Anda di halaman 1dari 8

Indikator Keterampilan Abad 21

Berikut ini daftar sepuluh keterampilan abad 21 yang dikelompokkan dalam empat kelompok
yaitu (partnership for 21st century):

1. Ways of Thinking:

kreativitas dan inovasi, berpikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan keputusan, Learning to
learn, metakognisi.

2. Ways of Working:

komunikasi, kolaborasi (teamwork).

3. Tools for Working:

Literasi informasi (termasuk didalamnya pengamatan sumber informasi, bukti, bias, dll.), literasi
teknologi informasi dan teknologi (TIK) .

4. Living in the World:

Citizenship local & global, Life & career, Personal & social responsibility termasuk cultural
awareness & competence.

Teknik Penilaian Keterampilan Abad 21


Penggunaan jenis asesmen yang tepat akan sangat menentukan keberhasilan dalam mengakses
informasi yang berkenaan dengan proses pembelajaran. Pemilihan metode asesmen harus
didasarkan pada target informasi yang ingin dicapai. Informasi yang dimaksud adalah hasil
belajar yang dicapai siswa. Stiggins (1994:3,67) mengemukakan lima kategori target hasil belajar
yang layak dijadi-kan dasar dalam menentukan jenis asesmen yang akan digunakan oleh
pengajar. Kelima hasil belajar tersebut adalah:
(1) Knowledge Outcomes, merupakan penguasaan siswa terhadap substansi pengetahuan suatu
mata pelajaran
(2) Reasoning Outcomes, yang menunjukkan kemampuan siswa dalam meng-gunakan
pengetahuannya dalam melakukan nalar (reason) dan memecahkan suatu masalah.
(3) Skill Outcomes, kemampuan untuk menunjukkan prestasi tertentu yang berhubungan dengan
keterampilan yang didasarkan pada penguasaan pengetahuan.
(4) Product Outcomes, kemampuan untuk membuat suatu produk tertentu yang didasarkan pada
penguasaan pengetahuan
(5) Affective Outcomes, pencapaian sikap tertentu sebagai akibat mempelajari dan
mengaplikasikan pengetahuan.
Selain itu penilaian dilakukan untuk memperoleh data mengenai pembelajaran yang telah
berlangsung sehingga data tersebut dapat dijadikan sebagai informasi untuk mengambil
kebijakan dalam peningkatan pembelajaran. Sistem penilaian tersebut tentunya harus selaras
dengan keterampilan abad ke-21 yang akan memungkinkan keberhasilan masa depan siswa dan
memenuhi prinsip penilaian abad 21 berikut ini (partnership for 21st century):

Disesuaikan dengan tujuan abad 21: penilaian seharusnya mampu memenuhi pengetahuan dan
keterampilan abad 21 sehingga siswa dapat memahami dan mengaplikasikan dalam
kehidupannya.

Memasukkan unsur adaptasi dan ketidakpastian: salah satu ciri dari tuntutan abad 21 ini adalah
mampu beradaptasi dengan keadaan yang terus berkembang dan mampu mengambil keputusan
serta tindakan dalam situasi di mana tindakan sebelumnya dapat merangsang reaksi tak terduga
yang pada gilirannya mempengaruhi strategi dan pilihan berikutnya. Berkaitan dengan
ketidakpastian tersebut adalah penting dan merupakan tantangan baru bagi pengembangan
kurikulum dan penilaian.

Berbasis kinerja. Inti dari keterampilan abad 21 adalah kebutuhan untuk mengintegrasikan,
mensintesis dan kreativitas untuk menerapkan pengetahuan dalam situasi baru. Akibatnya,
penilaian abad 21 harus meminta siswa untuk menerapkan pengetahuan dengan menggunakan
kemampuan berpikir kritis, pemecahan masalah, dan tugas analitis sepanjang pendidikan mereka,
sehingga kita dapat membantu mereka mengasah kemampuan ini.

Memberikan nilai tambah bagi proses pembelajaran. Asesmen seharusnya mampu memberikan
kesempatan bagi siswa untuk memperdalam pemahaman mereka melalui penjelasan dan
penggunaan representasi ganda.

Memunculkan pemikiran siswa. Penilaian harus memberikan jendela bagi pemahaman dan
strategi konseptual siswa sehingga mereka mampu menggunakannya untuk memecahkan
masalah.
Adil. Penilaian yang adil memungkinkan semua siswa untuk menunjukkan apa yang mereka
ketahui.

Akurat dan reliabel. Keakuratan dan reliabelitas data penilaian sangatlah penting karena akan
berpengaruh terhadap proses pengambilan keputusan/kebijakan.

Valid terhadap tujuan abad 21. Penilaian yang diberikan kepada siswa seharusnya mampu
membantu siswa untuk memiliki keterampilan abad 21, dan hasil penilaian haruslah dapat
digeneralisasikan dan sensitif. Sensitif artinya hasil penilaian mampu menunjukkan kualitas
proses pembelajaran. Dan hasil tes dapat digeneralisasikan artinya mampu ditransfer ke aplikasi
kehidupan nyata lainnya.

Menghasilkan informasi yang dapat ditindaklanjuti dan menyediakan umpan balik yang
produktif dan bermanfaat untuk semua penentu kebijakan. Dan sekolah, administrator, pembuat
kebijakan, dan guru harus mampu menggunakan data penilaian untuk menentukan bagaimana
menciptakan peluang yang lebih baik untuk pembelajaran siswa.

Membangun kapasitas untuk pendidik dan siswa. Umpan balik dari hasil penilaian dapat
membantu siswa, guru, administrator dan pihak terkait lainnya untuk memahami kinerja siswa
dan masalah belajar yang dapat menghambat kemajuan siswa.

Menjadi bagian dari sistem penilaian yang komprehensif yang dirancang untuk mendukung
peningkatan pembelajaran di semua tingkat dari hirarki pendidikan.

Ada beberapa contoh asesmen yang telah digunakan untuk mengukur keterampilan abad 21
yaitu:
1. Primum
Primum, merupakan tes yang digunakan untuk menilai pengambilan keputusan dalam konteks
yang sangat spesifik. Ini memberikan penilaian terhadap kemampuan praktisi medis untuk
membuat diagnosa medis ketika dihadapkan dengan pasien fiktif.
2. World Class Test
Merupakan pengembangan tes computerbased baru dari pemecahan masalah, dalam bidang
matematika, ilmu desain, dan teknologi. Tes ini ditujukan untuk aplikasi di seluruh dunia;
mereka dirancang untuk membuat penggunaan kreatif dari teknologi komputer. Juga, mereka
dimaksudkan untuk menetapkan standar baru dalam desain penilaian dari keterampilan berpikir
dan kemampuan siswa untuk menerapkan berbagai teknik dalam memecahkan masalah baru dan
tak terduga.
3. The VPA Project

Proyek penilaian kinerja virtual memanfaatkan inovasi dalam teknologi dan penilaian untuk
mengatasi masalah pengukuran kemampuan siswa dalam melakukan penyelidikan ilmiah untuk
memecahkan suatu masalah.
Abad 21 dikenal semua orang sebagai abad pengetahuan yang merupakan landasan utama
dari segala aspek kehidupan. Paradigma pembelajaran abad 21 menekankan kepada kemampuan
siswa untuk berpikir kritis, mampu menghubungkan ilmu dengan dunia nyata, menguasai
teknologi informasi komunikasi, dan berkolaborasi. Pencapaian keterampilan tersebut dapat
dicapai dengan penerapan metode pembelajaran yang sesuai dari sisi penguasaan materi dan
keterampilan.
Kemampuan menghubungkan ilmu dengan dunia nyata dilakukan dengan mengajak
siswa melihat kehidupan dalam dunia nyata. Memaknai setiap materi ajar terhadap penerapan
dalam kehidupan penting untuk mendorong motivasi belajar siswa. Secara khusus pada dunia
pendidikan dasar yang relatif masih berpikir konkrit, kemampuan guru menghubungkan setiap
materi ajar dengan kehidupan nyata akan meningkatkan penguasaan materi oleh siswa. (Patrick
Griffin & Barry McGaw. 2012)
Untuk memasuki New world of work pada abad 21, Keterampilan belajar abad 21
mempunyai ciri:
1) Critical thinking and problem solving.
2) Creativity and innovation.
3) Collaboration, teamwork, and leadership.
4) Cross-cultural understanding, communications, information, and media literacy.
5) Computing and ICT literacy.
6) Career and learning self-reliance.
Ada 4 kategori keterampilan yang diperlukan pada abad 21 diantaranya sebagai berikut :
1) Ways of thinking (Cara berpikir); Kreativitas, berpikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan
keputusan dan belajar.
2) Ways of working (Cara kerja dan Komunikasi); Kolaborasi dan Komunikasi (communication).
3) Tools for working (Alat untuk bekerja); Teknologi informasi dan komunikasi (ICT) dan
informasi literasi.
4) Skills for living in the world (Keterampilan untuk hidup di dunia); Kewarganegaraan - lokal dan
global (citizenship local and global), Kehidupan dan karier (life and career), Personal dan
tanggung jawab sosial-budaya, termasuk kesadaran dan kompetensi (personal and social
responcibility, including cultural awarness and competence).
Beberapa karakter belajar yang diperlukan di abad ke-21, yaitu :
1) Communication. Pada karakter ini, siswa dituntut untuk memahami, mengelola, dan
menciptakan komunikasi yang efektif dalam berbagai bentuk dan isi secara lisan, tulisan, dan
multimedia.
2) Collaboration. Pada karakter ini, siswa menunjukkan kemampuannya dalam kerjasama
berkelompok dan kepemimpinan; beradaptasi dalam berbagai peran dan tanggungjawab; bekerja
secara produktif dengan yang lain; menempatkan empati pada tempatnya; menghormati
perspektif berbeda.
3) Critical Thinking and Problem Solving. Pada karakter ini, siswa berusaha untuk memberikan
penalaran yang masuk akal dalam memahami dan membuat pilihan yang rumit; memahami
interkoneksi antara sistem.
4) Creativity and Innovation. Pada karakter ini, siswa memiliki kemampuan untuk
mengembangkan, melaksanakan, dan menyampaikan gagasan-gagasan baru kepada yang lain;
bersikap terbuka dan responsif terhadap perspektif baru dan berbeda.
Bentuk pembelajaran berbasis ICT memberikan manfaat bagi para guru diantaranya sebagai
berikut :
1) Memperoleh materi pembelajaran dengan akses lebih mudah. Guru dalam melakukan persiapan
mengajar akan lebih ringan karena guru dapat langsung menyeleksi, menyalin dan mengedit
materi yang akan disajikan;
2) Meningkatkan kompetensi pedagogik pendidik, salah satunya kreativitas serta inovasi
mengembangkan konten pembelajaran;
3) Guru dapat menyusun materi sesuai dengan kebutuhan peseta didik akan kehidupan nyata; dan
4) Meningkatkan komunikasi interaktif dengan para peserta didik tanpa batas ruang dan waktu.
Peran Standar Evaluasi dalam Pengembangan Keterampilan Abad 21
Standarisasi berbasis evaluasi memberikan bukti empiris untuk menilai kinerja dan dapat
melayani berbagai pengambilan keputusan demi mencapai tujuan (akuntabilitas, seleksi,
penempatan, evaluasi, diagnosis, atau perbaikan), evaluasi yang telah dilakukan di masa lalu
seperti telah menemukan efek yang cukup seragam, yaitu :
1) Evaluasi menjadi prioritas kurikulum dan pengajaran, sandaran visibilitas berfungsi untuk
memfokuskan standar isi pendidikan.
2) Guru cenderung menggunakan pendekatan model pedagogis high visibility yang bergantung
pada tes.
3) Instruksi yang telah digunakan lebih menekankan keterampilan kognitif tingkat rendah.
4) Pengembang kurikulum khususnya untuk kepentingan komersial, menanggapi tes penting
dengan memodifikasi buku yang ada dan bahan ajar lainnya atau pengembangan dan pemasaran
buku-buku baru.
5) Sekolah dan guru terlalu fokus pada aspek-aspek yang akan diujiankan bukan pada apa yang
menjadi standar atau tujuan pembelajaran.
6) Evaluasi lebih difokuskan pada tes bukan pembelajaran yang mendasarinya.
7) Pembelajaran instruksional diarahkan pada tes, sekolah memberikan para siswa berbagai jenis
tes mulai dari kegiatan ujian komersial, kelas khusus, pekerjaan rumah, dan lain-lain.
8) Desain dan pengembangan evaluasi harus menyatukan dasar penelitian yang kaya ada pada
proses siswa belajar dan bagaimana itu berkembang untuk menghasilkan generasi baru.
Seperti di ungkapkan dalam diskusi pendidikan di Amerika Serikat sebagai berikut : setiap
penilaian bertumpu pada tiga pilar: model bagaimana siswa merepresentasikan pengetahuan dan
mengembangkan kompetensi dalam domain materi pelajaran, tugas atau situasi yang
memungkinkan seseorang untuk mengamati kinerja siswa, dan metode interpretasi untuk
menarik kesimpulan dari bukti-bukti kinerja yang diperoleh (Pellegrino et al. 2001: 2 dalam
Griffin, Mc Gaw, 2012: 22).
Mengadopsi model pembaruan evaluasi, bagan Integrated Assesment System dimaksudkan
untuk mengkomunikasikan bahwa evaluasi berkualitas mulai digagas dan berakhir dengan tujuan
yang jelas untuk kebermaknaan siswa dalam belajar. Link interpretasi memperkuat gagasan
bahwa tanggapan dari tugas penilaian harus secara khusus dianalisis dan disintesis dengan cara
mengungkapkan dan mendukung kesimpulan valid yang terhubung pada tujuan penggunaan hasil
evaluasi.
Untuk mencapai tujuan tersebut, maka dirumuskan standar evaluasi abad ke 21 adalah
sebagai berikut :
1) Disejajarkan dengan perkembangan signifikan yang menjadi tujuan keterampilan abad dua
puluh satu.
2) Memungkinkan sistem adaptasi pada kemungkinan yang tidak dapat diprediksi.
3) Sebagian besar evaluasi berbasis kinerja.
4) Tambahkan nilai dalam proses belajar mengajar.
5) Membuat pemikiran siswa terbuka.
6) Bersikap adil.
7) Data penilaian harus memberikan informasi yang akurat dan dapat diandalkan dalam
pembentukan untuk pengambilan keputusan.
8) Berorientasi pada tujuan pembelajaran.
9) Validitas tujuan
10) Menghasilkan informasi yang dapat ditindaklanjuti dan memberikan umpan balik yang produktif
dan bermanfaat untuk semua pengguna yang dimaksudkan.
11) Menyediakan umpan balik yang produktif.
12) Membangun kapasitas untuk pendidik dan siswa.
13) Menjadi bagian dari sistem yang komprehensif.