Anda di halaman 1dari 454

Tema:

Dengan Semangat Kebersamaan


Kita Tingkatkan Sinergi Pengawasan Tenaga Nuklir

BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR


(BAPETEN)
Jl. Gajah Mada No. 8 Jakarta Pusat 10120
Telp. (62-21) 63858269-70, Fax. (62-21) 63858275
Website: http://www.bapeten.go.id
Tema:
Dengan Semangat Kebersamaan
Kita Tingkatkan Sinergi Pengawasan Tenaga Nuklir

BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR


(BAPETEN)
Jl. Gajah Mada No. 8 Jakarta Pusat 10120
Telp. (62-21) 63858269-70, Fax. (62-21) 63858275
Website: http://www.bapeten.go.id
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KATA PENGANTAR

Dengan rahmat Allah Yang Maha Kuasa, BAPETEN menyelenggarakan Seminar


Keselamatan Nuklir pada tanggal 19 Juni 2013 dengan tema : Dengan Semangat
Kebersamaan Kita Tingkatkan Sinergi Pengawasan Tenaga Nuklir
Berbeda dengan tema penyelenggaraan pada tahun sebelumnya, Seminar Keselamatan
Nuklir pada tahun 2013 ini menitik beratkan semangat kebersamaan dalam meningkatkan
sinergi pengawasan tenaga nuklir pada aspek keselamatan, keamanan dan seifgard instalasi
nuklir, fasilitas radiasi dan zat radioaktif, bahan nuklir, lingkungan, dan keterkaitan dengan
energi nuklir.
Seminar diisi dengan sidang pleno dan sidang poster. Pada sidang pleno akan
disampaikan makalah undangan dari beberapa pembicara dalam dan luar negeri antara lain
dari Kementerian ESDM, Perguruan Tinggi ITB, dan IAEA. Sedangkan pada sidang poster
akan disajikan makalah yang masuk ke Panitia dan telah dilakukan penilaian oleh tim editor.
Pada seminar ini makalah yang masuk ke Panitia sebanyak 43 buah. Setelah diadakan
penilaian oleh tim editor, diputuskan sebanyak 42 makalah dapat disajikan pada sidang oral
24 dan poster 18. Pada saat seminar berlangsung, ada beberapa pemakalah tidak
mempresentasikan makalahnya yaitu 1 pemakalah oral dan 3 pemakalah poster.
Makalah yang disajikan dalam prosiding ini dibagi menjadi pemakalah oral dan poster
sesuai kelompok sebagai berikut:
a. Keselamatan dan Pengawasan Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif (Kesehatan,
Industri, Penelitian, Lingkungan), dan Keamanan Sumber Radioaktif.
b. Keselamatan dan Pengawasan Instalasi dan Bahan Nuklir (Reaktor Daya, Reaktor
Riset, Penambangan Bahan Nuklir, Proses dan Pemanfaatan Bahan Nuklir,
Pengelolaan Limbah Radioaktif, Introduksi PLTN) dan Keamanan Instalasi dan Bahan
Nuklir.
Panitia mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang
telah ikut berpartisipasi dan mensukseskan penyelenggaraan Seminar Keselamatan Nuklir ini
serta mohon maaf atas segala kekurangan penyelenggaraan. Semoga Prosiding ini dapat
menjadi sumber informasi dan acuan yang bermanfaat.

Jakarta, 19 Juni 2013

Dr. Yus Rusdian Ahmad

i
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i


DAFTAR ISI ........................................................................................................................ ii
SUSUNAN PANITIA .......................................................................................................... v
DAFTAR PENYAJI

MAKALAH ORAL

KELOMPOK A : KESELAMATAN DAN PENGAWASAN FASILITAS RADIASI


DAN ZAT RADIOAKTIF (KESEHATAN, INDUSTRI, PENELITIAN,
LINGKUNGAN), DAN KEAMANAN SUMBER RADIOAKTIF.

Integrasi Sistem Manajemen Dan Standar Mutu Pada Produksi Pesawat Sinar-X
Radiologi Diagnostik
Anet Hayani*, EndangKunarsih* 1
Analisis Kebutuhan Penguji Berkualifikasi Untuk Melakukan Uji Esesuaian Pesawat 14
Sinar X Radiologi Diagnostik Dan Intervensional Di Indonesia
Diah Astuti Indarwati*, Haendra Subekti*
Studi Karakteristik Pembacaan Ulang Dan Linieritas Tanggapan Hp(10) Dosimeter 21
OSL Komersial Tipe XA
B.Y. Eko Budi Jumpeno, Huriyatil Afiah, dan Fendi Nugroho
Optimasi Metoda Untuk Penentuan Plutonium Dari Sampel Lingkungan 32
Murdahayu Makmur
Pengujian Alat Bantu Fiksasi Radiografi Anak Sebagai Penunjang Keselamatan 38
Radiasi Dan Keselamatan Pasien
Siti Masrochah, Yeti Kartikasari, Ardi Soesilo Wibowo
Kajian Potensi Kontaminasi Permukaan Pada Fasilitas Produksi Radioisotop Dan 50
Radiofarmaka Dan Alternatif Solusinya
Suhaedi Muhammad*, Rr.Djarwanti Rahayu Pipin Soedjarwo**, Rimin
Sumantri***, Farida Tusafariah
Membangun Sistem e-learning untuk Pelajaran Proteksi Radiasi Sebagai Alat Bantu 57
Ajar di STTN
Supriyono, Joko Susilo, Muhtadan
Pengembangan Pengawasan Proteksi Dan Keselamatan Radiasi Terhadap Lensa Mata 67
Personil Radiologi Intervensional
Titik Kartika*, Ishak**

KELOMPOK B : KESELAMATAN DAN PENGAWASAN INSTALASI DAN


BAHAN NUKLIR (REAKTOR DAYA, REAKTOR RISET, PENAMBANGAN
BAHAN NUKLIR, PROSES DAN PEMANFAATAN BAHAN NUKLIR,
PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF, INTRODUKSI PLTN) DAN
KEAMANAN INSTALASI DAN BAHAN NUKLIR

Kajian Pengawasan Pengelolaan Limbah Radioaktif Pada Operasi PLTN Daya 1000 79
MWe
Helen Raflis
ii
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Kajian Arah Pengaturan Perizinan Bahan Nuklir di Indonesia 83


Bambang Riyono*, Yudi Pramono**
Kajian Teoretik Teknik Pengukuran Fraksi Bakar Bahan Bakar Nuklir Dengan 89
Spektroskopi Gamma
Diah Hidayanti S.
Kajian Potensi Serangan Stuxnet Pada Instalasi Reaktor Non Daya Di Indonesia 98
Eko H. Riyadi
Inspeksi Kesehatan Dan Keselamatan Kerja (K3) Sebagai Alat Evaluasi Penerapan 106
Budaya Keselamatan Di Instalasi Elemen Bakar Eksperimental
*Eko Yuli R, **Munisatun Sholikhah, ***Torowati, ***Ganisa K. Suryaman****
Kesiapan Pemegang Izin Terhadap Implementasi Pp Dan Perka Bapeten Mengenai 117
Analisis Keselamatan Reaktor Nondaya (MT)
Endiah Puji Hastuti
Penentuan Zona Tindakan Dalam Proses Penanganan Kedaruratan Nuklir/Radiologi 126
Ade Awalludin
Faktor Kejadian Sebagai Pembelajaran Untuk Meningkatkan Budaya Keselamatan Di 135
Instalasi Elemen Bakar Eksperimental
Heri Hardiyanti, Agus Sartono, Bambang Herutomo, AS. Latief
Pengaruh Sosial Ekonomi Akibat Dekomisioning Reaktor Nuklir di PLTN Vandells I 145
Liliana Yetta Pandi
Kriteria Penapisan Aspek Bahaya Gunungapi Dalam Evaluasi Tapak Pltn 157
Nur Siwhan
Analisis Counter Current Flow Limitation Selama Proses Pendinginan 166
Pada Celah Sempit Rektangular
Nur Rahmad Yusuf
Evaluasi Radioaktivitas Gross- Udara Buang IEBE Periode 2007-2012 177
Nudia Barenzani, Arca Datam Sugiarto dan Sri Wahyuningsih
Peran Pengujian Mekanik Untuk Penelitian Dan Pengembangan Material Bejana 185
Tekan PLTN
S. Nitiswati
Survei Penerapan Budaya Keselamatan di Instalasi Elemen Bakar Eksperimental 195
Tahun 2008 - 2012
Torowati, Ganisa, K.S., Erilia Y. dan Nudia B.
Tinjauan TSP Sebagai Salah Satu Aspek Keamanan Dalam Pengangkutan Bahan 202
Nuklir
Wiryono

MAKALAH POSTER

KELOMPOK A : KESELAMATAN DAN PENGAWASAN FASILITAS RADIASI


DAN ZAT RADIOAKTIF (KESEHATAN, INDUSTRI, PENELITIAN,
LINGKUNGAN), DAN KEAMANAN SUMBER RADIOAKTIF.

Rancangan Pedoman Sistem Manajemen & Standar Teknis Produksi Pesawat Sinar-X 213
Dyah Palupi*, Made Pramayuni**
Standardisasi Medan Radiasi Acuan Beta 85Kr Menggunakan Extrapolation Chamber 225
Nazaroh dan Fendinugroho
Penguatan Pengawasan Barang Konsumen Melalui Harmonisasi Internasional 233
Yus Rusdian Akhmad

iii
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KELOMPOK B : KESELAMATAN DAN PENGAWASAN INSTALASI DAN


BAHAN NUKLIR (REAKTOR DAYA, REAKTOR RISET, PENAMBANGAN
BAHAN NUKLIR, PROSES DAN PEMANFAATAN BAHAN NUKLIR,
PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF, INTRODUKSI PLTN) DAN
KEAMANAN INSTALASI DAN BAHAN NUKLIR

Kajian Keselamatan Thermohidrolik Bulk Shielding Reaktor Kartini Menggunakan 241


CFD Fluent
Agus Waluyo
Kajian Teknis Konsep Pengawasan Aspek Geologi Untuk Penentuan Calon Tapak 251
PLTN Di Indonesia
Akhmad Muktaf Haifani
Analisis Akar Permasalahan (Root Cause Analysis) Terhadap Pekerja Radiasi Bidang 257
Radiografi Yang Mendapat Dosis Melebihi NBD (Studi Kasus PT. XYZ)
Arifin M. Wibowo*, Fajariadi**, dan Aditia Anamta***
Analisis Perilaku Thermal Udara Dalam Bungkusan Zat Radioaktif / Bahan Nuklir 263
Azizul Khakim
Studi Efek Fraksi Pengepakan Bahan Bakar Pebel Terhadap Kritikalitas Reaktor 274
Menggunakan Program VSOP-94
Caesar Bayu Kusuma*,Sihana**, Andang Widi Harto***
Kajian Pengaruh Kerapatan Moderator Terhadap Reaktivitas Reaktor RSG-GAS 281
Daddy Setyawan* , Budi Rohman**
Pembelajaran Kecelakaan Fukushima Untuk Meningkatkan Kinerja Sistem 286
Kesiapsiagaan Nuklir Nasional
Dewi Apriliani
Implementasi Perka Bapeten Nomor 10 Tahun 2006 Pada Penyusunan Laporan 297
Analisis Keselamatan Instalasi Produksi Elemen Bakar Reaktor Riset
Rr.Djarwanti Rahayu Pipin Soedjarwo*, Suhaedi Muhammad**
Pengaruh Implementasi Behavior Based Safety (BBS) terhadap Peningkatan Budaya 304
Keselamatan di IEBE
Mugiyono, Agus Sartono, AS.Latief
Analisis Sensitivitas Pada Variabel Ketidakpastian Yang Mempengaruhi LUEC PLTN 315
Dengan Pendekatan Probabilistik
Nuryanti*, Akhmad Hidayatno**, Erlinda Muslim***
Perbandingan Tata Letak Dan Desain RKU APR1400 DENGAN Persyaratan EPRI 326
Suharyo Widagdo*, Darlis, Sigit Santoso**, T.J. Suryono***
Analisis Plutonium Di Sedimen Perairan Laut Bangka 338
Murdahayu Makmur

LAMPIRAN

CERAMAH UMUM / PLENO

Perkembangan Teknologi PLTN dan Aplikasinya di Indonesia: PLTN Generasi Maju 344
Prof. Dr. Zaki Suud M. Eng
Rencana Litbang Pengolahan Mineral 2014 dan Kerjasama Penelitian Terkait 402
Ekstraksi Logam Tanah Jarang Dari Mineral Mengandung Unsur Radioaktif
Muchtar Aziz
The New Dose Limit for The lens of The Eye 409
Trevor Boal, IAEA-NSRW
iv
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

SUSUNAN PANITIA SEMINAR KESELAMATAN NUKLIR TAHUN 2013


BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR

1. PEMBINA : Kepala BAPETEN

2. PENGARAH : 1. Deputi PKN


2. Deputi PI
3. Sestama

3. PENYELENGGARA
Ketua : Dr. Eng. Yus Rusdian Akhmad P2STPFRZR
Sekretaris : Dra. Leily Savitri P2STPFRZR
Sekretariat : 1. Eny Erawati, ST P2STPFRZR
2. Intanung Syafitri, S.Si P2STPFRZR
3. Ardhiantoro SP, SST P2STPFRZR
4. Iswandarini BU

Sie Persidangan
Koordinator : Drs. Togap Marpaung P2STPFRZR
Anggota 1. Petit Wiringgalih, B.Eng BP
2. Lilis Susanti S.,ST P2STPFRZR
3. Zalfy Hendry Eka Putra, M.T P2STPFRZR
4. Putri Suryo Dinoto, ST P2STPFRZR
5. Liya Astuti, ST P2STPFRZR

Sie Dokumentasi Ilmiah


dan Prosiding
Koordinator : Akhmad Muktaf Haifani,ST,M.Sc,M.Si BHO
Anggota 1. M. Alfiyan, ST P2STPFRZR
2. Gloria Doloressa, MKKK P2STPFRZR
3. Rusmanto, ST, M.Si. P2STPFRZR
4. Wawan Susanto, SST P2STPFRZR
5. Rini Setyaningsih, A.Md BU

4. PENILAI MAKALAH
Koordinator : Drs. Heryudo Kusumo, M.S BAPETEN
Anggota 1. Dr. Eng. Abdul Waris ITB
2. Dr.Ing. Sihana UGM
3 Prof. Dr. Djarwani S. UI
4. Dr. Syahrir BATAN
5. Prof. Eri Hiswara, M.Sc BATAN
6. Dr. Judi Pramono, M.Eng BAPETEN
7. Amin Zarkasi, PhD BAPETEN
8. Drs. Azhar, M.Sc BAPETEN
9. Dra. Novijanti Noor BAPETEN

v
AGENDA TENTATIF
SEMINAR KESELAMATAN NUKLIR 2013
JAKARTA, 19 JUNI 2013
WAKTU AGENDA KETERANGAN
08.00 08.30 Registrasi Panitia
08.30 09.00 Pembukaan:
1. Laporan 1. Ketua Panitia
2. Sambutan dan Pembukaan 2. Kepala BAPETEN
09.00 09.30 Pembicara Kunci Dr. Ir. Idwan Suhardi
Staf Ahli Menteri Negara RISTEK Bidang Energi dan Material Maju
09.30 10.00 REHAT KOPI
Presentasi POSTER sesi 1
10.00 11.15 Pembicara Tamu 1 Mr. Trevor Boal, IAEA
Pembicara Tamu 2 Ir. Muchtar J. Aziz
Koordinator KP3 Teknologi Pengolahan dan Pemanfaatan Mineral
Puslitbang Teknologi Mineral dan Batubara (tekMIRA) Kementerian ESDM
Pembicara Tamu 3 Prof. Dr. Zaki Suud, ITB
Moderator : Drs. Azhar, M.Sc
Sekretaris : Dra. Taruniyati Handayani, M.Sc
11.15 - 12.00 DISKUSI
12.00 13.00 ISHOMA
13.00 15.30 OA01 OB01 OB09 Kelas I (OA01 - OA08)
Moderator : Drs. Togap Marpaung, PGD
OA02 OB02 OB10
Sekretaris : Indra Gunawan, SH
OA03 OB03 OB11
Kelas II (OB01- OB08)
OA04 OB04 OB12 Moderator : Dr. Judi Pramono, M.Eng
OA05 OB05 OB13 Sekretaris : Haendra Subekti, MT
OA06 OB06 OB14 Kelas II (OB09 - OB16)
OA07 OB07 OB15 Moderator : Ir. Budi Rohman, M.Sc
Sekretaris : Dr. Azizul Khakim, M.Eng
OA08 OB08 OB16
15.30 16.00 REHAT KOPI
Presentasi POSTER sesi 2
16.00 16.15 Penutupan :
1. Perumusan 1. Ketua Panitia
2. Penutupan 2. Deputi Pengkajian Keselamatan Nuklir BAPETEN
MAKALAH ORAL
KELOMPOK A
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

INTEGRASI SISTEM MANAJEMEN DAN STANDAR MUTU


PADA PRODUKSI PESAWAT SINAR-X RADIOLOGI DIAGNOSTIK

Anet Hayani*
Endang Kunarsih**

* Direktorat Perijinan Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif, BAPETEN


**Direktorat Keteknikan dan Kesiapsiagaan Nuklir
Jl. Gajah Mada No.8 Jakarta Pusat
email : a.hayani@bapeten.go.id

ABSTRAK
INTEGRASI SISTEM MANAJEMEN DAN STANDAR MUTU PADA PRODUKSI
PESAWAT SINAR-X RADIOLOGI DIAGNOSTIK. Pemanfaatan pesawat sinar-X memiliki
potensi bahaya yang cukup tinggi bagi pasien, pekerja dan masyarakat umum. Untuk itu,
pesawat sinar-X yang digunakan haruslah handal dan bermutu. Proses produksi dan/atau
perakitan pesawat sinar-X di Indonesia hingga kini belum memiliki ketentuan yang jelas
dalam hal menjamin mutu produk yang dihasilkan. Makalah ini menyajikan uraian beberapa
ketentuan dan/atau peraturan yang harus diacu dan diintegrasikan dalam proses produksi
pesawat sinar-X. Penyusunan makalah dilaksanakan melalui kajian beberapa pustaka.
Kata Kunci : Sistem manajemen, standar mutu, produksi pesawat sinar-X

ABSTRACT
INTEGRATION OF MANAGEMENT SYSTEM AND QUALITY STANDARD IN
INTERVENSIONAL AND RADIOLOGICAL X-RAY PRODUCTION. Utilization of Medical
X-ray equipment have a high enough potensial hazard to patients, employees and the general
public. Because of that, the best medial X-ray equipment used to be a reliable and high
quality. Production processes and / or medical X-ray equipment assembly in Indonesia has a
clear provision yet in terms of ensuring the quality of products produced. This paper presents
a description of some of the requirement and / or regulations should be referred to and be
integrated in the production process of medical X-ray equipement. This paper carried
through the study of several references.
Keywords: management systems, quality standards, the production of X-ray equpment.

Indonesia untuk memproduksi dan/atau


merakit pesawat sinar-X radiologi
PENDAHULUAN diagnostik.
Pemanfaatan pesawat sinar-X radiologi
diagnostik di Indonesia dalam beberapa Dalam memproduksi dan/atau merakit
tahun terus berkembang. Hal ini ditandai pesawat sinar-X radiologi diagnostik, standar
dengan semakin meningkatnya izin mutu produk yang ditetapkan dan disetujui
pemanfaatan yang diterbitkan oleh Badan oleh badan pengawas harus menjadi
Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) setiap pertimbangan utama dalam proses
tahunnya. Peningkatan jumlah pemanfaatan produksinya. Hal ini dikarenakan standar
diiringi pula dengan tingginya mutu akan memberikan kontribusi yang
ketergantungan Indonesia terhadap impor besar dalam pemenuhan terhadap ketentuan
pesawat sinar-X radiologi diagnostik, yang keselamatan. Standar mutu juga menjadi
pada akhirnya mendorong industri di jaminan terhadap konsistensi mutu produk
dan aspek keselamatan dari pesawat sinar-X
1

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

radiologi diagnostik secara teknis. peralatan medis (ISO 1348:2003). Oleh


Pengakuan atas penerapan standar mutu karenanya apabila pemanufaktur pesawat
diwujudkan dalam bentuk sertifikasi produk. sinar-X radiologi diagnostik menetapkan
ISO 9001:2008 sebagai standar sistem
Proses sertifikasi produk dilakukan manajemen yang akan digunakan maka harus
berdasarkan pada Pedoman skema sertifikasi mengintegrasikan persyaratan yang terdapat
produk yang diterbitkan oleh Komite dalam Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun
Akreditasi Nasional (KAN). Dalam pedoman 2010 dan juga ketentuan tambahan sistem
tersebut direkomendasikan kepada manajemen untuk peralatan medis (ISO
pemanufaktur untuk menerapkan sistem 13485:2003).
manajemen mutu dalam proses produksinya,
hal ini akan memberikan keuntungan bagi Berikut akan dijelaskan mengenai integrasi
pemanufaktur dalam menjaga konsistensi persyaratan ISO 9001:2008 dan ketentuan
mutu produk yang dihasilkan dan juga tambahan untuk sistem manajemen untuk
memberi kemudahan bagi pihak ketiga peralatan medis dalam rangka mencapai
sebagai pelaksana sertifikasi untuk menilai mutu produk yang sesuai standar mutu
kesesuaian produk dengan standar yang produk pesawat sinar-X radiologi diagnostik.
digunakan dan memastikan bahwa
kesesuaian tersebut terpelihara.
Berdasarkan penjelasan tersebut maka LANDASAN TEORI
dapat disimpulkan bahwa penerapan sistem
1. PERKA BAPETEN Nomor 4 Tahun
manajemen menjadi sangat penting karena
2010
pada akhirnya akan berdampak pada
keselamatan. Hal ini sejalan dengan Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010
ketentuan yang terdapat dalam peraturan adalah Peraturan yang diterbitkan oleh
yang diterbitkan oleh BAPETEN yaitu Perka BAPETEN tentang Sistem Manajemen
BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 tentang Fasilitas dan Kegiatan Pemanfaatan Tenaga
Sistem Manajemen Fasilitas dan Kegiatan Nuklir. Perka ini diterbitkan dalam rangka
Pemanfaatan Tenaga Nuklir bahwa semua memenuhi Peraturan Pemerintah Nomor 33
fasilitas dan kegiatan terkait pemanfaatan Tahun 2007 tentang Keselamatan Radiasi
tenaga nuklir harus menerapkan sistem Pengion dan Keamanan Sumber Zat
manajemen. Penerapan sistem manajemen Radioaktif. Sistem manajemen menitik
pada pemanfaatan ketenaganukliran beratkan pada aspek manajerial akan tetapi
bertujuan untuk menjamin dan memelihara didalamnya tetap mencakup jaminan mutu
keselamatan dalam kerangka manajerial. dan kendali mutu. Penerapan sistem
manajemen dapat memastikan bahwa seluruh
Pada kenyataannya, pemanufaktur pesawat
kegiatan atau proses dilakukan secara
sinar-X radiologi diagnostik lebih memilih
sistematik dan terencana sehingga seluruh
menggunakan ISO 9001:2008 sebagai
tujuan dan sasaran baik mutu dan
standar dalam menerapkan sistem
keselamatan dapat tercapai.
manajemen mutu hal ini agar dapat
meningkatkan daya saing di pasar global. Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010
Meskipun demikian, terdapat kekurangan diadopsi dari Seri Keselamatan IAEA GS-R-
dari penerapan ISO 9001:2008 yaitu 3 (Management System Facilities and
ketentuan yang disyaratkan pada ISO Activities). Namun demikian penerapannya
9001:2008 tidak mempertimbangkan aspek harus diharmonisasikan dengan peraturan
keselamatan terhadap proses dan produk BAPETEN lainnya maupun peraturan
yang dihasilkan seperti yang terdapat dalam perundangan yang berlaku. Dalam Perka
Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 dan BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 dijelaskan
juga ketentuan khusus dalam bidang ketentuan yang harus dilakukan oleh

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

pemohon ijin dalam menetapkan, 8. Pemantauan, Pengukuran, Penilaian


menerapkan, menilai dan meningkatkan dan Perbaikan yang terdiri dari
sistem manajemen secara berkesinambungan Pemantauan, Pengukuran, Penilaian
yang memadukan aspek keselamatan dengan diri dan mandiri,Tinjauan sistem
aspek lainnya seperti kesehatan, lingkungan manajemen, Ketidaksesuaian, Tindakan
hidup, keamanan, mutu, dan ekonomi, serta korektif, Tindakan pencegahan dan
untuk memastikan tidak ada kompromi Perbaikan.Sistem manajemen menitik
terhadap keselamatan, dengan beratkan aspek manajerial akan tetapi
mempertimbangkan implikasi semua didalamnya tetap mencakup jaminan
tindakan dalam hubungannya dengan mutu dan kendali mutu. Penerapan
keselamatan secara menyeluruh pada proses sistem manajemen dapat memastikan
pemanfaatan tenaga nuklir. Berdasarkan bahwa seluruh kegiatan atau
uraian tersebut maka sistem manajemen yang prosesdilakukan secara sistematik dan
terdapat dalam Perka BAPETEN Nomor 4 terencana sehingga seluruh tujuan dan
Tahun 2010 dapat disebut sebagai sistem sasaran baik mutu dan keselamatan
manajemen terintegrasi. dapat tercapai.
Sistem manajemen terintegrasi
hendaknya dilakukan dengan menyediakan
suatu kerangka kerja untuk mengatur proses 2. ISO 9001:2008
yang diperlukan guna mencapai tujuan
ISO 9001:2008 merupakan standar
organisasi. Tujuan organisasi dapat
internasional yang menetapkan persyaratan
mencakup pertimbangan keselamatan,
dan rekomendasi untuk desain dan penilaian
kesehatan, lingkungan, keamanan, mutu
suatu sistem manajemen mutu. Sistem ISO
produk dan elemen-elemen ekonomi serta
9001:2008 menitikberatkan pada efektivitas
pertimbangan lain seperti tanggung jawab
proses continual improvement dengan pola
sosial. Untuk memenuhi Perka BAPETEN
berpikir PDCA (Plan, Do, Check dan Act),
Nomor 4 Tahun 2010, organisasi pemanfaat
dimana dalam setiap proses dilakukan
tenaga nuklir harus memenuhi ketentuan
melalui perencanaan yang matang,
sebagai berikut:
implementasi yang terukur, evaluasi dan
1. Persyaratan umum; analisis data yang akurat serta tindakan
2. Budaya Keselamatan; perbaikan yang sesuai, juga memantau
3. Pemeringkatan; pelaksanaannya agar dapat menyelesaikan
4. Dokumentasi Sistem Manajemen; masalah yang terjadi di organisasi.
5. Tanggung jawab manajemen yang
Standar ISO 9001:2008 terdiri atas 5
terdiri dari komitmen manajemen,
elemen utama, yaitu:
kepuasan pihak berkepentingan,
kebijakan organisasi, perencanaan dan 1. Sistem Manajemen Mutu terdiri dari
wewenang dan tanggung jawab persyaratan umum dan persyaratan
manajemen; dokumentasi;
6. Manajemen sumber daya yang terdiri 2. Tanggung Jawab Manajemen terdiri dari
atas penyediaan sumber daya, sumber komitmen manajemen, fokus terhadap
daya manusia dan prasarana dan pelanggan, kebijakan mutu,
lingkungan kerja; perencanaan, tanggung jawab,
7. Pelaksanaan Proses yang terdiri dari wewenang dan komunikasi serta
kendali dokumen, kendali produk, tinjauan manajemen;
kendali rekaman, pembelian, 3. Manajemen Sumber Daya terdiri dari
komunikasi, pengeloaan perubahan penyediaan sumber daya, sumber daya,
organisasi, pengembangan proses dan manusia prasarana dan lingkungan kerja;
manajemen proses;
3

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

4. Realisasi Produk terdiri dari Daya, Realisasi Produk, dan Pengukuran,


perencanaan realisasi produk, proses Analisis dan Perbaikan.
berkaitan dengan pelanggan, design dan
pengembangan, pembelian, produksi dan ISO 13485:2003 memberikan
penyediaan jasa, pengendalian alat ketentuan tambahan dan petunjuk
pemantauan dan pengukuran; pelaksanaan penerapan ISO 9001:2008 pada
5. Pengukuran, Analisa Dan Perbaikan industri alat kesehatan. Pada beberapa
terdiri dari pemantauan dan pengukuran, persyaratan ketentuan tambahan diberikan
pengendalian produk tidak sesuai analisa lebih rinci guna memastikan proses produksi
data perbaikan terkendali seperti ketentuan mengenai desain
dan pengembangan, produksi, instalasi dan
Standar ISO 9001:2008 tidak layanan peralatan kesehatan. Standar ini juga
mencakup persyaratan khusus bagi sistem fokus pada cara organisasi dalam menilai
manajemen mutu lainnya, seperti manajemen dan mengelola risiko, mengidentifikasi dan
lingkungan, manajemen kesehatan dan mengendalikan kemamputelusuran produk,
keselamatan kerja serta manajemen serta mengendalikan kebersihan dan
keuangan atau manajemen risiko. Namun lingkungan kerja. Selain itu ISO 13485:2003
standar ini memungkinkan suatu organisasi menetapkan bahwa kriteria keberterimaan
untuk menyelaraskan atau mengintegrasikan harus mengacu pada standar internasional
sistem manajemen mutu yang diterapkan ataupun nasional.
sesuai dengan persyaratan sistem manajemen
terkait. Akan tetapi pada saat ini sertifikasi
ISO 13485:2003 belum dapat dilakukan oleh
Standar ISO 9001:2008 dapat Badan Sertifikasi di Indonesia.
digunakan oleh semua organisasi, tanpa
menghiraukan jenis, ukuran, dan produk
yang dihasilkan. Penerapan standar ini
4. Sertifikasi Produk
bertujuan meningkatkan kepuasan pelanggan
melalui aplikasi sistem yang efektif, Sertifikasi produk merupakan
termasuk proses perbaikan sistem secara penetapan dari pihak ketiga yang
berkelanjutan dan jaminan terhadap menyatakan bahwa suatu produk telah
kesesuaian persyaratan pelanggan dan memenuhi standar mutu tertentu. Sertifikasi
peraturan perundangan yang berlaku. Standar produk ditujukan untuk memberi jaminan
ini dapat juga digunakan oleh pihak kedua kepastian mutu produk kepada konsumen
guna menilai kemampuan organisasi dalam bahwa produk yang digunakan telah sesuai
memenuhi persyaratan pelanggan dan dengan persyaratan dan spesifikasi teknik
peraturan perundangan yang berlaku. yang berlaku. Kegiatan sertifikasi produk
dilakukan melalui sistem penilaian
3. ISO 13485:2003
kesesuaian produk terhadap standar yang
ISO 13485:2003 merupakan standar digunakan. Pihak ketiga yang melakukan
internasional yang menjadi persyaratan bagi penilaian kesesuaian produk dengan standar
pemanufaktur dalam memproduksi alat tertentu harus memiliki kompetensi untuk
kesehatan, termasuk juga pemanufakur melakukan sertifikasi produk dengan
pesawat sinar-X diagnostik agar produk yang menerapkan seluruh ketentuan yang
dihasilkan memiliki mutu yang konsisten ditetapkan oleh Komite Akreditasi Nasional
sesuai spesifikasi yang ditetapkan. Secara (KAN) atau ditunjuk oleh Badan Pengawas.
umum persyaratan yang terdapat pada ISO Dalam melakukan sertifikasi produk, pihak
13485:2003 selaras dengan ISO 9001:2008, ketiga dapat menetapkan skema sertifikasi
seperti Persyaratan Dokumentasi, Tanggung yang akan diberlakukan pada produk yang
Jawab Manajemen, Manajemen Sumber akan disertifikasi. Skema sertifikasi
tergantung pada tingkat resiko dan biaya
4

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

yang terkait, akan tetapi seluruh skema yang sangat terbatas dimana organisasi
sertifikasi akan mencakup fungsi berikut ini: pemohon sertifikasi menerapkan skema
dengan menggunakan laboratorium uji
1. seleksi; milik organisasi tersebut untuk
mendapatkan sebagian atau seluruh data
Lembaga sertifikasi melakukan
pengujian produk yang diperlukan guna
pengumpulan informasi untuk melaksanakan
menilai kesesuaian produk terhadap
penilaian kesesuaian terhadap persyaratan.
persyaratan yang diacu;
Bila organisasi pemohon telah menerapkan
c. skema sertifikasi dengan menggunakan
sistem manajemen mutu, lembaga sertifikasi
banyak persyaratan sistem manajemen
akan mereview dokumen yang terkait untuk
mutu dimana pemohon sertifikasi produk
mengetahui kesiapan dan kemampuan
menggunakan persyaratan sistem
organisasi serta sejauh mana penerapan
manajemen mutu yang komprehensif.
sistem manajemen mutu.
Skema sertifikasi dengan menerapkan
2. determinasi;
sistem manajemen yang sesuai dengan
Tim asesmen lembaga sertifikasi proses manufaktur lebih banyak digunakan
menentukan materi yang perlu diinvestigasi meskipun dalam penerapannya sistem
pada fasilitas organisasi pemohon. Materi manajemen tidak mengharuskan adanya
tersebut dapat sangat beragam, tergantung sertifikasi produk oleh lembaga sertifikasi.
pada sejauh mana persyaratan sistem
manajemen mutu digunakan dalam skema
sertifikasi produk. PEMBAHASAN
3. review dan penetapan; Berdasarkan penjelasan diatas, pada
proses produksi pesawat sinar-X radiologi
Tim asesmen lembaga sertifikasi
diagnostik sertifikasi produk merupakan hal
mereviu penerapan sistem manajemen
yang mutlak untuk menjamin bahwa produk
berdasarkan pada persyaratan spesifik dalam
yang dihasilkan sesuai dengan standar yang
skema sertifikasi produk yang relevan.
digunakan. Konsistensi dari produk
Sertifikasi produk diselesaikan sesuai terstandarisasi tersebut dapat tercapai dengan
dengan skema yang dipergunakan, dan menerapkan sistem manajemen mutu.
keberterimaan sistem manajemen mutu yang Penerapan sistem manajemen juga akan
dimiliki organisasi pemohon untuk semua memberikan keuntungan bagi organisasi
lingkup permohonan sertifikasi produk harus produksi dan juga kemudahan bagi pihak
dimasukkan ke dalam dokumen sertifikasi. ketiga dalam melakukan sertifikasi produk
dimana kesesuaian produk dengan standar
4. surveilan: yang digunakan dan kesesuaiannya
terpelihara. Sistem Manajemen yang
Surveilan dilakukan selama masa diterapkan hendaknya memenuhi sistem
berlaku sertifikat, yang dimaksudkan untuk manajemen yang diatur oleh peraturan
memperoleh kepastian bahwa produk yang perundangan yang berlaku, dimana sistem
telah disertifikasi secara kontinyu tetap manajemen tersebut harus menitikberatkan
memenuhi persyaratan. mutu produk dan keselamatan baik pada saat
Skema sertifikasi produk dibedakan atas: pemanfaatan produk, keselamatan pekerja,
masyarakat dan juga lingkungan.
a. Skema sertifikasi tanpa sistem
manajemen mutu; Dan dalam rangka produksi pesawat
b. Skema sertifikasi dengan menggunakan sinar-X radiologi diagnostik dan
persyaratan sistem manajemen mutu intervensional penerapan Perka BAPETEN
No. 4 tahun 2010 perlu dilakukan. Hal ini
5

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

mengingat bahwa dalam produksinya,


termasuk didalamnya proses desain hingga
kendali mutu (QC), terutama pada saat
proses pengujian pesawat sinar-X, harus
mempertimbangkan aspek keselamatan baik
pekerja, masyarakat dan juga lingkungan.
Oleh karena itu untuk integrasi
penerapan Perka BAPETEN No.4 tahun
2010 kedalam ISO 9001:2008 diperlukan
guna terpenuhinya aspek keselamatan
didalam memproduksi pesawat sinar-X.
Dalam menerapkan ISO 9001:2008 selain
mengintegrasikan Perka BAPETEN No.4
tahun 2010, pemanufaktur hendaknya juga
menerapkan ISO 13485:2003 yang
memberikan petunjuk penerapan dan
ketentuan tambahan dalam menerapkan ISO
9001:2008 sebagai standar sistem
manajemen yang akan digunakan.
Berikut ini adalah tabel persyaratan
Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 yang
terintegrasi didalam ketentuan ISO
9001:2008 dan juga ketentuan tambahan
dalam rangka kendali mutu produk pesawat
sinar-X yang terdapat dalam ISO
13485:2003.

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Tabel 1. Integrasi antara Perka BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 dan ISO 9001:2008
Perka BAPETEN no. 4/2010 ISO 9001:2008
Pasal 4 Sistem manajemen umum Klausul 4 Sistem Manajemen Umum
Klausul 4.1 Persyaratan umum
Pasal 5 Budaya keselamatan -
Pasal 6 Pemeringkatan -
Pasal 7 Dokumentasi sistem Klausul 4.2 Persyaratan dokumentasi
manajemen
Klausul 4.2.1 Umum
Klausul 4.2.2 Pedoman Mutu
Pasal 8,9,10 Komitmen manajemen Klausul 5.1 Komitmen Manajemen
Pasal 11 Kepuasan pihak Klausul 5.2 Fokus Pada Pelanggan
berkepentingan
Pasal 12 Kebijakan organisasi Klausul 5.3 Kebijakan Mutu
Pasal 13 Perencanaan Klausul 5.4 Perencanaan
Klausul 5.4.1 Tujuan Mutu
Klausul 5.4.2 Perencanaan Sistem
Manajemen Mutu
Pasal 14 Wewenang daan tanggung Klausul 5.5 Tanggung jawab,
jawab Wewenang dan Komunikasi
Klausul 5.5.1 Tanggung jawab dan
Wewenang
Klausul 5.5.2 Wakil Manajemen
Klausul 5.5.3 Komunikasi Internal
Pasal 15 Penyediaan sumber daya Klausul 6.1 Penyiapan Sumber Daya
Pasal 16 Sumber daya manusia Klausul 6.2 Sumber Daya Manusia
Pasal 17 Prasarana dan lingkungan Klausul 6.3 Infrastruktur
kerja
Klausul 6.4 Lingkungan kerja
Pasal 18 Kendali dokumen Klausul 4.2.3. Kendali Dokumen
Pasal Kendali produk Klausul 7.1. Perencanaan Realisasi
19,20,21,22 Produk
Klausul 7.2. Produk terkait pelanggan
Klausul 7.3. Desain dan Pengembangan
Klausul 7.6. Pengendalian peralatan
pengawasan dan
pengukuran
Pasal 23 Kendali rekaman Klausul 4.2.4. Kendali Rekaman
Pasal 24 Pembelian Klausul 7.4 Pembelian
Pasal 25 Komunikasi Klausul 5.5 Tanggung jawab,
7


SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Wewenang dan Komunikasi
*)
Pasal 26 Pengelolaan perubahan - -
organisasi
Pasal 27,28 Pengembangan proses Klausul 7.5 Kententuan Produksi dan
Layanan
Pasal 29 Manajemen proses - -
Pasal 30 Pemantauan dan Klausul 8.2 Pemantauan dan
pengukuran Pengukuran
Pasal 31,32,33 Penilaian diri dan penilaian Klausul 8.2.2. Internal Audit
mandiri
Pasal 34 Tinjauan sistem manajemen Klausul 7.5 Manajemen Review
Pasal 35,36,37 Ketidaksesuaian, tindakan Klausul 8.3 Kendali ketidaksesuaian
korektif, dan pencegahan produk.
Klausul 8.5.2 Tindakan korektif
Klausul 8.5.3 Tindakan Pencegahan
Pasal 38 Perbaikan Klausul 8.5.1 Perbaikan



Berdasarkan tabel di atas, berikut menetapkan jangka waktu penyimpanan
adalah keterangan tambahan yang dilengkapi dokumen, minimal satu salinan dari
dengan ketentuan yang terdapat dalam ISO dokumen terkendali. Jangka waktu yang
13485:2003 untuk masing-masing ditetapkan harus dapat memastikan
persyaratan: bahwa pesawat sinar-X telah
dimanufaktur dan diuji, jangka waktu
1. Klausul 4.1 pada ISO 9001:2008 dapat tersebut minimal selama umur hidup
memenuhi Pasal 4 pada Perka pesawat sinar-X yang diproduksi.
BAPETEN no.4 tahun 2010 dengan
menambahkan penjelaskan bahwa tujuan 5. Klausul 4.2.4 pada ISO 9001:2008 dapat
sistem manajemen mutu sesuai dengan memenuhi Pasal 23 Perka BAPETEN
peraturan dan standar terkait produksi Nomor 4 Tahun 2010, keterangan
pesawat sinar-X dan memastikan bahwa tambahan adalah mengenai periode
pesawat sinar-X secara konsisten aman dokumen yang disimpan sebagai
dan efektif. Dan pada klausul 4.2.1. rekaman. Periode rekaman setidaknya
untuk persyaratan dokumentasi ekuivalen dengan umur hidup pesawat
hendaknya menetapkan bahwa sinar-X tersebut dan hal tersebut
dokumentasi tidak hanya sebatas ditetapkan oleh organisasi. Akan tetapi
penetapan dan pemeliharaan dokumen tidak boleh kurang dari 2 (dua) tahun
terkait spesifikasi produk dan setelah tanggal produk tersebut siap
persyaratan sistem manajemen mutu digunakan atau terdapat peraturan
akan tetapi juga dokumentasi seluruh pemerintah lainnya yang mengatur
proses manufaktur. mengenai hal tersebut.
2. Ketentuan Pasal 5 dan 6 Perka 6. Klausul 5.1 pada ISO 9001:2008 dapat
BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010 perlu memenuhi Pasal 8, 9 dan 10 Perka
ditambahkan pada penerapan sistem BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010, akan
manajemen mutu ISO 9001:2008. tetapi komitmen tidak hanya pada
penerapan sistem manajemen pada
3. Klausul 4.2 pada ISO 9001:2008 dapat produksi pesawat sinar-X akan tetapi
memenuhi Pasal 7 Perka BAPETEN komitmen untuk memenuhi peraturan
Nomor 4 Tahun 2010 dengan perundangan yang berlaku dan juga
menambahkan ketentuan dokumen lain menghasilkan produk yang aman dan
yang diatur oleh peraturan perundangan. efektif.
4. Klausul 4.2.3 pada ISO 9001:2008 dapat 7. Klausul 5.2 pada ISO 9001:2008 dapat
memenuhi Pasal 18 Perka BAPETEN memenuhi Pasal 11 Perka BAPETEN
Nomor 4 Tahun 2010 dengan Nomor 4 Tahun 2010, akan tetapi pada
menetapkan bahwa sebelum diterbitkan untuk dapat memenuhi Perka BAPETEN
dokumen harus direview dan disetujui. Nomor 4 Tahun 2010, organisasi harus
Review dan persetujuan dapat dilakukan mengidentifikasi tidak hanya pada
oleh unit kerja yang menerbitkan kepuasan dan harapan pelanggan akan
dokumen maupun unit kerja yang tetapi pihak berkepentingan lainnya yang
melakukan desain. Unit kerja tersebut terkait dengan produk pesawat sinar-X
harus mengetahui latar belakang dalam ini.
mengambil keputusan terkait dokumen
yang diterbitkan. Organisasi harus
9


8. Klausul 5.3 pada ISO 9001:2008 dapat 12. Klausul 6.2 pada ISO 9001:2008 dapat
memenuhi Pasal 12 Perka BAPETEN memenuhi Pasal 16 Perka BAPETEN
Nomor 4 Tahun 2010, hanya kebijakan Nomor 4 Tahun 2010 tanpa keterangan
mutu dijelaskan bahwa komitmen tambahan.
manajemen sesuai dengan peraturan
perundangan yang berlaku. 13. Klausul 6.3 dan 6.4 pada ISO 9001:2008
dapat memenuhi Pasal 17 Perka
9. Klausul 5.4 pada ISO 9001:2008 dapat BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010,
memenuhi Pasal 13 Perka BAPETEN penjelasan untuk kegiatan pemeliharaan
Nomor 4 Tahun 2010 tanpa keterangan termasuk frekuensi kegiatan
tambahan. pemeliharaan yang dilakukan dan atau
kegiatan terkait mutu harus ditetapkan
10. Klausul 5.5 pada ISO 9001:2008 dapat sesuai persyaratan yang terdokumentasi.
memenuhi Pasal 14 dan Pasal 25 Perka Persyaratan tambahan mengenai
BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010, lingkungan kerja adalah bahwa
keterangan tambahan adalah bahwa organisasi harus menerapkan
manajemen puncak harus menetapkan
hubungan antar personil siapa yang a. Organisasi Manufaktur hendaknya
mengelola, mengerjakan dan menetapkan persyaratan kesehatan,
memverifikasi pekerjaan yang kebersihan, dan kondisi lingkungan
berdampak pada mutu produk dan kerja yang berpengaruh pada mutu
memastikan independensi dan juga produk.
kewenangan untuk melaksanakan b. Jika kondisi lingkungan dapat
pekerjaan tersebut. Dan untuk memenuhi memengaruhi mutu, organisasi
Pasal 25 Perka BAPETEN Nomor 4 hendaknya menetapkan persyaratan
Tahun 2010, organisasi juga harus kondisi lingkungan kerja, prosedur
menetapkan dan mengidentifikasi dan instruksi kerja yang
komunikasi tidak hanya untuk internal terdokumentasi untuk memantau dan
akan tetapi komunikasi terhadap pihak mengendalikan kondisi lingkungan
berkepentingan lainnya baik terkait mutu kerja ini.
produk, keselamata, kesehatan dan lain- c. Tinjauan hendaknya memastikan
lain. Selain itu penetapan kualifikasi bahwa personil yang bekerja di dalam
personil yang bekerja dalam proses kondisi lingkungan yang khusus
produksi pesawat sinar-X harus sesuai hendaknya memperoleh pelatihan
dengan peraturan perundangan yang yang memadai atau diawasi oleh
berlaku. personil yang terlatih.

11. Klausul 6.1 pada ISO 9001:2008 dapat 14. Klausul 7.1, 7.2, 7.3 dan 7.6 pada ISO
memenuhi Pasal 15 Perka BAPETEN 9001:2008 dapat memenuhi Pasal 19, 20,
Nomor 4 Tahun 2010, tidak ada 21 dan 22 Perka BAPETEN Nomor 4
persyaratan tambahan hanya organisasi Tahun 2010, tambahan dari penerapan
hendaknya menyediakan sumber daya Pasal-Pasal tersebut adalah dengan
untuk penerapan sistem manajemen dan menguraikan proses produksi yang
sumber daya yang memenuhi persyaratan dilakukan mulai dari penentuan
pelanggan dan badan pengawas. persyaratan pelanggan dan peraturan
perundangan yang berlaku, desain dan

10


pengembangan, pembelian, produksi dan orang yang terlibat dalam proses
layanan juga kendali terhadap review desain harus merupakan orang
pengukuran dan pemantauan pesawat yang pakar dibidangnya.
sinar-X yang diproduksi. Pada setiap e. Verifikasi Desain dan Pengembangan,
proses yang dilakukan organisasi tidak ada ketentuan tambahan seluruh
hendaknya menetapkan manajemen ketentuan yang terdapat dalam ISO
resiko dan juga menetapkan metode 9001:2008 dapat digunakan.
dalam menetapkan umur hidup pesawat f. Validasi Desain dan Pengembangan,
sinar-X yang diproduksi. ketentuan tambahan untuk validasi
Pada proses pelaksanaan desain dan dilakukan sesuai pengaturan yang
pengembangan seluruh tahapan harus telah direncanakan untuk memastikan
ditetapkan dan didokumentasikan, untuk bahwa produk yang dihasilkan
itu beberapa ketentuan yang terdapat mampu memenuhi persyaratan yang
pada ISO 9001:2008 harus diintegrasikan ditetapkan, hendaknya juga
dengan ketentuan pada ISO 13485:2003 melaksanakan evaluasi klinik dan/atau
seperti pada persyaratan berikut ini: evaluasi unjuk kerja pesawat sinar-X
a. Perencanaan Desain dan sebagaimana ditetapkan oleh regulasi.
pengembangan, ketentuan tambahan g. Kendali terhadap Perubahan Desain
adalah bahwa selama proses dan Pengembangan, tidak ada
perencanaan desain harus direview, ketentuan tambahan seluruh ketentuan
diverifikasi, divalidasi dan kegiatan yang terdapat dalam ISO 9001:2008
ditransfer dengan benar untuk setiap dapat digunakan.
tahapan desain.
b. Masukan Desain dan Pengembangan, 15. Klausul 7.4 pada ISO 9001:2008 dapat
ketentuan tambahan adalah masukan memenuhi Pasal 24 Perka BAPETEN
desain termasuk persyaratan fungsi Nomor 4 Tahun 2010, tidak ada
alat, unjuk kerja alat dan keselamatan ketentuan tambahan hanya perlu
ketika digunakan dan keluaran dari menembahkan ketetapan organisasi
resiko manajemen. dalam memastikan ketertelusuran barang
c. Keluaran Desain dan Pengembangan, yang dibeli.
ketentuan tambahan adalah bahwa
seluruh keluaran desain harus 16. Dalam memenuhi Pasal 26 Perka
dipelihara dan didokumentasikan. Hal BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010
yang penting pada ketentuan ini mengenai Kendali perubahan organisasi,
adalahkeluaran desain harus berisi organisasi harus menambahkan ke dalam
kriteria keberterimaan. Kriteria persyaratan ISO 9001:2008.
keberterimaan harus mengaju pada
standar yang ditetapkan dan disetujui 17. Dalam memenuhi Pasal 29 Perka
oleh Badan Pengawas. Ketentuan BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010
kriteria keberterimaan pesawat sinar- mengenai Manajemen proses, organisasi
X yang dapat digunakan adalah harus menambahkan ketentuan tersebut
ketentuan yang terdapat pada standar dengan menetapkan personil yang
yang diterbitkan IEC yaitu salah bertanggung jawab pada masing-masing
satunya IEC 60601. proses pada unit kerja yang ada.
d. Review Desain dan Pengembangan,
ketentuan tambahan bahwa semua

11


18. Klausul 7.5 pada ISO 9001:2008 dapat mengetahui karakteristik peralatan
memenuhi Pasal 27 dan 28 Perka medis.
BAPETEN Nomor 4 Tahun 2010,
ketentuan tambahan adalah organisasi
Berikut ini adalah standar IEC terkait
harus menetapkan prosedur, persyaratan
terdokumentasi, intruksi kerja, referensi radiologi diagnostik:
material dan prosedur pengukuran serta Performan Intervension
Radiografi
menerapkan sistem labelling dan ce al Radiografi
pengemasan dalam proses produksi. X-ray tube 60336 60336
Kegiatan perakitan harus sesuai dengan assemblies 60613 60613
kriteria keberterimaan yang telah 60552 60522
ditetapkan. Perlu juga melakukan 60806 60806
identifikasi terhadap bahaya yang High 60526 60526
mungkin ditimbulkan dan menetapkan voltage
alir proses dan interaksi dari masing- cables
masing proses produksi pesawat sinar-X. Quantum 622220-1
efficiency
19. Klausul 7.5, 8.2, 8.3, 8.5 pada ISO
9001:2008 dapat memenuhi Pasal 30
Intervensional
hingga Pasal 38 Perka BAPETEN Performance Radiografi
Radiografi
Nomor 4 Tahun 2010, ketentuan
General
tambahan adalah mengenai penilaian 60601-1 60601-1
standard
mandiri yang dilakukan oleh pihak luar
dalam hal ini antara lain penilaian yang Radiation 60601-1-3 60601-1-3
dilakukan oleh badan pengawas. Protection
X-ray 60601-2-7 60601-2-7
generator
Apabila sistem manajemen telah diterapkan, Examination 60601-2- 60601-2-32
maka pengajuan atas sertifikasi produk dapat devices 32
dilakukan. Sertifikasi produk hendaknya X-ray tube 60601-2- 60601-2-28
dilakukan pada komponen utama dari assembly 28
pesawat sinar-X dengan mengikuti standar Particular 60601-2-
60601-2-45
yang disetujui oleh Badan Pengawas. Hingga standards 54
kini standar yang banyak digunakan di
beberapa negara dan diakui secara
internasional adalah standar yang diterbitkan Intervensional
Performance Radiografi
oleh International Electirical Committee Radiografi
(IEC). Untuk standar terkait peralatan eletrik Quality 61223-3-1 61223-3-2
medis dibagi menjadi 3 (tiga) grup yaitu: Assurance 61223-3-4
1. Standar Keselamatan (essensial
performance): yang berisi persyaratan
dan metoda penguji kesesuaian; KESIMPULAN
2. Standar Jaminan Mutu : metode
Berdasarkan penjelasan diatas maka maka
pengujian untuk peralatan ketika
beberapa yang perlu dilakukan oleh
beroperasi;
pemanufaktur adalah:
3. Standar Kinerja (Performance): definisi
dan metode pengukuran untuk
12


1. Memastikan standar sistem manajemen
yang akan digunakan, apabila
menggunakan standar sistem manajemen
ISO 9001:2008 maka perlu
mengintegrasikan Perka BAPETEN no.4
tahun 2010 dan ketentuan tambahan yang
terdapat pada ISO 13285:2003;
2. Menetapkan kriteria keberterimaan
sesuai standar IEC;
3. Melakukan sertifikasi produk terhadap
mutu yang ditetapkan sesuai standar
yang disetujui oleh Badan Pengawas.

DAFTAR PUSTAKA
1. Badan Pengawas Tenaga Nuklir, Sistem
Manajemen Fasilitas dan Kegiatan
Pemanfaatan Tenaga Nuklir, Peraturan
Kepala No 4 Tahun 2010, Jakarta, 2010
2. International Atomic Energy Agency, The
Management System for Facilities and
Activities, IAEA Safety Standards Series
No. GS-R-3, IAEA, Vienna (2006).
3. International Atomic Energy Agency,
Application of The Management System
for Facilities and Activities, IAEA Safety
Standards Series No. GS-G-3.1, IAEA,
Vienna (2006).
4. ISO 9001:2008
5. ISO 13485
6. Tamas Porubszky, Janos Barsai, IEC/EN
stdandards relating to diagnostic
radiology equipment, and testing
according to these standard, Journal
Medical Physics Enginering Budapest
Hongaria (2008).
7. Badan Standarisasi Nasional, Pedoman
Standarisasi Nasional 401:2000, Penilaian
kesesuaian, Pedoman Pelaksanaan
Sertifikasi Produk oleh Pihak Ketiga.

13

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

ANALISIS KEBUTUHAN PENGUJI BERKUALIFIKASI


UNTUK MELAKUKAN UJI KESESUAIAN PESAWAT SINAR X
RADIOLOGI DIAGNOSTIK DAN INTERVENSIONAL DI INDONESIA

DiahAstutiIndarwati*,HaendraSubekti*
*DirektoratKeteknikandanKesiapsiagaanNuklirBAPETEN

ABSTRAK

Telah dilakukan analisis kebutuhan Penguji Berkualifikasi dengan melakukan perhitungan


jumlah tim uji untuk melakukan uji kesesuaian pesawat sinar X radiologi diagnostik dan
intervensional. Analisis ini dilakukan dalam rangka memetakan kebutuhan Penguji
Berkualifikasi di Indonesia. Mengingat sertifikat uji kesesuaian akan digunakan pada proses
perizinan, maka ketersediaan Penguji akan sangat berpengaruh pada keberlangsungan dan
kelancaran proses perizinan. Dengan demikian maka sangatlah penting untuk mengetahui
jumlah kebutuhan tim uji di Indonesia. Hasil perhitungan menunjukkan jumlah tim uji yang
dibutuhkan saat ini sebanyak 49 tim, sedangkan ketersedian tim uji adalah 7 tim uji. Dengan
demikian masih terdapat gap yang cukup besar antara kebutuhan dan ketersediaan tim uji
untuk melaksanakan uji kesesuaian. Untuk wilayah Indonesia tengah dan timur kebutuhan
Penguji untuk lingkup pengujian CT Scan, Mammografi, dan Fluoroskopi baru dapat
dipenuhi oleh Penguji yang berada di Pulau Jawa.

Kata kunci: uji kesesuaian, tim uji, lingkup pengujian, sebaran pesawat Sinar-X

Analysis of the need of Qualified Tester by calculating the number of test team to perform
conformance test of diagnostic and interventional X-ray equipment has been done. This
analysis was conducted in order to map the needs of Qualified Testers in Indonesia. As the
conformance test certificate will be used in the licensing process, the availability of Tester
will greatly affect the continuity and smoothness of the licensing process. The result shows
the number of required test team is currently as much as 49 teams, while the availability of the
test team is 7 test team. Thus there is still a large gap between the need and availability of the
test team to perform conformance test. For the central and eastern of Indonesia on the scope
of CT Scan, Mammography, Fluoroscopy and can only be met by tester in Java.

Key words: conformance test, test team, test scope, population X-ray equipment

i. Pendahuluan dan Latar Belakang Radiasi Pengion dalam Pemanfaatan


Masalah Sumber Radioaktif pasal 40 yang
mewajibkan pelaksanaan uji kesesuaian
Uji kesesuaian pesawat sinar X terhadap pesawat sinar X untuk memastikan
radiologi diagnostik dan intervensional, kepatuhan terhadap Tingkat Panduan untuk
yang selanjutnya disebut uji kesesuaian Paparan Medik. Berdasarkan pasal tersebut,
pesawat sinar X, merupakan salah satu pelaksanaan uji kesesuaian dilakukan oleh
bentuk penerapan proteksi radiasi dalam Penguji Berkualifikasi. Dalam Ketentuan
mengupayakan agar dosis yang diterima Peralihan PP No. 33 Tahun 2007
pasien serendah mungkin. Hal ini sesuai disebutkan bahwa ketentuan untuk
dengan amanah Peraturan Pemerintah (PP) melaksanakan uji kesesuaian pada pesawat
No. 33 Tahun 2007 tentang Keselamatan

14

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

sinar X akan mulai berlaku sejak bulan Juni Penguji akan dihitung per wilayah pada 6
2012 atau lima tahun sejak terbitnya PP. (enam) wilayah/pulau besar di Indonesia.
Sebagai tindak lanjut pelaksanaan PP Makalah ini bertujuan untuk melakukan
33 Tahun 2007 tersebut, maka terbit perhitungan jumlah Penguji berdasarkan
Peraturan Kepala (Perka) BAPETEN No. ruang lingkup jenis pesawat pada 6 (enam)
IX Tahun 2011 tentang Uji Kesesuaian wilayah di Indonesia serta melakukan
Pesawat Sinar X Radiologi Diagnostik dan analisa gap kebutuhan Penguji dengan
Intervensional. Perka ini mengatur tentang ketersediaan Penguji di Indonesia saat ini.
persyaratan dan tata cara Uji Kesesuaian Dalam melakukan perhitungan
Pesawat Sinar X. Berdasarkan Perka jumlah tim uji ada beberapa variabel yang
tersebut, uji kesesuaian bertujuan untuk mempengaruhi hasil perhitungan, di
mewujudkan pengoperasian pesawat sinar antaranya adalah jumlah pesawat sinar-X
X yang andal dan aman bagi pasien, berdasarkan jenis dan populasinya pada 6
pekerja, dan masyarakat. Ruang lingkup (enam) wilayah di Indonesia, banyaknya
pengujian pesawat sinar X meliputi pengujian yang dilakukan selama 1 tahun,
Radiografi Umum, Radiografi Mobile, CT dan masa berlaku sertifikat uji kesesuaian.
Scan, Fluoroskopi, Mammografi, dan Makalah ini tidak memperhitungkan
Pesawat Gigi. Berdasarkan Perka ini yang lingkup wilayah kerja Penguji. Misalnya
dimaksud Penguji Berkualifikasi, yang Penguji A hanya boleh melakukan
selanjutnya disebut Penguji, adalah badan pengujian di wilayah Sumatera dan Jawa
hukum yang memperoleh ketetapan dari saja. Meskipun hal ini akan sangat
Kepala BAPETEN untuk melaksanakan Uji mempengaruhi hasil perhitungan, namun
Kesesuaian. Hasil pengujian yang Penulis tidak dapat memasukkan dalam
dilakukan oleh Penguji selanjutnya parameter perhitungan karena masalah ini
dievaluasi dan dinilai oleh Tenaga Ahli. belum diatur oleh Badan Pengawas.
Tenaga Ahli menyatakan bahwa pesawat
sinar X yang diuji andal, andal dengan ii. Metode
perbaikan, atau tidak andal. Sertifikat
keandalan pesawat Sinar X hasil uji Data yang diperoleh dalam
kesesuaian kemudian akan digunakan oleh perhitungan ini didapatkan dengan teknik
Pemegang Izin sebagai salah satu non probability sampling. Pengambilan
persyaratan dalam mengajukan izin baru sampel dengan metode ini dilakukan
atau memperpanjang izin pemanfaatan sinar dengan tidak acak di mana masing-masing
X. anggota tidak memiliki peluang yang sama
Sebagaimana telah disebutkan di untuk terpilih sebagai anggota sampel (3).
atas bahwa uji kesesuaian mulai Dalam hal ini sampel yang diambil adalah
diberlakukan sejak Juni 2012 dan data pesawat sinar X pada 5 (lima) pulau
mengingat bahwa sertifikat hasil uji besar di Indonesia. Jenis data yang
kesesuaian akan digunakan Pemegang Izin diperoleh adalah data sekunder yang
untuk melakukan permohonan atau diperoleh dari Perizinan Fasilitas Kesehatan
memperpanjang izin, maka sangatlah BAPETEN.
penting untuk menganalisis dan Berikut adalah tahapan metode yang
menghitung kebutuhan jumlah Penguji dilakukan:
demi keberlangsungan pelaksanaan uji 1. Mengumpulkan data sebaran pesawat
kesesuaian. Dengan demikian proses sinar X berdasarkan 6 (enam)
perizinan pemanfaatan sinar X akan wilayah/pulau besar.
berjalan dengan lancar. Mengingat 2. Mengumpulkan data populasi sinar X
pemanfaatan sinar X menyebar di seluruh berdasarkan 6 (enam) jenis pesawat:
Indonesia, maka perhitungan jumlah a) Radiologi Umum yang
selanjutnya disingkat RU;
15

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

b) Radiologi Mobile yang


selanjutnya disingkat RM; 4. Mengumpulkan data Penguji yang
c) CT Scan yang selanjutnya yang telah mendapat Penetapan,
disingkat CT; terdiri dari:
d) Mammografi yang selanjutnya a) Jumlah personil penguji dan
disingkat MM; pendukung;
e) Pesawat Gigi yang selanjutnya b) Jumlat peralatan (set alat);
disingkat DT; c) Lingkup pengujian pesawat
f) Fluoroskopi yang selanjutnya (RU, RM, DT,FL, MM, CT).
disingkat FL. 5. Melakukan gap analysis berdasarkan
3. Melakukan perhitungan jumlah tim data yang diperoleh pada langkah 3
uji yang diperlukan dengan dan 4.
memasukkan variabel-variabel
berikut ini: iii. Hasil dan Pembahasan
a) Jumlah pesawat sinar-X
berdasarkan jenis dan sebaran 1. Data Sebaran Pesawat Sinar X Wilayah
pesawat sinar X (langkah 1 dan
2); Tabel 1 berikut adalah data
b) Banyaknya uji yang dapat perbandingan sebaran pesawat sinar X di 6
dilakukan oleh tim uji dalam (enam) wilayah/pulau besar di Indonesia.
waktu 1 tahun;
c) Masa berlaku sertifikat uji
kesesuaian.

Tabel 1. Data perbandingan sebaran pesawat Sinar-X

Distribusi Pesawat n %
1 Jawa 4970 69,9
2 Sumatera 1085 15,3
3 Kalimantan 425 6,0
4 Sulawesi 282 4,0
5 Bali - NT 277 3,9
6 Maluku - Papua 67 0,9
TOTAL 7106 100

Sumber: Data Fasilitas Kesehatan Perizinan FRZR-BAPETEN, 2013

2. Data Populasi Sinar X Berdasarkan Indonesia yang akan habis masa


Jenis Pesawat berlakunya pada Agustus 2013.

Tabel 2 berikut adalah data


perbandingan jumlah pesawat sinar X
berdasarkan jenis pesawatnya. Data ini
adalah data pesawat sinar X di seluruh

16

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Tabel 2. Data perbandingan jumlah pesawat sinar-X berdasarkan jenis pesawatnya

Perbandingan jenis pesawat (sampel)


No Jenis pesawat n %
1 Radiografi 406 38,0%
2 Mobile 242 22,7%
3 Dental 206 19,3%
4 Fluoroskopi 102 9,6%
5 Mammografi 27 2,5%
6 CT-Scan 85 8,0%
TOTAL 1068 100%

Sumber: Data Fasilitas Kesehatan Perizinan FRZR-BAPETEN, 2013

3. Perhitungan Jumlah Tim Uji F = frekuensi tim melakukan pengujian


per tahun.
Perhitungan jumlah tim uji Berdasarkan rumus 1) maka
berdasarkan rumusan berikut ini: variabel-variabel yang diperhitungkan
adalah sebagai berikut:
1) a) Jumlah sebaran pesawat sinar X per
jenis pesawat pada 6 (enam)
wilayah. Berdasarkan Tabel 1 dan
dengan Px = jumlah tim yang dibutuhkan Tabel 2 maka diperoleh data yang
untuk suatu jenis pesawat; Nx= jumlah disajikan dalam Tabel 3.
pesawat untuk jenis tertentu; T = masa
berlaku sertifikat uji kesesuaian;

Tabel 3. Jumlah sebaran pesawat sinar-X per jenis pesawat pada 6 (enam) wilayah

Jumlah per Bali - Maluku -


No. Jawa Sumatera Kalimantan Sulawesi
jenis pesawat NT Papua
1 Radiografi 1889 405 162 115 105 25
2 Mobile 1128 242 96 58 63 15
3 Dental 959 206 82 58 53 13
4 Fluoroskopi 477 102 41 29 27 6
5 Mammografi 124 27 11 8 7 2
6 CT Scan 398 85 34 24 22 5

b) Frekuensi pengujian yang dilakukan Asumsi yang dipakai untuk


dalam 1 (satu) tahun. menghitung frekuensi pengujian
adalah sebagai berikut:

17

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Waktu kerja efektif dalam setahun pesawat Mammografi selama 3 (tiga)


adalah 40 minggu tahun.
Frekuensi pengujian yang Berdasarkan rumus 1) dengan
dilakukan dalam 1 minggu adalah menggunakan nilai-nilai yang diperoleh
2 (dua) kali pengujian. pada variabel-variabel a), b) dan c) maka
Maka, frekuensi pengujian dalam diperoleh hasil perhitungan jumlah tim uji
setahun adalah 80 pengujian. yang dibutuhkan. Hasil perhitungan
c) Masa berlaku sertifikat uji tersebut disajikan dalam Tabel 4.
kesesuaian.
Masa berlaku sertifikat adalah 4
(empat) tahun, kecuali untuk

Tabel 4. Jumlah tim uji yang dibutuhkan pada 6 (enam) wilayah di Indonesia.

Jumlah per Maluku -


No. Jawa Sumatera Kalimantan Sulawesi Bali - NT
jenis pesawat Papua
1 Radiografi 6 2 1 1 1 1 T
2 Mobile 4 1 1 1 1 1 O
3 Dental 3 1 1 1 1 1 T
4 Fluoroskopi 2 1 1 1 1 1 A
5 Mammografi 1 1 1 1 1 1 L
6 CT Scan 2 1 1 1 1 1
Jumlah tim per
18 7 6 6 6 6 49
wilayah

4. Data Penguji yang Telah Mendapat


Jumlah total tim uji yang dibutuhkan Penetapan
berdasarkan tabel di atas adalah 49 tim.
Data berikut ini adalah ketersediaan
tim uji yang telah mendapat Penetapan dari
BAPETEN.

Tabel 5. Data Penguji yang telah mendapat Penetapan dari BAPETEN

Jumlah
Lokasi Jumlah alat
No. Penguji personil Lingkup pengujian
Penguji (set)
penguji
1. Penguji A Jawa 2 4 RU, RM, DT, FL,
2. Penguji B Jawa 2 4 RU, RM, DT, FL,
3. Penguji C Sulawesi 2 7 RU, RM, DT
4. Penguji D Sumatera 1 6 RU, RM, DT

Data pada Tabel 5 diasumsikan bahwa 1 set alat digunakan oleh 1 tim dan bersifat
independen, sehingga:
Penguji A bisa melakukan 2 pengujian atau mempunyai 2 tim uji.

18

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Penguji B bisa melakukan 2 pengujian atau mempunyai 2 tim uji.


Penguji C bisa melakukan 2 pengujian atau mempunyai 2 tim uji.
Penguji D bisa melakukan 1 pengujian atau mempunyai 1 tim uji.
Dari data di atas, maka jumlah ketersediaan tim saat ini adalah 7 tim uji.

Berdasarkan data tentang Penguji B. Kebutuhan tim uji terbanyak


ketersediaan tim pada Tabel 5 dapat ada di Jawa. Jika diasumsikan bahwa
terlihat bahwa pada masing-masing kebutuhan tim dipenuhi oleh Penguji A
Penguji belum terlihat adanya dan Penguji B, maka jumlah kekurangan
keseimbangan antara jumlah set alat yang tim uji di Jawa adalah 14 tim uji. Untuk
dimiliki dengan jumlah personil penguji wilayah Sumatera, dengan asumsi bahwa
serta ruang lingkup pengujian yang telah pemegang izin di seluruh Sumatera
disetujui oleh BAPETEN. Penguji A dan memilih Penguji D sebagai Penguji, maka
Penguji B memiliki 2 set alat dan 4 jumlah kekurangan tim untuk wilayah
personil penguji. Jika dilihat dari Sumatera sebanyak 6 tim. Untuk wilayah
komposisi personil dan alat yang dimiliki, Indonesia tengah dan timur saat ini
dengan asumsi pengujian ideal dilakukan membutuhkan 36 tim uji. Dengan asumsi
oleh 2 (dua) orang personil, maka kedua bahwa Pemegang Izin memilih Penguji B
Penguji dapat dikatakan memiliki dan Penguji C sebagai Penguji, maka
komposisi yang ideal. Dilihat dari sudut kebutuhan di Indonesia tengah dan timur
pandang kompetensi, sebenarnya kedua hanya dapat dipenuhi 4 tim uji. Kebutuhan
Penguji mampu melakukan pengujian pada Penguji di Indonesia tengah dan timur
keenam ruang lingkup. Namun dilihat dari untuk lingkup pengujian CT Scan,
ketersediaan alat dan personil penguji, Fluoroskopi, dan Mammografi juga belum
maka sebenarnya pada saat yang dapat dipenuhi karena di Penguji C belum
bersamaan keduanya hanya dapat bisa melakukan 3 lingkup pengujian
melakukan 2 lingkup pengujian. tersebut. Pemegang Izin hanya dapat
Penguji C memiliki jumlah alat melakukan pengujian pada Penguji A
sebanyak 2 set, 7 personil penguji, dan 3 ataupun Penguji B.
lingkup pengujian. Seperti penjelasan
sebelumnya pada Penguji A dan Penguji iv. Kesimpulan dan saran
B, maka Penguji C hanya dapat melakukan
2 pengujian pada saat yang bersamaan. iv.1. Kesimpulan
Penguji D memiliki jumlah alat sebanyak Berdasarkan uraian di atas maka
1 set, 6 personil penguji, dan 3 lingkup dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
pengujian sehingga Penguji D hanya dapat 1. Kebutuhan tim uji yang belum
melakukan 1 pengujian pada saat terpenuhi untuk melakukan uji
bersamaan. Dari segi komposisi jumlah kesesuaian di 6 (enam) wilayah di
personil dan alat yang dimiliki, Penguji D Indonesia sebanyak 42 tim uji.
dapat dikatakan memiliki komposisi yang 2. Penguji yang tersedia saat ini belum
sangat tidak seimbang. memiliki komposisi jumlah alat,
Berdasarkan hasil perhitungan, maka jumlah personil penguji dan lingkup
diperoleh jumlah tim uji yang dibutuhkan pengujian yang seimbang.
adalah 49 tim, sedangkan ketersediaan tim 3. Kebutuhan Penguji di wilayah
saat ini hanya 7 tim uji. Dengan demikian Indonesia tengah dan timur untuk
maka kekurangan jumlah tim uji masih lingkup pengujian CT Scan,
cukup banyak yaitu 42 tim. Secara Mammografi, dan Fluoroskopi baru
keseluruhan, sebaran Penguji sebagian dapat dipenuhi oleh Penguji A dan
besar ada di wilayah Indonesia bagian Penguji B.
barat yaitu Penguji D, Penguji A, dan

19

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

iv.2. Saran
Hasil perhitungan dan analisa dapat
digunakan sebagai dasar pertimbangan
BAPETEN sebagai pihak yang berwenang
untuk melakukan penetapan Penguji
Berkualifikasi dalam melakukan sosialisasi
untuk memenuhi ketersediaan Penguji
serta menyusun tindak lanjut terkait
dengan kebutuhan pelatihan personil
Penguji dan kebutuhan tenaga ahli.
v. Daftar Pustaka
1. Peraturan Pemerintah No. 33
Tahun 2007 tentang Keselamatan
Radiasi Pengion dan Keamanan
Sumber Radioaktif.
2. Peraturan Kepala BAPETEN No. 9
Tahun 2011 tentang Uji
Kesesuaian Pesawat Sinar X
Radiologi Diagnostik dan
Intervensional.
3. Sampel (statistika),
http://id.wikipedia.org/wiki/Sampel
_(statistika), diunduh tanggal 4
Maret 2013.

20

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

STUDI KARAKTERISTIK PEMBACAAN ULANG DAN LINIERITAS


TANGGAPAN Hp(10) DOSIMETER OSL KOMERSIAL TIPE XA

B.Y. Eko Budi Jumpeno, Huriyatil Afiah, dan Fendi Nugroho


Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi (PTKMR) BATAN
Email: eko_jumpeno@yahoo.com

Abstrak
STUDI KARAKTERISTIK PEMBACAAN ULANG DAN LINIERITAS TANGGAPAN Hp(10)
DOSIMETER OSL TIPE XA. Studi karakteristik pembacaan ulang dan linieritas tanggapan Hp(10)
dosimeter OSL komersial tipe XA sudah dilakukan. Studi ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa
dosimeter tersebut memiliki kemampuan tanggapan dosis yang tidak berbeda dengan dosimeter TL
Harshaw dan BARC. Hasil studi akan menjadi acuan dan pertimbangan sebelum dosimeter OSL
digunakan sebagai dosimeter personil di PTKMR bersama dosimeter TL Harshaw dan BARC.
Duapuluh lima dosimeter OSL di-annealing dengan annealer Lampu TL 2x20 Watt Portabel,
kemudian dievaluasi menggunakan portable reader MicrostarTM (alat baca dosimeter OSL). Proses
annealing diulang hingga hasil evaluasi Hp(10) menunjukkan nilai 0. Dua dosimeter digunakan
sebagai dosimeter kontrol, sedangkan 23 dosimeter yang lain dibagi menjadi 6 kelompok, masing-
masing terdiri dari 4 atau 3 dosimeter kemudian dirangkai untuk disinari radiasi gamma yang berasal
dari Cs-137 pada dosis 10 mrem, 250 mrem, 500 mrem, 1000 mrem, 1500 mrem, dan 2000 mrem.
Dosimeter OSL hasil penyinaran dievaluasi sebanyak 10 kali. Hasil evaluasi dan analisis Hp(10)
menunjukkan bahwa nilai deviasi hasil pembacaan ulang dosimeter OSL berada pada kisaran 0
4,615%. Sedangkan hubungan antara Hp(10) terhadap dosis penyinaran adalah linier dengan
persamaan linieritas y=1,014x-17,22 dan koefisien korelasi 0,998. Untuk melengkapi data
karakteristik dosimeter OSL komersial tipe XA yang digunakan di PTKMR maka perlu dilakukan
studi lanjutan yang mencakup karakteristik pemudaran dosimeter (fading) dan uji banding tanggapan
Hp(10) dengan dosimeter TL Harshaw dan BARC menggunakan sumber radioaktif Cs-137.

Kata kunci: dosimeter, OSL, pembacaan ulang, linieritas, Hp(10)

Abstract
STUDY ON THE RE-READING CHARACTERISTICS AND LINEARITY RESPONSE OF HP (10)
OSL DOSIMETER TYPE XA. The study on re-reading characteristics and response linearity of Hp
(10) commercial OSL dosimeter type XA has been done. This study is intended to ensure that it has
the ability for dosimeter dose response which was not different from the BARC and Harshaw TL..
The results of the study will be the reference and consideration before OSL dosimeters used as a
personnel dosimeter in PTKMR as well as BARC and Harshaw TL dosimeters. Twenty-five OSL
dosimeters were annealed with annealer 2x20 Watt Portable Tube Lamp, then evaluated using a
portable reader MicrostarTM (OSL dosimeter reader). Annealing process is repeated until the results
of the evaluation of Hp (10) indicate a value of 0. Two dosimeters used as a control dosimeter, while
23 dosimeters were divided into 6 groups, each of them was consisting of 4 or 3 dosimeters irradiated
by gamma radiation from Cs-137 at a dose of 10 mrem, 250 mrem, 500 mrem, 1000 mrem, 1500
mrem, and 2000 mrem respectively. Post-irradiation OSL dosimeters are evaluated for 10 times. The
results of the evaluation and analysis of Hp (10) show that the deviation results of Hp (10) readback
are in the range of 0 to 4.615%. While, the relationship between Hp (10) of the radiation dose is linear
with equation y = 1.014x-17,22 and correlation coefisien of 0.998. To complement the OSL
dosimeters characteristic data used in PTKMR, it is necessary to follow-up study including dosimeter
fading and test responses versus Hp (10) with a Harshaw and BARC TL dosimeters using Cs-137
radioactive source.

Keywords: dosimeter, OSL, re-reading, linearity, Hp (10)

21
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

PENDAHULUAN
Dosimeter OSL (optically stimulasi terhadap perubahan struktur
stimulated luminescence) adalah alat ukur bahan dosimeter tidak signifikan [2].
dosis radiasi pengion yang memanfaatkan Dosimeter OSL memiliki
prinsip induksi optis untuk melepaskan karakteristik seperti dosimeter film artinya
elektron yang terperangkap dalam bahan pembacaan dosis dapat dilakukan secara
dosimeter. Bahan dosimeter OSL adalah berulang tanpa mengalami perbedaan
Al2O3:C. Dosimeter OSL terbuat dari secara signifikan. Menurut Ford dan
aluminium oksida (Al2O3) kemurnian Hanify, setiap pembacaan dosimeter akan
tinggi yang dilebur pada suhu tinggi, melepaskan kurang dari 0,4% sinyal OSL
kemudian dikristalkan untuk mendapatkan yang tersimpan[3]. Sementara itu
dopan (carbon) dan kekosongan oksigen. pengukuran yang dilakukan oleh Schembri
Kristal yang terbentuk memiliki struktur dan Heijmen, menunjukkan bahwa
unik yang mampu menjebak elektron yang tanggapan OSL terhadap dosis penyinaran
dihasilkan oleh paparan radiasi pengion. kurang dari 2000 mGy membentuk kurva
Induksi optis pada dosimeter OSL linier[4]. Nilai koefisien korelasi (r2) hasil
dilakukan menggunakan cahaya yang evaluasi linieritas tersebut adalah 0,9997.
diemisikan oleh LED (light emitting Pemanfaatan dosimeter OSL sebagai alat
diode). Besarnya sinyal OSL yang ukur dosis personel memiliki beberapa
dilepaskan oleh dosimeter setelah keunggulan dibandingkan dengan
diinduksi sebanding dengan muatan dosimeter TL yaitu:
elektron yang terperangkap di dalam 1. tidak memerlukan pemanasan dan gas
material (hole) [1]. Muatan elektron yang nitrogen pada saat proses evaluasi
terperangkap berasal dari interaksi radiasi 2. sensitivitas dosimeter OSL tidak
pengion dengan bahan dosimeter OSL. berubah karena evaluasi dilakukan
Sensitivitas dosimeter OSL pada suhu kamar
terhadap radiasi relatif tinggi dibandingkan 3. dosis pada dosimeter OSL dapat dibaca
dengan sensitivitas dosimeter TL (thermo ulang seperti pada film karena ketika
luminescence) karena pada dosimeter OSL dievaluasi dosimeter OSL hanya
induksi optis tidak menggunakan stimulasi mengemisikan kurang dari 0,4% sinyal
panas sebagaimana dilakukan pada OSL yang disimpan
dosimeter OSL sehingga pengaruh
22
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

4. ketika akan digunakan kembali untuk tubuh. Sumber radiasi yang digunakan
mengukur dosis, dosimeter OSL tidak untuk penyinaran adalah Cs-137 (OB 85)
memerlukan annealing secara penuh, milik Fasilitas Kalibrasi Alat Ukur Radiasi
cukup dengan mengoreksi hasil bacaan Gamma, PTKMR-BATAN di Pasar Jumat,
sebelumnya. Jakarta. Hasil studi ini diharapkan dapat
Sistem dosimeter OSL dengan memberikan pengetahuan apakah
TM
portabel reader Microstar juga dapat pembacaan ulang/evaluasi ulang
digunakan sebagai perangkat evaluasi memberikan perubahan tanggapan dosis
dosis personel dalam kegiatan secara signifikan dan memberikan
penanggulangan keadaan darurat gambaran tingkat akurasi tanggapan dosis
nuklir/radiasi secara in situ. Sejak tahun hasil evaluasi terhadap dosis paparan pada
2011, PTKMR-BATAN memiliki fasilitas dosimeter.
evaluasi dosis personil menggunakan
dosimeter OSL komersial tipe XA buatan TINJAUAN PUSTAKA
Landauer. Untuk memastikan bahwa Dosimeter OSL Komersial Tipe XA
dosimeter ini memiliki kemampuan Dosimeter OSL komersial tipe
tanggapan dosis yang tidak berbeda dengan XA atau InLight Wholebody adalah
dosimeter personil yang lebih dulu dosimeter OSL buatan Landauer yang
digunakan yaitu dosimeter TL Harshaw didesain untuk pemantauan dosis
dan BARC, maka dipandang perlu untuk perorangan seluruh tubuh. Dosimeter ini
melakukan studi karakteristik dosimeter terdiri dari holder plastik yang dapat
OSL. Hasil studi karakteristik dosimeter ditutup dengan digeser untuk menjepit
OSL ini akan menjadi acuan dan elemen dosimeter. Elemen dosimeter
pertimbangan penggunaan dosimeter OSL menjepit logam/plastik absorber dan
bersama dosimeter TL jenis Harshaw dan plastik geser yang mengandung elemen
BARC. detektor. Elemen detektor adalah lapisan
Dalam tulisan ini, dipaparkan Al2O3 di antara 2 lapisan poliester dengan
hasil studi karakteristik dosimeter OSL ketebalan 0,3 mm.
yang meliputi pembacaan ulang (re- Holder plastik berukuran 6,3 cm
reading) dan linieritas tanggapan dosis x3,8 cm x 0,9 cm, sedangkan elemen
untuk besaran Hp(10). Dosimeter OSL dosimeter berdimensi 5 cm x 2,4 cm x 0,6
yang dikaji adalah tipe XA yang digunakan cm. Ketebalan absorber pada elemen
sebagai pemantau dosis personil seluruh

23
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

dosimeter termasuk holder adalah sebagai


berikut:

Tabel 1. Ketebalan absorber pada elemen dosimeter OSL Inlight XA

Ketebalan (mg/cm2)
No. Absorber (termasuk holder plastik)
Posisi Depan Posisi Belakang
1 Jendela plastik 18,2 36,8
2 Kertas, filter plastik 403,2 403,2
3 Kertas, filter Cu 673,4 673,4
4 Kertas, filter Pb 1110,9 1110,9

Gambar 1. Paket dosimeter OSL komersial tipe XA

Gambar 2. Portable reader MicrostarTM untuk pembacaan dosis OSL (sistem InLight MicroStar)

Dosimeter OSL InLight XA dan sinar gamma dengan energi di atas 15


mampu mendeteksi dan mengukur sinar-X keV pada nominal dosis 5 mrem s.d. 1000

24
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

rem. Disamping itu mampu mengukur


partikel beta dengan energi di atas 150 keV Besaran Hp(10)
pada nominal dosis 20 mrem s.d. 1000 Besaran Hp(10) atau deep dose
rem. adalah dosis seluruh tubuh yang diterima
dari paparan eksterna pada kedalaman 1
Sistem InLight cm di bawah permukaan kulit. Paparan
Sistem InLight (InLight System) eksterna berasal dari sinar-X, sinar gamma
adalah sistem otomatis untuk pengukuran dan partikel neutron. Dosis Hp(10)
dosis menggunakan teknologi Landauers ditujukan pada semua organ internal
OSL. Dosimeter mengukur paparan radiasi kecuali kulit dan lensa mata. HP(10)
menggunakan detektor Al2O3:C dan biasanya dihitung dari bacaan film badge
teknologi OSL. Proses pembacaan dosis atau dosimeter OSL/TL badge.
menggunakan susunan LED (light emitting Dosis untuk kulit dikenal dengan
diode) untuk menstimulasi detektor Hp(0,07) atau shallow dose. Dosis ini
Al2O3:C. Cahaya yang dipancarkan oleh diterima oleh seluruh tubuh pada
material OSL dideteksi dan diukur oleh kedalaman 70 m di bawah permukaan
PMT (photomultiplier tube) menggunakan kulit yang pada umumnya berasal dari
sistem pencacah foton sensitivitas tinggi. radiasi yang daya tembusnya rendah
Jumlah cahaya yang dipancarkan misalnya negatron, positron dan foton
sebanding dengan dosis radiasi yang energi rendah. Shallow dose biasanya
diterima dosimeter. dibagi menjadi 2 yaitu whole body dose
Sementara itu sistem InLight yang dihitung dari dosimeter film/TL/OSL
MicroStar menyediakan fasilitas untuk badge dan extremities dose yang dihitung
evaluasi dosimeter OSL. Fasilitas tersebut dari dosimeter cincin [5].
meliputi alat baca dosimeter OSL portabel Sementara itu, dosis pada lensa
beserta asesorisnya, komputer (perangkat mata dikenal dengan Hp(3) atau lens dose.
keras) dan program evaluasi dosimeter Dosis ini diterima oleh mata yang
OSL (program MicroStar). lensanya berada pada kedalaman 3 mm.
Sebelum digunakan alat baca Besaran Hp(3) biasanya dihitung dari
dosimeter OSL diuji stabilitasnya dan dosimeter film/TL/OSL badge.
dikalibrasi menggunakan dosimeter OSL
standar yang sudah disiapkan oleh BAHAN DAN PERALATAN
pabrikan.

25
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Bahan dan peralatan yang Tahap kedua; semua dosimeter


digunakan dalam studi karakteristik yang telah di-annealing dimasukkan ke
pembacaan ulang dan linieritas tanggapan dalam holdernya. Dari 25 dosimeter
Hp(10) terhadap dosis penyinaran pada OSL, 2 dosimeter digunakan sebagai
dosimeter OSL komersial tipe XA adalah dosimeter kontrol dan 23 dosimeter
sebagai berikut: lainnya dibagi menjadi 6 kelompok,
1. 25 (dua puluh lima) buah dosimeter masing-masing kelompok terdiri dari 4
OSL beserta holder atau 3 dosimeter. Masing-masing
2. Perangkat portable reader MicrostarTM kelompok dirangkai membentuk
dosimeter OSL formasi sebagaimana terlihat pada
3. Dosimeter OSL Annealer Lampu TL Gambar 3.
2x20 Watt Portabel
4. Kalibrator Cs-137 OB 85 2. Penyinaran Dosis
Enam kelompok dosimeter yang
METODE sudah disiapkan, disinari dengan radiasi
1. Persiapan gamma menggunakan sumber Cs-137
Tahap pertama; dua puluh lima (kalibrator OB 85). Masing-masing
dosimeter OSL disiapkan. Semua kelompok dosimeter disinari radiasi
dosimeter OSL di-annealing selama 5- gamma pada nilai dosis berturut-turut
15 menit menggunakan Annealer 10 mrem, 250 mrem, 500 mrem, 1000
Lampu TL 2x20 Watt Portabel, mrem, 150 mrem, dan 2000 mrem.
kemudian dibaca/dievaluasi Setelah disinari, dosimeter OSL
menggunakan portable reader dibiarkan dalam waktu semalam
MicrostarTM. Apabila dosis belum sebelum dievaluasi menggunakan
menunjukkan nilai 0, maka dilakukan portable reader MicrostarTM.
annealing kembali hingga mencapai
nilai 0.

26
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Gambar 3. Rangkaian formasi dosimeter OSL yang dipasang pada fantom dan siap mendapat penyinaran radiasi

Gambar 4. Kontainer kalibrator Cs-137 OB 85 di Fasilitas Kalibrasi AUR Gamma PTKMR BATAN

2. Evaluasi/Pembacaan Dosis data Hp(10) dosimeter kontrol. Hasilnya


Semua dosimeter OSL dievaluasi/dibaca dicatat.
menggunakan portable reader Tahap kedua; dilakukan analisis
TM
Microstar . Hasil evaluasi Hp(10) perubahan nilai Hp(10) hasil
dicatat. Evaluasi/pembacaan Hp(10) pembacaan/evaluasi ulang
diulang sampai 10 kali. Hasil Tahap ketiga; dilakukan analisis
pembacaan dianalisis. linieritas tanggapan Hp(10) hasil
evaluasi pada penyinaran 10 mrem,
3. Analisis Data Dosis 250 mrem, 500 mrem, 1000 mrem,
Tahap pertama; semua data 150 mrem, dan 2000 mrem.
Hp(10) hasil evaluasi dosis dikurangi

27
HASIL DAN PEMBAHASAN Nilai deviasi pembacaan ulang
Hp(10) memberikan gambaran bahwa 10
Nilai Hp(10) hasil pembacaan
ulang pada kegiatan studi karakteristik kali pembacaan ulang dosimeter OSL tidak

dosimeter OSL disajikan pada Tabel 2. memberikan adanya perbedaan hasil

Sementara itu kurva tanggapan Hp(10) bacaan/.evaluasi secara signifikan. Hal ini

terhadap dosis penyinaran disajikan pada mengindikasikan bahwa dosimeter OSL


memiliki karakteristik yang tidak berbeda
Gambar 5 dan Gambar 6.
Hasil evaluasi Hp(10) yang dengan dosimeter film. Pada kedua jenis

tercantum pada Tabel 2 menunjukkan dosimeter tersebut, informasi dosis yang

bahwa nilai deviasi hasil pembacaan ulang tersimpan dapat dibaca kembali jika

dosimeter OSL berada pada kisaran 0 diperlukan.

4,615%.
Tabel 2. Nilai besaran Hp(10) hasil pembacaan ulang pada dosimeter OSL

Dosis Bacaan 1 Bacaan 2 Bacaan 3 Bacaan 4 Bacaan 5 Bacaan 6 Bacaan 7 Bacaan 8 Bacaan 9 Bacaan 10 % Deviasi
Penyinaran Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Hp(10) Bacaan
(mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) (mRem) Dosis

0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000
0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000
10
0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000
0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000 0,000
44,000 47,000 47,000 41,000 44,000 47,000 47,000 50,000 45,000 43,000 4,615

50 45,000 47,000 46,000 43,000 45,000 40,000 44,000 45,000 40,000 44,000 3,964
47,000 47,000 45,000 46,000 50,000 48,000 45,000 45,000 48,000 44,000 3,226
466,000 480,000 467,000 452,000 464,000 463,000 445,000 447,000 446,000 461,000 2,021
466,000 465,000 464,000 455,000 460,000 469,000 448,000 453,000 451,000 459,000 1,264
500
471,000 464,000 476,000 470,000 470,000 450,000 457,000 477,000 444,000 469,000 1,902
497,000 470,000 506,000 496,000 479,000 483,000 463,000 478,000 458,000 481,000 2,395
949,000 983,000 931,000 1001,000 984,000 972,000 911,000 968,000 974,000 976,000 2,149
969,000 957,000 969,000 983,000 963,000 959,000 952,000 947,000 954,000 958,000 0,824
1000
989,000 965,000 1011,000 1034,000 967,000 999,000 1001,000 949,000 918,000 962,000 2,787
1012,000 987,000 1002,000 1015,000 956,000 977,000 959,000 943,000 944,000 952,000 2,452
1422,000 1449,000 1522,000 1431,000 1425,000 1444,000 1498,000 1402,000 1358,000 1437,000 2,193
1436,000 1412,000 1420,000 1399,000 1415,000 1419,000 1372,000 1386,000 1353,000 1376,000 1,547
1500
1463,000 1451,000 1405,000 1425,000 1485,000 1423,000 1433,000 1404,000 1433,000 1399,000 1,459
1548,000 1476,000 1525,000 1477,000 1530,000 1461,000 1491,000 1502,000 1489,000 1489,000 1,465
2009,000 1901,000 2003,000 1916,000 1943,000 1886,000 1916,000 1913,000 1860,000 1916,000 1,828
2047,000 2063,000 2035,000 1933,000 2031,000 1903,000 1936,000 1910,000 1974,000 1883,000 2,967
2000
2062,000 1929,000 1976,000 2006,000 1955,000 1997,000 1847,000 1868,000 1952,000 1848,000 2,922
2083,000 1950,000 1959,000 2046,000 1936,000 2000,000 1924,000 1917,000 1971,000 1883,000 2,363

28
Gambar 5. Kurva hubungan antara tanggapan Hp(10) terhadap dosis penyinaran pada dosimeter OSL

Gambar 6. Kurva hubungan antara tanggapan Hp(10) terhadap dosis penyinaran pada dosimeter OSL dalam
pembacaan ulang

Gambar 5 menunjukkan bahwa adalah y=1,014x-17,22 dengan koefisien


hubungan antara tanggapan besaran korelasi (r2)=0,998. Sementara itu, pada
Hp(10) terhadap dosis penyinaran adalah Gambar 6 ditunjukkan bahwa kurva
linier. Persamaan linieritas hubungan linieritas hubungan tanggapan besaran
antara tanggapan Hp(10) terhadap dosis Hp(10) terhadap dosis penyinaran untuk 10
penyinaran sampai dengan 2000 mrem kali pembacaan/evaluasi hampir berhimpit.

29
Dari kedua gambar tersebut dapat perlu dilakukan studi lanjutan yang
disimpulkan bahwa hubungan tanggapan mencakup karakteristik pemudaran
besaran Hp(10) terhadap dosis penyinaran dosimeter (fading) dan uji banding
pada dosimeter OSL komersial tipe XA tanggapan Hp(10) dengan dosimeter TL
yang dievaluasi menggunakan alat baca Harshaw dan BARC menggunakan sumber
dosimeter OSL portable reader radioaktif Cs-137 pada dosis penyinaran
MicrostarTM adalah linier. yang sama.
KESIMPULAN DAN SARAN
Hasil studi karakteristik DAFTAR ACUAN
dosimeter OSL komersial tipe XA yang [1]. JUSTUS, B.L, et.al, Optically
telah dilakukan dapat memastikan bahwa Stimulated Luminescence Radiation
dosimeter OSL memiliki kemampuan Dosimetry Using Doped Silica Glass,
tanggapan dosis yang tidak berbeda dengan Naval Research Laboratory,
dosimeter TL Harshaw dan dosimeter TL Washington, Amerika Serikat (1997).
BARC sebagai dosimeter personil di [2]. MCKEEVER, S.W.S, BENTON, E.R,
PTKMR. GAZA, R, SAWAKUCHI, G.O, AND
Karakteristik dosimeter OSL yang YUKIHARA, E.G, Passive Space
telah dikaji dalam kegiatan ini adalah Radiation Dosimetry using Optically
tanggapan besaran Hp(10) pada Stimulated Luminescence and Plastic
pembacaan berulang atau evaluasi ulang Nuclear Track Detectors, Radiat.
dan linieritas tanggapan Hp(10) terhadap Meas. (2007).
dosis penyinaran. Nilai pembacaan ulang [3]. FORD, R.M & HANIFY, R.D, A Dekstop
besaran Hp(10) sebanyak 10 kali OSL System for On-site Dosimeter

memberikan deviasi nilai Hp(10) pada Processing, Landauer Inc, Glenwood, IL

kisaran antara 0 4,615%. Sementara itu, 60425, Amerika Serikat .

kurva linieritas hubungan nilai Hp(10) [4]. SCHEMBRI, V & HEIJMEN, B.J.M,

terhadap dosis penyinaran memberikan Optically Stimulated Luminescence

persamaan linieritas y=1,014x-17,22 dan (OSL) of Carbon-doped Aluminum

koefisien korelasi (r2)=0,998 pada dosis Oxide (Al2O3:C) for Film Dosimetry

penyinaran 10 mrem s.d. 2000 mrem. in Radiotherapy, Dept. Of Radiation

Untuk melengkapi data Oncology, Erasmus MC, Rotterdam,

karakteristik dosimeter OSL komersial tipe Netherlands (2007).

XA yang digunakan di PTKMR maka [5]. ANONIM,Comparison of Radiation


Dosimeters, www.jplabs.com (2011).

30
[6]. YODER, R.C, Optically Stimulated
Luminescence Dosimetry , Landauer
Inc, Glenwood, IL 60425, Amerika
Serikat.
[7]. LOMBARDI, MAX, H, Radiation
Safety in Nuclear Medicine, 2ndEd,
Taylor & Francis Group, Boca Raton,
Amerika Serikat (2007).
[8]. ANONIM, Landauer MicroStar User
Manual, Landauer Inc, Glenwood, IL
60425, Amerika Serikat (2008).

31
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

OPTIMASI METODA UNTUK PENENTUAN PLUTONIUM DARI SAMPEL


LINGKUNGAN

Murdahayu Makmur*
*Peneliti di Bidang Radioekologi Kelautan, Pusat Teknologi Limbah Radioaktif, Badan
Tenaga Nuklir Nasional
Kawasan Puspiptek Gedung 71 Lantai 3, Serpong, Tangerang, Banten.
Email: mdhayu@batan.go.id. Telp. 021 756 3142, Hp. 0813 1113 2831.

Abstrak
Rendahnya aktivitas plutonium di kompartemen lingkungan seperti air laut, membutuhkan
metoda yang handal untuk prekonsentrasi, purifikasi dan elektrodeposisi pada plat stainlees
steel sebelum dicacah menggunakan spektrometer alfa. Berbagai metoda telah dikembangkan
untuk setiap tahap preparasi sampel, tetapi diperlukan penetapan kondisi optimal tergantung
kondisi lingkungan dan peralatan serta bahan kimia yang ada. Penelitian ini dimaksudkan
untuk mencari kondisi optimum prekonsentrasi plutonium dari air laut yang berjumlah besar,
laju alir purifikasi dan elektrodeposisi plutonium. Modifikasi metoda pada tahap
prekonsentrasi sampel menemukan bahwa semakin tinggi konsentrasi MnSO4, maka
kecepatan pengendapan dan volume endapan semakin besar. Sedangkan kecepatan alir yang
optimal untuk purifikasi plutonium adalah kecepatan air 1 ml/menit. Kecepatan arus yang
digunakan pada proses elektrodeposisi akan mencapai hasil maksimal pada 0,8 A. Nilai-nilai
yang diperoleh ini merupakan kondisi paling optimal yang berkaitan dengan kondisi
lingkungan dan peralatan yang tersedia.

Kata Kunci: Plutonium, air laut, pengembangan metoda preparasi

Abstract
The presence the plutonium in the sea water is very low, needed the reliable method to pre-
concentration, purification and electro deposition in the stainless steel plat before count with
alpha spectrometer. Many methods were developed to every step chemical preparation, and
this study is needed to find the optimal condition base on the environment, chemical reagent
and devices. This aim study is to find the optimal condition for sample pre concentration,
purification and electro deposition. Modification method for pre-concentration step shown
that higher concentration of MnSO4 solution will accelerate the precipitation rate and volume
the precipitate more high. Flow rate optimal for purification plutonium in the ion exchange
column is 1 ml/minute. The current rate of electro deposition process got the optimal recovery
at 0,8A. This Method development is a optimal condition base on environmental condition
and the device availability.

Keywords: Plutonium, seawater, preparation method development

PENDAHULUAN elektrodeposisi pada plat stainlees steel


Rendahnya aktivitas plutonium di sebelum dicacah menggunakan
kompartemen lingkungan seperti air laut, spektrometer alfa. Penelitian yang
membutuhkan metoda yang handal untuk dilakukan di perairan laut Malaysia
prekonsentrasi, purifikasi dan menemukan konsentrasi 239,240Pu pada air
32
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

permukaannya berkisar dari 2,33-7,95 Dalam manual prosedur standar untuk


mBq/m3 (Ahmad et al., 2010). Sedangkan analisis sampel laut (Nakano, 2010),
di perairan laut Asia Pasifik, konsentrasi prekonsentrasi plutonium dilakukan dari
239,240
Pu berkisar dari 0,884,3 mBq/m3 100 l air laut yang diendapkan
pada air permukaan dan 2,271,5 mBq/m3 menggunakan FeCl2.6H2O pada pH 8.
pada kedalaman 51-1000 m. Sedangkan Purifikasi menggunakan kolom penukar
pada laut yang lebih dalam (kedalaman ion, resin dowex1-X8 100-200 mesh, Cl-
lebih dari 1000 m) konsentrasi 239,240Pu form. Elektrodeposisi menggunakan arus
sekitar 0,860 mBq/ml (Duran et al., listrik 1A selama 1 jam, dan pencacahan
2004). dengan spektrometri alfa selama 80.000
detik (Nakano, 2010).
Melihat kecilnya konsentrasi plutonium
pada air laut, maka perlu metoda yang Berbagai metoda tersebut telah dilakukan
handal untuk dapat memekatkan sampel untuk menentukan konsentrasi 239,240Pu
sampai diatas limit deteksi alat. Berbagai dari air laut, dengan prosedur dan bahan
metoda telah dikembangkan untuk setiap kimia yang digunakan hampir sama.
tahap preparasi sampel, tetapi diperlukan Namun perlu dilakukan pemilihan metoda
penetapan kondisi optimal tergantung yang dilakukan atas dasar kondisi
kondisi lapangan yang ada. lingkungan dan peralatan serta bahan kimia
yang ada. Penelitian ini dimaksudkan
Penelitian dilakukan oleh Ahmad et al. untuk mencari kondisi optimum
(2010) dalam penentuan konsentrasi prekonsentrasi plutonium dari air laut
139,240
Pu air laut permukaan di pesisir timur berjumlah besar, laju alir purifikasi dan
Tanjung Malaysia. Lebih kurang 200 l elektrodeposisi plutonium.
sampel air laut diprekonsentrasi
menggunakan KMnO4 jenuh dan larutan METODOLOGI
MnCl2 pada pH 7-8. Untuk purifikasi Spesifikasi alat dan bahan
239+240
Pu digunakan kolom penukar kation Tracer 242Pu, dibeli dari Eckert & Ziegler
dengan menggunakan resin Bio-rad, Ag 1- dengan nomor sumber 1577-33-3.
X8, 100-200 mesh, Cl- form. Plutonium Aktivitas spesifik awal 2nCi/ml,
dielusi menggunakan NH4I-HCl. diencerkan menjadi 7,4 x 10-3 Bg/ml dan
Elektrodeposisi menggunakan kecepatan digunakan sebagai perunut. Untuk
arus 1A selama 1 jam sebelum diukur purifikasi digunakan resin Dowex 1-x8,
dengan menggunakan spektrometri alfa 100-200 mesh, Cl- form. Peralatan
selama 3 hari (Ahmad et al., 2010). spektrometer alfa yang digunakan adalah
Alpha Analyst model 7200-02 keluaran
Penelitian lain yang dilakukan oleh Levy et Canberra yang dilengkapi software Apex-
al. (2011), dimana prekonsentrasi 239,240Pu AlphaTM. Mempunyai 4 buah detector
dilakukan dari 80 l air laut menggunakan semikonduktor PIPS (Passivated
KMnO4 jenuh dan MnCl2 pada pH 8-9. Implanted Planar Silicon) untuk
Purifikasi dilakukan menggunakan kolom pengukuran 4 sampel secara bersamaan
penukar ion dengan resin Bio-rad, Ag 1-
X8, 100-200 mesh, Cl- form dengan elutan Prosedur Prekonsentrasi
NH4I-HCl untuk mengelusi plutonium. Air laut sebanyak 1 l digunakan untuk
Elutan plutonium kemudian dikopresipitasi mengetahui pengaruh penambahan MnSO4
menggunakan neodiamin dan dipurifikasi terhadap kecepatan pengendapan. Ke
kembali menggunakan resin Eicrom- dalam sampel dimasukkan KMnO4 jenuh
TEVA sebelum diukur menggunakan ICP- masing-masing sebanyak 0,5 mL dan
MS (Levy et al., 2011). kemudian diaduk selama 5 menit.
Kemudian ditambahkan masing-masing 1
33
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

mL larutan MnSO4 0,5 M. Untuk variasi


konsentrasi MnSO4 diatur sebagai berikut: Prosedur Eletrodeposisi
0,25 M ; 0,5 M ; 1,00 M dan 2,00 M. pH Sampel kemudian ditambahkan larutan
larutan di set 89 untuk pembentukan H2SO4 dan dititrasi asam basa untuk
endapannya (Levy et al., 2011). Kecepatan mndapatkan pH 2. Larutan kemudian di
pengendapan dihitung berdasarkan waktu elektrodeposisi menggunakan anoda kawat
yang terpakai. Endapan yang terbentuk platina, katodanya adalah plat stainless
juga diukur volumenya untuk menentukan steel. Kecepatan arus yang digunakan
jumlah pengendapan. adalah 1 A selama 2 jam (Nakano, 2010).
Variasi kecepatan arus yang digunakan
Endapan yang terbentuk dikumpulkan dan adalah 0,5 A ; 0,7 A ; 0,8 A ; 0,9 A dan 1
pH larutan di set 1 dengan penambahan A.
HCl. Penambahan sedikit larutan
NH2OH.HCl dan pemanasan dimaksudkan
untuk melarutkan endapan. Penambahan Pengukuran menggunakan
FeCl3.6H2O dan NaNO2 dilakukan untuk spektrometer alfa
menyamakan valensi plutonium. Sampel yang yang telah dielektrodeposisi
Pengaturan pH menjadi 8-9 dilakukan pada plat stainless steel, dicacah
dengan penambahan NH4OH dan HCl menggunakan spektrometer alfa selama 48
untuk mengendapkan plutonium (Levy et jam.
al., 2011).

Endapan dipisahkan dari larutannya dan HASIL DAN PEMBAHASAN


ditambahkan HCl untuk melarutkan Modifikasi Prosedur Prekonsentrasi
endapannya. Plutonium dalam fasa HCl Untuk menentukan kondisi optimum untuk
kemudian dikonversi ke dalam fasa nitrat prekonsentrasi plutonium dari sejumlah
dengan penambahan HNO3 1 M. Larutan besar air laut, maka variasi penambahan
kemudian dipanaskan dan disaring MnSO4 dilakukan pada penelitian ini.
menggunakan kertas Whatman no.42 dan Hasil pengamatan terhadap kecepatan
sampel siap untuk dipurifikasi (Levy et al., pelarutan dapat dilihat pada Gambar 1
2011) berikut.

Prosedur Purifikasi Gambar 1. Hubungan konsentrasi MnSO4


Kolom penukar ion disiapkan dengan terhadap waktu pengendapan
menempatkan 10 ml resin yang telah
diaktiviasi larutan HCl dan NaOH. Sampel
dialirkan ke dalam kolom dengan variasi
kecepatan alir 1 ml per menit. Untuk
variasi kecepatan alir, digunakan variasi
sebagai berikut: 0,5 ml/menit ; 1,00
ml/menit ; 1,5 ml/menit dan 2,00 ml/menit.
Ke dalam kolom dialirkan HNO3 7 M dan
diikuti oleh HCl 9,7 M dimana eluennya
dibuang. Kemudian ditambahkan elutan
HI-HCl ke dalam kolom dan eluennya
ditampung. Eluennya kemudian Ditemukan bahwa semakin tinggi
dipanaskan hingga mendekati kering, konsentrasi MnSO4 yang ditambahkan,
ditambahkan HNO3 pekat dan HCLO4 dan maka semakin sedikit waktu yang
dipanaskan kembali hingga mendekati dibutuhkan untuk mengendapkan sampai
kering (Nakano, 2010).
34
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

batas yang telah ditetapkan. Dengan pengiriman sampel sampai ke


demikian dapat dikatakan bahwa, laboratorium.
penambahan MnSO4 sangat berpengaruh
terhadapnya terbentuknya flokulan pada
sampel dan pada akhirnya mempercepat
turunnya flokulan tersebut.

Namun, dari pengamatan, juga ditemukan


bahwa semakin tinggi konsentrasi MnSO4
yang ditambahkan, jumlah endapan yang
terbentuk juga semakin banyak, dengan
warna endapan semakin gelap. Jumlah
endapan berdasarkan konsentrasi MnSO4
yang ditambahkan dapat dilihat pada Gambar 3. Kondisi optimal antara waktu
Gambar 2 dibawah ini, dan gradasi warna dan volume pengendapan berdasarkan
menunjukkan semakin tinggi konsentrasi variasi MnSO4
MnSO4 yang digunakan, semakin gelap
warna endapan yang dihasilkan.

Gambar 2. Pengaruh konsentrasi MnSO4


terhadap volume dan kepekatan warna
endapan

Melihat grafik pada Gambar 3, titik temu


antara waktu pengendapan dan volume
endapan yang terbentuk akan optimal pada
konsentrasi MnSO4 1,5 M. Pada titik
Penelitian yang dilakukan oleh Levy et al.
tersebut, waktu yang diperlukan untuk
(2011), ditemukan bahwa konsentrasi
pengendapan sekitar 60 menit, dengan
MnSO4 yang digunakan adalah 0,5 M,
volume endapan sejumlah 60,9 ml. Apabila
sebanyak 1 ml per liter sampel. Sedangkan
dikonversikan untuk kondisi lapangan,
penelitian yang dilakukan oleh Ahmad et
dimana untuk pre-konsentrasi plutonium
al. (2010) menggunakan 0,5 M MnCl2
dari air laut, biasanya menggunakan sekitar
sedikit demi sedikit sampai terbentuk
80 l air laut, endapan yang terbentuk
endapan.
adalah sekitar 4,8 l. Jumlah sampel
sebanyak itu akan masuk dalam jerigen 5
Prekonsentrasi di lapangan dengan waktu
liter untuk satu titik sampel, dan kondisi
yang terbatas, maka diperlukan penetapan
tersebut memungkinkan untuk kepraktisan
jumlah dan konsentrasi MnSO4 yang
pengambilan sampel.
digunakan untuk pengendapan yang
tercepat. Selain hal tersebut juga
diperhitungkan volume endapan, karena Modifikasi kecepatan alir purifikasi
semakin besar volume endapan, akan plutonium
Kecepatan alir sampel dan eluen yang
memperpanjang waktu penanganan dan
melewati resin yang terdapat di dalam
35
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

kolom penukar ion, akan berpengruh Elektrodeposisi merupakan tahap akhir


terhadap banyak sedikitnya plutonium perlakuan kimia sebelum dilakukan
yang bisa ditangkap oleh resin dan dapat pencacahan menggunakan spektrometer
dielusikan kembali menggunakan eluen alfa. Pengaruh kecepatan arus listrik yang
yang sesuai. Direkomendasikan oleh digunakan dilakukan untuk waktu
Nakano (2010) kecepatan alir yang elektrodeposisi selama 2 jam, volume 12
digunakan adalah 1 ml/menit, sedangkan ml dan pH 2. Aktivitas 239,240Pu yang
Levy et al. (2011) dan Ahmad et al. (2010) terukur berdasarkan variasi kecepatan arus
tidak menerangkan kecepatan alir yang listrik elektrodeposisi dapat dilihat pada
digunakan dalam percobaan yang Gambar 4. Berikut ini.
dilakukannya.
Gambar 4. Aktivitas 239,240Pu yang terukur
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka berdasarkan variasi kecepatan arus listrik
dicobakan variasi kecepatan alir dibawah elektrodeposisi
dan diatas kecepatan yang
direkomendasikan oleh Nakano (2010).
Hasil 239,240Pu yang terukur berdasarkan
variasi kecepatan alir dapat dilihat pada
gambar 3 berikut ini.

Gambar 3. Aktivitas 239,240Pu berdasarkan


variasi kecepatan alir pada kolom penukar
ion

K
ecepatan arus maksimum adalah pada 0,8
A, dibandingkan dengan yang
direkomendasikan oleh Nakano (2010)
yang menetapkan 1,0 A sebagai kecepatan
arus optimal. Lee & Piml (1999)
merekomendasikan 0,95 A sebagai kondisi
optimum untuk elektrodeposisi. Adanya
perbedaan nilai optimum untuk proses
electrodeposisi tergantung pada alat yang
Didapatkan bahwa, aktivitas 239,240Pu digunakan pada masing-masing percobaan.
tertinggi didapatkan pada kecepatan alir
1,0 ml/menit, sama dengan yang KESIMPULAN
direkomendasikan oleh Nakano (2010). Pengembangan metoda pada tahap
Dengan demikian, kecepatan yang akan prekonsentrasi sampel menemukan bahwa
digunakan selanjutnya direkomendasikan semakin tinggi konsentrasi MnSO4, maka
menggunakan kecepatan alir 1 ml/menit. kecepatan pengendapan dan volume
Kecepatan alir 1 ml/menit akan endapan semakin besar. Sedangkan
memberikan waktu yang cukup untuk kecepatan alir yang optimal untuk
terjadi penyerapan radionuklida pada resin, purifikasi plutonium adalah kecepatan air 1
sehingga diharapkan semua radionuklida ml/menit. Kecepatan arus yang digunakan
dapat terserap pada resin. pada proses elektrodeposisi akan mencapai
hasil maksimal pada 0,8 A. Modifikasi
Modifikasi prosedur elektrodeposisi metoda ini merupakan kondisi paling

36
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

optimal yang berkaitan dengan kondisi


lingkungan dan peralatan yang tersedia.

Ucapan Terima Kasih.


Terima kasih diucapkan kepada semua
peneliti di Bidang Radioekologi Kelautan,
terutama Dr. Heny Suseno yang telah
mengarahkan penulis dalam merancang
penelitian ini. Terima kasih juga
disampaikan untuk Adinda Nesya
Nooraidha Amin, Siswa magang dari
Akademi Kimia Analis (AKA) Bogor yang
membantu pelaksanan penelitian ini. Dana
penelitian ini dibiayai dari DIPA BRK-
PTLR-BATAN.

DAFTAR PUSTAKA
1. Ahmad, Z., Mei-Wo, Y., Abu
Bakar, A.S. & Shahar, H. (2010)
Spatial distribution of 137Cs and
239+240
Pu in surface seawater within
the Exclusive Economic Zone of
East Coast Peninsular Malaysia.
Applied Radiation and Isotop 68
(2010) pg. 1839-1845.
2. Duran, E.B. et al. (2004). 137Cs and
239+240
Pu levels in the Asia Pacific
Regional Sea. Journal of
Environmental Radioactivity 76
(2004) pg. 139-160.
3. Lee, M.H. & Pimpl, M. (1999)
Development of a new
electrodeposition method for Pu-
determination in environmental
samples. Applied Radiation and
Isotopes 50 (1999) pg. 851-857.
4. Levy, I. et al. (2011). Marine
anthropogenic radiotracer in the
Southern Hemisphere: New
sampling and analytical strategies.
Progress in Oceanography 89
(2011) pg. 120-133.
5. Nakano, M. (2007). Manual of
standar procedures for analysis of
marine samples. Nuclear Fuel
Cycle Engineering Laboratories,
JAEA. Pg. 10-16.

37
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

PENGUJIAN ALAT BANTU FIKSASI RADIOGRAFI ANAK SEBAGAI


PENUNJANG KESELAMATAN RADIASI
DAN KESELAMATAN PASIEN

Siti Masrochah, Yeti Kartikasari, Ardi Soesilo Wibowo


Politeknik Kesehatan, Kemenkes, Semarang

ABSTRAK

Pemeriksaan radiografi thorax anak usia 1 3 tahun memiliki kegagalan yang cukup
tinggi. Kegagalan ini disebabkan karena pergerakan dan kesulitan pengaturan posisi pasien,
yang mengakibatkan pengulangan radiograf yang beresiko terhadap keselamatan pasien
khususnya resiko radiasi yang tidak diperlukan. Oleh karena itu perlu dikembangkan
penelitian tentang rancang bangun alat fiksasi anak. Penelitian ini bertujuan membuat
rancangan alat bantu fiksasi pada pemeriksaan radiografi anak yang dapat menunjang
keselamatan radiasi dan keselamatan pasien.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif eksploratif dengan pendekatan rancang
bangun alat. Variabel bebas penelitian adalah rancang bangun alat, variabel terikat hasil uji
fungsi alat, dan variabel terkontrol pemeriksaan radiografi thorax. Prosedur pengambilan data
dilakukan dengan merancang alat, selanjutnya dilakukan uji coba dengan 20 sampel.
Pengolahan dan analisa data dilakukan dengan menghitung skore penilaian kinerja alat
dengan rentang 1-3.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa rancang bangun alat bantu fiksasi pada
pemeriksaan radiografi berupa standart kaset yang dilengkapi dengan kursi dan beberapa
fiksasi berupa sabuk pengaman. Prosedur penggunaan alat bantu fiksasi ini mengikuti
prosedur rutin pemeriksaan radiografi thorax anak dengan posisi tegak. Hasil uji fungsi alat
bantu fiksasi adalah memiliki skor rerata 2,66 yang berarti baik. Sedangkan hasil uji untuk
masing-masing komponen, sebagian besar responden menyatakan bahwa keandalan alat
cukup baik dengan skor 2,45 (60%), kenyamanan alat dengan skor 2,60 (70%), kualitas
radiograf tidak terjadi ketidaktajaman pada radiograf thorax dengan skor 2,55 (85%),
Perlindungan diri anak (keamanan ) dengan skor 2,70 (70%), desain estetika rancangan baik
dengan skor 2,80 (80 %), Penambahan radiasi akibat adanya orang lain pada penggunaan alat
ini tidak perlu dengan skor 2,80 (80%), dan tidak terjadi penambahan radiasi akibat
pengulangan dengan skor 2,85 (90 %).

Kata Kunci: Alat bantu fiksasi, radiografi thorax anak, keselamatan pasien, dan keselamatan
radiasi

ABSTRACT

Radiographic examination of the thorax children aged 1-3 years have a high sufficiently
failure. This failure is caused by the movement and difficulty positioning the patient, resulting
in the risk of repeat radiographs to patient safety particularly unnecessary radiation risks. It is
therefore necessary to develop research on children design fixation devices. This research
aims to create a design tool fixation on radiographs children to support radiation safety and
patient safety.

This research is a descriptive exploratory approach to tool design. The independent variables
38
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

were the design tools, variable tool function test results, and radiographic variables controlled
thorax. The procedure is done by designing data collection tools, further trials with 20
samples. Processing and analysis of data is done by calculating the performance assessment
tool scores with range 1-3.

The results showed that the design tool of fixation in the form of standard radiographic
cassette equipped with chairs and some form of seat belt fixation. The procedure uses a tool
fixation is routine radiographic follow thorax child in an upright position. Function test results
aids fixation is to have an average score of 2.66, which means good. While the test results for
each component, the majority of respondents stated that the reliability of the device is quite
good with a score of 2.45 (60%), convenience tool with a score of 2.60 (70%), quality of the
radiographs did not happen ketidaktajaman the thorax radiograph with a score 2.55 (85%), the
child protection (security) with a score of 2.70 (70%), good design aesthetic design with a
score of 2.80 (80%), addition of radiation from the others on the use of these tools do not need
with a score of 2.80 (80%), and there is no additional radiation due to repetitions with a score
of 2.85 (90%).

Keywords: fixation design device, Radiography child, patient safety, radiation safety

I. Pendahuluan bergerak tak terkendali, sehingga dapat


Seiring dengan perkembangan mengganggu proses pembuatan citra,
teknologi bidang radiografi, untuk maupun gerakan berbahaya, akibat
mendukung diagnosa penyakit, radiasi meronta bisa berakibat fatal seperti jatuh,
dimanfaatkan untuk berbagai pemeriksaan trauma dan lain sebagainya. Dampak dari
baik pada pasien dewasa maupun anak. semua ini dapat mengakibatkan kegagalan
Beberapa kelainan yang sering terjadi pada pemeriksaan baik yang berdampak pada
anak, mengharuskan dukungan kualitas radiograf yang ditolak akibat
pemeriksaan dengan sinar-X untuk adanya ketidaktajaman karena gerakan
menegakkan diagnosa, sebagai contoh (unsharpnes movement)(1). Akibat
pemeriksaan radiografi pada anak pergerakan ini mengakibatkan kegagalan
(pediatric). Cukup banyak pemeriksaan pemeriksaan citra yang mengharuskan
radiografi pediatric antara lain thorax pada pengulangan, sehingga paparan radiasi
anak, merupakan salah satu pemeriksaan yang diterima oleh pasien juga bertambah.
tersering yang dilakukan pada anak-anak. Merupakan hal yang perlu dihindari
Hal ini dikarenakan adanya beberapa perolehan radiasi yang berlebihan bagi
kelaianan yang memiliki probabilitas pasien anak, karena anak memiliki sel yang
tinggi pada usia anak-anak, antara lain : sedang aktif berkembang dan
adanya proses spesifik pada paru, koh berdiferensiasi aktif, sehingga lebih
pulmonum, TBC, demam berdarah sensitif .
maupun kelainan akibat trauma. Berdasarkan data di Instalasi
Sesuai dengan perkembangan fisik dan Radiologi Rumah Sakit dr. Ario Wirawan
psikologi anak, umumnya pelaksanaan Salatiga hampir setiap hari ada pasien
pemeriksaan radiografi anak membutuhkan pediatrik (anak anak) yang menjalani
penanganan khusus, dikarenakan anak roentgen thorax, dan dalam setiap harinya
umumnya merasa ketakutan pada saat menghadapi situasi anak yang berbeda
dilaksanakan pemeriksaan. Rasa takut, beda pula. Sehingga dalam melakukan foto
kecemasan yang ada pada anak pada saat yang diminta, kadangkadang mengalami
dilakukan pemeriksaan radiografi dapat reject film. Jika dilihat dari penolakan film
berakibat anak menangis, meronta bahkan pada periode bulan April 2009 angka
39
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

persentase film yang mengalami penolakan Manfaat penelitian ini mencakup


mencapai 9,42% dari hasil foto thorax anak tiga hal, manfaat praktis, teoritis dan
sendiri. (2). akademis. Manfaat praktis dapat
Untuk mengantisipasi adanya memberikan kontribusi dalam peningkatan
ketidaktajaman akibat gerakan pada pelayanan radiografi khususnya dalam
pemeriksaan radiografi anak, diperlukan menyediakan alat bantu fiksasi radiografi.
alat bantu khusus berupa alat bantu fiksasi. Manfaat teoritis dapat memberikan
Dengan alat bantu fiksasi diharapkan dapat referensi tentang peranan alat bantu fiksasi
dihindari kegagalan pemeriksaan akibat dalam menekan ketidaktajaman karena
tangis, gerakan anak yang dapat gerakan (unsharpnes movement) pada
dikendalikan sehingga kualitas radiografi pemeriksaan radiografi anak, memberikan
lebih baik, tidak terjadi ketidaktajaman referensi tentang alat pelindung diri
akibat gerakan (unsharpnes movement). pemeriksaan radiografi anak, menjadi
Dengan demikian alat bantu fiksasi ini acuan dalam penyusunan prosedur kerja
dapat menjadi alat pelindung diri bagi keselamatan radiasi dan keselamatan
pasien anak sekaligus penunjang pasien pada pemeriksaan radiografi anak.
keselamatan pasien (patient safety). Manfaat akademik, karya ini merupakan
Berdasarkan latar belakang salah satu karya akademik yang dapat
diatas, maka penulis merumuskan diaplikasikan pada bidang pelayanan
permasalahan sebagai berikut: radiologi dan memungkinkan diperoleh
1. Bagaimana hasil rancang bangun hak karya intelektual sebagai kontribusi
alat bantu fiksasi dan pelindung diri ilmiah dalam meningkatkan pelayanan
pada pemeriksaan radiografi anak? kesehatan khususnya bidang radiologi.
2. Bagaimana prosedur kerja alat
II. Alat dan bahan
bantu fiksasi dan pelindung diri
Alat dan bahan pada penelitian ini
pada pemeriksaan radiografi anak?
meliputi bahan meja berupa meja dorong
3. Bagaimana hasil uji fungsi rancang memiliki roda terbuat dari stanles steil,
bangun alat bantu fiksasi dan besi lempeng untuk penyangga kaset, kain
pelindung diri pada pemeriksaan penggendong, plastik perekat, tali perekat,
radiografi anak? korset, mika elastis, roda, tabel pengolahan
data, quesioner penilaian.
Penelitian mengenai pengujian alat bantu
fiksasi pada pemeriksaan radiografi anak III. Metode Penelitian
untuk menunjang keselamatan radiasi dan Rancangan Penelitian ini meliputi
keselamatan pasien memiliki tujuan, antara jenis penelitian yang dilakukan adalah
lain : penelitian deskripsi eksploratif dengan
1. Mendeskripsikan alat bantu fiksasi pendekatan rancang bangun alat yang
dan pelindung diri pada dilakukan di Instalasi Radiologi Rumah
pemeriksaan radiografi anak. Sakit di Semarang. Pengambilan data
dilakukan bulan Juni samapi dengan
2. Mengetahui prosedur kerja alat Oktober 2012.
bantu fiksasi dan pelndung diri Variabel dalam penelitian ini terdiri
pada pemeriksaan radiografi anak; dari variable bebas yaitu alat bantu fiksasi
anak, variabel terikat uji kualitas alat serta
3. Mengetahui hasil uji fungsi alat variable control yaitu pemeriksaan
bantu fiksasi dan pelindung diri radiografi thorax.
pada pemeriksaan radiografi anak.

40
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Gambaran kerangka konsep penelitian ini sebagai berikut :

Variabel bebas Variabel terikat


Uji Kinerja alat
Alat Bantu Fiksasi &
Pelindung Diri Anak

Radiografi Thorax

Pengolahan dan analisa data yang dilakukan untuk menguji alat ini dengan
menggunakan analisis hasil kinerja alat dengan menggunakan rumus sebagai berikut
Total nilai kinerja = nilai skore total kuesioner
Responden x item pertanyaan
Apabila nilai uji kinerja memiliki rentang :
1,00 1,50 dinyatakan alat fiksasi memilki kinerja tidak baik
1,60 - 2,05 dinyatakan alat fiksasi memiliki kinerja cukup baik
2,05 3,00 dinyatakan alat fiksasi memiliki kinerja baik

a. Alat Bantu Fiksasi


Tampak rancang alat bantu fiksasi dari depan pada posisi sejajar
dengan tabung sinar-X

1
2
4

6
Gambar 1. Hasil Rancangan dari belakang dan samping

Berdasarkan desain tersebut 2) Tempat duduk pasien


bagian-bagian dari alat bantu 3) Fiksasi tangan
fiksasi yang telah 4) Fiksasi tubuh
dirancang terdiri dari 5) Fiksasi kepala
beberapa bagian sebagai 6) Roda penyangga alat
berikut :
1) Standart kaset b. Bahan Rancangan alat bantu
Standart kaset pada alat fiksasi anak
ini merupakan bagian Rancangan alat bantu fiksasi
yag penting pada anak terbuat dari:
pemeriksaan radiografi
41
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

1) Bahan meja terbuat dari 6) Atur posisi anak menghadap


besi dilapisi busa dan kulit standar kaset;
2) Bahan tempat duduk 7) Atur posisi duduk anak hingga
terbuat dari busa berlapis yakin posisi anak nyaman;
bludru 8) Atur posisi ketinggian duduk
3) Bahan fiksasi anak anak, hingga diyakinkan organ
terbuat dari plastik nylon yang akan difoto tercakup
4) Bahan fiksasi tubuh dalam kaset;
terbuat dari spons halus 9) Lakukan fiksasi tubuh anak
dilapisi kain dengan melingkarkan sabuk
pengaman pada bagian perut
Prosedur untuk hingga bagian dada, pastikan
menggunakan alat bantu fiksasi posisi anak aman;
pada pemeriksaan radiografi anak 10) Angkat tangan kiri dan kanan
adalah sebagai berikut : ke atas hingga tidak menutupi
1) Siapkan alat bantu fiksasi bagian tubuh yang akan difoto;
radiografi anak di ruang 11) Masukkan pergelangan tangan
pemeriksaan; anak pada sabuk fiksasi
2) Atur posisi alat membentuk tangan, rekatkan hingga yakin
garis lurus dengan tabung tangan terikat kuat;
pesawat rontgen yang akan 12) Masukkan kepala pada lingkar
digunakan untuk pemeriksaan fiksasi kepala, atur kepala
radiografi; menghadap ke depan dengan
3) Lepaskan baju pasien anak lurus,kencangkan sabuk fiksasi
agar tidak ada gambaran yang kepala hingga diyakinkan
mengganggu radiograf ; kepala anak tidak bergerak;
4) Letakkan kaset pada standart 13) Yakinkan posisi anak dan
kaset dengan posisi kaset kaset telah tepat untuk
sesuai kebutuhan (melintang mendapatkan radiograf yang
atau membujur); optimal;
5) Posisikan anak dengan cara 14) Lakukan eksposi sesuai faktor
memasukkan dulu kaki anak eksposi yang sesuai.
pada lubang tempat duduk alat
bantu fiksasi;

Posisi dan prosedur saat penggunaan alat fiksasi pada teknik radiografi thorax sebagai
berikut dapat dilihat pada gambar 2.

Gambar 2. Prosedur pengaturan Posisi pasien


42
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

IV. Hasil Pengujian dan Pembahasan rancangan merupakan alat yang


1. Hasil Pengujian dapat digunakan secara handal
Setelah dilakukan uji coba terhadap dalam proses pembuatan
20 orang responden diperoleh hasil radiografi anak khususnya
uji fungsi sebagai berikut : dengan posisi tegak, seperti
a. Hasil Uji Fungsi Keandalan foto thorax. Hasil uji fungsi
Alat adalah sebagaimana
Uji keandalan alat dilakukan ditampilkan dalam tabel 1.
untuk menyatakan bahwa hasil
Tabel 1. Hasil uji fungsi keandalan alat
No Penilaian Responden % jawaban responden
1 Tidak andal 15,00%
2 Cukup andal 25,00%
3 Sangat andal 60,00%
Jumlah 100%

b. Hasil uji fungsi kenyamanan pasien anak yang umumnya


Uji fungsi kenyamanan pasien ketakutan dan tidak nyaman
dalam menggunakan alat bantu pada saat dilakukan
hasil rancangan dimaksudkan pemeriksaan radiografi. Hasil
untuk meyakinkan bahwa alat Uji penggunaan alat bantu
yang dirancang dapat fiksasi dapat dilihat pada tabel
memberikan kenyamanan pada 2.
Tabel 2. Hasil Uji kenyamanan
No Penilaian Responden Jumlah responden % jawaban
responden
1 Pasien gerak saat pemeriksaan 2 10,00%
2 Terkadang pasien gerak 4 20,00%
3 Pasien tidak gerak 14 70,00%
Jumlah 20 100%

c. Hasil Uji Fungsi Kualitas Hasil radiograf (citra) yang


Radiograf dihasilkan pada responden
Uji fungsi kualitas radiografi yang diuji coba dengan alat
dilakukan untuk memastikan bantu yang telah dirancang
alat yang dirancang dapat adalah sebagaimana dapat
mendukung dalam pembuatan dilihat pada tabel 3. :
radiograf thorax pada anak.

Tabel 3. Hasil uji fungsi kualitas radiografi pada pemeriksaan radiografi thorax
dengan alat yang dirancang
No Penilaian Responden Jumlah %
responden
1 Tampak jelas ketidaktajaman pada seluruh 0 0
thorax
2 Ada ketidaktajaman sebagian thorax 3 15,00%
3 Tidak tampak ketidaktajaman pada radiograf 17 85,00%
(citra) thorax
43
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Jumlah 20 100%
Salah satu hasil radiograf dengan menggunakan alat fiksasi ini dapat dilihat pada
gambar 6.

Gambar 6.a. Gambar 6.b


Gambar 6.a. Contoh citra thorax dengan alat bantu fiksasi
Gambar 6.b. Contoh citra thorax tanpa menggunakan fiksasi

d. Hasil Uji Fungsi terhadap pasien anak dari


Perlindungan Diri risiko jatuh atau
Hasil uji fungsi perlindungan ketidakamanan. Hasil uji
diri alat rancangan perlindungan diri sebagaimana
dimaksudkan untuk tabel 4 di bawah ini :
meyakinkan bahwa alat yang
dirancang memiliki keamanan

Tabel 4. Hasil uji fungsi perlindungan diri


No Penilaian Responden Jumlah % jawaban
responden
1 Tidak aman 1 5,00%
2 Cukup aman 4 20,00%
3 Aman 15 75,00%
Jumlah 20 100%

e. Hasil Uji Fungsi Desain sehingga menarik petugas


Estetika untuk menggunakan maupun
Uji fungsi desain estetika pasien merasa termotivasi
dimaksudkan untuk dengan alat yang dirancang.
meyakinkan bahwa hasil Hasil uji fungsi rancangan dari
rancangan memiliki desain sisi desain estetika adalah
yang menarik, tidak kaku, sebagai berikut :

Tabel 5. Hasil uji fungsi desain estetika


No Penilaian Responden Jumlah % jawaban
responden
1 Desain Tidak baik 0 0,00%
2 Desain Cukup baik 4 20,00%
3 Desain Baik 16 80,00%
Jumlah 20 100%

44
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

f. Hasil Uji Fungsi Waktu Pemeriksaan


Hasil uji fungsi waktu pemeriksaan sebagai berikut :

Tabel 6. Hasil Uji Fungsi waktu pemeriksaan


No Penilaian waktu pada sample Jumlah % jawaban
pemeriksaan responden
1 lebih dari 10 menit 1 5,00%
2 5-10 menit 2 10,00%
3 Kurang dari 5 menit 17 85,00%
Jumlah 20 100%

g. Hasil Uji Fungsi Paparan hasil yang diperoleh kurang


Radiasi optimal. Oleh karena itu
Paparan radiasi merupakan dilakukan pengujian alat
salah satu risiko yang sering terhadap paparan radiasi. Hasil
ditemui pada pemeriksaan pengujian tersebut adalah
radiografi anak akibat sebagaimana tercantum dalam
diperlukannya kehadiran orang tabel 7.
lain ataupun karena 1). Adanya bantuan orang lain
pengulangan radiograf akibat saat pemeriksaan

Tabel 7. Hasil uji fungsi adanya bantuan orang lain saat pemeriksaan
No Keberadaan orang yang membantu Jumlah % jawaban
Pelaksanaan pemeriksaan penilaian responden
responden
1 Selalu diperlukan 2 10,00%
2 Kadang-kadang diperlukan 4 20,00%
3 Tidak diperlukan 14 70,00%
Jumlah 20 100%

2). Adanya radiasi akibat pengulangan dengan hasil


pengulangan sebagai berikut :
Hasil uji fungsi alat adanya
radiasi tambahan akibat

Tabel 8. Hasil uji fungsi adanya radiasi akibat pengulangan


No Jumlah radiograf sample yang diulang Jumlah % jawaban
penilaian responden
responden
1 Pemeriksaan Radiografi diulang 2 10,00%
2 Pemeriksaan radiograi tidak diulang 18 90,00%
Jumlah 20 100%

h. Hasil Uji Kinerja Total Alat penilaian responden yang


Bantu Fiksasi Radiografi Anak menggunakan alat bantu fiksasi
Uji kinerja dengan terhadap kinerja alat yang
memperhitungkan nilai total digunakan sebagai berikut :
yang merupakan rentang

45
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Tabel 9. Hasil uji kinerja alat bantu fiksasi radiografi anak


No Komponen yang dinilai Skore Skore rerata
penilaian
responden
1 Keandalan 49 2.45
2 Kenyamanan 52 2.60
3 Kualitas radiografi 52 2.55
4 Perlindungan anak 54 2.70
5 Desain estetika 56 2.80
6 Waktu Pemeriksaan 56 2.80
7 Paparan radiasi
a. Adanya orang lain 52 2.60
b. Adanya pengulangan 56 2.80
Skore kinerja alat bantu 2.66

V. Pembahasan dari spons yang empuk dan


1. Hasil Rancangan Alat Bantu menyatu dengan standar kaset,
Fiksasi agar posisi dada atau tubuh
Hasil rancangan alat bantu fiksasi pasien dapat sedekat mungkin
radiografi anak yang telah dengan kaset.
dirancang memiliki beberapa Dengan tempat duduk ini juga
bagian, meliputi standart kaset, memungkinkan anak dapat
tempat duduk pasien,fiksasi tubuh, diatur pada posisi thorax tegak
fiksasi tangan dan fiksasi kepala. sehingga mendukung
Adapun uraian lebih lanjut gambaran anatomis thorax,
mengenai masing-masing bagian karena thorax berisi udara,
adalah sebagai berikut : dengan posisi tegak udara akan
a. Standar kaset terlihat optimal memenuhi
Standart kaset rongga thorax, dengan
memungkinkan anak pada demikian apabila terdapat
posisi tegak, karena posisi kelainan akan tervisualisasi
dada dapat ditempelkan pada dengan baik pula(4)
tempat kaset yang telah
dirancang. Hal Ini sesuai c. Fiksasi Tubuh
dengan Bontrager (3), radiografi Alat fiksasi tubuh dirancang
anak dilakukan dengan posisi dari bahan sabuk dan
anak duduk tegak menghadap dikombinasi dengan spon tebal
standar kaset. yang dimaksudkan dapat
b. Tempat duduk pasien menopang tubuh anak dari
Fungsi tempat duduk pasien perut hingga dada. Fiksasi ini
sebagai tempat menduduk didesain dari bahan sabuk agar
pasien, sehingga anak bisa dapat diperlebar atau diperkecil
difoto dalam posisi tegak dan sesuai ukuran tubuh pasien,
digunakan untuk menempatkan dan memungkinkan
anak agar dapat dekat dengan dikencangkan sehingga anak
film. Hasil rancangan ini aman, tidak jatuh. Hal ini
dimaksudkan khusus dengan sesuai dengan Ikatan dokter
model dudukan yang terbuat anak Indonesia (IDAI) bahwa

46
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

pemeriksaan kesehatan anak, 2. Prosedur Penggunaan Alat


harus mengedepankan hak-hak Bantu Fiksasi Radiografi
anak atas keselamatan dirinya. Anak
Oleh karena itu alat ini Menurut penulis secara umum
dirancang agar anak tidak prosedur penggunaan alat bantu
berisiko jatuh, dengan fiksasi radiografi anak sesuai
demikian anak aman pada saat dengan pemeriksaan radiografi
dilakukan pemeriksaan anak biasa.Yang perlu diperhatikan
radiografi anak. pada penggunaan alat ini adalah
d. Fiksasi Tangan komunikasi, posisi alat, posisi
Adanya fiksasi tangan ini duduk,sabuk pengaman, ketinggian
sesuai dengan Bontrager sabuk dan faktor pemaparan.
(2002), bahwa pemeriksaan Prosedur yang dilakukan
radiografi thorax dilakukan adalah komunikasi merupakan
dengan tangan dikeataskan salah satu persiapan yang penting
agar scapula membuka dan pada pemeriksaan radiografi ana;
tidak menutupi rongga paru. memastikan posisi alat sejajar
e. Fiksasi Kepala dengan tabung pemeriksaan dan
Fiksasi kepala terbuat dari pada area yang datar, pasien diatur
bahan sabuk elastik yang duduk tepat di pertengahan jok
dikombinasi dengan spon kursi yang telah ditetapkan dan
lembut. Fungsi alat ini untuk menempel kaset,memasang sabuk
menopang kepala agar tetap pengaman di bagian perut pasien
menghadap depan dan anak hingga kencang, agar tidak jatuh,
tidak bergerak, sehingga dapat memastikan ketinggian sabuk
dihindari ketidaktajaman tangan agar tepat di pergelangan
radiograf akibat pergerakan. tangan, mengatur sabuk pengaman
Dengan melingkarkan sabuk kepala secara tepat dan tidak
pada fiksasi kepala ini, kepala mengganggu pandangan anak,
dapat diatur menghadap lurus faktor eksposi diatur sebagaimana
dengan standar kaset dan prosedur pemeriksaan radiografi
dihindari pergerakan karena thorax umumnya : FFD 150-200
fiksasi ini juga dihubungkan cm, titik bidik pada pertengahan
dengan standar kaset, sehingga kaset, kV: 45-50,mAs sebesar 5-6.
dapat mengurangi
ketidaktajaman geometri. 3. Hasil Uji Fungsi Alat Bantu
Fiksasi Anak

Tabel 13. Penilaian kinerja alat bantu fiksasi anak


No Komponen yang dinilai Skore rerata Makna
1 Keandalan 2.45 Keandalan alat cukup baik
2 Kenyamanan 2.60 Kenyamanan alat baik
3 Kualitas radiografi 2.55 Kualitas radiografi baik
4 Perlindungan anak 2.70 Perlindungan anak baik
5 Desain estetika 2.80 Desain estetika baik
6 Waktu Pemeriksaan 2.80 Waktu pemeriksaan cepat
7 Paparan radiasi
a. Adanya orang lain 2.60 Tidak perlu bantuan orang lain
b. Adanya pengulangan 2.80 Tidak ada resiko pengulangan
Uji kinerja alat 2.66 Kinerja alat baik
47
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Secara keseluruhan 2) Kenyamanan alat 70%


kinerja alat bantu fiksasi dinilai responden menyatakan
responden dengan skore 2,66, nyaman;
berarti baik. Dengan 3) Kualitas radiograf 85% tidak
mempertimbangkan kinerja alat terjadi ketidaktajaman pada
bantu fiksasi tersebut, maka radiograf thorax dengan skore
menurut penulis sebaiknya 2,55;
instalasi radiologi memiliki alat 4) Perlindungan diri anak 70%
bantu ini mengingat kasus dinyatakan aman dengan skore
klinis kelainan pada anak yang 2,70;
perlu didukung dengan 5) Desain estetika rancangan
pemeriksaan radiografi thorax 80 % dinyatakan baik dengan
cukup banyak. Menurut penulis skore 2,80;
sesuai dengan referensi 6) Penambahan radiasi akibat
Bontrager, maka alat bantu adanya orang lain pada
fiksasi pada pemeriksaan penggunaan alat ini 80%
pediatrik merupakan persiapan dinyatakan tidak perlu ada
mutlak agar pemeriksaan bisa orang lain dengan skore 2,80;
berjalan dengan baik, karena 7) Penambahan radiasi akibat
telah mempertimbangkan pengulangan 90 % tidak terjadi
keselamatan yang pengulangan dengan skore 2,85.
direkomendasikan IDAI dan 2. Saran
menghindari paparan potensial a. Sebaiknya alat ini dikembangkan
pada pemeriksaan radiografi(5). dengan menambahkan fiksasi pada
kaki;
VI. Kesimpulan dan saran b. Alat ini hanya direkomendasikan
1. Kesimpulan pada pemeriksaan radiografi anak
a. Rancangan alat bantu fiksasi pada usia 1-3 tahun;
radiografi anak terdiri dari bagian : c. Agar anak lebih tertarik dan tidak
standart kaset, tempat duduk pasien, ketakutan saat dilakukan
fiksasi badan, fiksasi tangan dan pemeriksaan alat bantu perlu
fiksasi kepala dengan ketinggian 1 diberikan gambar dan hiasan
meter bertema anak-anak .
b. Prosedur penggunaan alat bantu
fiksasi radiografi anak adalah tidak Ucapan Terima Kasih disampaikan
berbeda dengan pemeriksaan kepada :
radiografi dengan pasien duduk 1. Direktur Politeknik Kesehatan
membelakangi tabung sinar-X, arah Kemenkes Semarang
sinar, titik bidik, FFD dan eksposi
sesuai dengan prosedur standart 2. Ketua Jurusan Teknik
pemeriksaan thorax anak. Radiodiagnostik dan Radioterapi
c. Hasil uji kinerja rancang bangun Poltekkes Semarang
alat fiksasi anak adalah baik, 3. dr, Arinawati, Sp.Rad , Dokter
dengan skore rata-rata 2,66 dengan spesialis Radiologi BKPM
uji masing-masing sebagai berikut : Semarang
1) Keandalan alat 60% responden 4. Radiografer Instalasi Radiologi
menyatakan cukup baik dengan BKPM Semarang
skore 2,45;

48
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

10. Edwards, Cris. 1990. Perlindungan


DAFTAR PUSTAKA Radiasi Bagi Pasien Dan Dokter
Gigi. Jakarta: Widya Medika.
1. Chesney,2000, Radiographic 11. Lambert, K and McKeon, T
photograpic, Mosby Inspection of Lead Aprons:
2. Gunrad, 2006, Faktor-faktor yang Criteria for Rejection,
mempengaruhi kegagalan foto Operational Radiation Safety,
thorax pada anak di RS.dr. Ario Supplement to Health Physics, 80,
Ariawan Salatiga, Poltekkes suppl 5, May 2001, S67-S69.
Semarang. 12. Shymko, Michael dan
3. Bontrager, Keneth L. 2001. Shymko,Tina Marie. AORN
Textbook of Radiographic Journal, Oct 1998. Radiation
Positioning and Related safety. findarticles.com.
Anatomy. Missouri : Mosby diakses tanggal 10 Februari 2011.
4. Rasad, Sjahriar. 2006. Radiologi Jam 15.00 WIB.
Diagnostik. Jakarta: FKUI. 13. Yudhi, 2008. Proteksi radiasi.
5. Artawijaya,I Gusti Ngurah Agung, www.infonuklir.com. diakses
2008. Proses terjadi sinar-X. tanggal 9 Februari 2011. Jam
Ajunkdoank.wordpress.com. 20.30 WIB.
diakses tanggal 10 Februari 2011.
Jam 12.30 WIB.
6. Bajpai, R.N. 1991. Osteologi
Tubuh Manusia. Jakarta : Binarupa
Aksara
7. Ballinger, Philip W. dan Eugene D.
Frank. 1999. Radiographic
Positions & Radiologic
Prosedures, Volume Two, Ninth
Edition. Missouri : Mosby
8. Boothroyd, A.E. and Russell,
J.G.B. The lead apron: room for
improvement? St Mary's Hospital,
Whitworth Park, Manchester M13
OJH (Received June 1986 and in
revised form August 1986.
www.neoscint.com. diakses
tanggal 9 Februari 2011. Jam
20.30 WIB.
9. Brennan, 2004. Protective aprons
in imaging
departments:manufacturer stated
lead equivalence values require
validation. St Anthonys, Herbert
Avenue, Dublin 4, Ireland.

49
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

KAJIAN POTENSI KONTAMINASI PERMUKAAN


PADA FASILITAS PRODUKSI RADIOISOTOP DAN RADIOFARMAKA DAN
ALTERNATIF SOLUSINYA

Suhaedi Muhammad
Pusat Teknologi Keselamatan Dan Metrologi Radiasi BATAN Pasar Jumat
email : suhaedi.muhammad@yahoo.com
Rr.Djarwanti Rahayu Pipin Soedjarwo
Pusat Radioisotop Dan Radiofarmaka Gedung 11 Kawasan Nuklir Serpong
email : rrdjarwantirahayups@yahoo.co.id
Rimin Sumantri
Pusat Teknologi Keselamatan Dan Metrologi Radiasi BATAN Pasar Jumat
email : riminsumantri@yahoo.com
Farida Tusafariah
Pusat Teknologi Keselamatan Dan Metrologi Radiasi BATAN Pasar Jumat
email : farida_k3ui@yahoo.com

ABSTRAK

KAJIAN POTENSI KONTAMINASI PERMUKAAN PADA FASILITAS PRODUKSI RADIOISOTOP DAN


RADIOFARMAKA DAN ALTERNATIF SOLUSINYA. Fasilitas produksi radioisotop dan radiofarmaka yang
ada di seluruh dunia dalam kegiatan operasinya menimbulkan dampak radiologi baik berupa paparan radiasi,
kontaminasi permukaan maupun kontaminasi udara. Mengingat banyaknya sumber terbuka yang ada di fasilitas
produksi radioisotop dan radiofarmaka, maka kemungkinan terjadinya kontaminasi permukaan di daerah kerja
relatif cukup tinggi. Untuk itu guna melindungi keselamatan dan kesehatan baik pekerja, masyarakat maupun
lingkungan, maka pemegang izin harus melakukan inventarisasi beberapa potensi yang dapat mengakibatkan
terjadinya kontaminasi permukaan di fasilitas produksi radioisotop dan radiofarmaka. Beberapa potensi yang
menjadi penyebab terjadinya kontaminasi permukaan di fasilitas produksi radioisotop dan radiofarmaka terdiri
dari kehilangan sumber daya, gangguan sistem VAC, gangguan fasilitas produksi, keterbatasan sumber daya
manusia dan kurangnya disiplin kerja serta kegiatan penanganan limbah radioaktif. Dari kajian terhadap
beberapa potensi tersebut, ada beberapa alternatif solusi yang dapat diterapkan oleh pemegang izin guna
mengatasi terjadinya kontaminasi permukaan sehingga tidak sampai menimbulkan dampak radiologi yang
merugikan baik bagi pekerja radiasi, masyarakat maupun lingkungan.

Kata Kunci : Kontaminasi permukaan, Fasilitas produksi, Radiopisotop dan Radiofarmaka

ABSTRACT

STUDY OF SURFACE POTENTIAL CONTAMINATION IN RADIOISOTOPE AND


RADIOPHARMACEUTICAL PRODUCTION FACILITIES AND ALTERNATIVE SOLUTIONS.
Radioisotope and radiopharmaceutical production facilities that exist in their operations around the world in the
form of radiological impacts of radiation exposure, contamination of surface and air contamination. Given the
number of existing open source in radioisotope and radiopharmaceutical production facility, then the possibility
of surface contamination in the work area is quite high. For that to protect the safety and health of both workers,
the public and the environment, then the licensee must conduct an inventory of some of the potential that could
result in contamination of surfaces in radioisotope and radiopharmaceutical production facilities. Several
potential to cause surface contamination in radioisotope and radiopharmaceutical production facilities consist of
loss of resources, the VAC system disorders, impaired production facilities, limited resources and lack of work
discipline and radioactive waste handling activities. From the study of some potential, there are several
alternative solutions that can be implemented by the licensee to address the contamination of the surface so as
not to cause adverse radiological impacts for both radiation workers, the public or the environment.

Keywords: Surface contamination, production facilities, radioisotope and radiopharmaceutical

50
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

radioisotop dan radiofarmaka yang


1. PENDAHULUAN memiliki frekuensi kegiatan produksi yang
cukup padat. Dengan diketahuinya
Semua fasilitas produksi radioisotop beberapa potensi yang menjadi penyebab
dan radiofarmaka dimanapun di seluruh adanya kontaminasi permukaan, maka
dunia memiliki potensi dampak radiologi pemegang izin berkewajiban untuk
dalam bentuk paparan radiasi, kontaminasi melakukan upaya penanganan sesuai
permukaan dan kontaminasi udara yang dengan prinsip-prinsip proteksi radiasi dan
dapat memberikan pengaruh baik bagi fisika kesehatan agar fasilitas dapat tetap
pekerja, masyarakat dan lingkungan. beroperasi dalam batas batas
Dampak radiologi tersebut dapat terjadi keselamatan sehingga tidak menimbulkan
baik fasilitas dalam kondisi operasi, pada dampak radiologi yang merugikan baik
saat perawatan maupun dalam kondisi bagi pekerja, masyarakat maupun
terjadinya keadaan daurat [1]. lingkungan [1,2,3,5].
Bagi fasilitas produksi radioisotop dan
radiofarmaka yang sudah beroperasi cukup 3. BAHAN DAN METODE
lama dengan frekuensi kegiatan produksi
yang cukup padat, maka peluang Bahan-bahan yang digunakan dalam
munculnya dampak radiologi khususnya penyusunan kajian potensi kontaminasi
kontaminasi permukaan relatif cukup permukaan pada fasilitas produksi
tinggi. Oleh karena itu pemegang izin radioisotop dan radiofarmaka ini terdiri
wajib melakukan inventarisasi apa-apa saja dari : dokumen Health Physics yang
yang bisa menjadi potensi terjadinya diterbitkan oleh Medhi Physics, dokumen
kontaminasi permukaan di fasilitas Laporan Analisis Keselamatan Instalasi
produksi radioisotop dan radiofarmaka Produksi Radioisotop dan Radiofarmaka (
yang menjadi tanggungjawab-nya. IPRR ) revisi 4 tahun 2011, dokumen
Tujuannya agar kontaminasi permukaan Preeliminary Design volume 1 8 terbitan
yang terjadi tidak sampai menimbulkan Medhi Physics tahun 1987, dokumen surat
adanya penerimaan dosis radiasi personil Keputusan Kepala BAPETEN No. 01/Ka-
khususnya melalui jalur interna yang BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan
melebihi batas yang diizinkan [1,2,3]. Keselamatan Kerja Terhadap Radiasi serta
Berdasarkan pada beberapa literatur dokumen Peraturan Pemerintah No. 33
dan tinjauan pengalaman yang ada selama tahun 2007 tentang Keselamatan dan
ini, potensi terjadinya kontaminasi Kesehatan Terhadap Pemanfaatan Radiasi
permukaan pada fasilitas produksi Pengion [1,2,3,4,5].
radioisotop dan radiofarmaka dapat Sedangkan metode yang digunakan
disebabkan oleh : kehilangan sumber daya, terdiri dari :
gangguan Sistem VAC, gangguan pada 1. Kajian dan penerapan terhadap
fasilitas produksi, keterbatasan jumlah dokumen dokumen tersebut di atas.
sumber daya manusia ( SDM ) dan
2. Studi literatur terkait dengan
kurangnya disiplin kerja serta adanya
masalah kontaminasi permukaan .
kegiatan penanganan limbah radioaktif
[1,2,3,5] 3. Tinjauan pengalaman berkaitan
dengan pengoperasian fasilitas
2. LATAR BELAKANG MASALAH produksi radioisotop dan
radiofarmaka.
Persoalan kontaminasi permukaan
merupakan salah satu dampak radiologi 4. HASIL DAN PEMBAHASAN
yang sering terjadi pada fasilitas produksi 4.1. Potensi Kontaminasi Permukaan
51
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

4.1.1. Kehilangan Sumber Daya. daerah kerja. Jika terjadi kerusakan pada
sistem VAC ini bisa memberikan
Kehilangan sumber daya di fasilitas kontribusi terhadap terjadinya kontaminasi
produksi radioisotop dan radiofarmaka permukaan di fasilitas tersebut [1,2].
khususnya untuk peralatan peralatan Apabila terjadi gangguan pada
kritis seperti sistem ventilasi dengan sistem VAC, khususnya sistem C 1 yang
kapasitas separuh dari total yang ada , fan mengakibatkan tekanan udara di dalam
keluar dengan kapasitas penuh, blower Hot Cell tidak lebih negatif dari luar Hot
keluar hot cell, sistem monitor radiasi dan Cell, maka ventilasi Hot Cell akan tidak
sistem alarm, jaringan listrik untuk berfungsi. Jika ini terjadi maka dapat
pengoperasian peralatan keselamatan dan mengakibatkan keluarnya bahan radioaktif
lampu lampu penerangan darurat dan ( hasil fisi ) dari dalam Hot Cell sehingga
pompa pengisian bahan bakar gasoline diprediksi dapat mengakibatkan terjadinya
untuk generator darurat dipandang sebagai kenaikan tingkat kontaminasi udara yang
salah satu potensi yang turut memberikan dapat berdampak terjadinya kontaminasi
kontribusi terhadap terjadinya kontaminasi permukaan di daerah kerja [1,2].
permukaan di fasilitas tersebut [2,5]. Sedangkan bila terjadi gangguan
Jika sumber daya ( baik normal pada sistem C2, maka dapat
maupun darurat ) secara mendadak tidak mengakibatkan terganggunya pola aliran
berfungsi, maka akan mengakibatkan tidak udara antara ruangan. Bila ruangan
berfungsinya sistem ventilasi, fan keluar, ruangan yang terganggu pola aliran
blower keluar hot cell ( baik hot cell udaranya memiliki tingkat kontaminasi
radioisotop maupun hotcel radiofarmaka), udara yang cukup tinggi, maka akan terjadi
sistem monitor radiasi dan sistem alarm, penyebaran kontaminasi udara antar
jaringan listrik untuk pengoperasian ruangan yang dapat mengakibatkan
peralatan keselamatan dan lampu lampu terjadinya kontaminasi permukaan di
penerangan darurat serta pompa pengisian daerah kerja [1,2].
bahan bakar gasoline [2].
Bila hal ini terjadi pada saat tengah 4.1. 3. Gangguan Pada Fasilitas
berlangsungnya proses produksi Produksi.
radioisotop, maka diprediksi akan
mengakibatkan terjadinya kontaminasi Jika kondisi fasilitas produksi
udara yang dapat berdampak terjadinya radioisotop dan radiofarmaka sudah
kontaminasi permukaan di daerah kerja semakin menua, sementara frekuensi
yang mendekati atau bahkan melebihi nilai pemakaiannya relatif cukup sering, maka
batas zonanya. Ini dikarenakan adanya fasilitas produksi tersebut sangat rentan
material radioaktif yang keluar dari dalam mengalami kerusakan. Gangguan fasilitas
hot cell [2]. produksi yang memberikan kontribusi
terhadap terjadinya kontaminasi
4.1.2. Gangguan Sistem VAC. permukaan di daerah kerja adalah sistem
master slave manipulator, sistem conveyor
Bila kondisi fasilitas Produksi dan sistem plug door ( pintu belakang Hot
Radioisotop Dan Radiofarmaka khususnya Cell ) [1,2,5].
sistem VAC sudah semakin tua maka
dampaknya komponen sistem VAC yang .
ada sangat rentan rusak [2].
Sistem VAC pada fasilitas produksi 4.1.3.1. Sistem Master Slave
radioisotop dan radiofarmaka umumnya Manipulator.
terdiri dari sistem C 1 untuk suplai ruang
Hot Cell dan sistem C 2 untuk suplai
52
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Bila terjadi kerusakan pada sistem pada waktu lembur menjadi salah satu
master slave manipulator dimana untuk penyebab terjadinya penyebaran
keperluan perbaikannya mengharuskan kontaminasi permukaan pada lantai
master slave manipulator dikeluarkan dari maupun obyek lain baik di daerah kerja
tempatnya pada Hot Cell, maka bisa ataupun di luar daerah kerja [1,2].
memberikan kontribusi terhadap terjadinya Pada saat jam kerja normal,
kontaminasi permukaan di sekitar lokasi kecenderungan para pekerja radiasi untuk
Hot Cell karena adanya lepasan material taat pada ketentuan keselamatan sudah
radioaktif yang menempel pada bagian cukup bagus, namun ketika ada kegiatan
lengan manipulator yang ada di dalam Hot lembur dimana di fasilitas produksi
Cell [1,2]. radioisotop dan radiofarmaka tersebut
jumlah SDM yang ada masih terbatas,
4.1.3.2. Sistem Conveyor. maka disaat sudah melewati batas daya
tahan tubuh, kerapkali terjadi adanya
Jika terjadi gangguan pada sistem pelanggaran terhadap ketentuan
conveyor yang mengakibatnya keselamatan khususnya penggunaan jas
terganggunya sistem transfer barang antar lab, shoe cover atau sepatu lab dan sarung
Hot Cell, dimana untuk keperluan tangan [1,2].
perbaikannya mengharuskan seorang
pekerja radiasi masuk ke dalam Hot Cell ( 4.1.5. Kegiatan Penanganan Limbah
dengan mengikuti ketentuan proteksi Radioaktif.
radiasi ), maka bisa memberikan kontribusi
terhadap terjadinya kontaminasi Pada pelaksanaan kegiatan
permukaan di sekitar lokasi belakang Hot penanganan limbah radioaktif khususnya
Cell tersebut [1,2]. ketika pengeluaran limbah dari dalam Hot
Cell , maka ada kemungkinan terjadi
4.1.3.3. Sistem Plug Door. kontaminasi permukaan baik pada lantai
maupun obyek lain di area belakang Hot
Adanya kegiatan buka tutup plug Cell Oleh karena itu harus ada pengawasan
door Hot Cell ( pintu bagian belakang Hot oleh petugas proteksi radiasi secara ketat
Cell ) baik untuk keperluan pemasukan dan agar tidak terjadi penyebaran kontaminasi
pengeluaran barang dari dan ke dalam Hot ke area yang lain di sekitar area belakang
Cell untuk keadaan tertentu yang sifatnya Hot Cel[1,2].
sangat terpaksa dapat memberikan
kontribusi terhadap terjadinya kontaminasi 4.2. Alternatif Solusi
permukaan pada lantai di belakang Hot
Cell. Ini disebabkan permukaan lantai di Dari kajian terhadap beberapa
bagian bawah meja Hot Cell memiliki potensi yang menjadi penyebab terjadinya
tingkat kontaminasi permukaan yang jauh kontaminasi permukaan di Fasilitas
lebih tinggi dari lantai di area belakang Produksi Radioisotop Dan Radiofarmaka,
Hot Cell [1,2]. maka ada beberapa alternatif solusi yang
bisa dilakukan untuk mengatasi masalah
4.1.4. Keterbatasan SDM Dan tersebut, yaitu[1,2,5] :
Kurangnya Disiplin Kerja 1. Untuk mengatasi masalah kehilangan
sumber daya yang dapat
Masih kurangnya disiplin para mengakibatkan terjadinya
pekerja radiasi dalam penggunaan kontaminasi permukaan, maka harus
perlengkapan kerja seperti pemakaian jas tersedia sumber daya darurat ( genset
lab, pemakaian shoe cover atau sepatu lab ) yang berfungsi dengan baik.
dan pemakaian sarung tangan khususnya
53
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

2. Kegiatan perawatan sistem VAC semua petugas yang terlibat


khususnya sistem C 1 dan sistem C dalam kegiatan perbaikan sistem
2 harus benar benar dilaksanakan master slave manipulator, harus
sesuai dengan jadwal perawatan dilakukan pemeriksaan dengan
yang sudah dibuat. Whole Body Counter.
3. Suku cadang komponen sistem VAC 5. Untuk mencegah terjadinya
harus selalu tersedia untuk penyebaran kontaminasi permukaan
mengantisipasi apabila terjadi dan memantau ada tidaknya
gangguan maka penanganannya bisa kontaminasi interna pada saat
dilakukan secara cepat sehingga perbaikan sistem conveyor, ada
tidak mengakibatkan terjadinya beberapa alternatif solusi, yaitu :
dampak radiologi baik pada daerah a. Kegiatan perawatan sistem
kerja, personil maupun lingkungan. conveyor harus benar benar
4. Untuk mencegah terjadinya dilaksanakan sesuai dengan
penyebaran kontaminasi permukaan jadwal perawatan yang sudah
dan memantau ada tidaknya dibuat.
kontaminasi interna pada saat b. Pelaksanaan kegiatan perbaikan
perbaikan sistem master slave sistem conveyor harus benar
manipulator, ada beberapa alternatif benar dilakukan sesuai dengan
solusi, yaitu : ketentuan proteksi radiasi.
a. Kegiatan perawatan sistem c. Selama dilakukan kegiatan
master slave manipulator harus perbaikan sistem conveyor,
benar benar dilaksanakan selain petugas yang melakukan
sesuai dengan jadwal perawatan perbaikan dan PPR, pekerja
yang sudah dibuat. radiasi lain tidak diizinkan
b. Pelaksanaan kegiatan perbaikan masuk.
sistem master slave manipulator d. Bila kegiatan perbaikan sistem
harus benar benar dilakukan conveyor telah selesai
sesuai dengan ketentuan proteksi dilakukan, harus segera
radiasi. dilakukan pemeriksaan
c. Selama dilakukan kegiatan kontaminasi terhadap semua
perbaikan sistem master slave pekerja yang melakukan
manipulator, pekerja radiasi lain kegiatan perbaikan dan harus
tidak diizinkan masuk. segera dilakukan dekontaminasi
d. Bila kegiatan perbaikan sistem baik terhadap lantai maupun
master slave manipulator telah obyek lain yang ada di sekitar
selesai dilakukan, harus segera Hot Cell sehingga tingkat
dilakukan pemeriksaan kontaminasi permukaan kembali
kontaminasi terhadap semua aman di bawah batas yang
pekerja yang melakukan diizinkan.
kegiatan perbaikan dan harus e. Untuk memantau ada tidaknya
segera dilakukan dekontaminasi kontaminasi interna, maka
baik terhadap lantai maupun semua petugas yang terlibat
obyek lain yang ada di sekitar dalam kegiatan perbaikan sistem
Hot Cell sehingga tingkat conveyor, harus dilakukan
kontaminasi permukaan kembali pemeriksaan dengan Whole
aman di bawah batas yang Body Counter.
diizinkan. 6. Untuk mencegah terjadinya
e. Untuk memantau ada tidaknya penyebaran kontaminasi permukaan
kontaminasi interna, maka karena sering dilakukannya buka
54
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

tutup plog door, ada beberapa pekerja radiasi yang sering


alternatif solusi, yaitu : melakukan pelanggaran terhadap
a. Kegiatan memasukkan atau ketentuan keselamatan yang
mengeluarkan barang di dalam mengakibatkan terjadinya
Hot Cell harus seizin petugas penyebaran kontaminasi
keselamatan. permukaan.
b. Pelaksanaan kegiatan 8. Untuk mencegah terjadinya
memasukkan atau mengeluarkan penyebaran kontaminasi permukaan
barang di dalam Hot Cell harus dan memantau ada tidaknya
benar benar dilakukan sesuai kontaminasi interna pada saat
dengan ketentuan proteksi dilakukan kegiatan penanganan
radiasi. limbah radioaktif, ada beberapa
c. Selama dilakukan kegiatan alternatif solusi, yaitu :
memasukkan atau mengeluarkan a. Kegiatan penanganan limbah
barang di dalam Hot Cell, semua radioaktif harus benar benar
pintu yang ada di sekitar Hot dilaksanakan sesuai dengan
Cell harus tertutup, selain jadwal dan perencanaan yang
petugas yang terlibat, pekerja sudah dibuat dan disetujui oleh
radiasi lain tidak diizinkan pihak manajemen dan benar
masuk. benar didukung secara penuh oleh
d. Bila kegiatan memasukkan atau semua pihak yang terkait.
mengeluarkan barang di dalam b. Pelaksanaan kegiatan penanganan
Hot Cell telah selesai dilakukan, limbah radioaktif harus benar
harus segera dilakukan benar dilakukan sesuai dengan
pemeriksaan kontaminasi ketentuan proteksi radiasi.
terhadap semua pekerja yang c. Selama dilakukan kegiatan
terlibat dan harus segera penanganan limbah radioaktif,
dilakukan dekontaminasi baik pintu yang ada di sekitar Hot Cell
terhadap lantai maupun obyek harus tertutup, selain petugas
lain yang ada di sekitar Hot Cell yang melakukan perbaikan dan
sehingga tingkat kontaminasi PPR, pekerja radiasi lain tidak
permukaan kembali aman di diizinkan masuk.
bawah batas yang diizinkan. d. Bila kegiatan penanganan limbah
7. Untuk mencegah terjadinya radioaktif telah selesai dilakukan,
penyebaran kontaminasi permukaan harus segera dilakukan
karena tidak disiplinnya pekerja pemeriksaan kontaminasi
radiasi dalam mentaati ketentuan terhadap semua pekerja yang
keselamatan, ada beberapa alternatif melakukan kegiatan perbaikan
solusi, yaitu : dan harus segera dilakukan
a. Pemantauan disiplin penerapan dekontaminasi baik terhadap
prinsip prinsip proteksi radiasi lantai maupun obyek lain yang
oleh petugas keselamatan harus ada sekitar Hot Cell sehingga
dijalankan secara lebih lagi ketat tingkat kontaminasi permukaan
baik pada saat jam kerja normal kembali aman di bawah batas
maupun pada saat lembur. yang diizinkan.
b. Secara reguler dilakukan upaya e. Untuk memantau ada tidaknya
peningkatan budaya keselamatan kontaminasi interna, maka semua
bagi para pekerja radiasi. petugas yang terlibat dalam
c. Diterapkannya sangsi kegiatan penanganan limbah
administrasi kepegawaian bagi radioaktif, harus dilakukan
55
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

pemeriksaan dengan Whole Body 6. Kegiatan penanganan limbah


Counter. radioaktif di fasilitas produksi
radioisotop dan radiofarmaka
khususnya yang berasal dari Hot Cell
5. KESIMPULAN limbah turut memberikan kontribusi
terhadap terjadinya kontaminasi
Berdasarkan uraian tersebut di atas, permukaan di daerah kerja.
dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai
berikut : 6. DAFTAR PUSTAKA
1. Mengingat di fasilitas produksi 1. Health Physics, Medhi
radioisotop dan radiofarmaka banyak Physics,1987.
terdapat sumber terbuka, maka 2. Preeliminary Design volume 1 8,
kemungkinan terjadinya kontaminasi Medhi Physics, 1987.
permukaan cukup tinggi. 3. Keputusan Kepala BAPETEN No.
01/Ka-BAPETEN/V-99 tentang
2. Kehilangan sumber daya di fasilitas Ketentuan Keselamatan Kerja
produksi radioisotop dan Terhadap Radiasi.
radiofarmaka khususnya untuk 4. Peraturan Pemerintah No. 33 tahun
peralatan peralatan kritis 2007 tentang Keselamatan dan
merupakan salah satu potensi yang Kesehatan Terhadap Pemanfaatan
turut memberikan kontribusi Radiasi Pengion.
terhadap terjadinya kontaminasi 5. Laporan Analisis Keselamatan
permukaan di daerah kerja. Instalasi Produksi Radioisotop dan
Radiofarmaka (IPRR) revisi 4,
3. Kerusakan komponen sistem VAC
2011.
ini ( khususnya sistem C 1 dan
sistem C 2 ) bisa memberikan
kontribusi terhadap terjadinya
kontaminasi permukaan di daerah
kerja di fasilitas Produksi
Radioisotop Dan Radiofarmaka.
4. Untuk fasilitas produksi radioisotop
dan radiofarmaka yang kondisinya
sudah semakin menua, sedangkan
frekuensi pemakaiannya relatif
cukup sering, maka fasilitas produksi
sangat rentan mengalami kerusakan.
Gangguan fasilitas produksi yang
memberikan kontribusi terhadap
terjadinya kontaminasi permukaan di
daerah kerja adalah sistem master
slave manipulator, sistem conveyor
dan sistem plug door.
5. Terbatasnya jumlah SDM serta
kurang disiplinnya pekerja radiasi
dalam menerapkan prinsip-prinsip
proteksi radiasi selama bekerja turut
memberikan kontribusi terhadap
terjadinya kontaminasi permukaan di
fasilitas produksi radioisotop dan
radiofarmaka.
56
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

MEMBANGUN SISTEM E-LEARNING UNTUK PELAJARAN


PROTEKSI RADIASI SEBAGAI ALAT BANTU AJAR DI STTN

Supriyono, Joko Susilo, Muhtadan


Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir BATAN
Jl. Babarsari Kotak Pos 6101/YKBB Yogyakarta.
Email : masprie_sttn@yahoo.com

ABSTRAK
Telah dibangun suatu sistem E-Learning untuk pelajaran proteksi radiasi sebagai alat bantu
ajar perkuliahan maupun alat bantu ajar pendalaman materi kursus proteksi radiasi di STTN.
Sistem ini berisi materi-materi pelajaran proteksi radiasi, antara lain : Dasar fisika radiasi,
Dosimetri, Dasar proteksi radiasi, Alat ukur radiasi, Efek radiasi, Pengelolaan limbah
radioaktif, Pengangkutan zat radioaktif, dsb. Dalam membangun sistem ini digunakan
platform Moodle dengan support beberapa perangkat lunak, yaitu : Apache webserver,
MySql, PHP di localhost computer menggunakan XAMPP 1.8.1. Yang mempunyai hak akses
sistem ini adalah admin yang tugasnya adalah mengelola sistem dan yang mengedit,
menambah dan menghapus materi dan user yang terdiri dari pengajar, siswa dan operator
yang mempunyai akses menggunakan sistem tersebut sebagai alat bantu belajar maupun
mengajar. Materi E-Learning ditampilkan dalam bentuk : materi pelajaran, animasi, gambar,
dan simulasi. Hasil sistem menunjukkan bahwa E-Learning dapat berjalan dengan baik
sebagai alat bantu ajar. Dengan adanya alat bantu ajar ini diharapkan dapat meningkatkan
kualitas proses belajar mengajar di STTN dan dapat meningkatkan akreditasi STTN.

Kata Kunci : E-Learning, Proteksi Radiasi, Alat Bantu Ajar, Moodle.

ABSTRACT
A system e-learning of radiation protection lesson as a teaching aids has built, for lectures
activities and teaching aids in deepening the course materials of radiation protection in
STTN. This system contains learning materials of radiation protection lesson, they are : Basic
radiation physics, Dosimetry, basic radiation protection, radiation measuring equipment,
effects of radiation, radioactive waste management, transport of radioactive substances, etc.
In building of this system, Moodle platform is used with the support from some sofwares, they
are : Apache webserver, MySql, PHP in localhost computer that use XAMPP 1.8.1. The one
who has rights to access this system is an admin who has obligation to manage the system
and to edit, add, and remove the materials and users that consist of teachers, students, and
operators who have access to use that system, as a learning aids as well as teaching aids. The
materials of E-learning displayed in the forms : lesson materials, animations, pictures, and
simulations. The results of this system show that E-learning able to works well as a teaching
aids. With this teaching aids, we hope it will increase the quality of learning and teaching
process in STTN and also it will increase the accreditation of STTN.

Key Words : E-Learning, Protection Radiatio, Teaching Aids, Moodle.

57
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

I. PENDAHULUAN pesat, maka dalam setiap pengajarannya di


Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir STTN akan diajarkan berbasis E-Learning.
(STTN) BATAN Yogyakarta sebagai Tentunya tidak ketinggalan pula dalam
perguruan tinggi kedinasan di bawah pengajaran tentang Proteksi Radiasi,
BATAN yang berdiri pada tahun 1985 STTN telah menyiapkan suatu alat bantu
dengan program Diploma III, dan pada ajar yang Proteksi Radiasi berbasis E-
tahun 2001 telah ditingkatkan menjadi Learning. Misalnya untuk mata kuliah -
program Diploma IV dengan Jurusan mata kuliah dasar fisika radiasi, dosimetri,
Teknofisika Nuklir dan Teknokimia dasar proteksi radiasi, alat ukur radiasi,
Nuklir, yang menghasilkan Sarjana Sains efek radiasi, pengelolaan limbah radioaktif,
Terapan yang khusus dalam bidang iptek pengangkutan zat radioaktif, dsb, yang
nuklir. Lulusannya siap mengisi kebutuhan semuanya terintegrasi menjadi sistem E-
SDM bidang industri nuklir, misalnya Learning pelajaran Proteksi Radiasi.
untuk aplikasi teknik nuklir di bidang Sistem ini selain digunakan sebagai alat
industri, bidang hidrologi, bidang pangan bantu ajar mata kuliah wajib, juga dapat
dengan spesialisasinya bidang proteksi digunakan untuk alat bantu ajar
radiasi. pendalaman materi kursus proteksi radiasi
Dalam filosofi dasar proteksi di STTN (2).
radiasi mengatakan bahwa selain Dalam membangun sistem E-
memberikan manfaat, aplikasi teknik Learning ini digunakan platform Moodle
nuklir dapat pula memberikan ancaman dengan support beberapa perangkat lunak,
bahaya radiasi yang perlu diwaspadai. yaitu : Apache webserver, MySql, PHP di
Setiap pekerja radiasi selalu mempunyai localhost computer menggunakan XAMPP
resiko terkena paparan radiasi pengion 1.8.1. Yang mempunyai hak akses sistem
selama menjalankan tugasnya. ini adalah :
Pemanfaatan tenaga nuklir mengandung 1. Admin : hak aksesnya adalah
resiko radiologis yang berbahaya bagi menambah, mengedit, dan
kesehatan manusia. Untuk mencegah atau menghapus seluruh konten yang
mengurangi resiko bahaya tersebut, maka tersedia beserta sistemnya.
harus ada berbagai upaya yang harus 2. Pengajar : hak aksesnya adalah
dilakukan. Salah satu upaya tersebut menambah, mengedit dan
adalah adanya aturan pemerintah berupa menghapus materi kursus yang
yang mensyaratkan bahwa personil yang diampu oleh pengajar tersebut.
yang terlibat dalam pemanfaatan tenaga Memberikan tes/ujian secara on-
nuklir juga dituntut memiliki kecakapan line beserta informasi nilainya.
dan latihan yang memadai. Dalam 3. Siswa : hak aksesnya adalah
beberapa kasus, Surat Ijin Bekerja (SIB) mengunduh materi kuliah/kursus
bagi personil juga diperlukan, misalnya yang telah tersedia di semtem
SIB sebagai Petugas Proteksi Radiasi tersebut sesuai dengan jadwal yang
(PPR), Ahli Radiografi (AR), Operator telah ditetapkan. Mengerjakan
Radiografi (OR), dsb (1). tes/ujian secara on-line dan
STTN sebagai perguruan tinggi mendapatkan informasi hasil
yang pencetak SDM berbasis iptek nuklir, tes/ujian.
maka semua mahasiswanya dibekali 4. Operator : hak aksesnya adalah
dengan pelajaran-pelajaran Proteksi mengatur administrasi pengajar dan
Radiasi yang lengkap dan diajarkan secara siswa, memberikan dan menghapus
runtut mulai dari semester awal sampai hak akses pengajar/siswa.
semester akhir. Sehubungan dengan Mengatur jadwal kuliah/kursus.
perkembangan ilmu komputer yang sangat
58
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Menetapkan nama pengajar beserta Learning merupakan dasar dan


materi-materi yang diajarkannnya. konsekuensi logis dari perkembangan
Dengan adanya alat bantu ajar ini teknologi informasi dan komunikasi.
diharapkan dapat meningkatkan kualitas Dengan E-Learning, peserta ajar tidak
proses belajar mengajar di STTN dan perlu duduk dengan manis di ruang kelas
sekaligus dapat meningkatkan akreditasi untuk menyimak setiap ucapan dari
STTN, selain tercapainya tujuan utama seorang pengajar secara langsung. E-
yaitu terciptanya keselamatan dan Learning juga dapat mempersingkat jadwal
kesehatan bagi pekerja, masyarakat dan target waktu pembelajaran, dan tentu saja
lingkungan. menghemat biaya yang harus dikeluarkan
oleh sebuah program studi atau program
II. DASAR TEORI pendidikan.
2.1 Pengajaran Proteksi Radiasi di Seperti Sebagaimana yang
STTN disebutkan di atas, E-Learning telah
STTN dengan 3 program studi mempersingkat waktu pembelajaran dan
Elektronika Instrumentasi, Elektromekanik membuat biaya studi lebih ekonomis. E-
dan Teknokimia mengajarkan semua learning mempermudah interaksi antara
mahasiswanya untuk kompeten dalam peserta didik dengan bahan atau materi,
bidang Proteksi Radiasi, sehingga semua peserta didik dengan dosen atau pengajar
paket pelajaran Proteksi Radiasi diajarkan. atau instruktur maupun sesama peserta
Adapun pelajaran tersebut adalah : Dasar didik. Peserta didik dapat saling berbagi
Fisika Radiasi, Dosimetri, Dasar Proteksi informasi dan dapat mengakses bahan-
Radiasi, Efek Radiasi terhadap Manusia, bahan belajar setiap saat dan berulang-
Alat Ukur Radiasi, Peraturan Perundangan ulang, dengan kondisi yang demikian itu
Tenaga Nuklir, Ketentuan Keselamatan peserta didik dapat lebih memantapkan
Radiasi, Pengangkutan Zat Radioaktif, penguasaannya terhadap materi
Pengelolaan Limbah Radioaktif, pembelajaran.
Kecelakaan Radiasi dan Penanggulangan- Dalam E-Learning, faktor
nya, Desain Penahan Ruang Sinar-X, kehadiran pengajar atau peserta didik
Sistem Perizinan dan Inspeksi, Aplikasi otomatis menjadi berkurang atau bahkan
Teknik Nuklir Bidang Medik, Aplikasi tidak ada. Hal ini disebabkan karena yang
Teknik Nuklir bidang Industri, mengambil peran pengajar adalah
Penggantian Sumber dan Keselamtannya, komputer dan panduan-panduan elektronik
baik yang diajarkan dalam satu mata yang dirancang oleh "contents writer",
kuliah/praktikum atau bagian dari mata desainer E-Learning dan pemrogram
kuliah tertentu, mulai dari semester 1 komputer.
sampai dengan semester 7. Dengan adanya E-Learning para
Mahasiswa STTN selain dibekali pengajar/dosen/instruktur akan lebih
dengan pelajaran proteksi radiasi di kelas, mudah :
pada akhir semester yaitu di semester 7, 1. Melakukan pemutakhiran bahan-
STTN juga mengadakan pelatihan bahan belajar yang menjadi
penyegaran sebelum mahasiswa STTN tanggung jawabnya sesuai dengan
diuji oleh BAPETEN untuk mendapatkan tuntutan perkembangan keilmuan
SIB PPR. yang mutakhir
2. Mengembangkan diri atau
2.2 E-Learning melakukan penelitian guna
Sistem pembelajaran elektronik meningkatkan wawasannya
atau E-pembelajaran (Inggris: Electronic 3. Mengontrol kegiatan belajar peserta
learning disingkat E-Learning) adalah cara didik.
baru dalam proses belajar mengajar. E-
59
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Kini banyak portal e-learning yang


dikembangkan dengan perangkat lunak 2.3 Moodle
Learning Management System (LMS) Moodle (singkatan Modular
salah satunya adalah Moodle. Moodle Object-Oriented Learning Environment
merupakan perangkat lunak open source Dinamic) merupakan sumber E-Learning
yang mendukung implementasi e-learning perangkat lunak bebas platform, juga
dengan paradigma terpadu dimana dikenal sebagai Sistem Manajemen
berbagai fitur penunjang pembelajaran Kursus, Learning Management System,
dengan mudah dapat diakomodasi dalam atau Virtual Learning Environment (VLE).
suatu portal E-Learning. Fitur-fitur penting Pada Desember 2011 itu memiliki basis
penunjang pembelajaran tersebut misalnya: pengguna dari 72.177 situs terdaftar dan
tugas, kuis, komunikasi, kolaborasi, serta diverifikasi, melayani 57.112.669
fitur utama yang dapat meng-upload pengguna di 5,8 juta kursus. Moodle
berbagai format materi pembelajaran memiliki beberapa fitur yang dianggap
(3),(4),(5)
. khas sebuah platform E-Learning,
Pelatihan proteksi radiasi juga ditambah beberapa inovasi asli (seperti
memiliki materi-materi yang digunakan sistem penyaringan). Moodle sangat mirip
dalam persiapan untuk memperoleh SIB- dengan sistem manajemen pembelajaran.
PPR (Surat Izin Bekerja-Petugas Proteksi Moodle dapat digunakan dalam berbagai
Radiasi) yang di keluarkan oleh jenis lingkungan seperti dalam pengaturan
BAPETEN (Badan Pengawas Tenaga pendidikan, pelatihan dan pengembangan,
Nuklir). Saat ini dalam pelaksanaan dan bisnis (5),(6).
persiapan ujian SIB-PPR dilakukan dengan
sistem tatap muka di kelas. Dengan masa III. METODOLOGI PENELITIAN
penyegaran selama satu minggu. Selain itu Untuk membuat Pengembangan
peserta hanya terbatas pada mahasiswa Sistem E-Learning Berbasis Web Untuk
STTN-BATAN. Atas dasar tersebutlah Kursus Proteksi Radiasi, prosedur
penulis memiliki ide untuk menyajikan penelitian yang digunakan meliputi :
materi-materi kursus proteksi radiasi
dengan bentuk E-Learning seperti yang 3.1 Pembuatan Modul e-learning
sudah disebutkan diatas. Diharapkan E-Learning yang dikembangkan
dengan dibuatnya system E-Learning ini dalam penelitian ini berupa materi kuliah
dapat menjadi alternatif, para peminat SIB- dan materi penyegaran kursus proteksi
PPR tidak harus mengikuti kelas kursus radiasi yang dikembangkan menggunakan
konvesional sehingga dapat menghemat platform moodle 2.3. Langkah-langkah
waktu dan tempat bagi para peserta dari membuat modul E-Learning terdapat pada
luar STTN-BATAN. diagram blok berikut :

Gambar 1. Blok Diagram Pembuatan Modul E-Learning

60
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Adapun uaraian langkah-langkah 3. Mengumpulkan bahan-bahan yang


Gambar 1 di atas adalah sebagai berikut : diperlukan untuk melengkapi materi
1. Membuat garis besar program Media modul E-Learning. Bahan-bahan yang
(GBPM). disiapkan antara lain: materi pelajaran,
dalam kegiatan ini berisi identifikasi animasi, gambar, dan simulasi (7).
terhadap program. Melalui identifikasi 4. Penyelarasan akhir.
program tersebut dapat ditentukan: 5. Pada kegiatan ini dilakukan review dan
judul, sasaran, tujuan dan pokok-pokok hasilnya apakah sudah sesuai dengan
materi yang akan dituangkan dalam E- target yang diharapkan atau belum?
Learning.
2. Membuat Storyboard. 3.2 Pembuatan Web atau E-learning
Storyboard adalah uraian yang berisi Langkah-langkah pembuatan
teks, gambar, animasi, dan simulasi. website atau e-learning adalah seperti pada
Satu kolom dalam storyboard mewakili diagram blok berikut:
satu tampilan di layar monitor.

Gambar 2. Blok Diagram Pemrograman E-Learning

Adapun uaraian langkah-langkah situs lain, chatting, quis, dan fasilitas


Gambar 2 di atas adalah sebagai berikut : pendukung lainnya.
1. Membuat Apache webserver, MySql, 4. Meng-upload modul E-Learning yang
PHP di localhost computer telah dibuat sebelumnya ke dalam web
menggunakan XAMPP 1.8.1. dan mengembangkan jadwal
2. Melakukan instalasi Moodle 2.3 pada pembelajaran.
komputer. 5. E-Learning Kursus Proteksi berbasis
3. Melakukan editing tampilan dan Web siap diujicobakan.
fasilitas yang diinginkan dalam web
sesuai dengan tujuan pembelajaran. IV. ANALISIS DAN PEMBAHASAN
Fasilitas pendukung yang digunakan Setelah sistem dapat terbangun,
dalam web adalah fasilitas forum langkah berikutnya adalah menjalankan
diskusi, download, upload, link-link ke program :

61
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

4.1. Menjalankan program sebagai Mula-mula dimunculkan program


admin. utama seperti Gambar 3. berikut :

Gambar 3. Menu Utama

Dari menu utama tersebut diisikan nama masing. Admin setelah mengisi nama
pengguna dan password. Untuk admin pengguna dan password untuk admin,
mengisi nama pengguna dan password maka akan muncul tampilan seperti
admin, sedangkan untuk user yang lain Gambar 4 berikut :
mengisi sesuai dengan haknya masing-

Gambar 4. Sub Menu Utama Admin


62
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Dari sub menu utama admin dapat memilih 4.2.1. Menjalankan program sebagai
fasilitas-fisilitas yang dimiliki oleh admin, pengajar.
salah satunya jika memilih menu courses, Dengan melakukan login pengajar,
maka admin dapat adalah menambah, maka akan muncul sub menu utama
mengedit, dan menghapus seluruh konten pengajar seperti Gambar 5 berikut. Login
yang tersedia. untuk pengajar bisa dilakukan oleh semua
pengajar sesuai dengan hak login masing-
4.2. Menjalankan program sebagai user. masing.

Gambar 5. Sub Menu Utama Pengajar

Sebagai pemegang hak akses


pengajar, yang salah satu haknya adalah
dapat memilih fasilitas-fisilitas yang
dimiliki oleh pengajar, antara lain
menambah, mengedit dan menghapus
materi kursus yang diampu oleh pengajar
tersebut. Kemudian emberikan tes/ujian
secara on-line beserta informasi nilainya.

4.2.2. Menjalankan program sebagai


peserta kuliah/kursus.

Seluruh peserta kursus/kuliah yang


telah diberi hak akses oleh operator dan
melakukan login sesuai dengan login
masing-masing akan muncul sub-menu
seperti Gambar 6. Pada Gambar 6, muncul
juga modul-modul per mata pelajaran,
seperti Dosimetri, Perizinan, dsb, dapat
diunduh.
63
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Gambar 6. Sub Menu Utama Siswa

Pada sub menu utama siswa dapat 4.2.3. Menjalankan Program sebagai
memilih fasilitas-fisilitas yang dimiliki Operator.
oleh siswa, antara lain mengunduh materi Sebagai operator yang ditunjuk
kuliah/kursus yang telah tersedia di sistem oleh admin, dengan memasukkan login
tersebut sesuai dengan jadwal yang telah sesuai dengan alamatnya, akan muncul sub
ditetapkan. Mengerjakan tes/ujian secara menu operator seperti Gambar 7 berikut.
on-line dan mendapatkan informasi hasil Pada menu tersebut, operator dapat
tes/ujian. memberikan hak akses kepada pengajar
atau mahasiswa.

Gambar 7. Sub Menu Utama Operator


64
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Jika operator melakukan login meningkatnya kualitas lulusan STTN


operator, maka akan muncul sub menu dalam bidang proteksi radiasi, maka
utama operator yang manfaatnya dapat keselamatan nuklir di masyarakat dapat
memilih fasilitas-fasilitas yang dimiliki terjaga dengan optimal
oleh siswa, antara lain mengatur Dari kacamata penulis, sistem ini
administrasi pengajar dan siswa, dapat dikembangkan tidak hanya pelajaran
memberikan dan menghapus hak akses proteksi radisi, tetapi dapat kembangkan
pengajar/siswa. Mengatur jadwal kuliah/ materinya untuk pelajaran-pelajaran lain
kursus. Menetapkan nama pengajar beserta non-proteksi radiasi.
materi-materi yang diajarkannnya
Dari implementasi program di atas, V. KESIMPULAN
program dapat berjalan dengan baik, Dari hasil Pembuatan aplikasi ini,
terbukti dengan dapat ditambah, diedit dan maka dapat disimpulkan bahwa :
dihapusnya konten dan terpeliharanya 1. Sistem telah dapat bekerja dengan
sistem oleh admin, dapat ditambah, diedit baik dan bersifat user friendly,
dan dihapusnya materi kuliah/kursus dan terbukti dengan telah diujikan
dapat dilaksanakannya tes/ujian beserta untuk akses-akses admin, pengajar,
penilaiannya oleh pengajar, dapat siswa dan operator.
diunduhnya materi-materi tes/kuliah dan 2. Sistem aplikasi ini dapat digunakan
dapat ikutnya siswa dalam kegiatan untuk meningkatkan kualitas
tes/ujian secara on-line oleh peserta pengajaran di STTN khususnya
kuliah/kursus serta dapat diaturnya untuk mata kuliah/kursus proteksi
administrasi kegiatan belajar mengajar radiasi.
secara on-line oleh operator. 3. Dengan aplikasi ini diharapkan
Sistem juga dibangun dengan kualitas alumni STTN dalam
kaidah-kaidah pewarnaan yang sesuai, bidang proteksi radiasi meningkat,
ukuran huruf yang pas serta disertai sehingga keselamatan nuklir di
animasi dan story board yang memadai, masyarakat dapat terjaga dengan
sehingga sistem ini layak untuk disebut optimal.
user friendly. 4. Sebagai saran, aplikasi ini juga
Sistem ini memang belum diujikan dapat dikembangkan sebagai alat
di lapangan secara langsung, tetapi dari bantu ajar pelajaran lain, baik untuk
pengamatan beberpa orang yang untuk kalangan STTN sendiri maupun di
skala laboratorium, sistem ini sudah layak luar STTN.
jika akan diupload di internet untuk
dijadikan alat bantu ajar berbasis E- DAFTAR PUSTAKA
Learning untuk pelajaran proteksi radiasi 1. Zubaidah. A.dkk, Buku Pintar Nuklir,
di STTN. BATAN Jakarta.
Dari pengujian program yang 2. Modul Pelatihan Petugas Proteksi
dilakukan, nampak bahwa sistem E- Radiasi. 2012, STTN-BATAN.
Learning sebagai alat bantua ajar pelajaran Yogyakarta.
proteksi radiasi di STTN, baik 3. Anonim.Pembelajaran Elektronik
dilaksanakan pada kegiatan perkuliahan diakses melalui
maupun kegiatan kursus. Dengan adanya http://id.wikipedia.org/wiki/Pembelajar
aplikasi ini, maka diharapkan kegiatan an elektronik. pada tanggal 6 Oktober
belajar mengajar di STTN kualitasnya 2012 pukul 8.00 WIB.
meningkat, daya serap siswa meningkat 4. Anonim. Pengertian web diakses
yang akhirnya dapat meningkatkan kualitas melalaui
lulusan serta dapat meningkatkan http://id.wikipedia.org/wiki/Situs_web.
akreditasi STTN dari B menjadi A. Dengan
65
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

pada tanggal 6 Oktober 2012 pukul 6. Sutanta, Edhy. 2009. KONSEP DAN
8.30 WIB. IMPLEMENTASI E-LEARNING. IST
5. Anonim.Pengertian Moodle diakses AKPRIND.Yogyakarta.
melalui 7. Rubiyatun, Titik. 2012.PEMBUATAN
http://en.wikipedia.org/wiki/Moodle. PERANGKAT LUNAK ALAT
pada tanggal 6 Oktober 2012 pukul BANTU AJAR PETUGAS
9.00 WIB. PROTEKSI RADIASI
MENGGUNAKAN DELPHI 7.0.
STTN-BATAN. Yogyakarta.

66
SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

PENGEMBANGAN PENGAWASAN PROTEKSI DAN KESELAMATAN RADIASI


TERHADAP LENSA MATA PERSONIL RADIOLOGI INTERVENSIONAL

Titik Kartika, Ishak


Direktorat Pengaturan Pengawasan Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif (DPPFRZR)
Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN), Jl. Gadjah Mada No. 8 Jakarta 10120

ABSTRAK
PENGEMBANGAN PENGAWASAN PROTEKSI DAN KESELAMATAN RADIASI
TERHADAP LENSA MATA PERSONIL RADIOLOGI INTERVENSIONAL. Telah dilakukan
tinjauan mengenai proteksi dan keselamatan radiasi terhadap lensa mata personil, khususnya pada
kegiatan radiologi intervensional. Penggunaan radiasi di instalasi radiologi intervensional memberikan
paparan yang signifikan terutama bagi lensa mata personil. Hasil dari berbagai survei dan penelitian
terbaru mengenai efek radiasi dosis rendah terhadap lensa mata menunjukkan bahwa nilai ambang
lensa mata lebih kecil dari pada nilai yang dipertimbangkan sebelumnya. Berdasarkan fakta tersebut,
belum lama ini ICRP dan IAEA memberikan rekomendasi mengenai pengurangan nilai batas dosis
lensa mata bagi personil. BAPETEN telah mengadopsi nilai batas dosis lensa mata yang baru ini
dalam pengembangan peraturan mengenai proteksi dan keselamatan radiasi. Namun, penerapan
ketentuan ini menghadapi berbagai tantangan sehingga BAPETEN memberikan masa peralihan
selama 3 (tiga) tahun. Berbagai tantangan tersebut diantaranya adalah masalah pemantauan dosis
lensa mata, peralatan protektif lensa mata yang belum memadai, kurangnya pemahaman personil
mengenai hal-hal yang terkait dengan risiko radiasi rendah pada lensa mata, serta prosedur yang tepat
dalam mengurangi risiko tersebut. Peranan BAPETEN sebagai badan pengawas diharapkan mampu
memberikan solusi atas permasalahan yang dihadapi para pemangku kepentingan. Oleh karena itu,
untuk menjawab tantangan tersebut, perlu adanya pengembangan pengawasan proteksi dan
keselamatan radiasi yang lebih baik.
Kata Kunci: lensa mata, radiologi intervensional, nilai batas dosis, dosis ambang, personil,
pengawasan, proteksi dan keselamatan radiasi.

ABSTRACT
CONTROL DEVELOPMENT OF RADIATION PROTECTION AND SAFETY ON PERSONNEL
EYE LENS OF INTERVENTIONAL RADIOLOGY. The review on radiation protection and safety
to the lens of personnel especially in interventional radiology activities has been carried out. The use
of radiation in interventional radiology installations provide significant exposure to the lens of the
eye, especially personnel. The results of the latest various surveys and researchs on the effects of low-
dose radiation to the eye lense indicates that the eye lens dose threshold is less than the preconceived
values. Based on these facts, recently, ICRP and IAEA provides recommendations regarding the
reduction of the value of the eye lens dose limit for personnel. BAPETEN have adopted the value of
the eye lens dose limit in the development of new regulations on radiation protection and safety.
However, the application of this provision has various challenges that BAPETEN provide 3 (three)
years transitional period. These challenges include the problem of monitoring the eye lens dose, the
eye lens protective equipment which is not adequate, the lack of understanding of personnel related to
the risk of low radiation to the eye lens, as well as the proper procedures to mitigate those risks.
BAPETEN as a regulatory agency is expected to provide solutions to the problems faced by the
stakeholders. Therefore, to answer the challenge, it is necessary to develop better monitoring of
radiation protection and safety.
Key Word: eye lens, interventional radiology, dose limit, dose threshold, personnel, monitoring,
radiation protection and safety.

67

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

I. PENDAHULUAN rendah dari batas yang dipertimbangkan


Penggunaan sinar-X dalam dunia medis sebelumnya [3]. Untuk lensa mata,
saat ini mengalami perkembangan yang ambang batas dosis serap
cukup pesat. Selain manfaatnya yang dipertimbangkan menjadi 0,5 Gy. Nilai
besar, penggunaan radiasi sinar-X dalam ini lebih rendah 10 kali dibandingkan
dunia medis juga memiliki potensi risiko nilai yang dipertimbangkan ICRP
yang cukup berbahaya bagi manusia dan sebelumnya. Pertimbangan ini menjadi
lingkungan bila tidak memperhatikan dasar bagi International Atomic Energy
prinsip-prinsip proteksi radiasi. Salah Agency (IAEA) dalam Safety Standar
satu penggunaan sinar-X dalam dunia Series No. GSR Part 3 tahun 2011 yang
medis yang memerlukan tingkat proteksi memberikan rekomendasi mengenai
radiasi yang tinggi adalah penggunaan penurunan nilai batas dosis lensa mata
sinar-X untuk kegiatan radiologi pekerja radiasi. Penurunan nilai batas
intervensional. Dalam melakukan dosis tersebut sangat signifikan yaitu dari
prosedur radiologi intervensional, 150 mSv per tahun menjadi rata-rata 20
personil terlibat langsung dengan pasien mSv per tahun selama 5 tahun berturut-
saat radiasi dipancarkan. Pada umumnya turut dan 50 mSv dalam 1 (satu) tahun
prosedur radiologi intervensional tertentu [4]. Badan Pengawas Tenaga
memerlukan waktu yang lama untuk Nuklir (BAPETEN) telah mengadopsi
mendapatkan citra yang diharapkan. ketentuan tersebut pada tahun 2013,
Oleh karena itu, walaupun laju dosis dalam Peraturan Kepala BAPETEN No.
yang diterima personil radiologi 4 tahun 2013 tentang Proteksi dan
intervensional jauh lebih rendah Keselamatan Radiasi dalam Pemanfaatan
dibanding laju dosis yang dihasilkan dari Tenaga Nuklir.
kegiatan radiologi diagnostik lainnya,
namun dosis total yang diterima personil Ketentuan Peraturan Kepala BAPETEN
dalam satu kali prosedur radiologi mengenai penurunan nilai batas dosis
intervensional akan jauh lebih besar. lensa mata ini akan memberikan dampak
pada suatu instalasi yang menggunakan
Salah satu organ tubuh personil radiologi radiasi sinar-X. Untuk memenuhi batasan
intervensional yang memerlukan tersebut, suatu instalasi yang
perhatian proteksi yang besar adalah menggunakan radiasi membutuhkan
lensa mata. Lensa mata merupakan organ persiapan, perhatian, bahkan perubahan
yang sangat sensitif terhadap efek baik dari aspek manajemen maupun dari
radiasi. Dengan dosis yang relatif rendah, aspek teknis. Selain itu, perlu adanya
radiasi dapat mengakibatkan kerusakan pembiasaan terhadap budaya
pada lensa mata, bahkan dapat keselamatan radiasi yang lebih baik.
menginduksi terjadinya katarak. Katarak
adalah suatu kerusakan lensa mata yang Fakta yang diperoleh dari pengalaman
dapat merusak penglihatan. Katarak inspeksi para inspektur BAPETEN,
merupakan salah satu penyebab kebutaan mengindikasikan bahwa penggunaan
terbesar di dunia [1,2]. peralatan proteksi radiasi untuk lensa
mata personil radiologi intervensional
Pada tahun 2011, International belum terlaksana dengan baik. Hal ini
Commission on Radiological Protection disebabkan karena kurangnya
(ICRP) menyampaikan bahwa ada efek pemahaman personil mengenai aspek
reaksi jaringan khususnya efek dengan keselamatan dan proteksi radiasi,
manifestasi yang sangat lambat, pada khususnya terhadap lensa mata. Kurang
situasi di mana ambang batas dosis lebih memadainya peralatan pemantau dan
68

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

peralatan pelindung mata juga menjadi mengenai korelasi antara keparahan


permasalahan tersendiri. Berdasarkan kerusakan lensa mata dengan dosis mata
berbagai pertimbangan tersebut, kumulatif yang dijelaskan dalam Gambar
BAPETEN memberikan masa peralihan 1. [5].
selama 3 (tiga) tahun untuk memenuhi
ketentuan terbaru nilai batas dosis lensa Salah satu contoh katarak pada lensa
mata personil. mata ditunjukkan pada Gambar 2.
Gambar ini diperoleh dengan
Tujuan penulisan makalah ini adalah menggunakan biomikroskop. Katarak ini
untuk memberikan gambaran mengenai tercatat setelah 22 tahun bekerja di
risiko radiasi terhadap lensa mata. Selain laboratorium katerisasi [5].
itu, makalah ini juga menganalisis cara
yang efektif dalam pengawasan proteksi Ainsbury dkk. (2009) merangkum hasil
dan keselamatan radiasi, khususnya dari delapan studi mengenai kerusakan
terhadap lensa mata personil radiologi atau katarak pada lensa mata yang
intervensional di Indonesia. dipublikasikan antara tahun 1999 sampai
dengan tahun 2008. Studi ini meliputi
kelompok yang mendapat paparan klinis
II. BAHAN
dan paparan kerja (pilot, pekerja
II.1. Bahaya Radiasi pada Lensa Mata
pembersih Chernobyl dan personil
Radiasi yang mengenai mata pada nilai
radiologi), serta orang yang selamat dari
batas tertentu akan menyebabkan
kejadian bom atom Hiroshima dan
kerusakan lensa mata atau katarak.
Nagasaki.
Eliseo Vano dkk melakukan penelitian

Gambar 1. Kerusakan lensa mata berbanding lurus dengan kumulatif dosis [5]
69

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

Gambar 2 .Contoh katarak pada lensa mata[5]

Seluruh studi menunjukkan peningkatan risiko katarak pada dosis 1 Gy. Studi ini
menyimpulkan dosis ambang yang dapat menimbulkan katarak adalah sekitar 0,5 Gy. [6].

Gambar 3. Perbandingan risiko katarak yang meningkat pada 1 Gy [6]

70

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

II.2. Parameter yang Mempengaruhi personil besarnya dapat berbeda-beda.


Dosis Lensa Mata Personil Radologi Cousin dkk menyatakan kemungkinan
Intervensional penyebab radiasi hambur yang mengenai
Sumber radiasi utama bagi personil mata berasal dari radiasi hambur yang
radiologi intervensional adalah radiasi mengenai kepala personil radiologi
hambur yang berasal dari tubuh pasien. intervensional. Cousin dkk juga
Besar dan distribusi radiasi hambur dapat menekankan pentingnya posisi kepala
disebabkan oleh beberapa faktor, seperti personil yang tepat untuk meminimalkan
ukuran pasien, sudut gantry, posisi radiasi hambur [11]. Viktor Sandlom
pasien, posisi tabung, filtrasi, melalui penelitiannya menyatakan bahwa
pemasangan parameter, dan penggunaan laju dosis eqivalen lensa mata menurun
pembatas radiasi [7-10]. Radiasi hambur dengan bertambahnya jarak dan
yang diterima oleh setiap bagian tubuh bertambahnya tinggi personil [12].

Gambar 4. Dosis eqivalen lensa mata menurun dengan bertambahnya jarak dan tinggi
personil[12]

Hal senada juga dapat dilihat melalui II.3. Peralatan Pemantau Radiasi /
penelitian Titik Kartika mengenai Dosimeter Lensa Mata
pengaruh sudut hambur terhadap personil Salah satu tantangan dalam
fluoroskopi [13]. Dari penelitian tersebut mengimplementasikan penurunan nilai
dapat pula dilihat bahwa organ mata batas dosis lensa mata adalah kebutuhan
menerima radiasi hambur yang cukup akan tersedianya peralatan pemantau
signifikan dibandingkan dengan organ radiasi atau dosimeter lensa mata yang
lain, dan tercatat bahwa radiasi hambur akurat dan dekat dengan lensa mata.
pada mata yang tertinggi diterima Contoh dosimeter mata baru yang
personil dengan tinggi rata-rata kurang dikembangkan RADCARD dapat dilihat
dari 160 cm. Hal ini dijelaskan pada Gambar 6. Berdasarkan hasil
dalam Gambar 5. inspeksi BAPETEN, selama ini,
dosimeter yang umum dipakai personil
71

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

radiologi intervensional adalah dosimeter tubuh tidak dapat merepresentasikan


untuk seluruh tubuh. Hasil evaluasi dosis dosis yang diterima oleh lensa mata
yang dihasilkan dari dosimeter seluruh personil.

Gambar 5.Gambaran sebaran rata-rata laju dosis hambur pada organ mata, leher, dada,
pinggang, dan kaki pada personildengan varisi tinggi personil [13]

International Comission on Radiation


Units and Measurement (ICRU) Semenjak rekomendasi ICRP ini, ada
mendefinisikan dosis eqivalen personil sejumlah penelitian dan pengembangan
Hp(d), adalah suatu kuantitas operasional terhadap dosimeter mata. Behrens dkk.
untuk jaringan lunak tubuh manusia pada menggunakan simulasi Monte Carlo
kedalaman d(mm) di bawah dosimeter. simulations untuk mencoba mengukur
ICRU merekomendasikan bahwa untuk kesalahan pengukuran dosis lensa mata
mengkaji dosis efektif digunakan dengan menggunakan Hp(0,07)
Hp(10), untuk menentukan dosis dibandingkan dengan Hp(3) dalam
eqivalen kulit digunakan Hp(0,07). radiologi intervensional [16]. Hasil dari
Untuk mengukur dosis ekuivalen lensa simulasi menyatakan bahwa untuk foton
mata, ICRU dan ICRP yang dihamburkan dari area foton yang
merekomendasikan penggunaan Hp(3) berasal dari tabung dengan tegangan di
[14,15]]. Namun, saat ini jarang sekali atas 30 kV, dosis lensa mata melebihi
peralatan yang memadai untuk dapat pengukuran sebesar 10% atau kurang
melakukan pengukuran lensa mata (tergantung pada energi foton). Untuk
dengan kuantitas operasional Hp(3). tegangan tabung di bawah 30 kV, dosis
Selain itu, belum ada konversi koefisien lensa mata melebihi pengukuran sebesar
untuk Hp(3) dalam ISO 4037-3 [12]. 11% sampai 50%. Karena tegangan

72

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

tabung di bawah 30 kV jarang digunakan mata personil radiologi intervensional


dalam radiologi intervensional, maka [18].
Hp(0,07) dipertimbangkan cukup
memadai untuk mengukur dosis lensa II.4. Peralatan Protektif Lensa Mata
mata. Penggunaan Hp(0,07) untuk Peralatan protektif yang digunakan untuk
mengukur dosis lensa mata ini juga telah lensa mata harus memadai sehingga
direkomendasikan oleh European dapat mengurangi risiko radiasi yang
Comission [8]. Selain itu, kalibrasi TLD diterima personil dan tidak melebihi nilai
dalam Hp(0,07) juga digunakan dalam batas dosis yang ditentukan oleh IAEA
proyek ORAMED (Optimization of ataupun BAPETEN. Peralatan protektif
Radiation Protection for Medical Staff) dapat berupa kacamata Pb atau
dan studi Norwegia mengenai dosis lensa pembatas radiasi yang digantungkan di
langit-langit dinding ruangan.

Gambar 6. Dosimeter matabaru yang dikembangkan RADCARD[19]

Kacamata Pb merupakan alat protektif berbagai rumah sakit, personil yang


mata yang cukup efektif untuk terlibat dengan pengunaan radiasi enggan
mengurangi risiko radiasi pada mata. menggunakan
Namun sampai saat ini, fakta yang ada di

Gambar 7.Contohpembatas radiasi yang digantung pada langit-langit untuk melindungi


personil di sebelah kanan pasien radiologi intervensional [12]

73

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

kacamata Pb. Hal ini dapat disebabkan mengurangi radiasi hambur yang
karena kurangnya pemahaman personil mengenai lensa mata personil [12].
akan risiko radiasi dosis rendah terhadap Penelitian ini dilakukan dengan
mata. Selain itu, ada pula faktor menggunakan fantom dalam kegiatan
ketidaknyamanan dalam memakai radiologi intervensional. Hasil dari
kacamata Pb yang relatif lebih berat dari pengukuran tersebut menghasilkan
kacamata biasa. Apalagi dalam pengurangan radiasi oleh kacamata Pb
melakukan prosedur radiologi berkisar antara 30 % sampai 88%. Ia
intervensional biasanya memerlukan juga meneliti 12 model kacamata yang
waktu yang cukup lama. Selain itu, bagi eqivalen dengan ketebalan Pb 0.750.05
personil yang biasa memakai kacamata mm. Gambar 8 menunjukkan 12 model
dalam kesehariannya mengalami kacamata Pb yang berbeda-beda. Dari
kesulitan apabila harus memakainya keduabelas kacamata tersebut, kacamata
bersamaan dengan kacamata Pb. Oleh nomor 11 disimpulkan menjadi model
karena itu, diperlukan disain yang tepat kacamata yang paling efektif untuk
untuk mengatasi permasalahan ini. mengurangi radiasi hambur dan paling
nyaman dipakai walaupun bersamaan
Viktor Sandlom melakukan penelitian dengan pemakaian kacamata yang
mengenai efektifitas kacamata Pb dalam dipakai sehari-hari.

Gambar 8. Model kacamata protektif dengan ketebalan Pb 0.750.05 [12]

III. PEMBAHASAN - kurangnya pemahaman personil


Seiring dengan diterapkannya ketentuan terhadap risiko radiasi dosis rendah
BAPETEN tentang penurunan nilai batas pada lensa mata;
dosis lensa mata personil, maka - belum tersedianya dosimeter mata
BAPETEN sebagai badan pengawas yang tepat dan akurat;
harus mampu mengatasi masalah dan - belum tersedianya layanan evaluasi
tantangan yang muncul akibat penurunan dosis untuk lensa mata;
tersebut. Masalah dan tantangan yang - belum tersedianya peralatan
muncul khususnya di instalasi radiologi protektif lensa mata yang memadai;
intervensional adalah: - masih minimnya prosedur proteksi
dan keselamatan radiasi bagi

74

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

personil dalam menjalani prosedur BAPETEN No. 4 tahun 2013 tentang


intervensional. Proteksi dan Keselamatan Radiasi dalam
Pemanfaatan Tenaga Nuklir, perlu
Untuk mengatasi masalah dan tantangan adanya sosialisasi mengenai ketentuan
tersebut, BAPETEN harus melakukan tersebut. Sosialisasi ini harus dilakukan
pengembangan pengawasan melalui terhadap pihak internal BAPETEN
peraturan, perizinan, dan inspeksi. Selain terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan
itu untuk mendukung kegiatan kepada pihak eksternal yaitu para
pengawasan ini, diperlukan pula adanya pemangku kepentingan.
pengambangan infrastruktur pendukung
pengawasan. Pelaksanaan sosialisasi ketentuan
mengenai penurunan nilai batas dosis
lensa mata kepada pihak internal
III.1. Pengembangan Peraturan
BAPETEN dapat dilaksanakan antara
Peraturan Kepala BAPETEN No.8 tahun
lain melalui kegiatan forum kelompok
2010 tentang Keselamatan Radiasi dalam
diskusi (forum group discussion), rapat
penggunaan Radiologi Diagnostik dan
koordinasi inspektur, dan pelatihan bagi
Intervensional telah mengatur hal-hal
inspekstur atau staf teknis terkait.
yang terkait dengan proteksi dan
Sedangkan sosialisasi kepada pihak
keselamatan radiasi dalam kegiatan
eksternal dapat dilaksanakan antara lain
radiologi intervensional.Namun
melalui kegiatan pembinaan peraturan
demikian, Peraturan Kepala BAPETEN
perundang-undangan dan presentasi
tersebut perlu disertai dengan pedoman
dalam berbagai kegiatan yang diadakan
teknis sebagai acuan dalam menerapkan
instansi lain.
ketentuan yang terdapat dalam peraturan
tersebut. Oleh karena itu, BAPETEN
Selain itu, harus ada program pembinaan
perlu membuat pedoman khusus
kepada para pemangku kepentingan,
mengenai proteksi dan keselamatan
terutama kepada personil radiologi
radiasi di instalasi radiologi
intervensional. Dengan adanya
intervensional, mengingat risiko yang
pembinaan tersebut, diharapkan para
cukup tinggi terutama bagi lensa mata
personil memiliki budaya keselamatan
para personilnya. Adanya pedoman ini
radiasi yang lebih baik. Pembinaan ini
juga akan sangat membantu para
juga ditujukan untuk mendorong pihak
pengguna untuk membuat dan
manajemen agar dapat mengatur beban
menerapkan prosedur proteksi dan
kerja personil dan menyediakan
keselamatan radiasi yang tepat dan
peralatan pemantau dan peralatan
benar. Pedoman sebagai acuan
protektif mata yang lebih memadai.
pelaksanaan teknis hendaknya mencakup
antara lain penetapan pembatas dosis dan
pelaksanaan radiologi intervensioanal III.2. Pengembangan Perizinan
yang memenuhi standar keselamatan Persyaratan perizinan BAPETEN
radiasi, pemantauan dan evaluasi dosis merupakan persyaratan administratif
yang diterima personil, dan tindakan yang harus dipenuhi untuk menjamin
yang diperlukan jika dosis yang diterima keselamatan radiasi bagi para pemangku
personil melampaui nilai batas dosis kepentingan. Persayaratan administratif
yang ditetapkan. ini tidak terlepas dari ketentuan yang
ditetapkan dalam peraturan perundang-
Setelah ditetapkannya ketentuan undangan BAPETEN. Untuk memenuhi
mengenai penurunan nilai batas dosis ketentuan nilai batas dosis lensa mata
lensa mata dalam Peraturan Kepala yang baru, maka persyaratan perizinan

75

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

khususnya untuk layanan radiologi satunya adalah dalam menentukan


intervensional harus ditambahkan frekuensi inspeksi. Karena paparan bagi
denganpernyataan ketersediaan peralatan pekerja radiasi di instalasi radiologi
protektif dan dosimeter untuk lensa mata intervensional relatif lebih tinggi dari
yang sesuai dengan standar yang diakui instalasi radiologi lainnya, maka
dan tertelusur. Jumlah peralatan protektif frekuensi inspeksi pada instalasi
yang tersedia harus sesuai dengan jumlah radiologi intervensional sebaiknya lebih
personil sehingga setiap personil yang sering dilakukan dibandingkan
mendapat beban kerja tinggi dilengkapi inspeksipada instalasi radiologi secara
dengan dosimeter mata yang memadai. umum, paling kurang satu kali dalam
satu tahun.
III.3. Pengembangan Inspeksi
Inspeksi yang dilakukan oleh inspektur III.3. Pengembangan Infrastruktur
BAPETEN hendaknya dilakukan pada Pendukung Pengawasan
saat prosedur radiologi intervensional Untuk memastikan efektifitas
sedang dilakukan. Sehingga dapat pemantauan dosis lensa mata personil,
dipastikan apakah personil mematuhi maka diperlukan ketersediaan dosimeter
ketentuan peraturan atau tidak. Untuk khusus untuk lensa mata yang tepat dan
mengawasi penerapan ketentuan nilai akurat. Saat ini, penyediaan dosimeter
batas dosis lensa mata yang baru, maka untuk lensa mata yang tepat dan akurat
chek list inspeksi untuk radiologi masih sangat kurang. Oleh karena itu,
intervensional harus mencakup sangat diperlukan penelitian dan
pemeriksaan terhadap perlengkapan pengembangan yang lebih dalam
protektif lensa mata, dosimeter mata, mengenai dosimeter lensa mata. Dalam
hasil evaluasi dosis mata, serta hal ini, sangat diperlukan partisipasi dari
implementasi prosedur proteksi dan lembaga atau badan penelitian untuk
keselamatan radiasi. Selain itu, perlu mengembangkan dosimeter lensa mata
dilihat pula bagaimana cara penataan yang tepat dan akurat. Selain itu, sangat
rekaman, apakah penataannya dapat diharapkan pula peranan manufaktur
memudahkan dalam pencarian rekaman dalam penyediaan dosimeter mata yang
dosis berdasarkan personil dan organ sesuai dengan standar internasional atau
personil. standar lain yang diakui dan tertelusur.

Dalam penyelenggaraan inspeksi di Setelah tersedianya dosimeter lensa mata


instalasi radiologi intervensional, pada yang memadai, maka diperlukan suatu
saat diskusi dengan pemegang izin dan laboratorium yang dapat melakukan
personil, inspektur BAPETEN sebaiknya evaluasi terhadap hasil dosis lensa mata
memberikan pembinaan mengenai yang terukur pada dosimeter lensa mata.
pelaksanaan proteksi dan radiasi dalam Fasilitas atau laboratorium tersebut harus
melakukan tindakan radiologi memiliki kemampuan yang memadai
intervensional. Inspektur harus meliputi kemampuan personil, peralatan,
menekankan mengenai pentingnya prosedur yang memenuhi standar
pemakaian peralatan protektif terutama internasional atau standar lain yang
untuk lensa mata yang selama ini sering diakui dan tertelusur.
diabaikan oleh para personil.

Terakhir, hal yang tidak kalah penting IV. KESIMPULAN


adalah penerapan strategi inspeksi dalam Penerapan ketentuan BAPETEN
menentukan skala prioritas. Salah mengenai penurunan nilai batas dosis

76

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

lensa mata harus diikuti dengan memberikan banyak motivasi dan


penyediaandosimeterlensa mata yang bimbingan.
tepat dan akurat, peralatan protektif mata
yang memadai, serta pembinaan bagi DAFTAR PUSTAKA
para personil radiologi intervensional. 1. Rehani MM, Vano E, Ciraj-Bjelac O,
Apabila perkembangan teknologi belum Kleiman NJ., 2011, Radiation and
dapat menjawab tantangan akan cataract. Radiation Protection
dosimeter dan peralatan protektif lensa Dosimetry, hal:1-5.
mata proteksi radiasi yang diharapkan, 2. B. E. K. Klein, R. Klein, K. L. P.
maka usaha optimisasi harus dilakukan. Linton, T. Franke, 1993, Diagnostic
Pemenuhan optimisasi dilakukan melalui x-ray exposure and lens opacities:
prosedur yang tepat dalam menjalani The Beaver Dam Eye Study, American
kegiatan radiologi intervensional. Journal of Public Health, vol. 83,
BAPETEN sebagai badan pengawas no.4, p: 588590.
dapat melakukan pengembangan 3. International Commission on
pengawasan dengan cara pengembangan Radiological Protection (ICRP), 2012,
peraturan, perizinan, dan inspeksi. Statement on Tissue Reaction and
Pengembangan peraturan dilaksanakan Late Effects of Radiation in Normal
melalui pembuatan pedoman mengenai Tissues and Organs Threshold Doses
proteksi dan keselamatan radiasi for Tissue Reactions in a Radiation
radiologi intervensional, melakukan Protection Context, Publication 118:
sosialisasi peraturan perundang- 41:1322.
undangan, dan melakukan pembinaan 4. International Atomic Energy Agency
terhadap personil radiologi (IAEA), 2011, Radiation Protection
intervensional. Pengembangan perizinan and Safety of Radiation Sources:
melalui penambahan persyaratan International Basic Safety
mengenai pemenuhan penyediaan Standards, Safety Standards Series
dosimeter dan peralatan protektif lensa No. GSR Part 3 (interim), Schedule
mata. Pengembangan inspeksi dapat III, PP 90.
dilakukan dengan cara menambahkan 5. Vano E, et. Al, 2013, Clinical Study
chek list inspeksi yang mencakup Radiation-associated Lens Opacities
pemeriksaan terhadap perlengkapan in Catheterization Personnel:Results
protektif lensa mata, dosimeter mata, of a Survey and Direct Assessments,
hasil evaluasi dosis mata, rekaman, serta Journal of Vascular and
memberikan pembinaan saat diskusi Interventional Radiology, Vol: 24,
terhadap pemegang izin dan personil Hal: 197-204.
radiologi intervensional. Pengawasan 6. Ainsbury EA, et. Al, 2009,
BAPETEN melalui peraturan, perizinan, Radiation cataractogenesis: a
dan inspeksi diharapkan mampu menjadi review of recent studies, Radiation
instrument yang efektif dalam mengatasi Research, A2: 1-9.
permasalahan proteksi dan keselamatan 7. Vano E, Gonzalez L, Fernndez JM,
radiasi di radiologi intervensional. Haskal ZJ, 2008, Eye Lens Exposure
to Radiation in Interventional
Suites: Caution is Warranted.
UCAPAN TERIMAKASIH
Radiology: 248:945-953.
Pada kesempatan ini, Penulis ingin
8. Balter S, 1999, Radiation Safety in
menyampaikan terimakasih kepada
The Cardiac Catheterization
penyelenggara, tim pengajar, dan tim
Laboratory: Basic Principles,
penilai diklat penulisan ilmiah yang
Catheter Cardiovasc Interventional
47:229-236.
77

SeminarKeselamatanNuklir2013 ISSN:14123258

9. Schueler BA, Vrieze TJ, Bjarnason Operators: When and How Should
H, Stanson AW, 2006, An Monitoring be Done?, Health
Investigation of Operator Exposure Phys:84:639-648.
in Interventional Radiology, 15. Behrens R, Dietze G, 2010,
Radiographics: 26:1533-1541. Monitoring the eye lens: which dose
10. Balter S, Sones FM, Brancato R, quantity is adequate?, Phys. Med.
1978, Radiation Exposure to The Biol. 55:4047-4062.
Operator Performing Cardiac 16. Behrens R, Dietze G, 2011, Dose
Angiography with U-arm Systems, conversion coefficients for photon
Circulation: 58:925-932. exposure of the human eye lens.,
11. A.J. Cousin, R. B. Lawdahl, D. P. Phys. Med. Biol. 56: 415-437.
Chakraborty, R. E. Koehler, 1987, 17. European Commission, 2009,
The Case for Radioprotective Technical Recommendation for
Eyewear/Facewear: Practical Monitoring Individuals
Implications and Suggestions, Occupationally Exposed to External
Investigative Radiology, vol. 22, p: Radiation, Radiation Protection
688692. Publication No. 160.
12. Sandblom Viktor, 2012, Evaluation 18. Ostbye Lie O, Uthaug Paulsen G,
of Eye Lens Doses Received by Wohni T, 2008, Assessment of
Medical Staff Working in Effective Dose and Dose to the Lens
Interventional Radiology at of the Eye for the Interventional
Sahlgrenska University Hospital, Cardiologist, Radiation Protection
Thesis, Departement of Radiation Dosimetry:132(3):313-318.
Physics, University of Gothenburg, 19. European Medical ALARA Network
Sweden. (EMAN), 2012, Optimisation of
13. Kartika Titik, 2011, Distribusi Dosis Patient and Occupational Exposure
Hambur Dalam Fluoroskopi in Interventional Radiology, EMAN
Sebagai Variasi Sudut, Thesis, Project, final version.
FMIPA, Universitas Indonesia.
14. Martin CJ., 2011, Personal
Dosimetry for Interventional

78

MAKALAH ORAL
KELOMPOK B
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KAJIAN PENGAWASAN PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF PADA


OPERASI PLTN DAYA 1000 MWe

Helen Raflis
h.raflis@bapeten.go.id
Pusat Pengkajian Sistem dan Teknologi Pengawasan Instalasi dan Bahan Nuklir
Badan Pengawas Tenaga Nuklir, Jl. Gajah Mada No. 8 Jakarta Pusat, Indonesia.

ABSTRAK
KAJIAN PENGAWASAN PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF PADA
OPERASI PLTN DAYA 1000 MWe. Pengawasan pengelolaan limbah radioaktif merupakan
salah satu aspek penting pada pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).
Kajian tentang pengelolaan limbah radioaktif pada operasi PLTN daya 1000 MWe telah
dilakukan berdasarkan kebutuhan pengawasan guna meningkatkan kelengkapan pengaturan
pengawasan dan menjamin keselamatan sebagai antisipasi PLTN pertama di Indonesia.
Kajian ini memiliki batasan masalah yaitu mengkaji aspek pengelolaan limbah dan
pengendalian lepasan dalam pengoperasian PLTN dan bertujuan untuk mengetahui
pengelolaan limbah dan pengendalian lepasan dalam operasi PLTN. Metode yang dilakukan
berupa studi pustaka, diskusi dengan narasumber dan mengacu pedoman dari IAEA dan
negara lain. Dari metodologi diatas diperoleh bahwa untuk pengelolaan limbah radioaktif dan
pengendalian lepasan akan tergantung pada jenis reaktor, fitur desain tertentu, prosedur
operasi dan praktik. Disimpulkan bahwa yang perlu dipertimbangkan pada pengelolaan
limbah dalam operasi PLTN adalah aspek pengelolaan limbah radioaktif dan pengendalian
lepasan ke lingkungan.

Kata kunci: Pengelolaan Limbah Radioaktif, Pengendalian Lepasan, PLTN

ABSTRACT
Regulatory Study of Radioactive Waste Management on Operation of NPP 1000 MWe.
Regulation of radioactive waste management is the important aspects of the operation of
nuclear power plant (NPP). Study about radioactive waste management on operation of NPP
1000 MWe has been done based on regulatory demands to improve the completenss of
regulation and ensuring the safety in anticipation of the first nuclear power plant in Indonesia.
This study has scope that examines aspects of waste management and control of discharges in
the operation of nuclear power plant and aims to determine the waste management program
and control of discharges. The method used from literature, discussion and reference to
guidance of IAEA and other country. From the methodology obtained that the radioactive
waste management and control of discharges will depend on the type of reactor, feature
design and operating procedure and practices. It was concluded that considered on waste
management in the operation of nuclear power plant are the radioactive waste management
and discharges release to environment.

Keyword: Radioactive Waste Management, Control of Discharges, NPP


79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

I. Pendahuluan batasan masalah yaitu mengkaji aspek


Pengawasan pengelolaan limbah pengelolaan limbah radioaktif dan
radioaktif merupakan salah satu aspek pengendalian lepasan dalam operasi PLTN
penting pada pengoperasian Pembangkit daya 1000 MWe. Metode yang dilakukan
Listrik Tenaga Nuklir (PLTN). berupa studi pustaka, diskusi dengan
Pengelolaan limbah radioaktif senantiasa narasumber dan mengacu pedoman dari
menjadi fokus perhatian seluruh pemangku IAEA dan negara lain.
kepentingan termasuk LSM kontra PLTN.
Pada tahun 2002, IAEA telah menerbitkan II. Pengelolaan Limbah dan
rilis petunjuk keselamatan No. NS-G-2.7 Pengendalian Lepasan pada
tentang Radiation Protection and Pengoperasian PLTN
Radiactive Waste Management in the II.1. Pengelolaan Limbah Radioaktif
Operation Nuclear Power Plant. NS-G- pada Operasi PLTN Daya 1000
2.7 ini memberikan rekomendasi dan MWe
panduan tentang aspek pengelolaan limbah Pada Peraturan Pemerintah (PP) No
radioaktif pada pengoperasian PLTN[1]. Di 27 tahun 2002 tentang pengelolaan limbah
samping itu, guna meningkatkan radioaktif didefinisikan bahwa pengelolaan
kelengkapan pengaturan pengawasan limbah radioaktif adalah kegiatan
instalasi nuklir dan menjamin keselamatan pengumpulan, pengelompokan,
sebagai antisipasi PLTN pertama di pengolahan, pengangkutan, penyimpanan,
Indoneseia perlu dibuat peraturan kepala dan atau pembuangan limbah radioaktif[2].
BAPETEN tentang pengelolaan limbah Pengoperasian PLTN memberikan unsur
radioaktif pada pengoperasian reaktor radioaktif hasil reaksi pembelahan meliputi
daya. semua nuklida hasil reaksi pembelahan dan
Berdasarkan kebutuhan nuklida yang dihasilkan dari penangkapan
pengawasan tersebut dipandang perlu netron oleh nuklida hasil pembelahan.
untuk dilakukan kajian pengawasan Energi panas yang dihasilkan sebesar 200
pengelolaan limbah dalam operasi PLTN. MeV jika 1 gram uranium intinya berfisi
Kajian ini bertujuan untuk mengetahui setara dengan panas yang dikeluarkan 3
pengelolaan limbah radioaktif dan ton batu bara. Komposisi bahan bakar
pengendalian lepasan pada operasi PLTN nuklir sebelum dan sesudah digunakan
daya 1000 MWe sedangkan yang menjadi dalam PLTN ditunjukkan pada Tabel 1.
79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

[3]
Tabel 1 Komposisi Bahan Bakar Sebelum dan Sesudah Digunakan pada PLTN
(% berat)
Nuklida
Bahan Bakar Baru Bahan bakar nuklir bekas

238U 95,5 % 93 %

235U 4,5 % 1%

Pu + TRU (Transuranium) - 1 % *)

Unsur hasil Fisi - 5%

*) TRU (Np, Am, Cm) dalam jumlah kecil kurang dari 0,1 %

Terdapat 200 unsur hasil fisi berada mempunyai yield > 1 % seperti
dalam rentang unsur radioaktif dengan ditunjukkan pada Tabel 2. Unsur-unsur
nomor atom 30 - 65 dengan nomor massa radioaktif hasil fisi tersebut berada dalam
72 - 166. Dari 200 unsur hasil fisi tersebut bahan bakar dan tertahan oleh kelongsong.
dan ada 18 unsur hasil fisi utama yang

[3]
Tabel 2. Unsur-Unsur Hasil Fisi Utama yang Mempunyai Yield lebih dari 1%
Hasil fisi Umur paro Yield (%) Hasil Fisi Umur paro Yield (%)

99Tc 2,1x105 th 6,0 89Sr 53,0 hari 4,8

137Cs 33 th 6,2 103Ru 9,8 hari 3,0

90Sr/90Y* 28 th/ 64 jam 5,8 141Ce 33,1 hari 6,0

85Kr 10 th 1,5 143Pr 13,7 hari 6,2

147Pm 2,65 th 2,7 140Ba 12,8 hari 6,3

144Ce 282 hr 6,1 147Nd 11,3 hari 2,6


95Zr/95Nb*
91Y 65/35 hr 6,4 131I 8,1 hari 2,9

61 hari 5,4 133Xe 5,3 hari 6,5

* Nuklida induk dan nuklida anak luruhnya (nuklida induk pemancar beta)

79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Pada PLTN tipe PWR air pendingin tingkat lepasan yang disampaikan
primer bersinggungan langsung dengan organisasi pengoperasi dan kepatuhan
bahan bakar dan mengambil panas reaksi terhadap tingkat lepasan tersebut harus
fisi. Unsur hasil fisi utama Cs-137 dan Sr- dibuktikan melalui pemantauan sumber
90 dapat mendifusi melewati pori dan lingkungan. Pemantauan ini dapat
kelongsong bahan bakar masuk ke air dilakukan dengan pengukuran kontinu,
pendingin primer, sehingga terdapat unsur sampling, ataupun intermiten. Jika terjadi
radioaktif Cs-137 dan Sr-90 dalam limbah lepasan radionuklida abnormal maka dapat
cair. Unsur radioaktif hasil fisi yang berupa dilakukan deteksi cepat dengan melakukan
gas seperti : Xe-133, I-131, Kr-85, Kr-87, identifikasi dan pemeriksaan radiologis.
Kr-88, dan H-3 dapat juga mendifusi
Pemantauan sumber dapat mengacu
melewati pori kelongsong bahan bakar dan
pada pengukuran lepasan dan medan
masuk ke air pendingin primer.
radiasi di sekitar sumber itu sendiri. Desain
dari program pemantauan sumber
II.2. Pengendalian Lepasan pada
memungkinkan verifikasi kepatuhan batas
Operasi PLTN
paparan eksterna, batas lepasan dan kriteria
Dalam pengoperasian PLTN tidak
yang ditetapkan badan pengawas[1].
dapat dipisahkan dengan lepasan gas dan
Pemantauan pembuangan radioaktif
cairan ke lingkungan sehingganya perlu
mungkin memerlukan pengukuran
diatur bahwa sebelum beroperasi
radionuklida spesifik atau pengukuran
organisasi pengoperasi harus menetapkan
aktivitas kotor yang sesuai. Pengukuran
tingkat lepasan[1]. Hal ini dilakukan untuk
harus dilakukan pada titik rilis misalnya,
memastikan bahwa dosis radiasi untuk
stack untuk lepasan atmosfer atau pipa
anggota masyarakat akibat lepasan tidak
pembuangan untuk lepasan cairan.
melebihi nilai batas dosis (NBD) dan
menerima dosis serendah mungkin dicapai. Pemantauan lingkungan
Penetapan lepasan juga harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan
mempertimbangkan kemungkinan badan pengawas. Program operasional
perubahan potensial masa depan dan pemantauan awal dilaksanakan dua sampai
didasarkan pada penilaian dampak tiga tahun sebelum rencana kommisioning
radiologi dengan menggunakan model pada instalasi dan menyediakan
prediksi. Badan pengawas menetapkan pengukuran tingkat radiasi latar pada
79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

kepadatan penduduk di sekitar instalasi[1]. dibahas pengawasan pengelolaan limbah


Hal ini juga memberikan dasar untuk radioaktif pada PLTN daya 1000 MWe
program operasional pemantauan dengan memperhatikan pedoman NS-G-
lingkungan dan mencakup pengumpulan 2.7 tahun 2002, GSG-1 tahun 2009 dan PP
rutin dan analisis radionuklida dari No 27 tahun 2002 serta pedoman
berbagai sampel. Program operasional internasional lainnnya. Limbah radioaktif
pemantauan yang dilakukan merupakan yang ditimbulkan dari pengoperasian
kelanjutan dari program operasional awal PLTN dapat berupa limbah cair, gas dan
sampel diambil selama program padat, dengan klasifikasi aktivitas rendah,
operasional sama dengan yang diambil sedang dan tinggi. Untuk PLTN PWR
dalam program operasional awal, tetapi 1.000 MWe limbah tersebut mempunyai
program tersebut dapat dikumpulkan pada jumlah tertentu dan mengandung unsur
interval yang berbeda. radioaktif hasil belah, aktivasi, dan
radiolisis. Limbah radioaktif yang
III. Pembahasan
ditimbulkan dari PLTN PWR 1.000 MWe
Dari metodologi diatas diketahui
diklasifikasikan sebagai limbah dari bagian
bahwa untuk pengelolaan limbah radioaktif
proses nuklir (nuclear island) dan limbah
gas, cair dan padat serta pengendalian
dari bagian non nuklir (non-nuclear
lepasan yang akan tergantung pada jenis
island). Bagian dari PLTN PWR
reaktor, fitur desain tertentu, prosedur
ditunjukkan pada gambar 1. di bawah ini:
operasi dan praktik. Dalam makalah akan

[3]
Gambar 1. PLTN tipe PWR
80
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Limbah yang ditimbulkan pada radionuklida kation dan anion. Air tersebut
bagian nuklir terdiri dari limbah cair reuse, kemudian dikembalikan lagi ke reaktor.
limbah cair non-reuse, limbah gas dan
Pada kondisi operasi tertentu
limbah padat. Limbah cair reuse adalah
seperti pada saat operasi regenerasi resin
limbah cair dari sistem pendingin primer
penukar ion dengan aliran back wash,
reaktor dan atau sistem/peralatan yang
sejumlah air pendingin tersebut
berhubungan dengan sistem pendingin
dikeluarkan sebagai bagian dari reactor
primer atau dari tangki penampung cairan
coolant letdown dan menjadi limbah yang
yang kandungan hidrogen dan oksigennya
ditampung pada tangki tunda. Pada saat
dikontrol. Hidrogen dan oksigen tersebut
shutdown reaktor, air pendingin reaktor
merupakan hasil penguraian air pada
dikosongkan melewati sistem purifikasi
tekanan dan suhu tinggi (tekanan dan suhu
tersebut pada laju alir 0,340 m3 per menit,
air pendingin primer adalah 160 atm dan
kemudian menjadi limbah yang ditampung
350 C). Limbah cair reuse pada kondisi
dalam containment vessel tank selanjutnya
operasi normal berasal dari pelepasan air
limbah tersebut di transfer ke tangki tunda.
pendingin primer reaktor (reactor coolant
Limbah cair reuse mengandung asam
letdown), sedangkan pada saat penghentian
borat, yang dapat digunakan kembali
operasi (shutdown) dari pengosongan air
setelah proses pengolahannya. Limbah cair
pendingin primer reaktor (reactor coolant
reuse mengandung unsur radioaktif hasil
drain). Diagram alir pengolahan limbah
reaksi fisi dan aktivasi bentuk kation
radioaktif PLTN PWR ditunjukkan pada
seperti Cs+ (Cs-134,Cs-136, Cs-137, Cs-
gambar 2. Air dari reactor coolant letdown
138), Co2+ (Co-58, Co-60), Cr3+ (Cr-51),
ditampung dalam Containment Vessel
Mn2+ (Mn-54, Mn-56), Fe2+ dan Fe3+
Tank dan air dari reactor coolant drain
(Fe-55, Fe-59) dan bentuk anion seperti Cl-
ditampung didalam tangki tunda (hold up
, SO42-, NO3-, CrO42-, OH-, CO32-, serta
tank). Pada operasi normal sesuai, air
gas-gas seperti Xe-133, Kr-85, H-3, dan I-
pendingin disirkulasikan dan dilewatkan ke
131. Jumlah limbah reuse yang
kolom resin penukar ion pada laju alir
3
ditimbulkan adalah 10.000 m3/tahun.
0,170 m per menit untuk pengikatan

79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar 2. Diagram Alir Pengolahan Limbah Radioaktif PLTN PWR[3]

Limbah cair non-reuse adalah jenis dan dekontaminasi menggunakan


limbah yang setelah pengolahannya tidak detergen sebanyak 2.000 m3/tahun.
dapat digunakan kembali. Limbah Limbah gas meliputi gas dari sistem gas
radioaktif yang berasal dari operasi PLTN buang peralatan dan sistem ventilasi
daya 1000 MWe sebagai berikut gedung nuclear auxiliary building.
Sedangkan, limbah padat meliputi antara
1. Efluen cair buangan proses dari
lain sebagai berikut :
operasi dekontaminasi,
pengosongan dan pencucian tangki 1. Resin penukar ion bekas untuk
dan peralatan yang berkontak sistem primer sebanyak 9,35
langsung dengan pendingin reaktor m3/tahun dan resin penukar ion
sebanyak 3.330 m3/tahun. untuk sistem sekunder sebanyak
2. Efluen cair floor drain dari 0,168 m3/tahun.
pencucian lantai ruangan dan 2. Konsentrat hasil evaporasi yang
kebocoran tak terkontrol dari beraktivitas rendah sebanyak 3,5
sistem pemipaan transfer efluen m3/tahun.
sebanyak 6.660 m3/tahun. 3. Filter bekas meliputi filter untuk
3. Efluen cair dari laboratorium, larutan sebanyak 0,23 m3/tahun dan
shower, pencucian pakaian kerja

79
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

1,012 m3 dan filter untuk udara dibagi menjadi tiga kelas besar yaitu
sebanyak 1,012 m3/tahun. limbah tingkat tinggi, limbah tingkat
4. Limbah padat lainnya yang sedang dan limbah tingkat rendah.
beraktivitas rendah yang terdiri dari Publikasi terbaru membedakan antara
limbah padat terkompaksi sebanyak limbah dengan radionklida berumur
148,74 m3/tahun, limbah padat pendek dan panjang. Dalam GS-G-1
tidak dapat terkompaksi sebanyak (2009), Limbah radioaktif diklasifikasikan
7,41 m3/tahun, limbah padat dapat berdasarkan tingkat aktivitasnya menjadi 6
terbakar sebanyak 0,278 m3/tahun, macam klasifikasi yaitu limbah radioaktif
dan limbah padat campuran dapat dikecualikan (exempt waste), limbah
3
sebanyak 0.2124 m /tahun radioaktif berumur sangat pendek, limbah
Bahan bakar nuklir bekas adalah radioaktif aktivitas sangat rendah, limbah
limbah radioaktif padat aktivitas tinggi, radioaktif aktivitas rendah, limbah
jumlah BBNB yang ditimbulkan dari radioaktif aktivitas sedang, dan limbah
pengoperasian PLTN 1.000 MWe radioaktif aktivitas tinggi.
sebanyak 64 bundel per 18 bulan atau
Exempt Waste tidak dianggap
29,805 MtU per 18 bulan.Pada pemuatan
sebagai sumber radioaktif, dan dapat
pertama bahan bakar segar (fresh fuel/FF)
dikecualikan dari pengawasan Badan
adalah 89,4 MtU, kemudian setelah iradiasi
Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN).
selama 18 bulan sebanyak 29,805 MtU
Penetapan nilai tingkat klirens didasarkan
menjadi bahan bakar nuklir bekas (spent
pada nilai batas dosis tahunan bagi anggota
nuclear fuel/SNF). Bahan bakar nuklir
masyarakat sebesar lebih kecil atau sama
PLTN PWR 1.000 MeW mempunyai nilai
dengan 0,01 mSv. Limbah radioaktif
bakar (burn up) dan persen pengayaan U-
berumur sangat pendek hanya mengandung
235 yang bervariasi. Bahan bakar PLTN
radionuklida berwaktu paro pendek yang
yang digunakan mempunyai burn up
mempunyai konsentrasi aktivitas diatas
50.000 MWD/ton U.
tingkat klirens. Limbah tersebut dapat
Perhatikan publikasi IAEA tentang disimpan sampai aktivitasnya turun
klasifikasi limbah yang telah dimulai sejak menjadi tingkat klirens, yang selanjutnya
tahun 1970, 1981, 1994 dan terakhir tahun dapat dikelola sebagai limbah
2009. Secara umum, limbah radioaktif konvensional. Limbah radioaktif berumur

80
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

sangat pendek mengandung radionuklida digunakan pada umumnya mengacu pada


dengan waktu paro sekitar 150 hari atau ketentuan IAEA dalam GS-G-1 tahun
kurang. Di dalam praktek pengolahan 2009, seperti yang ditunjukan pada Tabel
limbah radioaktif, klasifikasi limbah yang 3.

Tabel 3. Klasifikasi Limbah menurut GSG-1 (2009)[4]

Klasifikasi Limbah Cair Limbah Gas Limbah Padat (mSv/j) atau (mR/j)(pada
(Ci/ml) (Ci/ml) permukaan)

Sangat Rendah 10-6 10-10 200

Rendah 10-6 - 10-3 10-10 - 10-6 200 2000

Sedang 10-3 - 10-1 - > 200

Tinggi 10-1 - 104 > 10-6 Konsentrasi alpha dinyatakan dalam Ci/m3

Sangat Tinggi > 104 - -

Dalam PP No 27 tahun 2002 memenuhi persyaratan teknis dan


diamanatkan bahwa limbah radioaktif administratif untuk melakukan pengolahan.
perlu dikelola untuk menghindari potensi Limbah radioaktif diklasifikasikan
bahaya dan dampaknya terhadap pekerja, dalam jenis limbah radioaktif tingkat
masyarakat, dan lingkungan hidup. rendah, sedang dan tinggi sedangkan
Kegiatan pengelolaan limbah radioaktif dalam NS-G-2.7 klasifikasi limbah
dilaksanakan dengan mempertimbangkan radioaktif dibedakan antara limbah tingkat
aspek keselamatan, aspek teknis berupa tinggi, limbah tingkat rendah dan
pengurangan volume dan aktivitas limbah menengah dan limbah yang dapat
radioaktif, dan aspek ekonomis. Penghasil dikecualikan dari peraturan nuklir serta
limbah radioaktif mempunyai kewajiban pada GSG-1 tahun 2009 klasifikasi limbah
mengumpulkan, mengelompokkan, dan radioaktif dibagi menjadi enam tingkatan
menyimpan sementara limbah radioaktif seperti yang ditunjukkan dalam gambar 3.
tingkat rendah dan sedang, namun untuk Dari tabel 4 dapat dilihat perbandingan
pengolahannya, Penghasil limbah klasifikasi limbah radioaktif berdasarkan
radioaktif tidak diwajibkan mengolah PP No. 27 tahun 2002 dengan NS-G-2.7
sendiri limbah yang dihasilkannya, kecuali
81
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

tahun 2002 dan GSG-1 tahun 2009 seperti yang dibawah ini.

Tabel 4. Perbandingan klasifikasi limbah radioaktif

PP No 27 tahun 2002 NS-G-2.7 tahun 2002 GSG-1 tahun 2009


- Limbah dikecualikan Limbah dikecualikan
Limbah tingkat rendah Limbah berumur sangat pendek
Limbah tingkat rendah dan menengah
Limbah tingkat sedang Limbah tingkat sangat rendah
Limbah tingkat rendah
Limbah tingkat tinggi Limbah tingkat tinggi Limbah tingkat menengah
Limbah tingkat tinggi

Gambar 3. Ilustrasi Skema Klasifikasi Limbah berdasarkan GSG-1 (2009)[4]

Keberhasilan pengelolaan limbah tenaga nuklir biasanya berada pada


radioaktif sebagian bergantung pada kategori berumur pendek limbah tingkat
klasifikasi dan segregasi yang cukup. rendah dan menengah jika tidak dapat
Informasi tentang klasifikasi limbah dapat dikecualikan dari peraturan nuklir. Bahan
ditemukan dalam Seri Keselamatan IAEA bakar bekas akan menjadi limbah tingkat
No GSG-1 (2009), klasifikasi ini berkaitan tinggi jika dinyatakan sebagai limbah.
dengan pembuangan radioaktif limbah.
Limbah operasional dari pembangkit listrik
80
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Skema klasifikasi limbah dapat pengolahan limbah dirancang,


dikembangkan dari berbagai basis yang dioperasikan dan dipelihara sesuai dengan
berbeda seperti karena alasan keselamatan, program pada mode operasional dari
pengawasan atau kebutuhan rekayasa instalasi seperti startup, operasi daya
proses. Pendekatan klasifikasi akan penuh dan pemadaman.
tergantung pada tujuan skema klasifikasi. Limbah radioaktif diproses sedini
Pendekatan tersebut dapat berupa deskripsi mungkin untuk mengubahnya secara pasif
kualitatif dan kuantitatif. Tujuan dari menjadi aman untuk mencegah penyebaran
mengklasifikasian ini untuk menjamin selama penyimpanan dan pembuangan.
bahwa limbah radioaktif dikelola secara Paket limbah yang dihasilkan dari
aman dan ekonomis yang tetap dalam pengkondisian limbah radioaktif tunduk
kerangka kerja strategi nasional. Badan pada persyaratan yang berlaku untuk
pengawas dapat menetapkan batasan aktual penanganan, pengiriman, penyimpanan dan
dari kuantitas dan konsentrasi dari pembuangan. Untuk mendapatkan produk
klasifikasi limbah radioaktif. yang diperlukan, semua operasi dilakukan
sesuai dengan prosedur yang ditetapkan
Pada PP No 27 tahun 2002
dan tunduk pada persyaratan jaminan
mendefinisikan bahwa pengolahan limbah
kualitas. Limbah radioaktif dapat diproses
radioaktif adalah proses untuk mengubah
di dalam PLTN atau pada fasilitas luar
karakteristik dan komposisi limbah
tapak. Limbah radioaktif dapat
radioaktif sehingga apabila disimpan dan
dipindahkan dari sebuah tapak nuklir ke
atau dibuang tidak membahayakan
instalasi lain atau tapak hanya jika
masyarakat dan lingkungan hidup[2].
pengiriman diberi wewenang oleh badan
Sistem pengolahan limbah radioaktif yang
pengawas. Pengangkutan limbah radioaktif
meliputi pengolahan awal, pengolahan dan
domestik dan internasional harus
pengkondisian dioperasikan dan
mematuhi peraturan nasional dan
dikendalikan sesuai dengan prosedur
internasional untuk pengangkutan bahan
tertulis untuk operasi normal serta untuk
radioaktif.
kejadian operasional terantisipasi. Tujuan
desain dan batasan kondisi operasional, IV. Kesimpulan
termasuk batas lepasan yang diizinkan, Disimpulkan bahwa yang perlu
tingkat kliriens dan kriteria untuk menjaga dipertimbangkan pada pengelolaan
dosis serendah mungkin dapat limbah dalam pengoperasian PLTN
diperhitungkan dalam prosedur ini. Sistem adalah:
80
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

1. Aspek pengelolaan limbah [3] Laporan Teknis PTLR-BATAN,


radioaktif berupa limbah padat, Rencana Pengelolaan Limbah
cairan dan gas yang produk PLTN di Indonesia, 2011
samping dari operasi PLTN. [4] INTERNATIONAL ATOMIC
2. Aspek pengendalian lepasan ENERGY AGENCY,
melalui pemantauan sumber Classification of Radioactive
radiasi yang ditimbulkan PLTN Waste, IAEA Safety Standards
dan pemantauan lingkungan. Series No. GSG-1, IAEA, Vienna
(2009).
[5] INTERNATIONAL ATOMIC
ENERGY AGENCY,
Ucapan Terima Kasih
Categorizing Operational
Penulis menyampaikan rasa terima
Radioactive Wastes, IAEA
kasih yang dalam kepada kepala
TECDOC-1538, IAEA, Vienna
P2STPIBN, Kepala Bidang Pengkajian
(2007).
Reaktor Daya, rekan-rekan P2STPIBN
serta seluruh pengajar dan peserta
diklat penulisan ilmiah BAPETEN
TANYA JAWAB DAN DISKUSI
2013. 1. Penanya : Ade Awalludin
Pertanyaan:
a) Apakah ada klasifikasi pengolahan
Daftar Pustaka limbah gas,padat, cair berdasarkan
[1] INTERNATIONAL ATOMIC laju dosis/aktivitas dari makalah
yang anda buat?
ENERGY AGENCY, Radiation
Protection and Radiactive Waste Jawaban:
Management in the Operation a) Klasifikasi limbah gas, padat, dan
cair yang ada dalam makalah saya
Nuclear Power Plant, IAEA
tetap mengacu pada pedoman
Safety Guide No. NS-G-2.7, IAEA, internasional seperti NSG-2.7
Vienna (2002). (2007), GSG-1 (2009), dan perka
[2] Peraturan Pemerintah No 27 tahun 27 (2002) seperti yang ada dalam
makalah saya yaitu tabel
2002 tentang Pengelolaan Limbah perbandingan klasifikasi limbah
Radioaktif, BAPETEN radioaktif. Saya tidak membuat
klasifikasi sendiri tetapi hanya
memberikan rekomendasi terkait
adanya klasifikasi limbah radioaktif

81
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

terbaru yang mungkin berguna


dalam lingkup pengawasan tenaga
nuklir.

2. Penanya: Nanang Triagung EH


Pertanyaan:
a) Untuk PLTN PWR 1000 Mwe,
limbah radioaktif yang dihasilkan
komposisinya seperti apa, terkait
tingkatan klasifikasi limbah
(rendah, sedang dan tinggi) dari sisi
volume ataupun tingkatan limbah?
b) Apakah ada batasan-batasan yang
lebih teknis dan spesifik dalam
pengklasifikasian limbah dari
PLTN, terutama nilai aktivitas, laju
aktivitas, laju paparan radiasi,
ataupun pembangkitan panas dari
peluruhan produk fusi?

Jawaban:
a) Komposisi limbah radioaktif PLTN
dapat berupa limbah cair, gas dan
padat, dengan klasifikasi aktivitas
rendah, sedang dan tinggi. Untuk
PLTN PWR 1.000 MWe limbah
tersebut mempunyai jumlah
tertentu dan mengandung unsur
radioaktif hasil belah, aktivasi, dan
radiolisis. Dalam makalah saya
dijabarkan lebih rinci tentang
volume dan tingkatan limbah baik
dalam bentuk limbah cair, gas dan
padat.
b) Batasan teknis terkait klasifikasi
limbah radioaktif adalah aktivitas
dan waktu paruh seperti yang ada
dalam makalah saya gambar 3
tentang skema klasifikasi limbah
berdasarkan GSG-1.

82
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KAJIAN ARAH PENGATURAN PERIZINAN BAHAN NUKLIR


DI INDONESIA
Bambang Riyono, Yudi Pramono
Direktorat Pengaturan Pengawasan Instalasi dan Bahan Nuklir - Badan Pengawas Tenaga
Nuklir
Jl. Gajah Mada No.8, Jakarta Pusat 10120
Telepon (021) 6385 8269-70
E-mail : b.riyono@bapeten.go.id
ABSTRAK
KAJIAN ARAH PENGATURAN PERIZINAN BAHAN NUKLIR DI INDONESIA, Berdasarkan Undang-
Undang nomor 10 tahun 1997 tentang Ketenaganukliran, lingkup instalasi nuklir mencakup reaktor nuklir dan
fasilitas yang digunakan untuk pemurnian, konversi, pengayaan bahan nuklir, fabrikasi bahan bakar nuklir,
pengolahan ulang bahan bakar nuklir bekas, penyimpanan bahan bakar nuklir dan bahan bakar nuklir bekas.
Dalam perkembangan selanjutnya, instalasi nuklir selain reaktor nuklir disebut sebagai instalasi nuklir
nonreaktor. Pengaturan terhadap perizinan terkait bahan nuklir diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 29
Tahun 2008 tentang Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir, sedangkan pengaturan untuk
instalasi nuklir sudah diatur melalui perangkat peraturan berupa Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2006
untuk reaktor nuklir dan Peraturan Kepala BAPETEN nomor 3 tahun 2006 untuk instalasi nuklir nonreaktor.
Semua peraturan tersebut mengacu pada amanat Pasal 17 Undang-Undang Nomor 10 tahun 1997 tentang
Ketenaganukliran. Perangkat peraturan yang terpisah ini tentunya secara pertimbangan teknis akan
menyulitkan dalam implementasinya, karena pada kenyataannya dalam setiap instalasi nuklir pasti
menggunakan bahan nuklir, dan secara pertimbangan legal tidak harmonis dengan ketentuan yang diamanatkan
dalam Undang-undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan, dimana
pembentukan peraturan yang didasarkan pada amanat pasal yang sama dari satu Undang-Undang seharusnya
hanya menghasilkan satu peraturan pelaksana saja. Pengintegrasian peraturan terkait instalasi nuklir dan
bahan nuklir juga sejalan dengan praktik yang digunakan di negara lain, misalnya Pakistan. Berdasarkan dari
pertimbangan aspek teknis, aspek legal dan praktik di negara lain maka pengaturan perizinan untuk bahan
nuklir di Indonesia diarahkan dalam satu bentuk peraturan pemerintah yang mencakup perizinan instalasi
nuklir dan bahan nuklir.

Kata kunci: peraturan, instalasi nuklir, reaktor nuklir, instalasi nuklir nonreaktor, bahan nuklir.

ABSTRACK
ASSESSMENT OF DIRECTION FOR REGULATION ON THE LICENSING REGULATION OF
NUCLEAR MATERIALS IN INDONESIA, Under Act No. 10 Year 1997 on Nuclear scope includes the
installation of nuclear reactors and nuclear facilities used for refining, conversion, enrichment of nuclear
material, nuclear fuel fabrication, reprocessing of spent nuclear fuel, nuclear fuel and spent nuclear fuel
storage. In a further development, installations nuclear other than nuclear reactor called a nonreactor nuclear
installation. The regulation for licensing concering with nuclear materials regulated in Government Regulation
No. 29 Year 2008 on Utilization of Ionizing Radiation Source and Nuclear Materials, while regulation for
nuclear installations are regulated by Government Regulation No. 43 year 2006 for nuclear reactors and
BAPETEN Chairman Regulation number 3 Year 2006 for nonreactor nuclear installations. All these regulations
refer to the mandate of Article 17 of Act Number 10 Year 1997 on Nuclear. A separate set of regulation is
certainly the technical considerations will make it difficult to the implementation, because in fact in any nuclear
installation definitely use nuclear materials, and legal considerations are not in harmony with the provisions
stipulated in Act No. 12 Year 2011 on the Establishment of Legislation, where the establishment of regulation
based on the mandate of the same article of the Act should only produce only one implementing regulations.
Integration of regulations concering with both nuclear installations and nuclear materials is also in line with the
practices used in other countries, such as Pakistan. Based on consideration of the technical aspects, legal
aspects and practices in other countries, the regulation for licensing of nuclear materials in Indonesia directed
in the form of regulations covering the licensing of nuclear installations and nuclear materials.

Keywords: regulation, nuclear installation, nuclear reactors, nonreaktor nuclear installations, nuclear
materials.

83
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

I. PENDAHULUAN reaktor nuklir diatur melalui Peraturan


Pemanfaatan tenaga nuklir Pemerintah Nomor 43 Tahun 2006 untuk
berdasarkan sumber yang digunakannya reaktor nuklir yang dan Peraturan Kepala
dapat berupa bahan nuklir maupun zat BAPETEN nomor 3 tahun 2006 untuk
radioaktif. Khusus untuk pemanfaatan yang perizinan instalasi nuklir nonreaktor.
melibatkan bahan nuklir membutuhkan Pengaturan yang terpisah antara perizinan
pengaturan yang lebih rumit dibandingkan bahan nuklir dan perizinan instalasi nuklir
dengan lainnya karena harus tersebut pada praktiknya akan menyulitkan
mempertimbangkan aspek keselamatan, dalam mengimplementasikannya baik dari
keamanan, dan safeguards yang lebih ketat sisi operator sebagai pemegang izin
dan pengawasannya melibatkan tidak hanya instalasi nuklir maupun BAPETEN sebagai
institusi nasional tetapi juga internasional. badan pengawas terhadap pengawasan izin
Pemanfaatan bahan nuklir umumnya yang telah diterbitkan, sehingga diperlukan
dilakukan dalam suatu instalasi nuklir, arah pengaturan perizinan yang lebih
dimana berdasarkan Undang-Undang mudah diimplementasikan, komprehensif,
nomor 10 tahun 1997 tentang dan tentunya secara pertimbangan legal
Ketenaganukliran lingkup instalasi nuklir mengikuti ketentuan pembentukan
mencakup reaktor nuklir dan fasilitas yang peraturan perundangan-undangan.
digunakan untuk pemurnian, konversi,
pengayaan bahan nuklir, fabrikasi bahan II. BAHAN DAN METODOLOGI
bakar nuklir, pengolahan ulang bahan bakar Kajian dalam makalah ini akan
nuklir bekas, penyimpanan bahan bakar menggunakan metodologi kajian literatur
nuklir dan bahan bakar nuklir bekas. Dalam terhadap peraturan perundang-undangan
perkembangan selanjutnya, instalasi nuklir ketenaganukliran yang telah ada di
selain reaktor nuklir disebut sebagai Indonesia, khususnya terkait bahan nuklir
instalasi nuklir nonreaktor. Instalasi nuklir dan instalasi nuklir. Kajian juga dilakukan
tersebut juga harus didesain dan dengan terhadap peraturan perizinan instalsi nuklir
mempertimbangkan aspek keselamatan, di negara lain sebagai perbandingan
keamanan, dan safeguards. penerapan meknisme perizinan terkait
Untuk memastikan bahwa instalasi nuklir yang umumnya digunakan
penggunaan bahan nuklir tersebut di dunia internasional.
memenuhi ketentuan dari aspek Kajian akan dilakukan terhadap
keselamatan, keamanan, dan safeguards kesesuaian, arah pengaturan, dan
maka perlu dilakukan fungsi pengawasan perkembangan terkini terkait dengan
pemanfaatan tenaga nuklir. Pengawasan pengaturan perizinan bahan nuklir yang
terhadap bahan nuklir salah satunya diatur dalam perangkat peraturan yang telah
dilakukan melalui mekanisme perizinan ada di Indonesia yaitu Undang-Undang
yang disusun didasarkan peraturan Nomor 10 Tahun 1997 Tentang
perundang-undangan, dimana saat ini telah Ketenaganukliran, Peraturan Pemerintah
diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor Nomor 29 Tahun 2008 tentang
29 Tahun 2008 tentang Perizinan Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan
Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir, dan perangkat peraturan
Bahan Nuklir. Dalam pengaturannya masih yang sedang disusun di Indonesia yaitu
menjadi satu antara perizinan sumber Rancangan Peraturan Pemerintah tentang
radiasi pengion dan bahan nuklir, tetapi Perizinan Instalasi Nuklir dan Pemanfaatan
terpisah dengan pengaturan instalasi nuklir. Bahan Nuklir, serta praktik perizinan terkait
Sedangkan untuk pengaturan instalasi instalasi nuklir di Pakistan, sehingga
nuklir saat ini masih terpisah-pisah antara diharapkan menghasilkan rancangan
reaktor nuklir dan instalasi nuklir pengaturan perizinan bahan nuklir yang
nonreaktor. Pengaturan terkait perizinan secara teknis lebih implementatif,

84
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

komprehensif dan secara legal lebih dekomisioning, dan pengelolaan limbah


memberikan adanya kepastian hukum, radioaktif untuk meningkatkan
dalam rangka memberikan perlindungan kesejahteraan rakyat. Pemanfaatan tenaga
terhadap masyarakat, pekerja dan nuklir tersebut pada umumnya
lingkungan hidup. menggunakan bahan nuklir walaupun tidak
semuanya dapat dipastikan menggunakan
III. HASIL DAN PEMBAHASAN bahan nuklir misalnya penelitian,
pengembangan, dan penambangan.
III.1. Perangkat Peraturan Perundang- Sedangkan untuk perizinan instalasi nuklir
undangan terkait Perizinan Bahan dan instalasi nuklir lainnya dapat dipastikan
Nuklir. menggunakan bahan nuklir sehingga dalam
Sampai dengan saat ini peraturan praktiknya pengaturannya dapat
terkait dengan perizinan bahan nuklir yang memasukkan substansi pengaturan bahan
telah diterbitkan dan akan diterbitkan nuklir dalam perizinan instalasi nuklir dan
meliputi: instalasi nuklir lainnya.

III.1.1. Undang-Undang Nomor 10 Tahun III.1.2. Peraturan Pemerintah Nomor 29


1997 Tentang Ketenaganukliran[1]. Tahun 2008 tentang Pemanfaatan
Pengaturan secara fundamental Sumber Radiasi Pengion dan Bahan
terhadap perizinan terkait instalasi nuklir Nuklir[2].
dan bahan nuklir diatur dalam Pasal 17 Pengaturan terkait perizinan bahan
Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1997 nuklir secara eksplisit diatur di dalam
tentang Ketenaganukliran. Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun
2008 tentang Pemanfaatan Sumber Radiasi
Pasal 17 Pengion dan Bahan Nuklir. Peraturan
pemerintah tersebut menggantikan
(1) Setiap pemanfaatan tenaga nuklir
peraturan sebelumnya yaitu Peraturan
wajib memiliki izin, kecuali dalam
Pemerintah Nomor 64 Tahun 2000 tentang
hal-hal tertentu yang diatur lebih
Perizinan Pemanfaatan Tenaga Nuklir
lanjut dengan Peraturan Pemerintah.
sebagai pelaksanaan ketentuan Pasal 17
(2) Pembangunan dan pengoperasian
Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1997
reaktor nuklir dan instalasi nuklir
tentang Ketenaganukliran. Penyesuaian
lainnya serta dekomisioning reaktor
dalam judul dan lingkup terasebut
nuklir wajib memiliki izin. dilakukan agar tidak terjadi kekosongan
(3) Syarat-syarat dan tata cara perizinan hukum dan ketimpangan dalam pelaksanaan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pengawasan terhadap pemanfaatan sumber
dan ayat (2) diatur lebih lanjut dengan radiasi pengion dan bahan nuklir, serta
Peraturan Pemerintah. mampu memenuhi kebutuhan hukum
masyarakat. Penyusunan peraturan
Dalam amanat pasal tersebut secara pemerintah tersebut didasarkan
eksplisit hanya mengatur perizinan untuk pertimbangan bahwa adanya keharusan
pemanfaatan tenaga nuklir dan instalasi untuk mengikuti perkembangan standar
nuklir, tidak secara tegas memberikan internasional terkini dimana tidak hanya
amanat untuk perizinan bahan nuklir, mempertimbangkan aspek keselamatan saja
namun interpretasi dari pemanfaatan tetapi juga mempertimbangkan aspek
menurut undang-undang tersebut berupa keamanan nuklir dan pengelompokkan
kegiatan yang berkaitan dengan tenaga persyaratan dan tata cara perizinan
nuklir yang meliputi penelitian, ditetapkan sesuai dengan risiko yang terkait
pengembangan, penambangan, pembuatan, dengan keselamatan radiasi dan keamanan
produksi, pengangkutan, penyimpanan, sumber radioaktif dan bahan nuklir, dimana
pengalihan, ekspor, impor, penggunaan,

85
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

semakin tinggi risiko suatu pemanfaatan, Pengion dan Bahan Nuklir, namun
maka persyaratan izin yang diberlakukan perizinan sumber radiasi pengion tetap
semakin ketat. Pemanfaatan bahan nuklir diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor
dalam peraturan pemerintah tersebut 29 Tahun 2008 tentang Perizinan
meliputi kegiatan penelitian dan Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan
pengembangan, penambangan bahan galian Bahan Nuklir. Dalam Rancangan Peraturan
nuklir, pembuatan, produksi, penyimpanan, Pemerintah ini izin bahan nuklir dijadikan
pengalihan, impor dan ekspor, dan prasyarat untuk memperoleh izin selama
penggunaan. Lingkup kegiatan penggunaan pengoperasian instalasi nuklir. Sedangkan
dalam pemanfaatan bahan nuklir juga perizinan bahan nuklir untuk tujuan
berlaku untuk pengoperasian reaktor nuklir. pemanfaatan mengambil semua substansi
Pengaturan tersebut tentunya diluar dari pengaturan dalam Peraturan Pemerintah
pemanfaatan sumber radiasi pengion tetapi Nomor 29 Tahun 2008 tentang Perizinan
lebih kearah instalasi nuklir yang berupa Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan
reaktor nuklir. Jadi pengaturan bahan nuklir Bahan Nuklir.
dalam peraturan pemerintah ini tidak hanya
berlaku untuk fasilitas yang memanfaatkan
sumber radiasi pengion, tetapi juga instalasi III.2. Praktik perizinan terkait bahan nuklir
nuklir. di Pakistan[6].
Perizinan bahan nuklir yang
III.1.3. Rancangan Peraturan Pemerintah dilakukan di Pakistan pada prinsipnya
tentang Perizinan Instalasi Nuklir menjadi satu rangkaian dari proses
dan Pemanfaatan Bahan Nuklir[3]. perizinan instalasi nuklir. Tidak secara jelas
Konsep dasar dalam penyusunan dalam perizinan tersebut dipersyaratkan
Peraturan Rancangan Peraturan Pemerintah adanya izin bahan nuklir. Tahapan
tentang Perizinan Instalasi Nuklir dan perizinan instalasi nuklir di Pakistan
Bahan Nuklir salah satunya didorong pada meliputi tahapan registrasi tapak (site
kenyataan bahwa Pelaksanaan registration), izin konstruksi, izin untuk
Pengoperasian, dan Dekomisioning melakukan komisioning (permission for
Instalasi Nuklir selalu menggunakan Bahan commissioning), izin pemasukan bahan
Nuklir, selain bahwa untuk pengaturan bakar (permission to introduce nuclear
yang lebih komprehensif mengenai material into the installation), izin operasi
perizinan instalasi nuklir dan pemanfaatan (operating license), validasi ulang izin
bahan nuklir perlu diatur dalam satu operasi (revalidation of operating license),
peraturan pemerintah tersendiri. Rancangan izin setelah melewati umur desain
peraturan pemerintah ini nantinya akan (licensing beyond design life), izin
menggantikan peraturan sebelumnya yaitu dekomisioning untuk instalasi nuklir atau
Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun penutupan penyimpanan limbah (license for
2006 tentang Perizinan Reaktor Nuklir[4] decommissioning of a nuclear installation
sebagai pelaksanaan ketentuan Pasal 17 or closure of a waste repository),
Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1997 pembebasan dari badan pengawas (removal
tentang Ketenaganukliran dan Peraturan from regulatory control). Keterlibatan
Kepala BAPETEN Nomor 3 tahun 2006 bahan nuklir dalam perizinan instalasi
tentang Perizinan Instalasi Nuklir nuklir dilakukan pada saat izin pemasukan
Nonreaktor[5]. Rancangan peraturan bahan bakar, yang dilakukan setelah desain
pemerintah ini nantinya akan mencabut rinci dan analisis keselamatan telah selesai
pengaturan terkait bahan nuklir yang dilakukan, selanjutnya dilakukan
sebelumnya diatur dalam Peraturan demonstrasi untuk menunjukkan
Pemerintah Nomor 29 Tahun 2008 tentang implementasi dari program kesiapsiagaan
Perizinan Pemanfaatan Sumber Radiasi nuklir dan program proteksi fisik.

86
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Keberadaan bahan nuklir dalam hal ini menjadi satu peraturan pemerintah tentunya
digunakan untuk proses komisioning dan membutuhkan kajian teknis yang lebih
melakukan kegiatan operasi, yang rumit dan komprehensif, serta berdampak
dilakukan oleh operator yang telah pada perubahan struktur dari badan
memiliki izin dari badan pengawas. pengawas terkait objek pengawasan yang
Dokumen yang dipersyaratkan dalam izin tidak dapat lagi dibedakan menjadi fasilitas
pemasukan bahan bakar tersebut meliputi radiasi dan zat radioaktif dan instalasi
laporan analisis keselamatan akhir, analisis nuklir, sehingga penggabungan ini tidak
keselamatan probalistik tingkat 1 khusus dapat diselesaikan dalam waktu singkat.
untuk pltn, program proteksi fisik, rencana Solusi jangka pendek yang paling tepat
kedaruratan nuklir, program proteksi adalah dengan pengintegrasian peraturan
radiasi, program pemantauan lingkungan, terkait instalasi nuklir dan bahan nuklir,
program pengelolaan limbah radioaktif, yaitu membentuk satu peraturan pemerintah
program inspeksi, dan program jaminan yang mencakup perizinan baik untuk
mutu. Dalam proses perizinan tersebut tidak instalasi nuklir dan bahan nuklir. Untuk
secara jelas diuraikan perlunya izin untuk penggabungan perizinan instalasi nuklir
memanfaatkan bahan nuklir, jadi perizinan dapat lebih mudah dilakukan karena secara
bahan nuklir merupakan bagian dari suatu teknis persyaratan dan prinsip dasar
proses perizinan instalasi nuklir. perizinannya relatif serupa, sedangkan
Berdasarkan dari uraian perangkat untuk bahan nuklir dilakukan dengan
peraturan perundang-undangan terkait mencabut sebagian pengaturan yang telah
perizinan bahan nuklir yang ada di diatur di Peraturan Pemerintah Nomor 29
Indonesia maka dari aspek legal terdapat Tahun 2008 tentang Pemanfaatan Sumber
ketidakharmonisan dengan Undang-Undang Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir.
Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pengintegrasian perizinan instalasi nuklir
Pembentukan Peraturan Perundang- dan bahan nuklir juga sejalan dengan
undangan[7], dimana pembentukan praktik yang digunakan di negara lain,
peraturan yang didasarkan pada amanat dalam hal ini Pakistan. Berdasarkan dari
pasal yang sama yaitu Pasal 17 Undang- pertimbangan aspek teknis, aspek legal dan
Undang Nomor 10 Tahun 1997 tentang praktik di negara lain maka pengaturan
Ketenaganukliranran seharusnya hanya perizinan untuk instalasi nuklir dan bahan
menghasilkan satu peraturan pelaksana saja, nuklir di Indonesia untuk saat ini diarahkan
tetapi dalam praktiknya menjadi 2 (dua) dalam satu bentuk peraturan pemerintah
peraturan pelaksana yaitu Peraturan yang mencakup perizinan instalasi nuklir
Pemerintah Nomor 29 Tahun 2008 tentang dan bahan nuklir. Dengan arah pengaturan
Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan perizinan yang baru ini diharapkan secara
Bahan Nuklir dan Peraturan Pemerintah pertimbangan aspek teknis akan lebih
Nomor 43 Tahun 2006 tentang Perizinan mudah dalam mengimplementasikan
Reaktor Nuklir. Idealnya hanya satu peraturan dan secara pertimbangan aspek
peraturan pelaksana saja yang akan legal harmonis dengan ketentuan
diterbitkan dalam bentuk peraturan perundangan terkait pembentukan peraturan
pemerintah yang melingkupi baik untuk perundang-undangan.
pemanfaatan tenaga nuklir, bahan nukir,
dan pembangunan, pengoperasian, serta IV. KESIMPULAN
dekomisioning instalasi nuklir. Untuk Berdasarkan hasil pembahasan di
menggabungkan antara Pemerintah Nomor atas berdasarkan kajian literatur dapat
29 Tahun 2008 tentang Pemanfaatan disimpulkan bahwa:
Sumber Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir 1. Perlu dilakukan pengintegrasian
dan Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun peraturan terkait perizinan pemanfaatan
2006 tentang Perizinan Reaktor Nuklir tenaga nuklir, bahan nuklir, dan

87
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

pembangunan, pengoperasian b) Ada standar waktu proses untuk izin


dekomisioning instalasi nuklir dalam suatu sampel zat radioaktif
satu peraturan pelaksana, karena pengangkutan (contoh) untuk
didasarkan dari satu amanat pasal dianalisis di Bandung hanya
dalam undang-undang. beberama jam dianalisis kemudian
2. Arah pengaturan perizinan bahan untuk dibawa kembali ke Jakarta.
nuklir didorong dan diarahkan menjadi c) Apakah bisa sekaligus izin pulang
satu rangkaian dalam perizinan pergi sehingga efisien waktu suatu
instalasi nuklir, dan disusun dalam satu sampel ZRA untuk dicatat dan
peraturan pemerintah tersendiri yang mengurus izinnya?
melingkupi perizinan instalasi nuklir
dan bahan nuklir. Jawaban:
a) Tergantung industri nuklirnya,
VI. DAFTAR PUSTAKA apakah reaktr nuklir (daya atau non
1. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1997 daya) atau INNR. Untuk lamanya
tentang Ketenaganukliran, Sekretariat jangka waktu didasarkan pada
Negara, Jakarta (1997) tingkat bahaya radiasi yag
2. Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun ditimbulkan.
2008 tentang Perizinan Sumber Radiasi b) Pengangkutan hanya perlu
Pengion dan Bahan Nuklir, Sekretariat persetujuan saja, yaitu persetujuan
Negara, Jakarta (2008). pengangkutan dari Jakarta ke
3. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun Bandung dan Bandung ke Jakarta.
2006 tentang Perizinan Reaktor Nuklir, c) Bisa, diajukan pada saat yang
Sekretariat Negara, Jakarta (2006). bersamaan , tetapi persetujuan
4. Peraturan Kepala BAPETEN Nomor 3 jenisnya tetap akan keluar 2
Tahun 2006 tentang Perizinan Instalasi persetujuan yaitu dari Jakarta-
Nuklir Nonreaktor, Badan Pengawas Bandung dan sebaliknya Bandung-
Tenaga Nuklir, Jakarta (2006). Jakarta.
5. Rancangan Peraturan Pemerintah
tentang Perizinan Instalasi Nuklir dan
Pemanfaatan Bahan Nuklir, Badan
Pengawas Tenaga Nuklir 2013, Jakarta
(2013).
6. Part II Statutory Notification (S.R.O),
Government of Pakistan Pakistan
Nuclear Regulatory Authority
Notifications , Islamabad, (2012).
7. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011
tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-undangan, Sekretariat
Negara, Jakarta (2011).

TANYA JAWAB DAN DISKUSI


1. Penanya : A.C Prasetyawati
Pertanyaan:
a) Berapa lama atau perlu waktu
berapa hari/bulan untuk memproses
izin suatu INSTALASI NUKLIR
untuk izin beroperasi?

88
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KAJIAN TEORETIK TEKNIK PENGUKURAN FRAKSI BAKAR


BAHAN BAKAR NUKLIR DENGAN SPEKTROSKOPI GAMMA

Diah Hidayanti S.
Pusat Pengkajian Sistem dan Teknologi Pengawasan Instalasi dan Bahan Nuklir,
BAPETEN

ABSTRAK

KAJIAN TEORETIK PENGUKURAN BURNUP BAHAN BAKAR NUKLIR SECARA


EKSPERIMENTAL. Pengukuran fraksi bakar bahan bakar secara eksperimental merupakan
upaya untuk memverifikasi hasil perhitungan fraksi bakar yang dilakukan secara numerik oleh
kode komputer. Salah satu metode pengukuran fraksi bakar secara eksperimental yang
bersifat non destruktif adalah dengan spektroskopi gamma. Pada kajian ini, dilakukan analisis
teoretik pengukuran fraksi bakar bahan bakar dengan metode spektroskopi gamma. Prinsip
dasarnya adalah menentukan aktivitas atau jumlah inti pemancar gamma, dari salah satu
radioisotop produk fisi yang terbentuk, sebagai indikator jumlah reaksi fisi yang telah
berlangsung. Dalam penentuan aktivitas tersebut, faktor koreksi yang disebabkan oleh efek
atenuasi, efek geometri sumber dan detektor, serta efek sejarah iradiasi bahan bakar turut
diperhitungkan. Bahan bakar yang dianalisis adalah bahan bakar tipe pelat, khususnya bahan
bakar RSG-GAS. Model teoretik yang dikaji ini masih perlu divalidasi dan dinilai tingkat
akurasinya.
Kata kunci: analisis teoretik, fraksi bakar, spektroskopi gamma, bahan bakar tipe pelat.

ABSTRACT

THEORETICAL ASSESSMENT ON THE TECHNIQUE OF NUCLEAR FUEL BURNUP


MEASUREMENT BY GAMMA SPECTROSCOPY. Experimental fuel burnup measurement is
conducted to verify the result of burnup calculation done by computer code numerically. One
of non destructive methods to measure burnup experimentally is gamma spectroscopy. In this
paper, the theoretical analysis of fuel burnup measurement using gamma spectroscopy
method was done. The principle used was determining the activity or the number of certain
gamma emitter radioisotope nuclei produced by fission reaction as the indicator of the
number of fission reactions performed. The activity calculation also considered the correction
factors caused by attenuation effect, source and detector geometry effect, and fuel irradiation
history effect. The fuel analysed here is the plate fuel type, especially the fuel of RSG-GAS.
The theoretical model assessed still need validation and accuracy measurement.
Keywords: theoretical analysis,burnup gamma spectroscopy,plate fuel type.

1. Pendahuluan nuklir. Fraksi bakar termasuk salah satu


parameter bahan bakar yang diatur dalam
Fraksi bakar (burnup) merupakan
regulasi ketenaganukliran dan dijadikan
ukuran jumlah energi yang dihasilkan oleh
sebagai salah satu parameter Batasan dan
suatu bahan bakar nuklir melalui reaksi fisi.
Kondisi Operasi (BKO). Hal ini dikarenakan
Fraksi bakar merepresentasikan sejauh mana
fraksi bakar terkait dengan keselamatan
kinerja yang telah dicapai oleh bahan bakar
pengoperasian reaktor dimana nilai fraksi

89
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

bakar tersebut bersifat proporsional terhadap bakar yang berbentuk pelat. Bahan bakar
kekuatan material kelongsong bahan bakar. RSG-GAS akan dijadikan sebagai obyek
Semakin tinggi fraksi bakar berarti semakin kajian dalam makalah ini.
besar akumulasi faktor-faktor yang bersifat - Metode pengukuran yang digunakan
destruktif terhadap kekuatan dinding adalah spektroskopi gamma.
kelongsong, antara lain yaitu panas (kalor),
fluks neutron, dan tekanan internal akibat
3. Dasar Teori
akumulasi gas hasil fisi.
Dalam praktek di lapangan, nilai fraksi Suatu fenomena yang menjadi identitas
bakar umumnya ditentukan secara tidak suatu zat yang bersifat radioaktif adalah
langsung melalui perhitungan numerik peristiwa peluruhan inti radioaktif tersebut.
dengan menggunakan berbagai macam kode Probabilitas terjadinya peluruhan pada suatu
komputer. Hasil-hasil perhitungan dari inti radioaktif per satuan waktu disebut
berbagai macam kode komputer tersebut sebagai konstanta peluruhan (s-1). Secara
memberikan nilai fraksi bakar yang matematis, peluruhan radioaktif
bervariasi dalam rentang nilai tertentu. digambarkan dengan persamaan berikut ini:
Perbedaan hasil dalam rentang nilai tertentu
dN (t )
yang dianggap tidak signifikan masih dapat N (t ) (1)
diterima. Namun, untuk kepentingan dt
tertentu terkadang diperlukan pengukuran yang menyatakan bahwa perubahan jumlah
fraksi bakar secara langsung, yaitu melalui inti radioaktif N (atom) selama periode
analisis destruktif pasca iradiasi dalam waktu tertentu sama dengan jumlah inti
rangka verifikasi perhitungan fraksi bakar yang berkurang akibat meluruh. Jadi, jumlah
yang telah dilakukan oleh kode komputer. inti radioaktif pada waktu t adalah:
Verifikasi perhitungan fraksi bakar ini
diperlukan sebagai salah satu pertimbangan N (t ) N (0)e t (2)
dalam pengambilan keputusan yang dimana N(0) adalah jumlah inti mula-mula,
berkaitan dengan pengawasan keselamatan N(t) adalah jumlah inti pada waktu t dan t
reaktor. adalah lamanya peluruhan (s).
Kajian ini dimaksudkan untuk menelaah Aktivitas suatu zat radioaktif
sekaligus merumuskan dasar teori didefinisikan sebagai jumlah peluruhan inti
pengukuran fraksi bakar bahan bakar secara radioaktif yang terjadi tiap satuan waktu.
eksperimental yang bersifat non destruktif.
Hasil dari kajian ini akan memberikan A(t ) N (t ) (3)
kontribusi bagi pengembangan metode A(t) adalah aktivitas zat radioaktif (dps)
pengukuran fraksi bakar secara pada waktu t.
eksperimental yang valid dan akurat Suatu radionuklida dapat memancarkan
sehingga hasil pengukurannya dapat beberapa jenis radiasi, antara lain radiasi
dijadikan sebagai data verifikasi terhadap alfa, radiasi beta dan radiasi gamma. Setiap
hasil perhitungan fraksi bakar yang radionuklida memiliki dua macam faktor
dilakukan oleh kode komputer. yang memberikan identitas spesifik bagi
radionuklida tersebut, yaitu waktu paruh t1/2
2. Batasan Kajian dan tingkat energi radiasi yang dipancarkan.
Sebagai contoh, Cs-137 yang memiliki
Beberapa batasan yang diambil dalam waktu paruh 30,17 tahun dan tingkat energi
kajian ini adalah: gamma 0,662 MeV [3]. Kedua faktor inilah
- Bahan bakar yang akan diukur fraksi yang dapat dijadikan sebagai indikator untuk
bakarnya adalah bahan bakar tipe MTR mengetahui keberadaan (kuantitas) suatu
(Material Testing Reactor), yaitu bahan radioisotop.

90
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Spektrosokopi gamma adalah suatu dan pencacahan radiasi neutron. Metode


metode yang digunakan untuk menentukan ini tergolong relatif baru sehingga masih
aktivitas suatu sumber radioaktif pemancar terus dikembangkan.
gamma berdasarkan spektrum gammanya.
Luas puncak spektrum pada tingkat energi
4. Hasil dan Pembahasan
tertentu sebanding dengan jumlah cacah
gamma pada tingkat energi tersebut. dalam Teori pengukuran fraksi bakar secara
pengukuran tersebut diperlukan suatu MCA eksperimental melalui metode spektroskopi
(multi channel analyser) dimana tiap gamma yang dikaji disini akan dirumuskan
kanalnya merepresentasikan tingkat energi dalam bentuk sejumlah persamaan
gamma tertentu. matematis. Dalam perumusan teori ini, tidak
Fraksi bakar didefinisikan sebagai semua nilai parameter dapat dianalisis
jumlah energi yang dihasilkan oleh bahan secara teoretik sehingga memerlukan
bakar melalui reaksi fisi, yang dinyatakan pengukuran empiris. Karena merupakan
dalam satuan MegaWatt-day (MWd). Energi suatu model teoretik, teori pengukuran
fisi yang dihasilkan per satuan massa bahan fraksi bakar yang dianalisis dalam kajian ini
bakar disebut sebagai specific burnup bahan masih perlu diuji dengan data primer hasil
bakar dan biasanya dinyatakan dalam eksperimen maupun data sekunder dari
MegaWatt-day per ton atau per kg (MWd/t suatu referensi dalam rangka menilai
atau MWd/kg) logam berat mula-mula yang validitas dan akurasi dari teori tersebut.
terkandung dalam bahan bakar [1] . Fraksi Namun karena belum diperoleh data primer
bakar juga sering dinyatakan dalam bentuk maupun data sekunder pengukuran fraksi
fractional burnup, yaitu: bakar bahan bakar maka model teoretik
yang dikembangkan dalam kajian ini belum
jumlah reaksi fisi bisa dipastikan validitas dan akurasinya.
Burnup (4)
jumlah atom berat mula - mula Prinsip dasar pengukuran fraksi bakar
bahan bakar secara eksperimental adalah
yang dinyatakan dalam satuan %. menjadikan jumlah atom dari salah satu
Fraksi bakar dapat ditentukan melalui radioisotop produk fisi yang terbentuk
beberapa metode, antara lain: sebagai indikator jumlah reaksi fisi yang
a. Perhitungan numerik telah berlangsung. Jumlah atom radioisotop
Metode ini dilakukan dengan hasil fisi tersebut ditentukan dengan cara
menggunakan numerical tool berupa mengukur aktivitasnya melalui metode
neutronic computer code, seperti spektroskopi gamma. Jadi, metode
misalnya ORIGEN. spektroskopi gamma ini merupakan suatu
b. Pengukuran secara langsung yang metode pengukuran fraksi bakar bahan
bersifat destruktif bakar yang bersifat non destruktif. Metode
Pengukuran secara destruktif dilakukan ini relatif masih baru karena metode
pasca kegiatan iradiasi, dengan merusak pengukuran fraksi bakar secara langsung
bahan bakar dan mengukur secara yang dikenal selama ini adalah metode
langsung jumlah U-235 yang tersisa destruktif. Radioisotop pemancar gamma
dalam bahan bakar. yang akan diukur aktivitasnya dikenal
c. Pengukuran secara langsung yang dengan istilah burnup monitor. Beberapa
bersifat non destruktif (Non Destructive radioisotop yang bisa dijadikan sebagai
Analysis = NDA) burnup monitor dalam spektroskopi gamma
Metode NDA yang diterapkan dalam untuk pengukuran fraksi bakar bahan bakar
rangka pengukuran fraksi bakar bahan teriradiasi dapat dilihat pada Tabel 1.
bakar, antara lain spektroskopi gamma

91
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 1. Spesifikasi burnup monitor pada spektroskopi gamma untuk pengukuran fraksi bakar
bahan bakar teriradiasi [2]

Adapun alur perhitungan yang


dilakukan dalam pengukuran fraksi bakar ini
terdiri dari:
a. Mengukur cacah radiasi gamma (cps) A
N (6)
berdasarkan hasil spektroskopi gamma
dengan memperhitungkan semua faktor
atenuasi yang terlibat dan faktor koreksi
bentuk geometri sumber radiasi. Penentuan Faktor Atenuasi
b. Mengkonversi data laju cacah menjadi
parameter aktivitas (A) berdasarkan data Bahan bakar yang akan dianalisis
adalah bahan bakar RSG-GAS yang terdiri
efisiensi absolut ( a ) detektor gamma
dari 21 pelat bahan bakar. Untuk
yang telah diketahui. mempermudah dalam menguraikan koreksi
cps efek atenuasi yang terlibat dalam sistem
A (5) pengukuran radiasi gamma, pada Gambar 1
a
diberikan ilustrasi gambar bahan bakar tipe
c. Menentukan nilai fraksi bakar bahan MTR. Pada bahan bakar RSG-GAS, ke-21
bakar berdasarkan data jumlah atom (N) pelat bahan bakar diapit oleh dua pelat
burnup monitor yang telah diketahui AlMg pada sisi terluar (side plates).
dengan memperhitungkan faktor koreksi
dari sejarah iradiasi bahan bakar.

Gambar 1. Ilustrasi bahan bakar tipe MTR [2]

92
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Faktor koreksi yang berasal dari efek Jika pengukuran dilakukan di hotcell, maka
atenuasi, selain self attenuation, yang terjadi lapisan air digantikan oleh udara.
ketika sinar gamma melalui suatu medium
x - Atenuasi pada pelat terakhir hingga ujung
mengacu pada korelasi e dengan (m-1)
adalah koefisien atenuasi linier pada suatu bawah tabung kolimator.
medium dan x adalah ketebalan medium (m)
AlMg a AlMg p air C1 p Al C2
[3]. k2 e e e e (9)

- Self Attenuation p adalah ketebalan side plate. Diasumsikan


bahwa tabung kolimator terbuat dari logam
Self attenuation atau dikenal pula aluminium.
sebagai source self-absorption merupakan
peristiwa dimana radiasi yang dipancarkan
oleh suatu sumber akan diserap sendiri
akibat ketebalan dari material sumber
tersebut. Efek sumber ini akan menurunkan
radiasi yang tercacah oleh detektor. Nilai
koreksi akibat efek self attenuation yang
C2
terjadi pada lapisan meat uranium (k1)
ditentukan sebagai berikut: C1
p
1 e s
k1 (7)
s
Gambar 3. Proses atenuasi radiasi gamma
dengan s adalah ketebalan meat dan
dari pelat terakhir hingga ujung bawah
adalah koefisien atenuasi linier gamma
tabung kolimator
dengan tingkat energi tertentu pada material
meat yang dilalui [3].
- Atenuasi pada udara yang terdapat dalam
tabung kolimator sepanjang L
- Atenuasi ketika radiasi gamma
dipancarkan oleh pelat ke-j melewati k 3 e udara L (10)
pelat-pelat berikutnya hingga mencapai
permukaan atas dari lapisan meat yang
terakhir (lihat Gambar 2).

k 21 j e e e
2 AlMg a air b s 21 j
(8)

Gambar 4. Proses atenuasi pada udara dalam


tabung kolimator

Jadi, koreksi total dari semua efek


atenuasi yang terlibat dalam pengukuran
radiasi gamma adalah:
21
Gambar 2. Proses atenuasi radiasi gamma
dari lapisan meat pelat ke-j hingga lapisan
k total k1k 2 k 3 k
j 1
21 j
(11)
meat pada pelat yang terakhir [2]

93
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Penentuan Koreksi Akibat Faktor Py : laju cacah rata-rata pada arah lebar
Geometri Sumber Radiasi
pelat (cps)
Faktor koreksi dari bentuk geometri
P : laju cacah di titik pusat pelat (cps)
sumber radiasi dan detektor dinyatakan
dengan parameter , yaitu sudut deteksi Semakin banyak jumlah titik pengukuran
(solid angle). Sudut deteksi didefinisikan maka hasil pengukuran akan semakin
sebagai perbandingan antara jumlah partikel representatif. Dengan demikian, diperoleh
yang diemisikan per detik dalam ruang yang laju cacah total Q (cps) sebesar:
ditentukan menurut kontur sumber dan
jendela detektor dengan jumlah partikel
Q Px Py P (13)
yang dipancarkan sumber per detik [3].
Sudut deteksi pada kasus yang analisis
dalam kajian ini tidak dapat ditentukan
secara teoretik serta belum diperoleh Penentuan Aktivitas Burnup Monitor
referensi yang relevan mengenai hal tersebut. Secara teoretis, diketahui bahwa laju
Pada umumnya, untuk kasus dimana bentuk cacah hasil pengukuran suatu detektor
geometri sumber dan detektor yang relatif dengan aktivitas sumber yang dicacah
kompleks, sudut deteksi ditentukan secara terkorelasi dengan persamaan berikut ini:
empiris dengan menganalogikan definisi
r F S (14)
sudut deteksi dengan Persamaan (12) [3].
dimana r adalah laju cacah yang terukur,
a
(12) adalah sudut deteksi, F adalah faktor-faktor
lw koreksi, adalah efisiensi detektor, dan S
a adalah luas area yang merupakan sudut adalah kekuatan atau aktivitas sumber [3].
deteksi pada pelat bahan bakar dan l serta w Dengan mengacu pada Persamaan (14)
masing-masing adalah panjang dan lebar tersebut, laju cacah pada Persamaan (13)
pelat. memiliki korelasi dengan aktivitas sumber
sebagai berikut:

A k k k k I
21 21


Pengukuran laju cacah radiasi gamma
Q Qj j 1 2 3 j j a (15)
Pengukuran dilakukan dengan j 1 j 1

A k
mencacah pelat bahan bakar pada arah 21

panjang dan lebar pelat. Q k1k 2 k 3 a I j j j (16)


j 1

dengan Qj adalah laju cacah pelat ke-j (cps),


Aj adalah aktivitas pelat ke-j (dps), a
Px P adalah efisiensi detektor dan I adalah
intensitas gamma. Dalam analisis ini,
digunakan suatu asumsi penyederhanaan,
Py
yaitu bahwa aktivitas setiap pelat bahan
bakar dianggap sama. Asumsi ini tentu
Gambar 5. Posisi titik-titik pencacahan menyebabkan deviasi antara hasil
radiasi gamma pada pelat bahan bakar perhitungan dengan nilai fraksi bakar
sebenarnya karena pada kenyataannya
Px : laju cacah rata-rata pada arah panjang aktivitas setiap pelat bahan bakar tidak sama
akibat adanya perbedaan distribusi fluks
pelat (cps) neutron sebagai fungsi posisi. Dengan
asumsi ini maka Persamaan (16) dapat
disederhanakan menjadi:

94
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

k
21 N0 f
Q Ak1k 2 k 3 a I j j (17) Burnup (23)
j 1 yN U0

dimana A adalah aktivitas setiap pelat bahan dimana N U0 adalah jumlah atom U-235
bakar. Dengan memasukkan sudut deteksi mula-mula, y adalah average yield burnup
menurut Persamaan (12) maka diperoleh monitor pada reaksi fisi U-235, dan f adalah
Persamaan (18). faktor koreksi dari sejarah iradiasi bahan
Ak1k 2 k 3 a I bakar [2,4]. Mengacu pada eksperimen
k a
21
Q j j (18) Terremoto et al. [2], nilai f ditentukan
lw j 1 sebagai berikut:
Aktivitas burnup monitor (A) untuk n

seluruh pelat kemudian dihitung sebagai: Pk t k


k 1
f (24)
At 21A (19)
1 e
n

P e k
k t k

sehingga dari Persamaan (18) dan (19) k 1

tersebut diperoleh korelasi berikut ini: dimana Pk adalah daya rata-rata pada
21lwQ periode iradiasi ke-k (MW), tk adalah durasi
At (20) periode iradiasi ke-k, k adalah interval
k a
21
k1 k 2 k 3 a I j j waktu antara akhir periode iradiasi ke-n
j 1
dengan akhir periode iradiasi yang terakhir,
dan n adalah jumlah total periode iradiasi
Penentuan Jumlah Atom Burnup Monitor dalam sejarah iradiasi yang dialami bahan
bakar. Jika daya pada setiap tahap operasi
Jumlah atom burnup monitor pada saat dan lama operasi adalah sama, maka faktor
pengukuran berlangsung yaitu: koreksi akibat sejarah iradiasi bahan bakar
At ini dapat lebih disederhanakan, seperti
Nt (21) misalnya bentuk faktor koreksi lain yang

diusulkan berikut ini:
dengan adalah konstanta peluruhan
burnup monitor dan At adalah aktivitas f k e ( p 1 k ) pe T (25)
burnup monitor pada saat pengukuran
berlangsung. Adapun jumlah atom burnup dengan k adalah jumlah total operasi reaktor,
monitor pada saat periode iradiasi bahan adalah interval waktu antar operasi, T adalah
bakar yang terakhir N0 dapat ditentukan lamanya masa perawatan, p adalah jumlah
sebagai berikut: masa perawatan, dan adalah konstanta
peluruhan burnup monitor [5].
N0 Nt etc (22) Efisiensi detektor a dan luas area sudut
dimana tc adalah interval waktu antara deteksi a ditentukan melalui eksperimen
waktu iradiasi yang terakhir dengan waktu dengan menggunakan sumber standar
saat pengukuran fraksi bakar dilakukan dan dengan aktivitas A. Pada pengukuran
Nt adalah jumlah atom burnup monitor pada efisiensi detektor, digunakan sumber standar
saat pengukuran. yang ukurannya relatif jauh lebih kecil dari
jendela detektor sehingga dapat dianggap
sebagai sumber titik. Selanjutnya, dengan
Penentuan Fraksi Bakar mengacu pada Persamaan (14), efisiensi
Akhirnya, fraksi bakar bahan bakar detektor dapat ditentukan sebagai berikut:
dapat ditentukan dari korelasi berikut ini: cps
a (26)
AI

95
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dimana cps diperoleh dari jumlah cacah di hasil fisi tertentu sebagai burnup monitor,
bawah puncak spektrum gamma dibagi setelah dikoreksi dengan beberapa faktor,
dengan lama pencacahan. Untuk sumber yaitu faktor atenuasi medium, faktor
berbentuk titik dan jendela detektor geometri sumber dan detektor, dan faktor
berbentuk lingkaran berjari-jari R maka: sejarah iradiasi bahan bakar. Aktivitas
tersebut merepresentasikan jumlah zat
1 d
radioaktif hasil fisi yang terbentuk sehingga
1 (27)
2 d 2 R2

dapat merepresentasikan pula jumlah bahan
fisil yang mengalami reaksi fisi, yang tidak
dimana d adalah jarak antara sumber lain merupakan fraksi bakar bahan bakar.
dengan detektor [3]. Dalam pengukuran Model teoretik pengukuran fraksi bakar
efisiensi detektor ini, tidak digunakan dengan spektroskopi gamma dalam kajian
kolimator. ini masih perlu diuji validitas dan tingkat
Adapun luas area sudut deteksi a akurasinya melalui pengambilan data primer.
diperoleh dengan mencacah suatu sumber
standar yang dilengkapi dengan suatu
cylindrical opening outlet dengan diameter 6. Ucapan Terima Kasih
tertentu sehingga dapat ditentukan aktivitas Penulis menyampaikan terima kasih
sumber standar per satuan luasnya. Luas kepada Bpk. Ir. Dedi Sunaryadi yang telah
outlet untuk sumber lebih besar daripada memberikan dukungan dalam penulisan
luas jendela detektor agar dapat kajian ini, serta kepada Bpk. Dr. Ismail yang
merepresentasikan sistem yang dianalisis. telah memberikan referensi pendukung.
Dengan demikian, a ditentukan menurut
korelasi berikut:
Daftar Pustaka
cps
aj (28) [1] J.R. Lamarsh, A.J. Baratta, 2001,
A
udara L d j
I a e Al C 2 e Introduction to Nuclear Engineering, 3rd
r 2
Edition, Prentice Hall.
dimana r adalah jari-jari opening outlet yang [2] L.A.A. Terremoto et al., 2000, Gamma-
diletakkan di depan sumber radiasi, C2 ray spectroscopy on irradiated MTR
adalah tebal jendela aluminium kolimator fuel elements, Nuclear Instruments and
(lihat Gambar 3), L adalah panjang Methods in Physics Research, A 450,
kolimator, dan dj adalah jarak antara jendela 495-514.
kolimator dengan sumber standar [2,3]. [3] N. Tsoulfanidis, S. Landsberger, 2010,
Pengukuran fraksi bakar dengan teknik Measurement and Detection of
spektrosokopi gamma membutuhkan setting Radiation, 3rd Edition, CRC Pr I Llc.
geometri antara detektor dengan bahan [4] J.R. Phillips, Irradiated Fuel
bakar yang baik dan yang bersifat Measurements Chapter 18,
reproducible [5]. Hal tersebut merupakan www.fas.org/sgp/othergov/doe/lanl/lib-
kelemahan dari metode ini. www/la-pubs/00326413.pdf.
[5] C. Pereda et al., 2008, Burnup
5. Kesimpulan dan Saran measurements of LEU fuel for short
cooling times, Journal of Physics:
Analisis teoretik pengukuran fraksi Conference Series 134 012037.
bakar bahan bakar tipe pelat secara [6] A. Simpson et al., Spent Fuel
eksperimental dengan menggunakan metode Measurements in Support of Burnup
spektroskopi gamma telah dilakukan. Credit, www.pajaritoscientific.com/pdf/
Prinsip pengukuran fraksi bakar dengan TECH_INMM_06_SPENT_FUEL_M
spektroskopi gamma adalah menentukan ONITORING_FINAL_436.pdf.
aktivitas bahan bakar, khususnya radioisotop

96
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

TANYA JAWAB DAN DISKUSI


1. Penanya : Amil Mardha
Pertanyaan:
1. Koreksi-koreksi yang ditentukan/
ditetapkan selain atenuasi, apakah
juga memperhitungkan koreksi alat
detektornya/spektrometri?
2. Penentuan laju cacah untuk
mendapatkan aktivitas, apakah
secara posisi horizontal dan vertikal?

Jawaban:
1. Koreksi alat detektor sudah
diperhitungkan dengan menentukan
efisiensi detektor. Faktor koreksi
yang terpenting dalam penentuan
burnup bahan bakar adalah faktor
sejarah iradiasi bahan bakar (lama
operasi, interval waktu antar operasi,
masa perawatan, dll.) dan decay
time hingga saat pengukuran
dilakukan.

2. Pengukuran laju cacah dilakukan


dalam posisi bahan bakar horizontal.
Hal ini merupakan salah satu
kesulitan dalam melakukan metode
ini karena diperlukan perangkat
tambahan untuk men- setting posisi
bahan bakar tersebut di dalam air.

97
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KAJIAN POTENSI SERANGAN STUXNET PADA INSTALASI


REAKTOR NON DAYA DI INDONESIA

Eko H. Riyadi
P2STPIBN Badan Pengawas Tenaga Nuklir
Jl. Gajah Mada 8 Jakarta 10120,
Email: e.riyadi@bapeten.go.id

ABSTRAK
KAJIAN POTENSI SERANGAN STUXNET PADA INSTALASI REAKTOR NON DAYA DI
INDONESIA. Sejak ditemukan pada bulan Juni tahun 2010, malware yang bernama stuxnet ini
langsung menggemparkan dunia. Malware ini mulai mencuri perhatian media dan pakar keamanan
(security) sejak menginfeksi sistem instrumentasi dan kendali (SIK) pada instalasi industri dan
menyebabkan kerusakan yang signifikan. Stuxnet adalah sejenis malware komputer yang canggih
yang dirancang untuk menyabotase proses industri yang dikendalikan oleh sistem kontrol Siemens
SIMATIC WinCC dan PCS7. Bahkan malware komputer yang dikembangkan untuk menyerang
fasilitas nuklir Iran ini memiliki sasaran dan dirancang sangat khusus hanya mengincar sistem
SCADA pabrikan Siemens yang diatur untuk mengendalikan dan memantau proses dalam industri. Di
Indonesia terdapat 3 reaktor non daya (reaktor penelitian) yaitu reaktor Kartini di Jogjakarta, TRIGA
di Bandung dan RSG GA Siwabessy di Serpong. Reaktor terakhir mempunyai kapasitas daya terbesar
yang ternyata menggunakan SIK pabrikan Siemens tersebut. Kajian ini bertujuan untuk mengetahui
potensi serangan stuxnet dengan menggunakan metode dan analisis pembelajaran terhadap malware
berbahaya tersebut. Dengan konfigurasi sistem kendali pada reaktor non daya tersebut, bukan tidak
mustahil berpotensi untuk terkena infeksi dan serangan dari Stuxnet seperti fasilitas nuklir Iran di
Natanz. Meskipun beberapa pakar keamanan dan anti malware telah mengeluarkan system patch dan
removal untuk mengatasi malware ini, namun tetap dibutuhkan peran badan pengawas untuk
memastikan bahwa sistem instrumentasi dan kendali di reaktor non daya tersebut benar-benar aman
dan selamat dari serangan malware ini.
Kata Kunci: Serangan Stuxnet; sekuriti; sistem instrumentasi dan kendali pada reaktor penelitian.

ABSTRACT
ASSESSMENT FOR THE POTENTIAL OF STUXNET ATTACK ON RESEARCH REACTOR IN
INDONESIA. Since discovered in June of 2010, the malware that named Stuxnet was directly electrify
the world. The malware is interested the attentions of the media and security experts since infect
instrumentation and control systems in industrial and caused significant damage. Stuxnet is a
sophisticated kind of computer malware designed to sabotage industrial processes controlled by
Siemens SIMATIC WinCC and PCS7. Even the malware developed to attack Iran's nuclear facilities
have very specific goals and designed to infect Siemens SCADA systems are set up to control and
monitor industrial processes. In Indonesia there are 3 research reactors i.e. Kartini in Jogjakarta,
TRIGA in Bandung and RSG GA Siwabessy in Serpong. Last reactor has the largest capacity that was
using the instrumentation and control system of the Siemens made. This study aims to determine the
potential of the stuxnet attack on research reactor with use methods and analysis the learning to the
malware. With the configuration of the control system on research reactors, it is not impossible will be
target of the Stuxnet attacks like as Iran's nuclear facility in Natanz. Although some security experts
and antivirus have develop system patch and removal to fix this malware, but still needed the role of
regulatory bodies to ensure that instrumentation and control system in research reactors are totally
safe and secure from malware attacks.
Keywords: Stuxnet attack; security; instrumentation and control systems on the research reactor.

1. PENDAHULUAN menggemparkan dunia. Malware yang juga


biasa disebut sebagai virus atau worm
Sejak ditemukan pada bulan Juni
komputer ini mulai mencuri perhatian media
tahun 2010, malicious software (malware)
dan pakar keamanan (security) sejak
yang bernama stuxnet ini langsung

98
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

menginfeksi sistem kendali pada instalasi keamanan diyakini ciptaan Amerika Serikat
industri dan menyebabkan kerusakan yang dan Israel ini menyerang fasilitas yang
signifikan[1]. menggunakan sistem operasi tertentu, yaitu:
Hal ini menjadi pemicu untuk Sistem Operasi Windows;
mendesak kalangan industri dalam
melindungi infrastruktur penting mereka Siemens PCS7, WinCC dan Step7
terhadap serangan cyber. Bahkan malware software Industri yang bekerja pada
komputer yang dikembangkan untuk sistem operasi windows dan
menyerang fasilitas nuklir Iran ini memiliki menggunakan jaringan berbasis
sasaran dan dirancang sangat khusus hanya Transmission Control Protocol /
mengincar sistem Supervisory Control And Internet Protocol (TCP/IP) ;
Data Acquisition (SCADA) pabrikan
Siemens yang diatur untuk mengendalikan Siemens S7 Programmable Logical
dan memantau proses dalam industri[2]. Controller (PLC). Seperti pada
gambar-1.
2. DASAR TEORI & TUJUAN
Selain itu, malware yang sangat
Stuxnet adalah sejenis malware cepat menyebar dan menginfeksi ini oleh
komputer yang canggih yang dirancang para pakar perusahaan anti virus
untuk menyabotase proses industri yang menganggap malware ini sangat berbahaya.
dikendalikan oleh sistem kontrol Siemens Hal ini disebabkan karena malware ini
SIMATIC Window Control Center (WinCC) mampu menyerang berbagai fasilitas, mulai
dan PCS7. Malware ini digunakan untuk dari Nuclear Power Plant, Traffic Control,
menyerang kerentanan baik yang dikenal Oil Plant, Bank, dan Manufaktur.
maupun yang tidak diketahui sebelumnya
untuk menginstal, menginfeksi dan Kajian ini bertujuan untuk
menyebarkan, serta cukup kuat untuk mengetahui potensi serangan stuxnet
mengontaminasi beberapa negara yang telah terhadap reaktor non daya di Indonesia,
menerapkan teknologi dan prosedur sehingga dapat dilakukan langkah-langkah
keamanan[3]. pencegahan sedini mungkin.
Malware yang oleh beberapa pakar
Gambar-1: Kontrol Step7 yang mengontrol proses read/write pada PLC[1]

Gambar-2: Daftar beberapa negara yang terkena dampak serangan malware Stuxnet[4]

99
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

3. METODOLOGI menargetkan lima organisasi Iran, diduga


adalah infrastruktur pengayaan uranium di
Kajian terhadap potensi serangan
Iran termasuk instalasi nuklir Natanz[5],
stuxnet ini menggunakan metodologi
seperti pada gambar-3. Siemens menyatakan
pembelajaran terhadap malware tersebut
bahwa stuxnet tidak menyebabkan
termasuk mempelajari tentang sistem yang
kerusakan pada pelanggannya, kecuali
bagaimana yang akan menjadi target
program nuklir Iran yang telah mengalami
serangan malware ini.
kerusakan karena malware ini. Sebuah studi
Stuxnet dirancang untuk menginfeksi
tentang penyebaran Stuxnet oleh Symantec
perangkat Siemens SIMATIC WinCC dan
menunjukkan bahwa Negara-negara yang
produk S7 PLC, baik yang diinstal sebagai
terkena dampak utama diawal infeksi adalah
bagian dari sistem PCS-7, atau operasi pada
Iran, Indonesia dan India (gambar-2).
perangkat mereka sendiri. Cara kerja
malware ini dimulai dengan memanfaatkan Beberapa alasan mengapa Stuxnet
kerentanan dalam sistem operasi Windows menjadi sangat berbahaya[6]:
dan produk Siemens. Setelah berhasil
mendeteksi calon korban yang sesuai, Stuxnet menyerang fasilitas-fasilitas
kemudian ia memodifikasi kontrol logik negara yang sangat vital dan penting,
dalam PLC Siemens[4]. seperti instansi keuangan, bank,
Fakta membuktikan bahwa setelah sistem lalu lintas, fasilitas nuklir,
Iran yang terkena dampak Stuxnet paling pengeboran minyak bumi, dan
parah, menyusul Indonesia yang menempati industri.
urutan kedua sebagai yang paling banyak Stuxnet ini menyerang sistem
terkena dampak Stuxnet (gambar-2). Karena SCADA, padahal sistem SCADA ini
selain sistem kontrol industri pabrikan mendekati sistem bahasa hardware,
Siemens banyak ditemui di Indonesia, juga yang rumit untuk dibaca[8].
karena tingginya tingkat kerentanan sistem
operasi yang disebabkan masih banyak Stuxnet ini juga memanfaatkan
memanfaatkan sistem operasi yang tidak celah-celah yang ada di dalam sistem
berlisensi. operasi windows. Karena itu Stuxnet
Malware stuxnet ini awalnya mampu menjelajahi celah-celah
menyebar secara membabi buta, bahkan kemanan yang ada untuk menyerang
selain perangkat lunak Siemens, perangkat sistem operasi terutama OS
perusak ini juga memiliki sasaran pada Windows, seperti dijelaskan pada
perangkat yang berjalan dalam sistem gambar-4.
operasi Microsoft Windows. Untuk
perangkat lunak Siemens, stuxnet Stuxnet menggunakan Algoritma
menginfeksi PLC dengan mengubah aplikasi yang sangat rumit, dan memiliki
perangkat lunak Step-7 yang digunakan tingkat intelegensi yang tinggi,
untuk memprogram perangkat tersebut[6]. karena mampu memilih celah mana
Varian yang berbeda dari stuxnet yang akan dilewati.

100
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar-3: Bagaimana Stuxnet menyebar dan menginfeksi instalasi nuklir Iran di Natanz[4]

Gambar-4: Penyebaran Stuxnet dalam menginfeksi dan mengambil alih kendali perangkat yang menjadi target[2]

4. ANALISIS POTENSI INFEKSI Akselerator dan Proses Bahan (PTAPB)


STUXNET PADA REAKTOR NON BATAN Yogyakarta;
DAYA Reaktor TRIGA 2000 Bandung (2000
kW) yang dioperasikan oleh Pusat
Saat ini Indonesia memiliki 3 reaktor Teknologi Nuklir Bahan dan Radiometri
non daya (reaktor penelitian), yaitu: (PTNBR) BATAN Bandung;
Reaktor Kartini (100 kW) yang Reaktor Serba Guna G.A. Siwabessy (30
dioperasikan oleh Pusat Teknologi MW) yang dioperasikan oleh Pusat

101
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Reaktor Serba Guna (PRSG) BATAN dengan interface Profibus dan perangkat
Serpong. lunak WinCC V.7 untuk SCADA (seperti
pada gambar-6 dan 7) dan Windows XP SP3
Reaktor non daya RSG GA untuk sistem operasi pada personal
Siwabessy di Serpong menjadi reaktor komputernya.
dengan kapasitas daya terbesar. Reaktor ini Dengan melihat konfigurasi sistem
juga memanfaatkan SIK dari pabrikan kendali pada reaktor non daya terbesar di
Siemens yaitu perangkat keras PLC S7 300
(gambar-5) dengan Simatic Net CP 5611
Gambar-5: PLC Siemens SIMATIC S7-300, type yang menjadi target Stuxnet[7]

Gambar-6: Sistem jaringan protokol TCP/IP monitoring, tipe protokol jaringan yang menjadi target Stuxnet[7]

Gambar-7: Informasi data monitoring dengan WinCC, tipe jaringan SCADA yang menjadi target Stuxnet[7]

102
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Indonesia ini, bukan tidak mustahil 1. Membatasi pemanfaatan media


berpotensi untuk terkena infeksi dan penyimpanan portable seperti flashdisk,
serangan dari Stuxnet seperti fasilitas hardisk eksternal dan lainnya;
nuklir Iran di Natanz (gambar-3). 2. Jika tidak benar-benar diperlukan, tidak
Meskipun sampai saat ini belum disarankan menggunakan jaringan
ada laporan dan informasi bahwa reaktor internet pada SIK, seperti penggunaan
tersebut terinfeksi Stuxnet, namun virtual private network (VPN);
mengingat potensi bahaya malware 3. Melakukan system patch dan removal
Stuxnet ini maka badan pengawas terhadap sistem operasi SCADA yang
seharusnya memberikan perhatian lebih digunakan;
dalam memastikan bahwa reaktor tersebut 4. Selalu aktif mengupdate anti malware
benar-benar aman dan selamat dari potensi secara rutin;
serangan Stuxnet. 5. Selalu aktif mengupdate sistem operasi
Windows sesuai service pack-nya;
5. ANALISIS KESELAMATAN DAN 6. Menggunakan sistem operasi open
TINDAKAN PENCEGAHAN source berbasis linux yang sampai saat
ini cenderung masih aman.
Melihat begitu besar dampak yang
diakibatkan oleh serangan Stuxnet, yaitu Meskipun usaha antisipasi terhadap
mampu menginfeksi dan mengambil alih Stuxnet semakin aktif dilakukan, namun
fungsi kendali terhadap perangkat yang regenerasi varian malware baru pun sudah
menjadi target, maka beberapa pakar mulai bermunculan. Tercatat malware yang
keamanan dan antivirus mulai meneliti dan disebut sebagai Duqu telah menyerang
mengembangkan system patch dan pada September 2011 dan malware Flame
removal untuk malware ini, termasuk salah pada Mei 2012, yang diperkirakan terkait
satunya adalah Siemens untuk dengan pengembangan Stuxnet.
mengamankan produknya. Untuk memastikan aspek keamanan
Beberapa langkah-langkah yang dan keselamatan dalam reaktor non daya
dapat dilakukan untuk mengatasi potensi di Indonesia dibutuhkan peran badan
serangan Stuxnet adalah: pengawas untuk lebih memberikan

103
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

pengawasan, apalagi adanya rencana Formal Risk Assessments; Grenoble


pengembangan monitoring parameter Institute of Technology; Grenoble
keselamatan operasi reaktor non daya yang 38402 France.
akan memanfaatkan jaringan internet dan [2] Aleksandr Matrosov; Eugene
perangkat SIK dari pabrikan yang menjadi Rodionov; David Harley; Juraj
target malware ini. Malcho; ESET: Stuxnet Under the
Microscope; Revision 1.31.
6. KESIMPULAN [3]
http://en.wikipedia.org/wiki/Main_
a) Pakar keamanan (security) Page
digemparkan oleh infeksi dan serangan
malware pada fasilitas Nuclear Power http://en.wikipedia.org/wiki/Stuxnet;
Plant, Traffic Control, Oil Plant, Bank, diakses pada Rabu, 24 April 2013
dan Manufaktur. 22:20 wib.
b) Stuxnet merupakan malware perusak [4] Eric Byres, P. Eng. ISA Fellow;
yang menargetkan untuk menginfeksi Andrew Ginter, CISSP; Joel Langill,
dan mengendalikan instalasi nuklir Iran CEH, CPT, CCNA; How Stuxnet
yang menggunakan perangkat SIK Spreads A Study of Infection Paths
pabrikan Siemens[8]. in Best Practice Systems; Ver.1.0;
c) Dampak serangan stuxnet adalah Published February 22, 2011.
menginfeksi dan mampu mengambil [5] Nicolas Falliere, Liam O Murchu,
alih fungsi kendali terhadap perangkat Eric Chien; W32: Stuxnet Dossier;
yang menjadi target. Ver1.0; September 2010.
d) Reaktor non daya di Indonesia [6] http://m.portal.paseban.com
(terutama RSG GA Siwabessy) yang http://m.portal.paseban.com/?mod=c
menggunakan SIK pabrikan Siemens ontent&act=read&id=35802
berpotensi menjadi target serangan diakses pada Selasa, 23 April 2013
Stuxnet. 09:20 wib.
e) Kehadiran malware varian baru seperti [7] Tim Sistem Instrumentasi dan
Duqu dan Flame yang mengancam dan Kendali PRSG GAS; Komputer
melanjutkan serangan untuk periode Sistem Prosesdi Reaktor RSG-GAS;
berikutnya. BATAN; 2012.
f) Dibutuhkan peran badan pengawas [8] Dorothy E. Denning; Stuxnet: What
untuk lebih memberikan pengawasan, Has Changed?; Future Internet ISSN
terkait rencana pengembangan 1999-5903; Department of Defense
monitoring pada reaktor non daya Analysis, Naval Postgraduate
dengan memanfaatkan protokol School, 589 Dyer Road, Monterey,
TCP/IP. CA 93943, USA; Published: 16 July
2012.

7. DAFTAR PUSTAKA

[1] Siwar Kriaa,Marc Bouissou, Ludovic


Pietre; Modelling the Stuxnet
Attackwith BDMP: Toward More

104
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

TANYA JAWAB DAN DISKUSI


1. Penanya : Catur Febriyanto

Pertanyaan:
a) 1.Jika yang digunakan oleh
Siemens merupakan non opern
source (Ex Win OS) apakah dengan
menggunakan sistem yang opern
source dapat menjamin keamanan
dari SIK tersebut
b) Bagaimana antisipasi dan tindakan
dari BAPETEN, apabila suatu
sistem instrumentasi dan kendali
dari suatu instansi terkena serangan
virus stuxnet ini?

Jawaban:
a) 1.Malware Stuxnet sengaja didesain
untuk menyabotase perangkat
dengan sistem operasi MS
Windows dan sistem instrumentasi
dan kendali pabrikan siemens
seperti Win CC PCS7;PLC S7 300.
jadi untuk sistem operasi open
source berbasis linux sampai saat
ini cenderung lebih aman terhadap
malware Stuxnet
b) Tindakan badan pengawas terhadap
instalasi yang terkena serangan
Stuxnet adalah dengan
membersihkan instalasi tersebut
dengan menggunakan system patch
& removal, selanjutnya
memastikan bahwa instalasi benar-
benar bersih dari infeksi stuxnet
dan baru boleh dizinkan untuk
beroperasi kembali, namn degan
catatan telah dilakukan antisipasi
terhadap sistem operasi dari
PC&Win CC yang digunakan
untuk mencegah dan menghindari
serangan dari Stuxnet kembali.

105
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Inspeksi Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) Sebagai Alat Evaluasi Penerapan
Budaya Keselamatan di Instalasi Elemen Bakar Eksperimental

Eko Yuli R, Munisatun Sholikhah, Torowati, Ganisa K. Suryaman


Pusat Teknologi Bahan Bakar Nuklir, BATAN

ABSTRAK

INSPEKSI KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) SEBAGAI ALAT


EVALUASI PENERAPAN BUDAYA KESELAMATAN DI INSTALASI ELEMEN
BAKAR EKSPERIMENTAL (IEBE). Keselamatan dalam pengoperasian instalasi nuklir
seperti IEBE harus menjadi pertimbangan dan prioritas utama. Berbagai penelitian
menunjukkan bahwa sebagian besar kecelakaan dan kesalahan ketika bekerja terjadi akibat
perilaku yang tidak selamat. Oleh karena itu, untuk mencapai tingkat keselamatan yang tinggi,
perlu ditumbuhkan budaya keselamatan di lingkungan IEBE. Salah satu alat bantu untuk
mengetahui kinerja penerapan budaya keselamatan adalah dengan inspeksi Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3). Inspeksi K3 di IEBE dilakukan satu kali dalam satu tahun Inspeksi
dilakukan oleh seluruh karyawan yang bekerja di IEBE dengan objek inspeksi yaitu
laboratorium IEBE (ruang kendali kualitas, ruang proses dan gudang). Inspeksi dilakukan
pula oleh pimpinan senior PTBN dan BATAN. Para pimpinan dan karyawan diminta untuk
mengisi form inspeksi. Data inspeksi pada makalah ini merupakan hasil dari inspeksi pada
tahun 2010 dan 2011. Dari hasil inspeksi K3 IEBE tahun 2010 dan 2011 diketahui bahwa
secara umum pekerja telah lebih peduli dengan keselamatan. Penurunan kebersihan dan
kerapihan di HR 24 pada tahun 2011disebabkan oleh intensitas kerja yang tinggi.

Kata kunci: Inspeksi, Keselamatan, Kesehatan, Budaya Keselamatan.

ABSTRACT
HEALTH AND SAFETY INSPECTION AS A TOOL TO EVALUATE THE
IMPLEMENTATION OF SAFETY CULTURE IN EXPERIMENTAL FUEL ELEMENT
INSTALLATION (EFEI). Safety has become a very important aspect in the operation of
Nuclear installation. Studies show that most of the accidents happened because of the unsafe
action of the workers. Safety Culture is implemented in EFEI in order to minimize the unsafe
action and to reach the high level of safety in EFEI operation. Health and safety inspection is
one of the tools to evaluate the safety culture in EFEI. The inspection is done once a year by
staffs and manajers in EFEI. The Inspection was done at 2010 and 2011. The result shows
that, generally, the implementation of the safety culture in EFEI is improving although the
score in HR 24 room was decreasing due to high working load.

Key Words: Health and Safety Inspection, Safety Culture

106
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

I. Pendahuluan akuntabilitas untuk keselamatan


Instalasi elemen bakar adalah jelas, Keselamatan adalah
eksperimental (IEBE) merupakan pendorong pembelajaran, dan
salah satu instalasi nuklir milik keselamatan terintegrasi didalam
BATAN yang terletak di kawasan semua kegiatan.
nuklir Serpong. Instalasi ini Penguatan budaya
digunakan untuk litbang teknologi keselamatan di IEBE semakin
produksi bahan bakar nuklir untuk intensif dilakukan sejak tahun 2006.
reaktor daya (PLTN), yaitu: Adapun beberapa contoh penerapan
Pemurnian dan konversi Yellow budaya keselamatan di IEBE adalah
Cake menjadi serbuk UO2 derajat adanya briefing pagi setiap pagi
nuklir, dan Fabrikasi perangkat bakar sebelum para pekerja bekerja di
nuklir untuk PLTN tipe reaktor air laboratorium, pembuatan Hazard
berat (HWR). Mengingat potensi Identification Risk Assessment and
bahaya yang ada dan risiko yang Determining Control (HIRADC)
ditimbulkan, maka keselamatan untuk setiap pekerjaan, tersedianya
dalam pengoperasian instalasi nuklir poster-poster dan display-display
seperti IEBE harus menjadi yang berkaitan dengan keselamatan
pertimbangan dan prioritas utama. dan masih banyak lagi. Untuk
Berbagai penelitian menunjukkan mengetahui sejauh mana kemajuan
bahwa sebagian besar kecelakaan penerapan budaya keselamatan di
dan kesalahan ketika bekerja terjadi IEBE, maka diperlukan suatu tools
akibat perilaku yang tidak selamat. untuk menilai tentang hal ini. Salah
Oleh karena itu, untuk mencapai satu alat bantu untuk mengetahui
tingkat keselamatan yang tinggi, kinerja penerapan budaya
perlu ditumbuhkan budaya keselamatan adalah dengan inspeksi
keselamatan di lingkungan IEBE. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Budaya keselamatan (K3).
merupakan suatu gabungan
karakteristik sikap yang terbentuk II. Inspeksi K3
pada manusia dan organisasi yang Inspeksi Keselamatan dan
menyatakan bahwa keselamatan Kesehatan Kerja mempunyai peranan
merupakan aspek yang utama. penting didalam program
Budaya keselamatan hendaknya pencegahan kecelakaan. Inspeksi
perlu untuk selalu ditingkatkan. merupakan salah satu alat kontrol
Berdasarkan dokumen IAEA GSG manajemen yang bersifat klasik,
3.5 tentang The Management System tetapi masih sangat relevan dan
For Nuclear Installation, terdapat secara luas sudah banyak diterapkan
lima karakteristik budaya dalam upaya menemukan masalah
keselamatan. Kelima hal tersebut yang dihadapi dilapangan, termasuk
adalah Keselamatan adalah nilai untuk memperkirakan besarnya
yang dikenal baik, Kemimpinan resiko. Kecelakaan disebabkan oleh
keselamatan adalah jelas, beberapa faktor penyebab yaitu :

107
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Unsafe condition / keadaaan yang 5. Mengidentifikasi kekurangan-


tidak aman kekurangan dalam suatu
Unsafe action / tindakan yang tidak perbaikan
aman 6. Melokalisasi dan menetralisir
Atau kombinasi keduanya bahaya-bahaya yang ada.
Dengan demikian bahwa usaha-
usaha untuk mencegah terjadinya III. Metode
kecelakaan diawali dengan Inspeksi K3 di IEBE
mampu menemukan faktor dilakukan satu kali dalam satu tahun.
penyebab diatas, dengan melakukan Kegiatan inspeksi rutin K3 di IEBE
inspeksi secara teratur, terencana dan telah dilakukan sejak tahun 2009.
sistimatis. Inspeksi dilakukan oleh seluruh
Inspeksi keselamatan kerja bukan karyawan yang bekerja di IEBE,
untuk mencari kesalahan tetapi untuk dengan objek inspeksi yaitu
menyakinkan apakah semua tata laboratorium IEBE (ruang kendali
kerja dilaksanakan sesuai norma- kualitas, ruang proses dan gudang).
norma keselamatan dan Kesehatan Inspeksi dilakukan pula oleh
Kerja. Maksud dan Tujuan pimpinan senior PTBN dan BATAN.
diadakannya Inspeksi Keselamatan Para pimpinan dan karyawan
dan Kesehatan Kerja diantaranya diminta untuk mengisi form inspeksi
adalah: seperti pada lampiran 1. Data
1. Mengidentifikasi problem- inspeksi pada makalah ini merupakan
problem yang mungkin terjadi hasil dari inspeksi pada tahun 2010
2. Mengidentifikasi kekurangan- dan 2011.
kekurangan pada peralatan.
3. Mengidentifikasi tindakan tidak IV. Hasil dan Pembahasan
standar / tidak aman pekerja
4. Mengidentifikasi dampak dari
perubahan / pergantian suatu
proses / material

Gambar 1. Inspeksi di HR 23

108
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar 2. Kondisi meja kerja di HR 24

Gambar 3. Inspeksi gudang

Gambar 4. Suasana inspeksi oleh karyawan

Gambar 5 . Inspeksi K3 oleh Ka. PTBN

109
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Hasil yang diperoleh dari inspeksi K3 adalah seperti dituangkan pada Tabel 1 dibawah
ini:

Tabel 1. Hasil Inspeksi K3 tahun 2010 & 2011


NILAI
NO RUANG KET.
Th 2010 Th 2011
1 CR-03 9 8,33
2 HR-22 8 8,2
3 HR-23 9 8,7
4 HR-24A 8 6,3
5 HR-24B 8 8,33
6 HR-24C 8,5 8
7 CR-04 7 8
8 CR-21 7 7
9 CR-45 7 7
10 HR-13 8 8
11 HR-14 7,5 8,6 5-6 = Kurang
12 HR-16 6,7 8,12 7-8 = Cukup
13 HR-17 8 8 9 -10= Baik
14 HR-19 7 7
15 HR-36 7 7
16 HR-37 6 6
17 HR-38 6 6
18 HR-39 7 7
19 HR-40 6,5 6,5
20 HR-41 6 6
21 HR-43 6,5 6,5
HR 01s/d 04 dan
22 9 8,5
HR 06

Gambar 6. Grafik hasil inspeksi K3 tahun 2010 dan 2011

110
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Inspeksi K3 IEBE dilakukan Walaupun terjadi penurunan


untuk mendeteksi adanya indikasi yg cukup besar di HR 24A, namun
ketidak selamatan dan sebagian besar ruangan di
ketidaknyamanan tempat kerja. Form laboratorium di IEBE cenderung
inspeksi secara garis besar berisi tetap bahkan ada yang mengalami
tentang keadaan pintu darurat, house peningkatan di tahun 2011
keeping, peralatan, limbah/sampah, dibandingkan dengan tahun 2010.
prosedur kerja, P3K dan intercom Hal ini mengindikasikan bahwa
disetiap ruang di laboratorium IEBE. kesadaran para personil dan
Pada tabel 1 dapat terlihat manajemen terhadap keselamatan
bahwa terjadi penurunan yang cukup sudah semakin meningkat
signifikan pada tahun 2011 untuk dibandingkan dengan tahun
ruangan HR-24 A. Penurunan ini sebelumnya.
terutama dari aspek kebersihan dan
kerapihan ruang kerja. Diketahui
V. Kesimpulan
bahwa pada tahu 2011, intensitas
Budaya keselamatan di IEBE
pekerjaan di ruangan tersebut
telah diterapkan, salah satu alat yang
meningkat. Peningkatan akitifitas di
digunakan untuk mengetahui sejauh
HR-24 terlihat dari logbook yang
mana penerapan budaya keselamatan
terdapat di ruangan ini. Dengan
di IEBE adalah dengan inspeksi K3.
meningkatnya intensitas pekerjaan
Dari hasil inspeksi K3 IEBE tahun
ternyata berdampak pada
2010 dan 2011 diketahui bahwa
menurunnya kerapihan dan
secara umum pekerja telah lebih
kebersihan pekerja di laboratorium.
peduli dengan keselamatan
Padahal aspek kebersihan dan
dibandingkan dengan tahun
kerapihan juga merupakan salah satu
sebelumnya. Penurunan kebersihan
aspek yang menunjang keselamatan.
dan kerapihan di HR 24 pada tahun
Selain peningkatan intensitas
2011disebabkan oleh intensitas kerja
pekerjaan, personil yang bekerja di
yang tinggi.
HR-24 A tidak hanya pekerja di
IEBE saja, namun juga banyak
VI. Daftar Pustaka
personil yang berasal dari luar IEBE
yaitu para pelajar dan juga
1. Dewanto, Pandu., Hermawan, Dedi.,
mahasiswa yang melakukan kerja
Heni Yusri. 2011. Kajian Penerapan
praktek dan tugas akhir di IEBE.
Management System Inspection Tool
Penurunan nilai inspeksi
(Msit) Checklist Terkait Dengan
keselamatan pun terjadi pada CR 04,
Budaya Keselamatan Pada Instalasi
HR24C, HR 23, HR 01-04 dan HR
Nuklir Non Reaktor. Prosiding
06. Namun demikian penurunan
Seminar Nasional ke-17 Teknologi
yang terjadi pada ruangan tersebut
dan Keselamatan PLTN Serta
tidak sebesar penurunan yang terjadi
Fasilitas Nuklir Yogyakarta.
pada HR-24. Hal ini terlihat pada
gambar 6. Peningkatan terjadi di
ruang proses di HR- 16 dan HR 14.

111
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

2. Herutomo, Bambang. 2010. 4. Ismara, Ima. Budaya K3 dan


Rangkuman Materi Operator Performansi k3 di SMA.
Supervisor IEBE
3. IAEA GSG 3.5.2009. The
Management System For Nuclear
Installation. Vienna: International
Atomic Energy Agency.

Lampiran 1

DAFTAR PERIKSA INSPEKSI RUTIN K3


untuk ruang kendali kualitas
Pusat Elemen Bakar Nuklir, BATAN
PTBN
BATAN Kawasan PUSPIPTEK, Serpong, Tangerang

Nomor
Tanggal Inspeksi Supervisor
Ruangan

1. 6

2. 7

Petugas Inspeksi 3 8

4 9 (....)

5 10

No Item yang diperiksa Nilai Keterangan

5 6 7 8 9 10

1 Apakah pintu masuk-keluar ruangan dan


pintu darurat dalam keadaan berfungsi baik
dan tidak ada penghalang menuju jalur
evakuasi.

2 Apakah ruangan memiliki penerangan,tata


udara yang cukup(suhu, arah aliran tekanan
udara) dan terlihat bersih rapi.

3 Apakah lantai/dinding ruangan dalam


keadaan baik,bersih (tidak ada retakan atau
terkelupas) dan tidak ada penghalang lalu

112
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Item yang diperiksa Nilai Keterangan

5 6 7 8 9 10

lalang pekerja.

4 Apakah meja kerja dalam kondisi


baik,,jumlah kursi cukup dan tidak terdapat
benda tidak penting diatas meja.

5 Apakah tersedia tempat sampah yang sesuai


dengan ketentuan dan dalam jumlah cukup,
dan bak cuci bersih.

6 Apakah ruangan kerja digunakan untuk


menangani bahan radioaktif (Uranium) dan
ada tempat khusus untuk menyimpan
uranium

7 Apakah di ruangan kerja terdapat bahan


kimia berbahaya,sudah diberi label dan
disimpan dengan baik dan tidak ada bahan
yang kadaluwarsa.

8 Apakah gas yang mudah terbakar


ditempatkan dalam keadaan aman (jauh dari
sumber api dan tidak mudah roboh)

9 Apakah setiap tabung gas memiliki tanda


yang jelas (mark) tentang jenis gas di
dalamnya

10 Apakah pipa saluran gas, selang dan


regulator dalam keadaan baik dan atau tetap
terkoneksi dengan alat meskipun alat tidak
beroperasi

11 Apakah di ruangan kerja terdapat alat


pemadam kebakaran yang sesuai dan cukup,
mudah dicapai, selalu dicek tutin dan ada
petunjuk pemakaian.

12 Apakah glovebox dan fumehood berfungsi


baik, tidak ada yang overloaded dan
diinspeksi secara rutin,

15 Apakah peralatan yang ada di ruang kerja


terawat baik dan bersih (berfungsi atau
rusak)

113
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Item yang diperiksa Nilai Keterangan

5 6 7 8 9 10

16 Apakah alat/mesin yang digunakan


menangani bahan Uranium diberi simbol
radiasi

17 Apakah ada alat/mesin yang digunakan


untuk menangani bahan mudah
terbakar/meledak

18 Apakah semua instrumentasi ukur pada


peralatan telah dikalibrasi

29 Apakah ada pelindung pada bagian mesin


yang berputar

20 Apakah peralatan/mesin yang dalam


keadaan rusak/ dalam perbaikan telah diberi
tanda yang jelas

21 Apakah alat/mesin bila dioperasikan


mengeluarkan bunyi bising (noise) dan
bervibrasi

22 Apakah log book pengoperasian dan


perawatan diisi dengan konsisten dan
tersedia intruksi kerja.

23 Apakah peralatan/mesin dirawat sesuai


dengan program dan skedul perawatan

24 Apakah di ruangan kerja tersedia kotak P3K


lengkap dengan isinya

Catatan (Temuan Lain) :

....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................

SUPERVISOR

(.................................................)

Keterangan Penilaian : 5-6 Kurang , 7- 8 cukup, 910 baik

114
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

ada perbandingan hasilnya seperti


TANYA JAWAB DAN DISKUSI apa?
1. Penanya : Antonie Ruandi BBA (LSM Jawaban:
Lingkungan Hidup FEBE) a) Sampai saat ini belum ada metode
Pertanyaan: lain yang dilakukan selain survey
a) Apakah keselamatan kerja pada dengan kuesioner.
R&D harus lebih ketat pada bagian
"Research and Development"
karena inti dari institusi BAPETAN
ini lebih bersifat teknis?
Jawaban:
a) Keselamatan di Instalasi kami
(instalasi nuklir) harus jauh lebih
ketat dibandingan dengan
keselamatan yang lainnya (selain di
instalasi nuklir).

2. Penanya : Vatimah Zahrawati


(BAPETEN)
Pertanyaan:
a) Survei yang dilakukan hanya
berdasarkan penilaian kuesioner.
Apakah ada metode survei lain
seperti wawancara langsung atau
survei langsung ke lapangan?
b) Setelah didapatkan hasil, apa tindak
lanjut yang dilakukan?
Jawaban:
a) Belum ada.
b) Akan digunakan sebagai acuan
untuk lebih meningkatkan dalam
penerapan di bidang keselamatan
(budaya keselamatan).

3. Penanya : Nanang Triagung EH


(BAPETEN)
Pertanyaan:
a) Disamping metode survey dengan
kuesioner, apakah dilakukan juga
metode lain untuk mengetahui
sejauhmana penerapan budaya
keselamatan di IEBE PTBN? Jika

115
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

116
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KESIAPAN PEMEGANG IZIN TERHADAP IMPLEMENTASI PP DAN PERKA


BAPETEN MENGENAI ANALISIS KESELAMATAN REAKTOR NONDAYA (MT)

Endiah Puji Hastuti


endiah@batan.go.id
Pusat Teknologi Reaktor dan Keselamatan Nuklir-BATAN
Gedung 80, Kawasan PUSPIPTEK, Serpong, Tangerang 15310

ABSTRAK
KESIAPAN PEMEGANG IZIN TERHADAP IMPLEMENTASI PP DAN PERKA
BAPETEN MENGENAI ANALISIS KESELAMATAN REAKTOR NONDAYA. Badan
Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) telah mengeluarkan berbagai regulasi terkait keselamatan untuk
mengatur pemanfaatan pengoperasian reaktor non daya, mulai dari izin tapak hingga penyimpanan
limbah. Makalah ini bertujuan untuk mengkaji kesiapan pemegang izin (PI) dalam
mengimplementasikan peraturan pemerintah dan peraturan kepala BAPETEN terkait analisis
keselamatan reaktor non daya. Laporan Analisis Keselamatan (LAK) adalah dokumen yang harus
dimiliki oleh pemilik/pengoperasi reaktor nuklir, berisi analisis keselamatan untuk menjamin
keselamatan pengoperasian reaktor nuklir. Peraturan yang dimaksud adalah: peraturan pemerintah
Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2012 tentang Keselamatan dan Keamanan Instalasi Nuklir;
Perka Nomor 8 Tahun 2012 Tentang Penyusunan Laporan Analisis Keselamatan Reaktor Nondaya
dan Perka Nomor 5 Tahun 2012 tentang Keselamatan dalam Utilisasi dan Modifikasi Reaktor
Nondaya, serta sumber kajian lainnya. Dalam lingkup BATAN tugas seorang pemegang izin reaktor
nondaya besar seperti RSG-GAS dibantu oleh panitia keselamatan, yang beranggotakan para ahli
berasal dari lintas satker di Serpong. Dalam mengimplementasikan perka dan PP, pemegang izin
dibantu oleh panitia penilai keselamatan yang independen sejak tahap konstruksi dimulai. Dari hasil
kajian Pemegang izin pengoperasian reaktor siap dan dapat memenuhi peraturan yang ditetapkan
melalui pelatihan dan pembentukan tim penyusun analisis keselamatan serta adanya panitia
keselamatan.

Kata kunci: perka bapeten, keselamatan reaktor, pemegang izin, LAK, modifikasi

ABSTRACT
PREPAREDNESS OF LICENSE HOLDERS TO IMPLEMENTATION OF PP AND
PERKA BAPETEN OF NON POWER REACTOR SAFETY ANALYSYS. Nuclear Energy
Regulatory Board (BAPETEN) has issued various regulations in relation to the safety in order to
regulate the utilization of non-power reactors, from the site permit until the waste depository permit.
This paper aims to assess the preparedness of the license holder in implementing the government rules
and BAPETEN regulations for non power reactor safety. Safety Analysis Report (SAR) is a document
which is owned by the license holder / nuclear reactor operator. SAR contains a systematic analysis to
ensure the safety of operation of the nuclear reactor. In this paper, the regulations are the government
regulation of the Republic of Indonesia Number 54/2012 on Safety and Security of Nuclear
Installations, Bapeten Regulatory No. 8/2012 on Preparation of non-power Reactor Safety Analysis
Report, and Bapeten Regulatory No. 5/2012 concerning Safety in the Utilization and Modification of
non-power reactor, as well as the sources of other study. Within the scope of the BATAN task, a large
non-powered reactor licensees such as RSG-GAS, is supported by a safety committee, which consists
of experts from other institutions in Serpong. To implement Bapeten and Government rules, a
committee of safety supports the permit holder as independent assessors since construction began. The
results of the study show that license holder is ready and able to meet the regulations through training
and the establishment of the safety analysis report contributors and the safety committee.

Keywords: bapeten regulation, reactor safety, license holder, SAR, modification

117
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PENDAHULUAN BAPETEN terkait keselamatan reaktor.


Peraturan yang dimaksud adalah: peraturan
Badan Pengawas Tenaga Nuklir pemerintah Republik Indonesia Nomor 54
(BAPETEN) telah mengeluarkan berbagai Tahun 2012 tentang Keselamatan dan
regulasi terkait keselamatan untuk Keamanan Instalasi Nuklir; Perka Nomor 8
mengatur pemanfaatan pengoperasian Tahun 2012 Tentang Penyusunan Laporan
reaktor non daya, mulai dari izin tapak Analisis Keselamatan Reaktor Nondaya
hingga modifikasi. Reaktor Nondaya dan Perka Nomor 5 Tahun 2012 tentang
adalah reaktor nuklir yang memanfaatkan Keselamatan dalam Utilisasi dan
neutron dan radiasi hasil pembelahan Modifikasi Reaktor Nondaya, serta sumber
nuklir. Peraturan tersebut diadopsi dari kajian lainnya.
peraturan badan tenaga atom internasional Metode kajian yang dilakukan
(IAEA=International Atomic Energy adalah mengkaji, mencermati peraturan
Agency), melalui pembahasan yang pemerintah dan perka BAPETEN terkait
komprehensip deangan melibatkan stake keselamatan, peraturan IAEA terkait
holder. Mengingat terdapat beberapa keselamatan, perka BATAN terkait
perka yang saling terkait tentang struktur organisasi, serta menganalisis
keselamatan mengenai reaktor non daya kesiapan pemegang izin sesuai dengan
maka pemegang izin perlu mencermati kondisi saat ini. Analisis dilakukan
untuk dapat memenuhi peraturan-peraturan langsung di dalam peraturan-peraturan
tersebut. Pemegang izin pengoperasian tersebut.
reaktor non daya dalam hal ini adalah
kepala pusat setingkat eselon II di POKOK-POKOK BAHASAN
BATAN, masing-masing kepala reaktor
GA Siwabessy di Serpong, kepala reaktor 1. Standard Keselamatan IAEA Untuk
TRIGA 2000 di Bandung dan kepala Reaktor Riset
reaktor Kartini bertanggung jawab Badan Tenaga Nuklir Internasional
terhadap penggunaan izin tersebut. (IAEA=International atomic energy
Organisasi BATAN sesuai PERKA agency), telah mengatur mengenai standar
BATAN No. 123 tahun 2007 tentang keselamatan reaktor riset melalui berbagai
Rincian Tugas Unit Kerja di Lingkungan peraturan. Standar keselamatan IAEA
BATAN telah mengatur kewenangan merefleksikan konsensus Internasional
masing-masing satker pemegang izin. yang merupakan level keselamatan
Untuk itu diperlukan suatu pengaturan tertinggi, hal ini menjadi dasar bagi IAEA
strategi yang tepat agar implemntasi perka untuk memberikan bantuan pelayanan
BAPETEN dapat berjalan dengan baik. review. Standar keselamatan mencakup
semua bidang penting untuk keselamatan
Ruang lingkup kajian dibatasi pada reaktor riset dan memberikan dukungan
peraturan pemerintah mengenai penerapan code of conduct IAEA untuk
keselamatan dan keamanan Instalasi Nuklir keselamatan reaktor riset. Standar
secara umum, yang menjadi dasar dari keselamatan dimaksudkan untuk
perka keselamatan instalasi nuklir. Selain digunakan oleh semua organisasi yang
itu juga dipilih perka yang terkait terlibat dalam reaktor riset, termasuk
pengoperasian, laporan, utilisasi dan organisasi pengoperasi, badan regulator,
modifikasi reaktor dimana di dalam user, desainer, dan pemasok. Standar
penerapannya perka-perka ini memerlukan keamanan menggunakan bahasa peraturan
pembaruan analisis. Makalah ini bertujuan yang memungkinkan untuk digunakan
untuk mengkaji kesiapan pemegang izin dalam peraturan keselamatan nasional, dan
dalam mengimplementasikan peraturan pengembangan panduan peraturan
pemerintah dan peraturan kepala nasional. Gambar 1 menampilkan diagram

118
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

persyaratan keselamatan yang diperlukan IAEA NS.R4 tentang Requirements on the


oleh reaktor riset, berdasarkan peraturan Safety of Research Reactors.

Gambar 1. Diagaram peraturan IAEA untuk standar keselamatan reaktor riset[1]

Standar keselamatan tersebut telah dekomisioning wajib memiliki izin dari


dibuat dalam peraturan pemerintah dan Kepala BAPETEN.
peraturan kepala Bapeten. Untuk Keselamatan instalasi nuklir
membedakan antara reaktor riset yang ditujukan untuk melindungi pekerja,
memanfaatkan hasil fisi untuk daya dan masyarakat, dan lingkungan hidup, yang
neutronnya, maka selanjutnya reaktor riset dilakukan melalui upaya pertahanan yang
yang memanfaatkan neutronnya disebut efektif terhadap timbulnya bahaya radiasi
reaktor non daya. Seperti dijelaskan dalam di instalasi nuklir[2].
ruang lingkup peraturan yang dipilih dalam Keamanan instalasi nuklir
kajian ini hanya yang terkait dengan ditujukan untuk:
peraturan yang memerlukan analisis 1. Mencegah penyimpangan terhadap
berkelanjutan. pemanfaatan bahan nuklir dari
tujuan damai; dan
2. Peraturan Pemerintah Republik 2. Mencegah, mendeteksi, menilai,
Indonesia Nomor 54 Tahun 2012 menunda, dan merespons tindakan
Tentang Keselamatan Dan Keamanan pemindahan bahan nuklir secara
Instalasi Nuklir tidak sah dan sabotase instalasi dan
bahan nuklir.
Peraturan pemerintah ini bertujuan
untuk mewujudkan keselamatan dan Keselamatan dan keamanan instalasi nuklir
keamanan instalasi nuklir, setiap badan meliputi:
hukum yang akan melaksanakan 1. Teknis keselamatan instalasi nuklir;
pembangunan, pengoperasian, dan 2. Teknis keamanan instalasi nuklir;

119
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

3. Manajemen keselamatan dan antara desain dan hasil komisioning


keamanan instalasi nuklir; dan pengoperasian reaktor. Selanjutnya
4. Kesiapsiagaan dan penanggulangan BAPETEN perlu mengevaluasi untuk
kedaruratan nuklir. perizinan operasi selanjutnya.
3. Perka Penyusunan Laporan Analisis
Keselamatan Reaktor Nondaya Ketentuan umum Perka BAPETEN
Nomor 8 tahun 2012 terdiri dari batang
Perka Nomor 8 Tahun 2012 ini tubuh perka dan lampiran. Tujuan perka
mengatur tentang Penyusunan Laporan untuk memberikan ketentuan bagi
Analisis Keselamatan Reaktor Nondaya[3]. pemegang izin dalam penyusunan
Pembangunan instalasi nuklir mensyaratkan dokumen laporan analisis keselamatan
adanya Laporan Analisis Keselamatan. reaktor nondaya. Perka ini mengatur
Laporan Analisis Keselamatan yang mengenai format dan isi bab bab LAK.
selanjutnya disingkat LAK adalah Selain itu pasal ini juga telah
dokumen keselamatan yang berisi mengakomodir mengenai penyusunan dan
informasi tentang instalasi nuklir, desain, pemutakhiran LAK. Susunan LAK terdiri
analisis keselamatan dan ketentuan untuk dari 20 bab sesuai ketentuan IAEA, sangat
mengurangi risiko terhadap masyarakat, jelas, runut dan tidak diperkenankan untuk
personil operasi dan lingkungan hidup. mengubah susunan bab. Ketentuan dalam
peraturan kepala BAPETEN ini
LAK adalah dokumen yang harus diberlakukan berdasarkan pendekatan
dimiliki oleh pemilik/pengoperasi reaktor pemeringkatan, sesuai dengan potensi
nuklir. Berisi analisis keselamatan melalui bahaya radiologi dari reaktor nondaya.
analisis yang sistematis dan menjamin Hal ini perlu mengingat Indonesia dalam
keselamatan pengoperasian reaktor nuklir. hal ini BATAN memiliki 3 reaktor non
Berisi bab-bab yang disusun secara daya yang dapat dikategorikan sebagai
sistematis sesuai petunjuk IAEA dan reaktor daya rendah (reaktor Kartini 100
BAPETEN. Tahapan penyusunan Laporan KW dan reaktor TRIGA2000), dan reaktor
Analisis Keselamatan (LAK) reaktor daya tinggi (RSG GA Siwabessy 30 MW).
terdiri dari 3 tahap yaitu: LAK awal, LAK Kategorisasi ini penting mengingat adanya
intermediate dan LAK final. Masing- perbedaan sistem yang signifikan, yang
masing LAK ini memiliki tujuan yang berdampak pada perbedaan analisis
berbeda, LAK awal (preliminary SAR) keselamatan yang harus dilakukan.
bertujuan agar pihak badan pengawas Analisis untuk keselamatan untuk reaktor
dapat melakukan kajian awal sebagai daya tinggi mencakup sistem pendinginan
pertimbangan dikeluarkannya izin konveksi paksa dan analisis keselamatan
pembangunan reaktor. LAK intermediate kegagalan komponen utama terkait
untuk mengakomodir apabila dalam keselamatan, berbasis DBA (design basis
penyusunan akan mengalami beberapa accident), sedangkan pada reaktor daya
revisi sesuai dengan perkembangan desain rendah yang hanya menggunakan moda
yang lebih detail. Sedangkan LAK final pendinginan konveksi bebas tidak
untuk memperoleh Izin Komisioning dan memerlukan analisis tersebut.
Pengoperasian rutin dari badan pengawas.
Pada umumnya LAK pada tahap awal dan Susunan dan penomoran bab dalam
intermediate dilakukan vendor, sedangkan LAK adalah sebagai berikut:
LAK akhir dibuat atas nama pemilik
reaktor. LAK final ini perlu dievaluasi
dan diperbarui setelah dilakukan tahap
komisioning, agar terdapat catatan
mengenai kesesuaian atau ketidaksesuaian

120
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 1. Susunan laporan analisis keselamatan reaktor non daya[3]

NO. BAB ISI


BAB I. PENDAHULUAN
BAB II. TUJUAN KESELAMATAN DAN PERSYARATAN DESAIN
BAB III. KARAKTERISTIK TAPAK
BAB IV. GEDUNG DAN STRUKTUR
BAB V. REAKTOR
BAB VI. SISTEM PENDINGIN REAKTOR DAN SISTEM TERKAIT
BAB VII. FITUR KESELAMATAN TEKNIS
BAB VIII. SISTEM INSTRUMENTASI DAN KENDALI
BAB IX. SISTEM CATU DAYA LISTRIK
BAB X. SISTEM PENDUKUNG
BAB XI. UTILISASI REAKTOR
BAB XII. PROTEKSI DAN KESELAMATAN RADIASI
BAB XIII. PELAKSANAAN OPERASI
BAB XIV. PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN
BAB XV. KOMISIONING
BAB XVI. ANALISIS KESELAMATAN
BAB XVII. BATASAN DAN KONDISI OPERASI
BAB XVIII. SISTEM MANAJEMEN
BAB XIX. DEKOMISIONING
BAB XX. KESIAPSIAGAAN DAN PENANGGULANGAN KEDARURATAN
NUKLIR

4. Perka Keselamatan dalam Utilisasi nondaya. Di dalam peraturan tersebut


dan Modifikasi Reaktor Nondaya utilisasi dikategorisasikan berdampak
besar terhadap keselamatan apabila:
Perka nomor 5 Tahun 2012 ini
mengatur persyaratan keselamatan utilisasi a. Menyebabkan perubahan BKO;
dan modifikasi reaktor nondaya dan b. Mempengaruhi struktur, sistem dan
perangkat kritis[4]. Peraturan ini bertujuan komponen yang penting untuk
memberi ruang kepada pemegang izin keselamatan; atau
untuk dapat memodifikasi reaktor guna c. Menimbulkan potensi bahaya yang
utilisasi sejauh tidak melanggar batas sifatnya berbeda atau kemungkinan
kondisi operasi (BKO) yang telah terjadinya lebih besar dari yang
ditetapkan oleh pemilik reaktor dan telah dianalisis dalam laporan analisis
disetujui oleh BAPETEN. keselamatan.

Yang dimaksud utilisasi atau Modifikasi adalah setiap upaya


pemanfaatan reaktor di sini adalah yang mengubah sistem, struktur, dan
penggunaan instalasi nuklir, penggunaan komponen yang penting untuk
eksperimen atau penggunaan peralatan keselamatan, termasuk pengurangan
eksperimen selama operasi instalasi nuklir. dan/atau penambahan. Sedangkan BKO
Utilisasi yang perlu dimintakan izin adalah adalah seperangkat ketentuan operasi
utilisasi yang belum tercantum dalam untuk menetapkan batas parameter,
laporan analisis keselamatan reaktor kemampuan fungsi, dan tingkat kinerja
peralatan dan personil, yang telah disetujui
oleh Kepala Badan Pengawas Tenaga
121
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Nuklir untuk pengoperasian instalasi nuklir melaksanakan utilisasi yang berdampak


dengan selamat. Modifikasi dikategorisasi besar terhadap keselamatan, PI harus
berdampak besar terhadap keselamatan menyusun dan menetapkan dokumen:
apabila:
a. program utilisasi; dan
a. Menyebabkan perubahan BKO; b. sistem manajemen utilisasi.
atau
b. Menimbulkan potensi bahaya yang Sedangkan untuk modifikasi ketentuannya
sifatnya berbeda atau kemungkinan adalah permohonan perubahan izin operasi
terjadinya lebih besar dari yang dengan menyampaikan bagian dari laporan
dianalisis dalam laporan analisis analisis keselamatan reaktor nondaya
keselamatan. (addendum) yang mengalami perubahan
kepada Kepala BAPETEN sebelum
Kategorisasi besar atau kecilnya struktur, sistem, dan komponen yang
utilisasi bergantung pada penilaian badan dimodifikasi akan dioperasikan.
pengawas, dimana untuk penilaian tersebut
telah disediakan kuesioner yang harus diisi Susunan bagian LAK untuk
dalam pengajuan izin utilisasi dan atau utilisasi dan modifikasi yang harus
modifikasi. Dalam hal utilisasi dan disampaikan telah ditentukan oleh perka
modifikasi berdampak besar maka analisis ini, seperti terlihat dalam Tabel 2,
keselamatan harus dilakukan dan diajukan sedangkan jenis analisis keselamatan yang
oleh pemegang izin kepada badan harus dilakukan ditampilkan pada Tabel 3.
pengawas untuk dimintakan izin. Sebelum

Tabel 2. Susunan LAK perizinan Utilisasi dan modifikasi[4]

No. Utilisasi Modifikasi


1. Pendahuluan Pendahuluan
2. Deskripsi utilisasi Deskripsi modifikasi
3. Desain, pabrikasi, dan pemasangan Persyaratan desain
4. Analisis keselamatan Desain, pabrikasi, dan pemasangan
5. Proteksi radiasi Analisis keselamatan
6. Penanggulangan kedaruratan nuklir Proteksi radiasi
7. Organisasi dan tanggung jawab Penanggulangan kedaruratan nuklir
8. Uraian jadwal pelaksanaan Organisasi dan tanggung jawab
9. - Uraian pelaksanaan dan jadwal

Tabel 3. Analisis keselamatan yang harus dilakukan[4]

No. Utilisasi Modifikasi


1. Kegagalan komponen teras Kegagalan komponen teras
2. Kegagalan sistem pendingin Kegagalan sistem pendingin
3. Kegagalan penyungkup Kegagalan penyungkup
4. Kegagalan sistem catu daya listrik Kegagalan sistem catu daya listrik
5. Kegagalan sistem instrumentasi Kegagalan sistem instrumentasi
6. Kegagalan komponen lainnya Kegagalan komponen lainnya
7. Kesalahan manusia pada saat Kesalahan manusia pada saat pelaksanaan
pelaksanaan utilisasi modifikasi
Perbedaan susunan LAK perizinan terletak pada persyaratan desain, seperti
antara utilisasi dan modifikasi (Tabel 2), yang dibutuhkan dalam modifikasi yang

122
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

melibatkan perancangan/perubahan desain mengimplementasikan PP dan Perka


alat/komponen. Dalam hal pelaksana Bapeten terkait keselamatan reaktor
utilisasi dan modifikasi melibatkan nondaya memerlukan personil yang
pengguna dari luar/stake holder maka memiliki kemampuan meneliti. Reaktor
LAK dibuat oleh stake holder dengan nondaya, membutuhkan kepakaran dalam
melibatkan personil reaktor, pemegang izin bidang teknologi reaktor dan administrasi
bertanggung jawab terhadap pelaksanaan serta manajemen yang efektif. Satker yang
pengoperasiannya. memiliki tugas dan fungsi litbang dalam
bidang keselamatan reaktor adalah
Analisis keselamatan utilisasi dan PTRKN, untuk itu pemegang izin dapat
modifikasi merupakan bagian dari LAK meminta bantuan melakukan analisis
perizinan. Jika diamati jenis kegagalan apabila diperlukan. Pemegang izin juga
yang harus dianalisis antara kedua tujuan dibantu oleh panitia keselamatan yang
tersebut tepat sama. Dalam hal tidak dibentuk oleh kepala BATAN guna
terdapat kemungkinan kegagalan dari jenis memberi masukan terkait pengoperasian
kegagalan tersebut, dapat dilakukan dalam reaktor yang aman.
bentuk justifikasi saja, sehingga diperoleh
keyakinan bahwa yang dianalisis adalah Secara paralel sebagai operator
jenis kegagalan terpilih saja. reaktor juga dapat diberikan pelatihan
dalam bentuk coaching untuk melakukan
5. Periodic Safety Review (Penilaian analisis secara independen sejauh
Keselamatan Berkala) pengoperasian reaktor untuk tujuan
utilisasi dan modifikasi telah dilakukan
Review LAK secara berkala harus secara berulang. Dalam hal untuk
dilakukan setiap 5 tahun. Setiap keperluan penelitian dan pengembangan
perubahan/modifikasi yang terjadi harus maka tetap diperlukan keahlian khusus
selalu dicatat, dilaporkan dan dimasukkan yang dilakukan secara sinergi antara
ke dalam LAK sehingga dapat dirunut operator, stake holder dan peneliti.
oleh pihak yang membutuhkan dengan
mudah. LAK menjadi dokumen yang utuh, 2. Peran Panitia Keselamatan
disimpan, dapat digunakan sebagai acuan
bagi pihak yang membutuhkan setiap Perka nomor 2/2011 tentang
waktu dan menjadi long life document. Ketentuan Keselamatan Operasi Reaktor
Pengaturan mengenai review laporan Nondaya[6], dinyatakan bahwa PI harus
berkala disinggung di dalam PP No. membentuk panitia penilai keselamatan
54/2012[2], secara khusus tertuang di yang independen sejak tahap konstruksi
dalam perka BAPETEN. Format review dimulai. Anggota panitia penilai
LAK berkala sama dengan LAK. keselamatan terdiri atas beberapa personil
yang ahli pada bidang-bidang yang
HASIL DAN PEMBAHASAN berkaitan dengan operasi reaktor, yang
berasal dari dalam dan luar organisasi
1. Organisasi Batan pengoperasi reaktor. Fungsi, kewenangan,
susunan dan tata kerja panitia penilai
Perka BATAN nomor 123 tahun keselamatan harus dinyatakan secara
2007, tentang organisasi BATAN[5], telah tertulis dan didokumentasikan serta
menetapkan bahwa PRSG selaku satuan disampaikan kepada Kepala BAPETEN
kerja setingkat eselon II memiliki tugas
dan fungsi mengoperasikan dan Dalam lingkup BATAN tugas
melakukan perawatan reaktor. Tidak seorang pemegang izin reaktor nondaya
terdapat tugas litbang, sementara untuk besar seperti RSG-GAS dibantu oleh

123
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

panitia keselamatan, yang beranggotakan menjelaskan laporan operasi dan LAK


para ahli berasal dari lintas satker di dalam rangka utilisasi atau modifikasi, dan
Serpong. Ketua panitia adalah kepala setiap kejadian selama umur reaktor.
pusat keselamatan reaktor, bersama dengan Panitia keselamatan akan memberikan
anggota yang bertugas antara lain menilai masukan atau solusi guna penyelesaian
laporan operasi dan laporan analisis masalah yang ada, agar tujuan keselamatan
keselamatan yang diajukan oleh pemegang pengoperasian reaktor tercapai. Posisi
izin. Fungsi pengawasan keselamatan panitia keselamatan di dalam struktur
reaktor bersifat independen. Pemegang menejemen pengoperasian RSG-GAS
izin/operator reaktor harus dapat dapat dilihat pada Gambar 2.

BAPETEN

REGULASI PERIZINAN INSPEKSI

PANITIA
KA PRSG
KESELAMATAN

FORUM
PERTEMUAN HARIAN

KABID KABID KASUB


KESELAMATAN OPERASI JAMINAN MUTU

OPERATOR

Struktur manajemen keselamatan pengoperasian RSG-GAS

Gambar 2. Posisi Panitia Keselamatan di dalam struktur manajemen RSG-GAS[7]

KESIMPULAN 2. Peraturan Pemerintah Republik


Indonesia Nomor 54 Tahun 2012
Dari kajian di atas terdapat Tentang Keselamatan Dan
keyakinan bahwa pemegang izin dapat Keamanan Instalasi Nuklir.
memenuhi peraturan pemerintah dan perka 3. BAPETEN, Peraturan Kepala
BAPETEN terkait analisis keselamatan Badan Pengawas Tenaga Nuklir
reaktor nondaya dengan dibantu oleh stake Nomor 8 Tahun 2012 Tentang
holder, peneliti lintas satker dan tim Penyusunan Laporan Analisis
penyusun analisis keselamatan serta Keselamatan Reaktor Nondaya.
adanya penilaian oleh panitia keselamatan 4. BAPETEN, Peraturan kepala badan
reaktor. pengawas tenaga nuklir Nomor 5
tahun 2012 Tentang Keselamatan
Daftar Pustaka Dalam Utilisasi dan Modifikasi
Reaktor Nondaya.
1. Hassan Abou Yehia, Safety 5. BATAN, Peraturan Kepala Badan
Standard of Research Reactor, Tenaga Nuklir Nasional Nomor
IAEA, March 2010, 123 tahun 2007 tentang Rincian

124
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tugas Unit Kerja di Lingkungan


BATAN.
6. BAPETEN, Peraturan Kepala
Badan Pengawas Tenaga Nuklir
Nomor 2 tahun 2011 Tentang
Ketentuan Keselamatan Operasi
Reaktor Nondaya.
7. Endiah Puji Hastuti, Safety
Management Infrastructure
for the Indonesia RSG-GAS
Research Reactor, Workshop on
Developing the Safety
Infrastructure for a Research
Reactor In an Emerging Nuclear
Power State, Argonne, Illinois,
USA, 7-11 March 2011

TANYA JAWAB DAN DISKUSI

1. Penanya : Haendra S. (BAPETEN)

Pertanyaan:
a) Apa kendala pemegang izin dalam
memenuhi ketentuan PP dan Perka
BAPETEN mengenai analisis
keselamatan reaktor non daya?

Jawaban:

a) PP dan Perka BAPETEN seringkali


mengharuskan dilakukannya analisis
scientific di luar Tusi PRSG, sehingga
tidak tersedia SDM yang dapat
menyelesaikannya, akibatnya hal
tersebut terasa menjadi beban. Untuk
itu PI perlu melakukan kerma dengan
satker terkait dengan cara
memasukkan tugas-tugas tersebut ke
dalam tusi satker di luar PRSG atau
dengan membuat tim kerja.

125
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PENENTUAN ZONA TINDAKAN DALAM PROSES PENANGANAN


KEDARURATAN NUKLIR/RADIOLOGI

Ade Awalludin
Direktorat Keteknikan dan Kesiapsiagaan Nuklir
Badan Pengawas Tenaga Nuklir
Jalan Gajah Mada No 8 Jakarta

ABSTRAK
Telah dilakukan kajian penentuan zona tindakan dalam proses penanganan kedaruratan
nuklir/radiologi. Kajian ini mempertimbangkan tingkat bahaya radiologi dalam proses
penanganan kedaruratan nuklir/radiologi yang terjadi di luar instalasi nuklir. Penanganan
kedaruratan nuklir sama dengan penanganan kedaruratan lainnya dengan menambahkan
prinsip proteksi radiasi. Kajian ini bertujuan untuk memberikan panduan dalam pembuatan
perimeter keselamatan dan keamanan luar instalasi nuklir bagi perespons awal saat terjadi
kedaruratan nuklir/radiologi berdasarkan laju dosis, tingkat kontaminasi atau jarak dari
pusat kejadian. Pembagian daerah kerja ini penting untuk keselamatan perespons awal
dalam bekerja di lingkungan radiasi saat terjadi kedaruratan nuklir atau radiasi tanpa
menyalahi prosedur yang telah berlaku di masing-masing instansi perespons awal. Batasan
nilai perimeter keselamatan dan keamanan telah dibuat sesuai kondisi Indonesia untuk
mampu terap di lapangan.

Kata kunci: kedaruratan nuklir/radiologi, perimeter keselamatan, perimeter keamanan, laju


dosis, tingkat kontaminasi, jarak, perespons awal

ABTRACT
Assessment has been conducted on determination of action zone in nuclear or radiological
emergency. The assessment is taken into account radiological risk level in nuclear or
radiological emergency management process outside nuclear installation. Managing of
nuclear emergency is same as that one of other emergency by adding the principles of
radiation protection. This study aims to provide guidance in making of safety and security
perimeter outside the nuclear installation for first responders during nuclear/radiological
emergency based on dose rate, contamination level or distance from the scene. Separation of
working zone is important for first responder safety that works in radiological enviroment in
the event of nuclear or radiation emergency without violating their standard operating
procedure.Value limit of safety and security perimeter has been made according to the
conditions in Indonesia and considering the applicability in practical.

Keywords: nuclear/radiological emergency, safety perimeter, security perimeter, dose rate,


contamination level, distance, first responders

insiden tersebut salah satunya dengan


PENDAHULUAN membagi daerah kerja.
Kedaruratan nuklir atau radiologi Perespons awal di Indonesia yang
berpotensi dapat terjadi kapanpun dan terdiri atas polisi, tim medis, dan pemadam
dimanapun akibat kecelakaan kerja kebakaran dalam menanggapi terjadinya
maupun tindakan sabotase. Saat terjadi kedaruratan secara umum akan
kedaruratan nuklir atau radiologi di luar menerapkan perimeter keamanan atau garis
instalasi nuklir ataupun keluar dari batas polisi untuk mengisolasi tempat
instalasi nuklir, penting untuk mengelola
126
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

kejadian. Perimeter keamanan dibuat METODE KAJIAN


berdasarkan beberapa pertimbangan, Kajian ini bertujuan membuat
diantaranya dengan mengamati keadaan panduan perimeter keselamatan luar
sekitar misalnya bangunan untuk menarik instalasi nuklir bagi perespons awal saat
garis polisi. terjadi kedaruratan nuklir. Panduan dibuat
Perimeter keamanan yang dibuat berdasarkan pertimbangan:
umumnya tidak memperhitungkan potensi 1. laju dosis yang terukur
bahaya radiasi. Dalam hal terjadinya 2. tingkat kontaminasi yang terukur
kedaruratan radiologi atau nuklir, 3. jarak dari pusat kejadian.
pembuatan perimeter yang tidak Metode kajian dibuat dengan
memperhatikan paparan radiasi berpotensi membandingkan beberapa pedoman
membahayakan perespons awal itu sendiri. mengenai batasan penentuan perimeter
Hingga saat ini belum ada panduan dalam keselamatan dan keamanan yang telah
menentuan penentuan perimeter jika terjadi dibuat oleh IAEA atau sudah diterapkan
kedaruratan nuklir yang terjadi di luar oleh perespons awal di beberapa negara.
instalasi nuklir atau fasilitas zat radioaktif. Selanjutnya diuraikan mengenai
Dalam kecelakan PLTN di keuntungan dan kerugian jika pedoman
Chernobyl tahun 1986, dilaporkan bahwa tersebut diterapkan dan bagaimana
terdapat korban seketika sebanyak 31 penerapannya oleh perespons awal di
orang [1] yang sebagian besar merupakan Indonesia.
perespons awal yang bertugas
memadamkan kebakaran reaktor nuklir TINJUAN LITERATUR
tersebut. Kedaruratan nuklir atau radiasi
Pembagian daerah kerja dengan yang berpotensi terjadi [2] yang perlu
pemisahan perimeter keamanan dan ditangani oleh perespons awal ialah:
keselamatan bertujuan untuk mencegah 1. Jatuhnya satelit bertenaga nuklir
kontaminasi silang, memperkecil 2. Lepasan sumber radioaktif
penyebaran kontaminan dan melewati batas Negara
meminimalkan dampak bagi masyarakat, 3. Terjadinya bom kotor atau
pekerja dan lingkungan. radiological dispersal device/RDD
Saat terjadi insiden, perespons awal 4. Kecelakaan transportasi
bertanggung jawab dalam menentukan pengangkutan bahan nuklir atau
perimeter keselamatan, perimeter sumber radioaktif
keamanan, dan zona tindakan lainnya yang 5. Penemuan sumber hilang atau tak
mencakup penyelamatan korban, evakuasi, berizin
dan dekontaminasi. 6. Kebakaran melibatkan sumber
Pembuatan zona tindakan, radioaktif.
perimeter keselamatan dan keamanan 7. Kecelakaan nuklir di instalasi
berbeda untuk setiap jenis penyebab nuklir yang berdampak ke luar
kedaruratan nuklir dan berdasarkan atas kawasan.
pertimbangan jarak, ukuran laju dosis atau Selain jenis kecelakaan pada Nomor 7
tingkat kontaminasi serta arah angin. diatas, perespons awal perlu menetapkan
Ketersediaan alat ukur radiasi yang pembagian daerah kerja berdasarkan
digunakan perespons awal dalam perimeter keselamatan dan keamanan.
menangangi kedaruratan nuklir sangat Setiap jenis kecelakaan akan berbeda
kecil sehingga panduan yang efektif bagi penanganannya dalam hal pembuatan
perespons awal dalam menentukan batasan perimeter keselamatan. Pembuatan
perimeter ialah berdasarkan pertimbangan perimeter keselamatan akan ditentukan
jarak. berdasarkan zona tingkat bahaya yang
terukur baik laju dosis ataupun tingkat

127
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

kontaminasi serta dengan pertimbangan dengan luasan perimeter keselamatan yang


jarak dari pusat kejadian. berbeda.

A. Pembagian Daerah Kerja Menurut B. Pembagian Daerah Kerja Menurut


IAEA Panduan Perespons Awal di Canada
Dalam hal kedaruratan nuklir, Dalam pedoman ini, daerah kerja
IAEA merekomendasikan pembagian zona pada medan radiasi terbagi menjadi dua
tindakan berdasarkan perimeter jenis untuk penentuan perimeter
keselamatan dan keamanan sebagaimana keselamatan, yaitu pada keadaan rutin dan
dalam ilustrasi Gambar 1. Kedua perimeter pada keadaan kedaruratan [4]. Dalam
ini dibuat oleh perespons awal berdasarkan keadaan darurat perimeter keselamatan
kajian dengan mempertimbangkan faktor didasarkan atas laju dosis hingga 100
arah angin, laju dosis atau tingkat Sv/jam.
kontaminasi, serta faktor jarak dari pusat Dalam keadaan kegiatan rutin, jika
bahaya. terjadi peningkatan paparan radiasi,
perimeter keselamatan ditetapkan
Gambar 1. Perimeter keselamatan berdasarkan:
dan keamanan 1. Laju dosis yang melebihi 5-10 kali
perimeter
laju dosis latar dengan tingkat
keselamatan kontaminasi 500 cpm dengan
perimeter
keamanan luasan detektor 15 cm2 atau
2. Laju dosis gama terbaca 5-10
Sv/jam.
Pada pedoman ini juga membahas
penempatan tempat dekontaminasi yang
tidak dibahas pada pedoman yang
dikeluarkan oleh IAEA. Daerah
dekontaminasi ditempatkan di batas garis
perimeter keamanan. Perimeter keamanan
Tabel 1 berikut menjelaskan ukuran ditetapkan sejauh 5-10 meter dari titik hasil
dalam pembuatan perimeter keselamatan pengukuran dua kali laju dosis latar.
dengan beragam jenis situasi kedaruratan Daerah terkontaminasi didasarkan atas
nuklir yang akan dihadapi perespons awal bacaan laju dosis sebanyak dua kali dari
dalam tugas di lapangan. laju dosis latar.
Secara umum, batasan untuk
pembuatan perimeter keselamatan ialah C. Pembagian Daerah Kerja Menurut
batasan laju dosis 100 Sv/jam atau Panduan Perespons Awal di
dengan tingkat kontaminasi gamma/beta Amerika Serikat
sebesar 1.000 Bq/cm2 atau kontaminasi Dalam insiden yang melibatkan
alfa 100 Bq/cm2 tergantung pada ukuran sumber radioaktif atau bahan nuklir
mana yang tercapai terlebih dahulu saat misalnya terjadinya ledakan bom terkait
pengukuran di lapangan. RDD, perespons awal bekerja sesuai
Dalam Tabel 1 di bawah juga panduan. Panduan dibuat berdasarkan
dibahas beberapa jenis insiden yang tingkatan bahaya radiasi yang terjadi
berpotensi mengarah ke kedaruratan nuklir seperti pada Tabel 2.

128
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 1. Batasan jarak, laju dosis atau tingkat kontaminasi untuk pembuatan perimeter
keselamatan pada beragam siatuasi kedaruratan
Perimeter keselamatan
No. Situasi Laju dosis/ Kontaminasi
Jarak [3]
[2]
1 Bungkusan utuh dengan Sekitar bungkusan
label I-PUTIH, II
KUNING, III KUNING
2 Bungkusan Rusak dengan Radius 30 meter o 100 Sv/jam atau
label I-PUTIH, II o 1.000
KUNING, III KUNING Bq/cm2gamma/beta
atau
o 100 Bq/cm2 alfa
3 Sumber untuk kepentingan Tidak ada
konsumen seperti detektor
asap
4 Sumber tak berperisai atau Radius 30 meter o 100 Sv/jam atau
berpotensi rusak o 1.000 Bq/cm2
gamma/beta atau
o 100 Bq/cm2 alfa
5 Tumpahan besar Radius 100 meter
mengandung sumber
6 Kebakaran, ledakan atau Radius 300 meter o 100 Sv/jam atau
asap yang melibatkan o 1.000 Bq/cm2
sumber gamma/beta atau
o 100 Bq/cm2 alfa
7 Dugaan bom RDD Radius 400 meter atau o 100 Sv/jam atau
meledak ataupun tidak lebih o 1.000 Bq/cm2
gamma/beta atau
o 100 Bq/cm2 alfa
8 Ledakan konvensional Radius 1.000 m o 100 Sv/jam atau
(non nuklir) atau o 1.000 Bq/cm2
kebakaran melibatkan gamma/beta atau
senjata nuklir (tidak ada o 100 Bq/cm2 alfa
nuclear yield)
9 Sumber rusak, hilang Area berdekatan dan
perisainya atau tumpahan terkena dampak (termasuk
dalam gedung lantai atas dan di
bawahnya)
10 Kebakaran atau kejadian Seluruh gedung dan jarak
lain melibatkan sumber terluar seperti panduan di
yang dapat menyebarkan atas
sumber melalui bangunan
(misalnya melalui sistem
ventilasi)

129
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Pembuatan darah kerja bagi dipandu dalam pedoman yang dikeluarkan


perspons awal terbagi menjadi 4 daerah oleh IAEA lebih praktis diterapkan di
dengan tingkat radisi yang berbeda, yaitu: Indonesia untuk perespons awal. Hal ini
1. radiasi sangat tinggi mudah dilakukan karena pembagian daerah
2. radiasi tinggi kerja tersebut berdasarkan perimeter
3. radiasi sedang keselamatan dan keamanan.
4. radiasi rendah Garis batas polisi atau perimeter
keamanan dibuat di luar perimeter
Tabel 2. Batas antar zona berdasarkan laju keselamatan dengan jarak yang
papar [5] disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan.
Batas Antar Zona Laju papar radiasi Pertimbangan pembuatan perimeter
(mR/hr) keamanan dilakukan dengan melihat
radiasi sangat tinggi 10.000 keefektifan jarak respon antara perimeter
dan tinggi keamanan dan keselamatan.
radiasi tinggi dan 1.000 Jarak perimeter keamanan yang
sedang jauh dari pusat kejadian akan
radiasi sedang dan 100 menyebabkan waktu tempuh dan waktu
rendah kerja yang lebih lama tetapi kemungkinan
radiasi rendah <10 terkena paparan radiasi akan sangat kecil
bagi petugas yang bekerja di batas
Dalam situasi darurat dengan tidak perimeter keamanan.
adanya alat ukur radiasi yang tersedia, Selama bekerja di lingkungan
perespons awal dalam melakukan tindakan radiasi, luasan perimeter yang kecil dapat
evakuasi korban dipandu dengan menyebabkan waktu tempuh untuk masuk
menggunakan panduan jarak. Jarak ke daerah radiasi akan kecil pula, tetapi
evakuasi yang direkomendasikan dalam mungkin tidak cukup tempat bagi
insiden ini sejauh 500 meter dari pusat pembuatan daerah dekontaminasi, triage,
kejadian. maupun tempat tim medis. Kemungkinan
Pusat pos komando di lapangan terkena paparan radiasi bagi petugas yang
dibuat pada daerah dengan laju dosis yang bekerja di batas perimeter keamanan akan
terukur sama dengan laju dosis latar. Pos lebih tinggi.
komando dibuat dengan letak yang Panduan ini juga memberikan
menjauh dari angin yang membawa plume rekomendasi batasan jarak yang diperlukan
dari sumber ledakan. Jika tidak dalam menentukan garis batas perimeter
memungkinkan membuat pos komando keselamatan sesuai dengan jenis
pada laju dosis latar, pos komando dapat kedaruratan nuklir yang teramati jika tidak
dibuat pada laju dosis yang kurang dari 2 tersedia alat ukur radiasi.
mR/jam dengan tingkat kontaminasi Setelah dilakukan pengukuran
kurang dari 1.000 cpm diukur dari 1-2 tingkat radiasi lingkungan oleh tim yang
inchi dari permukaan tanah. Pada kondisi memiliki alat ukur radiasi, batas perimeter
tersebut pos komando dibuat dengan keselamatan dikaji ulang dan ditentukan
pengawasan dari pengkaji radiologi [5]. berdasarkan hasil pengukuran di lapangan.

HASIL DAN PEMBAHASAN B. Pembagian Daerah Kerja Menurut


Panduan Perespons Awal di
A. Pembagian daerah kerja menurut Canada
IAEA Panduan kedaruratan akibat
Pembagian daerah kerja di medan kedaruratan nuklir bagi perespons awal
radiasi akibat kedaruratan nuklir yang khususnya tim yang menangani bahan

130
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

berbahaya (hazardous material team) yang dengan membagi zona panas kedalam
dikeluarkan oleh Pemerintah Canada akan beberapa sub zona dengan tingkat bahaya
bermanfaat bagi komandan insiden di radiasi yang tinggi. Zona panas yang
lapangan dalam menetapkan posisi tempat dimaksud diartikan sebagai perimeter
dekontaminasi, pos komando lapangan, keselamatan.
dan penentuan garis batas perimeter Pembagian menjadi beberapa sub
keamanan berdasarkan laju dosis yang zona akan bermanfaat bagi pengkaji
terukur. radiologi dalam memberikan rekomendasi
Perimeter keamanan ditentukan kepada komandan insiden. Pembagian sub
setelah ditemukannya laju cacah zona panas dengan tingkat radiasi tinggi
lingkungan yang melebihi dua kali laju memberikan kemudahan bagi pengkaji
cacah latar. Garis batas perimeter radiologi membagi waktu kerja bagi
keselamatan dibuat pada jarak 5-10 meter perespons sesuai daerah yang akan
setelah ditemukan dua kali laju cacah latar memasuki sebagaimana tertera pada
tersebut. Tabel 3.
Dengan diberikan panduan ini Tabel 3. Panduan lama bekerja di
maka seberapa efektif luasan perimeter lingkungan radiasi
keamanan atau seberapa jauh batas Zona Laju Papar Batas
perimeter keamanan dari garis perimeter Radiasi (mR/jam) bekerja
keselamatan dapat ditentukan dengan pasti. Latar Latar Tak dibatasi
Dengan batasan ini, pekerja kedaruratan radiasi <10-100 Lebih dari 12
dapat bekerja secara efektif dengan rendah jam
selamat di lingkungan radiasi. radiasi 100-1.000 5-12* jam
sedang
C. Pembagian Daerah Kerja Menurut radiasi 1.000-10.000 5-30 menit
Panduan Perespons Awal di tinggi
Amerika Serikat radiasi >10.000 Menit hingga
Panduan yang dikeluarkan untuk sangat beberapa jam
perespons awal yang bekerja di lingkungan tinggi
radiasi di Amerika Serikat ini *Untuk kegiatan penyelamatan
menggunakan bukan satuan standard jiwa
internasional (bukan satuan SI). Di
indonesia umumnya menggunakan satuan Panduan waktu bekerja di atas
SI untuk pengukuran laju dosis atau tingkat berdasarkan hasil perhitungan hubungan
kontaminasi radioaktif. Jika pedoman ini lama waktu bekerja pada lingkungan
diterapkan di Indonesia, maka akan radiasi dan nilai batas dosis (NBD) yang
mengalami kesulitan karena harus diizinkan bagi pekerja radiasi sebesar
disetarakan satuannya terlebih dahulu. 5.000 mRem atau 50 mSv. Jika pedoman
Perespons awal yang tidak ini akan diterapkan di Indonesia, maka
memiliki pengetahuan yang cukup perlu kaji ulang lamanya waktu bekerja
mengenai radiasi pengion akan mengalami bagi perespons awal di beragam tingkatan
kesulitan jika menggunakan pedoman ini. lingkungan radiasi dengan
Untuk kepentingan respons cepat memberlakukan pembatasan dosis (dose
penyetaraan satuan dapat menggunakan constraint) yang nilainya lebih rendah dari
perbandingan berikut ini: NBD. Di Indonesia NBD yang berlaku
1 Sievert = 100 rem ~ 100 rad ~ 100 R untuk pekerja radiasi sebesar 20 mSv per
Panduan perespons awal yang tahun dalam rerata selama lima tahun
berlaku di Amerika Serikat dalam berturut-turut atau 50 mSv dalam satu
merespon kedaruratan nuklir di luar tahun. Sedangkan untuk masyarakat, NBD
fasilitas khususnya bom kotor dilakukan yang berlaku sebesar 1 mSv.

131
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

D. Usulan Panduan Pembagian Daerah KESIMPULAN DAN SARAN


Kerja Perespons Awal Indonesia Pembagian daerah kerja
Dari ketiga panduan yang dibahas berdasarkan perimeter keselamatan dan
atas, penulis menarik kesimpulan untuk keamanan saat penanggulangan
mengusulkan pembuatan perimeter kedaruratan nuklir di luar instalasi nuklir
keselamatan dan keamanan pada Tabel 3 di atau fasilitas pemanfaat sumber radioaktif
bawah ini. pada pembahasan di atas penting untuk
Keterbatasan alat ukur radiasi yang diterapkan.
dimiliki oleh perespons awal dalam upaya Dengan penerapan konsep
pembuatan perimeter keselamatan dapat pembagian daerah kerja berdasarkan
disiasati dengan panduan jarak sebelum pembagian perimeter keselamatan dan
adanya tim yang bertugas mengukur laju keamanan, maka:
dosis atau tingkat kontaminasi. Setelah 1. keselamatan perespons awal yang
pengukuran tingkat kontaminasi atau laju bekerja di lingkungan radiasi akan
dosis diperoleh, batasan yang jarak yang lebih terjamin dengan menerima
sudah ditetapkan dalam penentuan dosis yang dapat dibenarkan sesuai
perimeter keselamatan dikaji ulang. ketentuan.
Perimeter keselamatan bisa diperbesar atau 2. kontaminasi yang terjadi dapat
dipersempit berdasarkan batasan laju dosis dikendalikan
atau tingkat kontaminasi yang lebih dahulu 3. pembuatan perimeter keselamatan
tercapai. dan keamanan oleh perespons awal
Penerapan pemisahan perimeter dapat dibuat sementara berdasarkan
keamanan dan keselamatan menggantikan panduan jarak sebelum tibanya tim
konsep satu perimeter yang selama ini yang melakukan pengukuran
diterapkan di Indonesia tidaklah mudah. tingkat radiasi.
Hal ini dapat dilakukan dengan diseminasi Hasil kajian ini diharapkan dapat
informasi terkait konsep pembagian dua dijadikan sebagai bahan acuan dalam
perimeter tersebut. Pembagian daerah kerja pembuatan pedoman penentuan perimeter
ini bertujuan untuk menjaga keselamatan keamanan dan keselamatan yang
perespons awal selama bertugas di dikeluarkan oleh Badan Pengawas yang
lingkungan radiasi. nantinya dapat dijadikan bagian dari
Penggunaan personal dosimeter prosedur tetap perespons awal dalam hal
untuk perespons awal yang bekerja di penanganan kedaruratan nuklir/radiologi
lingkungan radiasi sangat disarankan. Jika yang terjadi di luar instalasi nuklir
hal ini tidak memungkinkan, penggunaan sehingga lebih menjamin keselamatan
personil dosimetri untuk beberapa perespons awal dalam menangani
perespons awal yang bekerja di lingkungan kedaruratan nuklir.
radiasi dalam waktu bersamaan dapat Tindak lanjut yang perlu dilakukan
dibolehkan. Penggunaaan satu dosimeter ialah perlunya koordinasi antar instasi
personal dalam satu kelompok perespons terkait penerapan konsep ini
dimungkinkan jika perespons awal dalam masing-masing prosedur baku
tersebut tersebut bekerja dengan jarak yang (SOP) instansi yang terlibat dalam
tidak berjauhan. penanganan kedaruratan nuklir.

132
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 3. Rekomendasi untuk pembuatan perimeter keamanan dan keselamatan


Batas Perimeter
No. Situasi
Jarak Laju dosis/ Kontaminasi
Perimeter keselamatan (panduan untuk perespons awal)
1 Bungkusan utuh dengan Sekitar bungkusan
label I-PUTIH, II KUNING,
III KUNING
2 Bungkusan Rusak dengan Radius 30 meter o 100 Sv/jam atau
label I-PUTIH, II KUNING, o 1.000 Bq/cm2 gama/beta atau
III KUNING o 100 Bq/cm2alfa
3 Sumber untuk kepentingan Tidak ada
konsumen seperti detektor
asap
4 Sumber tak berperisai atau Radius 30 meter o 100 Sv/jam atau
berpotensi rusak o 1.000 Bq/cm2 gama/beta atau
o 100 Bq/cm2 alfa
5 Tumpahan besar Radius 100 meter
mengandung sumber
6 Kebakaran, ledakan atau Radius 300 meter o 100 Sv/jam atau
asap yang melibatkan o 1.000 Bq/cm2 gama/beta atau
sumber o 100 Bq/cm2 alfa
7 Dugaan bom RDD meledak Radius 400 meter atau o 100 Sv/jam atau
ataupun tidak meledak lebih o 1.000 Bq/cm2 gama/beta atau
o 100 Bq/cm2 alfa
8 Ledakan konvensional (non Radius 1.000 m o 100 Sv/jam atau
nuklir) atau kebakaran o 1.000 Bq/cm2 gama/beta atau
melibatkan senjata nuklir o 100 Bq/cm2 alfa
(tidak ada nuclear yield)*
9 Sumber rusak, hilang Area berdekatan dan
perisainya atau tumpahan terkena dampak
dalam gedung (termasuk lantai atas
dan di bawahnya)
10 Kebakaran atau kejadian Seluruh gedung dan
lain melibatkan sumber jarak terluar seperti
yang dapat menyebarkan panduan dia atas
sumber melalui bangunan
(misalnya melalui system
ventilasi)
Perimeter keselamatan daerah radiasi lebih tinggi (panduan untuk pengkaji radiologi)
11 Perimeter keselamatan 100 mSv/jam
radiasi sangat tinggi dan
tinggi
12 Perimeter keselamatan 10 mSv/jam
radiasi tinggi dan sedang
13 Perimeter keselamatan 1 mSv/jam
radiasi sedang dan rendah
14 Perimeter keselamatan <0,1 mSv/jam
radiasi rendah

Perimeter keamanan
133
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Batas Perimeter
No. Situasi
Jarak Laju dosis/ Kontaminasi
15 kedaruratan nuklir 5-10 meter dari titik ditemukan dua kali laju latar
*tidak ada dampak dari energi yang dilepaskan oleh ledakan nuklir

DAFTAR PUSTAKA
1. International Atomic Energy Agency.
1991. The International Chernobyl
Project Technical Report, Assessment
of Radiological Consequences and
Valuation of Protective Measures
Report by an International Advisory
Committee. IAEA, Vienna.
2. International Atomic Energy Agency.
2003. Updating Tecdoc 953: Method
for Developing Arrangements for
Response to a Nuclear or Radiological
Emergency. IAEA,Vienna.
3. International Atomic Energy Agency.
2011. Criteria for Use in Preparedness
and Response for a Nuclear or
Radiological Emergency GSG 2.
IAEA,Vienna.
4. Canada Nuclear Safety Commission.
2009. Hazmat Team Emergency
Response Manual for Class 7
Transport Emergencies Info-0764 Rev.
2. CNSN, Ottawa.
5. Conference of Radiation Control
Program Directors HS-5 Task Force
for Responding to a Radiological
Dispersal Device. 2006. Handbook for
Responding Radiological Dispersal
Device, First Responder Guide,
Conference of Radiation Control
Program Director. Conference of
Radiation Control Program Directors,
Inc, New York.

134
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

FAKTOR KEJADIAN SEBAGAI PEMBELAJARAN UNTUK MENINGKATKAN


BUDAYA KESELAMATAN DI INSTALASI ELEMEN BAKAR EKSPERIMENTAL

Heri Hardiyanti, Agus Sartono, Bambang Herutomo, AS. Latief


Pusat Teknologi Bahan Bakar Nuklir - BATAN

ABSTRAK
FAKTOR KEJADIAN SEBAGAI PEMBELAJARAN UNTUK MENINGKATKAN BUDAYA
KESELAMATAN DI INSTALASI ELEMEN BAKAR EKSPERIMENTAL. Keselamatan
instalasi nuklir tidak hanya dijamin dari pemenuhan persyaratan teknis tetapi juga
tergantung dari aspek non teknis. Penyebab utama terjadinya insiden dan kecelakaan pada instalasi
nuklir adalah karena faktor manusia yaitu adanya kesalahan manusia. Sehingga selain usaha untuk
meningkatkan keselamatan dari aspek teknis, juga ada usaha untuk menyentuh faktor perilaku
manusianya dengan menerapkan budaya keselamatan. Beberapa kejadian yang terjadi di IEBE dari
tahun 2011 hingga tahun 2012 disebabkan oleh peralatan yang sudah menua dan kesalahan dari faktor
manusianya. Dengan melihat semua kejadian tersebut maka IEBE melakukan beberapa kegiatan yang
bisa mengurangi kejadian yang bisa mengakibatkan kecelakaan maupun near miss. Beberapa hal yang
dilakukan adalah personil wajib mengikuti briefing pagi sebelum bekerja, membuat proposal
pekerjaan, membuat HIRADC (Hazard Identification Risk Assesment and Determining Control),
menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) sesuai dengan pekerjaan, rutin melakukan perawatan
terhadap peralatan yang ada di IEBE dan selalu berperilaku selamat selama bekerja di IEBE.
Keselamatan merupakan prioritas dan pertimbangan utama dalam setiap aktivitas di IEBE, dan
keselamatan senantiasa ditingkatkan secara berkelanjutan. Diperlukan kerjasama dan komitmen yang
kuat dari pihak manajemen (pimpinan) dan seluruh personil untuk meningkatkan perilaku selamat
dalam bekerja dan kehandalan alat. Dan fokus selanjutnya adalah dengan selalu meningkatkan
keterlibatan aktif personil dalam housekeeping, membuat hazard identification risk assessment and
determining Control, pertemuan keselamatan, audit, inspeksi, kaji diri, dll. Setiap kejadian yang terjadi
akan selalu menjadi pembelajaran yang baik dan berharga bagi semua personil di IEBE.
KATA KUNCI : Faktor kejadian, budaya keselamatan, kecelakaan, near miss

ABSTRACT
INCIDENT FACTOR AS A LEARNING ASPECT TO ENHANCE SAFETY CULTURE IN
THE EXPERIMENTAL FUEL ELEMENT INSTALLATION OF PTBN-BATAN.
The safety of a nuclear facility depends not only on the fulfillment of all technical requirements, but
also on the role of non-technical aspects. The primary causation of incidents or accidents in a nuclear
facility is human error which is non-technical. Therefore, in order to enhance safety, efforts from the
technical aspects are as important as efforts to deal with the human factor which can be done through
the application of safety culture in the facility. Incidents that took place in the Experimental Fuel
Element Installation (EFEI) of PTBN-BATAN from 2011 to 2012 were caused by aging instruments
and human error. In order to prevent accidents and to enhance safety, non-technical efforts that were
done in the EFEI were, inter alia, the obligations on all personnel to attend the pre-lab briefing, to
prepare a work proposal, to compose a HIRADC (hazard identification, risk assessment, and
determining control) document, to utilize self protection devices, to perform a routine maintenance,
and to practice safe behavior. All personnel were involved in all those efforts. Safety is the first
priority and can always be improved in the facility. A strong commitment of and cooperation between
the top management and the staff are needed.
Keywords: incident factor, safety culture, accident, near-miss

135
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PENDAHULUAN teknologi keselamatan dan pelajaran


Instalasi Elemen Bakar Experimental penting dalam penerapan budaya
(IEBE) adalah salah satu instalasi nuklir keselamatan. Keselamatan instalasi nuklir
non reaktor di Badan Tenaga Nuklir tidak hanya dijamin dari pemenuhan
Nasional (BATAN), yang digunakan untuk persyaratan teknis tetapi juga tergantung
melaksanakan penelitian dan dari aspek non teknis. Penyebab utama
pengembangan (litbang) teknologi terjadinya insiden dan kecelakaan pada
produksi bahan bakar nuklir. IEBE instalasi nuklir adalah karena faktor
dirancang mampu mengolah bahan baku manusia yaitu adanya kesalahan manusia.
yellow cake menjadi serbuk UO2 derajat Sehingga selain usaha untuk meningkatkan
nuklir dan membuatnya hingga menjadi keselamatan dari aspek teknis, juga ada
berkas (bundle) bahan bakar nuklir tipe usaha untuk menyentuh faktor manusianya
HWR (Cirene). Berdasarkan proses dengan menerapkan budaya keselamatan.
produksi, IEBE dilengkapi dengan fasilitas
Pada tahun 1991 IAEA mengeluarkan
pemurnian dan konversi, peletisasi,
Safety Series No. 75 INSAG 4 tentang
pembuatan komponen dan perakitan, Safety Culture (Budaya Keselamatan),
laboratorium kendali kualitas, bengkel dimaksudkan untuk menjadi pedoman dan
mekanik, sarana dukung dan sistem panduan bagi negara-negara anggota. Hal
keselamatan. ini bermakna tentang pentingnya peran
budaya keselamatan sebagai dasar dan
Karakteristik dasar keselamatan IEBE pertimbangan dalam pembangunan dan
antara lain direpresentasikan oleh (a) pengoperasian reaktor daya atau instalasi
adanya hubungan yang dekat antara alat, nuklir di dunia [1]. Budaya keselamatan
manusia, dan bahan yang ditangani, (b) yang dibentuk kemudian disosialisasikan
untuk diterapkan dalam setiap tindakan
keragaman peralatan yang digunakan, (c)
dan langkah dalam proses pelaksanaan
bahaya radiologi apabila terjadi kekritisan, kegiatan yang terkait dengan pembangunan
(d) keberadaan bahan berbahaya dan instalasi nuklir yang dimulai dari
beracun termasuk bahan nuklir yang penentuan lokasi atau tapak, disain,
tersebar di dalam instalasi, serta (e) adanya fabrikasi dan konstruksi, serta
risiko terhadap keamanan bahan nuklir. pengoperasian termasuk perawatan. Dalam
Karakteristik ini memperlihatkan bahwa hal ini dimaksudkan bahwa budaya
keselamatan sudah harus membudaya pada
keselamatan pengoperasian IEBE sangat
setiap individu yang melakukan kegiatan
bergantung pada faktor manusia. terutama yang terkait dengan keselamatan
[2]. Pertimbangan budaya adalah di luar
Implementasi budaya keselamatan di IEBE aspek teknis dari persyaratan dan kriteria
diawali pada tahun 2008. Semenjak keselamatan yang harus dipenuhi dari
diterapkannya budaya keselamatan, setiap setiap tahapan kegiatan. Tetapi budaya
ada kejadian baik itu insiden maupun near keselamatan mempunyai peran yang sangat
miss selalu dibuat laporan kejadian . Dari penting yang dapat dirasakan oleh setiap
hasil pelaporan itu kemudian di bahas, individu yang terkait. Dalam setiap
tindakan dan langkah apapun yang terkait
dianalisa dan diperoleh solusi
dengan keselamatan, faktor budaya sudah
penanganannya untuk pembelajaran. harus melekat dalam jiwa pelaksananya
Kejadian dan kecelakaan merupakan [3].
pengalaman berharga dalam meningkatkan

136
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Melalui budaya keselamatan yang kuat 4. Pelatihan tentang keselamatan tidak


diharapkan seluruh pekerja dapat cukup
bertanggung jawab atas keselamatan 5. Pelatihan untuk para pimpinan
sangat kurang
instalasi dan institusi di lingkungan
kerjanya. Dengan demikian pertimbangan
keselamatan akan menjadi perhatian yang Membangun Budaya adalah sama dengan
utama dalam setiap pekerjaan dan tugas membangun suatu Kebiasaan,dan
yang dilakukan melalui komitmen dalam membangun kebiasaan tidaklah cukup
bentuk pendekatan yang sangat berhati- hanya mengubah perilaku dengan
hati, perasaan ingin tahu dan komunikasi peraturan, tapi harus disertai
pengembangan Mind Set atau
yang lebih baik[1]
perubahan paradigma.
Menurut International Atomic Energy Dari Pemikiran : Keselamatan adalah
kebutuhan hidup no. 2 setelah
Agency (IAEA) Safety Guide No. GS-G-
terpenuhinya kebutuhan fisiologis
3.5 The Management System For Nuclear (sandang, pangan, papan)
Installation, karakteristik budaya Menjadi Pemikiran :Keselamatan adalah
keselamatan yang kuat adalah: [4] nilai utama hidup, karena semuanya
menjadi tak berharga apabila tak selamat.
1. Keselamatan adalah nilai yang dikenal
baik,
2. Kepemimpinan keselamatan adalah PARADIGMA KESELAMATAN
jelas, Paradigma Lama :
3. Keselamatan terintegrasi dalam semua 1. Bukan tugas saya untuk
kegiatan, memperbaiki itu
4. Akuntabilitas keselamatan adalah jelas. 2. Hal itu tidak akan terjadi pada saya
5. Keselamatan adalah pendorong 3. Kita sudah cukup selamat dan
pembelajaran selama ini kita aman-aman saja
4. Saya sudah mengerjakan ini dengan
Kita tahu bahwa kecelakaan kerja bisa cara yang sama ribuan kali
terjadi kapan saja, dimana saja dan oleh 5. Keselamatan adalah tugas dan
siapa saja. Sampai saat ini belum ada tanggung jawab manajemen
seorangpun yang dapat mengetahui kapan
kecelakaan akan terjadi, tetapi kita dapat Paradigma Baru :
mencegahnya apabila kita 1. Kinerja keselamatan dapat
menginginkannya. ditingkatkan
Penyebab Kecelakaan 2. Keselamatan tanggungjawab semua
1. 68 % adalah Kesalahan Operator 3. Injury Free or No Incidents
2. 15 % adalah Kesalahan Peralatan
3. 8 % adalah Kesalahan Prosedur METODA
Faktor Kesalahan Manusia
1. Kurang kritis terhadap hal-hal yang Untuk membangun pemahaman yang sama
berkaitan dengan Keselamatan dan meningkatkan keterlibatan personil,
2. Penyimpangan terhadap sistem langkah pertama yang diambil adalah
keselamatan pada semua tingkatan sosialisasi tentang aspek kunci budaya
organisasi keselamatan, dan mengajak para personil
3. Manajemen memberikan toleransi untuk bersama-sama merumuskan Visi,
terhadap penyimpangan prosedur Misi, Nilai-Nilai dan Prinsip Dasar terkait
keselamatan.
137
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Visi yang dikedepankan terkait kinerja keselamatan harus dapat


pengoperasian IEBE yang handal dan dipertanggungjawabkan.
selamat adalah Pengoperasian IEBE yang Salah satu dari lima karakteristik budaya
menyejahterakan. Arti utama keselamatan yang kuat dalam IAEA Safety
menyejahterakan adalah nobody gets Guide No. GS-G-3.5 diadopsi langsung
hurt dan tidak merusak lingkungan.
sebagai strategi pengembangan budaya
Adapun misi personil IEBE adalah
mewujudkan IEBE sebagai tempat kerja keselamatan di IEBE. Salah satunya
yang: Keselamatan adalah pendorong
a) Berkeselamatan handal dan mampu pembelajaran. Kegiatan utama dalam
memberikan jaminan keselamatan peningkatan budaya keselamatan adalah
terhadap personil, masyarakat, dan inspeksi K3 ( Keselamatan dan
lingkungan hidup dari bahaya radiologi Kesehatan Kerja) oleh personil dan
akibat pengoperasian IEBE.
manajemen, kajidiri keselamatan,
b) Produktif dan mampu memberikan
layanan prima pengembangan teknologi pelaporan terbuka masalah keselamatan
bahan bakar nuklir kepada para (nearmiss, incident, accident),
stakeholders secara berkelanjutan. keikutsertaan dalam IAEA-FINAS (Fuel
Untuk mencapai Visi dan Misi tersebut Incident Notification and Analysis System),
maka segenap kegiatan di IEBE senantiasa diskusi keselamatan dalam coffee morning,
dilandasi oleh nilai-nilai, yaitu tukar pengalaman dan informasi terkait
keselamatan adalah yang utama dan
implementasi budaya keselamatan antar
pertama, kerja sama tim yang harmonis
dan sinergik, berani bertanggungjawab dan satker di lingkungan BATAN, pelatihan
mempertanggungjawabkan (akuntabel), rekualifikasi personil, penyediaan sarana
dan peningkatan berkelanjutan (belajar dan dan prasarana belajar yang representatif,
belajar). Dan sebagai pegangan atau dll. Secara administratif peningkatan
petunjuk keseharian dalam pelaksanaan budaya keselamatan dilakukan dengan
operasi yang selamat, berikut adalah selalu mengingatkan akan pentingnya
prinsip dasar keselamatan yang
budaya pelaporan kepada personil IEBE
dikembangkan di IEBE:
a) Insiden atau kecelakaan kerja dapat yang disampaikan secara rutin dengan
dicegah, dan tidak ada toleransi mengikuti briefing pagi sebelum
terhadap insiden atau kecelakaan; melakukan pekerjaan, pembuatan proposal
b) Tidak ada pekerjaan yang begitu penting pekerjaan, membuat HIRADC (Hazard
atau urgen bila tidak dapat dilaksanakan Indentification Risk Asessment
secara selamat. Lebih baik menunda Determination Control ) untuk setiap
atau menghentikan pekerjaan bila
kegiatan dan pengisian form laporan
diketahui ada persoalan keselamatan;
c) Keselamatan merupakan bagian integral kejadian apabila terjadi kejadian yang
dari proses kerja, maka setiap bahaya mengganggu keselamatan. Formulir yang
(hazards) harus teridentifikasi dan telah diisi sesuai dengan format yang ada,
risikonya dapat dikendalikan; kemudian dianalisa bersama sehingga
d) Keselamatan adalah tanggung jawab dapat diketahui penyebab dan cara
setiap orang. Menjaga keselamatan diri mengatasinya. Hasil analisa ini kemudian
dan mitra kerja adalah tugas dan
disosialisasikan ke seluruh personil IEBE
kewajiban setiap pekerja IEBE; dan
agar semua kejadian kecelakaan ataupun
e)Kinerja keselamatan dapat dan harus
ditingkatkan secara berkelanjutan, dan

138
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

near miss di IEBE akan menjadi pembelajaran yang baik dan berharga.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Tabel 1. Klasifikasi kejadian tak diharapkan di IEBE

Death or Plant Damage

Serious Injury
Accident
First Aid Injury

Equipment Damage

Near Miss
Incident
Hazards (unsafe act/unsafe condition)

Tabel2. Beberapa Kejadian yang terjadi di IEBE pada tahun 2011 dan 2012 adalah
sebagai berikut:

No Hari/tanggal Jam Kejadian Masalah Klasifikasi

1 Selasa, 29 14.10 Jari telunjuk tangan kiri untuk memotong klem First Aid
Maret 2011 seorang pekerja plastik seharusnya Injury
terluka/teriris pisau menggunakan alat tang
cutter saat memotong pemotong bukan pisau
klem plastik. Resiko cutter
yang dapat timbul
adalah infeksi dan
kekurangan darah.
2 Rabu, 4 Mei 10.00 Banjir karena slang - seharusnya pekerja Equipment
2011 fleksibel ke wastafel tidak meninggalkan Damage
bocor kemungkinan ruangan jika
terjadi sejak pagi, mengalirkan pendingin
beberapa kabel dan alat - melanggar prosedur
basah. Stavolt rusak. kerja
3 Jumat 9.30 Jempol kaki kiri seorang - seharusnya pekerja First Aid
Tgl : 13 Mei pekerja luka kejatuhan menggunakan sepatu Injury
2011 potongan pelat baja keselamatan (safey
ukuran 15x15x0,5 cm shoes), saat kejadian
saat memindahkan pekerja menggunakan
kardus bekas untuk sandal jepit
dibuang. Tidak tahu di - pelanggaran prosedur
atas kardus ada
potongan pelat baja.
[Kerja Bakti]

139
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Hari/tanggal Jam Kejadian Masalah Klasifikasi

4 Rabu 18 9.50 Tali sling lemari asam petugas perawat tdk Hazards
Mei 2011 no. 2 putus saat seorang pernah mengecek [Kondisi
pekerja menutupnya. kondisi tali sling tak
Kondisi berbahaya
selamat]
karena tangan dpt
terjepit saat menutup
pintu lemari asam.
5 Kamis 10.10 Ketika seorang pekerja petugas perawat tdk Equipment
7 Juli 2011 melakukan perawatan pernah mengecek Damage
rutin [memanaskan kondisi sistem elektrik
alat], 15 menit dan elektronik
kemudian tiba-tiba
monitor terbakar
[mengeluarkan bau
gosong] monitor rusak
6 Rabu,9 seorang operator -operator tidak Equipment
November mengoperasikan mesin memeriksa ulang apa Damage
2011 ballmill tetapi lupa yang dikerjakan
memasang penguncinya langsung ON kan alat. -
sehingga wadah sampel -Melanggar prosedur
lepas dan mengganjal
putaran mesin ballmil
dan sistem mekanik alat
rusak.
7 Selasa 11.30 seorang operator ruang petugas perawat tidak Equipment
15 control IEBE mencium pernah memeriksa Damage
November bau gosong, kemudian kondisi trafo
2011 yang bersangkutan
mencari sumber bau
yang ternyata ada
kebakaran kecil pada
trafo. Operator
memadamkan api
dengan APAR hingga
api padam.
Petugas BOSP memutus
aliran listrik

140
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Hari/tanggal Jam Kejadian Masalah Klasifikasi

8 Minggu, 11 15.00 - seorang operator melakukan uji coba Equipment


Desember melakukan pengukuran tungku tanpa prosedur Damage
2011 panas menggunakan alat (diluar prosedur)
IR Thermograph pada
uji coba tungku induksi.
Charger yang saat itu
sedang on mengisi
baterai alat IR
Thermograph tiba-tiba
rusak. Analisis
kemungkinan
disebabkan induksi
listrik dari tungku [arus
balik dari alat]
9 Rabu 25 10.30 seorang personil IEBE - Pekerja pemasang Hazards
Januari melihat kaca jendela kabel ceroboh dan [kondisi
2012 atas di pojok kiri retak tidak melaporkan tak
dan ada lubang di kaca keadaan
selamat]
yang digunakan untuk
jalur kabel dari dalan
CR04 ke luar gedung.
Kondisi
membahayakan. retakan
kaca dapat jatuh
10 Senin 08.00 seorang personil IEBE - Petugas perawatan Hazards
05 Maret (ibu-ibu) terkunci di gedung tidak pernah (kondisi
2012 kamar mandi yang memeriksa kondisi tak
disebabkan kuncinya kunci dan pintu kamar
selamat)
dol. Dia dapat keluar mandi
setelah teriak teriak dan
dapat dikeluarkan lewat
jendela kamar mandi
dengan tangga.
11 Selasa 10.30 seorang personil - Personil ceroboh Hazards
22 Mei PTBN saat sedang karena tidak [aksi tak
2012 menggunakan masker menyiapkan APD sejak selamat]
tiba-tiba matanya awal.
kemasukan benda - Personil tersebut
asing. menggunakan masker
yang ada di laci lab dan
tidak memeriksa dulu
kondisi masker
12 Senin, 12 20.00 terjadi kebocoran gas - Petugas perawatan Near miss
November H2 pada safety valve tidak menyadari safety
2012 inlet tungku sintering. valve yang ada telah
Kebocoran terjadi saat tua atau melewati umur

141
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Hari/tanggal Jam Kejadian Masalah Klasifikasi

gas H2 mulai dialirkan pakai


masuk ke tungku (pada tipe diapragma bila
suhu 650 oC). Meskipun akan rusak sulit
sebelum operasi semua dideteksi
kondisi telah dicek.
13 Rabu,14 10.30 seorang personil Petugas perawatan
November mendapati genangan air gedung tidak pernah
2012 di lantai dekat wastafel memeriksa secara rutin Hazards
HR-16. Sumber adalah kondisi wastafel [kondisi
saluran air pada tidak
sambungan di wastafel selamat]
yang bocor.
Kondisi ini tentu saja
membahayakan karena
banyak kabel listrik dan
juga dapat
menyebabkan
terpeleset.

Gambar contoh kejadian tahun 2011 di IEBE:

Hari : Kamis, Tanggal : 13 Oktober 2011 Jam : 12.00


Kejadian Ketika proses sintering mencapai 625 oC dan operator mengalirkan gas H2 ke
dalam tungku dan secara perlahan menutup aliran gas N2, tiba-tiba terdengar bunyi ledakan
kecil dan suara gas bocor di panel gas, dan alarm gas H2 berbunyi. Operator menutup aliran
gas H2 dan proses dihentikan
Klasifikasi Equipment Damage

Gambar contoh kejadian 2012 di IEBE:

142
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dulu segala kemungkinan yang


terjadi dan akibatnya sehingga
Hari : Rabu, Tanggal : 7 November 2012 dapat disiapkan segala
Jam : 14.00 antisipasinya dengan baik sehingga
Kejadian terjadi kebocoran (rembesan) tidak terjadi kejadian yang fatal
gas H2 pada sambungan output flowmeter
gas H2 pada alat ME-11 (Muffle Furnace) Sebelum bekerja personil mengisi
saat gas H2 mulai dialirkan ke dalam proposal kegiatan (work permit)
tungku (pada suhu 700 oC) untuk proses dan mengikuti briefing pagi untuk
reduksi serbuk UO2. mendapatkan induksi keselamatan
Masalah - Petugas perawatan tidak (diskusi keselamatan) dan juga
menyadari ada control valve pada outlet sebagai wahana tukar informasi
yang buntu (sebelum masuk tungku).
Tekanan gas H2 yang tinggi pada saluran Melakukan perawatan rutin untuk
inlet dan akibatnya titik terlemah pada setiap peralatan di IEBE berbasis
sambungan flowmeter bocor total productif maentenance,
Klasifikasi Near miss mengingat banyak alat operasi yang
sudah tua (berusia)
Belajar dari beberapa kejadian yang ada
pada tahun 2011 dan 2012, kemudian
manajemen berkomitmen untuk selalu
meningkatkan budaya keselamatan dengan KESIMPULAN
melakukan kegiatan kunjungan rutin ke
fasilitas , inspeksi K3, melakukan diskusi Keselamatan merupakan prioritas dan
keselamatan , penerapan behavior based pertimbangan utama dalam setiap aktivitas
safety oleh karenanya setiap personil di IEBE, dan keselamatan senantiasa
mulai tumbuh pemahaman akan ditingkatkan secara berkelanjutan.
pentingnya pembelajaran dari suatu Diperlukan kerjasama dan komitmen yang
kejadian baik itu kecelakaan maupun near kuat dari pihak manajemen (pimpinan) dan
miss, sehingga penerapan budaya seluruh personil untuk meningkatkan
keselamatan di IEBE semakin ditingkatkan motivasi dan perilaku selamat dalam
, ditumbuh kembangkan dan perawatan bekerja dan kehandalan alat. Penerapan
alat yang sudah tua di IEBE lebih aktif lima karakteristik budaya keselamatan
dilakukan. Untuk melakukan kegiatan/ yang kuat dari IAEA Safety Guide No. GS-
pekerjaan di IEBE personil akan lebih G-5.3 senantiasa ditingkatkan dan
berhati hati dalam bekerja dan selalu digunakan sebagai pedoman
mengutamakan keselamatan dengan pengembangan budaya keselamatan di
mentaati prosedur dan meningkatkan IEBE. Dan fokus selanjutnya adalah
perilaku selamat dalam bekerja. Selain itu dengan selalu meningkatkan keterlibatan
manajemen senantiasa meningkatkan aktif personil dalam housekeeping,
kompentensi personil secara berkelanjutan pembuatan HIRADC (Hazard
melalui pelatihan, workshop dan Identification Risk Assesment and
kualifikasi personil melalui SIB (Surat Ijin Determining Control, pertemuan
Bekerja). keselamatan, audit, inspeksi, kaji diri, dll.
Setiap kejadian yang terjadi sebagai bahan
Pembelajaran yang dapat diperoleh dari pembelajaran yang baik dan berharga bagi
beberapa kejadian diatas adalah: semua personil di IEBE.

Segala pekerjaan yang akan


dilaksanakan harus diperkirakan

143
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

DAFTAR PUSTAKA d) kerjasama dengan BAPETEN (saat


[1] INTERNATIONAL ATOMIC ini Bu Yusri) yang terus memberi
ENERGY AGENCY, Safety Culture., pembelajaran
Safety Report Insag-4 (1991), Vienna
(1991)
[2] IAEA TECDOC-860, ASCOT
Guidelines, Guidelines for
Organizational Self- Assessment of
Safety Culture and for Review by the
Assessment of Safety Culture in
Organization Team, Revised 1996
Edition, Vienna, 1996.
[3]INTERNATIONAL ATOMIC
ENERGY AGENCY, Examples of
Safety Culture Practices, Safety
Reports Series No.1, IAEA-Vienna,
1997.
[4] INTERNATIONAL ATOMIC
ENERGY AGENCY, The
Management System For Nuclear
Installations, IAEA Safety Standards
Series No. GS-G-3.5, IAEA, Vienna
(2006).
[5] INTERNATIONAL ATOMIC
ENERGY AGENCY, The
Management System for Facilities and
Activities, IAEA Safety Standards
Series No. GS-R-3, IAEA, Vienna
(2006).

TANYA JAWAB DAN DISKUSI

1. Penanya : Haendra S. (BAPETEN)

Pertanyaan:
Faktor utama yan mendorong budaya
keselamatan di IEBE?

Jawaban:
a) dampak turunnya produktivitas
pada lemahnya budaya keselamatan
oleh karena untuk meningkatkan
produktivitas IEBE perlu budaya
keselamatan yang kuat
b) Pencanangan visi dan misi IEBE
menjadikan personil berubah
paradigma
c) kepala instalasi yang care terhadap
budaya keselamatan
144
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PENGARUH SOSIAL EKONOMI AKIBAT DEKOMISIONING REAKTOR NUKLIR


DI PLTN VANDELLS I

Liliana Yetta Pandi


BAPETEN, Jl. Gadjah Mada No. 8 Jakarta 10120, email:p.liliana@bapeten.g o . i d

ABSTRAK
DAMPAK SOSIAL EKONOMI AKIBAT DEKOMISIONING REAKTOR NUKLIR DI
PLTN VANDELLS I. Saat ini reaktor nuklir di Indonesia telah berumur lebih dari 30
tahun, kemungkinan reaktor nuklir tersebut akan didekomisioning. Penutupan operasi atau
dekomisioning reaktor nuklir akan mempunyai dampak sosial ekonomi. Dampak sosial
ekonomi tersebut terjadi pada pekerja, masyarakat lokal dan masyarakat lebih luas. Pada
makalah ini menyajikan tentang dampak sosial ekonomi akibat dekomisioining reaktor nuklir
dan pembelajaran yang dapat diambil dari dampak sosial ekonomi akibat dekomisioining
PLTN di Spanyol yaitu Vandells I. Dampak sosial ekonomi akibat dekomisioning reaktor
nuklir terjadi pada pekerja instalasi, masyarakat local dan asyarakat lebih luas.

Kata kunci: dampak sosial ekonomi, dekomisioning, reaktor

ABSTRACT
SOCIO-ECONOMIC IMPACT OF NUCLEAR REACTOR DECOMMISSIONING AT
VANDELLS I NPP. Currently nuclear reactors in Indonesia has been outstanding for more
than 30 years, the possibility of nuclear reactors will be decommissioned. Closure of the
operation or decommissioning of nuclear reactors will have socio-economic impacts. The
socioeconomic impacts occur to workers, local communities and wider society. In this paper
we report on socio-economic impacts of nuclear reactors decommissioning and lesson
learned that can be drawn from the socio-economic impacts decommissioning Vandellos I
nuclear power plant in Spain. Socio-economic impact due to decommisoining of nuclear
reactor occurs at installation worker, local community and wider comunity.
Key words: socio-economic impacts, decommissioning, reactor

1. PENDAHULUAN berakhir dan dekomisioning. Pemilik


reaktor nuklir yang akan
Saat ini Indonesia memiliki 3 (tiga) reaktor
mendekomisioning instalasinya perlu
penelitian yang terletak di Bandung,
memasukkan faktor sosial ekonomi ke
Yogyakarta dan Serpong dan telah berumur
dalam rencananya. Pada makalah ini
lebih dari 30 tahun. Oleh karena itu perlu
menyajikan tentang dampak sosial ekonomi
dilakukan perencanaan dekomsioning
akibat dekomisioning reaktor nuklir dan
reaktor riset. Pada beberapa negara di dunia
pembelajaran dampak sosial ekonomi dari
terdapat pengakuan eksplisit yang terbatas
dekomisoining PLTN Vandellos I di
dari potensi dampak penutupan operasi dan
Spanyol.
dekomisioing reaktor riset terhadap
matapencaharian orang yang berhubungan
dengan resaktor riset. Faktor sosial dan
ekonomi dapat memberikan pengaruh yang 2. PENGARUH SOSIAL EKONOMI
signifikan terhadap keberhasilan operasi
145
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Dengan berhentinya fungsi utama dari Pekerja adalah staf terutama orang-orang
reaktor nuklir (misalnya pembangkit listrik, yang bekerja di fasilitas di tingkat apa pun
penelitian nuklir, atau pengolahan bahan dalam hirarki organisasi dari reaktor
bakar) upaya beralih ke dekominisoing nuklir. Berkaitan dengan staf dapat juga
dan pemulihan tapak, yang mungkin diterapkan pada beberapa kelompok lain,
memerlukan jumlah staf dan yang pendapatan kelompok tersebut berasal
berketerampilan berbeda yang signifikan. dari ketergantungan langsung pada
Yang kemudian tertinggal di tapak adalah pengoperasian reaktor nuklir. Hal ini juga
terbentang dari lapang hijau (greenfield) akan meluas pada tenaga kerja dari
sampai daerah yang selamat, fasilitas kontraktor lokal dengan layanan kontrak di
penyimpanan bahan bakar atau limbah fasilitas, misalnya, layanan perawatan,
jangka panjang, atau daerah pembuangan layanan transportasi tapak dan perusahaan
limbah tingkat rendah yang digunakan katering.
sebelumnya. Beberapa daerah ini akan Dekomisioning juga bisa memiliki efek
memerlukan pengendalian dan pengawasan pada jarak jauh berbasis personil organisasi
terbatas. Mungkin ada periode waktu antara pusat atau karyawan pemasok utama ke
pengumuman penutupan fasilitas, fasilitas. Dapat juga mempengaruhi staf
penghentian operasi, pembongkaran awal organisasi yang mungkin sebagian besar
dan penutupan akhir fasilias. didedikasikan untuk fasilitas, seperti
asilitas. Penundaan hingga sepuluh tahun pengawas. Meskipun dalam kasus yang
atau lebih diamati sebelum kegiatan terakhir pengaruh pada masyarakat lokal
dekomisioning yang signifikan dimulai kemungkinan terbatas karena jumlah orang
setelah pemadaman reaktor nuklir. Dalam yang terlibat relatif kecil, perubahan untuk
kasus tersebut, kemungkinan akan sulit setiap individu akan tetap menjadi satu
untuk mempertahankan staf penting jika tantangan untuk ditangani.
staf tersebut memiliki keterampilan yang Pemdaman dan dekomisioning pasti akan
berharga. Tidak semua dampak shutdown mengarah pada pengurangan jumlah
selalu negatif. Dalam beberapa kasus, personil yang bekerja, dan perubahan profil
seperti kontraktor pembongkaran, pemasok keterampilan yang dibutuhkan.
spesialis lain atau personil berlisensi, Dekomisioning akan membawa prospek
dampak jangka pendek dekomisioning bahwa pekerja dengan keterampilan kerja
yang mungkin memberikan peningkatan yang sangat khusus tidak lagi
beban kerja dan pekerjaan, serta diperlukan. Akan ada tugas perencanaan
pengembangan keterampilan yang dapat sumber daya manusia yang signifikan
dimanfaatkan di tempat lain. Berapa banyak dalam mengurangi jumlah staf, pelatihan
pekerjaan baru dapat dilakukan oleh staf ulang untuk pembongkaran dan
yang ada. menghindari hilangnya memori kritis
perusahaan. Staf yang dipekerjakan
Pengaruh sosial ekonomi akibat langsung dalam operasi fasilitas nuklir
dekomisioning reaktor nuklir terjadi pada: biasanya pekerja penuh waktu, pekerja
a. Pekerja instalasi jangka panjang diperkirakan karirnya
b. Masyarakat lokal panjang dapat melebihi masa yang
c. Masyarakat lebih luas diproyeksikan sisa umur fasilitas.
Jika pengumuman penutupan dan
perencanaan sumber daya manusia tidak
dilakukan dengan baik, maka ketegangan
yang dihasilkan dapat berpotensi
menyebabkan hubungan kerja staf atau
Pengaruh Sosial Ekonomi pada Pekerja masalah lainnya [1]. Hal ini memiliki

146
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

potensi untuk menyebabkan konsekuensi A. Kegiatan ekonomi;


serius dan mahal untuk operasional yang B. perubahan demografis;
tersisa dari umur fasilitas nuklir. C. Layanan;
Konsekuensi yang mungkin terjadi adalah D. Kebijakan dan kebutuhan dana.
pengaruh negatif terhadap budaya
keselamatan, mengurangi kinerja Secara rinci, isu-isu yang berpotensi
operasional atau kerugian yang tidak mempengaruhi masyarakat lokal di
terkendali dan jumlah pekerja kritisyang sekitar dekomisioning reaktor nuklir adalah
tak terduga meninggalkan fasilitas untuk sebagai berikut (dengan tanda asterisk *
berkarir di tempat lain sementara perkeja yang menunjukkan efek positif):
tersebut masih diperlukan untuk
mendukung persiapan dekomisioning.
A. Kegiatan Ekonomi.
Pengaruh terhadap Masyarakat Lokal
Jika pekerjaan baru yang diciptakan,
Ada variasi sifat masyarakat lokal yang tetapi pada tingkat remunerasi yang
signifikan yang memasok tenaga kerja ke lebih rendah dibandingkan pada
fasilitas nuklir. Pada tapak, atau dekat industri nuklir, maka ekonomi
dengan tapak, daerah perkotaan, dan lokal akan jatuh.
fasilitas, mereka hanya memberikan Ketersediaan tenaga kerja yang
kontribusi kecil terhadap ekonomi terampil dapat menarik investor
kegiatan daerah mereka. Namun, baru *.
banyak tapak industri nuklir yang terletak Mungkin ada peningkatan jumlah
di daerah relatif terpencil untuk orang pensiun dengan
alasan keselamatan, keamanan atau pendapatan rendah.
ketersediaan sumber daya. Peningkatan kegiatan ekonomi yang
Komunitas masyarakat lokal mungkin mungkin timbul karena peningkatan
hampir sepenuhnya tergantung pada tapak pengeluaran selama proyek
nuklir untuk bekerja, dan banyak layanan dekomisioning*.
yang telah diperluas atau bahkan Masuknya kontraktor dapat
didirikan sebelum atau selama memberikan dorongan untuk hotel
pembangunan fasilitas. Karena fasilitas nuk lokal dan bisnis *.
lir yang dibangun, infrastruktur masyarakat Kemungkinan subsidi akan hilang,
lokal (sekolah, rumah sakit, toko, sehingga biaya lebih tinggi bagi
bisnis, dll) juga dibangun bersama masyarakat misalnya naikknya
dengan pengembangan tenaga kerja. harga listrik.
Pemadaman fasilitas nuklir dapat Penurunan pengeluaran dapat terjadi
memiliki pengaruh yang signifikan sebagai reaksi warga terhadap
terhadap ekonomi lokal, yang memiliki ketidakpastian yang disebabkan oleh
dampak pada semua yang tinggal di sana, pemadaman reaktor/shutdown.
tidak hanya pada pekerja di Emigrasi keluarga dari daerah
instalasi. Dengan demikian, dampak tersebut dapat menghasilkan surplus
dekomisioning pada masyarakat lokal akan perumahan dan kemungkinan nilai
berbeda secara signifikan tergantung pada properti jatuh.
konteks ekonomi. Ada sejumlah pengaruh Jika tapak fasiltas tersebut
potensial sosial ekonomi digunakan untuk perusahaan
terhadap masyarakat lokal. Pengaruh pengganti nuklir, maka
tersebut dikelompokkan ke dalam empat pertumbuhan ekonomi dapat
kategori:

147
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dipulihkan*, meskipun mungkin ada Peluang mungkin timbul bagi penyedia


jeda waktu yang signifikan. layanan lokal untuk mendukung proyek
Suatu persepsi bahwa tapak tersebut dekomisioning di fasilitas*.
'rusak' mungkin berdampak pada
nilai tanah yang berdekatan.
D. Kebijakan dan Kebutuhan Dana.
Jika tapak telah pulih dan dapat
dipasarkan, maka permintaan dan
harga untuk lahan tersebut dan yang Kemungkinan ada ketidakpastian
berdekatan dengan lahan dapat tentang organisasi atau lembaga yang
meningkat *. akan bertanggungjawab untuk
Penghapusan fasilitas nuklir dapat pendanaan biaya untuk mengurangi
menghapus pembatasan dampak pemadaman.
pengembangan dan pertumbuhan Kemungkinan ada kesulitan dalam
penduduk lokal *. memberikan dukungan dana yang
diusulkan.
Peningkatan jumlah orang yang
B. Perubahan Demografis berlebihan atau pensiunan yang
Pencari nafkah bekerja jauh dari mungkin memerlukan perubahan
rumah; layanan yang diberikan secara lokal,
Kurangnya prospek pekerjaan lokal dan pendanaan akan diperlukan untuk
untuk orang muda yang mengarah pada tujuan ini.
kepergian anak muda untuk mencari Jika pendapatan turun, maka
pekerjaan di tempat lain; pendapatan pajak daerah juga
Migrasi dari seluruh keluarga dari cenderung turun.
daerah tersebut; Pajak lokal dibayar oleh fasilitas
Kemungkinan kesulitan dalam menarik cenderung turun atau berhenti sama
penduduk baru ke daerah tersebut jika sekali.
ada persepsi publik negatif tentang
tapak tersebut. Dampak terhadap Masyarakat lebih
Luas
C. Layanan. Hilangnya pekerjaan dan aktivitas ekonomi
Mungkin kehilangan layanan penting akibat penutupan satu atau lebih fasilitas
yang sebelumnya disediakan oleh nuklir di daerah atau negara akan memiliki
fasilitas, misalnya, pemanasan kota. efek pada perekonomian regional atau
Dukungan financial untuk fasilitas nasional sebanding dengan pangsa produk
lokal lainnya dapat ditarik oleh domestik bruto yang relevan yang
fasilitas. terepresentasikan. Ada kemungkinan bahwa
kehilangan peluang pekerjaan
Mengurangi penggunaan infrastruktur
di satu wilayah dari suatu negara besar yang
transportasi lokal dan fasilitas social.
akan terkait dengan laba tempat
Setelah pemadaman yang telah
lain. Misalnya, pembukaan pembangkit
diumumkan, beberapa investor
listrik baru di tempat lain yang
mungkin enggan untuk
menyebabkan pembangkit listrik tenaga
berinvestasi dalam layanan lokal baru
nuklir (PLTN) lama untuk ditutup.
atau yang ditingkatkan.
Kemungkinan ada masalah tentang
Pengosongan kegiatan dapat kewajiban kepemilikan yang berhubungan
menyebabkan gangguan lokal atau dengan penutupan fasilitas, dekomisioning
kerusakan jalan yang lalu lintas dilalui dan pemulihan tapak, terutama jika ada
meningkat, kebisingan, dan lain-lain.
148
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

penundaan lama setelah penutupan sebelum melaksanakan strategi dekomisioning


pembongkaran dimulai. Kemungkian ada yang dipilih*;
kebutuhan untuk mengembangkan teknik Kemungkinan manfaat bagi masyarakat
baru dan kompetensi teknis lainnya untuk dan ekonomi dari pelepasan pekerja
memenuhi persyaratan dekomisioning. terampil dari pemadaman fasilitas,
Meskipun dekomisioning adalah kas terutama jika perekonomian tumbuh *;
negatif, dengan investasi yang dibuat untuk keterampilan baru yang berharga
mengembalikan lingkungan bukan untuk mungkin dikembangkan di tempat lain
menghasilkan pendapatan baru, keahlian untuk pembongkaran *.
yang dikembangkan dapat menjadi berharga
di tempat lain. Sementara ini, pada nilai (2) Pembiayaan dekomisioning
nominalnya, dapat dilihat sebagai positif,
dekomisioning nuklir harus dilakukan di Dana yang memadai tidak mungkin
lokasi, sebagai tapak tidak dapat dibawa telah disediakan untuk pembongkaran
kontraktor. Akibatnya, bisnis baru yang dan pemulihan tapak.
diperoleh mau tidak mau akan Tambahan dana mungkin diperlukan
mengakibatkan penyebaran tenaga di untuk mengurangi dampak sosial
daerah geografis lain, dengan hanya ekonomi shutdown fasilitas
anggota keluarga para pekerja yang mencari Tanggung jawab untuk pendanaan
nafkah tersisa di masyarakat lokal yang mungkin tidak jelas, atau lembaga yang
bekerja secara penuh waktu. relevan mungkin tidak memiliki
kekuatan yang cukup untuk menangani
Implikasi dari dekomisioning juga dapat
setiap kekurangan dana.
menyebar ke hubungan kawasan
Terdapat prioritas dana yang bersaing.
internasional. Bantuan mungkin diperlukan
Bantuan keuangan dan teknis
untuk membantu dalam pendanaan
internasional mungkin tidak tersedia,
dekomisioning dan pengelolaan limbah.
tetapi kemungkinan ada beberapa risiko
Pengaruh sosial ekonomi pada skala kehilangan kendali atas kebijakan.
regional, nasional atau internasional yang
mungkin ditemui berlaku pada prinsipnya
untuk situasi dekomisioning. (3) Infrastruktur.
Masalah-masalah yang berpotensi
Kemungkinan persyaratan penting
mempengaruhi masyarakat luas adalah
untuk sistem nasional konfigurasi ulang
sebagai berikut:
(Misalnya jaringan listrik atau
(1) Perekonomian nasional. pemanasan distrik jika PLTN besar
telah ditutup) jika terjadi pemdaman
tak terduga;
Hilangnya pendapatan dari penjualan
Kehilangan kemampuan kunci pada
listrik atau produk lainnya ke negara
penelitian nuklir atau lembaga medis;
tetangga;
Kehilangan pendidikan teknis yang
Kemungkinan persyaratan untuk impor
disediakan oleh fasilitas;
produk pengganti atau layanan;
Kemungkinan kesulitan pendanaan
Dampak terhadap kelangsungan hidup
penelitian di bidang nuklir tanpa
industri pribumi lain karena hilangnya
penggantian fasilitas;
output yang diproduksi secara lokal;
Penyediaan fasilitas untuk pengelolaan
Permintaan perekonomian untuk
bahan bakar bekas, limbah radioaktif
sumber daya berlaku untuk
dan bahaya lain yang muncul dalam
dekomisioning *;
149
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Penyediaan fasilitas pembuangan atau reaktor nuklir yang telah ditutup selama
rute untuk fasilitas tersebut di negara bertahun-tahun, yang memiliki staf dan
lain; penyesuaian pada masyarakat telah dibuat.
Penyediaan pengaturan yang efektif
untuk memastikan pengelolaan tapak Dampak penutupan reaktor nuklir atau
selamat tanpa gangguan jika fasilitas nuklir kecil lainnya tidak
penundaan pembongkaran merupakan diperkirakan separah dari fasilitas nuklir
bagian dari strategi*. besar, namun akan ada dampak
lokal. Kemungkinan ada pengaruh ekonomi
(4) Hubungan masyarakat (Public relation). dan lainnya yang signifikan terhadap
lembaga yang memiliki fasilitas tersebut
Kepentingan/minat stakeholder dapat karena hilangnya alat bantu pengajaran,
meningkat dibandingkan dengan tahun layanan produksi isotop atau kemampuan
pengoperasian fasilitas, khususnya perawatan medis, serta kehilangan
yang berkaitan dengan pengelolaan prestise. Setidaknya untuk sementara
limbah. waktu, dekomisioning akan menghasilkan
Spekulasi perlu diminimalkan dengan pekerjaan baru.
memastikan bahwa informasi yang
akurat disebarkan untuk memenuhi Keterbatasan dalam ketersediaan dana atau
tuntutan masyarakat dan stakeholder. sumber daya lainnya dapat menyebabkan
keterlambatan, terutama karena biaya
perdebatan publik mungkin timbul dari
dekomisioning mungkin besar
dekomisioning, penyimpanan bahan
dibandingkan dengan tahunan anggaran
bakar dan strategi pembuangan limbah
fasilitas nuklir kecil. Sutuasi yang sulit
yang diusulkan.
dapat timbul di beberapa negara ketika
Permulaan kegiatan pengelolaan
dukungan asing untuk penelitian nuklir
limbah dan dekomisioning dapat
hilang. Sisa tenaga kerja berpengalaman
mengangkat isu yang lebih luas
dalam bidang ilmiah yang ada tetapi dengan
keberlanjutan.
keterampilan teknik yang terbatas. Kadang-
Tapak nuklir mungkin berharga untuk kadang terdapat juga masalah dengan
digunakan kembali untuk tujuan penuaan tenaga kerja dan staf pensiun yang
serupa*, tapi hal ini mungkin berpengalaman. Gaji untuk staf biasanya
kontroversial. ditahan dan dijaga oleh negara, tepai hal ini
Terdapat tindakan risiko iri dari akan menyebabkan pekerja menderita moral
dukungan sosial ekonomi masyarakat dalam lingkungan seperti itu.
daerah lain di negara itu.
masalah lintas perbatasan perlu Di negara yang reaktor nuklir atau fasilitas
dikelola. nuklir kecil lainnya hanya
bagian kecil dari sebuah industri nuklir
yang lebih besar, dampak sosial ekonomi
3. HASIL DAN PEMBAHASAN
cenderung dibatasi dan diberi
Reaktor riset sering dikaitkan dengan diberi kesempatan untuk memindahkan
universitas atau lembaga penelitian, dan pekerrja di tempat lain. Dekominsioing
fasilitas nuklir kecil yang kemungkinan atau proyek konstruksi akan membatasi
memiliki tujuan medis. Sebagai hasilnya, skala dampak sosial ekonomi. Pada tapak
banyak yang berlokasi di atau dekat daerah besar yang terutama ditujukan untuk
perkotaan dengan beberapa fasiltas nuklir penelitian, akan terjadi pengurangan jumlah
yang terletak di lokasi lebih terpencil. pekerjaan secara bertahap di tapak karena
Pengaruh sosial dan ekonomi yang tidak ada yang 'produk' nyata yang
mungkin paling signifikan dalam kasus produksinya tiba-tiba hilang saat operasi

150
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

berhenti. ekonomi yang berkaitan dengan proses


pembongkaran PLTN Vandells I.
PEMBELAJARAN DARI DAMPAK Investasi yang dilakukan
Sosial ekonomi pembongkaran PLTN
VANDELLS I SPANYOL [2] Studi dampak langsung
pembongkaran instalasi di area yang
PLTN Vandells I pertama kali berbeda dan lingkungan yang
terhubung ke grid pada bulan Maret 1972. berpengaruh. Area dari pengaruh instalasi
PLTN ini tidak beroperasi lagi sejak mengacu pada zona, area atau distrik
Oktober 1989 karena terjadi kebakaran berbeda, termasuk di daerah kota yang
yang merusak fasilitas konvensional berbeda, berdasarkan jarak PLTN. Secara
instalasi. Namun demikian, hal ini tidak spesifik, dan sesuai dengan data yang
memiliki konsekuensi radiologis.Kejadian diberikan oleh ENRESA (La Empresa
ini menandai awal dari proses Nacional de Residuos Radiactivos, S.A),
pembongkaran instalasi nuklir, yang klasifikasi area pengaruh PLTN disajikan
pertama kali dilakukan di Spanyol. Seperti pada Tabel 1. Tabel 2 menunjukkan
halnya proyek investasi, pembongkaran bahwa sebagian besar investasi telah
fasilitas nuklir menyebabkan masuknya dibuat di wilayah yang ditetapkan sebagai
sumber daya ekonomi yang Zona 1 dan 4. Mengenai total investasi
menguntungkan agen lokal, perusahaan langsung, 54% dari jumlah ini pindah ke
dan kemakmuran ekonomi daerah secara Wilayah 4, sementara Zona 1 dan 2
keseluruhan. Hal ini meningkatkan sumber (daerah dekat dengan fasilitas) menerima
daya secara positif yang sekitar 40% dari investasi ini. Dalam
mempengaruhi kegiatan ekonomi di kategori kota, distribusi jumlah ini (40%)
wilayah tersebut, mewujudkan penciptaan yang cukup seimbang. Kota yang
pekerjaan, peningkatan permintaan layanan berdekatan langsung sekitar PLTN (Zona
lokal, kemungkinan penciptaan perusahaan 1) menerima sebagian besar investasi ini
baru dan peningkatan produksi lokal. Jenis (khususnya 36% dari total), Camp Baix
investasi lain juga memiliki hanya menerima 4%. Dampak ekonomi
konsekuensi positif bagi perekonomian shutdown permanen berhubungan erat
lokal, misalnya, subsidi untuk dengan dampak sosial.Hilangnya
meningkatkan infrastruktur lokal pendapatan (karena baik efek langsung
dan lebih banyak dana untuk maupun tidak langsung) memiliki dampak
memberikan pelayanan sosial yang lebih yang signifikan pada daerah yang
baik. Meskipun telah ada beberapa dipengaruhi oleh instalasi. Dampak
penelitian tentang pengaruh ekonomi dari tersebut untuk alasan berikut:
pembangunan fasilitas nuklir, studi untuk
pembongkaran secara praktis tidak
ada. Tujuan proyek penelitian tepatnya
untuk menentukan dpengaruh
Tabel 1. Klasfikasi Area Pengaruh PLTN Vandellos I [2]

151
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 2. Investasi (dalam Euro) yang dibuat dalam Proses Pembongkaran [2]

a. penurunan kegiatan ekonomi di karena periode ketidakpastian dan


daerah kota yang terkena dampak perlambatan ekonomi di daerah
yang disebabkan oleh hilangnya atau tersebut.
berkurangnya kegiatan sebelumnya d. Kerugian kerja langsung dari akhir
dilakukan selama pengoperasian operasi di PLTN Vandells hampir
fasilitas - layanan (perawatan, 300 pekerjaan di sebuah komunitas
pembersihan dan subkontrak), beberapa 4000 jiwa.
pengisian bahan bakar dan kegiatan e. Hilangnya lapangan kerja tidak
tidak langsung (Komersial dan langsung dipengaruhi tidak hanya
layanan). mendukung dengan PLTN, tetapi juga
b. Penurunan pendapatan (pajak, tarif masyarakat perdagangan dan jasa.
dan kompensasi ekonomi) bagi
pemerintah kota, yang menyebabkan
Dampak Ekonomi Yang Terkait Dengan
penurunan kegiatan administratif dan,
oleh karena itu, investasi rendah dan Pembongkaran
kegiatan berkurang.
c. Pemblokiran tapak untuk kegunaan 1. Efek pada penghasilan.
lain, sehingga mencegah Pembangunan PLTN Vandells
pengembangan kegiatan alternatif. menyebabkan peningkatan populasi lokal
Pengaruh negatif dekomisioning (pada waktu itu, Hospitalet de l'Infant bukan
diperlukan membuat jeda waktu kota tetapi seperempat dari kota Vandells),
antara penutupan permanen dan perubahan kegiatan ekonomi dan
dekomisioning sesingkat mungkin, peningkatan lapangan kerja. Selain itu, awal

152
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

operasi menghasilkan peningkatan Terlepas dari efek tersebut pada pendapatan


pendapatan kota..Peningkatan ini dari sektor produksi, investasi menghasilkan
menyebabkan efek tambahan pada lembaga dampak yang terwujud dalam kaitannya
keuangan dan pelaku ekonomi. Efek pada dengan variabel ekonomi lain. Penciptaan
pendapatan produksi, yang dapat lapangan kerja dalam perekonomian lokal
diklasifikasikan dengan cara berikut: mengambil keunggulan khusus. Dengan
menimbang bahwa investasi
a) efek langsung: Efek ini berkaitan dengan apapun menyebabkan peningkatan kegiatan
injeksi awal pendapatan pada kegiatan produksi, sekto yang terkena dampak perlu
produksi. Akibatnya, efek langsung lebih banyak pekerja untuk memenuhi
mencakup dampak dari pembelian pertumbuhan produksi. Peningkatan
produk yang dihasilkan dari investasi permintaan tenaga kerja merupakan efek
pada berbagai sektor perekonomian positif pada pekerjaan di daerah yang
referensi. menerima investasi ini, hal ini dikenal
b) efek tidak langsung: Sektor menerima sebagai efek pendudukan.
permintaan langsung pada gilirannya
akan membutuhkan input dan bahan 3. Efek pada penciptaan perusahaan.
baku dari industri lain, dan hal ini akan
menyebabkan dorongan yang sesuai Investasi memicu semua jenis hubungan baru
dalam produksi sektor ini. Efek ini tidak dengan struktur produksi lokal, dalam
langsung menangkap dampak produksi mewujudkan permintaan untuk penyedia
yang disebabkan oleh reaksi berantai layanan dan kontrak kegiatan dengan agen
dalam investasi dan pengeluaran awal, lokal dan perusahaan. Sebagai hasilnya,
sebagai akibat dari ketergantungan yang permintaan baru dapat terkait dengan proses
ada di antara kegiatan produksi. penciptaan perusahaan di tingkat lokal untuk
c) efek induksi: Peningkatan memicu efek memenuhi jasa yang dibutuhkan oleh
langsung dan tidak langsung di sektor investasi proyek. Hal ini menunjukkan
produksi, sebagai akibat dari sektor bahwa efek pada penciptaan perusahaan sulit
produktif yang akan meningkatkan dihitung sebelumnya, yaitu sebelum proses
tenaga kerja kontrak untuk memenuhi investasi telah mencapai titik puncaknya dan
pertumbuhan produksi. sebelum itu ada kemungkinan untuk
membangun segala konsekuensinya. Kadang-
Pekerjaan yang lebih tinggi akan kadang, hal itu juga mungkin sulit untuk
menghasilkan gaji yang lebih tinggi dan membangun hubungan sebab-akibat antara
meningkatkan pendapatan konsumen. Hal ini pengaturan dari perusahaan dan keputusan
akan meningkatkan konsumsi, yang akan investasi, yaitu mungkin sulit untuk
menghasilkan kenaikan produksi sepenuhnya yakin bahwa pengaturan dari
baru. Singkatnya, efek yang disebabkan sebuah perusahaan adalah karena semata-
mengukur umpan balik yang dipicu pada mata untuk investasi proyek yang
kegiatan produksi sebagai akibat terjadinya spesifik. Semua kesulitan menjelaskan fakta
kontak di luar permintaan yang bahwa dampak pada penciptaan perusahaan
meningkatkan produksi dan, karenanya, biasanya berada di luar margin analisis.
meningkatkan gaji, menghasilkan
DAMPAK EKONOMI dari
peningkatan konsumsi dan dampak lebih
pembongkaran
lanjut pada produksi.
Dampak ekonomi dihitung dengan
menggunakan metode input-output, yang
2. Efek pada pekerjaan.
secara umum terdiri dari menetapkan
grup relasi yang mencerminkan
hubungan dalam kerangka
153
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

produksi. Logika model input-output memperhitungkan semua kategori


didasarkan pada gagasan bahwa, dalam permintaan yang terkait dengan
menanggapi kenaikan atau penurunan penutupan tersebut dan sektor
dalam permintaan akhir suatu sektor, terhadap mana mereka diarahkan.
sektor ini harus menghasilkan lebih atau Mengingat bahwa penilaian
kurang untuk memenuhi permintaan dari dampak ekonomi yang
baru. Hal ini harus menyebabkan sektor diperlukan semua biaya terkait yang
ini menuntut lebih atau kurang antara diperhitungkan secara mendalam, dan
konsumsi dari sektor tersisa tersebut, di mempertimbangkan tidak hanya
samping itu, harus menghasilkan lebih investasi yang diperlukan untuk
(kurang) dan menggunakan lebih menyelesaikan penutupan fasilitas
(kurang) input menengah, dan tetapi juga permintaan yang timbul
sebagainya. dari konsumsi
para pekerja secara langsung terkait
Pada saat itu, tabel terbaru input-output dengan proses pembongkaran.
tersedia untuk Catalonia, mengacu pada Sebagian besar dampak ekonomi
tahun 1987, digunakan sebagai titik dijelaskan oleh investasi dalam
awal. Dengan menggunakan teknik pembongkaran, sementara konsumsi
statistik penyesuaian, perkiraan ganda pekerja pembongkaran membuat
dibuat dari tabel ini: perkiraan waktu kontribusi lebih rendah.
(1987-2001) dan ramalan teritorial (dari
Catalonia ke provinsi Tarragona, efek Langsung, tidak langsung dan
wilayah Camp Baix dan, akhirnya, induksi
kelima kota yang berdekatan dengan
Vandells I PLTN). Pembagian efek keseluruhan pada
pendapatan ke langsung, efek tidak
Studi tentang dampak ekonomi dari efek langsung dan induksi dapat dilihat
pembongkaran PLTN Vandells I pada Tabel
ditujukan mengambil tiga wilayah
teritorial yang berbeda sebagai acuan: 3. Dalam tabel ini, dapat diamati
bagaimana efek keseluruhan secara
(1) Pertama, efek pada penciptaan signifikan menguatkan permintaan
kegiatan dan pekerjaan di provinsi langsung disebabkan oleh proses
Tarragona dievaluasi. pembongkaran.
Efek pada pekerjaan
(2) Kedua, penciptaan aktivitas dan kerja Efek kerja ditunjukkan pada Tabel V-
wilayah sekitar PLTN (Baix Camp) 10, di mana perbedaan dibuat antara
dinilai. dampak terhadap pendudukan
disebabkan oleh pembongkaran dan
(3) Akhirnya, penciptaan kegiatan dampak pada pekerjaan disebabkan
ekonomi dan lapangan kerja di lima oleh konsumsi pekerja. Sekali lagi,
wilayah kota sekitar PLTN Vandells I sebagian besar dampak ekonomi
(Vandells i l'Hospitalet de l'Infant, dijelaskan oleh investasi dalam
L'Ametlla de Mar, Mont-roig del Camp, pembongkaran, sementara konsumsi
Tivissa dan Pratdip) diperkirakan. pekerja pembongkaran membuat
kontribusi lebih rendah.
efek Investasi, efek konsumsi dan
efek total efek Ganda
Tabel 5 menunjukkan efek ganda
Jumlah pengeluaran langsung yang pada pendapatan produksi di setiap
disebabkan oleh penutupan PLTN wilayah

154
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dianalisis dalam studi tentang dampak dekomsioning reaktor nuklir, efek tersebut
ekonomi dari pembongkaran dari adalah:
PLTN Vandells I. (1) Kegiatan ekonomi;
(2) perubahan demografis;
4. KESIMPULAN (3) Layanan;
Dari uraian di atas maka dapat disimpulkan (4) Kebijakan dan kebutuhan dana.
bahwa:
1. Dampak sosial ekonomi akibat 3. Penghentian kegiatan ekonomi
dekomisioning reaktor nuklir terjadi pada: menyiratkan dampak ekonomi negatif dalam
a. Pekerja instalasi wilayah di mana kegiatan yang didirikan,
b. Masyarakat lokal seperti yang terjadi dengan Vandells I.
c. Masyarakat lebih luas Namun demikian, bahwa dampak negatif
telah diatasi dengan penciptaan kegiatan
2. Terdapat efek potensial sosial ekonomi ekonomi baru yang terkait dengan proses
terhadap masyarakat lokal akibat dekomisioning.

Tabel 3. Efek langsung, tidak langsung dan induksi[2]

Tabel 4. Efek pada pekerjaan [2]

Tabel 5 Perbanding Efek Ganda [2]

DAFTAR PUSTAKA [1] INTERNATIONAL ATOMIC


ENERGY AGENCY, Consideration

155
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

of Early Closure or Continued - Pada Umumnya usia suatu instansi


Operation of a Nuclear Power Plant, nuklir (PLTN) beroperasi berkisar
IAEA-TECDOC- 1514, IAEA, antara 40 60 Tahun, kalau tidak ada
Vienna (2006).
masalah keselamatan dan keamanan
[2] INTERNATIONAL ATOMIC
ENERGY AGENCY, MANAGING operasi. Setiap 5 Tahun dilakukan
THE SOCIOECONOMIC IMPACT Periodic Safety Review oleh
OF THE DECOMMISSIONING OF pemegang izin. Suatu daerah yang ada
NUCLEAR FACILITIES, PLTN-nya biasanya dimiliki
TECHNICAL REPORTS SERIES pemegang izin.
No. 464, IAEA, Vienna (2008).
[3] OECD NUCLEAR ENERGY
AGENCY, Social aspects of
decommissioning and dismantling in
Spain, Strategy Selection for the
Decommissioning of Nuclear
Facilities (Proc. Int. Sem. Tarragona,
2003), OECD, Paris (2003).
[4] GRAVALOS, J.M., The Spanish
decommissioning scene: The
implementers view, (Proc. Int. Sem.
Tarragona, 2003), OECD, Paris
(2003).
[5] CASTELLNOU, J., Local information
committee and social repercussions of
the shutdown and dismantling of
Vandells 1, (Proc. Int. Sem.
Tarragona, 2003), OECD, Paris
(2003).

TANYA JAWAB DAN DISKUSI

1. Penanya : Anton Reardy BBA (LSM


Lingkungan Hidup FEBE)

Pertanyaan:
1. Apakah ada semacam kontrak masa
sewa suatu daerah untuk Plant
Nuklir, apa itu 30 tahun, 50 tahun
atau selama-lamanya? Untuk
mendapatkan keamanan masa
operasi.

Jawaban:

156
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KRITERIA PENAPISAN ASPEK BAHAYA GUNUNGAPI


DALAM EVALUASI TAPAK PLTN

Nur Siwhan
P2STPIBN-BAPETEN, Jl. Gadjah Mada No. 8 Jakarta 10120, email :
n.siwhan@bapeten.go.id

ABSTRAK
Kriteria Penapisan Aspek Bahaya Gunung Api dalam Evaluasi Tapak PLTN. Telah
dilakukan kajian terhadap kelengkapan peraturan perundang-undangan yang ada di Indonesia
terutama terkait dengan aspek bahaya gunung api dalam evaluasi tapak PLTN. Aspek bahaya
gunung api sangat diperlukan untuk mengidentifikasi potensi bahaya eksternal yang dapat
membahayakan keselamatan pengoperasian PLTN. Terdapat empat tahapan dalam prosedur
umum untuk mengevaluasi bahaya gunung api yaitu kajian awal, karakterisasi potensi sumber
aktivitas gunung api di masa depan, penapisan bahaya gunung api dan kajian bahaya gunung
api kapabel. Makalah ini membahas tahapan ketiga dalam prosedur umum evaluasi yaitu
penapisan bahaya gunung api. Di dalam Perka BAPETEN No. 2 Tahun 2008 baru terdapat
kriteria penapisan bahaya gunung api untuk fenomena misil gunung api, sehingga diperlukan
kriteria penapisan untuk fenomena bahaya yang lain yaitu aliran piroklastik densitas; aliran
lava; longsoran bahan rombakan; lahar; pembukaan lubang erupsi baru; misil gunung api;
tsunami; deformasi tanah; serta sistem panas bumi dan anomali air tanah

Kata kunci : aspek bahaya gunung api, kriteria penapisan

ABSTRACT
Screening Criteria of Volcanic Hazards Aspect in the NPP Site Evaluation. Studies have
been conducted on the completeness of regulation in Indonesia particularly on volcanic
hazards aspects in the evaluation of nuclear power plant site. Volcanic hazard aspect needed
to identify potential external hazards that may endanger the safety of the operation of nuclear
power plants. There are four stages for evaluating volcanic hazards, which are initial
assessment, characterization sources of volcanic activity in the future, screening volcanic
hazards and assessment of capable volcanic hazards. This paper discuss the third stage of the
general evaluation which is the screening procedure of volcanic hazards. BAPETEN
Chairman Regulation No. 2 Year of 2008 has only one screening criteria for missile volcanic
phenomena, so it required screening criteria for other hazard phenomena that are pyroclastic
flow density; lava flows; avalanche debris materials; lava; opening hole new
eruptions,volcano missil; tsunamis; ground deformation; and hydrothermal system and ground
water anomaly.

Keywords: aspects of volcanic hazards, screening criteria

157
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

I. PENDAHULUAN Penulisan makalah ini bertujuan


memberikan rekomendasi nilai kriteria
I.1. Latar belakang penapisan aspek bahaya gunung api yang
dapat digunakan untuk menolak tapak
Secara geografis Indonesia terletak
yaitu aliran piroklastik densitas; aliran
dalam pertemuan tiga lempeng bumi, yaitu
lava; longsoran bahan rombakan; lahar;
lempeng Eurasia, lempeng Indoaustralia
pembukaan lubang erupsi baru; misil
dan lempeng pasifik. Pertemuan dari tiga
gunung api, tsunami; deformasi tanah;
lempeng bumi diatas menyebabkan
serta sistem panas bumi dan anomali air
terjadinya aktivitas magma di dalam bumi,
tanah.
hal ini yang menyebabkan mengapa di
Indonesia banyak terdapat gunung berapi Metode yang digunakan dalam
aktif. Kondisi ini yang perlu penulisan makalah ini adalah
dipertimbangkan dalam membangun tinjauan/reviu dari beberapa referensi yang
fasilitas yang strategis. tersedia dan juga diskusi dengan beberapa
Indonesia merupakan salah satu narasumber.
negara yang mempertimbangkan untuk
membangun dan mengoperasikan PLTN. II. DASAR TEORI
Salah satu aspek yang perlu diperhatikan
sebelum pembangunan dan pengoperasian Terdapat tiga belas (13) fenomena
PLTN adalah evaluasi tapak. Aspek bahaya dalam evaluasi gunung api. Dari ke
bahaya gunung api merupakan salah satu tiga belas (13) fenomena tersebut terdapat
faktor penting dalam evaluasi tapak PLTN, 9 fenomena yang dapat menolak tapak,
terutama di wilayah Indonesia yang yaitu 1) aliran piroklastik densitas; 2)
dilewati jalur gunung api. aliran lava dan guguran kubah lava; 3)
longsoran bahan rombakan, tanah longsor
Terkait dengan evaluasi tapak dan kegagalan lereng; 4) aliran bahan
untuk aspek bahaya gunung api, terdapat rombakan, lahar dan banjir; 5) pembukaan
prosedur umum evaluasi yang perlu lubang erupsi baru; 6) misil gunung api; 7)
dilakukan, dimana prosedur ini merupakan tsunami, seiche, gagalnya danau kawah; 8)
langkah-langkah dalam mengevaluasi deformasi tanah; serta 9) sistem panas
aspek bahaya gunung api yang terdiri dari bumi dan anomali air tanah.
empat tahapan yaitu : tahapan kajian awal,
tahapan karakterisasi potensi sumber Aliran piroklastik densitas
aktivitas gunung api di masa depan,
Aliran piroklastik merupakan salah
tahapan penapisan bahaya gunung api dan
satu hasil letusan gunung berapi yang
tahapan kajian bahaya gunung api kapabel.
bergerak dengan cepat dan terdiri dari gas
I.2. Batasan masalah panas, abu vulkanik, dan batuan (tefra).
Aliran ini dapat bergerak dari gunung
Makalah ini membahas prosedur berapi dengan kecepatan 700 km/jam. Gas
umum dalam mengevaluasi tapak PLTN dapat mencapai temperatur di atas 1000 oC.
terutama tahap ketiga yaitu penapisan Piroklastik berasal dari bahasa
bahaya gunung api, dimana di Perka Yunani, pyro yang berarti api (fire)
BAPETEN No. 2 Tahun 2008 baru dan clastic yang berarti hancuran (broken).
terdapat kriteria penapisan untuk misil
gunung api, sedangkan untuk kriteria yang
lain belum terdapat.

I.3. Tujuan dan Metode

158
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar 1. Aliran piroklastik (awan panas) di Gunung Merapi

Aliran lava letusan lateral. Dalam beberapa kasus,


masuknya longsoran bahan rombakan dan
Aliran lava merupakan hasil letusan tanah longsor ke badan air (danau, laut)
gunung api yang digerakkan oleh gravitasi dapat menyebabkan tsunami. (1)
dan mengikuti jalur aliran/drainase
topografi. Morfologi dan kecepatan aliran Lahar
lava tergantung pada viskositas, laju
letusan, temperatur, komposisi, lubang Aliran bahan rombakan gunung api
geometri dan topografi. Aliran lava tebal dan lahar adalah campuran fagmen batuan
dapat menggenangi dan merubah topografi. gunung api dari diameter ukuran 10-6 m
Tergantung dari sifatnya, aliran lava dapat sampai lebih dari 100 m yang bercampur
membuat topografi sendiri dengan ekspansi dengan air maupun batuan lainnya, tanah,
vertikal, memungkinkan lava mengalir ke dan vegetasi. Kecepatan aliran lahar bisa
wilayah baru yang pada awalnya tidak mencapai 10-50 m/s.(1)
terhubung dengan sumber lava. Aliran lava
Pembukaan lubang erupsi baru
viskositas rendah di atas vegetasi lebat
kemungkinan akan membakar vegetasi dan Terkait dengan struktur gunung api
memicu ledakan dari CO2 yang terjebak yang besar, seperti gunung api perisai dan
dan gas CH4.(1) kaldera, lubang baru sering terbentuk
disepanjang zona retakan atau struktur
Longsoran bahan rombakan utama lain pada gunung api. Lubang baru
Longsor bahan rombakan dapat dapat terbentuk sepanjang retakan dan
diakibatkan karena bagian sisi gunung api panjangnya sampai beberapa kilometer.
yang curam dapat menjadi labil Fenomena gunung lumpur (mud volcano)
dikarenakan adanya alterasi hidrotermal dan dimasukkan ke dalam fenomena bahaya
letusan gunung api itu sendiri. Kecepatan pembukaan lubang erupsi baru.(1)
longsoran ini dapat mencapai 50 70 m/s
Misil gunung api
dikarenakan gaya gravitasi dan tergantung
curamnya lereng. Runtuhnya struktur dapat Misil gunung api dapat
memicu ledakan hidrotermal atau memulai dibandingkan dengan dampak misil akibat
letusan gunung api itu sendiri, termasuk tornado atau tubrukan pesawat namun
159
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dengan potensi jumlah yang bisa sangat magma mungkin memiliki efek langsung,
tinggi. Pada lubang erupsi, partikel seperti potensi peningkatan longsor, aliran
memiliki kecepatan berkisar 50 sampai 300 bahan rombakan atau fenomena terkait, dan
m/s, dan jarak yang ditempuh adalah fungsi meningkatnya potensi aliran gas gunung
dari ukurannya dan tarikan aerodinamis, api. Deformasi tanah juga menyertai
yang dapat berkurang dibelakang pembukaan lubang gunung api baru. (1)
gelombang kejut yang dihasilkan oleh besar
letusan. Hal ini berarti bahwa meskipun Sistem panas bumi dan anomali air
besar, padat, berdiameter 1 (satu) meter, tanah
dapat menempuh jarak berkilometer dari
Sistem panas bumi dapat
lubang erupsi gunung api. (1) mengakibatkan ledakan uap, melontarkan
Tsunami fragmen batuan dengan jarak beberapa
kilometer dan dapat menciptakan kawah
Dari segi terminologi tsunami dengan diameter sampai ratusan meter dan
berasal dari bahasa jepang, Tsu yang berarti mengakibatkan pembentukan lubang baru.
pelabuhan dan Nami yang berarti Sistem panas bumi juga merubah batuan
gelombang. Tsunami merupakan menjadi lempung dan mineral lain,
perpindahan badan air yang disebabkan menghasilkan kondisi bawah tanah yang
oleh perubahan permukaan laut secara tidak stabil. (1)
vertikal dengan tiba-tiba. Tsunami dapat
disebabkan karena longsoran di dasar laut, III. HASIL DAN PEMBAHASAN
runtuhan gunung api, letusan gunung api,
Kriteria Penapisan Bahaya Gunung Api
gepa bumi dan juga jatuhan meteor.
Berdasarkan prosedur umum
Kecepatan gelombang tsunami bisa
evaluasi bahaya gunung api diatas, berikut
mencapai ratusan kilometer per jam
ini adalah kriteria penapisan bahaya gunung
tergantung pada kedalaman laut di mana
api yang merupakan kejadian bahaya
gelombang terjadi. Pada waktu gelombang
eksternal dengan konsekuensi yang
tsunami mencapai pantai, kecepatannya
berpotensi merugikan keselamatan operasi
akan berkurang tetapi ketinggiannya akan
instalasi.
bertambah sehingga sangat merusak daerah
pantai yang dilaluinya. Di tengah laut tinggi III.1. Aliran piroklastik densitas
gelombang tsunami hanya beberapa cm
hingga beberapa meter, namun saat Fenomena ini dipertimbangkan
mencapai pantai tinggi gelombangnya bisa sebagai kriteria untuk menolak tapak
mencapai puluhan meter karena terjadi dengan beberapa karakteristik potensi yang
penumpukan masa air. Saat mencapai harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu
pantai tsunami akan merayap masuk beban fisik dinamis, tekanan atmosfer yang
daratan jauh dari garis pantai dengan tinggi, dampak proyektil, temperatur tinggi
jangkauan mencapai beberapa ratus meter > 300oC (ada yang sampai suhu 1000oC),
bahkan bisa beberapa kilometer. partikel abrasif dan gas beracun.(1) Aliran
piroklastik yang pernah terjadi di Indonesia
Deformasi tanah adalah hasil letusan Gunung Api Tambora
yang merupakan gunung api jenis
Deformasi tanah biasanya terjadi
stratovolkano pada tahun 1815 dimana
sebelum, selama, dan setelah aktivitas
letusan ini tercatat sebesar VEI 7 dengan
gunung api. Bahaya yang berhubungan
jumlah semburan tefrit sebesar
dengan deformasi tanah dapat terjadi dalam 11 3
1.6 10 meter , mengeluarkan piroklastik
beberapa bentuk, pada kasus deformasi
100 km3 dengan perkiraan massa mencapai
tanah di gunung api kapabel, deformasi
1.4 1014 kg, dengan tinggi kolom asap
tanah yang berhubungan dengan intrusi
160
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

letusan 40 km, ketinggian kerucut 4300 m yang terbawa longsoran, genangan air dan
(merupakan salah satu kerucut tertinggi di banjir.(1) Kondisi di Indonesia dapat
Indonesia), dimana letusan ini mengambil contoh dari Gunung Api Raung
menghasilkan surge dan piroklastik yang dimana letusan dengan VEI 6 yang pernah
mencapai jarak 20 km (dilaut), jika terjadi menghasilkan debris dengan
dikonversi didarat maka jarak sekitar 30 jangkauan paling jauh 40 km (berdasarkan
km.(2) Beberapa ahli berpendapat bahwa Igan Sutawijaya), Gunung Api Galunggung
jarak penapisan untuk aliran piroklastik dengan periode ulang letusan 4000 tahun
adalah 15 km untuk VEI 3 and 25 km untuk menghasilkan debris dengan jarak 25 km,
VEI 6 (Igan Sutawijaya dan Wahyu Gunung Api Gede menghasilkan debris
Srigutomo). Perkiraan frekuensi erupsi dengan jangkauan sejauh 15 km.
global 1 kali per tahun untuk VEI 3 dan Berdasarkan letusan gunung api Raung
0.01 kali per tahun untuk VEI 6. (3) tersebut maka jarak penapisan untuk bahan
rombakan adalah 40 km untuk VEI 6.
III.2. Aliran lava dan guguran kubah lava
III.4. Aliran bahan rombakan, lahar dan
Fenomena ini dipertimbangkan banjir
sebagai kriteria untuk menolak tapak
dengan beberapa karakteristik potensi yang Fenomena ini dipertimbangkan
harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu sebagai kriteria untuk menolak tapak karena
beban fisik dinamis, banjir dan genangan aliran debris dan lahar yang besar dapat
air, temperatur tinggi > 700oC (bisa sampai mencapai jarak lebih dari 150 km dan
1200 oC) yang dapat menyebabkan volumenya dapat lebih besar dari 107 m.(1)
kebakaran dan ledakan gas. Aliran lava Lahar dapat terjadi jika beberapa syarat
dapat mengalir puluhan kilometer dari berikut ini terpenuhi : Endapan material
lubang erupsi, dan dalam kasus yang tidak awan panas dengan kandungan abu > 2%,
biasa sampai beberapa ratus kilometer, Curah hujan > 20 mm selama 2 jam,
dengan ketebalan berkisar antara 1 m Kelerengan (topografi) cukup curam (>8
sampai 100 m.(1) Untuk kondisi di %). Contoh lahar yang pernah terjadi di
Indonesia dapat mengambil contoh gunung Indonesia adalah letusan Gunung Kelud
api Agung di bali pada saat terjadi letusan sepanjang abad 20 yaitu tahun 1901, 1919,
tanggal 19 Februari dan 17 Maret 1963 1951, 1966 dan 1990. Berdasarkan kajian
dimana terjadi aliran lava yang mengalir atas proses, tipe dan produk letusan gunung
dari kawah utama di puncak ke utara, lewat kelud memberikan gambaran bahwa lahar
tepi kawah yang paling rendah, berhenti letusan gunung ini akan terjadi jika volume
pada garis ketinggian 505.64 m dan air danau kawah > 5 juta m3 (?).
mencapai jarak lebih kurang 7.2 km.(4) Isi Berdasarkan kajian pada gunung ini
lava tersebut ditaksir sebanyak lebih kurang diketahui bahwa sekuen letusan biasanya
339,235 juta m3. Beberapa ahli berpendapat diawali dengan letusan uap (freatik)
bahwa jarak penapisan untuk aliran lava kemudian berkembang menjadi letusan
adalah 5 km untuk VEI 3 dan 7 km untuk freato-magmatik yang disertai dengan
VEI 6. seruakan (surge) hingga letusan magmatik
yang menghasilkan skoria dan batu apung,
III.3. Longsoran bahan rombakan, tanah terjadi dalam waktu yang relatif singkat
longsor dan kegagalan lereng (kurang dari 10 jam). Pada tahun 1990
gunung kelud meletus lagi tetapi tidak
Fenomena ini dipertimbangkan
menghasilkan fenomena lahar dikarenakan
sebagai kriteria untuk menolak tapak
volume danau kawah pada saat terjadi
dengan beberapa karakteristik potensi yang
letusan tidak lebih dari 2.5 juta m3. Hal ini
harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu
dapat terjadi dikarenakan usaha
beban fisik dinamis, dampak dari misil
pengendalian volume dana kawah dengan

161
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

pembuatan terowongan pada tahun 1920.(4) berdasarkan letusan Gunung Kelud ini
Lahar primer letusan Gunung Kelud yang maka jarak penapisan untuk lahar primer
terjauh terjadi pada tahun 1919 mencapai adalah 37.5 km untuk VEI 4.
37.5 km untuk VEI 4 (tabel 1), sehingga

Tabel 1. Rekaman data letusan gunung kelud sejak tahun 1848, memperlihatkan hubungan
positif antara isi danau kawah sebelum letusan dan tingkat kerusakan lingkungan akibat lahar
letusan (Pratomo, 1992 Bourdierr drr., 1997)

Jangkauan
Volume air
Volume Durasi Radius lahar Jangkauan
danau
Tanggal letusan Tephra (juta letusan kerusakan letusan, aliran awan
kawah (juta
m3) (jam) (km) lahar dingin panas (km)
m3)
(km)

16 Mei 1848 48.7 - 4 Ada 27? ?

3-4 Januari 1864 - - - - 27? ?

22-23 Mei 1901 - 200 - 6 27? ?

20 Mei 1919 40 190 - 5-7 37.5 10

31 Agustus 1951 1.8 200 11.5 4-6.5 - 6.5

24 April 1966 21.6 90 7 2-5 31 9

10 Februari 1990 2.5 130 8 1-5 - 5

III.5. Pembukaan lubang erupsi baru Fenomena ini dipertimbangkan


sebagai kriteria untuk menolak tapak
Fenomena ini dipertimbangkan dengan beberapa karakteristik potensi yang
sebagai kriteria untuk menolak tapak harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu
dengan beberapa karakteristik potensi yang dampak partikel, beban fisik statis, partikel
harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu abrasif di air. Jarak penapisan secara
beban fisik dinamis, deformasi tanah, horizontal untuk bom adalah 5 km, dengan
gempa gunung api, banjir, amblesan dll.(1) diameter 5-6 cm. Perka BAPETEN No. 2
Di Gunung Batur terjadi pembukaan Tahun 2008 yang menyatakan bahwa
lubang erupsi baru yang terbentuk dalam reaktor daya terletak cukup jauh (> 10 km)
jarak 2 km dari pusat erupsi (Igan dari misil dapat digunakan sebagai jarak
Sutawijaya). Terkait dengan pembukaan penapisan.(5)
lubang baru (gunung api lumpur) tapak
ditolak jika di wilayah dekat (25 km) III.7. Tsunami, seiche dan kegagalan
terdapat potensi gunung lumpur yang danau kawah
membahayakan instalasi. Beberapa ahli
berpendapat bahwa kriteria penapisan Fenomena ini dipertimbangkan
fenomena pembukaan lubang baru ini sebagai kriteria untuk menolak tapak
adalah di sekitar tapak (5 km) PLTN. dengan beberapa karakteristik potensi yang
harus diperhatikan ke instalasi nuklir yaitu
III.6. Misil gunung api volume dan aliran aliran massa, sumber
dan karakteristik perpindahan air, dan

162
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

rambatan/propagasi gelombang yang Gunung Krakatau yang menyebabkan


dihasilkan berdasarkan lokasi-spesifik runtuhnya tubuh gunung api dan aliran
batimetri. Kasus di Indonesia adalah piroklastik sehingga menghasilkan tsunami
tsunami di Gunung Kelud, dimana letusan dengan tinggi gelombang 5 35 m dengan
gunung tersebut menghasilkan volume jangkauan rambatan sejauh 800 km(4).
letusan sebesar 10 juta m3 ditumpahkan Nilai ini dapat digunakan sebagai jarak
sejauh 7 km. Kasus kedua adalah kriteria penapisan aspek bahaya tsunami.
fenomena tsunami karena meletusnya

Tabel 2. Karakteristik bencana tsunami yang dipicu oleh letusan Gunung Api yang
pernah terjadi di Indonesia (Beget 2000; Pratomo & Abdurrachman 2004)
Tinggi Jangkaun
Gunung Korban
Tahun Geografi Pemicu tsunami gelombang rambatan
Api jiwa
(m) (km)

Tambora 1815 Pulau Aliran piroklastik ke laut > 10 > 100 > 10.000

Runtuhan tubuh gunung api aliran


Krakatau 1883 Pulau 5 35 800 > 36.000
piroklastik

Paluweh 1928 Pulau Runtuhan tubuh gunung api ke laut 5 10 > 100 > 150

Iliwerung 1979 Pantai Runtuhan tubuh gunung api ke laut 9 > 100 > 500

Gambar 2. Sebaran arah gelombang tsunami yang ditimbulkan akibat letusan Gunung
Krakatau 1883 (Valentin & Fisher 2000)

III.8. Deformasi tanah Fenomena ini merupakan kriteria


untuk menolak tapak, karena jika
fenomena ini terjadi di tapak maka

163
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

rekayasa teknik tidak dapat mengatasinya. kriteria penapisan umum untuk


Fenomena deformasi tanah dapat terjadi tapak di Indonesia.
terkait dengan fenomena pembukaan
lubang erupsi baru, sehingga secara umum, UCAPAN TERIMA KASIH
deformasi tanah sejauh beberapa milimeter
Kami mengucapkan terima kasih
dapat terjadi di daerah yang luas di intrusi
yang sebesar besarnya kepada Kepala
batuan beku gunung api. (2) P2STPIBN, Ka.Bid PRD, Rekan-rekan
III.9. Sistem panas bumi dan anomali air P2STPIBN yang telah banyak membantu
tanah sehingga makalah ini dapat ditulis. Semoga
tulisan ini dapat menambah wawasan
Sistem Panas Bumi bisa terutama terkait dengan kriteria penapisan
menghasilkan ledakan uap yang bahaya aspek gunung api yang digunakan
melemparkan fragmen batuan beberapa dalam evaluasi tapak PLTN.
kilometer dan membentuk kawah ledakan
berdiameter ratusan meter. Beberapa ahli DAFTAR ACUAN
berpendapat bahwa terdapatnya sistem
1. INTERNATIONAL ATOMIC
panas bumi di gunung api akan
ENERGY AGENCY, 2012, Volcanic
menyebabkan letusan freatik yang dapat
Hazards in Site Evaluation for Nuclear
terjadi paling jauh dalam jarak 1 km dari
Installations, SSG-21.
pusat erupsi. Sehingga kriteria penapisan
untuk sistem panas bumi ini sejauh 1 km 2. Nur Siwhan, Emy Triharjiyati, 2011,
dari pusat erupsi.(2) Laporan Hasil Kajian Pengkajian
Teknis Pengawasan Tapak Reaktor
KESIMPULAN Daya Aspek Vulkanologi.
1. Beberapa aspek bahaya gunung api
3. C. B. Connor, R. S. J. Sparks, M. Dez,
yang dapat digunakan sebagai
A. C. M. Volentik and S. C. P.
kriteria penapisan untuk menolak
Pearson, 2009 Volcanic and Tectonic
tapak yaitu aliran piroklastik
Hazard Assesment for Nuclear
densitas; aliran lava dan guguran
Facilities (ed. Connor et al.),
kubah lava; longsoran bahan
Cambridge University Press, New
rombakan, tanah longsor dan
York
kegagalan lereng; aliran bahan
rombakan, lahar dan banjir; 4. Indyo Pratomo, 4 Desember 2006,
pembukaan lubang erupsi baru; Klasikasi Gunung Api Aktif
tsunami, seiche dan kegagalan Indonesia, Studi Kasus dari Beberapa
danau kawah. Letusan Gunung Api dalam Sejarah,
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 1 No :
2. Baru terdapat 1 kriteria penapisan
209-227.
di Perka BAPETEN No. 2 Tahun
2008 yaitu bahaya misil gunung 5. Perka BAPETEN No. 2 Tahun 2008
api, sedangkan untuk fenomena tentang Evaluasi Tapak Reaktor Daya
bahaya yang lain sudah dijelaskan Aspek Vulkanologi
dalam kajian ini.
6. Pratomo, I. and Abdurachman, K.,
3. Kriteria penapisan bahaya gunung 2004. Characteristics of the
api untuk masing-masing tapak Indonesian Active Volcanoes and their
PLTN adalah spesifik dan berbeda- Hazards. Mineral & Energi, 2, no. 4, h.
beda, tetapi kriteria penapisan 56-60.
tersebut dapat digunakan sebagai

164
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

7. Valentine, G.A. and Fisher, R.V., PLTN, apalagi di Indonesia dengan


2000. Pyroclastic Surges and Blasts. kondisi kebencanaan yang tinggi,
In: H. Sigurdsson, (ed) Encyclopedia masing-masing lokasi mempunyai
of Volcanoes. Academic Press.
kelebihan dan kekurangan. Yang
perlu dilakukan adalah pemilihan
TANYA JAWAB DAN DISKUSI lokasi tapak dengan ancaman
bahaya eksternal seminimal
1. Penanya : Tino Sawaldi (BAPETEN) mungkin dan ancaman bahaya
tersebut dapat diatasi dengan
Pertanyaan: desain.
a) Menurut saya penapisan bahaya
gunung api tidak bisa dibuat per 3. Penanya : Anton Ruardu BBA, LSM
fenomena bahaya. Contoh jika dibuat LingkunganHidup (FEBE)
penapisan untuk bahaya VEIG bahaya
akibat aliran lava 30 km, aliran Pertanyaan:
piroklastik 40 km dan misil 10 km a) Mengapa nilai g (Ground
yang akan berlaku tentunya penapisan Acceleration) tidak dimasukkan
untuk aliran piroklastik karena kedalam kriteria penapisan aspek
obyeknya sudah jelas. Usul saya untuk bahaya gunung api?
penapisan cukup diberikan 1 saja,
missal 40 km sebagai jarak aman dari Jawaban:
bahaya gunung api. a) Nilai g merupakan criteria aspek
yang dipertimbangkan dalam bahaya
gempa bumi, dalam bahaya gunung api
Jawaban:
juga mempertimbangkan gempa (akibat
a) Perlu ketahui bahwa terdapat beberapa aktivitas gunung api) tetapi sifatnya
tipe gunung api dan tidak semua hanya terjadi di sekitar gunung api
gunung api tersebut akan (local) dan bukan merupakan criteria
menghasilkan fenomena bahaya yang yang digunakan untuk menolak tapak.
sama, sehingga jika jarak aman
penapisan dibuat hanya satu untuk
berbagai tipe gunung api maka tidak
akan sesuai.

2. Penanya : Anton Ruardu BBA, LSM


LingkunganHidup (FEBE)

Pertanyaan:
a) Apakah ada tempat yang ideal
untuk pendirian suatu plant
(instalasi PLTN)?

Jawaban:
a) Sebenarnya tidak terdapat tempat
yang benar-benar ideal untuk tapak
165
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

ANALISIS COUNTER CURRENT FLOW LIMITATION


SELAMA PROSES PENDINGINAN
PADA CELAH SEMPIT REKTANGULAR
Nur Rahmad Yusuf
Direktorat Perijinan Instalasi dan Bahan Nuklir BAPETEN
Jl Gajah Mada No.8 Jakarta Pusat, 10120
e-mail: n.yusuf@bapeten.go.id

Abstrak
Studi Eksperimen untuk mempelajari mekanisme perpindahan panas pendidihan pada
celah sempit rektangular berdasarkan skenario kecelakaan parah PLTN TMI-2 perlu
dilakukan untuk pemahaman terkait manajemen kecelakan. Penelitian bertujuan untuk
memperoleh nilai fluks kalor dan fluks kalor kritis (FKK) selama proses perpindahan panas
pendidihan pada celah sempit rektangular. Metode penelitian secara eksperimen
menggunakan bagian uji HeaTiNG-02 dengan fluida pendingin adalah air bertemperatur
98oC. Eksperimen dilakukan dengan memvariasikan temperature awal plat 1000C, 2000C dan
3000C dengan ukuran celah 1mm. Proses pendidihan selama pendinginan direkam
berdasarkan transien temperatur pada plat panas. Data temperatur digunakan untuk
menghitung nilai fluks kalor dan wall superheat, hasilnya direpresentasikan melalui kurva
didih. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin tinggi temperature plat maka lebar kurva
akan semakin menyempit yang berarti waktu yang dibutuhkan untuk mendinginkan
permukaan plat lebih lambat dan dengan pengamatan visual memperlihatkan bahwa pada
temperatur awal plat 1000C, 2000C dan 3000C dengan ukuran celah 1mm terjadi fenomena
CCF.
Kata Kunci : Kecelakaan parah, rektangular, fluks kalor, FKK, CCF

Abstract,
Experimental studies to study the mechanism of boiling heat transfer in narrow
rectangular channel under severe accident scenarios of TMI-2 nuclear power plant
necessary for the understanding of management-related accidents. The research aims to
obtain heat flux values and the critical heat flux (CHF) during the process of boiling heat
transfer in narrow rectangular channel. Research methods experimentally using the
HEATING-02 test section with cooling fluid is water temperature 98oC. Experiments
performed by varying the hot plate initial temperature of 100oC,200oC and 300oC with
channel size 1mm. Boiling during the cooling process was recorded by a transient
temperature on the hot plate. Temperature data used to calculate the heat flux and wall
temperature, the results are represented through the boiling curve. The results show that
the higher plate temperature, the narrower width of the curve will be narrower and its
mean that the plate surface colling time will be slower. Results visualization is seen that
the CCF occurred at the hot plate initial temperature of 100oC,200oC and 300oC with
channel size 1mm.

Keywords: Severe accident, rectangular, heat flux, CHF, CCF

166
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

BAB I tmi2coredamage.gif.2007 [2], http://stellar-


Pendahuluan one.com/nuclear/staffreports/summary core
Dan damage.htm, 2002) [3]. Kecelakaan pada
Latar Belakang Masalah reaktor Fukusima dipicu oleh adanya
bencana alam yang mengakibatkan ketidak
Penggunaan energi nuklir untuk mampuan sistem pendingin dalam
pembangkit listrik memiliki potensi bahaya menangani decay heat.
terkait bahan radioaktif. Sehingga aspek Dalam peristiwa diatas terlihat sistem
keselamatan pada PLTN (Pembangkit pendinginan reaktor memegang peranan
Listrik Tenaga Nuklir) memperoleh penting dalam keselamatan reaktor. Salah
prioritas utama. Sementara, fakta lebih satu topik yang berhubungan dengan proses
menunjukkan bahwa PLTN memiliki rekor pendinginan adalah topik perpindahan
keselamatan yang sangat baik. Ada tiga panas pendidihan yang berhubungan
kejadian di dunia yang patut dicatat sebagai dengan interaksi dan karakterisasi antara
kejadian terburuk dalam sejarah kekehan teras (debris) dan dinding bejana
keselamatan PLTN, yaitu kejadian di reaktor pada kasus PLTN Three Mile Island
reaktor Three Mile Island Unit 2 (TMI-2), Unit 2 (TMI-2)peristiwa diatas terlihat
Amerika Serikat, tahun 1979 , kejadian di pentingnya sistem pendinginan bagi
Chernobyl, Ukraina, tahun 1986 dan keselamatan Reaktor.
kecelakaan PLTN Fukusima I tahun 2011. Kecelakaan TMI-2, meskipun masuk pada
Kecelakaan di reaktor Chernobyl sangat kategori kecelakaan parah, namun tidak
khas dan terkait dengan banyaknya menimbulkan korban pada manusia
kelemahan pada desainnya.. Saat ini, praktis (http://www.nrc.gov/reading-rm/doc-
tidak ada reaktor yang beroperasi dengan collections/fact-sheets/3mile-isle.pdf, 2000)
desain yang sama dengan reaktor [1]. Bahkan, kecelakaan tersebut telah
Chernobyl. Kecelakaan nuklir yang terjadi menunjukkan keandalan dan keselamatan
pada reaktor TMI 2 telah menjadi sejarah desain seperti reaktor TMI-2, yaitu desain
kecelakaan PLTN yang penting, meskipun PLTN yang banyak dioperasikan di dunia
dalam kecelakaan TMI 2 hampir setengah saat ini. Kecelakaan reaktor TMI-2
dari teras reaktornya mengalami pelelehan melibatkan berbagai fenomena fisis yang
(kurang lebih 20 ton) dan lelehan mengalir melalui penelitian-penelitian yang
ke bagian bawah plenum pada bejana dilakukan hingga saat ini dapat digunakan
bertekanan (Reactor Pressure Vessel, untuk meningkatkan keselamatan PLTN
RPV), peristiwa ini merupakan kategori sejenis. Salah satu penelitian yang saat ini
kecelakaan parah (Severe Accident, SA). masih terus dilakukan adalah permasalahan
yang berhubungan dengan interaksi antara
Lelehan teras (disebut debris) telah lelehan teras di bagian bawah bejana
didinginkan oleh air yang masih tersisa di dengan dinding bejana reaktor. Adanya
dalam teras dan pada akhirnya debris celah sempit yang terisi fluida di antara
tertahan tidak sampai keluar dari RPV, keduanya menjadi kunci untuk penanganan
Dengan demikian integritas teras reactor integritas bejana reaktor. dari aspek
benar-benar terjaga ( termohidrolika, perpindahan kalor yang
http://www.mpr.com/graphics/d-one

167
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

terjadi di dalam celah sempit tersebut perlu dalam hal ini range ukuran celahnya adalah
dipahami benar. 0,02 hingga 3 mm namun tidak membahas
Proses pendinginan yang berlangsung, efek ccf terhadap ukuran celah. Berikutnya,
terjadi melalui mekanisme perpindahan begitu banyak penelitian perpindahan kalor
kalor pada celah sempit yang terbentuk selama rewetting (pembasahan ulang) pada
antara permukaan debris dengan dinding permukaan vertikal yang panas pada celah
dalam RPV, dimana aliran pendingin sempit yang telah dilakukan baik secara
masuk ke dalam celah dan turut serta eksperimen maupun teori. Beberapa
membantu pemindahan kalor dari debris. penelitian.Monde, M., Kusuda, H. and
Analisis terhadap kontribusi efek Uehara (1982) [5], Chang, Y. and Yao, S.
pendinginan celah selama perpindahan C(1983) [6], Ohtake, H., Koizumi, Y. and
kalor dari debris dan menjadikan perilaku Takahashi (1998) [7] Murase, M., et
perpindahan kalor selama pendinginan al(2001)[8] menyimpulkan bahwa terdapat
suatu permukaan panas dalam celah sempit 3 perbedaan dari model perpindahan kalor
harus dipertimbangkan sebagai parameter pada proses pendidihan, yaitu didih film
yang penting. Berdasarkan sudut pandang (film boiling), didih transisi (transition
tersebut, perlu dibuat kejelasan yang terkait boiling) dan didih inti (nucleat boiling).
dengan mekanisme dari karakteristik Juga terdapat 2 perbedaan kondisi kritis
perpindahan kalor pada celah sempit selama pendidihan, yaitu fluks kalor didih
kususnya pada efek batasan counter current film minimum (minimum film boiling,
flow (ccf). MFB) dan fluks kalor kritis (Critical Heat
Pemahaman yang lebih mendalam Flux, CHF). Monde, dkk. (Monde, M.,
mengenai mekanisme perpindahan kalor Kusuda, 1982)[5] mengusulkan suatu
pada celah sempit, dirasakan belum korelasi CHF untuk sirkulasi alamiah pada
memadai, khususnya pada temperatur celah sempit, dan membuktikan
tinggi. Sehingga, untuk memperdalam kemampuan pendinginan (coolability) pada
pemahaman CCF, maka dilakukan studi dinding panas oleh air yang mengalir ke
untuk menganalisis efek CCF yang terkait dalam celah. Kemudian, Chang dan Yao
dengan mekanisme perpindahan kalor (Chang, Y. and Yao, S. C., 1983)[6] juga
pendidihan pada celah sempit dengan meneliti CHF pada celah sempit anulus
geometri rektangular. Analisis dilakukan dengan bagian bawah tertutup berdasarkan
berdasarkan transien temperatur, kurva variasi fluida pendinginnya pada tekanan
pendidihan (boiling curve) dan pengamatan yang berbeda-beda dan mengusulkan
secara visual terhadap fenomena ccf pada korelasi CHF berdasarkan kondisi CCF.
variasi ukuran celah dengan sistem Sedangkan, Ohtake, dkk. (Ohtake, H.,
pemanasan tunggal dan sistem open Koizumi, Y. and Takahashi, 1998)[7]
bottom. melakukan eksperimen quenching, mereka
menyimpulkan bahwa karakteristik
BAB II perpindahan kalor selama rewetting pada
Bahan dan Metode celah sempit agak menyerupai kondisi pada
Kandlikar [4] mendefinisikan celah sempit pendidihan kolam. Murase, dkk. (Murase,
sebagai celah yang mencakup ukuran celah M., et al., 2001) [8] telah mengevaluasi
mikro, celah mini dan celah konvensional efek panas-lanjut (superheat) peristiwa

168
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

perpindahan kalor dan CHF menggunakan kalor pada celah sempit berdasarkan data
data eksperimen dan menurunkan korelasi eksperimen dari Juarsa (Juarsa, 2002)[10]
perpindahan kalor pada celah sempit. dengan temperatur awal yang lebih tinggi
Penelitian yang telah dilakukan Monde, M., dari 500oC, namun efek dari CCF belum
Kusuda, H. and Uehara ( 1982)[5], Chang, dievaluasi.
Y. and Yao (1983)[6], Ohtake, H., Metode penelitian yang digunakan adalah
Koizumi, Y. and Takahashi, (1998)[7], penelitian eksperimental menggunakan
Murase, M., et al.,( 2001)[8] kesemuanya bagian uji Heating-02 (Heat transfer in
menggunakan temperatur awal batang Narrow Gap-02), dengan menggunakan
pemanas kurang dari 500oC. Kemudian, F. pendekatan geometri maupun posisi celah
Tanaka & Juarsa. Tanaka, F., Juarsa, M., sempit rektangular vertikal seperti pada
Mishima, K., et al., (2003)[9], melakukan gambar 1.
evaluasi CHF pada peristiwa perpindahan

Gambar 1. Pendekatan Geometri Celah sempit rektangular pada skenario Kecelakaan PLTN
TMI-2

debris RPV

a.Peralatan Bagian Uji Heating-2 matriks 3 x 10 dengan jarak row antara 2


Pelat Bagian Utama dari Bagian Uji : termokopel 110 mm dan jarak kolom antara
Merupakan pelat SS316 dengan tebal 8 mm 2 termokopel adalah 15 mm yang ditanam
dan ukuran panjang 440 mm dan lebar total pada area aliran air yaitu 1100 x 50 mm.
130 mm, dengan lebar area untuk aliran air Selain itu, pada ujung-ujung pelat bagain
adalah 50 mm. Pada pelat SS316 dipasangi utama dilas dengan flange segi-empat dan
9 titik termokopel yang jaraknya 0,5 mm pada bagian sisi-sisi panjangnya di
dari permukaan atas dan bawah pelat, dipasang 4 pasang kupingan untuk
dimana ke 9 termokopel digunakan untuk gabungkan dengan bagian pelat penahan
mengukur perubahan temperatur selama panas dan penahan kelengkungan pelat,
proses pendinginan dan pemanasan disebut bagian pelat buku belakang,
(Gambar 2 menjelaskan skema alat dan bagian lainnya adalah pelat penutup bagian
susunan termokopel dan pengkodean). Pelat utama sebagai pelat penutup sekaligus
SS316 ini dijadikan sebagai objek media bagi penempatan gelas kuarsa
penelitian dan disebut sebagai bagian sebagai media visualisasi dari celah sempit
utama dari bagian uji yang akan yang akan diamati. Sebagai tempat untuk
dipanaskan hingga mencapai temperatur menampung air pendingin maka digunakan
yang diinginkan (maksimal 1000oC). plenum, yang terletak pada bagian atas dan
Susunan titik termokopel merupakan bawah dari alat uji. Sebagai pemanas maka
169
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

digunakan coil heater untuk memanaskan plat panas secara radiasi.

Gambar 2. Skema Bagian uji heating-02 dan posisi termokopel

b. Pelaksanaan Penelitian 3. Langkah persiapan pembukaan


Eksperimen dilakukan terlebih dahulu keramik heater , persiapan
dengan memanaskan plat panas (heated pembukaan keramik heater
plate) dengan menaikkan daya heater berlangsung pada saat heater telah
secara bertahap, kemudian ketika dimatikan, saat t = th hingga
temperatur awal yang diinginkan tercapai, keramik heater dibuka yaitu pada
daya dimatikan. Panas akan meluruh tanpa saat t = to.
adanya inputan daya. Eksperimen dilakukan
dengan celah yaitu 1mm sebagai parameter Tahap 2 : Pendinginan Radiasi, dimulai
tetap dan variasi temperatur plat panas sejak t = to yaitu sejak dibukanya keramik
100oC,200oC dan 300oC. Pelaksanaan heater hingga saat t = tin yaitu saat air mulai
eksperimen secara umum terbagi dalam dimasukkan dari atas (falling film)ke dalam
tahapan berdasarkan urutan kegiatannya. celah sempit .
Tahap 1 : Pemanasan Awal
Tahap 3 : Eksperimen, dimulai sejak t = tin
Tahap pemanasan awal terbagi dalam tiga
yaitu saat pertama kali air dimasukkan dari
langkah, yaitu :
atas ke celah sempit hingga eksperimen
1. Langkah persiapan pemanasan,
berakhir, yaitu saat t = tf.
dimulai dengan ditutupnya keramik
heater hingga heater dinyalakan.
Langkah ini berlangsung hingga t = BAB IV
0 (t menyatakan waktu). Pada Hasil dan Pembahasan
Langkah ini, temperatur dinding
keramik heater masih sama dengan a. Sejarah Temperatur
temperatur awalnya Gambar 3 menunjukkan profil pada
2. Langkah pemanasan pemanasan temperatur awal 100oC, air dengan mudah
mulai t = 0, saat heater dinyalakan penetrasi ke dalam celah. Hal ini terjadi
hingga heater dimatikan, pada saat t karena temperatur batang panas tidak
= th, yaitu saat dimana temperatur berbeda jauh dengan air pendingin yang
awal yang diinginkan telah tercapai. bertemperatur saturasi, namun oleh karena
170
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

celah yang relatif lebih sempit maka mulai membuat jalur aliran baru sepanjang
sebagian dari air mulai melakukan kontak baris termokopel B (9B-7B). Pada detik ke
dengan plat panas sehingga berubah 2.7 aliran air mulai terhambat oleh adanya
menjadi uap. Selanjutnya air mulai mencari uap yang mengalir ke atas hal ini yang
jalur untuk mengalir. Aliran air mengalir kemudian akan kita sebut sebagai CCF.
mengikuti jalur baru yang terbentuk namun Aliran air yang terhambat oleh aliran uap
aliran ini tidak langsung bersinggungan ini membentuk pola aliran tertentu dan
dengan plat panas karena mengalir pada terdorong keatas sehingga membasahi
plat kaca kuarsa. Sepanjang TC-9A sampai permukaan plat panas. Dengan demikian air
TC-7A terbasahi hampir secara bersamaan. yg membasahi permukaan plat mulai
Pada detik ke 2 dalam proses pendinginan menurunkan temperatur permukaan dari
ini sebagian air pada lajur a mulai plat panas. Dan dengan adanya ccf tersebut
menyentuh permukaan plat panas dan permukaan plat yang terdinginkan lebih
berubah menjadi uap, selanjutnya aliran air luas .

Gambar 3 Profil temperatur transien celah


1 mm temperatur 100oC

Gambar 4 menunjukkan profil pada mula menyentuh plat panas pada posisi
temperatur awal 200oC, air membutuhkan termokopel 9C ,9B dan selanjutnya
waktu sedikit lebih lama untuk mulai mengalir dan menyentuh termokopel pada
menyentuh plat panas dibanding pada kasus lajur B dan C.
temperatur awal 100oC namun aliran air kemudian aliran air pada pelat panas terjadi
lebih merata mengalir melalui plat kuarsa.. hanya pada lajur C, Sedangkan aliran air
Air perlahan-lahan penetrasi ke dalam celah pada plat kuarsa terlihat merata dan pada
setelah mulai menyentuh batang panas lajur termokopel a terlihat aliran air
berturut-turut dari atas, posisi TC-9, terus mengalir ke atas.
ke bawah, posisi TC-6. Aliran air mula

171
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar 4. Profil temperatur transien celah 1 mm temperatur 200oC

Pada detik ke 0.6 CCF mulai terlihat posisi termokopel 9 dan 8 dan air yang
dengan jelas dan menghambat aliran air menyentuh permukaan tersebut terlihat
yang mengalir pada plat kuarsa dan aliran mendidih dan kemungkinan besar
air yang terhambat tersebut bergerak keatas kemudian berubah menjadi uap.
dan sebagian mengenai permukaann plat Gambar 5 menunjukkan profil pada
panas dan menguap. Kemudian pada detik temperatur awal 300oC, air pertama kali
1.6 terjadi aliran CCF yang merata dan menyentuh pada posisi TC-9. Setelah itu
besar menyebabkan air bergerak ke atas sebagian kecil air mengenai permukaan plat
melawan arah aliran. Sebagian besar panas posisi termokopel 9,8 dan7. Pada
permukaan plat pada posisi termokopel 9 detik ke 1.5 terlihat sebagian kecil aliran air
dan 8 terkena percikan dari aliran air pada plat kaca mulai ada yang berbalik
tersebut. mengalir ke atas. Pada detik kd 2,5 efek
Pada detik ke 2 sampai dengan detik dari ccf mulai terjadi secara cepat dan
ke 2,8 air kembali mengalir secara grafitasi membalikan sebagian besar arah aliran
ke bawah dan pada bagian termokopel 9,8 selanjutnya mulai detik ke 2,8 aliran secara
dan 7 permukaannya sebagian besar perlahan mulai kembali mengalir secara
tersentuh oleh aliran air. Pada detik 2,85 gravitasi ke bawah dan mulai detik ke 3,28
dampai detik 3,48 terjadi kembali pola sebagian besar permukaan plat panas posisi
CCF. Detik 1.5 sebagian besar air termokopel 9 tersentuh oleh aliran air
menyentuh permukaan plat panas pada pendingin.

Gambar 5. Profil temperatur transien celah 1 mm temperatur 300oC

172
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

b. Fluk Kalor Pendidihan


Data temperatur transien dari Gambar 3,4 dan5 dipergunakan dalam menghitung fluks kalor.
Hasil perhitungan dibuat dalam kurva pendidihan, yaitu fluks kalor sebagai sumbu y dan
selisih temperatur pengukuran dengan temperatur saturasi air (wall temperature) sebagai
sumbu x. Untuk mendapatkan fluks kalor menggunakan persamaan kesetimbangan kalor:

(1)

(2)

(3)
M = . (p . l .t ) (4)
A=p.l (5)

Data hasil pengukuran berupa temperatur transien selama pendinginan digunakan dalam
menghitung fluks kalor. Hasil perhitungan ditampilkan dalam kurva pendidihan mengikuti
kurva pendidihan Nukiyama. Berdasarkan kurva pendidihan tersebut dapat diketahui 3 daerah
pendidihan yaitu daerah didih inti, didih transisi dan didih film. Selain itu juga dapat diketahui
fluks kalor kritis. Eksperimen untuk pemetaan pendidihan dilakukan pada ukuran celah 1mm
dengan rentang temperatur awal dari 100oC , 2000C, 300oC.
Gambar 6 merupakan gambar dari kurva pendidihan dengan celah ukuran 1 mm dan
variasi temperatur plat panas 100oC. Dari gambar tersebut terlihat bahwa semakin tinggi
temperatur maka lebar kurva akan semakin menyempit yang berarti waktu yang dibutuhkan
untuk mendinginkan permukaan plat lebih lambat. Pada gambar 6 (A) kurva didih
memperlihatkan bahwa pendidihan masih dalam daerah didih nukleat sedangkan pada gambar
6 (B),(C) kurva didih telah mencapai daerah didih transisi. Apabila ditambahkan dengan
pengamatan visual memperlihatkan bahwa pada celah 1mm telah terjadi fenomena CCF.
Tinggi temperatur awal permukaan plat mmempengaruhi kecepatan awal terjadinya CCF .

Gambar 6 Fluks kalor untuk celah 1mm dengan temp awal plat 100oC (A), 200oC (B),
300oC(C)

(A).

173
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

q (Kw/m )
2

(oC)
q (Kw/m )
2

(c)
BAB IV 2. Semakin besar temperatur, semakin
KESIMPULAN panjang waktu rewetnya sehingga
kecepatan rewet semakin lambat
Berdasarkan hasil analisis fluks kalor pada yang terlihat dari kecepatan
kasus perpindahan panas pendidihan pada turunnya temperatur.
celah sempit rektangular menggunakan 3. CCF mempengaruhi kecepatan
bagian uji HeaTiNG-02 dan berdasarkan dalam penurunan temperatur
variasi temperature awal plat permukaan plat dan karakteristik
o o o
panas100 C,200 C dan 300 C dengan lebar kurva didih.
celah 1mm disimpulkan bahwa: 4. Dari pengamatan visual terlihat
bahwa CCFL terjadi pada celah
1. Pola transien temperatur dan pola 1mm dengan temperatur plat
FKK pada variasi temperatur 100oC,200oC dan 300oC
memperlihatkan bahwa semakin 5. Celah 1 mm dengan temperatur
tinggi temperatur plat maka 200oC efek ccf terjadi dalam 2
dibutuhkan waktu relatif lama untuk periode dengan skala sedang , durasi
menurunkan temperatur permukaan terjadinya paling lama, dan
plat. mempunyai kurva fluks kalor
terlebar.
174
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

6. Analisis fluks kalor pada pemetaan http://www.mpr.com/graphics/d-


kasus single heating mengikuti pola d_tmi2coredamage.gif, USA,
pendidihan kolam dengan nilai FKK [ 3] Technical Assessment Task Force
terbesar plat panas hasil eksperimen Reports, Technical Staff Analysis
adalah 81,02 kW/m2, TC-8B pada Reports Summary,2002 http://stellar-
temperatur awal plat 200oC pada one.com/nuclear/staff_reports/summar
lebar celah 1 mm. y_core_damage.htm.
7. Dari kurva pendidihan dengan celah [ 4] Ishibashi, E. and Nishikawa, K.,1969
1mm, temperatur plat 100oC,200oC Saturated Boiling Heat Transfer in
dan300oC dan air pendingin 98oC Narrow Spaces, Int. Journal Heat Mass
tidak terjadi film boiling. Transfer, Vol. 12, pp. 863-894,
[ 5] Monde, M., Kusuda, H. and Uehara,
H., 1982,Critical Heat Flux During
UCAPAN TERIMA KASIH Natural Convective Boiling in Vertical
Rectangular Channels Submerged in
Penelitian ini tidak akan berhasil tanpa Saturated Liquid, Transactions of the
Pertolongan dari Allah SWt, dan tak lupa ASME, Vol. 104, pp. 300-303.
penulis sampaikan rasa terima kasih kepada [ 6] Chang, Y. and Yao, S. C.,1983,
: Critical Heat Flux of Narrow Vertical
Annuli with Closed Bottoms, Trans of
ASME, Vol. 105, pp.192-195,.
Samsul Kamal, Jurusan Teknik Mesin dan
[ 7] Ohtake, H., Koizumi, Y. and
Industri, Fakultas Teknik UGM,Jl.
Takahashi, A., 1988,Study on
Grafika No.2, Jogjakarta 55281
Rewetting of Vertical-Hot-Thick
Surface by a Falling Film, JSME,
Mulya Juarsa
Vol.64, No. 624, pp181-189.
PTRKN BATAN, Gd. 80 Kawasan
[ 8] Murase, M., et al.,2001, Heat Transfer
PUSPIPTEK Serpong-Tangerang 15310 E-
Models in Narrow Gap, Proceeding of
mail:, juars@batan.go.id
ICONE-9, Nice, France, Apr. 8-12.
[ 9] Tanaka, F., Juarsa, M., Mishima, K., et
Kiswanta, Ainur R., Edy S., Joko P.W.,
al.,2003, Experimental Study on
Ismu H.
Transient Boiling Heat Transfer in an
Laboratorium Termohidrolika
Annulus with a Narrow Gap, 11th
Eksperimental BOFA PTRKN BATAN-
International Conference on Nuclear
Gd. 80 Kawasan PUSPIPTEK Serpong-
Engineering, ICONE-11, Tokyo, Japan,
Tangerang15310.
, April 20-23.
[ 10] Juarsa, M.,2002, Study on Boiling
Segenap fihak yang telah membantu penulis
Heat Transfer under Transient Cooling
baik langsung maupun tidak langsung
in an Annulus with a Narrow Gap,
Master Thesis, Graduate School of
Energy Science, Kyoto University,.
DAFTAR PUSTAKA

[ 1] The Accident At Three Mile Island,


2000,http://www.nrc.gov/reading-
rm/doc-collections/fact-sheets/3mile-
isle.pdf,.
[ 2] MPR Association, USA, 2007, TMI-2
Core damage,

175
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

TANYA JAWAB DAN DISKUSI


1. Penanya : Nur Syamsi Syam
(BAPETEN)

Pertanyaan:
Suhu yang dipulih untuk penelitian cukup
rendah(100C, 200C, dan 300C) karena
keterbatasan pada material/fasilitas
penelitian, sedangkan latar belakang dari
penelitian tersebut adalah pelelehan teras
reactor TMI dengan suhu di atas 100C.
Bagaimana menghubungkan hasil
penelitian dengan suhu rendah dengan
kondisi real kecelakaan yang suhunga
tinggi (>1000C)?

176
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

EVALUASI RADIOAKTIVITAS GROSS- UDARA BUANG IEBE


PERIODE 2007-2012

Nudia Barenzani, Arca Datam Sugiarto dan Sri Wahyuningsih


PUSAT TEKNOLOGI BAHAN BAKAR NUKLIR - BATAN
SERPONG
E-mail: nudia @batan.go.id

ABSTRAK

EVALUASI RADIOAKTIVITAS GROSS- UDARA BUANG IEBE PERIODE


2007-2012. Telah dilakukan evaluasi terhadap radioaktivitas udara buang dari laboratorium
IEBE - BATAN selama periode 2007 sampai 2012. Metode yang digunakan dalam evaluasi
dibagi dalam 2 periode yang berbeda dalam cara pengambilan sampel, Pada periode 2007
sampai dengan 2010 dengan mencuplik udara buang dengan air sampler (manual).
Pengambilan cuplikan dilakukan periodik satu minggu sekali dengan memasang kertas filter
pada air sampler yang terhubung pada pipa keluaran cerobong udara buang IEBE. Kertas
filter hasil saringan tersebut dicacah dengan menggunakan Portable Scaler Ratemeter (PSR-
8). Hasil cacahan kemudian dihitung radioaktivitas gross-. Sedangkan periode 2011-2012,
IEBE telah memasang Smart Cam produksi Laboratorium Impex Systems yaitu peralatan
monitoring udara buang secara otomatis dan kontinu. Tujuan evaluasi untuk membandingkan
dengan 2 cara yang berbeda, yaitu secara manual dengan otomatis, dan untuk mengetahui
apakah udara buang yang keluar dari kegiatan penelitian dan pengembangan IEBE selama
periode diatas aman bagi pekerja, masyarakat dan lingkungan. Dari data pantauan selama 6
(enam) tahun berturut-turut didapatkan rata-rata radioaktivitas gross- udara buang dari
laboratorium IEBE sebagai berikut : 0,06 Bq/m3, 0,16 Bq/m3, 0,110 Bq/m3,0.040 Bq/m3,
0,091 Bq/m3 dan 0.043 Bq/m3. Konsentrasi radioaktivitas gross- udara buang IEBE tertinggi
terjadi pada bulan Februari tahun 2008 sebesar 0,490 Bq/m3 atau 0,24 % dari konsentrasi
maksimum yang diizinkan (MPC = 2 Bq/m3). Sehingga dapat disimpulkan bahwa
radioaktivitas gross- udara buang dari laboratorium IEBE dinyatakan aman bagi pekerja,
masyarakat dan lingkungan.
Kata Kunci : radioaktivitas gross-, udara buang laboratorium IEBE, MPC, dan keselamatan
lingkungan

ABSTRACT

EVALUATION OF RADIOACTIVITY GROSS- FROM EXHAUST AIR OF IEBE


DURING PERIOD OF 2007-2012. An evaluation of the radioactivity gross- from the
exhaust air-IEBE laboratory during the period of 2007 to 2012 has been done. The method
used in the evaluation is divided into two periods. During period of 2007 to 2010 by placing a
filter paper in air sampler which is connected to output pipe from the chimney (manually).
Filters paper enumerated by Portable Scaler Ratemeter (PSR-8). While the period 2011-2012,
IEBE has installed Smart Cam from Laboratory Impex Systems production. Where the
equipment can be monitoring exhaust air automatically and continuously. Objective
evaluation to compare the 2 different ways, which automatically and manually, and to find out
whether the exhaust air coming out of the research and development activities during the
period above IEBE safe for workers, communities and the environment. Result from the
monitoring during 6 (six) consecutive years as follows: 0.06 Bq/m3, 0.16 Bq/m3, 0.11 Bq/m3,
0040 Bq/m3, 0,091 Bq/m3 and 0043 Bq/m3. The highest radioactivity concentration in
February 2008 is 0.490 Bq/m3 or 0.24% of the maximum permissible concentration (MPC = 2

177
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Bq/m3). So it can be concluded that the radioactivity gross- exhaust air from the laboratory
IEBE declared safe for employees, communities and the environment.
Keywords: radioactivity gross-, IEBE laboratory exhausts air, MPC, and environmental
safety

I. PENDAHULUAN secara internal maupun eksternal pada


anggota masyarakat. Oleh karena itu bila
Instalasi Elemen Bakar
pembuangan gas atau partikel tidak
Eksperimental (IEBE ) adalah salah satu
dibatasi dan tidak dipantau, akan
instalasi nuklir dari Pusat Teknologi Bahan
menurunkan kualitas lingkungan hidup dan
Bakar Nuklir ( PTBN ) BATAN yang
pada gilirannya akan menurunkan tingkat
digunakan untuk penelitian dan
kesehatan masyarakat.
pengembangan bahan bakar nuklir reaktor
tipe air berat. Dengan demikian dalam
II. TEORI
operasionalnya digunakan bahan nuklir Untuk maksud keselamatan radiasi,
uranium ( U alam dan U deplesi ) dalam bekerja dengan radioaktif yang
khususnya dalam bentuk serbuk yellow menyebabkan kontaminasi ke udara
cake dan UO2. Dalam pemrosesannya instalasi nuklir dilengkapi dengan sistem
dapat menyebabkan dispersi aerosol ventilasi udara yang berfungsi untuk
radioaktif ke udara ruangan kerja atau membawa radioaktivitas udara tersebut ke
disebut kontaminasi udara. Disamping cerobong. Kontaminan aerosol radioaktif
kontaminasi udara, radioaktivitas udara maupun non radioaktif yang berasal dari
juga dipengaruhi oleh adanya zat-zat proses dalam laboratorium diantaranya
radioaktif alamiah yang terdapat dalam adalah debu uranium dan uap kimia.
dinding-dinding bangunan ruangan dan Kontaminan ini disaring dengan dua
masuk ke udara melalui emanasi unsur- tingkat filtrasi sebelum dibuang ke udara
unsur radon dan thoron yang merupakan luar. Filter tingkat pertama dengan prefilter
gas mulia. Radon dan thoron kemudian dan tingkat ke-dua disebut after filter.
meluruh di udara menghasilkan anak Filtrasi aerosol baik tingkat pertama
luruhnya yang juga unsur-unsur radioaktif. maupun tingkat ke-dua menggunakan filter
Udara di ruang kerja dan proses di HEPA (High Efficiency Particulate
setiap instalasi nuklir mempunyai tekanan Absorbance) yang mempunyai effisiensi
negatif, udara bergerak dari daerah penyaringan minimal sebesar 99,97 %
kontaminasi rendah ke daerah kontaminasi untuk partikulat berdiameter 0,3 m.
tinggi. Udara ini sebelum dibuang ke Pembuangan udara keluar melalui sistem
atmosfir melalui cerobong dilewatkan ke cerobong berdiameter 2 meter dan tinggi
sistim pembersih atau penyaring udara. dari permukaan tanah setinggi 25 meter.
Sistim pembersih udara dilengkapi dengan Dari desain kapasitas alir udara (debit)
HEPA filter yang mempunyai effisiensi yang melalui cerobong buang sebesar
99,97 %, dengan demikian tidak dapat 244.850 m3/jam. Buangan udara yang
dihindarkan adanya pelepasan sebagian melalui cerobong buang (stack ) ke
kecil gas atau partikel radioaktif ke lingkungan harus di pantau
atmosfir. radioaktivitasnya. Tujuannya adalah untuk
Limbah gas atau partikel radioaktif yang memastikan bahwa udara buang dari
terlepas ke atmosfir akan disebarkan oleh laboratorium IEBE aman bagi pekerja,
angin dan akhirnya akan sampai kepada masyarakat dan lingkungan .
masyarakat yang berada di sekitar instalasi Sistim ventilasi udara di IEBE
nuklir melalui berbagi daur perantara, yaitu merupakan salah satu sarana keselamatan
melalui daur inhalasi, imersi, dan paparan kerja dan keselamatan lingkungan, berguna
permukaan tanah. Hal ini akan untuk mencegah tersebarnya
meningkatkan penerimaan dosis baik

178
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

debu/partikulat atau aerosol radioaktif ke Peralatan pada jalur udara buang


lingkungan, baik di dalam instalasi (daerah terdiri dari 2 lapis filter yang dipasang
kerja) maupun keluar instalasi. Pada sistim pada rumah filter (plenum), exhaust fans
ventilasi ini, udara dialirkan dari zona dan cerobong. Dua lapis filter dipasang
radiasi bebas kontaminasi ke zona untuk mengantisipasi kegagalan filtrasi
kontaminasi, zona kontaminasi rendah ke pada filter pertama. Khusus dari ruangan
zona kontaminasi lebih tinggi dan Pilot Conversion Plant (PCP), udara buang
kemudian melalui sistem filtrasi absolut yang mengandung limbah kimia
HEPA, serta dikeluarkan melalui cerobong dilewatkan ke adsorber yang dipasang
kembali ke atmosfir (lingkungan). Pola setelah filter.
aliran udara seperti ini diselenggarakan Kelima jalur utama dari exhaust air unit
dengan cara memberikan tekanan lebih dikumpulkan menjadi satu jalur tunggal
negatif pada zona kontaminasi yang lebih menuju ke cerobong.[1]
tinggi, dengan beda tekanan antar zona
pada kisaran antara 7 20 mm H2O (water III. METODOLOGI
gauge). Setiap Pemegang Izin (PI) Instalasi
Sistim ventilasi atau tata udara di Nuklir harus menjamin agar baku tingkat
IEBE terdiri dari 4 sub-sistim yaitu: Sub- radioaktivitas penyinaran yang berasal
sistim suplai udara atau udara masuk, Sub- dari instalasinya pada anggota masyarakat
sistim udara buang (exhaust) , Sub-sistim secara keseluruhan serendah mungkin
air dingin (chilled water), Sub-sistim tata sesuai dengan sistem pembatasan dosis.
udara perkantoran. Baku Tingkat Radioaktivitas adalah nilai
Pada sub-sistim udara masuk, udara batas yang dinyatakan dalam kadar
dari luar (outdoor air) dimasukkan lewat tertinggi yang diizinkan yaitu batas kadar
intake air unit. Unit ini terdiri dari grill radionuklida yang diperbolehkan terdapat
(lapisan kasar), filter medium, supply fan di lingkungan, namun tidak menimbulkan
dan koil pendingin. Grill berfungsi sebagai gangguan terhadap mahluk hidup, tumbuh-
penahan terbangan seperti kertas, serangga, tumbuhan. Batasan keradioaktifan udara
dedaunan kering dan sejenisnya dalam buang dari cerobong adalah 10% dari
udara masuk, sedang filter sebagai batasan untuk keradioaktifan udara di
penyaring debu/partikel kecil agar ruangan dalam laboratorium, yaitu 2 Bq/m3 untuk
laboratorium lebih bersih. radiasi- [2][3].
Aliran udara masuk terjadi karena
tarikan supply fan. Untuk mendinginkan A. Pemantauan keradioaktifan udara
dan mengurangi kelembaban relatifnya, buang periode 2007-2010
udara masuk dilewatkan ke koil pendingin. Tinggi cerobong (stack) IEBE
Pada koil pendingin ini uap air dalam adalah 25 m dengan diameter 1,5 m.
udara terembunkan dan air embunan Sistem udara buang berasal dari 2 jalur
dipisahkan dari udara masuk. Koil yaitu: jalur fumehood dan jalur
pendingin mendapat catu air dingin dari laboratorium.
chiller. Tiap ruangan fungsional Pemantauan keradioaktifan udara buang
disediakan sepasang intake air unit, yang dilakukan dengan cara mencuplik udara
masing-masing berkapasitas 100%. Salah buang yang melewati cerobong (stack).
satu dari unit dioperasikan, unit Pencuplikan tersebut menggunakan
pasangannya dalam keadaan standby. pompa penyedot udara yang disaring
Kalaupun kedua unit ini rusak, catu udara dengan kertas filter yang diambil sesaat
dapat masuk melalui celah-celah. Dengan (interval waktu tertentu). Cuplikan
cara ini aliran udara masuk bukan ditarik kontaminan radioaktif dari udara cerobong
oleh supply fan, tetapi oleh tekanan negatif yang terkumpul pada kertas filter
dari dalam ruangan. kemudian dicacah dengan pencacah

179
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

radiasi secara total (gross counting). Pelaksanaan:


Dengan suatu perumusan yang Untuk mendapatkan hasil yang
membandingkan antara hasil cacahan optimal, dalam pengambilan sampel udara
terhadap volume udara yang tercuplik buang dilakukan secara berurutan.
akan memberikan konsentrasi Langkah pertama adalah dengan
keradioaktifan udara buang tersebut. memperkuat dudukan pompa penyedot
Pencacahan cuplikan dapat dilaksanakan udara jenis low volume air sample untuk
dengan segera setelah pengambilan mengurangi getaran yang berlebihan.
cuplikan untuk mengetahui konsentrasi Kemudian menyambung pipa spiral dari
radioaktivitas . Kemudian dihitung pompa ke (stack monitor). Kertas filter
menggunakan rumus: [4] dibersihkan dan dirapihkan, kemudian
C dipasang pada pompa penghisap udara
Au buang. Mesin pompa dihidupkan dengan
ef.D.t laju alir (flow rate) sebesar 35 liter/menit,
setelah 15 menit kemudian pompa
Dengan : dimatikan. Kertas filter diambil dan
Au : Konsentrasi zat-zat radioaktif dilakukan pencacahan dengan
dari udara buang (Bq/m3); menggunakan alat Portable Scaler
C : laju cacahan (cps) Ratemeter (PSR-8) selama 5 menit, dan
ef : efisiensi pencacahan (%) dilakukan 6 kali pengulangan. Kemudian
D : debit penghisapan udara dilakukan perhitungan radioaktivitas-
(m3/menit) (gross) dari cuplikan tersebut dalam unit
t : lama pencuplikan udara (menit). Bq/m3.

TATA KERJA B. Pemantauan keradioaktifan udara


Bahan dan peralatan buang periode 2011-2012
Bahan - bahan yang diperlukan dalam IEBE telah memasang peralatan
pengambilam cuplikan udara adalah kertas pemantauan udara buang secara kontinu
filter tipe GF-8 buatan Schleicher & yaitu peralatan Smart Cam, MAN 0070,
Schuell (diameter: 5,8 cm). Sedangkan alat Produksi Laboratorium Impex Systems.
alat yang diperlukan adalah pompa hisap Pemantauan keradioaktifan udara buang
jenis low volume air sampler, buatan periode ini dilakukan dengan cara
Victoren dengan flowrate 15 35 membaca secara langsung keradioaktifan
liter/menit, alat pencacah cuplikan udara buang yang ditampilkan pada layar
portable scaler ratemeter (PSR-8), buatan monitor. Pembacaan data dilakukan setiap
Nuclear Enterprises, pinset, dan gunting. hari dan dihitung rata-rata setiap minggu.
Rekaman hasil pemantauan udara buang
Cara kerja direkapitulasi, didokumentasikan dan
Persiapan alat : dievaluasi setiap bulan. Apabila terjadi
Untuk menjaga agar peralatan selalu keadaan abnormal yang menunjukkan
dalam kondisi baik, perlu dilakukan angka melebihi dari Maximum Permissible
persiapan dan pemeriksaan alat. Concentration (MPC) yaitu lebih besar
Pemeriksaan dan persiapan tersebut dari 2 Bq/m3, akan diperintahkan
meliputi pengecekan oli pelumas pompa, penghentian operasi pada kegiatan litbang
sambungan kelistrikan, sambungan pipa ke IEBE.
cerobong asap (stack) , kebersihan dan
kondisi kertas filter (tidak boleh kotor dan IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
cacat secara fisik), dengan demikian Dalam pengambilan sampel udara
kesalahan dalam pengambilan sampel buang sebelum tahun 2011, secara teknis
udara buang bisa ditekan sekecil mungkin. di lapangan banyak hal-hal yang harus

180
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

selalu diperhatikan. Diantaranya adalah dilaboratorium tersebut dilakukan


menekan sedikit mungkin kebocoran pipa pembuatan pelet sinter, dari menuangkan
spiral dari pompa ke cerobong, mengatur serbuk uranium alam dari gudang sampai
jarak antara pompa dengan cerobong menjadi pelet-pelet yang siap untuk
sependek mungkin, dan menjaga disinter. Sehingga menyebabkan
kestabilan putaran atau hisapan pompa. peningkatan konsentrasi radioaktivitas
Selain hal yang tersebut diatas sistim gross- dari udara buang.
pengambilan sampel udara buang Sedangkan hasil pemantauan udara
dipengaruhi oleh beberapa parameter, buang IEBE periode 2011 sampai dengan
antara lain aktivitas cacahan pada filter, 2012 dengan menggunakan peralatan
jenis radiasi yang dicacah, efisiensi alat, Smart Cam MAN 0070, kondisi operasi
filter, lama pencuplikan, laju pencuplikan, dari peralatan yaitu dengan laju alir 39
debit udara dan efisiensi pencacahan. liter/menit, beroperasi 24 jam selama 365
Hasil pemantauan radioaktivitas gross hari (satu tahun). Nilai keradioaktifan
dari udara buang dari laboratorium gross- dari udara buang juga tidak
IEBE selama tahun 2007 sampai dengan melebihi batasan yang diizinkan dan tidak
tahun 2011 dapat dilihat di Tabel 1 dan menunjukkan perbedaan yang signifikan
Gambar 1. Hasil yang diperoleh adalah bila dibandingkan dengan menggunakan
merupakan gabungan udara buang yang air sampler. Peningkatan dimulai dari
berasal dari jalur laboratorium dan jalur bulan Januari, meningkat secara perlahan
fumehood. Pemantauan dilakukan setiap pada bulan-bulan berikutnya dan menurun
hari rabu dengan pertimbangan pada saat mendekati akhir tahun. Hal tersebut
volume kegiatan dalam laboratorium, bisa dipahami, peningkatan tersebut diatas
kemudian dirata-rata setiap bulan. Kondisi menunjukkan bahwa pada awal-awal tahun
operasi dari kegiatan pengambilan kegiatan penelitian dan pengembangan di
cuplikan dengan peralatan air sampler IEBE baru pada tahap persiapan alat dan
yaitu : laju alir hisapan pompa : 35 bahan. Kemudian pada bulan berikutnya
liter/menit, waktu pengambilan cuplikan dimulai kegiatan penelitian dan
15 menit, waktu pencacahan 5 menit. pengembangan bahan bakar nukli, dan
Konsentrasi radioaktivitas gross- udara mendekati akhir tahun, kegiatan mendekati
buang IEBE tertinggi selama kurun waktu tahap penyelesaian.
diatas, terjadi pada bulan Februari tahun Pada garis besarnya hasil pantauan
2008 sebesar 0,490 Bq/m3 atau 0,24 % dari radiaoktivitas udara buang IEBE masih
konsentrasi maksimum yang diizinkan dibawah batas yang diizinkan oleh badan
(MPC = 2 Bq/m3). Hal tersebut pengawas, yaitu dibawah 2 Bq/m3.
dimungkinkan banyak dilakukan kegiatan
penelitian dan pengembangan pada Fuel
Fabrication Laboratory. Dimana

Tabel 1. Konsentrasi radioaktivitas udara buang IEBE tahun 2007 sampai dengan tahun
2012[5].

Radioaktivitas- udara buang (Bq/m3)


Bulan

2007 2008 2009 2010 2011 2012


Januari 0.010 0.130 0.030 0.127 0.011 0.010
Februari 0.010 0.490 0.040 0.075 0.027 0.010
Maret 0.030 0.190 0.220 0.141 0.113 0.010
April 0.030 0.190 0.030 0.101 0.203 0.016
181
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Mei 0.020 0.280 0.060 0.072 0.227 0.020


Juni 0.020 0.010 0.020 0.035 0.231 0.125
Juli 0.050 0.150 0.150 0.097 0.137 0.125
Agustus 0.080 0.040 0.060 0.112 0.170 0.011
September 0.130 0.050 0.060 0.046 0.188 0.012
Oktober 0.120 0.030 0.040 0.185 0.012 0.015
Nopember 0.130 0.200 0.150 0.094 0.011 0.014
Desember 0.130 0.140 0.130 0.102 0.012 0.017
Rata-rata 0.060 0.160 0.110 0.040 0.091 0.043

Gambar 1. Konsentrasi Radioaktivitas gross dari udara buang IEBE selama kurun waktu
2007-2010

Gambar 2. Konsentrasi Radioaktivitas gross- dari udara buang IEBE selama kurun waktu
2011-2012

182
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

V. KESIMPULAN
Nilai radioaktivitas gross- dari VI. DAFTAR PUSTAKA
udara buang yang diperoleh dengan 1. ANONIM, Laporan analisis
menggunakan air sampler (manual) tidak keselamatan IEBE, PTBN, No. Dok:
menunjukkan perbedaan yang signifikan KK20J09002, revisi 7, tahun 2011.
bila dibandingkan dengan menggunakan 2. ANONIM, Keputusan Kepala Bapeten
Smart Cam, MAN 0070 (otomatis). nomor: 02/Ka.Bapeten/V-99, Baku
Konsentrasi udara buang IEBE tingkat radioaktivitas di lingkungan,
tertinggi selama tahun 2008 untuk radiasi- Jakarta 1999.
(gross) terjadi pada bulan Februari 3. ANONIM, Keputusan Kepala Bapeten
sebesar 0.490 Bq/m3 . Besaran konsentrasi nomor: 01/Ka.Bapeten/V-99,
radiaoaktivitas gross- tertinggi pada tahun Ketentuan keselamatan kerja terhadap
2008 tersebut masih jauh dibawah batas radiasi, Jakarta 1999.
maksimum yang diizinkan (Maximum 4. MARTIN A and HARBINSON S.A.,
Permissible Concentration). Ditunjang An introduction to radiation protection,
oleh design fasilitas, udara buang setelah copy right 1986, London.
melewati HEPA filter, dilepas ke 5. ANONIM, Lembar Data Pemantauan
lingkungan pada ketinggian cerobong 25 Radioaktivitas Daerah Kerja IEBE
m. Dengan ketinggian tersebut akan terjadi
pengenceran yang sangat besar terhadap
konsentrasi radioaktivitas- (gross).
Pengenceran tersebut akan menyebabkan
konsentrasi radioaktivitas gross- yang TANYA JAWAB DAN DISKUSI
dilepas ke lingkungan menjadi sangat 1. Penanya : Anton Ruardu BBA (LSM
kecil, sehingga memungkinkan penerimaan LingkunganHidup (FEBE))
dosis radiasi yang sangat kecil terhadap Pertanyaan:
masyarakat dan lingkungan sekitar Gedung
1. Apakah ada unsur CO2 pada
65 IEBE. sehingga dapat disimpulkan
bahwa radioaktivitas gross- udara buang pelepasan gas buang pada reactor
dari laboratorium IEBE dinyatakan aman penelitan?
bagi pekerja, masyarakat dan lingkungan.

183
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Jawaban: b) Observasi yang dilakukan bersifat


IEBE adalah fasilitas litbang bahan bakar menyeluruh hasil dari udara buang
nuklir yang tidak melakukan proses kegiatan litbang IEBE, Identifikasi
pembakaran seperti halnya pembangkit bisa dilakukan dengan monitoring
listrik tenaga uap yang memerlukan daerah kerja dan personil yang
pembakaran batu bara, sehingga dalam sedang melakukan litbang di IEBE.
kegiatan di IEBE tidak menimbulkan Sehingga apabila terjadi
adanya pelepasan CO2. peningkatan konsentrasi akan
mudah untuk diambil tindakan.
2. Penanya : Nur Syamsi Syam Tindakan yang dilakukan, misalkan
(BAPETEN) memberhentikan kegiatan yang
menimbulkan peningkatan (apabila
Pertanyaan: menunjukkan situasi abnormal).
a) Apakah penelitian/observasi yang
dilakukan dihubungkan dengan
waktu-waktu pengoperasian
fasilitas IEBE (dibandingkan antara
ada oprasi dan tidak ada operasi).
Jika demikian, bagaimana
hasilnya?
b) Apakah penelitian yang dilakukan
juga telah mengidentifikasi sistem-
sistem mana yang menghasilkan
paparan/kontaminasi tertinggi?
Bagaimana tindakan proteksi
radiasi yang dilakukan terhadap
sistem tersebut?

Jawaban:
a) Observasi kami dilakukan secara
rutin baik tidak ada operasi maupun
tidak ada operasi, namun demikian
dalam dokumentasi kami ada
catatan bahwa dalam laboratorium
sedang dilakukan kegiatan tertentu,
maupun laboratorium sedang tidak
ada kegiatan. Hasil dari observasi
memang menunjukkan perbedaan
konsentrasi antara sedang ada
operasi dibandingkan sedang tidak
ada operasi. Hasil dari observasi
tidak menunjukkan suatu
perbedaan nilai yang signifikan.

184
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PERAN PENGUJIAN MEKANIK UNTUK PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN


MATERIAL BEJANA TEKAN PLTN

S. Nitiswati
Pusat Teknologi Reaktor dan Keselamatan Nuklir-BATAN
Komplek Puspiptek-Gedung No.80, Serpong - Tangerang Selatan 15314
Email untuk korespondensi: nitis@batan.go.id

ABSTRAK

PERAN PENGUJIAN MEKANIK UNTUK PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN


MATERIAL BEJANA TEKAN PLTN. Pengujian mekanik terhadap sistem dan komponen
Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) digunakan untuk kegiatan penelitian penuaan dan
pengembangan material bejana tekan. Dengan melakukan penelitian penuaan material bejana
tekan, perubahan sifat mekanik material karena iradiasi neutron yang mengakibatkan material
bejana tekan menjadi getas dapat diidentifikasi. Pengujian mekanik dalam rangka
pengembangan material bejana tekan ditujukan untuk memperbaiki sifat-sifat mekanik
material sehingga diperoleh material yang lebih tangguh. Makalah ini akan membahas
pengujian mekanik yang lazim digunakan untuk penelitian dan pengembangan material
bejana tekan PLTN. Tujuannya adalah untuk memberikan suatu gambaran pentingnya
melakukan pengujian mekanik serta jenis pengujiannya dan manfaatnya untuk keselamatan
operasi PLTN. Metode yang digunakan dengan menyampaikan hasil pengujian mekanik yang
dilakukan untuk penelitian dan pengembangan serta bahasan terhadap hasil pengujian yang
diperoleh. Dengan melakukan uji impak charpy v-notch dan uji tarik material bejana tekan
dapat merepresentasikan kuat tangguh material bejana tekan. Disimpulkan bahwa pengujian
mekanik penting dilakukan di PLTN untuk karakterisasi awal, penelitian penuaan dan
pengembangan material bejana tekan serta mempunyai peran penting untuk manajemen
keselamatan operasi PLTN ditinjau dari sudut pandang material bejana tekan.

Kata kunci: pengujian mekanik, penelitian dan pengembangan, PLTN, bejana tekan.

ABSTRACT

ROLE OF MECHANICAL TESTING FOR RESEARCH AND DEVELOPMENT OF


NUCLEAR POWER PLANT PRESSURE VESSEL MATERIAL. Mechanical testing for
system and component of nuclear power plant used for ageing research and development of
pressure vessel material. By doing ageing research on pressure vessel material, changes in
mechanical properties of the material caused by neutron irradiation that can causes pressure
vessel material to be brittle could be identified. Mechanical testing for development of
pressure vessel material is used to improve of material mechanical properties, so more
toughness material will be obtained. This paper discussed on mechanical testing used for
research and development of nuclear power plant pressure vessel material. The aim is to
delivere an important feature to conduct of mechanical testing and its advantage for safety of
nuclear power plant operation. The method used by delivere some mechanical testing results
for research and development of the material and it also discussion toward the result of
testing. By doing testing on impack charpy v-notch and tensile test of pressure vessel
material, the fracture toughness of pressure vessel material could be represented. It is
concluded that mechanical testing is important to be done in nuclear power plant for research

185
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

and development of pressure vessel material and has important role on the safety
management of nuclear power plant operation from pressure vessel material point of view.

Keywords: mechanical testing, research and development, NPP, pressure vessel.

PENDAHULUAN satu-satunya komponen yang tidak


mempunyai back up dan non-replaceable[1].
Material bejana tekan Pembangkit
Hasil-hasil penelitian material bejana tekan
Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) dari dekade
PLTN digunakan sebagai salah satu data
ke dekade mengalami perubahan, meskipun
pendukung untuk permintaan perpanjangan
jenis materialnya sama yaitu dari baja ferit.
ijin operasi PLTN, karena dari hasil-hasil
Perubahan ini adalah hasil dari penelitian
penelitian ini dapat dikaji tingkat keuletan
bertahun-tahun yang dilakukan kontinyu
atau kegetasan material bejana tekan setelah
oleh lembaga penelitian didunia khususnya
PLTN dioperasikan puluhan tahun[2].
oleh negara-negara yang sudah
Makalah ini akan membahas peranan
mengoperasikan PLTN[1]. Tujuannya
pengujian mekanik untuk penelitian dan
adalah untuk memperoleh material baru
pengembangan material bejana tekan PLTN.
yang lebih tangguh sebagai material bejana
Tujuannya adalah memberikan suatu wacana
tekan dengan cara memperbaiki sifat-sifat
pentingnya melakukan pengujian mekanik
mekaniknya, karena lingkungan radiasi dan
serta jenis pengujiannya dan manfaatnya
panas akan menyebabkan tingkat keuletan
untuk keselamatan operasi PLTN sehingga
material bejana tekan menurun. Sifat
bila Indonesia membangun PLTN maka
ketangguhan material dapat diperoleh
pengujian mekanik sudah dikuasai untuk
dengan melakukan serangkai pengujian
siap diaplikasikan. Metode yang digunakan
mekanik.
adalah dengan menyampaikan contoh dan
Dalam lingkup PLTN, pengujian
melakukan tinjauan/bahasan terhadap
mekanik material bejana tekan dilakukan
beberapa hasil pengujian mekanik yang
untuk tiga tujuan yaitu: 1). karakterisasi
dilakukan untuk program surveillance dan
sifat-sifat mekanik awal material segar
non surveillance. Dengan melakukan
bejana tekan, 2). karakterisasi sifat-sifat
kegiatan penelitian dan pengembangan
mekanik material in-service untuk tujuan
material PLTN, penuaan material komponen
penelitian penuaan (nuclear plant ageing
PLTN yang pasti terjadi dan berakibat pada
research) atau dikenal dengan program
degradasi material dapat diantisipasi.
surveillance, dan 3). karakterisasi sifat-sifat
mekanik material bejana tekan untuk
program non surveillance yaitu untuk TEORI
pengembangan material atau menemukan a. Pengujian mekanik material segar
material-material baru dan untuk bejana tekan.
mempelajari phenomena penggetasan karena
unsur-unsur dope yang ada di dalam material Pengujian ini penting dan harus dilakukan
bejana tekan. Material bejana tekan dipilih sebelum bejana tekan dikonstruksi, dengan
sebagai obyek utama untuk dilakukan tujuan untuk memperoleh/mengetahui sifat-
pengujian mekanik karena bejana tekan sifat mekanik material segar bejana tekan
adalah komponen yang paling kritis dan dan hasilnya kemudian dibandingkan dengan
dengan sertifikat hasil pengujian mekanik dengan spesifikasi yang tertulis didalam
yang telah dilakukan oleh pabrikan seperti dokumen teknis PLTN[3]. Minimum
yang dipersyaratkan dalam standar. pengujian mekanik yang direkomendasikan
Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa oleh standar adalah uji tarik dan uji kuat
material bejana tekan yang akan tangguh (fracture toughness) material. Uji
dikonstruksi spesifikasinya benar dan sama kuat tarik pada temperatur ruang untuk

186
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

mendapatkan sifat-sifat kuat luluh (Ys), kuat dan material lasan ditampilkan pada Gambar
tarik maksimum sebelum terjadi necking 1 dan 2. Jumlah minimum dan tipe benda uji
(UTS = ultimate tensile strength), dan kuat material segar (tidak diiradiasi) ditampilkan
tarik saat benda uji patah (y). Uji kuat pada Tabel 1.
tangguh material dilakukan melalui
serangkaian pengujian impak charpy v-notch
pada berbagai temperatur untuk
mendapatkan temperatur transisi dari ulet ke
rapuh (DBTT = ductile to brittle transition
temperature) material segar bejana
tekan[3,4].
Pengujian mekanik material segar
dilakukan terhadap sampel material bejana
tekan yang disediakan oleh pabrikan. Syarat
sebagai sampel material adalah harus dibuat
dari bacth yang sama dan dengan ketebalan
yang sama dengan material bejana tekan
yang aktual digunakan dalam pabrikasi
bagian beltline bejana tekan reaktor[4,5].
Sampel material bejana tekan harus Gambar 1. Contoh lokasi pengambilan
merupakan represent-tatip material bejana benda uji impak charpy v-notch untuk
tekan yang aktual. Artinya apabila pada material dasar[1]
desain bejana tekan terdapat lasan melingkar
dan vertikal, maka pada sampel material
bejana tekan harus ada juga bagian lasan
yang melingkar dan vertikal. Selanjutnya
dari sampel material bejana tekan dibuat
beberapa benda uji tarik dan impak charpy
v-notch untuk material dasar (base metal)
dan material lasan (weld metal) dengan
orientasi melintang dan membujur yang
akan digunakan sebagai test coupon, dan
kemudian dilakukan uji tarik dan uji impak
charpy v-notch[3,4].
Hasil uji tarik dan impak charpy v-
notch material segar digunakan sebagai data Gambar 2. Contoh lokasi pengambilan
awal sifat-sifat mekanik material bejana benda uji tarik dan impak charpy v-notch
tekan. Contoh lokasi pengambilan benda uji untuk material lasan[4]
tarik dan impak charpy v-notch pada sampel
material bejana tekan untuk material dasar

Tabel 1. Jumlah dan tipe benda uji


material segar (tidak diiradiasi)[4]
b. Pengujian mekanik untuk program
surveillance
Benda Orientasi Jumlah
uji Material Material
dasar lasan Pengujian mekanik untuk penelitian
Charpy Melintang 15 15 material bejana tekan dikenal dengan
v-notch Membujur 15 15 program surveillance adalah suatu program
Tarik Melintang 6 6 penelitian penuaan material bejana tekan
Membujur 6 6 PLTN. Tujuannya untuk mendapatkan

187
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

karakteristik perubahan kekuatan material dibandingkan dengan data awal hasil


yaitu kuat luluh dan kuat tarik serta pengujian tarik dan impak charpy v-notch
perubahan kuat tangguh (ketangguhan patah) untuk benda uji tidak diiradiasi. Dengan
material yaitu perubahan temperatur transisi melaksanakan program surveillance,
dari ulet ke rapuh yang disebabkan karena perubahan kekuatan dan temperatur transisi
pengaruh iradiasi neutron dan lingkungan dari ulet ke rapuh untuk material bejana
panas sehingga mengakibatkan material tekan PLTN bagian beltline yang telah
bejana tekan menjadi getas (rapuh). mengalami penuaan karena neutron dan
Perubahan kekuatan dan kuat tangguh panas dapat diperoleh. Lokasi pengambilan
material dievaluasi dengan cara benda uji tarik dan impak charpy v-notch
membandingkan hasil pengujian benda uji pada sampel material bejana tekan yang
material segar (tidak diiradiasi) dengan actual untuk material dasar dan material
benda uji yang telah diiradiasi. Seperti lasan yang akan diiradiasi adalah sama
pengujian mekanik untuk material segar, dengan lokasi pengambilan benda uji untuk
benda uji (test coupon) untuk pengujian tarik material segar, seperti ditampilkan pada
dan impak charpy v-notch untuk material Gambar 1 dan 2 di atas. Jumlah minimum
diiradiasi dibuat dari sampel material bejana dan tipe benda uji program surveillance
tekan yang aktual digunakan dalam ditampilkan pada Tabel 2. Lokasi kapsul
pabrikasi bagian beltline bejana tekan iradiasi/kapsul surveillane di dalam bejana
reaktor[4,5]. Benda uji dibuat untuk material tekan PLTN ditampilkan pada Gambar 3.
dasar (base metal), material lasan (weld
metal), dan material bagian HAZ (heat- Tabel 2. Jumlah minimum dan tipe benda
affected zone) dengan orientasi sesuai uji program surveillance (diiradiasi) [4]
standar[4,5], dan selanjutnya dilakukan
iradiasi benda uji di dalam kapsul iradiasi Benda Orientasi Jumlah
yang berada di dalam bejana tekan PLTN. uji Material Material
Benda uji yang diiradiasi di dalam kapsul Dasar Lasan
iradiasi secara periodik diambil (dua-tiga Charpy Melintang 12 12
v-notch Membujur 12 12
tahun sekali) untuk dilakukan pengujian
Tarik Melintang 3 3
tarik dan impak charpy v-notch.
Membujur 3 3
Data hasil pengujian tarik dan impak
charpy v-notch untuk benda uji teriradiasi

188
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Bentuk dan ukuran benda uji untuk


pengujian tarik, pengujian impak charpy v-
notch dan benda uji untuk pengukuran
kekerasan untuk program non surveillance
ditampilkan dari Gambar 4 sampai dengan
Gambar 6.

Keterangan :
Gambar 3. Lokasi kapsul iradiasi di dalam G = Panjang gage (25,0 0,1mm)
bejana tekan PLTN[5] W = Lebar (6,0 0,1mm)
T = Tebal (6 mm)
R = Jari-jari fillet (6 mm)
c. Pengujian mekanik untuk program non L = Panjang total (100 mm)
surveillance A = Panjang bagian reduce
(32 mm)
Pengujian mekanik untuk program non B = Panjang bagian grip (30 mm)
surveillance adalah pengujian mekanik dalam C = Lebar bagian grip (10 mm)
rangka penelitian dan pengembangan material
bejana tekan PLTN, antara lain untuk
mempelajari pengaruh unsur-unsur dope di Gambar 4. Bentuk benda uji tarik[6]
dalam baja ferit sebagai material bejana tekan
terhadap temperatur transisi dan kuat tarik
material. Material yang digunakan untuk
membuat benda uji dapat berasal dari material
yang sama untuk program surveillance atau
dapat juga menggunakan model material baja
ferit yang dibuat sendiri.
Uji mekanik yang digunakan untuk
program non surveillance secara umum
adalah semua jenis pengujian mekanik, antara
lain uji kekerasan, uji tarik, dan uji impak Gambar 5. Bentuk benda uji impak
charpy v-notch. Benda uji untuk program non charpy v-notch[6]
surveillance dibentuk sesuai dengan ketentuan
standar yang diacu untuk pengujian mekanik,
yaitu benda uji tarik berdasarkan standar
ASTM E8M, benda uji impak charpy v-notch
berdasarkan standar ASTM E23, benda uji
untuk pengukuran kekerasan berdasarkan
standar ASTM E92[6].

189
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Program surveillance untuk


T mengetahui perubahan kuat tangguh
L atau ketangguhan patah material bejana
P
tekan karena iradiasi neutron setelah
Keterangan: reaktor dioperasikan puluhan tahun
P = Panjang (25 mm) diperlukan data-data dari hasil
L = Lebar (10 mm) pengujian impak charpy v-notch pada
T = Tebal (5 mm) berbagai kondisi temperatur dari
material segar dan material in service,
Gambar 6. Bentuk benda uji untuk sampai diperoleh suatu nilai upper shelf
pengukuran kekerasan[6] energy (USE) dan lower shelf energy
(LSE) yang konstan. Yang dimaksud
METODOLOGI dengan USE yaitu energi maksimum
yang dibutuhkan (diserap) untuk patah
Metodologinya adalah dengan 100% ulet, sedangkan LSE yaitu energi
menyampaikan hasil pengujian mekanik minimum yang dibutuhkan untuk patah
termasuk jenis pengujiannya yang telah rapuh.
dilakukan dan melakukan tinjauan/bahasan Dalam kaitannya dengan hasil
terhadap beberapa hasil pengujian mekanik penelitian di atas (Gambar 7), dapat
yang dilakukan untuk program surveillance dijelaskan bahwa untuk material tidak
dan non surveillance. diiradiasi (kurva atas) LSE konstan
dicapai dari hasil uji impak charpy v-
notch pada rentang temperatur - 1500F
HASIL DAN PEMBAHASAN sampai dengan - 3500F, dengan nilai
LSE 3 Joule. USE konstan dicapai
Hasil pengujian impak charpy v-notch pada rentang temperatur + 2000F
untuk material bejana tekan SA533B-1 segar sampai dengan + 6000F, dengan nilai
(tidak diiradiasi) dan material diiradiasi (in- USE 186 Joule. Ini artinya energi
service) untuk program surveillance yang maksimum yang dibutuhkan oleh
memperlihatkan pengaruh iradiasi neutron di material SA533B-1 segar untuk patah
tampilkan pada Gambar 7[2]. ulet 186 Joule.
Untuk material diiradiasi (kurva
bawah) LSE konstan dicapai dari hasil
uji impak charpy v-notch pada rentang
temperatur + 250F sampai dengan -
1500F, dengan nilai LSE 3 Joule.
USE konstan dicapai pada rentang
temperatur + 3500F sampai dengan +
6000F, dengan nilai USE 136 Joule.
Dengan melakukan pembandingan dua
nilai USE yang diperoleh, berarti
material diiradiasi keuletannya lebih
rendah dibandingkan dengan material
tidak diiradiasi karena energi
maksimum yang dibutuhkan material
Gambar 7. Kurva temperatur transisi material
SA533B-1 diiradiasi untuk patah ulet
segar dan material diiradiasi[2].

lebih rendah dibandingkan material menyebabkan keuletan material SA533B-1


segar. Atau dengan kata lain radiasi neutron menurun.

190
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Dari Gambar 7, dapat ditentukan 136 Joule atau 2 kali dari nilai USE pada
temperatur transisi dari ulet ke rapuh (DBTT EOL.
= ductile to brittle transition temperature)
material SA533B-1 tidak diiradiasi dan Hasil pengujian mekanik untuk
material diiradiasi. Yang dimaksud dengan program non surveillance yang telah
temperatur transisi adalah temperatur yang dilakukan oleh penulis ditampilkan pada
berhubungan dengan setengah dari energi Tabel 3. Untuk program non surveillance
maksimum (USE) dan energi minimum dapat digunakan model baja ferit yang
(LSE) yang dibutuhkan material untuk patah dibuat dengan memadukan unsur-unsur dope
rapuh terhadap temperatur uji. yang signifikan pengaruhnya di dalam baja
Dari kurva material tidak diiradiasi, ferit. Varian A sampai dengan varian D
diperoleh nilai USE 186 Joule dan LSE adalah model baja ferit yang dibuat dengan
3 Joule. Setengah dari USE dan LSE 91,5 variasi kandungan unsur dope fosfor (P), dan
Joule, sehingga temperatur transisi untuk Nikel (Ni) yang berbeda-beda. Tabel 4
material tidak diiradiasi yaitu 640F. adalah komposisi kimia model baja ferit.
Dengan cara yang sama diperoleh Program non surveillance yang dilakukan
temperatur transisi material diiradiasi yaitu tujuannya untuk mendapatkan unsur P
2000F. Temperatur transisi ini merupakan optimal di dalam baja ferit sebagai material
representasi kuat tangguh/ketangguhan patah bejana tekan. Pengujian mekanik yang
(fracture toughness) material dengan kondisi dilakukan meliputi uji tarik, uji impak
patah rapuh (brittle fracture). Dengan charpy v-notch, dan pengukuran kekerasan
meningkatnya temperatur transisi material material. Bentuk benda uji dibuat seperti
diiradiasi berarti kuat tangguh material pada Gambar 4, 5, dan 6 diatas masing-
menurun, yang direpresentasikan pula masing untuk benda uji tarik, uji impak
dengan menurunnya USE material diiradiasi charpy v-notch, dan pengukuran kekerasan
menjadi 136 Joule atau menurun sebesar Pengujian tarik dan pengukuran kekerasan
26%. Hal ini sebagai konsekuensi logis dilakukan pada temperatur ruang, sedangkan
penuaan material yang mengakibatkan uji impak charpy v-notch dilakukan pada
ketangguhan material menurun akibat radiasi rentang temperatur dari -1500C sampai
neutron. temperatur +1500C, dengan tujuan untuk
Pada desain teknis bejana tekan mendapatkan temperatur transisi. Hasil
biasanya menyebutkan nilai USE yang pengujian tarik meliputi kuat luluh (Ys),
diharapkan pada EOL (end of life), misalnya kuat tarik maksimum (UTS), kuat tarik (y),
sebesar 68 Joule. Dalam kaitannya dengan dan temperatur transisi yang diperoleh dari
Gambar 7 di atas, berarti reaktor masih dapat melakukan uji impak charpy v-notch, serta
terus dioperasikan karena dari hasil program pengukuran kekerasan model baja ferit
surveillance material SA533B-1 diiradiasi ditampilkan pada Tabel 3.
nilai USE nya masih memadai yaitu sebesar

Tabel 3. Data hasil uji mekanik baja ferit[7]

Varian Ys UTS y Temp. Kekerasan


(MPa) (MPa) (MPa) Transisi Rerata
(0C) (Hv)
A 136,44 526,73 332,00 9 212,8
B 167,18 543,11 395,55 - 32 183,4
C 223,31 656,84 430,25 -2 196,9
D 448,78 496,64 350,31 -9 179,2

191
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Table 4. Komposisi kimia baja ferit (% berat)[7]

Varian P Cu Ni C S Mo Fe
A 0,0075 0,151 0,347 0,1713 0,0036 0,510 97,5
B 0,0132 0,222 0,593 0,2102 0,0038 0,498 97,1
C 0,0168 0,256 0,581 0,1961 0,0048 0,502 97,1
D 0,0195 0,311 0,601 0,1965 0,0052 0,508 97,0

Kandungan P di dalam baja ferit untuk karakterisasi sifat-sifat mekanik awal


sebagai material bejana tekan harus dibatasi material segar bejana tekan. Apabila dari
karena pada jumlah tertentu unsur P dapat hasil pengujian mekanik material segar
mengakibatkan penggetasan material diperoleh sifat mekaniknya tidak sesuai
sehingga kuat tangguhnya menurun. Dari dengan spesifikasi tertulis didalam dokumen
Tabel 3 dapat dikatakan bahwa secara umum teknis PLTN, sebaiknya segera
hasil pengujian tarik meliputi kuat luluh dikomunikasikan dengan pabrikan untuk
(Ys), ultimate tensile strength (UTS) dan mencari tahu penyebabnya sehingga
kuat tarik (y) model baja ferit meningkat kemungkinan terjadinya penuaan dini karena
sebanding dengan kandungan P nya. kesalahan material bejana tekan dapat
Demikian pula kekerasannya meningkat diminimalkan.
sebanding dengan kandungan P. Hal ini Pada tahap operasi, pengujian
tidak diinginkan karena semakin tinggi mekanik dilakukan untuk program
kandungan P, tingkat kegetasan material surveillance dan non surveillance. Dari
akan semakin tinggi pula. Namun dengan program surveillance dapat dipelajari
menambahkan Ni kedalam varian A sampai perubahan kuat tangguh/ketangguhan patah
dengan varian D telah menurunkan material akibat iradiasi neutron, yang
kekerasan model baja ferit. Jadi dalam hal diketahui dengan naiknya temperatur
ini sejumlah tertentu unsur Ni dapat transisi. Semakin tinggi temperatur transisi
bertindak sebagai penyeimbang unsur P. berarti material bejana tekan semakin getas
Dari varian A sampai dengan varian dan hal ini tidak bisa dibiarkan karena akan
D, temperatur transisi varian B adalah yang mengganggu keselamatan operasi PLTN.
paling rendah yaitu - 320C. Artinya varian B Program surveillance ini sifatnya
mempunyai kuat tangguh/ketangguhan patah mandatory, artinya untuk negara-negara
yang lebih baik daripada varian-varian yang mengoperasikan PLTN harus
lainnya, atau dengan kata lain temperatur melaksanakan program surveillance. Data
transisi dari ulet ke rapuh untuk varian B dari hasil program surveillance digunakan
adalah yang paling rendah yaitu pada sebagai bahan pertimbangan dalam
temperatur - 320C dengan kandungan P memutuskan diijinkan/tidaknya PLTN
optimal 0,0132% (berat). Jadi terlihat bahwa dioperasikan lebih lanjut.
unsur P di dalam baja ferit sebagai material Dengan melaksanakan program non
bejana tekan benar-benar harus dibatasi. surveillance dapat dipelajari perilaku/
Sehingga kandungan P di dalam baja ferit pengaruh unsur-unsur dope (P, Ni, Cu) di
harus lebih kecil dari 0,0132% (berat) dan dalam material bejana tekan. Sehingga unsur
diperhatikan juga kandungan Ni nya. dope yang berperan terhadap penggetasan
Dari beberapa hasil penelitian yang material atau memperbaiki sifat material
telah disampaikan di atas diketahui bahwa bejana tekan dapat teridentifikasi.
pengujian mekanik mempunyai peran Sejak kurang lebih 20 tahun yang
signifikan di PLTN. lalu, pengujian mekanik dalam rangka
Pada tahap sebelum konstruksi melaksanakan program surveillance maupun
bejana tekan, pengujian mekanik dilakukan non surveillance sudah mulai digunakan

192
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

bentuk-bentuk benda uji mekanik mini baik Analysis Report for Advanced Power
yang sudah distandardisasi maupun belum. Reactor (APR) 1400, Korean Hydro and
Dasar pertimbangan penggunaan benda uji Nuclear Power Company, p.5.3-19, 5.3-
mini selain lebih menghemat biaya adalah 20.
karena kapsul iradiasi (kapsul surveillance) 6. ANONYM, (1995), Metal Test Methods
volumenya kecil sehingga untuk efektifnya And Analytical Procedures, ASMT
program surveillance karena benda uji yang Volume 03.01, p.84, 140, 208.
diiradiasi cukup banyak maka benda uji
mekanik dibentuk dalam ukuran kecil/mini. 7. Nitiswati S, et.al.(2010), Pengaruh
Standardisasi benda uji mini juga dilakukan fosfor terhadap kuat tangguh baja feritik
melalui pengujian-pengujian mekanik. sebagai material bejana tekan reaktor
nuklir, Prosiding Seminar Nasional Ke
16 Teknologi Nuklir dan Keselamatan
KESIMPULAN
PLTN Serta Fasilitas Nuklir, ISSN:
Dari bahasan di atas telah diberikan 0854-2910., p.313.
suatu gambaran jenis pengujian mekanik
yang dilakukan di PLTN untuk penelitian TANYA JAWAB DAN DISKUSI
dan pengembangan material PLTN. Dengan
melakukan program surveillance tingkat 1. Penanya : Wiryono (BAPETEN)
kegetasan material bejana tekan dapat
Pertanyaan:
diidentifikasi, sehingga kemungkinan
kegagalan operasi PLTN karena material a) Bagaimana upaya untuk memastikan
bejana tekan gagal dapat diminimalkan. sampel yang akan diuji dengan material
Disimpulkan bahwa pengujian mekanik Pressure vessel yg. sebenarnya?
penting dilakukan di PLTN untuk
karakterisasi awal, penelitian penuaan dan Jawaban:
pengembangan material bejana tekan serta
Penyedia (supplier) bejana tekan (pressure
mempunyai peran untuk manajemen
keselamatan operasi PLTN ditinjau dari vessel) selain mengirimkan bejana tekan
sudut pandang materialnya. yang telah dibentuk (bejana tekan yang akan
di konstruksi) juga harus memberikan
contoh material bejana tekan (disebut test
DAFTAR PUSTAKA
piece). Ketika bejana tekan sampai kepada
1. Shah, V.N, et.al.,(1993), Aging and Life
Extension of Major Light Water Reactor pemesan atau pemilik PLTN harus
Components, Elsevier, p. 29, 34, 48. disertai/dilengkapi dengan dokumen teknis
atau sertifikat yang berisi spesifikasi/data
2. ANONYM, (2006), Plant Life
management for Long Term Operation teknis terkait bejana tekan meliputi: jenis
of Light Water Reactor, Technical dan tipe material, komposisi kimia, sifat-
Report Series, No. 448, IAEA. sifat mekanik material (kuat luluh, kuat
3. ANONYM, (2007), Rules For tarik, kekerasan), ketebalan bejana tekan,
Construction of Nuclear Facility kode treatment, jenis las-lasannya (termasuk
Components, ASME Boiler & Pressure kode busur), kode/nomor batch,dll. Dari
Vessel Code, Sec. III, Division 1- dokumen tersebut menunjukkan bahwa
Subsection NB, Class 1 Components, p. supplier sudah melakukan analisis kimia dan
10, 67
pengujian sifat mekanik material bejana
4. ANONYM, (2000), Nuclear, Solar, and tekan sehingga jenis dan tipe material bejana
Geothermal Energy, ASME Section XII,
tekan teridentifikasi. Spesifikasi/data teknis
Volume 12.02, E185, p.1.
tersebut harus sesuai dengan persyaratan
5. ANONYM, (2007), Standard Safety
193
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

yang telah ditentukan oleh desainer dan telah Material bejana tekan adalah baja ferit
disetujui oleh pemilik PLTN. . dengan kandungan Fe nya > 97%. Sisanya
Test piece yang diberikan oleh supplier adalah impuritas logam seperti: Ni, P, Cr, Si.
harus representatip artinya mempunyai Impuritas tersebut berpengaruh terhadap
spesifikasi teknis yang sama dengan bejana kekuatan baja ferit. Logam tanah jarang
tekan yang akan dikonstruksi, termasuk tidak lazim digunakan sebagai bahan
kode/nomor batch nya. Artinya bila bejana campuran material bejana tekan. Kalau
tekan yang akan dikonstruksi tebalnya 20 dikatakan bahwa logam tanah jarang dapat
Cm, maka tebal test piece juga 20 Cm. Bila digunakan untuk sifat mekanik bahan, maka
pada bejana tekan terdapat las-las melingkar yang dimaksud dengan bahan disini bukan
dan vertikal, maka pada test piece juga harus bahan baja ferit atau bahan logam lainnya,
ada las-lasan yang melingkar dan vertikal. melainkan bahan non-logam seperti polimer.
Apabila spesifikasi/data teknis yang Sampai saat ini tidak ada satupun referensi
diberikan oleh supplier tidak sama, maka yang menginformasikan penelitian
pemilik PLTN dapat menolak pengadaan menggunakan logam tanah jarang sebagai
bejana tekan tsb. Apabila sama, tahap impuritas tambahan yang dapat
selanjutnya yaitu pemilik PLTN melakukan mempengaruhi sifat mekanik baja ferit
serangkaian pengujian terhadap test piece sebagai material bejana tekan, sehingga
yang terdiri dari analisis komposisi kimia bagaimana perilaku logam tanah jarang
dan pengujian mekanik meliputi uji tarik dan terhadap kekuatan baja ferit tidak diketahui.
kekerasan. Pengujian tarik dilakukan pada
bagian logam dasar dan bagian yang ada las-
lasannya. Tujuan melakukan pengujian
terhadap test piece adalah untuk memastikan
bahwa material bejana tekan yang akan
dikonstruksi benar dan memenuhi spesifikasi
teknis yang telah dipersyaratkan.

2. Penanya : Winda Sarmita (BAPETEN)


Pertanyaan:
a) Sebagaimana presentasi pertama di
forum besar mengenai logam tanah
jarang. Bahwa unsur-unsur logam tanah
jarang dapat digunakan untuk mekanik
sifat bahan. Apakah pernah dilakukan
penelitian mengenai campuran unsur
pada logam tanah jarang dengan sifat
mekanik dari bejana tekan. Bagaimana
kira-kira kekuatannya jika dicampurkan
unsur logam tanah jarang?

Jawaban:

194
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

SURVEI PENERAPAN BUDAYA KESELAMATAN DI INSTALASI ELEMEN


BAKAR EKSPERIMENTAL TAHUN 2008 - 2012

Torowati, Ganisa, K.S., Erilia Y. dan Nudia B.


Pusat Teknologi Bahan Bakar Nuklir BATAN
Kawasan Puspiptek, Serpong

ABSTRAK
SURVEI PENERAPAN BUDAYA KESELAMATAN DI INSTALASI ELEMEN
BAKAR EKSPERIMENTAL TAHUN 2008 - 2012. Telah dilakukan survei penerapan
budaya keselamatan di instalasi elemen bakar eksperimental (IEBE), Pusat Teknologi Bahan
bakar Nuklir (PTBN), BATAN pada tahun 2008 -2012. Tujuan survei penerapan budaya
keselamatan adalah untuk melihat tingkat budaya keselamatan yang tengah diterapkan di
IEBE sehingga dapat menentukan profil budaya keselamatan. Hasil survei ini diharapkan
dapat dimanfaatkan oleh manajemen untuk mengutamakan dan mengembangkan budaya
keselamatan agar keselamatan yang tinggi dapat dicapai. Metode yang dilakukan adalah
dengan cara memberikan kuisioner tentang budaya keselamatan kepada personil IEBE.
Setiap personil pengisi kuisioner akan memberikan nilai sesuai dengan ketentuan dalam
kuisioner tersebut. Dari hasil survei tahun 2008-2012 diperoleh nilai karakteristik rerata :
6,34 - 7,07. Dengan diperoleh Nilai 6 berarti implementasi budaya keselamatan di
IEBE tahun : 2008 - 2012 berada pada tingkatan/tahapan II artinya keselamatan
dipertimbangkan sebagai tujuan organisasi.

Kata kunci: Survei, budaya keselamatan, karakteristik, komitmen.

ABSTRACT

A SURVEY ON THE IMPLEMENTATION OF SAFETY CULTURE IN THE


EXPERIMENTAL FUEL ELEMENT INSTALLATION OF BATAN, INDONESIA 2008
2012. A survey on the implementation of safety culture in the Experimental Fuel Element
Installation (EFEI) had been conducted every year since 2008 until 2012. The installation is
operated by the Center for Nuclear Fuel Technology of BATAN (National Nuclear Energy
Agency of the Republic of Indonesia). The objective of the survey was to determine the safety
culture profile of the facility. The survey results can be used by the top management to
improve the safety culture in the facility that it had been entrusted upon. The survey was
done by collecting data from questionaires about safety culture distributed to all personnels
of the EFEI. The quantitative result of the survey from 2008 2012 gave mean values of
between 6.34 and 7.07. A value greater than 6 means that the EFEI is on stage 2 of the three
stages of development of safety culture which is safety is considered as an organizational
goal.

Keywords: Safety culture, nonreactor nuclear facilities

195
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

PENDAHULUAN nuklir, manajer harus mengambil


tindakan tegas untuk mencegah
Budaya keselamatan didefinisikan terulangnya hal tersebut misalnya
sebagai gabungan karakteristik dan sikap dengan memberikan sanksi yang
yang terbentuk dalam organisasi dan sepadan. Untuk kesalahan yang
individu yang menempatkan keselamatan terjadi berulangkali, pimpinan harus
sebagai prioritas utama.[1] berani mengambil tindakan tegas,
Dalam pernyataan kebijakan karena keselamatan nuklir menjadi
keselamatan BATAN dinyatakan bahwa prioritas utama.
keselamatan adalah prioritas utama pada Komitmen pekerja/personil diantaranya
seluruh kegiatannya sehingga mencapai adalah:
nihil kecelakaan dengan tujuan untuk 1. Memanfaatkan kerangka kerja
melindungi setiap karyawan, fasilitas, keselamatan yang disediakan
masyarakat dan lingkungan dari potensi manajemen dengan sebaik-baiknya
bahaya dan setiap karyawan BATAN 2. Melaksanakan tugas dengan baik, hati-
wajib mengupayakan tercapainya tujuan hati, waspada, dan mengutamakan
keselamatan tersebut sesuai dengan keselamatan selama bekerja
tangung jawab dan peran masing-masing. 3. Melaporkan segera tanpa ditutup-
Dengan adanya peryataan kebijakan tutupi apabila terjadi masalah
keselamatan tersebut diatas, maka keselamatan pada saat
keselamatan adalah tanggungjawab setiap melaksanakan pekerjaan dan
pekerja/karyawan/ personil. Oleh karena melakukan tindakan koreksi untuk
itu keselamatan merupakan bagian integral mencegah terulangnya hal tersebut
dari proses kerja sehingga perlu adanya Dalam implementasi dan pengembangan
budaya keselamatan di lingkungan kerja. budaya keselamatan terdapat 3
Untuk memenuhi kebijakan kategori/tahapan pengembangan yaitu [3]
tersebut maka dalam penerapan budaya :
keselamatan pada institusi khususnya Tahap 1 adalah keselamatan berdasar
institusi pemanfaat tenaga nuklir menuntut peraturan. Pada tahap 1 dinyatakan bahwa
komitmen dari tingkat manajemen dan suatu organisasi memandang keselamatan
pekerja/personil untuk menempatkan sebagai persyaratan eksternal dan bukan
keselamatan sebagai prioritas utama. sebagai aspek untuk bertindak yang dapat
Komitmen tingkat manajemen diantaranya membantu organisasi tersebut mencapai
adalah:[2] tujuan, sehingga keselamatan dipandang
1. Menetapkan kebijakan manajemen sebagai masalah teknis semata, yaitu
yang memberikan prioritas kepatuhan terhadap peraturan
utama pada keselamatan nuklir perundangan yang tepat
2. Menyediakan kerangka kerja yang Tahap 2 adalah keselamatan menjadi
memadai dalam rangka menciptakan tujuan organisasi. Pada tahap 2 suatu
suasana kerja yang kondusif di mana organisasi memiliki manajemen yang
keselamatan nuklir menjadi memandang kinerja keselamatan sebagai
perhatian utama hal yang penting walaupun tidak ada
3. Memberikan dorongan, dukungan tekanan dari badan pengawas, meskipun
dan perhatian terhadap pekerja yang ada peningkatan kesadaran terhadap
mempunyai perilaku terpuji dan cara perilaku namun aspek ini menjadi tidak
keselamatan kerja yang baik berarti dalam metode manajemen
menyangkut masalah keselamatan yang hanya berdasarkan pada
4. Untuk kekeliruan yang terjadi solusi/penyelesaian prosedural dan teknis.
berulang kali atau perilaku Kinerja keselamatan senantiasa berkaitan
seenaknya terhadap keselamatan

196
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

kuat dengan aspek bisnis untuk mencapai personil yang berada di gedung IEBE.
sasaran atau tujuan Materi kuisioner terdiri dari 15
Tahap 3 adalah keselamatan selalu karakteristik yang berisi pertanyaan
ditingkatkan. Pada tahap ini organisasi sebanyak 92 berisi indikator informasi
sudah menerapkan gagasan untuk terus mengenai sikap, pendapat, atau persepsi
menerus meningkatkan dan melaksanakan personil terhadap penerapan budaya
konsepkonsep untuk kinerja keselamatan. keselamatan di IEBE. Setiap indikator
Ada penekanan kuat terhadap komunikasi, diberi nilai 0 sampai 10 yang terbagi
pelatihan, gaya kepemimpinan dan menjadi 5 kategori/tingkatan, yaitu: 0-2 :
meningkatkan efisiensi dan efektifitas kategori sangat kurang, 3-4 : kategori
setiap orang dalam organisasi. kurang, 5-6 : kategori cukup, 7-8 :
Untuk mengetahui tentang kategori baik dan 9-10 : kategori sangat
penerapan budaya kerja di Instalasi baik.
Elemen Bahan Eksperimental (IEBE), Nilai indikator dalam setiap
Pusat Teknologi Bahan Bakar Nuklir karakteristik untuk tiap personil direrata.
(PTBN), Batan perlu dilakukan survei Selanjutnya nilai masing-masing
penerapan budaya keselamatan. karakteristik untuk semua personil
Selanjutnya untuk mengetahui dan direrata lagi. Nilai rerata dari 15
mengukur penerapan budaya keselamatan karakterisitik tersebut akan ditentukan
di IEBE maka dilakukan survey penerapan kategori tahapan pengembangan budaya
budaya keselamatan. keselamatan dengan tingkatan/tahapan
Tujuan dari survei penerapan sebagai berikut [3]:
budaya keselamatan adalah untuk melihat 1. (score 5 6) : tahap I, bahwa
tingkat budaya keselamatan yang telah keselamatan berdasarkan perundang-
diterapkan di IEBE sehingga dapat undangan
menentukan profil budaya keselamatan. 2. (score 6 8) : tahap II, bahwa
Hasil survei diharapkan dapat keselamatan sebagai tujuan organisasi
dimanfaatkan oleh manajemen untuk 3. (Score 810) : tahap III, bahwa
mengutamakan dan mengembangkan kinerja keselamatan dapat senantiasa
budaya keselamatan sehingga keselamatan ditingkatkan
yang tinggi dapat dicapai. Dari 15 nilai karakterisitik akan terlihat
nilai terendah dan tertinggi hal ini untuk
METODE SURVEI menentukan kekuatan dan kelemahan
Survei penerapan budaya dalam penerapan budaya keselamatan
keselamatan dilakukan dengan cara yang tengah berlangsung.
memberikan kuisioner kepada responden. Karakteristik dalam materi kuisioner
Dalam survei ini responden adalah semua budaya keselamatan seperti pada Tabel 1.

Tabel 1. Karakteristik survei penerapan budaya keselamatan di IEBE

No Karakteristik
1. Komitmen pimpinan puncak terhadap keselamatan
2. Prioritas utama terhadap keselamatan
3. Hubungan antara para pimpinan dengan para personil/pegawai
4. Kualitas dokumentasi dan prosedur keselamatan
5. Kepatuhan terhadap peraturan dan prosedur
6. Pananganan konflik
7. Motivasi dan kepuasan kerja
8. Tugas, wewenang, tanggung jawab dan pertanggungjawaban
9. Keterbukaan dan komunikasi

197
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No Karakteristik
10. Keterlibatan personil
11. Suasana kerja terkait masalah waktu, beban kerja dan stress
12. Monitoring dan pengukuran kinerja keselamatan (self assessment)
13. Organisasi pembelajaran
14. Kerjasama dalam tim
15. Pegawai yang mempunyai sifat kritis

Contoh indikator yang ada dalam a. Frekuensi pertemuan pimpinan (Kepala


karakteristik No. 1 (komitmen pimpinan Bidang Bahan Bakar Nuklir/Ka.B3N)
puncak terhadap keselamatan) dan No. 3 dengan para personil untuk
(Hubungan antara para pimpinan dengan membahas isu keselamatan
para personil/pegawai) sebagai berikut : b. Frekuensi kunjungan pimpinan (Ka.
Indikator dalam karakteristik No.1 B3N) ke fasilitas untuk mendiskusikan
sebanyak 7 indikator adalah : isu keselamatan dengan personil di
a. Kebijakan Keselamatan dari Pimpina lapangan.
senior (Ka. PTBN) c. Frekuensi keterlibatan pimpinan
b. Kunjungan Ka. PTBN ke fasilitas (Ka.B3N) dengan kegiatan yang
(IEBE) untuk meninjau kondisi dan dilakukan personil
mendiskusikan keselamatan lapangan
c. Perhatian Ka. PTBN tentang prioritas d. Dampak pertemuan antara pimpinan
tinggi terhadap sumber daya (Ka. B3N) dengan personil
keselamatan (dana, alat, SDM, dll) e. Perhatian pimpinan (Ka.B3N) terhadap
d. Penyediaan waktu yang cukup dari keselamatan personil
Ka. PTBN untuk membahas isu-isu f. Kemampuan komunikasi pimpinan (Ka.
keselamatan B3N) dengan personil
e. Contoh/teladan Ka. PTBN kepada g. Kejelasan visi/pandangan pimpinan
pekerja dalam pemakaian perlengkapan (Ka.B3N) tentang keselmatan
keselamatan h. Metode /cara pimpinan (Ka. B3N)
f.. Upaya-upaya Ka. PTBN untuk dalam mengkomunikasikan keselamatan
peningkatan keselamatan
g. Arahan dan keterlibatan diri Ka. PTBN HASIL DAN PEMBAHASAN
dalam pertemuan-pertemuan
keselamatan Dalam melaksanakan survei
penerapan budaya keselamatan di IEBE,
Indikator dalam karakteristik No. 3 personil IEBE memberikan respon yang
(Hubungan antara para pimpinan dengan baik sehingga survei/pengisian kuisioner
para personil/pegawai) sebanyak 8 tidak mengalami hambatan.
indikator : Jumlah personil IEBE yang mengisis
kuisioner diberikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Data jumlah personil IEBE pengisi kuisioner survey penerapan budaya
keselamatan di IEBE

No. Tahun Jumlah personil yang Jumlah kuisioner Prosentase kuisioner


menerima kuisioner kembali ke kolektor kembali ke kolektor
(orang) (berkas) (%)
1. 2008 60 51 85,00
2. 2009 63 53 84,13
3. 2010 65 49 75,38

198
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

No. Tahun Jumlah personil yang Jumlah kuisioner Prosentase kuisioner


menerima kuisioner kembali ke kolektor kembali ke kolektor
(orang) (berkas) (%)
4. 2011 60 44 73,33
5. 2012 57 55 96,49

Hasil survei penerapan budaya keselamatan dari 2008 sampai 2012 ditunjukkan pada tabel
2. dan Gambar 1.

Tabel 2. Nilai hasil survei penerapan budaya keselamatan tahun survei 2008 hingga 2012

No Karakteristik Nilai Tahun Survei


2008 2009 2010 2011 2012
1. Komitmen pimpinan puncak terhadap keselamatan 5.53 5.97 6.37 6.20 6.38
2. Prioritas utama terhadap keselamatan 5.62 7.01 7.42 7.45 7.48
3. Hubungan antara para pimpinan dengan para personil/pegawai 5.60 7.72 7.72 8.05 7.99
4. Kualitas dokumentasi dan prosedur keselamatan 5.90 5.68 6.58 6.47 6.57
5. Kepatuhan terhadap peraturan dan prosedur 5.71 6.19 6.75 6.84 7.06
6. Pananganan konflik 6.65 6.86 7.31 7.20 7.30
7. Motivasi dan kepuasan kerja 6.03 7.55 7.58 7.63 7.53
8. Tugas, wewenang, tanggung jawab dan pertanggungjawaban 7.08 7.00 7.28 7.59 7.17
9. Keterbukaan dan komunikasi 6.80 6.62 6.88 7.21 7.03
10. Keterlibatan personil 6.80 6.16 6.58 6.98 6.92
11. Suasana kerja terkait masalah waktu, beban kerja dan stress 6.77 6.33 7.08 7.15 7.22
12. Monitoring dan pengukuran kinerja keselamatan (self assessment) 6.87 6.03 6.80 6.92 6.92
13. Organisasi pembelajaran 6.50 6.32 6.90 6.94 6.85
14. Kerjasama dalam tim 6.45 6.24 6.63 6.70 6.55
15. Pegawai yang mempunyai sifat kritis 6.80 6.29 6.78 7.04 6.95
Rerata 6,34 6,49 6,98 7,09 7,07

Berdasarkan hasil survei penerapan atasan/pimpinan langsung (dalam hal ini


budaya keselamatan di IEBE tahun 2008 eseleon III) dalam melakukan semua
hingga tahun 2012 (Gambar 1) kegiatan di IEBE.
menunjukkan bahwa manajemen Hal ini dikarenakan keberadaan
organisasi dalam kegiatan di IEBE pimpinan puncak berada di gedung yang
memiliki kelemahan pada komitmen berbeda dengan gedung personil yang
pimpinan puncak terhadap keselamatan disurvei. Kemudian adnya kesibukan
(karakteristik No.1) dengan nilai : 5,53 pimpinan puncak (dalam hal kedinasan)
hingga 6,38. yang dapat menyebabkan kurangnya
Kekuatan tertinggi pada tahun 2008 komunikasi dan penyediaan waktu untuk
dengan nilai 7,08 berada pada karakteristik bertatap muka dibandingakan dengan
No. 8 yaitu tugas, wewenang, tanggung karakteristik pada No. 3. Pada
jawab dan pertanggungjawaban. Nilai karakteristik No. 3 mempunyai nilai besar
pada tahun 2009 hingga 2012 kekuatan dimungkinkan karena karakteristik ini
tertinggi yang dimiliki manajemen berhubungan langsung dengan pimpinan (
organisasi pengelolaan kegiatan di IEBE dalam hal ini kepala bidangnya) sehingga
ada pada hubungan antara para pimpinan sering ada komunikasi dan frekuensi
dengan para personil/pegawai pertemuannya lebih besar dibandingkan
(karakteristik no. 3) dengan nilai 7,72 7, dengan pimpinan puncak (karakteristik
99. Hal ini dapat diartikan bahwa mulai No.1)
tahun 2009 hingga 2012 terdapat
koordinasi maupun perhatian dari

199
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

tahun 2008

tahun 2009
1
Tahun 2010
10
15 2
Tahun 2011
8
Tahuin 2012
14 3
6

4
13 4
2

0
12 5

11 6

10 7

9 8


Gambar 1. Radar chart karakteristik budaya keselamatan Tahun 2008 2012

Kemudian nilai rerata dari 15 karakteristik ditingkatkan lagi mulai komitmen tingkat
tahun 2008 - 2012 diperoleh : 6,34 - 7,06. manajemen hingga komitmen
Dengan diperoleh nilai rerata 6 maka pekerja/personil sehingga.
implementasi budaya keselamatan di IEBE
tahun 2008 - 2012 berada pada
tingkatan/tahapan 2 artinya keselamatan KESIMPULAN
dipertimbangkan sebagai tujuan organisasi.
Pada tahap 2 ini suatu organisasi memiliki Hasil survei penerapan budaya
manajemen yang memandang kinerja keselamatan di IEBE tahun 2008 2012
keselamatan sebagai hal yang penting memiliki kelemahan pada komitmen
walaupun tidak ada tekanan dari badan pimpinan puncak terhadap keselamatan,
pengawas. Kinerja keselamatan senantiasa kekuatan tertinggi tahun 2008 berada pada
berkaitan kuat dengan aspek bisnis untuk tugas, wewenang, tanggung jawab dan
mencapai sasaran atau tujuan. pertanggung jawaban, sedangkan tahun
Pada tahun 2008 - 2011 nilai rerata dari 15 2009 - 2012 kekuatan tertinggi berada pada
karakteristik terdapat kenaikan, tetapi hubungan antara para pimpinan dengan
tahun 2011 ke tahun 2012 terdapat para personil/pegawai. Penerapan budaya
penuruan nilai sebesar 0,02 atau 0,28%. keselamatan di IEBE tahun tersebut berada
Penurunan nilai 0,28% ini tidak signifikan pada tingkatan/tahapan II artinya
karena tahapan implementasi budaya keselamatan dipertimbangkan sebagai
keselamatan masih tetap berada di tahapan tujuan organisasi.
2. Untuk meningkatkan nilai yang
Penerapan budaya keselamatan di rendah (lemah) maka diperlukan
IEBE akan dapat meningkat menjadi peningkatan frekuensi untuk
kategori/tahapannya 3, apabila kunjungan/tatap muka dari pimpinan

200
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

puncak dengan personil IEBE serta Jawaban:


miningkatkan lagi komitmen tingkat a) Keselamatan di Instalasi kami
manajemen hingga komitmen (instalasi nuklir) harus jauh lebih
pekerja/personil dibidang keselamatan.
ketat dibandingan dengan
.
keselamatan yang lainnya (selain di
UCAPAN TERIMAKASIH instalasi nuklir).

Penulis mengucapkan terimakasih 2. Penanya : Vatimah Zahrawati


kepada Kepala Bidang Bahan Bakar Nuklir (BAPETEN)
(Bpk. Ir. Bambang Herutomo) yang selalu
berupaya untuk meningkatkan budaya
Pertanyaan
keselamatan di IEBE dan seluruh tim
budaya keselamatan IEBE serta seluruh a) Survei yang dilakukan hanya
staf IEBE yang telah mendukung kegiatan berdasarkan penilaian kuesioner.
survei budaya keselamatan hingga Apakah ada metode survei lain
selesainya penulisan ini seperti wawancara langsung atau
survei langsung ke lapangan?
PUSTAKA b) Setelah didapatkan hasil, apa tindak
lanjut yang dilakukan?
1. ANONIM Budaya Keselamatan
Diktat Basic Professional Training
Course On Nuclear Safety, Jawaban:
Pusdiklat, Batan, Jakarta , 2008 a) Belum ada.
2. HERYUDHOKUSUMO National b) Akan digunakan sebagai acuan
Policy On Nuclear Safety Diktat untuk lebih meningkatkan dalam
Basic Professional Training Course
penerapan di bidang keselamatan
On Nuclear Safety, Pusdiklat, Batan,
Jakarta , 2008 (budaya keselamatan).
3. IAEA-TECDOC-1329 Safety
Culture in nuclear installations 3. Penanya : Nanang Triagung EH
Guidance for use in the enhancement (BAPETEN)
of safety culture. Vienna 2002
4. IAEA-TECDOC-860 ASCOT Pertanyaan
Guidelines Guidance for use in the
a) Disamping metode survey dengan
enhancement of safety culture 1996.
kuesioner, apakah dilakukan juga
metode lain untuk mengetahui
sejauhmana penerapan budaya
TANYA JAWAB DAN DISKUSI keselamatan di IEBE PTBN? Jika
1. Penanya : Antonie Ruandi BBA (LSM ada perbandingan hasilnya seperti
Lingkungan Hidup FEBE) apa?

Pertanyaan: Jawaban:
a) Apakah keselamatan kerja pada a) Sampai saat ini belum ada metode
R&D harus lebih ketat pada bagian lain yang dilakukan selain survey
"Research and Development" dengan kuesioner.
karena inti dari institusi BAPETAN
ini lebih bersifat teknis?
201
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

TINJAUAN TSP SEBAGAI SALAH SATU ASPEK KEAMANAN DALAM


PENGANGKUTAN BAHAN NUKLIR

Wiryono
Direktorat Perizinan Instalasi dan Bahan Nuklir, Badan Pengawas Tenaga Nuklir,
Jl. Gadjah Mada No. 8 Jakarta 10120,
email:y.wiryono@bapeten.go.id

ABSTRAK
TINJAUAN TSP SEBAGAI SALAH SATU ASPEK KEAMANAN DALAM
PENGANGKUTAN BAHAN NUKLIR. Telah dilakukan suatu tinjauan mengenai Rencana
Keamanan Pengangkutan (TSP) sebagai salah satu aspek keamanan dalam pengangkutan
bahan nuklir. Tinjauan ini diperlukan untuk menyelaraskan regulasi nasional dengan praktek
internasional. Praktek internasional menggunakan TSP sebagai salah satu persyaratan
keamanan disamping Program Proteksi Radiasi sebagai persyaratan keselamatan dalam
pengangkutan bahan nuklir. TSP ditujukan untuk memastikan keamanan pelaksanaan
pengangkutan bahan nuklir. Proses penyusunan dan evaluasi TSP dapat dilakukan dengan
pendekatan preskriptif, kinerja, dan kombinasi. TSP memuat informasi mengenai persyaratan
administrasi, keamanan pengiriman, dan perencanaan respon. TSP dapat digunakan untuk
memastikan keamanan pelaksanaan pengangkutan bahan nuklir secara efektif dan efisien.
BAPETEN perlu mewajibkan pemohon izin untuk menyampaikan TSP sebagai salah satu
dokumen persyaratan keamanan sebelum mendapatkan persetujuan pengangkutan bahan
nuklir. BAPETEN perlu menetapkan pendekatan dalam penyusunan dan evaluasi TSP.
BAPETEN perlu menyiapkan prosedur evaluasi dan inspeksi untuk implementasi TSP.

Keywords: evaluasi, TSP, keamanan, pengangkutan, bahan nuklir

ABSTRACT
A REVIEW OF TSP AS ONE OF THE TRANSPORTATION SECURITY ASPECTS OF
NUCLEAR MATERIALS. A review has done for the Transportation Safety Plan (TSP) as
one of the aspects of safety in the transport of nuclear materials. The review is necessary to
harmonize national regulations with international practice. International practice of using
TSP as one of the security requirements in addition to the Radiation Protection Program as a
requirement of safety in the transport of nuclear materials. TSP is intended to ensure sound
implementation of the transport of nuclear materials. TSP evaluation process can be done
with a prescriptive approach, performance, and combinations. TSP contains information
about administrative requirements, delivery security and response planning. TSP can be used
to ensure the security of the implementation of the transport of nuclear materials effectively
and efficiently. BAPETEN should require the applicant to submit the TSP as one document
security requirements prior approval transporting nuclear materials. BAPETEN need to
define the approach to the formulation and evaluation of TSP. BAPETEN need to set up an
evaluation and inspection procedures for the implementation of TSP.

Keywords: evaluation, TSP, security, transportation, nuclear materials

202
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

1. PENDAHULUAN keamanan dalam pengangkutan bahan nuklir.


Makalah ini disusun untuk menyelaraskan
1.1. Latar Belakang
regulasi nasional deng-an praktek
Salah satu jenis kegiatan peman-faatan
internasional (sebagai ma-sukan dalam
tenaga nuklir adalah pengang-kutan bahan
rangka amandemen Peraturan Pemerintah
nuklir. Mengingat potensi bahaya yang
Nomor 26 Ta-hun 2002 tentang
ditimbulkan, maka peng-angkutan bahan
Keselamatan Peng-angkutan Zat
nuklir dari suatu tempat ke tempat lain
Radioaktif), terutama mengenai kewajiban
dilakukan deng-an memenuhi ketentuan
pemohon izin untuk menyampaikan TSP
keselamatan dan keamanan.
kepada BAPETEN sebagai persyaratan ke-
Pengawasan terhadap pelaksa-naan
amanan untuk mendapatkan perse-tujuan
pengangkutan bahan nuklir sampai saat ini
pengangkutan bahan nuklir.
didasarkan pada Peraturan Pemerintah
Nomor 26 Tahun 2002 tentang Keselamatan 1.3. Metode
Pengang-kutan Zat Radioaktif. Peraturan ini Metode yang digunakan dalam
cenderung lebih menekankan pada penulisan makalah ini adalah studi literatur
pengaturan aspek keselamatan. terhadap dokumen IAEA Nuclear Security
Sementara aspek keamanan kurang Series No.13 (NSS No.13), "Nuclear Security
mendapatkan perhatian dan hanya diatur Recom-mendations on Physical Protection of
dalam Peraturan Kepala BAPE-TEN Nomor Nuclear Material and Nuclear Faci-lities
1 Tahun 2009 tentang Ketentuan Sistem (INFCIRC/225/Revision 5)", dan
Proteksi Fisik Ins-talasi dan Bahan Nuklir. Implementing Guide Physical Protec-tion of
Sementara itu praktek inter-nasional Nuclear Material in Transport serta
telah menerapkan baik aspek keselamatan beberapa dokumen terkait peng-angkutan
maupun aspek keamanan. Hal ini tercermin bahan nuklir yang lain.
pada dokumen TS-R-1 yang menguraikan
2. PENGANGKUTAN BAHAN
aspek keselamatan dalam bentuk Program
NUKLIR
Proteksi Radiasi termasuk rencana
kedaruratan yang merupakan rencana tindak 2.1. Tinjauan Pustaka
terhadap pemenuhan persyaratan Berdasarkan Peraturan Peme-rintah
keselamatan, dan dokumen NSS No.13 yang Nomor 29 Tahun 2008 tentang Perizinan
menguraikan aspek keamanan dalam bentuk Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan
Rencana Keamanan Pengang-kutan Bahan Nuklir, dinyatakan bahwa
(Transport Security Plan, TSP) termasuk pemanfaatan bahan nuklir meliputi kegiatan
rencana kontinjensi. TSP merupakan rencana penelitian dan peng-embangan,
tindak dalam pengangkutan bahan nuklir penambangan bahan galian nuklir,
yang men-cakup upaya proteksi fisik. Upaya pembuatan, produksi, penyim-panan,
proteksi fisik yang diuraikan dalam NSS pengalihan, impor dan ekspor, dan
No.13 selaras dengan rencana proteksi fisik penggunaan[1].
yang dipersyaratkan dalam Peraturan Kepala Sedangkan menurut Undang-undang
BAPETEN Nomor 1 Tahun 2009 tentang Nomor 10 Tahun 1997 ten-tang
Keten-tuan Sistem Proteksi Fisik Instalasi Ketenaganukliran, dinyatakan bahwa
dan Bahan Nuklir. pemanfaatan adalah kegiatan yang berkaitan
Dengan demikian, maka diperlu-kan dengan tenaga nuklir yang meliputi
tinjauan mengenai pengembangan penelitian, pengem-bangan, penambangan,
pengawasan aspek keamanan dalam pembuatan, produksi, pengangkutan,
pengangkutan bahan nuklir. penyimpanan, pengalihan, ekspor, impor,
peng-gunaan, dekomisioning, dan penge-
1.2. Tujuan lolaan limbah radioaktif untuk mening-
Makalah ini membahas tinjauan katkan kesejahteraan rakyat. Sedang-kan
mengenai TSP sebagai salah satu aspek bahan nuklir adalah bahan yang dapat

203
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

menghasilkan reaksi pembelahan berantai pengangkutan dilaksanakan, Pengirim harus


atau bahan yang dapat diubah menjadi bahan terlebih dahulu menda-pat persetujuan
yang dapat meng-hasilkan reaksi pembelahan pengiriman dari Badan Pengawas[4].
berantai[2]. Sedangkan berdasarkan Peraturan
Salah satu jenis kegiatan peman-faatan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2008 tentang
tenaga nuklir adalah pengang-kutan bahan Perizinan Pemanfaatan Sumber Radiasi
nuklir. Berdasarkan Per-aturan Kepala Pengion dan Bahan Nuklir, dinyatakan
BAPETEN Nomor 1 Tahun 2009 tentang bahwa dalam pemanfaatan bahan nuklir
Ketentuan Sistem Proteksi Fisik Instalasi dan diperlukan persyaratan dan tata cara
Bahan Nuklir, dinyatakan bahwa pengang- perizinan dengan mempertimbangkan risiko
kutan zat radioaktif adalah pemindahan zat bahaya ra-diasi, dan keamanan bahan
radioaktif dari suatu tempat ke tempat lain nuklir, yang mampu menjamin keselamatan
melalui jaringan lalu lintas umum, dengan pekerja, anggota masyarakat, dan per-
menggunakan sarana angkutan darat, air atau lindungan terhadap lingkungan hi-dup[1].
udara[3]. Program proteksi radiasi ter-masuk
Berdasarkan Peraturan Pemerin-tah rencana kedaruratan merupakan rencana
Nomor 26 Tahun 2002 tentang Keselamatan tindak untuk memenuhi per-syaratan
Pengangkutan Zat Ra-dioaktif, dinyatakan keselamatan sesuai dengan TS-R-1.
bahwa pengang-kutan zat radioaktif hanya Sedangkan TSP termasuk ren-cana
dapat dilakukan bila Pengirim dan Penerima kontinjensi merupakan rencana tindak untuk
zat radioaktif telah memiliki izin memenuhi persyaratan keamanan sesuai
pemanfaatan tenaga nuklir dari Badan dengan NSS No.13 sebagaimana ditunjukan
Pengawas. Selain izin pemanfaatan, se-belum pada Tabel 1.
Tabel 1. Persyaratan Utama Keselamatan dan Keamanan Pengangkutan[5]
Persyaratan Metode Pengangkutan Lainnya
Utama untuk Bungkusan Kendaraan Penanganan
Pengangkutan Rencana Tindak
Pengangkut Informasi
Keselamatan Persyaratan Persyaratan Program Proteksi Administrasinya
(TS-R-1) keselamatan keselamatan Radiasi termasuk bersifat terbuka
(Structure, Heat, tergantung pada Rencana Kedaruratan
Containment, mode pengangkutan
Shielding, Criticality)
Keamanan - Kunci & seals - Kunci & seals Rencana Keamanan Informasi
(INFCIRC/ - Upaya Proteksi - Upaya Proteksi Pengangkutan mengenai
225/Rev.5) Fisik (Kategori Fisik (Kategori termasuk Rencana Proteksi Fisik
I&II) I&II) Kontinjensi (Kategori bersifat rahasia
I&II)

2.2. Penggolongan Bahan Nuklir pada potensi penggunaan bahan untuk


Berdasarkan Undang-undang Nomor membuat pi-ranti ledakan nuklir serta
10 Tahun 1997 tentang Ke-tenaganukliran memper-timbangkan jenis, pengkayaan dan
dan Peraturan Peme-rintah Nomor 29 Tahun masa radionuklida[6].
2008 tentang Perizinan Pemanfaatan Sumber Sedangkan berdasarkan Peraturan
Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir, bahan Kepala BAPETEN Nomor 1 Tahun 2009
nuklir merupakan bahan yang dapat tentang Ketentuan Sistem Protek-si Fisik
menghasilkan reaksi pembelahan berantai Instalasi dan Bahan Nuklir, penggolongan
atau bahan yang dapat diubah menjadi bahan bahan nuklir dilakukan berdasarkan risiko
yang dapat meng-hasilkan reaksi pembelahan potensial bahan nuklir, komposisi isotop,
berantai. bentuk fisik dan kimia, konsentrasi, tingkat
Penggolongan bahan nuklir me-nurut radiasi, dan jumlah bahan nuklir[3]. Peng-
The Convention on the Physical Protection of golongan bahan nuklir ditunjukan pada Tabel
Nuclear Material (CPP-NM), didasarkan 2.

204
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Tabel 2: Penggolongan Bahan Nuklir[7]

persyaratan dan/atau tujuan dari Badan


2.3. Rencana Keamanan Pengang-kutan
Pengawas. TSP digunakan untuk
(TSP)
mengidentifikasi tanggungjawab terhadap
Proses penyusunan dan evaluasi TSP
semua aspek proteksi bahan nuklir selama
dapat dilakukan dengan memilih salah satu
pengangkutan. Badan Pengawas perlu
dari tiga jenis pendekatan sebagai berikut[7]:
menetapkan siapa yang bertanggungjawab
a. Pendekatan Berbasis Preskriptif untuk menyampai-kan TSP[8].
Dalam pendekatan berbasis pres-kriptif Biasanya pengirim atau pengang-kut
(prescriptive approach), tinda-kan proteksi bertanggungjawab secara langsung terhadap
fisik yang ditetapkan dalam penyusunan TSP keamanan bahan nuklir dalam berbagai moda
untuk setiap penggolongan bahan nuklir atau tahapan pengang-kutan. Untuk
harus memenuhi tujuan proteksi fisik yang pengangkutan bahan nuk-lir Golongan I dan
telah ditetapkan oleh Badan Pengawas. II, TSP harus disam-paikan oleh pengirim
b. Pendekatan Berbasis Kinerja atau pengangkut, untuk mendapatkan
Dalam pendekatan berbasis kiner-ja persetujuan dari Badan Pengawas[9].
(performance approach), Badan Pengawas 3. HASIL DAN PEMBAHASAN
menetapkan tujuan proteksi fisik yang harus
Proses penyusunan dan evaluasi TSP
dipenuhi dalam penyu-sunan TSP
ditunjukkan pada Gambar 1[7]. BAPETEN
berdasarkan kajian ancaman secara nasional,
akan menetapkan persya-ratan bagi pengirim
dan sedapat mungkin untuk menerapkan
dan/atau peng-angkut. Apabila menggunakan
ancaman dasar desain (design basic threat).
pende-katan kinerja atau kombinasi, maka
c. Pendekatan Berbasis Kombinasi BAPETEN menetapkan persyaratan
Pendekatan berbasis kombinasi keamanan, ancaman terkini, dan DBT yang
(combined approach) dalam penyu-sunan memadai[10].
TSP mencakup unsur-unsur dari pendekatan Apabila menggunakan pende-katan
berbasis preskriptif dan pendekatan berbasis preskriptif, maka BAPETEN menetapkan
kinerja. persyaratan keamanan yang diikuti dengan
TSP digunakan untuk mendoku- pendekatan ber-tingkat (graded approach).
mentasikan semua upaya proteksi fisik dan Kemudian pengirim dan/atau pengangkut
pengaturan yang diperlukan untuk memenuhi
205
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

meng-ajukan parameter pengangkutan, Biasanya pengirim atau peng-angkut


seperti karakteristik bahan nuklir, bungkusan bertanggungjawab secara lang-sung terhadap
dan jenis kendaraan peng-angkut, rute utama keamanan bahan nuklir dalam berbagai moda
dan alternative, jadwal, tempat pemindahan, atau tahapan pengangkutan. Untuk
komposisi dan penem-patan pengawal, pengangkutan bahan nuklir Golongan I dan
komunikasi, penem-patan pengatur dan II, TSP harus disampaikan oleh pengirim
komando, dan pelacakan. Apabila hanya atau pengangkut, untuk mendapatkan perse-
menggu-nakan pendekatan preskriptif, maka tujuan dari Badan Pengawas.
pengirim dan/atau pengangkut harus Untuk masalah keselamatan pen-
menyiapkan TSP[11]. Apabila BAPE-TEN gangkutan zat radioaktif secara
perlu melakukan review dan persetujuan internasional, badan tenaga atom
TSP, maka BAPETEN mereview TSP sesuai internasional (IAEA) telah member-kan
persyaratan, dan jika sesuai dan diterima oleh rekomendasi dalam dokumen Safety
BAPE-TEN, maka pengiriman dapat dilaku- Standard, No. TS-R-1 tahun 2009,
kan sesuai dengan TSP. Apabila tidak hanya mengenai Regulation for the Safe Transport
menggunakan pendekatan pres-kriptif, maka of Radioactive Mate-rial. Sedangkan untuk
pengirim dan/atau peng-angkut harus masalah kea-manan, IAEA telah
melakukan kajian keren-tanan. Apabila memberikan rekomendasi dalam dokumen
kajian kerentanan ter-sebut diterima oleh Nuclear Security Series (NSS) No. 9 tahun
BAPETEN, maka pengirim dan/atau 2008 mengenai Security in Transport of
pengangkut akan menyiapkan TSP, dan Radioactive Material, dan NSS No. 13
apabila kajian kerentahan itu tidak diterima mengenai Nuclear Security Recom-
oleh BAPETEN, maka parameter peng- mendations on Physical Protection of
angkutan yang diajukan harus diper-baiki Nuclear Material and Nuclear Faci-lities
oleh pengirim dan/atau peng-angkut. (INFCIRC/225/Revision 5).
TSP digunakan untuk mengiden-tifikasi Keselarasan antara regulasi nasio-nal
tanggungjawab terhadap semua aspek dengan praktek internasional dapat
proteksi bahan nuklir selama pengangkutan. ditunjukan pada Tabel 3. Pada table ini
Badan Pengawas mene-tapkan siapa yang ditunjukan bahwa TSP belum sepenuh-nya
bertanggungjawab untuk menyampaikan diatur dalam regulasi nasional,
TSP.

206
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Untuk pendekatan kinerja atau


kombinasi, Competent Authority
Pengirim dan/atau Pengangkut menetapkan parameter pengangkutan yang diajukan
menetapkan persyaratan keamanan,
ancaman terkini, dan DBT - Karakteristik bahan nuklir (fisika, kimia, radiologic dan kategori)
- Bungkusan dan jenis kendaraan pengangkut
- Rute (utama dan alternatif), jadwal, tempat pemberhentian, tempat bongkar-muat antara
- Tempat bongkar-muat internasional
Competent Authority
- Komposisi dan pengaturan pasukan pengawal dan pasukan perespon
menerbitkan
persyaratan - Pengaturan komunikasi, perintah dan kendali, dan penjejakan

Pengirim dan/atau
Apakah hanya pengangkut memperbaiki
Untuk pendekatan preskriptif, Pengirim dan/atau pengangkut
menggunakan parameter pengangkutan
Competent Authority pendekatan melakukan Pengkajian
yang diajukan
preskriptif? Kerentanan
menetapkan persyaratan
keamanan mengikuti
pendekatan bertingkat

Apakah Kajian
Kerentanan
diterima oleh CA?

Pengirim dan/atau pengangkut


Apakah TSP dapat
menyiapkan Rencana
diterima oleh CA?
Keamanan Pengangkutan (TSP)

Competent Authority Apakah CA


mensyaratkan
mereview TSP terhadap
evaluasi dan
persyaratan persetujuan TSP?

Pengiriman dilaksanakan
sesuai dengan TSP

Gambar 1: Proses Penyusunan dan Evaluasi TSP [6]

hanya sebagian unsur dari TSP seperti upaya jaminan kua-litas, jenis dan batas aktivitas
proteksi fisik yang diatur dalam bentuk zat radioaktif, zat radioaktif dengan sifat
rencana proteksi fisik. Peng-aturan mengenai bahaya lain, dan penanggulangan kea-daan
proteksi fisik inipun masih dalam tingkat darurat. Peraturan Pemerintah ini berlaku
peraturan kepala, belum dalam peraturan juga untuk pengangkutan bahan nuklir.
pemerintah yang khusus mengatur Dalam Peraturan Peme-rintah ini dinyatakan
pengangkutan bahan nuklir. bahwa Pengirim wajib menyusun dokumen
Peraturan Pemerintah Nomor 26 program proteksi dan keselamatan radiasi
Tahun 2002 tentang Keselamatan dan menyertakannya dalam pengangkutan
Pengangkutan Zat Radioaktif, meng-atur Zat Radioaktif. Berdasarkan dokumen Safety
tentang keselamatan pengangkutan zat Standard, No. TS-R-1 dinya-takan bahwa
radioaktif yang meliputi perizinan, kewajiban Program Proteksi Radiasi termasuk Rencana
dan tanggung jawab, pembungkusan, Kedauratan merupa-kan salah satu
program proteksi radi-asi, pelatihan, program persyaratan utama untuk memenuhi aspek

207
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

keselamatan dalam pengangkutan bahan Keselamatan Peng-angkutan Zat Radioaktif


nuklir. Sehingga Peraturan Pemerintah dapat dinya-takan sudah selaras dengan
Nomor 26 Ta-hun 2002 tentang dokumen Safety Standard, No. TS-R-1.
Tabel 3. Perbandingan Regulasi Nasional dengan Standar Internasional
Persyaratan Utama
Praktek Internasional Regulasi Nasional
Aspek
Keselamatan Radiation Protection Programme including Program Proteksi Radiasi
(TS-R-1) Emergency Plan (PP 26/2002)
Transport Security Plan including
Belum diatur
Keamanan Contingency Plan
(NSS No.13) Additional Physical Protection Rencana Proteksi Fisik
(PERKA 1/2009)

Sedangkan berdasarkan Peraturan kepada BAPE-TEN sebagai salah satu


Kepala BAPETEN Nomor 1 Tahun 2009 persyaratan keamanan disamping program
tentang Ketentuan Sistem Protek-si Fisik proteksi radiasi yang digunakan sebagai per-
Instalasi dan Bahan Nuklir, dinyatakan syaratan keselamatan dalam pelak-sanaan
bahwa sebelum melaksa-nakan pengangkutan bahan nuklir.
pengangkutan, pengirim harus menyerahkan TSP akan dievaluasi oleh BAPE-TEN,
rencana proteksi fisik pengangkutan bahan apabila memenuhi persyaratan akan
nuklir, termasuk kontrak perjanjian diberikan persetujuan peng-angkutan bahan
pengangkutan kepa-da Kepala BAPETEN. nuklir. Hasil evaluasi terhadap dokumen TSP
Sedangkan ber-dasarkan dokumen NSS merupakan jaminan keamanan dalam
No.13 dinya-takan bahwa TSP yang salah pengang-kutan bahan nuklir. Proses
satunya mencakup upaya proteksi fisik penyusunan dan evaluasi TSP dapat
terma-suk Rencana Kontinjensi merupakan dilakukan dengan pendekatan preskriptif,
salah satu persyaratan utama untuk kinerja, dan kombinasi. TSP memuat
memenuhi aspek keamanan dalam informasi mengenai persyaratan
pengangkutan bahan nuklir. Sehingga administrasi, keamanan pengiriman, dan
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Ta-hun perencana-an respon. Secara garis besar
2002 tentang Keselamatan Peng-angkutan format dan isi dari TSP dapat mengacu pada
Zat Radioaktif dinyatakan belum selaras dokumen NSS No.13 yang ditunjukan pada
dengan NSS No. 13. Sedangkan Peraturan Lampiran. TSP yang telah disetu-jui oleh
Kepala BAPE-TEN Nomor 1 Tahun 2009 BAPETEN dapat digunakan untuk
tentang Keten-tuan Sistem Proteksi Fisik memastikan keamanan pelaksa-naan
Instalasi dan Bahan Nuklir dinyatakan belum pengangkutan bahan nuklir secara efektif dan
seluruhnya memenuhi NSS No. 13 karena efisien.
hanya memuat rencana proteksi fisik yang
merupakan bagian dari TSP. Sehingga 4. KESIMPULAN DAN SARAN
diperlukan penye-larasan regulasi nasional 1. TSP dapat digunakan sebagai salah satu
terutama Per-aturan Pemerintah Nomor 26 persyaratan keamanan disam-ping
Tahun 2002 tentang Keselamatan Pengang- program proteksi radiasi yang digunakan
kutan Zat Radioaktif dengan praktek sebagai persyaratan ke-selamatan dalam
internasional terutama terkait dengan aspek pelaksanaan pe-ngangkutan bahan nuklir,
keamanan agar selaras dengan NSS No. 13. sehingga regulasi nasional selaras
Penyelarasan ini dapat dilakukan dengan praktek internasional.
dengan melakukan mandemen Per-aturan
Pemerintah Nomor 26 Tahun 2002 tentang 2. TSP dapat digunakan untuk me-mastikan
Keselamatan Peng-angkutan Zat keamanan pelaksanaan pengangkutan
Radioaktif, yaitu dengan mewajibkan bahan nuklir secara efektif dan efisien.
pemohon izin untuk menyampaikan TSP 3. BAPETEN perlu melakukan aman-

208
demen Peraturan Pemerintah No-mor 26 Recommendations on Physical
Tahun 2002 tentang Keselamatan Protection of Nuclear Material and
Pengangkutan Zat Radioaktif, yaitu Nuclear Facilities (INF-CIRC-
dengan mewajib-kan pemohon izin untuk /225/Revision 5), IAEA-NSS No.13,
menyam-paikan TSP sebagai dokumen Vienna.
persyaratan keamanan sebelum [8]. Rawl, Richard R., 2008, Safe
mendapatkan persetujuan pengang-kutan Transport of Radioactive Mate-rials,
bahan nuklir. Security in Transport of Radioactive
Materials, RC-19, Oak Ridge National
4. BAPETEN perlu menetapkan pen-
Laboratory, Global Security and
dekatan yang digunakan dalam pe-
Nonpro-liferation Program, Oak Ridge,
nyusunan dan evaluasi TSP.
TN, USA.
5. BAPETEN perlu menyiapkan pro-sedur [9]. Canadian Nuclear Safety Com-
evaluasi untuk TSP. mission, 2003, Transportation Security
6. BAPETEN perlu menyiapkan pro-sedur Plans for Category I, II or III Nuclear
inspeksi berdasarkan TSP untuk kesiapan Material, Regu-latory Guide G-208,
pengangkutan ba-han nuklir. Canada.
[10]. Frances L. Edwadrs and Daniel C.
5. DAFTAR PUSTAKA Goodrich, 2013, Introduction to
Transportation Security, Taylor &
[1]. Kementerian Hukum dan HAM RI, Francis Group, LLC, Broken Sound
2008, Perizinan Pemanfaatan Sumber Parkway NW.
Radiasi Pengion dan Bahan Nuklir, [11]. Bundesamt fur Strahlenschutz
Peraturan Peme-rintah Nomor 29 Salzgitter, 1996, Requirements on
Tahun 2008, Jakarta. Security Personnel in the Transport of
[2]. Kementerian Hukum dan HAM RI, Radioactive Mate-rials, BfS Safety
1997, Ketenaganukliran, Undang- Code and Guides, Edition 1/98,
undang Nomor 10 Ta-hun 1997, Gemein-sames Ministerialblatt.
Jakarta.
[3]. Kementerian Hukum dan HAM RI,
2009, Ketentuan Sistem Proteksi Fisik
Instalasi dan Bahan Nuklir, Peraturan
Kepala Badan Pengawas Tenaga LAMPIRAN
Nuklir Nomor 1 Tahun 2009, Jakarta. RENCANA KEAMANAN PENG-
[4]. Kementerian Hukum dan HAM RI, ANGKUTAN
2002, Keselamatan Pengang-kutan Zat
Radioaktif, Peraturan Pemerintah 1. Ruang Lingkup
Nomor 26 Tahun 2002, Jakarta. 2. Tujuan
[5]. Konnai, Akiko, Regulatory Fra- 3. Penerapan
mework for the Safe and Secure 4. Persyaratan Administrasi
Transport of Nuclear Material in a. Pembagian tanggungjawab
Japan, Japanese Government, Ministry b. Kebijakan dan Prosedur
of Land, Infrastucture, Transport and 1) Kajian kerentanan
Tourism. 2) Pengujian dan penilaian
[6]. International Atomic Energy Agency, 3) Evaluasi dan pemutakhiran
1980, The Convention on the Physical 4) Respon terhadap kondisi ancaman
Protection of Nuclear Material, yang lebih tinggi
Information Circular 5) Pelaporan mengenai ancaman
INFCIRC/274/Rev.1, IAEA, Vienna. atau insiden
[7]. International Atomic Energy Agency, c. Persyaratan Pelatihan
2011, Nuclear Security d. Manajemen Informasi

209
1) Penyimpanan rekaman radioaktif, dimana untuk
2) Kerahasiaan informasi pengangkutan bahan nuklir setara
e. Personil yang dipercaya dengan Sistem Proteksi Fisik yang
5. Keamanan Pengiriman
bertujuan mencegah pemindahan
a. Uraian mengenai bahan nuklir yang
diangkut secara tidak sah terhadap bahan
b. Uraian system keamanan nuklir. Sedangkan sistem proteksi
1) Bungkusan dan angkutan fisik (upaya proteksi fisik) pada
2) Rute yang direncanakan dan pengangkutan bahan nuklir
alternative dan moda merupakan bagian dari rencana
pengangkutan tindak TSP untuk memenuhi
3) Upaya proteksi fisik
persyaratan keamanan sesuai dengan
4) Komunikasi dan pelacakan posisi
pada operasi normal INFCIRC/225/Rev.5.
5) Komando dan pengatur pada b) Selama bahan nuklir tersebut
operasi normal termasuk dalam kategori I dan
c. Perawatan dan pengujian sistem dan kategori II, maka harus menggunakan
peralatan TSP dalam pengangkutannya. TSP
d. Pemeriksaan Pra-Pengiriman hanya diwajibkan untuk
6. Perencanaan Respon
pengangkutan bahan nuklir kategori I
a. Pengaturan kedaruratan
b. Rencana kontinjensi dan II, tetapi apabila negara anggota
1) Pasukan Pengawal (member state) memandang hal
2) Pasukan Perespon tersebut penting, maka dapat
3) Komunikasi, Komando dan diberlakukan untuk kategori bahan
Pengatur pada saat insiden nuklir yang lain.
c) Bahan Nuklir dalam TS-R-1 masuk
dalam klasifikasi bungkusan Type
TANYA JAWAB DAN DISKUSI B(U) packages dan Type B(M)
1. Penanya : Vatimah Zahrawati package.
(BAPETEN)
Pertanyaan: 2. Penanya : Shinta Tri Habsari
a) TSP tersebut apakah merupakan (BAPETEN)
bagian dari program keamanan Pertanyaan:
sumber radioaktif? a) Bagaimana isi TSP yang dimaksud
b) TSP ini untuk tingkat keamanan apa? dalam makalah ini? Sejauh ini di
c) Bahan Nuklir dalam TSR 1 masuk ke BAPETEN yang menjadi persyaratan
klasifikasi apa? dalam persetujuan pengangkutan a.l
Jawaban: proteksi fisik, rencana pengamanan.
a) TSP bukan merupakan bagian dari Apakah itu sama dengan TSP?
program keamanan sumber b) Siapa yang bertanggung jawab atas
radioaktif. Program keamanan TSP, karena di slide disebut pengirim
sumber radioaktif merupakan upaya dan atau pengangkut. Pemegang izin
yang dilakukan untuk mencegah hanya pengirim.
akses tidak sah atau perusakan, dan Jawaban:
kehilangan, pencurian, dan/atau a) TSP memuat informasi mengenai:
pemindahan tidak sah sumber 1. Ruang Lingkup
210
2. Tujuan b. Rencana kontinjensi
3. Penerapan 1) Pasukan Pengawal
4. Persyaratan Administrasi 2) Pasukan Perespon
a. Pembagian 3) Komunikasi,
tanggungjawab Komando dan
b. Kebijakan dan Prosedur Pengatur pada saat
1) Kajian kerentanan insiden
2) Pengujian dan
penilaian TSP juga memuat unsur-unsur yang
3) Evaluasi dan terkait dengan proteksi fisik dan
pemutakhiran rencana pengamanan atau dengan
4) Respon terhadap kata lain proteksi fisik dan rencana
kondisi ancaman yang pengamanan merupakan bagian dari
lebih tinggi TSP. TSP merupakan rencana tindak
5) Pelaporan mengenai untuk memenuhi persyaratan
ancaman atau insiden keamanan sesuai dengan
c. Persyaratan Pelatihan INFCIRC/225/Rev.5 yang
d. Manajemen Informasi menggabungkan semua unsur yang
1) Penyimpanan rekaman ada dalam proteksi fisik dan rencana
2) Kerahasiaan informasi pengamanan dengan menambahkan
e. Personil yang dipercaya unsur yang lain seperti kajian
5. Keamanan Pengiriman kerentanan, manajemen informasi,
a. Uraian mengenai bahan perawatan dan pengujian ,
nuklir yang diangkut pemeriksaan pra-pengiriman, dll.
b. Uraian system keamanan Sehingga ke depan diharapkan
1) Bungkusan dan BAPETEN dapat mengakomodir
angkutan (pada amandemen PP tentang
2) Rute yang Pengangkutan) TSP sebagai salah
direncanakan dan satu persyaratan untuk mendapatkan
alternative dan moda persetujuan pengangkutan bahan
pengangkutan nuklir.
3) Upaya proteksi fisik
4) Komunikasi dan b) Yang bertanggungjawab atas TSP
pelacakan posisi pada adalah Pengirim, tetapi Pengirim
operasi normal dapat berkoordinasi dengan
5) Komando dan Pengangkut dalam penyusunan TSP.
pengatur pada operasi
normal 3. Penanya : Nanang Triagung EH
c. Perawatan dan pengujian (BAPETEN)
sistem dan peralatan Pertanyaan:
d. Pemeriksaan Pra- a) Disampaikan ada beberapa
Pengiriman pendekatan dalam penyusunan TSP,
6. Perencanaan Respon untuk kondisi Indonesia pendekatan
a. Pengaturan kedaruratan mana yang paling sesuai?
211
b) Apakah TSP dipersyaratkan untuk
semua golongan bahan nuklir?
Grading approachnya seperti apa?
Jawaban:
a) Pendekatan yang paling sesuai untuk
Indonesia adalah Pendekatan
Berbasis Kombinasi yang mencakup
unsur-unsur dari pendekatan berbasis
preskriptif dan pendekatan berbasis
kinerja, dengan alasan bahwa dalam
melakukan kajian dan evaluasi
terhadap ancaman dasar desain secara
nasional, Pengusaha Instalasi Nuklir
dan BAPETEN perlu melibatkan
instansi lain seperti TNI, POLRI,
BIN, dll.
b) TSP tidak dipersyaratkan untuk
semua golongan bahan nuklir. TSP
hanya diwajibkan untuk
pengangkutan bahan nuklir kategori I
dan II, tetapi apabila negara anggota
(member state) memandang hal
tersebut penting, maka dapat
diberlakukan untuk kategori bahan
nuklir yang lain. Grading
approachnya dapat dilakukan dengan
memberlakukan TSP untuk
pengangkutan bahan nuklir kategori
III dan kategori IV dengan
menetapkan persyaratan (isinya) yang
tidak seketat persyaratan untuk bahan
nuklir kategori I dan kategori II.

212
MAKALAH POSTER
KELOMPOK A
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

RANCANGAN PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN DAN STANDAR TEKNIS


PRODUKSI PESAWAT SINAR-X

Dyah Palupi, M.Si1)


Made Pramayuni, M.Eng (2
(1
Direktorat Perizinan Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif, BAPETEN, email: d.palupi@bapeten.go.id
(2
Direktorat Keteknikan dan Kesiapsiagaan Nuklir, BAPETEN, email: m.yuni@bapeten.go.id

Abstrak. RANCANGAN PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN DAN STANDAR TEKNIS PRODUKSI


PESAWAT SINAR-X disusun dalam rangka mempersiapkan perangkat pengawasan yang efektif dan efisien
untuk menjamin keselamatan Produksi Pesawat sinar-X di Indonesia. Perangkat pengawasan tersebut dapat
berupa peraturan atau kebijakan pemerintah. Penulis mengusulkan agar BAPETEN menyusun pedoman sistem
manajemen produksi pesawat sinar-X dengan memadukan ISO 13485 dengan Peraturan Kepala Bapeten nomor
4 tahun 2010 tentang sistem manajemen fasilitas dan kegiatan pemanfaatan Tenaga Nuklir. Penulis juga
mengusulkan agar BAPETEN menjadikan standar teknis IEC 60601 sebagai standar wajib dalam memproduksi
pesawat sinar-X. Dengan adanya Pedoman Sistem Manajemen Pesawat Sinar-X dan Standar IEC dijadikan
standar wajib, maka diharapkan pengawasan dalam memproduksi pesawat sinar-X dapat dilakukan secara
efektif dan efisien.

Kata Kunci: Sistem Manajemen, Produksi Pesawat Sinar-X, standar teknis IEC 60601

Abstract. Concept of management systems guidelines and technical standars X-ray Equipment Production
arranged in order to prepare for the effective and efficient regulatory to ensure the safety of X-ray equipment
production in Indonesia. The regulatory tools may the government policy or regulations. Authors proposed that
BAPETEN develop guidelines for management system of x-ray equipment production by combining ISO 13485
with BAPETEN Chairman Regulation no.4 /2010. Author also suggested that BAPETEN make technical
standars IEC 60601 as a mandatory standard in producing x-ray equipment.

Key word: management system, x-ray equipment production, technical standard, IEC 60601

PENDAHULUAN pesawat sinar-X. Namun dari sisi lain


dapat juga menimbulkan dampak yang
Saat ini pemanfaatan pesawat sinar- merugikan bagi keselamatan pekerja,
X di Indonesia mengalami peningkatan. pasien, dan lingkungan apabila produksi
Data Perizinan BAPETEN Tahun 2013 maupun pemanfaatannya tidak memenuhi
menunjukan bahwa terdapat 7.104 pesawat standar mutu dan keselamatan.
sinar-X radiologi yang tersebar di seluruh
wilayah Indonesia. Jumlah tersebut belum Di Indonesia mulai banyak industri
termasuk pesawat sinar-X baru yang pesawat sinar-X, baik yang mengimpor,
diimpor dari negara lain dan pesawat sinar- merakit atau mengembangkannya menjadi
x yang sedang diproduksi secara nasional. produksi dalam negeri. Pesawat sinar-X
yang diproduksi dan beredar diharapkan
Pesawat sinar-X memiliki peran dapat terjamin keselamatan, mutu dan
penting dalam meningkatkan kualitas manfaatnya. Perangkat medis ini
pelayanan kesehatan, karena seluruh digunakan oleh banyak orang sehingga
keputusan penting diagnose kesehatan keselamatan, unjuk kerja, dan konsistensi
berdasarkan pada hasil pencitraan dari mutu produk merupakan hal terpenting.

213
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Oleh karenanya penting bagi Badan pesawat sinar-X berfungsi secara


Pengawas untuk mensyaratkan standar dan memuaskan sesuai dengan persyaratan
regulasi terkait produksi pesawat sinar-X. keselamatan dan mutu.
Dengan adanya standar, maka akan
tersedia kriteria produk, proses, dan Pesawat sinar-X yang beredar harus
layanan yang harus dipenuhi. Standar memenuhi standar nasional maupun
dalam pesawat sinar-X akan memastikan standar internasional. Penyelenggaraan
pada konsumen tentang keselamatan, sistem pengawasan yang efektif dan efisien
keandalan, unjuk kerja produk, proses, dan merupakan salah satu cara untuk
layanan. Standar juga akan memberi memastikan terpenuhinya standar mutu
keyakinan pada pasar global bahwa dan keselamatan bagi produksi maupun
pemanfaatan pesawat sinar-X.

Pada tahun 2011, BAPETEN telah standar yang dapat digunakan untuk
menerbitkan Peraturan Kepala BAPETEN memproduksi pesawat sinar-X. Makalah
nomor 8 tentang Keselamatan Radiasi ini disusun untuk memberikan informasi
dalam Penggunaan Pesawat Sinar-X mengenai penerapan standar teknis dan
Radiologi Diagnostik dan Intervensional. sistem manajemen produksi pesawat sinar-
Pasal 42 perka tersebut menyebutkan Xyang berlaku secara internasional.
bahwa Pemegang izin boleh menggunakan
pesawat sinar-X yang memenuhi ketentuan
Standar Nasional Indonesia (SNI) atau LANDASAN TEORI
standar tertelusur lain yang diterbitkan oleh
lembaga akreditasi atau sertifikat yang Dengan adanya standar-standar
dikeluarkan oleh pabrikan [1]. yang belum diharmonisasikan terhadap
teknologi yang sama dari beberapa negara
Selain standar, BAPETEN perlu atau wilayah yang berbeda, dapat berakibat
memastikan keselamatan dan mutu timbulnya semacam technical barriers to
sumberdaya dan prosesnya. Peraturan trade (TBT) atau hambatan teknis
Kepala BAPETEN nomor 4 tahun 2010 perdagangan. Industri-industri pengekspor
tentang Sistem Manajemen Fasilitas dan telah lama merasakan perlunya persetujuan
Kegiatan Pemanfaatan Tenaga Nuklir terhadap standar internasional yang dapat
diterbitkan untuk mengatur manufacturer membantu mengatasi hambatan-hambatan
melalui sistem manajemen dalam tersebut dalam proses perdagangan
melakukan kegiatan terkait produksi internasional. Dari timbulnya
maupun pemanfaatan sumber radiasi permasalahan inilah awalnya organisasi
pengion dan bahan nuklir. Peraturan ISO didirikan [2].
tersebut merupakan perangkat BAPETEN
untuk mengawasi pemanfaatan pesawat Pada tahun 1987, The Internasional
sinar-X. Organization for Standarization (ISO)
yang bermarkas di Genewa Swiss
Namun demikian belum ada terbentuk dan bertugas menciptakan
perangkat pengawasan yang secara standar internasional. Hingga saat ini ISO
eksplisit mengatur persyaratan maupun
214
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

telah mempublikasikan ratusan standar sistem manajemen mutu yang paling


spesifik. Standar internasional ini berlaku diterima di seluruh dunia diperuntukkan
secara internasional dan digunakan oleh bagi industri perangkat medis (medical
perusahaan/organisasi/industri dari devices). ISO 13485 ditetapkan
berbagai Negara, salah satunya adalah berdasarkan pendekatan ISO 9001:2000
industri perangkat medis (medical devices). yang dikembangkan secara khusus bagi
ISO secara spesifik mengatur tentang pabrikan peralatan medis. Tujuan utama
standar sistem manajemen mutu untuk penerbitan ISO 13485 adalah memberikan
industri terkait perangkat medis. Standar fasilitas keselarasan persyaratan mengenai
tersebut adalah ISO 13485 yang diterbitkan pengaturan dalam memproduksi perangkat
tahun 2003. medis. ISO 13485:2003 pada dasarnya
terdiri atas persyaratan tertentu dari ISO
9000 dan persyaratan baru yang
ISO 13485:2003 didefinisikan secara khusus untuk industri
perangkat medis. ISO ini digunakan secara
ISO 13485 Medical Devices - Quality luas dalam industri medis karena dapat
Management System - Requirements for memberi bukti bahwa manajemen
Regulatory Purposes merupakan standar
memelihara mutu (kualitasnya) dan lebih tinggi bagi manufakturer untuk
mengelola risiko (manajemen risiko). mencapai dan secara konsisten
mempertahankan pemenuhan terhadap
ISO 13485:2003 berbeda dengan standar internasional dan meminimalkan
ISO 9001, ISO 13485:2003 tidak kegagalan yang berdampak buruk terhadap
mensyaratkan perbaikan secara terus keselamatan pasien [3].
menerus hal ini disebabkan peralatan
medis memerlukan peraturan dari badan Sebagai standar sistem manajemen
regulasi untuk mempertahankan sistem mutu, Standar ini diakui dapat
manajemen mutu mereka bukan untuk meningkatkan citra publik dan
memperbaikinya. ISO 13485:2003 akuntabilitas dengan menunjukkan
menekankan pada pentingnya komitmen terhadap mutu kepada para
mempertahankan manajemen mutu, pemangku kepentingan (stake holder),
sedangkan ISO 9001 menekankan terutama kepada pelanggan bahwa
pentingnya peningkatan mutu. ISO manufaktur sesuai dengan standar
13485:2003 memiliki persyaratan khusus internasional. Sebagai konsekuensi
yang tidak tercakup pada ISO 9001 yaitu: penerapan ISO, audit berkala yang
sistem manajemen risiko, acceptance test, dilaksanakan untuk membantu
kemamputelusuran produk, kebersihan, manufakturer mengidentifikasi kelemahan
dan kendali rekaman. / kekurangan di dalam proses sebelum
terjadi krisis. Berikut adalah gambar proses
Pemenuhan terhadap ISO 13485 sistem manajemen mutu dalam ISO 13485.
memberikan tingkat kepercayaan yang

215
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Gambar 1. Hubungan antar proses dalam sistem manajemen 13485 [4].

Gambar 1 menyajikan hubungan antar GS-R-3 The Management System


proses dalam sistem manajemen dengan for Facilities and Activities merupakan
mengunakan siklus PDCA (Plan, Do, standar sistem manajemen yang diterbitkan
Check, Act). Perencanaan (Plan) mencakup oleh IAEA tahun 2006. GS-R-3 disusun
proses-proses strategi dalam mencapai berdasarkan prinsip sistem manajemen
tujuan organisasi, dengan menetapkan terpadu, yang mencakup unsur
komitmen dan tanggung jawab keselamatan, kesehatan, lingkungan,
manajemen; penyediaan sumber daya keamanan, mutu, dan ekonomi.
(SDM, sarana dan prasarana, lingkungan
kerja). Pelaksanaan proses (Do) dilakukan Sasaran utama sistem manajemen
dengan menggunakan perangkat yang telah ini adalah untuk meningkatkan kinerja
disediakan oleh manajemen. Setelah itu keselamatan dalam organisasi melalui
dilakukan pengukuran, analisis dan perencanaan, pengendalian, dan
perbaikan (Check) untuk mengevaluasi pengawasan seluruh kegiatan dan
pelaksanaan proses dan mengidentifikasi mendukung budaya keselamatan yang kuat
peluang perbaikan. Kegiatan terkait melalui pengembangan dan penerapan
masukan dari pihak luar organisasi juga perilaku dan kebiasaan keselamatan yang
menjadi pertimbang, seperti: evaluasi baik sehingga kegiatan dilakukan dengan
pembelian, kegiatan umpan balik. Hasil selamat. Standar ini mengatur sistem
dan tindak lanjut dari hasil pengukuran manajemen untuk instalasi nuklir; kegiatan
dapat digunakan untuk perencanaan yang menggunakan sumber radiasi
strategi selanjutnya (Act). pengion; pengelolaan limbah radioaktif;
pengangkutan zat radioaktif; kegiatan
IAEA GS-R-3 proteksi radiasi; pemanfaatan lainnya yang
mengakibatkan masyarakat terkena

216
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

paparan dari sumber radiasi alami atau IEC 60601-1-X dikenal dengan
buatan [5]. collateral standard. Standar ini merupakan
standar utama dan memiliki (sub) standar
Pada tahun 2010 BAPETEN resmi yang berkaitan langsung dengan
mengadopsi GS-R-3 menjadi Peraturan keselamatan peralatan medis, salah satunya
Kepala BAPETEN nomor 4 tahun 2010 pesawat sinar-X. Huruf X mewakili
tentang Sistem Manajemen Fasilitas dan sejumlah standar tambahan antara 1 11.
Kegiatan Pemanfaatan Tenaga Nuklir. [6, 7]
Perka ini menguraikan ketentuan mengenai
penyusunan, penerapan, penilaian, serta IEC 60601-2-X disebut particular
secara terus menerus memperbaiki sistem standards. Standar ini merupakan standar
manajemen. Setiap kegiatan memiliki khusus dan berlaku untuk berbagai jenis
karakteristik yang berbeda, namun perangkat medis dan memberikan
persyaratan dalam perka ini dapat informasi tambahan dari collateral
memenuhi seluruh kegiatan terkait radiasi standard. Huruf X mewakili sejumlah
yang dalam hal ini termasuk produksi standar tambahan antara 1 58 [6, 7]
pesawat sinar-X.
Standar IEC 60601-1 merupakan
IEC 60601-1 dokumen landasan dalam menghadapi
berbagai risiko yang terkait dengan
Baik ISO13485 maupun IAEA GS- perangkat medis listrik. Standar IEC ini
R-3 merupakan standar untuk persyaratan membantu manufaktur dalam memenuhi,
sistem manajemen, sedangkan IEC adalah persyaratan regulasi dan memenuhi
standar internasional yang secara spesifik tantangan pasar [8].
menetapkan persyaratan terkait listrik dan
radiasi. Tidak semua masyarakat Global Harmonization Task Force
memahami bahaya terkait dengan paparan (GHTF, www.ghtf.org), yang didirikan
radiasi pengion maupun listrik. Badan oleh Amerika Serikat, Kanada, Australia,
pengawas di seluruh dunia telah mengakui Jepang, dan Uni Eropa, memberikan
bahaya radiasi pengion, sehingga kepercayaan untuk menggunakan standar
diterbitkan peraturan/standar/pedoman IEC 60601-1 sebagai model untuk
untuk mengendalikan desain pesawat pemenuhan persyaratan keselamatan dan
sinar-X bidang medik guna mencegah mutu perangkat medis [9].
bahaya terhadap masyarakat umum, dan
lingkungan. Standar IEC 60601-1 edisi kedua
dipublikasikan pada tahun 1988 dan
IEC pertama dipublikasikan pada diadopsi sebagai standar nasional
tahun 1977 yang kemudian dikenal sebagai perangkat elektro medis di Amerika
IEC 601 dan mengatur keselamatan listrik. Serikat, Kanada, Uni Eropa, Jepang, dan
IEC 60601-1 General requirement for Australia/New Zealand. Pada tahun 2005,
basic safety and essential performance IEC menerbitkan edisi ketiganya dan
merupakan standar internasional yang dijadikan sebagai standar nasional baru di
dijadikan acuan untuk persyaratan negara-negara tersebut.
perangkat listrik medik [6].
Pada Tabel 1, diketahui bahwa
Amerika Serikat mengadopsi standar ini
217
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

menjadi ANSI/AAMI ES 60601-1:2006,


Kanada mengadopsinya dengan nama CSA
C22.2 No. 601.1. Badan pengawas Jepang HASIL DAN PEMBAHASAN
mensyaratkan JIS T0601 yang diadopsi Adalah penting bagi kita untuk
dari IEC 60601-1 untuk perangkat medis menyeragamkan pemahaman antara
(medical devices) mereka, dan regulasi dan standar. Regulasi fokus pada
Australia/New Zealand menyebit standar Apa yang menuntut objek berupa
nasional untuk perangkat medisnya dengan keselamatan dan efektivitas produk.
AS/NZ 3200.1. Jika keempat negara Sedangkan Standar fokus pada
tersebut mengadopsi IEC ini dengan Bagaimana yang artinya bagaimana
membuat standar deviasi yang disesuaikan memenuhi regulasi. Standar umumnya
dengan kondisi negara masing-masing, Uni bersifat voluntary namun jika suatu standar
Eropa mengadopsi identik beserta standar dimasukkan kedalam regulasi, maka
deviasi yang ditetapkan di IEC ini. sifatnya akan menjadi mandatori.
Tabel 1: Adopsi IEC 60601-1:2005 sebagai standar
BAPETEN perlu menetapkan suatu
nasional di berbagai negara [10].
regulasi mengenai manufaktur pesawat
Negara
IEC 60601-1:2005 edisi ke-3 sinar-X karena keselamatan pasien sangat
diadosi sebagai
tergantung pada mutu dan konsistensi
Amerika ANSI/AAMI ES 60601-1:2006
Kanada CSA C22.2 No. 601.1 produk. Dalam hal ini standar internasional
EN 60601-1:2006 (identik dengan memainkan peran penting dalam industri
Uni Eropa
IEC 60601-1:2005) pesawat sinar-X karena terkait dengan
Jepang JIS T0601 keselamatan, proteksi radiasi, analisis,
Australia/ kendali mutu, dan keselamatan elektrik.
AS/NZ 3200.1
New Zeland
Dengan demikian, maka ada 3 (tiga) hal
utama yang menekankan perlunya
Di Amerika, seluruh perangkat BAPETEN memasukkan suatu standar
medis termasuk pesawat sinar-X diawasi internasional kedalam regulasi mengenai
oleh FDA. FDA mengemukakan bahwa manufaktur pesawat sinar-X, yaitu:
kepatuhan terhadap standar ini akan keselamatan, unjuk kerja, dan mutu [11].
memudahkan proses pengawasan [11].
Keselamatan: Apakah produk safe?
Uni Eropa (UE) meliputi 15 negara Keselamatan merupakan concern utama
anggota yaitu Austria, Belgia, Denmark, Badan Pengawas dalam upaya melindungi
Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, pasien, pekerja, dan masyarakat. Standar
Irlandia, Italia, Luksemburg, Belanda, keselamatan perangkat listrik medis
Portugal, Spanyol, Swedia, dan Inggris. menjadi subjek di dalam seri standar IEC
Dewan Ekonomi Eropa (MEE) 60601-1. Ketika manufaktur mengklaim
menyatakan EN 60601-1 (identik IEC telah memenuhi standar 60601, manufaktur
60601-1) menjadi standar harmonis. harus mendemonstrasikan bahwa seluruh
Kepatuhan terhadap standar ini akan potensi bahaya (noise, EMC, alarm,
memudahkan proses penerimaan tanda CE temperatur, electrical shock, radiasi,
[11]. makanik, dsb) diidentifikasi dan berada
pada tingkat safe. IEC 60601

218
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

menyediakan rangkaian pengujian dan dalam menghasilkan informasi diagnostik


proses. Dari sini manufaktur dapat dengan kualitas yang memuaskan.
menunjukkan bahwa produknya aman
digunakan.

Unjuk kerja: Bagaimana memastikan Seluruh pabrikan/manufakturer


bahwa pesawat sinar-X berfungsi sesuai pesawat sinar-X harus menyusun,
dengan spesifikasi manufaktur? Badan menerapkan, menilai program jaminan
Pengawas perlu menetapkan unjuk kerja mutu yang efektif. Jaminan mutu
minimum produk pesawat sinar-X. Hal ini mengalami evolusi menjadi sistem
adalah upaya untuk membatasi produk manajemen. Sistem manajemen adalah
gagal atau produk bekas yang tidak andal sekumpulan unsur-unsur (meliputi struktur,
yang beredar di masyarakat. sumber daya dan proses) yang saling
berinteraksi untuk menetapkan kebijakan
Mutu: Umumnya persetujuan badan dan sasaran sehingga pelaksanaan kegiatan
pengawas didasarkan pada hasil pengujian produksi pesawat sinar-X dilakukan secara
pesawat sinar-X yang diproduksi. Badan efektif dan efisien.
Pengawas harus memastikan bahwa setiap
produk memiliki unjuk kerja dan tingkat Dalam Peraturan Pemerintah nomor
keselamatan yang sama. Untuk mencapai 29 tahun 2006 tentang Perizinan
hal ini, manufaktur harus menunjukkan Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion Dan
bahwa seluruh proses manufaktur Bahan Nuklir, BAPETEN telah
dilakukan dengan cara yang sama/identik menyebutkan bahwa dalam memproduksi
dan efektif. Biasanya Badan Pengawas pembangkit radiasi pengion disyaratkan
mensyaratkan manufaktur memiliki sistem untuk menyusun Program Jaminan Mutu.
mutu yang didesain untuk memastikan BAPETEN juga telah mempublikasikan
bahwa good design principles and good Perka BAPETEN nomor 4 tahun 2010
manufacturing practices diterapkan [11]. yang disyaratkan menjadi acuan utama
dalam menyusun, menerapkan, menilai,
Dengan demikian untuk dan meningkatkan sistem manajemen.
memastikan bahwa produk sinar-X yang Namun pasal-pasal yang terdapat dalam
beredar dan digunakan di Indonesia perka masih bersifat umum. Oleh karena
memiliki unjuk kerja yang andal, itu diperlukan regulasi lebih rinci dalam
konsistensi mutu produk yang baik, dan menyusun, menerapkan, menilai, dan
menjamin keselamatan pasien, tidak meningkatkan pengawasan produksi
dipungkiri lagi bahwa BAPETEN perlu pesawat sinar-X.
mensyaratkan Jaminan Mutu yang berisi
standar manajemen dan standar teknis Mengenai standar manajemen,
kedalam regulasinya. Jaminan mutu dalam beberapa negara mensyaratkan ISO 13485
produksi pesawat sinar-X merupakan suatu sebagai pemenuhan terhadap regulasinya
tindakan yang sistematis dan terencana terkait sistem manajemen sehingga
untuk memberikan kepercayaan yang manufakturer dapat lebih mudah untuk
memadai bahwa pesawat sinar-X yang melakukan ekspor dan perdagangan
diproduksi memiliki komponen yang andal perangkat medis. ISO 13485 saat ini umum
digunakan sebagai dasar persyaratan

219
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

regulasi. Registrasi terhadap ISO 13485 ini dengan klausul-klausul ISO 13485:2003
menjadi persyaratan untuk beberapa pasar sebagai persyaratan standar manajemen
global misalnya Australia, Taiwan, dan dan mensyaratkan IEC 60601-1 sebagai
Uni Eropa [12]. pemenuhan standar teknis.

Berbeda dengan ISO 9001, ISO IEC melingkupi 4 area


13485:2003 tidak mensyaratkan perbaikan pengawasan, persyaratan mekanik,
secara terus menerus hal ini disebabkan penandaan (marking), earthing dan
peralatan medis memerlukan peraturan dari electrical [6]. Saat ini IEC 60601-1 telah
badan regulasi untuk mempertahankan mengalami tiga kali revisi. IEC 60601-1
sistem manajemen mereka bukan untuk edisi ke-3 ini lebih menekankan pada
memperbaikinya. ISO 13485:2003 manajemen risiko dan performance (unjuk
menekankan pada pentingnya kerja) [14]. IEC yang paling relevan terkait
mempertahankan manajemen mutu, untuk keselamatan radiasi pesawat sinar-X
sedangkan ISO 9001 menekankan digambarkan dalam tabel 3 di bawah ini.
pentingnya peningkatan mutu [13].

Dengan adanya Perka BAPETEN


nomor 4 tahun 2010, BAPETEN dapat
menselaraskan klausul-klausul Perka ini
Tabel 3. IEC terkait dengan radiologi diagnostik [14]

Radiografi Radiologi Mamografi CT


intervensional
Unjuk kerja
Tabung sinar-X 60336 60336 60336 60336
60613 60613 60613 60613
60522 60522 60522 60522
60806 60806 60806
Kabel 60526 60526 60526
Efisiensi kuantum 62220-1
Keselamatan
Standar umum 60601-1 60601-1 60601-1 60601-1
Proteksi radiasi 60601-1-3 60601-1-3 60601-1-3 60601-1-3
Tabung sinar-X 60601-2-28 60601-2-28 60601-2-28 60601-2-28
Standar khusus 60601-2-54 60601-2-43 60601-2-45 60601-2-44
Jaminan mutu
61223-3-1 61223-3-3 61223-3-2 61223-3-5
61223-3-4 61223-2-6

Penerapan standar dapat dilakukan pedoman yang memberi panduan


dengan mengadopsi IEC terkait produksi pemenuhan kedua standar tersebut dan
pesawat sinar-X sebagaimana negara- dijadikan acuan bagi manufakturer pesawat
negara GHTF, atau dengan mensyaratkan sinar-X.
pemenuhan terhadap IEC terkait pesawat
sinar-X sebagai standar teknis dan integrasi Penulis memadukan persyaratan
Perka 4 BAPETEN tahun 2010 dengan yang ada pada ISO 13485 dengan Perka
sistem manajemen ISO 13485 sebagai BAPETEN nomor 4 tahun 2010. Sistem
standar manajemen (mandatori), atau dapat manajemen ini memuat persyaratan sistem
juga dengan mengaturnya sebagai dokumentasi yang harus dipenuhi oleh

220
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

manufakturer, seperti pemenuhan (dua) aspek penting yang perlu


persyaratan pelanggan, penyediaan sumber menjadi bahan regulasi BAPETEN
daya yang memadai, pengelolaan risiko terkait keselamatan produksi pesawat
atau membuat pemeringkatan, melakukan sinar-X, yaitu standar sistem
acceptance testing, terus berupaya manajemen dan standar teknis.
meningkatkan budaya keselamatan, dan Manufaktur yang telah menerapkan
sebagainya. Keterangan lebih detil, dapat 9001:2008 tetap dapat memproduksi
dilihat pada Lampiran 1. atau merakit pesawat sinar-X dengan
menambahkan klausa budaya
Di Indonesia saat ini belum ada
keselamatan, pemeringkatan,
suatu lembaga yang
manajemen risiko dan dan menyusun
terakreditasi/tersertifikasi 13485. Kendala
acceptance criteria.
ini disebabkan Komite Akreditasi Nasiona
BAPETEN dalam hal ini Sub
(KAN)/BSN sebagai Badan Standarisasi
Direktorat Jaminan Mutu perlu
Nasional belum mengadopsinya sebagai
berkoordinasi dengan BSN dan KAN
standar perangkat medis. Melihat begitu
untuk menetapkan mekanisme
pentingnya persyaratan manajemen ini dan
pengawasan dari penerapan kedua
dampaknya pada pasar global, maka
standar.
penting bagi BAPETEN untuk mendorong
BAPETEN perlu mendorong Badan
KAN/BSN untuk mengadopsinya. Dengan
Standarisasi Nasional (BSN) untuk
diadopsinya standar ini maka akan lebih
mengadopsi IEC 60601 dan
mudah bagi BAPETEN mengawasi
turunannya sebagai acuan teknis.
produksi pesawat sinar-X di Indonesia
BAPETEN perlu menjadikan standar
dengan membuat standar ini menjadi
tersebut sebagai standar wajib untuk
mandatori.
perakitan dan manufaktur pesawat
sinar-X.

KESIMPULAN DAN SARAN

Saat ini ISO dan IEC adalah subjek


yang dominan untuk standarisasi.
Berdasarkan latar belakang dan
landasan teori di atas, maka ada 2

DAFTAR PUSTAKA

[1] Badan Pengawas Tenaga Nuklir. Peraturan Kepala BAPETEN Nomor 8 tahun 2011
tentang Keselamatan Radiasi dalam Penggunaan Pesawat Sinar-X Radiologi Diagnostik dan
Intervensional. Jakarta. 2011.

221
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

[2] (Sertifikasi Kualitas ISO: Pengertian, Manfaat, Prinsip, dan Tahapan Sertifikasi ISO Oleh
Hendra Poerwanto https://sites.google.com/site/kelolakualitas/Sertifikasi-Kualitas-ISO-
Pengertian-Manfaat-Prinsip-Tahapan-Sertifikasi-ISO

[3] (http://asq.org/quality-progress/2000/09/standards-outlook/will-iso-9001-still-apply-for-
the-medical-device-industry.html)

[4] Abuhav Itay. ISO 13485 A Complete Guide to Quality Management in the Medical Device
Industry. CRC Press. New York. 2012.

[5] International Atomic Energy Agency. GS-R-3 The Management System for Facilities and
Activities, IAEA. Vienna. 2006.

[6] International Electrotechnical Commission. IEC 601 What Are The Implications of Power
Quality?. White Papers 211. Powervar. 2002.

[7] Backes John. A Practical Guide to IEC 60601-1. Rigel Medical. United Kingdom. Juni
2007.

[8] International Electrotechnical Commission . IEC 60601-1:2005. General Requirements


For Basic Safety And Essential Performance. IEC. Switzerland. 2005.

[9] A primer for IEC 60601-1,


http://www.orbitmicro.com/support/resources/primer_iec_60601-1.html

[10] Turnbull, Aidan. Medical Eco Design, The Use of IEC 60601-1 in Supportng Approvals
of Medical Electrical Device and the Role of the New Collateral Standard IEC 60601-1-9.
Environ. 12 Sepetember 2007.

[11] Liebler, Berni. United State National Committee of the IEC. News and Notes. Focus on:
Standars for Medical Device. Volume 7 Number 1, 2012.

[12] (http://www.qualitydigest.com/magazine/2008/sep/article/iso-13485-just-facts-
please.html#)

[13] (Sertifikasi Kualitas ISO: Pengertian, Manfaat, Prinsip, dan Tahapan Sertifikasi ISO
Oleh Hendra Poerwanto. https://sites.google.com/site/kelolakualitas/Sertifikasi-Kualitas-ISO-
Pengertian-Manfaat-Prinsip-Tahapan-Sertifikasi-ISO

[14] Intertek. IEC 60601- 1: Changes from 2nd to 3rd Edition. Intertek. Setember 2008.

222
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

LAMPIRAN

Tabel 2: Perbandingan Perka no.4 th 2010 dengan ISO 13485, serta usulan pedoman.

Perka BAPETEN no. 4/2010 ISO 13485:2003 Usulan Pedoman


1. Pendahuluan yang mencakup:
Latar belakang, Tujuan, lingkup,
definisi, acuan (ISO 13485 dan
/atau Perka 4 th 2010)
Pasal 4 Sistem manajemen 4 Sistem Manajemen 2. Sistem Manajemen
umum Umum
4.1 Persyaratan umum 2.1 Persyaratan umum yang
mencakup acuan
peraturan/standar untuk
memenuhi produksi secara andal
dan bermutu (misalnya IEC
60601-1-3, 60601-2-28 dsb)
Pasal 5 Budaya keselamatan - 2.2 Budaya Keselamatan
Pasal 6 Pemeringkatan - 2.3 Pemeringkatan
Pasal 7 Dokumentasi sistem 4.2 Persyaratan 2.4 Dokumentasi mencakup
manajemen dokumentasi pelaksanaan, hirarki dokumen,
kendali dokumen dan rekaman
4.2.1 Umum
4.2.2 Manual Mutu
Pasal Komitmen 5.1 Komitmen 3. Komitmen manajemen
8,9,10 manajemen Manajemen
Pasal 11 Kepuasan pihak 5.2 Fokus Pada 3.1 Kepuasan pihak berkepentingan
berkepentingan Pelanggan
Pasal 12 Kebijakan 5.3 Kebijakan Mutu 3.2 Kebijakan organisasi
organisasi
Pasal 13 Perencanaan 5.4 Perencanaan 3.3 Perencanaan
Pasal 14 Wewenang daan 5.5 Tanggung jawab, 3.4 Wewenang daan tanggung jawab
tanggung jawab Wewenang dan
Komunikasi
4. Manajemen sumber daya
Pasal 15 Penyediaan sumber 6.1 Penyiapan Sumber 4.1 Penyediaan sumber daya
daya Daya
Pasal 16 Sumber daya 6.2 Sumber Daya 4.2 Sumber daya manusia
manusia Manusia
Pasal 17 Prasarana dan 6.3 Infrastruktur 4.3 Sarana dan Prasarana
lingkungan kerja 6.4 Lingkungan kerja
Pasal 18 Kendali dokumen 4.2.3 Kendali Dokumen 4.4 Lingkungan Kerja
Pasal 23 Kendali rekaman 4.2.4 Kendali Rekaman
Pasal Kendali produk 7.1. Perencanaan Realisasi 5. Pelaksanaan proses
19,20,2 Produk
1,22
7.2. Proses terkait 5.1 Pengembangan Proses mencakup
pelanggan proses inti, proses penunjang, dan

223
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

proses manajemen
5.2 Manajemen Proses
7.3. Desain dan 5.1.1 Desain dan pengembangan,
Pengembangan mencakup perencanaan, input,
output, review, oersyaratan
verifikasi, validasi desain, kendali
perubahan desain.
7.6. Pengendalian 5.1.4 Pengendalian peralatan
peralatan pengawasan pengawasan dan pengukuran
dan pengukuran
Pasal 24 Pembelian 7.4 Pengadaan 5.1.2 Pengadaaan, mencakup proses
pengadaan, informasi pengadaan,
verifikasi produk yang dibeli.
Pasal 25 Komunikasi 5.5 Tanggung jawab, 5.1.5 komunikasi
Wewenang dan
Komunikasi.
Pasal 26 Pengelolaan - -
perubahan
organisasi
Pasal Pengembangan 7.5 Kententuan Produksi 5.1.6 Kententuan Produksi dan
27,28 proses dan Layanan Layanan termasuk didalamnya
penggunaan IEC dan standar lain
yang mendukung produksi.
Pasal 29 Manajemen proses - - 5.1.4 Manajemen risiko
Pasal 30 Pemantauan dan 8.2 Pemantauan dan 6.1 Pemantauan dan pengukuran
pengukuran Pengukuran
Pasal Penilaian diri dan 8.2.2 Internal Audit 6.2 Penilaian diri dan penilaian
31,32,3 penilaian mandiri mandiri
3
Pasal 34 Tinjauan sistem 7.5 Manajemen Review 6.4 Tinjauan sistem manajemen.
manajemen
Pasal Ketidaksesuaian, 8.3 Kendali 6.3 Ketidaksesuaian, tindakan
35,36,3 tindakan korektif, ketidaksesuaian korektif, analisis dan pencegahan
7 dan pencegahan produk.
8.4 Analisis data
8.5.2 Tindakan korektif
8.5.3 Tindakan Pencegahan

Pasal 38 Perbaikan 8.5.1 Perbaikan 6.5 Peningkatan

224
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

STANDARDISASI MEDAN RADIASI ACUAN BETA85Kr


MENGGUNAKAN EXTRAPOLATION CHAMBER

Nazaroh dan Fendinugroho


PTKMR-BATAN
Nazaroh_s@batan.go.id
fendinug@batan.go.id

ABSTRAK

STANDARDISASI MEDAN RADIASI ACUAN BETA 85KrMENGGUNAKAN EXTRAPOLATION


CHAMBER. Telah dilakukan standardisasi medan radiasi acuan beta85Kr di Laboratorium PTKMR-
BATANpada SDD 30 cm. menggunakan detektor extrapolation chamber yang dirangkai dengan electrometer
Unidose. Diperoleh hasil : (8,983%) mGy/h, dengan tingkat kepercayaan 95%. Standardisasi medan radiasi
acuan ini, erat kaitannya dalam mendukung program keselamatan dan proteksi radiasi yang dicanangkan oleh
Badan Tenaga Atom Internasional, IAEA kepada negara-negara anggota, termasuk BATAN-Indonesia,
khususnya PTKMR-BATAN. Tujuan program keselamatan dan proteksi radiasi adalah untuk mempromosikan
pendekatan harmonisasi secara internasional dalam pengukuran radiasi tingkat proteksi, di samping untuk
keperluan kalibrasi alat ukur radiasi, yang penggunanya tersebar di seluruh Indonesia, dengan jumlah
pengguna sekitar 795 perusahaan pada tahun 2012. Manfaat ini bisa dirasakan oleh pekerja, masyarakat dan
lingkungan,karena dengan kalibrasi, pengukuran surveimeter, dosimeter saku dan TLD menjadi lebih akurat
sehingga tercapai harmonisasi pengukuran. Pekerja radiasi dapat memastikan daerah kerjanya aman dan dosis
yang diterimanya tidak melampaui NBD yang telah ditetapkan BAPETEN. Hal ini sesuai dengan tujuan kalibrasi
yang tercantum dalam IAEA/TRS16:2000.

Kata kunci: standardisasi, medan radiasi acuan, tingkat proteksi, proteksi radiasi

ABSTRACT

STANDARDIZATION OF REFERENCE RADIATION FIELD OF BETA FOR85Kr USING


EXTRAPOLATION CHAMBER. Standardization of reference radiation field ofbeta for 85Kr in PTKMR-
BATAN Laboratory has beenperformed at the SDDs 30 cm by using extrapolation chamber detector, coupled
with Unidose electrometer. The result was : (8.983%) mGy/h, at 95% confidence level. The aim of
standardization of reference radiation field is to support radiation protection and safety program, provided by the
International Atomic Energy Agency to its Member States, included BATAN-Indonesia, especially, PTKMR.
The aim of radiation protection program and safety program is to promote an internationally harmonized
approach for radiation measurement in protection level, besides for calibration of radiation measuring
instrument, which users spread across Indonesia, with the number of about 795 firms in the year of 2012. These
benefits can be felt by workers, communities and the environment, because by calibration, measurement
surveymeter, pocket dosimeter and TLD to be more accurate so that the radiation dose received by radiation
workers is accurate and can be ascertained in a specified period, not to exceed a predetermined NBD by
BAPETEN. The aim of this calibration is appropriate with the primary objective of calibration on IAEA/TRS-
16:2000

Keywords: standardization, reference radiation field, protection level, radiation protection.

I. PENDAHULUAN International Organization for


Standardization (ISO). Di samping itu,
I.1. Latar Belakang
International Electrotechnical Commission
Sejak publikasi IAEA/TRS No. 133 (IEC) telah menghasilkan bermacam-
tahun 1971 [1], perkembangan macam standar pada spesifikasi kinerja dan
standardisasi medan radiasi acuan dan uji tipe alat monitor proteksi radiasi dan
prosedur kalibrasi telah dibuat oleh jejaring laboratorium kalibrasi sekunder

225
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

telah dirancang oleh WHO/IAEA di keselamatan radiasi dan metrology radiasi


berbagai negara. Pada mulanya, memiliki peran dan tanggung jawab yang
laboratorium-laboratorium tersebut hanya sangat strategis dalam bidang metrology
memberikan perhatian pada standar terapi, radiasi, khususnya dalam penentuan medan
namun lambat laun mereka memberikan radiasi acuan untuk kalibrasi alat ukur
perhatian pula pada standar proteksi atau radiasi.
kalibrasi alat proteksi radiasi. Perubahan
1.2. Tujuan
ke satuan SI di dalam memonitor radiasi
dan pengenalan besaran operasional dalam Makalah ini menyajikan Standardisasi
ICRU Report 39, 43,47 dan 51, menambah Medan Radiasi Acuan Beta 85Kr, yang
kepentingan bahwa perlunya IAEA/TRS erat kaitannya dalam penerapan program
133 direvisi untuk mencerminkan proteksi radiasi bagi pekerja radiasi,
perubahan tersebut masyarakat dan lingkungan dan
[ 2,3,4,5]. perkembangan metrologi radiasi di
Indonesia. Disamping itu untuk menambah
Proteksi radiasi adalah suatu lingkup layanan kalibrasi, dalam rangka
komponen mayor untuk mendukung memenuhi kepentingan pelanggan (Pabrik
program keselamatan radiasi yang kertas, plastik kemasan dan pabrik rokok).
dicanangkan oleh Badan Tenaga Atom Dalam penggunaannya di lapangan,
Internasional, IAEA kepada negara-negara respon AUR bisa saja berubah karena
anggotanya, termasuk Indonesia, berbagai faktor penyebab sehingga
khususnya yang terkait dengan masalah dimungkinkan terjadi perubahan dalam
keselamatan radiasi adalah Pusat pembacaannya. Untuk memperoleh
Teknologi Keselamatan dan Metrologi harmonisasi dalam pengukuran radiasi,
Radiasi, PTKMR. Tujuan dari program AUR harus dikalibrasi. Hal ini juga untuk
proteksi radiasi adalah untuk memenuhi PERKA BAPETEN No. 1
mempromosikan pendekatan harmonisasi tahun 2006, yaitu AUR harus dikalibrasi
secara internasional untuk setiap tahun [7].
mengoptimalisasi proteksi radiasi di
tempat kerja dan untuk menerapkan teknik
proteksi radiasi. II. TEORI
Di Indonesia, pemanfaatan radiasi Menurut IAEA/SRS-16:2000 [8],
telah meluas ke berbagai bidang, misalnya kalibrasi alat ukur radiasi (AUR) hanya
di bidang industri, penelitian dan dilakukan dalam istilah besaran
kesehatan. Pemanfatan radiasi pengion ini operasional, yaitu:
diatur dan diawasi oleh BAPETEN, 1. untuk pemonitoran daerah kerja,
dengan Peraturan Pemerintah (PP) digunakan besaran operasional
Republik Indonesia No.33 tahun 2007 H*(10) dan H0,07)
tentang Keselamatan Radiasi Pengion dan 2. untuk pemonitoran personil,
Keamanan Sumber Radioaktif [6]. digunakan besaran Hp(10) dan
Sesuai dengan peraturan tersebut, Hp(0,07).
persyaratan proteksi radiasi difokuskan
untuk pekerja radiasi, masyarakat dan Umumnya alat acuan tidak secara
lingkungan hidup. Agar tercapai tujuan langsung menunjukkan besaran dosis
proteksi radiasi, pemegang izin harus ekivalen, H* dan H tetapi dalam besaran
melengkapi dengan alat ukur radiasi kerma, K untuk radiasi foton/sinar-X dan
(AUR) yang terkalibrasi. dosis serap untuk beta. Besaran dosis
PTKMR-BATAN sebagai ekivalen diturunkan dari besaran kerma,
laboratorium acuan nasional di bidang menggunakan koefisien konversi yang
226
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

sesuai, yaitu h.Besaran proteksi adalah adalah besaran yang dapat diukur oleh alat
besaran yang digunakan untuk tujuan ukur radiasi
proteksi radiasi dan besaran operasional
Nk,Qo: Koefisien kalibrasi dosimeter
kerma udara di laboratorium
Tabel 1. Besaran Operasional Standar
Radiasi Besaran Besaran Operasional Kondisi acuan adalah kondisi pada
Eksterna Pembatas satu set nilai acuan (Po = 101,3 kPa, To =
Pemoni Pemonitoran 20 C), dimana koefisien kalibrasi tersebut
toran Area Individu berlaku/sah tanpa koreksi lagi.
Radiasi Dosis H*(10) Hp(10)
kuat efektif Selama pengukuran, besaran yang
Radiasi Dosis H*(0.07, ) Hp(0,07)
daya kulit mempengaruhi harus dijaga/dikontrol. Jika
tembus Dosis H*(3,) Hp(3) kondisi pengukuran tidak sesuai dengan
lemah lensa mata kondisi acuan yang digunakan di
. laboratorium standar maka perlu dilakukan
koreksi.
Medan Radiasi Acuan/Besaran Fisika:
FLUENCE, .II.2. Standardisasi medan radiasi beta
Kerma-tissue, KT; Kerma-udara. Ka
Standardisasi medan radiasi beta acuan
Dosis serap-tissue Dt; Dosis serap-udara,
dinyatakan dalam :
Da
1. laju dosis serap permukaan, Dt (d),
yaitu laju dosis serap untuk tissue
Besaran Operasional:
pada kedalaman d dan pada slab
Dosis ekivalen ambien, H*(d)
phantom tissue ICRU.
Dosis ekivalen berarah, H*(d, a)
Dosis ekivalen perorangan, Hp(d),
2. Laju dosis serap di udara, Da, yaitu
pada fantom
laju dosis serap untuk udara, pada
kondisi hamburan udara saja.
Gambar 1. Medan Radiasi Acuan dan Dt(d) = Dax sta x B x T(d) (3)
besaran operasional Dt(0,07) = Dt(0) x T(0,07) (4)

Salah satu besaran fisika adalah T(0,07) Faktor transmisi, yaitu laju dosis
Kerma, Ka. Kerma adalah jumlah energi serap untuk tissue, Dt(0,07) pada
kinetik awal semua partikel pengion sumbu berkas, pada kedalaman
bermuatan yang dibebaskan oleh partikel 0,07 mm, di bawah permukaan
tak bermuatan pada suatu bahan, phantom tissue semi infinite
dEtr,dengan masa dm, satuan : Gy, mGy dibagi dengan Dt(0)
atau Gy. B Faktor hamburan
sta Rasio dari daya henti tumbukan
masa rata-rata untuk tissue dan
udara.
Secara operasional, penentuan Kerma sta, B dan T(0,07) pada Literatur
udara, Ka pada suatu titik acuan di udara
untuk kualitas berkas acuan, Qo adalah: ISO 6980 (1984): Reference Beta
Radiation for Calibrationg Dosemeters
and Doseratemeter and for Determining
MQo : Bacaan dosimeter (ada sumber) their response as a function of Beta
Mo : Bacaan background (tak ada Radiation Energy, telah mensyaratkan
sumber) radiasi beta acuan dari radionuklida yang

227
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

digunakan untuk kalibrasi dosimeter dan pada rentang : (10-40) oC, pada rentang
doseratemeter tingkat proteksi, berada tekanan udara (700-1060) hPa, dan pada -
pada rentang energy E<400 keV, kelembaban (10-80) %.Tapi bila tidak
400<E<1000 keV dan E> 1000 keV. 14C memiliki alat tersebut dapat digunakan 1
(Emax =156 keV, T1/2 = 5734 tahun),85Kr set sumber beta yang terkalibrasi (BSS),
(Emax = 687 keV, T11/2 =10,752 tahun), 36Cl misalnya untuk mengkalibrasi detektor
(Emax = 709 keV, T1/2 = 2765 tahun dan thermoluminisensi (LiF).
90
Sr/90Y (Emax = 2274keV, T1/2 = 28,7
tahun) atau 147Pm (E=225 keV), Sebelum pengukuran, dilakukan
204
Tl(E=763 keV), dan penentuan karakteristik detektor
extrapolation chamber terhadap sumber
Ada dua deret radiasi acuan beta: beta 90Sr-90Y [9, 10]. Untuk spasi
1. Radiasi acuan Seri I: adalah sumber electrode, X= 0,05 cm diperoleh tegangan
beta yang digunakan dengan filter kerja optimum 20V, untuk X = 0,1 cm
perata berkas (beam flattening diperoleh tegangan kerja 60 V, dan untuk
filter), dirancang untuk X= 0,15 cm diperoleh tegangan kerja 105
memberikan laju dosis yang V dan untuk X= 0,2 cm diperoleh tegangan
seragam pada area yang luas, pada kerja 140 V. Sumber beta disajikan pada
jarak tertentu. Gambar 2.
Pengukuran arus ionisasi berasal
2. Radiasi acuan Seri II: adalah
dari volume sensitif Vibrating Reed
sumber beta yang digunakan tanpa
Electrometer Keithley model 6487 pada
filter perata berkas (beam
nilai spasi electrode 0-20 mm. Spasi
flattening filter), dirancang untuk
elektrode yang sebenarnya adalah X = x +
memberikan laju dosis di atas seri
xo, dimana x dan xo adalah jarak yang
I. diatur dengan micrometerdan perbedaan
yang disebabkan oleh ring spasi ( untuk
IIIBAHAN DAN METODE menghindarkan sentuhan langsung dari
kedua elektrode, lihat Gambar 2).
III.1. Bahan dan Peralatan Pengukuran arus ionisasi dilakukan
Extrapolation chamber/ BOHM
pada polaritas electrode reversed. Dua
E.Keithley 6487 #23392
nilai arus ionisasi dirata-ratakan untuk
Ionizationchamber
setiap spasi electrode. Nilai arus, I =
600cc/575C#252
Sumber Beta 85
Kr (I I )
(5) diplotkan versus spasi
Alat Bantu Meja kalibrasi, alat 2
pengatur suhu, electrode. Untuk spasi electrode kurang
meteran; barometer, dari 1 mm, slope dI/dX menjadi konstan,
thermometer, artinya bahwa arus ionisasi I(X) berkurang
hygrometer, laser, secara linier ke titik tertentu. Penentuan
kamera, CCTV. dI/dx sumber 85Kr pada SDD = 30 cm
disajikan pada Gambar 6. Laju dosis serap
dihitung untuk nilai konstanta tersebut
menggunakan persamaan (5).
III.2 Standardisasi Medan Radiasi Beta
W 1 dI
Standardisasi medan radiasi beta Da .K PT (6)
e A. A dX
dapat dilakukan menggunakan
Extrapolation chamber, disajikan pada Pengukuran dilakukan pada kondisi
Gambar 3. Kondisi pengukuran harus tekanan dan temperatur yang terkontrol.

228
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Da Laju dosis serap di udara (Gy/h) Eres : (9,1Rres 1) 2 1 (6)


W/e energi rata-rata W yang 22 ,4
diperlukan di udara untuk
pembentukan satu pasangan ion Energi maksimum residual partikel beta
85
oleh muatan elementer Kr, pada jarak tertentu adalah 687 keV.
(33,850,15) J/C.
Rres : rentang maksimum residual sinar
A Luas electrode pengumpul efektif
beta (g/cm2), yang didefinisikan sebagai
dengan radius r = 15 mm
tebal absorber dari interseksi bagian linier
lebar ring insulasi, z = 0,2 mm,
kurva absorpsi yang diextrapolasikan
z
A= (r+ )2 (hubungan antara intensitas sinar beta dan
2 tebal absorber). Pengukuran Eres85Kr
o densitas udara pada kondisi disajikan pada Gambar 4.
standar (Po=1013 hPa, To=273,15
o
K) Hasil pengukuran Laju dosis serap 85Kr
dI/dx nilai batasan arus ionisasi I pada tiga waktu yang berlainan disajikan
dengan spasi electrode X pada Tabel 2.
mendekati 0.
KPT Faktor koreksi tekanan dan suhu

BSS

Gambar 2. BSS Gambar 3. Pengukuran


Gambar 4. Penentuan Gambar 5 Lapangan
(BetaSecondary medan radiasi beta
Energi residual 85Kr radiasi 85Kr
Standard) PTB menggunakan EC
(IC 600cc/575C#252)

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

ISO merekomendasikan energi


maksimum residual, Eres sebagai energi
beta untuk kalibrasi alat ukur radiasi
tingkat proteksi Menurut
FLAMMERSFELD, energi maksimum
residual sinar beta dalam MeV dapat
dihitung dengan persamaan (6)

229
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Pada Tabel 3. Disajikan anggaran


ketidakpastian medan radiasi beta ( 85Kr),
yang meliputi faktor kedapat ulangan,
resolusi, linieritas alat standar, stabilitas
alat standar, faktor tekanan. suhu , dan
jarak,
Pada makalah ini disajikan hasil
standardisasi medan radiasi beta 85Kr
menggunakan extrapolation chamber.
Diperoleh laju dosis serap diudara:
Gambar 6. Penentuan dI/dX 85Kr (8,9753%) mGy/h, dengan tingkat
pada SDD=30cm kepercayaan 95%. Standardisasi medan
radiasi acuan di suatu Laboratorium
Tabel 2. Hasil pengukuran medan Kalibrasi sangat penting dilakukan karena
radiasi beta85Kr akan digunakan sebagai acuan /nilai benar
Ka pengukuran.
Da (16 Laju dosis medan radiasi tersebut
85
No. Tgl. ( Kr) T1/2 Jan.013) bergantung pada aktivitas sumber, energy,
2012 mGy/h hari mGy/h yield dan waktu paronya. Untuk
radionuklida yang memiliki waktu paro
1 16-Jan 9.645 3915 9.042 panjang, Lab. Kalibrasi dapat
2 23 Apr. 9.474 3915 9.043 memanfaatkan medan radiasi tersebut
3 9 Mei 9.236 3915 8.841 untuk keperluan kalibrasi dalam waktu
Ave= 8.975 yang cukup lama.
stdev= 0.116
Standardisasi medan radiasi acuan
85
Laju dosis serap beta di udara Kr pada sangat penting dilakukan untuk menunjang
tanggal acuan 16 Jan. 2013 adalah 8.975 keselamatan radiasi yang dicanangkan oleh
mGy/h, dengan ketidakpastian 3% (Tabel Badan Tenaga Atom Internasional, IAEA,
5), pada tingkat kepercayaan 95%. Untuk kepada negara-negara anggotanya,
menentukan Laju dosis serap pada termasuk Indonesia. Dalam menentukan
jaringan, Dt, digunakan persamaan (3). medan radiasi acuan harus dilengkapi
dengan ketidakpastiannya.
Dalam menentukan ketidakpastian
pengukuran, beberapa hal berikut harus
dipertimbangkan:

a. Radiasi background
Dalam pengukuran radiasi, background
harus dicatat terutama untuk medan radiasi
rendah.

b. Kedapat-ulangan pengukuran
Jumlah pengukuran yang cukup harus
dilakukan untuk mengurangi
Gambar 7. Pengaruh Filter Hostapam ketidakpastian tipe A.
pada laju dosis serap beta 85Kr
c. Resolusi alat

230
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Resolusi alat harus diperhatikan, karena 1. INTERNATIONAL ATOMIC


akan menyumbangkan ketidakpastian ENERGY AGENCY, Technical
pengukuran. Report Series No.133, (1971)
Handbook on Calibration of
d. Linieritas alat Radiation Monitoring, Vienna.
Linieritas alat harus dimasukkan dalam 2. ICRU -39, (1985), Determination
perhitungan ketidakpastian pengukuran of Dose Equivalent Resulting from
External Radiation Sources-Part 1,
e. Faktor jarak Bethesda.
Jarak antara sumber acuan dan alat harus 3. ICRU -43, (1988), Determination
diambil sebagai jarak antara sumber dan of Dose Equivalents from External
titik acuan alat. Salah penempatan Radiation Sources-Part 2,
detektor di dalam berkas akan Bethesda.
menyebabkan kesalahan di dalam 4. ICRU -47, (1992), Determination
pengukuran. of Dose Equivalents from External
Photon and Electron Radiation,
f. Ketidakpastian kalibrasi alat Bethesda.
acuan 5. ICRU -51, (1993), Quantities and
Ketidakpastian alat acuan harus Units in Radiation Protection
diperhitungkan ke dalam perhitungan Dosimetry, Bethesda.
ketidakpastian pengukuran. 6. Peraturan Pemerintah (PP)
Republik Indonesia No.33 tahun
g. Stabilitas alat acuan 2007 tentang Keselamatan Radiasi
Stabilitas alat acuan perlu dipertimbangkan Pengion dan Keamanan Sumber
dalam menghitung ketidakpastian Radioaktif
pengukuran. 7. Peraturan Kepala Badan Pengawas
Tenaga Nuklir nomor 1, (2006)
h. Koreksi tekanan dan suhu tentang Laboratorium Dosimetri,
Koreksi tekanan dan suhu harus dilakukan Kalibrasi, Alat Ukur Radiasi dan
pada pengukuran medan radiasi Keluaran Sumber Radiasi Terapi,
menggunakan detektor ionization dan Standardisasi Radionuklida,
chamber. Jakarta.
8. IAEA-Safety Reports Series No.
16, (2000), International Atomic
V.KESIMPULAN DAN SARAN Energy Agency, Calibration of
Radiation Protection Monitoring
Telah dilakukan standardisasi medan Instrumens, Vienna.
radiasi acuan beta 85Kr, dengan hasil 9. FIRMANSYAH, A.F., Penentuan
(8,9753%) mGy/h, dengan tingkat Karakteristik detektor Bohm
kepercayaan 95%. extrapolation Chamber. Seminar
KIM-LIPI, Serpong, 15-16 Juni
Standardisasi medan radiasi acuan 2010.
sangat penting dilakukan untuk menunjang 10. NAZAROH dan BUDIANTARI,
keselamatan radiasi yang dicanangkan oleh CT., Antarbanding Internal
Badan Tenaga Atom Internasional, IAEA, Pengukuran Laju Dosis Serap
kepada negara-negara anggotanya, Medan radiasi Beta 90Sr-90Y
termasuk BATAN-Indonesia. Menggunakan Extrapolation
Chamber dan Calibrated Ionization
Chamber 2575C#576 volume
VI.DAFTAR PUSTAKA
600cc, Prosiding PPIS 2011,

231
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Jakarta, 16 Nov. 2011, ISSN 0853-


9677.
11. Good Practice Guide-49, (2003),
The Assessment of Uncertainty in
Radiological Calibration and
Testing. ISSN: 1368-6550, United
Kingdom.
12. IAEA-TECDOC- 1585, (2008),
Measurement Uncertanty. A
Practical Guide for SSDL, Vienna.

Tabel 3. Anggaran ketidakpastian medan radiasi beta85Kr


Komponen U(%) D ui v c uici uici2 uici4 uici4/v
UA std 1.3 1 1.30 30 1 1.30 1.69 2.85610 0.095203
Ures std 0.11 1.73 0.06 100 1 0.06 0.004 0.00002 1.76E-07
Ustb 1 1.73 0.58 100 1 0.58 0.334 0.11164 0.001116
Ulin 0.5 1.73 0.29 30 1 0.29 0.084 0.00698 0.000233
Ud 0.17 2 0.08 30 1 0.08 0.007 0.00005 1.61E-06
UP 0.20 2 0.10 30 1 0.10 0.010 0.00010 3.25E-06
UT 0.17 2 0.09 30 1 0.09 0.007 0.00005 1.78E-06
sum 2.136 2.975 0.097
Ketidakpastian baku gabungan, uc, (%) 1.46
Derajat kebebasan efektif, eff 30.81
Faktor cakupan, k-students untuk eff dan CL 95% 2.04
Ketidakpastian bentangan, U = k.uc, (%) 3.0

232
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Penguatan Pengawasan Barang Konsumen Melalui Harmonisasi


Internasional
Yus Rusdian Akhmad
P2STPFRZR - BAPETEN

ABSTRAK
Penguatan Pengawasan Barang Konsumen Melalui Harmonisasi Internasional.
.International Atomic Energy Agency (IAEA) pada saat ini sedang menyusun rekomendasi
dalam bentuk pedoman untuk pengawasan barang konsumen. Penyusunan pedoman ini
berdimensi isu internasional signifikan terutama dalam hal penerapan prinsip justifikasi dan
penerapan konsep exemption. Harmonisasi internasional di antara regulator mulai dari tingkat
regional sampai global merupakan isu sentral dan rumit mengingat persoalan yang muncul
selain mencakup pertimbangan aspek ilmiah (scientific) juga melibatkan aspek legal atau
nilai-nilai (values) yang dianut setiap Negara yang dapat berbeda antara satu dengan lainnya.
Perka BAPETEN mengenai barang konsumen pada saat ini masih dalam tahap penyusunan
sehingga pembahasan mengenai materinya akan bermanfaat untuk peningkatan kualitas perka
tersebut pada waktunya. Terdapat kesenjangan pemahaman yang nyata terhadap materi terkait
oleh para pihak berkepentingan (antara pihak lokal dan international termasuk di antara pihak
lokal). Penulis melalui makalah ini bermaksud mengajukan pemahaman dan pandangannya
mengenai proteksi radiasi dan pengawasan untuk barang konsumen dengan harapan dapat
turut menyumbangkan solusi nyata bagi penguatan pengawasannya.
Kata Kunci: barang konsumen, justifikasi, exemption

ABSTRACT
ABSTRACT
Strengthening the Regulatory Control of Consumer Goods through International
Harmonization. The International Atomic Energy Agency (IAEA) is currently working on a
recommendation in the form of guidelines for regulating consumer goods. Preparation of this
document has a significant dimension of international issues, especially in terms of the
application of the principles of justification and application of the concept of exemption.
International harmonization among regulators ranging from the regional to the global level is a
central issue and considering the complex issues that arise in addition to covering the
scientific aspects also involve consideration of the legal aspects or values espoused by any
State which may differ from one another. Perka BAPETEN on consumer goods is still in the
preparation stage so that the discussion of the material will be useful for improving the quality
of the regulation in time. There is a significant gap of understanding to the related materials by
the parties concerned (between local and international parties were among the local party).
This paper intends to propose the understanding and views on radiation protection and
regulatory control for consumer goods and hopely could contributed significantly to
strengthent its regulatory control wich is primarily through a reduction in the gap of
understanding to the related concept that potentially multi perceptions and encourage stronger
cooperation among regulatory bodies.
Keywords: consumer product, justification, exemption

233
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

1. PENDAHULUAN bermanfaat untuk memberikan upaya


peningkatan kualitas perka tersebut pada
Barang konsumen yang sedikit waktunya. Selain itu konsesus
mengandung unsur radioaktif sudah lama internasional mengenai pendekatan
beredar secara global termasuk di penanganan risiko radiologik berupa GSR
Indonesia. Detektor asap (smoke Part 3 yang menjadi acuan utama oleh
detector), batu mulia, dan lampu Pokja IAEA dalam penyusunan pedoman
penerangan (pada masa lampau juga barang konsumen juga masih relatif baru
banyak tersedia kaos petromaks) sehingga hal ini berpotensi menimbulkan
merupakan contoh yang dapat disaksikan kesenjangan pemahaman yang nyata
dengan mudah beredar di masyarakat. terhadap materi terkait oleh para pihak
.International Atomic Energy Agency berkepentingan (antara pihak lokal dan
(IAEA) pada saat ini sedang menyusun international termasuk di antara pihak
rekomendasi dalam bentuk pedoman untuk lokal). Pada situasi demikian dapat
pengawasan barang konsumen tersebut [1]. menyebabkan upaya penyusunan
Penyusunan pedoman ini mempunyai peraturan, yang diharapkan produknya
tantangan berdimensi internasional yang harmonis dengan standard internasional,
signifikan terutama dalam hal penerapan menjadi kurang produktif jika penyusunan
salah satu prinsip Proteksi Radiasi yaitu peraturan harus dilaksanakan.
justifikasi dan penerapan konsep graded Penulis melalui makalah ini
approach untuk pengawasannya; terutama bermaksud mengajukan pemahaman dan
untuk peringkat yang paling rendah yaitu pandangannya mengenai proteksi radiasi
exemption (pengecualian dari dan pengawasan untuk barang konsumen
pengawasan). Harmonisasi internasional di dengan harapan dapat turut
antara regulator mulai dari tingkat regional menyumbangkan solusi nyata dalam upaya
sampai global merupakan isu sentral dan penguatan pengawasannya mengingat baik
rumit mengingat persoalan yang muncul IAEA maupun BAPETEN selaku regulator
selain mencakup pertimbangan aspek di Indonesia masih sama-sama pada tahap
ilmiah (scientific) juga melibatkan aspek proses peyusunan bahan (dokumen)
legal atau nilai-nilai (values) yang dianut pengaturan.
setiap Negara yang dapat berbeda antara
satu dengan lainnya. Terwujudnya 2. HARMONISASI INTERNASIONAL
konsensus internasional untuk pendekatan
penanganan risiko radiologik berupa GSR- Definisi barang konsumen
Part 3 dan BSS-115 [2,3] tidak dapat Konsensus internasional mengenai
diikuti dengan mulus pada sektor barang penanganan risiko radiologik terwujud
konsumen. Masyarakat dapat menjumpai melalui standard international keselamatan
suatu produk yang di Negara tertentu BSS-115 pada tahun 1996 dan melalui
diperbolehkan tetapi di Negara lain GSR- Part 3 pada tahun 2011. Definisi
dilarang dan kemudian selain itu saat ini mengenai barang konsumen menurut dua
perdagangan online (melalui internet) dokumen ini berbeda yang mencerminkan
sedang berkembang pesat sehingga dapat telah terjadi evolusi pemikiran
turut merumitkan keadaan dari segi konsepnya, yang secara lengkap sebagai
pengerahan sumberdaya pengawasan yang berikut:
sangat terbatas untuk kebutuhan penertiban
jika hal itu dikehendaki. Consumer product:
Kebutuhan Perka BAPETEN - Device such as a smoke detector, luminous
dial or ion generating tube that contains a
mengenai barang konsumen pada saat ini
small amount of radioactive
masih dalam tahap penyusunan sehingga substances.[BSS-115, year 1996],
pembahasan mengenai materinya akan

234
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

- A device or manufactured item into which yang terpapar atau masyarakat. Prinsip ini
radionuclides have deliberately been tidak unik hanya berlaku untuk bidang
incorporated or produced by activation,
or which generates ionizing radiation, keselamatan radiasi. Semua keputusan
and which can be sold or made available mengenai penetapan kegiatan tertentu
to members of the public without special senantiasa melibatkan perhitungan antara
surveillance or regulatory control after biaya (termasuk kerusakan) dan manfaat.
sale. [GSR-Part 3, year 2011].
Seringkali, perhitungan ini dilakukan
Perbedaan yang nyata dari dua definisi ini secara implisit. Namun standard
terletak pada penegasan oleh definisi internasional menyaratkan pernyataan
terakhir bahwa 1) tidak membutuhkan keuntungan bersih positif secara eksplisit
surveilan khusus atau pengawasan pada sebelum suatu praktek dapat disahkan oleh
tahap after sale, 2) dengan sengaja badan pengawas. Hal ini menempatkan
diberikan radionuklida, dan 3) diproduksi
badan pengawas pada posisi yang sulit.
melalui aktivasi. Dengan memperhatikan
secara lengkap penjelasan pada draf Sementara badan pengawas harus
Pedoman yang berupaya konsisten kompeten dalam menilai kerugian
terhadap GSR- Part 3, sedangkan standard radiologik suatu jenis praktek, namun tidak
ini juga berupaya konsisten dengan ICRP mungkin untuk memiliki kompetensi
103 [4], dapat dipahami bahwa definisi khusus dalam menilai jenis kerugian lain
terakhir telah mengakomodasi batu mulia atau dalam menentukan manfaat.
(irradiated gemstone) tetapi menolak
Konsekuensinya mungkin penilaian yang
gelang kesehatan(un-irradiated
gemstone) dan keramik lantai. Barang dibuat akan mencerminkan pandangan
yang terakhir ini, walaupun secara definisi pribadi dari pembuat keputusan daripada
sulit dipahami mengapa ditolak tetapi masyarakat secara keseluruhan. Dalam
Pedoman berpegang pada GSR-Part 3 rangka menghindari ini, suatu negara harus
dengan memasukannya sebagai kelompok mempunyai proses untuk memastikan
komoditas bersama dengan bahan bahwa tingkat konsultasi yang sesuai dapat
bangunan dan bahan pangan; perhatikan
bahwa tableware (mungkin terbuat dari berlangsung, sepadan dengan skala
keramik) dan glassware dapat masuk radiologik dan sosial yang ditimbulkan
dalam definisi jika mengandung sedikit suatu jenis praktik, sebelum dapat
radioaktif. dianggap sebagai yang dibenarkan atau
Mengikuti definisi terakhir, dapat tidak.
dikategorikan bahwa barang konsumen
Sebagai catatan, konsekuensi suatu
akan terdiri dari tiga ciri yaitu barang 1)
yang diberi radionuklida, 2) yang kegiatan harus dipertimbangkan tidak
mengandung pembangkit ion, 3) yang hanya terbatas pada yang terkait dengan
diaktivasi (diiradiasi). Barang konsumen radiasi tetapi termasuk biaya dan risiko
dengan kategori 2) merupakan antisipasi lain dan manfaatnya. Adakalanya, kerugian
ke masa depan; pada saat ini barang radiasi hanya menjadi bagian kecil dari
tersebut belum tersedia di masyarakat.
total kerugian. Justifikasi jauh melampaui
lingkup perlindungan radiologi, dan juga
Justifikasi
melibatkan pertimbangan faktor ekonomi,
Pernyataan prinsip justifikasi
sosial dan lingkungan. Bagaimanapun
sederhana dan logis secara konsep yaitu
dalam hal ini proses justifikasi hanya
bahwa suatu praktek harus menghasilkan
menyaratkan manfaat bersih yang positif.
keuntungan bersih positif bagi individu
Sedangkan untuk mencari yang terbaik
235
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dari semua alternatif yang tersedia adalah Dalam hal graded approach,
di luar tugas tanggung jawab otoritas exemption merupakan hirarki terendah
perlindungan radiologik. yang bermakna pembebasan dari
Pemahaman penting lebih lanjut dari kebutuhan pengawasan. Untuk mencapai
rekomendasi tersebut yaitu pertama, kriteria ini, GSR- Part 3 menyatakan
mereka yang peduli dengan proteksi sebagai berikut:
radiasi harus cukup puas dengan (a) Radiation risks arising from the practice
berpegang bahwa suatu jenis praktik or a source within a practice are
sufficiently low as not to warrant
memiliki manfaat yang melebihi risiko regulatory control, with no appreciable
radiologiknya. Bukan tanggungjawabnya likelihood of situations that could lead to
untuk bertindak sebagai pengganti dari a failure to meet the general criterion for
pengguna suatu praktek untuk memutuskan exemption; or
(b) Regulatory control of the practice or the
apakah manfaatnya lebih besar daripada
source would yield no net benefit, in that
semua biaya. Kedua, bukan tanggung no reasonable control measures would
jawabnya untuk membuat perbandingan achieve a worthwhile return in terms of
terhadap cara alternatif non-radioaktif atau reduction of individual doses or of health
non-radiasi dan memutuskan atas nama risks.
pengguna mengenai alternatif mana yang Kriteria ini bersifat subjektif dan
lebih disukai. memerlukan pertimbangan nilai holistik
Cara alternatif, yang tidak kemanusiaan yang harus dilakukan oleh
menggunakan radiasi, untuk mencapai badan pengawas terutama untuk butir b).
tujuan yang sama atau serupa mungkin Untuk menghindari subjektif yang
tersedia dan harus diperhitungkan ketika
berlebihan, risiko radiasi rendah yang
menetapkan suatu keputusan justifikasi.
Namun dengan hanya mengandalkan dimaksud pada butir a) telah ditegaskan
keberadaan suatu alternatif tidak boleh sebagai 10 mikro Sv/tahun atau dalam hal
digunakan sebagai alasan untuk kebolehjadiannya rendah dapat mencapai 1
memutuskan bahwa jenis praktik yang mSv/tahun.
melibatkan penggunaan radiasi tidak
Dengan penetapan suatu numerik untuk
dibenarkan. Jika perbandingan dengan
alternatif non-radioaktif/radiasi tersebut mengambil keputusan exemption
diperlukan, maka harus dilakukan dengan (pembebasan) akan memiliki manfaat yang
cermat. Tersedianya alternatif tidak jelas yaitu mudah menerapkannya. Hal ini
mungkin tanpa risiko (merugikan) dan juga meningkatkan konsistensi untuk
tidak dapat mencapai manfaat yang sama internal badan pengawas dan di antara
sepenuhnya seperti dengan cara radiasi. sesama badan pengawas di berbagai.
Pihak berwenang yang dapat
Namun demikian, bergantung hanya pada
menetapkan keputusan justifikasi
umumnya diberikan kepada badan nilai numerik saja akan menghilangkan
pengawas (regulator), kecuali dalam hal kebutuhan badan pengawas dalam
persoalannya meluas dan strategis secara menggunakan pertimbangan sendiri untuk
politis akan dibutuhkan pengambilan mengambil keputusan dan melenyapkan
keputusan oleh tingkatan tertinggi suatu fleksibilitas yang cukup yang telah
pemerintah [6].
diberikan kepada badan pengawas. Nilai
numerik hanya berhubungan dengan
Exemption kriteria a) yang berurusan dengan risiko

236
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

radiasi dan tidak dengan kriteria b) apakah demikian dalam hal penetapan pembebasan
pengawasan dapat menghasilkan manfaat pengawasan, penilaian keselamatan tidak
bersih signifikan dalam hal pengurangan diperlukan lagi apabila telah diyakini
bahwa aktivitas total atau konsentrasi
dosis individu atau risiko kesehatan. Badan
aktivitas suatu bahan nilainya telah di
pengawas masih harus mempertimbangkan bawah nilai publikasi yang sesuai.
kriteria kedua ini dalam situasi apabila
nilai turunannya baik dari aktivitas
Konsesnsus Internasional
maupun konsentrasi aktivitas terlampaui
Meskipun BSS dan standar
atau jika hasil penilaian keselamatan
keselamatan IAEA lainnya mencerminkan
menunjukkan bahwa kriteria dosis individu
konsensus Negara Anggota dan
10 Sv tidak dapat dipenuhi dalam semua
dimaksudkan untuk harmonisasi dalam
skenario. Secara singkat, badan pengawas
menempuh pendekatan penyelesaian
harus mempertimbangkan bahwa nilai
persoalan, hal ini tidak terjadi pada
turunan, yaitu aktivitas total dan
persoalan barang konsumen. Apapun
konsentrasi aktivitas, serta kriteria dosis
alasannya untuk terjadi perbedaan,
individu 10 Sv, merupakan kontributor
harmonisasi lebih lanjut adalah mungkin
penting untuk proses pengambilan
dan diperlukan.
keputusan pembebasan dari pengawasan
meskipun pada akhirnya badan pengawas Perlu dipertimbangkan apakah
mempunyai dasar yang memadai untuk persetujuan terhadap suatu jenis barang
memberikan keputusan akhir. konsumen dalam satu negara seharusnya
diterima di negara lain, atau, setidaknya,
Kriteria untuk pembebasan harus
apakah penilaian keselamatan yang telah
diterapkan hanya untuk praktek-praktek
digunakan sebagai dasar persetujuan suatu
yang terjustifikasi. Ini berarti, meskipun
jenis dalam satu Negara dapat digunakan
standard internasional menyarankan
untuk tujuan pemberian persetujuan jenis
pembebasan persyaratan pengawasan bagi
tersebut di negara lain. Hal ini akan
praktek yang berisiko kecil, justifikasi
memerlukan konsensus internasional
terhadap praktek yang sedang diperhatikan
dalam hal pendekatan yang digunakan
tersebut harus terlebih dahulu dibuktikan.
untuk menentukan manfaat penggunaan
produk dan dalam melakukan penilaian
Penilaian keselamatan
keselamatan.
Penyelenggaraan suatu penilaian Jika produk konsumen tertentu
keselamatan (safety assessment) mungkin diizinkan untuk dipasokkan kepada
membutuhkan waktu dan mahal. Dalam masyarakat dalam satu negara, maka akan
situasi di mana dosis yang diperhatikan
sangat sulit, jika bukan tidak mungkin,
diduga akan sangat kecil, maka sewajarnya
penilaian keselamatan tidak diperlukan. untuk mencegah produk yang dijual online
Standard internasional [2,3,5] telah dan dibeli oleh konsumen di negara yang
menyediakan nilai turunan untuk dosis berdekatan. Meskipun dimungkinkan
sangat kecil (trivial doses) dalam besaran untuk menindak dan menyita produk
aktivitas total maupun konsentrasi aktivitas tersebut selama transportasi ke suatu
untuk bahan berukuran moderat maupun Negara di mana pasokan untuk masyarakat
besar (bulk) yang megandung berbagai
tidak diizinkan, hal ini kemungkinan akan
radionuklida buatan dan alam. Dengan
melibatkan sumber daya yang signifikan.
237
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Untuk kepentingan semua negara dan dengan risiko radiologik yang relatif kecil,
semua badan pengawas diperlukan tetapi dihadapkan dengan munculnya
pendekatan yang sesuai untuk memastikan risiko pengawasan yang teraancam oleh
suatu nilai (keyakinan) yang menjunjung
bahwa barang konsumen yang diizinkan
tinggi pentingnya menunjukkan sikap
oleh satu negara sama-sama diizinkan di konsisten oleh regulator.
negara lain. Tergantung dari pendekatan yang
diambil oleh regulator atau karena basis
legal yang dianut di suatu Negara,
3. PEMBAHASAN
justifikasi dapat merupakan proses
Justifikasi pengambilan keputusan tersendiri atau
Untuk memudahkan pembahasan menyatu dalam proses otorisasi
persoalan justifikasi barang konsumen, di (perizinan); secara konsep pengawasan dua
sini rantai para pihak terkait dibedakan hal ini berbeda di mana proses justifikasi
hanya atas provider dan konsumen dengan harus mendahului otorisasi dan melibatkan
pihak provider dapat dikenakan para pihak berkepentingan yang harus
pengawasan sedangkan pihak konsumen dipertimbangkan masukannya.
senantiasa dibebaskan. Provider dapat
meliputi produsen, perakit, distributor, Exemption
importer, dan pihak lainnya yang Pengawasan barang konsumen
bercirikan sebelum melakukan penjualan secara definisi hanya mungkin diterapkan
ke konsumen. Kejanggalan dapat terjadi melalui anggota dari provider seperti
apabila justifikasi hanya terjadi disatu produsen, perakit, importer, distributor,
pihak, katakanlah pada pihak penggunaan dan lainnya sebagai pihak yang terlibat
barang oleh konsumen tetapi tidak rantai pemasokan sebelum penjualan.
demikian di pihak provider. Situasi ini Setelah sampai di konsumen yang
sebagai suatu gambaran ketika suatu distrbusinya mungkin sangat luas tidak
Negara tidak mampu membendung aliran wajar dari segi pengerahan sumberdaya
masuk barang dikarenakan begitu rumitnya pengawasan yang sangat terbatas
pengendalian secara globaldala terhadap dibandingkan dengan manfaat
lalulintas perdagangan barang konsumen pengaawasan yang dapat diperoleh.
yang secara ukuran individu relatif kecil. Mengingat kesempatan pengendalian yang
Di pihak provider, karena badan pengawas efektif berada di sisi provider untuk
setempat tidak memberikan justifikasi meminta pertanggungjawaban apabila ada
maka provider dari Negara lain bertindak persoalan mengenai perlindungan pekerja,
secara ilegal namun tidak mampu masyrakat, dan lingkungan perlu
ditindak oleh pihak yang berwenang. Inilah diperhatikan dengan cermat anggota
suatu contoh situasi nyata yang terjadi provider yang mana yang paling efektif
untuk barang konsumen dengan kategori dan efisien untuk dikenakan dengan
barang aktivasi (batu mulia). persyaratan pengawasan barang konsumen.
Batu mulia yang sedikit Penerapan persyaratan pengawasan
mengandung unsur radioaktif dipandang terhadap seluruh anggota provider
sebagai perhiasan dan dinyatakan tidak walaupun memungkinkan hal itu tidak
dizinkan beredar di suatu Negara tetapi sesuai dengan konsep graded approach.
diperbolehkan di Negara lainnya dengan Kebutuhan pengerahan sumberdaya
pertimbangan karena ia memiliki nilai dalam penanganan risiko radiologik dan
intrisik yang tinggi. Apakah bedanya risiko pengawasan (memelihara reputasi
dengan perhiasan lain seperti emas, regulator) harus dipertimbangkan secermat
mutiara, dan batu mulia tanpa aktivasi. Di mungkin dengan membuka komunikasi
sinilah letak persoalan barang konsumen, atau kerjasama di antara regulator.

238
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

Masyarakat akan kesulitan untuk dapat keselamatan barang konsumen yang


menerima ketidakharmonian yang terjadi mengandung sedikit kadar radioaktif.
di antara kebijakan yang diterbitkan oleh
suatu regulator dengan regulator lain pada
suatu Negara maupun lintas Negara. DAFTAR PUSTAKA
Sementara regulator memiliki kepentingan
bersama dalam mengadopsi pendekatan [1] International Atomic Energy Agency
yang harmonis untuk mengatur (IAEA (2012)), Radiation Proection
keselamatan radiasi, harmonisasi ini juga and Regulatory Control for Consumer
untuk kepentingan masyarakat. Pendekatan Product, DS458 (draft 3.6), Vienna.
yang berbeda dapat menyebabkan situasi [2] International Atomic Energy Agency
barang bebas tersedia di satu Negara (IAEA) (2011), Radiation Protection
namun tidak di negara lain. Hal ini dapat and Safety of Radiation Sources:
menciptakan kebingungan atas pentingnya International Basic Safety Standards,
bahaya radiologis di benak masyarakat Interim Edition, GSR-Part 3, IAEA,
yang mungkin tidak mengerti mengapa Vienna.
produk yang dianggap sebagai aman di [3] IAEA, International Basic Safety
salah satu Negara tetapi tidak dijual di Standard- BSS No.115, Vienna, 1996
tempat lain. [4] ICRP (2007), The 2007
Recommendations of the International
Pendekatan regional yang Commission on Radiological
terkoordinasi diperlukan untuk Protection, ICRP Publ. 103.
memfasilitasi pengembangan standar
teknis internasional untuk suatu jenis [5] IAEA, Application of the Concepts of
produk baru yang telah dijustifikasi dan Exclusion, Exemption and Clearance,
berizin untuk dpasokkan ke anggota IAEA Safety Standards Series No. RS-
masyarakat. Standar teknis tersebut G-1.7, IAEA, Vienna (2004).
merupakan indikasi bahwa produk tersebut
telah diterima di sejumlah negara dan [6] IAEA (2006), Fundamental Safety
karenanya memberikan keyakinan tentang Principles, Safety Fundamentals No.
pembenarannya dan perlindungan SF-1, IAEA, Vienna.
masyarakat yang optimal terhadap produk
yang mengandung sedikit unsur radioaktif.
TANYA JAWAB DAN DISKUSI
4. KESIMPULAN 1. Penanya : Nur Syamsi Syam
(BAPETEN)
Telah dibahas proteksi radiasi
dan pengawasan untuk barang Pertanyaan:
konsumen. Secara umum penyedian a) Bagaimana bentuk-bentuk peran
barang konsumen bagi masyarakat akan "expert role" dari Badan Pengawas
melibatkan risiko radiologik yang relatif dalam komunikasi untuk
kecil. Namun di sisi risiko pengawasan meningkatkan social accepptance
dalam bentuk reputasi badan pengawas terhadap pemanfaatan tenaga
relatif signifikan dikarenakan tingkat nuklir?
konsistensi di antara regulator pada suatu
Negara maupun lintas Negara cukup
Jawaban:
memprihatinkan. Oleh karena itu sangat
Peran tenaga ahli dari Badan Pengawas
diperlukan dan agar didorong berbagai
upaya harmonisasi internasional dalam dalam berkomunikasi dengan publik akan
hal pendekatan standard pengawasan menuntut kompetensi yang memadai

239
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

dengan dicirikan sikap dialog dan


kerjasama, kritik diri, dan refletivitas.
Dalam hal ini akan terjadi pertentangan
antara masalah teknis dengan masalah
sosial.
Setelah pendekatan expert role optimal
agar dikedepankan Authority role karena
melalui pendekatan ini persoalan sosial
ditangani dengan pemahaman persepsi,
kesesuaian mediasi, dan sosok independen.
Memaksakan suatu peran akan mengarah
pada terjadi kebuntuan.

240
MAKALAH POSTER
KELOMPOK B
Seminar Keselamatan Nuklir 2013 ISSN : 1412 - 3258

KAJIAN KESELAMATAN THERMOHIDROLIK BULK SHIELDING