Anda di halaman 1dari 49

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An.

F DENGAN POST OPERASI


LAPARATOMI HARI KE-1 EXCAUSE INVAGINASI
DI RUANG PICU RSUD DR. MOEWARDI

Disusun oleh :
NUR AINI ANDARWATI J230145015
CHINDY YULANDA J230145017
RYAN KENDI J230145041

PROGRAM PROFESI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2014

0
BAB I
TINJAUAN TEORI

A. PENGERTIAN
Invaginasi disebut juga intususepsi adalah suatu keadaan dimana segmen usus
masuk ke dalam segmen lainnya yang bisa berakibat dengan obstruksi / strangulasi.
Umumnya bagian yang peroksimal (intususeptum) masuk ke bagian distal
(intususepien) (Wong, 2008).
Invaginasi adalah keadaan yang umumnya terjadi pada anak-anak, dan
merupakan kejadian yang jarang terjadi pada dewasa, invaginasi adalah masuknya
segmen usus proksimal kerongga lumen usus yang lebih distal sehingga
menimbulkan gejala obstruksi berlanjut strangulasi usus. Definisi lain Invaginasi
atau intususcepti yaitu masuknya segmen usus (Intesusceptum) ke dalam segment
usus di dekatnya (intususcipient). Pada umumnya usus bagian proksimal yang
mengalami invaginasi (intussuceptum) memasuki usus bagian distal (intussucipient),
tetapi walaupun jarang ada juga yang sebaliknya atau retrograd Paling sering
masuknya ileum terminal ke kolon. Intususeptum yaitu segmen usus yang masuk dan
intususipien yaitu segmen usus yang dimasuki segmen lain.
Invaginasi terjadi karena adanya sesuatu di usus yang menyebabkan peristaltik
berlebihan, biasanya terjadi pada anak-anak tetapi dapat juga terjadi pada dewasa.
Pada anak-anak 95% penyebabnya tidak diketahui, hanya 5% yang mempunyai
kelainan pada ususnya sebagai penyebabnya. Misalnya diiverticulum Meckeli,
Polyp, Hemangioma. Sedangkan invaginasi pada dewasa terutama adanya tumor
yang menyebabkannya. Perbandingan kejadian antara pria dan wanita adalah 3 : 2,
pada orang tua sangat jarang dijumpai. Daerah yang secara anatomis paling mudah
mengalami invaginasi adalah ileo coecal, dimana ileum yang lebih kecil dapat masuk
dengan mudah ke dalam coecum yang longgar. Invaginasi dapat menyebabkan
obstruksi usus baik partiil maupun total. Intususepsi paling sering mengenai daerah
ileosekal, dan lebih jarang terjadi pada orang tua dibandingkan dengan pada anak-

1
anak. Pada kebanyakan kasus pada orang tua dapat diketemukan penyebab yang
jelas, umumnya tumor yang membentuk ujung dari intususeptum (Betz, 2004)
Invaginasi atau intususepsi merupakan keadaan gawat darurat, dimana bila tidak
ditangani segera dan tepat akan menimbulkan komplikasi lebih lanjut. Hampir 70%
kasus invaginasi terjadi pada anak-anak umur kurang dari 1 tahun, paling sering
dijumpai pada ileosekal. Invaginasi sangat jarang dijumpai pada orang tua, serta
tidak banyak tulisan yang membahas hal ini secara rinci.
Ada perbedaan etiologi yang mencolok antara anak-anak dan dewasa, pada anak-
anak etiologi terbanyak adalah idiopatik yang mana lead pointnya tidak ditemukan
sedangkan pada dewasa penyebab terbanyak adalah keadaan patologik intra lumen
oleh suatu neoplasma baik jinak maupun ganas sehingga pada saat operasi lead
poinnya dapat ditemukan.

ANATOMI FISIOLOGIS
Usus Halus
Usus halus terdiri dari 3 bagian yaitu duodenum, jejunum dan ileum. Panjang
duodenum 26 cm, sedangkan yejunum + ileum : 6 m Dimana 2/5 bagian adalah
yejunum. Sedangkan menurut schrock 1988 panjang usus halus manusia dewasa
adalah 5-6 m. Batas antara duodenum dan jejunum adalah ligamentum treits ( Price
& Wilson, 2006)

Gambar 1.1 Usus Normal Gambar 1.2 Usus Invaginasi

2
Yeyunum dan ileum dapat dibedakan dari :
1. Lekukan lekukan yejunum terletak pada bagian atas rongga atas peritoneum
di bawah sisi kiri mesocolon transversum, ileum terletak pada bagian bawah
rongga peritoneum dan dalam pelvis.
2. Jejunum lebih besar, berdinding lebih tebal dan lebih merah daripada ileum
Dinding jejunum terasa lebih tebal karena lipatan mukosa yang lebih
permanen yaitu plica circularis, lebih besar, lebih banyak dan pada jejunum
lebih berdekatan, sedangkan ada bagian atas ileum lebar, dan pada bagian
bawah lipatan ini tidak ada.
3. Mesenterium jejunum melekat pada dinding posterior abdomen diatas dan kiri
aorta, sedangkan mesenterium ileum melekat dibawah dan kanan aorta.
4. Pembuluh darah mesenterium jejunum hanya menmbentuk satu atau dua
aarkade dengan cabang-cabang yang panjang dan jarang yang berjalan ke
dinding usus halus. Ileum menerima banyak pembuluh darah yang pendek,
yang beraal dari 3 atau 4 atau malahan lebih arkade.
5. Pada ujung mesenterium jejunum, lemak disimpan dekat pangkalan dan lemak
jarang ditemukan didekat dinding usus halus. Pada ujung mesenterium ileum
lemak disimpan di seluruh bagian , sehingga lemak ditemukan dari pangkal
sampai dinding usus halus.
6. Kelompokan jaringan limfoid (Agmen Feyer) terdapat pada mukosa ileum
bagian bawah sepanjang pinggir anti mesentrik.

Perbedaan usus halus dan usus besar pada anatomi adalah :


Perbedaan eksterna
1. Usus halus (kecuali duodenum) bersifat mobile, sedang kan colon asenden dan
colon desenden terfiksasi tidak mudah bergerak.
2. Ukuran usus halus umumnya lebih kecil dibandingkan dengan usus besar yang
terisi.
3. Usus halus (kecuali duodenum) mempunyai mesenterium yang berjalan ke
bawah menyilang garis tengah, menuju fosa iliaka kanan.

3
4. Otot longitudinal usus halus membentuk lapisan kontinyu sekitar usus. Pada
usus besar (kecuali appendix) otot longitudinal tergabung dalam tiga pita yaitu
taenia coli.
5. Usus halus tidak mempunyai kantong lemak yang melekat pada dindingnya.
Usus besar mempunyai kantong lemak yang dinamakan appandices
epiploideae.
6. Dinding usus halus adalah halus, sedangkan dinding usus besar sakular.

Perbedaan interna
1. Mucosa usus halus mempunyai lipatan yang permanen yang dinamakan plica
silcularis, sedangkan pada usus besar tidak ada.
2. Mukosa usus halus mempunyai fili, sedangkan mukosa usus besar tidak
mempunyai.
3. Kelompokan jaringan limfoid (agmen feyer) ditemukan pada mukosa usus
halus , jaringan limfoid ini tidak ditemukan pada usus besar.

B. KLASIFIKASI
Invaginasi dibedakan dalam 4 tipe :
1. Enterik adalah usus halus ke usus halus
2. Ileosekal adalah valvula ileosekalis mengalami invaginasi prolaps ke sekum dan
menarik ileum di belakangnya. Valvula tersebut merupakan apex dari
intususepsi.
3. Kolokolika adalah kolon ke kolon.
4. Ileokoloika adalah ileum prolaps melalui valvula ileosekalis ke kolon.
Invaginasi dapat ditemukan di semua umur, pada penderita dewasa ditemukan 5%
kasus obstruksi usus disebabkan karena invaginasi. Biasanya terdapat tumor pada
apex intussuception, pada usus halus biasnya tumor jinak dan tumor ganas pada usus
besar. Tumor usus halus banyak ditemukan diduodenum, yejunum bagian proksimal
dan terminal ileum. Distal yejunum dan proksimal ileum relatif jarang (Leaper 89)
dan terbanyak di temukan di terminal ileum. Tumor usus halus merupakan 1-5%
tumor di dalam saluran pencernaan makanan, hanya 10 % yang akan menimbulkan

4
gejala-gejala antara lain perdarahan, penyumbatan atau invaginasi. Perbandingan
tumor jinak dan tumor ganas adalah 10 : 1. Tumor jinak usus halus biasanya
adenoma, leyomiomalipoma, hemangioma, ployposis. Sedangkan tumor ganas
biasanya carcinoma, carcinoid tumor, sarcoma, tumor metastase (Betz, 2004).

C. ETIOLOGI
Intestinal obstruksi terdapat dua bentuk yaitu : mekanik obstruksi dan neurogenik
obstruksi paralitik.
Menurut etiologinya ada 3 keadaan :
1. Sebab didalam lumen usus
2. Sebab pada dinding usus
3. Sebab diluar dinding usus
Menurut tinggi rendahnya dibagi : obstruksi usus halus letak tinggi , obstruksi usus
halus letak rendah dan obstruksi usus besar.
Berdasarkan waktunya dibagi :
1. Acut intestinal obstruksi
2. Cronik intestinal obstruksi
3. Acut super exposed on cronik
Sekitar 85 % dari obstruksi mekanik usus terjadi di usus halus dan 15 % terjadi di
usus besar.
Etiologi obstruksi usus halus menurut Price & Wilson, 2006 adalah :
1. Hernia 6. batu empedu
2. Neoplasma 7. imflamasi
3. Intussusception 8. strictura
4. volvulus 9. cystic fibrosis
5. benda asing 10. hematoma

5
Menurut Wong. 2006, 90-95% terjadi pada anak dibawah 1 tahun akibat
idiopatik. Pada waktu operasi hanya ditemukan penebalan dinding ileum terminal
berupa hipertrophi jaringan limfoid akibat infeksi virus (limfadenitis) yang mengkuti
suatu gastroenteritis atau infeksi saluran nafas. Keadaan ini menimbulkan
pembengkaan bagian intusupseptum, edema intestinal dan obstruksi aliran vena
obstruksi intestinal perdarahan. Penebalan ini merupakan titik permulaan invaginasi.
Pada anak dengan umur > 2 tahun disebabkan oleh tumor seperti limpoma, polip,
hemangioma dan divertikel Meckeli. Penyebab lain akibat pemberian anti spasmolitik
pada diare non spesifik. Pada umur 4-9 bulan terjadi perubahan diet makanan dari cair
ke padat, perubahan pola makan dicurigai sebagai penyebab invaginasi
Invaginasi pada anak-anak umur kurang dari 1 tahun, tidak dijumpai kelinan yang
jelas sebagai penyebabnya, sehingga digolongkan sebagai invantile idiophatic
intususeption.
Sedangkan pada anak-anak umur lebih dari 2 tahun dapat dijumpai kelinan pada
usus sebagai penyebabnya, misalnya divertical meckel, hemangioma, polip. Pada
orang tua sangat jarang dijumpai kasus invaginasi, seta tidak banyak tulisan yang
membahas tentang invaginasi pada orangtua secar rinci (Betz, 2004)
Penyebab terjadinya invaginasi bervariasi, diduga tindakan masyarakat
tradisional berupa pijat perut serta tindakan medis pemberian obat anti-diare juga
berperan pada timbulnya invaginasi. Infeksi rotavirus yang menyerang saluran
pencernaan anak dengan gejala utama berupa diare juga dicurigai sebagai salah satu
penyebab invaginasi Keadaan ini merupakan keadaan gawat darurat akut di bagian
bedah dan dapat terjadi pada semua umur. Insiden puncaknya pada umur 4 9 bulan,
hampir 70% terjadi pada umur dibawah 1 tahun dimana laki-laki lebih sering dari
wanita kemungkinan karena peristaltic lebih kuat. Perkembangan invaginasi menjadi
suatu iskemik terjadi oleh karena penekanan dan penjepitan pembuluh-pembuluh
darah segmen intususeptum usus atau mesenterial. Bagian usus yang paling awal
mengalami iskemik adalah mukosa. Ditandai dengan produksi mucus yang berlebih
dan bila berlanjut akan terjadi strangulasi dan laserasi mukosa sehingga timbul
perdarahan. Campuran antara mucus dan darah tersebut akan keluar anus sebagai
suatu agar-agar jeli darah.
Keluarnya darah per anus sering mempersulit diagnosis dengan tingginya
insidensi disentri dan amubiasis. Ketiga gejala tersebut disebut sebagai trias
invaginasi. Iskemik dan distensi sistem usus akan dirasakan nyeri oleh pasien dan
ditemukan pada 75% pasien. Adanya iskemik dan obstruksi akan menyebabkan
sekuestrisasi cairan ke lumen usus yang distensi dengan akibat lanjutnya adalah
pasien akan mengalami dehidrasi, lebih jauh lagi dapat menimbulkan syok. Mukosa
usus yang iskemik merupakan port de entry intravasasi mikroorganisme dari lumen
usus yang dapat menyebabkan pasien mengalami infeksi sistemik dan sepsis.
Intususepsi pada dewasa kausa terbanyak adalah keadaan patologi pada lumen
usus, yaitu suatu neoplasma baik yang bersifat jinak dan atau ganas, seperti apa yang
pernah dilaporkan ada perbedaan kausa antara usus halus dan kolon sebab terbanyak
intususepsi pada usus halus adalah neoplasma yang bersifat jinak, 12/25 kasus
sedangkan pada kolon adalah bersifat ganas (adenocarsinoma)14/16 kasus. Etiologi
lainnya yang frequensiny labih rendah seperti tumor extra lumen seperti lymphoma,
diarea , riwayat pembedahan abdomen sebelumnya, inflamasi pada apendiks juga
pernah dilaporkan intususepsi terjadi pada penderita AIDS , pernah juga dilaporkan
karena trauma tumpul abdomen yang tidak dapat diterangkan kenapa itu terjadi dan
idiopatik .
Perbedaan dalam etiologi merupakan hal utama yang membedakan kasus yang
terjadi pada bayi/ anak-anak penyebab intususepsi tidak dapat diketahui pada kira-kira
95% kasus. Sebaliknya 80% dari kasus pada dewasa mempunyai suatu penyebab
organik, dan 65% dari penyebabnya ini berupa tumor baik benigna maupun maligna.
Oleh karenannya banyak kasus pada orang dewasa harus ditangani dengan anggapan
terdapat keganasan. Insidensi tumor ganas lebih tinggi pada kasus yang hanya
mengenai kolon saja (Price & Wilson, 2006).

D. EPIDEMIOLOGI
Angka kejadian intususepsi (invaginasi) dewasa sangat jarang, menurut angka
yang pernah dilaporkan adalah 0,08% dari semua kasus pembedahan lewat abdomen
dan 3% dari kejadian obstruksi usus , angka lain melaporkan 1% dari semua kasus
obstruksi usus, 5% dari semua kasus invaginasi (anak-anak dan dewasa), sedangkan
angka-angka yang menggambarkan angka kejadian berdasarkan jenis kelamin dan
umur belum pernah dilaporkan, sedangkan segmen usus yang telibat yang pernah
dilaporkan Anderson 281 pasien terjadi pada usus halus ( Jejunum, Ileum ) 7 pasien
ileocolica, 12 pasien cecocolica dan 36 colocolica dari 336 kasus yang ia laporkan .
Desai pada 667 pasien menggambarkan 53% pada duodenum,jejunum atau ileum,
14% lead pointnya pada ileoseccal, 16% kolon dan 5% termasuk appendik veriformis.
Hampir 70 % kasus invaginasi terjadi pada anak-anak umur kurang dari 1 tahun.
Insidensi tertinggi dari inttususepsi terdapat pada usia dibawah 2 tahun, 69% dari
1814 kasus pada anak-anak terjadi pada usia kurang dari 1 tahun. (Price & Wilson,
2006).

E. PATOFISIOLOGI
Berbagai variasi etiologi yang mengakibatkan terjadinya intususepsi pada dewasa
pada intinya adalah gangguan motilitas usus terdiri dari dua komponen yaitu satu
bagian usus yang bergerak bebas dan satu bagian usus lainya yang terfiksir/atau
kurang bebas dibandingkan bagian lainnya, karena arah peristaltik adalah dari oral
keanal sehingga bagian yang masuk kelumen usus adalah yang arah oral atau
proksimal, keadaan lainnya karena suatu disritmik peristaltik usus, pada keadaan
khusus dapat terjadi sebaliknya yang disebut retrograd intususepsi pada pasien pasca
gastrojejunostomi . Akibat adanya segmen usus yang masuk kesegmen usus lainnya
akan menyebabkan dinding usus yang terjepit sehingga akan mengakibatkan aliran
darah menurun dan keadaan akhir adalah akan menyebabkan nekrosis dinding usus.
Perubahan patologik yang diakibatkan intususepsi terutama mengenai
intususeptum. Intususepien biasanya tidak mengalami kerusakan. Perubahan pada
intususeptum ditimbulkan oleh penekanan bagian ini oleh karena kontraksi dari
intususepien, dan juga karena terganggunya aliran darah sebagai akibat penekanan
dan tertariknya mesenterium. Edema dan pembengkakan dapat terjadi. Pembengkakan
dapt sedemikian besarnya sehingga menghambat reduksi. Adanya bendungan
menimbulkan perembesan lendir dan darah ke dalam lumen. Ulserasi pada dindidng
usus dapat terjadi. Sebagai akibat strangulasi tidak jarang terjadi gangren. Gangren
dapat berakibat lepasnya bagian yang mengalami prolaps. Pembengkakan ddari
intisuseptum umumnya menutup lumen usus. Akan tetapi tidak jarang pula lumen
tetap patent, sehingga obstruksi komplit kadang-kadang tidak terjadi pada intususepsi
(Wong, 2008).
Invaginasi akan menimbulkan gangguan pasase usus (obstruksi) baik partiil
maupun total dan strangulasi. Hiperperistaltik usus bagian proksimal yang lebih mobil
menyebabkan usus tersebut masuk ke lumen usus distal. Usus bagian distal yang
menerima (intussucipient) ini kemudian berkontraksi, terjadi edema. Akibatnya terjadi
perlekatan yang tidak dapat kembali normal sehingga terjadi invaginasi
F. PATHWAY

Infeksi virus adeno


Pembengkakan bercak jaringan limfois
Peristaltik usus meningkat
Usus bervaginasi ke dalam usus dibawahnya

Edema dan perdarahan mukosa Peregangan Usus


Sumbatan / obstruksi usus Pemajanan reseptor
nyeri Akumulasi gas dan cairan di dalam lumen
Nyeri
Sebelah proksimal dari letak obstruksi
Tidur
terganggu
Distensi Abdomen
Konstipasi Gangguan
pola tidur
Muntah Kehilangan Cairan dan Elektrolit
Volume ecf menurun
Ketidak Resiko pola
seimba nafas tidak Syok hipovolemik
Kekurangan
ngan efektif Kematian volume cairan
Nutrisi
Kurang
dari
Kebutu
han

(Price & Wilson, 2006. Wong, 2008. Betz, 2004)


G. TANDA & GEJALA
Menurut Price and Wilson (2006), tanda dan gejala dari invaginasi yaitu :
1. Nyeri perut hebat, mendadak dan hilang timbul dalam waktu beberapa detik
2. Pada bayi, bayi sering muntah dan BAB bercampur darah dan lendir
3. Nyeri kolik berat disertai dengan tangisan yang keras
4. Muka pucat dan lemah
5. Pada dehidrasi, anak demam dan perut mengembung
6. Anak cepat marah, nafas dangkal, mendengkur, dan konstipasi
7. Anak sering menarik kaki ke atas perut dikarenakan nyeri yang diderita

H. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Obstruksi mekanis ditandai darm steifung dan darm counter.
2. Teraba massa seperti sosis di daerah subcostal yang terjadi spontan
3. Nyeri tekan (+)
4. Dancen sign (+) Sensai kekosongan pada kuadran kanan bawah karena
masuknya sekum pada kolon ascenden
5. RT : pseudoportio (+), lender darah (+) sensasi seperti portio vagina akibat
invaginasi usus yang lama
Radiologis :
1. Foto abdomen 3 posisi
a. Tanda obstruksi (+) : Distensi, Air fluid level, Hering bone (gambaran plika
circularis usus)
b. Colon In loop berfungsi sebagai :
1) Terapi Reposisi dengan tekanan tinggi, bila belum ada tanda-tanda
obstruksi dan kejadian < 24 jam
2) Reposisi dianggap berhasil bila setelah rectal tube ditarik dari anus
barium keluar bersama feses dan udara.
Pemeriksaan foto polos abdomen, dijumpainya tanda obstruksi dan masa di
kwadran tertentu dari abdomen menunjukkan dugaan kuat suatu invaginasi. USG
membantu menegakkan diagnosis invaginasi dengan gambaran target sign pada
potongan melintang invaginasi dan pseudo kidney sign pada potongan longitudinal
invaginasi. Foto dengan kontras barium enema dilakukan bila pasien ditemukan
dalam kondisi stabil, digunakan sebagai diagnostik maupun terapetik.
Gejala Invaginasi :
1. Anak mendadak kesakitan episodic, menangis dan mengankat kaki (Craping
pain), bila lanjut sakitnya kontinyu
2. Muntah warna hijau (cairan lambung)
3. Defekasi feses campur lendir (kerusakan mukosa) atau darah (lapisan dalam)
currant jelly stool
Obstruksi usus ada 2 :
1. Mekanis usus tertutup
2. Fungsional usus terbuka akibat peristaltik hilang

I. PENATALAKSAAN MEDIS
Dasar pengobatan adalah :
1. Koreksi keseimbangan cairan dan elektrolit.
2. Menghilangkan peregangan usus dan muntah dengan selang nasogastrik.
3. Antibiotika.
4. Laparotomi eksplorasi.
Keberhasilan penatalaksanaan invaginasi ditentukan oleh cepatnya pertolongan
diberikan, jika pertolongan kurang dari 24 jam dari serangan pertama, maka akan
memberikan prognosa yang lebih baik.
Penatalaksanaan penanganan suatu kasus invaginasi pada bayi dan anak sejak
dahulu mencakup dua tindakan :
1. Reduksi hidrostatik
Metode ini dengan cara memasukkan barium melalui anus menggunakan
kateter dengan tekanan tertentu. Pertama kali keberhasilannya dikemukakan
oleh Ladd tahun 1913 dan diulang keberhasilannya oleh Hirschprung tahun
1976.
2. Reduksi manual (milking) dan reseksi usus
Pasien dengan keadaan tidak stabil, didapatkan peningkatan suhu, angka
lekosit, mengalami gejala berkepanjangan atau ditemukan sudah lanjut yang
ditandai dengan distensi abdomen, feces berdarah, gangguan sistema usus yang
berat sampai timbul shock atau peritonitis, pasien segera dipersiapkan untuk
suatu operasi. Laparotomi dengan incisi transversal interspina merupakan
standar yang diterapkan di RS. Dr. Sardjito. Tindakan selama operasi
tergantung kepada penemuan keadaan usus, reposisi manual dengan milking
harus dilakukan dengan halus dan sabar, juga bergantung kepada ketrampilan
dan pengalaman operator. Reseksi usus dilakukan apabila pada kasus yang
tidak berhasil direduksi dengan cara manual, bila viabilitas usus diragukan atau
ditemukan kelainan patologis sebagai penyebab invaginasi. Setelah usus
direseksi dilakukan anastomose end to end apabila hal ini memungkinkan,
bila tidak mungkin maka dilakukan exteriorisasi atau enterostomi.
Terapi intususepsi pada orang dewasa adalah pembedahan. Diagnosis pada
saat pembedahan tidak sulit dibuat. Pada intususepsi yang mengenai kolon
sangat besar kemungkinan penyebabnya adalah suatu keganasan, oleh karena
itu ahli bedah dianjurkan untuk segera melakukan reseksi, dengan tidak usah
melakukan usaha reduksi. Pada intususepsi dari usus halus harus dilakukan
usaha reduksi dengan hati-hati. Jika ditemukan kelainan telah mengalami
nekrose, reduksi tidak perlu dikerjakan dan reseksi segera dilakukan. Pada
kasus-kasus yang idiopatik, tidak ada yang perlu dilakukan selain reduksi.
Tumor benigna harus diangkat secara lokal, tapi jika ada keragu-raguan
mengenai keganasan, reseksi yang cukup harus dikerjakan.
a. Pre-operatif
Penanganan intususepsi pada dewasa secara umum sama seperti
penangan pada kasus obstruksi usus lainnya yaitu perbaikan keadaan
umum seperti rehidrasi dan koreksi elektrolit bila sudah terjadi defisit
elektrolit
b. Intra Operatif
Penanganan secara khusus adalah melalui pembedahan laparotomi,
karena kausa terbanya intususepsi pada dewasa adalah suatu keadaan
neoplasma maka tindakan yang dianjurkan adalah reseksi anastosmose
segmen usus yang terlibat dengan memastikan lead pointnya, baik itu
neoplasma yang bersifat jinak maupun yang ganas.

Tindakan manual reduksi tidak dianjurkan karena risiko:


1) Ruptur dinding usus selama manipulasi
2) Kemungkinan iskemik sampai nekrosis pasca operasi
3) Kemungkinan rekurensi kejadian intususepsi
4) Ileus yang berkepanjangan akibat ganguan otilitas
5) Pembengkakan segmen usus yang terlibat
Batas reseksi pada umumnya adalah 10cm dari tepi tepi segmen usus
yang terlibat, pendapat lainnya pada sisi proksimal minimum 30 cm dari
lesi, kemudian dilakukan anastosmose end to end atau side to side.
Pada kasus-kasus tertentu seperti pada penderita AIDS, lesi/lead
pointnya tidak ditemukan maka tindakan reduksi dapat dianjurkan, begitu
juga pada kasus retrograd intususepsi pasca gastrojejunostomi tindakan
reduksi dapat dibenarkan, keadaan lainya seperti intususepsi pada usus
halus yang kausanya pasti lesi jinak tindakan reduksi dapat dibenarkan
juga, tetapi pada pasien intususepsi tanpa riwayat pembedahan abdomen
sebelumnya sebaiknya dilakukan reseksi anastosmose .
c. Pasca Operasi
1) Hindari Dehidrasi
2) Pertahankan stabilitas elektrolit
3) Pengawasan akan inflamasi dan infeksi
4) Pemberian analgetika yang tidak mempunyai efek menggangu
motilitas usus
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN
Asuhan keperawatan pada system pencernaan : invagasi (NANDA, 2014)
A. Pengkajian
Lakukan pengkajian fisik secara rutin
1. Dapatkan riwayat kesehatan dengan cermat, terutama deskripsi keluarga
tentang gejala.
2. Observasi pola defekasi dan perilaku praoperasi dan pasca operasi
3. Observasi perilaku anak
4. Observasi adanya manifestai intususepsi:
a. Nyeri abdomen akut tiba-tiba
b. Anak berteriak dan menarik lutut ke dada
c. Anak tampak normal dan nyaman selama interval di antara
episode nyeri
d. Muntah
e. Letargi
f. Keluarnya feses seperti jeli merah ( feses bercampur darah dan
mucus )
g. Abdomen lunak ( pada awal penyakit )
h. Nyeri tekan dan distensi abdomen ( penyakit lanjut )
i. Massa berbentuk sosis yang dapat diraba dikuadran kanan atas
j. Kuadran kanan bawah kosong ( tanda dance )
k. Demam, prostasi dan tanda-tanda lain peritonitis
5. Observasi adanya manifestasi intususepsi yang lebih kronis:
a. diare
b. anoreksia
c. penurunan berat badan
d. muntah (kadang-kadang )
e. nyeri periodic
f. nyeri tanpa gejala lain ( pada anak yang lebih besar )

B. Diagnosa
1. Pre operasi
a. Nyeri akut berhubungan dengan proses penyakit.
b. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri.
c. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan tidak mampu dalam memasukkan, mencerna,
mengabsorbsi makanan karena faktor biologi.
d. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kelainan
absorbsi cairan.
e. Konflik pengambilan keputusan berhubungan dengan kurang
informasi yang relevan.

2. Post operasi
a. Nyeri akut berhubungan dengan prosedur invasif.
b. Resiko infeksi berhubungan dengan luka post operasi.
c. Koping tidak efektif berhubungan dengan tingkat kontrol persepsi
tidak adekuat, krisis situasional.
d. Kurang pengetahuan berhubungan dengan tidak familiar dengan
sumber informasi.
e. Cemas berhubungan dengan krisis situasional, nyeri.

C. Intervensi
Pre Operasi
Dx 1 : Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan proses penyakit.
NOC : Tingkat nyeri
Tujuan : Pasien tidak mengalami nyeri, antara lain penurunan nyeri pada
tingkat yang dapat diterima anak
Kriteria hasil :
a. Anak tidak menunjukkan tanda-tanda nyeri
b. Nyeri menurun sampai tingkat yang dapat diterima anak

Skala :
1. Ekstream.
2. Berat.
3. Sedang.
4. Ringan.
5. Tidak Ada.
NIC : Menejemen nyeri
Intervensi :
a. Berikan pereda nyeri dengan manipulasi lingkungan (missal
ruangan tenang, batasi pengunjung).
b. Berikan analgesia sesuai ketentuan
c. Cegah adanya gerakan yang mengejutkan seperti membentur
tempat tidur
d. Cegah peningkatan TIK
e. Kompreskan air hangat pada dahi

Dx 2 : Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri.


NOC : Sleep
Tujuan : Kebutuhan tidur pasien adekuat (10 jam / hari).
Kriteria hasil :
a. Jam tidur
b. Pola tidur
c. Kualitas tidur
d. Tidur tidak terganggu
e. Kebiasaan tidur
Skala :
1. Ekstream
2. Berat
3. Sedang
4. Ringan
5. Tidak ada sama sekali
NIC : Sleep Enhancement
Intervensi :
1. Kaji pola tidur pasien.
2. Kaji pengaruh tindakan pengobatan terhadap pola tidur.
3. Seiakan barang-barang milik pasien yang dapat mendukung pasien untuk
tidur (guling, boneka, dll).
4. Ajarkan teknik relaksasi.
5. Ciptakan lingkungan yang nyaman.

Post Operasi
Dx 1 : Nyeri berhubungan dengan prosedur invasif.
NOC : Tingkat Nyeri
Tujuan : Pasien tidak mengalami nyeri, antara lain penurunan nyeri pada
tingkat yang dapat diterima anak
Kriteria hasil :
a. Anak tidak menunjukkan tanda-tanda nyeri
b. Nyeri menurun sampai tingkat yang dapat diterima anak
Skala :
1. Ekstream
2. Berat
3. Sedang
4. Ringan
5. Tidak Ada
NIC : Menejemen Nyeri
Intervensi :
1. Kaji nyeri secara komprehensif (lokasi, durasi, frekuensi, intensitas nyeri).
2. Berikan pereda nyeri dengan manipulasi lingkungan (missal ruangan
tenang, batasi pengunkung).
3. Berikan analgesia sesuai ketentuan
4. Cegah adanya gerakan yang mengejutkan seperti membentur tempat tidur
5. Ajarkan teknik relaksasi

Dx 2 : Resiko infeksi berhubungan dengan luka post operasi


NOC: Knowledge: infection control
Tujuan: Diharapakan infeksi tidak terjadi (terkontrol)
Kriteria hasil:
a. Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi
b. Menunjukkan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi
c. Jumlah leukosit dalam batas normal
d. Menunjukkan perilaku hidup sehat
Skala :
1. Tidak pernah menunjukkan
2. Jarang menunjukkan
3. Kadang menunjukkan
4. Sering menunjukkan
5. Selalu menunjukkan
NIC: Infection control
1. Pertahankan teknik isolasi
2. Batasi pengunjung bila perlu
3. Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan keperawatan
4. Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain
5. Tingkatkan intake nutrisi

Dx 3 : Cemas berhubungan dengan krisis situasional, nyeri.


NOC : Kontrol Cemas
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan kecemasan
hilang atau berkurang.
Kriteria hasil :
a. Monitor intensitas kecemasan
b. Rencanakan strategi koping untuk mengurangi stress
c. Gunakan teknik relaksasi untuk mengurangi kecemasan
d. Kondisikan lingkungan nyaman
Skala :
1. Tidak pernah dilakukan
2. Jarang dilakukan
3. Kadang-kadang dilakukan
4. Sering dilakukan
5. Selalu dilakukan
NIC : Enhancement Family Coping
a. Sediakan informasi yang sesungguhnya meliputi diagnosis, treatmen dan
prognosis.
b. Tetap damping pasien dan keluarga untuk menjaga keselamatan pasien dan
mengurangi ansietas
keluarga
c. Instruksikan kepada keluarga untuk melakukan ternik relaksasi
d. Bantu keluarga mengidentifikasi situasi yang menimbulkan ansieta
DAFTAR PUSTAKA

Betz, Cealy L. & Linda A. Sowden. 2004. Buku Saku Keperawatan Pediatrik.
Edisike-3. Jakarta : EGC
Dongoes, Merillynn. 2008. Nursing care plans. Guidelines for planing and
documenting patient care. Alih bahasa : I Made Kariasa, Ni Made Sumarwati.
Jakarta. EGC
Prince A Sylvia & Wilson. 2006. Patofisiology Clinical Concept. Jakarta. Peter
Anugrah EGC
Suriadi & Rita Yuliani. 2006. Asuhan Keperawatan Pada Anak Edisi 3. Jakarta. EGC
Wong D. L., Huckenberry M.J. 2008. Wongs Nursing care of infants and children.
Mosby Company, St Louis Missouri
Wong D. Dan Whalley. 2007. Clinical Manual Of Pediatric Nursing. 4th edition.
Lippincott: Philadelphia
BAB II

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. F DENGAN POST OPRASI LAPARATOMI


EXC. INVAGINAS

PENGAKAJIAN
Identitas Klien.

Nama : An. FKR. Usia : 7 bulan.

Nama Panggilan : An. F. Alamat : Serang Banten.

Tanggal lahir : 19-10-2013. Agama : Islam.

Tanggal interview : 02-06-2013. Informan : Orangtua, RM,


perawat.

Jam Pengkajian : 09.00 WIB. Tanggal di rawat : 31-05-2014. Jam


23.00.

Diagnosa Medis : Invaginasi post operasi laparatomy

Orang tua

Nama ibu/ayah : Ny. S /Tn. S.

Usia ibu/ayah : 24 tahun/28 tahun.

Pendidikan ibu/ayah : SMA/Diploma.

Pekerjaan ibu/ayah : Ibu rumah tangga/wiraswasta.

Keluhan Utama :

Nyeri pada luka post operasi laparatomy.

Riwayat kesehatan saat ini :

1. Onset terjadinya :

Sebelum dibawa ke RS, klien selama 7 hari dirumah tidak bisa BAB, menangis terus
menerus, demam dan tidak mau menetek selama 2 hari kemudian klien dibawa ke
RSUD Sragen pada tanggal 29 Mei 2014, selama di RSUD Sragen klien masih
menangis terus menerus, rewel, berguling-guling ditempat tidur dan posisi tidur selalu
miring dengan posisi kaki menekuk, selama di RSUD Sragen dilakukan pemeriksaan
foto rontgen abdomen dan diagnosa medis Invaginasi karena harus segera dilakukan
pembedahan sedangkan di RSUD Sragen fasilitas kurang mencukupi klien dirujuk ke
RSDM pada tanggal 31 Mei 2014 untuk tindakan pembedahan abdomen. Operasi
laparotomi dilakukan pada tanggal 01 Mei 2014 masuk ruang operasi jam 20.30 wib
sampai jam 22.30 wib kemudian di bawa keruang PICU pada jam 23.00. Keadaan
pasien lemah terpasang ventilator mode PC FLO2 50%. Kesadaran composmentis
(GCS E4M5V6). Terpasang ventilator karena berdasarkan catatan keperawatan, klien
mengalami periode apnue dengan jeda ketika operasi berlangsung, lama 10 menit,
dengan penurunan SPO2 65% sampai 56%, penurunan respirasi rate dari 18 sampai 9
x/menit dan dengan pertimbangan pemakaian general anestesi akan mempengaruhi
fungsi kerja paru klien maka dari itu pihak anestesi melakukan pemasangan ventilator
dengan monitoring 1x12 jam setelah operasi.

Pada saat pengkajian tanggal 2 Mei 2014 kesadaran klien composmentis, klien
tampak rewel, menangis terus menerus, kaki menjejak, tampak gelisah dan skala nyeri
7 (skala FLACC). Ventilator dilepas tanggal 2 Mei jam 15.30 wib.

2. Karakteristik :

Klien mengalami nyeri, ekspresi wajah klien gelisah, klien rewel terus menerus.
Pengkajian nyeri dengan menggunakan FLACC didapatkan hasil skala nyeri 7.

3. Perkembangan Penyakit :

Luka post operasi hari ke-1. Perkembangan penyakit klien membaik, klien sudah
dilakukan oprasi laparatomi, saat ini klien dapat BAB dengan konsistensi lembek,
warna kuning kehitaman, volume BAB 50 cc. Sudah tidak terdapat distensi
abdomen.

Riwayat Kesehatan Lalu :

1. Kehamilan :

Ibu pasien mengatakan selama hamil rutin melakukan kunjungan periksa ke bidan
terdekat. Ny. S sudah 8 kali periksa kehamilan di bidan setempat. Ny. S juga
mengatakan tidak pernah menderita penyakit apapun selama hamil. Kehamilan yang
pertama.

2. Kelahiran

Ny. S melahirkan secara spontan, tanpa komplikasi, persalinan di tolong oleh


dokter ` dan bidan di RS. Usia gestasi 36 minggu.

3. Post natal

Ny.S melahirkan An. F dengan jenis kelamin laki-laki dengan BB lahir : 3200 gram,
PB : 51 cm, APGAR score 8-9-10. Ny.S menjalani persalinan di RSUD Serang.
Selama di rumah An. F mendapat minum susu/ASI ekslusif selama 6 bulan, memasuki
bulan ke-7 An.F diberi makanan pendamping ASI, dalam 2 minggu pertama An.F
diberi sereal namun minggu ke-3 Ibu memberikan An.F makanan berupa bubur nasi,
namun setelah diberi bubur nasi An. F tidak bisa BAB selama 1 minggu, badan
demam, dan nyeri perut.

4. Penyakit sebelumnya, Operasi, atau Cedera


Sebelumnya klien tidak pernah dirawat di RS, kalau sakit biasanya hanya flu atau
demam dan setelah di bawa ke dokter atau puskesmas langsung sembuh.
5. Alergi

Ibu mengatakan anak F tidak memiliki riwayat alergi obat maupun makanan.

6. Pengobatan saat ini


Saat ini An.F dirawat dengan post OP ileus laparatomy hari kedua, dan dirawat di
ruang PICU (Pediatric Intensive Care Unit) RSDM dan mendapatkan terapi :

Tanggal Jenis Obat Dosis


02/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam
- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

03/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam


- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

04/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam


- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

7. Imunisasi.

Klien sudah mendapatkan imunisasi BCG, DPT, Hepatitis dan Polio.


8. Pertumbuhan dan perkembangan.

Pertumbuhan klien bisa miring kanan dan kiri, tengkurap dengan posisi kepala
diangkat, dan mampu duduk tetapi butuh bantuan.

9. Kebiasaan
a. Pola Tingkah laku :
Ibu mengataka jika dirumah klien selalu bersama ibu dan sering menangis kalau
ditinggal ibu walaupun hanya sebentar.
b. Aktivitas hidup sehari-hari
Ibu mengatakan aktivitas klien hanya tidur, minum ASI, dimandikan, kadang dibawa
jalan-jalan keliling kompleks. Usia klien masih 7 bulan sehingga belum bisa berjalan
c. Penggunaan obat terlarang, alkohol, kopi, rokok :

Klien masih bayi dan tidak pernah menggunakan obat-obatan terlarang, klien hanya
minum ASI.

d. Watak, respon terhadap frustasi :


Kalau merasakan sakit atau sedang bosan biasanya klien selalu menangis/ rewel.

REVIEW SISTEM
No Sistem Hasil
1 Umum Keadaan umum lemah. aktifitas klien kurang aktif, RR
48x/menit, HR 104x/menit, bayi rewel, Kesadaran
Composmentis (E4V5M6).
2 Kulit Warna pucat, kering pada bibir, turgor kulit kembali 2
detik, akral hangat, terdapat ruam kemerahan disekitar
luka laparatomi.
3 Kepala Mesochepal, simetris, fontanel lunak, sutura menutup,
tidak ada hematoma, tidak ada injury, rambut tipis,
pertumbuhan rambut merata.
4 Mata Simetris kanan dan kiri, mata selalu tertutup, sklera tidak
ikterik, konjungtiva ananemis berwarna merah muda.
5 Hidung Simetris, bersih tidak ada sekret, tidak ada kelainan
kongenital, lubang hidung paten.
6 Telinga Simetris kanan dan kiri, bersih, tidak ada serumen yang
keluar, tidak ada lesi, tidak ada kelainan bentuk, lubang
telinga paten.
7 Mulut Bersih, mukosa bibir kering warna merah muda, tidak
ada stomatitis
8 Tenggorokan Tidak ada gangguan menelan.
9 Leher Tidak terdapat kaku kuduk, aktivitas leher bayi aktif.
10 Dada Pengembangan dada simetris antara kanan dan kiri,
pengembangan dada optimal, tidak ada retraksi dinding
dada, jantung reguler, suara nafas vesikuler.
11 Pernafasan RR 48x/menit, tidak terdapat pernafasan cuping hidung,
terpasang ventilator mode PC FLO2 50 %.
12 Kardiovaskular HR 104x/menit, waktu pengisian kapiler 2 detik
13 Gastrointestinal Terdapat luka post laparatomi dengan panjang luka 5 cm,
lebar 1 cm dan berwarna kemerahan disekitar
laparatomy, bising usus 9 x/menit. Luka tampak kering
tidak terdapat push/ darah.
14 Genitourinary Jenis kelamin laki-laki, BAK warna kuning jernih

Riwayat Nutrisi
1. Pemberian ASI, lama pemberian :

Klien mengkonsumsi ASI sejak lahir sampai saat ini (usia 7 bulan). Dalam sekali
menyusui biasanya jumlah pemberian perhari 200 - 250 ml lama menyusui 30-45
menit. Selama di RS Sragen dan dirumah klien mengkonsumsi susu formula jumlah
pemberian 6 x 60 ml. Setelah operasi klien puasa, terpasang NGT dialirkan dengan
reduksi berwarna hijau.

2. Pemberian makanan :

Sejak lahir sampai usia 6 bulan klien diberi ASI ekslusif. Memasuki bulan ke-7 An.F
diberi makanan pendamping ASI, dalam 2 minggu pertama (usia 6 bulan 2 minggu)
An.F diberi sereal kemasan, habis sampai porsi. Jenis sereal yang digunakan
yaitu sereal bubuk instan. Namun minggu ke-3 (Usia 6 bulan 3 minggu) saat
berkunjung ke rumah nenek di sragen An.F diberi makanan berupa bubur nasi (bubur
kelapa) dengan frekuensi pemberian 3-4x dengan porsi 6-8 sendok, namun setelah
diberi bubur nasi An. F tidak bisa BAB selama 1 minggu, badan demam, dan nyeri
perut.

Kebiasaan Sarapan : Ya

Makan siang : Biasanya siang hari hanya diberikan ASI.

Riwayat Kesehatan Keluarga


1. Pohon Keluarga
: Laki-laki

: Perempuan

An.F

2. Penyakit Keturunan dan Kelainan Kongenital :

Klien tidak memiliki penyakit keturunan dan kelainan kongenital.

3. Kebiasaan keluarga meliputi merokok, atau penggunaan zat kimia


Ayah dan Ibu dari An.F tidak merokok, keluarga tidak menggunakan zat kimia
apapun.

4. Lokasi geografis, perjalanan jauh yang baru dilakukan, atau kontak dengan
turis asing.

Klien baru melakukan perjalanan jauh dari Banten ke Sragen, berkunjung ke


rumah nenek dan keluarga besar berada di Sragen. Sebelumnya klien tidak
pernah melakukan perjalanan jauh karena masih bayi.

Riwayat Sosial

1. Struktur Keluarga
a. Komposisi Keluarga
Ayah, Ibu, anak
b. Lingkungan rumah dan komunitas
An. F dan keluarga tinggal di Banten. Lingkungan rumah cukup bersih,
An.F tinggal diwilayah padat penduduk
c. Pendidikan dan Pekerjaan
Tn.S berpendidikan diploma dan Ny.S berpendidikan SMA. Saat ini Tn. S
bekerja sebagai pedagang, sedangkan Ny.S hanya di rumah mengurus anak,
kadang Ny. S ikut membantu Tn. S berjualan
d. Tradisi budaya dan Agama
Keluarga beragama Islam. Didalam keluarga tidak ada budaya yang
bertentangan dengan kesehatan.

2. Fungsi Keluarga
a. Interaksi dan Peran keluarga.
Interaksi antara orangtua dan anak didalam keluarga berjalan dengan baik
b. Pembuat keputusan dan problem solving.
Didalam keluarga yang membuat keputusan yaitu Tn.S sebagai kepala
rumah tangga
c. Komunikasi.
Komunikasi didalam keluarga baik, ayah dan Ibu ibu selalu berada
disamping klien selama masa perawatan. Komunikasi ibu menggunakan
bahasa Indonesia sedangkan ayah menggunakan bahasa Jawa dan
Indonesia.
d. Ekspresi feeling dan kepribadian.
Anak resah dan gelisah, belum bias berbicara mengungkapkan perasaan
dengan menangis.

Riwayat Seksual.

1. Perkembangan Seksual : perkembangan seksual klien belum berkembang,


karena masih bayi.
2. Aktivitas Seksual : Menurut Sigmund Freud aktifitas seksual klien yaitu
Psikoseksual (Fase Oral)

Pemeriksaan Fisik

A Pertumbuhan
Berat badan/Tinggi badan BB: 8,6 kg TB: 75 cm
Lingkar Dada LD : 58 cm
Lingkar Kepala LK : 45 cm
Lingkar Lengan LILA : 12 cm
B Perkembangan
Personal sosial Saat Pengkajian belum bisa dilakukan
Motorik Halus Saat Pengkajian belum bisa dilakukan
Bahasa Saat Pengkajian belum bisa dilakukan
Motorik Kasar Saat Pengkajian belum bisa dilakukan
C Tanda Vital
Suhu 36,8C
Denyut Nadi 104 x/mnt
Pernafasan 48x/ mnt
Tekanan Darah -
D Penampilan Umum
Higiene/ Nutrisi Kebersihan baik, pakaian rapi/ nutrisi gizi baik
berdasarkan pengkajian CDC terletak pada 25-50
percentil. Klien saat ini terpasangan NGT.
Tingkah Laku Klien hanya terbaring di tempat tidur karena post
operasi hari ke-1, rewel, kaki menjejak dan gelisah.
Perkembangan Normal.
Kesadaran Composmentis GCS E4V5M6
E Kulit
Warna/Tekstur Sawo matang, kulit elastic dan kering
Suhu/Turgor/Edema 36,8C
F Struktur Asesoris
Warna/ Hitam / bersih/ pertumbuhan merata
Kebersihan/Distribusi
Tekstur/kualitas rambut Tipis halus
Warna/tekstur/elastisitas/ Warna putih/ halus keras/ bersih pendek
hygiene kuku
G Kelenjar Limfe
Submaksila Tidak ada inflamasi/ hipersalivasi
Cervikal Tidak ada pembengakakan/pembesaran
Aksila Tidak ada pembengkakan/pembesaran
Inguinal Tidak ada benjolan
H Kepala
Bentuk/Kesimetrisan Bentuk mesocepal
Posisi & kontrol kepala Posisi paten, normal, kontrol kepala baik
Rom Aktif
Fontanel Teraba lunak
Kulit kepala Halus
Perkusi sinus frontal -
I Leher
Bentuk Normal.
Trakea/Tiroid Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid
Arteri karotis Teraba jelas, denyut arteri karotis 104x/menit,
teraba kuat
J Mata
Letak/Kesimetrisan/Jarak Mata kanan dan kiri posisi simetris/ sejajar. Jarak
kantus kantus 2,5 cm
Palpebra/Lipatan Tampak lipatan epinkantus berwana kecoklatan.
epinkantus
Letak, gerakan, warna Simetris kanan dan kiri, Gerakan kelopak mata
kelopak mata aktif dapat berkedip, kelopak mata normal.
Konjungtiva/sklera Konjungtiva berwarna merah muda, sklera tidak
ikterik
Kornea/Iris Kornea jernih
Pupil Isokor, miosis ketika terkena cahaya.
K Telinga
Kebersihan/Kotoran/Bau Fungsi telinga normal. Keadaan telinga bersih tidak
ada serumen yang keluar
Letak pinna Sejajar dengan sudut mata.
Kanal Bentuk melebar.
Pendengaran Pendengaran normal, mampu merespon suara.
L Hidung
Letak dan ukuran Letak paten, ukuran normal tidak jadi pembesaran.
Anterior Vestibula Bersih tidak ada benjolan.
M Mulut
Warna/tekstur/lesi bibir Warna bibir merah muda, tekstur lembut, bibir
kering.
Membran mukosa/gusi Membrane mukosa kering, gusi berwarna merah
N
muda.
Gigi/Lidah Gigi 6 atas 4, bawah 2 dibagian depan / Lidah
berwarna merah muda.
Dada
Ukuran/bentuk/kesimetris LD: 58 cm/ simetris kanan dan kiri/ pengembangan
an/gerakan dada optimal. Payudara belum berkembang.
perkembangan payudara
Garis Imaginer Tampak diantara putting kanan dan kiri.
Ruang Interkostal Tampak.

O Paru-paru
Jumlah/Irama/Kedalaman RR 48x/menit, irama irregular, kedalaman dan
/Kualitas/ Karakteristik kualitas normal.
Vokal Vremitus Teraba sama kanan dan kiri.
Perkusi area paru Sonor
Auskultasi : Intensitas, RR: 48x/mnt. Suara nafas vasikuler, pola nafas
pola, kualitas, durasi tidak efektif.
suara nafas
P Jantung
Inspeksi : ukuran dan Tidak tampak adanya benjolan, dan lesi, teraba di
kesimetrisan dada, apikal intercosta ke-2 sampai ke-3.
impuls
Palpasi : apikal impuls, Capilarry refill kembali 2 detik pada bagian ujung
capilarry refill pada dahi kaki.
atau ujung jari
tangan/kaki
Auskultasi suara jantung : Terdengar BJ1 dan BJ2 reguler. Tidak ada bunyi
kualitas, intensitas, jantung tambahan.
kecepatan dan irama

Q Abdomen
Inspeksi : Bentuk datar, LP :62 cm, teraba lunak, tonus otot
bentuk/ukuran/tonus kuat, terdapat luka post operasi vertical panjang 5
cm lebar 1 cm. luka kering tidak terdapat
push/darah.
Kondisi kulit/ gerakan/ Terdapat luka post OP laparatomy di bagawah
umbilikus umbilika, panjang luka 5 cm. Kondisi kulit di
sekitar luka kemerahan.
Hernia Tidak tampak adanya benjolan/massa
Auskultasi bunyi Peristaltik usus 9x/menit
peristaltik/ denyut aortic
Perkusi abdomen Tympani
Palpasi Liver/ Limpa/ Tidak teraba massa, nadi femoralis terba kuat 124
Nadi femoralis x/menit.
Reflek Abdomen Reduksi cairan NGT berwarna hijau.
R Genetalia Pria
Inspeksi Ukuran Scrotum sudah turun, panjang penis 3 cm,
Penis/gland pelvis/ repusium masih ada.
prepusium/ meatus uretra
Kuran /lokasi/ kulit & Belum ada rambut pada scrotum
distribusi rambut skrotum
Testis Terdapat Skrotum dan testis

Anus
Inspeksi kerapatan/ kulit Kulit anus rapat, tidak terdapat lesi dibagian anus
anus/ lipatan bokong
Reflek anus Membuka ketika BAB dan menutup kembali
T setelah BAB
U Punggung
Inspeksi lengkungan & Tulang belakang simetris, teraba paten, tidak
kesimetrisan tulang tampak kelainan.
belakang
Pergerakan tulang Aktif.
belakang
V Ekstremitas
Inspeksi kesimetrisan/ Ekstremitas bawah simetris kanan dan kiri. Jumlah
ukuran/ suhu/ warna/ jari-jari kanan dan kiri masing-masing 5. Suhu
ketegangan/ pergerakan 36,8C. Akral hangat. Capilarry refill 2 detik.
ekstremitas bawah
Bentuk tulang : jarak Bentuk tulang normal, simetris. Tidak ada
lutut dan malleoli saat deformitas/fraktur .
anak berdiri
Inspeksi posisi kaki Posisi kaki lurus, terkadang fleksi.
Inspeksi gaya berjalan Klien belum bisa berjalan
Reflek plantar Baik
Tonus otot, kekuatan Tonus otot baik. Kekuatan otot 5 di ekstremitas
Lengan/ Tungkai/ atas kanan dan kiri. 5 pada ekstremitas bawah
Tangan/ Kaki kanan dan kiri.

Hasil Pemeriksaan Laboratorium

Tanggal Jenis Hasil Normal Intepretasi


Pemeriksaan
31-5- Hematologi
2014 Hemoglobin 10,7 g/dl 12 15,6 Low
Leukosit 7 ribu/ui 4,5 11 Normal
Eritrosit 4,47 ribu/ui 2,00 4,00 High
Hematokrit 37.000/ui 33000 Normal
Trombosit 8,30 mm 450000 High
150- 450

Kimia Klinik
MCV 76,5 Low
MCH 23,9 86-96/um Low
MCHC 31,3 28-33/pg Low
RDW 15,5 33-36 g/dl High
HDW 2,5 11,6 14,6 % Normal
MDV 7 2,2 3,2 gr/dl Low
PDW 37 7,2- 11,1 fl Normal
GDS 49 25 65 % Low
Bilirubin Total 0,8 50-80mg/dl Normal
Bilirubin direk 0,01 0-1 mg/dl Normal
Bilirubin Indirek 0,3 0-0,3 mg/dl Normal
Albumin 4 0-0,7 Normal
3,8-5,4 g/dl

Elektrolit
Natrium darah 120 Low
Kalium darah 6,1 129-147 Normal
Kalisum Ion 1,18 mmol/l Normal
3,6-6,1 mmol/l
Hitung Jenis Sel 1,17-1,29
Eosinofil 0,75 mmol/l Normal
Basofil 0,20 Normal
Netrofil 48,50 Normal
Limfosit 35,70 0-4 % Low
LUC/AMC 3 01% -
18 74 %
60 66 %
-

Hasil Rontgen Abdomen (tanggal 28 Mei 2014):

- Tampak distensi bagian interna anus dengan gambaran air fluid level +.
- Tak tampak gambaran udara hebat di luar anus.
- Kesan gambaran klinis letak tinggi, tak tampak pneumoperitoneum.

Therapi

Tanggal Jenis Obat Dosis


02/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam
- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl.
- PRC 60 ml

03/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam


- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

04/06/14 - D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam


- Aminofusin 2 ml/jam
- Inj. Cefotaxime 500 mg/ jam kecepatan
10cc/jam
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,1 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

Balance Cairan

Balance cairan 8 jam (jam 07.00-13.00)


Input :
- D S 430 ml+D 40% 70 ml 30 ml/jam Jumlah
- Aminofusin 2 ml/jam input:
- Cefotaxime 500mg/8jam kecepatan 234,7cc
= 5 ml
100mg/8jam = 100 ml
- Metronidazole 10mg/8 jam = 0,4 ml
- Ranitidin 1,5 mg/ 8 jam = 0,3 ml
- Dexamethason 3 x 200mg = 5ml
- KCl

Output:
- Urin : produksi urin per DC 80 cc
- BAB : produksi 50 cc lendir
- Reduksi Lambung : 50 cc (warna hijau)
Jumlah Output :180 cc.

IWL= (40 x kg BBx7) / 24


= (40 x 8,6x 7) / 24 =100,3 ml.

Balance cairan =

Input (Output + IWL ) = 234,7 cc 280,3 cc

= - 45,6 cc
A. Analisa Data

No Data Etiologi Problem


1. DS : - Kondisi pasca anestesi Ketidakefektifan
DO : (pembedahan abdomen). pola nafas
KU : klien tampak lemah, kesadaran :
composmentis. Tidak tampak retraksi
dinding dada, pola nafas irregular.
Hb :10.7 gr/dl (Rendah).
RR : 48x/ menit
2. DS :- Agen injury fisik Nyeri Akut
DO: (tindakan pembedahan)
TTV :
HR : 104x/menit
RR : 48 x/menit
Suhu : 36,80 C
Klien tampak gelisah, merintih dan
menangis terus menerus, kaki
menjejak-jejak.
Klien post OP laparatomy hari ke-1,
skala nyeri 1-1-2-2-1=7. (Hasil
pengkajian nyeri menggunakan
FLACC)
3. DS : - ketidakadekuatan Resiko infeksi
DO : pertahanan primer
Tampak terdapat luka post op hari ke (terdapatnya luka post
dua di bagian abdomen bawah op).
umbilikal dengan panjang 5 cm, lebar
1 cm. warna kulit disekitar luka
berwarna kemerahan. Luka tampak
kering dan tidak terdapat push.
Hb : 10.7 g/dl (Rendah)
Ht : 37% (Rendah)
Leukosit : 7 ribu/ul (Normal)
Suhu 36,8C
4. DS: - Kehilangan volume cairan Resiko
DO: aktif. ketidakseimbangan
- Hasil perhitungan balance cairan volume cairan
jam 07.00 s/d jam 13.00 wib
input (234,7 cc) output (280,3
cc) = - 45,6 cc.
- Hasil lab natrium darah 120
mmol (low).
- Mukosa bibir tampak kering,
mata tidak tampak cekung, turgor
kulir elastis kembali 2 detik,
program diit puasa. NGT
dialirkan dengan reduksi cairan
berwarna hijau.

B. Diagnosa Keperawatan

1. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan kondisi pasca anestesi


(pembedahan abdomen).

2. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik (tindakan pembedahan).


3. Resiko ketidakseimbangan volume cairan b.d kehilangan volume cairan aktif.

4. Risiko infeksi berhubungan dengan ketidakadekuatan pertahanan primer


(terdapatnya luka post op).

C. Intervensi Keperawatan

No Diagnosa Tujuan & Kriteria Hasil Intervensi Rasional


. Keperawatan
1. Ketidakefektifan Setelah dilakukan perawatan 3 1. Kaji pola nafas 1. Mengetahuai
pola nafas b.d x 24 jam diharapkan pola klien. adanya
kondisi pasca nafas klien kembali efektif ketidakefektifa
anestesi dengan KH : n pola nafas.
(pembedahan 1. Tidak alat bantu 2. Pantau kecepatan, 2. Mengumpulkan
pernafasan seperti irama, kedalaman dan
abdomen).
ventilator,headbox atau dan upaya menganalisis
nasal kanul. pernafasan. data pasien
2. Kecepatan dan irama untuk
pernafasan dalam batas memastikan
normal, ditandai dengan kepatenan pola
RR 20-40 x/menit. nafas yang
3. Hemoglobin normal 13,4 adekuat.
19,8 g/dl 3. Posisikan semi 3. Meoptimalkan
fowler/fowler. suplai 02.
4. Beri terapi 02 4. Meoptimalkan
sesuai program. suplai 02 secara
maksimal.
5. Kolaborasi 5. Mengetahui
dengan : perkembangan
a. Dokter, klien untuk
pemberian menentukan
nebulizer dan intervensi.
broncodilator.
b. Laboratorium,
unuk
pemeriksaan
AGD dan
Hemoglobin.

2. Nyeri akut Setelah dilakukan asuhan 1. Kaji nyeri secara 1. Mengetahui


berhubungan keperawatan selama 1 x 8 jam komprehensif karakteristik
dengan agen masalah nyeri akut dapat (lokasi, kualitas, nyeri dan
injuri fisik teratasi Kriteria Hasil: dan intensitas mendapatkan
(tindakan
1. Ekspresi wajah tenang, nyeri) data tentang
pembedahan)
anak tidak menunjukan masalah nyeri
rewel, gelisah atau untuk
merintih. merencanakan
2. TTV dalam batas normal tindakan yang
- HR:100-180x/ menit
2. Observasi respon sesuai.
- RR : 40-60 x / menit
nonverbal dari 2. Memberikan
- S : 36,5-37,5 C
3. Menunjukan tingkat ketidaknyamanan gambaran dan
penurunan tingkat nyeri (misalnya anak mengetahui
ringan (1-3) menangis) bukti tentang
obyektif
3. Kaji tanda-tanda masalah yang
vital dirasakan.
3. Peningkatan
tanda-tanda
vital dapat
merupakan
gambaran
respon tubuh
4. Beri posisi yang terhadap nyeri
nyaman yang dirasakan
klien
5. Berikan massage 4. Mengurangi
pada anak nyeri dan
spasme otot
5. Memberikan
6. Kolaborasi rasa nyaman
dengan : pada anak.
Dokter dalam
pemberian analgesic 6. Melakukan
tindakan
farmakologi
dalam
mengurangi
nyeri klien.

3 Resiko Setelah dilakukan perawatan 1. Pantau cairan. 1. Mengumpul


ketidakseimbanga 1x24 jam diharapkan tidak akan dan
n volume cairan terjadi kekurangan volume menganalisi
b.d kehilangan cairan. Dengan KH: s data pasien
volume cairan 1. Kesesimbangan elektrolit, untuk
aktif. ditandai dengan hasil mengatur
laboratorium dalam batas keseimbang
normal (Natrium darah an cairan.
129-147 mmol/l, 2. Monitoring vital 2. Mengetahui
Kalium darah 3,6-6,1 sign. adanya
mmol/l Kalisum Ion 1,17- tanda-tanda
1,29 mmol/l). syok
2. Hasil hitung balance kekurangan
cairan = 0. cairan.
3. Tidak terdapat tanda- 3. Mengetahui
tanda sianosis, mukosa balance
3. Hitung balance
bibir kering. cairan.
cairan, catat
intake dan output
klien. 4. Memenuhi
4. Beri cairan enteral kebutuhan
sesuai program. cairan klien.
5. Melakukan
5. Kolaborasi
kolaborasi
dengan tim medis.
tindakan
a. Kolaborasi
medis untuk
dengan dokter
menentukan
tentang
intervensi.
pemberian
support IV
line.
b. Kolaborasi
dengan analis,
tentang
pemeriksaan
laboratorium.

4 Risiko infeksi b.d Setelah dilakukan asuhan 1. Monitoring suhu 1. Peningkatan


ketidakadekuatan keperawatan selama 4x24 jam anak. suhu dapat
pertahanan primer infeksi tidak terjadi. Dengan merupakan
(terdapatnya luka
Kriteria Hasil: respon tubuh
post op)
1. Bebas dari tanda-tanda terhadap adanya
infeksi (rubor, tumor, 2. Observasi adanya infeksi.
dolor, kalor fungsio laesa) 2. Mengetahui
tanda-tanda
1. Vital sign normal masalah dan
infeksi pada
- HR:100-180x/ menit merencanakan
- RR : 20-40 x/ menit daerah
tindakan yang
- S : 36,5-37,5 C pembedahan.
3. Monitor hasil sesuai
- Skala nyeri : 2-3
3. Mempertimbang
2. Anak tidak rewel laboratorium
3. Monitor hasil lab Hb, kan hasil
trombosit, albumin dan. laboratorium
dalam
leukosit normal 9,4-34,0 memonitor
ribu/ul dan adanya
terjadinya
4. Cuci tangan
infeksi.
sebelum dan 4. Mencegah
sesudah terjadinya
memegang bayi. penularan
infeksi dari
5. Lakukan
perawat ke anak
perawatan luka
atau sebaliknya.
dengan teknik
5. Mencegah
septic.
infeksi dan
mempercepat
6. Kolaborasi dengan proses
dokter dalam penyembuhan
pemberian luka, mencegah
antibiotik 6. Melakukan
tindakan
farmakolgi
untuk mencegah
terjadinya
infeksi.

D. Implementasi
Hari/tanggal Jam Dx Intervensi Respon Paraf

Senin, 08.00 4 Mencuci tangan sebelum S : Chindy


melakukan tindakan. O: anak tampak tidur.
02Juni 2014
08.05 1,2,4 Mengkaji TTV dan keadaan S: -
umum. O: anak tampak lemah, compos Chindy
mentis
HR 104x/mnt, RR 22x/mnt, S
36,80C.
08.10 1 Mengkaji pola nafas klien dan S:
melakukan nebulizer Nacl 3cc. O: anak terpasang ventilator
mode PC FLO2 50 %, pola Chindy
08.20 2 nafas irregular.
Mengkaji nyeri yang dirasakan S: -
klien O:Skala nyeri : 7 (ekspresi
wajah gelisah, bayi
menangis/rewel.
08.25 2,3
Mengganti popok, mengganti S : -
Chindy
pakaian O: anak tampak nyaman dan
Memberi posisi nyaman : bersih. Popok tampak kering
terlentang dengan bantal di
09.00 2 kepala.

Memberikan massage pada S:-


bayi O: anak tampak lebih tenang
09.10 4 dan tidak menangis

Mencuci tangan sebelum dan S:- Chindy


sesudah memegang anak O : tampak ada luka post Chindy
Mengkaji adanya tanda-tanda operasi pada abdomen, balutan
09.30 4 infeksi tampak kotor.
Melakukan perawatan luka
S:-
dengan teknik septic.
O : luka operasi tampak kering
dan bersih, tidak ada pus,
09.45 1,4 warna kulit disekitar luka Chindy
kemerahan.
Memonitor hasil lab
S :-
O : Hb : 10.7 g/dl (Rendah)
10.00 1,2,4 Ht : 37% (Rendah) Chindy
Leukosit : 7 ribu/ul (Normal)
Mengkaji TTV Albumin : 4 mg/dl (Normal).

S:-
10.40 3,4 O : HR : 152 x /menit, RR : 45
Chindy
x/menit, S : 36.8 0 C. ventilator
Mengganti popok dilepas
12.00 1,2,4
S:-
O : anak tampak lebih nyaman
Melakukan vital sign
dan tidak menangis. BAB 15 Chindy
13.00 1,2,4 cc.
S: -
Melakukan vital sign. O: HR: 104x/menit, S:36,6 C,
Memberi posisi yang nyaman : RR: 47 x/menit.
13.10 3 terlentang dengan bantal di Chindy
13.30 2 S: -
kepala
O: HR: 108x/menit, S:36,6 C,
Mengganti popok dan
RR: 48 x/menit.
mencatat outpu serta input
Chindy
14.00 4,1 klien. S:
O: Input (Output + IWL )
15.00 1,2,4 Memberi massage pada bayi = 234,7 cc 280,3 cc = -
45,6 c Chindy

Cuci tangan setelah dan S:-


15.30 1 sebelum memegang bayi
Mengkaji keadaan umum dan O : anak tampak lebih rileks,
TTV tidak rewel
S: Chindy
Melakukan monitoring vital
sign O: HR: 110x/menit, S:36,5 C,
15.45 3 RR: 47 x/menit.

Melakukan observasi pola S: -


16.00 1,4 nafas dan itensitas pernafasan. O: HR: 104x/menit, S:36,6 C, Nuraini
RR: 47 x/menit.

S: Kendi
16.05 1,2,4 Mengobservasi adanya tanda- O: anak terpasang nasal kanul 3
tanda infeksi pada daerah
dilakukan tindakan invasif lpm. Tidak tampak retraksi
dinding dada.
Melakukan vital sign
17.00 2 Memberikan injeksi ranitidin S :- kendi
10 mg, ceftriaxon 500 mg. O : tidak ada tanda kemerahan
pada daerah luka invasif.
19.45 3
Melakukan massage pada anak Nuraini
S:-
20.00 1,2,4
O : KU : lemah, HR : 110 Kendi
Mengganti popok anak. x/menit, RR : 20 x/menit, S :
20.10 3 36.5 0 C
Malakukan vital sign pada
anak. S:- Nuraini
O : anak tampak tenang.
Mengganti popok, mencatat
intake dan output S :- Kendi
O : anak tampak lebih bersih.
S: - Nuraini
O: HR: 114x/menit, S:36,6 C,
RR: 42 x/menit.
S: -
Kendi
O: Ngt berwarna hijau 5 cc
dialirkan, urin 70 cc.

Nuraini

Kendi

Rabu 07.10 1,4 Mencuci tangan sebelum S: - Chindy


melakukan tindakan dan O: HR: 144x/menit, S:36,6 C,
03 Juni memonitoring vital sign anak RR: 32 x/menit.
2014
07.30 1 Memonitoring pola nafas anak S: Ibu mengatakan semalam
selang oksigen dilepas.
O: klien tidak tampak terpasang Chindy
02, pola nafas tampak regular
tidak tampak retraksi.
07.45 2 Mengkaji masalah nyeri klien
S:-
O :anak tampak lebih tenang, Chindy
tidak rewel, Skala nyeri : 4
(ekspresi wajah rileks, bayi
menangis, pola nafas rileks,
lengan tertahan, tungkai
tertahan, keadaan terangsang
08.05 1,2,4 Mengkaji tanda-tanda vital bangun).
klien. S:-
O : HR : 110 x/menit, RR : 22 x
0 Chindy
08.20 4 Mengganti linen dan /menit, S : 36.7 C
mengganti popok dan siben.
S:-
08.10 4 Melakukan injeksi cefotaxime O : anak tampak bersih. Chindy
500 mg.
S:-
08.15 4 Melakukan perawatan luka O : anak menangis.
Chindy
septic.
S :-
O : luka bersih dan kering,
08.20 4
Mengkaji adanya tanda-tanda tidak ada pus, warna kulit Chindy
infeksi disekitar luka kemerahan

08.25 1,2,4 S :-
Melakukan vital sign O : anak tampak lebih nyaman,
popok bersih Chindy

08.30 4 S: -
Memberikan injeksi ranitidin
O: HR: 104x/menit, S:36,6 C, Chindy
25mg, cefotazime 500 mg.
RR: 32x/menit.
08.55 2
Memberi posisi yang nyaman : S :-
terlentang dengan bantal di O : obat nasuk via i.v, klien
kepala tampak menangis.
Chindy
09.00 2
Memberikan massage pada S :-
anak dan melakukan vital sign O : klien tampak lebih rilek,
dan tidak menangis. Chindy
09.15 1,2,4
Mengkaji keadaan umum dan
S:-
TTV
O : anak tampak tertidur
09.20 3 nyenyak Chindy

Mencuci tangan sebelum dan S: -


sesudah memegang anak O: HR: 114x/menit, S:36,6 C,
11.00 1,2,4 Mengganti popok RR: 32 x/menit.

Memberi posisi yang nyaman : Chindy


S:-
terlentang dengan bantal di
12.00 4 O : popok tampak kotor.
kepala
Memberi massage pada bayi Chindy
Melakukan cuci tangan
S:-
13.05 4 O : KU : klien tampak tenang,
HR : 110 x/menit, RR : 22 Chindy
Mengobservasi adanya tanda- x/menit, S : 36,7 0 C
13.45 3 tanda infeksi pada daerah S : -
dilakukan tindakan invasif O : anak tampak lebih nyaman
dan tidak menangis.
Memberikan injeksi Ranitidin
Chindy
13.50 3 25 mg/ 8 jam, S : -
Dexamethason 1 mg/8 jam. O: klien tamapk tertidur.

Mengganti popok, urine 80, Chindy


14.00 1,2,4 S: -
mencatat balance cairan. O: klien tampak bersih.
Melakukan vital sign

Melalukan observasi luka post S:


14.15 1 operasi O: B :- 1,9 cc Chindy

S:-
15.00 1,2,4 O : anak tampak lebih rileks,
Melakukan injeksi tidak rewel. HR :86x/menit,
dexametasone 1,5 mg. S:36,5. RR 28 x/menit.

15.15 4 Nuraini
S :-
Melakukan monitoring vital O : anak tampak lebih tenang
sign.
15.25 1,2,4

S:
Melakukan observasi tanda- O: anak tampak tertidur. Nuraini
16.00 1,2,4 tanda infeksi
S: -
Melakukan vital sign O: HR: 104x/menit, S:36,6 C,
16.10 1,2,4
RR: 30 x/menit.
Nuraini
17.00 1,2,4 S:-
Melakukan vital sign O : luka operasi tampak bersih
dan kering, tidak ada pus, Nuraini
18.00 1,2,4 popok bersih.
Melakukan vital sign
19.00 1,2,4 S :-
O: Nuraini
Melakukan vital sign. klien tampak menangis
20.00 1,2,4
S: -
O: HR: 104x/menit, S:36,6 C,
Melakukan vital sign. RR: 28x/menit.
S: - Kendi
O: HR: 109x/menit, S:36,1 C,
RR: 30 x/menit.
Melakukan vital sign.
S: -
O: HR: 112x/menit, S:36,2 C, Kendi
RR: 28 x/menit.
Nuraini
S: -
O: HR: 112x/menit, S:36,1 C,
Kendi
RR: 27 x/menit.
S: - Nuraini
O: HR: 110x/menit, S:36,1 C,
RR: 32 x/menit.

Kendi

Rabu , 03 08.00 4 Melakukan cuci tangan S: Nuraini


Juni 2014 O: anak tampak tertidur.

08.05 1 Melakukan observasi pola S:-


nafas anak. O:anak tidak terpasang 02, Chindy
nafas spontan, tidak tampak
retraksi.
08.10 1,2,4 Monitoring vital sign. S:
O: HR: 100x/menit, S:36,1 C, Nuraini
RR: 28 x/menit.
08.10 2 Mengkaji masalah nyeri klien S:-
O :klien tampak lebih tenang,
tidak rewel, Skala nyeri : 1 Chindy
(bayi menangis, pola nafas
rileks, lengan tertahan, tungkai
tertahan, keadaan terangsang
tidur)
09.00 3 Mengkaji tanda-tanda vital
klien S:-
O : HR : 105 x/menit, RR : 28 x
09.20 4 /menit, S : 36.1 0 C. SPO2:99%.
Mengkaji adanya tanda-tanda Nuraini
infeksi dan perawatan luka
S :- Chindy
steril.
O : luka bersih dan kering,
09.25 3,4 Nuraini
Mengganti popok dan tidak ada pus.
memakaikan bedong bayi
S :-
O : klien tampak lebih nyaman,
10.00 4 Memberikan injeksi injeksi popok bersih. Nuraini
ceftazidime 125 mg
S :- Chindy
10.05 1,2,4 Melakukan monitoring vital
O : obat nasuk via i.v, klien
sign, Nuraini
tampak menangis.
S: Chindy
10.20 2 Memberi posisi yang nyaman : O: HR: 110x/menit, S:36,1 C,
Nuraini
terlentang dengan bantal di RR: 32 x/menit.
11.00 1,2,4 kepala S :-
Chindy
Memonitoring vital sign.
O : klien tampak lebih rilek,
dan tidak menangis
S:- Nuraini
12.00 2
Memberikan massage pada O : HR: 98x/menit, S:36,1 C,
bayi. Chindy
RR: 26 x/menit.
Nuraini
21.00 1 S:-
Memonitoring vital sign.
O : klien tampak tertidur Chindy
nyenyak
21.05 4
Mencuci tangan sebelum dan S:-
sesudah memegang anak. O: HR: 89x/menit, S:36,1 C,
21.15 1,2,4 RR: 27 x/menit. Nuraini
Mengkaji keadaan umum dan
TTV Chindy
S:-
O : anak tampak tertidur.
21.25 2
Memberi posisi yang nyaman : S:- Nuraini
terlentang dengan bantal di O : KU : bayi tampak tenang,
kepala HR 100 x/menit, RR 28
22.00 1,3 x/menit, S : 36,5 0C
Memberi massage pada bayi
23.15 4 S:-
O : anak tampak lebih nyaman,
Mengobservasi adanya tanda- Chindy
tidak rewel.
tanda infeksi pada daerah
dilakukan tindakan invasif
Memberikan injeksi S : -
Chlorampenikol 250mg/6 O : klien tampak tidur nyenyak
24.00 1 jam.
S :-
Mengakaji pola nafas. O : S : 37,5 0 C, tidak tampak
Kendi
adanya kemerahan atau
01.00 1,2,4 bengkak pada area infus.

Melakukan observasi vital


sign.
02.00 1,2,4 S: -
O: anak tidak terpasang 02,
03.00 1,2,4 Melakukan observasi vital nafas regular tidak ada retraksi Kendi
sign. dinding dada.
S:
Melakukan observasi vital sign O: HR: 88 x/menit, S:36,5 C,
04.00 1,2,4 dan keadaan anak. RR 28 x/menit. SPO2:99%.
Anak tampak tertidur pulas.
K
S:-
Melakukan observasi vital sign O: HR: 92 x/menit, S:36,4 C,
05.00 1,2,3 dan keadaan anak. Kendi
RR 28 x/menit. SPO2:99%.
Anak tampak tertidur pulas. Kendi
S:-
Melakukan observasi vital sign O: HR: 82 x/menit, S:36,2 C,
06.00 1
dan keadaan anak. RR 30x/menit. SPO2:99%.
Anak tampak tertidur pulas. Kendi

Melakukan observasi vital Kendi


sign.
S:-
O: HR: 82 x/menit, S:36,2 C,
RR 30x/menit. SPO2:99%.
Anak tampak tertidur pulas.

S:-
Kendi
O: HR: 88 x/menit, S:36,3 C,
RR 32x/menit. SPO2:99%.
Anak tampak tertidur pulas.

Kendi

E. Evaluasi
Hari/Tanggal No. Evaluasi TTD
Dx.
Selasa, 1 S: -
02-6-14 O: - RR 42 X/menit. Chindy
14.00 - Klien terpasang nasal kanul 02 3 lpm.
- Pola nafas tampak regular, tidak ada retraksi dinding
dada.
- HB :10,3 mg/dl.

A: Masalah pola nafas teratasi sebagian.


- Klien dari terpasang ventilator diganti menggunakan
nasal kanul.
- Pola nafas tampak regular, tidak ada retraksi dinding
dada.
2 P: Intervensi dilanjutkan. Chindy
- Observasi pola nafas anak.
- Monitoring respirasi anak setelah lepas ventilator,

S:-
O : - TTV : HR 100 x /menit, RR 40 x/menit,
S : 36,50 C
- Skala nyeri : 7(bayi menangis, pola nafas rileks, lengan
tertahan, tungkai tertahan, keadaan terangsang tidur)
- Klien tampak lemah.
- Klien tidak rewel

A : Masalah nyeri akut teratasi.


P : Pertahankan intervensi
- Kaji nyeri
- Observasi respon nonverbal dari ketidaknyamanan
(misalnya anak menangis)
- Kaji tanda-tanda vital
- Beri posisi yang nyaman
- Berikan massage pada anak

4 S:-
O : - luka tampak bersih dan kering, tidak ada pus
- S : 36,50 C
- KU : tampak lemah
- Tidak ada tanda-tanda infeksi (rubor, dolor, kalor,
tumor, fungsi laesa)

A : masalah infeksi tidak terjadi.


P : pertahankan intervensi
- Observasi suhu.
- Observasi adanya tanda-tanda infeksi pada daerah
dilakukan tindakan invasif
- Cuci tangan setelah dan sebelum memegang bayi
- Lakukan perawatan dengan teknik septik dan aseptik

Kolaborasi pemberian antibiotic.


3 S: - Chindy
O:
- Hasil perhitungan balance cairan jam 13.00 input
(234,7 cc) output (280,3 cc) = - 45,6 cc.
- Hasil lab natrium darah 120 mmol (low).
- Mukosa bibir tampak kering, mata tidak tampak
cekung, turgor kulir elastis kembali 2 detik,
program diit puasa. NGT dialirkan dengan reduksi
cairan berwarna hijau.

A: Masalah kekurangan cairan tidak terjadi.


P: intervensi dilanjutkan.
- Monitoring cairan intake dan output klien.
- Hitung balance cairan.
Rabu, 03 1 S: - Nuraini
Juni O: - RR 38 X/menit.
2014 - Klien terpasang nasal kanul 02 3 lpm.
- Pola nafas tampak regular, tidak ada retraksi dinding
dada.
- HB :11,8 mg/dl.

A: Masalah pola nafas teratasi sebagian.


- RR 38 x/menit.
- Pola nafas tampak regular, tidak ada retraksi dinding
dada.

P: Intervensi dilanjutkan.
- Observasi pola nafas anak.
- Monitoring respirasi anak.
- Posisikan semi fowler.

2 S:- Chindy
O : - TTV : HR 100 x /menit, RR 40 x/menit,
S : 36,50 C
- Skala nyeri : 5 (bayi menangis, pola nafas rileks,
lengan tertahan, tungkai tertahan, keadaan terangsang
tertidur)
- Klien tampak lemah.
- Klien tidak rewel.

A : Masalah nyeri akut teratasi sebagian.


- Skala nyeri dari 7 menjadi 5.

P : Intervensi dilanjutkan.
- Kaji nyeri
- Observasi respon nonverbal dari ketidaknyamanan
(misalnya anak menangis)
- Kaji tanda-tanda vital
- Beri posisi yang nyaman
- Berikan massage pada anak

4 S:- Nuraini
O : - luka tampak bersih dan kering, tidak ada pus
- S : 36,50 C
- KU : tampak lemah
- Tidak ada tanda-tanda infeksi (rubor, dolor, kalor,
tumor, fungsi laesa)

A : masalah infeksi tidak terjadi.


P : pertahankan intervensi
- Observasi suhu.
- Observasi adanya tanda-tanda infeksi pada daerah
dilakukan tindakan invasif
- Cuci tangan setelah dan sebelum memegang bayi
- Lakukan perawatan dengan teknik septik dan aseptic
- Kolaborasi pemberian antibiotic.
3 S: - Nuraini
O:
- Hasil perhitungan balance cairan jam 13.00 input
(240,7 cc) output (201,3 cc) = -19,6 cc.
- Mukosa bibir tampak kering, mata tidak tampak
cekung, turgor kulir elastis kembali 2 detik,
program diit puasa. NGT dialirkan dengan reduksi
cairan berwarna hijau.

A: Masalah kekurangan cairan tidak terjadi.


P: intervensi dilanjutkan.
- Monitoring cairan intake dan output klien.
- Hitung balance cairan

Kamis, 4 1 S: Kendi
Juni O: - RR 28 X/menit.
2013 - Klien tidak terpasang nasal kanul.
- Pola nafas tampak regular, tidak ada retraksi dinding
dada.
- HB :11,8 mg/dl.

A: Masalah pola nafas teratasi.


P: Intervensi dihentika.
- Pindah bangsal melati 2.

2 S:-
O : - TTV : HR 100 x /menit, RR 40 x/menit,
S : 36,50 C
- Skala nyeri : 3 (bayi menangis, pola nafas rileks,
lengan tertahan, tungkai tertahan, keadaan terangsang
tertidur)
- Klien tampak tenang.
- Klien tidak rewel.

A : Masalah nyeri akut teratasi.


P : Intervensi dihentikan.
- Pindah ruang Melati 3.
4 S:- Kendi
O : - luka tampak bersih dan kering, tidak ada pus
- S : 36,20 C
- KU : baik.
- Tidak ada tanda-tanda infeksi (rubor, dolor, kalor,
tumor, fungsi laesa)

A : masalah infeksi tidak terjadi.


P : pertahankan intervensi
- Observasi suhu.
- Observasi adanya tanda-tanda infeksi pada daerah
dilakukan tindakan invasif
- Cuci tangan setelah dan sebelum memegang bayi
- Lakukan perawatan dengan teknik septik dan aseptik
- Kolaborasi pemberian antibiotic.

3 S: - Kendy
O:
- Hasil perhitungan balance cairan jam 13.00 input
(297,7 cc) output (240,3 cc) = + 47,9cc.
- Mukosa bibir tampak kering, mata tidak tampak
cekung, turgor kulir elastis kembali 2 detik,
program diit puasa. NGT dialirkan dengan reduksi
cairan berwarna hijau.

A: Masalah kekurangan cairan tidak terjadi.


P: intervensi dilanjutkan.
- Monitoring cairan intake dan output klien.
- Hitung balance cairan.

https://www.scribd.com/doc/235624659/Lp-Invaginasi.02Maret2017.11:49