Anda di halaman 1dari 14

ASEAN

Association of South East Asian Nations (ASEAN) adalah OI di kawasan Asia


Tenggara. Selama ini, ASEAN dikenal sebagai suatu organisasi yang dekat dengan
penciptaan ide suatu masyarakat global di kawasan.
Jumlah anggota ASEAN saat ini terdiri dari 10 negara, yaitu, Indonesia, Malaysia,
Singapura, Thailand, Filipina, Brunei Darussalam, Kamboja, Laos,
Myanmar, dan Vietnam. Jadi, seluruh negara di kawasan Asia Tenggara telah
menjadi anggota ASEAN.
Dasar berdirinya ASEAN adalah Deklarasi Bangkok yang dicetuskan pada 8
Agustus 1967.
Prinsip2 Utama ASEAN adalah:
Menghormati kemerdekaan, kedaulatan, kesamaan, integritas wilayah
nasional, dan identitas nasional setiap negara.
Hak setiap negara untuk memimpin kehadiran nasional yang bebas dari
campur-tangan, subversif, atau koersif pihak luar.
Tidak mencampuri urusan dalam negeri sesama negara anggota.
Menyelesaikan perbedaan atau perdebatan dengan cara damai.
Menolak penggunaan kekuatan yang mematikan.
Kerjasama efektif di antara negara2 anggota.
Tujuan pembentukkan ASEAN adalah memperkuat kerjasama regional di
bidang:
1. Politik,
2. Ekonomi,
3. Sosial, dan
4. Budaya

Latar Belakang ASEAN


ASEAN merupakan organisasi negara2 di kawasan Asia Tenggara yang tidak
membeda-bedakan sistem politik dan ideologi negara anggotanya.
Ide dasar pembentukan ASEAN adalah kerja sama di bidang ekonomi, sosial,
dan budaya.
Latar belakang didirikannya ASEAN disebabkan adanya persamaan di antara
negara2 Asia Tenggara sbb:
1. Persamaan letak geografis di kawasan Asia Tenggara.
2. Persamaan budaya, yaitu budaya Melayu Austronesia.
3. Persamaan nasib dalam sejarahnya, yaitu sama2 merupakan negara
bekas jajahan bangsa asing (Eropa).
4. Persamaan kepentingan untuk menjalin hubungan dan kerja sama di bidang
ekonomi, sosial, dan budaya.
5. Kesamaan sikap yang nonkomunis karena komunis terbukti telah
menimbulkan ketidakstabilan dalam negeri (domnestik) negara2 ASEAN.
Dengan demikian, dalam perkembangannya, organisasi ini bertekad menjamin
stabilitas dan keamanan tanpa campur tangan bangsa asing.
Sejarah Berdirinya ASEAN
Sebelum ASEAN dibentuk, ada dua organisasi yang lahir lebih dulu
sebagai pendorong realisasi didirikannya ASEAN, yaitu:
1. ASA (Association of Southest Asia) yang dibentuk berdasarkan
Deklarasi Bangkok pada 1961, yakni Asosiasi di antara Malaysia,
Thailand, dan Filipina.
2. Maphilindo yang beranggotakan Malaysia, Filipina, dan Indonesia pada
1963.
Penggabungan (integrasi) wilayah Kalimantan Utara sebagai bekas wilayah
jajahan Inggris ke dalam teritori Malaysia, mengakibatkan ketidakpuasan
Indonesia dan Filipina. Akibatnya, ASA dan Maphilindo diganti menjadi satu
organisasi regional Asia Tenggara, yaitu ASEAN pada tahun 1967. Pembentukan
ASEAN ini juga menyusul terjadinya perubahan di Indonesia akibat peristiwa G 30
S/PKI pada 1965.
Lima Menlu negara2 Asia Tenggara lalu menandatangani Deklarasi Bangkok yang
meresmikan berdirinya ASEAN pada 8 Agustus 1967.
OI ini mengadakan pertemuan setiap tahun pada bulan November.

Kelima Menlu Penandatangan Deklarasi Bangkok tsb adalah:


1. Adam Malik, Menteri Luar Negeri Indonesia.
2. Tun Abdul Razak, Wakil Perdana Menteri/Menteri Pembangunan Nasional
Malaysia.
3. S. Rajaratnam, Menteri Luar Negeri Singapura.
4. Narsisco Ramos, Menteri Luar Negeri Filipina.
5. Thanat Koman, Menteri Luar Negeri Thailand.
Tujuan ASEAN sebagai OI kawasan adalah:
1. Mempercepat pertumbuhan ekonomi dan sosial budaya.
2. Meningkatkan perdamaian dan stabilitas regional.
3. Meningkatkan kerja sama dengan saling membantu di bidang ekonomi, sosial
budaya, teknik, ilmu pengetahuan, dan administrasi.
4. Bekerja sama dalam meningkatkan sektor pertanian dan industri, perluasan
perdagangan, penyempurnaan fasilitas komunikasi, serta meningkatkan taraf
hidup rakyat masing2 negara anggota ASEAN.
5. Meningkatkan pengkajian mengenai wilayah Asia Tenggara.
6. Memelihara kerja sama yang erat dan berguna dengan organisasi
internasional dan regional lainnya.
Bentuk Kerjasama dalam ASEAN
1. Kerjasama di bidang Politik
1. Lahirnya Deklarasi Zone of Peace, Freedom, and Neutrality (ZOPFAN)
yang dicanangkan pada 27 November 1971.
Deklarasi ini menyatakan bahwa ASEAN akan:
a.Mengusahakan pengakuan dan penghormatan atas wilayah Asia
Tenggara sebagai wilayah (zona) yang damai, bebas, dan netral dari
kekuatan luar, serta
b. Memperluas kerjasama yang penuh solidaritas.
2. Mencetuskan South East Asian Nuclear Weapon Free Zone
(SEANWFZ) yang menyatakan bahwa Asia Tenggara adalah kawasan yang
bebas dari senjata nuklir.
2. Kerjasama di bidang Ekonomi
1.Di bidang perdagangan:
Ditandatanganinya ASEAN Preferential Trading Arrangement (PTA)
pada 24 Februari 1977 di Manila, Filipina. ASEAN PTA dirancang untuk
memberi kemudahan, mempromosikan, dan memperluas perdagangan
antarnegara anggota ASEAN. Aturan dalam ASEAN PTA memberlakukan
pengurangan tarif atas berbagai barang yang disepakati bersama.
2. Di bidang industri:
ASEAN telah menyetujui kerjasama dalam membangun sejumlah proyek
bersama negara2 anggota ASEAN, yaitu:
1. Proyek pabrik pupuk urea/amoniak di Indonesia dan Malaysia.
2. Proyek industri tembaga di Filipina.
3. Proyek pabrik mesin diesel di Singapura.
4. Proyek pabrik superfosfat di Thailand.
3. Kerjasama di bidang Sosial dan Budaya
1. Pembentukan Panitia Tetap Sosial Budaya pada 1972 untuk
memasyarakatkan ASEAN di kalangan remaja, seniman, dan
cendekiawan.
2. Pertukaran seni dan budaya melalui Festival Lagu Populer dan
Festival Film ASEAN.
3. Pertukaran pelajar dan mahasiswa.
4. Pemberantasan buta huruf.

Peran Indonesia di ASEAN


Indonesia memiliki peran yang sangat penting dalam ASEAN, di antaranya:
1. Indonesia sebagai salah satu negara pelopor berdirinya
ASEAN dan turut menandatangani Deklarasi Bangkok
yang menandai berdirinya ASEAN.
2. Indonesia beberapa kali dipercaya sebagai tempat
penyelenggaraan KTT ASEAN.
3. Indonesia aktif dalam menyempurnakan struktur
organisasi ASEAN ketika KTT di Bali tahun 1976.
4. Memainkan peran aktif dalam penyelesaian konflik di
Kamboja. Indonesia menyelenggarakan Jakarta
Informal Meeting (JIM) tahun 1988. Pertemuan ini
dilanjutkan dengan Konferensi Internasional di Paris
tahun 1989 yang diketuai bersama oleh Prancis dan
Indonesia -> Indonesia diwakili oleh mantan Menlu RI
Ali Alatas.
5. Jakarta merupakan kedudukan kantor Sekretariat Tetap
ASEAN.
6. Letnan Jenderal H.R. Sudharsono (Indonesia) adalah
Sekretaris Jenderal I ASEAN.
7. Indonesia aktif membantu penyelesaian konflik Moro di
Filipina.

Pada 26 Agustus 2007, ASEAN telah mencanangkan Perjanjian Perdagangan


Bebas dengan Cina, Jepang, Korea Selatan, India, Australia, Selandia Baru
yang akan dilaksanakan pada 2013 dan diikuti oleh pengukuhan Masyarakat
Ekonomi ASEAN pada 2015.
Gerakan Nonblok (GNB)
Latar Belakang GNB
Tujuan pembentukan Gerakan Nonblok (GNB) adalah untuk mempertahankan diri
dengan jalan mempersatukan diri di antara negara2 netral guna menghadapi
intervensi negara adikuasa (Blok Barat yang dipimpin USA dan Blok Timur di bawah
pimpinan USSR).
Konsep Nonblok adalah tidak berpihak pada salah satu blok, baik itu blok Barat
maupun blok Timur.
Faktor pendorong berdirinya GNB:
1. Persamaan nasib bangsa2 yang pernah dijajah telah menimbulkan
penggalangan solidaritas untuk mengenyahkan kolonialisme.
2. Terjadinya Perang Dingin dan ketegangan dunia akibat persaingan antara
blok barat dan blok Timur.
3. Terjadinya Krisis Kuba yang mengancam perdamaian dunia.
4. Pertemuan di Kairo pada 1961 untuk mempersiapkan KTT I GNB.
Landasan Keputusan GNB:
Kebebasan dan ketidaktergantungannya berdasarkan kepentingan nasional dan
internasional.
Beberapa tujuan GNB sebagai suatu organisasi adalah:
1. Mendukung perjuangan dekolonisasi.
2. Memegang teguh perlawanan terhadap imperialisme, neokolonialisme, dan
rasialisme.
3. Sebagai wadah perjuangan bagi negara2 berkembang dalam mencapai
tujuannya.
4. Mengurangi ketegangan antara blok Barat dan blok Timur.
5. Mengadakan penyelesaian sengketa tanpa menggunakan kekerasan.
Prinsip2 GNB sbb:
1. Tidak memihak pada salah satu blok dalam persaingan antara blok Barat dan
blok Timur.
2. Berpihak pada perjuangan antikolonialisme.
3. Menolak ikut serta dalam berbagai bentuk aliansi militer.
4. Menolak aliansi bilateral dengan negara super power.
5. Menolak pendirian basis militer negara super power di wilayah masing2.
Prinsip dasar dan tujuan GNB adalah mewujudkan perdamaian dunia
berdasarkan prinsip universal mengenai:
1. Kesamaan kedaulatan,
2. Hak dan martabat negara2 di dunia,
3. Menghormati HAM, dan
4. Kemerdekaan yang fundamental.
GNB menentang:
1. Imperialisme,
2. Kolonialisme,
3. Neokolonialisme,
4. Perbedaan warna kulit, dan
5. Segala bentuk ekspansi, dominasi, serta menolak segala pemusatan
kekuasaan.

Lima (5) Tokoh Pelopor Berdirinya GNB:


1. Presiden Ir. Soekarno (Indonesia)
2. Presiden Joseph Broz Tito (Yugoslavia)
3. Presiden Gamal Abdul Nasser (Mesir)
4. Perdana Menteri Jawaharlal Nehru (India)
5. Perdana Menteri Kwame Nkrumah (Ghana)
Sejarah Berdirinya GNB
o Berakhirnya Perang Dunia II telah melahirkan dua blok kekuatan dunia,
yaitu blok Barat dan blok Timur Blok Barat yang beraliran Liberal
dipimpin Amerika Serikat (USA), sedangkan blok Timur yang
berideologi komunis dipimpin Uni Soviet (USSR).
o Kelahiran dua blok kekuatan tsb merupakan ancaman serius bagi
perdamaian. Oleh karena itu, lahirlah Gerakan Nonblok (GNB) yang
dianggap sebagai solusi bagi negara2 yang ingin tetap netral dan
bebas dari pengaruh salah satu blok.
o Dalam hal ini, Konferensi Asia Afrika (KAA) dianggap sebagai
pendahulu bagi berdirinya GNB karena KAA telah melahirkan prinsip2
perdamaian, kerja sama internasional, kebebasan, kemerdekaan, dan
hubungan antarbangsa.
o Pada tahun 1956, Presiden Gamal Abdul Nasser (Mesir), Presiden
Joseph Broz Tito (Yugoslavia), dan PM Jawaharlal Nehru (India)
mengadakan pertemuan di Brioni.
o Pada September 1960, ketiga tokoh tersebut mengadakan
pertemuan dengan Ir. Soekarno dan Nkrumah dari Ghana. Pertemuan
ini lalu diikuti dengan Pertemuan Persiapan Konferensi GNB di
Kairo pada Juni 1961 yang merumuskan kriteria negara yang akan
diundang dalam KTT GNB I dan prinsip2 GNB.
KTT GNB
Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) GNB adalah forum tertinggi organisasi
tersebut.
Konferensi ini dihadiri oleh para kepala negara maupun kepala pemerintahan
dari negara2 anggota.
Perkembangan GNB
Setelah Perang Dingin berakhir, negara2 anggota GNB masih bersemangat dalam
bekerjasama.
Pasca Perang Dingin, semangat kerja sama di anggota GNB masih tinggi. Ketika itu,
kepemimpinan GNB pasca Perang Dingin dipegang oleh Indonesia (1992- 1995), di
mana Indonesia memprakarsai kerjasama teknis di beberapa bidang sbb:
1. Pelatihan tenaga kesehatan dan Keluarga Berencana,
2. Studi banding para petugas pertanian, dan
3. Menghidupkan kembali dialog Utara-Selatan untuk meringankan hutang luar
negeri negara berkembang.
Setelah kepemimpinan GNB diganti oleh Kolombia, kerjasama antaranggota GNB
mulai menurun. Oleh karena itu, semangat kerjasama perlu dihidupkan kembali
melalui revitalisasi yang dilakukan saat KTT GNB ke-13 tahun 2003 di Malaysia dan
KTT GNB ke-14 di Kuba tahun 2006. Akan tetapi, upaya revitalisasi tersebut hingga
kini masih belum berhasil. Bahkan, semangat kerjasama di antara anggota GNB
semakin menurun tajam.

Peran Indonesia dalam GNB


Faktor utama keikutsertaan Indonesia bergabung dalam GNB adalah karena
adanya kesesuaian prinsip GNB dengan politik luar negeri Indonesia yang
bebas dan aktif.
Dalam hal ini, Indonesia yakin bahwa perdamaian dapat tercipta jika tidak ada
negara yang mendukung suatu pakta militer atau aliansi militer ttt.
Peran Indonesia dalam GNB adalah:
1. Indonesia berperan sebagai pelopor berdirinya GNB yang dimulai sejak
menggagas pembentukan GNB. Gagasan pembentukan GNB ini dikemukakan
oleh Presiden Soekarno bersama PM Jawaharlal Nehru (yang juga pelopor
KAA). Akhirnya, bersama empat pemimpin negara India, Ghana, Yugoslavia,
dan Mesir, Indonesia mendeklarasikan berdirinya GNB. Indonesia bahkan juga
aktif dalam persiapan penyelenggaraan KTT GNB di Beograd.
2. Dalam KTT X GNB tahun 1992, Indonesia berperan sebagai tuan rumah
penyelenggaraan KTT di mana Presiden Soeharto ketika itu bertindak sebagai
ketua GNB.
3. Indonesia memprakarsai kerja sama teknis di beberapa bidang, seperti,
bidang pertanian dan kependudukan.
4. Indonesia mencetuskan upaya untuk menghidupkan kembali dialog Utara-
Selatan.
OKI (Organisasi Konferensi Islam)
OKI (Organisasi Konferensi Islam) Organisasi ini didirikan pada tanggal 25
September 1969 berdasarkan Deklarasi Rabat (Maroko) atas prakarsa Raja Hussein
II (Maroko) dan Raja Faisal (Arab Saudi). Sekretaris Jenderal OKI berkedudukan di
Jeddah (Arab Saudi)
Latar Belakang Berdirinya OKI

Adanya pembakaran Masjid Aqsho oleh Israel

Didudukinya wilayah negara-negara Arab oleh Israel sampai akibat perang


Arab - Israel tahun 1967.

Didudukinya Yerusalem oleh Israel

Tujuan Organisasi Konferensi Islam (OKI)


Meningkatkan kerja sama dan solidaritas Islam antarnegara anggota OKI

Berusaha melenyapkan perbedaan rasial, diskriminasi, dan kolonialisme

Mengkoordinasi usaha-usaha untuk melindungi tempat-tempat suci

Mendukung dan membantu rakyat Palestine untuk mendapatkan hak dan


pembebasan tanah air.

Memperteguh semua perjuangan umat Islam

Keanggotaan OKI
Anggota OKI adalah negara-negara Islam dan negara-negara yang mayoritas
penduduknya beragama Islam.
Badan-badan Khusus OKI

Badan-badan utama yang terdiri dari konferensi para raja/kepala


pemerintahan, konferensi para menteri luar negeri, sekretaris Jenderal dan
Mahkamah Islam Internasional.

Komite khusus yang terdiri atas beberapa hal antara lain Komite AI-Quds
Yerusalem, Komite tetap Keuangan dan Komite Ekonomi, Sosial, dan budaya.

Badan-badan Subsider

Lembaga-lembaga dan organisasi yang bersifat otonom, antara lain The


Islamic Development Bank, Islamic Internasional News Agency dan lain
sebagainya.

OKI berkembang cukup pesat dan perjuangannya menunjukkan hasil yang memadai
misalnya perjuangan tentang penghapusan apartheid di Afrika Selatan, Khusus
Moro, di Filiphina Selatan, Afganistan, dan lain sebagainya. Di samping usaha dalam
bidang ekonomi yang berhasil membentuk Dana Konsolidasi Pembangunan Dunia
Islam.

Konferensi Asia Afrika


Berakhirnya Perang Dunia II membawa pengaruh terhadap bangsa-bangsa Asia dan
Afrika untuk memperoleh kemerdekaan dan mempertahankan kemerdekaan. Di
samping itu juga ditandai dengan munculnya dua kekuatan ideologis, politis, dan
militer termasuk pengembangan senjata nuklir. Negara Republik Indonesia dalam
menyelenggarakan kehidupan bermasyarakat dan bernegara selalu berlandaskan
pada Pancasila dan UUD 1945. Salah satu bentuk penyelenggaraan kehidupan
bernegara adalah menjalin kerja sama dengan negara lain. Kebijakan yang
menyangkut hubungan dengan negara lain terangkum dalam kebijakan politik luar
negeri. Oleh karena itu, pelaksanaan politik luar negeri Indonesia juga harus
berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.Indonesia mencetuskan gagasannya untuk
menggalang kerja sama dan solidaritas antarbangsa dengan menyelenggarakan
KAA.

Latar Belakang Pelaksanaan Konferensi Asia Afrika


Politik luar negeri Indonesia adalah bebas aktif. Bebas, artinya bangsa Indonesia
tidak memihak pada salah satu blok yang ada di dunia. Jadi, bangsa Indonesia
berhak bersahabat dengan negara mana pun asal tanpa ada unsur ikatan tertentu.
Bebas juga berarti bahwa bangsa Indonesia mempunyai cara sendiri dalam
menanggapi masalah internasional. Aktifberarti bahwa bangsa Indonesia secara
aktif ikut mengusahakan terwujudnya perdamaian dunia. Negara Indonesia memilih
sifat politik luar negerinya bebas aktif sebab setelah Perang Dunia II berakhir di
dunia telah muncul dua kekuatan adidaya baru yang saling berhadapan, yaitu
negara Amerika Serikat dan Uni Soviet. Amerika Serikat memelopori berdirinya Blok
Barat atau Blok kapitalis (liberal), sedangkan Uni Soviet memelopori kemunculan
Blok Timur atau blok sosialis (komunis).
Dalam upaya meredakan ketegangan dan untuk mewujudkan perdamaian dunia,
pemerintah Indonesia memprakarsai dan menyelenggarakan Konferensi Asia Afrika.
Usaha ini mendapat dukungan dari negara-negara di Asia dan Afrika. Bangsa-
bangsa di Asia dan Afrika pada umumnya pernah menderita karena penindasan
imperialis Barat. Persamaan nasib itu menimbulkan rasa setia kawan. Setelah
Perang Dunia II berakhir, banyak negara di Asia dan Afrika yang berhasil mencapai
kemerdekaan, di antaranya adalah India, Indonesia, Filipina, Pakistan, Burma
(Myanmar), Sri Lanka, Vietnam, dan Libia. Sementara itu, masih banyak pula negara
yang berada di kawasan Asia dan Afrika belum dapat mencapai kemerdekaan.
Bangsa-bangsa di Asia dan Afrika yang telah merdeka tidak melupakan masa
lampaunya. Mereka tetap merasa senasib dan sependeritaan. Lebih-lebih apabila
mengingat masih banyak negara di Asia dan Afrika yang belum merdeka. Rasa setia
kawan itu dicetuskan dalam
Konferensi Asia Afrika. Sebagai cetusan rasa setia kawan dan sebagai usaha untuk
menjaga perdamaian dunia, pelaksanaan Konferensi Asia Afrika mempunyai arti
penting, baik bagi bangsa-bangsa di Asia dan Afrika pada khususnya maupun dunia
pada umumnya.
Prakarsa untuk mengadakan Konferensi Asia Afrika dikemukakan pertama kali oleh
Perdana Menteri RI Ali Sastroamijoyo yang kemudian mendapat dukungan dari
negara India, Pakistan, Sri Lanka, dan Burma (Myanmar) dalam Konferensi Colombo.
Konferensi Pendahuluan
Sebelum Konferensi Asia Afrika dilaksanakan, terlebih dahulu diadakan konferensi
pendahuluan sebagai persiapan. Konferensi pendahuluan tersebut, antara lain
sebagai berikut.
Konferensi Kolombo (Konferensi Pancanegara I)
Konferensi pendahuluan yang pertama diselenggarakan di Kolombo, ibu kota negara
Sri Lanka pada tanggal 28 April2 Mei 1954. Konferensi dihadiri oleh lima orang
perdana menteri dari negara sebagai berikut.

Perdana Menteri Pakistan : Muhammad Ali Jinnah

Perdana Menteri Sri Lanka : Sir John Kotelawala

Perdana Menteri Burma (Myanmar) : U Nu

Perdana Menteri Indonesia : Ali Sastroamijoyo

Perdana Menteri India : Jawaharlal Nehru

Konferensi Kolombo membahas masalah Vietnam, sebagai persiapan untuk


menghadapi Konferensi di Jenewa. Di samping itu Konferensi Kolombo secara
aklamasi memutuskan akan mengadakan Konferensi Asia Afrika dan pemerintah
Indonesia ditunjuk sebagai penyelenggaranya. Kelima negara yang wakilnya hadir
dalam Konferensi Kolombo kemudian dikenal dengan nama Pancanegara. Kelima
negara itu disebut sebagai negara sponsor. Konferensi Kolombo juga terkenal
dengan nama Konferensi Pancanegara I.
Konferensi Bogor (Konferensi Pancanegara II)
Konferensi pendahuluan yang kedua diselenggarakan di Bogor pada tanggal 2229
Desember 1954. Konferensi itu dihadiri pula oleh perdana menteri negara-negara
peserta Konferensi Kolombo. Konferensi Bogor memutuskan hal-hal sebagai berikut.

Konferensi Asia Afrika akan diselenggarakan di Bandung pada bulan 18-24


April 1955.

Penetapan tujuan KAA dan menetapkan negara-negara yang akan diundang


sebagai peserta Konferensi Asia Afrika.

Hal-hal yang akan dibicarakan dalam Konferensi Asia Afrika.

Pemberian dukungan terhadap tuntutan Indonesia mengenai Irian Barat.


Konferensi Bogor juga terkenal dengan nama Konferensi Pancanegara II.
Pelaksanaan Konferensi Asia Afrika
Sesuai dengan rencana, Konferensi Asia Afrika diselenggarakan di Bandung pada
tanggal 1824 April 1955. Kon-ferensi Asia Afrika dihadiri oleh wakil-wakil dari 29
negara yang terdiri atas negara pengundang dan negara yang diundang.

Negara pengundang meliputi Indonesia, India, Pakistan, Sri Lanka, dan Burma
(Myanmar).

Negara yang diundang 24 negara terdiri atas 6 negara Afrika dan 18 negara
meliputi Asia (Filipina, Thailand, Kampuchea, Laos, RRC, Jepang, Vietnam
Utara, Vietnam Selatan, Nepal, Afghanistan, Iran, Irak, Saudi Arabia, Syria
(Suriah), Yordania, Lebanon, Turki, Yaman), dan Afrika (Mesir, Sudan, Etiopia,
Liberia, Libia, dan Pantai Emas/Gold Coast).

Negara yang diundang, tetapi tidak hadir pada Konferensi Asia Afrika adalah
Rhodesia/Federasi Afrika Tengah. Ketidakhadiran itu disebabkan Federasi Afrika
Tengah masih dilanda pertikaian dalam negara/dikuasai oleh orang-orang Inggris.
Semua persidangan Konferensi Asia Afrika diselenggarakan di Gedung Merdeka,
Bandung.
Latar belakang dan dasar pertimbangan diadakan KAA adalah sebagai berikut.

Kenangan kejayaan masa lampau dari beberapa negara di kawasan Asia-


Afrika.

Perasaan senasib sepenanggungan karena sama-sama merasakan masa


penjajahan dan penindasan bangsa Barat, kecuali Thailand.

Meningkatnya kesadaran berbangsa yang dimotori oleh golongan elite


nasional/terpelajar dan intelektual.

4) Adanya Perang Dingin antara Blok Barat dengan Blok Timur.

Memiliki pokok-pokok yang kuat dalam hal bangsa, agama, dan budaya.

Secara geografis letaknya berdekatan dan saling melengkapi satu sama lain.

Tujuan diadakannya Konferensi Asia Afrika, antara lain:

memajukan kerja sama bangsa-bangsa di Asia dan Afrika dalam bidang


sosial, ekonomi, dan kebudayaan;

memberantas diskriminasi ras dan kolonialisme;

memperbesar peranan bangsa Asia dan Afrika di dunia dan ikut serta
mengusahakan perdamaian dunia dan kerja sama internasional.
bekerja sama dalam bidang sosial, ekonomi, dan budaya,

membicarakan masalah-masalah khusus yang menyangkut kepentingan


bersama seperti kedaulatan negara, rasionalisme, dan kolonialisme.

Konferensi Asia Afrika membicarakan hal-hal yang menyangkut kepentingan


bersama negara-negara di Asia dan Afrika, terutama kerja sama ekonomi dan
kebudayaan, serta masalah kolonialisme dan perdamaian dunia. Kerja sama
ekonomi dalam lingkungan bangsa-bangsa Asia dan Afrika dilakukan dengan saling
memberikan bantuan teknik dan tenaga ahli. Konferensi berpendapat bahwa
negara-negara di Asia dan Afrika perlu memperluas perdagangan dan pertukaran
delegasi dagang. Dalam konferensi tersebut ditegaskan juga pentingnya masalah
perhubungan antarnegara karena kelancaran perhubungan dapat memajukan
ekonomi. Konferensi juga menyetujui penggunaan beberapa organisasi internasional
yang telah ada untuk memajukan ekonomi. Konferensi Asia Afrika menyokong
sepenuhnya prinsip dasar hak asasi manusia yang tercantum dalam Piagam PBB.
Oleh karena itu, sangat disesalkan masih adanya rasialisme dan diskriminasi warna
kulit di beberapa negara. Konferensi mendukung usaha untuk melenyapkan
rasialisme dan diskriminasi warna kulit di mana pun di dunia ini. Konferensi juga
menyatakan bahwa kolonialisme dalam segala bentuk harus diakhiri dan setiap
perjuangan kemer-dekaan harus dibantu sampai berhasil. Demi perdamaian dunia,
konferensi mendukung adanya perlucutan senjata. Juga diserukan agar percobaan
senjata nuklir dihentikan dan masalah perdamaian juga merupakan masalah yang
sangat penting dalam pergaulan internasional. Oleh karena itu, semua bangsa di
dunia hendaknya menjalankan toleransi dan hidup berdampingan secara damai.
Demi perdamaian pula, konferensi menganjurkan agar negara yang memenuhi
syarat segera dapat diterima menjadi anggota PBB.
Konferensi setelah membicarakan beberapa masalah yang menyangkut
kepentingan negara-negara Asia Afrika khususnya dan negara-negara di dunia pada
umumnya, segera mengambil beberapa keputusan penting, antara lain:

1. memajukan kerja sama bangsa-bangsa Asia Afrika di bidang sosial, ekonomi,


dan kebudayaan;

2. menuntut kemerdekaan bagi Aljazair, Tunisia, dan Maroko;

3. mendukung tuntutan Indonesia atas Irian Barat dan tuntutan Yaman atas
Aden;

4. menentang diskriminasi ras dan kolonialisme dalam segala bentuk;

5. aktif mengusahakan perdamaian dunia.

Selain menetapkan keputusan tersebut, konferensi juga mengajak setiap bangsa di


dunia untuk menjalankan beberapa prinsip bersama, seperti:
1. menghormati hak-hak dasar manusia, tujuan, serta asas yang termuat dalam
Piagam PBB;

2. menghormati kedaulatan dan integritas teritorial semua bangsa;

3. mengakui persamaan ras dan persamaan semua bangsa, baik bangsa besar
maupun bangsa kecil;

4. melakukan intervensi atau ikut campur tangan dalam persoalan dalam negeri
negara lain;

5. menghormati hak-hak tiap bangsa untuk mempertahankan diri, baik secara


sendirian maupun secara kolektif sesuai dengan Piagam PBB;

6. a) tidak menggunakan peraturan-peraturan dari pertahanan kolektif untuk


bertindak bagi kepentingan khusus salah satu negara besar; b) tidak
melakukan tekanan terhadap negara lain;

7. tidak melakukan tindakan atau ancaman agresi ataupun penggunaan


kekerasan terhadap integritas teritorial atas kemerdekaan politik suatu
negara;

8. menyelesaikan segala perselisihan internasional secara damai sesuai dengan


Piagam PBB;

9. memajukan kepentingan bersama dan kerja sama internasional;

10.menghormati hukum dan kewajiban internasional lainnya.

Kesepuluh prinsip yang dinyatakan dalam Konferensi Asia Afrika itu dikenal dengan
nama Dasasila Bandung atau Bandung Declaration.
Pengaruh Konferensi Asia Afrika bagi Solidaritas dan Perjuangan
Kemerdekaan Bangsa di Asia dan Afrika
Konferensi Asia Afrika membawa pengaruh yang besar bagi solidaritas dan
perjuangan kemerdekaan bangsa di Asia dan Afrika. Pengaruh Konferensi Asia Afrika
adalah sebagai berikut.

Perintis dalam membina solidaritas bangsa-bangsa dan merupakan titik tolak


untuk mengakui kenyataan bahwa semua bangsa di dunia harus dapat hidup
berdampingan secara damai.

Cetusan rasa setia kawan dan kebangsaan bangsa-bangsa Asia Afrika untuk
menggalang persatuan.

Penjelmaan kebangkitan kembali bangsa-bangsa di Asia dan Afrika.

Pendorong bagi perjuangan kemerdekaan bangsa di dunia pada umumnya


serta di Asia dan Afrika khususnya.
Memberikan pengaruh yang besar terhadap perjuangan bangsa-bangsa di
Asia dan Afrika dalam mencapai kemerdekaannya.

Banyak negara-negara Asia-Afrika yang merdeka kemudian masuk menjadi


anggota PBB.

Selain membawa pengaruh bagi solidaritas dan perjuangan kemerdekaan bangsa di


Asia dan Afrika, Konferensi Asia Afrika juga menimbulkan dampak yang penting
dalam perkembangan dunia pada umumnya. Pengaruh atau dampak itu, antara lain
sebagai berikut.

Konferensi Asia Afrika mampu menjadi penengah dua blok yang saling
berseteru sehingga dapat mengurangi ketegangan/dtenteakibat Perang
Dingin dan mencegah terjadinya perang terbuka.

Gagasan Konferensi Asia Afrika berkembang lebih luas lagi dan diwujudkan
dalam Gerakan Non Blok.

Politik bebas aktif yang dijalankan Indonesia, India, Burma (Myanmar), dan Sri
Lanka tampak mulai diikuti oleh negara-negara yang tidak bersedia masuk
Blok Timur ataupun Blok Barat.

Belanda cemas dalam menghadapi kelompok Asia Afrika di PBB sebab dalam
Sidang Umum PBB, kelompok tersebut mendukung tuntutan Indonesia atas
kembalinya Irian Barat ke pangkuan RI.

Australia dan Amerika Serikat mulai berusaha menghapuskan diskriminasi ras


di negaranya.

Konferensi Asia Afrika dan pengaruhnya terhadap solidaritas antarbangsa tidak


hanya berdampak pada negara-negara di Asia dan Afrika, tetapi juga bergema ke
seluruh dunia.