Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN TUGAS AKHIR

PERHITUNGAN NILAI CACAT BIJI KOPI ROBUSTA PADA PROSES


PENGOLAHAN BASAH DAN KERING BERDASARKAN ACUAN
SNI 01-29017-2008 DI PT. NAKSATRA KEJORA

Oleh :

I Made Awan Giyantara Pendit

13/350947/SV/04017

PROGRAM DIPLOMA III AGROINDUSTRI

SEKOLAH VOKASI

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2016

1
2
3
HALAMAN PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa Laporan Tugas Akhir ini tidak terdapat karya

yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar Ahli Madya maupun kesarjanaan di semua

Perguruan Tinggi dan sepanjang sepengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau

pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis

diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, 31 Agustus 2016

I Made Awan Giyantara Pendit

4
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Ida Sang Hyang Widhi Wasa yang telah

melimpahkan segala berkat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

Laporan Tugas Akhir yang Berjudul Perhitungan Nilai Cacat Biji Kopi Robusta Pada

Proses Pengolahan Basah dan Kering Berdasarkan Acuan SNI 01-29017-2008 Di

PT. Naksatra Kejora. Adapun penulisan Laporan Tugas Akhir ini adalah sebagai salah

satu syarat untuk dapat menyelesaikan studi di program Diploma III Agroindustri,

Sekolah Vokasi, Universitas Gadjah Mada.

Sesungguhnya Penulis dibawah bimbingan yang terhormat para Dosen

pembimbing telah berusaha menyelesaikan Laporan Tugas Akhir ini dengan hasil sebaik-

baiknya. Namun penulis menyadari masih banyak kekurangan yang ada pada diri penulis

sehingga Laporan Tugas Akhir ini terselesaikan dalam kondisi yang masih sederhana.

Selain itu penulis sangat berterima kasih kepada semua pihak yang telah membantu

dalam penyelesaian Laporan Tugas Akhir ini hingga tahap akhir. Untuk itu

perkenankanlah penulis untuk berterima kasih kepada :

1. Bapak Darmawan Ari Nugroho, STP, MP selaku dosen pembimbing yang telah

memberikan arahan, bimbingan, saran dan waktu untuk menyelesaikan tugas

akhir ini

2. Frater Vallen, Pak Gimin, Bu siti, Pak Triono, Bu Hadi dan seluruh tenaga kerja

PT. Naksatra Kejora yang sudah meluangkan waktu dan banyak membantu

5
maupun mengajarkan banyak hal dalam proses pembuatan kopi beras dan

pengambilan data dari Tugas Akhir ini.

3. Ibu Annie Mufyda Rahmatika, ST., MT Selaku dosen penguji yang telah

memberikan saran dan perbaikan dalam penyelesaian tugas akhir ini

4. Seluruh Dosen dan Staff Diploma III Agroindustri yang telah memberikan ilmu

dan banyak membantu dalam menempuh pendidikan selama 3 tahun ini.

5. Kedua orang tua Tercinta Bapak Made R. Pendit dan Ibu Luh Sarini serta kakak

perempuan Eka Pendit yang saya sayangi yang sudah mendukung dengan doa dan

moril untuk penyelesaian tugas akhir ini.

6. Teman-teman Jatek Dita, Dhika, Ian dan temen No Omdo Kevin, Danang,

Khusin, Samsul Eka, Febri a.k.a Bok*p, Lucky. Kelompok praktikum Dayanti,

Husna, Tia dan juga semua teman Agroindustri yang tidak bisa saya sebutkan satu

per satu terimakasih untuk semuanya yang sudah memberikan warna di dalam

menempuh pendidikan selama perjuangan 3 tahun ini.

7. Delima Foundation Tutde, Adhit_vw, Kecing, Om Nata, Oka, Fafa, Krista,

Guntur, Jalu, Putu, Tasya, Andi, Shinta, Theo, Fadhil, Mba Win, Om Bob dll

terimakasih karna sudah menjadi keluarga baru di Jogja ini yang membuat

keseharian menjadi seru.

8. Artha, Oki, Gita, Bli Dek Banyu, Roby dan Semua Keluarga KMHD UGM yang

tidak bisa penulis sebutkan satu per satu terimakasih pengalaman ber-KMHD dan

membuat suasana Jogja rasa Bali.

9. Pihak-pihak lainnya yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu

6
DAFTAR ISI

COVER .................................................................................................................... i
HALAMAN PENGAJUAN .................................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................. iii
HALAMAN PERNYATAAN.................................................................................. iv
KATA PENGANTAR .............................................................................................. v
DAFTAR ISI............................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................ ix
DAFTAR TABEL .................................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... xi
INTISARI ................................................................................................................ xii
ABSTRACT............................................................................................................ xiii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................ 3
1.3 Batasan Masalah .................................................................................... 3
1.4 Tujuan .................................................................................................... 4
1.5 Manfaat .................................................................................................. 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Buah dan Tanaman Kopi........................................................................ 5

2.2 Produk ................................................................................................... 6

2.3 Cacat Produk kopi ................................................................................ 6

2.4 Metode ................................................................................................... 9


BAB III METODOLOGI
3.1 Tempat, alamat dan waktu pelaksanaan ........................................................13
3.2 Ruang Lingkup Kajian ..................................................................................13
3.3 Penentuan Nilai Cacat ................................................................................... 15
3.3.1 Prinsip Pengujian ........................................................................ 15
3.3.2 Peralatan ...................................................................................... 15
3.3.3 Prosedur ...................................................................................... 16

7
3.3.4 Penyajian Hasil Uji ..................................................................... 16
3.4 Tahapan Pelaksanaan..................................................................................... 19
3.5 Analisa Data .................................................................................................. 20

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengukuran Kecacatan ................................................................. 21

4.2 Penggolongan Mutu Kopi Robusta ....................................................... 24

4.3 Pengolahan Data .................................................................................... 24

4.3.1 Check Sheet................................................................................... 24

4.3.2 Diagram Pareto ............................................................................. 27

4.3.3 Diagram Ishikawa ......................................................................... 33

4.4 Saran Pernbaikan ................................................................................... 38

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan........................................................................................... 40

5.2 Saran..................................................................................................... 40

DAFTAR PUSATAKA............................................................................................. 42

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Tahapan Pelaksanaan .......................................................................19

Gambar 3.2. Metode Penelitian ............................................................................20

Gambar 4.1. Diagram Pareto Biji Kopi Pengolahan Basah..................................27

Gambar 4.2. Diagram Pareto Biji Kopi Pengolahan Kering.................................28

8
Gambar 4.3. Diagram Ishikawa.............................................................................33

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Komposisi Kopi robusta dan Arabika Sebelum dan sesudah Penyangrai-
an ................................................................................................................ 8

Tabel 2. Penentuan besarnya nilai cacat biji kopi...................................................... 17

Tabel 3. Syarat Penggolongan Mutu Kopi Robusta dan Arabika............................. 18

Tabel 4. Penentuan Jumlah Nilai Cacat Kopi WIB.................................................... 22

9
Tabel 5. Penentuan Jumlah Nilai Cacat Kopi OIB.................................................... 23

Tabel 6. Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Basah.............................................. 26

Tabel 7. Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Kering............................................ 25

Tabel 8 Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Basah dan Kering ........................... 29

Tabel 9. Analisa Faktor Penyebab Terjadinya Biji Pecah.......................................... 30

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1 Data ICO .................................................................................... 45

LAMPIRAN 2 SNI 01-29017-2008 .................................................................... 46

LAMPIRAN 3 Pengelompokkan Jenis Kecacatan Kopi .................................... 47

LAMPIRAN 4 Hasil Pengukuran Kecacatan Kopi Pengolahan Basah .............. 48

10
LAMPIRAN 5 Hasil Pengukuran Kecacatan Kopi Pengolahan Kering ............. 49

LAMPIRAN 6 Transkip Wawancara .................................................................. 50

LAMPIRAN 7.1 Gudang Penyimpanan Sementara Biji Kopi ........................... 64

LAMPIRAN 7.2 Metode pembalikan Biji Kopi ................................................. 64

PERHITUNGAN NILAI CACAT BIJI KOPI ROBUSTA PADA PROSES


PENGOLAHAN BASAH DAN KERING BERDASARKAN ACUAN
SNI 01-29017-2008 DI PT. NAKSATRA KEJORA

Oleh:
I Made Awan Giyantara Pendit , Darmawan Ari Nugroho, STP, MP2, Annie
1

Mufyda Rahmatika, ST., MT3

INTISARI

11
Ada beberapa jenis kecacatan yang sering ditemukan pada biji kopi robusta.
Kecacatan biji kopi robusta setengah jadi atau yang sering disebut dengan kopi beras
akan berdampak pada kualitas atau mutu dari kopi itu sendiri. Kecacatan biji kopi
seperti biji pecah, biji berlubang, biji hitam sering ditemukan di hasil akhir biji kopi
beras pengolahan basah maupun pengolahan kering. Sehingga perlu dilakukan
penanganan mutu untuk menekan jumlah kecacatan biji kopi beras.
Tujuan dilakukannya pembuatan tugas akhir ini untuk mengetahui nilai cacat
biji kopi pada proses pengolahan basah dan kering Di PT Naksatra Kejora.
Pengukuran nilai kecacatan tersebut dilakukan berdasarkan SNI 01-29017-2008.
Adapun beberapa tahapan yang dilakukan dalam kajian ini mulai dari pengambilan
sampel biji kopi sebanyak 300 gram pada pengolahan basah dan kering, pemisahan
dan perhitungan biji kopi cacat, dilakukan input data ke dalam tabel Check Sheet,
mengidentifikasi permasalahan dengan Diagram Pareto dan menganalisa dengan
Diagram Ishikawa.
Hasil dari pengukuran kecacatan dari biji kopi beras untuk pengolahan basah
yaitu masuk ke dalam golongan mutu 3. Sedangkan pada pengolahan kering masuk
ke dalam mutu 5. Hal tersebut mengindikasikan bahwa perlu adanya peningkatan
mutu hasil dari pengolahan basah maupun pengolahan kering. Berdasarkan analisa
permasalahan kecacatan kopi dengan diagram ishikawa faktor penyebabnya yaitu
terjadi penurunan fungsi mesin yang digunakan untuk pengolahan biji kopi beras dan
juga kurangnya kesadaran dari tenaga kerja untuk menjalankan peraturan disetiap
pemrosesannya. Sehingga perlu adanya penyusunan jadwal perawatan mesin dan juga
peningkatan kerja mesin. Selain itu perlu dilakukan pengawasan disetiap pemrosesan
guna meningkatkan kesadaran tenaga kerja di dalam menjalankan tugasnya.

Kata Kunci : Biji Kopi, Biji Pecah, Nilai Cacat, Robusta, SNI 01-29017-2008

1
Mahasiswa Diploma III Agroindustri Universitas Gadjah Mada
2
Dosen Diploma III Agroindustri Universitas Gadjah Mada
3
Dosen Diploma III Agroindustri Universitas Gadjah Mada
THE DEFECT OF ROBUSTA COFFEE BEANS CALCULATION VALUE ON
WET AND DRY PROCESSING BY REFERENCE TO
SNI 01-29017-2008 IN PT. NAKSATRA KEJORA

By

I Made Awan Giyantara Pendit1, Darmawan Ari Nugroho, STP, MP2, Annie
Mufyda Rahmatika, ST., MT3

12
ABSTRACT

There are several types of defect are often found in robusta coffee beans. The
defect of semi-finished robusta coffee beans which is often called the coffee rice will
impact the quality of product. The defect coffee beans such as broken coffee beans,
grains perforated, black seeds are often found on finishing coffee beans rice and also
on the result of wet process and dry process. So it needs to be done to reduce the
quantity of handling quality of defect coffee beans rice.
The purpose this final task is to determine the value of defective coffee beans
on the wet process and dry process in PT Naksatra Kejora. Measurement of the defect
coffee beans value is done by SNI 01-29017-2008. As for some of the steps being
taken in this study is ranging from sampling the coffee beans as much as 300 grams
both on the wet process and dry process, separation and calculation of defect coffee
beans, doing the input data into tables Check Sheet, identifying problems with Pareto
Diagram and analyze the Ishikawa Diagram.
The results of the measurement of defect coffee beans rice on wet process is
goes into quality class 3 while on dry process into quality class 5. This indicates that
the quality of wet and dry process is need to be improved. Based on the problem of
defect coffee beans analysis with Ishikawa diagram is on the contributing factor
which is having a malfunction in the machine that used for the processing of coffee
beans rice and also a lack of workforce awareness to comply with the regulations on
every processing. Therefore it is necessary for handling effort to overcome these
problems with the scheduling of engine maintenance and also increase the engine
work. In addition it is necessary to supervise each of processing in order to increase
awareness of labor in carrying out their duties.

Key words : Broken Coffee Beans, Coffee Beans, Defect Coffee Beans, Robusta,
SNI 01-29017-2008

1
Student Diploma Agroindustry University of Gadjah Mada
2
Lecturer Diploma Agroindustry University of Gadjah Mada
3
Lecturer Diploma Agroindustry University of Gadjah Mada

13
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan salah satu Negara penghasil kopi terbesar di dunia

dan juga sebagai negara pengekspor kopi terbesar ke-empat setelah Brazil,

Vietnam dan Kolombia (Berdasarkan data International Coffee Organization yang

terlampir pada lampiran 1). Komoditi perkebunan kopi yang ada di Indonesia

menjadi salah satu hal yang dapat meningkatkan devisa negara. Persaingan

produk kopi di Indonesia terhadap produk kopi dari negara kompetitor ditentukan

oleh varian tanaman kopi dan mutu hasil pengolahan biji kopi. Varian biji kopi

arabika memang bernilai lebih mahal jika dibandingkan dengan robusta, namun

demikian varian kopi robusta justru lebih mendominasi pemenuhan terhadap

permintaan konsumsi kopi secara global.


Produk kopi di Indonesia akan tetap menjadi pilihan konsumen mancanegara

ketika kualitas dari kopi tersebut terjaga sesuai dengan syarat atau mutu yang

sudah ditetapkan. Syarat mutu untuk pengolahan basah memiliki kadar

maksimum 12%, memiliki kadar berupa kotoran ranting, batu gumpalan tanah,

kerikil kecil dan benda lainnya maksimum 0,5% dll. Hal itu juga berlaku pada

proses pengolahan kering hanya saja yang membedakan yakni kadar air

maksimum 13%. Persyaratan tersebut sesuai dengan SNI 01-29017-2008 yang

terlampir pada lampiran 2.

1
Jenis-jenis kecacatan yang terjadi pada biji kopi sesuai dengan SNI 01-

29017-2008 diantaranya biji hitam, biji pecah, biji muda, biji berlubang 1, biji

berlubang lebih dari 1, biji hitam sebagian, biji berkulit tanduk, biji cokelat, kopi

gelondong, biji bertutul-tutul dll. Kecacatan produk pada biji kopi akan memiliki

dampak yang begitu besar bagi perusahaan. Hal tersebut dikarenakan produk yang

cacat secara otomatis memiliki nilai jual yang rendah. Selain itu produk yang

cacat dan secara tidak sengaja terdapat pada produk yang sudah dikemas akan

berdampak pada citra perusahaan oleh konsumen. Oleh karena itu perusahaan

harus dapat mengurangi tingkat kecacatan produk atau bahkan menghilangkan

produk yang cacat tersebut.


PT Naksatra Kejora merupakan salah satu perusahaan penghasil kopi robusta

yang berada di daerah Temangung, Jawa Tengah. Perusahaan ini melakukan

kegiatan yang dimulai dari penanaman kopi hingga pengolahan kopi menjadi biji

kopi kering yang siap untuk dikirim ke beberapa wilayah di Indonesia. Proses

pengolahan kopi di PT Naksatra Kejora menggunakan metode pengolahan basah

atau biasa disebut dengan istilah WIB ( West Indische Bereiding) dan pengolahan

kering (Oost Indische Bereding). Pada proses pengklasifikasian mutu biji kopi

yang dihasilkan tidak sesuai dengan Standar Nasional Indonesia.

Pengklasifikasian biji kopi hanya berdasarkan ketetapan yang dibuat oleh

perusahaan dan bukan sesuai dengan SNI 01-29017-2008 yang seharusnya

diterapkan di Indonesi. Sehingga pada kali ini akan dilakukan perhitungan nilai

cacat biji kopi robusta pada proses pengolahan basah dan kering berdasarkan SNI

2
01-29017-2008 dengan kaitan kemungkinan-kemungkinan penyebabnya di PT

Naksatra Kejora.

Penyebab dari kecacatan biji kopi robustadapat terjadi karena berbagai faktor

seperti mesin, kondisi pekerja, human error, maupun kondisi lingkungan industri.

Kecacatan yang terjadi pada biji kopi akan sangat mempengaruhi hasil akhir yang

berhubungan dengan kualitas ataupun mutu. Oleh sebab itu, peranan pengendalian

mutu sangat penting untuk diterapkan dalam sebuah industri. Hal ini bertujuan

agar dapat mengatasi permasalahan-permasalahan yang terjadi di industri.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja jenis kecacatan yang terjadi pada biji kopi beras pengolahan basah

dan kering?
2. Apa faktor utama yang menyebabkan terjadinya kecacatan pada biji kopi

beras?
3. Bagaimana usaha yang dapat dilakukan perusahaan untuk meminimalkan

terjadinya kecacatan pada biji kopi beras?


1.3 Batasan Masalah
1. Pengambilan data dilakukan di perusahaan PT Naksatra Kejora Rawa

Seneng Temanggung Jawa Tengah dengan sampel biji kopi beras hasil dari

pengolahan basah dan kering masing-masing sebanyak 300 gram.


2. Menganalisa biji kopi cacat yang disesuaikan dengan SNI 01-29017-2008.
3. Pengendalian mutu biji kopi dilakukan dengan menggunakan Check Sheet,

Diagram Pareto, dan Diagram Ishikawa.


1.4 Tujuan
1. Mengklasifikasikan kecacatan biji kopi robusta pengolahan basah dan

kering sesuai dengan SNI 01-29017-2008.


2. Mengidentifikasi dan menganalisa faktor utama penyebab terjadinya

kecacatan pada biji kopi pengolahan basah dan kering.

3
1.5 Manfaat
1. Dapat menerapkan ilmu ilmu yang telah didapat pada saat kuliah untuk

diaplikasikan dalam dunia industri.


2. Mengidentifikasikan tingkat mutu kopi secara nyata berdasarkan SNI 01-

29017-2008.
3. Meningkatkan kualitas mutu biji kopi robusta pengolahan basah dan kering

dengan meminimalisir jumlah cacat.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Buah dan Tanaman Kopi

Kopi merupakan salah satu jenis tanaman perkebunan yang sudah lama

dibudidayakan dan memiliki nilai ekonomis yang lumayan tinggi. Konsumsi

kopi dunia mencapai 70% berasal dari spesies kopi arabika dan 26% berasal

dari spesies kopi robusta. Kopi berasal dari afrika, yaitu daerah pegunungan di

4
Etopia. Namun, kopi sendiri baru dikenal oleh masyarakat dunia setelah

tanaman tersebut dikembangkan diluar daerah asalnya yaitu Yaman dibagian

selatan Arab, melalui para saudagar Arab (Rahardjo, 2012).

Kopi robusta biasanya digunakan sebagai kopi instan atau cepat saji. Kopi

robusta memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi, rasanya lebih netral,

serta aroma kopi yang lebih kuat. Kandungan kafein pada kopi robusta

mencapai 2,8% serta memiliki jumlah kromosom sebanyak 22 kromosom.

Produksi kopi robusta saat ini mencapai sepertiga produksi kopi seluruh dunia

(Najiyati, 2004).
Kopi Robusta banyak ditanam di Afrika dan Asia. Tanaman ini dapat

tumbuh baik ditaran-dataran rendah sampai daerah-daerah dengan ketinggian

sekitar 1000 m diatas permukaan laut, daerah-daerah dengan suhu sekitar

20C. Tanaman ini lebih tahan terhadap serangan hama penyakit dan banyak

diusahakan ditanam oleh petani kopi di Indonesia (Siswoputranto, 1978).


2.2 Produk
Buah kopi biasanya dipasarkan dalam bentuk kopi beras, yaitu kopi kering

yang sudah terlepas dari daging buah dan kulit arinya. Pengolahan kopi

bertujuan untuk memisahkan kopi dari kulit arinya dan untuk memperoleh

kadar air tertentu sehingga siap dipasarkan. Umumnya ada dua cara

pengolahan kopi, yaitu pengolahan kering dan pengolahan basah. Pengolahan

kering sangat cocok untuk lahan yang kurang luas karena alatnya sederhana

dan biaya investasi rendah. Pengolahan ini ditujukan untuk kopi robusta. Kopi

tersebut sudah dapat menghasilkan mutu yang baik tanpa fermentasi.

5
Sementara itu, kopi arabika sedapat mungkin diolah secara basah karena

memerlukan proses fermentasi agar kopi yang dihasilkan bermutu tinggi

Berdasarkan cara pengolahannya kopi basah yakni kadar air maksimum

12%, benda lainnya seperti ranting, tanah, dan batu maksimum 0,5%. Selain

itu bebas dari serangga hidup dan bebas dari biji berbau busuk dan kapang.

Sedangkan pada kopi kering yakni kadar air maksimum 13%, benda lainnya

seperti ranting, tanah, dan batu maksimum 0,5%. Selain itu kopi kering juga

sama dengan kopi basah yakni harus bebas dari serangga hidup dan bebas dari

biji berbau busuk dan kapang (Pangabean,2011).

2.3 Cacat Produk Kopi


Akibat kesalahan dalam pengolahan akan dijumpai beberapa kerusakan

atau kecacatan yang menimbulkan penurunan kualitas antara lain :

2.3.1 Biji pecah atau luka-luka.


Hal ini dapat terjadi akibat penyetelan mesin pulper atau washer yang

terlalu cepat. Dapat juga terjadi akibat penyetelan mesin huller yang

terlalu keras dan ataupun apabila kopi hasil pengeringan langsung

digrebus (hulling) tanpa tempering (penguletan).


2.3.2 Tutul Tutul Hitam maupun putih.
Tutul-tutul hitam dapat terjadi disebabkan kesalahan penyetelan pada

mesin pulper atau mesin pencuci. Disamping itu juga dapat disebabkan

oleh kesalahan pada proses fermentasi. Sedangkan tutul-tutul putih terjadi

apabila biji kopi tidak dikeringkan pada waktunya sehingga kemungkinan

akan tumbuh cendawan yang berwarna putih pada permukaan biji-biji

yang luka-luka.

6
2.3.3 Bau busuk dan bau apek
Bau busuk dapat terjadi akibat fermentasi yang terlalu lama ataupun kopi

glondong hijau yang ditimbun terlalu lama sebelum digiling/dimemarkan

(dengan mesin raung) sedang bau apek akibat penyimpanan yang terlalu

lama dengan kandungan air yang cukup tinggi.


2.3.4 warna
Perubahan-perubahan warna pada umumnya terjadi pada proses

pengeringan (Anonim, 1980).

Penilaian mutu biji kopi dapat dilakukkan secara fisik, kimia dan

organoleptik. Pengujian mutu yang digunakan adalah pengujian fisik

karena mudah dan cepat. Namun demikian parameter fisik tidak dapat

menunjukkan karakter cita rasa biji kopi. Karateristik cita rasa sulit diduga

berdasarkan penampilan fisik biji. Sebab uji fisik hanya berdasarkan nilai

kecacatan secara fisik saja (Herdiansyah,2008).

Biji kopi memiliki kandungan yang berbeda baik dari jenis dan

proses pengolahan kopi. Perubahan ini disebabkan karena adanya oksidasi

pada saat proses penyaringan. Komposisi biji kopi arabika dan robusta

sebelum dan sesudah disangrai (% bobot kering) dapat dilihat pada tabel

1.

Tabel 1. Komposisi Kopi robusta dan Arabika Sebelum dan


sesudah Penyangraian

7
Syarat mutu dibagi menjadi dua yaitu syarat umum dan syarat

khusus. Syarat umum adalah persyaratan bagi setiap biji kopi yang dinilai

dari tingakat mutunya. Biji kopi yang tidak memenuhi syarat umum tidak

dapat dinilai tingkat mutu kopinya. Sementara syarat khusus digunakan

untuk menilai biji kopi berdasarkan tingkat mutunya.

2.4 Metode
Pada pertengahan 1950-an, Dr. Joseph. M. Juran memperkenalkan

Statistics Process Control, yang melengkapi konsep Shewhart. Juran

menekankan pentingnya pendekatan keseimbangan menggunakan manajerial,

statistik, konsep teknologi dan mutu. Juran juga dikenal sebagai penemu

Diagram Pareto yaitu suatu konsep ekonomi yang diaplikasikan dalam

permasalahan mutu. Selain itu Juran merekomendasikan suatu kerangka

operasional Trilogi Proses Mutu yang terdiri atas perencanaan mutu,

pengendalian mutu dan peningkatan mutu. Perencanaan mutu bertujuan

merancang operasi untuk memproduksi produk yang dapat memenuhi

keinginan pelanggan. Perencanaan mutu merupakan langkah awal dari

kegiatan operasi. Pengendalian mutu dilakukan untuk menjamin bahwa tujuan

mutu yang diset dalam tahap perencanaan, dapat dipenuhi selama proses

8
produksi. Sedangkan peningkatan mutu dimaksudkan agar perusahaan seccara

selektif dapat mengidentifikasi dan mengimplementasikan perubahan dalam

proses secara berkelanjutan (Herjanto, 2007).


Joseph Juran pernah menyebutkan bahwa sebagian besar permasalahan

kualitas hanya berasal dari beberapa penyebab. Analisa Pareto mebantu untuk

memisahkan beberapa faktor yang penting dengan banyak yang tidak

penting dan memberikan arahan untuk pemilihan proyek perbaikan.

Distribusi Pareto adalah salah satu jenis distribusi dimana sifat sifat yang

observatif diurutkan dari yang frekuensinya terbesar hingga terkecil. Analisis

data Pareto sering kali digunakan untuk menganalisa data yang dikumpulkan

di lembar pemeriksaan dan juga dapat menggambarkan suatu kurva frekuensi

pada sebuah histogram. Diagram Pareto dapat juga menunjukkan dampak

program-program perbaikan seiring waktu. Diagram Pareto membantu

analisis untuk secara progresif berfokus pada masalah yang lebih spesifik.
Seven tools of quality adalah tujuh alat yang dipergunakan untuk

mengatasi permasalahan-permasalahan yang muncul dalam manufacturing.

Adapun ketujuh perangkat kerja yang dimaksud adalah diagram causes and

effect, Check Sheet, diagram control, flow chart, histogram, diagram pareto

dan diagram scatter. Seven tools of quality dikembangkan oleh kaoru

Ishikawa, seorang quality pioneer berkebangsaan Jepang. Kontribusi utama

yang dikembangkan untuk kepentingan industrialisasi dan ilmu pengetahuan

dunia adalah The Sevens Tools of Quality dan democratizing statistic.

Kontribusi tersebut juga merupakan penyederhanaan dari berbagai pendekatan

9
sttistika kearah yang lebih efektif dan lebih aplikatif agar dapat dipergunakan

secara universal dalam berbagai kepentingan pemecahan masalah dan upaya-

upaya peningkatan efektivitas proses organisasional kerja (Hidayat, 2007).


Suatu diagram sebab akibat (couse and effect diagram) adalah metode

grafis sderhana untuk membuat hipotesis mengenai rantai penyebab dan

akibat serta untuk menyaring potensi penyebab dan mengorganisasikan

hubungan antar variabel. Kaoru Ishikawa memerkenalkan diagram sebab

akibat di Jepang, sehingga diagram ini juga disebut Diagram Ishikawa.

Karena strukturnya diagram ini juga sering disebut dengan diagram tulang

ikan. Struktur umum diagram sebab akibat pada akhir garis horizontal sebuah

permasalahan dituliskan. Setiap cabang yang yang menunjuk ke ranting utama

mewakili suatu kemungkinan penyebab. Cabang-cabang yang menunjuk ke

sebab-sebab merupakan contributor dari sebab tersebut. Diagram ini

mengidentifikasi penyebab yang mungkin dari suatu masalah sehingga

pengumpulan data dan analisis lebih lanjut data dilaksanakan (Evans, 2007).
Pedoman evaluasi kinerja, dengan memiliki SOP, organisasi akan

memiliki ukuran-ukuran kinerja yang lebih baik. Kegiatan-kegiatan yang

berjalan secara teratur dan rapi tentu akan lebih mudah untuk diukur bila

terjadi penyimpangan. Evalusi kinerja yang dilakukan menggunakan SOP

pada dasarnya memang lebih merupakan ukuran ketaatan kepada prosedur.

Ukuran ketaatan ini jika berjalan dengan baik akan mengurangi banyak

penyelewengan dan penggelapan. Selain itu SOP juga dapat digunakan dalam

penilaian dan pengukuran kinerja operasional dan kinerja administrasi.

10
Kinerja operasional contohnya adalah penghematan waktu, tidak terjadi

pengulangan pekerjaan, penghematan kertas, serta lainnya. KInerja

operasional ini dapat dicari indikatornya, yang jelas penerapan SOP dapat

diukur hasilnya. Demikian pula dengan kinerja administrasi adanya SOP dapat

mempercepat pengurusan dan pembuatan dokumen dan laporan, akurasi hasil

proses administrasi, termasuk laporan, penyimpanan dan dokumentasinya, dan

distribusi dokumen dan laporan sesuai kebutuhan birokrasi organisasi (Royan,

2009).
Dalam suatu perusahaan atau organisasi apa pun, hampir pasti akan

selalu timbul hambatan-hambatan atau friksi dalam mengaplikasikan suatu

perangkat lunak pengatur, termasuk juga upaya-upaya pengaplikasian SOP.

Sebagai landasan dalam penyusunan SOP, beberapa hambtan yang dimaksud

perlu dikenal oleh siapapun yang ingin menyusun dokumen SOP, yang akan

dipergunakan dalam jajaran perusahaan atau organisasinya. Langkah

mengenal hambatan-hambatan ini penting dan sangat direkomendasikan agar

sejauh mungkin dapat disiapkan antisipasinya (Budihardjo, 2014).

11
BAB III
METODOLOGI

3.1 Tempat, alamat dan waktu pelaksanaan

Tempat : PT. Naksatra Kejora

Alamat : Desa Rawaseneng, Kec. Kandangan, Kab.

Temanggung, Jawa Tengah

Waktu Pelaksanaan : 27 Juli 21 Agustus 2015

3.2 Ruang Lingkup Kajian


1. Jenis Data dan Metode Pengumpulan Data
A. Data Primer

Data primer merupakan data yang diperoleh secara langsung dari

objek penelitian di PT. Naksatra Kejora dengan cara observasi di industri

tersebut. Data primer dapat berupa pendapat subjek riset baik secara

individu maupun kelompok, hasil observasi terhadap suatu benda,

kejadian, atau kegiatan, dan hasil pengujian . Dalam memperoleh data

primer dilakukan dengan menggunakan dua metode yaitu:

a. Metode Observasi

12
Metode ini ditujukan untuk melakukan pengamatan dan

pencatatan secara sistematis terkait fenomena serta fakta yang dihadapi

dan terjadi selama dilapangan.

b. Metode Wawancara
Metode ini dilakukan untuk mendapatkan informasi yang diperlukan

dari narasumber dan sebagai data pendukung dari fakta yang terjadi di

lokasi penelitian.
B. Data Sekunder

Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari kepustakaan atau

referensi yang terkait dengan pengujian produk dan analisa mutu produk

sebagai objek penelitian di PT. Naksatra kejora. Data sekunder tersebut

meliputi :

a. Internal data yang diperoleh dari buku buku atau laporan maupun

arsip yang tersedia diperusahaan yang berkaitan dengan sortasi biji

kopi. Data internal :

1. Jumlah biji kopi cacat yang tidak sesuai dengan klasifikasi pada

perusahaan.
2. Jumlah kopi yang sesuai dengan klasifikasi pada perusahaan.

b. Eksternal data yang diperoleh berdasarkan literatur atau referensi lain

yang berada diluar perusahaan.

1. Informasi yang berkaitan dengan pengujian produk dan

menggunakan uji fisik ataupun biologis.

13
2. Informasi mengenai pengklasifikasian produk kopi yang sesuai

dengan SNI 01-29017-2008.

3.3 Penentuan Nilai Cacat


Sampel kopi yang diambil dari PT. Naksatra Kejora Rawaseneng

Temanggung Jawa Tengah terdiri dari kopi jenis pengolahan basah atau biasa

disebut WIB (West Indische Bereiding) dan jenis pengolahan kering atau

biasa disebut OIB (Oost Indische Bereiding). Acuan dalam menentukan nilai

cacat biji kopi yakni menggunakan SNI 01-2907-2008. Hal ini bertujuan

untuk menyesuaikan standar mutu kopi Indonesia dengan standar mutu di

berbagai negara penghasil kopi lainnya. Ketentuan mengenai mutu biji pada

saat ini umumnya didasarkan pada penilaian mengenai kandungan kecacatan

biji kopi pada partai biji kopi yang diambil melalui contoh atau sampel yang

mewakili suatu partai biji kopi. Penetapan tipe atau jenis mutu didasarkan atas

ketetapan nilai cacat atau defect.

3.3.1 Prinsip Pengujian

1. Pemisahan biji cacat dan kotoran secara fisik dan menghitung nilai

cacat serta penimbangan kotoran.

2. Pemisahan secara fisik dan penimbangan benda-benda yang dapat

digolongkan dalam kotoran.

3.3.2. Peralatan

1. Cawan

14
Fungsi dari cawan ini sebagai alas yang digunakan untuk melakukan

penimbangan biji kopi beras

2. Neraca analitik ketelitian 0,01g


Penggunaan neraca analitik ini untuk melakukan pengukuran berat

sampel biji kopi beras sebelum dilakukan pengujian.


3. Kaca arloji atau cawan aluminium
Kaca atau cawan alumunium ini digunakan untuk mewadahi dari

hasil pengukuran berat yang dilakukan


4. Kertas yang berwarna putih
Kertas putih semacam hvs digunakan pada saat sortasi sesuai dengan

kecacatan masing-masing sekaligus digunakan untuk memberi label

dari berbagai jenis cacat yang terdapat pada sampel.

3.3.3. Prosedur

Hal yang pertama dilakukan yakni mengambil sampel biji kopi

robusta pengolahan basah dan kering secara acak pada satu titik

sebanyak 300 gram. Kemudian ditebarkan ke sehelai kertas untuk

dipilih dan dipisahkan biji cacat dan kotoran yang ada pada cuplikan.

Tempatkan secara terpisah pada kertas yang sudah diberikan label dan

dikelompokkan sesuai dengan kecacatan yang ada seperti yang

terlihat pada lampiran 3.

3.3.4 Penyajian Hasil Uji

Bila biji kopi terdapat lebih dari satu jenis cacat, maka yang

dinilai hanya satu jenis cacatnya saja, yaitu jenis yang mempunyai

nilai cacat yang terberat, masukkan jumlah nilai cacat dalam masing-

15
masing lajur yang bersangkutan. Berikut adalah penentuan besarnya

nilai cacat berdasarkan SNI 01-29017-2008 pada tabel 2 dan syarat

penggolongan mutu pada tabel 3.

Tabel 2. Penentuan Besarnya Nilai Cacat Biji Kopi


NO Jenis Cacat Nilai Cacat
1 1 (satu) biji hitam 1 (satu)
2 1 (satu) biji hitam sebagian (setengah)
3 1 (satu) biji hitam pecah (setengah)
4 1 (satu) kopi gelondong 1 (satu)
5 1 (satu) biji cokelat (seperempat)
6 1 (satu) kulit kopi ukuran besar 1 (satu)
7 1 (satu) kulit kopi ukuran sedang (setengah)
8 1 (satu) kulit kopi ukuran kecil 1/5 (seperlima)
9 1 (satu) biji berkulit tanduk (setengah)
10 1 (satu) kulit tanduk ukuran besar (setengah)
11 1 (satu) kulit tanduk ukuran sedang 1/5 (seperlima)
12 1 (satu) kulit tanduk ukuran kecil 1/10 (sepersepuluh)
13 1 (satu) biji pecah 1/5 (seperlima)
14 1 (satu) biji muda 1/5 (seperlima)
15 1 (satu) biji berlubang satu 1/10 (sepersepuluh)
16 1 (satu) biji berlubang lebih dari satu 1/5 (seperlima)
17 1 (satu) biji bertutul-tutul 1/10 (sepersepuluh)
18 1 (satu) ranting, tanah atau batu 5 (lima)
berukuran besar
19 1 (satu) ranting, tanah atau batu 2 (dua)
berukuran sedang
20 1 (satu) ranting, tanah atau batu 1 (satu)
berukuran kecil

16
Tabel 3. Syarat Penggolongan Mutu Kopi Robusta dan Arabika
Mutu Persyaratan
Mutu 1 Jumlah nilai cacat maksimum 11*
Mutu 2 Jumlah nilai cacat maksimum 12 sampai dengan 25
Mutu 3 Jumlah nilai cacat maksimum 26 sampai dengan 44
Mutu 4a Jumlah nilai cacat maksimum 45 sampai dengan 60
Mutu 4b Jumlah nilai cacat maksimum 61 sampai dengan 80
Mutu 5 Jumlah nilai cacat maksimum 81 sampai dengan 150
Mutu 6 Jumlah nilai cacat maksimum 151 sampai dengan 225
CATATAN Untuk kopi arabika mutu 4 tidak dibagi menjadi sub mutu 4a dan 4b.
*untuk kopi peaberry dan polyembrio
Mulai
Sampai saat ini, untuk menetapkan mutu kopi Di Indonesia menggunakan

sistem nilai cacat atau defects value system sesuai keputusan ICO . Dalam sistem
Penentuan tema penelitian, observasi masalah dan studi pustaka
cacat ini, semakin banyak nilai cacatnya, maka mutu kopi akan semakin rendah

begitu juga sebaliknya bila semakain kecil nilai cacatnya maka mutu kopi semakin
Pendefinisian masalah, penetapan batasan masalah, tujuan penelitian
baik. Sehingga acuan tersebut disesuaikan dengan SNI 01-29017-2008 untuk syarat

penggolongan mutu biji kopi robusta maupun arabika dengan pengolahan secara

basah maupun kering. Syarat Pengumpulan data


penggolongan kopi ini dilakukan untuk memper-

timbangkan hasil kopi yang ada di Indonesia terhadap pasar global dan dapat bersaing
Pengolahan data
dengan negara-negara penghasil kopiCheck Sheetuntuk itu dilakukan peningkatan
lainnya,
Diagram Pareto
kualitas atau mutu dari kopi ituDiagram
sendiri agar memenuhi kualitas pasar internasional
Ishikawa
dan menjadi salah satu komoditi ekspor di Indonesia.

3.4 Tahapan Pelaksanaan


Analisa dan Pembahasan

Kesimpulan

Selesai 17

Gambar 3.1. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan Tugas Akhir


3.5 Analisa Data
Pengujian produk dilakukan pada saat proses produksi di PT. Naksatra

Kejora dengan menggunakan metode pengujian fisik dan biologis. Berikut

tahapan yang dilakukan

18
Pengambilan sampel biji kopi yang sesuai dengan SNI
01-29017-2008 dan dilakukan pengukuran kecacatan

Pemisahan dan perhitungan biji kopi cacat maupun kotoran secara fisik

Penyajian hasil dari semua pengujian pengolahan basah maupun kering dan ditentukan golongan mut

akukan input jenis kecacatan kedalam tabel periksa Cheek Sheet untuk dimudahkan dalam pembacaa

Dimasukkan data ke dalam Diagram Pareto dan diidentifikasikan permasalahan yang akan diteliti

daftar masalah sesuai dengan urutan frekuensi kejadian dan perhitungan Frekuensi kumulatif dan Pers

enggambaran frekuensi kumulatif dalam bentuk grafik batang dan pada persentase kumulatif dalam b

isa data dengan Diagram Ishikawa untuk identifikasi hubungan antara suatu masalah dengan kemung

BAB IV
Gambar
HASIL DAN2. Metode Penelitian
PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengukuran Kecacatan berdasarkan SNI 01-29017-2008

19
Sampel kopi yang digunakan untuk pengukuran yakni biji kopi beras.

Biji kopi beras tersebut hasil dari pengolahan basah dan pengolahan kering

yang didapatkan langsung di PT Naksatra Kejora. Pengukuran kecacatan yang

dilakukan pada biji kopi robusta hasil dari pengolahan basah dan kering

dengan menggunakan SNI 01-29017-2008. Pengukuran kecacatan biji kopi

tersebut digunakan untuk mengetahui golongan dan syarat mutu baik

pengolahan basah maupun pengolahan kering. Selain itu pengukuran

menggunakan SNI 01-29017-2008 dapat mengetahui layak ataupun tidaknya

kopi tersebut untuk diekspor.

Pengukuran kecacatan biji kopi beras hasil dari pengolahan basah dan

kering dimasukkan ke dalam tabel penentuan jumlah nilai cacat kopi.

Pengukuran biji kopi beras dilakukan dengan sampel sebanyak 300 gram.

Pada tabel penentuan jumlah nilai cacat terdapat jenis cacat dan nilai cacat

yang sudah ditentukan berdasarkan SNI -29017-2008. Pada tabel tersebut

untuk jumlah nilai cacat didapatkan dari hasil pengkalian nilai cacat dengan

jumlah cacat yang ada. Berikut adalah hasil dari pengukuran nilai cacat kopi

robusta pengolahan basah pada tabel 4 dan pengukuran nilai cacat kopi

robusta pengolahan kering pada tabel 5.

NO Jenis Cacat Nilai Cacat Jumlah Jumlah Nilai


cacat Cacat
1 1 (satu) biji hitam 1 (satu) 2 2

2 1 (satu) biji hitam sebagian (setengah) 13 6,5

20
3 1 (satu) biji hitam pecah (setengah) 3 1,5
4 1 (satu) kopi gelondong 1 (satu) 0 0
5 1 (satu) biji cokelat (seperempat) 5 1
6 1 (satu) kulit kopi ukuran 1 (satu) 0 0
besar
7 1 (satu) kulit kopi ukuran (setengah) 1 0,5
sedang
8 1 (satu) kulit kopi ukuran 1/5 (seperlima) 1 0,2
kecil
9 1 (satu) biji berkulit tanduk (setengah) 13 6,5

10 1 (satu) kulit tanduk ukuran (setengah) 0 0


besar
11 1 (satu) kulit tanduk ukuran 1/5 (seperlima) 0 0
sedang
12 1 (satu) kulit tanduk ukuran 1/10 0 0
kecil (sepersepuluh)
13 1 (satu) biji pecah 1/5 (seperlima) 83 16,6
14 1 (satu) biji muda 1/5 (seperlima) 21 4,2

15 1 (satu) biji berlubang satu 1/10 10 1


(sepersepuluh)
16 1 (satu) biji berlubang lebih 1/5 (seperlima) 17 3,4
dari satu
17 1 (satu) biji bertutul-tutul 1/10 0 0
(sepersepuluh)
18 1 (satu) ranting, tanah atau 5 (lima) 0 0
batu berukuran besar
19 1 (satu) ranting, tanah atau 2 (dua) 0 0
batu berukuran sedang
20 1 (satu) ranting, tanah atau 1 (satu) 0 0
batu berukuran kecil
Tabel 4. Penentuan Jumlah Nilai Cacat Kopi WIB
Total 43,4

NO Jenis Cacat Nilai Cacat Jumlah Jumlah Nilai


cacat Cacat
1 1 (satu) biji hitam 1 (satu) 1 1

21
2 1 (satu) biji hitam sebagian (setengah) 3 1,5
3 1 (satu) biji hitam pecah (setengah) 2 1
4 1 (satu) kopi gelondong 1 (satu) 0 0
5 1 (satu) biji cokelat (seperempat) 34 8,5
6 1 (satu) kulit kopi ukuran 1 (satu) 0 0
besar
7 1 (satu) kulit kopi ukuran (setengah) 1 0,5
sedang
8 1 (satu) kulit kopi ukuran 1/5 (seperlima) 1 0,2
kecil
9 1 (satu) biji berkulit tanduk (setengah) 0 0
10 1 (satu) kulit tanduk ukuran (setengah) 0 0
besar
11 1 (satu) kulit tanduk ukuran 1/5 (seperlima) 0 0
sedang
12 1 (satu) kulit tanduk ukuran 1/10 0 0
kecil (sepersepuluh)
13 1 (satu) biji pecah 1/5 (seperlima) 165 33
14 1 (satu) biji muda 1/5 (seperlima) 48 9,6
15 1 (satu) biji berlubang satu 1/10 38 3,8
(sepersepuluh)
16 1 (satu) biji berlubang lebih 1/5 (seperlima) 119 23,8
dari satu
17 1 (satu) biji bertutul-tutul 1/10 0 0
(sepersepuluh)
18 1 (satu) ranting, tanah atau 5 (lima) 0 0
batu berukuran besar
19 1 (satu) ranting, tanah atau 2 (dua) 0 0
batu berukuran sedang
20 1 (satu) ranting, tanah atau 1 (satu) 1 1
batu berukuran kecil
Total 83,9
Tabel 5. Penentuan Jumlah Nilai Cacat Kopi OIB

4.2 Penggolongan Mutu Kopi Robusta

22
Penggolongan kopi robusta berdasarkan pengolahan basah atau WIB dan

pengolahan kering atau OIB yang sudah diukur sesuai dengan SNI 01-29017-

2008 di dapatkan hasil sebagai berikut :


a.Pada jenis kopi pengolahan basah atau WIB didapatkan nilai sebesar 43,4 dan

berada pada golongan mutu 3


Persentase b. Pada jenis
Jenis Cacat Jumlah Persentase Kumulatif
Biji pecah 83 49.11 49.11 kopi
Biji Muda 21 12.43 61.54
pengolahan
Biji Berlubang Lebih dari Satu 17 10.06 71.60
Biji Hitam sebagian 13 7.69 79.29
kering OIB
Biji Berkulit Tanduk 13 7.69 86.98
Biji Berlubang Satu 10 5.92 92.90 didapatkan
Biji Cokelat 5 2.96 95.86
Others 7 4.14 100.00 nilai
Total 169 100
sebesar

83,9 dan berada pada golongan mutu 5


4.3 Pengolahan data

4.3.1 Check Sheet


Tabel 6. Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Basah

23
Jumlah dari jenis kecacatan pada tabel 6 merupakan hasil dari

pengukuran biji kopi beras yang sesuai dengan SNI 01-2907-2008 dan

sudah diurutkan berdasarkan lampiran 4. Persentase diperoleh dari

perbandingan antara jumlah jenis cacat dengan jumlah total jenis cacat.

Sedangkan persentase kumulatif diperoleh dari menjumlahkan persentase

jenis cacat dengan persentase kumulatif sebelumnya. Pada tabel tersebut

menampilkan jenis kecacatan biji kopi yang terjadi setelah melewati proses

pengolahan basah. Berdasarkan beberapa jenis kecacatan terlihat bahwa

jenis kecacatan biji pecah memiliki jumlah terbesar yakni 83 butir atau

biladipersentasekan menjadi 49,11%. Angka tersebut tergolong cukup besar

bila dibandingkan dengan angka persentase dari jenis kecacatan lain, dengan

kata lain kecacatan biji pecah hampir setengah dari total kecacatan yang ada

pada kopi robusta hasil dari pengolahan basah. Adapun beberapa tahapan

proses yang dilewati oleh biji kopi hasil dari pengolahan kering yakni proses

penghilangan kulit luar, kemudian fermentasi, pengovenan dan juga grinder,

dari beberapa tahapan proses tersebut biji kopi pecah banyak ditemukan

setelah proses penghilangan kulit tanduk atau grinder. Dengan demikian me

ngindikasikan bahwa perlu adanya penanggulangan dengan memperhatikan

penyebab-penyebab dari kecacatan yang terjadi.

Tabel 7. Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Kering

24
Persentase
Jenis Cacat Jumlah Persentase Kumulatif
Biji pecah 165 39.95 39.95
Biji Berlubang Lebih dari Satu 119 28.81 68.77
Biji Muda 48 11.62 80.39
Biji Berlubang Satu 38 9.20 89.59
Biji Cokelat 34 8.23 97.82
Biji Hitam sebagian 3 0.73 98.55
Others 6 1.45 100.00
Total 413 100

Pada Tabel 7. Menampilkan jenis cacat, jumlah, persentase dan

persentase kumulatif yang sudah diurutkan berdasarkan lampiran 5. Jumlah

jenis cacat pada tabel 7 merupakan hasil dari pengukuran biji kopi beras

yang sesuai dengan SNI 01-2907-2008. Persentase diperoleh dari

perbandingan antara jumlah jenis cacat dengan jumlah total jenis cacat.

Sedangkan persentase kumulatif diperoleh dari menjumlahkan persentase

jenis cacat dengan persentase kumulatif sebelumnya. Pada tabel tersebut

menampilkan jenis kecacatan biji kopi yang terjadi setelah melewati proses

pengolahan kering. Berdasarkan beberapa jenis kecacatan terlihat bahwa

25
jenis kecacatan biji pecah memiliki jumlah terbesar yakni 165 butir atau

biladipersentasekan menjadi 39,95%.

Angka tersebut sangat tinggi bila dibandingkan dengan jenis kecacatan

yang lainnya. Kecacatan yang timbul disebabkan oleh berbagai faktor dan

salah satunya yakni proses yang dilewati oleh biji kopi tersebut diantaranya

sortasi, pengeringan biji kopi dan penghilangan kulit luar dan penghilangan

kulit tanduk jadi dilakukan grinder sebanyak dua kali pengulangan.

Berdasarkan beberapa tahapan proses yang dilewati banyak terdapat biji

kopi pecah setelah melewati proses grinder. Hal ini mengindikasikan bahwa

perlu adanya penanggulangan dengan memperhatikan penyebab-penyebab

dari kecacatan yang terjadi.

0 Jumlah 0.00

4.3.2 Diagram Pareto

Diagram Pareto digunakan untuk menunjukkan masalah berdasarkan


Gambar 4.1. Diagram Pareto Biji Kopi Pengolahan Basah
masalah utama untuk ditangani terlebih dahulu agar mendapatkan hasil yang

26
signifikan. Diagram Pareto yang ditampilkan pada gambar 4.1 terdiri dari

jumlah kecacatan dari biji kopi beras hasil dari pengolahan basah dan

persentase kumulatifnya. Berdasarkan gambar 4.1 menunjukkan bahwa jenis

kecacatan biji pecah merupakan jenis kecacatan yang tertinggi yakni sebesar

49,11%. Kemudian biji muda sebesar 12,43%, biji berlubang lebih dari satu

10,06%, biji hitam sebagian 7.69%, biji berkulit tanduk 7.69%, biji berlubang

satu 5.92%, biji cokelat2.96%, others4.14%. Jadi penangan pertama yang

dilakukan untuk meningkatkan kualitas kopi berdasarkan Diagram Pareto

yakni kecacatan yang dikarenakan biji pecah.


0 Jumlah 0.00

Gambar 4.2. Diagram Pareto Biji Kopi Pengolahan Kering


Diagram Pareto yang ditampilkan pada gambar 4.2 terdiri dari jumlah

kecacatan dari biji kopi beras hasil dari pengolahan kering dan persentase

kumulatifnya. Berdasarkan gambar 4.2 menunjukkan bahwa jenis kecacatan

biji pecah merupakan jenis kecacatan yang tertinggi yakni sebesar 39,95%.

biji berlubang lebih dari satu 28.81%, biji muda sebesar 11.62%, biji

berlubang satu 9.20%, biji cokelat 8.23%, biji hitam sebagian 0.73%, others

27
Jenis Cacat Pengolahan Pengolahan
Basah Kering
Biji pecah 83 165
Biji Muda 21 48
Biji Berlubang Lebih dari Satu 17 119
Biji Hitam sebagian 13 3
Biji Berkulit Tanduk 13 -
Biji Berlubang Satu 10 38
Biji Cokelat 5 34
Other 7 6

1.45%. Jadi penangan pertama yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas

kopi berdasarkan diagram Pareto yakni kecacatan yang dikarenakan biji

pecah.

Tabel 8 Jenis Kecacatan Biji Kopi Pengolahan Basah dan Kering

Pada tabel 8 terlihat bahwa terjadi perbedaan antara jenis kecacatan yang

terjadi pada proses pengolahan basah dan kering. Perbedaan pada masing-

masing jenis pengolahan tersebut bila dibandingkan memang sangat jauh. Hal

itu dikarenakan bahan baku yang digunakan berbeda yakni grade 1 pada

pengolahan basah dan grade 2 pada pengolahan kering sehingga kedua

pengolahan tersebut tidak dapat dibandingkan. Namun berdasarkan dari jenis

kecacatan yang terjadi pada masing-masing pengolahan terlihat bahwa

terdapat kesamaan jenis kecacatan dari pengolahan basah dan kering.

28
Jumlah kecacatan terbesar dari kedua pengolahan tersebut yakni biji kopi

pecah, dengan demikian terdapat faktor-faktor yang menyebabkan biji kopi

pecah. Adapun proses penanganan biji kopi beras yang dilewati pada

pengolahan basah dan kering berbeda. Namun pengolahan biji kopi secara

basah dan kering sama-sama melewati proses hulling, hanya saja yang

membedakannya yakni pada proses pengolahan basah dilakukan hulling sekali

proses sedangkan pada pengolahan kering terjadi dua kali proses. Setelah

melewati proses huliing tersebut banyak ditemukan biji kopi pecah.


4.3.3 Diagram Ishikawa
Kecacatan yang muncul berdasarkan pengolahan data yang dilakukan

dengan menggunakan diagram Pareto terdiri dari beberapa jenis kecacatan. Jenis

kecacatan yang memiliki jumlah terbanyak merupakan permasalahan yang utama

dan harus diminimalisir atau dihilangkan. Sedangkan jenis kecacatan dengan

jumlah sedikit dapat dikesampingkan dikarenakan permasalahan itu tidak harus

segera ditangani atau kehadirannya dianggap tidak terlalu berdampak signifikan.

Maka dari itu kecacatan biji kopi yang paling banyak terjadi yakni biji pecah.

Sehingga dapat dikatakan bahwa biji pecah merupakan kecacatan yang harus

ditangani pada pengolahan basah maupun pengolahan kering dan menjadi

permasalahan utama PT. Naksatra Kejora dalam memperbaiki kualitas dari biji

kopi beras.

Kecacatan biji kopi beras yang pecah ini terjadi diakibatkan beberapa

alasan dan beberapa faktor yang berhubungan dengan proses produksi dan

penanganan proses yang dilakukan. Penanganan atau peminimalisasian jumlah

29
produk yang cacat dari spesifikasi perusahaan perlu diadakan analisa mengenai

sebab-akibat yang menjadi penyebab munculnya proses kecacatan yang

menyimpang tersebut. Analisa penyebab-penyebab yang mungkin terjadi dapat

dilakukan dengan menggunakan alat bantu pengendalian mutu berupa diagram

Ishikawa atau diagram tulang ikan (Fishbone Diagram).

Secara umum diagram Ishikawa terdiri dari beberapa parameter yang

dinilai sebagai penyebab utama dari permasalahan utama yakni berdasarkan sisi

manusia, mesin, metode, serta lingkungan kerja. Parameter Diagram Ishikawa

berdasarkan dari permasalahan dan aspek-aspek yang berkaitan dengan

permasalahan yang terjadi. Sehingga analisa yang dilakukan dalam mencari

penyebab terjadinya ketidaksesuaian atau kecacatan proses produksi

berdasarkan keterangan dari subjek yang terlibat langsung dalam pemrosesan

dengan metode wawancara yang terlampir pada lampiran 6.

Diagram Ishikawa dibuat dengan berbentuk seperti tulang ikan yang

dimana pada kepala ikan terdapat masalah utama yang harus diselesaikan.

Kemudian diberikan garis lurus baik keatas maupun kebawah yang menyerupai

tulang pada ikan dan dibagi berdasarkan masing-masing parameter yang

diantaranya adalah lingkungan kerja, manusia, metode dan mesin. Pada masing-

masing parameter diberi faktor-faktor yang lebih rinci yang digunakan untuk

menampilkan mengenai penyebab utama masalah yang terjadi.

Tujuan dari penggunaan Diagram Ishikawa ini untuk mencari permasalahan

utama dari kecacatan dan membagi berdasarkan masing-masing parameter

30
Sehingga didapatkan inti dari permasalahan tersebut. Dengan demikian

dibuatlah solusi yang dapat meminimalisir dari penyebab utama kecacatan.

Untuk memudahkan sebelum melakukan analisa dengan menggunakan Diagram

Ishikawa maka diplotkan terlebih dahulu penyebab masing-masing parameter ke

dalam bentuk tabel, seperti yang ditunjukkan pada tabel 9.

Tabel 8. Analisa Faktor Penyebab Terjadinya Biji Pecah


31
No Penyebab Penyebab Cara Petugas
Utama Penyelesaian yang
Tabel 9. Analisa faktor penyebab
Berwenang terjadinya biji pecah
1 Manusia Kurangnya Diberikan pelatihan Ka. Sub
pelatihan kepada pekerja Bag.
Kurangnya sebelum melakukan Karyawan
ketelitian tugasnya
Kurang displin Memberikan peraturan
Kualitas SDM yang jelas kepada
rendah karyawan
Adanya bagian
quality
Lebih control
bersifat padat karya
2 Mesin Kurangnya Pembersihan dan Ka. Sub
Adanya penurunan fungsi mesin
perawatan pada perawatan mesin Bag. Pabrik
mesin dijadwalkan secara
Lebih bersifat berkala Kurangnya perawatan pada m
padat karya Mesin sebaiknya
Adanya ditambah
penurunan fungsi Mengganti mesin yang
mesin kurang optimal
3 Metode Proses Meningkatkan kualitas Ka. Bag.
penanganan penanganan bahan Perkebunan
bahan yang Membuat SOP
kurang tepat Menyusun penjadwalan
Tidak adanya perawatan mesin
SOP yang jelas
pada proses
hulling
Tidak ada
penjadwalan
perawatan yang
jelas
4 Lingkung Ruang Menghilangkan Ka. Sub
-an Kerja penyimpanan kebiasaan pekerja Bag. Pabrik
kurang standar seperti mengobrol
Mudah Terserang Memperbaiki tata letak
Hama proses produksi
Cuaca tidak Memperbaiki kualitas
menentu penanggulangan hama
Perlu adanya renovasi

Selanjutnya data yang didapat dari tabel 8 diplotkan ke Diagram Ishikawa


yang ditunjukkan pada gambar 4.3

32
Berdasarkan gambar 4.3 yakni Diagram Ishikawa atau diagram sebab
Gambar 4.3. Diagram Ishikawa
akibat dapat diketahui penyebab-penyebab terjadinya kecacatan biji pecah pada

kopi beras baik pengolahan basah maupun pengolahan kering berdasarkan

empat parameter yakni manusia, mesin, metode yang digunakan dan yang

terakhir adalah lingkungan kerja. Masing-masing parameter tersebut dibagi

menjadi beberapa bagian yang lebih rinci terkait dengan penyebab kecacatan

biji kopi pecah. Dengan menganalisa menggunakan diagram Ishikawa maka

akan didapatkan penyebab utama dari kecacatan biji kopi pecah, dengan

demikian akan dijelaskan masing-masing parameter.


Parameter yang pertama yakni pada manusia. Faktor penyebab dari biji

kopi pecah yang berhubungan dengan manusia diakibatkan oleh kurangnya

kedisiplinan dari tenaga kerja itu sendiri hal ini dikarenakan kurangnya

pengawasan yang dilakukan oleh perusahaan terhadap tenaga kerja pada saat

menyelesaikan tugasnya. Kemudian kurangnya ketelitian pada saat sortasi

menjadi faktor biji kopi pecah tersebut ikut lolos pada saat sortasi. Meskipun

sudah dilakukan pengawasan pada saat sortasi namun karena aturan dari sortasi

itu sendiri kurang jelas sehingga biji kopi pecah tersebut dapat melewati sortasi.

33
Selain itu fokus utama dari sortasi tersebut yakni menghilangkan kulit ari atau

kulit kopi yang masih menempel pada biji kopi beras. Penyebab biji pecah

selanjutnya yakni dikarenakan oleh kelalaian manusia pada saat proses

pengovenan terkadang tenaga kerja tidak mengetahui adanya kebocoran api

pada pipa yang ada di oven yang mengakibatkan panas dari lantai pengering

tidak merata maka hal tersebut akan menyebabkan beberapa bagian kopi terlalu

kering. Bila kopi terlalu kering akan mengakibatkan biji kopi itu pecah pada

proses hulling. Faktor-faktor tersebut dapat terjadi karena tenaga kerja di PT.

Naksatra Kejora tidak diberikan pelatihan di dalam menyelesaikan tugas-

tugasnya selain itu di pabrik ini tidak terdapat SOP yang dapat membantu

tenaga kerja di dalam menjalankan tugasnya.


Penyebab kecacatan biji kopi pecah selanjutnya yakni berdasarkan

parameter lingkungan kerja. Suasana dari lingkungan kerja merupakan salah

satu faktor penyebab yang dapat mempengaruhi kualitas dari biji kopi itu

sendiri. Hal yang dapat mempengaruhi biji kopi cacat salah satunya yakni cuaca

yang ada di sekitar pabrik yang tidak menentu jika pada musim pemetikan

terjadi hujan maka biji kopi yang sudah siap petik akan cepat terserang hama.

Hal ini menyebabkan biji kopi menjadi hitam, berlubang dan terkadang

menyebabkan pecahnya biji kopi tersebut. Selain itu lingkungan kerja pada saat

penyimpanan biji kopi beras yang kurang baik dapat mengalami perubahan

yang bersifat fisik, kimiawi, biologis, maupun organoleptik. Faktor yang

menyebabkan perubahan dapat bersifat internal yang bersumber dari biji kopi

34
itu sendiri atau bersifat eksternal yang bersumber pada faktor -faktor luar. Pada

saat penyimpanan di gudang sementara kopi beras tidak dilakukan penanganan

bahan yang baik melainkan hanya diletakkan disebelah ruang pengovenan tanpa

adanya usaha-usaha yang dilakukan untuk melindungi biji kopi beras tersebut

seperti yang terlampir pada lampiran 7.1. Hal ini akan memancing mikrobia

seperti Stephanoderes Hampei untuk melakukan aktivitasnya pada biji kopi

beras sehingga menjadi berlubang dan pecah. dengan demikian biji kopi beras

sangatlah beresiko terhadap serangan hama yang mengakibatkan penurunan

kualitas seperti kecacatan yang tidak bisa dikontrol.


Parameter selanjutnya yang dapat menyebabkan biji kopi pecah yakni

pada beberapa pemrosesan yang menggunakan mesin. PT. Naksatra Kejora di

dalam proses produksinya mengalami kendala di sektor mesin akibat

keterbatasan mesin yang tersedia. Dengan adanya proses produksi setiap

harinya pada musim panen maka secara tidak langsung mesin harus bekerja

setiap harinya untuk mengimbangi jumlah kopi yang dipanen. Sehingga hal ini

membuat kondisi mesin ataupun kemampuan mesin menurun apalagi dengan

kondisi mesin peninggalan Belanda dan sampai sekarang masih digunakan tentu

saja kemampuannya tidak optimal. Oleh sebab itu ada beberapa kendala yang

terjadi disetiap pemrosesan yang dibantu dengan mesin. Pada proses awal

dengan menggunakan mesin vis pulper sering terjadi kemacetan dan

mengakibatkan biji menumpuk di dalam mesin sehingga biji kopi tidak

terkelupas dengan merata. Begitu juga pada proses hulling sering terjadi

35
kemacetan yang dikarenakan beberapa faktor seperti usia mesin yang kurang

optimal dan juga arus listrik yang digunakan tidak stabil, hal ini membuat

proses hulling menjadi tidak optimal. Ketidakstabilan dari arus listrik tersebut

menyebabkan perputaran mesin tidak terkontrol hal ini akan mempengaruhi

hasil seperti pecahnya biji kopi itu sendiri. Pada proses hulling inilah banyak

mengakibatkan biji kopi pecah.


Pada proses penghilangan kulit tanduk pada metode pengolahan basah dan

kering di PT. Naksatra kejora menggunakan mesin yang sama, bila digunakan

secara bergantian akan berdampak pada mesin itu sendiri dikarenakan biji yang

melewati proses hulling untuk pengolahan basah dan kering itu berbeda. Biji

kopi pengolahan basah hanya terdapat kulit tanduknya saja tanpa kulit terluar

sedangkan untuk pengolahan kering masih terdapat kulit terluar. Jika kedua

metode pengolahan tersebut menggunakan mesin yang sama maka akan

mempengaruhi mata pisau yang digunakan dan besar kemungkinan biji kopi

menjadi pecah. Selain pengunaan mesin yang kurang sesuai, perawatan yang

dilakukan pada mesin tersebut hanya setahun sekali sedangkan pada masa panen

mesin tersebut digunakan setiap hari selama proses produksi. Hal ini sebaiknya

perlu ditangani dengan melakukan perawatan secara berkala. Pengecekkan

bukanlah kegiatan yang dilakukan ketika mesin sedang mengalami kerusakan

saja. Akan tetapi, pengecekkan menjadi upaya dalam menjaga dan merawat

mesin.
Di PT. Naksatra Kejora dalam penanganan yang dilakukan terhadap biji

kopi beras kurang begitu baik. Hal ini dikarenakan masing-masing metode

36
produksi tidak memiliki SOP. Sehingga proses produksi yang dilakukan oleh

masing-masing tenaga kerja berbeda-beda dan akan berdampak pada hasil dari

produksi biji kopi beras tersebut. Pada setiap mesin yang digunakan dibeberapa

proses pengolahan kopi beras baik pengolahan basah maupun kering tidak

dilengkapi dengan aturan pemakaian. Hal ini sangat beresiko dalam pemakaian

mesin tersebut, dan juga karyawan pabrik tidak optimal dalam

pengoperasiannya. Selain itu pada saat pengeringan dengan metode

pemanfaatan sinar matahari buah kopi diletakkan begitu saja di atas lantai

semen dan tidak diberikan alas, hal ini sangat beresiko mempengaruhi kualitas

biji kopi itu sendiri karena pancaran sinar matahari tidak merata mengenai biji

kopi yang mengakibatkan pengeringan buah kopi tidak optimal sehingga akan

mempengaruhi proses selanjutnya. Selain itu dalam proses pembalikan kopi

pada saat penjemuran menggunakan alat Garu seperti yang terlihat pada

lampiran 7.2 menyebabkan biji kopi bergesekan dengan alat dan lantai

pengering hal ini dapat menyebabkan biji kopi pecah.


4.4 Saran Perbaikan untuk Mengatasi Kecacatan Biji Pecah
Telah diketahui sebelumnya ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan

kecacatan pada biji kopi, dari beberapa jenis kecacatan yang ditemukan dengan

pengujian menggunakan SNI 01-29017-2008. Kecacatan yang mendominasi

terjadi dikarenakan biji kopi pecah baik pengolahan secara basah yang

berjumlah 49,11% dan pengolahan kering yang berjumlah 39,95%. Hal ini

menunjukkan bahwa terjadi kesalahan yang signifikan pada saat penanganan

selama proses produksi. Berdasarkan pengujian yang dilakukan dan dianalisa

37
menggunakan Diagram Ishikawa yang ditunjukkan pada gambar 4.3. Maka

didapatkan faktor utama dari kecacatan biji kopi pecah yakni dikarenakan

adanya penurunan fungsi mesin yang digunakan pada pengolahan biji kopi

pengolahan basah dan kering.


Penurunan fungsi mesin tersebut disebabkan oleh faktor usia dari mesin

itu sendiri. Mesin utama yang digunakan dalam proses pembuatan biji kopi

beras seperti vis pulper, oven dan juga huller sudah beroperasi sejak zaman

penjajahan Belanda. Sehingga dengan kondisi mesin demikian kinerja yang

dihasilkan otomatis menurun dan berdampak langsung pada hasil dari

pengolahan biji kopi beras tersebut seperti banyak ditemukan biji kopi pecah

setelah melewati proses hulling. Hal ini merupakan faktor terbesar dari

kecacatan biji kopi pada proses pengolahan basah dan kering.


Dengan demikian untuk mengatasi dari permasalahan kecacatan biji kopi

beras perlu dilakukan upaya dalam penanggulangan. Salah satu upaya dan

merupakan faktor penyebab dari kecacatan biji kopi beras yakni dengan

memperhatikan mesin yang digunakan dalam pemrosesan. Sebaiknya mesin

yang digunakan seperti vis pulper, oven dan juga huller dapat segera

diperbaharui, karena jika hanya dilakukan perawatan dan pergantian spare part

saja itu tidak akan cukup membuat kinerja mesin tersebut menjadi optimal.
Selain dilakukan pembaharuan pada mesin pengawasan juga harus

dilakukan di dalam penggunaan mesin dan perawatannya, agar tenaga kerja

lebih disiplin dalam menjalankan tugasnya dan sesuai dengan aturan yang sudah

diterapkan oleh perusahaan. Begitu juga pada proses yang tidak melibatkan

38
mesin perlu dilakukan pengkajian agar kinerja dari tenaga kerja sesuai dengan

apa yang diharpakan oleh perusahaan. Meskipun perusahaan menerapkan sistem

sociopreneur namun hal ini sangat pentingdilakukan dengan demikian

produktivitas dan efisiensi yang dihasilkan akan meningkat sehingga kualitas

dari biji kopi beras hasil pengolahan basah maupun kering juga akan meningkat

dan tentunya akan berdampak pada kesejahteraan tenaga kerja sesuai dengan

visi perusahaan.

BAB V
PENUTUP

5.1 KESIMPULAN

1. Berdasarkan pengukuran nilai cacat kopi robusta yang disesuaikan dengan

SNI 01-2907-2008 pada pengolahan basah didapatkan jumlah nilai cacat

sebesar 43,4 yang berarti masuk ke dalam mutu 3. Sedangkan pada

pengolahan kering didapatkan jumlah nilai cacat sebesar 83,9 yang berarti

masuk ke dalam mutu 5.


2. Hasil dari analisa yang dilakukan, berdasarkan diagram pareto dan ishikawa

menunjukkan bahwa kecacatan biji kopi pecah diakibatkan menurunnya

39
kinerja mesin yang digunakan di dalam beberapa proses, mesin yang paling

banyak mengakibatkan biji kopi pecah yakni huller yang digunakan pada saat

penghilangan kulit tanduk.

5.2 SARAN

1. Sebaiknya dilakukan pengawasan mengenai penjadwalan perawatan mesin

dan alat yang digunakan untuk membantu dalam proses pembuatan biji kopi

beras baik pengolahan basah mapun kering sehingga dapat menekan dari

kecacatan jumlah biji kopi.


2. Sebaiknya perusahaan mengawasi dan menjalankan aturan di setiap proses

pembuatan biji kopi beras baik pengolahan basah maupun pengolahan kering

dan juga perlu dilakukan upaya agar karyawan mentaati peraturan yang sudah

ditetapkan.
3. Sebaiknya PT. Naksatra Kejora membuat aturan terkait dengan ketetapan

jumlah kopi yang lolos sortasi untuk menekan kecacatan biji kopi beras.

40
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2016. Total Export. http://www.ico.org/prices/po-production.pdf. Diakses


pada Tanggal 22 Agustus 2016 pukul 11.45 WIB)

Anonim. 1980. Wajah kopi Indonesia. Direktorat Standardisasi Normalisasi dan Pe-
ngendalian Mutu Departemen Perdagangan dan Koperasi. Jakarta

Budihardjo, Ir. 2014. Panduan Praktis Menyusun SOP. Raih Asa Sukses. Jakarta

Clarke, R. J. and Macrae, R. 1987. Coffee and Health. John Libbey Eurotext. France

Evans, dkk. 2007. Pengantar Six Sigma. Salemba Empat. Jakarta

Herdiansyah. 2008. Panduan Lengkap Kakao. PS. Jakarta

Herjanto, Eddy. 2007. Manajemen Operasi. Grasindo. Jakarta

41
Najiyati, Sri. 2004. Budidaya Tanaman kopi dan Penanganan Pasca Panen. Penebar
Swadaya. Jakarta.

Pangabean, Edy.2011. Buku Pintar Kopi. Agromedia. Jakarta

Rahardjo, Pudji. 2011.Panduan Budidaya dan Pengolahan Kopi Arabika dan Robus-

ta. Penebar Swadaya. Jakarta

Royan, Frans. 2009. Distributorship Management. PT. Gramedia Pustaka Utama. Ja-
karta

Siswoputranto, P. 1978. Perkembangan Teh Kopi Coklat Internasional. PT.


Gramedia Pustaka Utama. Jakarta

Suwarto, dkk. 2014. Top 15 Tanaman Perkebunan. Penebar Swadaya. Jakarta

42
LAMPIRAN

43
LAMPIRAN 1

60000
50000
40000
30000 Brazil
Jumlah Biji Kopi Vietnam
20000 Colombia
10000 Indonesia
Ethiopia
0

Tahun

Grafik Jumlah Total Export Kopi Robusta Berdasarkan Data


International Coffee Organization

44
LAMPIRAN 2

SNI 01-29017-2008

45
LAMPIRAN 3

PENGELOMPOKAN JENIS KECACATAN KOPI PENGOLAHAN BASAH


DAN KERING

Pengelompokkan Kecacatan Kopi Pengolahan Basah

46
Jumlah
No Jenis Cacat cacat
1 Biji Hitam 2
2 Biji Hitam sebagian 13
3 Biji hitam Pecah 3
4 Kopi Gelondong 0
5 Biji Cokelat 5
6 Kulit Kopi Ukuran Besar 0
7 Kulit Kopi Ukuran sedang 1
8 Kulit Kopi Ukuran Kecil 1
9 Biji Berkulit Tanduk 13
10 Kulit Tanduk Ukuran Besar 0
11 Kulit Tanduk Ukuran Sedang 0
12 Kulit Tanduk Ukuran
Pengelompokkan KecilKopi Pengolahan Kering0
Kecacatan
13 Biji Pecah 83
14 Biji Muda 21
15 Biji Berlubang Satu 10
16 Biji Berlubang Lebih dari Satu 17
17 Biji Bertutul-tutul 0
Ranting Tanah atau Batu Berukuran
18 Besar 0
Ranting Tanah atau Batu Berukuran
19 Sedang 0
Ranting Tanah atau Batu Berukuran
20 Kecil 0
Total 169
LAMPIRAN 4

HASIL PENGUKURAN KECACATAN KOPI ROBUSTA PENGOLAHAN


BASAH

47
LAMPIRAN 5

HASIL PENGUKURAN KECACATAN KOPI ROBUSTA PENGOLAHAN


KERING

48
Jumlah
No Jenis Cacat cacat
1 Biji Hitam 1
2 Biji Hitam sebagian 3
3 Biji hitam Pecah 2
4 Kopi Gelondong 0
5 Biji Cokelat 34
6 Kulit Kopi Ukuran Besar 0
7 Kulit Kopi Ukuran sedang 1
8 Kulit Kopi Ukuran Kecil 1
9 Biji Berkulit Tanduk 0
10 Kulit Tanduk Ukuran Besar 0
11 Kulit Tanduk Ukuran Sedang 0
12 Kulit Tanduk Ukuran Kecil 0
13 Biji Pecah 165
14 Biji Muda 48
15 Biji Berlubang Satu 38
16 Biji Berlubang Lebih dari Satu 119
17 Biji Bertutul-tutul 0
Ranting Tanah atau Batu Berukuran
18 Besar 0
Ranting Tanah atau Batu Berukuran
19 Sedang 0
20 Ranting Tanah atau Batu Berukuran Kecil 1
Total 413

LAMPIRAN 6

Transkip Wawancara

Nomer : 01

49
Nama Informan : Bu Siti
Tanggal : 4 Agustus 2016
Jam : 13.15 WIB
Tempat wawancara : PT. Naksatra Kejora
Topik wawancara : Manusia
Subjek Materi Wawancara
Peneliti Sebelumnya kalau boleh tau saya berbicara dengan ibu siapa?
Informan Agustina siti lestari
Peneliti Sudah berapa lama ibu bekerja di pabrik ini?

Informan Sudah 12 tahun


Peneliti Di perusahaan ini ibu bekerja di bagian apa?
Informan Serabutan
Peneliti Mungkin bisa dijelaskan sedikit tugas-tugas ibu di sini
Informan Kalo di gudang belum ada pekerjaan ikut di pembibitan, nanti kalau di
gudang sudah ada pekerjaan pindah lagi ke gudang
Peneliti Tugas ibu siti di gudang itu seperti apa ya?
Informan Kadang bersihin cengkeh, sortasi, goreng kopi
Peneliti Berarti dapat dikatakan menangani tenaga manual tanpa mesin buk ya?
Informan Iya
Peneliti Tahapan produksi kopi beras yang menggunakan tenaga manual apa
saja buk?
Informan Sortasi itu dan menggoreng kopi itu

Peneliti Selama kegiatan sortasi itu apakah ada pengawasan khusus kepada
tenaga kerja?
Informan Iya ada pengawasan cara kerja para karyawan itu nanti diliat baik
buruknya hasil yang dikerjakan
Peneliti Bagaimana dengan aturan-aturan sortasi tersebut apakah ada aturan
tertulis?
Informan Tidak tertulis hanya lisan saja
Peneliti Bagaimana cara melatih pekerja tersebut?
Informan Kalau belum pernah ikut, saya damping masih perlu dilatih

50
Peneliti Tapi kalau dari pihak perusahaanapakah ada persyaratan khusus untuk
sortasi?
Informan Iya sudah ada seperti dulu kurang teliti dikembalikan lagi terus ada
sortasi ulang
Peneliti Untuk pengecekan lolos tidaknya itu bagaimana buk?
Informan Saya sendiri yang mengontrol setiap setengah jam
Peneliti Tapi untuk ketetapan jumlah yang bisa lolos dan tidaknya pada proses
sortasi itu bagaimana?
Informan Itu nanti pada tahap penjualan kita kirim sampel kalau diterima berarti
tidak memerlukan sortasi kalau tidak berarti disortasi ulang
Peneliti Kalau boleh tau rata-rata usia di sini berapa tahun?
Informan Sekitar 30an
Peneliti Bagaimana dengan tingkat pendidikan karyawan disni?
Informan Sebagian besar SD ada SMP, SLTA
Peneliti Tenaga kerja disini berasal dari mana saja buk?
Informan Dari rawaseneng dari kampung yang deket sama perkebunan nanti kan
liat keamanan kebun
Peneliti Nah kembali lagi di dalam proses produksi kopi yang menggunakan
tenaga kerja langsung apakah ada aturan-aturannya?
Informan Tidak ada
Peneliti Saya lihat ada beberapa biji kopi cacat seperti biji pecah itu
penyebabnya apa ya bu?
Informan Cuaca dan pada pengovenan terlalu kering kadang ada yang nyelelein
pada saat bekerja
Peneliti Kalau dari perusahaan apakah ada pelatihan-pelatihan di dalam
melakukan produksi terhadap karyawan agar sesuai dengan standar
perusahaan?
Informan Tidak ada hanya mandor dan pimpinan melakukan study banding lalu
di sampaikan ke karyawan dengan lisan.
Peneliti Saran perbaikan menurut ibuk untuk kemajuan perusahaan apa saja?
Informan Cara pemrosesan sudah minimal jadi kalau ditingkatkan mungkin
kendala pupuk dan tenaga kerja kurang sekarang banyak yang keluar
Peneliti Penyebab dari tenaga kerja keluar apa ya buk?

51
Informan Kalau dari manusia mungkin karna malas bangun pagi dan mikir kebun
rumah tidak terawatt jadinya keluar
Peneliti Baik buk terimakasih atas keterangannya mudah-mudahan dapat
membantu dalam penyelesaian tugas akhir saya

Transkip Wawancara

Nomer : 02
Nama Informan : Bapak Sugimin
Tanggal : 4 Agustus 2016
Jam : 14.15 WIB
Tempat wawancara : PT Naksatra Kejora
Topik wawancara : Metode
Subjek Materi Wawancara
Peneliti Selamat siang pak, perkenalkan nama saya I Made Awan Giyantara
Pendit dari Agroindustri UGM ingin bertanya mengenai metode
produksi di perusahaan ini, kalau boleh tau saya sedang berbicara
dengan bapak siapa?
Informan Sugimin

52
Peneliti Sudah berapa lama bapak bekerja di sini pak?

Informan Sudah 40 tahun


Peneliti Bapak di perusahaan ini berada di bidang apa ya?

Informan Bidang administrasi, penggajian karyawan dan beberapa di bagian


produksi
Peneliti Selama bapak bekerja disini apakah pernah mengalami kesulitan atau
kendala dalam menyelesaikan pekerjaan?
Informan Tidak untuk kami selalu lancar-lancar saja ya kendala sedikit sewaktu
sakit mungkin saya dibantu bapak suryono
Peneliti Kalau berbicara mengenai produksi untuk pengolahan basah dan
kering apa sudah optimal pak?
Informan Untuk proses pengolahan sendiri secara naluri ini peninggalan jaman
belanda itu sudah maksimal dan banyak peminat yang menghendaki
hasil produksi di rawa seneng ini
Peneliti Kalaau bicara mengenai saingan-saingan yang ada di jawa tengah
dengan kondisi pabrik seperti ini apakah bisa ikut bersaing atau
bagaimana?
Informan Untuk pemasaran bisa bersaing dengan pasar terutama hasil dari rawa
seneng saja itu kita sudah bisa nilai jual yang tinggi kalau petani di
sekitar sini temanggung, wonosobo belum berani, kita jualnya ke caf
Jakarta, bekasi nilai jualnya tinggi yang mutu kualitas satu.
Peneliti Nah kalau aturan pengolahan untuk mutu 1 dan mutu 2 ini seperti apa
pengolahannya pak?
Informan Pertama untuk di perkebunan pemetikan kopinya itu merah yang sudah
masak nah itu setelah sampai sudah merah dengan sistem borong ibuk-
ibuk yang melakukannya dengan harga upahnya itu borongan, nah
prosesnya itu merah terus masuk ke bak syphon bersama-sama air,
yang tenggelam itu masuk ke vis pulper yang terapung sendiri itu sudah
terhisap ke tempat yang sudah sedia di lokasi pengolaha itu terus

53
setelah itu di fermentasi supaya menjaga mutunya terus di fermentasi
itu 2 x 24 jam lamanya, terus paginya dicuci terus direndam semalam
paginya cuci bersihin lendir langsung di oven selama pengovenannya
itu 20 jam nanti sudah kering terus setiap 2 jam sekali itu dibalik secara
manual bergantian itu pasangannya setiap proses pengeringan itu dua
orang- dua orang jadi semalam itu 4 orang bergantian dari jam 6 sampe
jam 12 malam, 12 malam sampe 6 pagi, nanti yang mengeringkan itu
dari jam 6 sampai jam 12 sudah kering sampai jam 1 jam 2 sudah
kering. Nah itu sudah kering mau digrebus itu didiamkan beberapa saat
sebulan baru digrebus, nanti disortasi nanti di pack, nanti kalau di
sortasi itu tenaga manual ibu-ibu nanti dipilih yang utuh dan yang
pecah item dijadikan nomer dua yang utuh dan yang baik itu nomer
satu.
Peneliti Nah biasanya ada biji kopi pecah yang bapak sebutkan tadi itu kira-kira
apa penyebabnya ya?
Informan Penyebabnya itu awal dari terlalu kering terkena gilingan itu pecah
yang hitam itu penyebabnya dari kebun karena biji kopi itu kadang
kalau sudah kena hama buah kalau sudah kering itu jadi hitam, kalau
pecah itu terlalu kering
Peneliti Apakah itu berlaku juga dipengolahan kering?
Informan Iya
Peneliti Kalau proses pengolahan kering itu apakah sudah optimal di pabrik ini?
Informan Tergantung anu tergantung cuaca dan keadaan, kalau panasnya itu
cukup ya nanti 4 hari 5 hari juga kering tapi proses itu yang dari kebun
warna kuning sama hijau itu kalau keringnya sempurna itu di oven
kadar airnya itu 12% kalau dikatakan kering biji kopi itu dipukul pecah
atau remuk, kalau dijemur susah bisa tapi lama, memerlukan waktu
lama kalau di oven cukup 20 jam itu sudah kering
Peneliti Tapi di pengovenan itu ada pengaturan suhunya?
Informan Ada termometernya pertama suhunya itu 140 derajat nanti sampai jam

54
12 malam kalau kering api dikurangi kalau dari jam 6 pagi sampai jam
12 siang api dikurangi karna di ruang oven itu panas
Peneliti Bagaimana dengan pemindahan suatu proses ke proses lain sudah
lancar atau masih ada kendala pak?
Informan Kendalanya kita mengenai pembangkit listrik kalau turbinnya kurang
air itu otomatis mengganggu dalam kelancaran proses itu dan juga air
itu dominan dalam proses pengolahan kopi merah itu menggunakan air
selalu menggunakan air tersebut mungkin bisa dilihat nanti pas ambil
gambarnya
Peneliti Pengambilan airnya itu di sebelah mana pak ya?
Informan Di atas pabrik tapi kalau susahnya itu di musim kemarau
Peneliti Mengenai aturan-aturan yang ada pada masing-masing produksi apakah
sudah berjalan dengan baik atau masih perlu ada perbaikan-perbaikan
pak?
Informan Untuk menangani seperti itu sudah dijalankan semaksimal mungkin
karna hasilnya banyak yang seneng
Peneliti Saran menurut bapak terhadap perusahaan ini di dalam meningkatkan
mutu atau kualitas kopi apa saja mungkin bisa dijelaskan?
Informan Karna disini masih menggunakan vis pulper kami di sini jika
dikehendaki olah perusahaan ingin menggunakan alat yang lebih
canggih menggunakan raung pulper. Karna raung pulper itu jika
keluar gabah sudah bersih tidak ada lender tinggal direndam semalam
sudah bisa dikeringkan. Kita sudah saya sampaikan kepimpinan untuk
mencari raung pulper dengan menggunakan raung pulper kulit itu
sudah hancur dan 50% sudah bersih lendir jadi tidak banyak
menggunkana tenaga dan menghemat tenaga
Peneliti Bagaimana dengan alat yang ada sekarang yaitu vis pulper?
Informan Kalau vis pulper itu cuman menghilangkan kulitnya jadi masih manual
banyak tenaga yang diperlukan. Kalau raung pulper sudah 50%
lendirnya bersih tinggal semalam direndam paginya bisa di keringkan
Peneliti Ya terimakasih pak atas keterangannya mudah-mudahan dapat

55
membantu dalam tugas akhir yang saya buat

Transkip Wawancara

Nomer : 03
Nama Informan : Pak wahono
Tanggal : 5 Agustus 2016
Jam : 15.30 WIB
Tempat wawancara : PT. Naksatra Kejora
Topik wawancara : Mesin
Subjek Materi Wawancara
Peneliti Sebelumnya kalau boleh tahu nama bapak siapa?
Informan Wahono
Peneliti Sudah berapa lama bapak bekerja di sini?
Informan Sejak tahun 81
Peneliti Kalau boleh tau di pabrik ini bapak bekerja di bagian apa?
Informan Imprasemen
Peneliti Kegiatan yang bapak kerjakan sehari-harinya seperti apa ya?
Informan Kalau musim produksi saya di produksi tetapi kalau sudah abis
produksi serabutan apa saja yang dikerjakan di imprasemen di sini
Peneliti Selama bapak bekerja di sini apakah bapak mengalami kendala dalam
menyelasikan pekerjaan tersebut
Informan Ya kalau masalah proses kopi itu harus diolah dengan air, kendala yang
sulit itu air kalau kemaraunya panjang dan kebetulan musim produksi
itu musim kemarau dari bulan juli agustus banyak memerlukan air. Air

56
sering kali sumber mata air tersusut
Peneliti Kendala air terhadap produksi ini apa saja pak?
Informan Kendalanya harus bagaimana caranya untuk mencukupi dalam
produksi
Peneliti Fungsi dari air di dalam proses produksi itu apa saja pak?
Informan Untuk menghilangkan lendir yang diluar kulit dalam yang licin itu
hilang, setelah hilang siap di oven
Peneliti Kalau seandainya lendir itu masih dan lanjut ke tahap pengovenan
dampaknya bagaimana pak?
Informan Dampaknya kurang bagus karna nanti lendirnya akan menggumpal
sehingga keringnya tidak merata, kendalanya bila kurang bersih itu
lendirnya menjadi menggempal dan menghambat keringnya
Peneliti Nah bagaimana cara mengatasi hal tersebut pak?
Informan Kuncinya dalam perendaman harus cukup waktu, perendaman harus
cukup air minimal 1 hari satu malam dan maksimal 2 malam dan
dilakukan pengadukan manual, setiap pagi diaduk-aduk diganti air
sampai air yang kotor itu dibuang dan diganti air bersih
Peneliti Bagaimana dengan kondisi mesin yang ada di perusahaan ini pak
mungkin dari usia mesin yang digunakan?
Informan Umur mesin sudah sejak saya belum bekerja di sini dari jaman belanda
Peneliti Apakah mesin yang sudah lama itu dapat berfungsi dengan optimal?
Informan Mesin jaman belanda itu saya anggap mumpuni asal dirawat tetap
bagus
Peneliti Soal perawatan dari mesin itu bagaimana pak?
Informan Tiap tahun saya rawat kalau menjelang panen semua saya betulin,
pokoknya menjelang panen saya betulin
Peneliti Perawatan setiap mesin itu kan berbeda pak ya, mungkin bisa
diceritakan bagaimana cara perawatannya?
Informan Saya buka saya bersihin saya kontrol saya cek kalau ada rusak biasanya
saya perbaiki biasanya setiap mnjelang musim panen
Peneliti Bagaimana cara mengatasi jika ada bagian mesin yang rusak dan tidak
bisa diperbaiki?
Informan Bagian penggilesan itu bagian tembaga yang biasanya harus diganti

57
harus pesen di Sumber Mas Surabaya dan lewat paket biasanya gitu.
Peneliti Apakah disetiap masing-masing mesin itu berjalan dengan optimal?
Iya sudah cukup
Peneliti Tapi saya melihat ada beberapa kopi cacat seperti biji pecah itu
penyebabnya apa ya pak?
Informan Kalau pecah yang sudah menjadi kopi kering itu kan begini karna kopi
kering maka setelah ngoven harusnya itu didiamkan sampai dingin atau
ayem karna bagaimanapun selipan putarannya cepat sekali mau tidak
mau ada yang pecah cuman ya itu tadi harus ayem dulu dingin kalau
masih hangat apalagi panas bisa hancur, karna kopi di sini kadar air 13
% tapi kopi lokal di sini bisa sampe 23% kopi kampung kalau dipukul
masih gepeng kalau kopi disinin dipikul akan hancur maka habis
ngoven diselip yaitu hancur, kalau kopi di sini setelah penggerebusan
harus di sortasi
Peneliti Untuk optimal penyimpanan agar kopi itu tidak pecah berapa lama?
Paling tidak setengah bulan
Peneliti Selama penyimpanan itu di simpan di mana?
Di bak atas sebelah timur kopi merah dan sebelah barat kopi hijau
Peneliti Tempat penyimpanan tersebut apakah sudah sesuai dengan yang di
pabrik ini?
Informan Cukup sesuai, biasanya yang mempengaruhi biji menguning itu di oven
harusnya api dijaga dengan termometer kalau api membesar harus
dikurangi, kendala lainnya kalau kebocoran api dan tenaga kerja tidak
tau karna malam gelap kebocoran plat misalnya kebocoran disebelah
sana maka api akan membesar di sebelah sana saja tidak merata
Peneliti Setiap mesin yang ada di sini apakah ada petunjuk pemakaiannya?
Tidak ada cuman dari dulu sudah ada aturan yang dulu berlaku
Peneliti Saran perbaikan produksi untuk pabrik apa pak?
Informan Kendalanya kalau masalah air kalau airnya cukup maka lancar kalau
mengupas kulit harus hanyut dengan air, untuk nyuci butuh air kalau
masalah mesin untuk material perbaikan mesin yang diganti kalau yang

58
lain tidak itu, kalau untuk huller biji kopi itu di dalam masih tetap
terkikis harusnya bisa keluar dan ini harus diperbaiki, kalau wib satu
kali cukup di huller karna tinggal cangkangnya saja jadi cuman sekali,
kalau kopi kering 2 kali karna masih ada kulit luarnya
Peneliti Tapi apakah dengan 2 kali huller itu menyebabkan biji hancur ?
Informan Iya bisa hancur seperti saya katakana tadi karna pemutaran mesin yang
kencang jadi hancur tapi tidak seberapa

Transkip Wawancara

Nomer : 04
Nama Informan : Frater Vallen
Tanggal : 5 Agustus 2016

59
Jam : 11.15
Tempat wawancara : PT. Naksatra Kejora
Topik wawancara : Lingkungan kerja
Subjek Materi Wawancara
Peneliti Selamat siang frater saya I Made Awan Giyantara Pendit dari jurusan
Agroindustri UGM ingin menanyakan mengenai lingkungan kerja
yang ada di PT Naksatra kejora ini, Kalau boleh tau sudah berapa lama
frater bergabung di perusahaan ini?
Informan Ini bukan bergabung tetapi perusahaan ini yang mengelola yayasan
kemudian saya mendapatkan tugas untuk menangani perkebunan ini
sejak tahun 2014. Ada suatu rolling yang dijalankan entah berapa tahun
sekali
Peneliti Boleh diceritakan secara singkat kondisi lingkungan yang ada di
perusahaan pengolahan kopi beras ini
Informan Sebenarnya kalau robusta itu tidak harus mengalami fermentasi tetapi
sejak dulu kami memberikan ciri khas tersendiri harus mengalami
proses fermentasi, pengolahan ada dua cara yaitu pengolahan secara
basah dan kering, kalau yang basah menjadi grade 1 kalau yang kering
menjadi grade 2 dan sebagian dibuat kopi bubuk
Peneliti Kalau berbicara soal kondisi lingkungan di pabrik ini apakah sudah
sesuai dengan auran yang berlaku?

Informan Kalau aturan sesuai karna kita resmi menjadi PT. cuman aturan-aturan
itu tidak kita terapkan dengan tegas karena karyawan-karyawan kami
dengan kondisi SDM seadanya tujuannya kan kami bukan mengejar
bisnis keuntungan semata tapi kan kita mendidik megajari masyarakat
untuk mau kerja dan membantu perekonomian masyarakat sekitar
makanya kami meskipun tidak sesuai dengan aturan tanda petik
penerapan untuk karyawan. Tapi ada aturan dari kementrian juga ada

60
Peneliti Untuk itu tenaga kerja yang ada disini apakah bisa menjalankan tugas-
tugasnya?
Informan Bisa meskipun orangnya sederhana mereka juga petani di kebun sekitar
jadinya mereka lebih berpengalaman dalam hal praktek tapi teori
mungkin tidak. Karna orang sederhana kita harus memberikan support,
perhatian seperti itu
Peneliti Selama frater di pabrik ini apakah ada kendala-kendala dalam
mengelola pabrik ini
Informan Ya sewaktu saya baru masuk keadaan kebun amburadul ya mungkin
karna manajemennya kurang dan tidak terurus selama beberapa tahun,
saya masuk disini tujuannya untuk mengembalikan masa kejayaan
yang dulu, secara pelan pelan kita benahi mungkin dari segi
manajemen dan SDM harus selalu banyak nasehat peringatan masukan
perhatian dan secara financial kita pelan-pelan membenahi dan juga
pupuk kita perhatikan terus keadaan mesin kita perhatikan dan hasilnya
sudah ada pohon-pohon sudah mulai bagus
Peneliti Di dalam pengolahan kopi beras dengan metode basah dan kering
apakah ada aturan-aturan tertulis yang ditetapkan oleh perusahaan?
Informan Prosesnya sudah ada harus dijalankan karna sudah sejak dulu mereka
menangani jadi sudah tahu grade 1 grade 2
Peneliti Untuk menetapkan grade 1 dan grade 2 apakah ada aturan?
Informan Kalau grade satu itu dari petik kopi yang merah kalau grade 2 nanti
setelah pengovenan dan disortasi maka akan ada grade 2 dari biji cacat
Peneliti Kalau di gudang penyimpanan bagaimana?
Informan Ada termometer dan sudah komplit dengan kadar air di gudang 1 %
cuman kadang pemanasan listrik terganggu
Peneliti Apa yang menyebabkan kendala dalam kelistrikan itu?
Informan Kalau pas musim hujan tidak ada masalah namun pada saat kemarau
turbin tidak berputar karena airnya berkurang
Peneliti Tindakan perusahaan untuk mengatasi hal tersebut bagaimana?
Kalau musim kemarau kita menambah tegangan
Peneliti Saran perbaikan menurut frater untuk perusahaan agar dapat meningkat

61
seperti apa?
Informan Kita istilahnya pembangunan kebun caranya dengan SDM harus kerja
bener, dari perusahaan harus mencukupi kebutuhan pupuk dan alat-alat
yang lain dan harus diwujudkan
Peneliti Untuk sarana produksi apakah sudah cukup atau perlu ditingkatkan?
Informan Saya mempunyai program menggunakan sortir mesin karna dari sotir
mesin kita melahirkan yang bener-bener sesuai mutu dari ukuran besar
kecil medium dan harganya sudah ketahuan sedangkan yang sekarang
kan masih campur dan dilakukan pengadaan mesin
Peneliti Ya mungkin itu saja frater terimakasih atas keterangnnya dan mudah-
mudah dapat membantu dalam penyelesaian tugas akhir saya

LAMPIRAN 7

62
Lampiran 7.1 Gudang Penyimpanan sementara biji kopi

Lampiran 7.2 Metode pembalikan biji kopi dengan Garu


63