Anda di halaman 1dari 12

Kata Pengantar

Assalamualaikum WR.WB

Puji Syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan segala nikmat
serta rezeki-Nya sehingga segala permasalahan dan halangan pada selama
pengerjaan dan penyusunan karya tulis ilmiah ini dapat terselesaikan dengan
baik.

Dalam karya tulis ini, penulis mencoba mengangkat dan memperkenalkan


sebuah pokok bahasan yang berjudul Penerapan Fisika Dasar Farmasi Dalam
Pembuatan Lip balm Alami Berbahan Dasar Ekstrak Buah Bit (Beta Vulgaris).

Karya ini disusun, bersumber dari informasi yang kami kumpulkan dan
diskusikan dari berbagai sumber serta dari percobaan yang dilakukan. Semoga
dapat memberi manfaat bagi penulis dan pembaca.

Ucapan terimakasih kami ucapkan kepada Ibu Defiza M.Sc sebagai Dosen
Mata Kuliah Fisika Dasar Farmasi yang telah memberikan kami kesempatan
serta bimbingan sehingga dapat menyelesaikan karya ini dengan pandangan yang
lebih optimis dan inovatif. Dan terimakasih pula kepada semua pihak yang telah
membantu kelancaran jalannya karya ini baik bantuan secara langsung maupun
tidak langsung.

Wassalamualaikum WR.WB

Ciputat, 19 Januari 2017

Penyusun

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR1

DAFTAR ISI..2

ABSTRAK ....4

BAB I PENDAHULUAN

Latar belakang masalah............................................................. 4


Rumusan masalah...................................................................... 5
Tujuan penelitian....................................................................... 5
Manfaat penelitian..... 5

BAB II ISI

Pembatasan istilah..................................................................... 7
Pengertian.................................................................................. 8

BAB III METODE PENELITIAN

Tempat dan waktu penelitian.................................................... 11


Materi penelitian....................................................................... 11
Metode pengambilan sampel..................................................... 11
Teknik pengumpulan data......................................................... 11
Populasi dan sampel.................. 11
Alat dan bahan penelitian.......................................................... 12
Tahap penelitian........................................................................ 12
Cara Kerja................................................................................. 13

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil Pengamatan...................................................................... 14
Pembahasan............................................................................... 15

2
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan............................................................................... 17
Saran.......................................................................................... 17

DAFTAR PUSTAKA................................................................ 18

LAMPIRAN 1........................................................................... i

LAMPIRAN 2........................................................................... ii

LAMPIRAN 3........................................................................... iii

ABSTRAK

Telah dilakukan eksperimen untuk mengamati penerapan aplikasi fisika


dasar farmasi pada proses pembuatan lip balm alami berbahan dasar ekstrak buah
bit. Eksperimen ini menggunakan ekstrak buah bit yang menghasilkan warna
merah keunguan karena mengandung zat betalanin atau zat warna merah alami

3
pada buah bit. Bahan dasar pembuatan lip balm ini adalah beeswax. Tahap-tahap
yang dilakukan dalam proses pembuatan lip balm alami buah bit antara lain
pembuatan ekstrak bit lalu pencampuran ekstrak bit dengan bahan dasar. Hasil
dari eksperimen ini adalah lip balm alami yang memiliki warna merah merata
pada basis tetapi kurang berwarna apabila diaplikasikan pada bibir. Adanya
tegangan permukaan antara bahan-bahan tersebut merupakan pemicu hal tersebut.
Selain itu, butuhnya suatu senyawa pengikat zat betalanin pada buah bit. Dalam
eksperimen ini, cocoa butter dapat menghasilkan senyawa yang membantu untuk
mengikat dan mengemulsikan produk. Sehingga dapat menghasilkan warna merah
di bibir pada sediaan lip balm sebagaimana mestinya.

Kata kunci : lip balm alami, ekstrak buah bit, beeswax, cocoa butter, tegangan
permukaan

Bab I

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang Masalah


Kosmetik merupakan kebutuhan wanita saat ini. Lip balm merupakan salah
satu kosmetik yang digunakan untuk memperindah dan melembapkan bibir.

4
Masalah yang biasanya muncul pada bibir adalah bibir kering dan pecah-pecah
hingga berdarah, Karena tubuh kita kekurangan cairan sehingga menyebabkan
bibir menjadi kering atau kandungan bahan kimia pada lip balm yang tidak
cocok pada permukaan bibir. Pada umumnya, lip balm berwarna bening
meskipun ada juga lip balm yang memiliki warna. Bentuknya juga bermacam-
macam, seperti bentuk krim atau cair.
Komponen utama pada lip balm adalah beeswax dan cocoa butter. Apabila
ingin bewarna, bisa ditambahkan pewarna alami atau sintetik. Namun, tidak
semua pewarna sintetik aman bagi permukaan bibir. Salah satu pewarna alami
yang bisa digunakan adalah buah bit. Buah bit adalah sejenis umbi yang masuk
dalam kelas Beta vulgaris dan termasuk dalam subspesies vulgaris Conditiva.
Buah bit memiliki warna merah keungguan dan biasanya buah bit digunakan
campuran makanan, pewarna makanan alami serta juga dapat dimanfaatkan
sebagai obat dan kosmetik.
Beeswax pada lip balm, dapat membuat lip balm menjadi keras dan memiliki
titik lebur 61-66 oC, sehingga mudah dibentuk dan kosistensinya stabil. Beeswax
memiliki fungsi sebagai pengawet alami. Sedangkan minyak berfungsi untuk
mendispersikan zat warna. Cocoa butter yang digunakan pada lipb alm berfungsi
untuk memberikan tekstur lembut dan pengikat dalam basis antara fase minyak
dan fase lilin.
Dikarenakan banyaknya bahan-bahan kosmetik yang berbahaya beredar dan
ketidaktahuan masyarakat akan bahan-bahan kimia yang digunakan, maka kami
membuat inovasi baru berupa lip balm alami dengan menggunakan bahan yang
aman yaitu dengan ekstrak buah bit serta tambahan madu untuk melembabkan
dan menutrisi bibir kering.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah diatas, permasalahan dapat
dirumuskan sebagai berikut:
1. Bagaimana proses pembuatan lip balm sederhana dengan bahan yang aman.
2. Apakah aspek fisika dasar yang terkait dalam proses pembuatan lip balm alami.

1.3 Tujuan Penelitian


Berdasarkan uraian pada latar belakang dan rumusan masalah, tujuan
penulisan karya tulis ilmiah ini adalah:

5
1. Mengetahui proses pembuatan lip balm alami dengan bahan yang aman secara
sederhana.
2. Mengetahui aspek fisika dasar yang terkait dalam proses pembuatan lip balm
alami.

1.4 Manfaat Penelitian


Manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini:
1. Mendapat produk baru yang aman dan ekonomis.
2. Mengurangi dampak buruk penggunaan kosmetik berbahaya.
3. Memahami aplikasi fisika dasar pada kehidupan sehari-hari.

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pembatasan Istilah

2.1.1 Bit

Bit adalah salah satu buah pangan yang berwarna merah keunguan.
Pigmen yang memengaruhi warna merah keunguan pada bit adalah pigmen
betalain yang merupakan kombinasi dari pigmen ungu betasianin dan pigmen
kuning betaxanthin. Betalain digunakan sebagai pewarna alami dalam pembuatan

6
produk. Kandungan pigmen pada bit dapat bermanfaat untuk mencegah penyakit
kanker (Winda, 2013).

2.1.2 Manfaat Bit

Buah bit mengandung berbagai macam vitamin, mineral dan nutrisi.


Seperti kalium, magnesium, zat besi, vitamin A, vitamin B6, vitamin C,
karbohidrat, protein, antioksidan, serat larut, dan terutama sekali folat atau
vitamin B9. Selain itu, bit juga tidak mengandung lemak jenuh atau kolesterol
(Anon, 2016).

Buah bit kaya akan antioksidan maka dapat dimanfaatkan untuk mengatasi
sel kanker. Selain itu, kandungan zat besi yang cukup tinggi dapat mengaktifkan
dan meregenerasi sel darah merah kembali serta menyuplai oksigen yang berguna
bagi kesehatan sel-sel darah merah sehingganya dapat digunakan untuk mengatasi
anemia (Indil, 2016).

Buah bit dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan stamina tubuh, karena


kandungan nitrat pada buah bit dapat mengurangi pengeluaran atau pembakaran
oksigen dalam olahraga, sehingga rasa capai yang disebabkan oleh olahraga
berkurang, menambah energi, menurunkan tekanan darah serta melancarkan aliran
darah (Indil, 2016).

Buah bit juga memiliki banyak kandungan folat dan juga potasium yang
memiliki khasiat untuk kesehatan tubuh, karena dapat menumbuhkan dan
mengganti sel-sel tubuh yang rusak, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan
menguatkan tubuh. Selain itu kandungan serat yang ada pada buah bit juga dapat
membantu tubuh membersihkan racun, kemudian mengeluarkannya dari tubuh
(Anon, 2016).

Kandungan betanin pada buah bit yang menghasilkan warna merah dapat
dimanfaatkan sebagai pewarna alami makanan, misalnya es krim dan lain
sebagainya. Bahkan banyak yang percaya bahwa kandungan pigmen betasinin
pada buah bit dapat mencegah dari penyakit kanker, karena dapat menghancurkan
sel-sel tumor dan kanker pada tubuh.

7
2.2 Pengertian

2.21 Klasifikasi Bit


Kingdom: : Plantae
Divisi : Magnoliopsida
Ordo : Caryophyllales
Famili : Amaranthaceae
Genus : Beta
Spesies : Beta vulgaris

2.22 Habitat Bit


Spesies liar bit diyakini berasal dari sebagian wilayah
Mediterania dan Afrika Utara dengan peyebaran ke arah timur
hingga wilayah barat India dan ke arah barat sampai Kepulauan
Kanari dan pantai barat Inggris termasuk Kepulauan Inggris dan
Denmark. Teori yang ada bahwa buah bit merah berasal dari
persilangan B vulgaris var.maritime ( bit laut ) dengan B patula.

Bit merupakan tanaman semusim yang berbentuk tanaman,


batang bit sangat pendek sama halnya seperti tanaman bawang
yang tidak terlihat bagian batangnya. Akar tanaman ini adalah akar
tunggang yang nantinya akan tumbuh menjadi buah atau umbi.
Daunnya tumbuh terkumpul pada leher akar tunggal atau
pangkal umbi. Karena hal tersebut batang buah ini tidak terlalu
terlihat. Selain itu umbi nya berbentuk bulat dan menyerupai
gangsing, bukan bulat pepat. Akan tetapi ada pula umbi yang
bentuknya agak lonjong dan ujung umbi bit masih terdapat sisa
akar. Buahnya umumnya berwarna ungu atau merah.
Bunga buah bit tersusun dalam rangkaian bunga yang
bertangkai panjang dan banyak atau racemus.Tanaman ini agak
sulit berbunga di Indonesia karena syarat tumbuhnya yang agak
spesial.

2.23 Kandungan Bit


Beberapa nutrisi yang terkandung dalam buah bit adalah
vitamin A, B, C dengan kadar air yang tinggi. Selain vitamin, umbi
bit juga mengandung karbohidrat, protein, serat dan lemak yang

8
berguna untuk kesehatan tubuh dan beberapa mineral seperti zat
besi, kalsium, dan fosfor. Buah bit juga mengandung pigmen
betalanin yang berguna sebagai antioksidan.

Kandungan nutrisi Jumlah per 100 g bit

Energi 42 kkal

Karbohidrat 9,6 g

Serat makanan 2 g

Lemak 0,18 g

Protein 1,68 g

Vitamin A 2 mg

Vitamin B1 0,031 mg

Vitamin B2 0,027 mg

Vitamin B3 0,331 mg

Vitamin C 3,6 mg

Kalsium 16 mg

Zatbesi 0,79 mg

Magnesium 23 mg

Tabel 2.23 Mangan 0,3 mg Jenis kandungan nutrisi


pada 100 gr buah bit
Fosfor 38 mg

Kalium 305 mg

Sodium 0,77 mg

Seng 0,35 mg

9
Sumber: http://www.faunadanflora.com/pengertian-kandungan-serta-
manfaat-buah-bit/

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di kediaman pribadi. Pada Desember 2016.

3.2 Materi Penelitian


Materi penelitian adalah memanfaatkan ekstrak buah bit sebagai bahan
dasar pembuatan lip balm.

3.3 Metode Penelitian


Untuk memudahkan karya tulis ini,penulis menggunakan metode:
a) Metode Pustaka
Penulis mencari informasi dan bahan dokumentasi melalui
buku, buku pelajaran dan situs internet.
b) Metode Eksperimen
Penulis memperoleh data dengan cara penelitian langsung.
3.4 Metode Pengambilan Sampel
Sampel yang digunakan adalah ekstrak buah bit.

3.5 Teknik Pengumpulan Data


Teknik pengumpulan data adalah mendasar atas referensi buku serta
informasi dari internet.

3.6 Populasi dan Sampel


Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian. Disamping itu dapat
diartikan bahwa bahwa populasi adalah jumlah keseluruhan dari unit
analisa.

Populasi dalam penelitian ini adalah buah bit.


Sampel adalah sebagian wakil dari populasi yang diteliti.

10
Teknik pengambilannya dengan teknik purposive sampling yaitu
teknik untuk pengambilan sampel tertentu yang berdasarkan atas
petimbangan tertentu seperti sifat populasi ataupun ciri-ciri yang
telah diketahui sebelumnya (Notoatmojo:2010).
Sampel dalam penelitian adalah sampel ekstrak buah bit.

3.7 Alat dan Bahan Penelitian


3.7.1 Alat Penelitian
1) Panci
2) Piring
3) Kompor
4) Sendok makan
5) Sendok teh
6) Mangkuk tahan panas

3.7.2 Bahan Penelitian

1) Ekstrak buah bit 100 ml


2) Cocoa butter 100 g
3) Minyak kelapa 25 ml
4) Beeswax 100 g
5) Essensial oil melon 5 ml
6) Madu murni 20 ml

3.8 Tahap Penelitian


1) Preparasi alat dan bahan
2) Ekstraksi
3) Pemanasan
4) Pencampuran
5) Pendinginan

3.9 Cara Kerja


3.91 Preparasi Alat dan Bahan
Alat-alat yang akan dipergunakan dalam penelitian dipersiapkan
dengan baik meliputi mangkuk, sendok makan dan teh, panci, dll.
Begitu pula dengan bahan-bahan yang akan digunakan seperti cocoa
butter, beeswax, dll. Bahan dari buah bit adalah sari buah yang sudah
diperas dan dimasukkan ke dalam botol kecil.
3.92 Proses Ekstraksi

Buah bit 250 gr dipotong kecil-kecil lalu dimasukkan ke dalam blender


untuk mendapatkan ekstrak buahnya. Ekstrak buah tersebut
dimasukkan ke dalam botol ukuran 100 ml.

11
3.93 Proses Pemanasan
Cocoa butter dan beeswax dipanaskan menurut takaran pada mangkuk

anti panas dan direndam pada air mendidih pada suhu . Lalu,

diaduk sampai merata.


3.94 Proses Pencampuran
Setelah cocoa butter dan beeswax meleleh, masukkan 1 sdm minyak
kelapa, 1 sdm sari buah bit, 1 sdt madu murni, 1 sdm essensial oil.
Lalu, diaduk sampai merata.
3.95 Proses Pendinginan
Setelah campuran merata, masukkan campuran ke dalam wadah lip
balm. Diamkan di dalam kulkas selama 24 jam, lalu tunggu hingga
mengeras.

12