Anda di halaman 1dari 16

NIKAH DINI ITU DISYARIATKAN & SEHAT

Nikah Dini Disyariatkan

Menikah dini yaitu menikah dalam usia remaja atau muda, bukan usia tua. Bagi laki-laki
yang telah mencapai usia baligh tapi belum mencapai usia dewasa hukumnya menurut syara
adalah sunnah (mandub).
Sabda Nabi Muhammad SAW :
Wahai para pemuda, barangsiapa yang telah mampu, hendaknya kawin, sebab
kawin itu akan lebih menundukkan pandangan dan akan lebih menjaga kemaluan. Kalau
belum mampu, hendaknya berpuasa, sebab puasa akan menjadi perisai bagimu. (HR.
Bukhari dan Muslim)
Hadits tersebut mengandung seruan untuk menikah bagi para pemuda (asy
syabab), bukan orang dewasa (ar rijal) atau orang tua (asy syuyukh). Hanya saja seruan itu
tidak disertai indikasi (qarinah) ke arah hukum wajib, maka seruan itu adalah seruan yang
tidak bersifat harus (thalab ghairu jazim), alias mandub (sunnah).
Pengertian pemuda (syab, jamaknya syabab) menurut Ibrahim Anis et. al (1972)
dalam kamus Al Mujam Al Wasith hal. 470 adalah orang yang telah mencapai usia baligh
tapi belum mencapai usia dewasa (sinn al rujuulah). Sedang yang dimaksud kedewasaan (ar
rujulah) adalah kamal ash shifat al mumayyizah li ar rajul yaitu sempurnanya sifat-sifat
yang khusus/spesifik bagi seorang laki-laki .
Adapun menikah dini bagi anak perempuan yang masih kecil (belum haid) hukumnya boleh
(mubah) secara syari dan sah. Dalil kebolehannya adalah Al-Qur`an dan As-Sunnah.
Dalil Al-Qur`an adalah firman Allah SWT :
Dan perempuan-perempuan yang tidak haid lagi (menopause) di antara perempuan-
perempuanmu jika kamu ragu-ragu (tentang masa iddahnya) maka iddah mereka adalah tiga
bulan; dan begitu (pula) perempuan-perempuan yang belum haid. (QS Ath-Thalaq [65] : 4).
Ibnu Katsir dalam kitab tafsirnya menyatakan bahwa yang dimaksud perempuan-
perempuan yang belum haid (lam yahidhna), adalah anak-anak perempuan kecil yang belum
mencapai usia haid (ash-shighaar al-la`iy lam yablughna sinna al-haidh). Ini sesuai dengan
sababun nuzul ayat tersebut, ketika sebagian shahahat bertanya kepada Nabi SAW mengenai
masa iddah untuk 3 (tiga) kelompok perempuan, yaitu : perempuan yang sudah menopause
(kibaar), perempuan yang masih kecil (shighar), dan perempuan yang hamil (uulatul ahmaal).
Jadi, ayat di atas secara manthuq (makna eksplisit) menunjukkan masa iddah bagi anak
perempuan kecil yang belum haid dalam cerai hidup, yaitu selama tiga bulan.
Imam Suyuthi dalam kitabnya Al-Iklil fi Istinbath At-Tanzil hal. 212 mengutip
Ibnul Arabi, yang mengatakan,Diambil pengertian dari ayat itu, bahwa seorang [wali] boleh
menikahkan anak-anak perempuannya yang masih kecil, sebab iddah adalah cabang daripada
nikah.
Jadi, secara tidak langsung, ayat di atas menunjukkan bolehnya menikahi anak perempuan
yang masih kecil yang belum haid. Penunjukan makna (dalalah) yang demikian ini dalam
ushul fiqih disebut dengan istilah dalalah iqtidha`, yaitu pengambilan makna yang mau tak
mau harus ada atau merupakan keharusan (iqtidha`) dari makna manthuq (eksplisit), agar
makna manthuq tadi bernilai benar, baik benar secara syari (dalam tinjauan hukum) maupun
secara akli (dalam tinjauan akal).
Jadi, ketika Allah SWT mengatur masa iddah untuk anak perempuan yang belum
haid, berarti secara tidak langsung Allah SWT telah membolehkan menikahi anak perempuan
yang belum haid itu, meski kebolehan ini memang tidak disebut secara manthuq (eksplisit)
dalam ayat di atas.
Adapun dalil As-Sunnah, adalah hadits dari Aisyah RA, dia berkata :
Bahwa Nabi SAW telah menikahi A`isyah RA sedang A`isyah berumur 6 tahun, dan
berumah tangga dengannya pada saat Aisyah berumur 9 tahun, dan Aisyah tinggal bersama
Nabi SAW selama 9 tahun. (HR Bukhari, hadits no 4738, Maktabah Syamilah). Dalam
riwayat lain disebutkan : Nabi SAW menikahi A`isyah RA ketika Aisyah berumur 7 tahun
[bukan 6 tahun] dan Nabi SAW berumah tangga dengan Aisyah ketika Aisyah umurnya 9
tahun. (HR Muslim, hadits no 2549, Maktabah Syamilah).
Imam Syaukani dalam kitabnya Nailul Authar (9/480) menyimpulkan dari hadits di atas,
bahwa boleh hukumnya seorang ayah menikahkan anak perempuannya yang belum baligh
(yajuuzu lil abb an yuzawwija ibnatahu qabla al-buluugh).
Berkaitan dengan waktu kebolehan menggauli istri yaitu setelah istri baligh
sebagaimana Rasulullah setelah menikah dengan Aisyah tidak menggaulinya hingga
Aisyah telah baligh pada usia 9 tahun (ditandai datangnya haidh pertama). Ketetapan syara
ini sesuai dengan fakta bahwa secara anatomis dan fisiologis, menstruasi (haidh) merupakan
siklus reproduksi yang menandakan sehat dan berfungsinya organ-organ reproduksi
perempuan serta menandakan kematangan seksual seorang perempuan dalam arti ia
mempunyai ovum yang siap dibuahi, bisa hamil, dan melahirkan anak.
Berdasarkan dalil-dalil di atas, jelaslah bahwa mubah hukumnya seorang laki-laki
menikah dengan anak perempuan kecil yang belum haid. Hukum nikahnya sah dan tidak
haram. Namun syara hanya menjadikan hukumnya sebatas mubah (boleh), tidak
menjadikannya sebagai sesuatu anjuran atau keutamaan (sunnah/mandub), apalagi sesuatu
keharusan (wajib).
Sesuai Syariat = Sehat, Menyalahi Syariat = Sakit
Syara telah merumuskan kaidah: Haitsumma yakunu asy-syaru takunu al-maslahah (di
mana ada penerapan syariah, maka disana ada maslahat). Bukan sebaliknya: aynama
wujidat al-maslahah fa tsamma syarullah. (dimana ada maslahat maka disana ada hukum
Allah).
Allah SWT berfirman: Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi)
rahmat bagi semesta alam. (QS. Al-Anbiyaa 21: 107).
Berarti, secara logika (akal) syari bahwa apa-apa yang sesuai dengan syariat akan
membawa kebaikan (kerahmatan). Sebaliknya apa-apa yang menyalahi syariat akan
membawa keburukan (musibah).
Pernikahan merupakan pengaturan syara terhadap interaksi antara laki-laki dan perempuan
untuk menghasilkan keturunan (Taqiyuddin an-nabhani, Sistem Pergaulan dalam Islam,
2001). Berdasarkan logika syari diatas (Q.S 21: 107) maka menikah (termasuk menikah
dini) akan mendatangkan kerahmatan. Mustahil Allah SWT memerintahkan (wajib, sunah,
mubah) yang membahayakan kesehatan manusia. Faktanya menikah efektif mencegah
HIV/AIDS-kanker cervix, mental sehat, cegah aborsi, kehamilan yang diinginkan, lebih dari
itu menikah syari mendapat ridho Allah SWT.
Seks bebas merupakan pemenuhan seksual yang menyalahi syariat (haram) maka akan
mendatangkan keburukan (penyakit, musibah).
Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu
perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk. (QS. Al-Israa 17 :32).
Faktanya pelaku seks bebas terinfeksi IMS, HIV/AIDS, kanker cervix, mental sakit,
kehamilan tidak diinginkan hingga aborsi, single parent, tidak jelas nasab, jika menikah
rentan perceraian, ancaman kepunahan, bahkan lebih dari itu dimurkai oleh Allah SWT
mendapat siksa pedih di Neraka.
Ketakutan dibalik Pernikahan Dini
Ketika kita mengetikkan kata nikah dini dan zina dini (free sex) di mesin pencari maka
deretan peristiwa, data dan fakta zina dini akan lebih mudah ditemukan. Sementara fenomena
nikah dini hanya akan memunculkan beberapa kasus saja, tapi mengapa nikah dini lebih
membuat kebakaran jenggot pihak-pihak tertentu daripada terjadinya zina dini?
Banyak pihak yang kemudian justru memblow up kasus Syekh Puji dan Ulfa
dengan melakukan pencitraan negatif terhadap pernikahan yang dijalani muslimah dibawah
18 tahun. Dengan dalih perlindungan hak belajar dan bermain anak, pelanggaran hak
reproduksi anak serta melanggar konstitusi. Ada pula dalih kesehatan bahwa nikah dini
beresiko kanker mulut rahim.
Kontroversi terhadap pernikahan Syekh Pujiono dan Luthfiana Ulfa adalah
gambaran ketakutan terhadap pernikahan dini melebihi ketakutan terhadap maraknya
perzinahan dini. Ada apa dibalik ketakutan pernikahan dini ? Berbagai stigma negatif nikah
dini bermunculan, namun tidak sesuai dengan fakta, diantaranya:
Penyebab kanker cervix (sel-sel cervix yang muda bermutasi karena gesekan benda asing),
padahal faktanya Ca-cervix adalah akibat terserang kuman HPV secara persisten dan akibat
suka berganti-ganti pasangan (seks bebas).
Penyebab terjadinya komplikasi kehamilan, sehingga menyebabkan kematian ibu dan bayi,
padahal banyak bukti di masyarakat nikah dini dapat hamil dan melahirkan sehat.
Rahim belum siap untuk hamil, padahal bila sudah haidh (baligh) berarti sistem reproduksi
matang dan siap hamil (walaupun mis: ibu berumur 9 tahun).
Bahayakan mental dan hak anak, padahal nikah dini dapat disiapkan sebelum masuk baligh,
Syara telah menetapkan mukallaf setelah baligh, sehingga dapat dikatakan dengan logika
syari bahwa seseorang yang telah baligh itu siap bertanggungjawab. Justru bahagia menikah
dini.
Rawan perceraian, padahal perceraian tinggi terjadi pada pernikahan pasca usia dini.
Sebagian besar nikah dini ditolak dengan alasan psikologi. Alasan ini merupakan alasan yang
dibuat-buat karena ada ketidak-konsistenan antara upaya penyelamatan psikologi anak bila
menjalani pernikahan dini dengan keresahan yang dialami anak menghadapi maraknya
pergaulan bebas (berupa fakta-fakta dan pemikiran-pemikiran yang merangsang bangkitnya
naluri seksual yang menuntut pemenuhan).
Anak-anak semakin mengalami keresahan dimana pendidikan yang ada di negeri
ini juga tidak menyiapkan mereka untuk memiliki kematangan berpikir dan bersikap dengan
landasan ideologi Islam.
Dapat kita bayangkan anak-anak yang sudah baligh mengalami penderitaan, di satu sisi
dilarang menikah (karena adanya batasan definisi anak-anak dibawah 18 tahun menurut UU
No. 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, pasal 1 ayat 1), disisi lain mereka senantiasa
mengkonsumsi produk-produk yang membangkitkan naluri seksual
(film,sinetron,buku,komik,video dan di tempat-tempat umum). Ini akan membuat mereka
gelisah,bingung bahkan sangat mudah terjerumus kedalam pergaulan bebas termasuk
perzinahan.
Ditambah lagi peran orangtua sebagai pendidik dan penanggung jawab telah digantikan oleh
benda-benda elektronik dan pembantu karena orangtua sibuk berada di luar rumah mengejar
materi dan eksistensi diri. Menurut polling yang dilakukan lembaga anti kekerasan online
anak-anak, National Society for the Prevention of Cruelty to Children (NSPCC), sebesar 75%
atau 3 dari 4 anak tersasar dan menemukan gambar-gambar porno dan kekerasan di internet.

Larangan Nikah Dini Upaya Kontrol Populasi


Pernikahan dini bagi seorang perempuan berpeluang untuk memiliki keturunan yang lebih
banyak apalagi bila suami memiliki kemampuan nafkah lebih dari cukup dan orangtua dapat
memberikan pendidikan yang layak. Pernikahan dini dalam masyarakat Indonesia tidaklah
asing, dimana terbukti dengan pernikahan dini tidak mengganggu kondisi psikologi ibu;
hubungan ibu dengan anak lebih dekat karena perbedaan usai tidak terlalu jauh; orangtua
berpeluang untuk menyaksikan anak-anaknya menginjak usia dewasa bahkan menghantarkan
kepada jenjang pernikahan bahkan masih berkesempatan untuk menyaksikan lahirnya cucu-
cucu sampai mengikuti pertumbuhan dan perkembangan mereka.
Adanya upaya larangan pernikahan dini dikaitkan dengan pencegahan pertambahan
populasi penduduk muslim. Ketakutan pertambahan penduduk pada negeri-negeri muslim
ditutup-tutupi dengan jargon-jargon kepedulian terhadap angka kematian ibu; memberi
kesempatan untuk hidup sejahtera ; adanya kesulitan pemenuhan konsumsi barang produksi
karena SDA terbatas,dll).
Teori kontrol populasi dipelopori oleh munculnya teori Ledakan Penduduk yang
dikeluarkan oleh Thomas Robert Malthus (1798) seorang pemikir Inggris yang ahli pada
bidang teologi dan ekonomi. Teorinya menyatakan: Jumlah penduduk dunia akan cenderung
melebihi pertumbuhan produksi (barang dan jasa). Oleh karenanya, pengurangan ledakan
penduduk merupakan suatu keharusan, yang dapat tercapai melalui bencana kerusakan
lingkungan,kelaparan,perang atau pembatasan kelahiran.
Upaya kontrol populasi pada dasawarsa 60-an telah diungkapkan secara terang-terangan oleh
para pemimpin Eropa dan Amerika dalam strategi jahat mereka untuk melakukan
pemusnahan total terhadap bangsa-bangsa tertentu secara bertahap.
Buktinya, pada saat itu Mesir dan India (sebagai Negara yang berpopulasi
terbanyak didunia) segera menerapkan program pembatasan kelahiran.
Disamping itu terbukti telah banyak kesepakatan, organisasi gereja dan berbagai lembaga
yang mengucurkan dana melimpah untuk merealisasikan program pembatasan kelahiran
tersebut, khususnya di Dunia Islam. Misalnya kesepakatan Roma, Lembaga Ford Amerika
(yang menyokong apa yang disebut dengan program kesehatan/kesejahteraan keluarga),
Lembaga Imigrasi Inggris (yang dengan terus terang menyerukan perlindungan alam dengan
membatasi pertumbuhan manusia,walaupun harus melalui pembantaian massal).
Bukti lainnya, pada bulan Mei 1991,pemerintah AS telah mengekspose beberapa
dokumen rahasia yang berisi bahwa pertambahan penduduk dunia ketiga merupakan ancaman
bagi kepentingan dan keamanan AS. Salah satu dokumen itu ialah instruksi Presiden AS
nomor 314 tertanggal 26 November 1985 yang ditujukan kepada berbagai lembaga khusus,
agar segera menekan negeri-negeri tertentu mengurangi pertumbuhan
penduduknya. Diantaranya negeri-negeri itu adalah India, Mesir, Pakistan, Turki, Nigeria,
Indonesia, Irak dan Palestina.
Dokumen itu juga menjelaskan pula sarana-saran yang dapat digunakan secara
bergantian, baik berupa upaya untuk menyakinkan maupun untuk memaksa negeri-negeri
tersebut agar melaksanakan program pembatasan kelahiran. Diantara sarana-sarana untuk
menyakinkan program tersebut, ialah memberi dorongan kepada para penjabat/tokoh
masyarakat untuk memimpin program pembatasan kelahiran di negeri-negeri mereka, dengan
cara mencuci otak para penduduknya agar memusnahkan seluruh faktor penghalang program
pembatasan kelahiran,yakni faktor individu, sosial, keluarga, agama yang kesemuanya
menganjurkan dan mendukung kelahiran.
PBB juga telah mensponsori konferensi pertama mengenai masalah ini pada tahun
1994 di Kairo untuk menganalisa masalah overpopulasi dan mengajukan sejumlah langkah
untuk mengkontrolnya. Pada konferensi itu diperdebatkan sedemikian banyak pendekatan
untuk mengkontrol fertilitas, seperti : dipromosikannya penggunaan alat kontrasepsi,
perkembangan ekonomi liberal dan diserukannya peningkatan status wanita. Dasar dari
konferensi itu adalah suatu penerimaan atas anggapan bahwa pertumbuhan penduduk
menyebabkan kemorosotan ekonomi dan dilakukannya usaha-usaha untuk mengkontrol
pertambahan penduduk di Dunia Ketiga terhambat oleh keyakinan agama yang mendorong
dimilikinya keluarga yang besar dan kurangnya pendidikan bagi wanita.
Usaha-usaha semacam itu menyebabkan diterimanya pandangan bahwa
pertumbuhan penduduk menyebabkan efek-efek negatif seperti kemerosotan dan kemandegan
ekonomi, kemiskinan global, kelaparan, kerusakan lingkungan dan ketidakstabilan
politik. Filosofi semacam itu telah menjadi mesin pendorong bagi PBB dan Bank Dunia.
Pertumbuhan penduduk adalah sebuah problem bagi Afrika, Amerika Latin dan Asia dan jika
masalahnya mau terpecahkan maka Negara-negara itulah yang harus melaksanakannya.
Dalam hal ini, korban yang telah sangat menderita malah dipersalahkan dengan riset empiris
yang mendukung asumsi semacam itu.
Di Indonesia telah dibuat program-program yang mendukung upaya kontrol
populasi untuk berbagai komunitas yang dikomandoi BKKBN dan LSM lokal, nasional dan
asing, diantaranya : untuk kalangan Ibu diterapkan KB dengan slogan hindari 4Ter (Terlalu
muda,Terlalu tua, Terlalu sering dan Terlalu dekat). Untuk kalangan bapak diarahkan untuk
melakukan kondom dengan segala fasilitasnya dan larangan untuk berpoligami. Untuk
kalangan remaja adanya pembatasan usia dewasa 18 tahun sehingga dilarang melakukan
pernikahan dini dan pendidikan seks/reproduksi dengan istilah Kesehatan Reproduksi
Remaja/KRR yang merangsang munculnya naluri seksual dengan slogan SAVE SEX dan
melarang pernikahan dini.
Untuk kalangan remaja telah dikeluarkan suatu program yang disebut program
Dunia RemajaKu Seru (DAKU). Awalnya program DAKU dikenal di negara Uganda, Afrika,
dengan nama The World Start With Me, lalu diadaptasi ke beberapa negara seperti Thailand,
Vietnam, Kenya, Afrika Selatan, Mongolia, Cina, Pakistan, serta Indonesia. Program ini
seperti nya didisain untuk negara-negara yang memiliki populasi banyak. Untuk di Indonesia
telah diberlakukan sebagai percontohan di Jakarta pada beberapa sekolah sejak tahun 2005,
2006, 2007 di 12 SMU-SMK Jakarta (yaitu SMAN 100, SMA Angkasa 2 dan SMKN 27,
SMAN 67, SMAK 7 Penabur dan SMKN 32, SMA Muhammadiyah 19, SMAN 53, SMK
Jaya Wisata Menteng, SMAN 7, SMK Walisongo dan SMAN 105.
Saat ini program tersebut juga telah dikembangkan dibeberapa propinsi diantaranya
Bali, Sumatera Utara, Lampung dan Jambi. Program ini disosialisasikan terlebih dahulu oleh
suatu LSM yaitu World Population Foundation dan LSM lokal Yayasan Pelita Ilmu. Program
yang diperuntukkan bagi anak-anak usia 12-19 tahun, dirancang berbasis teknologi informasi
membuat anak-anak remaja bisa langsung secara mudah mengakses berbagai modul-
modulnya. Dan yang cukup menarik dalam modul-modul tersebut anak diajarkan untuk
bercinta yang sehat tetapi tidak melalui pernikahan dini. Hal ini berarti legalisasi hubungan
lawan jenis bahkan di fasilitasi untuk menyalurkan naluri seksualnya tanpa harus dengan
pernikahan.
Kebijakan pemerintah dalam pencegahan perkawinan dini atau usia muda yang
masih diberlakukan hingga sekarang, menjadi salah satu faktor pemicu masuknya kejahatan
seks bebas. Seharusnya yang dicegah bukan pernikahanan dini, tetapi perilaku seks bebas
yang jauh membawa dampak buruk termasuk penyakit kelamin dan penyakit moral.
Akar Masalah : Tatanan Kehidupan Sekuleristik/Kapitalistik
Maraknya porno aksi-grafi, bisnis prostitusi dan berbagai perilaku seks yang menyalahi
syariat dilahirkan dari tatanan kehidupan yang sekuleristik/kapitalistik. Tatanan ini meliputi
sistem ekonomi kapitalistik, sistem pendidikan materialistik, sistem pergaulan hedonistik,
sistem politik oportunistik, budaya hedonistik. Tatanan inilah yang menyebabkan remaja
dalam cengkraman liberalisasi seks, sementara menikah dini dilarang malah dikriminalisasi.
Larangan nikah dini yang dikaitkan dengan isu ledakan jumlah penduduk atau
kelebihan populasi hanyalah alat yang sangat berguna untuk menjelek-jelekkan negara-
negara dengan pertumbuhan penduduk yang besar (baca: negeri-negeri Muslim) dan pada
saat yang sama mengurangi risiko berkurangnya pengaruh negara-negara maju di masa
datang. Kaum Muslim tentu harus sadar terhadap konspirasi ini. Sebab, jumlah penduduk
kaum Muslim yang besar adalah modal potensial untuk membangun SDM yang tangguh dan
akan memimpin dunia.
Lagipula banyaknya jumlah penduduk di dunia tidak akan menjadi masalah berarti.
Sebab, pada dasarnya Allah SWT menjamin ketersediaan sumberdaya alam ini untuk
menopang kehidupan manusia sampai Hari Kiamat (Lihat: QS al-Baqarah [2]: 22). Yang
menjadikan sebagian manusia mengalami kemiskinan atau krisis pangan (kurang
gizi/kelaparan) tidak lain karena kerakusan ideologi Kapitalisme Barat. AS, misalnya, hanya
memproduksi 8% minyak bumi, namun mengkonsumsi 25% jumlah minyak bumi yang ada
dunia. Jumlah penduduk Barat hanya sekitar 20% dari populasi dunia, namun menghabiskan
80% dari produksi pangan dunia. (Jurnal-ekonomi.org, 2/9/08).
Solusi Islam
Jelas, semua agenda di atas adalah untuk mengekalkan penjajahan AS dan
sekutunya atas kaum Muslim. Allah SWT telah menyatakan dengan tegas bahwa penjajahan
atas kaum Muslim adalah haram:
Allah sekali-kali tidak akan memberi orang-orang kafir jalan untuk memusnahkan
orang-orang yang Mukmin (QS an-Nisa [4]:141).
Karena itu, kaum Muslim harus melepaskan diri dari penjajahan AS sebagai negara
adidaya pengusung utama ideologi Kapitalisme. Satu-satunya jalan untuk bisa keluar dari
penjajahan AS adalah dengan menegakkan kembali sistem kehidupan Islam dalam naungan
Khilafah Islam.
Kembalinya kepada kehidupan Islam bukan saja membuat remaja muslim terhindar dari seks
bebas dan segala akibatnya. Tapi juga mengoptimalkan potensi berketurunan, membuat
remaja selamat dunia akhirat. Mereka akan menjadi generasi bintang, siap melanjutkan
estafet perjuangan dan kepemimpinan Islam rahmatan lil alamin.
Sistem kehidupan Islam, yakni Khilafah Islam, akan menjadi kekuatan politik yang
menaklukan arogansi imperialisme Barat dan sekutunya. Termasuk membatalkan segala
kesepakatan internasional yang bersifat menjajah kaum muslimin seprti KRR ala ICPD dan
mematikan langkah para pendukungnya. Sistem yang pengelolaan keuangannya mandiri,
melayani kebutuhan masyarakat, menjamin kesejahteraan untuk semua, menegakkan sanksi
(uqubat) yang dapat menghapus dosa dan membuat jera, sistem yang menanamkan Islam
sebagai jalan hidup dan satu-satunya solusi bagi persoalan kehidupan manusia termasuk
dalam pemenuhan naluri seks (gharizah nau), bahkan memfasilitasi pernikahan dini.
Sesungguhnya Imam/Khalifah itu laksana perisai, tempat orang-orang berperang
dibelakangnya dan berlindung kepadanya. (HR.Muslim).
Hadist ini sekaligus menunjukan bahwa berjuang menghadirkan kembali Khilafah
adalah kewajiban. Inilah jalan satu-satunya untuk mewujudkan semua remaja sehat dan
bermasa depan.
Marilah umat Islam bersatu bersinergi untuk mewujudkan kehidupan Islam (Khilafah Islam),
untuk memenuhi kewajiban yang agung dan menyempurnakan ketundukkan kita kepada
Allah SWT.
Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang
maruf dan mencegah dari yang munkar dan beriman kepada Allah.. (QS. Al-Imran : 110).

Barangsiapa yang mati dan tidak ada baiat di pundaknya, matinya mati jahiliyah (HR.
Muslim)
Wallhu alam bi ash-shawb.

Pro Kontra Nikah Dini

Saat ini publik tengah diramaikan dengan kabar pernikahan anak sulung Ustadz Arifin Ilham
yang bernama Muhammad Alvin Faiz, dan mendadak jadi perbincangan hangat Pada Sabtu, 6
Agustus 2016 ,Alvin resmi meminang Larissa Chou, gadis keturunan Tionghoa yang juga
menjadi seorang muallaf. Pernikahan Alvin hangat diperbincangan karena ia memutuskan
untuk menikah di usia yang terbilang muda, yakni di usia 17 tahun. Begitupun dengan larissa
chou yang juga masih berusia 20 tahun. Akad nikah diselenggarakan pada pagi hari pukul
06.00 WIB di Masjid Az-zikra, sentul, Bogor, Jawa Barat. Tetapi disisi lain perjuangan Alvin
untuk melangsungkan pernikahan tidaklah semulus yang dibayangkan karena Alvin sempat
ditolak oleh KUA Bogor saat mengurus surat surat nikah, alhasil alvin pun harus mengurus
permohonan izin negara untuk pernikahan dibawah umur di Pengadilan Agama Cibinong.

Polemik Nikah Dini


Fenomena pernikahan dini di Indonesia masih cukup menyita perhatian pemerintah maupun
publik. Sebagai bukti, pada tahun 2011 ini BKKBN (Badan Koordinasi Keluarga Berencana
Nasional) makin gencar melakukan kampanye untuk mendorong agar jangan sampai terjadi
pernikahan dini, Lembaga ini memang termasuk pihak yang paling gencar mengimbau
masyarakat agar tidak menikah muda. Pasalnya, di Indonesia masih banyak orang yang
menikah pada usia di bawah 20 tahun. Menurut lembaga ini, idealnya perempuan menikah di
usia 20-35 tahun, sedangkan untuk pria usia 25-40 tahun dengan pertimbangan sudah matang
secara medis dan psikologis. Mereka berpandangan bahwa ketidakmatangan menikah di usia
dini cenderung menyebabkan kehancuran rumah tangga dan resiko yang bersifat medis.
Polemik pun bergulir. Sayangnya, perbincangan seputar nikah dini ini cenderung
menyudutkan pelaku nikah dini. Masyarakat pun latah untuk ikut mengharamkan nikah
dini menyusul munculnya beberapa kasus yang tidak diinginkan pada pelaku nikah dini.
Mereka lupa untuk mencari sebab hakiki terjadinya problematika yang muncul dari
pernikahan dini ini. Mereka hanya spontan menolak, tanpa memberi solusi lain bilamana
pernikahan dini adalah perkara yang terpaksa harus dijalani.Namun, di tengah gencarnya
propaganda larangan menikah dini ini, tak sedikit pula yang justru mempertahankan konsep
pernikahan dini. Menurut kalangan ini, problematika yang menimpa pelaku nikah dini
bukanlah disebabkan oleh faktor usia, namun oleh kesiapan saat menikah. Sebab, tak semua
pelaku nikah dini bermasalah. Demikian pula, tak semua pelaku nikah di usia matang tidak
menuai persoalan. Intinya terletak pada kesiapan saat menikah yang harus dipenuhi baik oleh
mereka yang masih dini (belia) maupun yang berusia matang. Pergaulan bebas muda mudi
pun bisa jadi menjadi pelarian karena mereka belum memahami konsep pernikahan atau tidak
mampu mempersiapkan pernikahan sehingga cenderung menunda pernikahan.
Menurut Pandangan Islam
Di dalam agama islam tidak disebutkan bahwa seseorang baru boleh menikah setelah berusia
sekian, sehingga didalam islam tidak ada batasan minimal usia pernikahan. Ketidak jelasan
keterangan mengenai batasan usia minimal seseorang untuk menikah inilah yang kemudian
menghasilkan pendapat yang berbeda-beda. Adapun banyaknya dalil, baik dari hadits Nabi
saw maupun dari Al Quran adalah anjuran untuk mengawalkan nikah bagi yang sudah
mampu.
Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak
(menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan .
Jika mereka miskin Allah akan mengkayakan mereka dengan KaruniaNya. Dan Allah Maha
Luas (pemberianNya) dan Maha Mengetahui. (QS. An Nuur : 32)

Wahai para pemuda, siapa saja diantara kalian yang telah mampu untuk kawin, maka
hendaklah dia menikah. Karena dengan menikah itu lebih dapat menundukkan pandangan
dan lebih menjaga kemaluan. Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah dia
berpuasa, karena sesungguhnya puasa itu bisa menjadi perisai baginya (HR. Bukhori-
Muslim).
Islam hanya menganjurkan bagi mereka yang sudah mampu. Orang yang akan menikah
hendaknya benar-benar yang sudah mampu, baik secara jasmani, rohani, dan ekonomi. Tetapi
di zaman sekuler seperti saat ini, banyak pemuda yang sebenarnya mereka sudah siap untuk
menikah tetapi terkendala dalam masalah ekonomi sehingga mereka enggan untuk segera
menikah, dan merekapun menempuh jalan haram seperti pacaran untuk menyalurkan
Gharizah Nau ( Naluri berkasih sayang ). Dari situlah Hukum nikah yang asalnya sunnah
berubah menjadi wajib bagi seseorang yang sudah tidak bisa menahan Gharizah Nau tersebut.
Berbeda halnya jika syariat islam diterapkan, justru negaralah yang akan memfasilitasi dan
mempermudah para pemuda untuk menikah jika pemuda itu sudah siap untuk menikah
sehingga tidak akan ada permasalahan seperti pergaulan bebas yang ada pada saat ini, karena
islam menjaga kehormatan dan kesucian pada diri seseorang. Wallohualam bish shawwab.

Menimbang Plus-Minus Pernikahan Dini : Akhwatunah Edisi 38

Pernikahan dini, banyak dijumpai atas dasar alasan adanya kecelakaan dalam pergaulan
hingga menimbulkan KTD Kehamilan Tak Diinginkan. Oleh karenanya, banyak pasangan
menikah demi meredam pergunjingan masyarakat, meskipun pernikahan tersebut rentan
konflik. Ini karena pernikahan itu atas dasar keterpaksaan, bukan karena kesiapan serta
orientasi nikah yang kuat.

Pernikahan dini seringkali dijadikan solusi atas kasus kenakalan remaja. Sebuah penelitian
melaporkan sekitar 90% pelajar di salah satu kota di Indonesia yang mayoritas penduduknya
beragama Islam sudah tidak perawan lagi. Di era pergaulan yang semakin bebas, ada
sebagian anggapan bahwa persoalan ini dapat diselesaikan dengan pernikahan dini .

Pengertian dan Fenomena Pernikahan Dini

Secara umum pernikahan dini adalah pernikahan di usia belia atau pernikahan yang dilakukan
di bawah usia minimal yang diperbolehkan dalam aturan. Terdapat perselisihan antara konsep
agama dan negara dalam memaknai pernikahan dini. Pernikahan yang dilakukan melewati
batas minimal undang-undang perkawinan, secara hukum kenegaraan dianggap tidak sah.
Jadi, istilah pernikahan dini menurut negara dibatasi dengan umur. Sementara dalam kaca
mata agama, pernikahan dini ialah pernikahan yang dilakukan oleh orang yang belum baligh.

Pernikahan dini merupakan salah satu hal yang akan memotong masa kecil seorang
anak/remaja. Meskipun banyak sekali negara maju yang mempersyaratkan usia minimal 18
tahun untuk menikah, rasanya hal tersebut banyak diabaikan di negara kita. Seperti adanya
sebagian remaja yang terjerumus dengan pergaulan bahkan perilaku seks bebas, maupun
adanya oknum masyarakat yang turut membantu pelegalan pernikahan dini melalui
pemalsuan data lahir di KTP Kartu Tanda Penduduk agar bisa mencatatkan pernikahan
secara sah. Namun, masyarakat banyak yang belum menyadari bahwa pernikahan di usia
dini dapat menyebabkan adanya gangguan kesehatan reproduksi dan seksual; terutama bagi
perempuan.

Menurut hasil penelitian, di daratan Afrika mereka yang menikah pada usia dini memiliki
resiko lebih tinggi untuk terkena IMS dan HIV. Hal ini didasarkan pada temuan bahwa
biasanya dalam pernikahan din, usia pengantin perempuan jauh masih sangat muda,
sementara sang suaminya berumur jauh lebih tua. Suami biasanya memiliki pengalaman seks
jauh lebih banyak dan terkadang membawa penyakit kelamin seperti infeksi IMS dan HIV
yang kemudian ditularkan kepada istrinya.

Pengantin anak/remaja biasanya juga dipaksa untuk sesegera mungkin mendapatkan


kehamilan dan melahirkan anak setelah pernikahannya. Hal ini berarti dapat meningkatkan
angka kematian pada ibu hamil karena pada usia 15-19 tahun rentan terkena komplikasi
kehamilan dan persalinan serta fistula obstetric. Perempuan yang menikah dini juga rentan
mengidap kanker serviks (kanker mulut rahim). Dengan demikian, praktik ini dipandang
memiliki banyak dampak negatif bila ditinjau dari sudut pandang kedokteran.

Secara sosiologis, pernikahan dini dapat mengurangi harmonisasi keluarga. Hal ini
disebabkan oleh emosi yang masih labil, gejolak darah muda dan cara pikir yang belum
matang. Oleh karenanya, meskipun belum ideal pemerintah hanya mentolerir pernikahan di
atas umur 19 tahun untuk pria dan 16 tahun untuk perempuan.

Hukum Menikah dan Menikah Dini


Hukum menikah pada dasarnya adalah sunnah (mandub), artinya semua orang dianjurkan
untuk menikah, namun demikian karena pertimbangan keadaan seseorang, maka hukum dasar
tersebut menjadi variatif, sebagai berikut:

1) Wajib, menikah menjadi wajib bagi seseorang yang mampu secara lahir batin
melakukannya dan dikhawatirkan tidak dapat menahan diri dari perbuatan zina
2) Sunnah, apabila seseorang mampu memenuhi kebutuhan lahir batin dalam berumah
tangga, misalnya bisa memberi mas kawin dan kebutuhan lainnya. Sementara itu pada
dasarnya ia masih bisa menahan nafsu untuk tetap berada di jalan yang benar tanpa tergoda
ke jalan yang menyimpang dari syariat Islam
3) Mubah, jika seseorang mempunyai niat menikah tapi belum mampu mendirikan
kehidupan rumah tangga.
4) Makruh, terlaku bagi seseorang yang belum mempunyai niat untuk menikah dan juga
belum mampu dalam menjalani kehidupan rumah tangga, atau seseorang yang sebenarnya
sudah punya niat menikah tapi masih ragu-ragu.
5) Haram, hukum ini berlaku bagi seseorang yang menikah dengan maksud untuk tidak
menjalankan kehidupan sebagai suami-istri.

Seringkali pernikahan dini dilakukan agar seseorang dapat menjaga kesucian (iffah) dan
akhlaknya, mengingat menjaga kesucian dan akhlak hukumnya wajib bagi setiap muslim.
Dalam pandangan ini, pernikahan dini dianggap menjadi wajib manakala alasannya untuk
menghindari pergaulan bebas dan adanya kekhawatiran tidak dapat menjaga diri. Namun, bila
hal itu dilakukan atas paksaan orang tua maupun sekedar alasan budaya masyarakat, maka
hukum pernikahan tersebut tak lagi tidak lagi wajib.
Kebijakan pemerintah dalam menetapkan batas minimal usia pernikahan ini tentunya melalui
proses dan berbagai pertimbangan. Hal ini dimaksudkan agar kedua belah pihak benar-benar
siap dan matang secara fisik, psikis dan mental. Belakangan, penting juga untuk
mempertimbangkan pandangan UU No.23 tahun 2004 tentang Perlindungan Anak; yang
menyebutkan bahwa seseorang masih di bawah umur manakala belum mencapai usia 18
tahun.

Menimbang Plus-Minus Pernikahan Dini


Terlepas dari pro kontra tentang pernikahan dini, bagi pasangan yang telah siap untuk
menjalani pernikahan dengan baik akan mendapatkan manfaat berikut: 1) Belajar memikul
tanggung jawab di usia dini. Banyak remaja yang di rumahnya barangkali kurang/tidak
bertanggungjawab, karena orang tua mereka dapat mengurus semua kebutuhannya. Di sisi
lain remaja yang sudah menikah membangun kehidupannya dengan bertanggungjawab atas
suami/istrinya dan mengatur urusan mereka tanpa bergantung lagi sepenuhnya pada orang
tua. 2) Dukungan emosional. Seringkali remaja terpaksa meninggalkan rumah mereka atau
dilepas dari rumah, mereka menemukan pasangan dimana mereka dapat berbagi penderitaan
dan kesulitan dibanding kebahagiaannya, maka sangat wajar jika kemudian kebutuhan
emosional mereka menyatu, dan 3) Kebebasan yang lebih. Berada jauh dari rumah, para
remaja dapat menjalani hidup mereka sendiri, mereka bebas/leluasa membuat keputusan
sendiri tentang apa yang baik bagi mereka tanpa campur tangan pihak lain (orang tua dan
keluarga) sehingga menjadi mandiri secara finansial dan emosional (mental).

Adapun mafsadat atau dampak negatifnya ada beberapa hal pula. 1) Dalam tinjauan
kesehatan, perempuan yang menikah di usia muda akan rentan terkena kanker leher rahim.
Hal ini dikarenakan sel-sel rahim belum matang sepenuhnya sehingga membawa kondisi
yang belum siap dalam interaksi prilaku seksual. 2) Dalam tinjauan Psikologi, pernikahan
dini bisa berdampak pada depresi. Depresi akibat pernikahan dini yang bisa terjadi pada
kondisi berbeda, sesuai dengan kadar stress maupun beratnya beban pemikiran terhadap suatu
masalah. Dan bentuk depresi tersebut sama-sama memberikan dampak negatif yang
berbahaya. Dan 3) Hadirnya konflik keluarga yang berujung pada perceraian. Kesibukan
sebagai rmaja, adanya keterbatasan dalam hal kedewasaan maupun cara berfikir dan
memecahkan masalah akan menjadi faktor pemicu konflik yang bisa berujung pada
perceraian.
Semua pilihan tergantung pada Anda. Namun, menunda pernikahan hingga usia lebih matang
dan siap secara fisik, psikologis dan lainnya, tetaplah pilihan terbaik!

PERNIKAHAN DINI ADALAH SOLUSI KENAKALAN REMAJA

DEFINISI
Pernikahan dini adalah pernikahan yang dilakukan oleh salah satu pasangan yang memiliki
usia dibawah umur 17 tahun atau oleh orang yang belum berusia dewasa
Kenakalan remaja adalah perbuatan yang melanggar norma, aturan, atau hokum dalam
masyarakat yang dilakukan pada usia remaja atau masih masa anak-anak
PRO
Dapat berpikir lebih dewasa, orang yang telah menikah cenderung memiliki pemkiran yang
lebih dewasa dalam tindakan dua perilaku
Lebih mandiri
Memiliki orang terkasih, jika anda menikahi orang yang dicintai
Nikah adalah menjaga agama dan menjaga keturunan, karena dengan pernikahan dini dapat
menghindarkan diri dari kenakalan remaja atau pergaulan bebas
Pernikahan dini dilakukan agar seseorang dapat menjaga kesucian dan akhlaqnya, dalam
hal ini pernikahan dapat berubah hukumnya dari sunnah menjadi wajib karena beralasan
untuk menghindari pergaulan bebas dan adanya kekhawatiran tidak dapat menjaga diri
Manfaat dari pernikahan dini : Membangun kehidupan denga bertanggung jawab atas
suami/istrinya dan mengatur urusan sendiri tanpa bergnatung pad orang tua, kebebasan yang
lebih, sehingga menjadi mandiri secara financial dan emosional
Dalam hokum islam pernikahan dilakukan untuk menjaga agama dan keturunan, sehingga
apabila beralasan pergaulan bebas dan khawatir tidak bisa menjaga diri bisa dipastikan ini
untuk menjalankan hokum islam sehingga meaksanakan pernikahan dini
Hasil sebuah penelitian 90% mahasiswi di salah satu kota besar dinegara ini tidak perawan
lagi, sehingga disini pernikahan dini harus dilakukan sehingga tidak ada kejadain tidak
perawan sebelum menikah
UU 1/74 pasal 7 ayat 1 dan 2
UU 1/74 pasal 2 ayat 1
Pernikahan diusia remaja bukan sebuah penghalang untuk meraih prestasi yang lebih baik
Usia bukan ukuran pertama untuk menentukan kesiapan mental dan kedewasaan seseorang
Menikah bisa menjadi solusi alternative untuk mengatasi kenakalan kaum remaja yang
tidak terkendali
Pergaulan bebeas dan free sex sudah tidak asing lagi ditelinga kaum remaja, untuk
menanggulangi musibah kaum remaja hanya satu jawaban : menikah
Menghindari terjadinya perzinaan yang merupakan salah satu dosa besar dalam ajaran
islam

KONTRA
Percaraian meningkat karena pernikahan dini (karena kecelakaan, dan hal itu lebih karena
keterpaksaan, bukan kesadaran atau kesiapan mental)
Pernikahan diusia dini dapat menyebabkan adanya gangguan kesehatan reproduksi dan
seksual (terutama bagi perempuan)
Dilihat dari segi kedokteran pernikahan dini dipandang memiliki banyak dampak negative,
seperti perempuan yang menikah dini rentan mengidap karker serviks (kanker mulut rahim)
Pernikahan dini dapat mengurangi keharmonisan keluarga, disebabkan oleh emosi yang
masih labil dan cara berfikir yang belum matang
Hukumnya makruh, karena belum mempunyai niat untuk menikah dan juga belum mampu
dalam menjalani kehidupan rumah tangga
Menurut hasil penelitian didaratan afrika mereka yang menikah diusia dini memiliki resiko
untuk terkena HIV. Disarkan pada temuan bahwa biasanya dalam pernikahan dini usia
perempuan lebih muda dibandingkan laki-laki. Suami biasanya lebih berpengalaman dan
membawa penyakit kelamin, seperti inveksi HIV
Pengantin juga dipaksa untuk sesegera mungkin mendapatkan kehamilan dan mempunyai
anak. Hal itu dapat meningkatkan kematian ibu hamil karena pada usia 15-19 tahun rentan
terkena komplikasi kehamilan. Kesimpulannya pernikahan dini memiliki banyak dampak
negative ditinjau dari segi kedokteran
UU pernikahan pasal 7 ayat 1, pernikahan hanya di izinkan jika pihak pria 19 th dan wanita
16th
Pernikahan akan mengorbankan pendidikan, karena akan focus pada mencari nafkah dan
mengurus keluarga