Anda di halaman 1dari 478

ANALISIS

DAN DESAIN
POND ASI
Jilid 1
Edisi Keempa

Consulting Engineer/Software Consultant


Engineering Computer Software
Peoria, Illinois

~
l ! ERBlJ. .-. .A.IAN(.JWA
Kami Me/ayani //mu Pengetahuan
Jl. H. Baping Raya No.1 00
Ciracas, Jakarta 13740
e-mail: mahameru@ rad. net. id
DAFrAR ISI

Knta Pcngantar V

Bab i Pen ...:.1 1l1J.uo . . . ..


1-1 Pondasi-Pentingnya dan Maksudnya ... . ...... . ... ..... .
1-2 Teknik Pondasi . . . ... . ... . . . . .. . . ........ . ... .. . 1
1-3 Pondasi: Klasifikasi dan Definisi Pilihan ..... ... .. . ... .. . 3
14 Pondasi: Persyaratan Umum .. . ............. ........ . 6
1-5 Pondasi: Perlimbangan Tambahan . . . ...... . .. ... ..... . 7
1-6 Pondasi: Pcmilihan Ien is . . .. ... .. ........ ........ . . 8
1-7 Sistem Satuan lnternasional (SI) dan Sistem Kaki-Pon-Detik (Fps) 8
1-8 Kcccrmat.an 1-litungan 1awan Ketepatan Hitungan ........ . . . 12
1-9 Program-program Komputer Dalam Analisis dan Rancangan Pon-
dasi . .. .. .. . . ... . . .. . ... .... . .......... .. . .. . 12

Bah2 S1fa1 G~mekm~ Pcngujian Lahoratorium : Pcnurunnn Rata rata dan Korc
1 .

2-1 Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
1-2 Bahan Pondasi . ..... , , ... , , , , , , , , . , , . , . . . . . .... . ]5
2-3 Hubungan Antara Volume Tanah dan Kerapatan Tanah .. .. . . . 16
24 Faktor-faktor Utama yang Mempengaruhi Sifat-sifat Rekayasa
oada Tanah .. .. . . .. . .. . ...... . .. . .. . ......... . . 21
2-5 Uji lndeks Tanah Laboratorium Rutin . ....... ......... . 24
2-6 Metode KJasifikasi Tanah dalam Perancangan Pondasi ...... . . 29
2-7 Peristilahan Klasifikasi Bahan Tanah . ......... ..... . . . . . 33
2-8 Tegangan Langsung di Tempat dan Keadaan K 0 . . . . . . . . . . . 38
2-9 Air Tanah-1.-lidrolika Tanah ...... .. . ..... .. ... .... . . 42
2-10 Asas-Asas Konsolidasi ..... . .... .. . .. . . . .......... . 52
2-11 Kckuatan Geser .... .... . . .... .. . .... ... .. .. ... . . 65
2-12 Scnsitivitas Dan Tiksotropi . ... . . .. .. .. . .... ... .. .. . 85
2-13 Jalur Tegangan .. ... . ..... . . . .......... . .... .. . . . 85
vi

2-14 Sifat Elastis Pada Tanah ... ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 93


2-15 Massa Ta.n ah Isotropik Dan Anisotropik . . . . . . . . . . . . . . . . . 98
Soal-soal .. .... . ..... .. ... . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . 102

ll:lh 3 r eu) elidikan. f'Cil!lillllhil:lll Cunlnh nahan Dan r t: nguk uran 1 an:lh Dt
I Cffijllll , , , , , , , , . 10"
3-1 Data Yang Dipcrlukan . . . . . . . .. .. .. .... . . . . . ... . . . . 107
3-2 Metode Penyelidikan Tanah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 110
3-3 M.erencanakan Program Penyelidikan ... . . . . . . . . . . . .. .. . Ill
3-4 Pemboran Tanah . ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . !13
3-5 Pengambilan C'ontoh Bahan Tanah . .... . . . . . . . . . . . . . . . . 118
3-6 Pengambilan Contoh Bahan Di Dasar laut . . . . . . . . . . . . . . . . 125
3-7 Uji Penetrasi Standar (SPn ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . 126
3-8 Korelasi SPT .. . .. ... . .. . ... .. .. .... . .... . . .. . . . 135
3-9 Rancangan Nilai N . ......... . . ........ . .. ....... 137
3-10 Metodc-Mctode Penetrasi Yang lain . . . . . ... . . . . . . . . . . . . 138
3-Ll UjiPenetrasiKerucut(CPT) . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .. 140
3- 12 Pengujian Baling-baling Lapangan (FVT) . . ...... .. .. 148
3-13 Uji Geser Lubang Bo r ( BST) ... . ... . . . . . . . . . . ... . .. . . 151
3-14 Uji Dilatometer R ata (DMT) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 152
3-1 S Uji Pengukur Tekanan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . 155
3-1 6 Metode-metode Lain untuk K0 I..angsung Di Tempat ... .. . .. . 158
3 I 7 Pengambilan Contoh Batuan . . . . . . . . . . . . . . ... .. ... .. . 162
3-18 Lokasi Muka Air-Tanah ... . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 164
3-19 Banyaknya dan Kedalaman Pemboran .. .. ... . . . . . . . . .. . 165
3-20 Laporan Tanah . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 166
Soal-soal .. . . . . . . . . . .... .. . . . . . . . . . . . . . . 169

Bah 4 I ) I\ :11 )ul Ul'\" r 1 '1r' , j , , ., , , , , ,. , ., ,

4-1 Pendahuluan .. . . . . . . . . . . . . ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . 173


4-2 Daya Dukung ... .. .... . . . . . . . . . . . .... . . . . . . .... . 174
4-3 Persamaan Daya Dukung . . ... .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 178
4-4 Perlimbangan Tambahan pada Waktu Menggunakan Persamaan
Daya Dukung . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . 188
4-5 Daya Dukung-Contoh Soal .... . .. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 190
4-6 Pondasi Telapak dengan Pembebanan Eksentris atau Pembcbanan
Miring .. .. . . . . . . . . . . . . . ... .. . . . 194
4-7 Efek Muka Air-Tanah pada Dukung .... . . . . . . . . . . . . . .. . 199
4-8 Daya Dukung untuk Telapak pada Tanah Berlapis . . . . . . . . . . . 201
49 Daya Duk.ung Pondasi Telapak pada Lereng . . .... ... ... . . . 207
4-10 Daya Dukung dari SPT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 211
4-1 I Daya Dukung Menggunakan Uji Penetrasi Kerucut (CPT) . ... . . 214
4-12 Daya Dukung dari Uji Beban Lapangan .... . . . . . . . . . . . .. . 215
4-13 D ay a Dukung Pondasi dengan Tarikan ke Atas a tau Gay a Tarik
(Uplift or Tension Forces) ... . ... . . . ..... .. . _ . . . . . . . 217
4-14 Daya Dukung Berdasarkan Peraturan Bangunan (Tekanan Anggap-
an) .. ... . . . .... . . . . . . .. .... ..... ... ....... .. . 220
4-15 Faktor Kcamanan dalarn Perencanaan Pondasi . . . . . . . ..... . 220
4-16 Day a Dukung Ba tu an . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 223
Soal-soal . ..... .... . . . . . . ... .. .... . .... . . .... . . 226
Oopar i s/ vii

Bab 5 f~ 1 ro" an Pun.J 1 , , , , 231


5-J Masalah Penurunan . . . ... . ..... . .. .. . .. . . . . . . . . . . . 231
5-2 Tegangan Di Dalam Massa Tanah Akibat Tekanan Telapak .. . . . 233
5-3 Metode Boussinesq untuk qv . ...... ... .. . . . . .. . . .. 233
5-4 Kasus-kasus Pembebanan Khusus untuk Pemecahan Boussinesq .. 242
5-5 Metode Westergaard untuk Menentukan Tekanan Tanah ..... . 245
5-6 Perhit ungan Penurunan Segera .. .. ... . ... ... . . . . .. . . . 246
5-7 Perputaran Alas . . . . . . . .. . .... . . . . . .. . . . . . . . . .. . . 251
5-8 Penurunan Seketika-Pertimbangan lain .. . .. ........ . .. . 254
5-9 Efek Ukuran pada Penurunan dan Daya Duk.ung . . . . . . . . . . . . 256
5-iO Metode-metode Alternatif untuk Mengltitung Penurunan yang
Elastis . . .. .... . ... . . ..... .. . . 261
S-11 Tegangan dan Perpindahan di dalam Tanah Berlapis dan Tanah
yang Tak Isotropik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 265
S-12 Penurunan Konsolidasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 266
5-1 3 Keandalan Perhitungan Penurunan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 271
5-14 Bangunan-bangunan pada Urugan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 272
5-15 Toleransi Bangunan terhadap Penurunan dan Penurunan yang
Berbeda-beda . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 273
Soal-soal ..... . .. . . , . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 275

Bnb6 \1LJn u.
6-1
Jc i.nnuh knsi Un tuk P n !!,Unn:m PtJnd:t.~ .
Pendahuluan ... . . . .... . . . . . . . . . . ... .. . ... . . ... .
-,_ "'
278
6-2 Pemampatan . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . .. .... . . . . . . . . 278
6-3 Pra Kompresi unt uk Memperbaiki Tanah Lokasi . ........ . 281
6-4 Drainas.e yang ~cnggunakan Selimut Pasir dan Saluran Buang .. . 283
6-5 Metode-metode Getar untuk Memperbesar Kepadatan T anah .. . 286
6-6 Kolom-kolom Batu .. . .. ... . .. . .. ... . .... .. ..... . . 2 88
6-7 Pengadukan Encer Pondasi dan Stabilitasasi Kimia . . . . . . . . . 290
6-8 Mengubah Kondisi Air Tanah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 291
6-9 Pengguriaan Gcotekst il untuk. Memperbaiki T anah . . . . . . . . . . 292
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 293
Unh ~
"1 ~ . ,..,, l Ill ) I ' rill 'I~ Ill, I I 'r" I ll PomluSJ .. ()..
7-1 Kedalaman dan Jarak Antara Pondasi Telapak . . . . . . . . . . . . . 294
7-2 Efek Tanah yang Dipindahkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 297
7 -3 Tekanan Tanah Netto Terhadap Tekanan Tanah Kotor (Gross)
Tekanan Tanah Perencanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 298
7-4 Masalah Erosi untuk Bangunan yang Berdekatan dengan Air yang
Mengalir .. . , . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 299
7-5 Perlindungan Terhadap Korosi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 300
7 -6 Fluktuasi Bidl!-ng Batas Air-Jenuh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 300
7-7 Pondasi Di Dalam De.posit/Endapan Pasir . . . . . . . . . . . . . . . . 300
7-8 Pondasi pada Tanah Lus dan Tanah Lain yang Mudah Runtuh . . . 301
7-9 Pondasi Di Atas Tanah Ekspansif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 303
7 -10 Pondasi Di A t as Lempung dan Lumpur . . . . . . . . . . . . . . . . . . 306
7-11 Pondasi D i Atas tempat Urugan Tanah Bersih . . . . . . . . . . . . . . 308
7- 12 Kedalaman Beku dan Pondasi Di At as Beku Permanen (Perma-
frost) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 10
7-13 Pert imbangan Lingkungan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 311
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31 2
viii

Bab 8 Peren n 1 ndasi I elapa S t> r .. .. )14


8-1 Pondasi Telapak-Klasifikasi dan Tujuannya . . . ... .. . ..... . 314
8-2 Tekanan Tanah yang Diizinkan di Dalam Perencanaan Pondasi
Telapak Sebar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 315
8-3 Anggapan-anggapan yang Digunakan di Dalam Perencanaan Pon-
dasi Telapak ................. . . ............... . 31 6
8-4 Perencanaan Beton Berlulang-USD .. ..... ... ... ....... . 3 17
8-5 Perencanaan Kontruksi Pondasi Telapak Sebar ............ . 323
8-6 Pelat Dukung dan Baut Angker . ......... . . ........ ' .. 333
8-7 Kaki Tiang (Pedestals) ............... ....... ...... . 341
8-8 Pondasi Telapak Siku-siku . .. .... ........ .......... . 345
8-9 Pondasi Telapak Sebar yang Dibebani Secara Eksentris ...... . 349
8-10 Telapak Telapak Taksimetris .... ....... . . .......... . 359
8-ll Pondasi Telapak Dinding dan Pondasi Telapak untuk Konstruksi
Tempat Tinggal . . .... ............... ..... ...... . 360
8-12 Pondasi Telapak Sebar dengan Momen Jungkir-Balik ... ..... . 363
Soal-soal ......... . .. . . .. . ........ ..... . . ..... . 366

Rab 9 Ponda 1T llp dan &lok Khu us Di At1s P'ln~asi Elastis . . . . . . . . . ' )

9-1 Pendahuluan .... ........ ..... . . . ........ . .... . . 369


9-2 Pondasi Telapak Gabungan Empat Persegi Panjang ... .. ... . . 369
9-3 Perencanaan Pondasi Telapak Berbentuk Trapesoid .. .... . . . . 378
9-4 Perencanaan Pondasi Telapak Sengkang (Kantilever) .. . ..... . 382
9-5 Pondasi Telapak untuk Peralatan Industri ..... .... ...... . 385
9-6 Modulus Reaksi Tanah Dasar ................ ....... . 393
9-7 Pemccahan Klasik dari Balok Di Atas Pondasi Elastis . . . . . . . . . 398
9-8 Pemecahan E1emen Berhingga dari Balok Di Atas Pondasi Elastis . 401
9-9 Pilar Jcmbatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 413
9- 10 Pondasi Cincin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 415
9-11 Ulasan Umum Mengenai Prosedur Elemen Berhingga . . . . . . . . . 418
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 418

Dab I 0 Pondas1 Rak1t ... - . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.!2


10-1 Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 422
10-2 Jenis-jenis Pondasi Rakit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 423
10-3 Daya Dukung dari Pondasi Rakit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 424
10-4 Penurunan Pondasi Rakit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 425
10-5 Modulus Reaksi Lapisan-Bawah ks untuk Ra.kit . . . . . . . . . . . . 429
10-6 Perancangan Pondasi Rakit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 433
10-7 Metode Selisih-Berhingga untuk Por{dasi Rakit . . . . . . . . . . . . . 436
10-8 Metode Elcmen Berhingga untuk Pondasi Rakit . . . . . . . . . . . . 437
10-9 Metodc K.isi-Berhingga (FGM) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 438
I 0-10 Contoh Pondasi Rakit Memakai FGM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 445
10-11 Interaksi Rakit dengan Struktur-Atas .... _ . . . . . . . . . . . . . . 452
10-12 Rakit Bulat atau Pelat Bulat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 452
10-13 Syarat-syarat Batas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 453
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 454
Daftor /si ix

Apendiks
A D ata Tiang-Pancang Umum dan Tabel Palu Tiang Pancang . . . . . 456
A-1 Dimensi Tiang-Pancang H dan Sifat-sifat Penampang .... : . . . . 456
A-2 Palu Dorong Tiang-Pancang Khas dari Berbagai Sumber . . . . . . . 458
A-3 Bagian Dinding Papan Turap Baja yang Dihasilkan di Amerika
Serikat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 461
A-4 Bagian-bagian Tiang-Pancang Baja yang Bisa Digunakan untuk
Tiang-Pancang dan Cangkang Kaison . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 462
A-5 Bagian-bagian Tiang-Pancang Prategang Khusus . . . . . . . . . . . . 463
B Program Komputer Pilihan untuk Kesenangan Pemakai . . . . . . . 464
KATA PENGANTAR

Edisi keempat ini melanjutkan susunan bentuk dari edisi-edisi terdahulu untuk menye-
diakan keadaan-keadaan (SOA = srare-ofart) dan praktek-praktek (SOP= srate-ofpractice)
paling rnutakhir yang berlaku dalam Rekayasa Pondasi. Berdasarkan interaksi antara
pcnulis dan para pelaksana, saya berkesimpulan bahwa SOP rata-rata pacta umumnya
cenderung ketinggalan sekitar 10 tahun dari SOA. Namun demikian , terdapat sua tu rentang
dimana ada beberapa organisasi besar yang berada pada baris terdepan teknologi dan ba-
nyak perusahaan - khusunya yang lebih kecil - yang berada pada tingkatan mcnengah
yang berlain-lainan.
Buku ajar ini yang juga secara luas dipakai sebagai sumber acuan oleh para pelaksana,
mencakup bahan-bahan SOP tetapi dengan tekanan utama mengenai SOA yang sudah
tercapai dengan memasukkan suatu campuran antara praktek, "cara bagaimana" dan
tcknologi paling mutaklur. Hat ini menghasilkan naskah yang cocok dengan tujuan-tujuan
umum dari ASEE (Association of Engineers) dan organisasi-organisasi profesional lain
yang memberikan tenggang waktu an tara 5 sampai I 0 tahun untuk para lulusan keteknikan
( Insinyur) sebclurn pendaluarsaan menjadi faktor utama.
Metode-metode rancangan cenderung untuk bervariasi di antara berbagai daerah
geografis, untuk sebagian karena pcngaruh para instruktur dan untuk bagian lain lagi
karena hanya ada sedikit "hal yang mutlak dalarn rancangan". Sebagai konsekuensi maka
perlu untuk memasukkan metode-metode lain yang sudah diterima secara umum tetapi
diperlcmbut dengan rekorncndasi-rekomendasi dan saran-saran tentang pemakaiannya.
l lal ini menunjukkan akses bagi para pemakai terhadap perbe-daan-perbedaan regional
maupun memberikan hasil-hasil perancangan yang "dipukulratakan" atau kesempatan
untuk memilih cara yang paling sesuai atas dasar kekhasan tapak. Walaupun komentar
ini tampaknya seo lah terlalu bcrorientasi kepada praktek, kenyataannya ialah bahwa
para mahasiswa harus waspada terhadap kon flik , perbedaan dan alternatif ini dalam alam-
nyata sehingga ia dapat produktif se telah ia lulus.
Buku ini memberi tekanan le bih banyak kepada rnetode-metode komputer dan me lode
elemen berhingga (FEM = fin ite element method) yang mencakup metode rnatriks di-
bandingkan dengan edisi-edisi terdahulu untuk mence rminkan peralihan yang sedang
xii Kr:rc Penf:t1nllzr

berlangsung daJam pemakaian kalkulator-kalkulator yang dapat diprogram kepada kom-


puter-komputer pribadi (PC = personal computer) dan pcmakaian FEM yang semakin
luas di dalam praktek. Kebanyakan mahasiswa pada tingkat bahan buku-ajar ini telah
mencrima sejumJah mewdologi FEM tentang kuliah-kuliah statika dan struktur elemen-
ter, dan metode-metode matriks sudah lumrah pada kuliah matematika yang perlu pada
tingkat universitas. Bagaimana pun, buku ajar ini memberikan cukup teori berlatar be-
lakang FEM sehingga seharusnya pada pemakaiannya secara rata-rata akan mendapat
hanya sedikil kesulitan dalarn pemakaiannya. Sebagai alat bantu lebih jauh. progran1-
program kornputer yang dibcrikan dalam Lampiran, mernakai peristilahan yang sama se-
perti dalam tcori buku-ajar dan diberi KOMENTAR secara berlimpah sehinga logikanya
mudah diikuti.
Buku ini hampir secara keseluruhan telah ditulis ulang untuk memasukkan bahan
baru yang sesuai dan banyak angka-angka yang dimodifikasi, gambar-gambar baru ditam-
bah.kan dan kesemuan ya digambar ulang. Bahanbahan baru itu mencerminkan kepustakaan
geoteknik yang sangat banyak yang telah dtterbitkan selama 5 tahun yang lalu sering
dengan kesimpulan-kestmpulan yang sating be n entangan - dan membutuhkan penying-
katan dan sintesis yang luas agar dapat ditempatkan dalam bentuk yang bermanfaat dan
mudah dipakaj. ,
Buku ini bukan suaru tinjauan kepustakaan , tetapi diperlukan daftar rujukan yang
luas unruk melengkapi dan memberikan wewenang kepada bahan yang disajikan maupun
untuk memberikan penghargaan profesional kepada mereka yang membanru terhadap
kemajuan dalam ilmu pengetahuan dan praktek. Karena keterbatasan ruang, saya terpak
sa membatasi pemberian rujukan sampai lebih dari satu dua ka)j untuk setiap pokok
yang dibahas. Akan tetapi, karena rujukan yang disebut itu sendiri mengandung daftar-
daftar yang panjang, maka pembaca yang berminta dengan mudah dapal membuat teh-
nik/pembuktian atau pengisian latar belakang dengan hanya sed ikit upaya pencarian
kepustakaan. Bila pembatasan daftar rujukan itu telah mertiadakan suatu urusan yang
penting, maka ha! itu sangat disesalkan. Juga diharapkan bahwa para penulis muda tidak-
lah merasa tersinggung oleh praktek pemakaian istilah 'dan kawan-kawan' (at aJ.) bila
terdapat rujukan yang disusun oleh lebih dari dua mitra-penulis.
Untuk meliput pokok Rekayasa Pondasi secara layak, perlu ren tangan luas perihal
bahan pokok bal1asan sebagaimana yang ditetapkan oleh cakupan naskah seperti tercan-
tum dalam Bab I. Rentang bahan pokok bahasan itu dalam kesukaran penghitungannya
berkisar dari ~eperluan pemakaian kalkulator bertaraf maju yang dapat diprograrn sampai
kepada komputer digital. Rentang ballan itu memungkinkan pemakaian buku iru untuk
dipakai dalam kurikulum Rekayasa Sipil. Struktural, Arsitcktural dan Konstruksi me-
lalui pemilihan yang bijak tentang pokok persoalan dan untuk pemakaian selama paling
sedikit dua tahun ajaran.
Ciri-ciri khas pada edisi ini mencakup penekanan lebih besar atas pemakaian komputer
dan pemasukan program-program kompute r lengkap tan1bahan pada Lampiran. Oalam
edisi-edisi terdahulu, beberapa kebiasaan pcmbalikan/inversiyang dianggap da pat dilemu-
kan secara umum dalam perpustakaan-perpustakaan pusat komputer telah dihilangkan
untuk menghemat ruang naskah ; hal-hal itu sekarang dimasukkan. Scgala program yang
dialihkan dari edisi-edisi terdahulu telah dipcrbarui menurut versi .terakhir dalam kepu-
tusan progran1 yang ada pada penulis. Pada tempat-tempat di mana dikerjakan contoh-
contoh yang memakai suatu program komputer, berkas-berkas data yang lengkap baik
memakai lembar-Jembar hasil/ outpuL atau berikut program komputemya telah dise-
naraikan. Guna mengurutkan pokok bahasan secara lebih nalar, maka telah dibuat revisi-
revisi besar dalam semua bah. Bab 12 mengenai tembok-tembdk penal1an telah ditata-
ulang secara menyeluruh untuk rnulai mernperkenalkan tanah yang diperkuat/bertulang
1\ata Pengantar xili

karena konstruksi ini telah menggantikan beton bertuiang (R/C) dan dinding-dinding
gaya berat/gravitasi konvensional hampir secara menyeluruh. Kebanyakan bahan tentang
dinding pertebalan-belakang/counterfort telah ditiadakan karena jenis dinding ini hanya
sangat sedikit yang dibangun dan mengingat biaya pembangunan dindi.I)g jenis ini yang
mahal, maka program-program komputcr aualah lebih sesuai untuk menganalisisnya. Dalam
Bab 13 saya telah menyusun ulang analisis dinding bilah-bilah pancang agar mulai menem-
patkan F EM (dilakukan setelah diskusi yang luas dengan suatu organisasi utama pemerintah
yang merupakan perancang/pemakai terbesar dari dinding-dinding bilah pancang) dan un-
tuk memasukkan suatu program komputer spesifik untuk dinding bilah pancang (dan
untuk galian batang desak). Bab 19 tentang dinding-dinding pemecah gelombang (piers)
yang dibor hampir seluruhnya telah direvisi untuk meniadakan bahan-bahan mengenai
konstruksi kaison (kini jarang dilaksanakan karena melibatkan biaya dan bahaya yang
besar) dan un tuk menekankan dinding-dinding pemecah gelombang-gelombang yang
dibor berikut prosedur-prosedur analisis un tuk beban-beban vertikal berdasarkan karya
yang luas oleh Reese beserta para mitra-kerjanya di Universitas Texas. Juga diberikan
pembahasan yang lebih banyak dan analisis yang khas tentang suatu dinding pemecah
gelombang yang dibor dan dibebani secara menda tar/laterai (memakai data pengujian
beban aktual untuk pembuktian). Saya telah membuat revisi menycluruh atas Bab 20
guna meningkatkan kemungkinan pengajaran dan pemahaman atas analisis dan rancangan
dasar dinamis serta menambah bagian yang besar tentang pondasi tiang pancang dinamis.
Pendekatan baru yang dipakai (bersama dengan suatu program komputer) memberikan da-
sar-dasar yang hampir setara dengan suatu mata kuliah tentang Pondasi dinamis pada
bab ini. Perbaikan-perbaikan dan tajuk-tajuk lain mencakup sua tu revisi atas Bab I 0 guna
mencenninkan karya penulis ini tentang penyambungan Pondasi Winkler untuk telapak
(mats). Dalam Bab 11 diberikan suatu analisis ulang pada masalah tekanan tanah mendatar
dengan memakai Teori Elastisitas bersama-sama dengan pembuangan pemecahan-pemecah-
an grafis untuk tekanan tanah mendatar dan sebagai gantinya ialah pemakaian cara baji
percobaan yang langsung dalam suatu program komputer yang tersedia. Persamaan-pe-
nurunan elastis dalam Bab 5 telah dikaji-ulang secara kritis dengan data pendukung untuk
mensahkan sua tu meto de yang agak berbeda dalam pemakaiannya.
Sebagaimana halnya dalam edisi-edisi terd.a hulu di sini telah dirnasukan contoh-contoh
dalam jumJah yang sangat banyak. Contoh-contoh yang dipindahkan ke dalam edisi ini
secara luas telah dibahas ulang dan/atau ditambahkan contoh-contoh baru dengan leng-
kah-langkah penjelasan yang agak rinci dalam usaha mencapai hasil pemecahannya. Mirip
dengan edisi-edisi terdalmlu saya telah berupaya untuk memasukkan contoh yang realistik
paling tidak dalam batas-batas ruang naskah yang tersedia. Contoh-contoh itu sering di-
kutip dari karya-karya yang telah diterbitkan sehingga instruktur dapat menyuruh para
mahasiswa untuk melakukan penelitian latar belakang guna mendapatkan apresiasi tentang
kesukaran-kesukaran yang terkait kepada usaha memakai karya orang lain yang telah diter-
bitkan dari jurnal-jurnal profesional. Pada tempat di mana contoh itu dikerjakan dengan
tangan , biasanya diberikan komentar dan diskusi ten tang hasil~hasilnya dan langkah berikut
apa yang dapat terjadi dalam proses perancan;::an. Pada tempat di man a dipakai hasil (out-
put) komputer, selalu diberikan beberapa komentar tentang bagaimana membuat penge-
cekan keluaran (output) untuk melihat apakah un tuk model itu telah dicapai pemecahan
yang benar. Hal ini melengkapi diskusi naskah sebelunmya ten tang program komputer itu.
Saya ingin menyatakan penghargaan kepada banyak pemakai buku ini baik di Amerika
Serikat maupun di negara-negara lain yang telah menuliskan atau membuat komentar atau
kritik yang membangun atau sekedar menanyakan keterangan mengenai sesuatu proscdur.
Saya juga mengucapkan terima kasih kepada mereka yang ikut serta di dalam penyelidikan
pemakai bu,ku Me Graw-Hill untuk menyediakan masukan (input) untuk perbaikan ini dan
A'ara Pl'flgOitrar

termasuk.Richard Barksdale , Georgia Instute of Technology : Turgtn Demirel.lowa State


University; Robert Easton, Rochester Institute of Technology , Mete On er, Oklahoma State
University; Waiter Sherman , Tulane University; Wen L. Wang, California State University,
Los Angeles dan Richard Woods, University of Michigan , kepada pemeriksa terakhir naskah
ini William Baron dari Clemson University.
Akh.irnya saya menghargai kontribusi yang cukup banyak dan isteri saya Faye, yang
telah membantu seperti biasanya dengan pengetikan dan banyak pekerjaan lain untuk
menghasilkan naskah ini.

Joseph E. Bowles
t:n tuk n osen ~
nctckat:tr at.lu rnenggunak:m buku t.:ks 101 untul.. mald kulidh lehth i>
l>i bo~wah ini penulh mcngarjurka n nuta 1: h
t!an 3 Kt>Jil ~
~
Kuli.lh Vert~ m dill-uti melalutpihhJn .Mala l..uli:lh 2 Mata ikul~h aecara ber urutan ~
""'iah
l, 2 6 '" 2- 3 6 1- 2 6
3. 4, 5 1- 2 masing-masing 4,5 6 3 3
6, 7 l-2gabungan 8 2 topiktopik khusus 4,5 6
8 lewatkan kecuaJi tidak mencakup 9 3 6, 7 3
pondasi telapak kaki dalam R/C
9 2 10 6 pengkopelan, lopiktopik khusus 8 3
10 1- 2 11 3 9 5
11 2 12, 13 6 10 6
11 2 12, 13 6 20 selesai
-- -
12 pada tanah bertu1ang 1cwatan pflih:ln . . ala
diam kecuali R/C tidak men
cakup dinding
13- 15 1- 2 masing-masing 12- 15 12 12 3
16- !7 2--3 untuk keduanyn 16, 17 9 13 5
18- 20 untuk set iap bab 18, 19 15 14 4
R/C = mata ku liah be>n bertulangj uga harus diikuti 15 3
o1ch mahasiswa 16. 17 6
18 6
19 selesai

Pendckatan di atas da n tcrgnn tung poda pa nj a ngnya se meste r dan pnndangnn dme n untuk topik top ik terten tu. Dengan
penggunaa n program komput er yang hebos (do lo m l.umpiron dnn (lnjuran oqjuru n yo ng la in yang digunakan dalam bab
bab terte ntu) petunjuk da po l digtttwka n leb ih cfislcn dun dc ngn n mnho sl~wn lebl h mampu mcnggunakan sejumlah telaah
tclanh pad a metri.k pada saat mclakukan pcmerlksoon lt as il yang dlk e hendaki un tu k setiap tingkatan. Tidak ada hasil
yang scharusnya diterima kecuali kalau mahasiswa-mohasiswa mene mpatk ann ya pada sketsa dengan rapi menunjukkan
data masalah kritis dan yang mana n_ilai-nilai hasil telah dipcriksa. Satu-salu nya yang perlu lebih diperiksa dari pada pe-
n yajian akh ir horisontal dan vertikaJ secara rutin diJakukan dengan program seperti sua tu periksa sendiri internal.
Mah asiswa harus menunjukkan gaya-gaya pada sua tu simpul dan s uaru k eseimbangan, atau suatu perhitungan dari tanah,
dan seterusnya .. sebagai bagian dari hasil verifikasi. Juga memeriksa seperti penghitungan reaksi simpul d an tekanan
tanah merupa kan contohconto h yang berguna untuk memberikan pemakai program suatu pcmahaman dari program
ap a ya ng seclang dilakukan. ~
DAFTAR SIMBOL-SIMBOL PRIMER
YANG DIPAKAI DALAM TEKS

Bagaimana pun, daftar ini tak lengkap. Simbol-simbol ini biasanya d iidentifikasi menurut
pemakaian bila pemakaiannya berbeda dari yang diberikan berikut. Tidak semua tulisan
di bawah garis (subscripts) yang diperlihatkan .
luas atau dipakai sebagai koefisien, dapat ditempatkan pada garis bawah
IJ ukuran alas lateral terkecil (ada kalanya dinyatakan sebagai 2B)
IJ 8 /2 bila ukuran alas= B
C, indeks kompresi ( Bab 2 dan S)
C'<' rasio kompresi (Bab 2)
C, = indeks kompresi - ulang (Bab 2 dan 5)
Co = indeks kompresi sekunder
c ko hesi tanah
r, konstan ta percdaman dipakai dalam Bab 20 (i = x, y, z, dan 0 ;)
,._ koefisien konsolidasi (Bab 2)
ll kedalaman alas lelapak atau tiang pancang
l>c = seluruh ketebalan dari pelat/alas beton
D, = kcrapatan nisbi
11 = kedalaman efektif dari suatu pelat dasar beton (menurut c.g.s. dari tu
l_a ngan).
modulus elstisitas beton
mod ulus elastisitas bahan tiang pancang (Bab 20)
modulus regangan-tegangan atau modulus deformasi tanah (juga modulus
clastisitas).
lambang koefisien energi dipakai dalarn Bab 3 untuk rnenunjukkan nilai-
nilai SPT
rasio kosong (void)
eo rasio kosong langsung di ternpat (in situ)
I o.r = gaya-gaya di namik seperti yang dipakai dalam Bab 20;
I o nilai dasar ; F = nilai pada Wt
le#<' ke k uatan kornpresi beton pada 28 hari
]y = kekuatan luluh pada tulangan baja, tiang pancang baja dan bagian-kon-
struksi baja lainnya.
xvili I'Jaftar ({tmhol Jimbol /'rim r lOt Dlpakat de/am Ttkr

IQ = tegangan baja yang diizinkan


(; = modulus legangan-regangan geser (shear) pada tanah atau bahan lainnya yang di
hitung dengan memakai Pers. (b) dari Pasal 2-1 4 a tau menurut met ode dinamik
yang diberikan dalam Bab 20.
(;s = berat jenis butir tanah yang menyusun suatu massa tanah tertentu (yang diberi
kan).
(\\ = tinggi muka air tanah. (MAT).
If kedalaman pengaruh pada telapak (Bab 5); ke tebalan lapisan ; juga dipakai un
tuk ketinggian dinding dalam Bab 11-15, dan unmk tinggi energi (head) hidro
lik dalarn Bab 2.
= koefisien pengaruh penurunan dipakai dalam Bab 5.
indeks plastisitas = WL - Wp.
= kclembarnan rnassa untuk modus putaran dalam Bab 20.
= koefisien yang ditentukan dalarn Bab 20.
= rnornen puntir pada kelembaman.
A = rasio lateral terhadap tegangan vertikal.
A rasio tegangan lateral/vertikal langsung di tern pat (a tau dalam keadaan diam).
I\ koefisien tekanan tanah aktif = tan1 (45 + Q/2)
1\ = koefisien tcka nan lanah pasif= tan 1 (45 + Q/2)
11. pegas tanah vertikal untuk pondasi balok-atas-elastis, alas hamparan dan alas
bergetar.
= pegas tanah dinamik horisontal ; i = x, y dan z dipakai tlalarn Bab 20.
pcgas dinamik berputar; i = x, y dan z yang dipakai dalam Bab 20.
koefisien permeabilitas; k x k Y = nilai-nilai horisontal dan vertikal.
modulus reaksi lapisan bawah (subgrade) baik vertikal a tau horisomal.
= k jJ yang dipakai sebagai pembebanan balok dalam Bab 9.
= panjang alas atau tclapak ;juga panjang tiang pancang.
, = eksponen;juga tlipakai untuk massa = Wfg dalam Bab 20.
= hitungan pukulan SPT.
= hitungan pukulan SPT pada i = efisiensi sebesar 55, 60, 70 persen, dan sebagai-
nya.
11 porositas. juga dipakai sebagai sua tu eksponen.
OCJ rasio konsoHdasi berlebihan
/'G = gaya dinding yang disebabkan oleh lekanan tanah aktif
P1 = gaya dinding yang disebabkan oleh tekanan tanah pasif
I' tekanan vcrtikal langsung di tempat pada sua tu kedalaman z.
11 , = tekanan vert ikal efektif pada sua tu kedalarnan z.
I" = tekanan pra-konsolidasi efektif pada sua tu kedalaman z.
Q = gaya vertikal Guga V dan terkadang P).
q = tekanan beban-lebih = "'fZ dipakai bergantian dengan P0
q tekanan beban-lebih efektif
tf tekanan kontak telapak (atau alas)
q 11 , = tckanan lumpuan dihitung akhir (ultimate)
q = tekanan dukung yang diizinkan
th = kekuatan kompresi yang tak-tertahan
R gaya resultan - biasanya terhadap sebuah dinding seperti dalam Bab 11.
\ derajat kejcnuhan (Bab 2)
S1 kepckaan lernpung (clay) (Bab 2)
Dajtar Simbo/-simhol Pnmer yan;: Dipa!..ai dalam Td;~ xix

S = kekuatan geser
sa = kekuatan geser yang tak-tersalurkan (se ring su = Qu/2).
T = faktor waktu untuk analisis konsolidasi
u = tekanan air pori (atau netral).
w = kandungan air; wN = alami (langsung di tempat); wL = batas cairan; wp = ba-
tas plastis
y = lokasi gaya resultan R dalam Bab 11; sifat eksentrisitas suatu massa berputar da-
lam Bab 20 seperti F = m eY w 2
z = kedalaman yang diminati dari permukaan tanah
a = sudut yang dipakai data m Bab 4 ; fak tor reduksi kohesi dalam Bab 16.
{3 = sudut kemiringan tanah atau urugan; faktor tahanan kulit dalam Bab 16.
{3d "" sebagian dari hasil persamaan diferensial atau koefisien peredaman intern yang
dipakai pada Bab 20.
r = satuan berat bahan; tulisan bawah garis (subscript) c = beton, kering, basah , jenuh
, (sat), dan sebagainya.
r = be rat satua n efektif yang dihitung sebagai r' = r - r w
6 = sudut gesekan antara bahan seperti tiang pancang terhadap tanah, dan sebagainya.
NI ""' penurunan pondasi seperti yang dipakai dalam Bab 5 dan Bab 18.
fuj = pertambahan tegangan dalam lapisan dari beban telapak atau beban tiang pan
cang.
b.u c:! tekanan air pori berlebihan
= regangan =b. qfEs (atau qfEs).
11 sudut kemiringan alas dalam Bab 4.
K-I = pengali untuk pegas dinamik K; dalam Bab 20.
A = pengali untuk Bab 16; dengan tulisan bawah garis terdapat pengali peredaman di-
namik pada Bab 20.
~ = rasio Poisson =
rcgangan tegaklurus terhadap tegangan yang diterapkan
regangan pacta arah tegangan yang diterapkan
p = kerapatan massa pada tanah atau bahan lain;juga dipakai sebagai sudut perpecah-
an dari baji tanah yang tertahan oleh suatu dinding.
0; = tekanan atau tegangan; i = arah sepertix, y atau z
ao = tekanan normal efektifyang dihitung sebagai (o1 + o2 + o 3 )/3
1/J = sudut gesekan dalain
rp' = sudut gesekan dalam y.,eng efektif
BAB

1
PENDAHULUAN

1- l PONDASI PENTINGNYA DAN MAKSUDNYA


Semua konstruksi yang direkayasa untuk bertumpu pada tanah harus didukung oleh
suatu pondasi. Pondasi ialah bagian dari suatu sistem rekayasa yang meneruskan beban
yang ditopang oleh pondasi dan beratnya-sendiri kepada dan ke dalam tanah dan batuan
yang terletak di bawahnya. Tegangan-tegangan tanah yang dihasilkan - kecuali pada
permukaan tanah - merupakan tambahan kepada beban-beban yang sudah ada dalam
massa tanah dari bobot-sendiri bahan dan sejarah geologisnya.
Istilah struktur-atas umumnya dipakai untuk menjelaskan bagian sistem yang direka-
yasa yang membawa beban kepada pondasi atau struktur-bawah. lstilah struktur-atas
mempunyai arti khusus untuk bangunan-bangunan dan jembatan-jembatan ; akan tetapi,
pondasi terse but dapat juga hanya menopang mesin-mesin, mendu kung peralatan industrial
(pipa, menara, tangki), bertindak sebagai alas untuk papan iklan, dan sejenisnya. Karena
sebab-sebab inilah maka lebih baik melukiskan suatu pondasi itu sebagai bagian tertentu
dari sistem rekayasaan komponen-komponen pendukung beban yang mempunyai bidang-
antara (interfacing) lerhadap tanah.
Atas dasar definisi tentang pondasi ini maka jelaslah bahwa hal itu adalah bagian yang
paling penting dari sistem rekayasa itu.

l -2 TEKNIK POND!\SI
Sebutan perekayasa (engineer) pondasi diberikan kepada orang yang karena pendidikan
dan pengalamannya cukup memahiri asas-asas ilmiah dan pertimbangan-pertimbangan
kerekayasaan (sering disebut "seni") untuk merancang sua tu pondasi. Kita dapat mengata-
kan bahwa pertimbangan-pertimbangan rekayasa merupakan bagian kreatif dari proses
perancangan ini.
Asas-asas ilmiah yang diperlukan diperoleh lewat pengajaran pendidikan formal dalam
rekayasa geoteknik (mekanika tanah, geologi, rekayasa pondasi) dan rekayasa struktural
(analisis, rancangan pada beton bertulang dan baja, dan sebagainya) dan be/ajar-sendiri
2 Ant~lisis dan Desain Pondasi Jilid I

bersinambung lewat kursus-kursus pendek, berbagai konfereilsi-konferensi profesional;


berlangganan aneka jurnal dan sejenisnya.
Karena massa tanah dan batuan yang bersifat heterogen maka jarang terjadi bahwa
dua buah pondasi - bahkan pada tapak konstruksi yang berbatasan - akan bersifat sama
kecuali secara kebetulan. Karena setiap pondasi itu paling tidak untuk sebagian merupakan
suatu upaya ke dalam bidang yang tak dikenal, adalah sangat berharga untuk mempunyai
akses kepada pemecahan masalah-masalah oleh orang lain yang diperoleh dari sajian-sajian
konfe rensi, makalah-makalah jurnal, dan ringkasan-ringkasan buku-ajar dari kepustakaan
yang sesuai. Penghimpunan pengalaman, kajian atas apa yang telah dilakukan oleh orang
lain dalam situasi-situasi yang agak mirip, dan informasi geoteknik tentang tapak, u~tuk
menghasilkan suatu rancangan struktur-bawah yang ekonomis, praktis dan aman, merupa-
kan penerapan pertimbangan kerekayasaan.
Langkah-langkah berikut ialah kira-kira persyaratan minimum untuk merancang
suatu pondasi :
1. Tentukan lokasi tapak dan posisi dari muatan. Perkiraan kasar dari beban-beban
pondasi biasanya disediakan oleh nasabah atau dihitung-sendirinya (in-house). Ter-
gantung dari kepelikan sistem beban atau tapak, maka dapat dimulai membuat tinjau-
an kepustakaan untuk mengetahui bagaimana orang lain berhasil mengadakan pen-
dekatan atas masalah yang sejenis.
2. Pemeriksaan fisik atas tapak tentang adanya setiap masalah geologis atau masalah-
masalah lain, bukti-bukti dari kemungkinan adanya permasalahan. Lengkapilah hal-
hal ini dengan segala data pertanahan yang telah diperoleh sebelumnya.
3. Menetapkan program eksplorasi lapangan dan penyusun pengujian pelengkap lapangan
yang perlu atas dasar temuan, serta menyusun program uji laboratorium.
4. Tentukan parameter rancangan tanah yang perlu bcrdasarkan pengintegrasian data
uji, asas-asas ,ilmiall, dan pertimbangan rekayasa. Hal ini mungkin melibaikan analisis
komputer yang bersifat sederhana atau rumit. Untuk masalah-masalah yang kompleks,
bandingkanlah data yang dianjurkan deagan kepustakaan yang pernah diterbitkan
atau gunakanlah konsultan geoteknis yang lain agar hasil-hasilnya memberikan per-
spektif menurut sumber luar.
5. Buatlah rancangan pondasi dengan mcnggunakan parameter-parameter tanah menurut
langkah nomor 4. Pondasi tersebut seharusnya bersifat ekonomis dan mampu untuk
dibangun oleh karyawan konstruksi yang tersedia. Perhitungkanlah toleransi-toleransi
konstruksi yang praktis dan praktek-praktek konstruksi yang bersifat lokal. Laksana-
kan interaksi yang erat dengan semua pihak yang berkepentingan (nasabah, para
perekayasa, arsitek, kontraktor) sehingga sistem struktur-bawah itu tidak dirancang
secara berlebihan dan risiko dijaga agar berada pada tingkat-tingkat yang dapat di-
terima. Pada langkah ini dapat dipakai perangkat komputer secara sangat lu as (atau
semua sama sekali tidak).

Seorang perekayasa pondasi seharusnya berpengalaman dalarn kelima Jangkah yang


terdahulu . Seringkali di dalam praktek hal itu tidaklah demikian. Suatu perusahaan geo
teknik yang mandiri dan mengkhususkan diri dalam eksplorasi tanah, pengujian tanah,
perancangan pengurungan , peninggian tanah, pengendalian cemaran air, dan sebagainya,
sering menugaskan seorang perekayasa geoteknik untuk rnclaksanakan langkah-langkah
I sampai 4. Hasil dari langkah ke-4 diberikan kepada seorang perekayasa pondasi yang
merancang unsur-unsur struktur-bawah itu. Pada organisasi-organisasi yang besar seorang
perekayasa pondasi itu ialah nama lain untuk seorang perekayasa struktural dalam tim
&f> J Prndahu!uan 3

perancang struktural yang mengkhususkan diri dalam rancangan bagian-bagian dari struktur
bawah itu.
Kekurangan yang utama dalam pendekatan ini ialah kecenderungan untuk memper-
lakukan rancangan parameter tanah - yang diperoleh dari pengujian-pengujian tanah
yang mutunya bervariasi dan ditambah penuh dengan pertimbangan-pertimbangan rekayasa
- sebagai angka-angka yang seksama yang besarannya (m~nitude) secara keseluruhan
tak dapat diganggu gugat. Dengan demikian maka perekayasa pondasi itu wajib bekerja
erat dengan konsultan geoteknis. Seharusnya jelaslah bahwa kedua pihak perlu meng-
hargai permasalahan mitra tandingnya dan khusus bagi perekayasa pondasi agar memahami
bagaimana parameter-parameter tanah itu diperoleh. Pemahaman ini dapat dicapai dengan
masing-masing mendapatkan pelatihan dalam kekhususan mitra kerja yang lain itu.
Untuk tujuan itulah maka fokus utama dari teks ini dipusatkan kepada analisis dan
rancangan dari elemen-elemen yang saling terkait (interfacing) untuk struktur-struktur
bangunan, mesin dan struktur penahan serta tentang asas-asas mekanika tanah yang di-
pakai untuk mendapatkan parameter tanah yang perlu untuk menyelesaikan rancangan
itu. Elemen-elemen pondasi yang dipertimbangkan secara khusus mencakup elemen-
elemen dangkal sepcrti telapak dan pondasi-rakit serta elemen-elemen dalam seperti tiang-
tiang pancang dan kaison-kaison. Struktur-struktur penahan juga akan dibahas dalam
bab-bab berikutnya.
Pertimbangan-pertimbangan geoteknis terutama akan berkenaan dengan fenomena
kekuatan dan deformasi serta gejala tanah-air yang mempengaruhi kekuatan dan perubahan
bentuk. Sesuai dengan kecenderungan yang sedang berlaku untuk memakai tapak-tapak
sembir (marginal) untuk proyek-proyek besar, maka dalam Bab 6 secara ringkas akan di-
bahas metode-metode peningkatan karakteristik kekuatan tanah dan defonnasinya dengan
cara-cara peningkatan tanah.

I ., POND\ I ftll\~IFIK~SI P-\'4 I>EFI!\JISI PILIH-\


Pondasi dapat digolongkan berdasarkan di mana beban itu ditopang oleh tanah yang
rnenghasilkan:

p, nJas1 tJ - dinamak.an sebagai alas, telapak, telapak rersebar atau pondasi-


rakit (mats). Kedalamannya pada umumnya D/B ~ 1 tetapi mungkin agak lebih. Lihatlah
Gambar 1-la.
P ndu~i J L - tiang pancang, tembok/tiang yang dibor, atau kaison yang dibor.
D/B~ 4 + dengan suatu tiang pancang yang digambarkan pada Gambar 1-l b.

Gambar 1- I melukiskan kasus umum dari ketiga jenis pondasi dasar yang dibahas
dalam teks ini dan memberikan beberapa definisi yang lazimnya dipakai pada jcnis pe-
kerjaan ini. Karena semua defmisi dan lambang yang diperlihatkan itu akan dipakai dalam
seluruh teks, maka pembaca harus mempelajari bentuk ini secara seksama.
Struktur-atas itu membawa beban kepada bidang-antara (interface) tanah yang meng-
gunakan bagian-bagian jenis kolom. Kolorn-kolom pernbawa beban itu biasanya terbuat
dari baja atau be ton yang memikul tegangan-tegangan pampat pada be sa ran (order) 140MPa
(baja) sampai lO+MPa {beton) dan karena itu mempunyai luas penampang lintang yang
relatif kecil. Kapasitas dukung tanah - bail< karena pertin1bangan kekuatan atau per-
tirnbangan deformasi - jarang melampaui I 000 kPa, tetapi lebih sering pada besaran
antara 200 sampai 250 kPa. lni berarti bal1wa pondasi tersebut mempunyai bidang-antara
dua bahan dengan rasio kekuatan dengan besaran beberapa ratus. Akibatnya, beban-beban
itu harus "disebarkan" kepada tanah dalam cara sedemikian rupa sehingga kekuatan
.....
p p

Alas:
1 Tanah. y, </>. .,_......urugan: tanah,~
bijih,
D <;j
1
c. r?
z l batubara,
=E 1 Dinding atau ---
~ .sbO butiran ,
dan sebagainya.

Muka air tanah ~g::; 1L~ tangkai


r~ Parameter urugan:
GWT (MAT) y \ .,
4 "'::s.-1 ~ "(, 4> dan c ??

8 I -.. - "' I
; 11 bO
-~ ..><:
;:I t:: 0
Dp
[~
2 ) .9- .-. 1 ; Garis tanah atau
'Q..C:: ""
38 s::; !3

4 Profit tcgangan 2..c::


Q)~
Muka punggung
vcrtik al untuk llJ 01 Pro fil beban batang
8 B .. L puda bagian
B atau secara kualitatif
tengah
Cc l Struktur penahan.

P,.
1,58 P,.
Bcban ujung, beban titik, atau ~

n las liang pancang, satuan kips, kN a tau ton. s


l - - o,o2+ er:
;;,
58 \ h) l'o nd asi tiang pan can~
~
t_a) Po nda si terse bar. Tckanan kon1 ak dasar t;:,
"'t
q0 = .!_ Cterutama <atuan-satuan kPa. kstl s
81
?
GAMBAR 1- 1 . ~
::!
!ktmisi J ari ist ililhhtilah t..:rpilih yang dipakai dalam rekayasa ponda~i ....
~
Rob I Pardalwluan 5

pembatasnya tidak terlampaui dan deformasi yang terjadi itu masil1 dapat ctitoleransi.
Pondasi-pondasi dangkal mencapai hal ini ctan menyebarkan beban secara mcndatar -
karena itu timbul istilah "teJapak tersebar''. Di mana suatu telapak sebar (atau mudahnya
"telapak") itu mendukung suatu kolom tunggal, maka ctipakai pondasi rakit (mat) untuk
menopang beberapa deret kolom paralel ctan dapat mendasari suatu bagian atau seluruh
denah bangunan. Rakit (mat) itu pacta gilirannya, dapat juga ditopang oleh tiang-tiang
pancang atau kaison-kaison yang dibor. Pondasi-ponctasi yang mendukung mesin dan
sejenisnya acta kalanya ctisebut dengan istilah ctasar (base). Mesin-mesin dan sejenisnya
dapat menghasilkan intensitas mu atan sangat besar atas luas (permukaan) yang kecil
sehingga dasar itu dipakai sebagai alat pen ye bar be ban yang m irip dengan telapak.
Ponctasi-pondasi dalam adalah analog dengan telap ak sebar tetapi mendistribusikan
beban lcbih banyak secara vertikal daripacta secara horisontal. Suatu distribusi beban
kualitatif atas suatu kedalaman untuk suatu tiang pancang diperlihatkan dalam Gambar
l-1b. Istilah-istilah riangjtembok dibor (untuk pemecah arus) dan kaison dibor dipakai
untuk bagian-bagian jenis tiang pancang yang dibuat dengan membor lubang berdiameter
0,76+m, menambahkan penulangan dan menutupi kembali rongga itu dengan beton.
Rancangan dan pembuatan tiang pancang dan kaison akan dibahas ctengan lebih rinci
dalam Bab 16 sampai 19.
Pertimbangan utama untuk telapak-telapak tersebar (dan rakit) maupun tiang-tiang
pancang merupakan distribusi tegangan-tegangan pada zona ~ngaruh tegangan di bawah
pondasi (telapak atau ujung tiang pancang). Distribusi tegangan vertikal teoretis di bawah
suatu telapak bujursangkar pada permukaan tanah itu diperlihatkan pada Garnbar 1-la.
Jelaslah bahwa d i bawall kedalarnan sekitar 5B tanah mendapat peningkatan tegangan
yang dapat diabaikan dari beban telapak. Akan tetapi, kedalaman ini tergantung kepada
B, dan sebagai contoh kalau B = 0,3 m maka zona tegangannya adalah 5 X 0,3 = 1,5 m,
dan hila B = 3 m maka zonanya adalah 15 m untuk rasio kedalaman zona sebesar I : 10.
Karena nilai-nilai B ini berada dalam kemungkinan rentang di bawah suaru bangunan
bcsar maka suatu tanah yang buruk (poor) yang beracta cti bawah kedalanlan 2 m akan
berpengaruh yang sangat besar pada perancangan telapak yang lebih lebar.
Setiap struktur yang dipakai untuk menahan tanah ata u bahan lain (lihat Gambar
1-lc) ctalam bentuk yang geometris selain dari yang terjacti secara alami di bawah pengaruh
gaya berat adalah struktur penahan. Struktur-struktur penalun dapat dibuat ctari banyak
jenis bahan termasuk bilah-bilah (sheeting) kayu ctan logam, beton polos atau bertulang,
tanah bertulang/diperkuat, elemen-elemen beton pracetak, tiang-tiang pancang yang
terpasang rapat, elemen-elemen kayu atau logam yang saling terkait (interlock) (ctindi.ng
Jinding kisi), dan sejenisnya. Ada kalanya struktur penahan itu bersifat permanen dan
dalam kasus-kasus lain elemen-elemen itu dicabut bila sudah tak diperlukan lagi.
Pondasi-pondasi yang terpilih untuk ditelaah dalam teks ini begitu banyaknya se-
hingga patut dipelajari secara khusus. Setiap bangunan yang ada bertumpu pada suatu
pondasi, baik yang dirancang secara formal maupun tictak dirancang. Setiap dinding ruang
bawah-tanah (basement) pada bangunan apa pun adalah suatu struktur penahan - baik
dirancang secara formal atau pun tidak. Bangunan-bangunan besar dalam ctaerah yang
beralaskan endapan tanah kohesif yang tebal hampir selamanya memakai tiang-tiang
pancang atau kaison dibor untuk menopang beban-beban ver tikal terhadap lapisan-Japisan
yang lebih mampu - te rutama untuk mengendalikan penurunan. Dapat dicatat bahwa
hampir setiap kota yang besar dilandasi oleh le mpung atau mernpunyai zona di mana
terdapat lempung ctan memerlukan tiang-tiang pancang atau kaison. Kita dapat mengamati
bahwa banyak jembatan yang mernpunyai struktur penahan pada ctinding-dinding tumpu-
annya (abutment) dan memakai pondasi tersebar yang menopang bentangan-bentangan
menengah (intermediate). Biasanya reaksi-reaksi ujung tumpuan diteruskan ke dalam
6 t nalisfs don lksa11 Pn.>tda hlld I

tanah oleh tiang-tiang pancang. Struktur-struktur pelabuhoo dan Jepas pantai (terutama
untuk produksi minya.k) memakai tiang-tiang pancang secara Juas dan untuk beban-beban
vertikal maupun untuk beban-beban mendatar.

I l PO~[ s: PERSY \RAT\ U\tU ~


Elemen-elemen pondasi harus diproporsikan baik terhadap bidang-antara dengan tanah
pada tingkat ketegangan yang aman maupun batas penurunan sampai jumlah yang dapat
diterima. Selama lebih dari 50 tahun yang silam hanya sedik.it bangunan (tetapi banyak
jenis-jenis pennggian) yang rusak karena penegangan-berlebih terhadap tanah yang me-
landasinya. Akan tetapi, masalah penurunan berlebih itu sud::~h lebih Jazim dan agak
tersembunyi karena hanya kerusakan-kerusakan paling spektakuler yang pernah dipupli-
kasikan.
Hanya sedikit bangunan-bangunan modern yang ambruk ka-ena penurunan berlebihan;
akan tetapi tida.klah jarang bahwa terjadi rontok sebagian atau kerusakan yang terlokasi-
kan pada suatu bagian struktural. Kejadian-kejadian yang lebih umum ialah retak-retak
yang buruk pada dinding dan lantai , lantai tak-rata (melendut dan miring), pintu dan
jendela yang macet, dan sejenisnya.
Sifat tanah yang variabel yang dikombinasikan dengan beban-beban yang tak-diper-
hitungkan sebelumriya atau gerakan tanah yang terjadikemudian(umpamanya oleh gempa)
dapat menyebabkan penurunan-penurunan berlebihan masalah untuk mana perancang
hanya sedikit mempunyai kemampuan dalam pengendaliannya. Dengan kata lain, cara-
cara perancangan mutakhir yang berlaku, dapat sangat mengurangi kemungkinan (faktor
risiko) masalah pada penurunan-penurunan yang berlebihan, tetapi pada umumnya tidak
menghasil.kan proyek yang bebas risiko. Akan tetapi secara jujur, beberapa masalah adalah
hasil langsung dari perancangan yang buruk - baik karena kecerobohan atau kurangnya
kemampuan perekayasaan.
Faktor lain yang mempersulit perancangan ialah bahwa parameter-parameter tanah
biasanya diperoleh sebelum otorisasi proyek oleh nasabah~asabah , dan pada waktu pon-
dasi sudah terpasang, pondasi itu terletak pada tanah yang mempunyai sifat-sifat yang
mungkin sudah sangat dirnodifikasikan dari keadaan aslinya atau disebabkan oleh rnani-
pulasi konstruksinya. lni bernrti bahwa tanahnya mungkin telcil digali dan dipadatkan
kembali; pengg;ilian cenderung memindahkan beban/muatan dan memungkinkan tanah
di bawahnya untuk memuai; pemasangan tiang-tiang pancang biasanya mapatkan tanah,
dan seba~inya.
Sebagai akibat dari berbagai ketakpastian dalam hal muatan, sifat-sifat tanah, upaya
untuk mempedlitungkan sifat-sifat variabel dan setiap faktor lainnya, sudah merupakan
praktek yang lazim untuk bertindak secara konservatif dalam perancangan bagian dari
sistem ini. Akan tetapi kita dengan cepat dapat mencatat, bahwa ha) ini merupakan bagian
yang terpenting, namun yang paling sulit untuk diakses bila terjadi perkembangan proble-
ma di kemudian hari, sedangkan setiap upaya konservatif (perancangan berlebih) di sini
mempunyai keu~t ungan investasi yang lebih baik daripada dalam bagian-bagian lain dari
proyek itu.
Perancangan konservatif berarti tidaklah mungkin bahwa dua perusahaan perancang
mana pun akan menghasilkan parameter tanah yang sama dan perancangan pondasi final
(akhir) yang tepat sama. Tidaklah mengherankan bahwa suatu perusahaan akan membatasi
q 0 dari Gambar 1-la sebagai umpamanya sebesar 4 kips/kaki persegi, sedangkan perusaha-
an yang lain mungkin merekomendasikan 4,5 atau bahkan 5 kips/kaki persegi dan pe-
ma.kaian telapak sebar. Akan tetapi kita mungkin akan menghadapi masalah etika, kalau
perusahaan yang satu merekomendasikan 4 kips/kaki persegi tersebut tadi, sedangka:n
llah I Pmtlahuluan
7
perusahaan yang lain merekomendasikan 2, sehingga akan memerlukan pondasi rakit atau
dengan besaran 2 kips/kaki persegi yang menyarankan bahwa akan diperlukan suatu
pondasi tiang pancang. Salah sa tu dari rekomendasi itu terlalu optimis (besaran 4 kips/kaki
persegi) atau realistis; perusahaan yang lainnya itu realistis atau komervatif berlebihan.
Bersikap konservatif secara berlebihan merupakan masalah etika - ka::uali bila nasabah
d iberitahukan ten tang adanya beberapa cara dan menerima rekomendasi yang lebih konser-
vatif itu sebagai yang Jebih menguntungkan untuk kepentingannya.
Dalam meringkaskan berbagai komentar ini kita dapat katakan bahwa perancangan
yang baik itu memerlukan:
l Penentuan maksud pembuatan bangunan, kemungkinan pemuatan umur-pemakaian,
jenis perangkaan , p rofil tanah, cara konstruksi, dan biaya konstruksi.
2. Penentuan kebutuhan-kebutuhan nasabah/pemilik .
3. Pembuatan rancangannya tetapi sambil memastikan bahwa hal itu tidak menurunkan
mutu lingkungan dan memakai kelonggaran keamanan yang menghasilkan suatu
tingkat risiko yang dapat ditenggang oleh semua pihak: masyarakat; pemilik, dan
perekayasa.

1-5 POND-\SI : PERTIMBANG.\N TAMB \ HAN


Pacta pasal sebelumnya secara umum telah memberi garis besar keperluan-keperluan yang
harus dipenuhi untuk perancangan suatu pondasi dalam arti penurunan dan kekuatan
tanah. Sekarang kita akan menentukan garis besar sejumlah pertimbangan tarnbahan yang
mungkin harus diperhitungkan pada tapak-tapak tertentu.
I Kedalaman pondasi harus cukup untuk menghindari penjepitan bahan secara mendatar
dari bawah pondasi untuk telapak-telapak dan rakit-rakit. Dengan cara sejenis maka
penggalian pondasi harus memperhitungkan bahwa hal ini dapat tetjadi terhadap
telapak-telapak yang sudah ada pada tapak-tapak yang berbatasan dan mungkin
diperlukan perlindungan untuk bangunan-bangunan yang bersebelahan.
2 Kedalaman pondasi harus di bawah zona perubahan volume musiman yang disebabkan
oleh pembekuan, pelumeran dan pertumbuhan tanan1an. Kebanyakan peraturan
pembangunan lokal mengandung persyaratan kedalaman yang minimum.
3 Skema pondasi mungkin harus mempertimbangkan kondisi tanah yang memuai.
Dalam hal ini bangunan cenderung menangkap lengas tanah p~da zona intern dan
memungkinkan penguapan nonnal sekitar pinggirannya. Pada sejurnlah besar daerah
geografis yang mengkhawatirkan, tanah tersebut cenderung untuk membengkak
kalau terdapat lengas yang sangat banyak dan mengangkat pondasi ke atas bersamaan
dengan lengas itu.
4. Selain pertimbanga~ tentang kekuatan pemampatan (kompresi), sistem pondasi
itu harus aman terhadap pembalikan, pergeseran dan setiap pengangkatan (mengam-
bang).
5. Sistem harus aman terhadap korosi atau kemunduran (deterioration) yang disebab-
kan bahan-bahan berbahaya yang terdapat dalam tanah. Ha! ini merupakan keprihatin-
an khusus pada reklamasi urugan tanah saniter tetapi dapat dilakukan pada pekerjaan
terendam (marine), dan terapan-terapan lain menyebabkan kerosi terhadap tiang
pancang baja/logam, merusak bilah-bilah/tiang-tiang pancang kayu, menyebabkan
reaksi yang merugikan terhadap semen portland pada telapak atau tiang-tiang pancang
beton, dan sebagainya.
8 1nalisu dan D~SDUI Pondau Jilid 1

6. Sistem pondasi harus mcmadai untuk bertahan tcrhadap perubahan-perubahan pada


tapak atau geometri konstruksi di kemudian hari dan dapat mudah dimodifikasi
bila akan memerlukan perubahan pada stru ktur-atas dan pernbebanan.
7 Pondasi harus dapat dibangun dengan memakai tenaga kerja konstruksi yang tersedja.
8 Perkernbangan pondasi dan tapak harus memenuhi standar-standar lingkungan se-
tempat .

Meskipun tak semua ketentuan tersebut di atas dapat diterapkan terhadap suatu
proyek tertentu. amatlah jelas bahwa ketentuan-ketentuan yang sudah ada itu cenderung
memasukkan ketakpastian tambahan kepada sistem itu sehingga membuat penerapan
pertimbangan rekayasanya sebagai ramuan yang bahkan semakin penting dalam p roses
perancangan.

1-6 PONDA\SI: PEMIUHAN JENIS


Tabel 1-1 mcntabulasikan pemakaian dan penerapan beberapa jenis pondasi yang umu m
yang diperlihatkan pada Gambar 11. Perancangan beberapa jenis ini akan dibahas rinci
dalam bab-bab berikutnya tetapi pada keadaan sekarang berguna untuk mendapatkan
gambaran menyelumh secara umum ten tang kapan dan di mana suatu jenis khusus pondasi
itu dipakai.
Pada tempat-tempat di mana terdapat muka air-tanah (MAT) (lihat Gambar 1-la)
maka lazim untuk menurunkannya sampai di bflwah zona konstruksi, baik untuk selama-
nya atau hanya selama pekerjaan konstruksi dilakukan. Tinggi MAT yang diperlihatkan
pada Gambar 1-la berada di bawah telapak dan mungkin akan berada di bawah zona
konstruksi. Kalau setelah itu MAT naik lcbih tinggi dari tingkat telapak, maka telapak
itu akan terkena pcngangkatan a tau mengambang dan hal ini harus diperhitungkan.
Kalau air-tanah itu harus diturunkan - untuk scmentara atau secara permanen- maka
biasanya perlu memperoleh persetujuan dari jawatan-jawatan perlindungan lingkungan.
Selain itu. ada masalah yang mcnyebabkan penurunan tanah pada daerah sckcliling tapak
kontruksi kaJau terjadi penurunan yang banyak atas MAT. Karena alasan ini maka sudah
merupakan praktek lazim untuk membuat pcnghalang (barrier) air sekitar keliling tapak
itu dan hanya mernompakan air dari bagian in tern tapak ke luar.

1-7 SISTat SATUAN INlERNASIONAL 1Sll DAN SISTEM KAKI-PON-


DETIK (rp~l

Untuk maksud penghitungan kita dapat menentukan suatu sistem satuan dalam arti kuanti-
tas dasar ten tang panjang. mas~a dan waktu guna mempcroleh :
a. Meter, kilogram, derik = mks =SI
h. Kaki, pon, detik = Fps = dewasa ini dipakai di AS dan hampir tidak dimanapu n
di luar AS.

SI sernakin luas dipakai dalam literatur geoteknis yang diterbitkan di AS (dan dengan
sendirinya juga di tempat-tempat lain). Sistem ini (sampai tahun 1987) tidak banyak di-
pakai untuk perancangan di AS karena bidang-bidang usaha konstruksi belum menerap-
kan praktek ini pada tingkat yang luas. SI a tau suatu pendekatan Sl/metrik di Juar AS,
dipakai untuk perancangan dan konstruksi secara hampir universal . Karena sebab-sebab itu
maka buku-ajar ini akan terus memasukkan contoh-contoh dan masalah pemmahan baik
secara Sl maupun Fps. Kebanyakan dari bahasan teks akan dibuat de ngan SI dan contoh-
/Jah 1 !'('nJalwluan 9

TABEL 1 1
Jenis-jenis pondasi dan pemakaian khasnya

Ienis ponwi Pemakalan Kondisi tanah terapan


Ponda&i dangkal (umumnyaD/8 < 1)

Telapak sebar, telapak Kolom-kolom individual, Setiap kondisi di mana kapasitas du-
dinding dinding. kung memadai untuk beban yang di-
terapkan. Dapat dipakai pada lapisan
tunggal; lapisan keras. (firm) di atas
lapisan lunak atau lapisan lunak di
atas lapisan kaku. Periksa penurunan
yang disebabkan olch sumbcr apa saja.
Telapak kombinasi Dua sampai empat kolom pada Sama seperti untuk telapak sebar ter-
telapak dan/atau ruang terbatas. sebut di atas.
Pondasi rakit Beberapa deret kolom sejajar; Kapasiw dukung tanah pada umum-
beban kolom yang berat; dipakai nya kurang daripada untuk telapak
untuk mengurangi penurunan sebar, dan lebih dari luas denah akan
diferensial. tertutup oleh telapak sebar. Periksa
penurun.an oleh sumber apa saja.
-----
Pondasi dalam (umumnya Dp/B ;;. 4+)

Tiang pancang mengarnbang Dalam kelompok-kelompok Tanah permukaan dan yang dekat ke
berdua a tau Jebih dan menopang permukaan mempunyai kapasitas du-
sua tu sungkup yang berbidang- kung yang rendah dan tanah yang me-
antara dengan kolom-kolom. menu hi syarat (competent) berada
pada tempat yang dalam sekali. Keli-
ling/perimeter 131lah terhadap tiang
pancang dapat mengembangkan tahan-
an kulit yang cukup untuk memikul
beban-beban yang diperkirakan akan
limbul.
Tiang pancang pendukung. Sama seperti pada tiang pancang Tanah permukaan dan yang dekat ke
mengambang permukaan tak dapat diandalkan un tuk
tahanan kulir; 131lah yang memenuhi
syarat unruk beban tiul< berada pada
kcdalaman praktis (8-20m).
Pilar dibor atau kaison Sama seperti untuk tiang Sama sepeni untuk tiang pancang.
dibor pancang; gunakan dalam jumlah Dapat mengambang atau mendukung
yang lebih irit/sedikit; untuk titik (atau kombinasi). Tergantung
beban-beban kolom yang Jebih kepada kedalaman terhadap Japisan
besar. pendukung yang memenuhi syarat.

Struktur-struktur penahan

Dinding penahan, tumpuan Penahan bahan secara permanen Setiap jenis tanah tetapi pada zona
jembatan tertentu (Bab 11, 12) pada tanah urug-
an biasanya berupa urugan terkendali.
Struktur-struktur bilah Bersifat semen tara atau per Menahan segala tanah atau air. Urugan
(bilal1 pancang, bilah manen un tuk penggalian, untuk sistem Lepi-air (waterfron t) dan
panc.ang dari kayu, dan bendungan-elak terendam bendung-elak biasanya berbutir untuk
scbagainya). (marine) untuk penge.rjaan mendapat drainase yang baik.
suogai
10 Analisis dan DeSllin Pondas1 J iltd 1

contoh akan memakai baik satuan SI atau satuan-satuan Fps dan bukan suatu campuran
- begitu juga nilai-nilai sistem yang lain tak akan ctinyatakan cti antara kurung.
Tabel 1-2 menyenaraikan unit-unit penghitungan ctan singkatan-singkatan yang akan
ctipakai secara konsisten pacta seluruh teks ini. Bila ancta belum terbiasa dengan singkatan-
singkatan yang dipakai kemuctian, rujuklah kepada tabel itu. Secara umum, satuan-satuan
ctalam tabcl ini mengikuti k etentuan-ketentuan yang dipakai oleh Komisi D-18 American
Society for Testing Materials (ASTM) (tanah dan pengujian tanah) di mana penulis juga
mcrupakan anggota.
Nilai konstanta berat-jenis yang dinyatakan pada tabel berada pacta sekitar garis
lintang 45 ctengan ketinggian permukaan laut. Nilai itu bervariasi sekitar 0,5 persen
menurut garis lintang ctan ketinggian tetapi pemakaian suatu konstanta akan menghasilkan
kesalahan yang dapat diabaikan un tuk pekeijaan pondasi pada kebanyakan lokasi geografts
di planet bumi.
Pacta kasus yang umum gaya itu dihitung sebagai
rnassa x rercepa tan
konstanta '>lf:lt propor~1 11

T ABl! L 12 Satuan dan singkatan yang dipakai dalam teks ini

Singbtan
Sa tu an yans dipakai Komcn tar

Panjang
kaki ft
inci in
meter m Dapat memakai cm = centimeter = m/ 100
atau milimeter = m/ 100

Gaya
gaya gram Dapat memakai awalan dengan k untuk kilo =
1000 g =kg =saruan SI yang lebih disukai,
Mg = lO' g, dan sebagainya.
gaya pon Dapat memakai lulopon = kip = I 000 pon.

Massa - lam bang= m


gram g Dapar mema.kai awalan scbagai kg, Mg, dan
pon lb sebagainya.
gaya pon/g slug g = konswna gaya-berat sebesar 32,2 kaki/s 2
atau 9 ,807 m/s' .

Berat/volume - lam bang = 'Y Dapat mempunyai tulisan bawah (subscript)


seperti w = air, dan sebagainya.
pon/ftl pcf Atau kips/ ft3 =kef
Newton/ m 3 N/m' Dapat memakai kN/m 3 , MN /m' , dan sebagati
nya; untuk tanah pakailah kN/m3 sebagai
satuan yang lebih disukai.

Tekanan
Newton/m 2 Pa Pa = Pascal= N/m 1 ; dapat memakai kPa, Mpa.
pon/in 2 psi Dapat memakai kip/in' = ksi
pon/fe psf Dapat memakai kip/ftl = kaf; lebih disukai
un tuk tekanan tanah.

Kerapatan - lam bang= p Dapat memakai g/cm 3 =gram/cm kubik.


massa/volume
Bah 1 PmJohuluan 11

Untuk satuan-satuan sistem yang paling penting, sejumlah sumber (termasuk buku-ajar
fisika pada kebanyakan sekolah tinggi) memberikan hal-hal sebagai berikut:

Sistl'm lbsu Vf1 ,..


Pa11jang
"
SI (rnaks) kg m N 1 kg rn/N s2
AS (F ps) slug kaki tbr 1 slug kaki/lb s 2
AS (Fps) ponm kaki Ibr 32,2 ponm kaki/pon. s2
Metrik (rnaks) kg m s kgr 9,807 kg m/kgf . s2

Dengan memakai tabel ini mari kita lihat pada pasir bervolume 1 kaki kubik pada
suatu perangkat timbangan laboratorium dan menimbangnya untuk memperoleh 100 pon.
Dengan mengingat ini maka terdapat satuan massa sehingga (dengan memakai tabel pada
sampul buku ini) kita mendapatkan hal sebagai berikut :
~fassa dalam ktlogrJm = 00 ' 0 . t \~I 45.-!l .,
Volul'lC dalam mete kubik I x 0 \O.fl-) 3 = 0 ')'' .,., rn
3

Kalau pasir ini dimasukkan ke dalam kantong tak-berbobot dan digantung pada sebuah
pegas di laboratorium, berapa besarkah gaya pegasnya?; Dengan sendirinya percepatannya
ialah g, dan
SI F m(g)71 = 4 5.J6('>.807)/kgm /N s2 =444.8 N
Fns F= 100( ~~ 1 )/ r:!.:? = 100 lhr (htasan}a ..ecara ~et1erhaPa " ~!: h ~n1 100 I")

Yang menimbulkan kebingungan ialah penghitungan yang terakhir - memperoleh 100 lb


gaya dari massa sebesar 100 lb. Akan tetapi, pada pemeriksaan lebih seksama ternyata
bahwa kesimpulan ini hanya berlaku karena g = 7]. Bagllimana pun, bila persamaan (equali-
t y) ini tak ada, maka kita juga akan mendapatkan lbm lbr. *
Mari kita lihat kepada kaitan antara berat/volume dan kerapatannya. dalam kasus ini :
Berat satuan r =beratgaya/volume.
SI : r = 44-+ (\ 1\ 0.02~ \' m 3 - 15 706.:! N/m 3 - 15,71 kN m 3
fps r = 100 11 = 100 pl f = 0.100 kd
Kerapatan p = massa/volume
SI r = 4". 16J0.02x r~ lf10 I 7 k ~m 3 = 1.602 ton m3 1.602 Mg; m3
= l ,o02 l!icm3
Fps p = 100. 1 ~ IOOpd =O.IOOkl'f

Selain itu karena berat satuan air 'Yair = 62,4 pcf = 9,807 k / m3 maka kita dapat meng
hitung berat satuan antara kedua sistem itu sebagai:

"( fps <J,807 - 9 ,b0 7 m3


SI r X 100 X = 15.- 1 k
'Yw 62,4
(12,-1
I r~ : r I 'i ,7 1 X
9'i'P
100 pcl

Hubungan berat satuan ini khususnya berguna dalam mengkonversikan antara SI dan Fps.
Perhatikan juga kaitan antara berat satuan dari tanah/beral satuan air yang secara langsung
memberikan kerapatan tanah scbagai

r I 'i " I 100


Jl = - I .60: g cm3
)',.. l.80 7 62 .4
= 1601.7 kg/m 3
12 A filiiI don lJcraUT P, ''do J t11J I

Beberapa perkiraan yang lazim dipakai dapat diperoleh dari tabel pada bagian dalam
dari sampul bagian belakang buku ini sebagai berikut :

Nil Id .1 .1 1 (Jtpakai
J ksf = 47,88 kPa SO kPa
2 ksf = J ton/ ft' = 95,76 kPa 100 kPa
1 kg/cm 2 =0,976 ton/ ft 2 I ton/ ft 2 (atau I tsl)

Nilai terakhir sebcsar kg/cm 2 :.:: I tsf merupakan sumber asal dari ton dan tsf yang
dahulu pernah lazim dipakai oleh beberapa pcrckayasa untuk beban tiang pancang dan
tekanan tanah. Pcnulis menganjurkan untuk tidak memakai sanan ton un tuk segala jenis
kerja perekayasaan .

lo\f( rr ,
Kalkulator saku, k alkulator meja dan komputer digital me nghitung dengan kecermatan
7 sampai 14 digit. Keadaan ini memberikan ketepatan semu (fiktif) yang tinggi kcpada
besaran yang dihitung dengan nilai-nilai masukannya mungki n hanya mempu nyai ketepatan
rancangan dalam I 0 sampai 30 persen dari nilai-nilai nume rik yang dipakai. Pembaca harus
waspada terhadap ketepatan sebenarnya lawan ketepatan hitungan pacta waktu pemeriksa-
an contoh da ta dan keluarannya. Penulis telah mencoba u ntuk memelihara ketepatan
yang dapat diperiksa dengan menuliskan nilai tengahnya (pada waktu memakai kalkulator
saku) terhadap ketepatan yang harus dimasukkan oleh pemakai ketika memeriksa langkah-
Jangkah berikutnya. Kalau nilai tengah itu tak dipakai, maka j awaba~- hirungan itu dengan
mudah dapa t berbeda pada posisi 0,1. Pembaca juga harus waspada bahwa kesalahan-
kesalahan dalam penyusunan huru f, pengalih-tulisan dan pengetikan tak dapat dielakkan ,
khususnya dalam tanda kuru ng yang salah tempat dan salah pembacaan antara angka 3
dan 8, dan sebagainya.
Pemakai teks harus mampu m ereproduksi kebanyakan digit daJam contoh-contoh
masalah sampai 0,1 atau kurang, kecuali bila telah terjadi kesalahan penyusunan huruf
(a tau kesalahan lain) kare na kurang berh ati-hati. Mungkin timbul ketidakcocokan yang
lebih besar hila pembaca memakai data sisipan/interpolasi dan penulis memakai data
"eksak" dari hasil cetakan komputer tanpa imerpolas1. Secara umum hal ini akan dicatat
sehingga pembaca sudah diwaspadai tentang po tensi ketidalcocokan dalam penghitungan.
Masalah-masalal1 contoh telah dimasukkan terutama sebagat prosedur daripada tentang
ketelitian angka, dan pemakai harus waspada terhadap pemikiran ya ng rncndasari in i pada
waktu melakukan pengkajian soal .

1-9 PROGRAM-PROGRAM KOMPUTER DALAM A 1AUSIS DAN


1 \NCJ\NGAN PO~DASI
Sejumlah besar m asalah leknik p ondasi dapat dianalisis dan/a tau dirancang secara efisien
dengan memakai komputer digital. Keun tungan-keuntungan khusus dalam pemaka.ian
komputer terhimpu n karena
Mampu mencoba sederet variabel problem untuk memperoleh rasa/ pengalaman ten-
tang efek pembuatan spesiflk asi , a tau memakai seperangkat parameter yang khusus.
Menghindari keharusan memakai data tabulasi atau ku rva-kurva rajah yang biasanya
mernerlukan interpolasi dan penycde rhanaan berlebih dari model pondasi itu .
Bab 1 Pendahuluan 13
3. Membuat sesedikit mungkin kesalahan penghitungan dari:
a. Pemasukan tombol yang salah pada waktu pemakaian kalkulator. Pemasukan
yang salah itu (seharusnya) merupakan hasil keluaran yang memakai komputer.
b. Meniadakan langkah-langkah penghitungan. Suatu program komputer yang ber-
fungsi itu biasanya mencakup semua langkah perancangan. Seperangkat peng-
hitungan tangan itu mungkin tidak mencakup setiap langkah untuk setiap jumlah
alasan (lupa, tak-sadar, kecerobohan, dan sebagainya).
c. Chip kalkulator yang telah rusak sebagian dan tak mungkin terdeteksi kecuali
dengan memakai dua kalkulator. Chip-chip komputer sering diperiksa secara
intern pada waktu mulai dihidupkan dayanya (power-up), atau hasil keluarannya
sudah sedemikian memburuk sehingga kesalahan-kesalahan chip dapat terdeteksi
secara visual.
4. Dengan adariya hasil keluaran dari mesin cetak komputer. kita mempunyai rekaman
kertas dari permasalahan untuk arsip kantor, tanpa kebutuhan mengalih-tuliskan data
dari langkah-langkah lanjutan. Cara ini mencegah terjadinya kesalahan-kesalahan
pengkutipan seperti 83 terhadap 38 dan yang sejenis.

Kerugian utama pada pemakaian program komputer ialah bahwa sukar untuk me-
nyusun suatu program generasi pertama yang bebas kesalahan, program generasi pertama
yang bebas kesalahan, program yang bermanfaat nyata pada suatu kantor usaha perancang.
Nilai program cenderung meningkat pada setiap tahapan revisi.
Dengan tersedianya program-program komputer secara luas dan keuntungan-keuntung-
annya yang jauh mengimbangi kerugiannya, maka para perekayasa pondasi seharusnya
memakai program-program komputer pada setiap kesempatan.
Pernyataan ini dibuat dengan kesadaran sepenuhnya atas ungkapan umum tentang
"kesalahan dalam program komputer" dan ungkapan lainnya bahwa "tak tersedia program
komputer yang baik untuk .... " Ha! ini tak mengatakan bahwa tak ada kesalahan dalam
program komputer, tetapi (sampai sekar.ang penulis tak dapat mengingat suatu kegagalan
rancangan yang dilaporkan yang dikaitkan kepada suatu program komputer yang buruk.
Sangat sedikit kejadian yang dikaitkan kepada pemakaian suatu model komputer- tetapi
ha! ini adalah kesalahan pemakai dan bukan kesalahan suatu program. Perihal ucapan
mengenai tersedianya program yang baik, jelaslah bahwa memang tersedia program-pro-
gram yang "memadai" (biasanya para penulis program mengatakan bahwa program itu
"baik") dan berkenaan dengan subyektivitas tentang apa yang dinamakan "baik" maka
jelasl3h bali.wa ha! itu merupakan ungkapan menyeluruh untuk membenarkan komputer-
komputer yang tak-dimanfaatkan pada waktu sekarang. Ini berarti bahwa untuk mengata-
kan bahwa suatu program itu baik atau buruk, maka program itu harus diperbandingkan
dengan beberapa program yang tersedia untuk tugas yang khusus itu.
Buku-ajar ini mendorong pemakaian komputer dalam perekayasaan pondasi. Pilihlah
senarai program sebagaimana yang dipakai untuk contoh-contoh masalah yang disediakan
dalam Lampiran B. Semua program yang dipakai atau disarankan pemakaiannya diidentifi-
kasi dari literatur program milik penulis dan tersedia dalam sandi sumber sebagai paket
pada disket-disket jenis PC/ AT IBM dengan biaya nominal dari penulis.
BAB

2
SIFAT GEOTEKNIS;
PENGUJIAN
LABORATORIUM;
PENURUNAN
RATA-RATA DAN
KORELASI
KEKUATAN

2-1 PENDAHULUAN
Bab ini meninjau sifat-sifat fisis dan rekayasa tanah yang menjadi perhatian utama untuk
analisis dan desain elemen pondasi dalam lapangan.
I. Parameter kekuatan 1
Modulus tegangan-rengangan, E., modulus geser,G'; rasio Poisson, JJ. sudut gesekan da-
lam cp; kohesi tanah, c

2. Penetapan kompresibilitas untuk sejumlah dan laju penurunan kompresi: indeks,


C ; rasio, C~; kompresi ulang; indeks, C,; rasio , C~; koefisien konsolidasi, c.; koe-
fisien kompresi sekunder, Ca

3. Data gravimetrik-volumetrik mencakup


Berat satuan, }'; berat spesiflk, G.; angka pori, e; porositas, n; kandungan air, (di mana
i =N untuk alami; = L untuk batas cair; =P untuk batas plastis)

4. Permeabilitas (yang seperlunya)


k = koefisien permeabilitas

1
Simbol dan definisi secara umum berikut ini dari ASTM D 653 termasuk E., G' dan Jl. Biasanya untuk
subskrip E untuk tanah E, beton E, , dan seterusnya G' digunakan untuk modulus geser sedangkan
G dipakai untuk berat spesifik !l biasanya digunakan untuk rasio Poisson, akan tetapi ASTM D 653
menganjurkan v yang m ana sulit untuk ditangani.
Bab I Pendahuluan 15

Simbol-simbol yang diperlihatkan di sini secara konsisten digunakan secara seksama


pada teks dan kemudian tidak akan diidentifikasi/didefinisikan.
Pengujian laboratorjum yang lebih umum juga diterapkan secara singkat. Untuk
semua pengujian laboratorium kita dapat segera mengindentiftkasi beberapa permasalahan.

l. Penemuan .contoh mutu yang baik. Di sini tidak mungkin untuk memperoleh contoh-
contoh dengan ganggunannya no! (tidak ada) tetapi jika gangguannya adalah minimum
- pada suatu jangka yang relatif-contoh mu tu yan~ memadai untuk proyek.

2. Perlunya mengekstrapo!asi hasil-hasil dari pengujian laboratorium pada beberapa con-


toh kecil yang mana meliputi suatu volume dari 0,03 m 3 pada tapak yang meliputi
ribuan meter kubik.

3. Batas peralatan laboratorium. Pengujian kompresi triaksial dianggap salah satu peng-
ujian prosedur yang lebih baik. Mudah untuk mendapatkan suatu sampel, yang dimasuk-
kan ke dalam se!, terapkan beberapa tekanan se!, dan beban sampel menjadi gaga! di dalam
kompresi. Masalahnya adalah tekanan sel, sebagaimana biasa digunakan, terapkan sebuah
angka disekitar kompresi (isotropik). Tekanan pengekang pada tapak lebih dahulu ke apli-
kasi beban pondasi yang biasanya anisotropik (tekanan vertikal adalah berbeda dari nilai
lateral). Tidaklah mudah untuk menerapkan tekanan pengekang anisotropik terhadap sam-
pel-sampel dalam suatu sel triaksial bahkan kita mengetahui apa yang digunakan untuk
nilai-nilai lateral dan vertikal.

4. Kemampuan dan motivasi dari personellaboratorium.


Efek dari beberapa item ini menghasilkan hasil pengujian yang mungkin tidak mem-
perluas nilai-nilai yang diestimasi dari suatu pengalaman. Item 1 sampai 3 di atas mem-
buat pengujian di lapangan terutama sekali sua tu alternatif yang menarik. Pengujian di
lapangan perlu dipertimbangkan dalam bab berikut ini karena cenderung untuk beraso-
siasi dengan program eksplorasi tapak.
Penurunan rata-rata dan korelasi kekuatan adalah cara lain yang mana nilai dalam studi
desain permulaan pada proyek yang dikerjakan. Karena kedua batasan pengujian dan biaya,
adalah berguna untuk hubungan antara sifat-sifat indeks (rata-rata) lebih indah ditentukan
seperti batas cair dan indeks plastisitas dan parameter desain. Beberapa kore!asi yang biasa
disajikan sebelumnya bab ini. Kore!asi ini biasanya berdasarkan pada suatu literatur
ekstensif survai data dan dengan membuat kurva sambungan yang terbaik atau suatu ana-
lisis regresi yang lebih formal.

2-2 BAHAN PONDASI

Kita berurusan dengan penempatan pondasi baik pada tanah maupun batuan. Bahan ini
mungkin terendam dalam air seperti halnya pada struktur-struktur jembatan dan struktur
pengairan (marine) tertentu , tetapi yang lebih lazim kita akan memasang pondasi pada
tanah a tau batuan yang dekat ke permukaan tanah.
Tanah merupakan kumpulan partikel-partikel yang ukurannya dapat mencakup ren-
tang yang sangat luas. Tanah dihasilkan sebagai produk-sampingan pelapukan batuan secara
mekanis dan secara kimiawi. Sebagian dari partikel-partikel ini diberi nama-nama khusus
seperti kerikil, pasir, lanau, lempung, dan sebagainya dan akan diuraikan lebih lengkap pada
Pasal 2-7.
16 Analisis dan Desain Panda si Jilid 1

Tanah sebagai massa dari partikel-partikel yang bentuknya takberaturan dan ukuran-
nya bermacam-macam, terdiri dari partikel (atau bahan padat), rongga (pori atau ruang)
di antara partikel tersebut, air pada sebagian rongga dan udara yang memenuhi ruang ko-
song yang tersisa. Pada suhu di bawah titik beku, air porinya mungkin membeku yang
menghasilkan pemisahan partikel (pertambahan volume) dan perapatan partikel pada saat
es mencair (pengurangan volume). Bila es itu bersifat permanen m aka campuran es-tanah
itu dinamakan tanah beku pennanen (permafrost). Jelaslah bahwa air pori merupakan
kuantitas yang keadaannya variabel dan bentuknya dapat berupa uap air, air, atau es, se-
dangkan banyaknya tergantung pada kondisi iklim, selang kejadian curah hujan, a tau lokasi
tanah yang berada di atas atau di bawah muka air-tanah (MAT) seperti pada Gambar 1-1.
Tanah dapat diperikan sebagai sisa endapan (residual) atau terangkut (transported).
Sebagaimana terungkap dari namanya, tanah sisa endapan tersebut terbentuk dari pelapuk-
an batuan pada besar pada lokasi yang ada. Tanah sisa endapan biasanya mengandung pe-
cahan batuan bersudut dengan ukuran bervariasi dalam zona bidang-antara tanah-batuan.
Tanah terangkut itu terbentuk dari pelapukan batuan pada satu lokasi dan telah terangkut
oleh angin, air, es a tau gaya berat sampai ke tapak yang sekarang. Istilah sisa endapan dan
tanah terangkut itu harus diartikan dalam konteks yang benar karena banyak tanah sisa en-
dapan yang berlaku sekarang itu terbentuk (atau sedang dalam pembentukan) dari deposit
tanah angkutan dari kurun geologis yang lebih awal yang mengeras (indurated) menjadi
batuan. Pengangkatan yang terjadi kemudian telah memajangkan batuan ini terhadap ter-
jadinya pelapukan yang baru. Batu-kapur, batu-pasir dan batu-serpih yang terpajang adalah
khas pada deposit terangkut yang mengeras dari era geologis yang lebih awal dan telah ter-
angkat untuk mengalami pelapukan yang sedang berjalan dan pembusukan kembali menjadi
tanah untuk mengulangi daur geologinya.
Tanah-tanah sisa endapan biasanya lebih disukai untuk mendukung pondasi karena
tanah terse but cenderung mempunyai sifat-sifat rekayasa yang lebih baik. Tanah terangkut_
- khususnya oleh angin atau air - sering berrimtu rendah. Tanah ini berciri khas ukura:n
butir kecil, ruang pori berjumlah besar. potensi untuk adanya air pori dalam jumlah besar
dan sering dapat sangat dipampatkan. Akan tetapi harus dicatat bahwa lazim terdapat ke-
kecualian yang menghasilkan tanah sisa endapan yang bermutu rendah dan deposit tanah
terangkut yang bermutu tinggi. Pada umumnya setiap tapak harus diuji menurut segi-segi
baiknya masing-masing.

2-3 HUBUNGAN ANTARA VOLUME TANAH DAN KERAPATAN


TANAH
Berikut ini akan disajikan definisi-definisi tanah yang lebih umum dan hubungan volume-
trik gravimetriknya Gambar 2-1 menunjukkan dan mendefinisikan sejumlah istilah yang di-
gunakan dalam hubungan-hubungan berikut:
Angka pori e. Perbandingan volume rongga Vv terhadap volume butir tanah Vs "pada sua tu
volume bahan dan biasanya dinyatakan sebagai pecahan.

O<eoo (2-1)
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 17

udara

Air
:::
1
1
Tanah :s:"

(a)

GAMBAR 2-1 Diagram blok yang memperlihatkan: (a) Hubungan pori/volume untuk massa tanah
(c) Volume dinyatakan dalam suku berat dan berat spesifik.

Untuk nilai e tanah yang paling padat berkisar 0,35 sedangkan yang paling longgar ada-
lah 2.

Porositas n. Perbandingan volume rongga terhadap volume total Vr dan bisa dinyatakan se-
bagai persentase atau sebagai pecahan.

Vv
n=- (2-2)
Vr
Kadar air w. Perbandingan berat air Ww terhadap berat butir tanah Ws dan dinyatakan da
lam persentase tetapi biasanya digunakan dalam bentuk pecahan

Ww
W =-X 100 (%) (2-3)
w.
Kerapatan satuan (unit density) p. Massa per satuan volume. Dalam sistem Fps nilai ini
sama seperti berat satuan (lihat definisi berikutnya). Sistem SI menyatakannya dalam
kg/m 3 , tetapi satuan yang lebih disukai adalah g/cm 3 atau kg/cm 3 . Perhatikan bahwa
1 gkm 3 = 1 Mg/m 3 = 1 ton/m 3 Seringkali kerapatan satuan ini disebut "kerapatan".
Berat satuan r . Berat satuan volume tanah (atau bahan lain) dalam satuan gaya. Rumus
umumnya adalah

w; (2-4)
y=-
Vr
Satuan-satuan yang lazim dipakai adalah _pcf, kef, atau kN/m 3 . l..ambang itu dapat diberi
tulisan-bawah untuk menunjukkan nilai-nilai keadaan yang khas seperti 'Ykering = Ws /'V t
dan sebagainya. Berat satuannya dapat bervariasi mulai dari suatu minimum pada keadaan
kering hingga suatu maksimum pada keadaan jenuh (rongga-rongga penuh air) untuk
suatu susunan partikel tertentu.

Derajat kejenuhan (degree of saturation) S. Perbandingan volume air terhadap volume rong-
ga total tanah, yang dinyatakan dalam persentase tetapi digunakan sebagai pecahan
Vw
S = - X 100 (2-5)
Vv
Harga S untuk tanah " jenuh" seperti yang didapatkan dari bawah muka air tanah bisa
mencapai sekitar 95 sampai 100 petsen.
18 Analisis dan Desain Panda si Jilid I

Berat spesiiik (specific gravity) G. Definisi yang biasa didapat dalam buku teks fisika. Berat
satuan air suling pada 4C tetapi suhu laboratorium yang biasa (yakni 15 sampai 25C} ti-
dak akan menimbulkan kesalahan yang besar pada hasil pengujian tanah. G8 masanya
disubskrip untuk mengindentikan kuantitasnya, untuk massa tanah G 8 diperoleh sebagai.

c. = W./V, = _}'s_ (2-6)


Yw Yw
Berat satuan tanah dapat diambil sebagai 9,807 kN/m 3 , 62,4 pcf, atau lebih biasanya
1 g/cm 3 sehingga penurunan suku-suku dari perhitungan- sepanjang "fs adalahjuga dalam
satuan g/cm 3

Keenam bentuk definisi/persamaan dasar ini bisa dipakai untuk menurunkan setiap hu-
bungan yang diper1ukan untuk soal-soal mekanika tanah. Misalnya, hubungan yang ber-
manfaat antara angka pori e dan porositas n dapat diperoleh dari diagram blok dengan cara
berikut 1ihat Gambar 2-1 b).
Misalkan volume butir tanah V8 = I.OO (secara nilai-nilai diberikan secara simbolik).
Disini diketahui secara langsung e = Vv dari Persamaan (2-I ). Dengan meletakkan nilai-nilai
ini di sisi kiri dari blok (seperti yang diperlihatkan) volume total secara langsung akan
diperoleh sebagai Vr = 1 +e. Sekarang menggunakan Persamaan (2-2), kita mendapat

V,. e
n=-=-- (2-7)
V, I +e

dan dengan menyelesaikan Persamaan (2-7) untuk e kita mendapatkan


n
e=-- (2-8)
1- n

Pernyataan yang berguna untuk berat satuan kering dapat diperoleh dengan cara yang sama
dan dengan mengacu pada diagram blok dari Gambar 2-1a (sisi kanan). Dengan cara peme-
riksaan kita dapatkan W1 = W8 + Ww (udaranya mempunyai bobot yang dapat diabaikan).
Dari Persamaan (2-3) kita mendapatkan Ww = wW8 (di mana w dinyatakan dalam bentuk
desimal). Begitu pula membagi W8 dan W1 oleh V 1 memberikan berat satuan yang kering
dan basah sehingga

[ 'Ykering + w 'Ykering = 'Ybasah )

yang menghasilkan

'Ybasah
[ 'Ykering = J (2-9)
I +w

Suatu hubungan yang berguna untuk rasio rongga dalam arti S, w, dan Gs diperoleh dengan
menggunakan "fw = 1 g/cm 3 sebagai berikut:
I. Dari Persamaan (2-6) dan mengacu pada diagram blok pada Gambar 2-1c dapatlah
Ww
Gw=--
VwYw
dan karena Gw = 'Yw = I maka beratnya air Ww (dalam gram) = V w"fwGw = V w (da-
lam sentimeter kubik, cm 3 ).
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 19

2. Biarkan Vs= 1,0 cm3 dan dari Persamaan (2-1) dipero1eh Vv = e Vs= e.
3_ Dari Persamaan (2-5) dan dengan menggunakan S sebagai sua tu desimal maka didapat-
kan langsung
Vw = SVv
Dengan menggan tikan W w un tuk V w dari langkah 1 dan V v dari langkah 2 memberi-
kan
Ww =Se
4. Dari Persamaan (2-6) dapatkanlah berat bahan padat dalam tanah sebagai
W, = V,.ywGs
3
yang untuk Vs= 1 cm memberikan Ws = Gs

5. Dari Persamaan (2-3) untuk kandungan air dan dengan menggunakan langkah 3 untuk
Ww dan langkah 4 untuk W8 diperoleh
Ww Se
W=-=-
Ws Gs
6. Penye1esaian langkah 5 untuk rasio rongga e maka kita peroleh
w
e=-G
s s (2-10)

dan pada saat S = 1 (tanahjenuh) maka e =wGs

Sering kali satuan keringnya menarik minat secara khusus_ Mari kita peroleh suatu hubung-
an untuk itu da1am arti kandungan air dan berat jenis dari bahan padat Gs Dari Gambar
2-lc maka volume suatu massa Vr tertentu = 1 + e dan dengan e yang diperoleh dari
Persamaan (2-1 0) kita mendapatkan

Demikian juga dalam setiap sistem satuan maka bobot bahan padat tanah adalah

Ws = Vs'YwGs = 'YwGs ketika Vs= 1 sebagaimana dipakai di sini

Berat satuan keringnya ialah

Ws rwGs
'Ykering = - = --'------ (2-11)
Vr 1 + (w/S)Gs

dan untuk S = 100 persen

YwGs
'Ykering = --- (2-11a)
1 + wGs

Dari Persamaan (2-9) berat satuan basahnya ialah

'Ybasah = l'kering(1 + w)
YwGs(l + w) (2-12)
'Ybasah = _l_+_(c-w---:/-:cS)-G::-s
20 Analisis dan Desain Panda si Jilid 1

Turunan (derivations) ini disajikan untuk menggambarkan pemakaian definisi dasar dan
pemakaian diagram blok dasar untuk menempatkan nilai-nilai yang sudah diketahui (atau
diasumsikan). Dianjurkan bahwa suatu turunan dari hubungan diperlukan itu lebih disukai
daripada membuat suatu pencarian kepustakaan untuk menemukan suatu persamaan yang
dapat dipakai
Contoh 2-1. Sebuah contoh tanah kohesif (dari sendok belah (split spoon); untuk
metodenya lihat Bab 3) yang diuji dalam laboratorium menghasilkan data berikut:
Kadar air w adalah 22,5 persen. Gs = 2,60; dan untuk menentukan berat satuan pen-
dekatan, sebuah contoh bahan yang beratnya 224,0 g ditaruh dalam wadah berukuran
500 cm 3 dengan air sebanyak 382 cm 3 diperlukan untuk mengisi wadah tersebut.
Pembaca harus memperhatikan penggunaan satuan Sllaboratorium yang bukan standat
Ditanya
1. Berat satuan basah, 'Ywet
2. Be rat satuan kering, 'Y dry
3. Angka e dan porositas n.
4. Derajat kejenuhan S
5. Be rat spesifik butir tanah kering (dry bulk specific gravity)

Pemecahan
Langkah 1. Berat satuan basah diperoleh dari berat contoh total sebagai
w, 224,0
Pbasah = - = = I 898 g/cm 3 (kerapatan basah)
~~ 500 - 382 ' '
dan dari Bagian 1-7 kita mendapatkan
'Ybasah= 1,898 x 62,4 = 118,5 pcf
= 1,898 x 9,807 = 18,61 kN/m 3

Langkah 2. Berat satuan kering didapatkan dengan menggunakan Persamaan (2-9);


118,5
'Ykering = = 96 7 pcf
1 + 0,225 '
18,61
=~-=1519k~m 3
1,225 '

Langkah 3. Angka pori e dan porositas n memerlukan beberapa perhitungan volume


sebagai berikut:
w; 1,898 1,225 3 J 3)
V, = - - = = 0,596 cm (atau ft" , m
Gs)'w 2,60(1 ,0)
V. = V. - Vs = I ,000 - 0,596 = 0,404 cm 3
V, 0,404
e = - = ~- = 0 678
vs 0,596 '
V" 0,404 )
n =- = ~- = 0,404 (atau 40,4 persen
V. 1,00

Langkah 4. untuk mencari derajat kejenuhan S, kita perlu untuk mencari volume air
dalam rongga. Berat air Ww adalah selisih antara berat kering dan berat-basah; jadi,

1,898
Ww = 1,898- ~- = 0,349 g (dalam 1 cm 3 tanah)
1,225
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata __- 21

Dari Persamaan (2-6) untuk Gw diperoleh Vw = Ww bila menggunakan g dan cm 3 ;jadi,


V,.. 0,349
S = - x 100 = - - x 100 = 86,4 persen
Vv 0,404
Langkah 5. Berat spesifik butir tanah kering dihitung sebagai ( tak berdimensi)

'Ykering
15,19
-- = 1,549
'Yw 9,807
i I I!

2-4 F AKTOR-F AKTOR UT AMA Y ANG MEMPENGARUHI


SIFAT-SIFAT REKAYASA PADA TANAH
Kebanyakan faktor yang mempengaruhi sifat-sifat tanah untuk perekayasaan melibatkan
proses-proses geologis yang bekerja pada kurun waktu sangat lama. Di antara yang paling
penting ialah yang berikut.

Sementasi dan Penuaan Alami


Semua tanah mengalami sementasi alami pada titik-titik partikelnya. Tampaknya proses
penuaan itu menambah efek sementasi dengan besarnya yang bervariasi. Efek ini sudah
sejak sangat lama diakui berkenaan dengan tanah-tanah kohesif akan tetapi baru belakang-
an ini gejalanya dianggap sangat penting pada deposit-deposit tak berkohesi. Efek sementasi
dan penuaan pada pasir tidaklah terlalu kentara dibandingkan dengan efek tersebut pada
lempung, namun dernikian efek itu sebagai akumulasi kestatistikan pada kontak-kontak
butiran yang jumlahnya sangat banyak yang mempunyai arti penting dalam perancangan
suatu pondasi. Harus berhati-hati untuk memastikan dengan benar tentang efek-efek kuan-
titatif karena gangguan contoh dan kuantitas butiran yang relatif kecil pada suatu contoh
laboratorium dibandingkan dengan jumlah-jumlah ditapak, dapat menimbulkan kesukaran
dalam membuat suatu ukuran nilai yang tak lebih banyak daripada sekedar suatu perkira-
an. Pengamatan di lapangan telah benar-benar mengesahkan konsep tentang proses semen-
tasi dan penuaan. Secara khusus, deposit-deposit tanah-lus (loess) menggambarkan efek-
efek kemanfaatan dari proses sementasi di mana tanggul-tanggul/peninggian vertikal dengan
mudah dapat digali.

Konsolidasi Berlebihan
Suatn tanah dapat dikatakan terkonsolidasi normal (ne) kalau massa tekanan beban tanah
penutup (overburden = kolom tanah yang menutupi bidang yang sedang dibahas) dan
pernah dikenakan padanya adalah yang terbesar. Pengalaman menunjukkan bahwa tegang-
an-tegangan terdahulu pada suatu elemen tanah menghasilkan suatu jejak atau riwayat
tegangan yang terus dipertahankan oleh struktur tanah itu sampai sua tu keadaan tegangan
yang baru dan melampaui tegangav maksimum yang sebelumnya. Tanah dinamakan terkon-
solidasi-lebih (atau dalam keadaan prakonsolidasi) kalau riwayat tegangannya melibatkan
keadaan tegangan yang lebih besar daripada beban tanah penutup yang ada. Tanah-tanah
kohesif yang terkonsolidasi-lebih telah menarik perhatian banyak sekali. Baru belakangan
ini telah diakui bahwa konsolidasi-lebih itu dapat sangat penting pada tanah tak-kohesif.
Sudah tentu, sebagian permasalahannya ialah bahwa relatif mudah untuk memastikan ada-
nya konsolidasi-lebih pada tanah kohesif, tetapi sangat sulit menentukannya pada deposit-
deposit tak-kohesif. Perilaku tanah terkonsolidasi lebih di bawah muatan yang baru akan
berbeda dari yang berlaku untuk tanah terkonsolidasi normal, sehingga-khususnya untuk
tanah kohesif-adalah penting untuk dapat mengenal kejadian itu.
22 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

Rasio konsolidasi-lebih (OCR) didefinisikan sebagai rasio tekanan efektif yang lalu
p; terhadap tekanan tanah penutup yang ada sekarang sebesar p~:

OCR= p~ (2-13)
p~

Suatu OCR < I tak mempunyai arti; tanah terkonsolidasi normal mempunyai OCR =
dan tanah prakonsolidasi mempunyai OCR > I. Nilai-nilai OCR sebesar I-3 dicapai oleh
tanah yang terkonsolidasi-lebih agak ringan. Tanah prakonsolidasi berat mungkin mem-
punyai OCR> 6 sampai 8.
Keadaan prakonsolidasi mungkin disebabkan oleh kedalaman kolom tanah penutup
yang diendapkan secara geologis dan kemudian telah tererosi sebagian. Efek-efek prakon-
solidasi tersebut paling tidak juga lazim terjadi sebagai akibat tegangan ketut yang dihasil-
kan oleh daur basah dan kering yang silih berganti. Hal ini mudah terjadi pada daerah-
daerah kering dan setengah-kering, tetapi juga dapat terjadi pada daerah iklim yang agak
sedang. Kegiatan-kegiatan kimiawi oleh bahan majemuk yang terjadi secara alami dapat
membantu menghasilkan deposit tanah prakonsolidasi. Pada tempat di mana terjadi pra-
konsolidasi karena penyusutan kerut, adalah lazim bahwa tanah prakonsolidasi_ itu hanya
terjadi pada kedalaman I sampai 3 meter paling atas, sedangkan bahan yang terletak lebih
dalam terkonsolidasi secara normal. Golongan OCR-nya berkisar dari suatu nilai yang
tinggi pada atau dekat dengan permukaan tanah sampai mempunyai nilai I pada bidang-
antara yang terkonsolidasi normal.

Cara Pembentukan Deposit


Deposit-deposit tanah yang terangkut, khususnya oleh air, cenderung mempunyai ukuran
butir kecil dan pada mulanya agak longgar dengan rasio rongga yang besar. Deposit tersebut
cenderung mempunyai komposisi agak seragam tetapi mungkin berlapis dengan bahan
sangat halus yang berseling dengan lapisan pasir yang tipis; pasirnya terangkut dan diendap-
kan pada waktu masa air pasang/naik ketika kecepatan arus mampu menghanyutkan ukur-
an butiran yang lebih besar. Deposit-deposit ini cenderung menjadi stabil dan dapat men-
jadi sangat padat (rapat) dalam kurun-waktu geologis mulai dari tekanan kolom tanah pe-
nutup berikutnya maupun karena proses sementara dan proses penuaan.
Komposisi deposit-deposit tanah berkembang karena alat angkutnya berupa gletser,
cenderung untuk lebih bervariasi. Deposit-deposit ini dapat mengandung lensa-lensa pasir
atau lempung yang besar. Tidaklah mengherankan bila deposit gletser itu mengandung
banyak kerakal dan bahkan batuan bongkah yang menggantung (suspended). Endapan-
endapan gletser dapat mempunyai nama-nama tertentu sebagaimana ditemukan dalam
buku-ajar geologi seperti morain, esker, dan sebagainya; tetapi untuk pekerjaan pondasi
yang paling penting ialah keseragaman dan mutu deposit itu. Deposit yang seragam dan
rapat biasanya tidak menyulitkan. Deposit dengan komposisi yang tak-menentu mungkin
memuaskan untuk dipakai, tetapi sifat-sifat tanah mungkin sangat sukar untuk diperoleh.
Batuan bongkah dan lensa-lensa dengan karakteristik yang sangat berbeda dapat menye-
babkan kesukaran konstruksi.
Pertimbangan utama untuk deposit-deposit tanah-sisa ialah banyaknya curah hujan
telah terjadi. Air permukaan dalam jumlah besar cenderung untuk melindikan (leach)
bahan-bahan dari zona-zona atas ke tempat yang lebih dalam. Partikel-partikel halus dalam
konsentrasi yang besar dapat mempengaruhi karakteristik kekuatan dan penurunan dari
deposit tersebut.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 23

Mutu Lempung
Istilah "lempung" lazimnya dipakai untuk menggambarkan deposit tanah kohesif dengan
kehadiran mineral lempung yang cukup sehingga pengeringan menghasilkan pengkerutan
dengan pembentukan belah-belah atau retak-retak sedemikian rupa sehingga dapat terjadi
pelesetan blok. Manakala pengeringan menyebabkan belah-belah karena pengkerutan dalam
tanah deposit maka kita berhadapan dengan "lempung retakan". Bahan ini dapat menyulit-
kan dalam pembuatan contoh di lapangan karena bahan itu dapat sangat keras dan retakan
itu dapat menyulitkan perolehan kembali contoh. Pada pengujian kekuatan secara albo-
ratoris, retakan-retakan itu dapat menentukan bidang-bidang patahan dan menghasilkan
prakiraan kekuatan yang rendah (atau pengujian potongan-potongan dapat menghasilkan
prakiraan yang terlalu tinggi) bila dibandingkan dengan pengujian langsung-di-tempat, di
mana efek ukuran dapat menjembatani atau membatasi ketaksinambungan itu. Selama
pelaksanaan konstruksi terdapat potensi besar untuk penurunan kekuatan, di mana pem-
bukaan suatu penggalian mengurangi tekanan kolom tanah penutup sehingga terjadi pe-
muaian sepanjang retakan. Air hujan atau bahkan kelembaban setempat yang kemudian
terjadi dapat memasuki retakan sehingga terjadi pelunakan pada bagian dalam maupun
pada bagian permukaan.
Lempung tanpa retakan adalah lempung "utuh" dan biasanya terkonsolidasi normal
atau paling sedikit belum terjadi prakonsolidasi karena tegangan-tegangan penyusutan.
Sementara lempung ini dapat memuai karena penggalian kolom tanah penutup maka akses
kepada air bebas yang terjadi kemudian tidaklah terlalu berpotensi membahayakan diban-
dingkan dengan lempung retakan karena efek airnya lebih terbatas kepada bagian permu-
kaan.

Air Tanah
Air tanah dapat merupakan gejala geologis; akan tetapi air tanah itu dapat juga berasal
lebih belakangan seperti curah hujan yang baru terjadi atau pipa air yang patah. Suatu
penambahan dalam kandungan air cenderung untuk mengurangi kekuatan geser dari tanah
kohesif. Penambahan yang memadai dapat mengurangi kekuatan geser menjadi nol-untuk
tanah tak-kohesif maka hasil akhirnya ialah suatu cairan yang pekat. Kehadiran pasir jenuh
dalam keadaan yang longgar dapat menjadi cairan pekat karena terjadinya kejutan men-
dadak. Gejala ini dinamakan "pencairan" (liquefaction) dan teramat penting pada waktu
mempertimbangkan struktur-struktur besar (seperti bangunan pusat tenaga) dalam daerah-
daerah yang rentan terhadap gempa. '
Pada waktu air tanah hanya merendam pasir, regangan permukaan yang terjadi akan
memungkinkan penggalian-penggalian dangkal dengan sisi-sisi vertikal. Kalau air terus-
menerus menguap, sisi-sisinya akan ambruk; akan tetapi, getaran konstruksi dapat me-
micu pelongsoran sebelum pengeringan sempurna. Suatu penggalian vertikal dalam tanah
kohesif dapat ambruk karena curah hujan melunakkan lempung atau karena kombinasi
pelunakan dan air berlebih yang memasuki celah-celah regang permukaan dan keduanya
menimbulkan tekanan air hidrostatik dan menyebabkan penurunan kekuatan karena per-
lunakan tanahnya.
Bagaimana pun juga, kekuatan geser sua tu tanah kohesif dapat sangat dipengaruhi oleh
air. Bahkan tanpa peralatan laboratorium, kita mungkin pernah melihat rentang kekuatan
tanah kohesif dari suatu cairan terhadap bahan lir-bata seperti suatu lubang lumpur se-
panjang jalan yang terisi selama hujan dan kemudian mengering. Retak-retak tanah pada
dasar lubang setelah terjadi pengeringan adalah retak pengkerutan (atau retak regangan).
Perubahan muka air-tanah (MAT) dapat mengakibatkan efek-efek yang tak diharap-
kan-khususnya karena penurunan MAT. Karena air mempunyai efek mengapung pada
24 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

tanah seperti juga untuk bahan-bahan lain maka penurunan MATmenghilangkan efek ini
dan secara efektif menambah berat tanah dengan jumlah itu. Keadaan ini da pat menyebab-
kan penurunan karena semua tanah yang berada di bawahnya "menjungkit" (sees) dan
merupakan penambahan tegangan karena bobot tanah ini. Memompa air dari sumur-sumur
di Mexico City telah mengakibatkan penurunan daerah sebanyak beberapa meter. Pemom-
paan air (dan minyak) di sekitar kota Houston, negara bagian Texas telah menyebabkan
penurunan daerah lebih dari 2 meter pada tempat-tempat tertentu. Pemompaan untuk
pengeluaran air dari suatu tapak konstruksi dapat menyebabkan penurunan sebanyak 30
sampai 50 mm dalam kurun waktu pendek dan kalau bangunan-bangunan yang berba-
tasan tak mampu mentoleransi penurunan tambahan ini, maka pasti akan disusul oleh per-
masalahan tuntutan hukum.

2-5 UJI INDEKS TANAH LABORATORIUM RUTIN


Beberapa atau semua uji laboratorium yang berikut biasanya dilakukan secara rutin sebagai
bagian dari proses perancangan pondasi. Pengujian-pengujian tersebut disenaraikan me-
nurut besarnya kemungkinan untuk dilaksanakan untuk suatu proyek tertentu.

Kandungan Air w
Penentuan kandungan air dibuat pada contoh-contoh tanah yang didapat untuk mencapai
kadar air alami wN. Yang lazim dibuat ialah pengujian cairan (w L) dan uji keplastikan
(wp) atas tanah-tanah kohesif, baik untuk kajian klasifikasi maupun kajian korelasi. Pe-
nentuan kandungan air juga lazim dilakukan pada kajian peningkatan mutu tanah (pe-
ngompakan, pemakaian bahan tambahan, dan sebagainya).

Batas Atterberg
Batas-batas kecairan dan keplastikan secara rutin ditentukan untuk tanah-tanah kohesif.
Dari kedua batasan ini dapat dihitung indeks plastisitas seperti dinyatakan pada Gambar
2-2a. Pentingnya ketiga istilah ini dinyatakan dalam Gambar 2-2a bersamaan dengan efek
kualitatif paada waktu menambah baik lp atau wL atas sifat-sifat tanah kohesif tertentu.
Indeks plastisitas lazim dipakai dalam kaitan kekuatan; batas cairan juga dipakai-ter-
utama untuk perkiraan konsolidasi.
Nilai-nilai batas keplastikan dan kecairan bersama-sama dengan w_,1; berguna untuk
membuat prakiraan apakah suatu massa tanah kohesif itu bersifat prakonsolidasi. Karena
suatu tanah prakonsolidasi lebih rapat, maka rasio rongganya lebih kecil pada tanah yang
dicetak-ulang untuk pengujian batas Atterberg. Kalau tanah itu berlokasi di bawah muka
air tanah (MAT) dan keadaannya jenuh, maka dapat diharapkan bahwa rasio rongga yang
lebih ke~i~ akan mempunyai ruang air lebih sedikit dan nilai wN-nya akan lebih kecil.
Dari keadaan ini kita dapat mendeduksi bahwa kalau
wN dekat dengan wL, maka tanahnya terkonsolidasi normal.
wN dekat dengan wp, maka agak-terkonsolidasi sampai sangat terkonsoli-
dasi berlebih.
wN berada di tengah (intermediate), maka tanah terkonsolidasi-berlebih.
wN lebih besar dari wL, maka tanah berada pada batas akan berubah menjadi
cairan pekat.

Sementara uraian di atas itu memberi indikasi konsolidasi-berlebih secara kualitatif, cara-
cara lain harus dipakai kalau diperlukan nilai OCR secara kuantitatif.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengufian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 25
Penambahan Pengurangan
I p bertambah Kekuatan kering Sifat tembus
{ Keuletan pada wp (permeability)

w L bertambah Sifat tern bus Keuletan pad a w p


{ Kemampuamampatan

Rentang
nonplastik Cairan pekat
Rentang plastik

:
I
Ws Wp I<'L
Kandungan air, atau persentase

(a) Lokasi relatif dari batas-batas Atterberg pada suatu skala kandungan air. Per-
hatikan bahwa w 8 mungkin ada pada sebelah kanan wp untuk beberapajenis
tanah.

Menurut idealnya I

e.
i
//?
"'
"'
Oil / /
gf / /
0
....
Tak ad a pengu- // /
~ . /
rangan l anjutan / ~
"'
0::: padae. / / '\.
;:: . / / Kemungkinan
esL v

SL
0
w alami
Kandungan air w, persentase

(b) Definisi kualitatif dari batas susut.

GAMBAR 2-2 Batasan Atterberg dan beberapa keterkaitan terhadap sifat-sifat massa tanah.

Kita perhatikan bahwa wN dapat lebih besar dari wL yang hanya menunjukkan bahwa
kandungan air langsung di tempat berada di atas batas cair _Karena tanah itu dalam keada-
an ini, maka seolah-olah tekanan kolom tanah penutup dan sementasi antar-partikel mem-
berikan kemantapan (kecuali bila pemeriksaan visual menunjukkan suatu massa cair). Akan
tetapi, seharusnya terbukti bahwa gangguan terkecil yang menyebabkan pencetakan-
kembali mempunyai potensi untuk mengkonversi deposit jenis ini menjadi suatu cairan.
Konversi dapat dilokalisasi, umpamanya untuk pemasangan tiang pancang, atau yang me-
libatkan daerah yang luas. Semakin besar nilai wN terhadap wL, maka potensi timbulnya
permasalahan juga semakin besar. Indeks kecairan itu disarankan sebagai sarana untuk me-
nentukan besaran (quantify) masalah ini dan ditentukan sebagai
26 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

(2-14)

di mana menurut pemeriksaan, nilai untuk IL ;;;. 1 merupakan petunjuk untuk sua tu potensi
pencairan atau potensi "merapung" (quick).
Pada waktu bukti tapak menunjukkan bahwa tanah itu mungkin stabil walaupun
wN ;;;. wL maka mungkin diperlukan pengujian yang lain. Sebagai contoh (dan kasus-kasus
khas tentang hasil tapak yang sangat bertentangan pernah dilaporkan dalam literatur geo-
teknis) Ladd dan Foott (197 4) dan Koutsoftas (1980) semua men ea tat deposit-deposit
pengairan yang mendasari daerah-daerah rawa yang menunjukkan OCR besar pada zona
atas dengan wN mendekati atau bahkan meiampaui wL.

Ukuran Butir
Pengujian sebaran ukuran butir dipakai untuk klasifikasi tanah. Suatu penyaring tanah di-
pakai untuk memungkinkan drainase air pori di bawah suatu kemiringan hidrolik dengan
erosi bagian-bagian halus tanah yang dibuat sesedikit mungkin. Seringkali uji ukuran butir
dilakukan untuk menentukan fraksi-fraksi (atau persentase) D 8 5 , D 60 , D 1 o. Sebagai
contoh, dalam Gambar 2-3b pecahan D 85 (ukuran yang menunjukkan bahwa 85 persen

A.S. lnggri~ (B.S.) DIN Jerman Perancis


Saringan no. mm Saringan no. mm Saringan no. mm Saringan no. mm

4 4,76
10* 2,00 8* 2,057 34* 2,000
20 0,841 16 1,003 31 1,000
30 0,595 30 0,500 500 0,500 28 0,500
36t 0,422 400t 0,400 27t 0,400
40t 0,420
50 0,297 52 0,295
60 0,250 60 0,251 250 0,250 25 0,250
80 0,177 85 0,178 160 0,160 23 0,160
100 0,149 100 0,152 125 0,125 22 0,125
200 0,074 200 0,076 80 0,080 20 0,080
270 0,053 300 0,053 50 0,050 18 0,050

* Titik pisah antara pasir dan kerikil.


t Dipakai untuk batasan A tterberg.
(a)

Dso Dts D1o 0,1 0,01


Ukuran butir, da1am mm
(b)

GAMBAR 2-3 (a) Berbagai patokan nomor sarirlgan dan bukaan kisi; (b) Kurva-kurva sebaran-ukuran-
butir.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 27

dari contoh itu berbutir lebih halus) adalah kira-kira 1,1 mm untuk tanah yang berkelas
"baik". Ukuran D 10 ialah kira-kira 0,032 mm dan ditetapkan dari cabang uji hidrometer
pada kurva. Persentase lempung (partikel-partikellebih kecil dari 0,002 mm) dapat diten-
tukan dari kurva ukuran butir seperti ini yang memakai suatu kombinasi saringan-saringan
d'an suatu uji hidrometer. Ukuran-ukuran saringan yang khas seperti yang dipakai untuk
pasir dan lanau diperlihatkan pada Gambar 2-3a.

Berat Satuan r
Berat satuan r agak mudah diperkirakan untuk suatu tanah kohesif dengan merapikan
(trimming) suatu blok (atau sepotong contoh silindris yang diperoleh kalau sampai men-
capai ukuran yang sesuai, menimbangnya dan kemudian menempatkannya dalam tabung
volumetrik dan mengukur banyaknya air yang diperlukan untuk mengisi wadah itu. Berat
satuannya secara sederhana ialah
berat contoh
'Ybasah = volume tabung - volume air untuk mengisi tabung

Kalau pekerjaan itu dilakukan dengan cepat sehingga contoh itu tak sempat untuk me-
nyerap suatu bagian apapun dari air yang ditambahkan, maka dapat diproleh nilai yang
sangat andal. Kalau mungkin, seharusnya dilakukan beberapa kali percobaan untuk menda-
patkan nilai rata-ratanya.
Untuk menentukan berat satuan contoh-contoh tanah tak-kohesif adalah sangat sukar
(dan mahal). Sering dipakai nilai-nilai yang diperkirakan sebagaimana garis-besarnya diberi-
kan dalam Bab 3. Kalau diperlukan nilai-nilai yang lebih cermat, ada kalanya dipakai cara-
cara pembekuan dan injeksi pada suatu zona yang dibek~;~kan atau disuntik dengan suatu
bahan pengeras sehingga dapat diambil suatu blok yang agak utuh untuk diolah serupa se-
perti untuk contoh kohesif tersebut di atas. Kalau yang diperlukan itu hanya berat satuan,
hasil yang baik dapat diperoleh dengan mengambil contoh memakai alat khusus berupa
piston (dijelaskan dalam Bab 3). Dengan adanya volume yang sudah diketahui pada waktu
pengambilan awal, maka gangguan-gangguan yang terjadi kemudian tidaklah menjadi masa-
lah dan dengan sederhana kita mendapatkan

_ berat contoh yang diperoleh


'Ybasah - volume awal dari contoh piston

Berat satuan itu perlu untuk menghitung tekanan kolom tanah penutup p 0 langsung-
di-tempat untuk memperkirakan OCR dan perlu dalam penghitungan penurunan konsoli-
dasi yang disebut dalam Bab 5. Berat satuan itu juga dipakai untuk menghitung tekanan
lateral terhadap struktur penahan tanah dan untuk memperkirakan tahanan kulit untuk
pondasi tiang pancang. Pada bahan tak-kohesif sudut gesek intern itu tergantung dari berat
satuan dan suatu variasi yang hanya sebesar 1- atau 2-kN/m 3 dapat berpengaruh besar se-
kali atas parameter ini.

Kerapatan Relatif D,
Kerapatan relatif ada kalanya dipakai pada tanah tak-kohesif untuk menggambarkan kon-
disi statusnya. Kerapatan relatif itu didefinisikan dengan sebutan rasio e untuk rongga
alami, rongga maksimum dan minimum sebagai

(2-15)
28 Analisis dan Desain Pondasi JiliJ.l 1

Kerapatan relatif itu dapat juga didefinisikan dengan nama berat satuan 'Y alami (langsung-
di-tempat), maksimum dan minimum sebagai
D, = Yn - Ymin Ymax
(2-16)
Ymax - Ymin Yn
Uji kerapatan relatif dapat dibuat pada tanah berkerikil kalau bahan saringan (0,074 mm)
memakai saringan (-)No. 200 itu kurang dari 8 persen dan untuk tanah berpasir kalau
bahan halusnya tak lebih dari sekitar 12 persen menurut Holtz (1973).
Pada umumnya kerapatan relatif Dr itu dipakai untuk mengidentifikasi potensi pen-
cairan pada waktu pembebanan gempa a tau jenis kejutan lainnya. [Seed dan kawan-kawan
(1985)]. Prosedur itu dapat juga dipakai untuk memperkirakan kekuatan (Gambar 2-24).
Penulis berpendapat bahwa uji Dr itu tak bernilai banyak karena sukar untuk men-
dapatkan nilai-nilai berat satuan maksimum dan minimum dalam suatu rentang kira-kira
0,5 kN/m 3 (3 pcf). Nilai maksimum rata-ratanya adalah sekitar kurang dari besaran ini
(yaitu 97 + 3 pcf). Definisi ini ialah untuk nilai rata-rata maksimum dan minimum. Renta g
nilai ini bersama-sama ketakpastian dalam mendapatkan suatu nilai langsung di tempat,
dapat memberikan suatu rentang potensial tentang D7 yang dihitung sampai 30 atau 40
persen (0,3 sampai 0,4). Bab 3 memberikan cara yang lazim dalam memperkirakan nilai
Dr langsung-di-tempat. Sebuah prosedur sederhana laboratorium diberikan dalam Bowles
(1986b) (eksperimen 18) untuk menghitung D7 a tau guna mendapatkan suatu berat satuan
untuk pengendalian mutu.

Berat Jenis G8
Berat jenis butir tanah mempunyai nilai tertentu untuk menghitung rasio rongga kalau di-
ketahui berat satuan dan kandungan airnya. Pengujian ini tak terlalu sukar dengan sumber
kesalahan utamanya dari kehadiran udara yang terperangkap dalam contoh tanah. Karena
Cs itu tak banyak bervariasi untuk kebanyakan tanah, nilai-nilai yang diperlihatkan ber-
ikut diperkirakan tanpa melaksanakan pengujian

Tanah
Kerikil 2,65-2,68
Pasir 2,65-2,68
Lanau, anorganik 2,62-2,68
Lempung, organik 2,58-2,65
Lempung, anorganik 2,68-2,75

Pada umumnya nilai Cs = 2,67 dipakai untuk tanah tak-berkohesi dan nilai 2,70 untuk
lempung anorganik. Kalau terdapat keraguan tentang nilai Cs yang andal, kita seharusnya
melaksanakan pengujian pada minimum tiga contoh kecil yang mewakilinya dan merata-
ratakan hasilnya. Nilai Cs setinggi 3,0 dan serendah 2,3 sampai 2,4 tidaklah luar biasa.

Batas Sustit w8
Ini adalah salah satu uji batas Atterberg yang ada kalanya dilaksanakan. Batas susut secara
kualitatif digambarkan dalam Gambar 2-2b. Batas susut itu berharga untuk memperkirakan
kemungkinan persoalan tanah yang memuai. Sementara nilai w8 yang rendah menunjuk-
kan bahwa hanya sedikit penambahan dalam kandungan air dapat memicu suatu perubahan
volume, pengujian tersebut tidak menentukan berapa banyak peningkatan itu sebenarnya.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 29

Masalah untuk membuat sejenis perkiraan banyaknya pemuaian tanah itu dibahas dalam
Pasal 7.9.

2-'6 METODE KLASIFIKASI TANAH DALAM


PERANCANGAN PONDASI
Perekayasa pondasi perlu mengklasifikasikan tanah-tanah tapak yang akan dipakai sebagai
pondasi karena beberapa sebab:
1. Agar mampu menggunakan dasar data buatan orang lain dalam meramal perilaku/
unsur-kerja pondasi.

2. Guna membina dasar data lokal buatan sendiri mengenai kesuksesannya (atau kegagal-
annya).

3. Untuk menyimpan catatan permanen yang dapat dimengerti orang lain seandainya
kelak timbul persoalan dan badan ( organisasi) luar diperlukan untuk menyelidiki pe-
rencanaan aslinya.
4. Agar mampu memberi sumbangan kepada wujud pengetahuan tentang peristilahan
umum lewat makalah-makalah jurnal atau sajian-sajian konferensi. Bagaimana pun
kalau kita akan turut menggunakan sumbangan orang lain. maka kita seyogyanya
memberi sumbangan kepada dasar ilmu pengetahuan secara umum. dan tidak hanya
bertindak sebagai "pengambil".

Gabungan Sistem Klasifikasi Tanah (USCS =Unified Soil Classification System) dalam
Tabel 2-1 dipakai dalam pekerjaan pondasi. Akan tetapi, sistem itu ada kalanya agak di-
modifikasi, dewasa ini cenderung untuk memakainya seperti yang diperlihatkan dan dengan
segala modifikasi yang pada umumnya sesuai dengan rekomendasi AS~ 02487. Pada
waktu mula-mula uses diusulkan, adalah lazim untuk memakai lambang-lambang pada
Tabel 2-1 dengan mungkin suatu tambahan penjelasan sedikit, yaitu GW sebagai "Kerikil
bermutu baik, GW". Untuk beberapa waktu kemudian GW ini pada praktek dewasa ini
diuraikan lagi sebagai mungkin "Kerikil, berpasir, bermutu baik, GW" yang menunjukkan
bahwa terdapat sedikit pasir. Karena "sedikit pasir" merupakan besaran yang relatif, maka
ASTM menyarankan bahwa kalau terdapat kerikil atau pasir lebih dari 15% dalam setiap
jenis ~anah maka penjelasan itu harus memasukkan uraian "dengan" pada bahan itu. Untuk
tanah berbutir halus (dengan > 50 persen lolos lewat saringan No. 200) pakailah "dengan"
untuk pasir atau kerikil yang berpersentase antara 15 dan 29 persen. dan "berkerikil" atau
"berpasir" kalau persentasenya lebih tinggi. Titik-titik pemutus persentase ini memudah-
kan untuk mengembangkan suatu program komputer buat penggolongan tanah. Penggam-
baran yang berguna lainnya ialah warna bahan seperti "lempung biru". "lempung kelabu",
dan sebagainya. Pada banyak daerah-khususnya tentang tanah-tanah kohesif-warna
tanah merupakan indikator adanya lapisan tanah yang sama seperti yang ditemukan di
tempat lain. Sebagai contoh, "lempung biru lunak" pada profil tanah Gambar 2-4 di kota
Chicago mempunyai sifat-sifat yang kira-kira sama seperti pada setiap tapak lainnya dalam
daerah Chicago.
Pada pekerjaan pondasi, istilah longgar medium dan rapat seperti yang dinyatakan
pada Tabel 3-4 dan penggambaran konsistensi sebagai lunak, kaku, sangat kaku, dan se-
bagainya seperti yang dinyatakan dalam Tabel 3-5 pada umumnya dipakai pada klasifikasi
tanah pondasi.
Yang berikut tnemberikan beberapa uraian yang dapat dipakai:
30 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Data tanah yang tersedia Penjelasan tanah (memakai Tabe12-1)

Pasir, Cu ~ 7, Cc~ 1,3, 95% lolos lewat saringan Bermutu baik, pasir cokelat dengan sedikit ke
No. 4, warna cokelat. rikil, SW.
Kerikil, 45% lolos dari saringan No. 4, 25% Kerikil berlempung dengan pasir berwarna
lolos saringan No. 200; wL ~ 42, Wp ~ 22, cokelat muda, GC
warna cokelat muda.
70% lolos saringan No. 4 dan 18% lolos saringan Pasir organik berkerikil dan berlempung, SC.
No. 200; w:L ~ 56; Wp ~ 24. Contohnya
kaku dan berwarna gelap dengan bau yang
membedakan.

Beberapa contoh ini berguna untuk menggambarkan secara umum dalam menggolongkan
tanah.

(a) (b) Boston (c) London

Lanau anorganik Isian/urugan


kelabu, berpasir Pastr dan kerikil
~-llii~ ...-- Kerak lempung kaku ~:;.-,a~ccc Jcanau organik
Lempung biru sangat lunak Lempung kuning
WL = 34~50% atau "biru'' menengah Lempung cokelat
wN= 26~50% WL = 42~52%
qu < 32 kPa Lebih kaku
20 Wp = 22~25%
Lempung biru WL = 50~80%
wN= 25~40% Wp = 18~25%
lunak sampai medium
Lempung "biru" lunak wN= 20~25%
WL = 30~35%
30 WL = 30~50% qu = 50~200 kPa
wN= 20~30%
qu = 25~100 kPa Wp = 18~22%
Lempung biru
WL = 20~50%
Lempung biru kaku qu = 200~400 kPa
20 sampai sangat kal:u
Dulangan keras
WL = 25~30% Lebih kaku
wN= 16~22%
Batuan dasar
25 qu = 100~400 kPa
Serpih bersabak
Lempung kelabu
keras
WL = <20%
wN= 6~15%
qu = > 400 kPa

GAMBAR 2-4 Profil-profil tanah khas pada lokasi yang dinyatakan. Nilai-nilai untuk sifat tanah me-
nunjukkan urutan besarnya (magnitude)-tak boleh dipakai untuk merancang.

Ulasan Umum untuk Pemakaian Tabel2-l


1. Kalau perpotongan wL -fp sangat dekat pada garis A atau 50, pakailah simbol-simbol
ganda seperti SC-SM, CL-ML, OH-OL organik, dan sebagainya untuk menunjukkan
bahwa tanah tersebut berada pada garis-batas.
2. Kalau perpotongan wL -fp berada di atas garis U, anda hams memeriksa kembali se-
cara hati-hati apakah pengujian dan pengurangan data tersebut dilaksanakan dengan
benar. Mungkin perlu untuk mengulangi pengujian-pengujian batas sebagai pemerik-
saan. Alasan untuk berhati-hati ini ialah karena garis ini menunjukkan batas tertinggi
dari tanah sebenarnya yang sudah dianalisis sejauh ini.
:::-

Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata _. . 31

Tanah Gambut dan Tanah Organik


Gambut secara visual dikenal sebagai massa berserat mengandung kekayuan, biasanya ber-
warna gelap dan berbau tumbuhan membusuk. Tanah organik dapat dikenal dari kan-
dungan bahan organiknya. Kalau terdapat warna dan bau serta sukar untuk menentukan
bahan organiknya, dewasa ini ASTM menyarankan agar penggolongan organiknya (OL,
OH yang dinyatakan pada grafik A dari Tabel 2-1) itu diperoleh dengan melakukan batas
cairan pada tanah alami, kemudian mengeringkan sebuah contoh dalam oven selama se-
malam serta membuat pengujian batas cairan atas bahan yang dikeringkan dengan oven
itu. Kalau batas cairan sesudah pengeringan oven itu kurang dari 75 persen dari nilai se-
belum dilakukan pengeringan, maka tanah itu "organik".
Harus dicatat bahwa OH dan OLdi atas garis itu ialah untuk "lempung organik" dan
bila di bawah garis itu diperuntukkan bagi "lanau organik.".

Prosedur Lapangan Hampiran untuk ldentifik.asi Tanah


Ada kalanya berguna untuk mampu membuat identifikasi lapangan atas tanah tapak se-
cara cepat untuk sua tu maksud. Hal ini dapat dilakukan kira-kira sebagai berikut:
1. Perbedakanlah kerikil dan pasir dengan pemerik.saan visual.
2. Perbedakanlah pasir halus dan lanau dengan menempatkan sesendok tanah ke dalam
tabung yang dalam (atau tabung uji) dan mengguncangnya untuk membuat suatu sus-
pensi. Pasir akan mengendap selama li
menit atau kurang, sedangkan lanau memer-
lukan 5 menit atau lebih. Pengujian ini dapat juga dipakai untuk lempung yang biasa-
nya memerlukan lebih dari 10 menit. Kuantitas relatif dari bahan-bahan itu dapat di-
peroleh dengan mengamati kedalaman beberapa bahan itu pada endapan dasar.
3. Perbedakanlah antara lanau dan lempung sebagai berikut:
a. Gumpalan lempung lebih sukar dilumatkan memakaijemari daripada untuk lanau.
b. Basahi suatu tempat pada gumpalan tanah dan gosokkan jari pada tempat itu.
Kalau tempat itu terasa licin maka tanah itu lempung; kalau tanah itu bertepi
kurai maka tanah itu lempung dengan lanau; kalau terasa kasar, maka tanah itu
lanau.
c. Bentuklah sebuah bola tanah yang plastis dan goyangkanlah mendatar secara gun-
cangan dengan tangan. Kalau bahan itu menjadi mengkilap karena air yang naik
ke permukaan, maka tanah itu Ianau.

2-7 PERISTILAHAN KLASIFIKASI BAHAN TAN AH


Beberapa di antara istilah klasifikasi tanah disajik.an dalam Tabel2-l dan telah dipakai baik
oleh para perekayasa dan tenaga kerja konstruksi, atau cenderung untuk berlaku secara
lokal. Sebagian kecil istilah/nama ini akan ditegaskan di sini bagi kemudahan para pem-
baca.

Batuan Dasar
lni adalah nama umum untuk batuan induk tetapi secara tak-langsung mencakup batuan
pada suatu kedalaman di dalam tanah yang mungkin mendasari suatu struktur. Semua
batuan dan tanah lainnya diturunkan dari batuan dasar asli karena pendinginan magma
beku dan pelapukan yang terjadi kemudian. Batuan dasar menghunjam sangat jauh ke
bawah sampai ke magma cair dan meluas dalam ukuranyang teramat besar. Bagian yang
paling bawah adalah batuan vulkanis yang terbentuk dari pe~dinginan magma lumer. Ke-
adaan ini mungkin, atau mungkin juga tidak. tertutup .oleh satu a tau bebe.rapa lapisan batu-
\,U
N
TABEL 2-1 Klasifikasi Tanah Terpadu (Unified Soil Clasification) [Casagrande (1984)]
Simbol
Pembagian utama kelom- Kariteria klasifikasi laboratorium
Sebutan khas
pok
[il Kerikil bergradasi baik *.,
c:"'
eT r:T"' (D,o) 2
(1)
c:?:~ GW campuran kerikil-pasir D 60 lebih besar .
4 C = antara I dan 3
2~
~~ 3. sedikit atau tak ada butir "' C.= -D daripada
-..._
~t'""" bll 10 D,o x D6o
...,eT
"' (1)
"
:: "'.... ha! us ;
...: 0
"'-
~

~ "' g. e;
::s ::s-
-0.. - .......
;~g

!~S: GP
Kerikil bergradasi jelek,
campuran kerikil pasir, .0
.,
;::;

.::
.0
.
"'t:: Tidak memenuhi persyaratan Cu a tau Cc untuk GW
'< 5' - sedikit atau tak ada butir
"'
.a..."'
r:r
5' ~eT~~ .,3. bll ...:

... .2.,
~(tl'\j('tl ha! us
.,
Q.. ,::.1
z
VJ

e; 2
~ ""1

!>;'
;::!. ., "'"'c: e"
(') --~
~
:=.: Batas Atterberg di ba-
~
~
0 0.. =::r'
~ ~ cr"
--.g. ~- ac ~=;~
a" ~ ~
G
M
t Kerikil berlanau, campur-
an kerikil-pasir, lanau
a~~
...... 11)
......, ..:t: ea v.l
e
bO
wah garis "A" atau lp
kurang dari 4
Batas yang digunakan
pada daerah yang diasir
~ 2
c: :r...,
~
"' ~
:E:;~
"=; -::
u
2:SiE
= .:J ......
~
>.
dengan lp antara 4 dan 7
adalah I<asus garis batas
~ g" ~e; ~~~~ .. ~~];})~ti Batas attcrheq( di ha- yang memerlukan sim-
::s :r " c e; .,,...Q:):re: ::s ~
~ Q:) ::r
::s r:r
1-1
~ ~ c 3 g"
=::s GC
KerikJI berlempung, cam-
puran kerikil-pasir, !em-
bO
...:g:o:=::i-8
... 1-oo

wah garis"A" atau lp bol-ganda


'< ::I >. .... r.n en r.o,
~ lehih besar dari 7
~g~ou~
0'" ('p !'A I I

i:f ;;.~ pung


::s c c: ::s - ...: '-'~ '-'.. ""
z 2 ;;. ~'"'
;j;:: ::s ~
,.!;(
;::; .0
m
Pasir bcrgradasi baik, pasir
? ; ~
..,::s.,
eT
=o.-Q:)
-tl:lO,."'""
~-=-_g00~ c. = Dfio lebih dari 6; C, = (D3o)
2
antara 1 dan 3
"' ~0)~~-
....... SW I berkcrikil, sedikit atau
o-"'
0 " ' ...
r:r ~8 r:r tak ada butir halus
;,:::..3~ D!O D 10 x D6o
:t..
Ei g. c: ...: "' .0
... .::::
5'
r:r ~ 5'
r:r
.-.0>0>
=;-'"1
-.::::
~ .;: a s
_o.. ~~5: ~
~ Pasir bergradasi jelek, pasir ;.E!== o;
e; ~ 2: ~ :r .... ~ SP I berkerikil, sedikit atau ~...........'i c;: ~ ~ Tidak memenuhi pcrsyaratan Cu atau Cc untuk SW "
.,0.. ~~1'6~ r:' ~~ tak ada butir halus ~ C:
0 11) Q)

.,.,
;::!.
g ~ ~-
z:::.:c!>;' ~--------~----~r-{-----------------------~ 0..~
M Q.. Q..
,tnN=
ca'""" ~ ~---- ~
.,
Q..
9 p..::s":::.: gc;::t.~ d E 0.. 7.
- 0 0
~ ca v
'-''''.'!''':7
~
s
""'"e; ir :.- :r Ol ~ SMt Pasir herlanau, campuran c:: ~ ;
.9- ~ 0.. llai:!S A di ha-
wait gans A alau /1'
~.a (IQ c: r:r::s"' . ~ ~ ~ ~ .9- ~ Uatas yang digunakan ~
~ ;;:; ., ~ :r::; u paslr-lanau 2 0.. ;..., "0
~
~ -
kurang dari 4 pacta daerah yang diasir ;:,
~ ::s ~t:;~o.. Q... C'I:S bO "'d ca l}
c ~
;;o:;-'e;
:::;
'<=:t"'~
Q:) = ('tl
g3gg:S8 dengan lp antara 4 dan 7
adalah I<asus garis batas ::::1.
E; e; ~~~~ -;~!3~~~ ~
Batas A tterberg di ba- yang memerlukan sim- .....
"'::s ~-a
~.g se Pasir berlempung, campur- - bl).::.::
c: ... ;;
l/')
wah garis "A" atau lp bol-ganda ~
an pasir-lempung ., "
E-<t:Q lebih besar dari 7 ......
Lanau tak-organik pasir Untuk semua tanah yang digambarkan yang dekat pada garis A gunakan simbol IS'
<:>-
yang sangat halus, dengan
ML
batuan, pasir berlanau
atau pasir halus berlem-
ganda yakni lp = 12,5, W = 60 didapat CH-OH atau CH-MH. Bila Wmem-
dekati 50 gunakan CL/CH, ML/MH. Dengan mengamati yang terdekat sebesar
"'
pung, atau lanau berlem- Vl
2 persen. S;
9t- pung dengan plastisitas ~
.~ "'.... "'::s kecil c;"')
t-
g. 0.
"' "'t::
"'
f] 0.
60 r-r-TTT-rr-r-r-r-r-rrl-,-,-,-,-.,....,...,.--,,.-,-,-,-r-rro..--rrr-rvrrr-rr-rrrr-r,..,. "'0
5' "' ~::; "'
:::::.-=:I
Lempung tak-organik yang
mempunyai plastisitas ~
Garis U:
Q.

s"'"'- rendah sampai sedang, "


~
~. """'
5' 3 CL lempung berkerikil, lem- SOl-- lp=0,9(wL-8)
ri
'"0
O'c::
'"0 pung berlanau, lempung
bersih
Garis A:' ~
"'.
"' ::s
~ ~ /p = 0,73(wL ;- 20) ~
I o~ '
Lanau organik dan Iem-
"'~"'""'""' pung berlanau organik ... 40 -- <i;-~---+--7''-- I;"

q'> 0~I
OL <:>-
'< "' ::s
~::;.
"' 0' 0'
yang mempunyai plastisi-
tas rendah
:;.g ~{'~
~
~
~30 fl.;~ll
z~&
::s "' "'
i:'
P =e
N~ 1:1'
Lumpur tak-organik, tanah
berlanau atau tanah ber- 0. 0 ." ~
~ I
o::s::r-
g;t;' MH pasir halus diatomit atau N ()."
~

~,~ I I
882- silikat, lanau elastik MH atau OH

] '" "
:::
.... ::s
.., "' ~ ~ ....
"'
,fJ :::
Q.
fJ
Ul ~::;
Q.
Lempung tak organik yang
/I ""'
el 0?;""- mempunyai plastisitas I "
::tJ

tJ~~.".':t.
.;:; ~t::"' CH
01 3 tinggi, lempung gemuk I "'
~ ::S'Q
~

"'~ ~ t::
l'l-::S
~
Lempung organik yang ~
::; ~.act mempunyai plastisitas se-
"'::s
OH dang sampai tinggi, Ianau
organik
0 I0 20 30 40 50 60
I.... I.... I.... I....J
70 80 90 I00
~
~
= '< ~
...., llatas cair, wL
::s
"'
%'-
IJQ

~
= "' s;:.:l
::s Pt
Gambut dan tanah organik
tinggi yang lain
0 "' ::r'
~ ~

t Pembagian kelompok GM dan SM ke dalam sub bagian d dan u hanya untuk jalan dan lapangan terbang. Pembagian ini didasarkan pada batas-batas
Atterberg; akhiran d digunakan bila wL = 28 atau kurang dan lp = 6 a tau kurang; akhiran u digunakan bila W'l., lebih besar dari 28.
:j: Klasifikasi garis batas, yang digunakan untuk tanah-tanah yang memiliki kareteristik dari dua kelompok, ditandai oleh kombinasi simbol-sirnbol
~
kelompok. Misalnya GW-GC, campuran kerikil-pasir, bergradasi baik dengan pengikat lempung. ~

"
34 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

an endapan yang terbentuk lebih belakangan seperti batu-pasir, batu-kapur, batu-serpih,


dan sebagainya, yang terbentuk dari deposit tanah yang mengeras. Lapisan antar-bidang
antara batuan vulkanis dan batuan endapan mungkin berupa batuan metamorf yang ter-
bentuk dari panas dan tekanan sangat tinggi yang bekerja atas batuan endapan tadi. Pada
beberapa kasus suatu lapis dasar batuan-biasanya batuan berasal dari endapan-dapat
menutupi suatu deposit tanah. Pada daerah-daerah gempa, batuan induknya mungkin
sangat terpecah-pecah. Pengangkatan daerah pada waktu lalu dapat membuat daerah-
daerah yang mempunyai batuan induk yang sangat terpatah-patah pada bidang permukaan
batuan dasar.
Mengingat faktor-faktor ini, kita dapat mengatakan bahwa secara umum batuan-
dasar itu membuat pondasi yang memuaskan, tetapi praktek rekayasa yang baik meng-
haruskan kita untuk memeriksa sejarah geologis pada tapak tersebut. Dalam kaitan ini
maka sudah agak lazim untuk merujuk kepada batuan dasar sebagai umur geologis dari
formasi yang diperkirakan sebagai Cambrian, pra-Cambrian, dan sebagainya.

Batu Bongkah
Batu bongkah ialah potongan-potongan besar batuan yang terpatahkan dari bahan induk
atau termuntahkan dari gunung berapi (dalam hal ini dinamakan born). Batu bongkah itu
mungkin bervolume dalam rentang mulai sekitar t
m 3 sampai 8 atau 10 m 3 dan beratnya
mulai sekitar setengah sampai beberapa ratus ton. Batu bongkah itu dapat menyebabkan
masalah mengenai pembuangan atau penggalian pada atau dekat ke permukaan tanah, dan
kesukaran dalam eksplorasi tanah atau pemasangan tiang pancang pada tempat-tempat
yang lebih dalam pada waktu tergantung (suspended) dalam matriks tanah seperti pada
tempat (aliran) gletser). Batu bongkah berukuran besar mungkin cocok untuk dijadikan
pondasi buat tiang pancang a tau kaison; namun, penentuan ukurannya mungkin sukar dan
penempatan beban yang besar pada suatu batu bongkah gantung yang berukuran kecil
dapat menyebabkan bencana.

Kerikil dan Yang Lebih Kecil


Pecahan bebatuan yang lebih kecil dari batu-bongkah digolongkan kedalam batu-bulat
(cobbles), kerakal (pebbles), kerikil (gravel), pasir, lanau (silt) dan koloida dalam urutan
ukuran seperti diperlihatkan pada Tabel 2-2. Batu remukan (crushed) ialah kerikil yang di-
hasilkan dengan menghancurkan pecahan batu dari batu-bongkah atau diperoleh dari peng-
galian dari susunan batuan yang sesuai. Kerikil alur tepian (bank run) ialah nama umum
untuk lensa-lensa kerikil yang terbentuk secara alami dan diendapkan sepanjang aliran
sungai atau dari gletser. Kerikil kacang (pea) ialah kerikil yang disaring dan hanya me-
ngandung ukuran menurut rentang tertentu (biasanya sekitar 6 sampai sekecil 3 mm) dan
dengan sendirinya sekarang berkelas buruk.

TABEL 2-2 Range ukuran biasa untuk istilah klasifikasi tanah umum

Bahan Teratas,mm Terendah,mm Keterangan


Batu besar, batu bulat 1ooo+ 75-
Kerikil, kerakal 75 2-5 No.4 atau saringan yang lebih besar
Pasir 2-5 0,074 No.4 sampai saringan No. 200
Lanau 0,07~.05 0,006 Lembam
Batuan tepung 0,006 Le m barn
Lempung 0,002 0,001 Tarikan partikel, penyerapan air
Koloida 0,001
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 35
Kerikil, pasir dan lanau ialah bahan-bahan tak-berkohesi dan terdapat pada deposit-
deposit yang mempunyai rentang dari keadaan yang longgar sampai rapat dan dari kasar
sampai halus. Akan tetapi, kebanyakan deposit itu keadaannya mulai medium sampai
agak rapat. Bahan ini dapat mempunyai kohesi dari mineral lempung dalam pasir halus
dan pengisi lanau yang mungkin terdapat di dalamnya.

Lanau
Lanau dan lempung khususnya penting dalam rekayasa pondasi karena bahan-bahan ini
cenderung paling menyulitkan dalam arti kekuatan dan penurunan. Lanau dan tepung
batuan dalam rentang ukuran partikel 0,074 mm sampai sehalus 0,001 mm merupakan
produk sampingan yang lembam terhadap pelapukan batuan. Bahan-bahan ini mungkin
lanau organik (OL, OH) kalau terkontaminasi oleh bahan organik, dan kalau dengan cara
lain terkontaminasi bahan anorganik, maka akan termasuk ML, MH. Lanau lembab mem-
punyai kohesi nyata dari efek akumulatif tegangan permukaan pada partikel kecil yang
banyak jumlahnya, tetapi pada waktu terjadi pengeringan timbullah penyusutan minimal
(kecuali kalau bersifat organik) dan bongkahan kering yang terjadi itu dengan mudah dapat
dipatahkan dengan tekanan jemari.
Akan tetapi, kebanyakan deposit lanau yang terkontaminasi minerallempung sehingga
lanau itu berkohesi (bongkahan kering tak begitu mudah dipatahkan). Sebanyak 5 sampai
8 persen saja kandungan lempung dapat memberikan banyak sekali kohesi kepada suatu
deposit lanau-tergantung pada ukuran butir lanau dan jenis mineral lempungnya. Pada
persentase lempung lebih tinggi atau tergantung kepada efek-efek visualnya, suatu deposit
lanau secara longgar dapat dinamakan "lempung", khususnya oleh para pekerja konstruksi.
Akan tetapi, dari sudut pandang rekayasa, kita dapat melihat dari grafik A pada Tabel 2-1
adalah sangat mungkin bahwa itu sebenarnya"lempung" yang mempunyai ciri-ciri keplas-
tikan lebih rendah daripada suatu lanau, yaitu besarim CL umparnanya wL = 35 dan
I p = 15 law an sua tu MH sebesar w L = 60 dan I p = 25

Lempung
Ukuran mineral lempung (0,002 mm, dan yang lebih halus) agak bertindihan (overlap)
dengan ukuran lanau. Akan tetapi, perbedaan hakiki antara keduanya ialah bahwa mineral
lempungnya tidak lembam. Lempung ialah suatu silikat hidro-aluminium yang kompleks
Al 2 0 3 nSi0 2 kH 2 0

di mana n dan k merupakan nilai-nilai numerik molekul yang terikat dan bervariasi untuk
massa yang sama. Minerallempung mempunyai daya tarik-menarik individual yang mampu
menyerap 100+ kali volume partikelnya. Ada atau tak-adanya air (selama pengeringan)
dapat menghasilkan perubahan volume dan kekuatan sangat besar. Partikel-partikellempung
juga mempunyai gaya tarik antar-partikel sangat kuat yang untuk sebagian menyebabkan
kekuatan sangat tinggi pada suatu bongkah kering (atau bata-lempung). Penyerapan air
dan tarikan antar-partikel secara kolektif memberikan kegiatan dan kohesi kepada lempung
( dan kepada tanah yang mengandung minerallempung).
Ada sejumlah bahan lempung yang sudah dikenal kegiatannya mempunyai rentang
tertentu dan kita akan menentukan besarannya (quantify) di sini sebagai plastisitas. Tiga
jenis lempung utama yang sudah dikenal, yaitu:
Montmorilonit-Mineral paling aktif di antara yang sudah dikenal. Kegiatan dalam
arti penarikan (afinitas) terhadap air dan penggembungannya membuat bahan ini ideal
untuk dipakai sebagai lumpur bor dalam eksplorasi tanah dan pemboran sumur minyak.
Beban ini juga lazim disuntikkan ke dalam tanah di sekeliling dinding-dinding dasar se-
36 Analisis dan Desain Panda si Jilid I

bagai perititang air (menggembung untuk menutup jalan aliran air) guna menutup bocoran
ruang-ruang bawah-tanah. Bahan ini juga dicampurkan dengan bahan tapak lokal untuk
membuat perintang air guna melindungi MAT dari drainase urugan saniter. Faktor lp untuk
lempung murni adalah 150+.
flit (Illite)-Suatu lempung menengah dalam arti kegiatannya. Faktor lp untuk ilit
murni berkisar antara 30 sampai 50.
Kaolinit-Minerai bahan lempung dengan kegiatan paling rendah. Bahan ini lazim
dipakai untuk industri keramik dan pembuatan bata. Ada kalanya kaolinit dipakai se-
bagai penyerap untuk obat sakit perut. Faktor lp kaolinit murni berkisar antara 15 sampai
20.

Deposit-deposit montmorilonit kebanyakan ditemukan di daerah-daerah gersang dan


setengah-kering. Semua minerallempung melapuk menjadi bahan yang kurang aktif, umpa-
manya menjadi ilit dan kemudian menjadi kaolinit. Sebagai konsekuensi. kebanyakan
deposit "lempung" mengandung beberapa mineral lempung berbeda. Hanya deposit-
deposit dengan lempung relatif murni mempunyai nilai komersil. Kebanyakan dari sisanya
menimbulkan masalah untuk perekayasaan. Sebagai contoh, di daerah beriklim sedang
tidaklah aneh bahwa deposit-deposit mengandung mineral. montmorilonit dalam jumlah
yang sangat besar atau bahkan mengandung bahan hampir murni dalam bentuk lensa-lensa.
Deposit-deposit lempung dengan karakteristik tertentu lazim pada daerah tertentu
dan biasa dinamai menurut lokasinya. Sebagai contoh "lempung biru Chicago'", "lempung
biru Boston", "lempung London" yang diperlihatkan pada Gambar 24 bersifat umum
untuk daerah-daerah itu. Lempung Leda ditemukan pada daerah-daerah luas di propinsi
Ottawa di Kanada, dan telah dikaji secara luas serta telah dilaporkan dalam J urn a! Geo-
teknik Kanada.

Peristilahan Lokal
Yang berikut adalah istilah-istilah yang menjelaskan deposit-deposit tanah yang mungkin
ditemui seorang perekayasa geoteknis, dan keakraban ten tang artinya akan bermanfaat.
a. Adobe. Suatu bahan berlempung yang terutama ditemukan di kawasan Baratdaya
(AS).
b. Kalice (Caliche ). Sua tu gabungan pasir, kerikil. lanau dan lempung yang direkat oleh
karbonat dan biasanya ditemukan pada daerah-daerah kering.
c. Alur (till) gletser atau hanyutan (drift) gletser. Suatu campuran bahan yang mungkin
mencakup pasir, kerikil, lanau dan lempung yang diendapkan oleh kegiatan gletser.
Daerah-daerah luas di kawasan tengah Amerika Ctara, sebagian besar Kanada, bagian
utara Eropa, negara-negara Skandinavia dan Kepulauan Inggris tertutup dengan alur
atau hanyutan gletser. Hanyutan gletser biasanya dipakai untuk menggambarkan se-
gala bahan yang terangkut/terendapkan oleh gletser. Alur gletser biasanya menggam-
barkan bahan-bahan yang mengendap dari es, tetapi pemakai harus memeriksa kaitan
pemakaiannya karena istilah-istilah itu dipakai silih berganti. Moren (moraines) ialah
deposit gletser yang terkeruk a tau terdorong oleh kemajuan dan penyusutan musiman
gletser. Sebagai contoh, daerah sekitar kota Chicago, negara bagian Illinois mempu-
nyai lapis bawah yang terdiri dari tiga moren tanah yangjelas.
d. Gumbo. Sua tu bahan berlempung atau geluh yang sangat lengket kalau basah.
e. Dulangan keras (hard pan). Nama ini dipakai untuk menggambarkan suatu kalice atau
suatu deposit lain yang rapat, kaku yang sukar digali.
f Geluh (loam). Suatu campuran pasir, lempung, lanau; suatu bahan organik;juga di-
namakan tanah lapisan-atas.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Penguiian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . ... 37

g. Tanah-lus (loess). S.:ilu deposit bahan seragam berukuran lanau yang dibentuk oleh
kegiatan angin. ~-~ring ditemukan sepanjang sungai Mississippi (AS), di mana udara
lembab yang naik mempengaruhi kerapatan udara yang mengangkut bahan itu se-
hingga menyetnf1kannya mengendap. Akan tetapi, deposit demikian itu tak-terbatas
hanya di lemb;>tl Mississippi. Daerah-daerah luas di negara-negara bagian Nebraska,
Iowa, Illinois d : '11diana (AS) tertutup oleh deposit tanah-lus. Daerah-daerah yang
luas di Cina dan Rusia (Siberia) dan beberapa daerah Eropa juga tertutup oleh en-
dapan tanah-lus. Tanah-lus itu dianggap sebagai tanah terangkut.
h. Kotoran bangunan (muck). Suatu campuran encer berair antara tanah dan bahan or-
ganik.
i. Endapan aluvial. Endapan tanah yang dibentuk oleh pengendapan partikel-partikel
tanah dari air mengalir; mungkin endapan danau bila ditemukan pada dasar danau;
delta pada muara sungai; endapan laut kalau diendapkan lewat air laut sepanjang
dan pada dangkalan (shelf) benua. Sebagai contoh, kota New Orleans, di negara bagian
Louisiana (AS) berlokasi pada deposit delta. Dataran rendah negeri Belanda dan Belgia
terletak pada deposit aluvial sungai Rain (Rhine) yang bermuara di La ut Utara. Deposit-
deposit ditemukan di sekitar dan di bawah daerah Danau-danau Besar Amerika Serikat.
Daerah-daerah luas di dataran pantai Atlantik, termasuk bagian timur negara bagian
Maryland, Virginia, Caroline dan bagian timur serta bagiari terbesar negara bagian
Georgia Selatan, Florida, Alabama Selatan, Mississippi, Louisiana dan Texas terdiri
dari deposit aluvial. Deposit-deposit ini terbentuk pada waktu sebagian besar benua
ini tertutup lautan. Pengangkatan yang terjadi belakangan seperti yang membentuk
pegunungan Appalachia telah memajangkan bahan ini. Deposit aluvial merupakan
bahan berbutir halus, umumnya campuran lanau-lempung, lanau, a tau lempung dengan
pasir halus sam:pai medium. Kalau lapisan pasir dan lempung itu silili berganti, maka
deposit itu ialah lempung berlapis endapan musiman (varved). Deposit aluvial itu biasa-
nya lunak dan mudah sekali dipampatkan.
j. Tanah kapas hitam (black cotton). Tanah-tanah di kawasan semi-tropis yang ditemu-
kan dalam daerah-daerah di mana curah hujan tahunan berkisar antara 500 sampai
750 mm. Tanah-tanah ini mencakup rentang mulai berwarna hitam sampai kelabu
tua. Tanah ini cenderung menjadi keras dengan belahan-belahan yang sangat besar
(tanah dengan perubahan-volume-besar) pada waktu kering dan sangat lunak dan lir-
sepon (spongy) pada waktu basah. Tanah ini ditemukan pada daerah-daerah luas di
Australia, India dan Asia Tenggara.
k. Tanah laterit. Nama lain untuk tanah-tanah sisa yang ditemukan di daerah tropis
yang curah hujannya tinggi. Tanah ini secara khas berwarna rrterah sampai cokelat
kemerahan. Tanah ini mulanya terbentuk oleh pelapukan batuan vulkanik dan bela-
kangan terlindi serta mendapatkan erosi kimiawi karena suhu tinggi dan curah hujan
yang lebat. Bahan silika koloida melindi ke bawah sehingga meninggalkan aluminium
dan besi yang menjadi sangat teroksidasi dan relatif tak-larut dalam lingkungan ber-pH
tinggi (lebih tinggi dari 7). Tanah laterit yang berkembang dengan baik pada umum-
nya berlubang pori dan relatif tak-terpampatkan. Tanah laterit ditemukan di negara-
negara bagian Alabama, Georgia, Caroline Selatan, (AS), banyak dari pulau-pulau
Karibia, daerah-daerah luas di benua Amerika Tengah dan Amerika Selatan, bagian
dari India, Asia Tenggara <;tan Afrika.
I. Saprolit. Nama lain lagi untuk tanah sisa yang terbentuk dari batuan lapuk. Tanah-
nya sering ditandai oleh partikel-partikel tanah sampai batu-batu bersudut yang besar-
besar dalam deposit tanah. Periksalah kaitan pemakaiannya untuk mengetahui apakah
nam.a itu dipakai untuk menggambarkan tanah laterit atau tanah-tanah sisa (residual).
38 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

m. Serpihan (shale). Batuan berbutir-butir yang terbentuk karena endapan dan pada haki-
katnya terdiri dari partikel-partikel lempung yang terpampatkan dan/atau .sementasi.
Batuan ini biasanya berlapis-lapis karena orientasi paralel umum dari partikel-partikel
lempung sebagai perbedaan terhadap batu lempung atau batu lanau yang merupakan
deposit berorientasi partikel acak yang mengeras. Menurut Underwood (1967), batu
serpih ialah batuan sedimen yang paling dominan pada kerak bumi. Batu serpih itu
sering digolongkan-salah; batuan kwarsa sedimen yang berlapis atau bahan-bahan ber-
lempung putih (argillaceous) seperti argilit bukanlah batu serpih. Batu serpih dapat
dikelompokkan sebagai (l) batu serpih terpampat, dan (2) (batuan) serpih tersemen.
Batu serpih terpampat merupakan bahan peralihan dari tanah ke batuan dan dapat
digali dengan peralatan gali-tanah modern. Batu serpih tersemen terkadang dapat di-
gali dengan peralatan gali, tetapi lebih umum memerlukan peledakan. Batu serpih
terpampat dibentuk oleh tekanan konsolidasi dengan sangat sedikit kegiatan semen-
tasi. Batu serpih tersementasi dibentuk oleh kombinasi sementasi dan tekanan konso-
lidasi. Batu serpih cenderung berdencing kalau dipukul palu, tak-mati (padam) dalam
air, dan mempunyai karakteristik umum batuan yang baik. Batu serpih terpampat
bermutu sedang biasanya akan menjadi lunak dan memuai pada waktu yang lama ter-
hadap pelapukan ketika penggalian dibuka. Batu serpih dapat berlempung, berlanau
atau berpasir kalau komposisinya didominasi masing-masing oleh lempung. lanau atau
pasir. Be rat satuan kering batu serpih berkisar mulai dari 12,5 k\" m 3 untuk batu
serpih bermutu rendah sampai 25,1 kN/m 3 untuk batu serpih tersemen yang bermutu
baik.

2-8 TEGANGAN LANGSUNG DI TEMP AT DAN KEADAAr~ K 0 .

Setiap be ban pondasi baru-baik sua tu penambahan ( +) atas sua tu pondasi a tau sua tu pe-
ngurangan (-) karena penggalian-membebankan tegangan-tegangan baru pada keadaan
tegangan "terkait" (locked in) yang ada pada massa tanah pondasi. Tanggapan massa
itu sangat tergantung kepada riwayat tegangan sebelumnya sehingga ~lah satu pertim-
bangan yang paling penting dalam perekayasaan pondasi ialah menentukan jejak tegangan
ini. Istilah jejak itu dipakai karena setiap tegangan yang diterapkan sebelumnya yang lebih
besar dari yang sedang ada pada waktu ini telah terkunci dalam struktur tanah dan akan
mempengaruhi perilaku respons tegangan berikutnya sampai seperangkat tegangan lebih
besar diterapkan untuk menghasilkan jejak baru. Sudah tentu. riwayat tegangan itu hilang
pada tingkat yang bervariasi (atau secara keseluruhan) pada waktu tanah digali/dicetak
kembali atau diganggu dengan cara lain seperti dalam perolehan (kembali) contoh. Faktor-
faktor yang menyumbang terhadap kehilangan riwayat tegangan selama pembuatan contoh
dijelaskan dalam garis besar pada Pasal 3-5.
Pada keadaan langsung di tempat kita mempunyai tegangan-tegangan yang bekerja
pada bidang mendatar pada suatu kedalaman z. Ini dapat dihitung pada setiap kasus umum
sebagai jumlah sumbangan dari lapisan n pada berat satuan 'Y; dan dengan kedalaman z; se-
bagai:
n
flo = L
i= 1
/';Z; (a)

Berat satuan untuk suatu lapisan homogen mempunyai bentuk umum

(b)

dengan konstanta A 1 , A 2 dan m ditentukan dengan mendapatkan nilai-nilai berat pada


beberapa kedalaman z dan merajahkan kurva yang paling cocok. Dalam praktek, paling
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 39

sedikit untuk kedalaman yang wajar pada rentang 5 sampai 10 meter, se ring dipakai (se-
cara tak-benar) suatu nilai konstanta. Suatu alternatif ialah dengan membagi deposit itu
menjadi beberapa "lapisan" dan menggunakan suatu konstanta berat satuan 'Yi untuk
masing-masing lapisan seperti pada Persamaan (a).
Pada kebanyakan kasus yang melibatkan pekerjaan geoteknik, tegangan efektif p~
diperlukan sehingga di bawah MAT kita memakai berat satuan tanah efektif yang dihitung
sebagai

y' = 'Yienuh - /'..- (c)

Kalau deposit tanah terbentuk dengan cara apapun, luas denahnya lumayan besar dan
secara vertikal kedalaman tanahnya berangsur bertambah. Keadaan ini akan berangsur
menghasilkan suatu pemampatan tanah pada setiap kedalaman yang ditentukan dengan 'Y
yang meningkat menurut pemampatan sehingga pada hampir semua kasus berat satuan
'Y = f (kedalaman). Karena dimensi lateral itu besar maka hanya sedikit alasan untuk ter-
jadinya kompresi lateral yang berarti. Karena alasan ini adalah logis untuk mengharapkan
bahwa tegangan efektif p~ yang terkait vertikal akan lebih besar daripada tegangan lateral
a~ efektif pada titik yang sama. Kita dapat mendefinisikan rasio tegangan horisontal ter-
hadap vertikal itu sebagai

(d)

yang berlaku untuk setiap kedalaman z pada setiap saat.


Dengan berlalunya kurun waktu geologis maka tegangan dalam massa tanah pada sua tu
lapisan tertentu semakin stabil pada keadaan tunak (steady) dan regangan menjadi nol.
Ketika ini terjadi, tegangan-tegangan vertikal dan lateral menjadi tegangan-tegangan utama
yang bekerja pada bidang-bidang utama 2 Keadaan tegangan efektif ini dinamakan keadaan
tenang atau kondisi K 0 di mana K 0 ditetapkan sebagai

(2-17)

Gambar 2-5 secara kualitatif menggambarkan rentang K 0 serta hubungan p 0 dan a h dalam
setiap tanah homogen. Perhatikanlah kurva kualitatif untuk prakonsolidasi dalam zona atas
pada beberapa tanah dari efek pengkerutan/kimiawi. Angka ini (lihat juga Gambar 2-39)
jelas menggambarkan tegangan anisotropik (av -=1= ah) dalam suatu massa tanah.
Karena keterbatasan contoh yang diberikan pada Pasal 3-5, maka adalah tu gas sangat
sukar untuk mengukur K 0 di laboratorium maupun secara langsung-di-tempat. Beberapa
cara laboratorium dan cara langsung-di-tempat pernah disebut oleh Abdelhamid dan Krizek
(1976); akan tetapi, dari sudut keterbatasan praktis alat geser sederhana yang langsung
(Gambar 2-20b) adalah yang paling bersahaja untuk pengukuran langsung di laboratorium.
Cara-cara lapangan akan dibahas dalam bab berikut, tetapi di sini tampak bahwa cara itu
sangat mahal untuk peningkatan yang hanya sedikit-dalam kebanyakan kasus-dengan
memakai salah sa tu perkiraan sederhana yang berikut. Pada persamaan-persamaan ini pakai-
lah sudut efektif gesekan dalam <1>' dan bukan nilai tegangan total.

2
Tegangan yang bekerja pada bidang-bidang yang tak mempunyai tegangan regang dan geser, ditentukan
sebagai tegangan utama dan bidang-bidang itu menjadi bidang utama.
40 Analisis dan Desain Panda si Jilid 1

p~ atau o-~

/
I Nilai "h kualitatif untuk tanah prakonsolidasi
1 dari kegiatan pengkerutan/kimiawi hanya ter-
jadi pad a zona at as.
a~= Ko.ncP~
a~. oc = K o. ocr p;)

GAMBAR2-5
Tekanan vertikal dan lateral kuali-
tatif dalam suatu tanah. Sementara
secara umum dipakai profi.l tekanan
vertikallinear (juga dinamakan tekan-
an geostatik), tetapi profil tekanan
efektif p~ itu lebih realistis pada
\ tanah nyata karena -y biasanya ber-
tambah menurut kedalarnan. Rentang
\ profil tekanan lateral itu ber!aku
\ untuk profil tekanan geostatik dan
akan melengkung menurut kurva
p;' untuk tanah nyata.

Persamaan Jaky (1948) (dapat diterapkan untuk semua bahan berbutir).

Ko =
1 - sin
.
cp' ( 1 + -2 sm A-')
. '~' (2-18)
1 + sm cp' 3
yang telah disederhanakan menjadi
Ko = 1- sin cp' (2-18a)

Persamaan ini telah dipakai secara luas dan terbukti andal [lihat analisis kemunduran
(regresi) yang luas oleh Mayne dan Kulhawy (1982)] dalam membandingkan nilai-nilai
awal terhadap nilai K 0 yang dihitung mundur pada sejumlah kasus dan untuk bahan-bahan
yang terkonsolidasi normal. Kezdi (1972) menyarankan bahwa untuk tanah miring persa-
maan Jaky dapat dipakai sebagai berikut:
1 -sin cp'
Ko = I +sin [3 (2-19)

di mana (3 merupakan sudut terhadap horisontal dengan tanda sehingga K 0 itu bertambah
a tau berkurang menurut kondisi tapak. Rujukan itu juga memberi turunan sebagian dari
persamaan Jaky untuk setiap pemakai yang berminat.
Brooker dan Ireland (1965) (untuk lempung terkonsolidasi normal) memberi persama-
an
Ko = 0,95 - sin cp' (2-20)

Alpan (1967) (untuk lempung terkonsolidasi normal) mengajukan persamaan


Ko = 0,19 + 0,233 log lp (2-21)

di mana indeks plastisitas lp dinyatakan dengan persentase dan log-nya memakai dasar 10.
Nilai untuk K o dalam arti rasio Poisson dengan mudah kita turunkan atas dasar deft-
nisi K 0 sebagai keadaan tegangan efektif pada regangan nol. Berdasar hukum Hooke [Per-
Bab 2 Sifat Geotek'nis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 41

samaan (2-50)] maka regangan lateral dalam arti tegangan horisontal efektif (x, z) dan te-
gangan vertikal (y) adalah

Dengan mensubstitusikan ax = az = Koay ke dalam persamaan di atas dan membatalkan


fJ.
Ko=-- (2-22)
1-f.l.
Untuk tanah tak-kohesi 11 sering diasumsikan sebagai 0,3 yang memberikan K 0 =0,43.
Untuk tanah terkonsolidasi-lebih K o.ocR > K o.nc dan sa tu bentuk peningkatan yang
disarankan, diberikan oleh Alpan (I 967) sebagai

Ko,OCR = Ko,nc X OCR" (2-23)

Nilai-nilai eksponen rasio konsolidasi-lebih n untuk pasir dapat diperoleh dari Gambar 2-6_
Untuk lempung pakailah persamaan berikut [dipero1eh penulis dari sua tu rajahan Alpan
(1967)] yang memakai indeks plastisitas dalam persentase

n = 0,54 X lQ-lp/281 (2-24)

Perkiraan lain untuk K o.ocR diberikan oleh Mayne (I 984) berdasarkan analisis se-
jum1ah tanah lempung yang dilaporkan dalam Iiteratur. Persamaannya. yang diberikan
dalam arti sufP~ (rasio ditentukan mengikuti penunjukan uji dalam Pasal 2-11.9) adalah se-
bagai berikut:

Ko,OCR = Ko,nc( A+;:) (2-25)

di mana A = 0,8 untuk CK 0 UC; A = 0,7 untuk CIUC; A = 1,0 untuk CK 0 DSS untuk uji
kekuatan geser di laboratorium. Perkiraan untuk sufP~ dapat diperoleh dari Persamaan
(2-46) melalui Persamaan (2A8) dengan memakai data uji indeks. CK 0 l;C serta uji-uji se-
jenis dijelaskan dalam Pasal 2-11.

GAMBAR 2-6 0,50 I I


I
Eksponen n untuk pasir.
I
[Seizin Alpan (1967).] \
0,48

0,46
~
'\
n 0,44

0,42
"'"""""
0,40

0,38
34 36 38 40
if>'
""
42
..........

44 46
42 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Contoh 2-2. Bandingkan K 0 dengan beberapa metode perkiraan yang diberikan dalam
bagian ini untuk suatu lempung terkonsolidasi normal dan untuk lempung ini dengan
OCR= 5.

Data Pain: 1/J' = 25 lp = 20 persen

Pemecahan. Dengan Brooker dan Ireland dalam Persamaan (2-20) untuk kasus ne
K 0 = 0,95 - sin 1/J' = 0,95 - sin 2SO = 0,53
Dengan Pers. (2-21),
Ko = 0,~9 + 0,233log lp
= 0,19 + 0,233 log 20 = 0,49
Bila tak tersedia yang lebih baik, pakailah data rata-rata= ( 0,5 3 + 0.49)/2 = 0,51.
Untuk kasus terkonsolidasi-lebih:
Menurut Persamaah (2-23):
Temuan pertama n = 0,54 x 10 20 /281 [Persamaan (2-24)].
n = 0,46.
Temuan kedua Ko.OCR = Ko.ocR" (pakailah Ko.nc = 0,51 yang baru ditemu-
kan).
K
0.
OC
R
=051
'
X 50,46 = 1,07.

Dengan memakai Persamaan (2-25) dan dengan mengasumsi CICC (karena ini
yang paling lazim), sehinggaA = 0,8.
Dari Persamaan (2-46):
~ = 045(/ )112
Po' ' p

= 0,45(0,20) 112 = 0,2


Ko.OCR = (0,8 + 0,2) = 1,0
Sebagai perkiraan terbaik pakailah nilai rata-rata

1,07 + 1,0 = 1 04
Ko.OCR = '
2
Cara pemakaian konvensional ialah untuk menghitung semua nilai K 0 . Untuk peng-
hitungan seperti pada contoh ini perlu untuk membedakan antara nilai Ko.nc terkon-
solidasi normal dan nilai Ko.OCR yang terkonsolidasi-lebih sebagai cara ringkas untuk
mengidentifikasi pada persamaan-persamaan seperti Persamaan (2-23) dan Persamaan
(2-25)

2-9 AIR TANAH-HIDROLIKA TANAH


Ada atau tidak-adanya air-tanah dapat mempunyai efek sangat besar atas kekuatan tanah
dan lamanya penurunan. Dalam memperkirakan waktu terjadinya penurunan pondasi,
atau untuk kajian arus air, si fat tembus (permeabilitasnya) air merupakan sifat yang me-
narik. Kita dapat menentukan sifat tembusnya sebagai sarana air untuk mengalir melalui
suatu massa tanah. Sifat permeabilitas tersebut ditentukan besarannya sebagai koefisien k
dalam satuan-satuan aliran (kaki/detik, m/detik, dan sebagainya).
Semua deposit tanah alami mengandung air bebas dalam rongganya. Setelah kurun
waktu kering yang berkepanjangan, jumlah airnya dapat sangat kecil dalam tanah yang
dekat ke permukaan tanah, tetapi segera setelah turun hujan, rongga-rongga itu mungkin
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 43

hampir penuh. Zona peralihan yang berkedalaman variabel sampai ke MAT mempunyai
rentang w yang lebih bervariasi dan dekat ke permukaan air, rongga-rongga tersebut
mungkin tetap selalu hampir jenuh. Tanah di bawah MAT itu jenuh; akan tetapi, contoh-
contoh yang diperoleh dapat menunjukkan basil hitungan nilai-nilai jenuh agak kurang dari
100 persen karena drainase a tau kehilangan tekanan hidrostatik se lama pengambilan yang
memungkinkan kandungan udara terlarut itu keluar dari larutannya dan menempati sebagi-
an ruang rongga contoh tanah itu.
Air di bawah MAT biasanya mengalir menurut suatu kemiringan hidrolik yang diten-
tukan sebagai lereng permukaan air bebas pada arah aliran. Lereng ini dapat ditentukan
dengan memasang sederet pipa vertikal (dinamakan piezometer) dalam tanah sepanjang
arah aliran. Pacta beberapa kasus cekungan-cekungan dalam tanah yang kedap air akan me-
nangkap air-tanah itu sehingga pada hakikatnya membentuk danau bawah-tanah yang di-
namakan "muka air tenggeran" (perched). Keadaan ini akan hilang oleh pemompaan
sumur atau pembuatan lubang-lubang bor melalui dasar kedapnya sehingga air terkuras
turun-baik secara tak-sengaja atau dengan cara-cara lain.
Sebagaimana dinyatakan sebelumnya, zona tanah di atas MAT itu bersifat peralihan
dalam arti air pori; akan tetapi, suatu zona yang agak dalam dan berbatasan langsung
dengan MAT itu mungkin hampir jenuh oleh air kapiler. Air kapiler tidak-bebas bergerak
karena tertahan di tempat oleh tegangan permukaan dan kehadirannya ialah untuk meng-
adakan penambahan dalam berat satuannya. Tinggi kenaikan kapiler dapat diperkirakan
dari penghitungan sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar 2-7. Secara teori kenaikan
ini dapat banyak sekali, tetapi hanya sedikit pengukuran laboratorium pernah menemukan
nilai-nilai yangjauh melampaui 1 sampai 2 meter. Di bawah MAT air bebas itu mengadakan
efek pengapungan atau pengambangan kepada tanah.
Kalau kita memasang pipa kecil sampai kedalaman tertentu ke dalam tanah di bawah
MAT, maka air bebas akan naik dalam pipa itu sampai"ketinggian MAT pada tempat itu.
Kalau kita memasang beban pada tanah sedemikian rupa sehingga rasio rongga yang berde-
katan dengan pipa piezometer itu berkurang, maka akan terjadi kenaikan pada permuka-
an air dalam pipa. Kenaikan ini ialah peningkatan tekanan pori yang disebabkan oleh pe-
ngurangan rongga dan menghasilkan air bebas berlebih yang akhirnya akan mendrainase
pacta kecepatan yang tergantung dari sifat permeabilitas tanah. Pacta waktu air pori berlebih
itu mendrainase, muka air dalam pipa piezometer itu akan turun dan kalau semua air
berlebih itu telah didrainase, maka muka air dalam pipa piezometer itu akan turun dan bila
semua air-lebih itu telah terdrainase, maka muka pada pipa tersebut kembali kepada MAT
di bagian luar. Kalau pipa itu dima:mkkan ke dalam zona kapil~r atau di atasnya, maka
dalam pipa piezometer itu tak akan tampak muka air. Akan tetapi, keadaan ini dapat ber-
ubah kalau suatu pembebanan membuat pengurangan rasio rongga yang cukup sehingga
terjadi suatu kelebihan dalam air pori. Bahasan ini membuktikan bahwa kita berkesempat-

Fvt = rrdTcoscx
rrd 2
Fv-.1- = W,.=4h,y,.
h = 4Tcoscx
' dy,.

GAMBAR2-7
Penghitungan ketinggian dari kenaikan kapiler
dalam suatu pipa kapiler berdiameter d dan te-
gangan permukaan T untuk air.
44 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

an untuk mengukur suatu tekanan pori ketika tanah mulai dari suatu kondisi jenuh. Pada
waktu tanah tak-jenuh, maka perubahan pada rongga dapat menyebabkan tekanan pori
berlebih pada beberapa rongga sedangkan rongga-rongga yang berbatasan masih belum
terisi air sehingga dengan demikian setiap pengukuran tekanan pori akan tergantung kepada
lokasi sembarangan piezometer. Dengan kata lain, kalau tanah itu hanya jenuh sebagian,
pengukuran tekanan pori itu sukar-sampai-mustahil untuk dilakukan. Sambil lalu, perhati-
kanlah bahwa kalau rongga-rongga bertambah dengan adanya pembebanan, maka muka
air dalam pipa piezometer itu dapat turun, dan kita katakan bahwa tanah itu menyebab-
kan "sedotan" yang merupakan sebutan lain untuk tekanan pori negatif.
Pembahasan ini memungkinkan kita untuk menentukan tekanan pori sebagai "tekan-
an hidrostatik dari kolom air. dalam pipa piezometer di atas ujung pipa. Kalau muka air
berbeda dari muka air statik di luar pipa, maka kita mempunyai tekanan pori berlebih".
Tekanan berlebih ini berasal dari perbedaan ketinggian dan mungkin ( +) kalau muka air
dalam pipa itu di at as, atau (-) kalau muka air dalam pipa itu di bawah ketinggian statik
di luar.

Tekanan Efektif
Tekanan efektif pada suatu bidang dibentuk oleh kontak-antar-butir (tetapi dihitung se-
bagai suatu luas kontak nominal atau P/A). Tekanan efektif itu menghasilkan tahanan
gesek antara partikel tanah, suatu komponen dari kekuatan tanah. dan menghasilkan
tegangan-tegangan yang perlu untuk menyebabkan partikel untuk bergulir atau meluncur
ke dalam struktur lebih rapat yang dinamakan penurunan. Pada waktu massa tanah ber-
ada di bawah muka air bebas (MAT) maka massa tersebut merapung menurut hukum
Archimedes. Efek mengapung mudah dihitung karena besarannya sarna untuk setiap badan
yang terendam-gaya apung ke atas itu dihitung sebagai

pke atas = YwZwA


Pada waktu benda itu berada di bawah air dengan kedalaman :<.
maka dengan cara yang
sama terdapat gaya air ke bawah yang bekerja pada bagian atas yang dihitung sama seperti
cara tadi. Karena luas satuan (A = 1) lazim dipakai, maka kita cenderung untuk memakai
tekanan daripada gaya-gaya itu sehingga kita dapatkan

Gagasan tekanan efektif akan digambarkan dari kondisi-kondisi yang dinyatakan dalam
Gambar 2-8. Gambar ini harus dipelajari cermat karena menggambarkan beberapa ciri
umum untuk menganalisis tekanan efektif. Sebagai bahasan awal, perhatikanlah bahwa
kita tahu kadar air alami ialah rata-rata wN pada lapisan pasir setebal 2 m paling atas. Kita
mungkin memperkirakan G5 = 2,65 seperti yang digambarkan dan sudah lazim untuk meng-
asumsi suatu nilai berat satuan konstan daripada membuat suatu kelonggaran untuk setiap
penambahan yang mungkin-walaupun kecil-menurut kedalaman. Berat satuan tanah
pasir di bawah muka air itu mungkin diperoleh dari suatu contoh tabung (atau lebih
mungkin suatu piston) atau diperkirakan dengan memakai prosedur dari Bab 3. Dari data
ini kita dapat memperkirakan berat satuan tanah basah di atas paras air dengan memakai
penghitungan mirip dengan yang dijelaskan pada gambar. Perhatikanlah pemakaian diagram
blok yang menyatakan kaitan-kaitan dan besaran-besaran yang sudah diketahui (volume
total dan berat satuan dari tanah di bawah muka air) untuk mendapatkan berat satuan
kering pasir dari kondisi yang jenuh agar dapat menghitung berat satuan basah (yang di-
perlihatkan pada gambar) sebagai

'Ybasah = 18,10 kN/m 3 'Yjenuh = 19,61 kN/m 3 ( diberikan)


Bab 2 Sifat (;cottknis: Penf(liJian J.aboratorium Pemmman Rata-rata . .. 45

Tanah
O~~~~ ~ ~~mr---,r---~G~,-="2~
~-5 --------

w"' = 15%

3 -- - - -tll

2x-y
-basah

Perlu untuk inenemukan 'Ybasah dari tanah


setebal 2 m paling ata.~
Aculah pada diagram blok untuk tanah
ya ng sama di bawah MAT.
W, = JlwG, V, = 9,807 X 2,65V, = 25,989V,
W.., =(..,G.., V..,= 9,807 X I X Vw = 9,807Vw
Menurut pemeriksaan; V, + V.., = I ~ V, = I - V,
w, + w,. = 19,61
dan menst!bstitusikan untuk Ws dan Ww
25,989 V, + 9,807(1 - V,)= 19,61
9 803
V = = 0 6058 m 3
16,182
'V
rkenng _ _ _ _9,807 X 2,65 X 0,605.8 -- 15,74 kN/ m 3
,.. y..,G,V,-
V, I
3
Dari Persamaan (2-9) maka 'Ybmah = 15,74 ( I+ 0,15) = 18, 10 kN /m

GAMBAR 2-8 Tunah dan gcomctri an-tanah untuk menggambark an gaJ!(asan tekanan efektif. Pengl11
llln~an-penghitunl!:I D y~ d ipcrlihatkan adal3h khas unlllk mendapatkan hcrat satu-
an pada waktu berat satuan Jenuh sudah diketahtu. d a n ~uatu nilat b erat JC nis Gs sud ah
diukus atau dsperkirakan.

Karena pasir di atas MAT itu mampu-tembus (mempunyai nilai k besar) maka muka air
akan mencari prom gay a minimum dan MAT mewakili paras air ini. Pad a umumnya MAT
itu miring, tetapi pada jarak-jarak yang relatif pendek, MAT itu hampir rata dan pada
umumnya dinyatakan dengan cara demikian (seperti di sini). \
Akan tetapi, pertanyaan yang menarik bagi kita ialah berapa besarnya tekanan efektif
pada bidang AB? Yang lazim ialah memakai suatu kolom tanah berbentuk bujur sangkar
dengan unit A = I dalam penghitungan itu. Kita telah memasang pipa piezometer dalam
tanah dengan ujungnya pada bidang AB guna mengukur tekanan air pada titil< itu yang
dalam kasus ini jelaslah suatu ketinggian (head) statik 3 meter. Piezometer ialah untuk
menggambarkan kondisi tapak dan tak mungkin dipasang pada kasus yang sebenarnya.
Tekanan total pada bidang AB itu dengan mudah dapat dihitung dengan memakai
Persamaan (a), teta pi secara naluri didapat dengan menumpukkan dadu-dadu tanah yang
46 Analitis don Desain Pondasi Jilid I

melampar (overlying) titik berkepcntingan (di sini bidang AB) dari luas satuan dan tinggi
satuan untuk memperoleh
a =2d~UX 1 + 3 ct~ux,
bawah basah jenuh

Pemakaian pecahan tinggi ctadu (seperti 1,2, 2,3, 2,7 dan setcrusnya) memang diperboleh
kan tetapi di sini semua tinggi dactu itu merupakan bilangan utuh (integers). Karena kita
telah memakai suatu luas satuan rnaka kita lihat bahwa hasil dari kN/m 3 x m memberikan
kN/m 3 = kPa yang merupakan tekanan. Dengan menyisipkan bilangan-bilangan ke dalam
persamaan di atas kita peroleh
a
bawah
= 2(18,10) + 3(19,61) = 95,03 kPa
Tekanan air (atau pori) pacta ujung piezometer itu bekerja ke semua arah sehingga kom-
ponen ke arah atas "mengambang" a tau mengurangi tekanan total ke bawah dengan selisih
bersih yang merupakan tekanan efektif p~, a tau dalam bentuk persamaan
P~ = Po - tekanan por.j (~0)

Suatu tekanan efektif yang negatif akan menunjukkan tegangan-tegangan regang cti mana
partikel-partikel tanah terpisahkan atau pada ambang pemisah ctan menjadi tak-berarti.
Tekanan pori itu biasanya dinyatakan dengan u (atau sebagai D.u pacta waktu melampaui
MAT) sehingga kit a memperoleh

p~ = 95,03 - 3(9,807) = 65,61 kPa

Tekanan Pori Lebib All


Ketinggian air berapa (cti atas MAT) ctalam pipa piezometer yang dapat mengurangi tekan-
an efektif sampai menjadi no! pacta bidang AB? Karena ketinggian air ctalam piezometer
cti atas MAT maka hal ini adalah tekanan pori lebih dan dari cara penghitungan tekanan
efektif yang baru saja ctipakai, maka kita dapat menulis
p~ =0 = Po - u - 6u
dan dengan menyisipkan nilai-nilai
0 = 95,03 - 29,42 - 6h(9,807)
65 61
ah = 9,807
= 6 69
' m
Dengan kata lain , kalau kita dengan cepat menuangkan air ke ctalam pipa sampai keting-
gian 6,69 - 2 = 4,69 m cti atas permukaan tanah yang acta, maka teka111an efektif pacta
bictang AB akan menjacti nol. Tanpa actanya tekanan kontak butir-ke-butir maka pasir itu
berada pacta keadaan yang mirip sua tu cairan (cti sini cairan pekat, ctan keactaannya itu cti-
namakan pencairan). Keactaan ini sangat berbahaya baik hanya untuk berjalan cti atasnya
atau untuk memakai peralatan konstruksi di atasnya atau pacta tempat-tempat yang
langsung berctekatan.
Juga perhatikan bahwa ctinyatakan untuk "menuang cepat-cepat" air ke ctalam pipa.
Hal ini ialah karena pasir mempunyai koefisien permeabilitas yang relatif besar, dan air
akan mengalir keluar dari ujung pipa, dan bila air itu keluar secepat seperti dituangkan,
maka kita tak akan ctapat mengadakan tekanan pori yang berlebih itu.
Muka air cencterung untuk mengalir menyamping di bawah kemiringan hidroliknya
senctiri. Pacta saat air ctituangkan ke ctalam pipa piezometer kita menimbulkan kemiringan
hldrolik vertikal karena ha! itu merupakan jarak alir minimum untuk mengurangi tekanan
Bob 2 Sifat (;l'orcknis- Pl'llf{lljian J.ohorarorium Pl'lluronan RatarDi a . 47
yang ber!ebih. Jangka waktu bagi air dalarn pipa untuk kembali pada ketinggian MAT di
luar pipa akan tergantung kepada sifat temb us tanah. Untuk pasir dan kerikil jangka
waktu itu akan relatif pendek. Untuk tanah kohesif, pasir dan kerikil yang banyak me-
ngandung bagian-bagian halus, jangka waktu ini akan berlangsung lama sekali.
Ada persamaan hidup nyata untuk menuangkan air ke dalarn pipa piezometer. lni
berarti bahwa kita menghadapi suatu massa tanah jenuh yang dibebani oleh suatu bangun-
an, urugan atau karya rekayasa lainnya. Dengan adanya pembebanan maka tanah men-
jadi terpampat dan rongga-rongganya berkurang dengan airnya terperas ke luar sehingga
menghasilkan tekanan pori berlebih sampai air itu berangsur terdrainase- dengan meng-
ambil jalan arus yang sependek mungkin. Tekanan pori berlebih ini menunjukkan kenaik-
an muka air dalam pipa piezometer seolah kita telah menuangkan air ke dalam pipa pada
kasus yang baru d ianalisis.

Lereng Hidrolik
Pada waktu sebuah p ipa piezometer ditancapkan ke dalam tanah dan muka air naik ke
MAT di luar pipa, maka kita menghadapi kasus yang statik dan setiap arus terjadi pada
arah garis Jereng hidrolik dari MAT. Ketika kita menuangkan air ke dalam pipa, kita me-
nimbulkan tekanan pori berlebih dengan tingkat energi yang lebih tinggi pada bagian dalam
da ripada di Juar pipa, dan menurut asas Bernoulli, aliran akan mulai terjadi dari tingkat
energi yang lebil1 tinggi ke tingkat yang lebih rendah (MAT). Keadaan ini menciptakan
garis lereng hidrolik vertikal yang mempunyai tingkal energi yang bervariasi sampai tekan-
an pori berlebih itu akhirn ya menghilang. Sudah lazim untuk mengasumsi bahwa garis ini
mempunyai variasi linear terhadap jalan arus meskipun dalam tanah yang sebenamya, yang
diketahui hanyalah kondisi pada titik-titik ujungnya. Dengan memakai vanasi linear maka
secara sederhana lereng hidrolik itu adalah
. 6,h
i= -
L
Lereng hidrolik kritis ic ~tu ditentukan sebagai keaadaan yang mengurangi tekanan efeklif
p~ menjadi no I dan dapat diturunkan seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 2-9. Dari per-
3
samaan yang disajikan maka diperoleh bahwa jika berat satuan jenuh 'Y,~enuh = 19,61 kN/ m
kemudian lereng hidrolik kritis melintasi suatu kedalaman 1 meter adaJah
. 19,61 - 9,807 9,803
1
' = 9,807 - = 9,807 ~ I

lni berarti bahwa jika kolom air di atas permukaan tanah t::J1 =I m kita dapatkan
. 6.h I
,, = - = - =I
L 1

J elaslah bahwa bila L = 2 m maka t::Ji = 2 m dan sebagainya. Pada tanah yang sebenarnya
bentuk alternatif untuk ic dengan memakai Gs dan rasio rongga e pada Gambar 2-9 mem
berikan rentang sekitar 0 ,8 sampai I ,25, sehingga uhtuk kebanyakan kasus praktis adalah
cukup memakai ic = 1 untuk lereng hidrolik kritis.

Pengangkatan HidrostatiK
Bila MAT terkekang di bawah sebuah lapisan tak tertembus, sebagai contoh, pasir berke-
rikil (akuifer) mengandung air yang mana tidak dapat meningkat ke tingkat air tan.ah yang
bebas karena tcrkekang, bJt antara dasar lapisan permukaan air bebas menunjukkan tekan-
48 A nalim don Desa111 Pondasi 11/id J

Tel..anan berlebih
amlok mehnt.asi L

Untuk r p~ = 0
;-' L + ~- ;,t.lt - ::r,d: - 0 lp. -11 01
((i, - 11 '
;,.Llh ~ ;'L (I) Ju~a "' 1 "'" 1- J
Tentukanlah lereng hldrolik kritis sebagai keminng:ln 1ei..anan yang menghasilkan
p~ = 0 pacta kedalaman L :
6h - .:.._ (31
Dari ( I): ' I
G -1
Dari( 3) dan(2): t, = tJ I
1-l'

GAMBAR 29 Perlcemban&an lerellfl hidrolilo; kritis. De~an memcriksa renta ng G1 yang biasa (2,6
sampai 2,8) lhn ra~o rongga sebesar 0,35 sarnpa1 0 ,8 m aka lereng hJ.tro lik kritis itu
sekitar 1.0.

nan terangkat pacta lapisan pengekang. Kasus berikut akan ctigunakan untuk ilustrasi kon-
sep ini:
Lapisan lempung berlanau yang diperluas dari permukaan tanah pada suatu kectalaman
22m clan mempunyai berat satuan rata-rata 19,1 kN /m3 Tckanan yang lerkekang dalam
tanah berpasir menganctung pcrmukaan air yang mana air mencapai 8 m ctalam scbuah
lubang bor yang diperluas ke dalam akuifcr. Berapa ctalam suatu penggalian yang dihasilkan
scbelum rnencapai ambang kritis sehingga tekanan hictrostatik te rangkat yang juga tanah
si sa ikut terangka t? Dengan mengacu pacta Gambar 21 0 ctan rnengabaikan setiap geser si si
ketcbalan tanah Is dapat dihitung dari suatu analisis benda bcbas dengan menggunakan
tekanan ke bawah dan ke atas sebagai
a ke bawah =t s ( 19' 1) ak . = 8(9,807)
ea1as

dengan menyamakan dan mcmecahkan ts kita memperoleh

t, = 8(9,807) = 4 1m
19,1 '
Y = 22 - Ls = 17,9 m
Bab 2 Si[at Geoteknis; Pengujian Laboratorfum: Penur;man Rata-rata . 49

Perrnukaan tanah
"'fit>''<"''>" ..,, I I
I I
Lempung lanau I I
'Y basah =- 19 J kN/m ' I I

LL_ _ _ __
I I
c:
I ,.. I
' I 11 1 "'0
I I J:>

I
Penggalian :>.
l E .,E
0..
J~ ~ ~ .---

Geseran I
~ "&'" ~ I ,, J 8m

Kedap a!T . t 1" J ..


iu :~~'o_o~{(
Akuifer ~
GAMBAR 2-10 Keadaan ak tanah yang me~h asilk an tcrangkatnya hidrostatik

Pada kedalaman ini pengangkatannya baru mulai (disebut "blow in) d an keamanan
tapak (site) adalah mengandung risiko. Ketebalan yang am an seharusnya pada orde 7-8 m
untuk memperbolehkan ketaktentuan pengukuran dan lubang-lubang ulat dan seterusnya
yang mana dihasilkan t itik-titik keadaan menjadi lemah di mana air dapat dengan lebih
mudah masuk ke dalam penggalian.
Jelaslah bahwa pengukuran sangat perlu dengan perbaikan yang sangat mahaljika pro-
gram eksplorasi di lapangan tidak ditemukan dengan akuifer yang terbatas.

Permeabilitas
Aliran air tanah untuk kondisi tak turbulen telah dirumuskan oleh Darcy sebagai
L' = ki (2-26)

di mana j gradien h idrolik hf/,, seperti yang didefinisikan di muka.


k koefisien permeabilitas seperti yang diusulkan oleh Darcy. panjang/waktu.
Tabel 2-3 mencantumkan orde nilai-nilai k untuk berbagai macam tanah. Banyaknya
aliran q adalah
q = kiA volume/waktu
Dua penguj ian y ang lazimnya d igunakan d i dalam laboratorium untuk menentukan k
adalah metode tekanan konstan (constan t head) dan metode tekanan merzurun (falling
head). Gambar 2-11 menunjukkan diagram skematis dan persamaan yang digunakan untuk

TABEL2-3 Orde nilai-nilili permeabilitas k yang didasarkan pada Deskripsi Tanah dan
oleh Klasifakasi Terpadu, m/s.

10 ~ J() " .s 10 - 11

Kerikil bersih Can1puran kerikil Campuzan Lernpung


GW, GP bersih dan pasir pasir-lanau
GW, GP SM, Sl, SC
SW,SP
GM
so A ru~lisi1 dart DeSIJirl PortdJzli Jilid I

dh
j_

l
T
aL h 1
k = - ln - - .
At h2

...:: Q
a= --
h,- hz

l
(a)
(h)

GAMBAR 2-l l Skema untuk penentuan permub ilitas (a). Permeameter tekanan konstan; (b) permca-
meter tekanan menurun

menghitung k. Pengujian tekanan menurun biasanya digunakan untuk k < w-s m/s (tanah
kohesif) dan pengujian tekanan konstan untuk tanah tak berkohesi.

Jaringan Arus (Flow Net)


Aliran air yang melalui tanah akibat energi potensial dapat dinyatakan secara matematis
dengan persamaan Laplace sebagai

o h + k, o;1211 = 0
k.x -j)
2
2
2

X li}"

masing-masing menyatakan koefisien permeabilitas yang sejajar


dengan sumbu x, sumbu y.
lz energi potensial.
Pcrsamaan di atas adalah untuk aliran dua dimensi, yang dengan rotasi sumbu yang sesuai
akan berlaku untuk kebanyakan masalah rembesan. Penyelesaian gra fis dari persamaan ini
menghasilkan himpunan kurva ortogonal yang saling berpotongan yang discbut jaring arus.
Satu himpunan kurva menyatakan garis-garis ekipotensial (garis-garis yang mempunyai
tekanan pizometrik yang konstan) dan himpunan lain yang berpotongan tegak-lurus dengan
himpunan tersebut menyatakan jalur aliran. Jaring arus akan terdiri dari bujur-sangkar
dengan pelbagai panjangsisijikakx = k>' dan segiempat-segiempat jika kx =I= k>' . Pada umum-
nya, untuk tanah yang cukup homogen, penyelesaian grafis dari persamaan Laplace meng-
hasilkan banyaknya rembesan yang minimal sama benarnya seperti yang cenderung akan
didapatkan untuk koefisien permeabilitas.
Meskipun untuk maksud akadernis sering diperlukan banyak sekali upaya untuk meng-
hasilkan jaring-jaring arus yang rapi terdiri dari kotak-kotak yang berbentuk-baik, tetapi
dalam prakteknya dapat dicapai besaran arus pada kecermatan yangjauh melampaui kete-
litian k dengan pendekatan yang agak kasar (seperti Gambar 2-12) sejauh geometri masalah-
nya itu menurut skala. Sangat sulit untuk memperhalus rasio nJnd dari persamaan berikut
umpamanya saja sampai 4,3/7,5 terhadap sua tu nilai kasar sebesar 4/7 hanyalah pemboros-
an waktu .
Bob 2 Sifat Geoteknis; Pengu;ion Lahoratorium; Penuronan Ratarata . .. 51

~
:a
.!3 H
Q

kedap air

(a)

8m

Pers. (2-27): Q = 2 x 10

(b)

GAMBAR 212 Jaring arus tipikal yang digunakan untuk dinding papan mrap atau lto nstruksi bendung-
an elak (a). Dinding papan turap tunggal atau dinding lain terhlu janh untuk mem
penga.ruhi jaring; (b) bcndungan clak dinding rangkap sepeni yang d igunakan untuk
pilar jembatan, dan lain sebagainya.

Jelaslah bal1wa pemakaian kotak-kotak dengan ukuran sisi s x s menghasilkan jalan


arus yang berukuran n; dan panjang nds. Rasio H/nds ialah lereng hidrolik yang telahdi
pakai sebelumnya. Dengan sendirinya, kita batalkan saja s karena ini berlaku untuk baik
nd maupun untuk n1. Karena kita membatalkan s maka kita harus menggunakan lereng
hidrolik yang ditentukan dengan suatu kehilangan konstanta M melintasi setiap panjang
nds. Untuk nd = 4, setiap nilai nd mewakili suatu kehilangan 25 persen dari ketinggian
tekanan t otal H yang mclintasi panjang nds =L.
Untuk kerja rekayasa pondasi sering diperlukan kuantitas rembesan. Rembesan ini di-
perlukan untuk menentukan kebutuhan pemompaan untuk mengeringkan (dewater)
tapak-tapak galian dan bendung-bendung pengelak. Besaran itu dapat diperkirakan dari
sua tu jaring arus sebagai
52 Ana/isis darr Desain Pondari Jilid 1

11 J
Q = kH - Wt (kaki 3 atau m3 dalam waktu t) (2-27)
n.,

di mana k koefisien permeabilitas yang ditransformasi bila~ ky agar jaring arus


yang dihasilkan terdiri dari bujursangkar, k = vkxky dalam satuan 'dari H
dan t.
H= perbedaan tekanan cairan yang melalui sistem.
np nd = banyaknya lintasan aliran dan penurunan ekipotensial, pada sistem
W= lebar aliran rembesan
I = basis waktu ( 1 jam , I hari, I minggu, dan lain sebagainya).

Cambar 2-12a menggambarkan jaring arus untuk sa tu sisi dari suaru konstruksi jenis
bendungan elak yang akan sering ditinjau dalam buku ini. Kita boleh menggunakanjaring
arus untuk memperkirakan berapa banyak penurunan muka air yang diperbolehkan pada
sisi konstruksi dinding atau berapa banyak galian yang dapat dilakukan sebelum sisi kon-
struksi menjadi "hidup".
Untuk soal-soal rembesan lain, pemakai bisa melibatnya pada buku pelajaran me-
ngenai mekanika tanah [yakni, Bowles (1984)].
Contoh 2-3. Dari Gambar 2-12a anggaplah data berikut:

H = 6,0m kx=k 1 = 4x I0 - 5 m/s

Jarak-jarak: AB=2m, BC =2m, CD= 1,5 m, DE= lm.


Ditanya (a) Banyaknya aliran/hari per meter panjang dind i.ng
( b) Tekanan efektif di titik C..

Pemecahan: (a) Banyakr:tya aliran ( taksir n1 = 4 , I). Juga dengan air d i hilir pada garis
keruk, Hr = 6 +I = 8m.

Q = kH, "' wt
114
=4 T/
x 10- 5{8) ( 41 \, 1)(86400) = 14,2 m3 f hari

(b) Tekanan efektif di C.


Tekanan total di C: o = 2 ( 19.8) = 39,6 kPa.
Tekanan pori statik d1 C = J.L =1 (9 .807) = 19 ,61.
Kelebihan tekanan pori d1 C = ~ = 1/ 8 (8)(9,807) = 9,81.
p. = p. - (u, .1-u) = 39,6 - 29,4 = 10,2 kPa
Karena p ~ > 0, maka tanah tersebuHidak "hid up".
Ill/

2-10 ASAS-ASAS KONSOLIDASI


Pada waktu tanah dibebani oleh pondasi, maka selamanya terjadi penurunan. Penurunan
tersebut mungkin tak-berarti atau cukup besar sehingga memerlukan prosedur konstruksi
yang khusus. Penurunan ini tidak bersifat elastis sebagaimana yang dicapai dengan pemam-
patan suatu kolom baja atau beton, tetapi bahkan merupakan akumulasi statistik dari
partikel-partikel yang menggulir, bergeser dan terpeleset ke dalam ruang rongga serta untuk
sebagian besar tak dapat dipulihkan kembali bila beban itu ditiadakan kembali. Sebagai-
mana dicatat dalam pasal terdahulu, hal ini dapat menghasilkan tekanan porf berlebih se-
mentara dan tergantung dari banyaknya dan sebaran air pori yang ada.
Bob:! Sifat Geoteknir. Pmp;ujian Laboratom1m Pl'mmman Rota-rota 53
Kalau kita memptJnyai kaitan antara tegangan dan regangan untuk tanah itu, kita
dapat menghitung modulus tegangan-regangan Es Guga dinamakan modulus deformasi,
atau secara umum tetapi salah-kaprah , sebagai modulus elastisitas). Dengan modulus ini
kita dapat memakai suatu integrasi atas panjang pengaruh L 0 untuk menghitung defor-
masi a tau penurunan AH sebagai

Lfl.q f L
fl.H = fo E.. dz = o ! d= (e)

Untuk integrasi yang biasa hal ini menjadi

(/)

Es maupun L 0 bukanlah parameter yang sederhana untuk diperoleh tentang tanah. Selain
itu pada tempat di mana harus terjadi drainase pori, maka waktu juga merupakan faktor.
Sebagai contoh, kita mungkin menghitung Ml dari Pcrsamaan (e), tetapi agar ha! itu te r-
jadi, akan memerlukan waktu 3 atau 4 tahun . Sebagai contoh yang ekstrim, " Menara
Miring'' di kota Pisa (di Itali) telah menurun (tetapi tak seragam, sehingga menara itu
"miring") selama lebih dari 700 tahu n. Kebanyakan penurunan yang terga ntung-waktu
berlangsung dalam ren tang 3 sampai 10 tahun, tetapi sering masih penling untuk 1ebih
mempersempit perkiraan waktu penurunan. Pada tanah berbutir-kasar jenuh atau berbutir-
haJus tak-jenuh, drainase pori itu hampir terjadi seketika . sehingga kita dapat memakai
Persamaan (e) tanpa memperdulikan waktu. Pada tanah jcnuh berbutu-halus, faktor
waktu harus diperhitungkan sehingga kita perlu membuat perkiraan baik unruk e rnaupun
suatu parameter waktu. Untuk maksud ini, pengujian-pengujian terkonsolidasi dipakai
secara luas. Pengujian ini dipakai untuk memperoleh parameter kompresi untuk besarnya
penurunan dan suatu parameter konsoUdasi untuk kecepatan penururtan yang akan diper-
kirakan terjadi. Rasio konsolidasi-lebih OCR dapat juga ditentukan d.ari pengujian ini. Uji
ini dilaksanakan pada suatu contoh yang " tak-terganggu" yang ditempatkan dalam sebuah
cincin konsoUdas.i yang tersedia dalam diameter rneren tang mu1ai 45 sampai 115 mm (1,8
~ampai 4,5 in). Tinggi contoh adalah antara 20 dan 30 mm (0,75 dan IS in); 20 mm ada-
lah kctebalan yang paling umum dipakai untuk mengurangi waktu pengujian. Contoh-
contoh berdiameter lebih besar mcmberikan parameter yang leblh baik karena untuk se-
tiap ukuran contoh dikcmbangkan gangguan yang berjumlah sama, sedangkan untuk
contoh-<;ontoh yang lcbih besar, efeknya relatif lebill sedikit. Diameter uji yang paling
1azim berukuran 64 mm (2,5 in), karena ukuran ini mengimbangi biaya perolehan co ntoh
dan efek gangguan secara paling baik. Diameter pipa yang lebih besar dari 76 mm dapat
mengakibatkan ongkos tambahan untuk contoh itu- khususnya kalau harus dibuat lubang
pengeboran yang 1ebih besar.
Uji konsolidasi itu berlangsung dengan menerapkan suatu seri penambahan beban ke-
pada contoh dan mencatat deformasi contoh pada selang waktu yang telah di tentukan.
Harus diperoleh data laboratorium cukup banyak untuk memungkinkan pcnghitungan
kandungan air wN dan berat jenis schingga rasio rongga pada setiap selang waktu dapat di-
hitung.
Data deformasi-waktu dirajahkan pada suatu graflk scmi1ogaritmik atau .Jt sebagai-
rnana dijelaskan pada Gam~r 2-13. Maksud pembuatan rajah ini ialah untuk mcmperoleh
waktu pada suatu persentase konsolidasi tertentu. Nilai t 50 (waktu pada 50 perscn) ialah
paling lazim, dan prosedur untuk mendapatkan ini ialah m emperolch suatu pembacaan
piringan angka (dial) pada konsolidasi 100 persen a tau D 100 dan pembacaan piringan angka
Do pacta waktu ujian dimulai.
.,..
Ul

28001r-- - + - - -1--- -+- --


Do = 2788 Untuk .
2800r-------~---------,--------.---------.--------, _ __ mencnn. D 10 o
2788 - 2720 = 68
,co n toh; IH.. =19,41 mm untuk penam- E 68 X 1,1 = 75
2780 . tanah : nambahan beban ..E :. Da oo = 2788 - 75 = 2713
ta oo = 36 min
I
E ,.--drainase kedua permukaan 0
2 .-<
E t, 0 terjadi pada D = 2750
c. =
0,197(0,0194/2)
= 3,09 x 10-6 m2/ mm. X
b :.JI;o = 2,2
- 2760 6 E
X
- 2782 +
D,o- _ 2710-
- 2746 ~ c, 0 ~ 5 men, yang mana
dibandingkan
E a de ngan lso =6 men
~
.a aoo = 50 1C, = 0,14/ 19,4118 = 4,13 x 10 - J
-a
.0 dari lJ lawan log t
I log 1000/
a I
1
~
2
0"'
"'
.0
.,s 0 100 =- 27 10 1Pri~n~r ~ I I I I
A. -- ------- ~ IT- :..
2700 r-------1r---~ f-t- . s:i! I I -::::==....... --= I I 27001----1+-\i----1-- - + -- - -
"I ::..
~I 1,15A ::r
26801 I I I I I l l !! I I I I ! !Ill I 1 11 1111 1 I I I Ill!!! I I I !Ill!! !::.
2680~~~~~~~---7~--- !;
0,1 . - 0 2.2 5 10 15 ;;-
Walctu, mm11 "r(r,men) ~
::r
( a) (b ) ~
t
GAMBAR 2-13 Me tode-mt:tod e untuk menyajikan d ata penurunan-waktu (a) <~~rnhar ..omi-lor untuk s
mendapatkan t; dan Ccr untuk menak sir ko mpresi liilkunder ; (b) rambar Jwuk tu ya ~ ~
digunakan um.uk mendapatkan t 1 d e ngan pc nggam baran dan pengujlan yang diakhiri ::r
~
sesudah t, 0 dipc ro leh Catatan gu naka n perubahan waktu seb~a1 ga nti 61/ karena !:!,
perbed aan antara ~etiap d ua pe ruba han jarum me rupakan deformn~i. .....
~
.....
Boh 2 Sifot Geoteknis; Pengujion IAborotorium. Penurunon Rota rota 55
Prosedur untuk mendapatkan D 0 adalah dengan menggunakan pembacaanjarum yang
sesungguhnya pada permulaan pengujian, atau dengan mencari nilai semu jika kurva se-
mula berbentuk parabola. Hal ini mungkin diperlukan , karena kita tak dapat menggam-
barkan log waktu pada t = 0. Nilai D 0 yang diperbaiki didapatkan sebagai berikut:
I. Pilih waktu t 1 pada bagian parabola.
2. Pilih waktu kedua t 2 = 4t 1 pada bagian parabola.
3. Dapatkan pergeseran (offset) antara t 1 dan t 2
4. Gambarkan jarak pergeseran ini di at as t 1 untuk mendapatkan Do.

Nilai D 100 didapatkan sebagai perpotongan antara garisgaris singgung yang ditarik ke
kawasan kurva tengah dan bagian ujung seperti diperlihatkan pada Gambar 2-13a. Sejumlah
interpretasi akan diperlukan jika kurva tersebut tidak memperlihatkan sepasang daerah
garis singgung yang dapat dudentifikasi. Kadang-kadang penambahan skala vertikal akan
memperbaiki tempat-tempat garis singgung.
D50 (a tau nilai persentase konsolidasi yang lain) didapatkan dari Do dan D 100 . Nilai
ini yang diproyeksikan ke kurva penurunan memungkinkan kita mendapatkan tso dari
sumbu waktu.
Metoda -JT digunakan juga untuk mendapatkan t 50 . Metode im melibatkan penggam-
baran pernbacaan jarum terhadap -Jwaktu dengan suatu garis lurus yang diperkirakan
untuk beberapa titik pertama. Garis ini diperpanjang sampai memotong absis sehingga di-
peroleh titik yang 15 persen lebih besar (lihat Gambar 2-1 3b). Melalui titik ini dan titik
potong dari sumbu ordinat garis lurus yang kedua. Titik potong kurva pembacaan jarum
terhadap waktu dengan garis kedua ini menghasilkan nilai D 90 . Pembacaan jarum semula
yang semu D 0 didapatkan dari perpotongan bagian garis lurus mulamula dari kurva penu-
runan dan sumbu ordinal. Dengan diketahuinya nilai D90 dan Do, kita mudah mendapat-
kan Dso dan t 50 yang paling lazim dipakai. Nilai-nilai t 50 yang didapatkan dengan kedua
metode tersebut harus berdekatan, tetapi pada tanah yang sebenarnya seringkali didapat-
kan perbedaan yang besar. Metode y waktu lebih cepat, karena penUJian untuk pertam-
bahan beban dapat dihentikan pada saat D90 diperoleh; akan tetapi, untuk menaksir kom-
presi sekunder, gambar semilog harus digunakan.

Koefisien Konsolidasi Cu
Data t 50 digunakan untuk rnenghitung koefisien konsolidasi cu sebagai
T.H 2
c,, = - - (2-28)
ti
di mana 7j = faktor waktu (lihat Tabe12-4).
H = panjang lintasan drainase terpanjang untuk sebuah partikel air; dalam labo-
ratorium, panjang ini adalah setengah ketebaJan contoh bahan bila.drainase
berasal dari kedua muka.
t; = waktu untuk terjadinya konsolidasi i persen, biasanya digunakan t so

Ada pendapat [Olson dan kawan-kawan (1974)] bahwa diperoleh katup-katup cv yang
lebih baik dengan menggunakan t dari rajah -JT. Kasus I dari Tabel 2-4 biasanya dianggap
di dalam pengujian laboratorium konvensional. Untuk konsolidasi 50 persen. Persamaan
(2-8) menjadi

0,197H 2
c, = -- - (2-28a )
lso
56 Analisis dan DeSilin Pondasi Jilul 1

TABEL 2-4
Faktor waktu untuk distribusi tekanan yang ditunjukkan

U.$ Kuus I Kuus D

0 0,000 0,000
10 0,008 0,048
20 0,031 0,090
30 0,071 0,115
40 0, 126 0,207
50 0,197 0,281
60 0,287 0,37 1
70 0,403 0,488
80 0,567 0,652
90 0,8 48 0,933
100

Kasus I Kasus Io Ka<;Us ll

r-u"1 r-ul
!=
Hu HL?J HB
Distribusi tekan an pori untuk ka~u s I Distrib usi tekanan pori
biasanya d ianggap untuk kasu s la un tuk ka<;U~ n
(Tay lor ( 1948) I

Beberapa pertambahan beban memberi nilai-nilai cv tersendiri yang dapat digambar-


kan pacta kurva angka pori atau regangan terhadap log p seperti yang diperlihatkan dalam
Gambar 2-14a. Gambar tersebut biasanya sangat mudah salah karena pcrubahan di dalam
angka pori. temperatur. dan S. Kurva tersebut dapat dibuat lebih halus oengan mengguna-
kan skala vertikal yang kecil di luar usaha ini, latihan dalam penilaian teknik diperlukan
untuk menentukan nilai cv yang digunakan untuk memperkirakan penurunan di lapangan.
Waktu untuk terjadinya penurunan terlentu di lapangan untuk drainase ketehalan lempung
lintasan H1 pacta beberapa saat t; dengan menyusun Persamaan (2-28) diperoleh

T;H}
t; = - -
ell

Indeks Kompresi
Banyaknya penurunan konsolidasi primer dihitung dcngan memakai indeks kompresi Cc
yang diperoleh sebagai rajah rasio rongga Jawan tekanan log a tau dari sua tu rasio kompresi
c: yang didapat sebagai rajah regangan la wan tekanan log seperti pacta Gambar 2-) 4a. b.
Rasio rongga atau regangan dihitung herdasarkan atas kondisi contoh pada awal dan pe-
nurunan di bawah penambahan be ban yang berlaku sampai D 10 0 Beberapa orang telah
memakai pen urunan total Ji hawah penambahan beban untuk menghitung rasio rongga
yang berlaku atau regangan, tctapi praktek yang t?crjalan lebih menyukai pemakaian pe-
nurunan contoh hanya sarnpai D 100 Nilai ini merajah sua tu nilai yang agak le bill bcsar
(dan lebih konscrvatif) untuk indcks kompresi cc a tau c~.
Bab 2 S1{at Geotekni.~. PtnRJ~Jian l.ahoratorium. I'Hwrunan Ratarata . . 57

1,05

1,0

0,9

Dikoreksi:
= 0,779 - 0,35 = 0429
Cc log 10 '
Sompcl

j:.~.
c = 0,73-0,35 - 0 38
'" log 10

-
c.,
-"-.. . . . . .... __.-- ... --
.......
....... ........ . ..........
e
E
' _,
I I I 11 I I I I !1 !I
10 100 1000 10.000
Tekanan, k Pa
(a)

p, = 280 k J>a (menuru t pe nglihatan)

-----0 j p, kPa !J.H, mm

\.~
0 1,008 0 0
25 1,0CI6 o.t~ 0.0010
\ 50 1,000 0,1)(;0 0)4()
lOO 0,985 0,229 O,OJJS

0,09~ :
0,934
0,868
0,763
o,n7
1,3~
2,-U(J
0,031>8
0,1)697
0,1220
0,275- 0,09 1600 0,639 3p7S 0,1838
Ci = log; soo - 0,185 \ 200
0,5 33 4,'\1 0,2365
l'eriksa w/ Cc dari (a)
C~ =~- ~=0189
I +e, I + 1,1)08 ' 0\


~
.-c~ .. . . . ,. ~e- - e,
' -- 0,275 . . . ..

10
Teli:anan k Pa
(/))

GAMBAR 2-14 Mctodc-metode yang meny3jikan data penurunan untul.. mendapatk.an parameter pe-
nurunan Cc dan C~ . \1etode untuk mempcrbatkt suatu lcmpung yang terkonsolidasi
sccara normal [mtnurut Schmertmann {19S5 ) 1 d tperlihatkan pad a (a}. Data yang
d igunakan u nluk rncngga mbarkan kedua k ul"\'a dipcrlihatkan pada (b). Pcrbedaan kcct.l
antara nilai-nilat c;
d isebabkan o leh penggambaran.
58 A nalisis dan Desa in Pondasi J i/id I

Cabang awal dari rajah e law an log p (dan untuk e lawan log p) menyatakan pemam-
patan-balik dari conto h kembali pada keadaan langsung-di-tempat dari pemuaian yang ter-
j adi selama perolehann ya Quga mengacu pacta Gambar 2 -15). Kalau tanahnya prakonsoli-
dasi maka lereng antara p~ dan p; yang berlaku, yang terlukis dengan mata sebagai suatu
pencocokan terbaik karena garis itu biaanya lengkung, diperu ntukkan bagi indeks kom-
presi-balik er atau rasioc;.
Pada akhir konsolidasi primer- biasanya diambil sebagai 24-pembacaan ukuran
pelat jarum un tuk pengukuran penurunan seharusnya tak terlalu berubah selama kurun
waktu yang lama. Kita katakan keadaan ini menunjukkan akhir dari konsolidasi primer
pada waktu mana t ekanan pori berlebih dalam contoh itu sudah nol (atau hampir nol),
dan ki ta agak berada pada kompresi sekunder yang aka n d ibahas kemudian. Nilai D 100
dari pasal terdahulu diambil secara sewenang-wenang sebagai penurunan primer dan wakt u
terkait ke tika ha! itu te rjadi.
Pada waktu contoh terkompresi-kembali sepanjang cabang kompresi-kembali dari
kurva e lawan log p maka keadaannya mencapai titik di mana riwayat tegangan sebelum -
nya telah tercetak. Dari titik ini dan seterusnya tanah tersebm terkompresi sepanjang
kurva sebagai suatu beban baru (cabang ini dinamakan kurva perawan karena garis itu
belum pernah terlintasi sebelumnya). Yang sangat menarik perhatian ialah peralihan dari
keadaan komp resi-ulang ke cabang perawan ini. Untuk tanah terkonsolidasi normal, per-
alihannya ialah tekanan efektif kolom tanah penutup p~ yang sedang berlaku. Untuk
tanah prakonsolidasi, titik ini meru pakan jejak tegangan prakonsolidasi p;.
Jelaslah bahwa
semua tegangan yang terlibat di sini adalah tegangan efektif - pada lokasi langsung di
tempat kita menghadapi kondisi K 0 dan dalam laboratorium oleh penentuan tekanan
pori berlebih adalah no!, ketil<a kita melengkapi data untuk setiap penambahan beban
yang diterapkan kepada contoh itu.
Titik peralihan dapat rnerupakan kurva bertahap, kurva yang sangat jelas. a tau pada
k cnyataannya, ada suuatu patahan yang tajam. Kita rnungkin mengenal peralihan itu se-
bagai suatu nilai yang paling mungkin menurut penglihat an (praktek yang sangat lazim)
atau memakai cara yang disarankan oleh Casagra nde 3 (1936) seperti yang diperli hatkan
pada Gambar 2-14a u ntuk menentukan p;.
Langkah-langkah dalam metoda ini ialah:
1. Tentukan dengan mata lengkungan paling tajam dan tariklah sebuah garis singgung.
2 . Tarik sebuah garis horisontal melalui titik singgung dan buatlah garis bagi untuk sudut
o: yang dihasilkan.
3. Perpanjang kemiringan akhir e terhadap kurva log P hingga memo tong garis bagi sudut
da ri Jangkah 2.
4 . Ambillah perpotongan dari Jangkah 3 sebagai rekanan pra-konsolidasi Pc
Cara in i dapat diterapkan baik pada rajahan suatu e lawan log p ata u suatu e Iawan
log p. Nilai p; (biasanya Pc atau p 0 pacta rajah seperti Gambar 2 -15) dalam hal ini diban-
dingkan dengan tekanan efektif p~ dari kolom tanah penutup yang ada jika
a. p~ adalah dalam kira-kira I 0 persen, maka tanah p; adalah terkonsolidasi secara
normal.
b. p~ > p~ , maka contoh bahan m ungkin mengalami gangguan yang berlebihan , jik;1
salah perlu tangan.
c. Po < Pc, maka tanah adalah pra-terkonsolidasi dan anda dapa t menghitung OCR =
I I I
PdPO

3
Casagrande pada Konferensi Pe numnan di Northwestern Un iversity 196 4 menya takan bahwa ia sen-
d iri belum pcrnah memakai cara ini.
Bob 2 Sifat G!'OUknis; Pmgujum Lahoratorium. Penurunan Ratarata 59

~"M urni"?

c
0
0,
0
0,

A = log 1 siklus = i,o ~


c:
r
<

Tak terganggu

f----- ~ (0,4 0,05) x e.- - - --" ~ (0,4 0,1) x e.

Logp
(a)
-+
Loa,.
(b)
-
GAMBAR 2-15 Kurva-kurva angka pori tcrhadap log p (a) Gambar umum u nnu; ~buah tanah pra-
tc rko nso lidasi yang menunjukf...an metodc untuk mcmpcrba~oo.i g~an conto h bahan
de nj!an menggunakan C,; (b) Cc tidak diidenhfils.a~ikan secaraJeb.s bi!J struk tur tanah
runtuh sehingga mengha~ilkan ~uatu patahan laJam pad a kurva.

Indeks-indeks penurunan dihitung dari rasio rongga atau kurva regang lawan log se-
panjang cab.ang perawan itu sebagai:

Ae C - A<
Cc= - (2-29)
Jog P2 Pt r log P:: Pt

lndeks-indeks kompresi ulang C,, c;


dihitung dengan cara serupa tetapi untuk cabang
antara p~ dan p~. Bila mungkin, adalaJ1 lazim untuk menyambung Jereng itu sampai satu
daur log tercegat se.hingga dipakai log p 2 /p 1 =log 10 = I untuk menyederhanakan peng-
hitungan.
Selama perkembangan awaJ dari teori konsolidasi telah ditemukan bahwa suatu contoh
yang dicetak-kembali secara sempurna mcughasilkan kurva yang selamanya berada di
bawah suatu contoh yang ''tak-terganggu seperti kualitatif diperlihatkan pada Gambar
2- 15a. J uga tercatat bahwa tanah dengan 3trukt ur tak-stabil (sering dengan wN > wL) me-
ma~ne rkan perilaku seperti pada Gambar 2-J5b, di mana selain beban langsung di tcmpat
yang berlaku, struktur tanah itu ambruk. Tanah yang disebut terakhir ini memcrlukan
sangat banyak pertimbangan rekayasa dalam pembuatan perkiraan suatu penurunan.
Namun demikian, ada kemungkinan untuk membuat peningkatan pada indeks komprcsi
Cc atau C~ untuk tanah yang dinyatakan dalam Gambar 2-15a dengan memakai cara yang
disarankan oleh Schmertmann (1955) yang menganalisis sejumlah bcsar uji-uji konsolidasi
guna mengembangkan prosedur yang pada dasarnya adalah sebagai berikut:
60 A na/isis dan Desoin Pondasi Jil!d I

l . Perpanjang bagian garis lurus sampai memotong absis angka pori pada sekitar 0,4
(ini adalah kira-kira rasio rongga minimum untuk kebanyakan tanah).
2. Dengan suatu cara dapatkanlah rasio rongga awal dari tanah langsung di tempat. Nilai
pantulnya (atau nilai gembung) terlalu tinggi, teta pi anda mungkin dapat memperoleh
perkiraan yang lumayan dengan memakai Gs dan wN (e = wNG1 ) karena tanah langsung
di tempat itu sudahjenuh.
3 . Dengan suatu cara , tentukan tekanan kolom tanah di ternpat p 0 De ngan mengacu
pada Bagian 2.9 dan Gambar 2-8 untuk perhitungan tipikal. Kita da pat menaksir
beberapa- atau seluruh- dari bera t satuan.
4. Pada perpotongan p~ dan e0 , perpanjang sua tu garis lurus sampai memo tong titik yang
didapatkan dalam langkah 1.
S. Kemiringan garis da ri langkah 5 adalah perkiraan nilar Cc yang dipcrbaiki utuk lempung
terkonsolidasi normal.

Untuk tanah prakonsolidasi, kita dapat memperkirakan Cc yang diralat; Langkah I -3 ada-
lah sama seperti untuk lempung yang terkonsolidasi normal.
4 . Pada perlintasan p~ dan e 0 tariklah garis sejajar dengan kurva e lawan p yang sebcnar-
nya sebagai yang paling cocok menurut penglihatan (lihat Gambar ~-I 5o).
5 . Pada perlintasan langkah ke-4 dan Pc tariklah garis ke titik yang di tetapkan daJam
langkah 1.
6 . Lcreng garis dari Jangkah ke-5 merupakan nilai koreksi yang men dekati untuk Cc
buat cabang kurva sctelah melampaui p;.
Gangguan contoh selamanya mengurangi nilai lapangan Cc menjadi nilai yang lebih
kecU dengan conto h yang dicetak kcmbali secara sempurna yang menunjukkan minimum
nya. Sebagai konsckuensi, nilai-nilai yang dikoreksi pun bahkan cenderung untuk agak
lebih rendah daripada nilai-nilai sebenarnya. Holz dan kawan-kawan (198 6) melaporkan
hasil-hasil dari contoh blok yang dikerat dengan tangan lawan contoh piston bermutu
tinggi. Meskipun tak-terdapat perbedaan besar d i antara kedua prosedur perolehan ini,
letapi telah d itemukan bahwa setiap gangguan itu mengurangi Cc. Sepintas lalu, perhatikan
lab bahwa bila kita mendapatkan comoh yang terorientasi horisontal atau vertikal pada
b lok yang dikerat dengan tangan dan membuat dua UJI ~onsolidasi, maka kita dapat meng
hitung K 0 scbagai

Kita dapat menetapkan pensulahan sebagai berikut:

a. Koe[isien daya pemamparan av sebagai bagian dari garis lurus rajahan e lawan p pada
p ~ Pc adalah

6e
Ov = -
6p
h. Koefisien daya pampatan volume mu ialah

6e a,
1n, = -
6p(l +eo )
= 4- l'n
(2-30)

Dari rasio penuruna11 yang diperlihatkan pada Gambar 2- 16 dapatkanlah pcnurunan sebagai

6e
till =- H m,(Ap)H (2-3 1)
1
+ eo
Bab 2 Sifat Geoteknis: Pengujian Laboratorium. Penurunan Raro-rora . .. 61

V,. e. llH /le


n= - = - - - = --
v, I + e. H I+ e.

!le
lln = - - = <
! T an ah
I +e. I

GAMBAR 2-16 Hubungan-hubungan tanah untuk pers:unaan penuru nan. Di sebelah kiri adalah hu-
bungan labora toriu m, di sebelah kanan a.dalah hubungan lapangan.

Karena regangan = !:le/(1 + e 0 ) dan mu setara dengan l /Es maka dengan sederhana kita
mendapatkan

(2-3 la)

Secara lebih umum kita memakai Cc dalam menghitung M! pada persamaan yang didapat
dengan menggantikan 6e dari Persamaan (2-29) ke dalarn Persamaan (2-31) tersebut di
atas sehingga diperoleh

!lH = CH log P~ + !lp (2-32)


I + e. p:
Secara sederhana ha! ini merupakan bentuk lain dari Persamaan {2-3la) dengan istilah-
istilah yang ditentukan sebagai berikut:
Cc indeks kompresi pada rajahan e lawan logp (dikoreksi).
e0 rasio rongga rata-rata langsung di tempat pada lapisan di mana C~ dapat diterap-
kan.
H tebal lapisan . Seharusnya dipakai bebcrapa nllai H, Cc dan e0 untuk lapisan-
lapisan tebal dengan total M! sebagai jumlah dari beberapa lapisan itu.
p~ tckanan efektif kolom tanah penutup pada ketinggian menengahH.
D.p penambahan rata-rata dalam tekanan dari pondasi pada lapisan H dalam satuan-
satuan yang sama seperti p~.

Penurunan 6H yang dihitung dalam satuan H.


Dari definisi c;
yang diberikan terdahulu dan M!= H dengan mudah kita peroleh

M / = C'H
c Iog P.'+, t. p (2-33)
Po
Dan dengan mempcrsamakan Persamaan (2-32) dan (2-33) kita da patkan

c - c, (2-34)
<- I + e.
Persamaan-persamaan ini secara langsung dapat diterapkan untuk tanah-tanah terkonsoli-
dasi normal. Kalau tanahnya sudah prakonsolidasi, maka harus disesuaikan sebagai ber-
ikut (dengan mengacu pada Gambar 2-17). Arnbillah penambahan tegangan sebagai

tip = t.p1 + llpz


di. mana D.p2 ia]ah setiap bagian dari D.p yang terdapat dalam zona Cc ke sebelah kanan dari
p; kita drpatkan penurunan total M! yang terdiri dari dua bagian-penurunan dari p~
sampai Pc (kalau ada) dan penurunan Pc+. Penurunan-penurunan ini dihitung dari teori
konsolidasi .sebagai berikut:
62 A nallsis dan Desain Pondasi Jilid

I
- I
e, --..J
1---....--.

GAMBAR2 -l7

1
Pembesaran dari bagian ata~ Cam-
bar 2- 15 untuk meng hitu ng pen urun-
an dad sua tu penambahan tegangan
Ap sepanjangjalui A BC. )
logp

= CH- p~ + ~Pt-
Bagian 1: ~H1 log --- ,- (p~ + ~Pt ~ P~)
1 +eo Po

Bagian 2: (kalau ada) (~P l = ~p - p~> 0)

Penurunan seluruhnya adalah M!= M/ 1 + t:.H 2 Indeks pemampatan-kembali Cr (atau


C/) yang dipakai dalam persamaan tersebut dihitung dengan cara seru pa seperti Cc (atau
C~) dan seperti yang dinyatakan dalam Gambar 2 -15.
Penurunan dihitung dengan Persamaan (2 -32) atau (2-33) berlaku untuk konsolidasi
primer, yaitu penurunan yang terjadi selama waktu terdapat tekanan pori berlebih t.u
dalam tanah. Pada akhir penurunan ini, terjadilah penurunan lanjutan yang dinamakan kon-
solidasi sekunder. Konsolictasi ini scring hanya kecil. tetapi pada tanah-tanah organik atat
lempung sangat lunak, konsolictasi ini mungkin berJumlah besar/ utama. Sambil lalu harus
diperhatikan bahwa pacta tanah-tanah yang sebenarnya mungkin terdapat tekanan pori ber-
lebih untuk kurun waktu yang sangat lama- khususnya pada bagian lapisan-lapisan kon-
solictasi sangat tebal. Keactaan ini mungkin disebabkan oleh penurunan lebh cepat yang ter-
jadi pacta bictang-bictang drainase yang menghasilkan pengerasan rongga-rongga sehingga k
sedemikian terectuksi sehingga zona ini menjadi keadaan yang hampir permanen.

Kore lasi lndeks Kompresi


Tabel 2-3 menyenaraikan persamaan-persamaan untuk incteks pemampatan Cc dan satu
untuk incteks kompresi kembali er dalam arti sifat-sifat tanah yang muctah ditetapkan .
Anda dapat memperoleh C~ dari hasil perhitungan Cc dengan memakai Persamaan (2-34).
Adalah wajar untuk mengharapkan bahwa Cc bergantung kepada rasio rongga langsung
cti tern pat e0 , struktur tanah, ctan besarnya serta jenis mineral lempung sebagai sua tu
minimum. Lempung itu terkait kepacta wL, fp dan sudah tentu terkait langsung kepada
persen tase bahan yang lebih halus dari 0,002 mm. Dari pertimbangan-pert imbangan ini,
perkiraan yang Jebih bail< dapat diperoleh dari persamaan-persamaan itu dengan sebanyak
mungkin memakai sifat-sifat indeks untuk suatu tapak tertentu. Komentar ini dibuat
karena ctalam telaah kestatistikan, persamaan yang paling sederhana memberikan nilai-nilai
yang "baik" - tetapi kita tak menaruh minat terhadap nilai keseluruhan yang bail<, kecuali
untuk suatu nilai yang ctapat diterapkan pacta tapak yang bersangkutan.
IS'
::.-
""
:,

~
TABEL 25 ~
Persamaan-persamaan untuk indeks kompresi dari sumber-sumber yang d icatat. ~
;:;
~
Indeks kompr~si Ko mentar Sumber ~
C, = 0,009(wt - 10) t 30%; Lempung dengan S1 moderat Terzaghi dan Peck (1967) ~
~~
;:;
0,37(e. + 0,003wL + 0,0004w,.. - 0,34) Analisis statistik Azzouz dan kawun-kawan (1976)
~
eft + e.)l, ::.-
0,\ G, e. ~ 0,8 (anjuran penulis) Rendon-Herrero ( 1980) 0
;::
-0,0997 + 0,0009wt + 0,0014/,. + 0,0036w.., + 0,1165e. ~
"
+ 0,0025C, 134 tanah dianalisis Koppula (1981) ::
0,2343e. Nagaraj dan Murthy (1985, l986a) ~
E
0,009wN+ 0,005wt Koppula (1986) 2
::

C, - 0,0463>~LG, lndek\ pemampatan kembab Nagaraj da n Murlhy I 1985)


"'
::
~

"'
;:;
~
Catatan Pak ailah "'t.
w1 k',vlp -.ehagai persenta-e, dan hul\anl.lh sebagai de~ima l ;:;
Hitu nglah rasio rongga lango;ung-d~tempat seh~~tni <" w 4,,;<;,
cp =persentase lcmpung lbahan lebih halu~ d:ui 11.002 111111)
Rasio C,.;Cc ~ 20 per~:n sepert i yang di~-atat olch Wo rth ( 19791 llc:ngan mcmahi persarna11n NIIIU&rJ
dan Murthy.
Persamaan yang mernakai t 0 (atau wN) dan w 1 berlaku u11tuk t an~h terknruo lilhui n<mn~lrnaupun
yang te rkonsolidasi berlebih.

0\
Uol
64 Anolisis don Desoin Pondosi Jilid I

Manakala persamaan itu mencakup w N dan e0 dan/atau w L , maka persamaan itu


dapat diterapkan pada tanah prakonsolidasi. Jelaslah bahwa pada keadaan S = 100 persen
e0 maka ha] itu terkait langsung kepada w N maupun w 1 dari persamaan e = wz-Gs
>

Disarankan agar seseorang menghitung Cc memakai lebih dari satu persamaan dari
daftar tadi dan merata-ratakan hasilnya, atau bila tebarannya Lerlalu luas, agar melaksa-
nakan suatu uji konsolidas1.
Tekanan prakonsolidasi dapat diperkirakan dari suatu persamaan yang diberikan oleh
Nagaraj dan Murthy (1985. 19 6) untuk tanah yang diprakonsolidasi oleh tekanan kolom
tanah penutup (dan memak3l revlSi penulis) sebagai
<:,,97 - 5,32w.v
I og P~ =
.... - 0,25 log p: (2-35)

memakai satuan-satuan kPa. OCR }ang dihitung memakai persamaan ini menunjukkan ke-
scsuaian yang baik dengan ml:u-nilai yang dibcrikan oleh Wrath (1979) tetapi anda harus
memakainya berhati-hati dan dtkombmasikan dengan perkiraan kasar dari lokasi w N
dengan mengingat kepada Wp dan " L
Untuk tanah prakonsolidasi oleh sementasi dan penyusutan mereka menyarankan
Pc= 3,78s,. - 2,9 (satuan kPa) (2-36)

di mana s11 = kekuatan geser tak terdrainase langsung di tempat (dijelaskan dalam Pasal
2-1 1.4) dan ditentukan uji geser baling-ba.ling lapangan yang diuraikan dalam Seksi 3-12.

Konsolidasi Sekunder
Konsolidasi sekundcr Quga kompresi sekunder a tau rangkakjcreep) adalah penurunan
yang berlanjut setelah konsolidasi primer. Pada kompresi sekunder lebur tanah adalah pada
kondisi K 0 yang baru.
Kemiringan cabang sekunder dari pembacaan jarum terb.adap kurva waktu log diguna-
kan untuk mendapatkan indeks komprcsi sekunder Cd dihitung sebagai
' , _ M l, H, li<
( (:!-37)
log t2 / t 1 log t 2 lt

Dengan menggunakan indeks kompresi sekunder kita dapat memperkirakan penurunan


t.H1 setelah beberapa saat t 2 = t 1 + ~~ sebagai berikut
+ lit
M l1 = H1 C. log lt (2-3 8}
tl
di mana H; = ketebalan contoh bahan laboratorium.
t.Hs = perubahan ketebalan contoh bahan laboratorium dari t 1 ke / 2
H = ketebalan stratum (Japisan) yang dikonsolidasi di lapangan.
1

Kemiringan cabang sekunder penurunan lawan kurva waktu log hampir merupakan suatu
konstanta untuk tanah yang dicetak-kembali. Untuk contoh-contoh lapangan yang "tak-
terganggu", anda harus mendapatkan C0 sebagai lercng dari kurva penurunan lawan waktu
log bagi tckanan uji laboratorium yang terdekat pada tekanan lapangan . Bahkan memakai
tindakan berhati-hati ini pun pcnurunan sekunder yang dihitung itu tidaklah terlalu dapat
diandalkan. Untuk kepentingan perekayasaan, yang menarik perhatian tcntang waktu
untuk pemampatan sekunder ilu mungkin berada pacta besaran antara 5 sampai SO tahun
untuk mencapai suatu kondisi K 0 mungkin akan diperlukan sua tu kurun waktu geologis.
Bab 2 Sifac Gen ceknis; Pengujian Laborazorium. Penurunan Rara-raco . .. 65
2- 11 K EKUATAN GESER
Kekuatan tanah ialah tahanan yang terbentuk dari suatu kombinasi partikel yang ber-
gulir, pelesetan dan meremuk oleh setiap tekanan pori berlebih yang terjadi selama perge-
rakan partikel. Ketahanan terhadap deformasi ini ialah kekuatan geser tanah sebagaimana
yang menentang terhadap kekuatan pampat atau regang dari bahan-bahan rekayasa yang
lain. Kekuatan geser ini diukur dalam dua istilah parameter tanah, yaitu kohesi atau tarik-
menarik antar-partikel, dan sudut gesekan dalam if> atau tahanan terhadap pelesetan antar-
partikel. Pada hakikatnya peremukan butir tahanan terhadap gulir dan faktor-faktor lain
tercakup dalam kedua parameter ini. Kekuatan geser dalam arti tegangan total pada bentuk
suatu persamaan adalah
s = c + rJ tan fjJ (2-39)
dan dengan menggunakan tegangan efektif
s = c' + q ' tan f/J' (2-39a)
di mana suku-suku tidak ditunjukkan dari sejak awal adalah

s = kekuatan geser, ksf a tau kPa, dan seterusnya.


a = tegangan normal pada bidang geser (total a tau efektif), ksf, kPa. dan !ain-Jain.
Tegangan normal efektif a = a - u didefmisikan pad a Bagian 2-9.
Parameter kekuatan sering dianggap sebagai konstanta, tetapi pada kenyataannya ter-
gantung pada jenis pengujian, riwayat tegangan sebelumnya, dan keadaan yang sedang ber-
laku (pengcmasan atau kerapatan partike! dan kadar airnya). Sebagai konsekuensi, untuk
mendapatkan nilai-nilai yang cermat bukanlah tugas yang sepele. Selain itu, sementara
Persamaan (239) berbentuk linear, pada tanah yang sebenarnya karena sebab -sebab yang
baru disebutkan, maka garis itu sering berbentuk kurva.
Liputan geser yang ditentukan oleh Persamaan (239) diperoleh dari perangkat titik-
titik geometrik tangent (locus) terhadap suatu seri lingkaran Mohr merupakan keadaan
pembatas legangan yang dapat dikenakan pada tanah. Secara umum , karena melibatkan
dua parameter, maka harus dilaksanakan dua ujian atau lebih untuk pemecahan persamaan
sirnultan secara grafis (paling lazim). Berdasarkan lingkaran Mohr4 pada Gambar 2- J 8,
maka tegangan normal pada bidang gcser dalam arti tegangan-tegangan utama a i dan a 2
ialah:

(Jn =
(Jl + (J3 + (J I - - <T3 COS-") f} (2-40)
2 2
Selisi11 tegangan uta ma (a tau tegangan penyimpang) Lla 1 = a 1 - a 3 seperti dinyatakan
pada Gambar 2-18 pada terjadinya kerusakan ialah saat peningkatan dalam tcgangan pe
m:ampatan
, yang dimulai dari a 3 . Kenaikan tegangan vertikal Ll.p langsung di tempat dari
Po
Dalam pemecahan Persamaan (2-40) untuk tegangan-tegangan utama, dengan memakai
Persarnaan (2'-39) dan kaitan trigonornetrik bahwa

tan 2 (45 + !)2 = _l1_-+sin


_s_in--'-
r/>
r/>

4
Praktck konvensional merajahkan lingkaran Mohr pada kuadran pertama karena kedua tegangan utama
bersifa t meman1patkan - da lam pckeljaan geo teknis d ipakai ( + ).
66 A liDl isis da11 Desain Po11dan J flld 1

q Gt
sin c/1 =
p+ CCOl 1/J
jika c = 0
sincb=u, - GJ
a1 + a 3
dan
s GJ I- sin 1/J
- =
a, I+ cost/>
20 = 90 + 1/J
0 = 45 + t/J/2

...
t>
u I N

"' -
=
-g ..
cc ,.
(1

p = a,+
_ __GJ
2
I T
,I
lo-_ _.:_e~g:.::ang~a:....n...!p:....c.:_
.
n:..._YI:....m...!p_ang:....:::.__--->i
611, = u 1 -uJ

GA-\fBAR 2-lof! Lingkaran tegangnn hancur Mohr un tu!c sen UJi pemampatan buporos ttga. Oemi ke-
JCiasan pe ristilahan maka hama d tperlihatkan pe llgUJWl tu~l dan mcn~akup aya
!!escr. J uga diperlihatli.an orienta'i bJdang ge..er dalam contoh dan tennga n - te~tantlan
ges.-r o;erta normal pada bidang nyn. Per hatikan pem3laian korm:nsional darl J...uadran
pcrtamn untuk rajah tegangan, mesk1pun kesemuan}a Jtu bcrsifa1 pampatan

kita mendapatkan dua persamaan yang banyak digunakan sebagai beri.kut:

a1 = tr 3 tan 2 (-ts+ ~) -r ~ctan~~5 + ; ) (2-41 )

a 3 = a 1 tan 1 (45 - ~)- 2c tan { 45 - ~) (2-42)

Kekuatan gescr dari tanah yang terlalu bergantung pada jenis pengujian, dan kodisi
air pori yang akan digeneralisasi sebagai berikut:

I . Pengujian tak-terkonsohdasi-tak-terdrainase (uji UU atau U)-contohnya dapat ter-


kekang (atau mungkin juga tidak te.rkekang) oleh tekanan pengkonsolidasi dan diuji
secara sederhana sampai hancur karena pampatan atau pergeseran. Pengujian jni se-
cara umum dinamakan uji ''tak-terdrainase'' untuk kekuatan s11 Pengujian pampat tak-
terkekang adalah suatu ujian dengan kekuatan pampat hancur qu. Pengujian ini rneng-
hasilkan 1/> = no! untuk tanah jenuh dan untuk pengujian lainnya mencakup rentang
dari 0 sampai 1/>'- tergantung kadar aimya . Setiap con toh tekanan terkekang cen-
derung menghasilkan tegangan hancur pampat yang Jebih besar dari qu.
2 . Pengujian tak-terdrainase-konsolidasi (uji CU)-contohnya di.konsolidasikan dari
suatu geseran. Cara konso!idasi atau modus pampatan dapat dipakai, umpamanya,
CK 0 UC = terkonsolidasi oleh kondisi K 0 yang kemudian diuji tanpa membiarkan
suatu drainase pada contoh. Suatu CIUC akan terkonsolidasi isotropik tetapi diuji
lanj utan (menambah tekanan lateral dengan pcgangan vertikal atau dipasang secara
lateral dan dikurangi secara vertikal) sampai hancur. Rentang 1/J tanpa pengukuran
tekanan pori ialah m ulai dari 0 sampai lj>' - biasanya tercapai nilai-nilai yang agak Iebih
Bob 2 Sifot Geott knis; Ptngujion l.oborotorium: Penurunon Rota-rota . . 67

besar dari noL Kalau tekanan pori diukur maka parameter tegang efektif c' dan ~, itu
dapat diperoleh (seperti diperlihatkan pada Gambar 2-26b ).
3. Pengujian konsolidasi-drainase (CD)-pengujian di mana contoh dikonsolidasi seperti
untuk uji konsolidasi tak-terdrainase tetapi selama pengujian sampai hancur, penguji-
an itu dilakukan sedemikian lambatnya sehingga tekanan pori berlebih dari regangan
gesernya tak cukup besar sehingga tak mempengaruhi parameter tanah efektif secara
berarti yang tercapai secara Iangsung.

Pada umumnya, kalau tekanan pori berlebih itu tak berkembang atau tekanan itu
tak-berarti, maka kita memperoleh parameter tegangan efekt if !p' dan c'. Kalau kita dapat
mengukur tekanan pori berlebihnya maka kita dapat menghitung parameter tegangan total
maupun tegangan efektif. Perigujian atas tanah tak-kohesif cenderung untuk menghasilkan
parameter tegangan efektif kecuali bila bahannya berbutir sangat halus dan pengujian itu
dilakukan dengan cepat. Parameter tanah kohesif dalam arti tegangan to tal atau tegangan
efektif itu tergantung pada kecepatan pelaksanaan pengukuran tekanan porinya, derajat
kejenuhan contoh, dan apakah pengukuran tekanan pori itu dilakukan.
Di laboratorium, pengujian-pengujian ini dapat digolongkan sebagai uji geser atau se-
bagai uji pampat.
Gaya geser itu cenderung anisotropik dari struktur atau pelapisan bidang-bidang yang
berkembang selama pembentukan tanah. Tahanan sepanjang bidang geser itu berorientasi
sejajar atau meHntang pada bidang-bidang yang mendasarinya, karena ttu menghasilkan
nilai-nilai yang berlainan. Untuk sebab itu maka praktek-praktek yang berlaku dewasa ini
menyarankan untuk memperhatikan lokasi tanah dan modus ketahanan geser pada proses
perancangan pondasi. Beberapa lokasi bidang tegang-geser yang k has diperlihatkan pada
Gambar 2-19 dengan saran-saran untuk jenis pengujian kekuatan geser untuk tanah pada
zona-zona tersebut.

Kodc: I = CK. UC
2 =CK. L!: I
3 = CK. DSS I
I

: . ::::
Penggalian

GAMBAR 2-19 Pengu jian kekua tan yang tcrka lt kepada geser lapangan (Mc>nurut Lodd ( 1977) dtm
Johnson (1975) ]. Pcnguj ian parnpat tak-terlcekang umum nya uipak ai untuk semua
lcasu ~.
68 1n alisis dan D ef ain Po ndasr Jilid I

P,
a. (J x - tfa
0 J A

Jr,,

... j
K~adaan 1Cj;3Jl8an CK o

Penerupan P11

la I
ICotak gurr

( II Hlll poko~ d.ill Jil Ull.IJII J..n tak eser


1\uJ..at pelat J lllllll ldul t:U ~tl montukur p CI fndah>n
~.,/q, 0
Perputaran bidangbldang
vcruhl dan hml""''al ( '"ntoh trrt< 11L"ktbl 20 mml. utamo sejak srkarall,\! mem
l~tuJn b~rr n. " "' ctl h !.;or . .. rnwrhaSl l~ an d a l I punyal11eser pad a bld811,\!
(IJda ham (llr "'''""' ~'"" ~ l'Cu th b ~a I'it <Ill<' I 1plo..rn hom ontal
rllll ~".:epaun ) a~ u ng IHiflt:l 1',

~'-------; --!.
l *
Contoh te rsimpan dalum ~-~
:--~-=- --~ i
membrQn kare t dcngan / Tunalt I
tulangan kawat I~ -::. .- ..=. =-...: __
~ - ~--

tbl \ bt bnfturtt h rtu1 an baha


I.Qjlun a1r ron a:apr d ll.cndalil.u hncnpu~l',,
IIIC1~"""'an taa u tadun CK

GAMBI\R 220 Oua alnl (de\'t<:C) Jenrs gesc r Inns: sung yang paling umum unluk pcnr. uli:tn laborn w rium.

:!- 11.1 Pe nguji:m Geser


Pengujian ini dilaksanakan dengan memakai pcralatan geser langsung atau peralatan geser
sedcrhana langsung. Uji gescr langsung (Gambar 2-20a) adalah yang paling umum, tctapi
untuk kondisi air pori terkendali. dan telaah pembalikan tegangan, dipakai alat geser se-
derhana yang langsung. Ada beberapa bentuk/konfigurasi dari pengujian geser sederhana
langsung, tetapi yang paling umum memakai sebuah contoh yang bundar setinggi 2,0 cm
dengan luas 50 cm1 . Membran karet bertulang-kawat (lihat Gambar 2-20b) mencegah de
formasi Lateral selama konsolidasi dari beban vertikal Pu Menggerakkan tutup atas secara
lateral mengbasilkan tegangan geser dan sambil memonitor deformasi serta menyetel beban
vcrtikal, maka contoh itu dapat digescr pacta volume clan kadar air yang konstan. Dengan
memasang penutup itu kepada suatu mcsin daur beban untuk mcndapatkan pembalikan
tegangan geser akan memungkinkan alat itu dipakai pada telaah-telaah dinamis dan pen-
cairan . Dengan mcmakai alat geser sederhana langsung, dapat dihasilkan ujian-ujian DSS.
Kcdua alat uji yang diperlihatkan pada Gambar 2-20 memungkinkan kita untuk meng-
konsotidasi suatu contoh menjadi konsolidasi K 0 Suatu beban pampat pada contoh yang
tcrkckang lateral menghasilkan kondisi regang lateral nol dengan konsolidasi lengkap pada
waklu regangan vertikal - nol selama kurun waktu yang wajar. Menurut ketcntuan hal
ini ialah sua tu keadaan K 0 dengan tegangan utama pada bidang vertikal dan horisontal.
Bob :! Sifar Gt'otekms: Pengujian Laboratorium. Pemmman Rota-rata . 69

Masih disangsikan apakah K 0 itu sama dengan yang berlaku langsung d i tern pat, tetapi bila
d ipakai suatu t~gangan konsolidasi vertikal langsung d i tempat, maka hal itu adalah yang
terbaik yang dapat dilaksanakan. Untuk tanah kohesif dapat diperoleh contoh-contoh
yang ''tak-terganggu"; akan tetapi, contoh-contoh tak-berkohesi biasanya dicetak-kcmbali
seluruhnya antara waktu perolehan dan pemasukan ke dalam kotak geser itu sehingga se-
tiap riwayat geologisnya {penuaan, sementasi, strukt ur, dan sebagainya) menjadi hilang.
Peniruan rasio rongga tidak harus mereproduksi struktur tanah langsung-di-tempat.
Keadaan tegangan pada uji jenis geser langsung itu agak kurang menentu (terdapat
pertentangan yang luas [lihat Saada dan Townsend ( 198 1)] di antara para perekayasa
tentang nilai uji-uji ini), tetapi mereka yang memakai uji ini mengasumsi bahwa penerapan
beban geser lateral kepada contoh itu menghasilkan suaru kondisi regangan pada bidang
dengan tegangan geser s yang besarannya diketahui pada bidang horisontal itu dengan
tegangan normal efektif an yang dihitung dari beban contoh Pu dan luas potongan-lintang
yang asli. Akan tetapi, hal ini agak berlainan dari perputaran yang di perlukan dari bidang-
bidang utama selama pergeseran seperti yang dinyatakan dalam Gambar 2-20a.
Kita boleh saja melaksanakan beberapa pengujian (selamanya lebih dari dua kali) pada
bcberapa nilai an atau beban vertik:al dan membuat rajahan seperti pada Gambar 2-2 1
untuk mendapatkan Ph maksimum secara grafis dan parameter ~ maupun c secara grafis
- yang mungkin bers1fat total atau efektif-tergantung pada apakah terdapat tekanan
pori berlebih pada bidang geser dan pada beban penghancur iru.

2- 11 2 Uji Pemampatan
Meskipun kita sering melakukan uji pampat pada contoh tanah , tetapi datanya selalu men-
jadi lebih kecil dalam arti kekuatan geser, atau untuk mendapatkan kaitan tegangan-regang-
an sebagai modulus tegangan-regangan , a tau modulus perubahan ben tuk deformasi.
Uji pemampatan tak-terkekang untuk memperoleh suatu kekuatan pampat selamanya
diistilahkan sebagai qu dapat dilakukan dengan memakai alat pembebanan pampat pada
contoh-contoh tanah kohesif. AJat pemampatan itu harus mempunyai ketepatan beban
yang wajar pada beban-beban rendah yang biasanya menghancurkan contoh tanah itu.
Pada penguj ian itu sepotong contoh (panjang/diameter yang lazim > 2) dipasang dalam alat
tersebut dan d ipampatkan sampai hancur. Data beban da n da ta deformasi diambil secara
berkala un tuk merajah suatu kurva tegangan-regangan (seperti pada Gambar 2-22) bila di-
kehendaki. Suatu lingkaran Mohr da pat dilukiskan garis rata-rata dari beberapa puncak
nilai kekuatan {atau sisa/residu) untuk memperoleh kekuatan geser S.. = qj 2 = kohesi yang
tak-terdrainase.
Pengujian pampat terkekang adalah serupa dengan uji-uji tak-terkekang kecuali tentang
pengekangan contoh selama pengujian. Uji-uji ini biasanya dianggap bermutu lebih baik
tetapi lebih mahal dalam arti pengambilan contoh dan tambahan waktu untuk penyiapan
contoh, pcngujian, dan pengurangan data. Diperlukan suatu sel (triaksial) pengekang ( lihat
Gambar 2-23) dengan mesin pampatnya. Sel triaksial itu harus mempunyai fasilitas/sarana
untuk :
l. Terapkan tekanan pengekang kepada contoh yang biasanya terbalut dalam suatu
m ernbran karet. Tekanan in mungkin memakai udara atau suatu cairan seperti air
{dengan penghambat karat) atau suatu campuran air dengan gliserin bila diperlukan
kckc ntalan lebih tinggi untuk mengendalikan perembesan pada tekanan lebih tinggi
dan bila perpindahan volume diukur/ dikendalikan . Sarana ini memungkinkan kita
untuk memakai contoh tanah tak-kohesif atau tanah kohesif.
2. Usahakanlah untuk menyegel contoh sehingga kondisi air pori dalam dapat agak ter-
kendali. Ini berarti bahwa kita harus mempunyai sarana untuk mendrainase a tau men-
70 Analisis don Desain Pondtzsi Ji/id I

.
M~s:]Q_ _ _ _ _ _ _ ...._ - ;-----Lempung kaku, getas.

/ ~

.
~isa/r~sidu. _ -/-~ --- - ---:::::.- ~---~ -Pu = konstan =5 0 kg
4

--
.f //
/
/
///....-L_ Lempung lunak ne.

Uji 3
/
/
/
/
/
/
V

(a) Gay a gesex khas P11 lawan perpindahan horisontal 6 untuk


suatu seri uji geser langsung. Perhatikan ni.la.i-nilai puncak
dan ' ' tersisa" .

P., kg

"f. 9 X 9,807
c =A = 0052 x 1000 = 35,3 kPa

5~
(b) Rajahan empat uji geser langsung (satu diambil dari
bag ian ad i alas) sehingga 4> dan c dapat diskalakan
langsung. Diperlihat kan kedua nilai puncak dan yang
"tersisa". Perhatikanlah pemakaian gaya d engan c
dikonversikan sebagai langkah terakhir untuk men-
capai nilai tegangan untuk dipakai daJam merancang.

GAMBAR 2-21 Pengurangan data dan uji geser langsung yang khas untuk parameter kekuatan 1/> dan
parameter kohesi c.
Bob 2 Mfat Geoteknis; Pengujian uhoratorium, Penurunan Rata-rota .. 71

5
481 -o f.,-uji kedua
q. = 462
./ ....
...o-
~ I
~~...,~
o/V-" UJI pertama
4
v
/
8 ~17
X
3
lt
"'
0..
-><
)
V q.,(lu\ =
462 + 481
2
= 472 kPa

2
II ,111 =
.
Aa,
-
~
250
= -0,01
- = 25000 kPa

I
i/ j
Lempung berlanau kelabu 1-
WL = 46,5%;
Contoh-conto h tabung 2J n
1-
W = 21 ,4
Oleh: J EB 6 /4/ 85
11
0
0 2 3 4 5 6 7 8 9 10
~ X 10- ~

(a) Rajahan tegangan-regangan untuk mendapatkan q11


Tegangan 11o 1 dihitung dengan memakai persamaan
yang d inyatakan dalam Ga.mb ar 2-23.

s IQ
. . .~"' .
_.6
s7 (/1' ~ 30 +- Dari Gambar 2-29
8 untuk l p =25,1

.,
X

0..
-><
..;

o, = q. = 472
4 5 X JQO
a. kPa
(b) R ajah an lingkaran Mo tu mem akai rata-rata qu dari (a)
di atas.

GAMBAR 2-22 UJi parnpatan takterkekang memakai mesin pampat.


72 Analisi! dan DeS4in Pondasi Jilld 1

p
tl.at = - - -
A. (l - )
A. = 0,7854 o;
tl.L
f=~

Membran karet pem- - - --+--1-- H.: L.


bungkus contoh
Cairan se!
Tekanan lateral H-1- - - Tabung drainase
lcntur

Sel lucite

~~~~::~~~~~~
~ Ke kalup
drainase atau
alat pengukur
tekanan pori

GAMBAR 2-23 Rincian garis utam a unluk sel lriakSial

jenuhkan contoh itu. Penjenuhan contoh merupakan proses yang makan waktu untuk
contoh-contoh kohesif sehingga perlu untuk menekan keluar cairan pori (dinamakan
"tekanan balik") sehingga penjenuhan dapat berlangsung lebih cepat. Pemakaian
tekanan balik memungkinkan kita unruk melaksanakan pengujian pada tekanan pori
langsung-di-tempat. Perpipaan tekanan pori memerlukan sarana untuk pengendalian
drainase sehingga perubahan volume se lama pengkonsolidasian contoh da pat diukur.
Se lain itu denga n membuka pipa drainase contoh, maka kita dapat melaksanakan peng-
ujian "rerdrainase". Sebagai alternatif dengan menjenuhkan contoh dan perpipaannya
kemudian menutup kat up atas yang digambarkan pada Gambar 2 -23 dan memasang
suatu alat pengukur tekanan pori (transduser tekanan) kita dapat mengukur lekanan
pori berlebihnya (pada bagian ujung contoh) yang berkembang selama suatu uji CU
sehingga k ita dapat mengkoreksi parameter tegangan total untuk memperoleh para-
meter tegangan efektif rp' dan c'.

Contoh-contoh kohesif "tak-terganggu .. yang agak wajar dapat diuji kalau kita me-
nerima keadaan tekan terganggu itu sebagai mencakup perolehan + pengangkutan sampai
ke Jaboratorium + persiapan contoh dan pemasukan contoh ke dalam membran karetnya.
Jelaslah bahwa mustahil untuk mendapatkan contoh tak-kohesif yang tak-terganggu-
bahkan susah sekali untuk mereproduksi kerapatan tanah langsung di tempat.
Kondisi-kondisi kasus lerburuk (atau parameter tanah) biasanya diperoleh dari peng-
ujian tanah jenuh; S = 100 persen bukanlah syarat pengujian yang perlu. Kita harus men-
coba untuk menguji tanah pada kasus kadar/kandungan air terburuk yang mungkin ter-
dapat pacta tapak selama umur-guna dari karya perekayasaan itu.
Pengujian lanjutan triaksial (triporos) dapat juga dilakukan dan untuk situasi tertentu
(lihat Gambar 2 -19, kode 2) akan memberikan parameter kekuatan yang Jebih baik. Hal ini
Bah J Sifat Georrk11H. Penf{Ujian /..obora(()rium Pem1runan Roro-rora . . 73

biasanya memerlukan peralatan kendati-tcgangan di mana peralatan triaksial yang btasa


dari kebanyakan organisasi pemasok laboratorium menycdiakan alat kendali regangan.
Pada kendali-regangan, suatu motor listrik menggerakkan kepada pembeban dengan kece-
patan regangan yang konstan (mm/menit). Untuk melaksanakan suatu uji lanjutan, kita
harus mampu untuk menahan tegangan vertikal dan menambah atau mengurangi tekanan
sel. Sudah pasti, secara normal kita menahan tckanan se! dan menambah beban vertikal
(a tau tekanan a 1 ).
Tekanan se! a 3 =ac pada suatu uji triaksial itu mungkin salah satu dari yang berikut
ini:

1
1 + 2K0
a,= mpo - 3 - (dinamakan tegangan nonnal tengah)

Pengali m mungkin mencakup rentang dari t ~m> 2 sampai 3 x OCR.

2-1 1.3 Tanah Tak-berkohesi


Tanah tak-berkohesif selamanya diuji pada kondisi terkonsotidasi-drainase schingga ter-
capai nilai-nilai tegangan efektif rp'. Tanah tersebut terkonsohdasi baik dengan tekanan
normal pada uji geser langsung a tau dari tekanan se! dalam suatu UJtlnahlal Karena tanah
itu mempunyai daya tembus yang tinggi, hanya perlu scbentar untuk menghilangkan
(dissipate) tckanan pori yang terkonsolidasi. Kemudian , yang perlu hanyalah melaksanakan
pengujian pada laju regangan yang cukup rendah schingga ah yang teninggt tidak meng-
hasilkan tekanan pori yang berarti. Pengujian suatu contoh tak-ber'kohesi ~ang jenuh
dalam kondisi U a tau kondisi CU tak ada manfaatnya.
Selain dari faktor-faktor lain yang dibahas sebelumnya, sudut gesek-dalam pada tanah
tak-berkohesi tergantung pada kcrapatan atau kerapatan nisbi {lihat Gambar ~-24) dan
tckanan pengekang (Gambar 2-25). Tekanan pengekang ini penting sekalt untuk ujung tiang
pancang yang dipondasikan pacta tcmpat yang sangat dalam di pasu dengan tekanan pe
ngekang tinggi dari kolom tanah penutup.
Tclah terbukti/ditemukan bahwa sudut gesekan intern dan suaru uji uiaksial (rt>rr) ada-
lah I sampai 5 dcrajat lebih kecil daripada sudut gesekan dari un regangan bidang (rl>ps>
Sudah tentu, regangan bidang adalah hasil pokok yang d1akui sebagai hasil pokok dari
uji geser langsung. Di lapangan, pada waktu sebuah tembok panJang condong ke depan
karena tekanan tanah lateral , berkembanglah kondisi regangan bidang sepanjang dinding
terseb ut kecuali pada ujung-ujungnya. Dcngan cara serupa. telapak panjang suatu dinding
adalah suatu kasus rcgangan bidang lawan kasus triaksial umuk suatu telapak bujur sangkar.
Telah diusulkan beberapa penyesuaian untuk mendapatkan nilai regangan bidang untuk 1/J
dari nilai-nilai triaksial. Suatu usulan yang dini ialah

</Jp, = I ,l c/>11 (1/>u ~ 30 ) (2-43)

yang juga disarankan olch Lee (1970). Meyerhof memodifikasi sedikit kepada pcrsamaan
ini terhadap peralihan dari suatu kasus regangan triaksial penuh menjadi kasus regangan
bidang penuh untuk telapak dengan I. I - 0,1 B/L. Belakangan Lade dan Lee ( 1976) me-
revisi yang tersebut di atas menjadi

(lj>,, > 34 ) (2-44)


74 AM/isis dan Desain Panda si Jilid 1

1 - Pasir Ottawa
2 - Pasir mol [De Beer (1970)].
3 - Pasir gumuk (D'Appolonia dan kawan-kawan (1968)]
4 - Pasir sangat kasar (Peo ria, neg. bagian lll).
5 - Pasir kasar medium (Moline, neg. bag. Ill).
6 - Berbutirhalus (Piantema ( l957 )]
7 - Sangat kasar (Plantema ( 1957)1
6 5
":e. 45"
e
~
.5 400
..
c
""~
35
"'
Ojj

:;
't:l
;:;
tl) 30

25

1,3 1,5 1,6 1,7 1,8 1,9 2,0 2,1


Bera1 satuan ,.., g/cm3
(a) <> 1awan -, untuk beberapajenis tanah [Dari Bowles (1974<1) ]

.,;
~
E
-s
11
E
....'"
(;jy
;;; c
"" Q
C ~
~-~
~
u
c
;:;
Q.
....;:;
"';:;
(I)

Kerapatan relatif, %

(b) if> lowan D7 [Dari Schmertmann (1978) yang memodiflkasinyo


dari D. M. Burmisrer (J 948), "17ze Importance and Practical Use
of Relative Density in Soil Mechonics", Loporon ASTM. jilid 481.

GAMBAR 224 Kaitan antara sudut gesek-<ialarn 1/J dengan berat satuan -y atau kerapalan [eJatif D7
Bah 2 Sifat Geoteknis: PenKUjian Lohoratorium; Penurunan Rata-rata. 75

Keterangan
Pasir sungaJ
Chatahoochee D,= 0,8
o Pasir sungai
50 Chatahoochee D, =0,2
}._ Pasir gletser D, = 0,8 Ruj. 15
"Lanau e ~ 0,6 Ruj . 15
1\... v Pasir St. Peter ? Ruj. 4

. ~ -- oPasir sungai Ham ? Ruj . 3

~ ~'r-.,
Pasir mol D, = 0 ,8 Ruj. \0
'I' Pasir berlempung e ~ 0,3 H all &
>
~ Gordon ( 1963)
,a
' r-
~
~ ~
I
I ~ !! !
~-~~
"'"
__ 11

.. W!;
I""'
0 ,. , p ~~ \ ~~ I'
-
1 0
~-

""1\
0
~ :,
ll 'k
30'
ib.
i\ ,,I,
\
25 I I
I 5 10 50 100 500 1000 5000
a, + 2u3 2
Tegangan normal tengah - - - kg/cm
2

GAMBA R 2-25 Pc ngu ranga n sudu t ge sek-<lalam d enga11 pcnambahan pada t~ ~ngckan!! normal
lenJ!ah. DimodiJ1kasi da ri Vesic dan C'lough (1968) dan me makai nomornomnr rujulc -
an dari scnarai yang d isebutka n.

Pada umumnya tidak dianjurkan untuk menyesuaikan rf>tr kecuaJi bila faktor itu lebih besar
dari 32 - 35 da n membatasi p enyesuaian itu tak lebih dari 5. Kalau nilai-nilai itu lebih
besar, pertimbangkanlah untuk mclakukan uji rega ngan bidang.
Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, sudut gesekan intern secara mutlak mencakup
faktor-faktor sebagai tambahan kepada gesekan an tar-partikel. Kalau nilai rf> itu hanya
me~~ Jkur gesekan antar-pa~ikel, maka sudutnya itu mungkin akan berkisar antara 26
san::~i 36 derajat. Selain itu, bcrtentangan dengan beberapa pendapat sebelumnya, air
tidaklah memberi efek pelumasan yang dapat diukur- efek utamanya ialah tegangan per
mukaan dan tekanan pori berlebih.

2-11.4 Lempung Terkonsolidasi Nonnal (S ....... 100 persen)


Uji pampat tak-terkekang memberikan kekuatan pampat (kompresi) qu . Pengujian terse but
dapat dibuat pada setiap contoh kohesif {tanpa menghiraukan kadar airnya) dan mcrupa
kan uji rutin yang dibuat atas contoh-contoh kohesif yang didapat selama operasi penge-
boran lapangan. Diperkirakan bahwa perolehan contoh memakai tabung dinding-tipis
(contoh bermutu lebih baik) menghasilkan gangguan yang mengurangi kekuatan tanah-
nya antara 20 sampai 60 persen dengan banyak pengurangan itu disebabkan karena ke-
hilangan tekanan kolom tanah penutupnya. Akan tetapi, pada waktu kehilangan ini terjadi,
contoh tersebut cenderu ng untuk memuai dan timbul tekanan pori negatif yang cenderung
untuk mengekang contoh tersebut, dan menghasilkan suatu penambahan kek uatan. Ber
76 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

5,0

4,5

2,45

b
<l

u, = I kg/cm 2

- - - I,J
E, = 0~~~ x 98,07 = 5400 kPa
Lempung beq>asir
kaku coltelat-muda
I<'L = 42 .... = 21
w, = Ul". ; .,_ = 17,1 kN m

0 0,05 0,100,15 0,20 0,25


Regangan, <
(a) Data tegansanregangan dengan modulus tepnpnregangan
Es mtnurut pe!UlhttUII!l3n

Data uji
No. a, !lu1
I 2,5 0,38
2 4,6 0,92
s. = 0,16 +a. tan 21 8,81 2,00
s' = titan 33

8
<T. kgfcm 2

(b) Ungkarantingkaran Mo hrdirajahkan u ntuk tegaJil!an rota! maupun tegangan efek lif
dari data yang drnyatakan pad a bagian a

GAMBAR 226 Uj i triaksial C'U dengan tekanan pori diuk ur untuk suatu tanah ko hcsif terkonsolidasi
normaL
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 77

dasar kombinasi ini beberapa pakar mengatakan bahwa kekuatan pampat ta~-terkekang
itu mendekati nilai yang sebenarnya. Yang lain memperkirakan bahwa pada keadaan yang
terbaik sekalipun nilai qu itu tak lebih besar dari 80 persen kekuatan "sebenarnya". Pada
perancangan biasa, beberapa nilai qu dari lapisan yang sama itu dipukul-ratakan sebagai
nilai untuk perancangan. Secara umum, untuk qu kemampuan dukung diterapkan nilai 3
untuk faktor keselamatan (atau ketakpastian).
Seseorang dapat menguji sebuah contoh dalam sel triaksial dengan memakai tekanan
sel sebesar ac = 0; akan tetapi, karena hasilnya adalah qu, maka upaya tambahan itu tak
ada manfaatnya. Namun demikian, secara umum kita melaksanakan suatu seri pengujian
CK 0 U a tau uji CIU (tiga ujian atau lebih) dengan memakai nilai-nilai tekanan sel ac yang
semakiR meningkat. Dengan konsolidasi pada tingkat-tingkat tegangan yang berlainan,
bahkan untuk uji tak-tersalur, sering terdapat seperangkat parameter tegangan total 4> dan
c seperti pada Gambar 2-26 yang dapat diukur. Kalau tekanan pori berlebih pada waktu
hancur (t.uf) "diukur, kita dapat meny~suaikan lingkaran-lingkaran Mohr tegangan total se:
perti yang dinyatakan pada Gambar 2-26b untuk mendapatkan cakupan tegangan efektif
dengan suatu pencegatan kohesi sebesar kira-kira nol dan sudut gesekan intern efektif 4>'
(di sini 33). Kemiringan kurva tegangan-regangan dipakai untuk memperoleh Es (seperti
yang diperlihatkan sebelumnya pada Gambar 2-22a). Biasanya dipakai nilai tangent awal,
tetapi suatu modulus seakan mungkin lebih pantas pada rentang pembebanan lapangan
yang umum.
Pada umumnya, kekuatan geser untuk lempung terkonsolidasi normal ialah sebagai
berikut:
Pampatan tak-terkekang: su =c =quf2 (keadaan atau kasus 4> = 0).
Terkonsolidasi-tak-terdrainase: su =c +a tan</>.
Terkonsolidasi-terdrainase (a tau CU yang disesuaikan untuk t.uf): sd = a' tan 4>'
Perhatikanlah benar-benar bahwa tak ada kohesi yang terukur dalam kasus kekuatan ter-
drainase sd untuk lempung yang terkonsolidasi normal. Mengacu kepada lingkaran Mohr
pada Gambar 2-22b untuk qu, kita lihat bahwa kekuatan yang terdrainase itu berubah dari
kasus c = quf2 menjadi kasus c = 0 dan 4>' > 0. Pada beberapa tempat sepanjang absis,jelas-
lah bahwa kekuatan yang terdrainase itu adalah kurang dari kekuatan tak-terdrainase. Bebe-
rapa kehancuran tanggul pernah dihubungkan kepada gejala ini.

2"-11.5 Lempung Utuh Terkonsolidasi-le~ih (S --+--+ 100 persen)


Uji tak-terdrainase atau CU cenderung memberikan kekuatan su yang lebih tinggi untuk
lempung yang terkonsolidasi normal, umpamanya lingkaran Mohr pada Gambar 2-22 dan
2-26 mempunyai diameter lebih besar. Peningkatan tegangan itu terkait kepada kombinasi
kerapatan yang bertambah dari tekanan pengkonsolidasi dan tekanan pori negatif yang
timbul ketika contoh itu cenderung memuai karena hilangnya tekanan kolom tanah pe-
nutup selama perolehannya. Setiap tekanan (sedotan) negatif cenderung untuk menahan
butiran pada kontak yang lebih rapat sehingga tahanan gesek dan tahanan alih partikel
menjadi lebih besar.
Pengujian CU juga akan memberi nilai-nilai lebih tinggi kalau tekanan sel q3 <p; dan
kalau OCR lebih besar dari. kira-kira 4. Gejala ini diatributkan kepada tekanan pori negatif
dari perolehan contoh dan tekanan negatifnya yang timbul selama pergeseran pada bidang
geser ketika contoh memuai (atau membesar). Setiap penambahan tegangan yang ber-
kembang dari tekanan pori negatif tidaklah aman untuk pemakaian di lapangan. Hal ini
karena tekanan negatif dihancurkan oleh air bebas lingkungannya. Bukti eksperimental me-
78 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

(J----

GAMBAR 2-27 Cakupan pecah kualitatif untuk tiga rasio OCR. Semua lingkaran Mohr untuk meng-
hasilkan garis pecahan tak diperlihatkan. Cabang awal dari garis patahan itu biasanya
melengkung untuk OCR > 1 dan tak-kontinu pacta perlintasan dengan kurva-kurva
perawan.

nunjukkan bahwa bila a 3 < p;


dan OCR itu kurang dari kira-kira 4 maka tekanan pori
negatif tidak berkembang selama pengujian CU.
Pada waktu tekanan sel a 3 lebih besar daripada tekanan prakonsolidasi p;
maka
contoh itu menanggapinya seolah-olah lempung itu terkonsolidasi normal. Hal ini ter-
gambar pada Gambar 2-27. Perhatikan juga bahwa untuk lempung yang terkonsolidasi
normal, tak ada cegatan kohesi pada kondisi yang terdrainase. Untuk lempung terkonsoli-
dasi-lebih pada kondisi tegangan awal (a 3 pada se!) yang kurang dari tekanan prakonsoli-
dasi, maka ada cegatan kohesi yang terukur baik untuk kondisi terdrainase maupun untuk
kondisi tak-terdrainase. Harus diperhatikan pula bahwa untuk lempung terkonsolidasi-
lebih, percabangan awal dari liputan tegangan geser itu jarang berupa garis lurus sehingga
kita harus membuat sua tu perkiraan terbaik dari nilai rp a tau nilai rp'.

2-11.6 Lempung Retak


Retak atau belah terjadi pada lempung permukaan selama daur-daur pembasahan dan pe-
ngeringan yang berseling. Selama kurun-kurun geologis, suatu deposit mungkin terdiri dari
pengumpulan blok-blok lempung dalam hubungan yang longgar sampai hubungan erat,
dan terdapat banyak kontaminasi pembelahan oleh lanau, pasir, bahan organik yang ter-
tiup angin, atau kombinasi bahan-bahan itu. Dengan mudah kita dapat melihat belah-belah
pengkerutan pada tanah di dasar lubang-lubang air yang mengering, pada halaman dan per-
mukaan tanah lainnya setelah kurun kering berkepanjangan (atau kering yang terik). Ada
kalanya retak-retak netra ini panjangnya beberapa meter, sa tu meter atau lebih kedalam-
annya dengan lebar mulai dari 5 sampai 30+ mm. Lempung ini biasanya ditemukan di atas
ketinggian muka air tetapi perubahan-perubahan geologis regional dapat mengubah lokasi
deposit-deposit lempung belah pada suatu kedalaman atau di bawah danau atau lautan
yang ada sekarang.
Bagaimana pun, baik perolehan contoh maupun pengujian kekuatan sangat sukar di-
lakukan pada lempung retak. Pengambilan contoh itu sukar karena prakonsolidasi yang
kasat mata itu mungkin 8 atau lebih, dan tanah-khususnya di atas MAT-mungkin
sangat keras dan rapuh (brittle). Tekanan dorong pada pembuatan contoh dapat menghan-
curkan pipa berdinding tipis dan pemakaian pipa berdinding tebal cenderung menghasil-
kan gangguan berlebih atas contoh itu. Pada tempat-tempat di mana alat pengambil contoh
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 79
1
I
'
itu memotong celah, pengambilan itu dapat merupakan gelondong potongan dan serpilian
tanah. Kalau dapat diperoleh sua tu contoh yang "utuh", maka kekuatan contoh itu
mungkin terpengaruh oleh setiap retak dalam contoh itu (ada kalanya tertutup oleh pulas-
an tanah yang berbatasan). Pengujian suatu contoh yang utuh mungkin menghasilkan ke-
kuatan yang tak wajar-suatu contoh yang retak menghasilkan kekuatan dengan kele-
mahan tak-wajar-tergantung dari keadaan retaknya, setiap penyambungan (bridging) pon-
dasi, dan pengendalian lengas.
Karena berbagai penyebab itu, maka diperlukan banyak sekali pertimbangan rekayasa
untuk menafsirkan parameter-parameter rancangan buat suatu lempung retak. Suatu per-
timbangan utama ialah pengendalian air lingkungan setelah pondasi itu terpasang karena
retakan mudah sekali memberi akses pada bagian-dalam suatu massa tanah untuk teijadi-
nya pelunakan danfatau penggembungan tanah secara umum dibandingkan teijadinya suatu
pelunakan hanya pada permukaan.
Lempung ditemukan pada daerah-daerah yang luas di seluruh dunia, dan menutupi
kawasan luas di sebelah Baratdaya Amerika Serikat. Beberapa masalah di daerah ini pernah
ditinjau oleh McManis dan Arrnan (1986) serta oleh Mahar dan O'Neill (1983).

2-11.7 Rasio Kekuatan Sisa dan Rasio Rongga Kritis


Kehancuran tanah langsung-di-tempat menyebabkan perubahan volume sepanjang bidang
geser dan menyebabkan pencetak-ulang tanah yang banyak sekali sehingga terjadi pengu-
rangan kekuatan yang sangat berarti. Karena tanah dalam setiap keadaan tercetak-ulang itu
mempunyai suatu kekuatan yang dapat kita namakan kekuatan sisa maka nilainya mungkin
menarik perhatian pada masalah-masalah pondasi tertentu. Suatu kasus yang sangat me-
narik ialah kekuatan seonggok (pile) tanah (a tau bahan berpartikellainnya) yang harus di-
tahan di tempat oleh suatu dinding penahan.
Karena semua kehancuran tanah disebabkan oleh muatan yang melebihi kekuatan
geser tanah, maka perpindahan partikel selama pergeseran itu menyebabkan salah satu di
antara yang berikut ini:
1. Penambahan volume (atau rasio rongga e) untuk tanah yar:g rapat dan karena itu kalau
terdapat air pori maka akan ada penambahan dalam kadar air pada bidang kerusakan
itu. Pacta suatu uji pampat laboratorium bidang kerusakan itu terlihat jelas pada
contoh-contoh tanah yang rapat atau tanah yang rapuh.
2. Pengurangan volume (a tau e) pada tanah yang longgar, dan dengan adanya pengu-
rangan kadar air sepanjang bidang kerusakan. Suatu bidang kerusakan yang dapat di-
kenal jarang dapat terlihat pada suatu uji pampat atas contoh-contoh ini-contoh-
contoh itu berkerut dan menjadi lebih tebal.
3. Tak ada perubahan dalam volume kalau rasio rongga yang ada itu mempunyai nilai
yang dinamakan rasio rongga kritis. Rasio rongga ini jarang ada langsung di tempat,
tetapi contoh-contoh yang rapat dan longgar beijumpa pada nilai e ini pada suatu
tingkat regangan. Nilai kekuatan di mana beberapa kurva keadaan tanah awal yang ber-
lainan itu bertemu (seperti pada Gambar 2-28 atau Gambar 2-21a) untuk contoh-
contoh tanah yang rapat dan yang longgar itu, dinamakan kekuatan sisa.
Dalam uji laboratorium, tanah itu mungkin hancur/rusak tiba-tiba atau secara ber-
angsur. Kerusakan mendadak teijadi pada suatu regangan yang relatif rendah ketika tanah
itu dalam keadaan rapat, dan/atau partikel-partikelnya terikat baik. Efek rapuh ini, mungkin
karena penuaan alami dan karena sementasi alami, karena dalam keadaan yang agak kering,
karena terpampat dengan baik (untuk contoh-contoh yang dicetak-ulang) atau karena
suatu kombinasi dari faktor-faktor tersebut. Kerusakan berangsur pada regangan tinggi ter-
jadi manakala tanah itu longgar, basah dan/atau memakai contoh-contoh cetak-ulang yang
80 Analisis dan Desain Panda si Jilid 1

a, = a3 + ~am.,
a'1 = a 3 + ~a,

R"apat atau
rapuh

Regangan, E --

(a) (b)
GAMBAR 2-28 Kekuatan tanah sisa (a) Rajahan tegangan-regangan yang dapat diterapkan pada setiap
jenis tanah. (b) Lingkaran Mohr yang secara kualitatif diperlihatkan untuk pasir yang
rapat. Untuk tanah yang "longgar" atau "lunak" omaks dapat ditentukan pada suatu
regangan tertentu (sebagai contoh, 20 persen).

basah. Tanah lempung jenuh terkonsolidasi normal cenderung mengalami kerusakan ber-
angsur; tanah lempung terkonsolidasi-lebih cenderung menderita kerusakan rapuh.
Kerusakan-kerusakan ini berciri khas mempunyai kurva tegangan-regangan seperti pada
Gambar 2-28a, 2-21a dan 2-26a. Kerusakan-kerusakan rapuh atau mendadak menghasil-
kan kurva tegangan-regangan dengan puncak yang jelas. Kerusakan-kerusakan berangsur
membentuk kurva tegangan-regangan tanpa puncak yang nyata (seperti kurva b pada
Gambar 2-28a). Tanpa adanya puncak yang jelas, tegangan penyimpang maksimumnya
sering ditentukan pada suatu persentase regangan-suatu nilai sebesar 20 persen (= 0,20)
sering dipakai.
Pada kekuatan sisa, tanah itu cukup tercetak-ulang sehingga ada kohesi yang dapat
diabaikan [tetapi mungkin terdapat kelebihan ( +) a tau (-) sebagai sumbangan tekanan pori
bagi pengurangan tegangan] dan tahanan utamanya dihasilkan dari gesekan yang disebab-
kan oleh gesekan antar-partikel dan tahanan gulir. Hal itu dapat kita namakan sudut gesek-
an-dalam sisa r/>,. dan menentukan kekuatan geser sisa secara umum sebagai

s, = cr + (J tan c/J, (2-45)

Parameter kekuatan sisa c,. dan rl>r dapat diperoleh dengan merajah Ph lawan Pv tersisa dari
uji geser langsung (Gambar 2-2lb) a tau dari tegangan penyimpang tersisa !1ar dari sua tu
uji triaksial seperti pada Gambar 2-28b. Persamaan (2-45) itu merupakan kekuatan yang
terikat lebih rendah suatu tanah. Beberapa orang berpendapat bahwa rf>,. merupakan sudut
gesekan dalam tanah yang sebenarnya.

2-11.8 Nilai-nilai Kekuatan Geser untuk Rancangan


Dari pembahasan ini secara wajar akan timbul pertanyaan tentang apa yang akan dipakai
untuk parameter kekuatan rancangan (nilai su.d atau rf> dan nilai c).
1. Faktor su.d = c = quf2 dipakai sangat luas dan pada umumnya memberikan suatu nilai
konservatif di mana kondisi beban lapangan dan kadar airnya ditiru oleh pembebanan
uji cepat. Kasus kekuatan terburuk terjadi pada waktu contoh uji itu sedang jenuh.
Pembebanan cepat terjadi pada waktu sebuah tanggul sedang dibangun dalam waktu
sekitar 2 minggu atau ketika pembebanan pondasi oleh struktur-atas terjadi dalam se-
kitar 2-3 minggu.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata. 81

2. Parameter dari pengujian CIUC mungkin adalah yang kedua terbanyak dipakai. Peng-
ujian itu lebih mudah tetapi menghasilkan rasio sufp~ yang agak lebih tinggi daripada
pengujian CK 0 UC. Sebagai pengganti uji triaksial, dapat dilakukan uji geser langsung
atau uji geser sederhana langsung Qenis CK 0 ). Baik uji CIU a tau uji geser hampir setara
dalam kesukaran dan biayanya.
3. Pakailah kekuatan terdrainase (CIUC dengan pengukuran tekanan pori) pada waktu
terjadi pembebanan lapangan terdrainase atau untuk memeriksa kestabilan dengan
pembebanan pad a jangka panjang.
4. Pakailah su.d = t(su.C + suE + su.D) kalau su.C berasal dari uji CK 0 UC dan suE dari uji
triaksial CK 0 UE dan su.D berasal dari uji geser sederhana langsung. Menurut Aas dan
kawan-kawan (1986) (yang juga mengutip sumber-sumber lain) nilai ini mungkin
yang terbaik dan dapat diterapkan kepada pembuatan tanggul, galian dan pondasi
dangkal. Parameter kekuatan ini juga paling mahal untuk mendapatkannya.
Sementara ulasan di atas itu dapat dipakai sebagai pedoman. masing-masing proyek
harus dinilai secara terpisah untuk rekomendasi kekuatannya. Sebenarnyalah terlalu
banyak pertimbangan yang tergantung kepada proyek untuk membuat suatu rekomendasi
menyeluruh agar memakai nilai kekuatan khusus yang inia tau yang itu dalam suatu pe-
nerbitan pemakaian umum seperti buku ini.

2-11.9 Kaitan Kekuatan Geser dan Rasio su!Pd.


Kaitan a tau parameter kekuatan geser secara luas dipakai untuk kajian rancang awal mau-
pun rancang akhir. Sebagai contoh, uji geser pada tanah tak-berkohesi jarang dipakai untuk
mendapatkan C/>. Sebagai gantinya lazim dipakai nilai-nilai tabulasi seperti pada Tabel 2-6,
atau nilai-nilai dari pengujian langsung-di-tempat seperti pada Tabel 3-4.

TABEL 2.(; Nilai-nilai Contoh yang cocok untnk gesekan dalam C/>.

28~34
.28~34
3.5-46" 43-50"
l- 2" kurang 43-50"
dad rapat kering

20-22" 27-30"
25-30 30-35
0~ kalaujenuh 3-20 20-42"
* Lihat suatu pedoman laboratorium ten tang pengujian tanah untuk gambaran lengkap atas uji-uji ini,
umpamanya Bowles (1986b ).
Catatan:
1. Pakailah nilai lebih besar menurut kenaikan 'Y
2. Pakailah nilai lebih besar untuk partikel-partikel yang lebih bersudut.
3. Pakailah nilai lebih besar untuk campuran pasir dan kerikil yang tergo!ong baik.(EGW, SW).
4. Nilai rata-rata untuk Kerikil 35~38
Pasir 32~34
r
I
82 Analisis dan Desain Pondasi Ji/id 1

II
e
e e
Lempung tak-terganggu
1 Penyimpangan baku

'-..._ ...... .........._ __Terstsa~


.

---~ ------

Persentase, I p

GAMBAR 2-29 Kaitan antara rt>' dan indeks plastisitas I p untuk tanah lempung terkonsolidasi normal
(termasuk lempung pengairan [marine]). Sekitar 80 persen data itu berada dalam satu
penyimpangan baku. Hanya beberapa nilai sangat tersebar yang diperliliatkan (Data
dari berbagai sumber: Ladd dan kawan-kawan (1977), Bjerrum dan Simons (1960).
Kanja dan Wolle (1977), Olsen diln kawan-kawan (1986)].

Sudut gesek-dalam terdrainase pada tanah-tanah kohesif dapat diperkirakan dari


kaitan-kaitan seperti pada Gambar 2-29. Gambar ini merupakan contoh seperangkat kurva
yang paling cocok untuk merajah sejumlah banyak pengujian. Tebaran itu sangat besar dan
beberapa di antara nilai yang lebih ekstrim telah dirajah untuk mewaspadai pemakainya.
Harus dicatat bahwa sementara beberapa di antara tebaran itu tak terelakkan karena ke-
ragaman (heterogenity) tanah, sebagian disebabkan karena kesukaran untuk merepro-
duksi nilai-nilai w L dan w p di antara para operator dan laboratorium yang berlain-lainan
-baik karena keterampilan operator maupun peralatan yang tersesuaikan dengan buruk.
Perilaku yang telah dinormalkan didapat ketika suatu parameter yang penting dibagi
oleh parameter lain yang memberikan kaitan yang Wlik. Modulus elastisitas adalah para-
meter yang sudah dinormalkan yang bersifat umum untuk semua bahan yang kenyal.
Banyak tanah lempung temyata menunjukkan perilaku yang dinormalkan antara kekuatan
geser tak-terdrainase -\t dan tekanan kolom tanah penutup langsung di tempat Pd dan
suatu sifat indeks I; sebagai

Yang berikut ialah beberapa kaitan dari bentuk umum ini untuk tanah lempung terkonsolz-
dasi normal:
Bjerrum dan Simons (1960):

s~ = 0,45(/p)I/2 lp > 5 persen (2-46)


Po
dengan tebaran sebanyak 25 persen.

s~ = 0,18(/L)-I/2 h >0,5 (2-47)


Po
Pakailah I P I L sebagai nilai-nilai desimal.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 83

Karlsson dan Viberg (1967)


Su
-; = 0,5wL wL > 20 persen (248)
Po
Kedua persamaan (247) dan (248) mempunyai tebaran sebesar 30 persen. Pada
rancangan pendahuluan, kita mungkin menghitung rasio sufpd dari beberapa persamaan
dan merata-ratakan hasilnya Akan tetapi, kalau terdapat tebaran yang luas, harus diper-
timbangkan untuk menguji contoh-contoh yang didapat.
Sudah tentu, kita dapat menormalkan kekuatan geser tak-terdrainase dengan memakai
tegangan lain selain darip~, sebagai contoh umpamanya suatu nilai laboratorium. Ladd dan
kawan-kawan (1977) memberikan bahasan luas tentang menormalkan tanah untuk mem-
peroleh parameter tanah dinormalkan (NSP = Normalized Soil Parameter) guna dipakai
membuat rancangan. Ladd dan kawan-kawan (1977) juga memperkirakan kekuatan OCR
seperti yang dijelaskan pada Gambar 2-30 berdasarkan uji geser sederhana langsung. Rajah-
an yang asli memakai lima jenis tanah: tiga dari wilayah timur laut AS: satu dari negara
bagian Louisiana; dan satu lagi dari kota Bangkok, negara ~tuang Thai. Batas-batas cair
(untuk semua, kecuali lempung yang bervariasi musiman [varved) 1 berkisar mulai dari 41
sampai 91 persen dan dengan IL mulai dari 0,8 sampai 1,0. Tanah-tanah lempung ini dalam
CK 0 UDSS pada OCR mulai dari 1 sampai nilai-nilai lebih besar dengan hasil-hasil yang di-
normalkan sebagai berikut:

Hitunglah: A = Su,nc.
p~ '
Hitunglah B/A dan rajahlah ini lawan OCR.

Jelaslah bahwa pada OCR = 1 maka kita akan mendapatkan B/A = 1. Begitu pula pd
merupakan tekanan kolom tanah penutup langsung di tempat dengan rasio B 'A = su OCR/
su ne Bentuk B/A yang lebih umum memungkinkan kita untuk memakai nilai laborat~rium
s~besar p~ yang mungkin berbeda dari nilai lapangan. Kurva permulaan hanya mempunyai
tebaran yang sederhana dan tampaknya mungkin berguna untuk hampir setiap tanah
lempung. Data pengujian lain dari Mahar clan O'Neill (1983) serta Simons (1960) telah
dirajah oleh penulis kepada kurva ini (kode 2 dan 3) dan jelaslah bahwa kedua prosedur 5
dan jenis tanah itu mungkin penting. Kecenderungan kurva umum masih ada dan disaran-
kan bahwa kurva-kurva ini mungkin dapat dipakai untuk tanah-tanah sejenis dan cara peng-
ujian lokal yang sama. Jelaslah bahwa jenis ini akan menjadi lebih berharga sesuai dengan
para pemakai yang menyumbang kepada dasar data sehingga tanah-tanah tambahan dengan
OCR> 1 dapat menjadi contoh.
Jenis kurva ini bermanfaat dalam dua cara seperti yang digambarkan oleh dua contoh
berikut yang secara hakiki mengasumsi kurva-kurva tebal (kode 1) sebagai con to h.

Contoh 2-4.
Diberikan: Dapatkan p:
= 250 kPa dari suatu pengujian konsolidasi.
Dari eksplorasi lapangan dicapai kedalaman yang berkepentingan ialah p~ = 50 kPa.
Dari kedalaman yang dimaksud 'u.nc dari suatu contoh terkonsolidasiK 0 adalah 60 kPa
(tekanan konsolidasi = Pd).

5
Rasio suiPo' untuk tanah lcmpung terkonsolidasi itu sebesar 5 samjni 20 persen lebih besar pad a uji
CIU daripada dalam uji CK 0 U [lihat juga Mitachi dan Kitago ( 197 6) yang juga mengutip sumber-sumber
lain].
r 84 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

ada langsung-di-tempat
6~--------~--~--~----~--~--
B = Su,oCR!P~
A = Su,no/P~

Sumber Kode:
1. CK 0 USDD (Ladd dan kawan-kawan (1977) serta Koutsoftas dan Fischer (1976)].
2. CIUC [Mahar dan O'Neill (1983)].
3. CIUC [Simons, 1960].

GAMBAR 2-30 Rasio (BIA) lempung terkonsolidasi-lebih sampai tanah lempung terkonsolidasi normal.
Tanah lempung berkisar dari lempung anorganik sampai lempung organik dan sangat
kering (dessicated) (kode 2). Kode 1 mencakup Iima jenis tanah lempung, kode 2 me-
rupakan lokasi yang sama tetapi pada dua lapisan yang terpisah, kode 3 berasal dari
kota Oslo, negara Norwegia.

Ditanya. Berapakah perkiraan dari su.OCR di lapangan? (Kita mungkin menanya-


kan mengapa kita tidak mendapatkan sebuah contoh dan mengukur su secara langsung
tetapi mengasumsikan contoh yang tidak kita peroleh).

Pemecahan. Faktor su.nc untuk kasus terkonsolidasi normal adalah, Su, ne= 60 kPa.
Juga: OCR= P~IP'u = 250/50 = 5.
Dari Gambar 2-30 didapatkan bahwa BIA = 3,7 (interpolasi visual antara garis-
garis kurva tebal aada OCR= 5).
J adi su.OCR = 3, 7(su.nc) = 3, 7( 60) = 220 kPa ( dibulatkan).
IllI
Contoh 2-5.
Diberikan. Data yang sama seperti pada Contoh 2-4 kecuali bahwa kita tidak mela-
kan uji konsolidasi dan kit a memperoleh suatu nilai rata-rata sebesar su. OCR = 220 kPa.

Ditanya. Perkirakanlah OCR langsung-di-tempat.

Pemecahan. Hitunglah A = su.nciPo = 60/50 = I ,2. Hitunglah B = su.ocRIPo = 220/50


= 4,4. Hitunglah BIA = 4,4/1,2 = 3,7 dan masukkan absis dari Gambar 2-30 serta pro-
yeksikan kepada rata-rata dari kedua kurva dan ke bawah untuk mendapatkan OCR~ 5.
Jelaskan bahwa bila nilai OCR terakhir itu merupakan nilai langsung-di-tempat, se-
hingga Gambar 2-30 mempunyai nilai tinggi karena penentuan OCR jauh lebih murah
daripada melaksanakan sua tu pengujian konsolidasi--kecuali jika diperlukan data kon-
solidasi untuk mengkaji penurunan.
Ill!
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 85

2-12 SENSITIVITAS DAN TIKSOTROPI


Perbandingan kekuatan geser tak terganggu dari sebuah tanah kohesif hingga kekuatannya
diremas pada kadar air yang sama didefinisikan sebagai sensivitas, St.
kekuatan tak terganggu
Sr=------- (2-49)
kekuatannya diremas
Untuk pengujian kompresi tak di batas ini
Sr = qu, takterganggu
(2-49a)
qu, diremas
Tanah lempung dapat digolongkan sebagat

S, Llasan

Tidak peka 4;;; Kebanyakan lempung


Peka 4<S,;;;8
Ekstra peka >8 Pakailah berhati-hati

Tanah lempung pengairan/marine, lempung danau dan lanau organik dengan kadar air
tinggi mungkin tak mempunyai kekuatan cetak-ulang. Bagaimana pun, kalau gangguan me-
nyebabkan pengurangan kekuatan yang besar, diperlukan kewaspadaan tinggi pada pema-
kaian tapaknya karena gangguan yang tak diperkirakan sebelumnya (umpamanya mengen-
darakan traktor berat di atas tapak itu) berpotensi mengkonversikan endapan itu menjadi
cairan pekat.
Tiksotropi ialah pemulihan kembali kekuatan dari keadaan tercetak-ulang menurut
waktl:i. Semua tanah lempung dan tanah lain yang mengandung bahan (agents) sementasi
memamerkan sifat tiksotropi. Pada waktu penambahan kekuatan disebabkan oleh kehi-
langan tekanan pori, ha! ini bukan til)sotropi. Tiang-tiang pancang yang dihunjamkan ke
.dalam endapan lempung linak se ring tak mempunyai kapasitas dukung be ban yang banyak
sepanjang belum terjadi kombinasi antara penuaan/sementasi (tiksotropi) dan kehilangan
tekanan pori yang berlebihan (konsolidasi). Temyata bahwa tanah lempung apung/quick
(St > 16) yang dicetak-ulang itu hanya mempunyai kekuatan asalnya dalam selang waktu
yang wajar pada besaran kurang dari 4 bulan (Sketmpton dan Northey (1952)].

2-13 JALUR TEGANGAN


Suatu jalur tegangan ialah lokus titik-titik tegangan yang dikembangkan oleh perubahan
tegangan pada tanah dan dapat diperoleh baik umpamanya karena titik-titik yang dicapai
dari lingkaran-lingkaran tegangan Mohr atau dihitung secara langsung. Jalur-jalur tegangan
dapat dipakai untuk merajah perubahan-perubahan tegangan pada contoh tanah di labora-
torium maupun langsung-di-tempat. Jalur-jalur tegangan bernilai untuk memberi pemaham-
an ten tang kemungkinan tanggapan tanah-khususnya kalau sebagian riwayat sebelumnya
dari jalur tegangan itu dapat direproduksi atau dapat diperkirakan. Suatu kajian yang ber-
hati-hati ten tang konsep jalur tegangan dapat memberikan program uji laboratorium yang
terorganisasi lebih baik. Suat-u keuntungan khusus dari jalur tegangan ialah kejelasan yang
lebih baik daripada yang diperoleh dari suatu seri lingkaran Mohr yang sering saling-tindih.
Jalur-jalur tegangan dapat dirajah dengan berbagai cara; akan tetapi, cara sekarang
yang paling banyak dipakai [agaknya mula-mula dipakai oleh Simons (1960)] dan kemu-
86 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

p=--
O"t + O"J q=--
O"t- O"J

2 2
tan fJ = 1/_ = u1 - ~
q p' u't + u'J
tetapi u 3 = K.a 1
1-K 0
.". tan/f = --
I+ K.
kalau K. = I - sin rf>' maka I
sin rf>' I
tan fJ = 2 -sm . rf>' I_,.,
I~
I"'
I ""
I
I
p~
p
(a) Lingkaran-lingkaran Mohr dan ESP yang dihasilkan (garis K 0 ).

P~t = y'zt
P~2 = y'z2
P:3 = y'z3
dst.

(b) Pembentukan endapan/deposit.

GAMBAR 2-31 Jalur tegangan (dengan lingkaran Mohr sebagian diperlihatkan) untuk beberapa tahap
pengendapan pad a deposit tanah terkonsolidasi normal.

dian dinamakan jalur tegangan oleh Lambe (1964, 1967) memakai koordinat p dan q se-
perti dinyatakan pada Gambar 2-31. Koordinat jalur tegangan dapat dinamakan tegangan
total (TSP) a tau tegangan efektif (ESP). Karena tegangan efektif adalah

a't = O"t- u dan

Setelah masing-masing ditambahkan, dikurangkan dan dibagi oleh 2, maka kita temukan

p' = p- u dan q' =q


Dengan demikian, jalur tegangan efektif itu dialihkan sepanjang poros p oleh tekanan pori
yang mungkin (+) a tau (-). Tekanan pori yang dipakai itu harus yang berkembang selama
pergeseran-biasanya ditandakan dengan flu.
Seperti dinyatakan pada Gambar 2-31 untuk pengujian 3 (p~, q ~); nilai p, q menentu-
kan lokasi asalnya (p) dan diameternya (q) suatu lingkaran Mohr. Jelaslah bahwa 2q =
te.gangan penyimpang pada sua tu nilai tekanan sel dan nilai tegangan poros pada suatu peng-
ujian triaksial. Parameter q juga merupakan tegangan geser maksimum yang berlaku.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 87

c a
--=m=- (I)
tan r/J tan <X
sin r/J = _q_ = tan <X (2)
m +p
Gantikan pada (1)
a
c=--
c~s rP

p1 = 9 kg/cm 2
q1 = 4 kg/cm 2
!lu1 = 2 kg/cm 2
a = 0,65 kg/cm 2

a kg/cm 2
~m-=~1.~8+----------p,-------~

(a) Lingkaran Mohr untuk pengujian no.2 dari seri CK 0 CC pada lempung yang
terkonsolidasi normal. Seharusnya jelaslah rnengapa pengujian-pengujian
tambahan tidak diperlihatkan pada rajahan untuk kepentingan pembaca.

K,
KJ

t
c
E 4 ------------I
~ sin r/J' = q/p = tan <X' 1

/
3
-". sin r/J' = 4/7 /
b\I N 2
r/J' = 3SO I /
/
/
/
"' 11 I
'/
/

~5
8 9
O't 'T lj3 3
p =--~-kg cm

(b) Rajahan p - q a tau rajah jalur tegangan dari bagian a ditambah dua penguji-
an tambahan tidak diperlihatkan pada bagian a.

GAMBAR 2-32 Pengujian triaksial (CK 0 UC) untuk lempung terkonsolidasi normal diperlihatkan
dengan memakai lingkaran Mohr dan sebagai rajahanjalur tegangan.

Konsep-konsep jalur tegangan akan digambarkan pada Gambar 2-31 sampai 2-35.
Gambar 2-31 adalah jalur tegangan ( di sini garis K ~) seperti yang muncul di lokasi langsung
untuk suatu deposit terendap dikonsolidasikan. J alur tegangan itu hams mulai dari q = p = 0,
karena pengendapan yang pertama tak mempunyai tekanan kolom tanah penutup sehingga
av = (Jh = 0. Lingkaran Mohr dapat dirajah sesuai dengan pertambahan kedalaman deposit
z (sebagaimana digambarkan untuk kejelasan) dan lokus titik p, q yang ditelusuri demikian
itu menunjukkan jalur tegangan K 0 Perhatikanlah bahwa hal ini adalah jalur tegangan
efektif dari definisi K 0 sebagaimana yang diberikan sebelumnya.
Gambar 2-3 2 ialah uji triaksial CK 0 UC dari tanah lempung terkonsolidasi normal.
Konsolidasi K 0 memakai a 3 = nilai langsung di tempat Qelasnya agak diperkirakan) dan
dengan menambah a 1 sampai nilai kolom tanah penutup efektif p~ yang ada. Menurut
r 88 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

definisi konsolidasi K 0 , kelebihan tekanan pori b.u pada titik ini adalah nol. Untuk rajahan
ini kita akan menyesuaikan tegangan total dengan tekanan pori statik us sehingga apa yang
anda lihat merupakan tegangan efektif. Sewaktu kita memulai pengujian dari titik K 0 ,
kita menambah tegangan aksial .1.a 1 yang pada pampatan tak-terdrainase menghasilkan
tekanan pori berlebih b.u yang bila dirajahkan menghasilkan TSP6 seperti yang diperli-
hatkan. Dengan mengukur b.u kita dapat merajah ESP (atau mendekatinya) dengan suatu
garis lurus kalau kita hanya mengukur tekanan pori pada tegangan puncak & 1 (hancur).
TSP dari beberapa pengujian memungkinkan kita untuk melukis garis K1 yang paling
cocok dan dari titik-titik ESP menarik garis K1 yang paling sesuai. Garis-garis ini mewakili
rasio q, p pada kehancuran dan untuk tegangan total atau tegangan efektif serta berhubung-
an dengan nilai-nilai tegangan utama. Perhatikanlah kesulitan pada perajahan data dan
interpolasi untuk suatu pengujian tunggal dengan beberapa tahap pembebanan dalam
Gambar 2-32a bila dibandingkan dengan rajahan jalur tegangan yang relatif bersih pada
Gambar 2-32b. Dari rajahanjalur tegangan ini perhatikanlah:
l. Garis AB' di sini tidak terlalu penting karena hanya mereproduksi tegangan langsung-
di-tempat. Kemiringannya mengiktiti sisa TSP adalah 45. Dari grafik yang diperlihat-
kan seharusnya jelas bahwa TSP itu selamanya mempunyai lereng ini.
2. ESP adalah B'C dim TSP ialah B'C. Kedua jalur tegangan ini penting. B'C biasanya
melengkung kalau diperoleh nilai-nilai tengah &-kalau tidak demikian, hanya ada
dua titik ujung (awal dan akhir) bila yang diukur hanya & 1.
3. Pada tanah-tanah kohesif biasanya terdapat cegatan a dari garis K1, tetapi hampir men-
dekati nol untuk garis Kr
pada tanah terkonsolidasi normal dan untuk tanah-tanah tak-
berkohesi. Dari a dan sudut lereng a kita dapat menghitung parameter tegangan total
c dan et> sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2-32a. Kita juga dapat menghitung
parameter tegangan efektif dengan cara serupa. Jarak m adalah lazim untuk garis s
maupun garis K1 seperti dinyatakan di sini.

Gambar 2-33 adalah kasus yang lebih lazim untuk suatu uji triaksial terkonsolidasi
tak-terdrainase yang memakai konsolidasi isotropik (pengujian CIU). Pemeriksaan atas ha!
K'
q /!
/
/
/
//s,6;8
/e(--- --l1u1 - - - -
/ \~
~- \'fo 3,8
/ \
~-\
/
/

GAMBAR 2-33 Suatu seri uji triaksial CllJ pada tanah kohesif. Ini adalah cara yang biasa untuk mem-
buat pengujian triaksial, akan tetapi pengukuran tekanan pori adalah kurang lazim.

6
Pada kenyataannya suatu total u8 SP di manajalur tegangan u8 secara lam bang dinyatakan sebagai T.
Bab 2 Sijizt Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 89

Uji kompresi

q
:nr;;. . 1
Lll-u-
p

__ fl:;~L:-'J Pondasi

~~K~u~+K6q
Dinding aktif

Kasus no. 2
Y Uv
/tapangan
+ tJ.q
Kasus no. 1: Penambahan tegangan aksia1

1.-..-
Dinding pasif

u. - K6q~\~ab Penambahan tekanan se1

~Uc
Lapang~ f
u, -6q

Uji perpanjangan

-q 1
GAMBAR 2-34 Em pat ja1ur tegangan yang mungkin dari pampatan atau uji triaksiallanjutan dan kasus-
kasus lapangan yang terkait. Perhatikanlah bahwa kasus no. 1 dan no. 3 hanya dapat
diduplikasi oleh uji 1aboratorium dengan cara sangat sukar karena bidang tegangan
vertikal mengubah hasil-hasilnya pada perubahan tegangan lateral dengan sejum1ah K
(bukan K 0 atau Kr) seperti yang diperlihatkan, sehingga jalur tegangan yang dihasil-
kan itu bukan 45 dari horisontal sebagairnana pada kasus no. 2 dan no. 4.

ini dan Gambar 2-32 menunjukkan bahwa perbedaan utama antara suatu uji isotropik
dan uji anisotropik (selain dari kesulitan yang sangat besar dalam hal konsolidasi), yaitu
bahwa uji CK 0 U itu dimulai dari q > 0 sedangkan uji CIU selamanya dimulai pada q = 0
dan p = tekanan sel ac. Dalam kedua kasus !:lu =0 pada akhir pengkonsolidasian dan awal
penerapan suatu perubahan tegangan. Juga di sini titik tolak itu adalah (atau seharusnya
disesuaikan) untuk tekanan pori statik us= 'Ywhw.
Gambar 2-34 melukiskan keempat kemungkinan untuk perubahan tegangan pacta
suatu uji triaksial dan penerapan lapangan yang bersangkutan. Perhatikanlah bahwa titik
A itu mungkin berada pada ujung pengkonsolidasian isotropik (digambarkan) atau peng-
konsolidasian anisotropik (sebagai titik B' pada Gambar 2-32). Perhatikan bahwa kasus
nomor 2 dan 4 tidaklah mudah karena mengubah ah (bila hal itu suatu tekanan sel) me-
merlukan penyesuaian serempak dan tegangan aksial av sehingga tekanan itu terpelihara
konstan.
Keempat kasus itu akan digambarkan kualitatif pada Gambar 2-35 memakai data
numerik untuk pengujian sebagaimana dinyatakan bersama-sama dengan ulasan sebagai
berikut:
J!
90 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Ujj u, u 3 , kPa p q

I 470 118 294 176


2 1176 470 823 353
3 118 470 294 -176
4 470 1176 823 -353

- "'.......

" \
\
I
8 9 10 11 13 14
12 ----+
I u x 100 kPa
I
/
m= 200
tan f3 =
70 . A.
= 0,35 = sm '~'
---- /

200 Kf
r/J = sin- 1 0,35 = 20,SO
70
c = - - = 75kPa
cos 20,5

GAMBAR 2-35 Jalul" tegangan untuk em pat pengujian triaksial dasar.

Untuk:
Pengujian 1: Tekanan se! semula = 4 70 kPa. Kurangi tekanan lateral dan pertahanan
tekanan vertikal konstan = 470 kPa (pengujian kompresi dengan tekanan lateral yang me-
nun:m). Contoh "kegagalan" pada a 3 = 118 kPa.
Pengujian 2: Tekanan se! semula = 470 kPa. Naikkan tekanan vertikal dengan tekanan
lateral= 470 kPa (pengujian kompresi standar). Contoh "kegagalan" pada a 1 = 1176 kPa.
Pengujian 3: Tekanan se! semula = 4 70 kPa. Kurangi tekanan vertikal dan pertahankan
tekanan lateral konstan (pengujian perluasan dengan tekanan vertikal yang menurun).
Pengujian 4: Tekanan se! semula = 4 70 kPa. Naikkan tekanan horizontal sampai
1176 kPa dan pertahankan tekanan vertikal konstan (pengujian perluasan dengan tekanan
vertikal yang konstan).

Dari berbagai rajahan ini seharusnya jelas bahwa garis K1 pada lereng qjp itu selalu
memo tong poros p-tetapi mungkin terjadi pada sua tu nilai p Qarak m). Seharusnya juga
jelas bahwa titik perlintasan ini juga lazim bagi liputan tegangan geser s karena kaitannya
dengan lingkaran Mohr.
Gambar 2-36 menggambarkan jalur tegangan untuk menghasilkan tanah kohesif yang
terkonsolidasi-lebih dengan memakai uji konsolidasi (atau uji oedometer) sebagai suatu
gambaran. Hal ini sejenis dengan konsolidasi-lebih lapangan dari sedimentasi. Langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut:
1. Contoh ja!ah K 0 yang terkonsolidasi pada titik A di bawah tegangan vertikal sebesar
50 kPa yang menghasilkan tegangan menyamping ah terhadap gelang pengekang se-
besar K 0 av = 28 kPa. Ha! ini dihitung atau diskalakan langsung dari lingkaran Mohr se-
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 91

s K. = 0,95 - sin 1/J = 0,56

(a)
(J x 100 kPa

q
Untuk titikE:

------1 -- ~-- OCR= 2


0 56
K 0 = = 112
0,50 '
E
1,0 p

GAMBAR 2-36 Jalur-jalur tegangan untuk su:nu uji konsolidasi.

bagai a 3 kalau lereng garis K 0 sudah diketahui sehingga dapat ditarik sebelum sua tu
lingkaran Mohr karena suatu lereng 45 dari a 1 (= 50 k.Pa) memotong K 0 pada A.
2. Sekarang kita menambahkan cicilan muatan berikutnya sebesar 50 kPa (melipatkan
dua kali tegangan) sehingga av = a 1 = 100 kPa. Hal ini menggerakkan lingkaran tegang-
an pada diameter konstan secara lateral sepanjang sumbu p sebesar 50 kPa karena tanpa
drainase pori yang segera, maka ~a 1 itu terbawa oleh air pori sebagai tekanan pori
berlebih flu = 50 kPa. Selama terjadi drainase terbentuklah lingkaran Mohr dengan
suatu lokus titik-titik jalur tegangan TSP sepanjang jalur BD. Sudah tentu, ESP se-
panjang garis K 0 dari A ke D (pendefinisian K 0 ). Setelah beberapa waktu berlalu,
koordinat p, q dari titik D itu berkembang dan pengkonsolidasiannya menjadi lengkap
dengan

av = 100 kPa
ah = Koa,. = 56 kPa (diskalakan atau dihitung)

3. Sekarang kita akan mengeluarkan 50 kPa (menyisakan tegangan vertikal seluruhnya


av = 50 kPa). Pada titik ini kita telah mengetahui tegangan efektif av = 50 kPa dan
suatu tegangan lateral yang "terkunci" sebesar 56 kPa yang dinyatakan dengan titik E.
Jalur tegangan dari D ke E tidak menentu karena penggembungan contoh dan sedikit
penurunan pada tegangan lateral karena regangan gelang yang telah berkembang, te-
tapi kita dapat mendekatinya seperti yang dinyatakan (a tau memakai suatu garis lurus).
Titik E ditentukan lokasinya dengan memakai lereng 45 dari av = 50 dan ah = 56 kPa
sebagaimana yang diperlihatkan.

Kalau kita kemudian menerapkan-kembali pertambahan tegangan 50 kPa tadi, kita


akan melintasi garis terputus dari E kembali ke dekat D yang telah ditentukan lokasinya
sebelumnya. Kita katakan mendekati karena dua sebab:
a. Pada uji konsolidasi, gelang itu akan memuai dan mengkertu karena tegangan lateral
oleh regangan gelang.
b. Efek-efek kompresi (atau rayapan/creep) sekunder.
92 Ana/igis dan Desain Pondasi Jilid I

Bagaimana pun juga, contoh-contoh laboratorium yang dicetak-ulang dan diuji dengan cara
ini tak-pernah tepat mereproduksi titik "prakonsolidasi" D-biasanya titik yang diperoleh
itu agak ke sebelah kanan dari yang asli (atau di bawahnya pada suatu rajah e lawan log
p).
Daur bongkar-muat (unload-reload) itu mirip dengan perolehan sua tu contoh langsung
di tempat-kecuali bila perolehan contoh itu menurunkan av menjadi nol dan penerapan
beban tambahan itu melampaui beban prakonsolidasi yang asli. Pada Gambar 2-36 kita
tahu OCR pada tahap ke-3 (titik E) dan dapat menghitungnya, sedangkan K 0 .13 yang ber-
laku itu tidak sama dengan K o.D. Perhatikan bahwa dari bentuk K o.nc = 0,56 dan untuk
OCR = 2, maka nilai konsolidasi-lebih itu ialah K o.OCR = 1,12. Prosedur pengujian di sini
menghasilkan perubahan yang sama pada K 0 seperti OCR. Pada tanah lapangan, pampatan
sekunder dan faktor-faktor lain tak mempertahankan rasio ini ( dan seperti yang dinyatakan
pada Pasal 2-8). Pertimbangan hakiki yang lain ialah bahwa tekanan pori statik u9 di labo-
ratorium pada suatu contoh setebal 20-25 mm itu dapat diabaikan, sedangkan di lapang-
an hal itu mungkin tidak demikian.
Pemakaian jalur-jalur tegangan akan digambarkan dalam contoh yang berikut.

Contoh 2-6. Diberikan: Sebuah telapak bujur sangkar 4 x 4 m menutupi pasir yang
rapat dengan r = 20 kN/m 3 Tekanan kontak telapak ialah q 0 = 250 kPa. Dengan me
ngambil K 0 = 0,4 [dari Persamaan (2-18a)] perkirakanlah jalur tegangan pada keda
laman 2 m untuk suatu uji triaksial sejenis agar mendapatkan data regangan untuk
muatan e2 sehingga dapat dihitung suatu penambahan penurunan dari I sampai 3 m
sebagai M 2 = e2 (2 m).

Pemecahan: Mengacu kepada lakar


1. Rajahkan K 0
2. Hitunglah t:.q 2 .v dari profil regangan vertikal pada Gambar 11a pada D/B = 2/4 =
0,5 (D = 0,5B)
llq 2 v = f3ktor X q. = 0,7(250) = 175 kPa

P 4000kN
- 2= - - -2 = 250kPa
8 16m

D 2
-=-=05
B 4 '

GAMBARE2-6
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata 93

3. Hitunglah flqh, 2 = K.flqv, 2 = 0,4(175) = 70 kPa.


4. Hitunglah Po dan aiz:
Po = yz = 20(2) = 40 kPa
uh = K.p. = 0,4(40) = 16 kPa

S. Kondisi awal p dan q (dengan memakai persamaan pada Gambar 2-31) adalah:
Po + (Jh 40 + 16
p=-2-=-2-=28

p - (Jh 40- 16
q=--2-=-2-= 12

6. Tegangan telapak q 0 menambah tegangan vertikal dan tegangan lateral pada titik
ini dengan jumlah-jumlah yang dihitung pada langkah no. 2 di atas sehingga titik-
titik ujung dari jalur tegangan itu dihitung sebagai

= (p 0 + flqv, 2) +(uh + flqh,2) = (40 + 175) + (16 + 70) = 150 "


Pe 2 2 r'

q. = (40 + 175)- (16 + 70) = 64,5


2
7. Merajah p = 28, p = 12 (terletak pada garis K 0 ) dan titik ujung p = 150,5 serta
ujung q = 64,5 dan menghubungkannya memakai garis lurus sehingga memberikan
jalur tegangan sebagaimana dinyatakan pada lakar.
8. Buatlah pengujian triaksial untuk meniru jalur tegangan secennat mungkin agar
data untuk membuat rajahan tegangan-regangan mencapai e 2

2-14 SIFAT ELASTIS PADA TANAH


Modulus tegangan-regangan 8 , modul geser G', rasio Poisson p., dan modulus reaksi bagian-
bawah k8 adalah sifat-sifat elastik yang penting. Nilai-nilai ini umumnya dipakai untuk
nienghitung perkiraan-perkiraan penurunan pondasi. Modulus geser G' umumnya dipakai
pada masalah getaran untuk memperkirakan amplitudo perpindahan dan frekuensi pondasi.
Modulus tegangan-regangan itu dapat diperoieh dari Jereng (tangen dan sekan) kurva
tegangan-regangan pada pengujian triaksial (lihat Gambar 2-37a dan 2-26). Sering diperkira-
kan dari uji lapangan pada Bab 3 (Iihat juga Tabel 5-5). Rentang nilai yang khas untuk
beberapa 'tanah diberikan pada Tabel 2-7. Dapat terlihat bahwa E8 untuk tanah itu hanya
1/10 sampai 1/100-nya dibandingkan dengan baja dan beton.
Rasio Poisson dipakai untuk mengkaji penurunan dan getaran. Hal itu ditentukan se-
bagai rasio kompresi poros terhadap regangan pemuaian lateral sebagai

(a)

Pada kasus yang umum ada tiga nilai untuk tanah anisotropik dengan poros "1" yang pacta
gilirannya mengambil ketiga arah koordinat dan "3" poros yang tegaklurus terhadap
masing-masing. Pada kebanyakan tanah, kondisi isotropik itu diasumsikan sehingga hanya
ada satu nilai p..
Dari defmisi J1. terbukti bahwa p. itu dapat negatif kalau terdapat pengkerutan lateral.
Bukti eksperirnental menunjukkan bahwa p. mungkin lebih besar dari 0,5 (yang menunjuk-
kan pemuaian volume yang besar-atau paling tidak, terdapat regang lateral yang besar-
selama pergeseran). Secara ketat, p. > 0,5 menunjukkan keadaan tanah yang plastis di mana
rI
94 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Modulus tangen awal


~-~--~Tergantung
kepada
:r, w, dan a 3

/"~Modulus sekan
b
<l
/

//
/r /

ltl.a
tl.a
E, = L'l.e
Uji daur
Perhatikan kenaikan
L-::_ __ j pada8
y tJ.. Uji nondaur
Regangan, e Regangan, e
(a) Modulus tegangan-regangan

.B
r
I tl.a
I k, = tl.b Pakailah tangen
I awal a tau garis
I sekan
1 unit
Deforrnasi, o,
D
(b) Rasio Poisson, p, (c) Modulus reaksi lapisan-bawah

GAMBAR 2-37 Sifat-sifat elastis pad a tahan

TABEL 2-7 Jangkauan nilai modulus tegangan-regangan statik E8


untuk beberapa jenis tanah
Nilai lapangan bergantung pada sejarah tegangan, kadar air,
kerapatan, dan lain sebagainya.

Tanah
ICsf
Lempung
Sangat lunak 50-250 .l~if
Lunak 100-500 s....:t.s.
Sedang 300-1000 i:s::..:~o
Keras 1000-2000 . .s.o~too
Berpasir 500-5000. '25..;:.250
Laci es
Lepas 200..;,3200 .10-"15.3
Padat 3()00-15000 144..:12o
Sangat padat 10000-30000 418-1440
Tanah lus (loss) 300:..:1200 15-60
Pasir
Berlanau 150-450 5:::.zo
Lepas 200~500 to:::.2.S.'
Pad at 1000-:1100 50-8:1
Pasir dan kerikil
Lepas .1000-3000. so::-i$11'

'i~~~~~
Pal;tat ~000-:~000 .
serpih ~009.,.:~0009~. J},' ~';~,:,;

~u. 4Q;r~oo.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 95

Teori Elastisitas tak dapat diterapkan; tetapi telah dicatat bahwa tanah itu bersifat elastis-
semu pada hampir seluruh rentang tegangan untuk hampir semua terapan perekayasaan.
Hal ini membuat pemakaian E8 dan f1 hanyalah sebagai kemudahan perhitungan yang pada
umumnya bekerja memakai persamaan Teori Elastisitas sampai tegangan tanah mencapai
nilai puncaknya (ultimate).
Nilai 11 yang khas untuk beberapa bahan diberikan pada Tabel 2-8. Akan tetapi, ber-
dasarkan ulasan-ulasan di atas perhatikanlah bahwa nilai untuk tanah itu sangat tak-menentu
terhadap nilai-nilai pada tabel yang umumnya diperkirakan karena teramat sukar untuk
membuat penentuan f1 secara langsung. Nilai-nilai untuk bahan-bahan "elastik" lainnya
pada umumnya diterima oleh profesi kerekayasaan dan seperti yang ditemukan pada se-
jumlah sumber rujukan.

TABEL 2-8 Jangkauan nilai banding Poisson 11

L~~~fi8J~n~ ": ""i '0,4-0,5


te~J)urig" tak Jtnuh o;r.-o,3
Le!riptltlg b&rp;~"s:li / 0,2-0,3

Pa.
Lam1~,<

" """ " bla~dipak:~i "


"
(padat) P$Sir berkt~rildl
"
0,3-0;35
0,1-1,00
0,3-0,4
Batua.t (rock) 0,1-0,4 (agak belpntuww padajenis batuan)
Tanliblus 0,1-0,3
Es 0:,36
Beto)l '"" " 0,15

Modulus reaksi lapisan bawah k8 didefinisikan sebagai perbandingan tegangan dengan


deformasi seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2-37c. Satuan k 5 sama seperti berat
satuan (unit weight).
Modulus geser G' (dan akan disubskrip) didefmisikan sebagai perbandingan tegangan
geser terhadap regangan geser. Modulus geser berhubungan dengan 5 dan 11 sebagai ber-
ikut:
G' = !._ = E. (b)
s 8 2(1 + j..t)
Regangan geser e8 adalah perubahan sudut tegak-lurus di setiap titik pojok elemen seperti
pada Gambar 2-37b:

Es = sudut BCD - sudut B' CD' (c)

Konsep lain yang kadang-kadang digunakan adalah regangan volumetrik, yang didefinisi-
kan sebagai

(d)

Regangan volumetrik pada pengujian kompresi terkekang (pada ujung tiang pancang
langsung di tempat) ialah

(1 + j..t)(l - 2f.1)az
-E"v = (e)
EsO - J..t)

Dari ini jelaslah bahwa ev = 0 untuk 11 0,5 dan (sumbu vertikal z) untuk 11 = 0. Regangan
volumetrik ( ev = et) dipakai untuk merajah regangan lawan log p dari Gambar 2-14b.
96 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Modulus menyeluruh (bulk) E b ditentukan sebagai rasio tegangan hidrostatik terhadap re-
gang an volumetrik ev:

Eb - ~ G' _!__j:_ = E.
-3 t-2r 3(1-2r)
Karena ~ tak dapat negatif, maka Persamaan (b) menentukan batas elastisitas terbawah
sebesar J1 > -1 ,0; Persamaan (f) menentukan batas efastis tertinggi sebesar < 0,5 Tampak-
0

nya rentang J1 untuk tanah ialah mulai dari sekitar -0,1 sampai 1,00; tetapi untuk J1 > 0,5
maka tanahnya tidak elastis lagi dan parameter ini adalah terutama sebagai kemudahan
penghitungano Tanah yang kering dapat mempunyai J1 berapa saja dalam rentang nilai yang
mungkino Tanah kohesif yang jenuh dapat mempunyai J1-++ 0,5 pada waktu penerapan
beban awalo Selama penurunan konsolidasi yang disebabkan oleh regangan akan tampak
bahwa J1 menjadi suatu nilai lain, sehingga hukum Hooke (dan Persamaan (d) itu terpe-
nuhi-paling tidak, kalau kita mengasumsi bahwa tanah itu "elastis" selama pengkonsoli-
dasiano
Hukum Hooke tentang tegangan-regangan yang bersifat umum untuk regangan utama
e dan tegangan a dapat dituliskan dalam notasi matriks sebagai

=Du (2-50)

di mana matriks D terdiri dari nilai banding Poisson sebagai berikut:

~ 1 2 3
1 1 -p -J.J
D=
2 -r 1 -J.J
3 -J.J -J.J 1

Untuk pengujian triaksial CD atau CU dengan tekanan sela 3 dan tegangan penyimpang .lla 1 ,
yang bekerja kita peroleh

(2-51)

Jika kita gambarkan data tegangan-regangan dan kita tarik kurva yang halus melalui
titik-titik terse but, maka kita bisa memecahkan Persamaan (2-51) untuk E8 dan J1 dengan
mengambil .lla 1 dan e 1 pada interval-interval yang sangat berdekatan agar modulus tangen
E8 bisa dianggap bervariasi linear. Hasilnya adalah modulus tangen dan J1 untuk tingkat
tegangan tersebuto Jika hal ini dilakukan pada sejumlah besar titik-titik yang sangat ber-
dekatan dan nilai semula e 1 sangat dekat dengan 0,0, maka kita dapatkan bahwa nilai
banding Poisson melebihi 0,5 pada harga regangan yang sangat kecilo Analisa seperti ini
membuktikan bahwa E8 dan J1 bergantung pada tegangano
Persamaan (2-51) menunjukkan bahwa pengujian kompresi yang tak terkekang ( a 3 = 0)
akan menghasilkan regangan aksial yang lebih besar e 1 pada tingkat tegangan yang sama di-
bandingkan dengan hasil triaksial. Inilah sebabnya mengapa pengujian kompresi yang tak
terkekang menghasilkan nilai E 8 yang lebih keci-seringkali terlalu kecil dengan faktor se-
besar 4 atau 50
Modulus tangen awal paling sering digunakan untuk 8 Alasannya ialah:
0

1. Tanah hanya elastis di de kat titik asal.


2. Divergensi antara semua kurva pada daerah ini lebih kecil.
Bab 2 Sifat Geoieknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 97
3. Nilai terbesar didapatkan-seringkali tiga sampai lima kali lebih besar dari modulus
tangen atau modulus secan dari titik lainnya sepanjang kurva.
Walaupun terdapat beberapa kekurangan seperti yang disebutkan di atas, nilai E8
sepanjang kurva lazim digunakan dalam analisa elemen hingga (finite element) yang di-
dasarkan pada tingkat tegangan yang dihitung. Akibatnya, suatu persoalan mungkin perlu
diiterasi beberapa kali sampai tingkat tegangan yang dihitung sama dengan tingkat tegangan
yang digunakan pada siklus terdahulu untuk mendapatkan 8
Sejumlah peneliti [Leonards (1968), Soderman bersama kawan-kawan (1968),
Makhlouf dan Stewart (1965), Larew dan Leonards (1962)] telah mengusulkan bahwa
modulus tangen awal untuk analisis penurunan dapat diperoleh dengan pendauran tegang-
an penyimpang Aa 1 sampai kira-kira setengahnya dari beberapa kali tegangan hancur yang
diperkirakan (Leonards (1968) menyarankan paling sedikit lima daur] dan kemudian me-
mampatkan contoh sampai hancur pada pengujian triaksial CL. Modulus tangen awal (yang
dapat dinamakan ,) menurut cara ini dapat tiga sampai lima kali lebih besar dari 8 yang
diperbolehkan pada daur pertama. Kenaikan pada perilaku tergantung pada keadaan tanah
pada waktu awal dan gangguan terhadap contohnya. Modulus tegangan-regangan ini me-
rupakan nilai statis.
Pengujian daur dengan menggunakan regangan beramplitudo rendah dan frekuensi
(atau berada di antara ~ sampai 10 Hz digunakan untuk mendapatkan nilai dinarnik dari
E8 dan G'. Nilai dinamik tinjau lebih terinci dalam Bab 20 bisa mencapai dua sampai se-
puluh kali nilai statik.
Kedua nilai banding Poisson dan 8 sangat bergantung pada:
1. Metoda pengujian laboratorium (terkekang, tak-terkekang, tak-terdrainase, terdrai-
nase).
2. Tingkat pengekangan. E8 meningkat dari suatu nilai minimum pada pengujian kom-
presi tak-terkekang sampai nilai-nilai yang sangat besar tergantung kepada tekanan sel
ac.
3. Rasio konsolidasi-lebih OCR-biasanya naik mengikuti OCR.
4. Kerapatan tanah-8 biasanya meningkat menurut kedalaman langsung di tempat
karena kerapatan biasnya meningkat (pada lapisan yang sama).
5. Kadar air-kadar air yang lebih rendah cenderung meningkatkan E8 . Patahan rapuh
pada regangan rendah terjadi pada kadar air yang lebih rendah.
6. Laju regangan (/waktu)-8 itu lebih rendah dengan suatu faktor 2 atau lebih, bila
dibandingkan dengan nilai-nilai yang diperoleh pada laju regangan yang tinggi (lihat
Richardson dan Whitman (1963)1 .
7. Gangguan contoh-biasanya mengurangi5 dari nilai langsung-di-tempat.

Beberapa faktor ini berarti bahwa diperlukan banyak sekali pertimbangan untuk men-
dapat nilai yang agak andal secara wajar buat pemakaian dalam merancang.
Kurva regangan-tegangan untuk semua tanah bersifat nonlinear kecuali pada daerah
yang sangat sempit dekat dengan tempat asal. Kondner (1963) mengusulkan kurva tegang-
an-regangan (Gambar 2-38a) dapat diwakili oleh suatu persamaan hiperbola dalam bentuk

E
(Tl- 0"3 = --
a+ b"
yang dapat dituliskan kembali dalam bentuk linear dengan memasukkan Aa 1 =a1 - a3 ,

(2-52)
98 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

I
modulus tangen: E, = -
a
L'.cr 1 I
pada setiap .: , = - = --
a+ h.

(a) (h)

GAMBAR 2-38 (a) Gambar tegangan-regangan biasa-aproksimasi kurva hiperbolik; (b) grafik tegangan-
regangan yang ditransformasi dari tegangan-regangan-memberikan kurva pendekatan
linear seperti yang diperlihatkan [Menurut Kondner ( 1963) ].

Ruas kiri Persamaan (2-52) dapat dihitung untuk berbagai nilai tegangan deviator dan re-
gangan yang bersangkutan untuk membuat grafik linear seperti yang diperlihatkan pada
Gambar 2-28b. Perpanjangan grafik ini melalui diskontinuitas pada e -+ 0 memberikan ko-
efisien a, dan kemiringannya adalah b. Walaupun Kondner mengusulkan prosedur ini untuk
tanah lempung, tetapi prosedur ini sebenarnya dapat diterapkan untuk semua tanah yang
mempunyai kurva tegangan-regangan yang serupa [lihat Duncan dan Chang (1970).
Bentuk Persamaan (2-52) yang diperlihatkan pada Gambar 2-38b mempunyai nilai
khusus dalam metode analisis elemen berhingga (Finite Element Method) karena lebih
mudah untuk memprogram suatu persamaan guna menghitung Es berdasarkan hasilfkeluar-
an e daripada mencari sepanjang suatu kurva tegangan-regangan (memakai beberapa nilai
e lawan masukan t.a 1 sebagai suatu tataan). Waktu penghitungan sangat dikurangi pada
waktu sejumlah besar elemen terdapat dalam model FEM.
Korelasi empiris berikut bisa digunakan untuk menaksir Es bagi tanah kohesif:
Lempung sensitif yang terkonsolidasi secara normal:

Es = (200 to 500) X Su (2-53)

Lempung tak sensitif yang terkonsolidasi secara normal dan yang sedikit terlalu terkon-
solidasi (lightly overconsolidated):
Es = (750 to 1200) X Su (2-54)
Lempung yang terlalu terkonsolidasi (heavily overconsolidated)
E.= (1500 to 2000) x Su (2-55)
Beberapa persamaan akan disajikan dalam bab berikutnya dengan menggunakan pengujian
di tempat (lapangan) yang bisa dipakai untuk tanah kohesif dan tanah tak berkohesi untuk
menghitung Es.

2-15 MASSA TANAH ISOTROPIK DAN ANISOTROPIK


Bahan isotropik adalah bahan yang sifat-sifat elastisnya (Es dan JJ.) sama dalam semua arah.
Sifat-sifat elastis untuk bahan anisotropik (tak isotropik) berbeda dalam arah-arah yang
berlainan. Bahan dikatakan homogen bila sifat fisis dan sifat komposisinya seperti r, angka
pori, lempung, dan lanau a tau kandungan lempung sama di seluruh volume yang ditinjau.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 99

Hampir semua endapan (deposit) tanah yang terdapat secara alami bersifat anisotropik
dan tak homogen. Anisotropik ditimbulkan oleh kombinasi penempatan partikel selama
pengendapan/pembentukan (dinamai juga anisotropik geometris atau bawaan) dengan
tekanan-kolom tanah (overburden pressure). Pada tanah alami, hal ini biasanya menghasil-
kan bidang alas (bedding plane) horisontal yang sifat kekuatan dan sifat elastisnya ber-
beda untuk contoh bahan yang mengalami tegangan tegak-lurus atau paralel terhadap
bidang alas. Sifat anisotropik ini telah dikenal sejak dahulu [Casagrande dan Carillo
(1944)], tetapi hanya akhir-akhir ini penelitian untuk menentukan besarnya efek-efek
tersebut dilakukan [lihat Yong dan Silvestri (1979), Law dan Lo (1976), Arthur dan
Menzies (1972), serta Yamada dan Ishihara (1979)]. Gambar 2-39 menggambarkan ani-
sotropik dan jangkauan kekuatan yang mungkin, yang terjadi bila orientasi tegangan mem-
buat sudut dengan bidang alas. Gambar ini harus dibandingkan dengan Gambar 2-19 untuk
melihat pengaruh anisotropik pada besarnya tahanan geser di tempat, yang bergantung
pada sudut perpotongan antara bidang alas dan bidang geser potensial.
Deposit tak homogen dihasilkan dari pemampatan partikel (particle packing) sesuai
dengan kedalaman, kontaminasi massa selama pengendapan, dan lensa atau strata dari
bahan-bahan yang berbeda pada kedalaman yang ditinjau. Kenaikan kemampatan partikel
dan tekanan pembatas yang sesuai dengan kedalaman selalu menghasilkan peningkatan
modulus tegangan-regangan sesuai dengan kedalaman yang biasanya tak linear. Akan tetapi,
massa tanah lazirnnya dianggap semi tak berhingga, homogen. dan isotropik, bahkan pada
deposit yang terdiri dari beberapa lapis, untuk memudahkan perhitungan. Cara yang se-
karang adalah sedemikian rupa hingga massa tanah diidealisir menjadi model yang lebih
realistis daripada anggapan di atas, sekalipun harus mengorbankan waktu dan biaya yang
lebih banyak.
Anisotropik banyak diperhatikan dalam analisa elemen hingga pada tanah, karena sifat-
sifat elastik merupakan parameter masukan (input). Sementara dua konstanta elastik cukup
untuk mendefinisikan hubungan tegangan-regangan [Persamaan (2-50)] bahan isotropik,
lima konstanta akan diperlukan bila tanah homogen diendapkan pada lapisan-lapisan sede-
mikian rupa hingga kita dapat menganggapnya sirnetris terhadap suatu sumbu vertikal.
Deposit tanah yang memenuhi kritei ini disebut anisotropik silang (cross anisotropic).
Jelasnya, suatu tanah tidak menjadi anisotropik silang karena variasi kedalaman, tetapi hal
ini adalah suatu penyederhanaan yang tidak menimbulkan kesalahan perhitungan yang
serius dan penyederhanaan ini mengurangi 21 konstanta elastis untuk kasus yang umum
menjadi 7.
Ketujuh konstanta elastis. untuk bahan anisotropik silang (tepatnya hanya lima yang
tak saling bergantungan) didefinisikan sebagai berikut (bidang isotropik xz adalah hori-
sontal dan sumbuy adalah vertikal):

-=- ~ - _- -

~
(T -

--l:x -----

-~~- f ~(T~
----- (T - - - - - -
---- -- --- -- -
-
-
-~------ ---
-------
:l = oo :x>O
s s

Rasio anisotropik R = s.v!s


s = s [l + (R- I) cos 2 IX]
s. = kekuatan geser tertutup (lihat di atas untuk orientasinya)
GAMBAR 2-39 Kekuatan geser tertutup (undrained) untuk tanah yang anisotropik.
100 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

modulus tegangan-regangan di dalam arah vertikal


modulus tegangan-regangan di dalam hidang horisontal, yakni hidang isotropik.
~IS: hila tegangan yang hekerja adalah ax
S:IEy hila tegangan yang hekerja adalah ay
ey!S: hila tegangan yang hekerja adalah ax
modulus geser pada hidang horisontal.
modulus geser pada hidang vertikal

Tetapi

dan (a)

Jadi kelima konstanta elastis untuk sehuah hahan anisotropik silang adalah Gy, Ey, EH,
p. 1 , dan p. 2 Pemhahasan yang lehih terinci mengenai sifat anisotropik silang sua tu deposit
tanah dapat dilihat pada Bhatacharya (1968).
Hukum Hooke umum untuk hahan anisotropik silang akan herhentuk sehagai her-
ikut:

(b)

T.xz
Yxz = G~

Untuk masalah regangan hidang (hila Ez = Yxz = Y,z = 0)


EH
Uz = IJ.tU.x + ll2 Ev u, (c)

Dengan mensuhstitusikan Persamaan (c) ke dalam Persamaan (b), dan memakai Persa-
maan (a) untuk mendapatkan p. 3 , serta dengan memperhatikan bahwa 'Yxz = 'Yyz = 0, kita
peroleh hentuk hukum Hooke umum berikut untuk hahan anisotropik silang pada regangan
bidang:

E.x = Aux + Bu,


Ey = Bux + Cu,

1 - llf -JJ.2 - lllll2


di mana A=-- B=

C=
EH
1 - nJJ.~
Ev
EH
n=-
Ev
Ev

) (d)
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penumnan Rata-rata . .. 101

Jadi, matriks D untuk masalah regangan.bidang pada bahan anisotropik silang adalah

~ 1
1

A
2

B
3

0
D= 2 B c 0 (e)

_1 I
3 0 0
G~ j

Dengan demikian, untuk masalah regangan bidang pada bahan anisotropik silang
kita hanya perlu mengetahui empat parameter A, B, C. dan G{., yang dapat ditentukan
(Chowdhury (1972)] sebagai berikut:

1. Lakukan sejumlah pengujian triaksial regangan bidang dengan tekanan sel konstan
pada contoh bahan dengan bidang isotropik yang horisontal.
2. Gambarkan grafik tegangan deviator terhadap regangan aksial.
3. Gambarkan tegangan deviator terhadap regangan lateral. Regangan lateral dapat di-
hitung dari regangan aksial dan pengukuran perubahan volume.
4. Hitung: 1/B = kemiringan kurva dari langkah 3.
1/C = kemiringan kurva dari langkah 2.
5. Lakukan pengujian triaksial regangan bidang dengan suatu tekanan sel konstan pada
sebuah contoh bahan dengan bidang isotropi yang vertikal sehingga arah regangan
bidang sejajar dengan bidang isotropi.
6. Lakukan langkah 2 dan 3 di atas untuk mendapatkan kumpulan kurva kedua.
7. Hitung: 1/B = kemiringan kurva dari langkah 3 (harus cocok dengan langkah 4).
1/A = kemiringan kurva dari langkah 2.
8. Ujilah sebuah contoh bahan dengan bidang isotropi yang dicondongkan pada 45 ter-
hadap arah horisontal (contoh bahan mungkin sukar didapatkan kecuali dari sumur
uji/test pit).
9. Gambarkan grafJ.k tegangan deviator terhadap regangan aksial. Kemiringan da/de
dari kurva dihubungkan dengan dv oleh persamaan berikut:

1
G~ = ---------
4/kemiringan - (A - 2B + C) (f)

Jadi keempat konstanta yang diperlukan untuk memecahkan masalah regangan bidang
pada tanah anisotropik silang bisa didapatkan dari tiga himpunan pengujian triaksial re-
gangan bidang; satu himpunan pengujian dilakukan pada contoh bahan tanah dengan bidang
isotropik yang horisontal; himpunan kedua dilakukan pada contoh bahan dengan bidang
isotropik yang vertikal; dan himpunan ketiga dilakukan pada contoh bahan dengan bidang
isotropik yang dicondongkan 45 terhadap horisontal. Tegangan efektif atau tegangan
total bisa digunakan sesuai dengan yang diperlukan, tetapi semua nilai harus konsisten.
Karena nilai G~paling kritis [Raymond (1970)] , keempat konstanta A, B, C, dan G~ harus
ditentukan dengan tepat jika kita hendak memperhitungkan sifat anisotropik silang suatu
tanah. Jika perhitungan yang tepat dari setiap keempat konstanta tersebut tidak mungkin
dilakukan, maka tanah harus diperlakukan sebagai bahan isotropik.
r 102 Analisis dan Desain Panda si Jilid 1

SOAL-SOAL
(Perhatikan: J awaban-jawaban parsial yang dipilih sengaja tak diidentifikasikan)
2-1. Sebuah tanah mempunyai berat satuan sebesar 19,54 kN/m 3 Untuk Gs = 2,68 dan
w = 12,1 persen, carilah: rkering> angka pori e, porositas n, dan derajat kejenuhan s.
Jawaban Parsial: 0,508. 63,8
2-2. Sebuah tanah mempunyai berat satuan r = 124,5 pcf. Jika Gs = 2,70 dan tanah ada-
lah jenuh, carilah: 'Ykering' angka pori e, porositas n, dan kadar air w.
Jawaban Parsial: 98,6, 0,709.
2-3. Sebuah tanah mempunyai angka pori di tempat e 0 = 1,87, wN = 60,0 persen, dan
dari pengujian laboratorium dan estimasi kit a mendapatkan G5 = 2, 70, wL = 55
persen dan lp = 30. Berapakah berat satuan basah 'Ybasah> indeks likuiditas IL dan
S?
Jawaban Parsial: 14,76. 87,6.
2-4. Sebuah contoh bahan lempung jenuh mempunyai massa sebesar 1853,5 g dan
1267 g kering. Berat satuan kering adalah 14,71 kN/m 3 . Berapakah (a) berat satu-
an basah; (b) angka pori e; (c) berat jenis Gs; dan (d) berat satuan basah untuk
S =50 persen? Berikan komentar mengenai jenis lempung ini.
2-5. Pengujian golongan dilaksanakan pada duajenis tanah berikut:

Tanah ke-1 Tanah ke-2


Saringan Persentase Jolos Persentase lolos
4 84
40 36,5
200 20,8 ~ 100

WL 41,2 72,2 (sesudah pengeringan


oven menjadi 49,2)
Wp 22.6 35,1
Warna coklat muda Warna kelabu tua dan berbau
sedikit sekali.

Diperlukan: Tentukan golongan kedua tanah ini.

2-6. Data diperoleh dari pengujian kerapatan-nisbi dengan memakai informasi dari enam
pengujian laboratorium terpisah:

'Y Pembatas Rata-rata untuk pengujian kN/m 3

'Ymaks. 18,07 17,52


'Ymin 14,77 15,56
'YJapangan = 16,5 (rata-rata dari dua pengujian)

Diperlukan Hitunglah rentang Dr


Petunjuk Pakailah kalkir grafik dari Bowles ( 1984) halaman 154.
Jawaban sekitar 40 sampai 70 persen.

Hidrolika K 0 dan Hidrolika Tanah


2-7. Untuk tanah No. 1 pada Soal No. 2-5, perkirakanlah K 0 untuk kasus tanah ter-
konsolidasi normal dan untuk suatu OCR yang diketahui = p~/Po = 4.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Rata-rata . .. 103

2-8. Hitung-kembali K 0 untuk Contoh 2-2 ka1au q/ = 23 dan lp = 24. Untuk kasus ter-
konsolidasi-1ebih pakailah beberapa OCR dari 2 sampai 5 dan rajahkan K 0 1awan
OCR untuk rentang yang diliput dari 1 sampai 5.
2-9. Untuk Gambar P2-9: (a) Perkirakan h' di mana pasir akan menjadi "hayut/me-
rapung"; (b) ka1au h' = 0,25 m berapa tekanan efektif p~ pad a titik A?
2-10. Pacta Contoh 2-3 (seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2-12a) berapa H yang
akan menyebabkan suatu kondisi "merapung" pada suatu titik di tengah antara
C danB?
Jawaban: H= 14,3 m.
2-11. Pacta keda1aman ga1ian berapa Y akan memberi faktor keamanan 1,5 untuk kondisi
pad a Gambar 2-1 0?
Jawaban: Y= 15,8 m.

Konsolidasi
2-12. Sebuah pengujian konsolidasi dilakukan pacta sebuah contoh bahan dengan dimensi
permu1aan sebesar H = 20,00 mm dart diameter cincin = 63,00 mm. Pacta akhir
pengujian, tinggi contoh bahan menjadi 13,3 mm dan be rat kering tungku (oven)
dari tanah menjadi 78,3 g. Dengan menganggap G5 = :::.66. Carilah angka pori awa1
dan akhir e 0 , e dan regangan contoh bahan total fr-
1
Jawaban Parsial: 1,12. 0,335.
2-13. Data berikut diberikan untuk suatu uji konsolidasi l'ntuk pertambahan muatan
yang diberikan ia1ah:
a. Rajahkan pembacaan pe1at jarum 1awan waktu log dan cari. dapatkan1ah tso-
b. Rajahkan pembacaan pe1at jarum 1awan vr.
dapatkan t 50 dan bandingkan
dengan 1angkah "a".
c. Dengan mengasumsi drainase dua-arah dan tinggi contoh awal H = 0,800 inci,
hitunglah cv.
d. Hitunglah indeks kompresi sekunder Ca_
Catatan: Pacta rajahan anda, tunjukkan dengan jelas di mana nilai-nilai itu di-
peroleh dan/atau suatu kemiringan. Perlihatkan langkah c dan d 1angsung pacta pem-
bacaan pelat jarum 1awan rajahan waktu log.

Pembacaan pelat jarum (X 0,0001)


Waktu, ~ ton/ft' ~ ton/ft 2 I tmi/ft 2
menit

0 2240 2188 2127


0,25 2234 2180 2119
0,50 2230 2172 2113
1,0 2227 2162 2105
2,0 2222 2153 2094
4,0 2218 2144 2083
8,0 2213 2139 2073
16,0 2208 2135 2062
30,0 2204 2132 2055
60,0 2200 2131 2050
120,0 2197 2130 2047
240,0 2193 2129 2046
480,0 2190 2128 2045
1440,0 2188 2127 2044
r
;
104 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

=T

't 0,4 m G,
Pasir

= 2,65
D = 0,15 m
W= 15 kg
'------ A GAMBARP2-9

2-14. Data konsolidasi berikut diperoleh dari uji-uji atas contoh dari lokasi-lokasi yang
diperlihatkan pada Gambar P2-14. Contoh-contoh itu dikonsolidasikan dari H; =
20,00 mm dengan diameter gelang = 63,00 mm.

Diperlukan: (a) Rajahlah kurva e la wan log p seperti yang ditugaskan dan hitung-
lah c:.
p~ dan perkirakanlah p:.
(b) Dengan memakai data regangan yang diberikan bersama dengan
data tabel e, rajahlah lawan log p. Bandingkan
yang dihitung dari (a) di atas.
c:
dengan nilai

Beban uji Rasio rongga e


kPa Tanah no. 3 Tanah no. 5 Tanah no. 7

0 1,405 1,195 1,151


8 1,395 1,190 1,140
16 1,393 1,187 1,135
32 1,390 1,180 1,130
64 1,385 1,175 1,105
140 1,380 1,125 1,080
280 1,360 1.050 1,060
560 1,180 0,925 0,965
680 1,110
1020 0,925 0,760 0,805
2040 0,725 0,625 0,680

WL 77 ,(]7,: 53,0% 69,0%


Wp 24,0 26,0 24,0
Gs 2.74 2,70 2,66
1,38 1,18 1,12 (sebagai wNGs)
AHS 0,0832 mm 0,0456 0,1023 (0-8 kPa)
AH! 5,6550 mm 5,1936 4,3794 (0-2040 kPa)

Tanah 1 2 3 4 5 6 7
kN/m' 15,72 18,31 t 18,62 t 18,73 t
t Dihitung dari e dan G' yang diberikan di atas.

Uraian tanah: Tanah No. 1 = lanau dan lempung organik; Tanah No. 2 = pasir rapat
medium; Tanah No. 3, 5 dan 7 = lempung; Tanah No. 4 dan 6 = urat-urat lanau
tip is.
Jawaban sebagian:
Tanah3: Cc'==0,76 p~= 137,3 c;::::o,32.
Tanah5: Cc'==0,44 p~= 161,2
Tanah 7: Cc'== 0,43 p~ = 191,9 p: = 250.
Bab 2 Sifat Geoteknis; Pengujian Laboratorium; Penurunan Ra~a-rata . .. 105

0-===
I ,2 ~~::.f----=1!::,.---

m
m

GAMBAR P2-14

Kekuatan Geser dan Jalur Tegangan


2-15. Suatu uji pampat tak-terkekang dilakukan dengan data berikut: L = 110,00 mm,
diameter= 50,00 mm; 1:.L = 8,00 mm pad a waktu han.:ur. Phancur = 14,3 kg. Hitung-
1ah kekuatan geser tak-terdrainase su.
Petunjuk : rujuklah kepada perhitungan tegangan ra:a Gambar 2-:::3.
Jawaban : su = c = 38,5 kPa.
2-16. Suatu uji triaksial CIU memberikan data beriku:

UjiNo. ac .:.a .:.u. kPa

1 lOO ::38 36
2 200 .30- 108
3 300 389 197

Diperlukan: Parameter tegangan total dan tegangan efektif.


Jawaban sebagian: <P = 15; q/ = 41
2-17. Rajahkan data uji geser 1angsung CK 0 l" tcontoh bujur sangkar 50 mm) dan dapat-
kanlah parameter kekuatan geser tak-terdrainase <P dan c.

Uji No. Pv kN Pa, kN

1 0,05 0.044
2 0,20 0.112
3 0,30 0,135

Jawaban sebagian: <P '="' 19 (pencocokan terbaik menurut penglihatan).

2-18. Rajahkan data tegangan total dari Gambar 2-26a pada suatu diagram p, q dan dapat-
kan1ah parameter kekuatan tak-terdrainase.
2-19. Rajahkan data kekuatan tanah sisa dari Gambar 2-269a pada suatu diagram p, q
atau pakailah lingkaran Mohr dan dapatkan parameter kekuatan sisa.
Jawaban sebagian: c '="' 10 kPa.
2-20. Rajahkan data dari Soa1 2-16 dengan memakai suatu diagram p, q untuk parameter
kekuatan efektif dan kekuatan total.
106 Analisis dan Desain PondaSi Jilid 1

r 2-21.

2-22.
Rajah-kembali Gambar 2-36 dan buktikan bahwa pembebanan-kel!lbali sampai
100 kPa memperoleh titik D ( teoretis) dan kemudian tambah 100 kPa 1agi (be ban
total = 200) 1alu tentukan lokasi titik hasil F ( titik itu harus jatuh pad a garis K 0 ).
J elaskan bagaimana and a akan menyusun sua tu uji triaksial di laboratorium untuk
jalur tegangan dari Contoh 2-6.
2-23. Perkirakan rasio su!P~ untuk tanah dari Soal 2-3. Kalau p~ = 60 kPa berapakah ke-
kuatan geser tak-terdrainase langsung di tempat su yang dipetkirakan?
2-24. Perkirakan su langsung di tempat pacta tanah dari Soal 2-3 kalau p~ = 60 kPa dan
p; = 180.
2-25. Perkirakan rasio Poisson untuk suatu pasir yang jenuh dan rapat; suatu lempung
jenuh; dan pasir kering yang longgar.
2-26. Rajahkan data uji triaksial yang diberikan dari Soal5-13. Buatlah suatu kurva halus
1ewat titik-titiknya dan mu1ai dengan regangan = 0,005, hitunglah Es dan 11 dengan
memakai Persamaan (2-51). Hentikan perhitungan bila 11 < -0,1 atau 11 > 1,0.
Dapatkah anda memberi ulasan tentang tingkat regangan dan nilai regangan?
BAB

3
PENYELIDIKAN,
PENGAMBILAN
CONTOH BAHAN
DAN PENGUKURAN
TANAH DI TEMPAT

3-1 DATA Y ANG DIPERLUKAN


Penyelidikan kondisi bawah tanah di tempat merupakan prasyarat bagi perancangan
elemen bangunan bawah (substructure). Selain itu, informasi yang memadai diperlukan
untuk pengkajian kemungkinan (feasibility) dan ekonomi dari proyek yang diusulkan.
Dinas bangunan umum mungkin memerlukan data tanah bersama dengan rekomendasi
konsultan geoteknik sebelum mengeluarkan izin bangunan. Hal ini berlaku khususnya
jika ada kemungkinan bahwa proyek tersebut membahayakan kesehatan atau keselamatan
umum atau merusak lingkungan.
Tidak dilakukannya penyelidikan lapangan. yang biasanya berkisar sekitar 0,5 sampai
1,0 persen dari biaya konstruksi total, hanya unruk kemudian mengetahui bahwa pondasi
harus diubah kembali sesudah pembangunan tentunya merupakan pertimbangan ekonomi
yang salah. Hal ini umumnya disadari, dan dewasa ini hampir tidak ada konstruksi yang
besar dirancang tanpa melakukan penyelidikan lapangan. Konstruksi yang kecil seringkali
dirancangkan tanpa penyelidikan lapangan, namun kebiasaan ini tidak dianjurkan. Kondisi
dari konstruksi yang berdekatan (tetangga) merupakan petunjuk atau indikasi, tetapi
hal ini tidak menjamin bahwa tempat tersebut memadai. Dengan langkanya tanall untuk
bangunan di daerah kota dan dengan peremajaan kota yang cukup banyak bersama urugan
kembali yang menyertainya (yang mutunya seringkali tidak dikontrol), kondisi di bawah
tanah dapat bervariasi banyak dalam beberapa meter ke setiap arah.
Unsur-unsur penyelidikan lapangan sangat bergantung pada jenis proyek tetapi umum-
nya harus memberikan:
1. Informasi untuk menentukanjenis pondasi yang diperlukan (dangkal atau dalam)
2. lnformasi yang memungkinkan konsultan geoteknik membuat rekomendasi mengenai
kapasitas beban yang diijinkan pada elemen pondasi.
3. Data/pengujian laboratorium yang memadai untuk menaksir penurunan (settlement).
r 108 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

4. Letak muka air tanah (atau penentuan apakah muka air tanah beracta dalam ctaerah
konstruksi).
5. Informasi untuk mengictentifikasi dan menyelesaikan masalah penggalian (papan
turap dan pengeluaran air atau penggalian batu).
6. ldentifikasi masalah yang potensial (penurunan, kerusakan yang ada dan lain sebagai-
nya) yang menyangkut harta benda tetangga disekitamya.
7. Identifikasi masalah lingkungan dan pemecahannya.

Program penyelidikan dapat dilakukan pacta konstruksi yang sudah berdiri, atau
yang akan diperluas (ditambah). Keselamatan konstruksi yang ada sekarang mungkin me-
merlukan penyelidikan jika penurunan berlebihan atau retakan terjadi. Tindakan peng-
amanan yang diperlukan bisa dilakukan berdasarkan informasi atau bukti kerusakan
diperoleh dan penafsiran kembali data semula.
Sebagian dari program penyelidikan bisa mencakup pengamatan di tempat, baik
selama maupun sesudah pembangunan, untuk memastikan bahwa saran-saran diikuti.
Bila penggalian menunjukkan kondisi yang memerlukan perubahan perencanaan, maka
pengamatan kemajuan penggalian akan menyebabkan perintah perubahan dapat dibuat
lebih dini untuk mempertahankan biaya minimum. Pengamatan daya guna bangunan
sesudah pembangunan selesai khususnya diinginkan dari pandangan konsultan geoteknik,
karena ha! ini memungkinkan peninjauan kembali prosedur perencanaan dan dapat cti-
jadikan basis data untuk pekerjaan yang akan datang. Sayang sekali, hanya sedikit pemilik
proyek yang sudi mengeluarkan biaya untuk ini a tau bahkan hanya sedikit yang mengijin-
kan pengamatan ini walaupun konsultan pondasi mau menanggung biayanya.
Sementara pusat perhatian dalam bab ini adalah mengenai penyelictikan lapangan
untuk gedung dan konstruksi lain yang biaya persatuan luasnya tinggi (tempat yang padat),
banyak metode penyelictikan yang ctibahas ctapat ctiterapkan untuk jalan, lapangan terbang,
dan irigasi, saluran riol, pipa ctan jalur tenaga listrik dan penyelidikan lapangan yang di-
perluas. Penyelidikan lapangan yang ctiperluas berguna untuk menunjukkan jalur dan
mutu, menentukan tinggi air tanah dan jalur batuan, menggambarkan daerah yang tanah-
nya berkualitas buruk, dan untuk menetapkan lubang galian yang tanahnya digunakan
untuk pembuatan tanggul.

3-2 METODE PENYELIDIKAN TANAH


Metode penyelidikan bawah tanah yang paling banyak digunakan untuk tempat yang
padat dan kebanyakan penyelidikan lapangan yang diperluas adalah pemboran lubang
ke dalam tanah untuk mengumpulkan contoh bahan yang digunakan untuk pengujian
visuil maupun pengujian laboratorium. Beberapa prosedur biasanya digunakan untuk
membor lubang dan untuk mendapatkan contoh bahan tanah. Hal ini akan dibicarakan
lebih terperinci kelak.
Pacta umumnya kita dapa t menggolongkan eksplorasi tapak seperti pada Tabel 3-1,
yaitu tempat cti mana contoh-contoh terganggu maupun yang tak-terganggu terkumpul.
Atas ctasar pemboran pendahuluan (atau pengetahuan sebelumnya tentang tapak) maka
ctiambillah keputusan apakah perancangan tapak itu akan ctidasarkan kepada informasi
tambahan dari pengujian-pengujian langsung-di-tempat atau akan mengambil contoh
"takterganggu" untuk uji laboratorium - a tau pada kasus-kasus yang biasa, memakai
suatu kombinasi (informasi dan pengujian Iaboratorium).
Tabel 3-2 menyenaraikan pilihan luas tentang peralatan uji langsung-cti-tempat yang
tersectia ctewasa ini. Sebelum tahun 1960 senarai ini mungkin hanya mencakup alat-alat
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 109

TABEL 3-1 Beberapa cara eksplorasi untuk pengambilan contoht

Pengambilan contoh terganggu

Cara Kedalaman Kemungkinan terapan

Pemboran dengan bor Tergantung kepada peralatan dan Semua jenis tanah. Mungkin akan me-
tanah:j: waktu yang tersedia, kedalaman ngalami kesulitan pada tanah ber-
yang praktis dapat mencapai kerikil. Pemboran batu memerlukan
kira-kira 35 meter mata bor khusus, dan pemboran cuci
tak dapat diterapkan. Uji penetrasi
(penetration) dipakai sebagai kelanjut-
tan pada cara-cara ini dan contoh-
Pemboran putar, pem- Tergantung kepada peralatan, contoh terganggu diperoleh dalam
boran cuci, pemboran kebanyakan peralatan dapat sendok-belah (split spoon). Hitungan
pukul member sampai kedalaman 70 m peneuasi biasanya diambil pada setiap
atau lebih pertambahan kedalaman 1 sampai 2 m
1 ::+a tau 5 kaki).

Galian uji dan galian Menurut keperluan, biasanya Se mu a jenis tanah


terbuka kurang dari 6 m; memakai peralat-
an swatenaga (power equipment)

Pengambilan contoh tak-terganggu

Pemboran memakai Tergantung kepada peralatan, Pencantoh 1 sampler'! memakai tabung


bor-tanah, bor-putar, seperti untuk pengambilan be:dinding-tipis dan berbagai pencon-
bor-pukul, bor-cuci contoh-contoh terganggu :oh je1lis pi><on dipakai untuk meng-
ambil contoh dari lubang yang dibuat
deng:an cara ini Pada umumnya dapat
diperoleh contoh-contoh berdiameter
50 sampai 100 mm.

Galian uji Sama seperti untuk contoh- Contoh-contoh dirapikan dengan ta-
contoh terganggu ngan. Penyiapan contoh berhati-hati
memakai cara apapun seharusnya meng-
hasilkan gangguan sesedikit mungkin
pada contoh.

tCara-cara pengambilan contoh perairan (marine) tidak dicantumkan.


tCara paling umum yang dipakai dewasa ini.

uji penetrasi standar (Standard Penetration Test), uji kerucut mekanis (Conical Penetration
Test), cara uji geser baling-baling (vane shear) dan uji be ban pelat (plate load). Kebanyakan
alat yang disenaraikan di sini telah dikembangkan selama 10 tahun terakhir - beberapa
acta yang masih baru, dan yang lain seperti kerucut listrik, merupakan peningkatan atas
kerucut mekanis yang asli. Banyak cara/alat uji itu hanya mempunyai jumlah pemakai
yang sangat terbatas dan beberapa yang sudah terdaftar, barn saja melampaui tahap pe-
ngembangan.
Namun demikian, sebuah ringkasan seperti ini akan berguna, karena kebutuhannya
sering timbul mendadak dan memerlukan pemecahan hampir seketika. Dari senarai ini
kita dapat membuat beberapa pilihan untuk suatu penentuan langsung-di-tempat tentang
setiap parameter rancang rekayasa yang dikehendaki.
Cara-cara uji langsung-di-teinpat yang lebih banyak dipakai diberikan pacta Tabel 3-2
dan akan diuraikan lebih rinci. Untuk informasi tentang uji-uji yang dipakai kurang luas
dan/atau masih dalam tahap pengembangan, pembaca dianjurkan untuk merujuk kepada
r 110

TABEL3-2
Cara-cara langsung-di-tempat dan terapan urn urn (menurut Wroth (1984 )).
Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

..'"'"'
;:s
Cl
::..:
a. .=
"0
= ..=..
.!:I
"0 ~ gb
..=
C.)

..= ~.
... u ;:.
=
..<:: Q.l
>
Q
~-e. ...
....2l
~
0
~
v"
.= "~ gb
Q.l
';'
p.
..
p.

..'* .= "'
"0

...."' =gbgb .2l..


:::s bl)
r_, "0 .:: .!c "0
~ =
..
Q.l
!3
. . .=
;:.
0
~
' gb " ..<::
E ;;a =
';j ~ "1;)
p. kl"'
.!: =p.

= . :; ..=
~
....2l. "1;)
<.::
-~ = .. =
Q.l
!3
~
~ !3
~
~
.!:=
>,
~
~
"'
"0
~
p.
s
~
0 .~

"'= s.. I:: ..=


Q.l
.2l Rujukan (kalau
tidak diberikan
"' =
"0 0 0
= ~
~
Q.l

"".....
Q.l
~ ~ =
00
Q.l
~
Q.l
E-< i::z ::;: ~
Q.l
~ ~ E-< dalam bab).

Penjajal (probe) Koerncr dan


akustik c B B c c c c c Lord (1986)
Permeabilitas ASTM STP
lobang-bor c A B A l'io. 322
Kerucut ASTM STP 417
Dinamik c A B c c c c
Gesekan listrik B A B c B c B c B
Piezo listrik A A B B B A A B B A B B A
Piezo listrik/
gesekan A A A B B A A B B A B B A
Benturan c B c c c c c c c Dayal dan
Alien (197 3)
Mekanis B A B c B c B c B
Lubang-turun
CPT seismik c c c A B B
Dilatometer (DMT) B A B c B B B c c B
Patah hidrolik B B c c
Pisau undak K 0
(stepped b Jade) B
Uji nuklir A B c c ASTM STP 412
Uji beban pelat
(plate load) c c B B c B A B c c B B ASTM D 1194
Alat-ukur-tekanan
Menard B B c B B c B B c c
Membor sendiri B B A A A A A A A A B A A
Piring sekrup c c B c B B A B c c B B Patrick dan
kawan-kawan
(1980),
Dahlberg (1974a)

Seismik
Lubang-silang c c B A B B Woods (1986)t
Lubang-turun c c c A B B Woods (1986)t
Refraksi per-
mukaan c c B c Leet (1950)
Geser
Lubang-bor c c B B c c c
Baling-baling B c A B
Uji penetrasi
standar (SPT) B B B c c c A

t Pada Konferensi ASCE: Pemakaian Uji Langsung-di-tempat pada Rekayasa Geoteknik, GT SP No. 6
(1986).
Kode: A = Diterapkan paling banyak; B = Dapat dipakai; C = Diterapkan paling sedikit.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 111

acuan yang dikutip (yang mengandung senarai acuan yang luas). Yang juga menarik per-
hatian ialah Penerbitan Khusus No. 6 dari ASCE Geoteknik: Pemakaian Uji Langsung-
di- Tempat pada Rekayasa Geoteknis (1986).

3-3 MERENCANAKAN PROGRAM PENYELIDIKAN


Tujuan program penyelidikan adalah menentukan. dalam batas-batas praktis, sifat-sifat
stratifikasi dan teknik dari tanah yang mendasari suatu tempat. Sifat-sifat utama yang
ditinjau adalah karakteristik kekuatan, deforrnasi, dan hidrolik. Program penyelidikan
hams direncanakan sedemikian rupa hingga jumlah inforrnasi maksimum dapat diper-
oleh dengan biaya minimum.
Perencanaan bangunan yang konservatif mungkin lebih ekonomis dibanding penge-
luaran biaya yang besar pada program penyelidikan dan pengujian yang sangat teliti.
Sebaliknya, penyelidikan yang memadai harus dilakukan agar konsultan pondasi tidak
membuat rekomendasi yang mahal untuk memperhitungkan ketidakpastian yang sebenar-
nya mungkin bisa dideteksi oleh suatu program yang logis. Perlu dimengerti bahwa pem-
buatan rekomendasi yang sekedar untuk melindungi konsultan bila penyelidikan yang
memadai telah dilakukan merupakan hal yang tidak etik.
Jika tanah sangat tidak menentu (erratic), maka JUmlah pemboran yang dilakukan
hams memadai untuk memperoleh gambaran umum mengenai kondisi bawah tanah.
Program pemboran (dan pengujian laboratorium) yang ekstensif tidak dibenarkan pada
tanah yang sangat tidak menentu, dan perencanaan akhir harus didasarkan secara kon-
servatif pada sifat-sifat tanah yang lebih buruk. Sekali lagi mas.alah etika terlibat jika
jumlah pemboran yang berlebihan dilakukan pada keadaan seperti ini.
Dalam merencanakan program penyelidikan konsultan pondasi harus mempunyai
pengetahuan yang baik tentang metode penyelidikan lapangan dan pengujian laboratorium
yang diakui dewasa ini dan batasannya. Konsultan yang kompeten juga harus mempunyai
pengertian yang memadai tentang fungsi peralatan dan sifat (behaviour) tanah untuk
membuat penyesuaian supaya peralatan atau metode pengujian yang tidak standar dapat
digunakan, jika perlu, guna memperoleh inforrnasi yang dikehendaki.
Dalam merencanakan program tersebut, semua informasi yang ada harus dimanfaat-
kan sepenuhnya, terrnasuk basis data dari konsultan geoteknik itu sendiri untuk kawasan
tersebut. Jelas bahwa penyelidikan lapangan yang pernah dilakukan pada daerah disekitar-
nya, atau setidak-tidaknya dalam kawasan yang umum, sangat berrnanfaat. Hallain yang
juga sangat bermanfaat ialah melakukan pemboran awal sebagai bagian dari penyelidikan
lapangan terinci yang merupakan kelanjutan dari pengkajian kemuagkinan. Walaupun
konsultan tidak mempunyai basis data sebagai landasan peketjaan, inforrnasi bawah tanah
yang memadai bisa terdapat khususnya pada daerah perkotaan - di berbagai kantor pe-
nerangan umum dan utilitas, arsip pemilik, atau arsip insinyur/arsitek yang menggunakan
konsultan geoteknik terse but. Dalam segala hal, pemboran hams digunakan untuk korelasi
dan perluasan basis data yang ada jika hal itu memungkinkan. Pada kawasan yang belum
berkembang di man a tidak ada basis data, program terse but jelas bersifat "eksplorasi".
Perencanaan program penyelidikan bawah tanah yang sebenarnya meliputi beberapa
atau semua langkah berikut ini:

1. Pengumpulan semua infonnasi yang tersedia tentang dimensi, jarak kolom jenis dan
kegunaan konstmksi, persyaratan ruangan bawah tanah, dan semua pertimbangan
arsitektur yang khusus dari bangunan yang direncanakan. Persyaratan pondasi pada
peraturan bangunan setempat sebaiknya diselidiki temtama untuk setiap persyaratan
khusus. Untuk jembatan, insinyur tanah harus mengetahui jenis dan panjang bentang-
112 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

an dan juga pada pilar. lnformasi ini akan menunjukkan setiap pembatasan penurunan,
dan dapat digunakan untuk beban pondasi yang ditaksir.
2. Peninjauan lapangan. Ha! ini dapat berupa peninjauan ke tempat yang dapat mem-
berikan informasi mengenai jenis dan perilaku konstruksi yang berdekatan seperti
retak-retak, lendutan yang terlihat, dan mungkin pintu dan jendela yang macet.
Jenis konstruksi yang ada di suatu tempat dapat mempengaruhi, sampai tingkat ter-
tentu, program penyelidikan dan jenis pondasi yang terbaik untuk konstruksi yang
direncanakan di sekitamya. Karena konstruksi yang ada didekatnya harus dipertahan-
kan "seperti apa adanya", penggalian atau getaran selama pembangunan harus di-
kontrol dengan hati-hati. Erosi pada galian (atau saluran air) yang ada dapat juga
diamati, tetapi informasi ini mungkin- terbatas kegunaannya dalam analisa pondasi
gedung. Akan tetapi, untuk jalan raya, pola buangan air hujan, dan juga stratifikasi
tanah sampai ke kedalaman erosi atau galian, bisa diamati. Penampakan batuan bisa
menunjukkan adanya atau kedalaman batuan dasar.
Peninjauan dapat juga berupa pengkajian berbagai sumber informasi yang tersedia,
beberapa di antaranya adalah:
Pedoman-pedoman tanah darijawatan-jawatan angkutan pemerintah
Peta geologi Baik peta penyelidikan pemerintah Amerika Serikat maupun peta
penyelidikan geologi negara bagian.
Peta agronomi. Diterbitkan oleh Departemen Pertanian (negara bagian atau Amerika
Serikat).
Potret udara. Mungkin memerlukan latihan khusus untuk menafsirkan data tanah,
tetapi sifat-sifat terrain dapat diketahui dengan mudah oleh orang
tak akhli.
Lubang sumur air ( dan sumur minyak ).
Data hidrologi. Data yang dikumpulkan oleh U.S. Corps of Engineers mengenai
data aliran arus, elevasi pasang-surut, dan tinggi permukaan banjir.
Buku pedoman tanah dari departemen trasportasi negara bagian
Penerbitan universitas negara bagian. Ini biasanya diterbitkan oleh publikasi
stasion percobaan teknik. Informasi bisa didapatkan dari universitas negara bagian
jika kita tidak mengetahui apakah pengkajian tentang suatu negara bagian telah di-
lakukan dan diterbitkan.

3. Penyelidikan lapangan pendahuluan. Pada tahap ini, beberapa pemboran dilakukan


atau sumur uji dibuat untuk menghasilkan sifat umum stratifikasi, jenis tanah yang
akan dijumpai, dan mungkin letak air tanah. Satu atau lebih pemboran harus dilaku-
kan sampai ke batuan, atau strata (lapisan) yang kompeten, jika pemboran awal
menunjukkan bahwa tanah sebelah atas bersifat lepas (loose) atau sangat kompresibel.
Banyaknya penyelidikan ini biasanya sama dengan banyaknya penyelidikan lapangan
untuk konstruksi yang kecil. Program penyelidikan yang mungkin dikerjakan harus
menyertakan data lapangan dan contoh bahan yang memadai untuk menentukan
rencana pondasi secara pendekatan dan mengidentifikasi prosedur pembangunan.
Prosedur pembangunan (pemasangan papan turap, penguat (bracing), penjangkaran
(tie back), dinding adukan (slurry wall), penggalian batu, pengeluaran air dan lain
sebagainya) dapat merupakan bagian yang sangat penting dari biaya pondasi dan harus
diidentifikasi seawal dan sepraktis mungkin.
Pada tahap ini umumnya jumlah contoh bahan bermutu yang diperoleh terbatas
dan terutama bergantung pada kekuatan dan korelasi penurunan dan kekuatan de-
ngan menggunakan sifat-sifat indeks seperti batas cair, indeks plastisitas, dan data
pengujian penetrasi bersama dengan pengujian kompresi yang tak dibatasi (unconfined
Bab 3 Penyelidikau, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 113

compression test) yang dilakukan pada contoh bahan yang diperoleh selama pengujian
penetrasi.
4. Penyelidikan lapangan yang terinci. Bila penyelidikan lapangan pendahuluan memasti-
kan kemungkinan pelaksanaan proyek, program penyelidikan yang lebih terperinci
harus dilakukan. Pemboran dan data pendahuluan digunakan sebagai dasar untuk
menentukan pemboran tambahan, yang sifatnya harus tertentu, dan menentukan
contoh bahan tambahan yang diperlukan. Perlu diperhatikan bahwa jika stratifikasi
tanah relatif seragam, jarak antara pemboran yang agak teratur pada tempat-tempat
yang dekat ke elemen bangunan atas yang kritis dapat dilakukan. Kadang-kadang
pemboran tambahan akan diperlukan untuk mengetahui daerah tanah yang jelek,
penampakan batuan, urugan dan kawasan lain yang dapat mempengaruhi perencanaan
dan konstruksi pondasi.
Contoh bahan tanah tambahan yang diperoleh harus memadai untuk memper-
baiki perencanaan awal dan untuk setiap prosedur pembangunan yang diperlukan
oleh kontraktor (pemborong) guna memasang pondasi. Ha! ini akan menghindari
penawaran berlebilian (faktor ketidakpastian) untuk pekerjaan pondasi, biaya yang
berlebihan, dan/atau ker~sakan pada pemilik bangunan yang berdekatan akibat kondisi
tanah yang tak terduga yang dijumpai ketika penggalian dilakukan.

3-4 PEMBORAN TANAH


Lubang-lubang penyelidikan ke dalam tanah dapat dibuat dengan peralatan tangan, tetapi
peralatan dengan motor penggerak (mesin) lebih lazim dipakai

Peralatan Tangan
Metode paling kuno untuk mendapatkan lubang pengujian adalah menggali sumur uji
dengan menggunakan beliung (pick) dan singkup. Karena pertimbangan ekonomi, prosedur
dewasa ini menggunakan peralatan penggalian dengan me sin seperti cangkul tarik (backhoe)
untuk menggali lubang dan kemudian menggunakan peralatan tangan untuk memindahkan
contoh bahim berbentuk blok atau membentuk tempat untuk pengujian lapangan. Metode
ini adalah metode yang terbaik dewasa ini untuk mendapatkan contoh bahan tak terganggu
atau contoh bahan untuk pengujian pada orientasi yang tidak vertikal. Untuk pekerjaan
kecil, di mana gangguan contoh bahan tidak kritis, bor tangan atau bor yang bertenaga
mesin (Gambar 3-1) yang dipegang oleh satu atau dua orang dapat digunakan. Lubang
yang dibor dengan tangan dapat mencapai kedalaman sekita~ 35 m, walaupun untuk
kedalaman yang besar misalnya, lebih besar dari 8 sampai 10 m biasanya tidak praktis.
Lazimnya, kedalaman berkisar antara 2 dan 5 m, seperti pada jalan kendaraan, lapangan
terbang, atau penyelidikan konstruksi kecil.

Bor yang Bertenaga Mesin


Untuk banyak pemboran yang mencapai kedalaman yang lebih besar dan untuk mengum-
pulkan contoh bahan yang tak terganggu, satu-satunya metode yang praktis adalah meng-
gunakan peralatan yang digerakkan oleh motor (mesin). Pemboran dengan air (wash
boring) adalah istilah yang dipakai untuk menunjukkan satu di antara metode yang paling
lazim untuk membuat lubang ke dalam tanah. Pembuatan lubang dimulai dengan men-
dorong acuan (casing) (Gambar 3-2) sampai kedalaman 2 hingga 3,5 m. Acuan adalah
pipa yang menopang lubang, yang mencegah tanah agar tidak runtuh. Acuan dibersihkan
dengan menggunakan mata bor pemotong yang diikatkan ke ujung bawah tangkai bor.
......

.
:s!
~
"_.. .,.1!-,_

-..
~
,~- ~,, ~
~
I:
\." .......
~.JIIIlllt " ::~'
"-"""'

~<- ~?
.s
~ .. ~~~~;~ -,'f'!'~
'-,. ~. . ,;~- n- ' -~ ,.
I:
~ - '- r .
:::l
~
.
I:
... ;( - .....~-
"'<:

.J... -;;;
..,
~
0 ::I:
iXl

(a) (b)

GAMBAR3-1
Perkakas tangan untuk eksplorasi tanah, (a), (b) Bor-tanah tangan; (c)' Bor-tanah tangan bertenaga mesin

-
~ bensin dengan beberapa batang berulir pada Iatar depan bersama dengan tabung contoh bertenaga
tangan.
~
"'"'
'""
~:t
15:
~
;;p
::1
~
3
"'s:"'
::1
Sambungan selang air
f?
::1

Tangkai bor g.
~
~------>~~r,-Fiting T pencuci
Drum !}
/ ::1

- Kabel yang diulur me-


ngelilingi drumnya di-
pakai memutar godam
pencontoh
,' ~-- ~ :

(u)

GAMBAR 3-2 (a) Skema operasi pemboran dengan air; (b) potrct opcrasi pemboran dengan air. Per-
hatikan beban pada bagian bawah sebelah kanan di depan untuk memajukan acuan dan
untuk menentukan angka penetrasi bila mata bor pemotong diganti dengan sendok
belah (The Acker Drill Company).
--
V.
116 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Air dipompa melalui tangkai bor, dan keluar pada kecepatan tinggi melalui lubang-lubang
pada mata bor. Air naik di antara acuan dan tangkai bor, yang membawa partikel-partikel
tanah yang tertahan, dan tumpah di puncak acuan melalui satu sambungan T ke dalam
sebuah wadah; dari sini aliran disirkulasi kembali melalui tangkai bor. Lubang tersebut
diperdalam dengan menaikkan, memutar, dan menjatuhkan mata bor ke dalam tanah
pada dasar lubang. Tangkai bor, dan jika perlu acuan, ditambahkan ketika kedalaman
pemboran diperbesar. Biasanya acuan sepanjang 6 m atau kurang diperlukan pada pem-
boran suatu lubang. Metode ini sangat cepat untuk menambah kedalaman lubang pada
semua strata kecuali strata tanah yang sangat keras. Pemboran cuci dipakai secara luas
di Amerika Selatan, Afrika dan Asia, tetapi dewasa ini sangat jarang dipakai di Amerika
Utara.
Pemboran putar (rotary) adalah metode untuk membuat lubang pengujian. Metode
ini menggunakan rotasi mata bor, bersama dengan penerapan tekanan untuk memper-
dalam lubang. Pemboran putar adalah metode yang paling cepat untuk memperdalam
lubang pada batuan kecuali jika batuan tersebut mengalami keretakan yang parah; akan
tetapi, metode ini juga dapat digunakan untuk semua jenis tanah yang lain. Lumpur pem-
boran bisa digunakan pada tanah di mana dinding lubang cenderung runtuh. Lumpur
pemboran biasanya adalah larutan lempung tiksotropik cair (seperti bentonit 1 ), dengan
atau tanpa campuran lain, yang didesak masuk ke dalam dinding lubang oleh bor yang
berputar. Proses ini memberikan kekuatan yang memadai bersama dengan tekanan hidros-
tatik dari suspensi lumpur (p::::: 1,1 sampai 1,2 g/cm 3 ) terhadap tanah sehingga lubang
tersebut menjadi tidak runtuh. Tekanan lumpur juga cenderung menutup aliran air ke
dalam lubang dari strata pendukung tembus air. Berbagai kepala bor tersedia, seperti
kepala bor tanah (grinding head) untuk tanah dan batuan, dan mata bor teras (coring bit)
untuk mengambil teras (inti) batuan, dan juga dari trotoir be ton dan asp al.
Bor jenjang menerus (continous flight auger) mungkin merupakan metode penyelidik-
an tanah yang paling populer dewasa ini (Gambar 3-3). J enjang terse but bekerja sebagai
alat angkut sekrup untuk membawa tanah ke permukaan. Metode tersebut dapat dipakai
pada semua tanah, walaupun pada pasir jenuh dengan tekanan hidrostatis sebesar beberapa
kaki {ft), pasir cenderung mengalir ke penampang bor (auger) sehingga pencucian diperlu-
kan sebelum pengambilan contoh bahan. Pemboran sampai hampir 100 m dapat dilakukan
dengan alat ini, bergantung pada alat pendorong, tanah, dan ukuran bor. Bor (auger) bisa
berupa tangkai berongga atau pejal, dengan jenis tangkai berongga pada umumnya lebih
disukai karena pengujian penetrasi atau pengambilan contoh bahan dengan tabung dapat
dilakukan melalui tangkai terse but. Pemboran tidak harus dijaga ( diberi "casing") bila
bor jenjang menerus digunakan karena beberapa alasan dan hal ini jelas merupakan ke-
untungan ekonomi dibanding dengan metode pemboran yang lain. Bor jenjang menerus
tersedia dalam ukuran penampang 3 sampai 5 kaki dan dalam pelbagai diameter termasuk
yang beriku t ( dalam inci):

Tangkai pejal 2i Jl4 4 51.2 6 7 m


OD 67 83 102 140 152 180 mm

Tangkai berongga 2!/6! 2~/7 3/8 3t/9 4/10 5/10 6/12 m


ID X OD 64/160 70/180 75/205 90/230 100/250 127/250 152/305 mm

Pemeriksaan daftar diameter bor ini menunjukkan bahwa diameter tabung yang bisa
dipakai sangat banyak. Contoh bahan tabung pada umumnya dibatasi sampai diameter

1
Suatu merk dagang untuk lempung yang mengandung banyak minerallempung montmorilonit.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 117

GAMBAR 3-3 Pemboran putar dengan menggunakan bor jenjang menerus.

sekitar I 00 mm untuk mendapatkan keseimbangan yang paling baik antara kualitas contoh
bahan dan biaya pemboran lubang.
Diameter lubang yang sesungguhnya akan sekitar 12 mm lebih besar daripada ukuran
bor. Dalam praktek, kepala pemotong (cutting head) diikatkan pada jenjang bor, dan
dengan atau tanpa baji kepala (head plug) bergantung pada tanah, dan lubang diperdalam.
Pada kedalaman yang diinginkan baji (plug) diangkat atau dicopot Qika digunakan) dan
pengujian penetrasi dilakukan dan/atau contoh bahan tabung diperoleh. Jika baji tidak
digunakan, maka potongan tanah mungkin berakumulasi pada alas harus diangkat dari
alas supaya pengujian dapat dilakukan atau contoh bahan diperoleh dari tanah tak ter-
ganggu. Kita harus berhati-hati dalam mengangkat baji di bawah muka air tanah, karena
perbedaan tinggi muka air di dalam dan di luar tabung dapat menimbulkan kondisi hidup
(quick) pada dasar tanah di bawah lubang yang bersifat sementara sampai permukaan
r 118 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

air stabil. Jenjang bor ditambahkan sesuai dengan yang diperlukan dart lubang diperdalam
sampai sua tu kedalaman yang dianggap memadai untuk maksud penyelidikan.
Pemboran tumbuk (percussion boring) merupakan metode lain untuk membuat
lubang. Pada metode ini, bor diangkat, diputar sedikit, dan dijatuhkan ke dasar lubang.
Air disirkulasikan untuk membawa potongan-potongan tanah ke permukaan tanah; acuan
dan juga pomp a untuk mensirkulasikan air diperlukan.

3-5 PENGAMBILAN CONTOH BAHAN TANAH


Sifat teknik terpenting yang diperlukan untuk perencanaan pondasi adalah kekuatan,
kompresibilitas dan permeabilitas. Sifat ini untuk tanah kohesif dapat ditaksir dengan
baik melalui pengujian laboratorium pada contoh bahan tak terganggu yang dapat di-
peroleh dengan tidak terlalu sukar. Kita hampir tidak mungkin mendapatkan contoh
bahan tanah yang betul-betul tak terganggu; jadi dalam praktek istilah "tak terganggu"
menunjukkan contoh bahan yang diambil dengan hati-hati untuk memperkecil gangguan
atau pengaruh perubahan bentuk. Dalam pengertian ini, kualitas contoh bahan "tak ter-
ganggu" sangat bervariasi antara satu laboratorium dengan laboratorium tanah lainnya.
Ringkasan berikut menunjukkan beberapa faktor yang membuat contoh bahan tak ter-
ganggu sukar didapatkan:
1. Contoh bahan selalu tidak dibebani tekanan pembatas (confining pressure) di tempat,
dengan ekspansi yang tak diketahui. Pemuaian lateral terjadi pada dinding lobang-bor
sehingga uji-uji langsung-di-tempat yang memakai diameter lobang sebagai acuan itu
"terganggu" oleh jumlah yang takdiketahui. Inilah sebabnya uji lapangan K 0 itu
demikian sulitnya.
2. Contoh bahan yang dikumpulkan dari tempat yang lain kecuali dari sumur uji ter-
ganggu oleh perpindahan volume tabung, atau alat pengumpullain, yang mempunyai
volume tertentu sehingga menyebabkan perpindahan butiran bila di dorong atau
digerakkan masuk ke dalam tanah. Adanya kerikil akan memperbesar gangguan contoh
bahan.
3. Gesekan contoh bahan pada sisi-sisi alat pengumpul cenderung menekan contoh
bahan selama pengambilan. Kebanyakan tabung contoh ditempa dingin (swaged)
(atau seharusnya demikian), sehingga sisi pemotongnya agak lebih kecil daripada
diameter dalam tabungnya untuk mengurangi gesekan samping.
4. Perubahan-perubahan yang takdiketahui pada kadar air tergantung kepada cara peng-
ambilan contoh dan ada atau tak-adanya air dalam tanah atau lobang-bor.
5. Kehilangan tekanan hidrostatik bisa menyebabkan terbentuknya rongga-rongga gelem-
bung gas dalam contoh bahan.
6. Penanganan dan pengangkutan contoh bahan dari suatu tempat ke laboratorium
dan pemindahan contoh bahan dari alat pengambil contoh bahan ke alat penguji.
7. Kualitas dan sikap tukang bor, ahli teknik laboratorium dan insinyur pengawas.
8. Lingkungan kerja. Pada hari yang sangat panas atau sangat dingin contoh bahan
dapat menjadi kering atau membeku jika tidak dilindungi di tempat. Sikap pekerja
bisa memburuk pada suhu yang ekstrim.

Pengambilan Contoh Bahan Tanah Tak Berkohesi


Kita jauh lebih sukar mendapatkan contoh bahan "tak terganggu" dari bahan tak ber-
kohesi untuk pengujian kekuatan. Kadang-kadang contoh bahan yang kualitasnya agak
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 119

Penghisap

(a)

(b)

(c)

GAMBAR 3-4 Alat pengambil contoh bahan yang khusus, (a) Pengambil contoh bahan pompa pasir
yang menggunakan aksi pemompa untuk mendapatkan contoh bahan; (b) pengambil
contoh bahan celah spiral (spiral-slot); (c) pengambil contoh bahan dengan celah yang
paralel. Kedua (b) dan (c) mendapatkan contoh bahan dengan memutar contoh bahan.

baik dapat diperoleh dengan menggunakan pengambil contoh bahan dengan pengisap
yang berdinding tipis pada pasir berbutir sedang sampai halus. Pada bahan berkerikil dan
pada semua bahan yang padat, contoh bahan dengan gangguan minimal sangat sukar
diperoleh. Dilatasi (pemuaian) terjadi pada pasir padat sebagai kombinasi dari pemindahan
volume alat pengambil contoh dan kerikil yang tertangkap pada tepi pemotong sehingga
memberikan volume semu yang lebih besar. Beberapa usaha telah dilakukan untuk mem-
peroleh bahan tak berkohesi dengan membekukan daerah disekitar contoh bahan (tetapi
bukan contoh bahannya sendiri), atau dengan menyuntikkan aspal yang kemudian di-
keluarkan dari contoh bahan tersebut, tetapi pengambil contoo bahan pengisap yang
berdinding tipis lebih lazim dipakai untuk mendapatkan contoh bahan "tak terganggu".
Sebuah pengamatan tentang cara-cara pembekuan dan analisis ataS- suatu upaya yang
baru-baru ini telah dilaksanakan telah diberikan oleh Singh dan kawan-kawan ( 1982).
Sebuah galian-uji dapat dipakai untuk mengambil contoh tent.ang mutu, tetapi banyak-
nya kerja-tangan akan menyulitkan untuk dapat membenarkan pengeluaran biaya yang
mahal. Alat-alat yang diperlihatkan pada Gambar 3-4 dapat dipakai untuk mengambil
contoh terganggu, untuk melakukan klasiflkasi visual, untuk analisis saringan dan uji
kimiawi tentang suatu pemboran.
Penggunaan contoh bahan tak berkohesi "tak terganggu" yang utama adalah men-
dapatkan berat satuan atau kerapatan relatif. Berat tanah dalam volumepengambil contoh
bahan yang diketahui memungkinkan penentuan berat satuan yang logis, walaupun jika
contoh bahan terganggu akibat pemindahan dari tempat asalnya ke laboratorium. Usaha
pemindahan contoh bahan tak berkohesi dari tabung ke mesin penguji untuk penentuan
kekuatan mungkin tidak akan berhasil dengan baik. Contoh bahan yang dibangun kembali
dalam laboratorium ke berat satuan di tempat akan mengalami kekurangan sementasi
dan anisotropi alami yang mana merupakan faktor penting dalam penaksiran kekuatan
120 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

dan permeabilitas. Beberapa laboratorium berpendapat bahwa contoh bahan anisotropik


dapat dibangun untuk mendekati keadaan di tempat dan bahwa contoh bahan dapat
"ditentukan umurnya" untuk memulihkan kembali sementasi alami. Walaupun dengan
menganggap hal ini dapat dikerjakan, hanya sejumlah kecil proyek dapat membenarkan
pengeluaran biaya untuk memperoleh pertambahan tingkat kehandalan yang kecil.
Karena kita hampir tak mungkin memperoleh contoh bahan "tak terganggu" dari
deposit tak berkohesi, maka taksiran kerapatan, kekuatan dan kompresibilitas biasanya
dapat ditaksir dari uji penetrasi atau metode-metode lain di lapangan. Permeabilitasnya
dapat ditaksir dari uji pemompaan sumur, atau secara pendekatan menimba oemboran
dan dengan mengamati waktu yang diperlukan permukaan air untuk naik sejumlah ter-
tentu.

Pengambilan Contoh Bahan Terganggu


Contoh bahan terganggu memadai untuk menentukan letak galian untuk dipakai sebagai
penimbun yang sesuai di mana karakteristik pemadatan dan pengujian indeks untuk klasifi-
kasi biasanya mencukupi. Pada kasus ini, bor yang berdiameter lebih besar (biasanya hanya
kedalaman yang dangkal) bisa digunakan agar contoh tanah yang banyak bisa didapatkan
untuk pengujian pemadatan, analisa ayakan, dan batas-batas Atterberg di laboratorium.
Dengan mengetahui kesukaran-kesukaran yang disebutkan di atas dan pengeluaran
biaya yang diperlukan untuk mendapatkan contoh bahan tak terganggu, kebanyakan
proyek pondasi umumnya memanfaatkan pengujian penetrasi dan pengambilan contoh
bahan terganggu untuk mendapatkan taksiran mengenai kondisi tanah. Pengujian penetrasi
standar pada Bab 3-7 paling lazim digunakan, karena contoh bahan terganggu diperoleh,
tetapi jenis lain, khususnya kerucut (konus/sondir) banyak juga digunakan. Alat yang
disebut belakangan ini tidak menghasilkan contoh bahan tanah.
Gambar 3-5 memperlihatkan sendok pengambil contoh bahan (sampling spoon)
(juga dinamakan sendok belah) yang lazim dipakai. Sendok belah terdiri dari sepatu pen-
dorong, agar lebih awet dipakai untuk menembus tanah, dan silinder. Silinder tersebut
terdiri dari sepotong belahan tabung (senduk belah) dalam arah panjang dengan kopling
pada ujung bagian atas untuk menghubungkan tangkai bor ke permukaan. Tabung dalam
(Iihat Gambar 3-Sc) digunakan bila contoh bahan lumpur dan pasir akan diambil. Dalam
pengujian, pengambil contoh bahan didorong ke dalam tanah sejarak yang diukur, dengan
pencatatan jumlah pukulan. Pengambil contoh bahan kemudian dipuntir sedikit untuk
menggeser tanah di dasar tabung dan ditarik kembali. Sepatu dan kopling dilepaskan
dan kedua bagian silinder dibuka untuk mendapatkan contoh bahan. Pengujian kompresi
qu yang tak dibatas di tempat dilakukan secara rutin pada setiap contoh bahan kohesif
yang diperoleh. Ketebalan dinding sepatu yang didorong Gambar 3-Sb menunjukkan bahwa
setiap contoh bahan yang diperoleh dengan alat ini cenderung sangat terganggu.
Contoh bahan dari tanah pada silinder pengambil contoh disimpan dalam bejana
~ontoh bahan dan dibawa ke laboratorium untuk pemeriksaan dan klasifikasi. Teknisi
:apangan menandai tutup bejana tersebut dengan nomor pekerjaan dan nomor pemboran,
:.;.edalaman contoh bahan, dan jumlah pukulan penetrasi.
Contoh bahan dalam bejana ini biasanya cukup besar untuk memberikan bahan
yang memadai guna pengujian batas-batas Atterberg dan kadar air alam. Dalam praktek
sifat-sifat indeks ini yang digunakan dengan tabel dan nomogram korelasi, bersama dengan
qu, memadai untuk pemilihan jenis pondasi, memperkirakan daya dukung yang diijinkan,
dan membuat semacam taksiran penurunan yang mungkin terjadi. Hal ini khususnya
benar jika tanah kenyal (stiff), di atas muka air tanah, atau terkonsolidasi le bih (over
consolidated) dan retak, di mana sukar untuk contoh bahan yang utuh untuk pengujian
~

~~tc:::::c:I---~J
<::>'

""
~
1~~ G "'5:
25-50 mm Bervariasi - biasanya 24 in (61 0 mm). ~
Sepatu keranjang, jari-jari _
A -masukkan ka1au dipakai B-pe1apis, bila dipakai Batang-batang bar:
C-katup periksa bala (memberikan sedatan pada cantah) A: li x 1! (41,3 x 28,6 mm) 3,7 lb/ft
fleksibel dibuka untuk
memasukkan pasir dan
?
'I
D-kapling batang pencantah-kepada-bar AW: 1~ x tt
(44,4 x 31,8 mm) 4,2lb/ft kemudian ditutup ketika 3
E-batang bar (A atau Aw) F-sepatu penggerak <::>'
tabung ditarik.
G-1ubang angin (vent) (dipakai dengan C) ~
~
::s
(a) Pencantah laras belah yang baku c::s-
~::s

nG]
l
I-
Pasir L::,. S.-10 D.
Lempung L::,. 10 15 D.

jo:

I

mJ1It:9
B

Penahan contoh
bahan pegas
~
::s

A-katup periksa bala untuk menahan cantah dalam tabung pada waktu pencabutan
B-kapling batang pipa-ke-bar
C-batang bar
D{ -Di
Rasia kelanggaran-intern
Di
Penahan contoh bahan
D 0 yang lazim: 2, 2i, 3, 3i in. katup perangkap yang
digunakan untuk meng-
(b) Pencantah tabung berdinding tip is ambillumpur dan contoh
bahan berair.

--
GAMBAR3-5
Peralatan yang umum dipakai untuk pengujian langsung-di-tempat dan untuk pengambilan cantoh. N
(c) Sisipan pencontoh 1aras belah
Untuk rincian tentang laras belah dan pipa berdinding tipis, lihatlah ASTM D 1586 dan D 1587.
122 Analisis don Desain Pondasi Jilid 1

kompresi. Angka penetrasi (ukuran dari daya tahan) biasanya cukup untuk menaksir
kekuatan dan penurunan pada tanah tak berkohesi. Bila konsultan geoteknik telah cukup
berpengalaman untuk membuat basis data yang logis, maka perkiraan kekuatan/penurunan
yang dilakukan dengan cara ini memadai untuk kira-kira 85 sampai 90 persen dari pekerja-
an pondasi.
Sisa yang 10 sampai 15 persen dari pekerjaan tersebutlah yang menyebabkan asuransi
geoteknik menjadi yang paling tinggi di antara konsultan-konsultan dan yang mengl!ras
seluruh keahlian insinyur. Dengan mengetahui kesukaran untuk mendapatkan contoh
bahan berkualitas dan untuk memulihkan tanah ke kondisi K 0 guna pengujian laborato-
rium, pengujian di tempat yang diterangkan dalam bagian selanjutnya dapat digunakan.
Hal ini khususnya benar untuk konstruksi yang penting, yang didirikan pada pasir yang
halus sampai sedang dan di mana terdapat tanah kohesif yang sangat lunak dan/atau
tanah organik. Lapisan yang tipis pun dari tanah yang disebut belakangan bisa menimbul-
kan masalah yang besar. Dalam segala hal, kecuali jika strata bawah yang kompeten bukup
dekat untuk memutuskan alternatif pondasi dengan segera, pengujian dari (atau pada)
tanah yang jelek ini harus dilakukan.
Ketika pemboran lapangan berlangsung dan lapisan-lapisan lunak ditemukan pada
daerah yang dapat mempengaruhi pemilihan/perencanaan pondasi, contoh bahan tak
terganggu biasanya diambil agar pengujian konsolidasi dan pengujian laboratorium yang
lebih teliti dapat dilakukan. Jika tanah terlalu lunak dan pengalaman menunjukkan bahwa
pengujian di temp at harus dilakukan ( dan peralatan yang diperlukan tersedia), m aka
hanya sedikit contoh bahan tabung "tak terganggu" untuk pengujian konsolidasi harus
diambil. Sebagai kaidah umum, contoh bahan tabung untuk pengujian konsolidasi setidak-
tidaknya harus 12 mm le bih besar daripada cincin konsolidasi; dalam praktek, contoh
bahan dari tabung berukuran 76 mm seringkali dikumpulkan untuk digunakan pada alat
pengukur konsolidasi yang berdiameter 64 mm (272 inci). Kadang-kadang contoh bahan
dari tabung yang berukuran 50 mm digunakan dengan alat pengukur konsolidasi yang
berdiameter 48 mm (1 ,87 5 inci), tetapi kebiasaan ini tidak dianjurkan. Contoh bahan
tabung yang lebih besar dari 76 mm bisa diperoleh tetapi jika jauh lebih besar dari 100 mm
maka biayanya menjadi lebih mahal karena usaha pemboran tabung tambahan. Khususnya
untuk pipa-pipa baja antikarat guna pengendalian karat 2 .

Pengambilan Contoh Bahan Tak T erganggu


Pengambilan contoh bahan "tak terganggu" pada tanah kohesif dilakukan dengan meng-
ganti senduk belah pada tangkai bor dengan tabung kuningan atau baja tanpa sambungan
berdinding tipis khusus (16 sampai 20 jalur antara/gage) atau tabung baja yang didorong,
tetapi kadang-kadang dipancang panjang tabung ke dalam tanah. Tabung tersebut diputar
sedikit, atau sebuah alat pemotong khusus diikatkan, untuk memotong contoh bahan.
Gesekan menahan contoh bahan dalam tabung ketika contoh bahan tersebut ditarik;
akan tetapi, penahanan contoh bahan dalam tabung dapat juga dilakukan dengan pengatur-
an klep atau pengisap khusus (Gambar 3-6) yang memanfaatkan selisih tekanan (atau
tekanan penghisap).
Pengambil contoh bahan khusus yang disebut pengambil contoh kertas logam (foil
sampler) (Gambar 3-Q?) dikembangkan di Swedia [lihat Hvorslev (I 949, hal. 269), Kjellman
(1948)] untuk mengatasi dua kekurangan utama dari tabung contoh bahan biasa dan

2
Pipa-pipa baja biasanya cepat berkarat yang menyebabkan banyak kesulitan dalam pengekstrusian
contoh. ASTM D 1589 mewajibkan suatu lapis pelindung-dalam kalau contohnya harus disimpan
se lama lebih dari 72 jam.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 123

rantai yang ringan

an Ujung
pelopor
Pelam-
pau

dan baji untuk


mengencangkan lembaran
baja

Kamar kertas logam

Cincin pemegang

Kertas Jogam baja

Sepatu dan
(a) tepi pemotong
Pengambilan
contoh bahan

Tangkai bar

Penghisap atas

Tabung contoh bahan


Permulaan operasi berdinding tipis

(c) Penghisap atas maju seluruhnya


dan tabung contoh bahan dapat
diperoleh.

GAMBAR 3-6 Pengambil contoh bahan pengisap yang umum. (a) Pengambil contoh bahan pengisap
stasioner untuk memperoleh contoh bahan tanah kohesif "tak terganggu". Pengisap
tetap stasioner pada tanah dan tabung didorong ke dalam tanah; kemudian pengisap
dijepit dan contoh bahan didapatkan. (b) Pengambil contoh bahan kertas logam Swedia.
(c) Pengambil contoh bahan pengisap Osterberg [Hvorslev (1949) ].
124 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

pengambil contoh bahan pengisap. Kekurangan-kekurangan ini adalah panjang contoh


bahan yang pendek dan gesekan keliling antara dinding dan tanah ketika tanah dipaksa
masuk ke dalam pengambil con toh. Gesekan sekeliling perlu dikurangi dengan mengguna-
kan tabung pengambil contoh bahan pendek. Jika kita menjumpai tanah yang diduga
akan menimbulkan masalah khusus, maka kita mungkin perlu mengambil contoh bahan
menerus. Hal ini tidak praktis dengan pengambil contoh kertas logam yang panjang maksi-
mumnya, katakan I m, karena tangkai bor ditarik terus-menerus untuk mengikatkan
tabung yang baru. Pengambil contoh kertas logam merupakan alat yang bisa memperoleh
contoh bahan dari 10 sampai 20 m dengan efek gesekan yang minimal. Pembaca yang
tertarik pacta alat ini bisa melihat referensi yang dikutip untuk perincian yang lebih lanjut,
tetapi pada pokoknya pengambil contoh bahan tersebut dioperasikan dengan meletakan-
nya mula-mula pacta dasar lubang bor. Selanjutnya pengambil contoh bahan tersebut
didorong ke dalam tanah; ketika contoh bahan memasuki tabung, contoh bahan akan
dikelilingi oleh 16 lembar kertas logam (lajur logam tipis yang lebarnya kira-kira 13 mm
dan tebalnya 1,5 sampai 1,0 mm) yang mengangkut contoh bahan ke atas tabung. Gesekan
antara tanah dan kertas logam mengakibatkan pengurangan tegangan tekan pacta contoh
bahan sewaktu panjang contoh bahan yang diperoleh bertambah di dalam tabung.
Ada kalanya dipakai pelapis yang hanya berbentuk pipa berdinding tipis dan dipasang
pacta bagian dalam laras pencontoh. Contohnya dikumpulkan, bagian-luar larasnya di-
buka dan pelapis yang menahan contoh terse but dikeluarkan.
Walaupun gangguan contoh bahan bergantung pacta faktor-faktor seperti kecepatan
penembusan, apakah gaya pemotong didapatkan dengan pendorongan atau penumbukan,
dan adanya kerikil tetapi gangguan contoh bahan juga bergantung pacta perbandingan
volume perpindahan tanah terhadap volume contoh bahan yang dikumpulkan, yang di-
nya takan se bagai perbandingan luas A,:
vz-
0
Dz
A,= 2 ' X 100 (3-1)
D;
di mana diameter luar dari tabung
diameter dalam dari tepi pemotong

Tabung contoh bahan yang direncanakan dengan baik mempunyai perbandingan luas
yang kurang dari sekitar 10 persen [tabung berdinding tipis 2 inci yang ban yak digunakan
mempunyaiA, sekitar 13 persen seperti yang dihitung dalam Contoh 3-1].
Istilah lain yang digunakan dalam memperkirakan derajat gangguan dari contoh
bahan kohesif atau contoh bahan berteras batuan adalahperbandingan perolehan (recovery
ratio) L,:

panjang sebenarnya dari contoh yang diperoleh


L, = (3-2)
panjang teoretis dari contoh yang diperoleh

Perbandingan perolehan sebesar 1 (panjang contoh bahan yang diperoleh = panjang pe-
ngambil contoh bahan yang dimasukkan ke dalam stratum) menunjukkan bahwa, secara
teoretis contoh bahan tidak mengalami tekanan karena gesekan pacta tabung. Perbanding-
an perolehan yang lebih besar dari 1,0 menunjukkan bahwa contoh bahan menjadi lepas
karena tata-letak batuan, akar-akar, penghilangan beban semula atau faktor lainnya.
Akan tetapi, dalam analisa akhir, penilaian teknik hams diterapkan untuk meng-
ekstrapolasikan hasil-hasil pengujian pacta contoh badan "tak terganggu" untuk menaksir
perilaku di lapangan.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambikm Contoh Bahan dan . .. 125

Contoh 3-1 Berapakah perbandingan luas dari tabung dinding tipis setebal 2 inci?
Pemecahan. Dengan menggunakan dimensi nominal dari katalog pabrik, kita dapatkan
t
OD = 2 in dan ID = 1 inci (ID tabung yang sesungguhnya sedikit 1ebih besar dari ID
tepi pemotong untuk mengurangi gesekan keliling pada contoh bahan ketika tabung
didorong ke dalam tanah). Masukkan langsung ke dalam Persamaan (3-1) dengan
memberikan

D2 - D2 22 - 1 875 2
A,= o
2
' x 100 = ' x 100 = 13,6 persen.
Di I ,875 2

IIII

3-6 PENGAMJ3ILAN CONTOH BAHAN DI DASAR LAUT


Perkembangan dewasa ini pada konstruksi le pas pantai (offshore construction), terutama
untuk menemukan sumber energi dan juga untuk tujuan lain, menimbulkan permintaan
untuk mendapatkan contoh bahan di bawah air. Jelaslah bahwa pengambilan contoh
di bawah !aut akan jauh lebih sukar daripada pengambilan contoh di darat. Cara yang
sekarang adalah sedemikian rupa hingga hampir semua yang dapat kita peroleh secara
meyakinkan hanyalah dengan metode di darat (onshore) yang konvensional (seperti pe-
mancangan tiang atau perencanaan pondasi telapak) untuk membuat perencanaan pondasi.
Biasanya tiang diipancang ke penolakan (refusal), atau daya dukung dianggap kecil nilai-
nya. Bila basis data perencanaan bertambah baik, metode perencanaan yagg lebih rasional
akan bisa digunakan.
Ada beberapa metode untuk mengambil contoh tanah dari dasar lautan yang hendak
diteliti; salah satu di antara metoda yang paling populer ialah menggunakan pemboran
konvensional yang diletakkan pada perahu atau tongkang yang khusus diubah bentuknya
untuk maksud tersebut dan membor melalui acuan (casing) yang membentang ke dasar
lautan. Metode ini telah banyak digunakan di teluk Meksiko dan sepanjang perairan yang
lebih dangkal pada tepi daratan pantat Atlantik dan PasifJ.k. Pengujian penetrasi, baling-
baling (vane), alat pengukur tekanan dapat dilakukan dalam pemboran.
Pada perairan yang lebih dalam, metode lainnya digunakan, termasuk kapal sejenis
kapal selam dan peralatan sejenis proyektil yang diturunkan ke dalam lautan. Mekanisrne
servo yang dikontrol dari permukaan air dapat digunakan untuk mendorong tabung contoh
ke dalam tanah dengan menggunakan berat kapal atau alat untuk reaksi. Alat proyektil
bisa mengandung gas atau bahan peledak untuk mendorong tabung contoh ke dalam
tanah, juga dengan menggunakan berat alat total sebagai reaksi.
Metode yang paling memberi harapan untuk perairan yang dalam adalah membuat
hubungan antara sampan dan dasar lautan dengan menggunakan acuan yang mempunyai
sambungan fleksibel untuk membiaskan aksi gelombang. Sebuah tabung contoh dengan
beban pendorong yang diikat pada tabung diturunkan dengan kabel melalui acuan ke
dasar lautan. Ketika tabung contoh bahan berada di atas tanah, beban pendorong diangkat
ke atas tangkai pemandu (yang diikatkan ke puncak pengambil contoh bahan) sejarak
1 sampai 2 m dan dijatuhkan. Pada dasarnya met ode ini termasuk jenis penetrasi dan juga
sebagai cara mendapatkan contoh bahan tanah. Dinding tabung relatif tipis sehingga
kualitas contoh bahan dari dalam tabung tidak terlalu diperburuk. Pengambilan contoh
bahan menerus dapat dilakukan dengan penambahan kedalaman sebesar 0,6 m pada laju
kecepatan yang agak cepat; cara ini sangat menguntungkan karena menarik contoh bahan
ke permukaan dengan menggulung kabel dan bukan dengan menarik kembali sebatang
tangkai bor. Kal;>el terse but dapat menghemat waktu yang sangat banyak pada kedalaman
air sehesar 100 sampai 1000 m. Kerugian utama metode ini ialah kesulitan mengetahui
126 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

saat tepi pemotongan tabung bertemu dengan tanah. Walaupun metode elektronik dapat
dengan agak tepat menentukan letak dasar lautan, namun perpanjangan kabel (PL/AE)
akibat gabungan dari beban yang digantung dan pergerakan acuan yang diinduksi oleh
gelombang sangat menyukarkan penentuan saat tabung tersebut berada di atas tanah.
Jika ini tidak diketahui, maka tak ada cara yang dapat diandalkan untuk menentukan
nilai banding perolehan (dan kualitas contoh bahan).
Persoalan lain yang agak berat pada perairan yang dalam adalah hilangnya tekanan
hidrostatik yang dapat mengakibatkan pengembangan contoh bahan sekitar 0,1 persen
pada perairan yang lebih dalam. Hal ini akan menurunkan kualitas contoh bahan dalam
tingkat yang tak diketahui. Pengaruh yang lebih besar mungkin adalah hilangnya sejumlah
besar tekanan hidrostatik memperbesar kecenderungan pembentukan gelembung gas
yang menimbulkan rongga-rongga dalam contoh bahan. Sampai saat ini, besamya pengaruh
perubahan konsentrasi garam pada contoh bahan yang diperoleh dari perairan yang sangat
dalam masih belum diketahui. Akhirnya kita mungkin memperhatikan bahwa walaupun
contoh bahan yang diisolasi dari lingkungan permukaan mungkin diperoleh dari perairan
yang sangat dalam, namun contoh bahan tersebut mempunyai potensi untuk meledak
karena tekanan internal yartg ada sangat tinggi dan contoh harus ditangani dengan sangat
hati-hati.
Sejumlah metode pengambilan contoh bahan di bawah lautan dijabarkan dalam
ASTM (1971) dan pada sebagian referensi yang dikutip oleh Focht dan Kraft (1977),
yang mungkin in gin dipelajari oleh pem baca yang tertarik. Olsen dan kawan-kawan ( 1986)
menjabarkan pengambilan contoh di bawah lautan secara terinci dan menjalankan program
pengujian dalam tahun 1979-1980.

3-7 UJI PENETRASI STANDAR (SPT)


Uji penetrasi standar yang dikembangkan pada tahun 1927, dewasa ini merupakan sarana
paling populer dan paling ekonomis untuk mendapatkan informasi dari lapisan bawah-
permukaan (tanah). Diperkirakan bahwa antara 85 sampai 90 persen dari rancang pondasi
konvensional di Amerika Utara dan Amerika Selatan dibuat dengan SPT. Pengujian ini
secara luas juga dipakai di daerah geografis lain. Cara ini telah dibakukan sebagai ASTM
D 1586 sejak tahun 1958 dengan revisi-revisi secara berkala sampai sekarang. Pengujian-
nya terdiri dari:
1. Pemancangan alat pengambil contoh bahan silinder be1ah standar yang dimensinya
diperlihatkan pada Gambar 3-5 sejak 460 mm ( 18 inci) ke da1am tanah di dasar lubang
bor.
2. Perhitungan banyaknya pukulan untuk memasukkan tabung sejarak 305 mm (12 inci)
yang terakhir untuk mendapatkan bilangan N.
3. Dengan menggunakan massa pendorong (atau palu) sebesar 63,5 kg (140 lb) yangjatuh
"bebas" dari ketinggian 760 mm (30 inci). Berapa konfigurasi palu diperlihatkan pada
Gambar 3-7.

Batang bor yang terpajang itu diberi acuan dengan tiga buah tanda kapur yang ber-
jarak-selang 150 mm, dan batang pemandunya (guide) (lihat Gambar 3-7) ditandai pada
jarak 762 mm (untuk godam tangan). Susunan peralatan itu kemudian dipasang di atas
tanah ke dalam lobang-bor (setelah membersihkannya dari serpih-serpih lepas). Kemudian
pencontohnya didorong sejauh 150 mm untuk mendudukannya pada tanah yang tak-
terganggu dan hitungan pukulannya juga dicatat (kecuali bila bobot peralatan tersebut
membenamkan pencontohnya sehingga tak ada N yang dapat dihitung). Hitungan puku1an
untuk setiap dua pertambahan 150 mm berikutnya dipakai sebagai hitungan penetrasi
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 127

iw
63,5 kg
=
'0

s"'=
Q.,
b[)

fJ= Paron atau


IXl kepala drive

(a) Godam ''be ban jarum" (pinweight)


jenis lama (c) Godam donat a tau godam
lubang-pusat
(b Godam pengaman

GAMBAR 3-7 Diagram bagan tentang tiga jenis godam yan,g lazim dipakai. Godam (b) dipakai sekitar
60 persen; (a) dan (c) dipakai masing-masing 20 persen di AS. Godam (c) umumnya
dipakai di luar AS. Perhatikan bahwa pemakai harus berhati-hati dengan (b) dan (c)
agar tak menyentuh pembatas dan "mencabut" pencontoh dari dalam tanah. X ditandai
dengan cat atau kapur guna pengendalian secara visual pada waktu godam diangkat oleh
kabel yang diulur dari drumnya (pengambil day a= PTO).

kecuali bila pertambahan yang terakhir tak ctapat ctiselesaikan - baik karena menghactapi
batuan atau bila hitungan pukulan untuk 305 mm yang terakhir dihitung ctan ctipakai
sebagaiN
Pengujian SPT sampai sekitar tahun 196 7 (menu rut ASTM) hanya memerlukan agar
pencontoh terse but terpasang ctan kemuctian ctictorong 305 mm. Cara ini ctapat mengurangi
hitungan N sampai hampir 50 persen karena penctuctukan 150 mm pertama yang ctiperlu-
kan itu menghasilkan banyak sekali tahanan gesekan pacta pencontoh untuk 305 mm
berikutnya. Sangat ctisesalkan bahwa banyak korelasi SPT yang berlaku sekarang masih
berctasarkan pacta nilai N ctari prosectur yang lebih ctini itu.
Buku catatan (log) pemboran menunjukkan "penolakan" ctan pengujian ctihentikan
bila:
1. diperlukan 50 kali pukulan untuk setiap pertambahan 150 mm.
2. telah cticapai 100 kali pukulan.
3. 10 pukulan berturut tictak menunjukkan kemajuan.
128 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Buku catatan pemboran dapat menunjukkan suatu rasio sebagai

70/100 atau 50/100


yang menunjukkan bahwa 70 (atau 50) kali pukulan menghasilkan penetrasi sebesar
100 mm ( 4 in) tetapi hal ini bukan sua tu persyaratan ASTM. Pada waktu hitungan pukul-
an berjumlah banyak, maka akan menyebabkan keausan berlebihan atas peralatan maupun
jarak hasil pemborannya menjadi sangat berkurang. Pembakuan penolakan pada hitungan
100 kali pukulan memungkinkan kepada se mu a organisasi pemboran untuk menstandarkan
biaya, sehingga hitungan pukulan yang lebih banyak dapat disusul dengan negosiasi ten tang
biaya/kedalaman pemboran yang lebih tinggi atau memerlukan suatu jenis operasi pen teras-
an tertentu.
Sebelum - dan sesudah - standardisasi ASTM, sudah secara teratur tampak bahwa
nilai-nilai N pada lubang pemboran yang berdekatan tidaklah mungkin direproduksi.
Karena luasnya pemakaian SPT, m aka masalah ini telah mendapat perhatian yang ban yak -
mula-mula oleh Gibbs dan Holtz (1957) yang menganggap bahwa tekanan kolom-tanah-
penutup dan panjangnya batang bor merupakan penyebab utama ketakmampuan membuat
reproduksi. Se lain itu, tak ban yak yang dilakukan sampai de Mello (1971) menyajikan
literatur survai yang luas/lengkap yang mengawali suatu pemusatan atas energi pendorong
[Schmertmann (1975)].
Ketidakcocokan dapat disebabkan oleh hal-hal seperti pemakaian sepatu pendorong
yang bengkok/aus, pendorongan batu (biasanya terdeteksi oleh seorang pakar bor yang
berpengalaman), dan membiarkan terjadinya kondisi merapung (quick) pada dasar lubang-
bor, karena pencabutan bor-tanah, atau sumbat mata-bor (bit plug) yang terlalu cepat,
atau karena perbedaan (diferensial) maka air antara MAT dan muka air dalam lubang
(atau tangkai suatu bor-tanah yang bolong). Hal terakhir ini dapat dicegah dengan mem-
perhatikan pakem-pakem/standar ASTM. Kedudukan sepatu pendorong dapat dipastikan
dengan pemeriksaan teratur dan pemeriksaan khusus setelah pendorongan/pemukulan
yang keras.
Hal ini menyisakan energi hasil-masukan (input) pendorong dan pemborosan daya
di sekitar pencontoh itu ke dalam tanah di sekitarnya sebagai faktor-faktor utama untuk
nilai N yang rentangannya luas.
Seharusnya sudah jelas bahwa hitungan pukulan itu terkait langsung kepada daya
pendorong yang secara teori dihitung sebagai berikut:

1 2 1w 2
E =-mv =--v (a)
to 2 2 g

V= (2gh)ll2 (b)
dan dengan menggantikan Persamaan (b) ke dalam Persamaan(a) m aka kit a peroleh
JW
Ein = lg(2gh) = Wh (c)

di mana W = bobot atau massa godam dan h = tinggi jarak jatuh. Untuk godam baku
seberat 63,5 kg dan h = 762 mm (30 in), hal ini memberikan energi dorong hasil-masukan
teoretis sebesar

Ew = 63,5 X 9,807 X 0,762 = 474,5 (.dikatakan 475) J


= 3501bft.

Pengukuran energi menunjukkan bahwa hasil-masukan energi dorong Eq kepada


pencontohnya ternyata menghasilkan penetrasi yang menurut Kovacs dan Salomone
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 129

(I 982) berkisar antara 30 sampai 80 persen, dan menurut Riggs dan kawan-kawan (1983)
dari 70 sampai 100 persen. Tampaknya ketidakcocokan ini timbul karena faktor-faktor
seperti:

1. Peralatan berasal dari pembuat (manufacturer) yang berlainan. Pada waktu ini ter-
dapat rentangan luas jenis peralatan bor (rig) yang dipakai; tetapi yang paling umum
dalam praktek di Amerika Utara ialah bor-tanah-putar pada Gambar 3-3a dengan
godam pengaman pada Gambar 3-7b.
2. Bentuk godam pendorong pada Gambar 3-7 - agaknya bentuk paronnya juga mem-
punyai suatu pengaruh atas banyaknya hasil-masukan energi kepada pencontohnya.
3. Apakah
(a) godamnya memakai pemutus (trip) otomatis dengan ketinggian jatuh h yang
terkendali pada jarak 25 mm, atau
(b) pemakaian smitu sistem drum-kabel (puli pengambil tenaga berkecepatan rendah)
(lihat Gambar 3-8) dengan Ea yang mengandalkan:
i. diameter dan keadaan kabel
ii. diameter dan keadaan drum-kabel (berkarat, bersih, dan sebagainya, dan
apakah memakai kabel berdiameter 125 atau 200 mm - ukuran 200 mm
lazim dipakai di Amerika Utara).
iii. banyaknya lilitan kabel pada drumnya seperti 1-i-, 2, 3 belitan dan sebagai-
nya. Agaknya nominal 2 belitan adalah optimum dan paling ban yak dipakai.
Mungkin ada suatu pengaruh apakah kabel pada drumnya tersebut ditarik
dari atas (It lilitan) atau ditarik dari bawah (2t lilitan).
iv. jarak jatuh sebenarnya ketika operator melepaskan kabel agar godamnya
dapat jatuh "bebas". Riggs (1986) menyarankan bahwa pada umumnya
operator itu mengangkat-lebih dengan jarak rata-rata 50 mm (ketinggian
jatuh sebenarnya = 810 mm). Cara ini disebabkan karena operator menarik
kabel ke atas drumnya yang sedang berputar (Gambar 3-8) dan secara visual
mengawasi kenaikannya sampai suatu tanda Oihat Gambar 3-7) pada batang
pemandu dan kemudian melepaskan lagi kabel ke arah drumnya sehingga
kabelnya menjadi longgar dan memungkinkan godamnya untuk jatuh. Waktu
reaksi dan daya penglihatan menyebabkan pengangkatan-lebih ini. Umumnya
operator mencapai 40 sampai 50 kali pukulan menit.

4. Apakah dipakai bahan pelapis pada bagian dalam pencontoh laras belah. Gesekan
samping menambah tahanan pendorong ( dan S) dan tahanan terse but berkurang tanpa
pelapis (tampak pada Gambar 3-5a). Sudah merupakan praktek umum untuk tak
memakai pelapis. Tampak juga bahwa nilai N seharusnya lebih besar untuk tanah
dengan OCR > 1 (dan kerapatan-relatif D, yang lebih besar) daripada tanah yang
terkonsolidasi normal.

5. Tekanan kolom-tanah-penutup - tanah dengan kerapatan yang sama akan memberi-


kan nilai N yang lebih kecil kalau p~ juga lebih kecil (seperti dekat pada permukaan
tanah). Lubang-lubang bor yang berukuran-lebih pada besaran 150 sampai 200 mm
juga akan mengurangi N, kecuali bila dipakai bor-tanah-putar berbatang bolong di
mana bor-tanahnya dijaga agar bersentuhan erat dengan tanah pada dasar lubang bor.
Tingkat sementasi mungkin juga penting sehingga menghasilkan hitungan N yang
lebih besar pada zona tersementasi yang mungkin mempunyai tekanan kolom-tanah-
penutup yang kecil.
130 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

GAMBAR 3-8 Operator pemboran melaksanakan uji SPT dengan godam pengaman memakai angkatan
drum-kabel. Kabelnya terlepas dari bawah drum dan operator sedang mengawasi tanda
ketinggian pada batang pemandu godam. Pembantu di latar depan sedang menghitung
dan mengawasi penetrasi.

6. Ukuran panjang batang bor - ukuran panjang batang yang melebihi kira-kira 10 m
agaknya tak bersifa t kri tis; akan te tapi, ukuran ba tang yang le bih pendek dengan
N < 30 keadaannya kritis. Efek ini untuk pertama kali diperiksa oleh Gibbs dan
Holtz (1957) serta kemudian oleh McLean dan kawan-kawan (1975) maupun orang-
orang lain [lihat Schmertmann (1979)] yang memakai suatu model komputer untuk
menganalisis pengaruh ukuran panjang batang maupun faktor-faktor lain seperti
tahanan pencontoh.

Dari beberapa kajian baru-baru ini yang telah dikutip (berikut daftar-daftar rujukan-
nya) telah disarankan bahwa SPT itu harus dibakukan menjadi sua tu rasio energi , yang
harus dihitung sebagai
__ energi godam sebenarnya atas pencontoh, Ea
E ------------ X 100 (d)
' energi hasil-masukan, in
Ada saran-saran untuk menghitung Ein itu berdasarkan kecepatan godam terukur pada
waktu membentur paron atau sebagai energi terukur pada batang bor, tepatnya di bawah
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 131

paron. Akan tetapi, tampaknya pemakaian nilai teoretis seperti menurut Persamaan (c)
untuk Ein akan lebih disukai karena hal itu tidak mengandalkan peralatan.
Karena pada E7 dan hitungan pukulan N yang dihasilkan terdapat tebaran yang luas
manakala adalah wajar mengharapkan bahwa akan terdapat N yang unik tentang tanah
pada suatu kedalaman tertentu, maka disarankan bahwa sistem pemboran yang tergantung
kepada E, dari Persamaan {d) itu merujuk kepada sua tu nilai rasio energi Erb yang baku.
Dengan cara demikian, suatu peralatan bor dengan E, diumpamakan sebesar 45 yang
sudah disesuaikan pada Erb baku, akan menghitung bilangan N yang kira-kira sama seperti
yang dihasilkan oleh sua tu peralatan bor dengan E, = 70. Berikut adalah beberapa saran
yang berlaku dewasa ini untuk nilai rasio energi baku Erb:

Rujukan

50 sampai 55 (pakailah 55) Schertmann [dalam Robertson dan kawan-kawan (1983)]


60 Seed dan kawan-kawan (1985); Skempton (1986)
70 sampai 80 (pakailah 70) Riggs (1986)

Penulis akan menggunakan 70 karena data yang lebih mutakhir memakai peralatan
bor yang sedang lazim dipakai dengan godam pengaman atau godam otomatis dan dengan
tukang bor yang memperhatikan rincian ASTM D 1586, menunjukkan bahwa keadaan
ini sudah mendekati rasio energi sebenarnya E, yang dicapai dalam praktek di Amerika
Utara. Tetapi kalau ditetapkan rasio energi baku Erb yang berbeda, maka hanyalah suatu
upaya sepele untuk mengkonversikannya kepada dasar yang berbeda seperti yang akan
diperlihatkan berikut int
Hitungan pukulan baku N'7 0 dapat dihitung dari N yang sudah diukur se bagai berikut:

(3-3)

di manaN; 0 = N yang sudah disesuaikan dengan memakai subskrip untuk Erb dan tanda'
untuk menunjukkan bahwa hal itu sudah disesuaikan.
CN = penyesuaian untuk tekanan kolom-tanah-penutup yang dihitung [lihat
Liao dan Whitman {1986) 3 ] sebagai:

p~)l/2
CN= - (p~
dan untuk:

ksf kPa tsf atau kg/cm 2


11
Po 2,0 95,76 1,0

Nilai p~ merupakan rujukan untuk tekanan kolom-tanah-penutup yang secara agak


sembarang telah diambil sebesar 2 ksf atau I kg/cm 2

11; = faktor-faktor penyesuai yang diambil dari ( dan dihitung seperti dinyatakan pada)
Tabel 3-3.

3
Ada beberapa koreksi kolom-tanah-penutup untuk N (rujukan ini menyenaraikan enam koreksian);
akan tetapi, persamaan ini merajah pada nilai yang mendekati rata-rata dari semua yang sudah disaran-
kan dan merupakan yang paling sederhana untuk diterapkan.
132 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

TABEL 3-3 Faktor 'Tii untuk Persamaan (3-3)t

Godam untuk fti Catatan

Rasio energi rata-rata E,


Dohat Pengarnan

Negara R-P Pemutus R-P Pemutus/Oto R-P = Kabe1-puli atau kabe1-drum


Tlt = E,/Erb
AS/Amerika Untuk pemutus/oto W/Er = 80
Utara 45 70-80 80-100 = 80/70 = 1,14
Tll
Jepang 67 78
1nggris 50 60
Cina 50 60

Koreksi panjang batang 112

Panjang > 10 m 112 = 1,00 N ter1a1u tinggi untuk L < 10 m.


6 -10m 0,95
4-6m 0,85
0-4m 0,75

Koreksi pencontoh 113

Tanpa pe1apis 113 = 1,00 Nilai dasar


Memakai pelapis: Pasir rapat, = 0,80 N terlalu tinggi memakai pelapis
lempung
Pasir longgar = 0,90

Koreksi diameter lubang bor 114

Diameter lubang: :j: 60- 120 mm 714 = 1,00 Nilai dasar; N terlalu kecil pada
150 mm = 1,05 waktu memakai 1ubang yang ber-
200 mm = 1,15 ukuran-lebih

t Data disintesiskan dari Riggs (1986), Skempton (1986), Schmertmann (1978a) dan Seed dan kawan-
kawan (1985).
:j: 714 = 1,00 untuk semua diameter bor-tanah bertangkai-bolong, kalau SPT diambillewat tangkai.

Perhatikanlah bahwa nilai-nilai E, yang besar mengurangi hitungan pukulan N hampir


secara linier. Ini berarti ,45 menghasilkan N = 20 dan Er9 0 menghasilkan N = 10. Akan
tetapi, dengan memakai nilai Eno yang "baku" maka akan dihasilkan sua tu nilai N untuk
dipakai dalam Persamaan (3-3) sebesar N = 13 untuk jenis peralatan bor yang manapun.
Kita mendapatkan hal ini dengan m~mperhatikan bahwa rasio energi X hitungan pukulan
seharusnya suatu konstanta sehingga

,1 X N1 = ,2 X N2 (e)

atau

(3-4)

Karena kita akan memakai Er1 = 70, m aka secara umum hal ini akan menghasilkan
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 133

Untuk cantah terdahulu di mana 745 = 20, kita dapatkan

20 = ~~ X N 1 yang memberikan N 1 = ~~ (20) = 13

Kalau kita mengkanversikan N 70 menjadi N 60 m aka kita peroleh

Nz = ~~ (13) = 15 (yang lebih 'besar dari yang diperkirakan oleh Persamaan (e))

Dengan memakai kaitan yang diberikan aleh Persamaan (e) maka dengan mudah kita meng-
kanversikan setiap rasia energi menjadi setiap dasar yang lain, tetapi kita hams tahu benar-
benar rasia energi dari hitungan pukulan yang diperoleh pada waktu permulaan.
Jelaslah bahwa semua 11i = 1 untuk kasus suatu lubang bor yang kecil, tanpa pelapis
pencontah, dengan panjang batang bor lebih dari 10 m (30ft) dan E, = 70 bagi peralatan
bar yang telah ditentukan. Dalam kasus ini satu-satunya penyesuaian ialah untuk tekanan
kalam-tanah-penutup memakai CN. Pengamatan ini dibuat karena terdapat beberapa
anggapan tentangkoreksiN:

1. Jangan melakukan sesuatu dengan peralatan yang berlaku dan keadaan tanah yang
mungkin hampir cacak/benar. Cara ini dapat mempunyai keuntungan dalam men-
deteksi kenaikan pada kekakuan (Es) tanah menurut kedalaman dan variasi pada
lapisan-atas yang dapat menunjukkan adanya sementasi a tau OCR> 1.
2. Buatlah penyesuaian hanya untuk tekanan kalam-tanah-penutup (semua 77i = 1 dan
CN = suatu nilai).
3. Pakailah Persamaan (3-3). Cara ini mungkin yang terbaik, tetapi memerlukan kalibrasi
peralatan terhadap E, - baik untuk peralatan maupun untuk operatornya. Cara ini
juga memerlukan kalibrasi-ulang secara teratur untuk peralatan bar masing-masing
guna memperhitungkan keausan petalatan yang berubah menurut pemakaian. Mungkin
prasedur ini akan diwajibkan untuk mengekstrapalasi data N untuk seluruh daerah
geagrafis yang memakai peralatan (dan E,) yang berlainan.

Praktek kanvensianal ialah melakukan SPT untuk setiap 1 atau 2 m (2+ atau 5 ft)
setelah menembus tanah-lapisan-atas atau memulai uji pertama pada kedalaman sekitar
1 sampai 1+ m. Untuk setiap pengujian diambil cantah setebal kira-kira 460 mm (18 in)
termasuk kedalaman kedudukannya untuk memberikan profil visual atas kira-kira 50
persen dari kedalaman pembaran.
Contoh-contoh tanah tak berkohesi diperiksa secara visual dan sebagian disimpan
dalam suatu peles (wadah bermulut le bar= jar) kaca yang ditandai dengan nama pekerjaan,
namar pemboran, kedalaman dan N lapangannya. Contah-cantah tanah kahesif diperlaku-
kan serupa, kecuali uji Qu yang dilakukan secara rutin - paling sering memakai pengukur
tembus (penetrometer) saku (lihat Gambar 3-9) untuk beberapa nilai dan nilai rata-ratanya
dicatat. Sebuah mesin kompresi kecil dapat dibawa ke lapangan untuk uji Qu; tetapi,
karena penyesuaian setempat terhadap regangan (diperlihatkan pada Gambar 2-23) hal
ini tak lazim dilakukan. Sebagai pelengkap pada tanah kohesif sudah merupakan praktek
untuk mengambil beberapa contah tabung dinding-tipis untuk uji laboratorium menurut
kebutuhan (dan untuk pembuktian Qu lapangan).
SPT yang asli dikembangkan untuk pasir; akan tetapi, dewasa ini hal itu lazim di-
lakukan pada kedalaman tertentu untuk semua jenis tanah.
Beberapa caRtah akan menggambarkan pemakaian Persamaan (3-3).
134 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

(a) Pipa telah dibuka untuk


memperlihatkan contoh
dan pelaksanaan uji pene-
trometer saku untuk Qu

(b) Penempatan contoh per-


wakilan ke dalam peles
untuk pemeriksaan labora
torium.

(c) Contoh dalam peles de-


ngan etiket pengidentiflka-
si di latar depan. Gelang
berwarna gelap merupakan
tanda untuk Qu pada tang-
kai kalibrasi.

GAMBAR 3-9 Urutan pengambilan contoh SPT lapangan.


Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 135

Contoh 3-2
Diketahui: N = 20; panjang batang 12 m; diameter 1ubang = 150 mm; Po =
205 kPa; pakailah godam pengaman dengan E, = 80; pasir rapat;
tanpa pe1apis.
Ditanyakan: Berapa besarnya A1
"baku" berdasarkan

Erb = 70 dan Erb = 60


cN-2QS
- 95,76 ~ = 0 68
,
77 1 = 1,14 dari Tabe1 3-3, diperlihatkan penghitungan contoh-contoh
77 2 = 1,00L> 10m
77 3 = 1,00 praktek AS biasa, tanpa pe1apis
77 4 -= 1,05 1ubang-bor agak berukuran-1ebih
dengan memakai Persamaan (3-3) dan pensubstitusian 1angsung untuk mendapatkan

N'7 0 = 0,68x 20x 1,14x 1 x 1 x 1.05


16 (hanya bilangan bulat)
70
N~ 0 = - X 16 = !.2_ dengan menggunakan Persamaan (3-4)
60
/Ill
Contoh 3-3
Sama seperti Contoh 3-2 tetapi memakai pe!apis pencontoh dan Er= 60.
CN = 0,68 seperti sebe!urnnya

60
60 = 1,00 .,.,., 2 = I
0,80 (rapat dan diketahui) 77 4 = 1,05
N~o= 0,68 X 20 X 1,00 X 1,0 X 0,80 X 0,15 = !_!
60
-x11=9
70
I//!
Contoh 3-4
Sama seperti Contoh 3-2 tetapi Er = 55; p~ 100 kPa; bor-tanah bertangkai
bo1ong ukuran 205 m; kedalaman 1ubang = 6 m.

95,76
= 0,98
100

55
= 0 79 772=0,95 6<IOm.
70 '
77 3 1,0 tanpa pelapis
77 4 1 memakai bor-tanah berbatang bo1ong
N; 0 = 0,98x 20x 0,79x 0,95x !,Ox l,O=!l
70
N~ 0 = - X 15 = 17
60
!Ill

3-8 KORELASI SPT


SPT telah dipakai dalam kaitan dengan berat satuan, kerapatan nisbi D,, sudut gesekan
dalam t/>, dan kekuatan kompresi tak terdrainase Qu. Karena sebab-sebab yang tercantum
dalam pasal-pasal terdahulu maka nilai kaitan-kaitan tersebut diragukan - khususnya
r 136

TABEL3-4
Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Nilai-nilai empiris untuk </>, Dr, dan berat satuan tanah berbutir berdasarkan
SPT pada kedalaman.sekitar 6 m dan terkonsolidasi normal

Uraian Sangat longgar Longgar Medium Rapat Sangat rapat

Kerapatan
nisbi Dr 0 0,15 0,35 0,65 0,85

SPT N70 :
halus 1-2 3-6 7-15 16-30 ?
medium 2-3 4-7 8-20 21-40 >40
kasar 3-6 5-9 10-25 26-45 >45

</>: halus 26-28 28-30 30-34 33-38


medium 27-28 30-32 32-36 36-42 <so
kasar 28-30 30-34 34-40 40-50

'Ybasah pcf 70-10ot 90-115 110-130 110-140 130-150


3
(kN/m ) (11-16) (14-18) ( 17-20) ( 17-22) ( 20-23)

t Tanah galian atau bahan yang dicurahkan dari truk akan berbobot 11 sampai 14 kN{m 3 dan harus
sangat padat sehingga tak akan banyak melampaui berat 21 kN{m 3 Tak ada tanah yang mempunyai
Dr = 0,00, begitu pula bernilai 1,00 - tanah yang umum berkisar antara 0,3 sampai 0, 7.

karena banyak di antaranya pernah disarankan sebelum adanya telaah luas mengenai
banyaknya variabel yang mempengaruhi nilai N Data yang tercantum dalam Tabel 3-4
untuk Dr dan </> yang secara kasar terkait pada N'7 0 serta untuk kedalaman lubang-bor
pada besaran mulai 4 sampai 6 m seperti untuk pondasi se bar.
Akan tetapi, nilai-nilai pada Tabel 3-4 harus dipakai dengan hati-hati karena sejumlah
faktor langsung-di-tempat mempengaruhi N, Dr dan </> seperti penuaan, sementasi alami,
air, kesudutan butir tanah, serta apa yang mencakup kerelatifan seperti halus, medium,
kasar, dan sebagainya.
Suatu kaitan antara N dan Dr secara tak-langsung pernah disarankan oleh Meyerhof
(1957) sebagai

~=A+ Bp~
D,
(3-5)

Skempton (1986) telah menunjukkan bahwa A dan B cenderung tergantung pada suatu
A pada rentang Iima jenis tanah bernilai dari 15 sampai sekitar 54 dan pacta B dari nilai
0,306 sampai 0,204 (atas dasar N'70 ). Tebaran itu sedemikian rupa sehingga agak mengan-
dung risiko bila memakai sua tu nilai rata-rata untuk A dan B; akan tetapi, nilai rata-ratanya
adalah

N~o ,
D 2 = 32 +0,288p0 (3-Sa)
r

dengan p~ pada kPa. Pacta kedalaman sekitar 6 m kita dapatkan N~ 0 /D; = 60 yang dipakai
sebagai pedoman bagi peruntukan nilai N untuk pasiryang terkonsolidasi normal pada
Tabel3-4.
Skempton ( 1986) juga menyarankan penyesuaian un tuk OCR> 1 sebagai

(3-Sb)
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 137

TABEL 35 Konsistensi tanah kohesif jenuht

Konsistensi N"70 Catatan

Sangat lunak 0-2 Mencerat lewatjemari bila diremas


Lunak Cl)
3-5 Sangat mudah diubah bentuknya dengan
s:: '"
::s"<:l
u o,::S meremas
Medium z E E 6-9 Susah diubah bentuknya dengan remasan
.9:1
tangan
Kaku 10-16 Susah diubah bentuknya dengan remasan
.... tangan
s::.,
Sangatkaku '" 17-30 Sangat sukar untuk diubah bentuknya me-

Keras
p::~
us::
., f-<2
0'2 ::s
--
E
'" .,"'.... > 30
makai tangan
Hampir takmungkin diubah bentuknya de-
E ngan tangan.

t Hitungan pukulan dan p~mbagian OCR dipakai sebagai pedoman - pada lempung, keadaan "penge-
cualian atas kebiasaan" adalah sangat lazim.

di mana CocR merupakan rasio dari nilai tengah efektifyang normal (seperti yang dipakai
untuk tekanan sel triaksial pada Bab 2)
_
1
1 + 2K 0 1
Po = ) Po

untuk kasus-kasus terkonsolidasi normal dan terkonsolidasi-lebih agar mencapai CocR


seperti
_ 1 + 2Ko,OCR
COCR- (3~)
1 + 2Ko,nc
Pakailah salah satu dari Persamaan (2-18) sampai dengan (2-25) un.tuk mencapai koefisien
tekanan tanah lateral Ko,i
Korelasi untuk N la wan qu telah diberikan dalam bentuk
(3-7)

di mana koefisien k cenderung untuk tergantung pada tapak; namun, suatu nilai k = 0,25
telah dipakai (yaitu untuk N = 10, Qu = 2,5 ksf). Korelasi untuk N dan konsistensi untuk
endapan-endapan kohesif (lunak, kaku, keras, dan sebagainya) diberikan dalam Tabel 3-5.
Dengan adanya praktek yang berlaku untuk mendapatkan contoh dan pemeriksaannya
secara rutin serta pelaksanaan uji-uji qu di tapak dengan memakai penetrometer saku,
maka tidak dianjurkan untuk memakai korelasi kekuatan. Bagaimana pun, korelasi ter-
hadap konsistensi itu sangat buruk karena adanya variasi pada OCR, penuaan, kadar air
pada contoh, ada atau tak-adanya cairan pembor, lokasi MAT dan variabilitas endapan
tanah secara umum.

3-9 RANCANGAN NILAI N


Rekomendasi pada waktu lampau ialah agar memakai nilai N terkecil pada pemboran atau
pemakaian suatu rata-rata untuk semua nilai. Praktek dewasa ini ialah memakai suatu N
rata-rata, kecuali pada zona yang diminati. Sebagai contoh, zona yang penting untuk
suatu telapak sebar ialah dari sekitar setengah lebar telapak B di atas lokasi dasar yang
diperkirakan sampai suatu kedalaman di bawah 2B. Biasanya lebih disukai untuk membuat
138 Analisis dan Desain Pondasi Ji/id 1

suatu rata-rata yang diperbesar dengan memakai pertambahan kedalaman x N daripada


suatu rata-rata aritmatik biasa.
Untuk tiang pancang ada keuntungan untuk merata-ratakan hitungan N bagi suatu
lapisan yang ditentukan, kecuali bila lapisan tersebut terlalu tebal (suatu istilah yang
relatif), dan bila dapat dipakai suatu sub-pembagian atau lebih.
Selanjutnya, N~ 0 rata-rata (atau nilai dasar yang lain) dapat dihitung dari N rata-rata
dan data lapisan, atau nilai-nilai N~ 0 individual dapat dihitung dan kemudian diambil
rata-ratanya.
Sebelum sekitar pertengahan tahun 1960-an nilai N terse but disesuaikan 4 bila diambil
di bawah muka air. Akan tetapi, praktek yang berlaku ialah untuk tidak menerapkan
koreksi permukaan air. Kalau kita harus memakai nilai N untuk mendapatkan modulus
tegangan-regangan E8 yang biasanya bertambah menurut kedalaman, maka kita harus
berhati-hati sekali dalam menyesuaikan N. Sebagai contoh, pemakaian eN pada Persamaan
(3-3) akan memodifikasi setiap N menjadi suatu nilai yang terkait pada suatu kedalaman
sehingga menghasilkan av = 95,76 kPa (2 ksf) dan akan menghapuskan kebanyakan dari
setiap efek kedalaman yang nyata. Sebaliknya, kalau kita memerlukan nilai N yang khas
untuk suatu zona, umpamanya 2B di bawah suatu telapak sebar, kita harus memakai
eN dengan beberapa nilaiN-nya dan merata-ratakan hasilnya.

3-10 METODE-METODE PENETRASI YANG LAIN


Ada beberapa metode penetrasi lain yang dipakai, di antaranya uji penetrasi kerucut
(pada pasal berikut) yang tampaknya dipakai sebagai kedua terbanyak setelah pemakaian
cara SPT.
Gambar 3-10 ialah metode pendugaan berbeban buatan Swedia yang dipakai pada
telaah pendahuluan tentang tapak. Alat ini didorong sampai suatu kedalaman dengan
menambah pemberat/beban sampai alat tersebut mulai berputar-sendiri ke dalam tanah.
Bobot dan banyaknya setengah-putaran yang perlu untuk mencapai kedalaman 1 m di-
catat. Kalau sua tu be ban 100 kg tidak menggerakkan alat, maka alatnya diputar dengan
tangan dan banyaknya setengah-putaran die a tat untuk 100 kg. Jenis tanahnya terkait
kepada berat lawan tempat putaran (sebagai lempung yang lunak, kaku, medium, dan
sebagainya). Cara uji ini ada kalanya dipakai di Eropa dan Jepang, tetapi tak banyak
dipakai di tempat-tempat lain.
Gambar 3-11 ialah pengukur tembus kerucut. Ukuran dan bentuk kerucut agak ber-
variasi, tetapi yang diperlihatkan ialah bentuknya dengan ukuran khas yang lebih umum.
Suatu beban pendorong (umumnya 50 kg yang jatuh sejauh 500 mm) dipakai untuk
mendorong kerucut tersebut. Beberapa bentuk memungkinkan batang pendorong untuk
dicabut dan meninggalkan kerucut tetap di tempat. Uji ini diterapkan pada tanah keras
atau berkerikil. Pengujian ini tak dipakai di AS tetapi sangat populer di tempat-tempat
lain.
Data yang biasanya dicatat ialah banyaknya pukulan untuk mendorong kerucut
pada setiap penambahan 100 mm.
Gambar 3-12 ialah kerucut 60 yang dipakai pada tanah yang sangat berkerikil. Data
yang dikumpulkan serupa dengan SPT dan yang biasa dipakai ialah beban pendorongnya
serta tinggi jatuhnya. Cara Palmer dan Stuart (kerucut) agak banyak dipakai di Inggris
dan terkadang juga di tempat-tempat lain.
Gambar 3-13 adalah penetrometer yang digerakkan tangan dan dikembangkan oleh
Dinas Penelitian Saluran Air AS (US Waterways Experiment Station). Alat ini diterapkan

4
Biasanya sebagai N' =N + -4-(N- 15) untuk N > 15; N' =N untuk N < 15.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 139

Pemutus/sandung (trip) jenis Tombi yang


dipakai di Jepang untuk SPT maupun
untuk kerucut dinamis.

~-Tangkai

(.---{:J--)
Be rat Tinggi jatuh
25 __::-
SO cm
25 --
25-- Berat jatuh
5 lQ~~
w--- 50 kg

Maks = 100 kg

- Batang 22 mm
=====t==: 22 atau
------l'l-32mm
g ?

iri122mm
__ f35mm d l'ntuk Luas, cm 2

1
25.2 ringan hingga 5,0
35.6 medium 10,0
~' - - be:at 15,0
GAMBAR3-10 GAMBAR3-11
Alat penduga berbeban buatan Swedia. Uji penetrasi kerucut dinarnis.

,;~
Acuan AX
45mm - fkalau dipakai)
Laras sendok
belah baku

60

(a) Kerucut untuk -----!----+--Ujung dari


menggantikan se-

L
baja padat
pa tu pada sen-
dok belah baku ------
[menurnt Palmer 57mm
dan Stuart (1957) ]. (b) Kerucut terpasang pada batang bor.

GAMBAR 3-12
Dua kerucut dinamis jenis dorong memakai
SPT a tau be ban pendorong lebih besar.
140 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Ciri-ciri kedalaman
(100 atau 150 mm)

Sambungan
sekrup _J'l.- I 6-20 mm
GAMBAR3-13 licin/rata .-tfj.
: Luas 1 in 2 atau
Penetrometer tangan untuk kedalaman yang
dangkal. Tahanan yang diperlukan untuk l 50 mm
/~
V 300
6,45 cm

mendorong kerucut 50 mm ke dalam tanah


dibaca pada cermin dari pengukur cincin
be ban. ~-

pada kedalaman dangkal atau untuk memeriksa dasar telapak sebar atau dasar tiang-bor
penahan arus berdiameter besar. Alat tersebut dapat juga dipakai untuk mencari daerah-
daerah lunak setempat di mana dilakukan pengendalian kekompakan.
Peralatan ini dengan variasi-variasinya diuraikan dalam kedua Laporan Simposium
Pengujian Penetrasi di Eropa [Stockholm ( 19"' 4). Amsterdam ( 1982)].

3-11 UJI PENETRASI KERUCUT (CPT)


Cone Penetration Test (CPTl adalah uji sederhana yang dipakai semakin luas untuk lem-
pung lunak dan pasir halus sampai pasir setengah kasar. Pengujian ini tidak diterapkan
pada tanah berkerikil dan lempung kaku/keras. Pengujian ini dilakukan dengan mendorong
kerucut baku (menurut ASTM D 3441 mempunyai ujung60 dandiameterdasar=35,7 mm
dengan lu as irisan lin tang 10 cm 2 ) ke da1am tanah dengan kecepa tan 10 sampai 20 mm/
detik. Pengujian ini secara periodis dapat dihentikan untuk memasang batang 1 meteran
guna menambah kedalaman; akan tetapi, beberapa bentuk pendorong memungkinkan
pemasangan batang-batang dengan panjang ekstra untuk dorongan yang hampir tak-ter-
putus.
Data yang dikumpulkan ialah tahanan ujung q c dan tahanan gesek selongsong q s
dan karena banyaknya data pada suatu dorongan yang menerus, maka biasanya .dipakai
peralatan untuk mengumpulkan data secara elektronik. Cara ini dapat berbentuk perekam
lajur atau sandi-sandi digital yang dicatu ke dalam suatu mikrokomputer. Mikrokomputer
mempunyai keuntungan karena skala-skala kecil yang diperlukan untuk kebanyakan
perekam kartu lajur dapat dicegah.
Dewasa ini terdapat paling sedikit Iima bentuk kerucut yang dipakai:
1. Mekanis - jenis paling dini dinamakan "kerucut Belanda" karena berasal dari negeri
Belanda. Gambar 3-14 memperlihatkan suatu bentuk lebih modern yang khas me-
makai selongsong gesek.
2. Gesekan listrik - modifikasi pertama memakai pengukur regangan untuk mengukur
qc dan q 8 Gambar 3-15a melukiskan kerucut ini.
Bab 3 Penyelidikan, Pangambilan Contoh Bahan dan ... 141

"' ...::s
'
::s
.....
"0
CI!S~
~ s:>. &,~
= =
..= .~
~~se- ~
g,l () Tekanan ujung
E ~ ~
.,bO<.tO<.t qc pada kPa
;<iic;g E 00 I 2 3 4 10 3
~"""""'
X
Pos. I
i W.T.
., 1': ....
~,.:.:<><>s:>..>o: Pos. 2 ] p
~ ~ -~
5 ..c:: ::s ., "' Pos. 3 Pos. 4 ~ 3
"'!. ~~~"g .g
., E ...., s:>.
""l;J E~ bb'; c E6 r-
r-
"' ~ 1': =
..."'
"0
1:: !! Ci .... .: 9
l1
.,
~ ::s~:g bO
B
p
E "'
bO "0
=Q,)...,_,>. E
;;; 12
.~ ;:! g ::s .... c..
"0
1':
=
oo
.,u:=
=e
., .::s:.: ~
] 15
.,"'= ~ ..:.:
bO
A .3 f.
"0 =""B..:.:
~g,l
. .... :; 18 \
0
0 ~e~~ c
E ~~ I,
\0

6u . l!
.S!
"0
~ 24
s

(a) Kerucut Belanda di- (b) Posisi kerucut Belanda lC) Hasil-keluaran yang
modifikasi untuk me- selama perekaman kbas (biasa dibuat se-
ngukur tahanan ujung suatu tekanan. cara elektronik).
q c dan gesekan kulit
qt
GAMBAR 3-14 }\erucut mekanis (ata14 Belanda), urutan pengoperasian. dan data tahanan ujung.

3. Piezo listrik - suatu modifikasi atas kerucut gesek untuk memungkinkan pengukuran
tekanan air pori pada ujung kerucut.
4. Piezo/gesek listrik - modifikasi lanjutan untuk mengukur gesekan selongsong tahanan
ujung dan tekanan pori.
5. Keruc1:1t seismik - sebuah modifikasi tambahan baru-baru ini untuk mencakup peng-
ambilan getaran agar memperoleh data guna menghitung kecepatan gelombang geser
dari suatu kejut permukaan sehingga modulus geser dinamiknya dapat diukur [Campa-
nella dan kawan-kawan ( 1986)] .

Kerucut listrik itu dapat memuat elektronika pengukur lereng (inclinometer) untuk
mengukur penyimpangan kerucut dari vertikal karena pemasukan ke dalam tanah dapat
melenturkan pelurusan vertikal. Datanya memburuk menurut pertambahan kemiringan
dan pengujian biasanya dihentikan dan kemudian dilanjutkan satu atau dua meter dari
titik semula hila pelurusannya menjadi berlebihan.
Keuntungan khusus CPT ialah untuk mendapatkan prom yang menerus sejalJh tidak
ditemui tanah atau batuan yang sangat keras untuk kedalaman yang diminati. Uji ini
juga sangat cepat manakala dipakai peralatan perolehan data elektronik.
Data dari CPT dipakai untuk menetapkan kapasitas dukung yang diperbolehkan
dan untuk merancang tiang pancang. Data mungkin dipakai untuk menguatkan metode-
metode pengujian lain dan dapat dipakai untuk memperkirakan klasifikasi tanah dalam
142 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Ke permukaan tanah

I Tahanan ujung qc
MPa
.,
Rasio gesekanfR,
/o
4 8

6
-;:;-
~
bO o>
~ E:
~.rJ
'"
~
0
N
.ill 3
~.a 8
;; ~ $-!
bO~I-IO
2:! ~g e
=:l ~ E]
~ ;:s 0 ~
~~ ; ~
~
(!,)
E ~....,
~ s:: I!':'S
~:>..m ..... ~

lr)-.Qc-:oci
7

(a) Kerucut piezo (b) Rekaman penetrasi kerucut untuk suatu tanah lempung.

GAMBAR 3-15 Kerucut listrik dan data CPT.

rentang di mana pengujian tersebut dapat diterapkan. Pada umumnya data itu memerlu-
kan informasi pelengkap ten tang cara-cara eksplorasi yang lain (pemboran dan pengambilan
contoh untuk uji laboratorium dan pemeriksaan visual) karena biasanya terdapat tebaran
yang besar pada rekaman penetrasi.
Secara khas, tahanan ujung/titik dan gesekan selongsong dipakai untuk menghitung
rasio gesekan fR se bagai
Qs
jjR = - X 100 % (3-8)
Qc

Pasir biasanya mempunyai rasio gesekan fR < 1 persen, rasio gesekan lempung le bih besar,
dan gambut dapat mempunyaifR > 5 a tau enam persen.
Pada Gambar 3-lSb diperlihatkan seperangkat data yang khas sebagaimana didapat
dari suatu kerucut listrik yang memakai perekam lajur dan pencatatan yang kontinu.
Pada kerucut mekanis, prosedur tersebut bertahap seperti pada Gambar 3-14b di mana
pada posisi-1 kerucutnya terpasang pada kedudukannya; posisi-2 memajukan ujung ke-
rucut untuk mengukur qc; posisi-3 mendorong selongsong gesek untuk mengukur q 8 , dan
posisi-4 mendorong selongsong dan ujungnya untuk mengukur qt = Qc + q8 Prosedur ini
memeriksa q8 yang dapat dihitung sebagai q 8 = qt - Qc untuk membandingkannya dengan
hasil dari posisi-3. Rasio gesekannya dihitung dengan memakai Persamaan (3-8).
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 143

Data kerucut dapat dipakai langsung pada waktu merancang - biasanya parameter
yang penting ialah suatu perkalian atas qc. Hal ini ada kalanya dipakai dalam korelasi
untuk menghubungkannya kepada sifat-sifat yang penting pada rancangannya seperti </>,
kerapatan relatif Dr untuk pasir dan membandingkannya terhadap kekuatan geser tak
terdrainase Su untuk tanah kohesif atau klasifikasi tanah (Gambar 3-16). Hal ini juga
dikonversikan menjadi nilai-nilai N dari SPT yang setara. Semua korelasi ini mempunyai
para pengikutnya; namun demikian terdapat tebaran yang besar dan pembenaran alter-
natif harus dipakai di mana mungkin (seperti pemboran dengan pengambilan contoh).
Tahanan dukung kerucut q c telah dihubungkan kepada kekuatan geser tak-terdrainase
Su dengan memakai suatu perkiraan atas persamaan kapasitas dukung pada bab berikut
untuk mengidentifikasi qc sebagai suatu "kekuatan dukung puncak" dan

dan mencari pemecahan untuk Su


qc- Po
Su=--- (3-9)
Nk
di mana p 0 = "fZ = tekanan kolom-tanah-penutup pada suaru titik di mana qs diukur
seperti telah ditentukan sebelumnya dan telah dipakai (dan dalam satuan-
satuan qc).
Nk faktor kerucut (atau konstanta untuk tanah ter.ebut pada titiknya)
dan ternyata berkisar mulai sekitar 5 sampai ""75. Akan tetapi, kebanyakan
nilai itu berada pada rentang 10 sampai 30 di man a nilai-nilai antara 15
dan 20 adalah yang lazim dipakai. Gambar 3-17 merupakan suatu koreksi
yang mungkin dapat dipakai.
Aas dan kawan-kawan ( 1986) menyarankan agar q c untuk tekanan pori disesuaikan
sampai suatu nilai total yang dihitung sebagai
qT = qc + u(l - a)

GAMBAR3-16 Bagan klasifikasi tanah untuk kerucut listrik baku. Pakailah dengan berhatihati
dan/atau bersamasama dengan contoh tabung rang diperoleh [Menurut Robertson
dan Campanella (1983) ].
400 ,...----.---.,.---,--/---rl--,.,.---,
Pasir / Pasir 1 /
(SW, SP) berlana!l 1
Perpanjangan
/ (SM, 1 I
oleh.I?enulis
/ so; /
X / /Lanau / I
..
'-'

~
~ /
/ / berpasir /
/ dan lanau /Lempung /
1

/ / berlanau /
/ / / Lanau jLempung
~
u / /berlempung
...
:::s / ,
~"'s:: / /
b'h / / Gambut
s::
:::s / /
~
:::s
/ /
0 2 /
/

'o 6
Rasio gesekan FR,%
r 144 A nalisis dan Desain Pondasi J ilid 1

di mana a rasio suatu tempat yang tergantung pada jenis kerucut (celah dibelakang
kerucut dan tempat piezometer - Gambar 3-14a mempunyai celah di
belakang kerucut)
u = tekanan pori terukur seperti yang ditentukan sebelumnya.

Dengan penyesuaian-penyesuaian ini kekuatan geser takterdrainase Su dihitung sebagai


qT- Po
s.=--- (3-9a)
Nkr
Di sini Nkr adalah faktor kerucut seperti pada persamaan sebelumnya dengan subskrip T
untuk mengidentifikasi besarnya penyesuaia_n qc kepada qT. Dikatakan bahwa pemakaian
qT sangat mengurangi tebaran pada dukungan kerucut (dan pada faktor kerucut Nk).
Aas dan kawan-kawan (1986) melaporkan hasil-hasil dari penyesuaian ini untuk sejumlah
lempung di mana tebarannya diturunkan cukup besar sehingga persamaan yang berik1,1t
(menurut tafsir penulis) dapat dipakai
5,5
NkT = 13 + SO lp (2) (3-1 0)

Dengan demikian untuk lempung dengan indeks plastisitas lp = 20 kita dapat mengharap-
kanNkT = 15,2 2 atau antara 13,2 dan 17,2.
Pada umumnya kita harus mendapatkan beberapa contoh tabung dan mendapatkan
nilai Su untuk menetapkan nilai-nilai yang paling mungkin bagi lvlc a tau NkT karena faktor-
faktor seperti OCR, ukuran butir, dan berat satuan, sementasi. penuaan, dan sebagainya
merupakan variabel-variabel penting. Untuk lempung terkonsolidasi normal dengan kepeka-
an rendah (misalnya Sr < 4) dan lp < 30 maka suatu nilai Nk sekitar 18 dan nilai Nkr
sebesar 14 mungkin sudah memuaskan.

GAMBAR3-17
Faktor kerucut ."'-ik lav.-an lp dinjah
untuk beberapa tanah denga.n renttng
kepekaan sebagaimana tercatat [~
nurut Lunne dlzn Eide (1 976)]. L "->50
' V
lr- "- "- Rentang pada St
~ 20 ' 3-4 " / .
~ "'-io "
.... ' 10-15
a :::1 "-
I0-25
V'-..
o,
'-.
..
~
'-2
'eo "/;. 5-10
'- ,
....
0 2-4
'
0 '
6-9 "'4-7
"
"15-24
~ ', /;.~ ++'-.
13-17~3-19
"
' '- '- X
'
'-
10-15
"" X
6-10"
""
"
lndeks plastisitas I p, %
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 145

Tanah Takberkohesi
Gambar 3-18 ialah korelasi untuk kerapatan relatif Dr. Angka ini merupakan contoh dari
perpaduan buatan penulis atas dua revisi oleh Schmertmann (1978) dan perbandingan
belakangan oleh Villet dan Mitchell {1981 ). Bentuk ini harus dipakai dengan Gambar
2-24b untuk memperkirakan sudut gesekan-dalam untuk pasir sebagaimana yang sudah
diidentifikasi. Gambar 3-19a dan b adalah korelasi untuk <P terhadap qc yang diberikan
oleh Begemann (I 974) serta Robertson dan Campanella (1983). Bentuk-bentuk ini merupa-
kan contoh beberapa rekomendasi atau hasil beberapa korelasi percobaan sebelumnya.
Gambar 3-19b hanya berlaku untuk pasir dengan OCR > 1 sudut <P-nya cenderung satu
sampai dua derajat lebih besar. Akan tetapi, ada masalah dengan pasir tersementasi di
mana beberapa karya menunjukkan bahwa sementasi mungkin memberi pertambahan
qc sangat besar tanpa kecenderungan peningkatan <P- Ini berarti bahwa untuk semua mak-
sud praktis, suatu pasir yang tersementasi mempunyai daya cegat kohesi yang penting.
Kalau anda memakai parameter korelasi, pakailah sebanyak mungkin korelasi yang
dapat dipraktekkan, ~an kalau tak ada tebaran yang besar. pukul-ratakan hasilnya. Kalau
terdapat tebaran yang luas, pertimbangkanlah untuk mendapatkan contoh, akan tetapi,
anda mempunyai banyak sekali latihan dalam penilaian kerekayasaan.
Karena adanya dasar data yang luas tentang korelasi SPT. sejumlah upaya telah di-
arahkan untuk mendapatkan suatu korelasi antara qc dan .\: Gambar 3-20 memberikan
suatu hubungan antara rasio qc/N dan ukuran butir pertengahan. l'kuran butir pertengah-

GAMBAR3-18 Kaitan yang mendekati antara qc dan kerapatan relatif D, sebagai komposit dari
Schmertmann (1978) dengan Villet dan ~itchell (1981). Persamaan untuk OCR
diberikan oleh Schmertmann.
Tahanan ujung kerucut q a dalam kg, cm'
I00 200 300 400 500
Untuk endapan ma.Sih baru yang jenuh 1
dan terkonsolidasi normal ftak:ersementasi)
Untuk pasir terlwnsolidasi-lebih
Hl-1>--\---->,c-+-......,"r-- p,_ oo. = I - ~ ! OCR 0 2 - I J
p, D< 4
OCR= p, oo.
r
146 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

-M= kurva dari Mey~rhof (197 4b) I


-Kurva-kurva berikut dari Begemann (1974)~
B Pers.3:
r- Persamaan 3; De eer ( cf>
) }_ pers. 2
r V'b-- I 13e 2 "'n<P. tan 1 45 +- 1 v
2
f--Persamaan 2: Koppejan . cl> / /Vi'ers.l
f-- V'_ I 3e(1,5n-,P)Ian.P. l+sm 1 I 1
- b -
1
I + sin 1 c/>t //
/ /
-Persamaan 1: Caquot / /
V~ = J03,041an,P / I
/
I /
/
/
v /
/ /
M (pakailah q cl)
/ / /

200 / / /

/ I
// / / /
/
I
I
100 // / /
80 ." .'
60
/ /
~
40 / /
30 ./ /

/
20
25 30 35 40 45 50 (b) Korelasi antara sudut gesekan puncak (/>,
dan q c untuk pasir kuarsa tak-tersementasi.
Sudut gesekan-<ialam rp
[Dari Robertson dan Campanella (1983)
(a) Kaitan antara dukungan kerucut lawan rp
dan merupakan komposit dari beberapa
upaya penelitian lain].
GAMBAR 3-19 Korelasi antara data kerucut dan sudut gesekan-<lalam rp.

GAMBAR 3-20 Hubungan antara ukuran butir pertengahan (D 50 ) dan rasto-qc/N. Perhatikan rasio
energi Er yang mendasari hubungan ini [menurut Robertson dan kawan-kawan
(1983) serta lsmael dan Jeragh (1986), bilangan rujukan berhubungan dengan rujuk-
an pada sumber-sumber asli].
Lanau berlempung Lanau
dan lempung berpasir
berlanau dan lanau Pasir berlanau Pasu
10 I I I 11 Ill I I I . I, I I I I I ,1, I ll_J
N _ h' k SPT Sarmgan ukuran No. 40
9 I- - 1tungan pu u 1an No. 200
q, = kPa 9
8 1--- N terutama untuk , =45-55
I~
7 r-
4 /13

~I s..a.
6

5
39!~
.Sl
"'"'
~
4
12 ~2~~Ps 8
12 K ~5 I 7

2
3

I
~t8
12 ~
- si-~611
fi""'
7 6
--
13

0 L I I I 11' I I I I Ill I I I I Ill


0,001 0,01 0,1 110
Ukuran butir pertengahan =Dso, dalam mm
Bob 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 147

an ditentukan sebagai D 50 dari suatu analisis saringan (lihat Gambar 23b yang menunjuk-
kan D 50 = 0,5 mm untuk tanah "golongan buruk"). Dari beberapa parameter yang di-
kaji, ukuran butir temyata memberikan tebaran yang paling sedikit pada kaitan antara
q 0 la'YanN.

Contoh 3-5. Diketahui: q 0 = 300 kg/cm 2 pada kedalaman z = 8 m pada pasir; r' =
= 11,15kN/m 3
Ditanyakan: Perkirakan sudut gesekan-dalam </J
Pemecahan: p~ 8x 11,15=89,2kPa (tekananefektif)
Q0 = Vbp~ (dari Gambar 3-18a)
98 07
v'b = !!s_
I
300 X = 330
Po 89,2

Dari Gambar 3-19a pada Vb = 330 diproyeksikan kepada kurva-kurva dan me-
nurun dan dapatkanlah </J = 34,5 sampai 39,5 -++-+ umpamanya </J = 37. Menurut
Gambar 3-18, q 0 1awan p~ merajah ke dalam sudut kanan atas di atas Dr = 100 dan
karena Dr maksimum = 100 maka dengan Dr = 100 kita dapat memakai Gambar
2-24b untuk mendapatkan </J = 42 dan 46, umpamanya </J = 44. Dari Gambar 3-19b
dan q 0 = 300 X 98,07/1000 = 29,4 MPa dapatkan1ah </J = 46.
Kita dapat memakai rp = 44 (yang tinggi, dan juga agak meragukan apakah
tanahnya benar-benar mempunyai Dr = 100). Perkiraan yang 1ebih baik adalah mungkin

rjJ = (37 + 44 + 6) = 420


3
Saya (penulis) mungkin tidak akan memakai lebih dari 40.
Ill/
Contoh 3-6. Klasifikasikanlah tanah dalam Gambar 3-15b pada kedalaman 10- 12 m.
Juga perkirakan kekuatan geser tak terdrainase Su bila 'Y rata-rata = 19,65 kN/m 3
untuk se1uruh kedalaman CPT. Diketahui bahwa profil secara keseluruhannya berada
dalam tanah kohesif.

Pemecahan. Perbesarlah gambar pada sebuah mesin fotokopi dan perkirakanlah q 0 =


11 MP a pada kedalaman yang diminati menurut penglihatan ( dengan data ini didigit-
kan ke dalam suatu mikrokomputer, dengan mudah kita menghitung rata-rata q 0 se-
bagai pertambahan keda1aman x q 0 ditambahkan dan dibagi oleh selang-kedalaman
2 m).
Dari q 0 = 11 MPa = 11 000 kPa dan fR = 4 persen (dari rajah/tempat yang ber-
dekatan) pakailah Gambar 3-16 dan catatlah rajahnya ke dalam zona "pasir berlanau"
dan akan terbukti kaku dari besamya qc, sehingga dapat dik1asifikasikan sebagai
Tanah: kaku, 1anau berpasir (tanah sebenamya adalah lempung kaku, kelabu CH).
Untuk su:
Hitunglah p 0 = 'Y X rata-rata kedalaman = 19,65 X 11 = 216 kPa.
Dari Gam bar 3-17 perkirakanlah N k = 18 ( dengan memakai klasifikasi yang baru se-
lesai itu dibuat untuk lanau berpasir yang kaku, maka kita dapat mengharapkan suatu
JP pada besaran 10 a tau kurang). Dengan perkiraan ini kita dapat memakai Persamaan
(3-19) lang:sung untuk mendapatkan
11000-216
Su = = 600 kPa
18
(Dari uji laboratorium su itu temyata sekitar 725 kPa).
/Ill
148 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

3-12 PENGUJIAN BALING-BALING LAPANGAN (FVT)


Uji geser baling-baling adalah cara yang sangat banyak dipakai untuk memperkirakan
kekuatan geser tak-terdrainase langsung di tempat pada endapan-endapan tanah yang
sangat lunak, peka dan berbutir halus. Secara ketat, uji ini mengenai kekuatan geser tak-
terdrainase terkonsolidasi Su,v yang dicapai dalam uji geser baling-baling karena uji terse but
dimulai dari keadaan terkonsolidasi yang berlaku (sudah tentu, kecuali bil& baru-baru
saja terjadi kenaikan dalam tekanan kolom-tanah-penutup seperti karena adanya suatu
pengurugan).
Pengujian tersebut dilaksanakan dengan memasukkan baling-balingnya ke dalam
tanah dan menerapkan suatu puntiran (torque). Baling-baling itu dapat dimasukkan dari
dasar suatu lubang bor atau didorongkan tanpa suatu lubang dengan memakai selongsong
(sheath) baling-baling yang mirip dengan uji penetrasi kerucut yang kemudian baling-
balingnya diperpanjang di bawah sarungnya untuk pengujian yang sesungguhnya. Rincian
peralatan agak bervariasi; namun, alat baling-baling yang diperlihatkan pada Gambar 3-2la
itu agak khas dengan puntiran yang diterapkan lewat gir pereduksi yang tergambar se-
hingga kecepatannya adalah sekitar 1 sampai 6 per menit dengan ketentuan untuk meng-
ukur sudut perputaran (yang dapat dihitung menurut 8 = TLjJG dari mekanika bahan
dan dapat menjadi sangat besar ketika ke dalam L terhadap baling-balingnya berada pada
besaran 6 sampai 10 m). Untuk mendapatkan puntir kekuatan gesemya perlu untuk
mengukur (atau mengkalibrasi) gesekannya (baik tanah maupun bantalannya) pada batang-
batang puntir tersebut sehingga hal ini dapat dikurangkan dari puntir puncak total (lihat
Gambar 3-2lb ). Y ang juga lazim ialah mengengkol (crank) baling-baling itu sampai patah/
hancur, kemudian teruskan mengengkol selama 10 sampai 12 putaran untuk mencetak-
ulang tanah pada baling-balingnya, beristirahat sejenak dan kemudian membuat pengujian
geser baling-baling tercetak-ulang untuk mendapatkan puntiran cetak-ulang.
Secara sederhana puntir baling-baling T ( dikoreksi un tuk gesekannya) adalah
d h ad3)
2
T=s u,< rr (-2 + -
4 (3-11)

di mana d, h = diameter dan tinggi pisau baling-baling dan biasanya h/d = 2


a = konstanta untuk jenis geser ujung pada silinder dianggap oleh pemakai
~ untuk geseran ujung seragam (anggapan yang paling lazim)
t untuk geseran ujung parabolik
i- untuk geseran ujung berbentuk segitiga;
Baling-balingnya mungkin berbentuk persegi panjang atau tirus (ASTM D 2574). Kalau
t
h/d = 2 dan a= maka Persamaan (3-11) yang disederhanakan dalam arti kekuatan baling-
baling geser tak-terdrainase menjadi
0,2728T
s. ,. = d3 (3-12)

dan dengan d dan T dalam satuan-satuan konsisten.


Serupa dengan SPT, uji baling-baling tersebut dibuat untuk setiap kedalaman 0,75
sampai 1 m.
Uji geser baling-baling memerlukan sejumlah penafsiran. Dewasa ini secara umum di-
anggap bahwa Su,v menghasilkan nilai-nilai yang terlalu besar untuk perancangan. Bjerrum
(1972) telah menghitung kembali sejumlah kerusakan tanggul pada lempung lunak dan
menghasilkan

Su,rancangan =A Su,v (3-13)


Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 149

Pengukurregangan
untuk membaca momen torsi

Penunjuk rotasi

Acuan 8 inci dengan sisi sirip untuk


perakitan puntiran berangker

Batang puntiran

Tangkai untuk mengerjakan momen


baling-baling. Dibuat dengan panjang 5 kaki

Acuan BX untuk tempat


tangkai momen dan tangkai A
/-Lapis cincin "0" dari karet
Tangkaibaling-baling
Lubang Lubang Kamar pelumas
Titik acuan BX yang terdiri dari ventilasi
''bearing" dan lapisan rapat air terbuka Tempat untuk pelumasan
sewaktu
untuk tangkai baling-baling memberi
lapisan Lapis cincin ~o" dari karet
Pelbagai ukuran baling-b11ling - - - - - - - 1 V T lemak"
Diameter 2 inci kali 4 inci
Diameter 3 inci kali 6 inci
Diameter 4 inci kali 8 inci

(a) Alat peJ1$uji geser baling-baling Biro Reklamasi [Gibbs dan kawan (1960),
seijin Gibbs dan Holtz dari USBRl.

200

E
~
.......0
of ..,"';s
...:
..
=
:::s
1:::::s
.!;l
1:::::s
j:l..,
.,..,
I
Tcetak-ulang

Perputaran 8
(b) Data geseran baling-baling yang khas

GAMBAR 3-21 Geseran baling-baling.


ISO Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

.
......
(OCR=
17 3-6

1,2
A
1,4

~
I t;. & Tanggul
1,2 0 Penggalian
1,0

K 1,0
\~

.
0,8 ~
'
I.
.--..;;! 0,8
................ '<: ~ r-- l@
~ -
~
0,6
0,6 ... :---~

0,4
i
!

! '
~
~

-
~
-0- --
0,4 0,2
0 20 40 60 80 100 120 0 0,2 0,-l 0,6 0,8 1,0
Rasio kekuatan geser su. vfp~
(a) Faktor koreksi Bjerrum untuk uji geser baling- (b) Pentafsiran kembali bagan Bjerrum pada bagi-
baling (Bjerrum (1972) dan Ladd don kawan- an a o1eh Aas dan kawan-kawan (1986) untuk
kawan (19 77)] . mencakup pengaruh penuaan dan OCR. Untuk
penafsiran nomor-nomor dan lambang-lam-
bang titik-titik data, lihatlah rujukan yang
dikutip.

Contoh: p~ = 150; Su,v = 75 kPa; lp = 35 dan memerlukan A..


Dengan memakai bagan Bjerrum (a) dapatkanlah 'A= 0,85 pada I p = ~5
su, rancangan = 'A su. v = 0,85 x 7 5 = 65 kPa.
Dengan memakai bagan Aas dan kawan-ka wan (b) ~asukkan bagian atas bagan
pada/p= 35 dan diproyeksikan secara horisontalkepadasu,vfPb= 75/150= 0,5
(tampak pada zona OC) dan secara vertikal pada kurva OC untuk mendapatkan
'A= 0.5.
Su, rancangan = 0,5 x 75 = 37 kPa.
Pacta kasus ini, mungkin dipakai su, rancangan = 35 sampai 45 kPa.

GAMBAR 3-22 Faktor koreksi geser baling-baling 'A.

di mana faktor reduksi X didapat dari Gambar 3-22. Ladd dan kawan-kawan (1977) me-
nambahkan data kepada bagan ini untuk menggambarkan titik-titik tebar yang diper-
lihatkan pada Gambar 3-22a. Aas dan kawan-kawan (I 986) membuat telaah-ulang yang
luas dari bagan Bjerrum untuk memasukkan OCR dan penuaan sehingga menghasilkan
bagan yang sudah direvisi pada Gambar 3-22b. Kedua bagan dimasukkan karena bagan
Bjerrum sampai sekarang sudah banyak dipakai, tetapi bagan Aas dan kawan-kawan ada-
lah lebih wajar. Arman dan kawan-kawan (1975) dan Foott dan kawan-kawan (I 980)
juga menyatakan bahwa Su,v yang ditemukan itu terlalu tinggi- pada besaran 2qu. Walker
(I 980) menemukan korelasi yang wajar antara Su,v dan uji laboratorium triaksial ( dan
juga men ea tat bahwa pengujian menjadi sukar pada kedalaman yang lebih dari 10 m).
Anisotropi merupakan faktor penting dalam nilai Su,v terukur lawan nilai Su,v yang
dirancang. Jelaslah bahwa suatu bilah baling-baling akan menggeser suatu silinder tanah
yang tepi-tepinya tegaklurus terhadap bidang perletakan horisontal sedangkan ujung-
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 151

ujungnya akan menggeser tempat-tempat bulat yang seJaJar. Faktor penting lain ialah
bagaimana memakai uji geser baling-baling itu untuk mendeteksi efek OCR> 1.
Jelaslah bahwa kita tak dapat memakai uji geser baling-baling itu sendirian untuk
suatu eksplorasi tapak, tetapi ~apat merupakan alat yang berguna sebagai tambahan atas
cara pemboran dan cara perolehan contoh yang lain, sehingga korelasi spesifik tentang
suatu tapak mula-mula dapat ditentukan dan kemudian menggunakan uji baling-baling
untuk membuat sua tu pembesaran atas dasar data secara ekonomis.

3-13 UJI GESER LUBANG BOR (BST)


Pengujian ini terdiri dari pemboran lubang berdiameter 76 mm secara cermat (biasanya
vertikal tetapi mungkin juga miring atau horisontal) sampai suatu kedalaman yang agak
lebih dalam daripada lokasi yang diminati. Kemudian kepala geser tersebut dengan hati-
hati dimasukkan ke dalam lubang ini sampai ke titik di mana kekuatan gesemya akan
diukur.
Pengujian berlangsung dengan memualkan/memekarkan belahan-belahan silinder
yang bergerigi ke dalam tanah derigan menerapkan tekanan dari permukaan atas melalui
sistem perpipaan. Kemudian silinder tersebut dicabut dengan beban pencabut dan per-
pindahan/peralihannya direkam. Tekanan muainya ialah On dan beban pencabutnya
dapat dikonversikan kepada kekuatan geser s untuk membuat rajahan seperti pada Gambar
2-21b untuk mendapatkan parameter kekuatan langsung di tempat t/> dan c.
Gambar 3-23 melukiskan rincian inti/penting pengujian ini yang dikembangkan oleh
Dr. R. Handy dari Universitas Negara Bagian Iowa sekitar tahun 1967 dan ada kalanya
disebut "Uji Geser Lubang Bor Iowa". Jelaslah bahwa uji ini merupakan sua tu uji geser
terdrainase di mana tanahnya relatif terdrainase-bebas karena lajur drainase dari gerigi
kepala geser hanya pendek kalau pengujiannya dilakukan pada rentang peralihan sekitar
0,5 mm/menit atau kurang. Akan tetapi, kecepatan ini mungkin terlalu cepat untuk tanah
lempung jenuh. Demartincourt dan Bauer (1983) telah menyarankan penambahan suatu
transduser tekanan pori pada kepala gesemya dan menggerakkan pencabutan memakai
motor (yang pada mulanya dilakukan dengan engkol tangan memakai gir pereduksi).

Gir cacing

Sukat I
hidrolik
I

GAMBAR3-23
Alat geser lubang bor [Menuntt
Wine/and (1975)).
152 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Dengan pengukuran tekanan pori maka mungkin untuk mendapatkan baik parameter
tegangan total maupun tekanan tegangan efektif dari setiap uji geser lubang bor.
Uji tersebut dapat diterapkan kepada semua tanah berbutir halus dan bahkan dapat
dilakukan di mana terdapat jumlah-jumlah kerikil yang sedikit (traces). Cara ini sangat
menarik kalau dapat dibuat lubang bor yang bermutu baik dan untuk kedalaman yang
sedikit (modest) sebagai pengganti perolehan contoh "tak terganggu" dan pengujian
laboratorium.

3-14 UJI DILATOMETER RATA (DMT)


Pengujian ini terdiri dari penyisipan penjajal (probe) dilatometer dari Gambar 3-24 sampai
kedalaman yang dirninati z dengan cara mendorong atau memukul. Peralatan dorong
CPT dapat dipakai untuk menyisipkan alat ini dan ke dalam tanah di mana N SPT lebih
besar dari 35 sampai 40 alat tersebut dapat didorong atau dipukul dari dasar lubang bor
yang sudah dibuat sebelumnya dengan memakai peralatan bor dan pengujian SPT.
Pembuatan DMT pada titik yang diminati memakai langkah-langkah sebagai berikut:
1. l..akukan pembacaan tekanan pada membran dalam dilatometer tepat rata dengan
pelat ( dinamakan pada tempat "angkat-lepas" (lift-off) dan buatlah koreksi nol yang
tepat dan namakanlah tekanan ini p 1 . Operator mendapat isyarat pada waktu angkat-
lepas.
2. Naikkanlah tekanan penjajal sampai membran memuai M= 1,1 mm ke dalam tanah
yang berbatasan dan koreksilah tekanan ini sebagai p 2 . Operator mendapat isyarat
lagi sehingga pembacaan tekanan dapat dilakukan.
3. Kurangi tekanan dan lakukan pembacaan seperti pada p 2 Operator menerima isyarat
lagi sehingga pembacaan tekanan dapat dilakukan.

Penjajal (probe) itu kemudian didorong ke posisi kedalaman berikutnya yang ter-
letak ISO sampai 200 mm (atau lebih) lebih ke bawah dan lakukanlah seperangkat pem-
bacaan lagi. Satu daur memakan waktu sekitar 2 menit, sehingga suatu kedalaman IO m
dapat dijajal dalam sekitar 30 menit termasuk waktu persiapannya.
Datanya diringkas untuk mendapatkan:

1. Modulus dilatometer ED. Menurut Marchetti (1980) kita mempunyai

,1.d = 2D(p 2
1t
- pJ) (I -
Es
JJ.
2
)

dan untuk M = I ,I mm, D =60 mm (lihat Gambar 3-24) seteiah penyusunan kembali
kita peroleh

Es
Ev = - - -2 = 34,7(pz- p 1 ) (3-14)
1 -Jl
2. Indeks tegangan lateralKD ditentukan sebagai

Kv = P1 -: u = P1 (3-15)
Po Po
3. Indeks bahan a tau endapan ID ditentukan sebagai
_ P2- P1
I v- (3-16)
P2- u
Bab 3 Penyelidikan, 'Pengambilan Contoh Bahan dan ... 153

Kabel ke alat pengumpul data


14mm
Pipa udara tekan H

Membran
lentur

(a) Dilatometer Marchetti (menwut Marchetti (1980)].

(b) Dilatometer didorong ke kedalaman z untuk pengujian.

GAMBAR 3-24 Uji dilatometer rata (DMT).

Tekanan kolom-tanah-penutup efektif p~ = r'z harus dihitung dengan suatu cara dengan
memperkirakan berat satuan tanah atau mengambil contoh-contoh tabung untuk penentu-
an yang lebih langsung. Tekanan pori u dapat dihitung sebagai tekanan statik dari MAT
yang juga harus diketahui atau diperkirakan.
Modulus DMT Ev terkait kepada9 sebagaimana diperlihatkan pada Persamaan (3-14)
dan mencakup pengaruh dari rasio Poisson p. yang harus diperkirakan kalau E 9 sudah
r 154 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

I I I I I I

2 /
[ 1,5 /
E V-C
:;::;
f- -
:a / I
I

gp 0,8 </>' = 3~ / 11
::I
~ 0,6 1- / -
.. 0,5
/ /
p (/>' = 35' lib'= 40
'l<c 0,4 1- I -
I I I I I I I
0,31 I,5 2 3 4 5 6 7 8 9 I0 15 20 30
Indeks tegangan lateraiKD
- Marchetti (1980)
- - Schmertmann seperti
yang dikutip oleh Baldi
dan kawan-kawan.

Persamaan Marchetti:
Kv)0,47 Lumpur atau
Ko =
( -1,5 -0,6
tanah gemuk
0,5 ~---:::":::--~::---::c"::--7-;:--:-'::--:-'::----:-'-::-------:!
OCR = 0,5Kb' 56 ~I 8

GAMBAR3.25 GAMBAR3-26
Korelasi antara KD dan K 0 . Perhatian untuk kurva Korelasi an tar a jenis tanah dengan ID dan E D [Me-
Schmertmann, anda harus mempunyai suatu per- nurut Lacasse dan Lunne (1986) ).
kiraan tentang q, [Menurut Baldi dan kawan-kawan
(1986)).

dihitung. Modulus ED juga terkait kepada m,. dari Persamaan (2-30) dari suatu uji konsoli-
dasi, dan dengan demikian maka mempunyai nilai dalam membuat suatu perkiraan tentang
penurunan konsolidasi sebagai pengganti membuat uji konsolidasi secara laboratorium.
Indeks tegangan lateral KD terkait kepada K 0 dan karenanya secara tak-langsung
terkait kepada OCR. Pen en tu an K 0 terse but adalah perkiraan karena bilah penjajal yang
mempunyai ketebalan pasti telah disisipkan ke dalam tanah. Gambar 3-25 adalah bagan
yang dapat dipakai untuk memperkirakanK 0 dariKD
Indeks bahan atau indeks endapan ID terkait (dengan ED) seperti dilukiskan pada
Gambar 3-26 terhadap jenis tanah dan keadaan atau konsistensinya.
DMT memerlukan bahwa pemakai harus banyak berpengalaman dalam bidang yang
sedang diuji langsung di tempat atau bahwa datanya dilengkapi dengan informasi yang
diperoleh dari pemboran dan perolehan contoh untuk pembenaran visual atas klasifikasi
tanah dan uji-uji laboratorium (a tau lainnya) untuk menguatkan temuan-temuan.
Suatu perangkat data yang khas adalah mungkin sebagai berikut:

z, m T, kg
(kedalaman) (dorongan kedalaman) p 1 , bar p 2 , bar u, bar (bar = 100 kPa)
2,10 1400 2,97 14,53 0,21
2,40 1250 1,69 8,75 0,24
2,70 980 1,25 7,65 0,26

Di sini kedalaman yang diperlihatkan berkisar antara 2,1 sampai 2,7 m. Dorongan pen-
jajal berkisar dari 1400 kg sampai 980 kg (tanah menjadi lebih lunak) dan sebagaimana
menjadi jelas, nilai P2 menjadi lebih besar dari p 1 . Dengan MAT pada permukaan tanah
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 155

maka tekanan pori statik u dihitung langsung sebesar 9,807z/100 untuk mendapatkan u
dalam hitungan bar.
Menurut Marchetti (1980) maupun Schertmann (1986) DMT itu dapat dipakai untuk
mendapatkan rentangan penuh parameter tanah (ED, K 0 , OCR, Su, cp, danmv) baik untuk
analisis kekuatan maupun analisis kompresibilitas.

3-15 UJI PENGUKUR TEKANAN


Uji pengukur tekanan pada lubang bor (PMT = pressure meter test) ialah uji langsung di
tempat yang dikembangkan sekitar tahun _1956 [Menard (1956)] di mana dipakai lubang
bor berdiameter lebih besar - tetapi tak lebih dari 10 persen- yang telah dipersiapkan
dengan hati-hati sebelumnya. Penjajal pengukur tekanan itu terdiri dari tiga bagian (pun-
cak, sel, dan alas) seperti yang dilukiskan pada Gambar 3-27a yang kemudian disisipkan
dan dimekarkan kepada dan ke dalam tanah. Sel-sel pelindung puncak dan alas dimekar-
kan unttik mengurangi pengaruh kondisi ujung pada bagian tengah (sel) yang dipakai
untuk mendapatkan kaitan antara volume terhadap tekanan se! yang dipakai pada pere-
duksian data.
Pengujian PMT bukanlah tugas yang enteng karena melibatkan tekanan lumayan
tinggi dan pengkalibrasian untuk kehilangan tekanan dan volume harus dibuat yang meng-
hasilkan kurva-kurva seperti dinyatakan pada Gambar 3-2&z. Datanya dipakai untuk
mengoreksi data tekanan-vo1ume yang diambil selama suatu pengujian sehingga dapat
dibuat suatu kurva seperti pada Gambar 3-28b. Jelaslah bahwa suatu mikrokomputer
akan sangat berguna di sini dengan memasang data kalibrasi pada memori. Dengan me-
masukkan data penjajal secara langsung maka data terse but secara otomatis dapat direduksi
dan dengan suatu perajahan rutin maka kurvanya dapat dikembangkan selama pengujian
berlangsung.
Seperti telah dicatat sebelumnya, pengujian itu tidak sederhana. Pembaca yang ber-
minat harus merujuk kepada Winter (1982) tentang rincian pengujian dan kalibrasi, dan
mengacu kepada Briaud dan Gambin (1984) tentang persiapan lubang bor (yang bersifat
luar biasa kritis). Harus dijelaskan bahwa PMT hanya dapat dilaksanakan pada tanah di
mana lubang bornya dapat dibentuk dan akan tetap terbuka sampai penjajalnya disisipkan.
Sementara mungkin dipakai lumpur (cairan pembor) tetapi mutu lubangnya tak dapat
diperiksa dan ada kemungkinan suatu lapisan lumpur terjebak antara membran sel dan
tanahnya. Faktor lain yang agak sampai sangat mengkhawatirkan ialah bahwa tanahnya
cenderung untuk memuai ke dalam rongga pada waktu lubangnya dibuka sehingga penguji-
an terse but sering mencakup pengaruh-pengaruh gangguan yang banyak.
Untuk mengatasi masalah persiapan lubang dan pemuaian tanah, maka hampir ber-
samaan te1ah dikembangkan pengukur tekanan yang membor-sendiri di Perancis [Baguelin
dan kawan-kawan (1974)] dan di Inggris [Wroth (1975)]. Pengujian pengukur tekanan
yang membor-sendiri (SBPMT = Self-boring pressuremeter test) secara kwilitatif dilukis-
kan pada Gambar 3-27b dan c.
Alat pengukur tekanan itu beroperasi atas dasar pemekaran sebuah silinder kaku ke
dalam tanah dan ditahan oleh silinder yang tebal tak-terhingga ( tanah). Persamaan dasar
dalam arti regangan vo!umetrik Ev adalah

v=Ar=p(l-f.1)
rl Es
(3.17)

di mana nama-nama yang belum didefinisikan sebelumnya adalah:


r1, Ar = jari-jari awal pada persentuhan dengan lubang dan perubahan pada jari-jari
lubang masing-masing.
p = tekanan muai dalam satuan Es
--......,

-
.
a; meter= 80 mm

Badan L,
~

Badan L 1 , Pelat muka


~
Penampang A-A
.,~p.
Pengisi kedap Batang bor
>1.-ll-.1;;--- A berongga '3
Sel pelindung~ '8
Lubang yang sudah :::!1
dibor sebelumnya ....
Sel pengukur Se!
DxL -='..Ill
='
mu atan
'8 6'o
Selpelindung 500mm :::!1 fip.
'IL.....JR------8
:E
Q _L_ _ -g
~~=~::~~}
58 203 mm ~
,!.
74 184 mm 0

Kepala berongga :r 'S.,


(a) Skema pengukur tekanan e
dalam lubang bor. pemotong
{
Jarak = .;..,
'3 ):,..

~
fungsi ::
kekuatan ,: Ujung pemotong [
tanah
~ ..
.
. ;~:.
:
...
t;

f}
(b) Camkometer (c) Alat Perancis ;:s

~
GAMBAR3-27 !:l
Pengujian alat pengukur tekanan; (b) dan (c) di atas adalah "membor-sendiri" atau mampu untuk
s
menjelajah jarak AB pada (a) sehingga tegangan lateral di tempat tidak hilang. ~f}
~.

~
i5:
......
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 157

A kurva kalibrasi tekanan didapat dengan me-


muaikan penjajal dalam udara pada 0,1 kg/cm
..E A
B
(atau pertambahan tekanan yang setara)
kalibrasi volume didapat dengan memuaikan
u
.;;, penjajal dalam kemasan (container) baja yang
::::.. kuat
;;;
..."'
::l
Oi
.:.: Perpanjang kurva B untuk mendapatkan V0 seperti yang diperlihatkan
"'
E
.3
> v.
0 .l4:=:::::::::::::::=====-B
Tekanan kalibrasi p', kg/cm 2 , kPa, ksf, dan sebagainya.
(a) Kurva kalibrasi untuk alat ukur tekanan. Data ini
dapat dimasukkan ke dalam mikrokomputer sehingga
(b) dapat diperoleh dengan cepat.

Catatan: Untuk lempung lunak volume kalibrasinya V~ ~ 0


Contoh:
p. = 4 x 19,81 = 79,24 kPa (langsung di tempat)
K == I!!!_ = 0,38 98,07 -
X
80 p. 79,24 - !MI
rata-rata pada t:.p
X
.E
~
V'
= 0,44
2 x 100 + 88 = 112 cm 3
u
Untuk S = 100% ambillah 1.1 = 0,5
"'-=
'.:.(

~ 4 E,P = 2(1 + ,u)V~ lip (Persamaan (3c18))


!J.V

:a=
"'"' bll = 2(1,5)(112>(~}8,07 = 1048 kPa
rJ' 3 =
"'
>. 1048
"'
>. G' =
3
= 350 kPa
"'E
0"'
>
Oi
0
!-

/1 1
I : Ph =. 0,38 v. = 88
%~~~~--L-~----3~----~4-----L--~

Tekanan totalp 1 , kg/cm 2


(b) Data dari suatu pengujian alat ukur tekanan pada
lempung lunak.

GAMBAR 3-28 Kalibrasi dan data alat ukur tekanan.


158 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Dalam praktek kita peroleh lereng (A V/ Ap) dari bagian linier pad a tekanan sel law an
rajah volume dan penataan-kembali Persamaan (3-17) untuk mencapai

G' = Esp = V' Ap (3-18)


2(1 + J.L) o AV

di mana V0 = volume sel pengukur pada tekanan rata-rata Ap = V 0 + Vc


Ap, A V= sebagaimana ditentukan pada Gambar 3-28b bersama dengan contoh
perhitungan untuk G'

Nilai G' ini (dan dengan nilai perkiraan sebesar modulus deformasi Esp) merupakan nilai
lateral dan kecuali bila tanahnya isotropik, adalah berbeda dari nilai vertikal yang sering
diperlukan untuk kapasitas dukung dan telaah penurunan. Untuk alasan ini maka modulus
alat ukur tekanan Esp biasanya lebih banyak dipakai untuk tiang-tiang pancang dan kaison
yang dibor yang mungkin dibebani secara lateral.
Nilai Ph yang diperlihatkan pada Gambar 3-28b biasanya diambil sebagai tekanan
muai dari membran sel pada kontak penuh dengan tanah dan adalah kira-kira tekanan
laterallangsung di tempat, maka merupakan perhitungan agak sederhana untuk mendapat-
kan nilaiK 0
_Ph (3-19)
Ko-
Po
yang akan berlaku bila memakai tegangan total atau tegangan efektif ( totalnya diperlihat-
kan dalam persamaan). Perlu untuk memperkirakan dengan suatu cara untuk menentu-
kan berat satuan dari beberapa lapisan yang menutupi titik pengujian sehingga Po dapat
dihitung.
Dengan penafsiran yang sesuai atas data yang diperlihatkan pacta Gambar 3-28b
dan merajah-kembali, maka kita dapat memperkirakan kekuatan geser tak-terdrainase
Su,p untuk lempung [lihat Ladanyi (1972) untuk teori, data contoh dan penghitungan]
dan sudut gesekan dalam cJ> (Ladanyi (1963), Winter dan Rodriguez (1975)] untuk tanah
tak berkohesi.
Tampaknya alat ukur tekanan itu memberikan Su,p yang secara konsisten lebih tinggi
daripada yang ditentukan dengan cara-cara lain. Kelebihan itu berada pada besaran 1,5
sampai 1,7su,v ( dan kita sudah mengurangi kekuatan geser baling-baling dengan Asu,v)
Juga tampaknya cara ini memberikan nilai pada besaran 1,3 sampai 1,5su,triaksial
Alat ukur tekanannya tampak seolah mempunyai terapan pada tanah-tanah yang
sama yang cocok untuk uji CPT dan DMT, artinya, endapan sedimen berbutir agak halus.
Walaupun potensi alat ini tampaknya sangat besar, tetapi sudah biasa terdapat hasil-hasil
yang tak-konsisten. Clough [lihat Benoit dan Clough (1986) berikut rujukan-rujukannya]
telah membuat telaah luas tentang beberapa variabel yang agaknya merupakan parameter
yang kritis untuk bentuk peralatan maupun teknik para pemakainya.

3-16 METODE-METODE LAIN UNTUKK 0 LANGSUNG DI TEMPAT


Sel Glotzl pada Gambar 3-19 merupakan alat yang dapat dipakai untuk mengukur K 0
pada lempung lunak. Alat tersebut didorong sampai sekitar 300 mm di atas kedalaman
uji dalam sarung logam pelindungnya kemudian bilahnya diperpanjang sampai ke ke-
dalaman uji. Alat itu berukuran panjang 100 x 200 mm x tebal4 mm [Massarsch (1975)].
Sel itu berisi minyak yang bertekanan dari permukaan tanah untuk mendapatkan tekanan
muai = tekanan lateral. Menurut Massarsch (1975), Massarsch dan kawan-kawan (1975),
kita harus menunggu sekitar seminggu agar kelebihan tekanan pori dari perpindahan
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 159

LX w X T
200 x I00 x 4 mm

GAMBAR 3-29 Sel tekanan-tanah Glotzl dengan kerangka pelindung untuk mengukur tekanan
tanah lateral setelah kerangka pelindungnya dicabut.

volume itu menghilang. Dapat dicatat bahwa DMT yang mempunyai volume perpindahan
sekitar empat kali dari alat ini tidak memakai penangguhan waktu untuk menghilangkan
tekanan pori.
Bilah bertahap Iowa [Handy dan kawan-kawan (1982)] pada Gambar 3-30 dapat
djpakai untuk memperkirakan K 0 secara agak tak-langsung. Pada pemakaiannya, langkah

GAMBAR 3-30 Bilah bertahap Iowa untuk memperkirakan K 0 .

Ph- u
Ko = - - -
p,.- u

---- --.
----x -- ---
--- --.-
--;;,=56 kPa
3

(a) Rajahan data yang khas . (b) Ukuran-ukurannya.


r
160 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

pertama (bagian 3 mm) disisipkan pada kedalaman yang diminati dan diambil pembacaan
tekanan. Kemudian bilah itu didorong sehingga langkah berikutnya berada pada titiknya
dan diambil pembacaannya, dan seterusnya untuk langkah keempat. Datanya dapat dirajah
pada tekanan lawan ketebalan bilah t dengan memakai skala semilog pada Gambar 3-30
dan kurva kecocokan terbaik dapat diperpanjang sampai t = 0 untuk mendapatkan tekanan
lateral langsung-di-tempat ph sehingga K 0 dapat dihitung dengan memakai Persamaan
(3-19).
Lutenegger dan Timian (1986) telah menemukan bahwa untuk beberapa jenis tanah,
langkah-langkah yang lebih tebal memberikan pembacaan tekanan yang lebih rendah
daripada langkah terdahulu (memakai bilah lebih tipis). Hal ini disebabkan karena tanahnya
mencapai "tekanan pembatasnya" dan menghasilkan penambahan atas bilah yang asli
dari langkah ke-3 ke langkah ke-4. Tekanan pembatas itu terlukis pada kurva alat ukur
tekanan pada Gambar 3-28b. Dengan memperhatikan bahwa bilah bertahap itu mem-
punyai ketebalan 3 sampai 7,5 mm dan bahwa dilatometer yang rata mempunyai ketebal-
an 14 mm, maka kita benar-benar dapat bertanya mengapa tekanan pembatas ini tidak
berkembang sesuai dengan bilah dilatometer yang lebih tebal.
Patahan hidrolik adalah cara yang dapat dipakai pada tanah berbatu maupun tanah
lempung. Cara ini tak dapat dipakai pada tanah tak berkohesi yang mempunyai permeabili-
tas berkoefisien besar. Air bertekanan dipompakan lewat suatu piezometer yang dengan
hati-hati telah dipasang pada suatu lubang bor untuk menahan tekanan hidrolik besar
sekali sebelum terjadi suatu jebolan di sekitar titik ujung piezometer. Pada tekanan hidro-
lik yang cukup tinggi akan timbul suatu celahipatahan dalam tanah pada ketinggian pe-
nyuntikan air tersebut. Pada waktu itu tekanan air akan turun dan menjadi rata pada
suatu nilai konstan dan kecepatan aliran yang diperkirakan. Penutupan sistem ini akan
menyebabkan penurunan yang cepat pada tekanan karena air mengalir ke luar lewat
patahan pada dinding pemborannya. Celah tersebut kemudian akan menutup dengan
turunnya tekanan sampai suatu nilai dengan penurunan dalam aliran yang disebabkan
oleh sistem piezometer. Dengan pemantauan sistem secara cermat dan membuat rajahan
seperti pacta Gambar 3-3lb, maka kita dapat memperkirakan tekanan pada waktu celah/
patahan itu membuka.

GAMBAR 3-31 (a) Skema pemasangan pengujian patahan hidrolik; (b) gambaran data kualitatif
pada pengujian patahan. Nilai sebesar 1,84 digunakan dalam Contoh 3-5 (Menurut
Bozozuk (1974) ].

Lubang ke
luar

>E
...
~
::l
1il
I':
"'
!:l
I':
Pwl Reservoir "'u"'
air transduser
"'
.n
.,E
0..

f.,~~': Daer: patahan yang ditaksir


ut/ Piezometer Geonor
00 2
Waktu, "dalam me nit
3

(a) (b)
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 161

Langkah-langkah dalam pelaksanaan uji patahan adalah sebagai berikut (merujuk


kepada Gambaran 3-31a):
1. Siapkan sebuah piezometer yang jenuh dengan pipategak 6 m yang diisi air bebas-
udara dengan puncak disumbat dan didorong sampai kedalaman L yang dikehendaki
dengan memakai sederetan batang bor. Sumbatnya akan mencegah air mengalir ke
dalam sistem karena tekanan pori berlebih yang ditimbulkan oleh pendorongan piezo-
meter ke dalam tanah.
2. Ukurlah Lw, L 1 dan hitunglah kedudukan dasar (embedment) dari piezometer dan V.
3. Setelah sekitar t
jam lepaskan penyumbat pipa-tegak 6 mm</> itu dan sambungkan
peralatan patahnya kepada pipa-tegak dengan memakai penyambung pipa yang cocok
pada G.
4. Isllah sistem patahan dengan air bebas-udara dari botol persediaan berukuran 1 atau
2-liter dengan membuka dan menutup katup penceratnya. Pakailah alat pengukur/
pompa yang digerakkan tangan untuk melaksanakan ini.
5. Buatlah pembacaan no! pada transduser tekanan.
6. Terapkan tekanan kepada sistem/peralatan dengan memakai pompa-tangan dengan
kecepatan rendah sampai terjadi patahan seperti yang teramati dari jatuhnya tekanan
secara mendadak.
7. Cepat-cepat tutuplah katup E.
8. Dari gambaran tekanan lawan waktu, patahan pada kurva itu ditafsirkan sebagai
terkait kepada a 3

Contoh berikut [dari Bozozuk (1974)] menggambarkan cara mencapai K 0 dari suatu
uji patahan dalam tanah. Untuk batuan, lihatlah kajian oleh Jaworski dan kawan-kawan
(1981).

Contoh 3-7. Data dari sua tu uji patahan-hidrolik (mengacu pad a Gambar 3-3 I) adalah
sebagai berikut:
Panjang acuan yang dipakai = Lw + z = 20,50 ft.
J arak dari puncak acuan ke tanah L f = 5, I 0 ft.
J arak Lw diukur pad a bagian dalam batang-batang bor memakai penjajal = 6,62 ft.
Berat satuan jenuh dari tanah dengan asumsi air-tanah hampir mencapai permukaan
tanah dan S = I 00 persen untuk kedalaman penuh = I 08,9 pcf.
y diukur pada waktu alat patahan tersambung = 0,87 ft.
Hasil-keluaran tekanan-transduser dikalibrasi sampai 0,254 ksf/m V.

Ditanyakan. Carilah koefisien tanah-tekanan K 0 pada keadaan istirahat (at-rest).

Pemecahan

z = 20,50- 6,62 = 13.88 ft


L,.; = L,.- y = 6,62-0,87 = 5,75 ft P.,; = 5.75(0,0625) = 0,359 ksf

Kemudian menghitung tekanan kolom-tanah-penutup efektif p~ langsung-di-tempat


adalah = Po - u
Po = 15,40(0,1069) = 1,646 ksf u = 13,88(0,0625) = 0,868 ksf p~ = 0,778 ksf
Dengan memakai pembacaan transduser (Gambar 3-3lb) x konstanta untuk meng-
konversi kepada tekanan, maka tekanan patahnya adalah
162 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

FP = 1,84( 0,254) = 0,468 ksf

Tekanan total = FP + P wi = 0,827 ksf K. = 0,827/0,77 8 = 1,06


Ill

3-17 PENGAMBILAN CONTOH BATUAN


Hitungan pukulan pada batuan berada pada tingkat penolakan (N > 100), tetapi hal ini
tak berlaku untuk batu-pasir atau batu-kapur yang sangat lunak atau sudah terurai se-
bagian. Kalau diperlukan contoh untuk mutu batuan atau untuk pengujian kekuatannya,
maka bor-tanah perlu diganti dengan peralatan bor-batuan. Dengan sendirinya, kalau
batuan itu dekat ke permukaan tanah maka perlu untuk memastikan apakah batuan
itu mewakili lapisan batuan yang tangguh atau hanya merupakan batuan yang menggantung
(suspended). Kalau yang terlibat adalah batuan, maka akan berguna untuk mempunyai
sejumlah data latar belakang geologisnya. Pengetahuan tentang geologi daerah itu akan
berguna untuk mendeteksi lapisan batuan lawan batuan gantung yang ukurannya dapat
agak diperkirakan dengan penjajalan (atau pemboran) guna mengetahui garis-luarnya.
Pengetahuan tentang geologi daerah itu juga akan berguna baik untuk menggambarkan
jenis batuan maupun kemungkinan mutunya (apakah utuh (sound), sangat terpatah karena
gerakan tanah, dan sebagainya). Ha! ini dapat menghemat pengeluaran biaya yang sangat
banyak untuk pengambilan contoh teras karena kuantitas dan kedalamannya tergantung
kepada jenis dan mu tu batuan yang diperkirakan ada.
Teras batuan akan diperlukan jika kekerasan batuan harus ditentukan; akan tetapi
teras yang lebih kecil daripada mata teras AWT (lihat Tabel 3-6) cenderung pecah dalam
proses pemboran. Teras yang lebih besar daripada ukuran BX juga cenderung pecah (ber-
putar dalam silinder teras dan berdegradasi)-khususnya jika batuan tersebut lunak atau
retak. Pemboran lubang kecil dan penyuntikan adukan encer (grout) berwarna (suatu
campuran air-semen) ke dalam lapisan yang tipis kadang-kadang dapat dipakai untuk
mengambil contoh bahan yang agak utuh. Adukan-encer berwarna yang ada dalam teras
yang diperoleh menunjukkan retak-retak, dan juga ukuran retak, dan dengan teras dari
beberapa pemboran yang berdekatan menunjukkan orientasi retak.
Pengujian triaksial tekanan tinggi dan tak dibatas (unconfined) dapat dilakukan
pada teras yang diperoleh untuk menentukan sifat-sifat elastik batuan. Pengujian ini
dilakukan pada potongan-potongan batuan keras dari contoh bahan teras dan bisa meng-
hasilkan kekuatan kompresif yang jauh lebih besar dalam pengujian laboratorium dari-
pada kekuatan "efektif' yang ada pada massa batuan yang sama menghasilkan lempung
retak.

TABEL 3-6 Penandaan standar khas dan ukuran untuk acuan pemboran batuan (barrel)
dan bitst

Acuan, in Bit teras, in ID bit, in (mm)

RW 1,144 EWT 1,47 0,905 (23,0)


EW 1,81 AWT 1,88 1,281 (32,5)
AW 2,25 BWT 2,35 1,750 (44,5)
BW 2,88 NWT 2,97 2,313 (58,7)
NW 3,50 HWT 3,89 3,1&7 (80,9)
PW 5,50 6 X 7~ 5,97 (151,6)

tLihat ASTM D 2113 untuk rentang lengkap dalam bit teras, acuan dan ukuran batang pemboran
yang dipakai.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan ... 163

......
IUU l

Silinder teras Silinder teras Ujung pemotong teras in tan


tabung ganda tabung ganda
standar Seri "M"

GAMBAR 3-32 (a) Silinder teras tempat (b) mata bor teras diikatkan untuk memperoleh teras batuan
(The Acker Drill Company).

Gambar 3-32 memperlihatkan beberapa mata bor yang lazim dipakai, yang diikatkan
pada sepotong tabung baja yang diperkeras (silinder teras) yang panjangnya 0,6 sampai
3 m. Pada operasi pemboran, mata bor dan silinder acuan berputar ketika tekanan diberi-
kan, sehingga terbentuk alur di sekeliling teras. Air didorong ke bawah silinder dan ke
dalam mata bor dengan tekanan untuk mengangkut abu batuan ke luar dari lubang pada
saat air disirkulasikan.
Suku nilai banding perolehan yang digunakan sebelumnya juga mempunyai arti pen-
ting untuk contoh bahan teras. Nilai banding perolehan yang mendekati 0,1 biasanya
menunjukkan batuan yang berkualitas baik. Pada batuan yang sangat retak atau lunak,
nilai banding perolehan bisa sebesar 0,5 atau lebih kecil.
Penentuan kualitas batuan (Rock Quality Designation) (ROD) adalah suatu indeks
atau ukuran kualitas massa batuan [Stagg dan Zienkiewicz (1968)] yang digunakan oleh
banyak insinyur. ROD dihitung dari contoh bahan teras yang diperoleh sebagai

~ panjang potongan teras yang utuh > 100 mm


ROD = (3-20)
panjang teras yang ditembus

Misalnya, penembusan teras sepanjang 1500 mm menghasilkan panjang contoh bahan


sebesar 1310 mm yang terdiri dari abu, kerikil, dan potongan batuan yang utuh. Jumlah
panjang potongan-potongan yang panjangnya 100 mm a tau le bih (potongan-potongan
bervariasi dari kerikil sampai 280 mm) adalah 890 mm. Nilai banding Lr = 1310/1500 =
0,87 dan ROD= 890/1500 = 0,59.
Penilaian tingkat kualitas batuan bisa digunakan untuk memperkirakan reduksi
r 164 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

modulus elastisitas dan/atau kekuatan kompresif lapangan, dan tabel berikut bisa digl1na-
kan sebagai petunjuk:

RQD Deskripsi Batuan EpE!abt

<0,25 Sangat jelek 0,15


0,25-0,50 Jelek 0,20
0,50-0,75 Sedang 0,25
0,75-0,90 Baik 0,3-Q,7
>0,90 Istimewa 0,7-1,0
Juga kira-kira berlaku untuk kekuatan kompresi lapangan/laboratorium.

Kedalaman Teras Batuan


Tidak ada aturan tetap/tepat mengenai kedalaman teras batuan. Secara umum kita harus
membuat teras dengan cara kira-kira sebagai berikut:
1. Suatu kedalaman yang cukup untuk menentukan lokasi batuan sehat atau untuk
memastikan bahwa batuan itu terpecah dan tersambung sampai di tempat yang sangat
dalam.
2. Untuk bagian-bagian konstruksi (members) yang bermuatan berat seperti tiang-pan-
cang a tau tiang-penahan arus dibor, suatu kedalaman kira-kira 3 sampai 4 m di bawah
lokasi dasar. Hal ini untuk memeriksa apakah batuan yang "sehat" itu tak-terputus
pada kedalaman lebih rendah dalam zona pengaruh tegangannya.

Peraturan-peraturan bangunan setempat dapat memberikan data yang dibutuhkan


untuk pembuatan teras. Akan tetapi, lebih sering peraturan-peraturan itu memberikan
tekanan-tekanan dukung yang diperbolehkan yang dapat dipakai kalau kita dengan suatu
cara dapat memastikan mutu batuan tanpa pembuatan teras.
Lubang-lubang teras yang berdekatan dapat dipakai untuk memperoleh mutu batuan
nisbi dengan membandingkan kecepatan gelombang seismik lubang-galian langsung-di-
tempat terhadap nilai-nilai laboratorium pada contoh-contoh yang utuh. Kalau nilai lapang-
annya lebih sedikit, maka ini menunjukkan adanya patahan dan sambungan dalam massa
batuan di antara lubang-lubang bor itu. Dalam prosedur ini cara lubang-turun dan cara
permukaan hanya bernilai rendah karena sebagian dari arah gelombang terjadi dalam
tanah yang menutupinya dan memisahkan keduanya hampir mustahil untuk agak andal.

3-18 LOKASI MUKA AIR-TANAH (MAT)


Air-tanah mempengaruhi banyak elemen perancangan dan konstruksi pondas~ sehingga
MAT harus ditetapkan secermat mungkin kalau hal ini berada dalam zona konstruksi
yang diperkirakan. Dengan cara lain, penentuan MAT itu hanya perlu kalau MAT tersebut
tak ada. Dalam kasus di mana MAT itu tak-ada dalam suatu lingkaran 0,3 sampai 0,5
meter, maka biasanya memadai.
Pada umumnya MAT ditentukan dengan mengukur sampai ke permukaan air yang
terstabilkan dalam lubang bor sesudah selang waktu yang sesuai- sering 24 sampai 48jam
kemudian. Pada tanah dengan permeabilitas yang tinggi seperti pasir dan kerikil, 24 jam
sudah cukup bagi air untuk menjadi stabil, kecuali bila lubangnya agak tersumbat oleh
lumpur bor. Pada tanah dengan tembus (permeabilitasnya) rendah seperti lanau, pasir
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 165

halus berlanau, dan lempung, hal itu mungkin memerlukan beberapa hari sampai beberapa
minggu sampai MAT-nya menjadi stabil.
Pada hampir semua kasus kalau MAT harus ditentukan lokasinya dengan cermat,
hal itu diukur secara fisik dengan menurunkan suatu pita-ukur yang dibebani ke dalam
lu bang. Secara te ori kita dapa t melakukan:
1. Merajah derajat kejenuhan S dengan kedalaman, kalau mungkin untuk menghitung
S secara andal. Suatu rajah langsung tentang kadar air dapat berguna, tetapi untuk
S = lOO persen wN dapat berkurang sejalan dengan penurunan rasio rongga pada
tekanan kolom-tanah-penutupnya.
2. Mengisi lubang dan menguras (bail) airnya. Sesudah menguras suatu kuantitas per-
hatikan apakah permukaan air dalam lubang itu naik atau turun. Permukaan air
dalam lubang itu naik atau turun. Permukaan yang benar ialah di antara titik penguras-
an di mana airnya turun, dan kedalaman pengurasan di mana airnya naik. Cara ini
secara tak-1angsung menunjukkan permeabilitas yang tinggi sehingga akan lebih praktis
untuk menguras saja lubang tersebut, pindah ke lubang berikutnya dan membiarkan
air menjadi stabil sementara lubang-lubang lain sedang dibor.

Kita dapat menerapkan suatu cara penghitungan, akan tetapi cara ini memerlukan
penyumbatan lubang dan secara periodis mencatat ukuran }s:edalaman sampai ke per-
mukaan air (seperti yang dilakukan untuk pengukuran langsung. Karena (sepanjang pe-
ngetahuan penulis) tak ada orang yang menghitung kedalamannya dengan cara ini, maka
cara ini tidak lagi dibahas di sini (tetapi dapat dicari pada edisi-edisi sebelumnya dari
buku-ajar ini).
Kekuatan tanah (atau tekanan dukung tanah) biasanya berkurang pada tempat-tempat
di bawah muka ajr. Pondasi yang berada di bawah muka air akan terangkat oleh tekanan
air. Sudah pasti, sua tu jadwal pengurasan air ( dewatering) harus dipakai kalau pond asi
itu akan dibangun "dalam keadaan kering".

3-19 BANYAKNY A DAN KEDALAMAN PEMBORAN


Tak ada kriteria tegas yang secara langsung memberi banyaknya dan kedalaman pem-
boran (atau penjajalan) yang diperlukan pada suatu proyek untuk mendahului suatu
eksplorasi bawah-permukaan tanah. Untuk bangunan pada tempat rata mungkin cukup
membuat paling sedikit tiga pemboran, di mana dua lubang-bor pertama menunjukkan
pelapisan yang teratur. Pada umumnya lebih disukai pembuatan lima lubang-bor (pada
sudut-sudut bangunan dan pada pusat bangunan), khususnya kalau tapaknya tak-rata.
Di lain pihak, suatu pemboran tunggal mungkin memadai untuk mendirikan dasar se-
buah antena a tau dasar menara untuk proses industri pada lokasi yang tetap dengan lubang-
nya pada titik itu.
Empat atau lima pemboran sudah cukup untuk menentukan apakah tanahnya tak-
beraturan. Biasanya hal ini cukup untuk melukiskan dengan jelas suatu lapisan lempung
yang lunak dan untuk menentukan sifat-sifat bahan tanah yang paling buruk sehingga
dapat dibuat rancangan dan potensi penurunan dapat dikendalikan. Pada tapak yang
sangat tak-rata atau daerah-daerah yang pernah diurug dan tanahnya lebih bervariasi
secara horisontal daripada vertikal, mungkin akan diperlukan pemboran tambahan. Meski-
pun perekayasa geotekniknya mungkin dilengkapi dengan suatu rencana denah sementara
yang menentukan lokasi bangunan, sering denah sementara itu masih pada tahap di mana
masih memungkinkan untuk merelokasi bangunan secara horisontal, sehingga pemboran
itu harus cukup tersebar untuk memungkinkan relokasi tanpa keharusan untuk membuat
pemboran tambahan (a tau tak lebih dari hanya beberapa pemboran saja).
, 166 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Di dalam praktek, kontrak eksplorasi itu masih agak terbuka ten tang banyaknya pem-
~oran. Operasi pemboran dimulai, dan berdasarkan temuan dari lubang-lubang pertama
(pada CPT, DMT, dan sebagainya) program pemboran berlanjut sehingga dibmtt pemboran
yang cukup bagi tapak itu untuk memungkinkan perekayasa geoteknik membuat reko-
mendasi rancangan dengan tenggang keselamatan memadai yang secara ekonomis layak
untuk nasabahnya.
Pemboran harus melampaui kedalaman di mana pertambahan tegangan dari beban
pondasi tersebut sangatlah penting. Nilai ini sering diambil sebesar 10 persen atau kurang
dari tegangan q 0 , menurut kontrak. Untuk telapak bujur sangkar pada Gambar 1-1a profil
tekanan vertikalnya menunjukkan kedalaman sekitar 2B. Karena ukuran telapak jarang
diketahui terlebih dulu dari pemboran, maka suatu petunjuk praktis (rule of thumb)
yang umum adalah paling sedikit 2 x ukuran denah lateral bangunan atau 10 m di bawah
ketinggian bangunan yang paling rendah.
Kalau petunjuk praktis 2 x lebar itu tak dapat dipraktekkan, umpamanya untuk
sebuah gudang atau toserba berlantai satu, maka kedalaman pemboran 6 sampai 15 meter
mungkin sudah cukup. Sebabnya, untuk bangunan-bangunan penting (atau berlantai
banyak) yang mempunyai ukuran denah yang kecil, sudah lazim untuk memperdalam
pemboran sampai ke lapisan batwin dasar atau lapisan tanah (keras) yang tegar tanpa
menghiraukan kedalamannya. Sudah menjadi aksioma bahwa pemboran untuk struktur
yang penting tidak berakhir pada lapisan yang lunak.
Sebagai ringkasan, tak ada peraturan yang mengikat tentang jumlah atau kedalaman
pemboran. Setiap tapak harus dipertimbangkan dengan cermat memakai pertimbangan-
pertimbangan rekayasa dikombinasikan dengan temuan-temuan pada tapak untuk me-
nyelesaikan program dan dengan batas keselamatan yang memadai.

3-20 LAPORAN T ANAH


Pada waktu pemboran atau kerja lapangan lainnya telah dilaksanakan dan segala uji labora-
torium telah dilengkapi, kemudian perekayasa geoteknis merakit datanya untuk sebuah
rekomendasi. Kalau perlu, dapat dibuat sebuah analisis komputer ten tang kajian parametrik
atas sifat-sifat kerekayasaan tanah untuk membuat rekomendasi nilai-nilai "terbaik"
ten tang:
1. Parameter rp dan c tentang tanah.
2. Kapasitas dukung yang diperbolehkan (mengingat kekuatan maupun kemungkinan/
toleransi penurunan).
3. Parameter kerekayasaan seperti Es, J1, G' atau ks.
Dapat dibuat sebuah denah dan profil pemboran seperti pada Gambar 3-33 atau
informasi pemborannya dapat disusun berdasarkan lembaran data lapangan dan data
laboratorium seperti pada Gambar 3-34. Lembaran ringkasan data dan lapangan jauh
dari pembakuan di antara berbagai organisasi yang berbeda [lihat Bowles (1984), Gambar
6-6 untuk penyajian sejenis] dan se lain itu juga ASTM D 653 (Peristilahan dan Simbol
Baku ten tang Tanah dan Batuan) masih jarang ditaati.
Pada Gambar 3-34 buku catatan lapangan memperlihatkan hitungan penetrasi N dan
kekuatan kompresi lapangan qu. Di sini nilai~nilai Qu sebesar 50/20 adalah 50 lb pada
M = 20 persen dari suatu mesin kompresi mampu-alih (portable) sehingga kekuatan
kompresi tak-terkekang qv dapat dihitung seperti yang diperlihatkan pada lembar (b)
dengan memakai persamaan yang diberikan pada Gambar 2-23 sebagai
P(l -E) 50(1- 0,10)
Qu = ------- = - - - - - - - - 2 . x 0,144/2 = 2,2 ton/ft2
Av 0,7854 X 1,375
Keterangan lS'
E'J Pasir berlanau coklat ha1us sarnpai sedang sebagian kerikil kecil ""'
....,
IIJ Tanah atas ~ Pasir berlanau coklat halus sebagian kecil kerikil
~
~Lempung ber- (1\lPasir berlanau coklat halus-sedikit pasir kasar ~
lanau cok tat Pemboran No. 5 "'6.:
PP.mhor~n No. 2
Pemboran No. 1 ~
Pemboran No. 5 295~~~~~~~~~~~~~~--~~~~-~77~
7 _
Pem- Elevasi 296,6 Elevasi
Pemboran No. 4
I
Elevasi 292.8
13 l
ig.rn
.. Lebih teguh 3
290 Elevasi 290,6
288,0 fj] ~4 J-14
:~1? .
r~r-:-:---
"01- 25 ""'~
B 0; { ::!

."'fr
.!:I 6 7
~ ' -~~~ ~
::!
g.
8
"
IXl

-~
285, Lebih Lebih teguh
i
~
teguh 25- ~(i, :: ::!
Lebih teguh fii{ 47
Pemboran No. I
ril"
lo 64 ~
Elevasi 288,0 ; ::!
'<;! 2 <t-36 38 69
2801-- Jl
152ft
0= Pemboran
.o :16
: 38
in Berangkal f.
;
:t62
.167
~ .l,f 34
.::: dilakukan lebih~
.,.,
0 Agustus,.t9ll teguh /+-39 37 f:4_
2751 r:l--,----------------------
_. Catatan:
Batas hak milik J kira-kira 32
KerasF 1. Semua elevasi sesuai dengan gambar rencana yang dibuat oleh
.::: 0

arsitek .

,,..Ci Jalan ~. L -_ __ [.f


69 2. Pemboran dilakukan dengan menggunakan prosedur standar
270L--~ dengan sendok belah OD berukuran 2 inci.
3. Angka di sebelah kanan dari setiap prosedur pemboran menun-
jukkan banyaknya pukulan yang diperlukan untuk mendorong
sendok belah OD yang berukuran 2 inci sejauh 12 inci dengan
menggunakan beban 140 lb yang dijatuhkan dari tinggi 30 inci.
4. Tidak ada air ditemukan dalam setiap pemboran.

GAMBAR 3-33 Metode untuk menyajikan informasi pemboran pada suatu proyek.
-
Cl\
-..a
Nama Proyek
FIELD LOG
Tanggal Pemboran 9-/.:>-IL_
T e m p a t - - - - - - - - - - Tinggi Muka Air I/' 6" pada_!am 0
CATATAN PENYELIDIKAN BAWAH TANAH
Pemboran B-5
-
t:l\
00

Nomor Proyek 03-55-ll Pembor A.B. & C.D. Nama Proyek 111111 High School Tanggal Pemboran September 12. 1911
Nomor Pemboran_,Be:_-,_5_ _ _ __ A&H ENGINEERING Tempat Illinois Proyek No.: 03-55-ll
CORPORATION
ELEV.I DESCRIPTION :6" 12" !1/ I Q, Qp I W,.l }'d DESCRIPTim N Q, Qp M,, Catatan

10 /ILempung berlanau
/Au\ ;-- -17 PERMUKAAN Elev. 103.7
Lempung berlanau cokelat ,_l@ - - - 23 -
~cokelat dengan 2: :! '-'" 7 li 15 -'3--5! 2,5 tua dengan bahan organik
: 2SS 15 2,2 2,5 24 -
bahan organik 5 3 s.< ! 4 6 10 ,%
1 I ,0 Lumpur berlempung cokelat (urugan) -
5- ~ -
1%
~
/1 1; 4 ss 5 4 9 o,1 Lumpur berlempung cokelat I 3SS 10 1,4 1,0 28 -
., ! berlempung , ., - terang sampai 1empung ber1umpur-
~cokelat 10 5s.< [3j 4 7%0,7 ~
----2.-'= 9 0,8 0,7 24 LL = 30,5 =
PI= 3,7 _
'
15' /]Lanau bcrlcmpun~
u:
-
6.<.< 413 7 % 1,0
15
- 10- ~
I 5SS 7 0,8 0,7 24
Lanau cokelat terang
~.cokclat tcrang 15 7.u 4! 3 7 ~ 1,2 ~----,.--.,....
Jamo.I
-
sampai Icmpung bcrlanau 1 V I 6SS 7 1,0 1,0 23 -
-
7
1 ' / 1 Lanau eokclat 20 8 '-' 414 8 V 11,2
1- t5~
: 7SS 7 1,4 1,2 23
-
~terang I / Lempung berlanau cokelat -
dengan pasir -
-
2.~- %
I/5'YILempungberlanau
~cokelat, dcngan
,
sediklt ram
-
Y.u

t--
i
r.ffl7
JO~ /On 7 9 M 1~15
3 5

1,7
I
I
X
/
1,0
I
.
r I Lempung berlanau
cokelat terang dengan
20- I 8SS
~
8 - 1,2 25 -
-
-
-
sebagian kerikil -
120'/ILempung berlanau - / 25- -
~pasir cokelat / : 9SS 8 0,8 1,0 15 -
terang, sebagian kerikil - I I// Lanau berlempung -
kclabu dengan sebagian - ~
j25'YILanau berlempun!l /"'1 pasir dan kerikil 30- 110-ss 16 20 I 7 13 -
-
[
~ kelabu <ebagian / !:;
pasir dan kerikil - I Akhir pemboran ~ t;
1/1 Ketl'rangan: ~
0
- ;:,

i l B1 I I I
SS= Alat pcncontoh scndok belah ~

-
Q, = Uji kompresi lapangan untuk q, ~
Ii QP = Uji pcnctrometer saku untukq,
-
- ~
;;;
- Ill/
I
1-- N = Hitun~an pukulan SPT
I -
~

-
-
d'
;:,
(a) Catatan pemboran lapangan termasuk data Qu di tempat; (b) Cat a tan hasil pemboran untuk meringkas dan mcnya_iikan data tanah dari ~
catafan lapangan. !:'!.
......
GAMBAR3-34 ~
Data pemboran yang dalam mungkin memerlukan Iebih dari sa tu halaman (A and H engineering and Testing Corp.) .....
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 169

Diameter-dalam nominal dari alat pencontoh sendok-belah berukuran, 1,375 in dipakai


untuk menghitung luas awal A 0 dan panjang contoh tanah L 0 = 2 in sehingga e = 0,20/2 =
0,1 0 seperti yang dipakai.
Juga diperlihatkan nilai-nilai QP yang didapat dari rata-rata beberapa nilai penetro-
meter saku untukqu. Perhatikan nilai-nilai dari mesin kompresi mampu-alih Qu berbanding
baik terhadap nilai-nilai dari alat penetrasi Qp. Itulah sebabnya penetrometer saku menjadi
sangat populer. Pada lembaran ini diperlihatkan unit-unit tersebut yang biasa dipakai di
AS (memakai 2000 lb ton dan kaki persegi). Nilai-nilai Me adalah kadar air alami (secara
konsisten memakai wN dalam teks ini) dan ditentukan di laboratorium bersama-sama
dengan batas cairan LL dan indeks plastisitas PI= 3,7 (batas plastisitas wp = wL - lp =
30,5 - 3,7 = 26,8). MAT diambil pada kira-kira kedalaman 11,5 ft pada ujung/dasar
pemboran.
Laporan untuk nasabah biasanya diberi sampul yang awet dan berkisar mulai dikokot
(staples) sederhana sampai penjilidan memakai cincin plastik dan pada umumnya berisi:
1. Surat pengiriman (transmittal)
2. Judul
3. Tabel isi
4. Uraian/cerita tentang pekerjaan yang dilakukan dan rekomendasi. Ini dapat mencakup
suatu halaman-lipat (fold-out) seperti Gambar 3-33. Uraian itu mengemukakan masa-
lah-masalah yang mungkin terjadi dan biasanya ditulis dalam peristilahan/ketentuar:
yang agak umum karena kemungkinan pertanggungan hukum. Mutunya sangat ber-
variasi - penulis memakai sebuah contoh untuk suatu rancangan tindak-lanjut ke-
mudian di mana uraian sebanyak empat halaman itu terdiri dari tiga halaman "jual
kecap" (hard sell) untuk memakai perusahaan itu buat beberapa pekerjaan lanjutan.
5. Ringkasan temuan (dan rekomendasi). Hal ini biasanya perlu sehingga setelah semua
yang bersifat umum pada uraian, maka nasabah dengan cepat dapat menemukan
nilai-nilai yang akan dipakainya. Beberapa nasabah mungkin tidak membaca uraian
itu secara seksama.
6. Lampiran-lampiran yang berisi 1embaran-lembaran buku harian (log) seperti Gambar
3-34 untuk setiap pemboran; lembaran data laboratorium menurut kelayakan (seperti
untuk konsolidasi, tetapi biasanya tak memuat kurva-kurva tegangan-regangan dari
uji triaksial- kecuali bila diminta secara khusus) dan segala sesuatu bahan penyokong/
penguat.
Peles-peles contoh dapat diberikan kepada nasabah atau disimpan oleh perusahaan
geoteknik selama kurun waktu yang wajar, setelah itu tanahnya dibuang. Pembuangan
contoh dapat tercantum dalam ketentuan kontrak antara nasabah dan konsultan.

SOAL-SOAL
Soa1-soal per1u sebagai liputan isi teks.
3-1. Diterima contoh-contoh tanah kohesif sehat dari SPT (dikembalikan kepada 1abora-
torium dalam pe1es kaca) untuk penentuan 'Y memakai pe1es bervo1ume 500 mL
sebagai berikut:

Be rat Tambahan
Pemboran Keda1aman apik, gm air, cm 3
B-1 6,00m 141,6 427
B-2 7,00 144,3 425
170 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Ditanyakan: Perkirakan rata-rata berat satuan dari lapisan lempung pada kedalaman
= 5 sampai 9 m. Kalau MAT terdapat pada kedalaman 2 m berapakah
'Ykering? Petunjuk: Asumsikan Gs.

Jawaban: 'Yjenuh ~ 18,95 kN/m 3 ; 'Ykering = 14,52 kN/m 3

3-2. Berapakah p 0 dan p~ pada kedalaman 9 m dari Soal 3-1 ka1au 'Y = 16,7 kN/m 3
untuk 2 m pertama dari kedalaman itu di atas MAT?
Jawaban: p 0 = 166,05 kPa.

3-3. Hitunglah rasio 1uas dari ukuran (bor) sendok-belah standar pada Gambar 3-5a.
Berapa ID yang diperlukan untuk mendapatkan A,= 10 persen?
3-4. Ukuran dua tabung contoh berdinding-tipis (dari katalog pemasok) adalah sebagai
berikut:

Dia.luar Dia.dalam Panjang, in

3 2,875 24
3.!. 3,375 24
2

Ditanyakan: Berapa rasio luas dari masing-masing dari kedua tabung contoh itu?
Jenis gangguan contoh apa yang anda perkirakan dengan memakai masing-masing
ukuran tabung itu?
Jawab sebagian: A, = 8,9 persen.
3-5 Pencontoh tabung berdinding tipis didorong ke dalam lempung lunak pada dasar
lubang bor sejauh 600 mm. Ketika tabung itu diambil, suatu pengukuran pada
dasar bagian dalam pipanya menunjukkan contoh yang diperoleh sepanjang 575
mm. Berapakah rasio perolehan dan apa (kalau ada) yang teijadi kepada contoh itu?
Kalau tabung berdiameter luar 3-in dari Soal 3-4 itu dipakai, bagaimanakah mutu
contoh yang mungkin didapat?

3-6. Buatlah rajahan CN untuk p~ dari 0,5 sampai 10 kg/cm 2 .


3-7. Dari salinan Tabel 3-4 keluarkan nilai-nilai N70 dan ganti dengan nilai N~ 0 serta
beri ulasan apakah hal ini memperbaiki a tau menurunkan nilai-nilai tabelnya.
3-8. Bahaslah mengapa Tabe1 3-5 menunjukkan bahwa 1empung berkonsistensi "medium"
sampai "keras" menunjukkan kemungkinan OCR > 1 sedangkan lempung lunak
diberi label "muda".
3-9. Kalau N~o = 25 dan p~ = 100 kPa dari Persamaan (3-5a) berapakah D,-nya? Berapa-
kah perkiraan terbaik anda untuk Dr kalau OCR= 3? Perkirakan cf> dari Tabel 3-4
untuk suatu pasir (kasar) medium.
3-10. Merujuk kepada Gambar P3-10 dan Tabel 3-4 buatlah perkiraan yang wajar dari
kerapatan relatif Dr dan et> untuk pasir di atas (terpisah) dan di bawah MAT yang
diperlihatkan. Asumsikan Er = 60 untuk nilai N yang tertera. Asumsikan berat
satuan pasir yang bertambah secara linier dari 15 sampai 18,1 kN/m 3 dari mulai
dekat ke permukaan sampai ke muka air dan 'Y nuh = 19,75 kNjm 3 di bawah MAT.
Perkirakan nilai N yang akan anda pakai untuk sebuah telapak berukuran 2 X 2 m
yang berlokasi pada kedalaman -2m.
3-11. Rajahlah data CPT termasuk fR dari Tabel P3-11 dan perkirakan Su pada kedalam-
an = 5,6 m kalau lp = 30 dan juga perkirakan cf> pada kedalaman 7,62 m. Asumsi-
kan suatu rata-rata 'Y = 16,5 kN/m 3 sampai MAT pada keda1aman = 3m dan 'Y =
19,5 kN/m 3 untuk tanah di bawah MAT.
Bab 3 Penyelidikan, Pengambilan Contoh Bahan dan . .. 171

3-12. Perbesarlah Gambar 3-15b dan jika wL = 45, wp = 20, perkirakan Su pada kedalam-
an 7~8 m.
3-13. Untuk data geser baling-baling pada Gambar 3-21 perkirakanlah Su,v dan Su,cetak-
ulang kalau memakai baling-baling berdiameter 100 mm dengan h/d = 2 (persegi
panjang). Juga perkirakanlah kalau I p = 40 dan p~ = 125 kPa.
3-14. Asumsikan data dilatometer dari Pasal 3-14 untuk kedalaman 2,10 sampai 2,70 m
yang sudah "dikoreksi"; perkirakan E D K D, dan ID serta buatlah klasifikasi
sementara untuk tanahnya dan perkirakan K 0 untuk nilai kedalaman yang di-
tetapkan secara individual.

0 Tanah atas
-0,3

-2

.... Pasir
B -4
"E
E
~
-;;;
"0
-6
d'
~


-;;;
.,
"0
::.<: -8

Lempung berpasir

GAMBAR PJ-10

3-15. Rajahkanlah data alat-ukur-tekanan terkoreksi berikut ini dan perkirakan Ph Esp
dan K 0 . Untuk Esp pakailah 11 = 0,2 dan 0,4. Juga asumsikan rata-rata 'Y = 17,65
kN/m 3 dan kedalaman-uji = 2,60 m. Berapakah "tekanan pembatasnya"?

55 88 110 130 175 195 230 300 400 500

p, kPa 10 30 110 192 290 325 390 430 460 475

Jawaban: Berdasarkan V~ = 123, = 0,2 diperoleh E 8 = 860 kPa, K 0 = 1,09.


3-17. Merujuk kepada log pemboran pada Gambar 3-34 buktikanlah data Qu dengan
memakai persamaan dari Gambar 2-23 (mula-mula hal itu harus diturunkan (derive)).
Petunjuk: Untuk menurunkan persamaannya asumsikanlah bahwa contohnya
mempunyai volume konstan selama kompresi.
3-18. Telitilah prosedur uji langsung-di-tempat yang diperuntukkan itu dari Tabel 3-2.
And a harus mencari paling sedikit Iima rujukan - le bih disukai se bagai tarn bahan
atas suatu rujukan yang telah dikutip/dipakai oleh penulis. Tulislah ringkasan
singkat tentang survai literatur ini dan kalau kesimpulan (atau data susulan) anda
bertentangan dengan teks ini, masukkanlah hal itu dalam bahasan anda. Kalau
anda menemukan data tambahan yang tidak dipakai dalam segala korelasi yang
telah disajikan, anda harus me rajah data ini di at as sua tu pem besaran bagan korelasi
untuk pemakaian anda sendiri di kemudian hari.
172 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

TABELP3-ll

Kedalarnan, m Qc, MPa q8 , kPa Klasifikasi tanah

0,51 1,86 22,02 Lanau berpasir


1,52 1,83 27,77 Lanau dan lanau berlempung
1,64 1,16 28,72 Lempung sangat berlanau
2,04 1,15 32,55 Lempung sangat berlanau
2,56 2,28 24,89 Pasir berlanau
3,04 0,71 22,02 Lempung berlanau
3,56 0,29 12,44 Lempung
4,08 0,38 15,32 Lempung
4,57 1,09 21,06 Lempung sangat berlanau
5,09 1,22 31,60 Lempung sangat berlanau
5,60 1,57 28,72 Lanau dan lanau berlempung
6,09 1,01 30,64 Lempung sangat berlanau
6,61 6,90 28,72 Pasir
7,13 5,41 39,26 Pasir
7,62 10,50 26,81 Pasir
8,13 4,16 27,77 Pasir
8,65 2,45 43,09 Lanau dan lanau berlempung
9,14 8,54 26,11 Pasir
9,66 24,19 76,60 Pasir
10,18 32,10 110,12 Pasir
10,66 23,34 71,82 Pasir
11,18 5,86 62,24 Pasir berlanau
11,70 4,17 57,45 Lanau berpasir
12,19 17,93 86,18 Pasir
12,71 24,71 73,73 Pasir
13,22 25,79 76,60 Pasir
13,71 13,27 85,22 Pasir
14,23 1,41 43,09 Lempung sangat berlanau
14,75 2,73 196,30 Lempung
15,24 1,75 108,20 Lempung
15,75 1,02 78,52 Lempung
16,27 0,82 36,38 Lempung
16,76 1,88 72,77 Lempung sangat ber1anau
17,28 1,46 106,29 Lempung
17,80 1,15 51.71 Lempung
BAB

4
DAYA DUKUNG
PONDASI

4-1 PENDAHULUAN
Tanah harus mampu memikul beban dari setiap konstruksi teknik yang diletakkan pada
tanah tersebut tanpa kegagalan (shear failure) geser dan dengan penurunan (settlement)
yang dapat ditolerir untuk konstruksi tersebut. Bab ini akan membahas penentuan daya-
tahan geser batas, atau daya dukung ultimit quit dari tanah terhadap beban pondasi. Bab 5
akan berkaitan dengan penaksiran penurunan. Kegagalan geser tanah dapat menimbulkan
distorsi bangunan yang berlebihan dan bahkan keruntuhan. Penurunan yang berlebihan
dapat mengakibatkan kerusakan struktural pada kerangka bangunan, gangguan-gangguan
seperti pintu dan jendela yang sukar dibuka, retak-retak pada lapisan porselen dan ples-
teran, dan pemakaian berlebihan atau kerusakan peralatan karena ketidaksejajajaran akibat
penurunan pondasi.
Akhir-akhir ini jarang sekali suatu konstruksi runtuh atau miring karena kegagalan
geser dasar *). Kebanyakan kegagalan dasar yang dilaporkan terjadi di bawah tanggul atau
konstruksi yang serupa di mana faktor keamanan yang rendah biasanya dianggap memadai.
Kerusakan konstruksi yang disebabkan oleh perencanaan pondasi yang tidak memadai
umumnya diakibatkan oleh penurunan yang berlebihan. Akan tetapi, pada keadaan inipun,
keruntuhan konstruksi jarang terjadi. Hal ini sebagian mungkin disebabkan karena penu-
runan bergantung pada waktu sehingga ketika retak-retak atau kerusakan lain mulai ke-
lihatan, seorang insinyur mempunyai waktu yang cukup untuk mengambil tindakan pence-
gahan.
Baik daya tahan geser dasar maupun penurunan harus diselidiki untuk setiap konstruksi.
Dalam banyak hal, kriteria penurunan akan menentukan daya dukung yang diijinkan;
akan tetapi, pada beberapa kasus gaya geser dasar membatasi daya dukung ijin. Misalnya,
daya dukung ijin untuk pondasi telapak pada tanah kohesif tak jenuh didasarkan pada ke-
kuatan kompresi tak dib:rtas (unconfined compression strength), yang merupakan versi
yang disederhanakan dari persamaan daya dukung yang disajikan dalam bab ini. Kon-

*) kegagalan geset dasar


174 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

struksi yang dibangun di atas tanah lunak seperti tangki penyirnpanan cairan dan pondasi
rakit (raft) cenderung lebih dipengaruhi oleh kegagalan geser dasar daripada oleh penurun-
an, khususnya jika konstruksi tersebut mengalami beban yang sedemikian rupa hingga
konstruksi turun secara merata dan konstruksi tersebut dapat mentolerir penurunan yang
besar.
Kita sebaiknya memperhatikan bahwa sementara perhatian utama untuk struktur
rangka dan pondasi mesin dipusatkan pada daya dukung, prinsip yang sama juga berlaku
untuk mendapatkan daya dukung bagi konstruksi seperti pondasi menara, dam, dan urug-
an. Daya dukung ultimit agak lebih sukar ditaksir untuk tanah yang terdiri dari beberapa
lapisan, pondasi yang diletakkan pada atau dekat lereng (slope), dan pondasi yang me-
mukul tarikan sebagai gay a utama. Beberapa persoalan day a dukung ini juga akan ditinjau
dalam bab ini.
Rekomendasi untuk daya dukung ijin qa yang harus dipakai dalam perencanaan di-
dasarkan pada pertimbangan penurunan dan pada daya dukung ultimit yang akan dijabar-
kan dalam bagian berikut. Daya dukung ultimit dibagi oleh faktor keamanan (SF) yang se-
suai faktor keamanan (SF) sebagai
quit
qa =SF ( 4-1)

Faktor keamanan itu didasarkan atas jenis tanah (kohesif atau tak berkohesi), keandalan
parameter tanah, informasi struktural (pentingnya, kegunaan, dan sebagainya), dan kehati-
hatian konsultan. Faktor-faktor keamanan yang mungkin berlaku, digariskan dalam Bagian
4-15.

4-2 DAYA DUKUNG


Dari Gambar 4-1a dan 4-2 jelaslah bahwa terdapat dua cara/modal kerusakan potensial di
mana telapak, pada waktu dibebani sehingga menghasilkan tekanan dukung maksimum
quit mungkin akan:
(a) memutar seperti pada Gambar 4-1a sekitar suatu pusat perputaran (mungkin sepanjang
garis vertikal aa) dengan tahanan geser yang berkembang pada garis-luar daerah gelincir
yang diperlihatkan sebagai suatu lingkaran, atau
(b) menghunjam ke dalam tanah sebagai pasak agb pada Gambar 4-2 a tau pasak perkiraan
ObO' dari Gambar 4-1a.
Seharusnya sudah jelas bahwa cara kerusakan potensial itu menimbulkan daya geser
tanah pembatas sepanjang jalur gelincir menurut persamaan daya -geser yang dinyatakan se-
bagai

s=c+a.tancjJ (2-39)
Sementara hal ini diberikan sebagai persamaan selubung patah lingkaran Mohr, arti fisiknya
disajikan dalam Gambar 4-1b, karena hal itu teijadi sepanjang garis-garis gelincirnya. Sudah
lazim untuk memakai parameter-parameter tegangan total dalam persamaan ini; akan tetapi,
untuk beberapa kasus pembebanan tertentu yang lebih cocok ialah mungkin parameter
tegangan efektif, yaitu pembebanan yang diterapkan perlahan pada jangka waktu yang
panjang.
Masalah tentang bagaimana mencapai nilai quit yang andal untuk mengembangkan
tahanan geser pembatas telah dibahas panjang-lebar dalam kepustakaan dan beberapa cara
perkiraan ada yang mempunyai pengikutnya. Secara ringkas kita akan membahas beberapa
perkiraan untuk quit guna menggambarkan kerumitan persoalan, dan kemudian dalam. bagi-
an berikutnya akan meninjau beberapa metode "daya dukung" yang lebih populer.
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 175

(a) Telapak pada tanah cp= 0.

I~
p..-....=::;::::~---f c + (]. f

if>, c
Luas=dA
Gesekan an tan cp = a,t

Kohesi = cdA
dA
(b) Arti fisik Persamaan (2-39) (c) Lingkaran Mohr untuk (a) d:m untuk tanah lj)c.
untuk kekuatan geser.
GAMBAR 4-l Penaksiran kapasitas/daya dukung pada sua tu tanah cp = 0.

Untuk Gambar 4-la dan suatu tanah cp = 0 kita dapat memperoleh pemecahan perki-
raan yang bemilai lebih rendah untuk suatu lajur le bar satuan pada telapak B x L (~ oo)
seperti pada uraian yang berikut.
Pada waktu pondasi mendorong ke dalam tanah, blok tegangan 1 di sebelah kiri garis
vertikal aymempunyai tegangan utama seperti yang diperlihat~an. Akan tetapi, dorongan
ke dalam tanah itu mengalihakn tanah di sebelah kanan garis OY secara menyamping (la-
teral), yang menghasilkan tegangan utama yang besar pada blok 2 karena sifatnya hori-
sontal sebagaimana digambarkan. Blok-blok tegangan ini dapat diperlihatkan pada lingkar-
an-lingkaran Mohr Gambar 4-lc (yang diperlihatkan pula untuk cp > 0). Ketika kedua blok
itu saling berbatasan pada garis vertikal ay
maka terbukti bahwa a3.1 = 01.2 tetapi dengan
perputaran tegangan utama sebesar 90 antara kedua blok itu. Dari Bab 2:

a 1 = a 3 tan
2
( 45 + <f>/2) + 2c tan ( 45 + t) (2-41)

Kita mempunyai tan (45 + cp/2) = tan 2 ( 45 + cp/2) = 1 untuk cf> =0 dan untuk blok 2 pada
titik 0 (sudut telapak) kita mempunyai 03.2 = q. Dengan menggunakan nilai-nilai ini dalam
Persamaan (2-41), kita mendapatkan tekanan utama yang besar sebagai
a1,2 = a3,1 = q(I) + 2c(l) (a)
176 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Untuk blok 1 tepat di bawah telapak dan kembali memakai Persamaan (2-41) kita mem-
punyai tegangan utama yang besar a 1.1 sebagai
(b)
Substitusikanlah a 3. 1 dari Persamaan (a) ke dalam Persamaan (b) dan kita mendapatkan
quit = q + 2c + 2c = 4c + q (c)
Untuk telapak pada permukaan tanah, maka beban tambahan q mungkin nol sehingga
menghasilkan
(d)
Untuk suatu pemecahan yang bernilai lebih tinggi, kita akan mengambil suatu putaran
telapak sekitar titik 0. Kita lihat bahwa perputaran itu dapat juga terjadi di sekitar 0'
dan untuk beberapa kasus di mana tanah pada kedua daerah perputaran itu tepat setara
kekuatannya seperti pada tempat di mana pasak ObO' akan menghujam ke dalam tanah.
Secara statistik sangatlah tak-mungkin bahwa perputaran akan terjadi sejak dini karena
lubang cacing, akar atau pemasukan-pemasukan lain (dan hal ini diperkuat oleh kerusakan-
kerusakan di lapangan yang teramati). Dengan menjumlahkan momen-momen di sekitar
titik 0 maka kita memperoleh tahanan geser sekeliling + tekanan lapisan tanah penutup
q yang menahan tekanan telapak quit sehingga
B X B qB X B
qu 11 - - - cnB x B - = 0 (e)
2 2
Dalam memberijawaban untuk quit dapatkanlah
quit= 2nc +q (f)
Dari ketentuan-ketentuan di atas maka daya dukung puncak q = 0 (atau tekanan) kita
peroleh antara 4c dan 6,28c (secara kebetulan, nilai rata-ratanya ialah 5,14c; adalah 1T + 2
dihasilkan oleh teori plastisitas). Nyatanya, kalau kita mencari sepanjang dan di sebelah
kanan dari garis oa, maka dapat diperoleh nilai busur minimum sekitar 5,5 < 21T.

Telapak di atas Tanah rp - c


Gambar 4-2 ialah kasus kemungkinan untuk telapak di atas tanah yang baik bersifat kohesif
maupun yang bergesek. Di sini diperlihatkan kerusakan pasak berdasarkan pertimbangan
teoretis maupun atas pengamatan telapak-telapak model [lihat Jumikis (1962), Ko dan
Davidson {1973)]. Pada waktu pasak menghujam ke dalam tanah, berkembanglah tekanan-
tekanan lateral sepanjang garis ag yang cenderung mengalihkan blok agf secara horisontal
melawan pasak afe. Tekanan sepanjang garis vertikal af dinyatakan oleh blok tegangan pada
sisi kanan dari garis itu. Dengan memakai lingkaran-lingkaran Mohr dapat diperlihatkan
bahwa pasak agb menimbulkan garis gelincir tegangan seperti yang dinyatakan pada sisipan
kecil blok tegangan pada a = 45 + rp/2 terhadap horisontal dan untuk sebuah telapak
dengan alas licin sehingga ab merupakan suatu bidang utama. Dengan cara serupa maka
pasak afe mempunyai sudut garis gelincir sebesar (3 = 45 - rp/2 yang keluar pada garis ae
fjuga dianggap sebagai suatu bidang utama) pada sudut (3.
Dari blok tegangan di sebelah kanan dari garis vertikal af (pada panjang H) kit a dapat
menghitung tekanan tanah tahanan total sebagai gaya PP dengan mengintegrasikan Persa-
maan (2-41).

PP= LH uddz) = LH {(yz + q) tan 2


(45 + ~-) + zc tan (45 + i)} dz (g)
~
<:r

"""
r----- ~.,
1
tl
I B/2 .: s::
.,.,.
s::
I

1
~
~
::s
-
b~
\
-.1-
" \
t '\. \
t\ :}t :} :} :} N
Ja w w :} -.!-
I /
t :} 7
w 7
/ 7
P
7
e ~.

</>
'Y. = 45 + #2; I' ~ 45 - 2
11
B , I BB
H =-tan 'Y. If = - y - - tan 'Y.
2 2 2 2

~)
B 2
A=-- KP = tan (45 +
2 cos 'Y.
Pp
Pp.v=--
cos 1/J
K. = tan 2 ( 45 - t)
GAMBAR 4-2. Daya dukung disederhanakan untuk tanah r/>- c.

-
.....:J
.....:J
178 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Dengan memakai definisi yang diberikan pada Gambar 4-2 untuk KP dan mengintegrasi-
kannya (perlu karena a 1 bervariasi dari a sampai f berdasarkan kedalaman z) maka kita
peroleh
yH2 -
Pp= - -KP + qHKP + 2cHjK;, (h)
2
Untuk mencari quit hanya perlu menjurnlahkan gaya-gaya pada arah vertikal untuk
setengah-pasak adg dari lebar satuan dengan memakai gaya-gaya yang diperlihatkan pada
gambar untuk mendapatkan
Tekanan Bobot Tekanan
telapak pasak Kohesi lateral

B B H PP
quit X - + y-.- - eA cos p - . =0 (i)
2 2 2 sm p cos <P
Pada waktu pensubstitusian nilai untuk H dan A seperti dinyatakan pada Gambar 4-2 kita
mendapatkan

quit
2Kp
= c[ --,~.
cos~
;,;-] _Jl(;, KP
+ v K P + q cos <P + -4 yB [ K;
--,~. -
cos~
rvJ
vK P (j)

Dengan menggantikan suku-suku pengali c, q, dan rB dengan faktor N, maka kita dapat
menulis Persamaan (j) ke dalam format yang sudah biasa digunakan sebagai
(k)

Seperti yang akan kita lihat dalam bagian berikut, Persamaan (j) itu jauh di bawah penak-
siran quit karena beberapa hal:
1. Daerah afg diabaikan.
2. Bidang-bersama telapak itu biasanya kasar dan membantu kepada kekasarannya.
3. Bentuk blok agfe kurang sekali menentukan daerah yang menahan pasak ke dalam
tanah. Suatu spiral logaritmik lebih baik menentukan bidang gelincir dari g kef dan
untuk sebagian sepanjang fke e.
4. Jawabannya yaitu untuk suatu lajur lebar satuan yang melintang pada telapak sangat
panjang sehingga harus disesuaikan untuk telapak yang bulat, bujur-sangkar atau mem-
punyai panjang terbatas (yaitu memerlukan sua tu faktor bentuk).
5. Tahanan geser dari bidang ae
ke permukaan tanah telah diabaikan. Hal ini memerlu-
kan sua tu penyesuaian (yaitu sua tu faktor kedalaman).
6. Faktor-faktor lain akan diperlukan kalau quit itu miring terhadap vertikal (yaitu faktor
kemiringan).
Turunan-turunan ini hanya sekedar untuk menggambarkan permasalahan dalam pe-
nentuan daya dukung puncak (ultimate) suatu tanah dan tidak dimaksudkan untuk pema-
kaian pada perancangan. Persamaan-persamaan yang diberikan dalam bagian berikut hams
dipakai untuk segala perancangan. Untuk perspektif kesejarahan ten tang usaha-usaha dalam
daya dukung, lihatlah Jumikis (1962) yang menyajikan tinjauan tentang beberapa saran
pada waktu dahulu (yang kebanyakan dalam bahasa Jerman).

4.3 PERSAMAAN DAY A DUKUNG


Dewasa ini tidak ada metode untuk mendapatkan daya dukung puncak suatu pondasi se-
lain dari hanya sebagai suatu perkiraan. Vesic (1973) telah menyusun tabellS macam pe-
mecahan teoretis sejak tahun 1940-dan tidak memasukkan paling sedikit satu di antara
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 179

cara pemecahan yang lebih populer yang dipakai dewasa ini. Sejak saat itu telah muncul
saran-saran tambahan lainnya.
Hanya sedikit pembuktian eksperimental yang telah dilakukan atas metode-metode
yang manapun kecuali dengan memakai telapak-telapak model. Yang populer ialah pema-
kaian model-model dengan B = 25 sampai 75 mm x L = 25 sampai 200 mm karena beban
"puncak" dapat dikembangkan pada sekotak kecil tanah yang dipersiapkan dalam labo-
ratorium dengan memakai mesin-mesin pampat yang tersedia secara umum, berkapasitas se-
kitar 400 kN. Telapak-telapak berskala penuh sekecil 1 m x 1 m dapat mengembangkan
beban puncak sebesar 3000 sampai 4000 kN (600 sampai 1000 kips) sehingga diperlukan
persiapan tapak dan kesediaan peralatan sangat mahal guna mengembangkan dan meng-
ukur beban-beban pada besaran ini.
Telah diketahui bahwa model-model-khususnya pada pasir-tidak memberikan
hasil pengujian yang dapat diandalkan bila dibandingkan dengan jenis prototipe berskala
penuh. Hal ini disebabkan efek-efek skala di mana reaksi modelnya melibatkan kuantitas
butiran tanah yang secara statistik hanya sedikit dibandingkan dengan kuantitas yang ter-
libat dalam elemen berskala penuh. Sebagai contoh, pasir memerlukan pengekangan untuk
dapat mengembangkan tahanan. Daerah terkekang di bawah sebuah model berukuran
25 x 50 mm adalah hampir nol di bawah sebuah telapak kecil yang berukuran, katakan-
lah, 1 m x 2 m. Dari Gambar 1-1 dan 4-2 juga jelas bahwa kedalaman yang berpengaruh
itu sangat jauh berbeda pada kedua kasus itu. Meskipun kekurangan yang besar dalam peng-
ujian, namun pemakaian model dipakai secara luas dan kepustakaan secara teratur mela-
porkan hasil-hasil dari sua tu program pengujian yang baru.

Persamaan Daya Dukung Terzaghi


Salah satu susunan persamaan daya dukung paling dini telah disarankan oleh Terzaghi
(1943) seperti dinyatakan dalam Tabel 4-1. Persamaan-persamaan ini mirip dengan Persa-
maan (k) yang diturunkan dalam bagian terdahulu tetapi memakai faktor-faktor bentuk
yang dicatat pada waktu keterbatasan persamaan itu dibahas. Persamaan Terzaghi itu di-
hasilkan dari teori daya dukung yang agak diubah yang dikembangkan oleh Prandtl (kira-
kira 1920) dari pemakaian teori plastisitas untuk menganalisis penghujaman sebuah alas
kaku ke dalam bahan (tanah) yang lebih lunak. Mirip dengan Persamaan (k), persamaan
dasarnya diperuntukkan bagi sebuah lebar satuan pada suatu jalur yang panjang yang meng-
hasilkan kasus regangan sederhana di mana semua faktor bentuk si= 1,00 tetapi dengan
faktor N.z yang dihitung berlainan. Terzaghi memakai o: = if; dalam Gambar 4-2 dan4-3 se-
dangkan kebanyakan teori lainnya memakai o: = 45 + <P/2 seperti yang diperlihatkan. Dalam
Tabel 4-1 kita lihat bahwa Terzaghi hanya memakai faktor-faktor bentuk dengan istilah/
ketentuan kohesi (se) dan alas (s1,). Persamaan daya dukung Terzaghi dikembangkan se-
bagaimana Persamaan (k) dengan menjumlahkan gaya-gaya vertikal atas pasak bac dari
Gambar 4-3. Perbedaan dalam faktor N disebabkan oleh asumsi busur spiral batang (id dan
pasak keluaran cde dari Gambar 4-3. Hal ini membuat perbedaan yang sangat besar dalam
bagaimana PP itu dihitung, yang pada gilirannya menghasilkan nilai-nilai Ni yang berbeda.
Garis-garis gelincir geser yang diperlihatkan pada Gambar 4-3 secara kualitatif menggam-
barkan perlintasan tegangan dalam daerah plastis di bawah telapak sewaktu terjadi per-
kembangan tekanan dukung puncak.
Persamaan-persamaan daya dukung Terzaghi dimaksudkan untuk pondasi-pondasi
"dangkal" di mana
D~B

sehingga tahanan geser sepanjang cd dari Gambar 4-3a dapat diabaikan. Tabel 4-1 menye-
naraikan persamaan-persamaan Terzaghi serta metode-metode untuk menghitung berbagai
180 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

I
B ---1 I
f-- Geseran

ij = 1vl / D~ B

J.H:HJJ.-l _____ L'


I diabaikan
(Terzaghi,
Hansen).
c
Kasar
(a)

d'

-- --
B
I
I
I
e

a' .....
I . . . __ M-;y;rhof-
< Terzaghi dan Hansen. > rP
0 = 1:ace or tabd'Untuk Hansen, Meyerhof: :x = 45 -r
'I'= i=acd or tabd'
2
Terzaghi: :x = <P
;;J or ;;J = log spiral for <P > 0
IJ = 90- rP
(b)

GAMBAR 4-3 (a) Pondasi dangkal dengan penentuan alas kasar. Persamaan Terzaghi dan Hansen pada
Tabel 4-1 mengabaikan geser sepanjang cd; (b) interaksi tanah-te1apak secara umum
untuk persamaan-persamaan daya dukung buat telapak jalur-sebelah kiri untuk
Terzaghi (1943), Hansen (1970), dan sebelah kanan untuk Meyerhof (1951).

faktor Ni dan kedua faktor bentuk si. Tabel 4-2 adalah tabel ringkas dari faktor-faktor N
yang dihasilkan dari sebuah program komputer dan diterbitkan untuk penggambaran dan
pemakaian cepat. Terzaghi tidak pernah menguraikan jelas-jelas bagaimana ia memperoleh
KP'Y yang dipakai untuk menghitung N'Y. Namun demikian ia memberikan sebuah kurva
rp lawan N'Y dan tiga nilai spesifik untuk N 'Y pada rp = 0,34 dan 48. Penulis mengambil
beberapa titik tambahan dari kurva ini dan menggunakan komputer untuk m~nghitung
kembali K P'Y agar mencapai tabel nilai-nilai yang paling sesuai dan kemudian nilai N'Y dapat
dihitung dari situ seperti yang diperlihatkan. Pemeriksaan atas Tabel 4-4 menunjukkan
bahwa nilai N'Y(M) Meyerhof sudah agak mendekati, kecuali untuk rp > 40. Penaksiran-
penaksiran lain untuk N'Y mencakup:

Ny = 2(Nq + 1) tan cjJ Vesic (1973)


Ny = l,l(Nq- 1) tan 1,3c/J Spangler dan Handy (1982).

Faktor N-y mempunyai deret nilai yang dianjurkan paling luas di antara gejala faktor N.
Suatu pencarian kepustakaan mengungkapkan
38 ~ Ny ~ 192 untuk (jJ = 40
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 181

T ABEL 4-1 Persamaan daya dukung menurut beberapa peneliti yang ditunjukkan
Teizaghi (lihat Tabel4-2 untuk nilai tipikal dan nilai Kp-y) 1
)

a2
N =-----=-----
2 cos 2 (45 + c/J/2)

N,=(N.-!)cotc/J

N .. = tan c/J
' 2
(~
2
_
cos c/J
t)
Untuk: menerus bundar bujur-sangkar
s, = 1,0 1,3 1,3
Sy = 1,0 0,6 0,8
Meyerhof (lihat Tabel4-3 untuk faktor bentuk, kedalaman, dan inklinasi)

Beban vertikal: qu 11 = cN,s_d, + ijNsd + 0,5yBNysyd1


Beban miring: q"" = cN_d,i, + ijN.dqi + 0,5yBNydyiy

Nq = en.P tan 2 ( 45 + ~)

N,=(N.-I)cotc/J
Ny =(N.- 1) tan (1,4c/J)

Hansen (lihat Tabel4-5 untuk faktor bentuk, kedalaman, inklinasi)


Umum:
bila:

gunakan: qu 11 5.14s.(l + s; + d;- i;- b;- g;) + ij


N.= sama seperti meyerhof di atas
N, = sama seperti Meyerhof di atas
Ny = 1,5(N.- I) tan c/J

Vesic (lihat Tabel4-5 untuk faktor bentuk, kedalaman dan lainnya).


Pakailah persamaan-persamaan Hansen di atas

Nq sama seperti Meyerhof di atas


Ne sama seperti Meyerhof di atas
N 'f 2(Nq + 1) tan q,

Dalam buku ini deretan itu mulai dari 80 sampai 109 untuk cp = 40. Untunglah ketentuan
ini tak terlalu menyumbang kepada q ult sehingga hampir semua nilai yang wajar dapat di-
pakai.

Persainaan Daya Dukung Meyerhof


Meyerhof (1951, 1963) menyarankan suatu persamaan daya dukung yang mirip dengan
saran Terzaghi tetapi memasukkan suatu faktor bentuk sq untuk ketentuan kedalaman Nq.
la juga memasukkan faktor kedalaman di dan faktor kemiringan ~ [keduanya dicatat
dalam pembahasan Persamaan (j)] untuk kasus-kasus di mana beban telapak itu miring
terhadap vertikal. Ini menghasilkan persamaan-persamaan dengan bentuk umum seperti di-
perlihatkan pada Tabel 4-1, dengan faktor N dalam Tabel 4-4.
,
182 Analisis dan DeStlin Pondasi Jilid 1

TABEL 4-2 Faktor daya dukung untuk persamaan Terzaghi


Nilai-nilai N-yuntuk 1/> sebesar 34 dan 48 adalah nilai Terzaghi yang asli
dan digunakan untuk menghitung batik Kp-y

rjJ,deg N, N Nr Kpr

0 5,7t 1,0 0,0 10,8


5 7,3 1,6 0,5 12,2
10 9,6 2,7 1,2 14,7
15 12,9 4,4 2,5 18,6
20 17,7 7,4 5,0 25,0
25 25,1 12,7 9,7 35,0
30 37,2 22,5 19,7 52,0
34 52,6 36,5 36,0
35 57,8 41,4 42,4 82,0
40 95,7 81,3 100,4 141,0
45 172,3 173,3 297,5 298,0
48 258,3 287,9 780,1
50 347,5 415,1 1153,2 800,0

t = 1,5rr +I.

TABEL4-3 Faktor-faktor bentuk, kedalaman dan kemiringan untuk


persamaan daya-dukung Meyerhof dari Tabel4-1.
Faktor Nilai Untuk

B
Bentuk: s
'
=I+ 0,2K P --
L
Semua<t>

B
Sq = s = I + O,IKpL rjJ > 100

Sq = s,. =I rjJ =0

D
Kedalaman d, = 1 + o,z_JK. li Semua<t>

D
d.= dy = I + O,Ijl(,; B rjJ > 10

d = d1 =I r/!=0

Kemiringan: i, = i = (I - :~o y Semua<t>

i,=(l-~y r/!>0

i,. = 0 r/!=0

Di mana KP = tan 2 ( 45 + <t>/2) seperti pada Gambar 4-2.


6 = sudut resultan diukur dari vertikal tanpa tanda
B. L, D = sudah ditentukan sebe1umnya.

Meyerhof memperoleh faktor N-nya dengan membuat percobaan pada daerah abd'
dengan busur ad' dari Gambar 4-3b yang memasukkan suatu penaksiran untuk pergeseran
sepanjang cd dari Gambar 4-3a. Faktor-faktor bentuk, kedalaman dan kemiringan dalam
Tabel 4-3 diambil dari Meyerhof (1963) dan agak berbeda dari nilai-nilainya pada tah~n
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 183

1951. Faktor bentuknya tidak jauh berbeda dari apa yang disajikan oleh Terzaghi kecuali
untuk penambahan sq. Mengetahui bahwa efek geser sepanjang garis Cd pada Gambar 4-3a
masih saja agak diabaikan, maka Meyerhof mengusulkan faktor kedalaman d;.
la juga menyarankan pemakaian faktor kemiringan untuk mengurangi daya dukung
pada waktu result an bebannya miring terhadap vertikal dengan sudut ().
Sampai sekitar D = B dari Gambar 4-3a, nilai qult Meyerhof tidak jauh berbeda dari
nilai Terzaghi. Perbedaannya lebih nyata pada rasio D/B yang lebih besar.

Metode Daya Dukung Hansen


Hansen (1970) menyarankan kasus daya dukung umum dan persamaan faktor N yang di-
nyatakan dalam Tabel 4-1. Mudah diketahui bahwa persamaan ini merupakan lanjutan
lebih jauh atas karya Meyer:hof yang lebih dahulu (1951). Faktor-faktor bentuk, kedalam-
an dan lainnya buatan Hansen yang menyusun persamaan daya dukung umum disajikan
dalam Tabel 4-5. Perubahan-perubahan ini mewakili revisi-revisi dan lanjutan, atas saran-
saran terdahulu dalam tahun 1957 dan 1961. Lanjutan-lanjutan itu mencakup suatu faktor
untuk te1apak yang dirniringkan terhadap horisontal b; dan untuk kemungkinan telapak
bila dipasang pada suatu kemiringan g;. :r'abel 4-4 memberikan nilai-nilai N yang terpilih
untuk persamaan Hansen bersama-sama dengan pembantu faktor untuk bentuk dan ke-
dalaman yang lebih sulit.
Persamaan manapun yang tidak diberi subskrip (V) dapat dipakai sebagai cocok (pem-
batasan dan pelarangan dicatat dalam tabel). Pada waktu nilai yang dipakai dalam persama-
an kemiringan itu mempunyai komponen be ban horisontal H yang sejajar terhadap B maka
kita harus memakai ketentuan B' dengan N'Y dalam persamaan daya dukung, dan bila H
itu paralel terhadap L pakailah L' dengan N'Y. Pelarangan lebih lanjut ialah bahwa i; > 0
karena suatu nilai i; ~ 0 merupakan telapak yang tak-stabil yang memerlukan pengukuran-
ulang 'sebelum pengerjaan lebih lanjut. Untuk sebuah telapak pada lempung dengan 1/> = 0
hitunglah ic dengan memakai H yang sejajar terhadap B dan/atau L menurut kesesuaiannya
dan perhatikanlah bahwa hal itu merupakan konstanta pengurang dalam persamaan daya
dukung yang telah dimodifikasi.

TABEL 4-4 Faktor-faktor daya dukung untuk persamaan daya dukung


Meyerhof, Hansen, dan Vesic'
Perhatikan bahwa Ne dan Nasama untuk ketiga metode seluruhnya;
subkrip menandakan penulisannya untuk N'Y.

4> N, N. '"i(H) .v,..,, S:r(VJ Nq/N, 2 tan c/>(1 -sin 4>) 2

0 5,14 1,0 0,0 0,0 o,o 0,195 0,000


5 6,49 1,6 0,1 0,1 0,4 0,242 0,146
10 8,34 2,5 0,4 0,4 1,2 0,296 0,241
15 10,97 3,9 1,2 1,1 2,6 0,359 0,294
20 14,83 6,4 2,9 2,9 5,4 0,431 0,315
25 20,71 10,7 6,8 6,8 10,9 0,514 0,311
26 22,25 11,8 7,9 8,0 12,5 0,533 0,308
28 25,79 14,7 10,9 11,2 16,7 0,570 0,299
30 30,13 18,4 15,1 15,7 22,4 0,610 0,289
32 35,47 23,2 20,8 22,0 30,2 0,653 0,276
34 42,14 29,4 28,7 31,1 41,0 0,698 0,262
36 50,55 37,7 40,0 44,4 56,2 0,746 0,247
38 61,31 48,9 56,1 64,0 77,9 0,797 0,231
40 75,25 64,1 79,4 93,6 109,3 0,852 0,214
45 133,73 134,7 200,5 262,3 271,3 1,007 0,172
50 266,50 318,5 567,4 871,7 761,3 1,195 0,131
TABEL 4-5
Faktor-faktor bentuk, kedalaman, kemiringan, tanah dan alas untuk dipakai baik pada persamaan daya-dukung Hansen (1970) atau
Vesic (1973) dari Tabel 4-1. Faktor-faktor itu diharapkan kepada metode manapun kecuali bila subskrip dengan (H) atau (V).
-
~
Gunakanlah faktor-faktor primer pada waktu q, = 0.

Faktor bentuk Faktor kedalaman Faktor kerniringan Faktor tanah (alas pada lereng)

11
s~=0,2z
B
d; ~ 0,4k i;,H, ~ o,5- o,5JI- Afca '
g, ~ 147'
p

N B m// untuk Ye sic pakailah N 'Y = -2 sin p 0


Se= 1 +N; d, ~I+ 0,4k 1
;w, = 1
- Arc.. Nc P' untuk 4> = 0.
g,=l-~
se = 1 untuk lajur. I -iq_
I, = ~~ - (Hansen dan Vesic)
N~ ~-
B 9qtHI = Or(H) = (I - 0,5 tan p) 5
sq =I+ i tan cP d, ~ I + 2 tan </>(I SU11/J)k

R
i.,m, , (I 0 '11
I' 1 A 1 c., colt/>
)' q,w, = ?I}'IVl = (1 - tan p) 2

\ "= I -0,4 /. d; 1,00 untuk scmua tf> Faktor alas (alas miring)

k
D
~~-For-
D
:5 I ~~(VI= (( 11
V+ A 1 c.,cot t/1
)" h'
0
= ~ ~
1-47
B B-

D D h,
k = tan- 1
B for B > I (rad) 147

Di mana AI= luas telapak efektif B' XL' (lihat Gambar 4-4). h;!,, cxp ( 2tttanf/J)
ea = perlekatan pacta alas = kohesi atau suatu nilai
yang menurun.
i,H, = (I - V+ -~~t:~ot;p)' (~ ~ 0) h1.. , 1 cxp ( 2,7'1 tan cb)

D = kedalaman telapak dalam tanah ( dipakai dengan h~w 1 h 1w 1 (I 'I tan c/J) 1
. _ ( I~o._,7_-~._._~._;4_5--'0lll)'
B dan tidak dipakai pads B'). I)'(H)- I---:- (~ > 0)
e8 . eL = eksentrisitas beban terkait pacta pusat dari
V+ A1c.,cot t/1
daerah telapak. p + ~ ;?. '90' )..
H = komponen horisontal pacta beban telapak de-
ngan H ~ V tan 6 + caA 1
i,(V) =(I- v-1-i~"cot ;p)"') Catatan:
/1;?.4>
;:s
~
t:;
V = total beban vertikal pads telapak. t:;
{3 = kemiringan tanah yang menjauh dari alas de-
ngan penutunan = (+).
2
"
sudut gesekan antara alas dan tanah-biasanya m ~ m8 ~ :" B/ L H sejajar terhadap B
5 = cl> untuk beton pada tanah. I+ /JjL ~
11 = sudut miring alas terhadap horisontal dengan l:l
(+) menaik sebagai kasus yang biasa.
m~ m,~=
2
l
+ L/B ..
+LIB H seja]ar terhadap L <I s
Umum: 1. Jangan memakai s; terkombinasi dengan ~
2. Dapat memakai s; terkombinasi dengan d;. 9;. dan

b;.
!:}
3. Untuk LfB .; 2 pakailah 4>, !:3.
Untuk LIB> 2 pakailah 4>ps = 1,5 <1>,- 17 .....
Untuk cl> .s;;; 34 pakailah<Pps = <Ptr Note: i 11 , ir > 0
~
,_
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 185

Kita perhatikan bahwa pada waktu alas itu dirniringkan, masing-masing V dan 11 itu
tegaklurus dan paralel terhadap alas bila dibandingkan dengan pada waktu alas itu hori-
sontal.
Untuk telapak pada suatu lereng dipakai faktor gi untuk menurunkan daya dukung,
akan tetapi, hal ini-sebagaimana halnya dengan faktor-faktor pada Tabel4-7-harus di-
gunakan dengan berhati-hati karena selain dari karya Shields dan kawan-kawan (1977)
hanya terdapat sedikit data yang memakai telapak model pada sebuah lereng kotak pasir.
Sukar untuk diketahui suatu kasus lapangan di mana kita harus memakai telapak sebar
dalam suatu lereng tanah tak-berkohesi kecuali bila sudut rniring (j itu sangat rendah dan
kedalaman telapak D itu sangat besar. Bagaimana pun juga, karena dalam bentuk tanah
miring itu sudah ada tegangan-tegangan geser (yang menahan lereng pada tempatnya),
kit a jangan menyesuaikan suatu <Prr terhadap nilai regangan bidang yang lebih besar, dan
selain itu, kit a harus memakai faktor keamanan yang lebih besar.
Persamaan Hansen secara mutlak memberi kelonggaran suatu D/B dan dengan demi-
kian dapat dipakai baik untuk alas yang dangkal (telapak) maupun alas yang dalam (tiang
pancang, kaison dibor). Pemeriksaan atas ketentuan qNq mengandung arti suatu penam-
bahan yang besar dalam qult seiring dengan kedalaman yang jauh. Untuk membuat batas-
batas yang sederhana atas hal ini, Hansen menggunakan
D
dc =1+04-
B

. D
dq = 1 + 2 tan </>( l - sm </> )
2
-
. B

de = l + 0,4 tan _ 1 B
D } D
- > l
1 D B
dq = 1 + 2 tan <f>(l -sin </>) 2 tan - B
Hal ini menghasilkan suatu keterputusan pada D/B = 1; namun demikian, perhatikanlah
pemakaian ~ dan >. Untuk 1/J = 0 kita mendapatkan

D/B = 0 1,1 2 5 10 20 100

d~ = 0 0,40 0,33 0,44 0,55 0,59 0,61 0,62

Dapat diketahui bahwa pemakaian tan- 1 D/B untukD/B > 1 mengendalikan pertambahan
pada de dan dq sejalan dengan pengamatan bahwa quit agaknya telah mencapai nilai pem-
batas pada suatu rasio kedalaman D/B di mana nilai D seriilg ditentukan sebagai kedalam-
an kritis. Pembatasan atas qult ini akan dibahas lebih lanjut dalam Bab 16 mengenai tiang
pancang.

Persamaan Daya Dukung V esic


Prosedur Vesic (1973, 1974) yang pada asanya merupakan metode Hansen akan diperhati-
kan sebentar. Perbedaan-perbedaan hakiki pada met ode ini ialah pada pemakaian N"t yang
sedikit berbeda (lihat Tabel 4-4)' dan suatu variasi atas beberapa faktor ii, bi, dan gi me-
nurut Hansen sebagaimana tercatat dengan subskrip (V) pada Tabel 4-5. Semua faktor
yang ditulisbawahi (H) dapat digunakan untuk suatu pemecahan Vesic. Perhatikanlah
bahwa beberapa faktor Vesic itu kurang konservatif daripada faktor-faktor Hansen dan
karena kedua metode terse but tidak ada yang telah diuji kebenarannya secara luas memakai
pengujian-pengujian lapangan berskala penuh, maka kita harus sangat berhati-hati dalam
pemakaiannya.
186 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Persamaan Mana yang Harus Digunakan


Hanya sedikit pengujian telapak berskala penuh yang telah dilaporkan dalam kepustakaan
(di mana orang biasanya mencari data penguat). Seperti telah dicatat sebelurnnya, hal ini
disebabkan karena pengujian skala penuh itu teramat mahal untuk dilaksanakan dan biaya-
nya sukar dibenarkan kecuali sebagai riset murni atau untuk penentuan yang cermat pada
suatu proyek yang penting-biasanya atas dasar pengendalian penanaman. Hanya sedikit
nasabah yang bersedia menanggung biaya suatu uji beban telapak skala penuh di mana daya
dukungnya dapat diperoleh dengan kecermatan yang memadai untuk kebanyakan proyek
-sering menggunakan data empiris/kenyataan langsung dari SPT atau CPT.
Tabel 4-6 merupakan ringkasan delapan uji beban di mana telapak-telapaknya agak
lebih besar daripada model dengan data tanah yang ditentukan secermat mungkin. Para-
meter-parameter tanah dan quit ( dalam kg/ cm 2 ) diambil dari Milovic (1965). Beberapa
metode yang dipakai dalam teks ini [dan metode Balla (1961) yang dipakai dalam edisi
pertama maupun dalam program komputer B-3I yang dicatat dalam Lampiran B] telah di-
hitung-ulang dengan memakai penyesuaian regangan bidang di mana L/B > I. Memban-
dingkan quit yang terhitung terhadap nilai-nilai yang terukur menunjukkan bahwa di antara
beberapa metode/teori itu tidak ada yang mempunyai keuntungan penting terhadap ke-
tentuan prakiraan terbaik yang manapun. Pemakaian c/Jps sebagai pengganti cptr pada waktu
L/B > I itu memang meningkatkan quit yang dihitung untuk semua metode, kecuali untuk
metode Balla. Penyesuaian cptr terhadap c/Jps dianjurkan untuk L/B > 2 tetapi tidak dianjur-
kan untuk L/B ~ 2 atau untuk alas-alas yang bulat karena pasak tanah di bawah telapak
lebih mendekati kepada keadaan triaksiaf ketimbang keadaan regangan bidang.
Persamaan Terzaghi telah digunakan sangat luas karena pernah disarankan sebagai
yang pertama. Persamaan-persamaan itu masih digunakan oleh beberapa orang karena lebih
memudahkan sebab tidak perlu menghitung segala faktor tambahan tentang bentuk, keda-
laman dan sebagainya. Persamaan tersebut hanya cocok untuk telapak horisontal yang di-
bebani konsentris-dan kasus yang paling sering memang dernikian. Persamaan ini tidak
dapat diterapkan kepada kolomkolom yang memakai momen atau telapak-telapak miring.
Ada yang berpendapat bahwa persamaan Terzaghi itu terlalu konservatif dan mungkin
terutama untuk tanah berkohesi rendah serta dengan D pada besaran B/2 sampai 2B. Hal
ini agak diperkuat oleh Tabel4-6 tetapi lebih-lebih lagi atas dasar pengalaman. Akan tetapi,
perhatikanlah bahwa dalam Tabel 4-6 itu quit yang dihitung dengan prakiraan-berlebih
(seiring dengan semua metode yang lain) untuk tanah yang lebih kohesif. Telapak bujur-
sangkar pada pasir diperkirakan sangat rendah bila dibandingkan dengan telapak yang ber-
ukuran L/B = 4 sehingga dengan demikian sama-sama dapat dibenarkan untuk memakai
sudut gesekan kecil (katakanlah 30) dan menyesuaikan SF daripada persamaan rumit
yang daya perkiraannya sangat buruk. Hal ini khususnya demikian mengingat kenyataan
bahwa kerusakan dukung itu mungkin sesuatu yang terjadi progresif (cfJ variabel pada per-
mukaan gelincir) dan lebih banyak kemungkinan penurunan daripada kekuatan geser yang
akan mengendalikan segalanya kecuali pada alas-alas lajur sempit.
Baik metode Meyerhof maupun metode Hansen banyak dipakai. Metode Vesic tidak
banyak diterapkan [tetapi prosedur itu dianjurkan dalam pedoman RP2A' dari American
Petroleum Institute (API) yaitu Pedoman Praktek yang Dianjurkan untuk Perencanaan,
Perancangan dan Pendirian Anjungan Lepas Pantai Tetap {1984)]. Seperti sudah dicatat
sebelurnnya, antara metode Hansen dan metode Vesic serta sebagaimana digambarkan oleh
nilai-nilai quit yang dihitung dalam Tabel4-6, hanya terdapat sedikit perbedaan.

1
American Petroleum Institute: Recommended Practice Manual for Planning, Designing, and Con-
struching Fixed Platform, RP 2A (1984).
TABEL4-6 ~
<::>-

Perbandingan antara nilai daya dukung teoretis dan nilai-nilai eksperimentalt ""'
Pengujian
~
.
:??I'
~

Metode daya dukung I 2 3 4 5 6 7 8 ~


ci'
;:s
D = O,Om 0,5 0,5 0,5 0,4 0,5 0,0 0,3 ~
B = 0,5m 0,5 0,5 1,0 0,71 0,71 0,71 0,71 ~.

L = 2,0m 2,0 2,0 1,0 0,71 0,71 0,71 0,71


y = 15,69 kN/m 3 16,38 17,06 17,06 17,65 17,65 17,06 17,06
<P = 37(38,5) 35,5(36,25) 38,5(40,75) 38,5 22 25 20 20
c = 6,37 kPa 3,92 7,8 7,8 12,75 14,7 9,8 9,8

(Pengujian) Milovic quit kg/cm 2 = 4,1 5,5 2,2 2,6

(Pengujian) Muhs. q.Jt = 10,8 kg/cm 2 12,2 24,2 33,0

Terzaghi quit = 9,4* 9,2 22,9 19,7 4,3* 6,5* 2,5 2;J*
Meyerhof 8,2* 10,3 26,4 28,4 4,8 7,6 2,3 3,0
Hansen 7,2 9,8 23,7* 23,4 5,0 8,0 2,2* 3,1
Vesic 8,1 10,4* 25,1 24,7 5,1 8,2 2,3 3,2
Ball a 14,0 15,3 35,8 33,0* 6,0 9,2 2,6 3,8

tMenurut Milovic (1965) tetapi semua metode dihitung-ulang oleh penulis dan ditambah dengan metode Vesic.
Catatan: 1. cp = nilai triaksial ( ) = nilai yang disesuaikan sebagai <tps = 1,5 <Ptr- 17 (Persamaan 2-44).
2. Nilai-nilai menurut 0,1 terdekat.
3. c dikonversikan dari satuan-satuan yang diberikan terhadap nilai-nilai di atas.
-y,
4. Semua nilai dihitung dengan memakai program komputer B-31 (lihat Lampiran B) dengan sub rutin untuk setiap met ode. Semua
ni1ai memakai <Pps untuk L/B > 1.
5. * = terbaik--+--? masing-masing Terzaghi = 4; Hansen = 2; Vesic dan Balla = 1.
-
00
-..l
188 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Dari pengamatan ini kita mungkin menyarankan:

Pakailah Terbaik untuk

Terzaghi Tanah sangat kohesif di mana D/B .;; 1 atau untuk perkiraan cepat tentang
quitdalam membandingkan terhadap metode-metode lain.
Hansen, Meyerhof, Segala situasi yang berlaku tergantung pemilihan/kesukaan pemakai atau
pengenalan tentang metode-metode tertentu.
Hansen, Vesic Pada waktu alasnya miring; hila telapak berada pada sebuah lereng atau
bilaD/B > 1.

4-4 PERTIMBANGAN TAMBAHAN PADA WAKTU MENGGUNAKAN


PERSAMAAN DAYA DUKUNG
Kita hams mencegah penggunaan tabel-tabel faktor N yang memerlukan interpolasi lebih
dari sekitar 2. Memprogramkan persamaan-persamaan untuk mendapatkan nilai N dari
setiap I o atau paling banyak 2 (tidak dalam sebuah buku-ajar mengingat keterbatasan
ruang) agar interpolasinya benar secara wajar adalah pekerjaan mudah. Untuk sudut-sudut
yang lebih besar dari 30 faktor-faktor itu berubah dengan cepat dan dalam jurnlah yang
besar sehingga penginterpolasiannya dapat mengandung galat (atau selisih) yang besar se-
hingga seseorang yang memeriksa ulang pekerjaan itu mungkin tidak mampu membuktikan
quit
Metode-metode untuk mengembangkan persamaan daya dukung tidak memenuhi ke-
seimbangan momen, tetapi memenuhi 'i.FH = 'i.Fv = 0. Kesalahan ini tidak serius karena
statikanya jelas terpenuhi pada beban puncak tetapi sudah tentu model interaksinya
mungkin tidak sama. Keadaan tegangan tanah ini bersifat menengah pada tingkat tegang-
an rancangan q0 yang mirip dengan keadaan tegangan pada suatu uji geser triaksial (atau
lainnya) kecuali pada tingkat kerusakan.
Persamaan daya dukung itu paling sering cenderung bersifat konservatif karena sudah
menjadi praktek umum pada pemakaian perkiraan-perkiraan konservatif untuk parameter
tanah. Selain itu, setelah mendapatkan suatu quit konservatif, hal ini selanjutnya dikurangi
menjadi q0 dengan memakai suatu faktor keamanan. Ini berarti sangat besar kemungkinan
bahwa q0 itu "aman".
Pada waktu Terzaghi (I 934) mengembangkan persamaan daya dukungnya, ia mem-
pertimbangkan sua tu kegagalan/kerusakan geser umum dalam tanah longgar. Untuk keru-
sakan geser setempat ia menyarankan agar mengurangi kohesi dan if> sebesar

c' = 0,67c
</>' = tan- 1 (0,67 tan <P)

Terzaghi (dan yang lain) membahas kontak dengan tanah baik untuk alas yang licin mau-
pun yang kasar. Diragukan apakah seseorang akan menempatkan telapak di atas tanah
longgar, dan telapak beton yang dicor langsung pada tanah selamanya akan kasar. Tangki-
tangki persediaan dari logam pun tidak licin karena alasnya selalu diberi lapisan cat atau
pelapis aspal untuk menahan korosi.
Berdasarkan pemakaian telapak kecil sampai sekitar I m untuk B terdapat bukti bahwa
ketentuan BN tidaklah menambah daya dukungnya .tanpa batas, dan untuk nilai B yang
besar, baik Vesic (I969) maupun De Beer (1965) menyarankan bahwa nilai pembatasqult
itu mendekati nilai oembatas oondasi vang dalam. Penulis menvarankan faktor reduksi
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 189

(yang direvisi d&ri edisi terdahulu) sebagai berikut:

rl' = 1 - 0,25log (~) B;;;. 6 kaki atau 2 m.

di mana K = 6,0 untuk fps dan 2,0 untuk SI.

Ini menghasilkan:

8=2 2,5 3 3,5 4 5 10 20 lOOm

r,. = 1,0 0,97 0,95 0,93 0,92 0,90 0,82 0,75 0,57

Kita dapat menggunakan faktor pereduksi ini dengan segala metode daya dukung sehingga
menghasilkan _

0,5yBN 1 s1 dyry

Persamaan ini khususnya dapat diterapkan untuk telapak-telapak yang besar pada rasio D/B
yang kecil di mana ketentuan BN7 itu dominan.
Pengamatan-pengamatan umum tentang persamaan daya dukung dapat dibuat sebagai
berikut:

1. Ketentuan kohesi itu dominan dalam tanah kohesif.


2. Ketentuan kedalaman (qNq) dominan pada tanah tak berkohesi D yang kecil saja
sudah menambah qult dengan banyak.
3. Ketentuan lebar alas 0,5rBN7 memberikan suatu peningkatan daya dukung untuk
tanah kohesif maupun tanah tak berkohesi. Pada kasus-kasus di mana B < 3 sampai
4 m, ketentuan ini dapat diabaikan dengan menghasilkan kesalahan yang kecil.
4. Tidak seorangpun akan memasang telapak pada permukaan tanah dari suatu massa
tanah ta~ berkohesi.
5. Sangat tidak mungkin bahwa orang akan memasang telapak pada tanah tak-berkohesi
dengan D, (Tabel 3-4) yang kurang dari 0,5. Kalau tanahnya longgar, maka tanah itu
akan dipampatkan dengan suatu metode sampai kerapatan yang lebih tinggi tercapa
sebelum melakukan pemasangan telapak di atasnya.
6. Bilamana tanah di bawah telapak tak-homogen atau berlapis, haruslah diterapkan per-
timbangan untuk menentukan daya dukung. Dalam bagian-bagian berikut akan di-
bahas kasus pelapisan.
7 _ Manakala telapak harus dirancang untuk mu atan tertentu, kecuali untuk met ode
Terzaghi, kita harus memakai metode pengulangan karena faktor-faktor bentuk, ke-
dalaman dan kemiringan tergantung kepada B. Sebuah program komputer seperti
8-31 sangat bermanfaat untuk masalah seperti ini. Program itu harus disetel untuk
meningkatkan alasnya dalam tahapan 0,075 m atau 0,25 ft (3 in.) karena ini merupa-
kan suku pengali yang lazim untuk ukuran alas.
8. Pemeriksaan Tabel 4-1 menunjukkan bahwa persamaan Terzaghi lebih mudah dipakai
daripada metode-metode lain (lihat juga Contoh 4-1) sehingga hal itu sangat menarik
untuk banyak pelaksana-khususnya untuk alas-alas dengan beban yang hanya ver-
tikal dan D/B ~ 1. Bentuknya juga banyak dipakai untuk pondasi-pondasi yang dalam
tetapi menggunakan faktor N yang disesuaikan.
9. Vesic merekomendasikan bahwa faktor kedalaman di tidak boleh dipakai untuk pon-
dasi dangkal (D/B ~ 1) karena ketakpastian pada mutu lapisan tanah penutupnya.
Namun demikian, ia memberikan juga nilai-nilai yang dinyatakan pada Tabel 4-5.
r 190 Analisis dan Desain Pondasi Jilid I

4-5 DAY A DUKUNG - CONTOH SOAL


Contoh-contoh berikut ini menggambarkan pemakaian persamaan daya dukimg pada masa-
lah yang umum.

Contoh 4-1. Hitunglah tekanan day a dukung yang diijinkan dengan menggunakan per-
samaan Terzaghi untuk pondasi telapak dan parameter tanah yang diperlihatkan pada
Gambar E4-l. Gunakan faktor keamanan sebesar 3 untuk mendapatkan qa. Banding-
kanlah ini dengan nilai-nilai yang didapatkan dari penggunaan Persamaan (j). Data
tanah didapatkan dari sejumlah pengujian triaksial U tertutup (undrained). Apakah
tanah terse but jenuh?

Pemecahan
1. Tanah tersebut tidak jenuh, karena pengujian U memberikan sudut 1/J. Pengujian
CU untuk tanah jenuh mungkin memberi data yang serupa.
2. Tentukan daya dukung. Perhatikanlah bahwa nilai ini biasanya apa yang harus di-
rekomendasikan oleh seorang konsultan geoteknik (B tak-diketahui). Dari Tabel
4-2 dapatkanlah

Ne= 17,7 Nq = 7,4 Nr = 5,0


Se= 1,3 Sy = 0,8

= 0,3(17,7)(1,3) + 4(0,11)(7,4) + 0,5(0,11)(8)(5)(0,8)


= 10,2 + 0,228
p

GAMBARE4-l

Tekanan ijin (SF= 3 biasanya dipakaijika c > 0).


quit
q. =SF

02 28
= I + 0,2 = 34 + 0 07 8 ksf
3 ' '

Karena jangkauan nilai B umumnya berkisar antara 5 dan 10 kaki dan pada 10 kaki
r'Y = 0,094.

q. = 3,4 + 0,07(5) = 3,75 ksf


q. = 3,4 + 0,07(10)(0,94) = 4,06 ksf
direkomendasikan q. = 3,5 ksf
3. Dengan menggunakan Persamaan (j)
2
quit= C 2 fj(
_v'_l'o._pp + JK;,) + ij v'fj(
l'o.p K p +- K P _ - JK;,)
'Y8 ( __
( cos 4> cos 4> 4 cos 4> p

cos dJ = cos 20 = 0.940


Bab 4 Daya Dukung Pondasi 191

tan (45 + r/>/2) = ji<;, =tan 55 = 1,428


tan 2 (45 + r/J/2) = KP = tan 2 55= 2,04

2Kp
Ne= ( cos rjJ
rv) 2(2,04)
+ -y KP = 0,940 + 1,428 = 5,8

1,428(2,04)
Nq = -- 0 940 = 3I
'
2
2 04 )
N,. = 0,25 ( : - 1,428 = 0,75
0 940

quit= 0,5(5,8) + 4(0,11)(3,1) + O,IIB(0,75)


= 3,1 + 0,088
qa = 1,0 + 0,03B
Untuk telapak berukuran wajar qa = 1,1 ksf.
Untuk tanah ini dengan rjJ = 30 dan B = 5 kaki kita peroleh
Terzaghi : qa = 10,0 ksf
Persamaan (j) : qa = 2,5 ksf.
Dapat kita 1ihat bahwa Persamaan (j) itu sedemikian konservatifnya sehingga hampir
tak-berguna.
Ill/
Contoh 4-2. Pengujian beban pondasi telapak yang dilakukan oleh H. Muhs di Berlin
[ dilaporkan oleh Hansen ( 1970)] menghasilkan data berikut:
D = 0,5m B = 0,5m L = 2,0m

y' = 9,31 kN/m 3


4> .
tnakstal
. = 42,7 kohesi c = 0
. ) Puit 1863 . .
Puit = 1863 kN ( yang dmkur quit=-=---= 1863 kPa (yang d1hitung)
BL 0,5 X 2

Diperlukan: Hitung1ah daya dukung ultimit dengan persamaan Hansen dan Meyerhof,
dan bandingkan nilai yang dihitung dengan nilai yang diukur.

(a) Karerta c = 0, maka setiap faktor dengan huruf bawah c tidak perlu dihitung. Se-
mua faktor gi dan bj sama dengan I ,00; dengan memasukkan faktor-faktor ini,
persamaan Hansen dapat disederhanakan sebagai,
quit= }"DNqsqdq + 0,5iBN,.s.,.d,.
2
Lj B = - = 4--> r/>ps = 1,5(42,5) - 17 = 46,75
0,5
Pakailah rjJ = 47

Dari penambahan sebesar 1 da1am suatu tabel rjJ dapatkan1ah

Nq = 186,9 Ny = 299

Dengan memakai interpo1asi linear pada Tabel 4-4 dihasilkan 208,2 dan 347 ,2. Pema-
kaian Tabe1 4-5 (dapatkanlah bagian 2 tan rjJ ( 1 - sin <jJ) 2 dan ketentuan dq pada Tabe1
4-4) menghasilkan
192 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

B B
Sq = I +-tan 1> = 1,27 Sy = I - 0,4 L = 0,9
L
D
dq =I+ 0,155B dy = 1,0

05
=I+ 0,155( ' ) = 1,155
0,5
Dengan nilai-nilai ini dapatkan1ah
quit = 9,31(0,5)( 186,9)( 1,27)( 1,155) + 0,5(9,31)(0,5)(2990)( 1)
= 1902,5 kPa lawan 1863 yang terukur.

(b) Dengan persamaan Meyerhof dari Tabel4-l dan Tabel4-3, dan rf>ps = 47

Langkah 1. Dapatkan Nq = 186,9 Nr = (Nq- I) tan (1,4rf>) = 413,6

Kp = tan 2 ( 45 + ~) = 6,44-+ jK;, = 2,54


B 0,5
Sq = Sy = 1 + 0,1Kp- = 1 + 0,1(6,44)- = 1,16
L 2,0
rvD 0,5
= dy = 1 + o,1.y ""P
dq
8 = 1+ o,1(2,54) o,
5
= 1,25

Langkah 2. Substitusikan ke da1am persamaan Meyerhof (dengan menghilangkan


semua huruf bawah C).

= 9,31(0,5)(187)(1,16)(1,25) + 0,5(9,31)(0,5)(414)(1,16)(1,25)
= 1262 + 1397 = 2659 kPa
/Ill

Contoh 4-3. Sejumlah pengujian daya dukung pondasi telapak berska1a besar dilaku-
kan pad a 1empung Bangkok yang lunak (Brand bersama kawan-kawan ( 1972) ]. Salah
satu pengujian tersebut dilakukan pada pondasi telapak bujur-sangkar berukuran
1,05 m persegi pada kedalaman D = 1,5 m. Pada penurunan 1 inci, beban adalah se-
kitar 14,1 ton dari interpretasi kurva penurunan be ban yang diberikan. Pengujian besar
baling-baling (vane), triaksial, dan kompresi tak dibatas (unconfined compression)
memberikan nilai kekuatan U sebagai berikut:

q. = 3,0 tons/m 2 s. = 3,0 tonsjm 2 baling-baling = 2,4 tons/m 2


Data ini didapatkan oleh pengarang berdasarkan interpretasi data yang disajikan dalam
beberapa grafik dan pada daerah dari 1 sampai 2 m di bawah pondasi telapak. Data
plastisitas: wL = 80 dan wp = 35 persen. Satuan dalam soal ini adalah satuan pengujian
dan dilaporkan pada sumber yang dikutip. Data ini dan data penurunan-beban yang
lain ditunjukkan dalam Soal 4-17.

Diperlukan: Hitunglah daya dukung ultimit dengan persamaan Hansen dan banding-
kan dengan nilai pengujian beban sebesar 14,1 ton.

Pemecahan: Tentukan faktor-faktor N, Si, dan ~ Karena rp = 0 untuk pengujian U,


m aka kit a peroleh Ne = 5,14 dan Nq = 1,0. Dari Gambar 3-22a dan JP = 45, kita dapat-
kan faktor reduksi sebesar 0,8 (data tidak cukup dipakai pada Gambar 3-22b ).
Bab 4 Daya Dzikung Pondasi 193

Su.des ='Am, baling-baling = 0,8 (2,4) = 1,92 tons/m 2


, B 1
s, = 0,2 I = o,2 T= 0,2

- = 0,4 tan- I -1,5 = 0,38


d,' = 0,4 tan- ID (D> B)
B 1,05
Abaikan qNq, walaupun bila tidak ada urugan kembali pengabaian ini kurang tepat.
quit 5,14s.(l + s~ + d~) Tabel 4-1 untuk kasus If>= 0
qu 11 = 5,14(1,92)(1 + 0,2 + 0,38) = 15,6 tonsjm 2
. .. b b 14,1 2
D an pengujtan e an qsesungguhnya = = 12,8 tons/m
1 052
'
Jika kita menggunakan su =quf2, kita dapatkan
1,5 2
quit= (15,6) = 12,2 tons/m
1 92
' /Ill

Contoh 4-4. Diketahui: Sejumlah nilai qu pada daerah yang ditinjau dari lubang pem-
boran mempunyai qu rata-rata sebesar 200 kPa (dari contoh bahan SPT).

Diperlukan: Taksirlah day a dukung yang diijinkan untuk pondasi telapak bujursangkar
yang diletakkan pada suatu kedalaman dan dimensi B yang tak diketahui dengan meng-
gunakan persamaan daya dukung Meyerhof dan Terzaghi. Gunakan faktor keamanan
SF= 3,0.

Pemecahan. (Pembaca harus memperhatikan bahwa prosedur ini adalah yang paling
lazim untuk mendapatkan daya dukung ijin bagi tanah kohesif dengan data yang ter-
batas).
(a) Dengan persamaan Meyerhof,

c = ~ (untuk kedua persamaan) se= 1,2

quit= 1,2cN, + ijNq


quit q. 1 ij _
q. = 3 = 1,2 2 (5,14) 3 + 3 = 1,03q. + 0,3q

(b) Dengan persamaan Terzaghi, ambillah se = 1,3 untuk 1/> = 0.

quit q. 1 ijd, 1,2 -


q. = 3 = 2 (5,7)(1,3) 3 + 3 = 4q. + 0,3qd,

Suku 0,3q lazimnya diabaikan, dan perhatikan bahwa baik 1,03 maupun 1,24 adalah
cukup dekat dengan 1,0 (dan konservatif) untuk mengambil tekanan dukung ijin se-
bagai

q. = q. = 200 kPa
Penggunaan q0 = qu untuk daya dukung ijin hampir bersifat umum bila contoh bahan
SPT digunakan untuk qu. Karena contoh bahan ini berada pad a keadaan yang sangat
terganggu, maka SF yang sesungguhnya mungkin berada pada orde sebesar 4 atau 5
sebagai pengganti mendekati 3,0 seperti yang digunakan di atas. Metode untuk menda-
patkan q0 ini tidak dianjurkan bila qu kurang dari sekitar 7 5 kPa atau 1,5 ksf. dalam
194 Analiris dan Desain Pondasi Jilid 1

hal ini, Su harus ditentukan pada contoh bahan yang kualitasnya lebih baik daripada
contoh bahan dari SPT.
Ill/

Pembahasan Contoh-contoh
Contoh yang pertama telah menggambarkan kesederhanaan metode daya dukung Terzaghi.
Contoh itu juga menggambarkan bahwa penaksiran memakai Persamaan (j) itu terlalu kon-
servatif untuk dipakai dalam perancangan.
Kedua contoh berikut menggambarkan pemakaian persamaan-persamaan dan untuk
memeriksa nilai-nilai uji beban. Baik persamaan Hansen maupun persamaan Meyerhof
memperkirakan quit secara berlebihan.
Contoh yang terakhir itu menggambarkan praktek yang lazim dalam menggunakan
versi sederhana dari

Kita juga dapat mencatat bahwa suatu pondasi "dalam" (ump. D/B = 15) pada tanah
kohesif su = c untuk alas yang bulat atau bujursangkar dan dengan memakai persamaan
Hansen atau Vesic kita peroleh
D
d~ = 0,4 tan - I B = 0,4(1,47) = 0,59

s~ = 0,2(f) = 0,2
dan untuk persamaan dalam Tabel4-1 untuk rf> = 0 kita mendapat
quit= 5,14c(l + 0,59 + 0,2) = 9,2c
Nilai quit = 9c banyak dipakai di seluruh dunia dengan nilai-nilai lokal (dari uji-uji beban)
pada jangka sekitar 7,5 sampai 11. Persamaan Terzaghi memberi 7 ,14c tetapi metode
Meyerhof tidak beriaku karena memberikan nilai sebesar 25c

4-6 PONDASI TELAPAK DENGAN PEMBEBANAN EKSENTRIS ATAU


PEMBEBANAN MIRING
Pondasi telapak bisa mengalami pembebanan eksentris dari kolom konsentris dengan beban
aksial dan momen terhadap satu atau kedua sumbu seperti pada Gambar 4-2. Eksentrisitas
dapat juga dihasilkan dari kolom yang pada mulanya berada di luar titik pusat atau men-
jadi berada di luar titik pusat bila sebagian pondasi telapak dipenggal selama pengubahan
bentuk (remodeling) dan/atau selama pemasangan peralatan baru. Jelaslah bahwa pondasi
telapak tidak dapat dipenggal jika analisa menunjukkan tekanan tanah yang dihitung kem-
bali mungkin akan mengakibatkan kegagalan daya dukung (bearing failure).
Penelitian dan pengamatan [Meyerhof (1953), Hansen (1970)] menunjukkan bahwa
dimensi pondasi telapak efektif adalah (lihat Gambar 4-4).

L' = L- 2ex B' = B- 2ey


yang harus digunakan dalam perhitungan luas pondasi telapak efektif sebesar
Af = B'L'
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 195

y
L
2e, J
I
I ~ A'
+ +le.
B 8'1 A
I
L'
L -------
l~f
My M,
e,=v ey=v

b X

R=V

GAMBAR 4-4 Metode menghitung ukuran telapak efektif pada waktu telapak dibebani eksentrik untuk
alas segi-empat-panjang dan alas bulat.

Jelaslah bahwa jika tidak ada eksentrisitas, maka dimensi yang sesungguhnya digunakan
baik untukB' maupun untukL'.
Luas efektif dari telapak bulat dapat dihitung dengan menentukan ex pada setiap poros
(yang diperlihatkan ialah sumbu x) dan menghasilkan luas abed yang berlokasi sentral se-
perti yang diperlihatkan. Luas abe mudah dihitung sebagai segmen suatu lingkaran yang
digandakan sehingga menghasilkan luas abed yang dibebani terpusat. Kemudian
B' L' = luas abed
I I
Tentukan ae ~ L ~ 0,85c dan dapatkan pemecahan untuk B .
Daya dukung ultimit, berdasarkan persamaan Meyerhof atau Hansen didapatkan
dengan menggunakan B' dalam suku rBN-r dan B' dalam menghitung faktor bentuk. Hal
ini memperkecil daya dukung ultirnit yang dihitung, dan be ban batas pondasi telapak juga
harus dihitung sebagai
Pult = quu(B' L')
Suatu metode altematif untuk mendapatkan tekanan dukung yang diredusir bagi pon-
dasi telapak yang dibebani secara eksentris diusulkan oleh Meyerhof (1953). Dalam pro-
sedur ini, tekanan telapak dihitung untuk pembebanan konsentris dengan menggunakan
persamaan-persamaan pada Tabel 4-1. Tekanan daya dukung diperkecil dengan faktor
reduksi Re sebagai
quit= qul!Re
di mana faktor Re telah diubah menjadi bentuk persamaan oleh pengarang sebagai ber-
ikut:

( tanah kohesif)
196 Analisis dan Desain Pondasi Jil1 1

Re = 1- ( -B
e )112
(tanah tak berkohesi dan 0< i- < 0,3)
Jelaslah bahwa bila e/B (lihat Gambar 4-4) sama dengan 0,5 maka beban bekerja secara
efektif pada tepi telapak dan tekanan dukung ultimit mendekati nol. Dalam praktek, e/B
jarang lebih besar dari 0,2 dan umumnya kurang dari B/6. Dalam persamaan ini L dan B
dapat dipertukarkan dan keadaan yang paling ekonomis diperoleh dengan menggunakan
pondasi telapak segiempat dengan eksentrisitas yang sejajar sumbu panjang. Konsep yang
sama dapat diterapkan pad a pondasi telapak bundar dengan mengambil B sebagai diameter
telapak [a tau diameter efektif pada kasus pondasi yang berbentuk segidelapan ( oktagonal)] .
Be ban miring timbul bila pondasi telapak memikul komponen vertikal dan horisontal.
Pembebanan ini umumnya dijumpai pada pondasi telapak bangunan industri di mana beban
angin bekerja bersamaan dengan beban gravitas. Peralatan penggilas dan beberapa pondasi
alat industri lainnya memikul beban horizontal dari bahan yang melalui peralatan yang di-
letakkan di atas pondasi tersebut, atau dari tarikan atau desakan yang bekerja pada pondasi
selama operasi pelayanan, operasi perbaikan/pergantian, atau operasi normal. Dalam setiap
kasus, kemiringan beban menyebabkan pengurangan daya dukung dibanding dengan pon-
dasi yang hanya memikul beban vertikal. Faktor inklinasi dari Tabel 4-3 dan 4-4 dapat di-
gunakan masing-masing dengan persamaan daya dukung Meyerhof dan Hansen atau Vesic
Persamaan Terzaghi tidak menyertakan reduksi untuk beban yang miring secara langsung.

Contoh 4-5 Pondasi telapak bujursangkar berukuran 6x 6 kaki rnemikul beban aksial
sebesar 400 kips dan Mx = 200 kaki kips, MY = 120 kaki kips. Pengujian triaksial ter-
tutup (tanah tidak jenuh) rnenghasilkan if>= 36 dan C = 200 psf. Kedalarnan telapak
D = 6,0 kaki; berat satuan tanah adalah 115 pcf;muka air tanah berada pada 20,0 kaki.

Ditanya: Berapakah tekanan tanah yang diijinkanjika SF= 3,0 dengan menggunakan
persarnaan daya dukung Hansen dan faktor reduksi Meyerhof?

Pemecahan
Langkah 1 Hitung eksentrisitas dan dimensi yang disesuaikan.

My 200
ex= p = 400 = 0,3 2ex = 0,6 ft ex = 0 05
B '
200 ey = 0 08
ey = = 0,5 2ey = 1,0 ft
400 B '
B' = 6 - 1 = 5,0 ft L' = 6 - 0,6 = 5,4 (L' > B')

dan Nq = 38 N 1 = 40 (Tabel4-4)
D 6
-=-=1
B 6
NB' D
Se = 1 + ___J_ - = 1,69 de = 1 + 0,4 - = 1,4
Ne L' B
B'
sq = 1 + L' tan if>= 1,67 dq = 1 + 2 tan 1/>(1 -sin 1/>) 2 !!_ = 1,25
B
B'
Sy = 1 - 0,4 L' = 0,63 dy = 1,00

Untuk soal ini, i =g= b = 1,0 (perhatikan jika H > 0 seluruh si= 1,0)
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 197

= 0,2(51)(1,69)(1,4) + 6(0,115)(38)(1,67)(1,25) + 0,5(0,115)(5,0)(40)(0,63)(1,0)


= 24,1 + 54,7 + 7,2 = 86,0 ksf
8 0
dengan SF= 3, q. = ; = 28,7 ksf

Beban ijin didasarkan pada luas pondasi telapak efektif


P. = 28,7(5)(5,4) = 775 kips 400 kips
qsesungguhnya = 28,7( 400/769) = 15 ksf (sangat tinggi)

Dengah metode altematif yang mengggunakan faktor reduksi Meyerhof:


Gunakan faktor-faktor untuk tanah tak berkohesi, karena c sangat kecil.

e
Rex = 1 - ( ;
)112 = 1 - (0,05) 112 = 0,78

R,, = 1- ( ~
e )112 = 1 - (0,08) 1 ' 2 = 0,72

Hitung kembali quit seperti untuk pondasi telapak yang memUcul beban sentris; faktor
kedalaman tidak berubah, faktor bentuk yang diperbaiki adalah
NqB
s=1+--=175
c Ne L '
B
sq = 1 +-tan c/J = 1,73
L
B
Sy = 1 - 0,4 L = 0,60

quit= 0,2(51)(1,75)(1,4) + 6(0,115)(38)(1,73)(1,25) + 0,5(0,115)(6,0)(40)(0,6)(1,0)


= 25,0 + 56,7 + 8,3 = 90 ksf.
90
q. = - = 30 ksf
3
Pa = q.(BL)RexRey = 30(6 X 6)(0,78 X 0,72) = 606 kips
Tekanan ijin yang direduksi adalah
606
q. = 3"6 = 16,8 ksf ( sangat tinggi)

Tekanan yang sesungguhnya adalah sekitar 16,8 ( 400/606) = 11 ksf.


Tekanan tanah ijin ini sedemikian besar hingga penurunan cenderung menentukan.
Seorang insinyur hampir tidak mungkin merekomendasikan jauh me1ebihi 10 ksf
untuk pondasi telapak kecuali jika tanah tersebut sangat kompeten. Masalah lain ia1ah
cara kolom menahan momen ini, karena sembarang rotasi pondasi te1apak akan me-
reduksi nilai ini.
11II

Contoh 4-6. Sebuah telapak 2 X 2 m mempunyai geometri dan pembebanan seperti


yang diperlihatkan pada Gambar E4-6.

Ditanyakan. Apakah te1apak itu memadai dengan memakai SF= 3?


/

198 Analisis dan De sa in Pondasi Jilid 1

P = 600kN

GAMBARE4-6 c = 25 kPa

Jawaban. Kita mungkin memakai persamaan Hansen, Meyerhof atau Vesic. Pilihan
sembarang ialah met ode Hansen. Gunakanlah o= </>, ea = c, dim A_r = 2 x 2 = 4 m2 .
Pertama-tama periksalah kestabilan gelincir: F, = A 1 ca +'V tan 25 = 4 x 25 + 600 tan 25
= 280 > 200 kN (O.K. untuk gelincir)
Selanjutnya dapatkanlah berbagai faktor dalam persamaan Hansen
Untuk </> = 25 Ne= 20,7 Nq = 10,7 N'Y = 6,8 dari Tabe14-4.

Dengan faktor-faktor kemiringan maka semua s; = 1,0.

0,3) = 1,06
d, = 1 + 0,4 ( 2 0,3) = 1,05
dq = 1 + 0,311 ( 2 dy = 1,0

Dari Tabel 4-5

iq = (1 - 0,5 X200 )5 = 0,52


600 +4 x 25 x cot </>

. . 1 - iq . 1 - 0,52
l, = lq ---=0,52 - - - - = 0,47
Nq-1 10,7-1
5
. - ( - (0,7 - 10/450)200 ) -
l.- 1 -040
600 + 4 x 25 cot </> '

Faktor-faktor alas untuk sebuah kemiringan T/ = 10 ialah: 10 = 0,175 radian

10
b, = 1 - 147 = 0,93

bq = exp ( -21] tan</>)= exp ( -2(0,175) tan 25) = 0,85


b 1 = exp ( -2,71] tan</>)= 0,80

qu1t = cN,d,i,b, + ijN qdqiqbq + 0,5yBN 1dyiyby


Dengan mensubstitusikan nilai-nilainya kita mendapatkan

quit = 25(20, 7)( 1,06)(0,4 7)(0,93)


+ 0,3(17,5)(1 0, 7)(1 ,05)(0,52)(0,85)
+ 0,5( 17 ,5)(2,0)(6,8)(1 )(0,40)(0,80)
quit = 303,9 kPa
quit 303,9
q" = sT = 3 -- = IOOkPa

pyang diizinkan = qaAr = 100 X 4 = 400 kN < 600


Bab 4 Daya Dukung Pondasi 199

Karena be ban yang diizinkan itu kurang dari be ban yang diberikan, maka B yang ber-
ikut harus ditambah dan qa dihitung-ulang.
Ulasan: 1. Perhatian, pakailah kedua derajat dan radian dalam f*tor-faktor peng-
hitung.
2. Perhatian, pakailah nilai D terkecil (pada sisi kanan) untuk ketentuan q.

4.7 EFEK MUKA AIR-TANAH PADA DAYA DUKUNG


Berat satuan (unit weight) efektif tanah digunakan dalam persamaan daya dukung untuk
menghitung daya dukung ultimit. Penggunaan besaran ini telah dijabarkan untuk q dalam
suku qNq. Pemeriksaan Gambar 4-3 secara teliti menunjukkan bahwa suku baji tanai
(wedge) 0,5 rBN'Yjuga menggunakan berat satuan efektif.
Muka air-tanah jarang ~erada di atas dasar pondasi telapak, karena hal ini, setidak-
tidaknya, akan menimbulkan masalah pelaksanaan konstruksi. Akan tetapi, jika muka air
tanah berada di atas dasar telapak, maka suku q perlu disesuaikan agar tekanan beban
tambahan menjadi nilai efektif. Ini adalah penghitungan sederhana yang melibatkan peng-
hitungan tegangan pada muka air-tanah dengan memakai kedalaman itu dan bobot satuan
basah + dari muka air-tanah sampai alas telapak memakai kedalaman ini x bobot satuan
efektif r'. Kalau muka air berada pada permukaan tanah, maka tekanan efektifnya ada se-
kitar setengah dari tekanan dengan muka air-tanah pada permukaan tanah atau di bawah
dasar telapak, karena berat satuan efektif r' mendekati setengah dari berat satuan jenuh.
Bila muka air-tanah berada di bawah daerah baji [yang kedalamannya mendekati
O,SB tan (45 + if>/2)], maka efek muka air-tanah pada daya dukung dapat diabaikan. Bila
muka air-tanah terletak dalam daerah baji, maka kita mungkin akan mengalami sedikit ke-
sukaran dalam menghitung berat satuan efektif yang digunakan dalam suku 0,5 rBN"Y'
Dalam banyak hal, suku ini dapat diabaikan untuk penyelesaian yang konservatif karena
Contoh 4-1 (lihat juga contoh berikutnya) menunjukkan bahwa kontribusinya kecil. Dalam
setiap kasus, jika B diketahui, kita dapat menghitung berat efektif 'Ye untuk tanah dalam
daerah baji sebagai

- (2H d dw y' 2
Ye- - w) H2 Ybasah + H2 (H- dw), (4-2)

di mana H = 0,5B tan (45 + t/>12)


dw = kedalaman muka air-~anah di bawah dasar telapak
'Ybasap = berat satuan basah untuk tanah pada kedalaman dw
'Y = berat satuan terbenam (submerged unit weight) di bawah muka air-
tanah = 'Yjenuh - 'Yw

Contoh 4-7. Suatu pondasi telapak bujursangkar dengan beban vertikal konsentris
akan diletakkan pada tanah tak berkohesi seperti yang diperlihatkan dalam Gambar
E4-7. Data tanah dan lainnya adalah sebagai berikut:
200 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Ditanya. Berapakah daya dukung ijin dengan menggunakan persamaan Hansen dari
Tabel4-1 danfaktor keamanan SF= 2,0?

Pemecahan. Kita harus memperhatikan bahwa B pada umumnya tidak akan diketahui
tetapi bergantung pada beban ko1om dan tekanan tanah ijin. Akan tetapi, kita dapat
menghitung beberapa nilai q0 dan membuat grafik q0 terhadap B. Di sini kita akan
menghitung satu nilai tunggal q0

Langkah 1. Karena berat satuan tanah efektif diperlukan, pertama kita mencari ni1ai
ini. Taksir untuk tanah "basah": wN = 10 persen dan G8 = 2,68.
'Ybasah 18,10
'Ykering = - -- = = 16,45 kN/m 3
1 + w 1 + 0,10

V, = 'Ykering 16,45 3
2 626
G,(9,807) 2,68(9,807) = ' m
Vv = 1,0- V, = 1,0- 0,626 = 0,374 m 3
Berat satuan jenuh ada1ah berat kering + berat air dalam rongga

= 16,45 + 0,374(9,807) = 20,12 kN/m 3


'Yjenuh
Dari Gambar E4-7, kita dapatkan dw = 0,85 dan H = 0,5B tan ( 45 + cf>/2) = 2,40 m.
Substitusi keda1am Persamaan ( 4-2):
0,85 X 18,10 20,12 - 9,807
Ye= (2 X 2,4- 0,85) + (2,40- 0,85) 2
2,4 2 2,4 2
= 14,85 kN/m 3

Langkah 2. Tentukan faktor daya dukung untuk persamaan Hansen dengan meng-
gunakan Tabe1 4-1 dan Tabe1 4-4 cf>ps tidak perlu dihitung, karena pondasi te1apak ber-
bentuk bujursangkar.
N = 33 N, = 34 Uuga da1am Tabe14-4)
B B
Sq = I + L tan cf> = 1,70 s' =1-04-=06
L ,

1,1
dq = 1 + 0,25- = 1,11 d, = 1,10
2,5
Dari Tabe1 4-1 dan dengan mengeliminir semua suku yang tidak digunakan atau
yang sama dengan 1,0.
Qull = yDNqsqdq + 0,5y.BN,s,d1
Dengan mensubstitusikan nilai-nilai ini.
Qull = 18,10(1,1)(33)(1,70)(1,11) + 0,5(14,86)(2,5)(34)(0,6)(1,0)
= 1240 + 379 = 1619 kPa
1619
q. = - - = 810 kPa (sebuah tekanan dukung yang sangat besar)
2
Tekanan dukung sebesar ini jarang sekali diijinkan - mungkin nilai maksimumnya
ada1ah 500 kPa (kira-kira 10 ksf). Kita dapat mengabaikan suku reBN'Y sehingga
q0 = 620 kPa (masih besar). Jika suku yang be1akangan diabaikan, maka perhitungan
menjadi sangat sederhana dan dengan efek yang kecil pada yang biasanya direkomen-
dasikan sebagai q0 (kira-kira 500 kPa da1am kebanyakan kasus).
Ill/
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 201

4-8 DAYA DUKUNG UNTUK TELAPAK PADA TANAH BERLAPIS


Ada kemungkinan diperlukan untuk memasang telapak di atas endapan-endapan berlapis
di mana kedalaman lapisan puncak dari alas telapak d 1 itu kurang dari jarak H yang di-
hitung seperti pada Gambar 4-2. Dalam kasus ini daerah patahan akan berlanjut ke dalam
lapisan-lapisan yang paling bawah tergantung pada ketebalannya dan memerlukan suatu
modifikasi atas qwt Ada tiga kasus telapak yang umum pada tanah berlapis sebagai berikut:
Kasus I. Telapak pada lempung berlapis (semua et>= 0) seperti pada Gambar 4-Sa.
(a) Lapisan puncak lebih lemah daripada lapisan bawah (c 1 < c 2 ).
(b) Lapisan puncak lebih kuat daripada lapisan bawah (c 1 < c 2 ).
Kasus 2. Telapak pada tanah berlapis cp-c dengan a,b yang sama seperti pada kasus 1.
Kasus 3. Telapak pada tanah lempung dan pasir berlapis seperti pada Gambar 4-Sb.
(a) Lempung menutupi pasir.
(b) Pasir menu tu pi lempung.

GAMBAR 4-5 Telapak pada tanah berlapis.

/
(a) Telapak pada tanah lempung berlapis. Untuk (lempung) sangat
lunak c,, kerusakan mungkin terjadi sepanjang blok gelincir
1 abc dan bukan suatu busur melingkar. lni akan mengurangi
Ne sampai suatu nilai yang kurang dari 5,14.

ij = yD
L .P Y, Y' I -'"1 /

a 1\ r--B--! ------>! D Lapisan 1


~c '

d, I \\Ph =~vK,a~ B x L I ---E---

1 I I I d,
I I 1
b ---~~--------------~-~L-------
b
1
Lapisan 2

Pv = ijd, + J:l yh (dh)

(a) Telapak untuk kasus 2 ataupun kasus 3. Pakailah Persamaan (4-8) untuk kasus
ini. Gambar sisipan menunjukkan gay a geser batas Iuar yang mungkin pad a dae-
rah huj am an ab dan untuk sebuah lajur satuan ... gay a geser batas Iuar total
ialah nilai ini X garis batas-luar. Untuk mengkonversikan menjadi tegangan, anda
kemudian harus membagi luas telapak dengan At
202 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Karya eksperimental untuk menetapkan metode-metode mendapatkan qult untuk ke-


tiga kasus ini tampaknya kebanyakan memakai model-sering menggunakan B < 75 mm.
Ada juga beberapa metode analitik, dan yang pertama agaknya buatan Button (1953) yang
memakai busur lingkaran seperti yang dipakai dalam Bagian 4-3 dengan pencarian untuk
taksiran minimum yang ditemukan (untuk lingkaran-lingkaran percobaan semuanya dalam
lapisan teratas) sehingga menghasilkan Ne = 5,5 < 21T seperti telah dikemukakan dalam
Bagian 4-2.
Pemakaian busur lingkar percobaan mudah diprogramkan dari sebuah komputer {lihat
program B-1 dalam Lampiran B) untuk dua atau tiga lapisan yang memakai su sebagai lapis-
annya. Perhatikan bahwa pada kebanyakan kasus, lapisan su akan ditentukan dari pengujian
qu sehingga metode lingkaran tersebut akan memberikan hasil-hasil yang cukup andal. Di-
sarankan agar busur-busur lingkaran itu dibatasi kepada kasus-kasus di mana rasio kekuatan
eR= Cz/CJ dari kedua lapisan puncak itu berada pada besaran sekitar
o,6 <eR~ 1,3

Di mana eR berada jauh di luar jangkauan ini, hal itu menunjukkan perbedaan yang
besar dalam kekuatan geser kedua lapisan dan kita dapat memperoleh Ne dengan memakai
metode-metode yang diberikan oleh Brown dan Meyerhof (1969) berdasarkan uji-uji model
sebagai berikut:
Untuk eR,;;;:; 1

1,5d
Nc,s = ----s- 1
+ 5,14eR ~ 5,14 (untuk telapakjalur) (4-3)

Untuk alas lingkaran dengan B = diameter

3,0dl
Nc,r = ----s- + 6,05eR ~ 6,05 (untuk alas bulat) (4-4)

Bila eR> 0,7 kuranglahNe,i di atas dengan 10 persen.


Untuk eR > 1 hitunglah:
O,SB (
N I.s = 4,14 + d;- lajur) (4-5)

. l,lB
.\ 2.s = 4,14 + J;- (4-5a)

\. = S 05 0,33B (alas bulat)


l.r ' + dl (4.6)

N = 5 05 0,66B (4-6a)
2,r ' + dl

Pada kasus eR > 1 kita menghitung N 1,i dan N 2, i tergantung apakah alas itu segi-panjang
atau bulat dan kemudian menghitung nilai Ne,I. yang dirata-ratakan seperti

N . _ N 1,1N'.
2,1 .
2 (4-7)
C,l- Nl.i + N2,i
Persamaan-persamaan di atas menghasilkan nilai-nilai Ne,,. khas sebagai berikut yang di-
pakai dalam persamaan day a dukung pada Tabel 4-1 untuk Ne.
Pada waktu lapisan puncak sangat lembek dengan rasio d dB' yang kecil, pertimbang-
kanlah untuk menempatkan telapak itu lebihjauh ke dalam lempung yang kaku dan pakai-
&b4 Daya Dukung Pondasi 203

i; eR= 0,4 2,0


B
Lajur Bulat N~,, N2,, Nc,s

0,3 2,50 3,32 5,81 7,81 6,66


lj,.., 3,10 4,52 4,85 5,71 5,13
1,0 3,55 5,42 4,64 5,24 4,92

lah suatu cara perbaikan tanah. Uji-uji model menunjukkan bahwa ketika lapisan puncak
sangat lunak, maka lapisan puncak itu cenderung untuk terperas ke luar dari bawah alas,
dan bila lapisan puncaknya kaku akan cenderung "terhujam'' ke dalam lapisan bawah
yang lebih lunak [Meyerhof dan Brown (1967)] . Hal ini memberi kesan bahwa kita harus
;nemeriksa kasus ini dengan memakai prosedur dari Bagian 4-2 yang memberikan jawaban
"batas rendah" ,-yaitu kalau quit > 4c 1 + q dari Persamaan (c) maka tanahnya dapat
terdesak dari bawah telapak.
Purushothamaraj dan kawan-kawan (1974) mengakui hak pemecahannya untuk suatu
sistem lapisan-ganda pada tanah 1/J - c dan memberikan sejumlah bagan untuk faktor-
faktor Ne, akan tetapi nilai-nilai yang diberikannya tidak terlalu berbeda dari Ne pada
Tabel 4-4. Dari keadaan ini disarankan agar untuk tanah 1/J - c mendapatkan modifikasi
nilai-nilai 1/J dan c sebagai berikut:
1. Hitunglah kedalaman H = 0,5B tan (45 + 1/J/2) dengan memakai 9 untuk lapisan pun-
caknya.
2. Kalau H > d 1 hitunglah nilai 1/J yang dimodifikasi untuk dipakai 2 ).

c/1' = dtcPt + (H- d1)cP2


H
3. Buatlah perhitungan-perhitungan serupa untuk mendapatkan c'.
4. Pakailah persamaan daya dukung {pilihan anda) dari Tabel 4-1 untuk quit dengan 1/J'
danc'.
Kalau lapisan atasnya lunak (c rendah dan 1/J kecil), anda harus memeriksa adanya peme-
rasan dengan menggunakan Persamaan (c) dari Bagian 4-2.
Untuk alas-alas pada tanah yang menutupi lempung atau lempung yang menutupi
pasir, mula-mula diperiksa apakah jarak H akan menembus ke dalam lapisan yang lebih
bawah. Kalau H > d 1 (merujuk kepada Gambar 4-5) anda dapat memperkirakan quit se-
bagai berikut:
I. Carilah quit berdasarkan parameter tanah lapisan atas dengan menggunakan persmaan
Tabel4-1.
2. Asumsikan suatu patahan hujam yang dibatasi oleh batas-luar alas dan memasukkan
sumbangan tambahan q dari d 1 , hitunglah q~it dari lapisan bawah dengan memakai
batas-batas luar itu. Anda dapat menambah q~it dengan suatu pecahan kecil dari tahan-
an geser pada batas-luar hujaman kalau dikehendaki.
3. Perbandingkanlah quit terhadap q:Ut dan gunakanlah nilai yang lebih kecil.
Dalam bentuk persamaan, langkah-langkah di atas memberikan q~It pengendali sebagai:

(4-8)

2
Prosedur ini dapat diperluas terhadap sejumlah lapisan yang diper1ukan.
204 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

di mana qyJt daya dukung lapisan atas dari persamaan dalam Tabel4-l.
quit daya dukung lapisan bawah yang dihitung seperti untuk quit tetapi me-
makai.
B ukuran telapak, 7j = -yd 1 ; c, 1/J dari lapisan bawah
p = seluruh batas-luar untuk penghujaman [dapat menggunakan 2 (B + L)
atau rr x diam.]
total tekanan vertikal dari alas telapak sampai tanah yang lebih bawah

yang dihitung sebagai J:' yh (dh) + qd 1


koefisien tekanan tanah lateral yang mungkin berderet dari tan 2 (45
1/J/2) atau memakai K 0
koefisien gesekan antara PvKs dart dinding daerah geser batas-luar.
kohesi pada batas-luar sebagai suatu gaya
luas telapak (mengkonversikan gaya geser batas-luar menjadi suatu te-
gangan).

Persamaan ini mirip dengan persamaan buatan Valsangkar dan Meyerhof (1979) dan di-
terapkan pada semua jenis tanah.
Dapat kita catat bahwa tidak akan banyak ditemukan kasus dua (atau tiga) lapisan
tanah kohesif dengan lapisan-lapisan yang terlukis jelas. Biasanya lempung tersebut ber-
angsur-angsur beralih dari suatu lapisan permukaan yang keras terpampat-berlebih menjadi
lapisan yang lebih lunak; akan tetapi, terdapat juga kekecualian, terutama pada endapan
gletser. Dalam kasus ini adalah praktek umum untuk memperlakukannya sebagai sebuah
lapisan tunggal dengan nilai su yang paling buruk. Yang agak lebih lazim ialah selapis pasir
yang menutupi lempung atau selapis lempung yang menutupi pasir dan pelapisannya biasa-
nya lebih jelas untuk lempung yang berlapis dua.
Alternatif yang mungkin untuk tanah 1/J - c dengan sejumlah lapisan tipis ialah meng-
gunakan nilai rata-rata c dan 1/J dalam persamaan daya dukung dari Tabel4-l yang diperoleh
sebagai

(a)

(b)

di mana c 1 = kohesi dalam lapisan ketebalan H;; c mungkin 0.


I/J 1 = sudut gesekan intern dalam lapisan ketebalan H;; 1/J mungkin no!.

Setiap H; dapat dikalikan dengan sua tu faktor pemberat ( dalam persamaan-persamaan ini
dipakai I ,0) kalau dikehendaki. Kedalaman efektif yang berkepentingan terbatas .sampai
kira-kira 0,5B tan (45 + 1/J/2). Mungkin diperlukan satu atau dua pengulangan untuk men
dapatkan nilai 1/J - c rata-rata terbaik karena B biasanya tidak ditetapkan sebelum ditentu-
kan daya dukungnya.
Untuk mendapatkan daya dukung pada tanah berlapis, kita dapat memakai suatu
program kestabilan-lereng seperti Bowles ( 197 4a ). Program yang diberikan pada rujukan
itu telah dimodifikasi untuk memungkinkan tekanan telapak sebagai beban tambahan
(program B-22). Suatu penambahan dalam kekuatan geser terhadap kedalaman dapat di-
taksir dengan menambah "tanah" yang mempunyai sifat 1/J - c dan 'Y yang sama tetapi
mempunyai kekuatan geser yang lebih tinggi. Daya dukung puncaknya ialah nilai q 0
yang menghasilkan F = I.
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 205

Contoh 4-8. Sebuah telapak B = 3 X L = 6 m akan ditempatkan pada sebuah endap-


an lempung bedapis dua seperti dalam Gambar E4-8.

Dicari. Perkirakanlah daya dukung puncaknya.

A"~''

E I c, = s, = 77 kPa
3
,.,;
~-i '/ = 17,26

', :3
IX=4~/
/
N
"!.

' 11
/ 11

"' ', :X::


/
/
c 2 = s, = 115 kPa
.,;

GAMBARE4-8 '~;-~"

Jawaban

H = 0,5B tan ( 45 + i)
= 0,5(3) tan 45 = 1,5 m
c2 115
eR=-=-= 1,5 > 1,0
c, 77

d, = 1,22 =04
B 3 '

Dengan menggunakan Persamaan-persamaan ( 4-5), ( 4-5a) dan ( 4-7) (mirip dengan


tabel) kita memperoleh

N l.s = 5,39, N 2 ,s = 6,89 dan


N, = 6,05 (agak lebih besar dari 5,14 yang akan dipakai untuk tanah kesatu).

Juga

'
0 28
s' = =
L
0,2(~)
6
= 0I
'

d' = 0,4D = 0 4(;. 1,83) = 0 24


' B ' , 3 '
Sq = dq = 1

Dengan mensubstitusikan nilai-nilai ke dalam persamaan Hansen kita akan memper-


oleh

= 77(6,05)(1 + 0,1 + 0,24) + 1,83(17,26)(1)(1)


= 624,2 + 31,5 = 655,7 kPa
Agaknya tidak akan terjadi pemerasan karena d 1 jauh lebih besar dibandingkan dengan
H dan kita tidak menggunakan suatu nilai Ne yang jauh lebih besar daripada untuk
tanah berlapis tunggal.
/Ill
206 Analisis dan Desain Pondasi Jilid 1

Contoh 4-9. Diketahui geometri telapak tanah seperti pada Gambar E4-9. Perhati-
kanlah bahwa dengan muka air tanah (MAT) pada lempung, maka kalau mungkin, se-
baiknya menahan telapak itli akan lebih baik di dalam pasir.
Ditanyakan. Berapakah daya dukung puncak dan qa kalau SF = 2 untuk pasir, dan
SF = 3 untuk lempung?

Jawaban. Kita akan menggunakan Persamaan Hansen.


Untuk lapisan pasir

Nq = 29,4 Ny = 28,7 menggunakan Tabel4-4


Sq = 1 + tan 34 = 1,67 Sy = 0,6
1,5) = 1,2
dq = 1 + 0,262 ( 2

Dengan mensubstitusikan ke dalam persamaan Hansen


Quit= 1,5(17,25)(29,4)(1,67)(1,2) + 0,5(17,25)(2)(28,7)(0,6)(1)
= 1821,5 kPa

Untuk lempung: Perhatikanlah bahwa su ini lazirn untuk parameter kekuatan lempung.
Ne= 5,14 dengan menggunakan Tabel 4-4

de, = B = 0,4 tan- 1 (2,1)


0,4 tan- 1 D
2
= sm B
0,32 ( D > 1)

q~lt = 5,14(75)(1 + 0,2 + 0,32) + 2,1(17,25)(1)(1)


= 622 kPa

Sekarang dapatkan sumbangan penghujaman.


Untuk gaya geser batas-luar pada lajur selebar I m:

Pv = ijd 1 + J:' ;h (dh) (kN/m)

P, = 1,5(17,25)(0,6) + 17,25-
h2 10,6
2 0

= 15,5 + 3,1 = 18,6 kN/m

p
' -~, ' "\'-1""-

Pasir 6

BxL=2x2m
y = 17,25 V:.
tf>=W
-
11
Q
c=O
,'-:x = 62 I
I 11 6
1\ I \0
MAT~ 1 \ I ...; c)

\ Lempung s. = q./2 = 75 kPa


\
\
GAMBARE4-9 \
Bab 4 Daya Dukung Pondasi 207

Perkirakan K 9 = K 0 = 1 - sin~= 1 - sin 34 = 0,44. Dengan menyisipkan nilai-


nilai ke dalam Persamaan ( 4-8) maka tekanan te1apak maksimum yang direvisi dan di-
dasarkan atas tanah 1empung beserta termasuk penghujaman adalah
, " pPvK,tan34 pd 1c
Quit = Quit + A +A
I I

tetapi kohesinya ada1ah no1 dan batas-1uarnya ia1ah 2(2 + 2) = 8 m.

, 8(18,6)(0,44) tan 34
Qu 11 = 622 + = 634 kPa <Quit of 1821,5
2X 2
Tekanan te1apak maksimum dikendalikan o1eh 1apisan 1empung yang menghasilkan
quit= 6,34 kPa. Tekanan tanah yang diizinkan ia1ah
634
Q= = 210 (katakan1ah 200 kPa)
3
Ill/

4-9 DAYA DUKUNG PONDASI TELAPAK PADA LERENG


Masalah khusus yang kadang-kadang ditemui adalah masalah-masalah telapak yang diletak-
kan pada atau di dekat sua tu lereng (Gambar 4-6}. Dari gambar terse but dapat dilihat bahwa
kekurangan tanah pada sisi miring pondasi telapak akan cenderung mereduksi stabilitas
pondasi tersebut.
Pengarang mengembangkan Tabel 4-7 dengan menggunakan program B-2 dalam Lam
piran B untuk menyelesaikan masalah pondasi telapak pada atau di dekat suatu lereng se
bagai berikut:
1. Tentukan titik ke luar E untuk pondasi telapak seperti yang diperlihatkan pada
Gambar 4-6. Sudut ke luar diambil sebagai 45 - #2 karena garis lereng merupakan
bidang utama.
2. Hitung Ne yang diredusir berdasarkan permukaan kegagalan ade = L 0 pada Gambar
4-3 dan permukaan kegagalan adE = L 1 pada Gambar 4-6a untuk mendapatkan

N'=N Ll
c c Lo

GAMBAR 4-6 Telapak pada a tau di dekat suatu lereng.

I
I
r'
I I
--..-.. 1 /,a
--l_ /
d ---
(b)

(a)
~

~
00

TABEL4-7
Daya dukung N~, N~ untuk pondasi telapak pada dekat suatu lereng
Lihat Gambar 4-4 Untuk arti variabel. Nilai dasar (/3 = 0) boleh digunakan bila rasio panjang atau rasio luas > I atau bila b/B > 1,5 sampai 2,0
(kira-kira). Nilai-nilai yang diberikan meliputijangkauan letak dan kedalaman pondasi te1apak yang umum.

D/B=O bfB =0 D/B = 0,75 b/B =0 D/B = 1,50 b/B =0


l/1=0 10 20 30 40 0 10 20 30 40 0 10 20 30 40

p
0 N,= 5,14 8,35 14,83 30,14 75,31 5,14 8,35 14,83 30,14 75,31 5,14 8,35 14,83 30,14 75,31
N.= 1,03 2,47 6,40 18,40 64,20 1,03 2,47 6,40 18,40 64,20 1,03 2,47 6,40 18,40 64,20

10 4,89 7,80 13,37 26,80 64,42 5,14 8,35 14,83 30,14 75,31 5,14 8,35 14,83 30,14 75,31
1,03 2,47 6,40 18,40 64,20 0,92 1,95 4,43 11,16 33,94 1,03 2,47 5,85 14,13 40,81 :t...
~
20 4,63
1,03
7).8
2,47
12,39
6,40
23,78
18,40
55,01
64).0
5,14
0,94
8,35
1,90
14,83
4,11
30,14
9,84
66,81
28)1
5,14
1,03
8,35
2,47
14,83
5,65
30,14
12,93
75,31
35,14
g
~
::1
25 4,51 7,02 11,82 22,38 50,80 5,14 8,35 14,83 28,76 62,18 5,14 8,35 14,83 30,14 73,57
1,03 2,47 6,40 18,40 64)0 0,92 1,82 3,85 9,00 25,09 1,03 2,47 5,39 12,04 31,80 ~
I!!
30 4,38 6,77 11)8 21,05 46,88 5,14 8,35 14,83 27,14 57,76 5,14 8,35 14,83 30,14 68,64 s
1,03 2,47 6,40 18,40 64)0 0,88 1,71 3,54 8,08 21,91 1,03 2,47 5,04 10,99 28,33 cl'
::1

60 3,62 5,33 8,33 14,34 28,56 4,70 6,83 10,55 17,85 34,84 5,14 8,34 12,76 21,37 41,12 ~
~.
1,03 2,47 6,40 18,40 64)0 0,37 0,63 1,17 2,36 5,52 0,62 1,04 1,83 3,52 7,80 .....
- ------
E: