Anda di halaman 1dari 31

RANGKUMAN MATERI ILMU SOSIAL DAN BUDAYA DASAR

DIKTAT

Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Ilmu Sosial dan Budaya Dasar

Dosen : Aep Saepulloh, S.Ag., M.Si.

Oleh :

Nama : Muhammad Dzaky Al Fawwaz


NIM : 1147020044
Kelas : 1-B

JURUSAN BIOLOGI

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UIN SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG

2014

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..........................................................................................................................ii
BAB I......................................................................................................................................1
2

A. Pendahuluan...................................................................................................................1
B. Latar Belakang Ilmu Sosial dan Budaya Dasar..............................................................1
C. Tujuan Ilmu Sosial dan Budaya Dasar...........................................................................2
D. Definisi Ilmu Sosial dan Budaya Dasar.........................................................................2
E. Hubungan Ilmu Sosial dan Budaya Dasar dalam Kehidupan sehari-hari......................3
BAB II....................................................................................................................................5
A. Individu..........................................................................................................................5
B. Keluarga.........................................................................................................................5
C. Masyarakat.....................................................................................................................7
D. Hubungan Individu, Keluarga dan Masyarakat.............................................................8
BAB III.................................................................................................................................10
A. Penduduk......................................................................................................................10
B. Masyarakat...................................................................................................................11
C. Kebudayaan..................................................................................................................12
D. Keterkaitan Antara Penduduk, Masyarakat, dan Kebudayaan.....................................14
BAB IV.................................................................................................................................16
A. Pemuda.........................................................................................................................16
B. Sosialisasi.....................................................................................................................17
BAB V..................................................................................................................................19
A. Warganegara.................................................................................................................19
B. Negara..........................................................................................................................19
C. Hubungan Warganegara dengan Negara......................................................................21
BAB VI.................................................................................................................................23
A. Pelapisan Sosial...........................................................................................................23
B. Kesamaan Derajat........................................................................................................24
BAB VII...............................................................................................................................26
A. Masyarakat Pedesaan...................................................................................................26
B. Masyarakat Perkotaan..................................................................................................26
C. Perbedaan Masyarakat Pedesaan Dan Perkotaan.........................................................27
BAB VIII..............................................................................................................................29
A. Pertentangan sosial.......................................................................................................29
BAB IX.................................................................................................................................31
A. Pengetahuan Teknologii...............................................................................................31

2
3

B. Kemiskinan..................................................................................................................32
BAB X..................................................................................................................................33
A. Agama..........................................................................................................................33
B. Fungsi dan Peran Agama Dalam Masyarakat..............................................................34
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................36

BAB I
ILMU SOSIAL DAN BUDAYA DASAR SEBAGAI MATA KULIAH
DASAR UMUM

A. Pendahuluan
Ilmu Sosial dan Budaya Dasar (ISBD) sebagai mata kuliah dasar umum (MKDU),
diberikan kepada mahasiswa di seluruh perguruan tinggi negeri dan swasta, bertujuan untuk
mengembangkan daya tangkap, persepsi, penalaran, dan apresiasi mahasiswa terhadap
lingkungan budaya. Ada dua hal yang menyebabkan pentingnya pembahasan materi itu, yaitu
sebagai berikut.
1. Tema-tema ISBD merupakan tema-tema inti permasalahan dasar manusia yang dialami
dan dihadapi dalam kehidupan sehari-hari, seperti tema-tema yang telah disusun oleh
Konsorsium Antar Bidang yang meliputi cinta kasih, keindahan, penderitaan, keadilan,
pandangan hidup, tanggung jawab, kegelisahan, dan harapan.
2. Pada saat ini, terdapat kecenderungan bahwa ilmu atau ilmuwan sering mengabaikan sikap
dan perilaku moral. Banyak di antara ilmuwan yang menganggap bahwa aspek moral itu
tidak penting. Menurutnya, aspek yang lebih penting daripada moral dalam suatu ilmu
adalah ontologis dan epistemologis. Apabila hal itu yang terjadi, maka ia akan
mengabaikan unsur manusiawinya, kurang berbudaya, dan tidak peka terhadap
permasalahan moral. Untuk mengantisipasi hal itu, setiap sarjana dirasa perlu memahami
aspek sosial dan budaya.

B. Latar Belakang Ilmu Sosial dan Budaya Dasar


latar belakang ilmu sosial dan budaya dasar dalam konteks budaya, negara, dan
masyarakat Indonesia berkaitan dengan permasalahan sebagai berikut.
2

1. Kenyataan bahwa Indonesia terdiri atas berbagai suku bangsa, dan segala keanekaragaman
budaya yang tercermin dalam berbagai aspek kebudayaannya, yang biasanya tidak lepas
dari ikatan-ikatan (primodial) kesukuan dan kedaerahan.
2. Proses pembangunan dampak positif dan negatif berupa terjadinya perubahan dan
pergeseran sistem nilai sosial dan budaya sehingga dengan sendirinya mental manusiapun
terkena pengaruhnya. Akibat lebih jauh dari pembenturan nilai sosial budaya ini akan
timbul konflik dalam kehidupan.
3. Kemajuan ilmu pengetahuan dalam teknologi menimbulkan perubahan kondisi kehidupan
manusia, menimbulkan konflik dengan tata nilai sosial dan budayanya, sehingga manusia
bingung sendiri terhadap kemajuan yang telah diciptakannya. Hal ini merupakan akibat
sifat ambivalen teknologi, yang disamping memiliki segi-segi positifnya, juga memiliki
segi negatif akibat dampak negatif teknologi, manusia kini menjadi resah dan gelisah.

C. Tujuan Ilmu Sosial dan Budaya Dasar


Secara sederhana ISBD adalah pengetahuan yang diharapkan dapat memberikan
pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang dikembangkan untuk
mengkaji masalah-masalah sosial dan kebudayaan.
Istilah ISBD dikembangkan di Indonesia sebagai pengganti istilah Basic Humanities
yang berasal dari istilah bahasa Inggris The Humanities. Adapun istilah The Humanities itu
sendiri berasal dari bahasa Latin Humanus yang bisa diartikan manusiawi, berbudaya dan
halus (fefined). Dengan mempelajari The Humanities diharapkan seseorang akan bisa
menjadi lebih manusiawi, lebih berbudaya dan lebih halus. Secara demikian bisa dikatakan
bahwa The Humanities berkaitan dengan masalah nilai-nilai, yaitu nilai-nilai sosial
manusia dan nilai-nilai manusia sebagai homo humanus atau manusia berbudaya. Agar
manusia paham nilai sosial dan bisa menjadi berbudaya, mereka harus mempelajari ilmu
yaitu ISBD di samping tidak meninggalkan tanggung jawabnya yang lain sebagai manusia itu
sendiri.
Dengan perkataan lain dapatlah dikatakan bahwa setelah mendapat mata kuliah ISBD
ini, mahasiswa diharapkan memperlihatkan :
1. Minat dan kebiasaan menyelidiki apa-apa yang terjadi di sekitarnya dan diluar
lingkungannya, menelaah apa yang dikerjakan sendiri dan mengapa.
2. Kesadaran akan pola-pola nilai yang dianutnya serta bagaimana hubungan nilai-nilai ini
dengan cara hidupnya sehari-hari.
3

3. Keberanian moral untuk mempertahankan nilai-nilai yang dirasakannya sudah dapat


diterimanya dengan penuh tanggung jawab dan sebaliknya menolak nilai-nilai yang tidak
dapat dibenarkan.

D. Definisi Ilmu Sosial dan Budaya Dasar


Ilmu Sosial dan Budaya Dasar adalah ilmu pengetahuan yang dapat memberikan
pengetahuan dasar serta pengertian umum tentang konsep yang dikembangkan untuk
mengkaji masalah sosial manusia dan kebudayaan.
Ilmu Sosial dan Budaya Dasar juga merupakan ilmu pengetahuan tentang perilaku
dasar-dasar dari manusia sebagai makhluk sosial dan berbudaya yang secara bersama atau
sendiri dapat dipakai sebagai alat untuk memecahkan masalah manusia sebagai makhluk
sosial yang berbudaya, baik dalam kedudukannya sebagai makhluk individu, sosial, maupun
ciptaan Tuhan.
Prof Dr.Harsya Bactiar mengemukakan bahwa ilmu dan pengetahuan dikelompokkan
dalam tiga kelompok besar yaitu :
1. Ilmu-ilmu Alamiah (natural science)
Ilmu-ilmu alamiah bertujuan mengetahui keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam
alam semesta. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode ilmiah. Caranya ialah dengan
menentukan hukum yang berlaku mengenai keteraturan-keteraturan itu, lalu dibuat analisis
untuk menentukan suatu kualitas. Hasil analisis ini kemudian digeneralisasikan. Lalu atas
dasar ini lalu dibuat prediksi.
2. Ilmu-ilmu sosial (sosial science)
ilmu-ilmu sosial bertujuan untuk mengkaji keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam
hubungan antara manusia. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode ilmiah sebagai
pinjaman dari ilmu-ilmu alamiah. Tapi hasil penelitiannya tidak sepenuhmya benar, hanya
mendekati kebenaran. Sebabnya ialah keteraturan dalam hubungan antara manusia ini
dapat berubah dari saat ke saat.
3. Pengetahuan budaya (the humanities)
bertujuan untuk memahami dan mencari arti kenyataan-kenyataan yang bersifat
manusiawi. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode pengungkapan peristiwa-peristiwa
dan kenyataan-kenyataan yang bersifat unik, kemudian diberi arti. Pengetahuan budaya
dibatasi sebagai pengetahuan yang mencakup keahlian seni dan filsafat. Keahlian ini pun
dapat dibagi-bagi lagi ke dalam berbagai hiding keahlian lain, seperti seni tari, seni rupa,
seni musik, dll. Sedangkan ilmu budaya dasar adalah usaha yang diharapkan dapat
memberikan pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang
dikembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan kebudayaan. Dengan
4

perkataan lain ISBD menggunakan pengertian-pengertian yang berasal dari berbagai


bidang pengetahuan budaya untuk mengembangkan wawasan pemikiran serta kepekaan
mahasiswa dalam mengkaji masalah masalah manusia dan kebudayaan.

E. Hubungan Ilmu Sosial dan Budaya Dasar dalam Kehidupan sehari-hari


Ilmu sosial budaya dasar dalam kehidupan kita sebagai seorang individu, yaitu peran
dalam hati kecil kita, pada saat kita dihadapkan pada berbagai pilihan-pilihan yang sering kali
membimbangkan kita. Ini sangat penting dalam mengambil keputusan-keputusan dalam
hidup kita. Ilmu budaya dasar dalam kehidupan berkeluarga, yaitu bagaimana ilmu sosial
budaya dasar dapat mempengaruhi sikap kita terhadap anggota keluarga kita, bagaimana kita
seharusnya bersikap agar tidak mengecewakan keluarga, terutama orang tua kita. Ilmu
budaya dasar dalam kehidupan bermasyarakat, yaitu sejauh apa ilmu sosial budaya dasar
dapat mempengaruhi sikap dan tata cara kita dalam bermasyarakat. Bila kita sudah
mempunyai dasar yang kuat, dapat diyakini bahwa kita akan dapat membawa diri dalam
masyarakat.

BAB II
INDIVIDU, KELUARGA, DAN MASYARAKAT

A. Individu
Individu berasal dari kata latin individuum yang artinya tidak terbagi. Individu
bukan berarti manusia sebagai suatu keseluruhan yang tidak dapat dibagi, melainkan sebagi
kesatuan yang terbatas, yaitu sebagai manusia perseorangan. Individu adalah seorang
manusia yang tidak hanya memiliki peranan khas di dalam lingkungan sosialnya, melainkan
juga mempunyai kepribadian serta pola tingkah laku spesifik dirinya. Terdapat tiga aspek
yang melekat sebagai persepsi terhadap individu, yaitu aspek organik jasmaniah, aspek
psikis-rohaniah, dan aspek-sosial yang bila terjadi kegoncangan pada suatu aspek akan
membawa akibat pada aspek yang lainnya. Individu dalam tingkah laku menurut pola
pribadinya ada 3 kemungkinan: pertama menyimpang dari norma kolektif kehilangan
individualitasnya, kedua takluk terhadap kolektif, dan ketiga memengaruhi masyarakat.
Individu tidak akan jelas identitasnya tanpa adanya suatu masyrakat yang menjadi
latar belakang keberadaanya. Individu berusaha mengambil jarak dan memproses dirinya
5

untuk membentuk perilakunya yang selaras dengan keadaan dan kebiasaan yang sesuai
dengan perilaku yang telah ada pada dirinya.
Manusia sebagai individu salalu berada di tengah-tengah kelompok individu yang
sekaligus mematangkannya untuk menjadi pribadi yang prosesnya memerlukan lingkungan
yang dapat membentuknya pribadinya. Namun tidak semua lingkungan menjadi faktor
pendukung pembentukan pribadi tetapi ada kalanya menjadi penghambat proses
pembentukan pribadi.
Pengaruh lingkungan masyarakat terhadap individu dan khususnya terhadap
pembentukan individualitasnya adalah besar, namun sebaliknya individu pun berkemampuan
untuk mempengaruhi masyarakat. Kemampuan individu merupakan hal yang utama dalam
hubungannya dengan manusia.

B. Keluarga
Keluarga merupakan sekelompok orang yang mendiami sebagian atau seluruh
bangunan yang tinggal bersama yang tidak terbatas pada orang-orang yang mempunyai
hubungan darah saja, atau seseorang yang mendiami sebagian atau seluruh bangunan yang
mengurus keperluan hidupnya sendiri.

Keluarga berasal dari bahasa Sansekerta: kula dan warga kulawarga yang berarti
anggota atau kelompok kerabat. Keluarga juga berupa lingkungan di mana beberapa
orang yang masih memiliki hubungan darah, bersatu. Keluarga inti nuclear family terdiri
dari ayah, ibu, dan anak-anak mereka.
Menurut Departemen Kesehatan RI , keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat
yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal di suatu
tempat di bawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan.
Menurut Salvicion dan Ara Celis, keluarga adalah dua atau lebih dari dua individu
yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan dan
mereka hidupnya dalam suatu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan didalam
perannya masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu kebudayaan.
Berbagai peranan yang terdapat di dalam keluarga adalah sebagai berikut.
1. Ayah sebagai suami dari istri dan anak-anak, berperan sebagai pencari nafkah, pendidik,
pelindung dan pemberi rasa aman, sebagai kepala keluarga, sebagai anggota dari
6

kelompok sosialnya serta sebagai anggota dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota
masyarakat dari lingkungannya.
2. Ibu Sebagai istri dan ibu dari anak-anaknya, ibu mempunyai peranan untuk mengurus
rumah tangga, sebagai pengasuh dan pendidik anak-anaknya, pelindung dan sebagai salah
satu kelompok dari peranan sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari
lingkungannya, disamping itu juga ibu dapat berperan sebagai pencari nafkah tambahan
dalam keluarganya.
3. Anak-anak melaksanakan peranan psikosial sesuai dengan tingkat perkembangannya baik
fisik, mental, sosial, dan spiritual.
Pada dasarnya keluarga memiliki tugas penting dalam membina anggotanya. Tugas
keluarga ada delapan tugas pokok sebagai berikut.
1. Pemeliharaan fisik keluarga dan para anggotanya.
2. Pemeliharaan sumber-sumber daya yang ada dalam keluarga.
3. Pembagian tugas masing-masing anggotanya sesuai dengan kedudukannya masing-
masing.
4. Sosialisasi antar anggota keluarga.
5. Pengaturan jumlah anggota keluarga.
6. Pemeliharaan ketertiban anggota keluarga.
7. Penempatan anggota-anggota keluarga dalam masyarakat yang lebih luas.
8. Membangkitkan dorongan dan semangat para anggotanya.
Ada beberapa fungsi yang dapat dijalankan keluarga, sebagai berikut.
1. Fungsi Pendidikan. Dalam hal ini tugas keluarga adalah mendidik dan menyekolahkan
anak untuk mempersiapkan kedewasaan dan masa depan anak bila kelak dewasa.
2. Fungsi Sosialisasi anak. Tugas keluarga dalam menjalankan fungsi ini adalah bagaimana
keluarga mempersiapkan anak menjadi anggota masyarakat yang baik.
3. Fungsi Perlindungan. Tugas keluarga dalam hal ini adalah melindungi anak dari tindakan-
tindakan yang tidak baik sehingga anggota keluarga merasa terlindung dan merasa aman.
4. Fungsi Perasaan. Tugas keluarga dalam hal ini adalah menjaga secara instuitif merasakan
perasaan dan suasana anak dan anggota yang lain dalam berkomunikasi dan berinteraksi
antar sesama anggota keluarga. Sehingga saling pengertian satu sama lain dalam
menumbuhkan keharmonisan dalam keluarga.
5. Fungsi Religius. Tugas keluarga dalam fungsi ini adalah memperkenalkan dan mengajak
anak dan anggota keluarga yang lain dalam kehidupan beragama, dan tugas kepala
keluarga untuk menanamkan keyakinan bahwa ada keyakinan lain yang mengatur
kehidupan ini dan ada kehidupan lain setelah di dunia ini.
6. Fungsi Ekonomis. Tugas kepala keluarga dalam hal ini adalah mencari sumber-sumber
kehidupan dalam memenuhi fungsi-fungsi keluarga yang lain, kepala keluarga bekerja
7

untuk mencari penghasilan, mengatur penghasilan itu, sedemikian rupa sehingga dapat
memenuhi rkebutuhan-kebutuhan keluarga.
7. Fungsi Rekreatif. Tugas keluarga dalam fungsi rekreasi ini tidak harus selalu pergi ke
tempat rekreasi, tetapi yang penting bagaimana menciptakan suasana yang menyenangkan
dalam keluarga sehingga dapat dilakukan di rumah dengan cara nonton TV bersama,
bercerita tentang pengalaman masing-masing, dsb.
8. Fungsi Biologis. Tugas keluarga yang utama dalam hal ini adalah untuk meneruskan
keturunan sebagai generasi penerus.
9. Fungsi Afektif. Memberikan kasih sayang, perhatian, dan rasa aman di antara keluarga,
serta membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga.

C. Masyarakat
Dalam bahasa inggris, masyarakat disebut society. Asal kata socius yang berarti
kawan. Adapun kata masyarakat berasal dari bahasa arab yang berarti berkumpul dan bekerja
sama. Adanya saling berkumpul dan bekerjasama ini karena adanya bentuk-bentuk aturan
hidup yang bukan disebabkan oleh manusia sebagai perseorangan, melainkan oleh kekuatan
lain dalam lingkungan sosial yang merupakan kesatuan. Dengan menggunakan pikiran,
naluri, perasaan, keinginan dsb manusia memberi reaksi dan melakukan interaksi dengan
lingkungannya. Pola interaksi sosial dihasilkan oleh hubungan dalm suatu masyarakat.
Menurut Munandar Soelaeman masyarakat merupakan kesatuan sosial yang
mempunyai ikatan-ikatan kasih sayang yang erat. Kesatuan sosial mempunyai kehidupan
jiwa seperti adanya ungkapan jiwa rakyat, kehendak rakyat, kesadaran masyarakat, dsb.
Menurut Karl Marx masyarakat adalah suatu struktur yang menderita suatu
ketegangan organisasi atau perkembangan akibat adanya pertentangan antara kelompok-
kelompok yang terbagi secara ekonomi.
Menurut Paul B. Horton & C. Hunt masyarakat merupakan kumpulan manusia yang
relatif mandiri, hidup bersama-sama dalam waktu yang cukup lama, tinggal di suatu wilayah
tertentu, mempunyai kebudayaan sama serta melakukan sebagian besar kegiatan di dalam
kelompok atau kumpulan manusia tersebut.
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan masyarakat adalah kumpulan sekian banyak
individu yang terikat oleh satuan adat, hukum dan kehidupan bersama yang berupa kesatuan
sosial yang mempunyai hubungan erat sebagai kumpulan individu-individu yang mandiri dan
hidup berdampingan dalam waktu yang cukup lama.
8

D. Hubungan Individu, Keluarga dan Masyarakat


Individu barulah dikatakan sebagai individu apabila pada perilakunya yang khas
dirinya itu diproyeksikan pada suatu lingkungan sosial yang disebut masyarakat. Satuan-
satuan lingkungan sosial yang mengelilingi individu terdiri dari keluarga, lembaga,
komunitas dan masyarakat.
1. Hubungan individu dengan keluarga
Individu memiliki hubungan yang erat dengan keluarga, yaitu dengan ayah, ibu, kakek,
nenek, paman, bibi, kakak, dan adik. Hubungan ini dapat dilandasi oleh nilai, norma dan
aturan yang melekat pada keluarga yang bersangkutan. Dengan adanya hubungan keluarga
ini, individu pada akhirnya memiliki hak dan kewajiban yang melekat pada dirinya dalam
keluarga.
2. Hubungan individu dengan lembaga
Lembaga diartikan sebagai sekumpulan norma yang secara terus-menerus dilakukan oleh
manusia karena norma-norma itu memberikan keuntungan bagi mereka. Individu memiliki
hubungan yang saling mempengaruhi dengan lembaga yang ada disekelilingnya.
Lingkungan pekerjaan dapat membentuk individu dalam membentuk kepribadian.
Keindividuan dalam lingkungan pekerjaan dapat berperan sebagai direktur, ketua dan
sebagainya. Jika individu bekerja, ia akan dipengaruhi oleh lingkungan pekerjaannya.
3. Hubungan individu dengan komunitas
Komunitas dapat diartikan sebagai satuan kebersamaan hidup sejumlah orang banyak yang
memiliki teritorial terbatas, memiliki kesamaan terhadap menyukai sesuatu hal dan
keorganisasian tata kehidupan bersama. Komunitas mencakup individu, keluarga dan
lembaga yang saling berhubungan secara independen.
4. Hubungan individu dengan masyarakat
Hubungan individu dengan masyarakat terletak dalam sikap saling menjungjung hak dan
kewajiban manusia sebagai individu dan manusia sebagai makhluk sosial. Mana yang
menjadi hak individu dan hak masyarakat hendaknya diketahui dengan mendahulukan hak
masyarakat daripada hak individu. Gotong royong adalah hak masyarakat, sedangkan
rekreasi dengan keluarga, hiburan, shopping adalah hak individu yang semestinya lebih
mengutamakan hak masyarakat.

BAB III
PENDUDUK, MASYARAKAT, DAN KEBUDAYAAN
9

A. Penduduk
Pada hakekatnya, pengertian mengenai penduduk lebih ditekankan pada komposisi
umur, jenis kelamin dan lain-lain, tetapi juga klasifikasi tenaga kerja dan watak ekonomi,
tingkat pendidikan, agama, ciri sosial, dan angka statistik lainnya yang menyatakan distribusi
frekuensi.
Penduduk atau warga suatu negara atau daerah bisa didefinisikan menjadi dua:
Pertama orang yang tinggal di daerah tersebut. Dan kedua orang yang secara hukum berhak
tinggal di daerah tersebut. Dengan kata lain orang yang mempunyai surat resmi untuk tinggal
di situ. Misalkan bukti kewarganegaraan, tetapi memilih tinggal di daerah lain. Dalam
sosiologi, penduduk adalah kumpulan manusia yang menempati wilayah geografi dan ruang
tertentu.
Dalam arti luas, penduduk atau populasi berarti sejumlah makhluk sejenis yang
mendiami atau menduduki tempat tertentu misalnya pohon bakau yang terdapat pada hutan
bakau, atau kera yang menempati hutan tertentu. Bahkan populasi dapat pula dikenakan pada
benda-benda sejenis yang terdapat pada suatu tempat, misalnya kursi dalam suatu gedung
sekolah. Dalam kaitannya dengan manusia, maka pengertian penduduk adalah manusia yang
mendiami dunia atau bagian-bagiannya
Dinamika kependudukan adalah perubahan kependudukan untuk suatu daerah tertentu
dari waktu ke waktu. pertumbuhan penduduk akan selalu dikaitkan dengan tingkat kelahiran,
kematian dan perpindahan penduduk atau migrasi baik perpindahan ke luar maupun ke luar.
Pertumbuhan penduduk adalah peningkatan atau penurunan jumlah penduduk suatu daerah
dari waktu ke waktu. Pertumbuhan penduduk yang minus berarti jumlah penduduk yang ada
pada suatu daerah mengalami penurunan yang bisa disebabkan oleh banyak hal.
Komposisi penduduk suatu Negara dapat dibagi menurut komposisi tertentu, misalnya
komposisi penduduk menurut umur, menurut tingkat pendidikan, menurut pekerjaan dan
sebagainya. Dengan mengetahui komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin, dapat
disusun/dibuat apa yang disebut piramida penduduk, yaitu grafik susunan penduduk menurut
umur dan jenis kelamin pada saat tertentu dalam bentuk piramid. Golongan laki-laki ada
disebelah kiri dan perempuan disebelah kanan. Garis aksisnya (vertical) menunjukkan
interval umur dan gari horisontalnya menunjukna jumlah atau prosentasi. Berdasarkan
komposisinya piramida penduduk dibedakan atas :
1. Penduduk muda yaitu penduduk dalam pertumbuhan, alasannya lebih besar dan ujungnya
runcing, jumlah kelahiran lebih besar dari jumlah kematian
2. Bentuk piramida stasioner, disini keadaan penduduk usia muda, usia dewasa dan lanjut
usia seimbang, piramid penduduk stasioner ini merupakan idealnya keadaan penduduk
suatu Negara
10

3. Piramida penduduk tua, yaitu piramida pendduk yang menggambarkan penduduk dalam
kemunduran, pyramid ini menunjukkan bahwa penduduk usia muda jumlanya lebih kecil
dibandingkan dengan penduduk dewasa, hal ini menjadi masalah karena jika ini berjalan
terus menerus memungkinkan penduduk akan menjadi musnah karena kehabisan. Disini
angka kelahiran lebih kecil dibandingkan angka kematian.
Kecenderungan manusia untuk memilih daerah yang subur untuk tempat tinggalnya,
terjadi sejak pola hidup masih sangat sederhana. Itulah maka sejak masa purba daerah sangat
subur selalu menjadi perebutan mansuia, sehingga tidak salah lagi bahwa daerah yang subur
ini kemungkinan besar terjadi kepadatan penduduk. Sudah barang tentu hal semacam ini
terjadi didaerah/Negara yang pola hidup penduduknya masih bertani. Daerah semacam inilah
yang kemudian berkembang menjadi daerah perkotaan, daerah tempat pemerintahan, daerah
perdagangan dan sebagainya.. prinsip tempat tinggal mendekati tempat bekerja yang secara
langsung atau tidak, menimbulkan ketidakseimbangan penduduk ditiap-tiap daerah. Sehingga
terjadi daerah yang berpenduduk padat. Dari prinsip itulah kemudian terjadi perpindahan
penduduk dari satu daerah ke daerah lain.
Pengendalian penduduk adalah kegiatan membatasi pertumbuhan penduduk,
umumnya dengan mengurangi jumlah kelahiran. Dokumen dari Yunani Kuno telah
membuktikan adanya upaya pengendalian jumlah penduduk sejak zaman dahulu kala. Salah
satu contoh pengendalian penduduk yang dipaksakan terjadi di Republik Rakyat Cina yang
terkenal dengan kebijakannya 'satu anak cukup'; kebijakan ini diduga banyak menyebabkan
terjadinya aksi pembunuhan bayi, pengguguran kandungan yang dipaksakan, serta sterilisasi
wajib. Indonesia juga menerapkan pengendalian penduduk, yang dikenal dengan program
Keluarga Berencana (KB), meski program ini cenderung bersifat persuasif ketimbang
dipaksakan. Program ini dinilai berhasil menekan tingkat pertumbuhan penduduk Indonesia.

B. Masyarakat
Masyarakat (Society) adalah sekelompok orang yang membentuk sebuah sistem semi
tertutup (atau semi terbuka), dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu
yang berada dalam kelompok tersebut. Kata "masyarakat" sendiri berakar dari kata dalam
bahasa Arab, musyarak. Lebih abstraknya, sebuah masyarakat adalah suatu jaringan
hubungan-hubungan antar entitas-entitas. Masyarakat adalah sebuah komunitas yang
interdependen (saling tergantung satu sama lain). Umumnya, istilah masyarakat digunakan
untuk mengacu sekelompok orang yang hidup bersama dalam satu komunitas yang teratur.
Kata society berasal dari bahasa latin, societas, yang berarti hubungan persahabatan
dengan yang lain. Societas diturunkan dari kata socius yang berarti teman, sehingga arti
11

society berhubungan erat dengan kata sosial. Secara implisit, kata society mengandung makna
bahwa setiap anggotanya mempunyai perhatian dan kepentingan yang sama dalam mencapai
tujuan bersama.
Penduduk, masyarakat dan kebudayaan mempunyai hubungan yang erat antara satu
sama lainnya. Dimana penduduk adalah sekumpulan manusia yang menempati wilayah
geografi dan ruang tertentu. Sedangkan masyarakat merupakan sekumpulan penduduk yang
saling berinteraksi dalam suatu wilayah tertentu dan terikat oleh peraturan peraturan yang
berlaku di dalam wilayah tersebut. Masyarakat tersebutlah yang menciptakan dan
melestarikan kebudayaan; baik yang mereka dapat dari nenek moyang mereka ataupun
kebudayaan baru yang tumbuh seiring dengan berjalannya waktu. Oleh karena itu penduduk,
masyarakat dan kebudayaan merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan. Kebudayaan sendiri
berarti hasil karya manusia untuk melangsungkan ataupun melengkapi kebutuhan hidupnya
yang kemudian menjadi sesuatu yang melekat dan menjadi ciri khas dari pada masyarakat
tersebut.

C. Kebudayaan
Kebudayaan sangat erat hubungannya dengan masyarakat. Melville J. Herskovits dan
Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa segala sesuatu yang terdapat dalam
masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat itu sendiri. Istilah
untuk pendapat itu adalah Cultural-Determinism.
Herskovits memandang kebudayaan sebagai sesuatu yang turun temurun dari satu
generasi ke generasi yang lain, yang kemudian disebut sebagai superorganic. Menurut
Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai sosial,norma sosial,
ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain, tambahan
lagi segala pernyataan intelektual dan artistik yang menjadi ciri khas suatu masyarakat.
Menurut Edward Burnett Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks,
yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat
istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota
masyarakat. Sedangkan menurut Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, kebudayaan
adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.
Dari berbagai definisi tersebut, dapat diperoleh pengertian mengenai kebudayaan
adalah sesuatu yang akan mempengaruhi tingkat pengetahuan dan meliputi sistem ide atau
gagasan yang terdapat dalam pikiran manusia, sehingga dalam kehidupan sehari-hari,
kebudayaan itu bersifat abstrak.
Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh
manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat
12

nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan
lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan
kehidupan bermasyarakat.
Kebudayaan selalu dimiliki oleh setiap masyarakat, hanya saja ada suatu masyarakat
yang lebih baik perkembangan kebudayaannya dari pada masyarakat lainnya untuk
memenuhi segala kebutuhan masyarakatnya. Pengertian kebudayaan banyak sekali
dikemukakan oleh para ahli. Salah satunya dikemukakan oleh Selo Soemardjan dan
Soelaiman Soemardi, yang merumuskan bahwa kebudayaan adalah semua hasil dari karya,
rasa dan cipta masyarakat.
Karya masyarakat menghasilkan teknologi dan kebudayaan kebendaan, yang
diperlukan manusia untuk menguasa alam sekitarnya, agar kekuatan serta hasilnya dapat
diabdikan untuk kepntingan masyarakat. Rasa yang meliputi jiwa manusia mewujudkan
segala norma dan nilai masyarakat yang perlu untuk mengatur masalah-masalah
kemasarakatan alam arti luas, didalamnya termasuk, agama, ideologi, kebatinan, kenesenian
dan semua unusr yang merupakan hasil ekspresi dari jiwa manusia yang hidup sebagai
anggota masyarakat. Selanjtunya cipta merupakan kemampuan mental, kemampuan pikir dari
orang yang hidup bermasyarakat dan yang antara lain menghasilkan filsafat serta ilmu
pengetahuan. Rasa dan cipta dinamakan kebudayaan rohaniah. Semua karya, rasa dan cipta
dikuasai oleh karsa dari orang-orang yang menentukan kegunaannya, agar sesuai dengan
kepentingan sebagian besar, bahkan seluruh masyarakat.
Dari pengetian tersebut menunjukkan bahwa kebudayaan itu merupakan keseluruhan
arti pengetahuan manusia sebagai mahluk sosial, yang digunakan untuk menginterpretasikan
dan memahami lingkungan yang dihadapi, untuk memenuhi segala kebutuhannya serta
mendorong terwujudanya kelakuan manusia itu sendiri. Atas dasar itulah para ahli
mengemukakan adanya unsur kebudayaan yang umumnya diperinci menjadi 7 unsur yaitu
sebagai berikut.
1. Unsur religi
2. Sistem kemasyarakatan
3. Sistem peralatan
4. Sistem mata pencaharian hidup
5. Sistem bahasa
6. Sistem pengetahuan
7. Unsur seni
Perubahan kebudayaan pada dasarnya tidak lain dari para perubahan manusia yang
hidup dalam masyarakat yang menjadi wadah kebudayaan itu. Perubahan itu terjadi karena
manusia mengadakan hubungan dengan manusia lainnya, atau karena hubungan antara
kelompok manusia dalam masyarakat. Tidak ada kebudayaan yanga statis, setiap perubahan
13

kebudayaan mempunyai dinamika, mengalami perubahan; perubahan itu akibat dari


perubahan masyarakat yang menjadi wadah kebudayaan tersebut.

D. Keterkaitan Antara Penduduk, Masyarakat, dan Kebudayaan


Penduduk, masyarakat dan kebudayaan mempunyai hubungan yang erat antara satu
sama lainnya. Dimana penduduk adalah sekumpulan manusia yang menempati wilayah
geografi dan ruang tertentu. Sedangkan masyarakat merupakan sekumpulan penduduk yang
saling berinteraksi dalam suatu wilayah tertentu dan terikat oleh peraturan peraturan yang
berlaku di dalam wilayah tersebut. Masyarakat tersebutlah yang menciptakan dan
melestarikan kebudayaan; baik yang mereka dapat dari nenek moyang mereka ataupun
kebudayaan baru yang tumbuh seiring dengan berjalannya waktu. Oleh karena itu penduduk,
masyarakat dan kebudayaan merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan.
Kebudayaan sendiri berarti hasil karya manusia untuk melangsungkan ataupun
melengkapi kebutuhan hidupnya yang kemudian menjadi sesuatu yang melekat dan menjadi
ciri khas dari pada masyarakat tersebut. Masyarakat dan kebudayaan terus berkembang dari
masa ke masa. Pada zaman dahulu, manusia hidup berpindah dari suatu tempat ke tempat
lainnya, masyarakat yang hidup dalam keadaan yang seperti ini di sebut dengan masyarakat
nomaden. Mereka berpindah ke tempat lain jika bahan makanan yang ada di derah mereka
telah habis. Namun, seiring dengan waktu mereka mulai belajar untuk melestarikan daerah di
mana mereka tinggal. Mereka mulai bercocok tanam dan berternak untuk melangsungkan
kehidupan mereka.
Hingga saat ini kegiatan bercocok tanam menjadi ciri khusus masyarakat Indonesia
dan dengan demi kian Indonesia di sebut dengan negara agraris, karena sebagian besar
masyarakatnya berprofesi sebagai petani hingga mereka dapat memenuhi kebutuhan
pangannya sendiri. Masyarakat zaman dahulupun meninggalkan hasil kebudayaan yang
beraneka ragam, mulai dari peralatan, bahasa, lagu, bangunanbangunan, hingga berbagai
macam upacara adat. Hasil kebudayan pada zaman prasejarah merupakan bendabenda tua
yang terbuat dari batubatu alam dan tulangtulang binatang. Alat alat tersebut mereka
ciptakan untuk berburu binatang. Pada zaman purba, masyarakat mulai tumbuh dan
berkembang beserta dengan tumbuhnya peraturanperaturan yang berlaku dan mengikat
keberadaan masyarakat tersebut. Mereka hidup di bawah pimpinan raja yang berkuasa.
Mereka juga mulai mengenal tulisan.
Pada zaman ini masyarakat mulai mengenal suatu kepercayaan yang lebih jelas jika
dibandingkan dengan masyarakat yang hidup pada zaman sebelumnya. Mereka yang dulu
hidup dengan menyembah batu dan pepohonan besar kini mulai menyembah apa yang
14

mereka sebut sebagai Tuhan. Kepercayaan yang berkembang pada zaman ini adalah agama
Hindu dan Budha. Kedua agama ini membawa pengaruh yang sangat besar bagi masyarakat
dan kebudayaan Indonesia. Bukan hanya dari segi kebudayaan tetapi juga dalam bentuk
susunan masyarakat hingga kepada adat istiadat, karya seni dan sastra serta bentuk bangunan.
Banyak sekali karya seni berupa lukisan, patung patung dan candi candi yang bercorak
hindu maupun budha yang di bangun pada zaman ini. Zaman madya ditandai dengan
masuknya agama Islam. Agama Islam menyebar dengan cepatnya menyebar di Indonesia.
Agama Islam juga memberikan pengaruh yang cukup besar bagi perkembangan kebudayaan
di Indonesia. Islam memberikan sentuhan baru bagi perkembangan bangunan bangunan dan
karya seni maupun sastra di Indonesia.
Zaman baru di mulai sejak masuknya pengaruh barat ke Indonesia. Hingga saat ini
zaman baru masih berlangsung. Proses berkembangnya kebudayaanpun masih terus
berlangsung. Zaman baru membawa pengaruh dan perubahan yang besar. Mulai dari gaya
hidup, cara berpakaian, bentuk bangunan dan lain lain. Kebudayaan yang berasal dari
luarpun tak hanya masuk, namun sebagian dari mereka bercampur dengan kebudayaan asli
Indonesia sehingga terciptalah suatu kebudayaan yang baru. Kebudayaan sendiri sebenarnya
bergantung kepada bagaimana masyarakat itu tinggal dan berkomunikasi dengan sesamanya.
Dengan demikian setiap Negara memiliki kebudayaan yang berbeda. Kebudayaan tidak akan
pernah berhenti untuk berkembang selama masyarakat terus berkembang dan belajar demi
kelangsungan hidupnya.

BAB IV
PEMUDA DAN SOSIALISASI

A. Pemuda
Pemuda adalah golongan manusia manusia muda yang masih memerlukan pembinaan
dan pengembangan kearah yang lebih baik, agar dapat melanjutkan dan mengisi
pembangunan yang kini telah berlangsung, pemuda di Indonesia dewasa ini sangat beraneka
ragam, terutama bila dikaitkan dengan kesempatan pendidikan. Keragaman tersebut pada
dasarnya tidak mengakibatkan perbedaan dalam pembinaan dan pengembangan generasi
muda.
Proses kehidupan yang dialami oleh para pemuda Indonesia tiap hari baik di
lingkungan keluarga, sekolah, maupun masyarakat membawa pengaruh yang besar pula
dalam membina sikap untuk dapat hidup di masyarakat. Proses demikian itu bisa disebut
15

dengan istilah sosialisasi, proses sosialisasi itu berlangsung sejak anak ada di dunia dan terus
akan berproses hingga mencapai titik kulminasi.
Pemuda dalam pengertian adalah manusia-manusia muda, akan tetapi di Indonesia ini
sehubungan dengan adanya program pembinaan generasi muda pengertian pemuda diperinci
dan tersurat dengan pasti. Ditinjau dari kelompok umur, maka pemuda Indonesia adalah
sebagai berikut :
1. Masa bayi : 0 1 tahun
2. Masa anak : 1 12 tahun
3. Masa Puber : 12 15 tahun
4. Masa Pemuda : 15 21 tahun
5. Masa dewasa : 21 tahun keatas
Dilihat dari segi budaya atau fungsionalnya maka dikenal istilah anak, remaja dan
dewasa, dengan perincian sebagia berikut :
1. Golongan anak : 0 12 tahun
2. Golongan remaja : 13 18 tahun
3. Golongan dewasa : 18 (+21) tahun keatas
Akan tetapi, apabila melihat peran pemuda sehubungan dengan pembangunan, peran
itu dibedakan menjadi dua yaitu:
1. Didasarkan atas usaha pemuda untuk menyesuaikan diri dengan tuntutan-tuntutan
lingkungan. Pemuda dalam hal ini dapat berperan sebagai penerus tradisi dengan jalan
menaati tradisi yang berlaku
2. Didasarkan atas usaha menolak menyesuaikan diri dengan lingkungan. Peran pemuda jenis
ini dapat dirinci dalam tiga sikap, yaitu : pertama jenis pemuda pembangkit mereka
adalah pengurai atu pembuka kejelasan dari suatu masalah sosial. Mereka secara tidak
langsung ktu mengubah masyarakat dan kebudayaan. Kedua pemuda pdelinkeun atau
pemuda nakal. Mereka tidak berniat mengadakan perubahan, baik budaya maupun pada
masyarakat, tetapi hanya berusaha memperoleh manfaat dari masyarakat dengan
melakukan tidanakan menguntungkan bagi dirinya, sekalipun dalam kenyataannya
merugikan. Ketiga, pemuda radikal. Mereka berkeinginan besar untuk mengubah
masyarakat dan kebudayaan lewat cara-cara radikal, revolusioner.
Kedudukan pemuda dalam masyarakat adalah sebagai mahluk moral, mahluk sosial.
Artinya beretika, bersusila, dijadikan sebagai barometer moral kehidupan bangsa dan
pengoreksi. Sebagai mahluk sosial artinya pemuda tidak dapat berdiri sendiri, hidup bersama-
sama, dapat menyesuaikan diri dengan norma-norma, kepribadian, dan pandangan hidup
yang dianut masyarakat. Sebagai mahluk individual artinya tidak melakukan kebebasan
sebebas-bebasnya, tetapi disertai ras tanggung jawab terhadap diri sendiri, terhadap
masyarakat, dan terhadap Tuhan Yang maha Esa.
16

B. Sosialisasi
Sosialisasi adalah sebuah proses penanaman atau transfer kebiasaan atau nilai dan
aturan dari satu generasi ke generasi lainnya dalam sebuahkelompok atau masyarakat.
Sejumlah sosiolog menyebut sosialisasi sebagai teori mengenai peranan (role theory). Karena
dalam proses sosialisasi diajarkan peran-peran yang harus dijalankan oleh individu.
Sosialisasi diartikan sebagai sebuah proses seumur hidup bagaimana seorang individu
mempelajari kebiasaan-kebiasaan yang meliputi cara-cara hidup, nilai-nilai, dan norma-
norma sosial yang terdapat dalam masyarakat agar dapat diterima oleh masyarakatnya.
Berdasarkan jenisnya, sosialisasi dibagi menjadi dua: sosialisasi primer (dalam
keluarga) dan sosialisasi sekunder (dalam masyarakat). Menurut Goffman kedua proses
tersebut berlangsung dalam institusi total, yaitu tempat tinggal dan tempat bekerja. Dalam
kedua institusi tersebut, terdapat sejumlah individu dalam situasi yang sama, terpisah dari
masyarakat luas dalam jangka waktu kurun tertentu, bersama-sama menjalani hidup yang
terkukung, dan diatur secara formal.
1. Sosialisai primer
Peter L. Berger dan Luckmann mendefinisikan sosialisasi primer sebagai sosialisasi
pertama yang dijalani individu semasa kecil dengan belajar menjadi anggota masyarakat
(keluarga). Sosialisasi primer berlangsung saat anak berusia 1-5 tahun atau saat anak
belum masuk ke sekolah. Anak mulai mengenal anggota keluarga dan lingkungan
keluarga. Secara bertahap dia mulai mampu membedakan dirinya dengan orang lain di
sekitar keluarganya. Dalam tahap ini, peran orang-orang yang terdekat dengan anak
menjadi sangat penting sebab seorang anak melakukan pola interaksi secara terbatas di
dalamnya. Warna kepribadian anak akan sangat ditentukan oleh warna kepribadian dan
interaksi yang terjadi antara anak dengan anggota keluarga terdekatnya.
2. Sosialisasi sekunder
Sosialisasi sekunder adalah suatu proses sosialisasi lanjutan setelah sosialisasi primer yang
memperkenalkan individu ke dalam kelompok tertentu dalam masyarakat. Salah satu
bentuknya adalah resosialisasi dan desosialisasi. Dalam proses resosialisasi, seseorang
diberi suatu identitas diri yang baru. Sedangkan dalam proses desosialisasi, seseorang
mengalami pencabutan identitas diri yang lama.
Melalui proses sosialisasi, seorang pemuda akan terwarnai cara berpikir dan
kebiasaan-kebiasaan hidupnya. Dengan demikian, tingkah laku seseorang akan dapat
diramalkan. Dengan proses sosialisasi, seseorang menjadi tahu bagaimana ia mesti bertingkah
laku di tengah-tengah masyarakat dan lingkungan budayanya. Dari keadaan tidak atau belum
tersosialisasi, menjadi manusia masyarakat dan beradab. Kedirian dan kepribadian melalui
proses sosialisasi dapat terbentuk. Dalam hal ini sosialisasi diartikan sebagai proses yang
17

membantu individu melalui belajar dan menyesuaikan diri, bagaiman cari hidup dan
bagaimana cara berpikir kelompoknya gar dapat berperan dan berfungsi dalam kelompoknya.
Sosialisasi merupakan salah satu proses belajar kebudayaan dari anggota masyarakat dan
hubungannya dengan sistem sosial.
Proses sosialisasi banyak ditentukan oleh susunan kebudayaan dan lingkungan sosial
yang bersangkutan. Berbeda dengan inkulturasi yang mementingkan nilai-nilai dan norma-
norma kebudayaan dalam jiwa individu, sosialisasi dititik beratkan pada soal individu dalam
kelompok melalui pendidikan dan perkembangannya. Oleh karena itu proses sosialisasi
melahirkan kedirian dan kepribadian seseorang.

BAB V
WARGA NEGARA DAN NEGARA

A. Warganegara
Warganegara adalah orang-orang yang menurut hukum atau secara resmi merupakan
anggota resmi dari suatu Negara tertentu,atau dengan kata lain warganegara adalah warga
suatu Negara yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan.
Perbedaan warganegara dengan penduduk adalah warganegara merupakan anggota
dari suatu Negara yang bersifat resmi/ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-
undangan,dan warga Negara sudah pasti merupakan anggota Negara tersebut. Sedangkan
penduduk merupakan orang-orang yang berdomisili di wilayah Negara tertentu,dan penduduk
belum tentu merupakan anggota dari suatu Negara,karena ada sebagian penduduk yang
merupakan orang asing/warganegara asing.
Asas ius soli adalah asas yang menentukan kewarganegaraan seseorang berdasarkan
Negara tempat kelahiran. Asas ius saguinis adalah asas yang menentukan kewarganegaran
seseorang berdasarkan keturunan,bukan berdasarkan Negara tempat kelahiran. Status
kewarganegaran apatride adalah keadaan dimana seseorang tidak mempunyai
kewarganegaraan, atau keadaan dimana seseorang tidak sama sekali menjadi warganegara
salah satu Negara manapun. Status kewarganegaraan bipatride adalah suatu keadaan dimana
seseorang mempunyai kewarganegaraan ganda.

B. Negara
Negara adalah sebuah organisasi atau badan tertinggi yang memiliki kewenangan
untuk mengatur perihal yang berhubungan dengan kepentingan masyarakat luas serta
memiliki kewajiban untuk mensejahterakan, melindungi dan mencerdaskan kehidupan
bangsa.
18

Unsur-unsur Negara terdiri dari sebagai berikut.


1. Penduduk
Penduduk merupakan warga negara yang memiliki tempat tinggal dan juga memiliki
kesepakatan diri untuk bersatu. Warga negara adalah pribumi atau penduduk asli Indonesia
dan penduduk negara lain yang sedang berada di Indonesia untuk tujuan tertentu.

2. Wilayah
Wilayah adalah daerah tertentu yang dikuasai atau menjadi teritorial dari sebuah
kedaulatan. Wilayah adalah salah satu unsur pembentuk negara yang paling utama.
Wilayah terdiri dari darat, udara dan juga laut.
3. Pemerintah
Pemerintah merupakan unsur yang memegang kekuasaan untuk menjalankan roda
pemerintahan.
4. Kedaulatan
Kedaulatan adalah kekuasaan tertinggi yang untuk membuat undang-undang dan
melaksanakannya dengan semua cara.
Disamping ketiga unsur pokok (konstitutif) tersebut masih ada unsur tambahan
(disebut unsur deklaratif) yaitu berupa Pengakuan dari negara lain. Unsur negara tersebut
diatas merupakan unsur negara dari segi hukum tata negara atau organisasi negara
Fungsi Negara terdiri dari sebagai berikut.
1. Fungsi Pertahanan dan Keamanan
Negara wajib melindungi unsur negara(rakyat, wilayah, dan pemerintahan) dari segala
ancaman, hambatan, dan gangguan, serta tantangan lain yang berasal dari internal atau
eksternal. Contoh: TNI menjaga perbatasan Negara
2. Fungsi Keadilan
Negara wajib berlaku adil dimuka hukum tanpa ada diskriminasi atau kepentingan
tertentu. Contoh: Setiap orang yang melakukan tinfakan kriminal dihukum tanpa melihat
kedudukan dan jabatan.
3. Fungsi Pengaturan dan Keadilan
Negara membuat peraturan-perundang-undangan untuk melaksanakan kebijakan dengan
ada landasan yang kuat untuk membentuk tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsan
dan juga bernegara.
4. Fungsi Kesejahteraan dan Kemakmuran
Negara bisa mengeksplorasi sumber daya alam yang dimiliki untuk meningkatkan
kehidupan masyarakat agar lebih makmur dan sejahtera.
Sifat Negara adalah sebagai berikut.
1. Sifat memaksa
19

Negara dapat memaksakan kehendak melalui hukum atau kekuasaan. Negara memiliki
kekuasaan memaksa agar masyarakat tunduk dan patuh terhadap negara tanpa tidak ada
pemaksaan fisik. Hak negara ini memiliki sifat legal agar tercipta tertib di masyarakat dan
tidak ada tindakan anarki. Paksaan fisik dapat dilakukan terhadap hak milik.
2. Sifat monopoli
Negara menetapkan tujuan bersama dalam masyarakat. Negara dapat menguasai hal-hal
seperti sumberdaya penting untuk kepentingan orang banyak. Negara mengatasi paham
individu dan kelompok.
3. Sifat totalitas
Semua hal tanpa pengecualian menjadi wewenang negara.
Berdasarkan teori, negara terjadi karena teori Ketuhanan, yaitu negara ada karena
adanya kehendak Tuhan, teori Perjanjian masyarakat, yaitu negara ada karena adanya
perjanjian individu-individu (contract sosial), teori Kekuasaan, yaitu negara terbentuk karena
adanya kekuasaan/kekuatan, dan teori Hukum Alam, yaitu negara ada karena adanya
keinginan untuk memenuhi kebutuhan manusia yang bermacam-macam.

C. Hubungan Warganegara dengan Negara


Warganegara memiliki hak yang harus diberikan oleh Negara. Beberapa contoh hak
yang dimiliki warganegara adalah sebagai berikut.
1. Warganegara berhak mendapatkan perlindungan hukum. Warga negara memiliki
kedudukan yang sama di mata hukum. Tidak memandang siapaun warga negara tersebut.
2. Warganegara berhak mendapatkan pekerjaan dan penghidupan yang layak.
3. Warganegara bebas memilih,memeluk, dan menjalankan agama dan kepercayaan yang
mereka pilih.
4. Warganegara berhak mendapatkan pendidikan dan pengajaran.
5. Warganegara berhak berserikat, berkumpul, mengutarakan pendapatnya secara lisan
maupun tulisan sesuai undang-undang yang berlaku.
Namun Warganegara juga memiliki kewajiban timbal balik untuk negara. Beberapa
contoh kewajiban warganegara adalah sebagai berikut.
1. Warganegara berkewajiban untuk membela negara, mempertahankan kedaulatan Negara.
2. Warganegara berkewajiban membayar pajak dan retribusi terhadap pemerintah negara
tersebut.
3. Warganegara berkewajiban menjunjung tinggi dasar-dasar negara,hukum, dan
pemerintahan negara tersebut.
4. Warganegara berkewajiban menaati peraturan yang telah ditetapkan Negara tersebut.
5. Warganegara berkewajiban ikut seita dalam pembangunan Bangsa dan Negara tersebut.
Dengan demikian, dapat disimpulkan hubungan warga negara dengan negara adalah
hubungan timbal balik dari warga negara yang mendapatkan hak dari negara dan memiliki
kewajiban yang harus diberikan kepada negara.
20

BAB VI
PELAPISAN SOSIAL DAN KESAMAAN DERAJAT

A. Pelapisan Sosial
Pelapisan sosial atau stratifikasi sosial (sosial stratification) adalah pembedaan atau
pengelompokan para anggota masyarakat secara vertikal (bertingkat). Definisi sistematik
antara lain dikemukakan oleh Pitirim A. Sorokin bahwa pelapisan sosial merupakan
pembedaan penduduk atau masyarakat ke dalam kelas-kelas secara bertingkat (hierarkis).
Perwujudannya adalah adanya lapisan-lapisan di dalam masyarakat, ada lapisan yang tinggi
dan ada lapisan-lapisan di bawahnya. Setiap lapisan tersebut disebut strata sosial. P.J.
Bouman menggunakan istilah tingkatan atau dalam bahasa belanda disebut stand, yaitu
golongan manusia yang ditandai dengan suatu cara hidup dalam kesadaran akan beberapa hak
istimewa tertentu dan menurut gengsi kemasyarakatan. Istilah stand juga dipakai oleh Max
Weber.
Terjadinya Pelapisan Sosial terbagi menjadi 2, yaitu sebagai berikut.
1. Terjadi dengan sendirinya.
Proses ini berjalan sesuai dengan pertumbuhan masyarakat itu sendiri. Adapun orang-
orang yang menduduki lapisan tertentu dibentuk bukan berdasarkan atas kesengajaan yang
disusun sebelumnya oleh masyarakat itu, tetapi berjalan secara alamiah dengan sendirinya.
Oleh karena itu sifat yang tanpa disengaja inilah yang membentuk lapisan dan dasar dari
pada pelapisan itu bervariasi menurut tempat, waktu, dan kebudayaan masyarakat dimana
sistem itu berlaku.
2. Terjadi dengan sengaja.
Sistem pelapisan ini dengan sengaja ditujukan untuk mengejar tujuan bersama. Dalam
sistem ini ditentukan secara jelas dan tegas adanya kewenangan dan kekuasaan yang
diberikan kepada seseorang.
Didalam sistem organisasi yang disusun dengan cara sengaja, mengandung 2 sistem,
yaitu sebagai berikut.
1. Sistem Fungsional, merupakan pembagian kerja kepada kedudukan yang tingkatnya
berdampingan dan harus bekerja sama dalam kedudukan yang sederajat.
2. Sistem Skalar, merupakan pembagian kekuasaan menurut tangga atau jenjang dari bawah
ke atas (vertikal).

Pembagian dan pemberian kedudukan yang berhubungan dengan jenis kelamin


nampaknya menjadi dasar dari seluruh sistem sosial masyarakat kuno. Didalam organisasi
masyarakat primitive pun dimana belum mengenai tulisan, pelapisan masyarakat itu sudah
ada. Pelapisan masyarakat dibagi menjadi beberapa kelas, yaitu sebagai berikut.
21

1. Kelas atas (upper class)


2. Kelas bawah (lower class)
3. Kelas menengah (middle class)
4. Kelas menengah ke bawah (lower middle class)
Dapat disimpulkan jika masyarakat terbagi menjadi lapisan-lapisan sosial, yaitu
sebagai berikut.
1. ukuran kekayaan
2. ukuran kekuasaan
3. ukuran kehormatan
4. ukuran ilmu pengetahuan

B. Kesamaan Derajat
Kesamaan derajat adalah suatu sifat yang menghubungankan antara manusia dengan
lingkungan masyarakat umumnya timbal balik, maksudanya orang sebagai anggota
masyarakat memiliki hak dan kewajiban, baik terhadap masyarakat maupun terhadap
pemerintah dan Negara. Hak dan kewajiban sangat penting ditetapkan dalam perundang-
undangan atau Konstitusi. Undang-undang itu berlaku bagi semua orang tanpa terkecuali
dalam arti semua orang memiliki kesamaan derajat. Kesamaan derajat ini terwujud dalam
jaminan hak yang diberikan dalam berbagai faktor kehidupan.
Pelapisan sosial dan kesamaan derajat mempunyai hubungan, kedua hal ini berkaitan
satu sama lain. Pelapisan soasial berarti pembedaan antar kelas-kelas dalam masyarakat yaitu
antara kelas tinggi dan kelas rendah, sedangkan kesamaan derajat adalah suatu yang membuat
bagaimana semua masyarakat ada dalam kelas yang sama tiada perbedaan kekuasaan dan
memiliki hak yang sama sebagai warga negara, sehingga tidak ada dinding pembatas antara
kalangan atas dan kalangan bawah.
UUD 1945 menjamin hak atas persamaan kedudukan, hak atas kepastian hukum yang
adil, hak mendapat perlakuan yang sama di depan hukum dan hak atas kesempatan yang
sama dalam suatu pemerintahan. Setiap masyarakat memiliki hak yang sama dan setara
sesuai amanat UUD 1945, yaitu Pasal 27 ayat (1) UUD 1945 yang menyatakan, setiap warga
negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung
tinggi hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada pengecualiannya. Pasal 28D ayat (1)
UUD 1945 menyatakan, setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan
kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum.

BAB VII
MASYARAKAT PEDESAAN DAN MASYARAKAT PERKOTAAN
22

A. Masyarakat Pedesaan
Masyarakat pedesaan selalu memiliki ciri-ciri atau dalam hidup bermasyarakat, yang
biasanya tampak dalam perilaku keseharian mereka. Pada situasi dan kondisi tertentu,
sebagian karakteristik dapat digeneralisasikan pada kehidupan masyarakat desa di Jawa.
Namun demikian, dengan adanya perubahan sosial religius dan perkembangan era informasi
dan teknologi, terkadang sebagian karakteristik tersebut sudah tidak berlaku.
Masyarakat pedesaan juga ditandai dengan pemilikan ikatan perasaan batin yang kuat
sesama warga desa, yaitu perasaan setiap warga/anggota masyarakat yagn amat kuat yang
hakekatnya, bahwa seseorang merasa merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari
masyarakat dimanapun ia hidup dicintainya serta mempunyai perasaan bersedia untuk
berkorban setiap waktu demi masyarakatnya atau anggota-anggota masyarakat, karena
beranggapan sama-sama sebgai masyarakat yang saling mencintai saling menghormati,
mempunyai hak tanggung jawab yang sama terhadap keselamatan dan kebahagiaan bersama
di dalam masyarakat.
Adapun yang menjadi ciri masyarakat desa antara lain sebagai berikut.
1. Didalam masyarakat pedesaan di antara warganya mempunyai hubungan yang lebih
mendalam dan erat bila dibandingkan dengan masyarakat pedesaan lainnya di luar batas
wilayahnya.
2. Sistem kehidupan umumnya berkelompok dengan dasar kekeluargaan
3. Sebagian besar warga masyarakat pedesaan hidup dari pertanian
4. Masyarakat tersebut homogen, deperti dalam hal mata pencaharian, agama, adat istiadat,
dan sebagainya
Didalam masyarakat pedesaan kita mengenal berbagai macam gejala, khususnya
tentang perbedaan pendapat atau paham yang sebenarnya hal ini merupakan sebab-sebab
bahwa di dalam masyarakat pedesaan penuh dengan ketegangan ketegangan sosial. Gejala-
gejala sosial yang sering diistilahkan dengan konflik, kontroversi, dan kompetisi.

B. Masyarakat Perkotaan
Masyarakat perkotaan sering disebut urban community. Pengertian masyarakat kota
lebih ditekankan pada sifat kehidupannya serta cirri-ciri kehidupannya yang berbeda dengan
masyarakat pedesaan. Ada beberap ciri yang menonjol pada masyarakat kota yaitu sebagai
berikut.

1. kehidupan keagamaan berkurang bila dibandingkan dengan kehidupan keagamaan di desa.


2. orang kota pada umumnya dapat mengurus dirinya sendiri tanpa harus bergantung pada
orang lain. Yang penting disini adalah manusia perorangan atau individu. Di kota kota
kehidupan keluarga sering sukar untuk disatukan , sebab perbedaan kepentingan paham
politik , perbedaan agama dan sebagainya.
23

3. jalan pikiran rasional yang pada umumnya dianut masyarakat perkotaan , menyebabkan
bahwa interaksi interaksi yang terjadi lebih didasarkan pada faktor kepentingan daripada
faktor pribadi.
4. pembagian kerja di antra warga-warga kota juga lebih tegas dan mempunyai batas-batas
yang nyata.
5. kemungkinan-kemungkinan untuk mendapatkan pekerjaan juga lebih banyak diperoleh
warga kota dari pada warga desa.
6. interaksi yang terjai lebih banyak terjadi berdasarkan pada faktor kepentingan daripaa
faktor pribadi.
7. pembagian waktu yang lebih teliti dan sangat penting, untuk dapat mengejar kebutuhan
individu
8. perubahan-perubahan sosial tampak dengan nyata di kota-kota, sebab kota biasanya
terbuka dalam menerima pengaruh dari luar.

C. Perbedaan Masyarakat Pedesaan Dan Perkotaan


Terdapat beberapa perbedaan antara masyarakat pedesaan dan masyarakat perkotaan
adalah sebagai berikut.
1. Lingkungan Umum dan Orientasi Terhadap Alam, Masyarakat perdesaan berhubungan
kuat dengan alam, karena lokasi geografisnyadi daerah desa. Penduduk yang tinggal di
desa akan banyak ditentukan oleh kepercayaan dan hukum alam. Berbeda dengan
penduduk yang tinggal di kota yang kehidupannya bebas dari realitas alam.
2. Pekerjaan atau Mata Pencaharian, Pada umumnya mata pencaharian di dearah perdesaan
adalah bertani tapi tak sedikit juga yang bermata pencaharian berdagang, sebab beberapa
daerah pertanian tidak lepas dari kegiatan usaha.
3. Ukuran Komunitas, Komunitas perdesaan biasanya lebih kecil dari komunitas perkotaan.
4. Kepadatan Penduduk, Penduduk desa kepadatannya lebih rendah bila dibandingkan
dengan kepadatan penduduk kota,kepadatan penduduk suatu komunitas kenaikannya
berhubungan dengan klasifikasi dari kota itu sendiri.
5. Homogenitas dan Heterogenitas, Homogenitas atau persamaan ciri-ciri sosial dan
psikologis, bahasa, kepercayaan, adat-istiadat, dan perilaku nampak pada masyarakat
perdesa bila dibandingkan dengan masyarakat perkotaan. Di kota sebaliknya penduduknya
heterogen, terdiri dari orang-orang dengan macam-macam perilaku, dan juga bahasa,
penduduk di kota lebih heterogen.
6. Diferensiasi Sosial, Keadaan heterogen dari penduduk kota berindikasi pentingnya derajat
yang tinggi di dalam diferensiasi sosial.
7. Pelapisan Sosial, Kelas sosial di dalam masyarakat sering nampak dalam bentuk piramida
terbalik yaitu kelas-kelas yang tinggi berada pada posisi atas piramida.
24

BAB VIII
PERTENTANGAN SOSIAL

A. Pertentangan sosial

Pertentangan sosial merupakan suatu konflik yang biasanya timbul akibat faktor-faktor sosial.
Konflik (pertentangan) Diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih
(kelompok) dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain. Banyak yang
menyebabkan konflik (pertentangan) didalam masyarakat. Berikut adalah faktor-faktor
terjadinya konflik :

1. Perbedaan individu
Perbedaan kepribadian antar individu bisa menjadi faktor penyebab terjadinya konflik,
biasanya perbedaan individu yang menjadi sumber konflik adalah perbedaan pendirian
dan perasaan. Setiap manusia memiliki pendirian dan perasaan yang berbeda-beda satu
dengan lainnya.
contoh : ketika ingin liburan satu pihak ingin pergi ke pegunungan namun satu pihak ingin
ke mall. Dalam hal ini akan terjadinya konflik akibat masing masing tidak ada yang
mengalah
2. Perbedaan latar belakang kebudayaan
Perbedaan latar belakang kebudayaan sehingga membentuk pribadi-pribadi yang berbeda.
Seseorang sedikit banyak akan terpengaruh dengan pola-pola pemikiran dan pendirian
kelompoknya. Pemikiran dan pendirian yang berbeda itu pada akhirnya akan
menghasilkan perbedaan individu yang dapat memicu konflik.
3. Perbedaan kepentingan antara individu atau kelompok
Manusia memiliki perasaan, pendirian maupun latar belakang kebudayaan yang berbeda.
Oleh sebab itu, dalam waktu yang bersamaan, masing-masing orang atau kelompok
memiliki kepentingan yang berbeda- beda. Kadang-kadang orang dapat melakukan hal
yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda-beda. Sebagai contoh, misalnya perbedaan
kepentingan dalam hal pemanfaatan hutan. Satu pihak ingin menjadikan hutan sebagai
kebun namun sebagian pihak ingin tetap menjadi hutan
4. Perubahan-perubahan nilai yang cepat dan mendadak
Dalam masyarakat perubahan adalah sesuatu yang lazim dan wajar terjadi, tetapi jika
perubahan itu berlangsung cepat atau bahkan mendadak, perubahan tersebut dapat memicu
terjadinya konflik sosial. Misalnya, pada masyarakat pedesaan yang mengalami proses
industrialisasi yang mendadak akan memunculkan konflik sosial sebab nilai-nilai lama
pada masyarakat tradisional yang biasanya bercorak pertanian secara cepat berubah
25

menjadi nilai-nilai masyarakat industri. Biasanya bergotong royong sekarang menjadi


saling acuh tak acuh karena persaingan. Hal ini lah yang akan menjadikan konflik
(pertentangan).
Dampak konflik sosial sangat besar. Konflik sosial memiliki dampak yang bersifat
positif dan negatif. Adapun dampak positif dari konflik social adalah sebagai berikut.
1. Konflik dapat memperjelas berbagai aspek kehidupan yang masih belum tuntas.
2. Adanya konflik menimbulkan penyesuaian kembali norma-norma dan nilai-nilai yang
berlaku dalam masyarakat.
3. Konflik dapat meningkatkan solidaritas diantara angota kelompok.
4. Konflik dapat mengurangi rasa ketergantungan terhadap individu atau kelompok.
5. Konflik dapat memunculkan kompromi baru.
Adapun dampak negatif yang ditimbulkan oleh konflik sosial adalah sebagai berikut.
1. Konflik dapat menimbulkan keretakan hubungan antara individu dan kelompok.
2. Konflik menyebabkan rusaknya berbagai harta benda dan jatuhnya korban jiwa.
3. Konflik menyebabkan adanya perubahan kepribadian.
4. Konflik menyebabkan dominasi kelompok pemenang.

BAB IX
PENGETAHUAN TEKNOLOGI DAN KEMISKINAN

A. Pengetahuan Teknologii
Ilmu adalah pengetahuan yang bersifat umum dan sistematis, pengetahuan dari mana
dapat disimpulkan dalil-dalil tertentu menurut kaidah-kaidah umum. Konsepsi ilmu pada
dasarnya mencakup tiga hal, yaitu adanya rasionalitas, dapat digeneralisasi dan dapat
disistematisasi. Pengertian ilmu mencakup logika, adanya interpretasi subjektif dan
konsistensi dengan realitas social. Ilmu tidak hanya merupakan satu pengetahuan yang
terhimpun secara sistematis, tetapi juga merupakan suatu metodologi
Dapat disimpulkan bahwa ilmu pada dasarnya adalah pengetahuan tentang sesuatu hal
atau fenomena, baik yang menyangkut alam atau sosial (kehidupan masyarakat), yang
diperoleh manusia melalui proses berfikir. Itu artinya bahwa setiap ilmu merupakan
pengetahun tentang sesuatu yang menjadi objek kajian dari ilmu terkait.
Sedangkan pengetahuan adalah berbagai gejala yang ditemui dan diperoleh manusia
melalui pengamatan inderawi. Pengetahuan muncul ketika seseorang menggunakan indera
atau akal budinya untuk mengenali benda atau kejadian tertentu yang belum pernah dilihat
atau dirasakan sebelumnya. Misalnya ketika seseorang mencicipi masakan yang baru
dikenalnya, ia akan mendapatkan pengetahuan tentang bentuk, rasa, dan aroma masakan
tersebut.
26

Teknologi memiliki lebih dari satu definisi. Salah satunya adalah pengembangan dan
aplikasi dari alat, mesin, material dan proses yang menolong manusia menyelesaikan
masalahnya. Sebagai aktivitas manusia, teknologi mulai dikenal sebelum sains dan teknik.
Teknologi dibuat atas dasar ilmu pengetahuan dengan tujuan untuk mempermudah pekerjaan
manusia, namun jika pada kenyataannya teknologi malah mempersulit, maka tidak layak
disebut Ilmu Pengetahuan.
Teknologi adalah satu ciri yang mendefinisikan hakikat manusia yaitu bagian dari
sejarahnya meliputi keseluruhan sejarah. Teknologi berkaitan erat dengan sains (science) dan
perekayasaan (engineering). Dengan kata lain, teknologi mengandung dua dimensi, yaitu
science dan engineering yang saling berkaitan satu sama lainnya.
Pada abad ke-20, maknanya diperluas untuk mencakup tidak hanya alat-alat dan
mesin-mesin, tetapi juga metode dan teknik non-material. Yang berarti suatu aplikasi
sistematis pada teknik maupun metode. Sekarang sebagian besar definisi teknologi, adalah
sebagai kumpulan alat, aturan dan prosedur yang merupakan penerapan pengetahuan ilmiah
terhadap suatu pekerjaan tertentu dalam cara yang memungkinkan pengulangan.

B. Kemiskinan
Kemiskinan adalah keadaan dimana terjadi ketidakmampuan untuk memenuhi
kebutuhan dasar seperti makanan , pakaian , tempat berlindung, pendidikan, dan kesehatan.
Kemiskinan dapat disebabkan oleh kelangkaan alat pemenuh kebutuhan dasar, ataupun
sulitnya akses terhadap pendidikan dan pekerjaan. Kemiskinan merupakan masalah global.
Sebagian orang memahami istilah ini secara subyektif dan komparatif, sementara yang
lainnya melihatnya dari segi moral dan evaluatif, dan yang lainnya lagi memahaminya dari
sudut ilmiah yang telah mapan.
Mereka yang hidup dibawah garis kemiskinan memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
1. Tidak memiliki faktor-faktor produksi sendiri seperti tanah, modal, keterampilan.
2. Tidak memiliki kemungkinan untuk memperoleh aset produksi dengan kekuatan sendiri,
seperti untuk memperoleh tanah garapan ataua modal usaha
3. Tingkat pendidikan mereka rendah, tidak sampai taman SD.
4. Kebanyakan tinggal di desa sebagai pekerja bebas
5. Banyak yang hidup di kota berusia muda, dan tidak mempunyai keterampilan.
ilmu pengetahuan dan teknologi memiliki kaitan yang jelas, yakni teknologi
merupakan penerapan dari ilmu pengetahuan. Selain itu, teknologi juga mengandung ilmu
pengetahuan didalamnya. Ilmu pengatahuan digunakan untuk mengatahui apa sedangkan
teknologi digunakan untuk mengatahui bagaimana. Perubahan teknologi yang cepat dapat
menyebabkan kemiskinan, karena dapat menyebabkan perubahan sosial yang fundamental.
27

BAB X
AGAMA DAN MASYARAKAT

A. Agama
Definisi agama menurut Durkheim adalah suatu sistem kepercayaan dan praktek
yang telah dipersatukan yang berkaitan dengan hal-hal yang kudus kepercayaan-kepercayaan
dan praktek-praktek yang bersatu menjadi suatu komunitas moral yang tunggal. Dari definisi
ini ada dua unsur yang penting, yang menjadi syarat sesuatu dapat disebut agama, yaitu sifat
kudus dari agama dan praktek-praktek ritual dari agama. Agama tidak harus melibatkan
adanya konsep mengenai suatu mahluk supranatural, tetapi agama tidak dapat melepaskan
kedua unsur di atas, karena ia akan menjadi bukan agama lagi, ketika salah satu unsur
tersebut terlepas. Di sini terlihat bahwa sesuatu dapat disebut agama bukan dilihat dari
substansi isinya tetapi dari bentuknya, yang melibatkan dua ciri tersebut.
Sedangkan menurut pendapat Hendro puspito, agama adalah suatu jenis sosial yang
dibuat oleh penganut-penganutnya yang berproses pada kekuatan-kekuatan non-empiris yang
dipercayainya dan didayagunakannya untuk mencapai keselamatan bagi mereka dan
masyarakat luas umumya. Dalam kamus sosiologi, pengertian agama ada 3 macam yaitu:
1. Kepercayaan pada hal-hal yang spiritual
2. Perangkat kepercayaan dan praktek-praktek spiritual yang dianggap sebagai tujuan
tersendiri
3. Ideologi mengenai hal-hal yang bersifat supranatural
Secara garis besar ruang lingkup agama mencakup sebagai berikut.
1. Hubungan manusia dengan tuhannya.
Hubungan dengan tuhan disebut ibadah. Ibadah bertujuan untuk mendekatkan diri manusia
kepada tuhannya.
2. Hubungan manusia dengan manusia.
Agama memiliki konsep-konsep dasar mengenai kekeluargaan dan kemasyarakatan.
Konsep dasar tersebut memberikan gambaran tentang ajaran-ajaran agama mengenai
hubungan manusia dengan manusia atau disebut pula sebagai ajaran kemasyarakatan.
Sebagai contoh setiap ajaran agama mengajarkan tolong-menolong terhadap sesama
manusia.

3. Hubungan manusia dengan makhluk lainnya atau lingkungannya.


Di setiap ajaran agama diajarkan bahwa manusia selalu menjaga keharmonisan antara
makluk hidup dengan lingkungan sekitar supaya manusia dapat melanjutkan
kehidupannya.
28

B. Fungsi dan Peran Agama Dalam Masyarakat


Dalam hal fungsi, masyarakat dan agama itu berperan dalam mengatasi persoalan-
persoalan yang timbul di masyarakat yang tidak dapat dipecahakan secara empiris karena
adanya keterbatasan kemampuan dan ketidakpastian. Oleh karena itu, diharapkan agama
menjalankan fungsinya sehingga masyarakat merasa sejahtera, aman, dan stabil. Agama
dalam masyarakat bisa difungsikan sebagai berikut.
1. Fungsi edukatif.
Agama memberikan bimbingan dan pengajaaran dengan perantara petugas-petugasnya
(fungsionaris) seperti syaman, dukun, nabi, kiai, pendeta imam, guru agama dan lainnya,
baik dalam upacara (perayaan) keagamaan, khotbah, renungan (meditasi) pendalaman
rohani, dsb.
2. Fungsi penyelamatan.
Bahwa setiap manusia menginginkan keselamatan baik dalam hidup sekarang ini maupun
sesudah mati. Jaminan keselamatan ini hanya bisa mereka temukan dalam agama. Agama
membantu manusia untuk mengenal sesuatu yang sakral dan makhluk teringgi atau
Tuhan dan berkomunikasi dengan-Nya. Sehingga dalam yang hubungan ini manusia
percaya dapat memperoleh apa yang ia inginkan. Agama sanggup mendamaikan kembali
manusia yang salah dengan Tuhan dengan jalan pengampunan dan Penyucian batin.
3. Fungsi pengawasan sosial (social control)
Fungsi agama sebagai kontrol sosial yaitu agama meneguhkan kaidah-kaidah susila dari
adat yang dipandang baik bagi kehidupan moral warga masyarakat, agama mengamankan
dan melestarikan kaidah-kaidah moral (yang dianggap baik)dari serbuan destruktif dari
agama baru dan dari system hukum Negara modern.
4. Fungsi memupuk Persaudaraan.
Kesatuan persaudaraan berdasarkan kesatuan sosiologis ialah kesatuan manusia-manusia
yang didirikan atas unsur kesamaan. Kesatuan persaudaraan berdasarkan ideologi yang
sama, seperti liberalisme, komunisme, dan sosialisme. Kesatuan persaudaraan berdasarkan
sistem politik yang sama. Bangsa-bangsa bergabung dalam sistem kenegaraan besar,
seperti NATO, ASEAN dll. Kesatuan persaudaraan atas dasar se-iman, merupakan
kesatuan tertinggi karena dalam persatuan ini manusia bukan hanya melibatkan sebagian
dari dirinya saja melainkan seluruh pribadinya dilibatkan dalam satu intimitas yang
terdalam dengan sesuatu yang tertinggi yang dipercayai bersama
5. Fungsi transformatif.
Fungsi transformatif disini diartikan dengan mengubah bentuk kehidupan baru atau
mengganti nilai-nilai lama dengan menanamkan nilai-nilai baru yang lebih bermanfaat.
Agama memiliki peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia dan
masyarakat, karena agama memberikan sebuah system nilai yang memiliki derivasi pada
29

norma-norma masyarakat untuk memberikan pengabsahan dan pembenaran dalam mengatur


pola perilaku manusia, baik di level individu dan masyarakat. Agama menjadi sebuah
pedoman hidup singkatnya. Dalam memandang nilai, dapat kita lihat dari dua sudut pandang.
Pertama, nilai agama dilihat dari sudut intelektual yang menjadikan nilai agama sebagai
norma atau prinsip. Kedua, nilai agama dirasakan di sudut pandang emosional yang
menyebabkan adanya sebuah dorongan rasa dalam diri yang disebut mistisme.

DAFTAR PUSTAKA

http://muhammadfazrul666.blogspot.com/2012/03/ilmu-budaya-dasar-sebagai-mata-
kuliah.html

http://celoteh-galang.blogspot.com/2012/10/pengertian-individu-keluarga-masyarakat.html

http://armawansyah89.blogspot.com/2013/10/normal-0-false-false-false-en-us-x-
none_31.html

http://pemuda-dan-sosialisasi.blogspot.com/

https://filzaah.wordpress.com/2013/11/10/pemuda-dan-sosialisasi/

http://dwi-dobelyu.blogspot.com/2012/11/warga-negara-dan-negara.html

http://ibnuhasanhasibuan.wordpress.com/bangsa-negara-penduduk-dan-warganegara/

https://anwarabdi.wordpress.com/2013/05/04/pelapisan-sosial-dan-kesamaan-derajat/

https://abiand.wordpress.com/tugas/5-pelapisan-sosial-dan-kesamaan-derajat/

https://anwarabdi.wordpress.com/2013/05/04/masyarakat-perkotaan-dan-masyarakat-
pedesaan/

http://taniakharismaya.wordpress.com/2013/12/01/pertentangan-sosial-dan-integrasi-dalam-
masyarakat/

https://erikandfiki.wordpress.com/2012/12/29/pertentangan-sosial-dan-intregrasi-sosial/

http://tyomulyawan.wordpress.com/keterkaitan-ilmu-pengetahuanteknologi-dan-kemiskinan/

http://bobungga.blogspot.com/2012/01/ilmu-pengetahuan-teknologi-dan.html

http://eliana-hubunganagamadanmasyarakat.blogspot.com/