Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia memang menjadi surga bagi kita semua yang menyukai
aktivitas bercocok tanam, karena hampir semua pohon ataupun tanaman
bisa hidup di tanah agraris ini. Dengan keadaan alam yang sangat
mendukung seperti ini, sebenarnya kita bisa memanfaatkan peluang untuk
menggenjot bisnis di sektor pertanian. Budidaya bayam adalah salah satu
peluang yang bisa coba kita manfaatkan mengingat sayuran ini adalah
salah satu sayuran yang telah sangat populer di tengah-tengah kehidupan
masyarakat.
Dengan kepopulerannya, otomatis konsumsi sayur bayam di
masyarakat akan terus tinggi sehingga hasil dari panen kita akan mudah
untuk dipasarkan. Selain telah populer di kalangan masyarakat, ada lagi
beberapa faktor penting tentang budidaya bayam yang bisa menjadi
pertimbangan kita untuk mengerjakan budidaya sayuran ini. Yang pertama
yaitu bahwa cara budidaya bayam tergolong tidak merepotkan. Kemudian
yang kedua yaitu bahwa menumbuhkan tanaman bayam cukup mudah,
karena hanya menggunakan cara tanam yang sederhana dan gampang
untuk dipelajari.
Pembudidayaan tanaman bayam yang baik akan menghasilkan
bayam yang berkualitas, selain bisa dijual secara langsung, tanaman
bayam juga bisa menjadi peluang bisnis yang menjanjikan, salah satunya
dengan cara mengolah tanaman bayam menjadi makanan ringan yang
mudah dikonsumsi.

B. Rumusan Masalah
Dalam pembahasan laporan ini, ada beberapa topik yang menjadi
masalah dalam laporan ini, yakni :

1
1. Bagaimana budidaya tanaman bayam?
2. Bagaimana cara mempertahankan kualitas, kuantitas dan kantinunitas
tanaman bayam?
3. Bagaimana membedakan bayam organik dan non organik?
4. Bagaimana bayam bisa menjadi peluang atau potensi usaha?
5. Bagaimana cara memasarkan tanaman bayam?

C. Tujuan
Tujuan dibuatnya laporan ini selain untuk memenuhi salah satu tugas
juga agar saya dan juga para pembaca bisa lebih mengetahui lebih jauh
mengenai tanaman bayam, cara bubidaya tanaman bayam serta peluang
usaha yang bisa dihasilkan dari tanaman bayam.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Tanaman Bayam

2
Bayam (Amaranthusspp.) merupakan tumbuhan yang biasa ditanam
untuk dikonsumsi daunnya sebagai sayuran hijau.Tumbuhan ini berasal
dari Amerika tropik namun sekarang tersebar ke seluruh dunia.Tumbuhan
ini dikenal sebagai sayuran sumber zat besi yang penting.
Bayam sebagai sayur hanya umum dikenal di Asia Timur dan Asia
Tenggara, sehingga disebut dalam bahasa Inggris sebagai Chinese
amaranth. Di Indonesia dan Malaysia, bayam sering disalahartikan
menjadi "spinach" dalam bahasa Inggris (mungkin sebagai akibat
penerjemahan yang dalam film kartun Popeye), padahal nama itu
mengacu ke jenis sayuran daun lain Bayam (Spinacia).

B. Jenis Jenis Tanaman Bayam


Di tingkat konsumen, dikenal dua macam bayam sayur: bayam petik
dan bayam cabut. Bayam petik berdaun lebar dan tumbuh tegak besar
(hingga dua meter) dan daun mudanya dimakan terutama sebagai lalapan
(misalnya pada pecel, gado-gado), urap, serta digoreng setelah dibalur
tepung. Daun bayam cabut berukuran lebih kecil dan ditanam untuk waktu
singkat (paling lama 25 hari), lebih cocok untuk dibuat sup encer seperti
sayur bayam dan sayur bobor.Bayam petik biasanya berasal dari jenis A.
hybridus (bayam kakap) dan bayam cabut terutama diambil dari A.
tricolor.Jenis-jenis lainnya yang juga dimanfaatkan adalah A. spinosus
(bayam duri) dan A. blitum (bayam kotok).
Kandungan besi pada bayam relatif lebih tinggi daripada sayuran
daun lain (besi merupakan penyusun sitokrom, protein yang terlibat dalam
fotosintesis) sehingga berguna bagi penderita anemia.
Beberapa kultivar A. tricolor memiliki daun berwarna merah atau putih
dan dipakai sebagai tanaman hias, meskipun dapat pula disayur.Jenis
tanaman hias lainnya adalah A. caudatus karena tandan bunganya
berwarna merah panjang menggantung seperti ekor.Di tempat asalnya,
bayam dimanfaatkan bijinya (bayam biji) sebagai sumber karbohidrat.Biji
ini sekarang juga populer sebagai makanan diet karena tidak
menyebabkan kegemukan.

C. Kandungan Gizi dan Manfaat Mengkonsumsi Bayam

3
Kandungan gizi bayam tentu saja hanya akan didapat oleh tubuh
ketika kita dengan rutin mengkonsumsinya. Menyukai bayam tidaklah
salah.Dengan mengkonsumsi bayam ternyata banyak manfaat yang dapat
kita ambil bagi kesehatan kita. Daun bayam sangat baik bagi kesehatan
ginjal dan organ pencernaan karena bayam kaya akan serat sehingga
dapat mengatasi sembelit dan melancarkan buang air besar.
Kandungan gizi bayam yang kaya akan nutrisi juga dapat menurunkan
kolesterol, gula darah, menurunkan tekanan darah dan melancarkan
peredaran darah serta dapat mencegah kanker usus, diabetes dan gagal
ginjal.

D. Syarat Tumbuh Bayam


1. Iklim
Keadaan angin yang terlalu kencang dapat merusak tanaman bayam
khususnya untuk bayam yang sudah tinggi. Kencangnya angin dapat
merobohkan tanaman.
2. Karena tanaman bayam cocok ditanam di dataran tinggi maka curah
hujannya juga termasuk tinggi sebagai syarat pertumbuhannya. Curah
hujannya bisa mencapai lebih dari 1.500 mm / tahun.
3. Tanaman bayam memerlukan cahaya matahari penuh. Kebutuhan
akan sinar matahari untuk tanaman bayam cukup besar. Pada tempat
yang terlindungi (ternaungi), pertumbuhan bayam menjadi kurus dan
meninggi akibat kurang mendapat sinar matahari penuh.
4. Suhu udara yang sesuai untuk tanaman bayam berkisar antara 16 20
derajat C.
5. Kelembaban udara yang cocok untuk tanaman bayam antara 40
60%.

E. Teknik Budidaya Bayam


1. Pembibitan
a. Persyaratan Benih
Benih / biji yang baik untuk bertanam bayam adalah dapat
memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a) berasal dari induk yang sehat,
b) bebas dari hama / penyakit,
c) daya kecambah 80 prosen, dan
d) memiliki kemurnian benih yang tinggi.

4
Disamping persyaratan seperti yang disebutkan diatas, benih / bibit
yang digunakan kalau bisa merupakan benih unggul agar nantinya
tahan terhadap hama dan penyakit.

b. Penyiapan Benih
Benih Bayam sayur yang ditanam petani kebanyakan swadaya dari
tanaman terdahulu yang sengaja dibiarkan tumbuh terus untuk
produksi biji. Keperluan benih untuk lahan 1 hektar berkisar antara
5 10 kg, atau 0,5 1,0 gram per m2 luas lahan. Biji dipanen pada
waktu musim kemarau dan hanya dipilih tandan yang sudah tua
(masak). Tandan harus dijemur beberapa hari, kemudian biji
dirontokkan dari tandan dan dipisahkan dari sisa sisa tanaman.
Untuk memproduksi bibit bagi satu hektar kebun yang berisi 25000
40000 tanaman, kemungkinan dibutuhkan sekitar 1 2 kg benih.

c. Teknik Penyemaian Benih


Lahan untuk pembibitan dipilih yang lebih tinggi dari sekitarnya dan
bebas dari hama dan penyakit tanaman maupun gulma. Pembibitan
diberi atap plastik atau atap jerami padi. Benih bayam disebar
merata atau berbaris baris pada tanah persemaian dan ditutup
dengan selapis tanah tipis.

d. Pemeliharaan Pembibitan / Penyemaian


Dalam pemeliharaan benih / bibit perlu dilakukan penyiraman
dengan teratur dan hati-hati. Tanah yang digunakan juga perlu
dipupuk agar kesuburannya tetap terjaga. Pupuk yang digunakan
sebaiknya pupuk kandang. Setelah bibit tumbuh dan ada benih
yang terserang hama / penyakit maka perlu disemprot dengan
pestisida dengan dosis rendah.

e. Pemindahan Bibit
Setelah bibit tumbuh berumur sekitar 7 14 hari, bibit dipindah-
tanam ke dalam pot-pot yang terbuat daun pisang atau kantong
plastik es mambo yang sebelumnya telah diisi dengan medium
tumbuh campuran tanah dan pupuk organik yang halus (1:1). Bibit
dalam pot disiram teratur dan setelah berumur sekitar 7 14 hari

5
setelah dipotkan, bibit tersebut telah siap untuk dipindah-tanam ke
lapangan.

2. Pengolahan Media Tanam


a. Persiapan
Sebelum pengolahan lahan dilakukan perlu diketahui terlebih
dahulu pH tanah yang sesuai yaitu antara 6 7 sehingga perlu
dilakukan pengukuran dengan menggunakan pH-meter.
Selanjutnya menganalisis tanah yang cocok untuk tanaman bayam,
apakah perlu dilakukan pemupukan atau tidak. Kapan tanaman
akan ditanam dan sebaiknya pada awal musim hujan atau akhir
musim kemarau. Berapa luas lahan yang akan ditanami dan akan
melakukan sistem polikultur atau monokultur. Dan berapa banyak
kebutuhan benih untuk dapat memenuhi produk bayam yang
diinginkan.

b. Pembukaan Lahan
Lahan yang akan ditanami dicangkul / dibajak sedalam 30 40 cm,
bongkah tanah dipecah gulma dan seluruh sisa tanaman diangkat
dan disingkirkan lalu diratakan. Lahan kemudian dibiarkan selama
beberapa waktu agar tanah matang benar.

c. Pembentukan Bedengan
Setelah tahap pencangkulan kemudian dibuat bedengan dengan
lebar sekitar 120 cm atau 160 cm, tergantung jumlah populasi
tanaman yang akan ditanam nanti. Dibuat parit antar bedengan
selebar 20 30 cm, kedalaman 30 cm untuk drainase. Pada
bedengan dibuat lubang lubang tanam, jarak antar barisan 60-80
cm, jarak antar lubang (dalam barisan) 40-50 cm.

d. Pengapuran
Apabila pH tanah terlalu rendah maka diperlukan pengapuran untuk
menaikkannya. Pengapuran dapat menggunakan kapur pertanian
atau Calcit maupun Dolomit. Pada tipe tanah pasir sampai pasir
berlempung yang pH-nya 5,5 diperlukan 988 kg kapur pertanian /
ha untuk menaikkan pH menjadi 6,5. Kisaran kebutuhan kapur
pertanian pada tanah lempung berpasir hingga liat berlempung

6
ialah antara 1.730 4.493 kg / hektar. Sebaliknya, untuk
menurunkan pH tanah, dapat digunakan tepung Belerang (S) atau
Gipsum, biasa sekitar 6 ton / hektar. Cara pemberiannya, bahan
bahan tersebut disebar merata dan dicampur dengan tanah
minimal sebulan sebelum tanam.

e. Pemupukan
Pemupukan awal menggunakan pupuk kandang yang telah masak.
Waktu pemupukan dilakukan satu minggu atau dua minggu
sebelum tanam. Cara pemupukan adalah dengan disebarkan
merata diatas bedengan kemudian diaduk dengan tanah lapisan
atas. Untuk pemupukan yang diberikan per lubanng tanam, cara
pemberiannya dilakukan dengan memasukkan pupuk ke dalam
lubang tanam. Dosis pemberian pupuk dasar disesuaikan dengan
jenis tanaman dan keadaan lahan. Akan tetapi dosis untuk pupuk
kandang sekitar 10 ton per hektar. Pemupukan per lubang tanam
biasanya diperlukan sekitar 1 2 kg per lubang tanam.

f. Pemberian Mulsa
Untuk memperoleh hasil produksi yang berkualitas baik maka di
dalam penanaman perlu dipasang palstik perak-hitam sebagai
mulsa. Dengan penggunaan plastik ini dapat mengurangi serangan
hama dan penyakit termasuk gangguan gulma dan lainnya.

3. Teknik Penanaman
a. Penentuan Pola Tanam
Jarak tanam untuk tanaman bayam adalah antara 60 cm x 50 cm
atau 80 cm x 40 cm. Jarak tanam tersebut dapat divariasikan
sesuai dengan tingkat kesuburan tanah dan jenis bayam sehingga
populasi tanaman per hektar berkisar antara 30.000 60.000
tanaman. Pola tanam untuk bayam cabut adalah monokultur.
Dalam satu hamparan lahan biasanya ditanam berbagai jenis
tanaman dengan pola mosaik (perca), yaitu berbagai tanaman
ditanam monokultur pada petak petak tersendiri. Tanaman lainnya
tadi antara lain seperti kakngkung (darat), selada, lobak, paria,
kemangi dan sayuran lalapan lainnya.

7
b. Pembuatan Lubang Tanam
Lubang tanam dapat dibuat dengan menggunakan alat kayu
dengan cara di pukul-pukul sehingga membentuk lubang. Jarak
antara barisan adalah 60 80 cm dan jarak antar lubang (antar
barisan) 40 50 cm.

c. Cara Penanaman
Penanaman dapat langsung di lapangan tanpa penyemaian atau
dengan penyemaian terlebih dahulu. Apabila tanpa penyemaian
maka biji bayam dicampur abu disebarkan langsung di atas
bedengan menurut barisan pada jarak antar barisan 20 cm dan
arahnya membujur dari Barat ke Timur. Setelah disebarkan benih
segera ditutup dengan tanah halus dan disiram hingga cukup
basah. Waktu penanaman paling baik adalah pada awal musim
hujan. Dengan penyemaian maka tanaman dapat tumbuh dengan
lebih baik karena benih diperoleh dengan cara seleksi untuk
ditanam.

4. Pemeliharaan Tanaman
a. Penjarangan dan Penyulaman
Apabila sewaktu menyebar benih secara langsung di lapangan
tidak merata maka akan terjadi pertumbuhan yang mengelompok
(rapat) sehingga pertumbuhannya terhambat karena saling
bersaing satu sama lain. Oleh karena itu perlu dilakukan
penjarangan sekaligus sebagai panen pertama. Apabila tanaman
bayam dihasilkan dari benih yang disemai maka setelah
penanaman di lapangan ada yang mati / terserang penyakit, maka
perlu dilakukan penyulaman dengan mengganti tanaman dengan
yang baru. Caranya dengan mencabut dan apabila terserang
penyakit segera dimusnahkan agar tidak menular ke tanaman
lainnya. Penyulaman dapat dilakukan seminggu setelah tanam.

b. Penyiangan
Penyiangan dilakukan apabila muncul gulma tanaman Gelang
(Portulaca oleracea) dan rumput liar lainnya. Kehadiran gulma

8
gelang dapat menurunkan produksi bayam antara 30 65%.
Penyiangan dilakukan bersamaan dengan penggemburan tanah.
Alat yang digunakan dalam penyiangan dapat berupa cangkul kecil
atau sabit. Caranya dengan dicangkul untuk mencabut gulma atau
langsung dicabut dengan tangan. Disamping itu pencangkulan
dilakukan untuk menggemburkan tanah.

c. Pembubunan
Proses pembubunan dilakukan bersamaan dengan penyiangan.

d. Perempalan
Apabila perawakan tanaman terlalu subur, mungkin perlu dilakukan
perempalan tunas tunas liar dan pemasangan ajir / turus untuk
memperkuat tegaknya tanaman agar tidak rebah.

e. Pemupukan
Pemupukan dilakukan dengan menggunakan pupuk organik, untuk
tiap lubang calon tanaman sekitar 0,4 0,8 kg. Dengan demikian
kuantum pupuk organik akan berkisar 15 30 ton. Untuk
pertanaman di dataran rendah bekas sawah, pupuk organik tidak
diberikan, tinggi bedengan perlu ditambah dan dalamnya parit antar
bedengan perlu diperdalam. Pupuk organik yang diberikan adalah
pupuk N (Urea sekitar 250 kg / ha atau ZA 500 kg / ha) cara
dilarutkan dalam air 25 gram / 10 liter air, TSP 300 kg / ha dan
KCl 200 kg/ha. N diberikan dua kali, setengah takaran pada waktu
tanam dan yang setengahnya lagi pada umur 30 hari setelah
tanam. Apabila ternyata nanti pertumbuhan tanaman kurang subur,
dapat dipertimbangkan untuk memberi pupuk N susulan dengan
takaran sekitar 125 kg / ha, interval sekitar 30 hari dan dihentikan
30 hari sebelum panen. Pupuk P diberikan sekali pada waktu
tanam, sedangkan pupuk K diberikan dua kali, setengah takaran
pada waktu tanam dan setengah lagi pada umur 30 hari setelah
tanam.

f. Pengairan dan Penyiraman

9
Pada fase awal pertumbuhan, sebaiknya penyiraman dilakukan
rutin dan intensif 1 2 kali sehari, terutama di musim kemarau.
Waktu yang paling baik untuk menyiram tanaman bayam adalah
pagi atau sore hari, dengan menggunakan alat bantu gembor
(emrat) agar air siramannya merata.
g. Waktu Penyemprotan Pestisida
Jenis pestisida yang digunakan untuk tanaman bayam adalah
Dithane M 45 dengan dosis 1,5 2 gram / liter air, Ambush 2 EC
atau Lannate 2 EC dengan konsentrasi 2 gram per liter air.
Penyemprotan dilakukan dengan menggunakan alat penyemprot
berupa tangki sprayer. Cara penyemprotan yaitu jangan dilakukan
ketika angin bertiup kencang dan jangan menentang arah
datangnya angin. Jangan melakukan penyemprotan pada saat
akan hujan dan sebaiknya dicampurkan bahan perekat. Waktu
penyemprotan dilakukan pada pagi hari benar atau sore hari ketika
udara masih tenang. Hal tersebut untuk menghindari matinya lebah
atau serangga lainnya yang menguntungkan.

5. Panen
1. Ciri dan Umur Panen
Ciri-ciri bayam cabut siap panen adalah umur tanaman antara 25-
35 hari setelah tanam.Tinggi tanaman antara 15-20 cm dan belum
berbunga. Waktu panen yang paling baik adalahpagi atau sore hari,
saat suhu udara tidak terlalu tinggi.

2. Cara Panen
Cara panennya adalah dengan mencabut seluruh bagian tanaman
dengan memilih tanamanyang sudah optimal. Tanaman yang masih
kecil diberi kesempatan untuk tumbuh membesar,sehingga panen
bayam identik dengan penjarangan.

3. Periode Panen
Panen pertama dilakukan mulai umur 25-30 hari setelah tanam,
kemudian panen berikutnyaadalah 3-5 hari sekali. Tanaman yang
sudah berumur 35 hari harus dipanen seluruhnya, karenabila

10
melampaui umur tersebut kualitasnya menurun atau rendah; daun-
daunnya menjadi kasardan tanaman telah berbunga.3.6.4.
Prakiraan ProduksiProduksi bayam per hektar dapat mencapai
sekitar 22.630 kg.

6. Pasca panen
Pasca panen tanaman bayam sudah bisa dipasarkan, untuk hasil
pemasaran yang baik, maka perlu dilakukan tahapan sebagai berikut :
1. Pengumpulan
Pengumpulan dilakukan setelah panen dengan cara meletakkan di
suatu tempat yang teduhagar tidak terkena sinar matahari
langsung, karena dapat membuat daun layu.

2. Penyortiran dan Penggolongan


Penyortiran dilakukan dengan memisahkan bayam yang busuk dan
rusak dengan bayam yang baik dan segar. Disamping itu juga
penggolongan terhadap bayam yang daunnya besar dan yang
daunnya kecil. Setelah itu diikat besar-besar maupun langsung
dengan ukuran ibu jari.
Proses sortasi ini meliputi:
Membuang tanaman yang terlalu kecil, tanaman terlalu
besar & terinveksi. Tanaman harus seragam tidak boleh
terlalu kecil ataupun terlalu besar. Tanaman yang terinveksi
penyakit atau virus juga harus dibuang karena biasanya
tanaman yang terinveksi ini akan mudah rusak selama
proses penyimpanan dan penjualan.
Membuang kutu yang ada di daun dengan menggunakan
kuas yang bersih dan halus. Jangan sampai pada produk
hidroponik masih ada organisme yang menyebabkan
kerusakan sayuran.
Membuang beberapa daun bawah. Untuk tanaman bayam
pembuangan daun bawah berjarak 5-7 cm dari akar. Untuk
tanaman sawi dan caiisim diambil 1 atau 2 daun bawah yang
kualitasnya jelek. Termasuk daun yang berubah warna juga
harus dibuang. Tujuan dari pembuangan beberapa daun ini
untuk mencegah daun menjadi kuning.

11
Menggulung akar tanaman, tanpa membuang sisa rockwool.
Akar tanaman produk hidroponik tetap diikutkan selama
proses pemasaran untuk membedakan dengan produk
sayuran lain. Maka tidak boleh dipotong, hanya digulung
saja. Sisa rockwool yang ada juga jangan dibuang agar
kesegaran sayuran bertahan lebih lama.

3. Penyimpanan
Penyimpanan untuk menjaga kesegaran bayam dapat diperpanjang
dari 12 jam tempatterbuka (suhu kamar) menjadi 12-14 hari dengan
perlakuan suhu dingin mendekati 0 derajat C,12 / 13misalnya
dengan remukan es.

4. Pengemasan dan Pengangkutan


Pengemasan (pewadahan) dalam telombong atau dedaunan yang
digulungkan menyelimuti seluruh bagian bayam, sehingga terhindar
dari pengaruh langsung sinar matahari.Pengangkutan ke pasar
dengan cara dipikul maupun angkutan lainnya, seperti mobil atau
gerobak.

5. Pencucian
Pencucian hasil panen pada air yang mengalir dan bersih, atau air
yang disemprotkan melaluiselang maupun pancuran.

6. Penanganan Lain
Bayam dapat diolah menjadi berbagai jenis masakan. Sewaktu
memasak bayam ialah tidakboleh terlalu lama. Bayam cukup hanya
direbus selama 5 menit. Memasak bayam terlalulama akan
menyebabkan daun-daunnya menjadi hancur (lonyoh), rasanya
tidak enak, dankandungan vitamin C-nya menguap (menghilang).
F. Perbedaan Tanaman Organik dan Non organik
Perbedaan sayuran organik dan non organik dapat dilihat dari beberapa
aspek, antara lain:
1. Proses persiapan dan pemilihan bibit
Persiapan bibit pada penanaman sayuran organik berasal dari
tanaman alami, sedangkan bibit sayuran non organik berasal dari hasil
rekayasa atau persilangan genetik.

12
2. Proses pengolahan tanah
Sebagian besar penanaman sayuran non organik menggunakan
traktor mesin, sehingga tanah menjadi padat dan mengakibatkan
organisme tanah mati. Sedangkan pada sayuran organik tanah diolah
seminimal mungkin, sehingga organime tanah tetap hidup dan
memperkecil risiko kerusakan tanah.

3. Proses penyemaian atau persiapan penanaman bibit


Penyemaian sayuran organik dilakukan secara alami tanpa pestisida,
sedangkan sayuran non organik dilakukan dengan pestisida dan
bahan kimia.

4. Proses penanaman
Pada sayuran organik, proses penanaman hingga panen
menggunakan teknik sejenis bibit dan tidak ada kombinasi. Sedangkan
penanaman sayuran non organik terdapat variasi tanaman dan
tentunya menggunakan penataan tanaman yang lebih baik dari
sayuran organik.

5. Proses pengairan
Pengairan sayuran organik menggunakan air bersih dan bebas dari
bahan kimia untuk pengairan, sedangkan pada pertanian organik
menggunakan air yang sudah dicampur dengan pestisida dan bahan
kimia untuk menjaga tanaman tetap sehat serta mempercepat
pertumbuhan
6. Proses pemupukan
Sebagian besar pemupukan sayuran organik menggunakan pupuk
kandang dan kompos buatan petani sendiri, sedangkan sayuran non
organik menggunakan pupuk kimia buatan pabrik.

7. Proses panen produksi


Hasil panen sayuran organik lebih bersih dan sehat untuk dikonsumsi,
sementara hasil pertanian anorganik kurang baik dan kemungkinan
sudah tercemar zat kimia.

G. Hama dan Penyakit pada Bayam


1. Hama
Serangga ulat daun (Spodoptera Plusia Hymenia)Gejala: daun
berlubang-lubang.

13
Pengendalian: pestisida/cukup denganmenggoyangkan tanaman.
Serangga kutu daun (Myzus persicae Thrips sp.)
Gejala: daun rusak, berlubang dan layu. Pengendalian:
pestisida/cukup denganmenggoyangkan tanaman.
Serangga tungau (Polyphagotarsonemus latus)
Gejala: daun rusak, berlubang dan layu. Pengendalian:
pestisida/cukup denganmenggoyangkan tanaman.
Serangga lalat (Liriomyza sp.)Gejala: daun rusak, berlubang dan layu.
Pengendalian: pestisida/cukup denganmenggoyangkan tanaman.

2. Penyakit
Rebah kecambah Penyebab: cendawan Phytium sp.
Gejala: menginfeksi batang daun maupun batangdaun. Pengendalian:
Fungisida
Busuk basahPenyebab: cendawan Rhizoctonia sp.
Gejala: adanya bercak-bercak putih.Pengendalian: sama dengan
pengendalian penyakit rebah kecambah.
Karat putihPenyebab: cendawan Choanephora sp.
Gejala: menginfeksi batang daun dandaunnya. Pengendalian: sama
dengan pengendalian penyakit rebah kecambah.

3. Gulma
Jenis gulma: rumput-rumputan, alang-alang.
Ciri-ciri: tumbuh mengganggu tanaman budidaya.
Gejala: lahan banyak ditumbuhi pemila liar. Pencegahan: herbisida

H. Peluang Usaha Tani Pada Tanaman Bayam


a. Ekspor dan Impor tanaman Bayam
Petani dengan skala kecil pun kini telah menjadi bagian dalam
sebuah rantai pasar produk pertanian global. Para pedagang dari
kota, eksportir dan bahkan importir dari luar negeri bisa langsung
berhubungan dengan petani di pedesaan. Keterbukaan pasar ini
memberikan peluang namun sekaligus ancaman. Bayam yang seikat
hanya dijual dua ribu rupiah jika kita beli di tukang sayur keliling, bisa
menjadi sebuah produk dengan kelas ekspor. Tentu saja dengan
akses pasar semakin terbuka, maka peluang untuk mendapatkan nilai
tambah dari produk akan semakin besar. Petani punya peluang untuk
melipatkan pendapatan, yang akhirnya bisa meningkatkan
kesejahteraan mereka.

14
Namun hal tersebut bukan berarti tanpa resiko. Ada tiga level
pasar, yakni pasar lokal, pasar lintas wilayah dan pasar ekspor,
dimana semakin tinggi dan eksklusif akses pasar maka semakin tinggi
resikonya. Jika menjual bayam pada tengkulak lokal maka resiko
petani rendah, mereka tidak berurusan dengan standar kualitas yang
ribet dan resiko komplain dari pembeli. Ketika masuk pasar lintas
wilayah, apalagi ketika mendapatkan label produk organik, maka
pasar semakin cerewet. Petani mesti mengubah cara bertanam, mulai
harus cermat dalam kualitas bibit, serta perlu pengemasan yang enak
dipandang sehingga layak dimata konsumen kota yang ingin hidup
sehat. Terlebih jika petani harus menjual produk dengan standar
ekspor, jelas ukuran yang digunakan dalam standarisasi adalah
ukuran negara pengimpor. Petani harus makin ketat dalam
pengelolaan budidaya yang sesuai dengan standar negara
pengimpor.
Pertanyaannya adalah apakah setiap pihak yang terlibat dalam
rantai pasar, memperoleh keuntungan yang sesuai dengan
pengorbanan yang diberikan? Ini masalahnya. Petani masih saja
sebagai pihak yang memiliki resiko terbesar, namun memperoleh nilai
yang paling kecil diantara para pelaku dalam rantai pasar, entah pasar
lokal, nasional atau ekspor.
Kuncinya adalah kelembagaan pada tingkat petani. Tanpa
kelembagaan yang kuat, dimana termasuk pengetahuan dan
penguasaan informasi pasar maka petani akan menjadi pihak paling
rentan. Jika tiba tiba mitra dagang atau eksportir memutus kontrak,
maka petani akan menerima kejutan langsung penurunan
pendapatannya. Sebaliknya jika produk petani tidak sesuai dengan
standar dari mitra dagang maka dengan segera produk tersebut bisa
ditolak. Ada posisi asimetris dalam pola relasi tersebut. Keuntungan
dan resiko belum terbagi dengan adil, ditengah kesenjangan posisi
tawar dan kapasitas kelembagaan antar pelaku dalam rantai pasar.
Lebih dari itu keterbukaan pasar impor mengundang
pertanyaan yang lebih serius. Tanpa penguatan kelembagaan petani

15
dimana posisi tawar petani lemah, bukahkah sebuah bentuk
pemanfaatan petani sebagai mesin produksi semata untuk
pemenuhan kebutuhan bagi negara pengimpor? Hal ini pula yang
membuat penguasaan lahan di negara berkembang atau land
grabbing semakin marak di berbagai negara berkembang. Akses
pasar untuk petani adalah sebuah narasi yang harus didefinisikan
lebih mendalam dalam konteks pembangunan pertanian, utamanya
pemberdayaan petani Indonesia.

b. Peluang usaha Bayam


Asumsi analisa yang saya gunakan bukan satuan hektar melainkan
per 1 kg bibit bayam atau sekitar 350 m2. Adapun analisa usaha tani
bayam cabut secara sederhana adalah sebagai berikut:
Pengeluaran:
Bibit 1Kg Rp 45.000
Urea 10 Kg Rp 20.000
Pupuk kandang 4 Kantong Rp100.000
Tenaga kerja 6 HOK Rp 180.000
Sewa lahan 25 ubin 150.000
Total pengeluaran : Rp 495.000

Pamasukan :
Dalam 25 ubin bisa dihasilakan 950 ikat bayam cabut dengan harga
per ikat Rp1000 sehingga total penghasilan adalah Rp 950.000

Penghasilan:
Penghasilan budidaya bayam cabut dalam 25 ubin (350 m2) per 20
hari adalah
Rp950.000 Rp495.000 = Rp455.000

Harga dan biaya yang saya gunakan adalah untuk daerah Banyumas
dan sekitarnya, jika ingin menghitung didaerah lain tinggal mengganti
angka-angkanya saja. Jika anda ingin mengetahui keuntungan
maupun biaya dan harga dalam satuan ha kita tinggal mengalikan
angka-angka tersebut dengan bilangan 10.000:350 = 28,57. Sebagai
contoh keuntungan untuk luasan per hektar per 20 hari adalah
Rp455.000 X 28,57 = Rp 12.999.000

16
I. Pemasaran dan Pengembangan Usaha Tanaman Bayam
a. Strategi Pemasaran
Pemasaran Sayuran yang dimaksud adalah kegiatan komunikasi
antara seseorang (pedagang/pemilik sayuran) dengan pelanggan
untuk menjual sayurannya. Sedangkan strategi pemasaran
sayuran berarti adalah serangkaian cara kegiatan yang bersifat
tepat, konsisten dan layak sehingga produk sayuran yang
diproduksi atau dimiliki sampai kepada sasaran yang dituju.
Sehingga dengan strategi yang tepat pemasaran yang sudah
berjalan juga dapat dipertahankan.
Bagaimana merancang strategi pemasaran? Strategi pemasaran
dirancang dengan membuat komposisi terbaik dari komponen
pemasaran yang disebut dengan bauran pemasaran marketing
mix. Bauran pemasaran mencakup 4 komponen yaitu product
(strategi produk) , price (harga), place (tempat/saluran distribusi)
dan (promotion) promosi. Sehingga dikenal dengan singkatan 4P.

1. Strategi Produk Sayuran


Hal ini berkaitan dengan produk sayuran seperti apa yang akan
kita produksi dan akan kita jual. Penentuannya dapat
diputuskan dari hasil survey dan analisa pasar sayuran yang
ada. Dari kegiatan survey dan analisa pasar kita mengetahui
perkembangan kebutuhan dan keinginan konsumen serta
peluang yang bisa kita ambil. Selanjutnya kita putuskan jenis
dan spek produk sayuran yang akan dikembangkan untuk
memenuhi kebutuhan pasar tersebut.
Segmen pasar sayuran itu ada pasar tradisional dan ada pasar
modern (swalayan). Ciri khas konsumen pada kedua pasar
tersebut berbeda nyata. Konsumen pasar modern yang
menjadi patokan utama adalah kualitas, sebaliknya konsumen
pasar tradisional yang menjadi patokan adalah kuantitas
dimana kualitas nomor dua. Akhirnya bila memilih segmen

17
pasar modern maka perlu ada perlakuan khusus terhadap
sayuran kita agar memiliki nilai tambah dan berkualitas.
Perlakuan seperti sortasi, grading, packaging perlu dilakukan
untuk sayuran pada pasar modern.

2. Strategi Harga Sayuran


Harga jual produk sayuran menjadi salah satu bagian dari
strategi, penetapannya tidak boleh sembarang. Penetapan
harga yang salah dapat menyebabkan antara lain: Keuntungan
tidak sesuai atau bahkan merugi misalnya bila salah
menghitung biaya usaha, juga beralihnya konsumen pada
kompetitor sehingga permintaan produk kepada kita menurun
bila harga terlampau mahal, dan sebagainya.
Hal hal yang perlu diperhatikan dalam penentuan harga jual
antara lain adalah gambaran harga produk serupa dari
competitor pada target segmen pasar yang sama, biaya
produksi dan operasi hingga barang sampai ke pasar, serta
besar keuntungan yang kita harapkan. Dengan penetapan
harga yang tepat semoga produk kita bisa eksis di pasaran
yang dituju.

3. Strategi Tempat atau saluran Distribusi


Berikutnya adalah strategi menempatkan produk kita pada
tempat dan waktu yang tepat agar bermanfaat dan memiliki
nilai maksimal bagi pasar. Spesifikasi produk sayuran
dipasarkan melalui saluran distribusi yang sesuai tujuannya.
Misalkan untuk sayuran spesifik/grade premium atas maka
pasarnya harus spesifik agar memiliki nilai lebih yakni ke pasar
modern sedangkan sayuran grade biasa dipasarkan ke pasar
tradisional.
Saluran distribusi sebagai tempat memasarkan produk sayuran
agar konsumen mudah membelinya, misalnya adalah menjadi
mitra dari toko atau swalayan dengan menjadi supplier mereka
untuk produk Grade premium, menjadi supplier dari hotel
hotel ataupun restoran-restoran, membangun jaringan reseller

18
yang menjelajah ke konsumen langsung di perumahan-
perumahan, mensuplai warung-warung sayuran untuk grade
biasa, mengikuti pameran-pameran pertanian, maupun
penjualan langsung di lokasi produksi.

4. Strategi Promosi
Terakhir berkaitan dengan bagaimana cara untuk
memperkenalkan dan merebut hati para calon konsumen di
pasar agar mau membeli produk sayuran kita. Kita
membutuhkan kegiatan yang bernama promosi. Cara-cara
promosi yang bisa dilakukan antara lain adalah : melalui
pemasangan iklan di media yang kita anggap menjangkau
segmen pasar yang dituju, mengikuti pameran-pameran
produk, pembuatan media seperti brosur maupun spanduk
berisikan produk-produk sayuran kita, pembuatan website,
kerjasama promosi diskon bersama toko mitra, dan promosi
dari mulu ke mulut lain sebagainya. Sedangkan cara maupun
media promosi yang akan dipilih disesuaikan dengan produk,
target pasar yang dituju dan anggaran yang disediakan.
Demikianlah keempat komponen yang menjadi acuan kita
dalam merumuskan strategi pemasaran produk sayuran para
petani dampingan program. Dengan strategi pemasaran yang
tepat semoga produk sayuran yang dihasilkan senantiasa
dapat didistribusikan kepada konsumen dengan baik. Sehingga
usaha sayuran dapat menuai hasil sesuai harapan dan
berkelanjutan.

b. Pemasaran Bayam ke Supermarket


Pemasaran yang dilakukan ke supermarket tidak bisa
sembarangan dan tidak mudah, perlu ada kontrak khusus dan
biasanya hanya perusahaan tertentu yang bisa melakukan kontrak
dikarenakan pengiriman barang bersifat continue dan stabil.
Sama seperti memasarkan di pasar tradisional, pemasaran di
supermarket pun harus melalui 3 tahap, yaitu : Sortasi,
pengemasan dan penyimpanan. Dari tiga tahapan inilah yang akan

19
dilakukan proses perubahan penampilan dari sayuran agar
diminati oleh konsumen dan juga mempermudah dalam proses
penyimpanan dan distribusi.
Bayam disortir seperti biasa seperti pada penyortiran untuk
pemasaran ke pasar tradisional, setelah melakukan sortasi
selanjutnya adalah pengemasan. Pengemasan ini untuk
melindungi sayuran selama menunggu proses ambil alih oleh
konsumen dan juga memberi tampilan yang menarik konsumen.
Selain itu pengemasan ini juga memuat informasi tentang produk
ini termasuk berat, tanggal kemasan, tanggal kadaluwarsa, jenis
product, dan lain-lain. Desain kemasan juga harus menarik,
walaupun produk sama tetapi kalau didesain kemasannya bagus
akan lebih dipilih oleh konsumen. Adapun tahapan pengemasan
sayuran adalah:
Timbang sayuran sebanyak 250 g,
Masukkan plastic khusus yang sudah diberi label (bar code,
jenis komoditi, berat bersih, tanggal produksi dan tanggal
kadaluwarsa). Kemasan yang digunakan adalah plastik PE
berlogo dengan ukuran :
45 cm x 25 cm bayam
Setelah di kemas kemudian di sealer panas.
Sayuran siap dipasarkan.

Sebelum dipasarkan dan menunggu proses distribusi maka sayuran


ini disimpan dalam suhu ruang dulu. Perlu diketahui bahwa produk
sayuran ini mempunyai aktivitas metabolisme yang masih tinggi,
inilah yang menyebabkan produk cepat rusak (layu). Untuk
mengatasi agar tidak layu bisa dilakukan metode CAS atau MAP.

c. Pengembangan usaha bayam dengan membuat keripik bayam


Bisnis keripik bayam menjadi alternatif bisnis bagi anda karena
cukup mudah diakukan. Selain itu menekunis bisnis keripik bayam
tidak memerlukan modal usaha yang besar.
Cukup dengan modal yang kecil sudah bisa menjalankan usaha
ini. Keripik bayam merupakan makanan camilan alternatif dari

20
sekian banyak makanan camilan. Meski sebagai makanan
camilan, keripik bayam mengandung gizi yang cukup besar,
karena bayam sendiri dikenal memiliki gizi yang tinggi.
Peluang usaha bisnis keripik bayam cukup terbuka, mengingat
minat masyarakat akan makanan ini cukup besar. Disamping itu
bahan baku bayam cukup banyak tersedia di sekitar kita. Dapat
diperoleh dengan mudah dan harganya murah.

Analisa Usaha Sederhana Keripik Bayam :


Untuk memulai usaha keripik bayam ini berikut analisa bisnis
secara sederhana saja. Untuk kapasitas produksi yang lebih besar
tinggal menyesuaikan saja. Misalnya saja Modal Anda adalah
sebesar : Rp.20.000, maka yang bisa dilakukan untuk bisnis
keripik bayam ini adalah sebagai berikut :
a. Pengeluaran Untuk Usaha Keripik Bayam
Membeli 4 ikat bayam : Rp.2000
Tepung kanji : Rp 2000
Minyak goreng kecil : Rp. 6.000
Bumbu-bumbu penyedap (bawang putih,ketumbar, kemiri,
kunyit,dan bumbu penyedap) : Rp.3.000
Plastik kecil untuk membungkus : Rp.5.000 (isi 100)
Total Pengeluaran : Rp.18.000

b. Pemasukan dari Usaha Keripik Bayam


Sekarang mari mengalkulasikan biayanya :
Jika dalam seikat bayam Anda mampu membuat 3 bungkus
bayam yang di dalam bungkus tersebut terdapat 10 lembar daun
bayam yang dihargai Rp, 3.000
Maka untuk 4 ikat bayam Anda dapat membuat 12 bungkus
bayam, maka omset yang Anda peroleh adalah Rp.36.000, Anda
akan mendapat untung Rp.16.000.

c. Pemasaran
Usaha Keripik Bayam
Pemasaran usaha keripik bayam cukup mudah dan sederhana.
Sebagai makanan camilan keripik bayam dapat dipasarkan

21
melalui warung-warung di sekitar anda dengan model
konsinyasi(titip jual). Jika kualitas keripik bayam sudah bagus dan
konsisten dalam hal mutu, serta sudah memiliki label dari dinkes
anda dapat memasarkan keripik bayam di supermarket. Untuk
memasarkan di pasar modern seperti supermarket memang
memerlukan cara-cara tersendiri.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Syarat tumbuh tanaman bayam dapat tumbuh sepanjang tahun,
dimana saja, baik didataran rendah maupun didataran tinggi.
Pertumbuhan paling baik pada tanah subur dan banyak sinar matahari.
Suhu yang baik 25-36 c dan pH tanah antara 6-7. waktu tanam terbaik
pada awal musim kemarau.
Teknik budidaya tanaman bayam seperti pada halnya tanaman lainya
yaitu mulai dari menyiapan benih, persiapan lahan, pemupukan,
penanaman/penaburan benih, pemeliharaan, pengendalian organisme
pengganggu tumbuhan (OPT) hingga panen dan pasca. Selain itu

22
budidaya bayam juga harus diperhatikan dari berbagai penyakit yang bisa
menyerangnya. Agar budidaya bayam bisa berjalan dengan baik dan
menghasilkan bayam yang berkualitas.
Peluang usaha serta pemasaran untuk tanaman bayam terbuka lebar,
mulai dari ekspor impor, menjualnya secara langsung ke pasar tradisional
ataupun melakukan distributor ke supermarket.
Selain itu tanaman bayam juga bisa dikembangkan dengan berbagai
kreativitas, salah satunya mengolah tanaman bayam menjadi bentuk
makanan ringan seperti keripik bayam. Sehingga bisa memperluas
peluang dan pemasarannya, tentunya dengan menggunakan strategi
pemasaran yang baik dan matang.

DAFTAR PUSTAKA

http://newfachrulislami.blogspot.co.id/2014/05/dalam-postingan-kali-ini-saya-
akan.html

https://adityaofagriculture.wordpress.com/tag/makalah-tentang-bayam/

http://hildafauziah22.blogspot.co.id/2012/11/budidaya-tanaman-bayam.html

http://1001budidaya.com/budidaya-bayam/

http://daveefahreza.blogspot.co.id/2014/10/manfaat-menanam-bayam.html

https://ardhiandavid.wordpress.com/2012/03/21/akses-pasar-untuk-petani/

http://visidanmisipengembangan.blogspot.co.id/2013/06/keripik-bayam-
peluang-usaha-modal-kecil.html

23
https://ajichrw.wordpress.com/2009/07/15/tanaman-bayam/

http://kartono.net/pemasaran-sayuran-hasil-budidaya-system-hidroponik/

https://www.masyarakatmandiri.co.id/sharing-session-merancang-strategi-
pemasaran-sayuran-dengan-memahami-konsep-bauran-pemasaran/

24