Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

PELAPORAN DAN PENGUNGKAPAN

LAPORAN KEUANGAN

Disusun Oleh :

Nadia Nur Azizah (4EB29/26213281)

Dosen Pengajar :

Budiasih SE., MM

Mata Kuliah :

Akuntansi Internasional

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS GUNADARMA
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Dalam makalah ini kita akan menguji hubungan informasi finansial dan non finansial
dalam ketetapan internasional. Sebagian besar mengarah pada pengungkapan yang berhubungan
dengan pelaporan keuangan bagi pengguna dari pihak luar. Kita berkonsentrasi pada isu-isu
tersebut dan tidak akan membahas setiap isu-isu pengungkapan yang digunakan pada laporan
keuangan pengguna, penyedia laporan, dan dari segi profesional keuangan.
Kepentingan relatif pada pasar ekuitas dalam perekonomian nasional yang tunbuh dan
investor individual menjadi lebih aktif dalam pasar ini.Walaupun praktik pengungkapan sangat
beragam dari negara satu dengan negara lainnya namun mereka satu. Akan tetapi, perbedaan
yang paling penting diantara negara akan berlanjut dengan mempengaruhi banyak perusahaan.
Pemerintah mengatur siapa yang menjaga atau meningkatkan kredibilitas pasar modal
mereka juga mempengaruhi praktik pengungkapan di seluruh dunia. Bursa saham disimpulkan
terus tumbuh dan berhasil mempertahankan penawaran pasar berkualitas tinggi dengan proteksi
investor efektif. Maraknya proteksi lebih terhadap investor dan mempertinggi pengungkapan
akan terus berjalan seperti halnya bursa saham menghadapi persaingan dari satu sama lain dan
dari sistem perdagangan yang kurang teratur.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang diambil dari latar belakang tersebut yaitu :
1. Bagaimana perkembangan pengungkapan?
2. Bagaimana praktik pelaporan dan pengungkapan?
3. Bagaimana pengungkapan laporan tahunan dinegara-negara pasar berkembang ?
4. Bagaimana implikasi bagi pengguna laporan keuangandan para manajer?

1.3 Tujuan
Dengan adanya penulisan makalah ini diharapkan mahasiswa mampu memahami materi
tentang pelaporan dan pengungkapan. Dan dapat menjadi acuan untuk penulisan
makalah-makalah yang sejenis selanjutnya.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Pengungkapan (Disclosure)

Kata Disclosure memiliki arti tidak menutupi atau tidak menyembunyikan. Apabila
dikaitkan dengan data, Disclosure berarti memberikan data yang bermanfaat kepada pihak
yang memerlukan. Jadi data tersebut harus benar-benar bermanfaat, karena apabila tidak
bermanfaat, maka tujuan dari pengungkapan (Disclosure) tersebut tidak akan tercapai.
Apabila dikaitkan dengan laporan keuangan, Disclosure mengandung arti bahwa
laporan keuangan harus memberikan informasi dan penjelasan yang cukup mengenai hasil
aktifitas suatu unit usaha. Dengan demikian informasi yang diungkapkan harus jelas, lengkap
dan dapat menggambarkan secara tepat mengenai kejadian-kejadian ekonomi yang berpengaruh
terhadap hasil operasi unit usaha tersebut.
Pengungkapan dalam hal ini, berhubungan dengan pelaporan keuangan bagi pengguna
dari pihak luar. Kepentingan relatif pada pasar ekuitas dalam perekonomian nasional yang
tumbuh dari investor individual menjadi lebih aktif dalam pasar ini. Sebagai hasilnya,
pengungkapan publik, proteksi investor, nilai pemegang saham, dan pasar modal yang terbentuk
dari pengelolaan perusahaan menjadi sangat penting. Walaupun praktik pengungkapan sangat
beragam dari negara yang satu dengan yang lainnya, namun mereka satu. Akan tetapi, perbedaan
yang penting di antara negara akan berlanjut dengan memengaruhi banyak perusahaan,
khususnya bagi semua perusahaan yang tidak aktif dalam hal produk atau pasar modal
internasional.
Maraknya proteksi lebih terhadap investor dan mempertinggi pengungkapan akan terus
berjalan seperti halnya bursa saham menghadapi persaingan dari satu sama lain dan dari system
perdagangan yang kurang teratur.

2.2 Perkembangan Pengungkapan

Perkembangan sistem pengungkapan hampir serupa dengan perkembangan system


akuntansi. Standar dan praktik pengungkapan dipengaruhi oleh sumber-sumber keuangan,
undang-undang, berhubungan dengan politik dan ekonomi, tingkat perkembangan ekonomi,
pendidikan, budaya dan faktor-faktor lainnya. Perbedaan pengungkapan nasional sebagian besar
didorong oleh perbedaan dipengelolaan dan keuangan perusahaan. Di Amerika Serikat, Inggris
Raya, dan negara Anglo Amerika lainnya, ekuitas pasar paling berjasa dalam menyediakan
keuangan bagi perusahaan dan menjadi sangat maju. Investor dari pihak institusi memainkan
peran yang berkembang di negara-negara ini, menuntut pengembalian keuangan dan
meningkatkan nilai pemegang saham. Pengungkapan publik yang telah maju dalam merespons
akuntabilitas perusahaan kepada masyarakat luas.

Di negara lainnya (seperti Prancis, Jerman, Jepang, dan berbagai negara dengan pasar
yang baru muncul), pemegang saham tetap terkonsentrasi dan bank (dan/atau pemiliknya
keluarga) secara tradisional telah menjadi sumber keuangan utama perusahaan. Pengungkapan
publik kurang berkembang dalam semua pasar ini dan perbedaan yang besar dalam bobot
informasi yang diberikan dengan besar pemegang saham dan kreditor yang berhubungan dengan
publik mungkin diizinkan.

1. Pengungkapan Sukarela

Beberapa kajian menunjukkan bahwa manajer berinisiatif untuk mengungkap informasi


mengenai performa perusahaan mereka saat ini dan ke depannya secara sukarela. Keuntungan
dari pengungkapan tersebut mungkin menyangkut biaya transaksi yang lebih rendah dalam
perdagangan sekuritas perusahaan, bunga yang lebih tinggi dari analis keuangan dan investor,
meningkatkan likuiditas saham dan biaya modal yang lebih rendah. Laporan yang paling terkini
menyokong pandangan bahwa perusahaan bias mencapai keuntungan dalam pasar modal dengan
mempertinggi pengungkapan mereka secara sukarela. Laporan meliputi tuntutan bagaimana
perusahaan bisa menggambarkan dan menjelaskan investasi potensial mereka kepada investor.
Telah diakui oleh banyak pihak bahwa laporan keuangan bisa menjadi mekanisme cacat
untuk berkomunikasi dengan investor dari luar ketika insentif manajer tidak sebanding dengan
bunga dari semua pemegang saham. Dalam sebuah karya ilmiah klasik, komunikasi manajer
dengan investor luar tidak sempurna ketika :

a. Manajer memiliki informasi kuat tentang perusahaan mereka,


b. Insentif manajer tidak sesuai dengan bunga dari semua pemegang saham,
c. Peraturan akuntansi dan audit tidak sempurna.

Dengan menggunakan mekanisme (seperti kompensasi yang menghubungkan bonus


manajer dengan nilai saham jangka panjang) bisa mengurangi konflik yang ada. Manajer
perusahaan sering memiliki insentif yang besar untuk menunda pengungkapan berita buruk,
mengatur laporan keuangan mereka untuk memastikan kesan perusahaan yang lebih positif,
dan menekankan keadaan dan prospek keuangan perusahaan.

Regulasi (contoh : regulasi pembukuan dan pengungkapan) dan sertifikasi pihak ketiga
(contoh : auditing) bisa meningkatkan kegunaan pasar. Regulasi pembukuan berusaha untuk
mengurangi kemampuan manajer untuk mencatat transaksi ekonomi dengan cara bahwa tidak
dengan bunga pemegang saham yang terbaik. Regulasi pengungkapan menentukan keperluan
untuk memastikan bahwa pemegang saham menerima informasi lengkap, berkala dan akurat.
Auditor dari pihak luar mencoba untuk memastikan bahwa manajer menggunakan kebijakan
akuntansi yang tepat, memperkirakan akuntansi yang masuk akal, memelihara catatan akuntansi
yang memadai dan mengendalikan sistem, dan memberikan kebutuhan pengungkapan secara
berkala.

2. Kebutuhan Pengaturan Pengungkapan

Sebagian besar bursa sekuritas (bersama dengan lembaga peraturan profesional dan
pemerintah seperti halnya komisi pertukaran dan sekuritas Amerika Serikat dan agen pelayanan
keuangan di Jepang) menentukan laporan dan kebutuhan pengungkapan pada perusahaan
domestik dan asing yang mencari akses untuk pasar yang berfungsi untuk melindungi investor.
Di kebanyakan negara, perusahaan asing yang terdaftar harus menyimpan semua informasi
keuangan dan non-keuangan dengan informasi bursa saham yang dibuat publik,
mendistribusikannya kepada pemegang saham, atau dicatat dengan pengaturan di pasar
domestik. Akan tetapi, banyak negara tidak mengawasi dan melaksanakan kebutuhan akan
pengungkapan kesesuaian antar-yurisdiksi. Proteksi pemegang saham bermacam-macam di
seluruh negara. Negara Anglo-Amerika seperti Kanada, Inggris, dan Amerika Serikat
memberikan investor proteksi ekstensif dan ketat. Sebaliknya, proteksi pemegang saham kurang
memberi tekanan di bagian lain dunia. Sebagai contoh, sementara Cina melarang perdagangan
orang dalam, yurisdiksinya yang lemah membuat pelaksanaannya hampir tidak terlihat.

Frost dan Lang membahas dua objek investor berorientasi pasar yaitu :

a. Proteksi Investor

Investor dijamin dengan informasi dan dilindungi dengan pelaksanaan dan pengawasan
peraturan pasar. Kecurangan (fraud) mencegah adanya penawaran publik, perdagangan,
pemilihan, dan sekuritas penawaran. Informasi keuangan dan non keuangan yang bisa
dibandingkan telah ditemukan sehingga investor bias membandingkan perusahaan area industri
dan negara.

b. Kualitas Pasar

Pasar adalah adil, tersusun, efisien dan bebas dari penyalahgunaan dan perbuatan jahat.
Keadilan pasar dipromosikan dengan akses informasi yang wajar dan kesempatan berdagang.
Efisiensi pasar berkembang dengan meningkatkan likuiditas dan mengurangi biaya transaksi.
Kualitas pasar ditandai dengan kepercayaan investor dan mereka memfasilitasi pembentukan
modal. Harga mencerminkan persepsi nilai tanpa keputusan sewenang-wenang atau berubah-
ubah.

Frost dan Lang juga mengulas prinsip pada investor yang berorientasi pasar yang harus
dijalankan yaitu :

Keefektifan biaya; regulasi biaya pasar sebaiknya dibandingkan dengan keuntungan


sekuritasnya.
Fleksibilitas dan kebebasan pasar; regulasi tidak seharusnya menghalangi kompetisi dan
evolusi pasar.
Laporan keuangan transparan dan pengungkapan menyeluruh.
Perlakuan setara perusahaan domestik dan asing; proteksi investor mewajibkan bahwa
investor menerima informasi secara berkala dan diproteksi dengan pengawasan dan
pelaksanaan. Pengungkapan harus memadai supaya investor membandingkan perusahaan
area industri dan negara. Pengungkapan yang menyeluruh dan dapat dipercaya akan
meningkatkan kepercayaan investor, yang akan meningkatkan likuiditas, mengurangi
biaya transaksi, dan meningkatkan kualitas pasar secara keseluruhan.

2.3 Praktik Pelaporan dan Pengungkapan


Praktik pengungkapan laporan tahunan memperlihatkan respons manajer terhadap
kebutuhan pengaturan pengungkapan dan insentif mereka untuk menyediakan informasi laporan
keuangan pengguna secara sukarela. Untuk beberapa jenis pengungkapan, misalnya
pengungkapan tentang pengembangan, kebijaksanaan manajer memainkan peranan penting yang
mengawasi (dan oleh karena itu pelaksanaannya) sulit.
Karena itu, jenis pengungkapan ini lebih sukrela. Akhirnya, peraturan pengungkapan
bermacam-macam di seluruh dunia pada area seperti perubahan laporan ekuitas, transaksi dengan
pihak terkait, segmen pelaporan, harga pasar aset dan utang finansial, dan pendapatan per saham.
Pada bagian ini perhatian dipusatkan pada:
1. Pengungkapan Informasi yang melihat ke masa depan yang
mencakup:
a) Ramalan pendapatan, laba rugi, laba rugi per saham (EPS),
pengeluaran modal, dan poskeuangan lainnya.
b) Informasi prospektif mengenai kinerja atau posisi ekonomi masa depan
yang tidak terlalu pasti bila dibandingkan dengan proyeksi pos, periode
fiskal, dan proyeksi jumlah
c) Laporan rencana manajemen dan tujuan operasi di masa
depan.Kebanyakan perusahaan di masing-masing negara menyajikan
pengungkapan informasimengenai rencana dan tujuan manjemen.
Sebaliknya lebih sedikit perusahaan yangmengungkapkan ramalan,
dari paling rendah dua perusahaan di Jepang dan paling tinggi 31
perusahaan di Amerika Serikat. Kebanyakan ramalan di AS dan Jerman
menyangkut pengeluaran modal, bukan laba dan penjualan.

2. Pengungkapan segmen
Permintaan investor dan analis akan informasi mengenai hasil operasi dan
keuangansegmen industri tergolong signifikan dan semakin meningkat.
Contoh, para analis keuangan diAmerika secara konsisten telah meminta
data laporan dalam bentuk disagregat yang jauh lebihdetail dari yang ada
sekarang. Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) jugamembahas
pelaporan segmen yang sangat mendetail. Laporan ini membantu para
penggunalaporan keuangan untuk memahami secara lebih baik bagaimana
bagian-bagian dalam suatu perusahaan berpengaruh terhadap keseluruhan
perusahaan.

3. Laporan arus kas dan arus dana

IFRS dan standar akuntansi di Amerika Serikat, Inggris, dan sejumlah besar
negara-negara lain mengharuskan penyajian laporan arus kas.

4. Pengungkapan tanggung jawab sosial

Saat ini perusahaan dituntut untuk menunjukkan rasa tanggung jawab


kepadasekelompok besar yang disebut sebagai pihak-pihak yang
berkepentingan (stakeholders) yaitukaryawan, pelanggan, pemasok,
pemerintah, kelompok aktivis, dan masyarakat umum.Informasi mengenai
kesejahteraan karyawan telah lama menjadi perhatian bagiorganisasi buruh.
Bidang permasalahan yang menjadi perhatian terkait dengan kondisi
kerja,keamanan pekerjaan, kesetaraan dalam kesempatan, keanekaragaman
angkatan kerja dantenaga kerja anak-anak. Pengungkapan karyawan juga
diminati oleh para investor karenamemberikan masukan berharga mengenai
hubungan kerja, biaya, dan produktivitas perusahaan.

5. Pengungkapan khusus bagi para pengguna laporan keuangan non


domestik dan atas prinsip akuntansi yang digunakan.

Laporan keuangan dapat berisi pengungkapan khusus untuk mengakomodasi


para pengguna laporan keuangan nondomestik. Pengungkapan yang
dimaksud seperti :

Penyajian ulang untuk kenyamanan informasi keuangan ke dalam


mata uangnondomestik
Penyajian ulang hasil dan posisi keuangan secara terbatas menurut
keompok kedua standar akuntansi
Satu set lengkap laporan keuangan yang disusun sesuai dengan
kelompok kedua standar akuntansi; dan beberapa pembahasan
mengenai perbedaan antara prinsip akuntansi yang banyak digunakan
dalam laporan keuangan utama dan beberapa set prinsip akuntansi
yanglain.Banyak perusahaan di negara-negara yang tidak
menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa utama juga melakukan
penerjemahan seluruh laporan tahunan dari bahasa negara asal ke
dalam bahasa Inggris. Juga beberapa perusahaan menyusun laporan
keuangan yang sesuaidengan standar akuntansi yang diterima secara
lebih luas daripada standar domestik (khususnya IFRS atau GAAP AS)
atau yang sesuai dengan baik standar domestik maupun kelompok
kedua prinsip akuntansi.

6. Pengungkapan pengelolaan perusahaan

Pengelolaan perusahaan berhubungan dengan sarana internal di mana perusahaan dijalankan atau
dikendalikantanggung jawab, akuntabilitas, hubungan di antara pemegang saham, anggota
direksi, dan manajer yang disusun supaya mencapai sasaran perusahaan. Pengelolaan perusahaan
adalah sistem di mana perusahaan diarahkan dan dikendalikan. Di antara permasalahan
pengelolaan perusahaan adalah hak dan perlakuan pemegang saham, pertanggungjawaban
direksi, pengungkapan dan transparansi, dan peran pemegang saham.

7. Pengungkapan dan laporan bisnis di internet

World Wibe Web terus digunakan sebagai sebuah ruang penyebaran informasi, dengan media
cetak yang selalu mendapat peran kedua. Penyebaran informasi secara elektronik sering kali
murah meriah dibandingkan dengan media cetak dan menawarkan komunikasi instan. Web juga
bisa digunakan untuk penyebaran informasi interaktif yang tidak serupa dengan media cetak.
Keamanan berdagang menggunakan internet telah meningkatkan permintaan untuk bisnis dan
pelaporan keuangan melalui Web. Investor sering menggunakan Web untuk berdagang dan
mengambil keputusan investasi modal, dan menggunakan Web sebagai sebuah sarana informasi
penting.

2.4 Pengungkapan Laporan Tahunan di Negara-Negara dengan Pasar Baru Muncul


Pengungkapan dalam laporan tahunan perusahaan dari negara dengan pasar yang baru
muncul biasanya kurang luas dan kurang dapat dipercaya daripada semua perusahaan dari negara
berkembang. Level pengungkapan yang rendah di negara dengan pasar yang baru muncul
konsisten dengan sistem pemerintahan dan keuangan perusahaan mereka. Ekuitas pasar tidak
berkembang dengan baik, bank dan orang dalam seperti kelompok keluarga menyediakan
keuangan yang paling besar, dan pada umumnya hanya ada sedikit tuntutan untuk bisa dipercaya,
pengungkapan kepada publik yang tepat waktu daripada lebih mengembangkan ekonomi.

2.5 Implikasi bagi Pengguna Laporan Keuangan dan Manajer


Pengguna laporan keuangan mengharapkan tingkat pengungkapan dan praktik pelaporan
keuangan yang luas. Walaupun para manajer di berbagai perusahaan terus terpengaruh dengan
biaya pengungkapan informasi kepemilikan, tingkat pengungkapan yang bersifat keharusan dan
sukarela terus meningkat di seluruh dunia. Manajer yang memutuskan untuk mempertinggi
pengungkapan di area investor dan analis yang dianggap penting, seperti segmen dan rekonsiliasi
pengungkapan, bisa mendatangkan keuntungan yang kompetitif terhadap perusahaan dengan
kebijakan pengungkapan yang terbatas.

BAB III
KESIMPULAN

Perkembangan sistem pengungkapan sangat berkaitan dengan perkembangan sistem


akuntansi. Standar dan praktik pengungkapan dipengaruhi oleh sumber-sumber keuangan, sistem
hukum, ikatan politik dan ekonomi, tingkat pembangunan ekonomi, tingkat pendidikan, budaya,
dan pengaruh lainnya.
Praktik Pelaporan dan Pengungkapan meliputi: Pengungkapan Informasi Progresif,
Pengungkapan Segmen, Pelaporan Pertanggungjawaban Sosial, Pengungkapan Khusus Bagi
Pengguna Laporan Keuangan Non-domestik Dan Prinsip Akuntansi Yang Diguanakan,
Pengungkapan Pengelolah Perusahaan, Pengungkapan dan Laporan Bisnis di Internet.
Perusahaan di negara-negara pasar berkembang secara umum kurang ekstensif dan
kurang kredibel dibandingkan dengan pelaporan perusahaan di negara-negara maju. Akan tetapi,
investor menuntut informasi tentang perusahaan yang bias dipercaya dan tepat waktu di negara
berkembang dengan pasar yang baru muncul. Regulator telah merespons tuntutan ini dengan
membuat ketentuan pengungkapan yang lebih kuat, dengan meningkatkan pengawasan dan
usaha pelaksanaan mereka.
Para manajer dari banyak perusahaan terus-menerus sangat dipengaruhi oleh biaya
pengungkapan informasi yang bersifat wajib, tingkat pengungkapan wajib maupun sukarela
semakin meningkat di seluruh dunia.para manajer yang memutuskan untuk memberikan
pengungkapan yang lebih banyak dalam bidang-bidang yang dipandang penting oleh para
investor dan analis keuangan, seperti pengungkapan segmen dan rekonsiliasi, dapat memperoleh
keunggulan kompetitif dari perusahaan lain yang memiliki kebijakan pengungkapan yang ketat.

Sumber :
Anthony, Robert N. dan Vijay Govindarajan. Management Control System. Buku 1 Edisi 11.
2005: Salemba Empat.
Choi, Frederick D.S. dan Gary K. Meek. International Accounting. Buku 1 Edisi 6. 2010:
Salemba Empat.
http://modul.mercubuana.ac.id

Anda mungkin juga menyukai