Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM

FUNDAMENTAL OF NUTRITION

PENGENALAN DKBM

Disusun oleh:
Triastuti setyo wulandari ( 472015018 )

PROGRAM STUDI ILMU GIZI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KRISTEN SATYA WACANA
SALATIGA
2016
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Menurut (Almatsier 2009) Pengukuran untuk mengetahui kandungan zatgizi dapat
dihitung dengan menggunakan data DKBM (Daftar Komposisi BahanMakanan). DKBM
adalah daftar yang memuat sususnan kandungan zat-zat gizi berbagai jenis bahan makanan
atau makanan yang meliputi energi, karbohidrat,vitamin lemak, protein, dan kandungan
mineral penting.
Untuk memeriksa suatu bahan makanan harus dipastikan dahulu bagian yang dapat
dimakan (edible pation) yang dinyatakan dalam persen. Oleh sebab itu, penghitungan
BDD (berat dapat dimakan) sangat penting karena dengan informasi BDD ini dapat
ditentukan kandungan energi, protein, karbohidrat dan instrumen gizi lainnya. Berat dapat
dimakan (BDD) adalah banyaknya suatu makanan yang dapat di makan atau dikonsumsi.
Pada praktikum ini digunakan bahan-bahan makanan buah dan sayuran seperti
kentang, tomat, pisang ambon dan mangga harumanis. Sehingga praktikkan melakukan
analisa DKBM pada sampel tersebut agar mengetahui hasil BDD pada bahan makanan.
1.2 Tujuan
Dalam melakukan praktikum ini praktikkan mempunyai tujuan umum yaitu dapat
memahami daftar analisis zat gizi bahan makanan. Kemudian praktikkan juga mempunyai
tujuan khusus yaitu praktikkan dapat memahami, menggunakan, menganalisis dan
membandingkan hasil BDD bahan pangan dengan DKBM serta dapat menghitung berat
bahan yang dapat dimakan dari sampel bahan pangan.
BAB II
METODOLOGI
2.1 Alat
Dalam praktikum ini mahasiswa menggunakan alat timbangan makanan, pisau dan
alas telenan.
2.2 Bahan
Dalam praktikum ini mahasiswa juga menggunakan bahan pratikum buah-buahan
dan sayuran ( tomat, kentang, pisang ambon dan mangga harumanis).
2.3 Metode
Praktikkan menyiapkan alat dan bahan lalu mencatat kondisi sampel yang meliputi
kondisi fisik, warna dan tekstur. Praktikkan menimbang sampel buah-buahan dengan
timbangan makanan dan mencatat hasilnya di buku laporan sementara. Mengkupas
sampel pada bagian yang tidak dapat terkonsumsi lalu menyisihkan bagian tersebut.
Kemudian praktikkan menimbang sampel yang telah terkupas tadi dan mencatat hasilnya
pada buku laporan sementara. Apabila sudah, hitung BDD dengan menggunakan rumus
serta menghitung perkiraan zat gizi bahan pangan meliputi energy, protein, lemak, zat
besi dan vitamin A menggunakan rumus.
BAB III
HASIL & PEMBAHASAN
3.1 HASIL
BAHAN FISIK WARNA TEKSTUR UKURAN
MANGGA utuh hijau agak lunak p : 11 cm
l : 7 cm
t : 6 cm
PISANG utuh kulit : lembek p : 13 cm
kuning l : 3 cm
berbintik t : 2,5 cm
hitam
daging :
kuning
TOMAT utuh orange- sedikit p : 6 cm
hijau keras l : 5 cm
t : 5 cm
KENTANG utuh coklat keras p : 6 cm
l : 5 cm
t : 4 cm

BAHAN BERAT BDD %BDD


AWAL
MANGGA 670 g 460 g 68,656%
PISANG 185 g 130 g 70,27%
TOMAT 210 g 205 g 97,61%
KENTANG 195 g 170 g 89,47%
BAHAN KARBOHIDRAT PROTEIN LEMAK VITAMIN

MANGGA 366,758 g 12,328 g 6,164 g VIT A : 36,984 g


VIT B1 : 2,4656 g
VIT C : 184,92 g
PISANG 62,049 g 2,886 g 0,481 g VIT A : 348,725 g
VIT B1 : 0,1924 g
VIT C : 7,215 g
TOMAT 18,081 g 4,305 g 1,2915 g VIT A : 6457,5 g
VIT B1: 0,2583 g
VIT C : 172,2 g
KENTANG 633,165 g 6,63 g 0, 3315 VIT A : 0
VIT B1 : 0,36465
VIT C : 56,355

3.2 Pembahasan
Ilmu gizi adalah cabang ilmu yang mempelajari hubungan antara makananyang
dimakan dengan kesehatan tubuh yang diakibatkan serta faktor-faktor
yangmemengaruhinya. Status gizi merupakan salah satu aspek yang penting yangharus
diperhatikan untuk meningkatkan kualitas hidup manusia (Handayati et al, 2008). DKBM
adalah daftar yang memuat susunan kandungan zat-zat gizi berbagai jenis bahan makanan
atau makanan. Zat gizi tersebut meliputi energi, protein, lemak, karbohidrat, beberapa
mineral penting (kalsium, besi), dan vitamin, (Vitamin A, Vitamin B, Niasin dan Vitamin
C).
Pada praktikum kemarin, praktikkan melakukan pengenalan DKBM pada sampel
tomat, kentang, pisang ambon dan mangga harumanis yang memiliki bentuk, ukuran dan
ketebalan yang berberbeda-beda. Pada tomat memiliki warna orange-hijau, dengan tekstur
keras memiliki fisik yang utuh dan ukuran panjang 6 cm, lebar 5 cm dan ketebalan 5 cm.
Mungkin ini dikarenakan pada saat waktu panen belum waktunya tapi sudah diambil.
Berikutnya kentang, pada hasil analisa praktikkan kentang memiliki panjang 6 cm,
lebar 5 cm dan ketebalan 4 cm, berwarna coklat dengan tekstur keras dan utuh. Kentang
tersebut dapat dikonsumsi karena kentang yang baik memiliki ciri-ciri : bentuknya bagus,
kulitnya halus dan kuat, terlihat bersih alamiah, padat, tidak boleh ada bercak hijau, tidak
terdapat benjolan-benjolan, dan lekukan-lekukan yang berarti (Sumoprastowo R M, 2000).
Mangga yang dipakai dalam praktikum kemarin adalah mangga arumanis yang
berwarna kulit hijau dan warna daging yang kuning memiliki tekstur agak lunakserta
panjang 11 cm, lebar 7 cm dan tebal 6 cm serta rasa manis.
Hal tersebut memiliki persamaan dengan pendapat Pracaya, 2011 bahwa mangga
arumanis mempunyai daging buah tebal, lunak berwarna kuning, dan tidak berserat (serat
sedikit). Terakhir pisang ambon memiliki bentuk fisik yang utuh, memiliki daging lembek
ketika di konsumsi dan sedikit keras pada kulit, memiliki warna kuning berbintik coklat,
panjang 13 cm, lebar 3 cm, tebal 2,5 cm.
Perubahan karakteristik fisik pada buah pisang dalam berbagai tahap kematangan
menunjukan pada stage 5 kulit berwarna kuning dengan ujung berwarna hijau sedangkan
daging buah berwarna putih dan tahap 6 kulit buah seluruhnya berwarna kuning dengan
daging buah berwarna putih krim. Pada tahap 7 kulit buah berwarna kuning bintik-bintik
coklat (Buckle K A, dkk, 1987). Sehingga dapat disimpulkan pisang ambon tersebut sudah
matang.
Berat dapat dimakan (BDD) adalah banyaknya suatu makanan yang dapat di makan
atau dikonsumsi. Rumus perhitungan BDD yaitu :
berat yang dapat dimakan
berat keseluruhan x 100%

Sedangkan perhitungan perkiraan zat gizi bahan pangan meliputi energy, protein,
lemak, zat besi dan vitamin A yaitu :
(BDD/100 x berat pangan (berat utuh)) x (kandungan zat gizi/100g)
Pada tomat menghasilkan BDD 205 gr yang memiliki berat awal 210 gr dan %BDD
sebanyak 0,97%. Hal tersebut berbeda dengan ketentuan Departemen Kesehatan Republik
Indonesia yang memiliki 95,00 g saja. Pada kentang memiliki BDD 170 gr dan %BDD
sebanyak 84,97% yang berbeda dengan BDD pustaka yang menunjukkan 85.00 saja.
Selanjutnya pada pisang ambon mempunyai BDD 130 g dan %BDD sebanyak 70,27%
yang berbeda dengan pustaka sebanyak 75.00 g. Telakhir, BDD pada mangga arumanis
sebanyak 460 g dan %BDD sebanyak 68,656% yang berbeda denga pustaka sebanyak
65,00 (Dep. Kes RI, 1972).
BAB IV
KESIMPULAN
DKBM adalah daftar yang memuat kadar gizi berbagai makan yang digunakan di
Indonesia. Daftar komposisi bahan makanan berguna untuk merencanakan hidangan makanan
yang baik dan memenuhi kecukupan zat gizi.
BDD atau Berat Dapat Dimakan adalah bagian dari bahan makanan atau makanan yang
masuk ke dalam mulut atau yang dapat dimakan oleh seseorang, bagian yang tak lazim
dibuang atau tidak dimakan. BDD dapat dihitung dengan berat bersih suatu bahan makanan
yang dapat dimakan dibandingkan dengan berat keseleruhan bahan makanan dikalikan 100%.
Sehingga pada praktikum ini menghasilkan tomat, pisang ambon, mangga arumanis dan
kentang yang baik dikonsumsi dengan takaran yang sudah ditentukan.
DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, S. 2009. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. PT Gramedia. Pustaka Utama. Jakarta

Bambang Cahyono,. 2008. Tomat Usaha Tani dan Penanganan Pascapanen. Kanisius.

Yogyakarta

Buckle K A, dkk. 1987. Ilmu Pangan. UI Perss. Jakarta

Direktorat Gizi Departemen Kesehatan RI .1972. Daftar Komposisi Bahan Pangan

Indonesia. Bhakti Husada. Jakarta

Muchtadi R, Tien. 1992. Ilmu Pengetahuan Bahan Pangan. Institute Pertanian Bogor. Bogor

Sumoprastowo R M. 2000. Memilih dan Menyimpan Sayur Mayur, Buah-Buahan, dan

Bahan Makanan. PT. Bumi Aksar. Jakarta