Anda di halaman 1dari 22

KEUANGAN NEGARA DAN DAERAH

Telaah Kritis Pola Penganggaran Keuangan di Indonesia Saat ini

Kelompok 8

Anggota :

INTAN PERMATA SARI 1410532043

DELVI AGITYA 1410532044

PRAMUDIA YOLANDA 1410532045

PRATIWI DAMAYANTI 1410532046

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG

2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis sampaikan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat
dan kasih-Nya, atas anugerah hidup dan kesehatan yang telah penulis terima, serta petunjuk-
Nya sehingga memberikan kemudahan kepada penulis dalam menyusun makalah ini.

Didalam makalah ini penulis selaku penyusun hanya bisa memberikan sebatas ilmu yang
dirangkum kedalam topik Telaah Kritis Pola Penganggaran Keuangan di Indonesia saat ini.
Dimana didalam topik ini ada beberapa hal yang penting untuk dipahami dan diketahui oleh
masyarakat luas.

Penulis menyadari bahwa ada keterbatasan pengetahuan dan pemahaman tentang


analisa pengganggaran keuangan yang digunakan pada makalah ini, oleh karena itu masih
terdapat banyak kekurangan dan kesalahan dalam penyusunan makalah ini. Tak ada gading
yang tak retak, maka penulis menerima semua kritikan dan saran demi kesempurnaan
penulisan.

Harapan penulis, semoga makalah ini membawa manfaat bagi kita semua. Tidak
lupa kami ucapkan terimakasih kepada semua pihak yang terkait didalam pembuatan
makalah ini.

Padang, 25 September 2016

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..........................................................................................................

DAFTAR ISI .........................................................................................................................

BAB I : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ................................................................................................................


1.2 Rumusan Masalah ...........................................................................................................
1.3 Tujuan dan Manfaat Penulisan ........................................................................................

BAB II : LANDASAN TEORI

2.1 Struktur Anggaran ........................................................................................................


2.2 Siklus Anggaran ...........................................................................................................
2.3 Sistem Anggaran di Indonesia .....................................................................................

BAB III : PEMBAHASAN


3.1 Telaah Kritis pola penganggaran modal di Indonesia saat ini .. ..................................

BAB IV : PENUTUPAN ......................................................................................................

4.1 Kesimpulan .....................................................................................................................

4.2 Saran ...............................................................................................................................

DAFTAR
PUSTAKA .......................................................................................................
...
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Anggaran merupakan hal yang paling penting yang harus ada
di dalam pemerintahan. Karena anggaran adalah cara yang
dilakukan oleh organisasi sektor publik untuk mengalokasikan
sumber daya yang dimilikinya pada kebutuhan-kebutuhan yang
tidak terbatas. Pemerintah ingin agar kekayaan yang dimiliki negara
dapat diberikan kepada seluruh masyarakat, tetapi sering kali
keinginan tersebut terhambat oleh terbatasnya sumber daya yang
dimiliki. Di sinilah fungsi dan peran penting anggaran.

Anggaran merupakan suatu laporan yang memuat penerimaan


dan pembelanjaan negara/ daerah. Setiap sumber sumber
penerimaan dan pengeluaran pemerintah merupakan struktur
penyusun anggaran. Dalam menetapkan suatu anggaran di
butuhkan sistem penyusunannya dan selain itu penyusunan
anggaran melewati siklus yang saling terkait dan saling mengalir.

Dengan adanya makalah ini, diharapkan para pembaca dapat


mengetahui apa apa saja yang struktur anggaran, sistem dan siklus
aliran anggaran di Indonesia.

1.2 RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka rumusan masalah yang
akan dibahas dalam makalah ini adalah :

1. Bagaimana telaah kritis pola penganggaran keuangan di Indonesia saat ini ?

1.3 TUJUAN DAN MANFAAT PENULISAN

Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah :

1. Agar dapat memahami mengenai struktur penyusun anggaran


2. Agar dapat mengetahui sistem dan siklus penganggaran di Indonesia

Adapun manfaatnya adalah :


1. Bagi penulisan, agar dapat memperdalam ilmu dan pemahaman penulis mengenai
struktur, sistem dan siklus penganggaran APBD dan APBD di Indonesia
2. Bagi pembaca, agar bisa menambah wawasan pembaca mengenai otonomi daerah.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Struktur Anggaran

Anggaran adalah suatu daftar atau pernyataan terperinci tentang rencana penerimaan
dan pengeluaran untuk suatu kegiatan untuk jangka waktu tertentu, biasanya satu tahun. Ada
anggaran yang disusun berdasarkan atas tahun kalender yaitu mulai tanggal 1 Januari dan di
tutup pada tanggal 31 Desenber dalam tahun yang bersangkutan, tetapi ada pula yang dimulai
pada tanggal 31 April dan berakhir pada tanggal 31 Maret tahun berikutnya seperti dalam
masa Pemerintahan Orde Baru.

Struktur Anggaran Penerimaan dan Belanja Daerah ( APBD )

Struktur Anggaran Penerimaan dan Belanja Daerah ( APBD ) terdiri dari tiga unsur yaitu :

1. Pendapatan Daerah

Pendapatan daerah meliputi semua penerimaan uang melalui Rekening Umum Kas
Daerah yang menambah ekuitas dana lancar yang merupakan dalam satu tahun anggaran
yang tidak perlu dibayar kembali oleh Negara, pendapatan daerah terdiri dari :

- Pendapatan Asli Daerah (PAD) terdiri atas pajak daerah, retribusi daerah, hasil
pengelolaan daerah yang dipisahkan serta lain-lain PAD yang sah
- Dana perimbangan terdiri dari Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum dan
Dana Alokasi Khusus
- Lain-Lain pendapatan yang sah terdiri dari hasil penjualan kekayaan daerah
yang tidak dipisahkan, hasil pemanfaatan atau pendayagunaan kekayaan daerah
yang tidak dipisahkan, jasa giro, pendapatan bunga, tuntutan ganti rugi, keuntungan
selisih nilai tukar terhadap mata uang asing dan komisi/ptongan ataupun bentuk
lain sebagai akibat dari penjualan dan pengadaan hak daerah
barang/jasa oleh daerah
2. Belanja Daerah

Belanja daerah meliputi semua pengeluaran dari rekening kas umum daerah yang
mengurangi ekuitas dana lancar yang merupakan kewajiban daerah dalam satu tahun
anggaran yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh daerah yang
dipergunakan oleh daerah dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan yang menjadi
kewenangan pemerintah daerah yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan. Urusan
wajib adalah yang sangat mendasar yang berkaitan dengan hak dan pelayanan dasar
kepada masyarakat yang wajib diselenggarakan oleh pemerintah daerah sedangkan urusan
pilihan adalah urusan pemerintah yang secara nyata ada dan berpotensi untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Belanja daerah diklasifikasikan menurut organisasi, fungsi, program dan kegiatan


serta jenis belanja. Klasifikasi belanja menurut fungsi terdiri dari klasifikasi menurut
urusan pemerintahan dan klasifikasi berdasarkan urusan pemerintahan. Sedangkan
klasifikasi belanja menurut fungsi pengelolaan Negara digunakan untuk tujuan keselarasan
dan keterpaduan pengelolaan keuangan terdiri dari pelayanan umum, ketetiban dan
keamanan, ekonomi, lingkungan hidup, perumahan dan fasilitas umum, kesehatan,
pariwisata dan budaya, agama, pendidikan dan perlindungan sosial.

Klasifikasi belanja menurut jenis belanja terdiri dari belanja pegawai, belanja
barang dan jasa, belanja modal, bunga, subsidi, hibah dan bantuan sosial.

3. Pembiayaan Daerah
Pembiayaan daerah meliputi semua penerimaan yang perlu dibayar kembali dan
pengeluaran yang akan diterima kembali baik pada tahun anggaran yang bersangkutan
maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya, pembiayaan terdiri dari penerimaan
pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan, penerimaan pembiayaan terdiri dari SiLPA
tahun anggaran sebelumnya, pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan Negara
yang dipisahkan, penerimaan pinjaman serta penerimaan kembali pemberian pinjaman.
Sedangkan pengeluaran pembiayaan adalah pembentukan dana cadangan, penyertaan
modal pemerintah daerah, pembayaran pokok utang serta pemberian pinjaman.
Pembiayaan neto merupakan selisih lebih penerimaan pembiayaan terhadap pengeluaran
pembiayaan, jumlah pembiayaan neto harus dapat menutup deficit anggaran.

Struktur Anggaran Penerimaan dan Belanja Daerah ( APBN )


Struktur APBN terdiri dari pendapatan negara dan hibah, belanja negara,
keseimbangan primer, surplus/defisit, dan pembiayaan.

Pendapatan Negara dan Hibah

Penerimaan APBN diperoleh dari berbagai sumber. Secara umum yaitu penerimaan
pajak yang meliputi pajak penghasilan (PPh), pajak pertambahan nilai (PPN), Pajak Bumi
dan Bangunan (PBB), Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), Cukai, dan
Pajak lainnya, serta Pajak Perdagangan (bea masuk dan pajak/pungutan ekspor) merupakan
sumber penerimaan utama dari APBN.

Selain itu, penerimaan negara bukan pajak (PNBP) meliputi penerimaan dari sumber
daya alam, setoran laba BUMN, dan penerimaan bukan pajak lainnya, walaupun memberikan
kontribusi yang lebih kecil terhadap total penerimaananggaran,jumlahnya semakin meningkat
secara signifikan tiap tahunnya. Berbeda dengan sistem penganggaran sebelum tahun
anggaran 2000, pada system penganggaran saat ini sumber-sumber pembiayaan (pinjaman)
tidak lagi dianggap sebagai bagian dari penerimaan.

Dalam pengadministrasian penerimaan negara, departemen/lembaga tidak boleh


menggunakan penerimaan yang diperolehnya secara langsung untuk membiayai
kebutuhannya. Beberapa pengeculian dapat diberikan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan terkait.

Belanja Negara

Belanja terdiri atas dua jenis :

1. Belanja pemerintah pusat, adalah belanja yangdigunakan untuk membiayai kegiatan


pembangunan pemerintah pusat, baik yang dilaksanakan di pusat maupun di daerah.
Belanja pemerintah pusat dapat di kelompokkan menjadi:

o Belanja pegawai,

o Belanja barang,

o Belanja modal,

o Pembiayaan bunga utang,

o Subsidi BBM dan subsidi non-BBM,

o Belanja hibah,

o Belanja sosial (termasuk penangulangan bencana), dan


o Belanja lainnya.

2. Belanja daerah, adalah belanja yang dibagi-bagi ke pemerintah daerah, untuk


kemudian masuk dalam pendapatan APBD daerah yang bersangkutan. Belanja daerah
meliputi:

o Dana bagi hasil,

o Dana alokasi umum,

o Dana alokasi khusus,

o Dana otonomi khusus.

Defisit dan Surplus


Defisit atau surplus merupakan selisih antara penerimaan dan pengeluaran.
Pengeluaran yang melebihi penerimaan disebut defisit; sebaliknya, penerimaan yang melebihi
pengeluaran disebut surplus. Sejak Tahun 2000, Indonesia menerapkan anggaran defisit
menggantikan anggaran berimbang dan dinamis yang telah digunakan selama lebih dari tiga
puluh tahun. Dalam tampilan APBN, dikenal dua istilah defisit anggaran, yaitu:
keseimbangan primer (primary balance) dan keseimbangan umum (overall balance).
Keseimbangan primer adalah total penerimaan dikurangi belanja tidak termasuk pembayaran
bunga. Keseimbangan umum adalah total penerimaan dikurangi belanja termasuk
pembayaran bunga.

Pembiayaan
Pembiayaan disini meliputi:

1. Pembiayaan dalam negeri, meliputi pembiayaan perbankan, privatisasi, surat utang


Negara, serta penyertaan modal Negara.

2. Pembiayaan luar negeri, meliputi penarikan pinjaman luar negeri, terdiri atas
pinjaman program dan pinjaman proyek.

3. Pembayaran cicilan pokok utang luar negeri, terdiri atas jatuh tempo dan monatorium.
2.2 Siklus Anggaran

Terdapat beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam proses penyusunan
RAPBN, antara lain siklus APBN, kondisi ekonomi domestik dan Internasional yang
tercermin dalam asumsi dasar ekonomi makro, berbagai kebijakan APBN dan pembangunan,
parameter konsumsi komoditas bersubsidi, kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan negara,
resiko fiskal dan kinerja pelaksanaan APBN dari tahun ke tahun. Siklus adalah putaran waktu
yang berisi rangkaian kegiatan secara berulang dengan tetap dan teratur. Oleh karena itu,
Siklus APBN dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan yang berawal dari perencanaan dan
penganggaran sampai dengan pertanggungjawaban APBN yang berulang dengan tetap dan
teratur setiap tahun anggaran. Secara ringkas, penggambaran siklus APBN disajikan pada
Gambar 1.1

Siklus APBN diawali dengan tahapan kegiatan perencanaan dan penganggaran


APBN. Terkait penyusunan rencana anggaran (kapasitas fiskal), Pemerintah, BPS, Bank
Indonesia mempersiapkan asumsi dasar ekonomi makro yang akan digunakan sebagai acuan
penyusunan kapasitas fiskal oleh Pemerintah. Selain itu juga disiapkan konsep pokok-pokok
kebijakan fiskal dan ekonomi makro. Dalam tahapan ini, terdapat dua kegiatan penting yaitu:
perencanaan kegiatan (Perencanaan) dan perencanaan anggaran (Penganggaran). Dalam
perencanaan, para pemangku kepentingan terutama Kementerian Negara/Lembaga (K/L)
menjalankan perannya untuk mempersiapkan RKP/RKAKL yang mencerminkan prioritas
pembangunan yang telah ditetapkan oleh Presiden dan mendapat persetujuan DPR.
Setelah melalui pembahasan antara K/L selaku chief of operation officer (COO)
dengan Menteri Keuangan selaku chief financial officer (CFO) dan Menteri Perencanaan,
dihasilkan Rancangan Undang-Undang APBN yang bersama Nota Keuangan kemudian
disampaikan kepada DPR. Setelah dilakukan pembahasan antara Pemerintah dan DPR,
dengan mempertimbangkan masukan DPD, DPR memberikan persetujuan dan pengesahan
sehingga menjadi Undangundang APBN, di mana tahapan kegiatan ini disebut penetapan
APBN. Pada tahapan selanjutnya, pelaksanaan APBN dilakukan oleh K/L dan Bendahara
Umum Negara dengan mengacu pada Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) sebagai alat
pelaksanaan APBN. Bersamaan dengan tahapan pelaksanaan APBN, K/L dan
Bendahara Umum Negara melakukan pelaporan dan pencatatan sesuai dengan
Standar Akuntansi Pemerintah (SAP) sehingga menghasilkan Laporan Keuangan Pemerintah
Pusat (LKPP) yang terdiri atas Laporan Realisasi Anggaran (LRA), Neraca, Laporan Arus
Kas (LAK), dan Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK). Atas LKPP tersebut, Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan pemeriksaan, dan LKPP yang telah diaudit oleh
BPK tersebut disampaikan oleh Presiden kepada DPR dalam bentuk rancangan undang-
undang pertanggungjawaban pelaksanaan APBN untuk dibahas dan disetujui.
Di setiap tahapan siklus APBN, terdapat rangkaian aktivitas yang melibatkan masing-
masing pemangku kepentingan pengelolaan APBN. Proses pengelolaan APBN juga dibatasi
oleh jadwal atau time frame yang disepakati bersama oleh Pemerintah dan DPR. Dari setiap
rangkaian aktivitas yang dilakukan oleh setiap pemangku kepentingan pada setiap jadwal
yang telah ditetapkan tersebut dihasilkan keluaran (output) yang menjadi dasar penetapan
output untuk setiap tahapan berikutnya sehingga menjadi APBN.
2.3 Sistem Anggaran di Indonesia

1. Sistem Anggaran Tradisional

Sistem anggaran tradisional adalah sistem anggaran yang berdasarkan jenis-jenis


pengeluaran dan penerimaan. Dasar pemikirannya adalah setiap pengeluaran negara harus
didasarkan pada perhitungan dan penelitian yang ketat agar tidak terjadi pemborosan dan
penyimpangan atas dana yang terbatas. Ciri-ciri sistem anggaran tradisional :

a. Anggaran diklasifikasikan menurut jenis pengeluaran dan penerimaan.

b. Berorientasi ke belakang (backward oriented), artinya anggaran tahun sebelumnya


dijadikan acuan untuk menyusun anggaran tahun berjalan.

c. Bersifat incremental karena memasukkan unsur tambahan/marjinal terhadap anggaran


tahun yang lalu sebagai dasar penyusunan anggaran tahun berikutnya.

d. Menitikberatkan pada input dari semua kegiatan daripada outputnya.

Sistem anggaran tradisional memiliki kelebihan, yaitu :

a. Sederhana dan mudah dioperasikan karena tidak memerlukan analisis yang rumit.

b. Backward oriented dapat menjamin kepastian dibandingkan dengan forward oriented


karena keadaan di masa depan sulit untuk diprediksi.

c. Lebih mudah dalam melakukan pengawasan

Selain memiliki kelebihan, sistem anggaran tradisional juga memiliki kelemahan, yaitu :

a. Klasifikasi berdasarkan jenis penerimaan dan pengeluaran kurang dapat memberikan


informasi yang berguna bagi kepentingan analisis ekonomi.

b. Hanya memberikan informasi tentang kegiatan yang dilakukan, bukan hasil dari
kegiatan tersebut.

c. Klasifikasi anggaran tidak menggambarkan adanya suatu program.


d. Hanya mencakup satu tahun anggaran sehingga kurang dapat menjelaskan
pengeluaran yang akibatnya lebih dari satu tahun anggaran.

e. Mengabaikan aspek analisis manfaat (cara menentukan bahwa suatu kegiatan


mendapatkan alokasi yang lebih besar dibandingkan kegiatan yang lain).

2. Anggaran Berbasis Kinerja ( Performance Budgering System )

Anggaran berbasis kinerja merupakan pendekatan penyusunan anggaran berdasarkan


beban kerja dan unit cost data ke dalam setiap kegiatan yang terstruktur dalam suatu program
untuk mencapai tujuan. Dasar pemikirannya adalah penganggaran harus dapat digunakan
sebagai alat menajemen sehingga penyusunan anggaran harus dapat memberikan hasil yang
berguna bagi pengambilan keputusan manajerial (legislatif/eksekutif). Oleh karena itu,
anggaran harus dianggap sebagai program kerja. Anggaran berbasis kinerja memusatkan
perhatian pada pengukuran efisiensi hasil kerja dengan tujuan memaksimumkan output yang
dapat dihasilkan dari input tertentu. Tiga unsur pokok anggaran berbasis kinerja, yaitu:

a. Pengeluaran pemerintah dikelompokkan menurut program dan kegiatan.

b. Performance measurement (pengukuran hasil kerja).

c. Program reporting (pelaporan program).

Ciri-ciri anggaran berbasis kinerja:

a. Klasifikasi anggaran didasarkan pada program dan kegiatan.

b. Penekanan pada pengukuran hasil kerja dan bukan pada aspek pengawasan.

c. Setiap kegiatan harus dilihat dari segi efisiensi dengan memaksimalkan output.

d. Memerlukan standar pengukuran hasil kinerja.

Kelebihan anggaran berbasis kerja :

a. Memungkinkan pendelegasian wewenang dalam pengambilan keputusan.


b. Merangsang partisipasi motivasi aktif unit-unit operasional melalui proses usul
dari bawah dan penilaian anggaran yang bersifat aktual.

c. Meningkatkan fungsi perencanaan dan mempertajam pembuatan keputusan pada


setiap tingkat eksekutif.

d. Memungkinkan alokasi dana secara optimal karena setiap kegiatan selalu


dipertimbangkan dari segi efisiensi.

e. Dapat menghindarakan pemborosan.

Kelemahan dari anggaran berbasis kerja:

a. Cenderung menurunkan peran badan legislatif dalam proses perumusan kebijaksanaan


dan penentuan anggaran.

b. Tidak terdapat kejelasan tentang penanggung jawab dan siapa yang menanggung
dampak dari setiap keputusan.

c. Tidak semua kegiatan dapat distandarkan dan diukur secara kuantitatif.

3. Zero Based Budgeting ( ZBB )

ZBB adalah sistem anggaran yang mengasumsikan bahwa kegiatan pada tahun
anggaran yang bersangkutan dianggap berdiri sendiri, tidak ada kaitannya dengan anggaran
yang lalu. Dasar pemikirannya adalah anggaran tidak selalu didasarkan pada kegiatan di masa
yang lalu tetapi anggaran harus diciptakan dari sesuatu yang sedang atau akan dilakukan.
Setiap kegiatan harus dapat diformulasikan ke dalam paket keputusan (decision package).

ZBB lebih memusatkan perhatian pada sasaran untuk memperbaiki manajemen


melalui perbaikan pelayanan manajerial dengan menekankan penilaian atas permintaan
pendanaan unit-unit pelaksana.

Langkah-langkah penyusunan ZBB :

a. Penentuan keputusan manajemen.

b. Pembentukan paket keputusan.


c. Konsolidasi skala prioritas.

d. Alokasi dana.

Karakteristik ZBB :

a. Dimulai dari kondisi belum adanya sumber daya.

b. Perlu dibuat urutan terhadap tujuan-tujuan dan program-program organisasi

c. Memerlukan perhatian terhadap prioritas operasi entitas dan alternatif-alternatifnya.

Kelebihan ZBB:

a. Proses pembuatan paket keputusan dapat menjamin tersedianya informasi yang


bermanfaat bagi keputusan manajemen.

b. Dana dapat dialokasikan dengan efisien karena terdapat beberapa alternatif keputusan
dan alternatif bagi pelaksanaan kegiatan.

c. Setiap program/kegiatan selalu di-review setiap tahun (minimal lima tahun sekali).

d. Pengambilan keputusan dapat memperoleh informasi mengenai kegiatan yang


dianggap kritis dan mendesak.

Kelemahan :

a. Sulit diterapkan karena tidak semua kegiatan dapat disusun rangking keputusannya
secara konsisten dari tahun ke tahun.

b. Terlalu mahal dan memakan banyak waktu.

c. Memerlukan keahlian khusus terutama untuk menganalisis dan menentukan


prioritas/rangking.

d. Memerlukan data yang lebih banyak dan perlu dukungan analisis yang kuat.

e. Asumsi yang digunakan kurang realistis.


f. Kadang-kadang sulit memutuskan bahwa kegiatan yang satu benar-benar lebih
penting dibandingkan dengan kegiatan yang lain.

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Telaah Kritis Pola Penganggaran Keuangan di Indonesia Saat Ini

Undang-undang Dasar 1945 sebagai konstitusi dasar keuangan negara


mengamanatkan bahawa Anggara Pendapatan dan Belanja Negar dilaksanakan seacara
terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Supaya fungsi
otorisasi, perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi dan stabilisasi dapat dicapai secara
efektif dilaksanakan melalui anggaran penerimaan dan belanja negara sehingga amanat UUD
1945 dapat di capai, maka penyusunannya harus dilakukan secara hati-hati oleh pihak pihak
yang memilik tanggung jawab dan wewebang untuk itu.

Sejak tahun 2000, format dan struktur APBN Indonesia berubah dari Taccount
menjadi I-account. Perubahan tersebut untuk menyesuaikan dengan standar Government
Finance Statistics (GFS). Dengan format ini, Pendapatan disajikan pada urutan teratas yang
kemudian dikurangi dengan belanja negara sehingga dapat diketahui surplus atau defisit.
Setelah defisit, disajikan unsur-unsur. Pembiayaan untuk menutup defisit tersebut.
Penyesuaian format ini memberikan keuntungan sebagai berikut: (1) meningkatkan
transparansi dalam penyusunan APBN, (2) mempermudah pelaksanaan pengelolaan APBN
oleh Pemerintah, (3) memudahkan analisis perbandingan dengan APBN negara-negara lain
yang juga menerapkan standar GFS, dan (4) memudahkan pelaksanaan desentralisasi
perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
Format dan struktur I-account APBN secara singkat disajikan dalam tabel yaitu :
Pada prakteknya, siklus APBN tahun tertentu meliputi waktu lebih dari satu tahun
sehingga saling beririsan antara APBN tahun tertentu dengan APBN tahun sebelum dan
sesudahnya. Hal ini terjadi karena pada tahun anggaran berjalan, misalnya 2014, ditangani
kegiatan atau tahapan dari siklus APBN untuk tiga tahun anggaran yang berbeda: (i) tahapan
pemeriksaan dan pertanggungjawaban tahun anggaran sebelumnya (2013), (ii) tahapan
pelaksanaan APBN tahun berjalan (2014), dan (iii) tahapan perencanaan dan penganggaran
serta penetapan APBN tahun anggaran berikutnya (2015) termasuk MTBF 2016 - 2018.
Di setiap tahapan siklus APBN, terdapat rangkaian aktivitas yang melibatkan masing-
masing pemangku kepentingan pengelolaan APBN. Proses pengelolaan APBN juga dibatasi
oleh jadwal atau time frame yang disepakati bersama oleh Pemerintah dan DPR. Dari setiap
rangkaian aktivitas yang dilakukan oleh setiap pemangku kepentingan pada setiap jadwal
yang telah ditetapkan tersebut dihasilkan keluaran (output) yang menjadi dasar penetapan
output untuk setiap tahapan berikutnya sehingga menjadi APBN.

BAB III
PENUTUP

4.1 KESIMPULAN

Pentingnya penganggaran keuangan bagi suatu negara menyebabkan


munculnya gagasan untuk mempelajari apa saja struktur penganggaran
keuangan dan sistem penganggaran baik tingkat pemerintah pusat dalam
bentuk APBN maupun pemerintah daerah berupa APBD. Suatu
penganggaran keuangan terdiri dari struktur yang digunakan sebagai
dasar untuk melakukan pengganggaran. Seperti contohnya struktur dari
APBN adalah pendapatan negara dan hibah, belanja negara,
defisit/surplus, dan pembiayaan.

Selain struktur, dalam penyusunan anggaran juga terdapat sistematika


dan siklus atau pola penyusunan anggaran tersebut. Siklus dalam
penyusunan anggaran saling terhubung satu sama lain dan mengalir dari
siklus satu ke siklus selanjutnya. Ada enam siklus penyusunan anggaran
yaitu perencanaan dan penganggaran, pembahasan, penetapan,
pelaksanaan, pelaporan dan pencatatan, pemeriksaan dan pertanggung
jawaban.

4.2 SARAN

Dalam penyusunan suatu anggaran pemerintah harus saling bekerja


sama untuk menentukan apakah pola anggaran sudah ditentukan dengan
tepat dan terperinci.
DAFTAR PUSTAKA

Pokok-Pokok Siklus APBN Di Indonesia, oleh Direktorat Penyusunan APBN, Direktorat


Jenderal Anggaran

Nordiawan, Deddi, dkk.2012.Akuntansi Pemerintahan. Jakarta:Salemba


Empat

http://aparatpengawasinternpemerintah.blogspot.co.id/2014/07/struktur-anggaran-
pendapatan-dan.html ( di akses pada 25 September 2016 )

https://www.academia.edu/12112637/STRUKTUR_DAN_SUSUNAN_APBN_ANGGARA
N_PENDAPATAN_DAN_BELANJA_NEGARA ( di akses pada 25 September 2016 )

https://sumurmunding.wordpress.com/2008/05/24/sistem-penganggaran-budgeting-system/
(diakses pada 25 September 2016)