat.
Yang termasuk golongan diuretik ini adalah asetazolamid, diklorofenamid dan meatzolamid.

3. Diuretik golongan tiazid


Diuretik golongan tiazid ini bekerja pada hulu tubuli distal dengan cara menghambat
reabsorpsi natrium klorida. Efeknya lebih lemah dan lambat tetapi tertahan lebih lama (6-48
jam) dan terutama digunakan dalam terapi pemeliharaan hipertensi dan kelemahan jantung
(dekompensatio cardis). Obat-obat ini memiliki kurva dosis efek datar, artinya bila dosis
optimal dinaikkan lagi efeknya (dieresis, penurunan tekanan darah) tidak bertambah.Obat-
obat diuretik yang termasuk golongan ini adalah ; klorotiazid, hidroklorotiazid,
hidroflumetiazid, bendroflumetiazid, politiazid, benztiazid, siklotiazid, metiklotiazid,
klortalidon, kuinetazon, dan indapamid.

4. Diuretik hemat kalium


Diuretik hemat kalium ini bekerja pada hilir tubuli distal dan duktus koligentes daerah
korteks dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan sekresi kalium dengan jalan
antagonisme kompetitif (sipironolakton) atau secara langsung (triamteren dan amilorida).efek
obat-obat ini hanya melemahkan dan khusus digunakan terkombinasi dengan diuretika
lainnya guna menghemat ekskresi kalium. Aldosteron menstimulasi reabsorbsi Na dan
ekskresi K. proses ini dihambat secara kompetitif (saingan) oleh obat-obat ini. Amilorida dan
triamteren dalam keadaan normal hanyalah lemah efek ekskresinya mengenai Na dan K.
tetapi pada penggunaan diuretika lengkungan dan thiazida terjadi ekskresi kalium dengan
kuat, maka pemberian bersama dari penghemat kalium ini menghambat ekskresi K dengan
kuat pula. Mungkin juga ekskresi dari magnesium dihambat.

5. Diuretik kuat
Diuretik kuat ini bekerja pada Ansa Henle bagian asenden pada bagian dengan epitel
tebal dengan cara menghambat transport elektrolit natrium, kalium, dan klorida. Obat-obat ini
berkhasiat kuat dan pesat tetapi agak singkat (4-6 jam). Banyak digunakan pada keadaan
akut, misalnya pada udema otak dan paru-paru. Memperlihatkan kurva dosis efek curam,
artinya bila dosis dinaikkan
Yang termasuk diuretik kuat adalah ; asam etakrinat, furosemid dan bumetamid.

C. Obat Diuretik Pada Hipertensi


Diuretik menurunkan tekanan darah dengan cara mendeplesikan simpanan natrium dalam
tubuh .Awalnya diuretik menurunkan tekanan darah dengan menurunkan volume darah dan
curah jantung,tahanan vaskuler periver. Penurunan tekanana darah dapat terlihat dengan
terjadinya diuresis. Diuresis menyebabkan terjadinya penurunan volume plasma dan stroke
volum yang akan menurunkan curah jantungdan ahirnya menurunkan tekanan darah.
OBAT-OBAT PILIHAN
1.Golongan TIAZID
a. Bendroflazid/bendroflumetazid (Corzid)
indikasi : edema,hipertensi
kontraindikasi : hipokalemia yang refraktur,hiponatremia,hiperkalsemia,gangguan ginjal
dan hati yang kronis serta penyakit edison.
bentuk : Tablet
dosis : 5-10 mg/hari atau berselang sehari pada pagi hari......untuk pemeliharaan 5-10 mg 1-
3 kali seminggu.....Hipertensi 2,5 mg tiap pagi.
D. Dosis Pemberian Obat
1. Bendroflazid/bendroflumetazid ( Corzide )
Indikasi: edema, hipertensi
Kontra indikasi: hipokalemia yang refraktur, hiponatremia, hiperkalsemia, , gangguan ginjal
dan hati yang berat, hiperurikemia yang simptomatik, penyakit adison.
Bentuk sediaan obat: tablet
Dosis: edema dosis awal 5-10 mg sehari atau berselang sehari pada pagi hari; dosis
pemeliharaan 5-10 mg 1-3 kali semingguHipertensi, 2,5 mg pada pagi hari
Efek samping:hipotensi postural dan gangguan saluran cerna yang ringan; impotensi
(reversibel bila obat dihentikan); hipokalemia, hipomagnesemia, hiponatremia,
hiperkalsemia, alkalosis hipokloremanik, hiperurisemia, pirai, hiperglikemia, dan
peningkatan kadar kolesterol plasma; jarang terjadi ruam kulit, fotosensitivitas, ganggan
darah (termasuk neutropenia dan trombositopenia, bila diberikan pada masa kehamilan
akhir); pankreatitis, kolestasis intrahepatik dan reaksi hipersensitivitas.
Peringatan : dapat menyebabkan hipokalemia, memperburuk diabetes dan pirai; mungkin
memperburuk SLE ( eritema lupus sistemik ); usia lanjut; kehamilan dan menyusui;
gangguan hati dan ginjal yang berat;porfiria.
2. Chlortalidone ( Hygroton, Tenoret 50, Tenoretic )
Indikasi : edema, hipertensi, diabetes insipidus
Peringatan,Kontra indikasi, dan efek samping: lihat pada Bendrofluazid
Dosis : edema, dosis awal 50 mg pada pagi hari atau 100-200 mg selang sehari, kurangi untuk
pemeliharaan jika mungkin.Hipertensi, 25 mg; jika perlu ditingkatkan sampai 50 mg pada
pagi hari
Bentuk sediaan obat: tablet
3. hidroklorotiazid
Indikasi: edema, hipertensi
Peringatan,Kontra indikasi, dan efek samping: lihat pada Bendrofluazid
Dosis : edema, dosis awal 12,5-25 mg, kurangi untuk pemeliharaan jika mungkin; untuk
pasien dengan edema yang berat dosis awalnya 75 mg sehariHipertensi, dosis awal 12,5 mg
sehari; jika perlu ditingkatkan sampai 25 mg pada pagi hari
E. Efek Samping Diuretik
Efek-efek samping yang utama yang dapat di akibatkan diuretika adalah:
1. Hipokalemia
Kekurangan kalium dalam darah. Semua diuretic dengan ttitik kerja dibagian muka tubuli
distal memperbesar ekskresi ion K dan H karena ditukarkan dengan ion Na. akibatnya adalah
kandungan kalium plasma darah menurun dibawah 3,5 mmol/liter. Keadaan ini terutama
dapat terjadi pada penanganan gagal jantung dengan dosis tinggi furosemida, mungkin
bersama thiazida. Gejala kekurangan kalium ini bergejala kelemahan otot, kejang-kejang,
obstipasi, anoreksia, kadang-kadang juga aritmia jantung tetapi gejala ini tidak selalu menjadi
nyata. Thiazida yang digunakan pada hipertensi dengan dosis rendah (HCT dan klortalidon
12,5 mg perhari), hanya sedikit menurunkan kadar kalium. Oleh karena itu tidak perlu
disuplesi kalium (Slow-K 600 mg), yang dahulu agak sering dilakukan kombinasinya dengan
suatu zat yang hemat kalium suadah mencukupi. Pasien jantung dengan gangguan ritme atau
yang di obati dengan digitalis harus dimonitor dengan seksama, karena kekurangan kalium
dapat memperhebat keluhan dan meningkatkan toksisitas digoksin. Pada mereka juga d
khawatirkan terjadi peningkatan resiko kematian mendadak (sudden heart death).
2. Hiperurikemia
Akibat retensi asam urat (uric acid) dapat terjadi pada semua diuretika, kecuali amilorida.
Menurut perkiraan, hal ini diebabkan oleh adanya persaingan antara diuretikum dengan asam
urat mengenai transpornya di tubuli. Terutama klortalidon memberikan resiko lebih tibggi
untuk retensi asam urat dan serangan encok pada pasien yang peka.
3. Hiperglikemia
Dapat terjadi pada pasien diabetes, terutama pada dosis tinggi, akibat dikuranginya
metabolisme glukosa berhubung sekresi insulin ditekan. Terutama thiazida terkenal
menyebabkan efek ini, efek antidiabetika oral diperlemah olehnya.
4. Hiperlipidemia
Hiperlipidemia ringan dapat terjadi dengan peningkatan kadar kolesterol total (juga LDL
dan VLDL) dan trigliserida. Kadar kolesterol HDL yang dianggap sebagai factor pelindung
untuk PJP justru diturunkan terutama oleh klortalidon. Pengecualian adalah indaparmida yang
praktis tidak meningkatkan kadar lipid tersebut. Arti klinis dari efek samping ini pada
penggunaan jangka panjang blum jelas.
5. Hiponatriemia
Akibat dieresis yang terlalu pesat dan kuat oleh diuretikaa lengkungan, kadar Na plasma
dapat menurun drastic dengan akibat hiponatriemia. Geejalanya berupa gelisah, kejang otot,
haus, letargi (selalu mengantuk), juga kolaps. Terutama lansia peka untuk dehidrasi, maka
sebaiknya diberikan dosis permulaan rendah yang berangsur-angsur dinaikkan, atau obat
diberikan secara berkala, misalnya 3-4 kali seminggu. Terutama pada furosemida dan
etakrinat dapat terjadi alkalosis (berlebihan alkali dalam darah).
6. Lain-lain
Gangguan lambung usus (mual, muntah, diare), rasa letih, nyeri kepala, pusing dan jarang
reaksi alergis kulit. Ototoksisitas dapat terjadi pada penggunaan furosemida/bumetamida
dalam dosis tinggi.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan makalah yang telah dibuat, dapat disimpulkan bahwa Hipertensi didefenisikan
sebagai peningkatan tekanan darah yang menetap di atas batas normal yang disepakati, yaitu
diastolik 90 mmHg atau sistolik 140 mmHg.
Hipertensi dapat diatasi dengan penggunaan golongan obat-obatan yang sifatnya
meningkatkan produksi air kencing, digunakan sebagai terapi pada penderita tekanan darah
tinggi.
Golongan obat diuretik yang umum diresepkan contohnya HCT (hydrochlorothiazide)
dan Spironolakton.
Efek samping dari penggunaan jangka panjang bisa berupa hipokalemi (kadar kalium rendah
dalam darah), dan hiperurisemia (kadar asam urat meningkat dalam darah) Penggunaan
diuretik harus dihindari pada pasien tekanan darah tinggi disertai kencing manis (diabetes)
atau pada penderita kolesterol.
Golongan Diuretik
Diuretik dapat dibagi menjadi 5 golongan yaitu :
1. Diuretik osmotic
2. diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase
3. diuretik golongan tiazid
4. diuretik hemat kalium
5. diuretik kuat

B. Saran
Dengan dibuatnya makalah ini, penulis mengharapkan pembaca dapat mengetahui penyakit
hipertensi dan golongan obat yang dapat mencegah hipertensi.

DAFTAR PUSTAKA

http://mustikacintaku.blogspot.com/p/golongan-diuretik_05.html
http://indahjuwita2.blogspot.com/2013/06/makalah-farmakologi-duretik.html

Diposkan oleh Dwi Ariyani di 23.17


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke
Pinterest

Tidak ada komentar: