Anda di halaman 1dari 124

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

APOTEK KIMIA FARMA MENTENG HUIS


JL. CIKINI RAYA NO.2 JAKARTA PUSAT
PERIODE 05 SEPTEMBER - 30 SEPTEMBER 2016

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Memperoleh Gelar Apoteker (Apt)
Program studi Profesi Apoteker

Disusun Oleh :
WENDA NOOR MEIDA ARDIANI S.Farm 1543700235
ANDRIYANSYAH DJAINI, S.Farm 1543700239
SKOLASTIKA INA , S.Farm 1543700240

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER ANGKATAN XXXVI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945
JAKARTA
2017

1
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah


SWT yang telah memberikan karunia dan melimpahkan rahmat-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di apotek
Kimia Farma Menteng Huis dari tanggal 5 September 30 September 2016.
Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Profesi
Apoteker pada Program Pendidikan Profesi Apoteker di Universitas 17 Agustus
1945 Jakarta.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada :
1 Bapak Dr. Hasan Rahmat, M.DEA, Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi
Univerisitas 17 Agustus 1945 Jakarta
2 Ibu Okpri Meila, M. Farm.,Apt. selaku Pengelola Program Studi Profesi
Apoteker Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta
3 Ibu Miranda Yuneidi, M.Farm.,Apt. selaku dosen pembimbing Praktek Kerja
Profesi Apoteker di Fakultas Farmasi dari Program Pendidikan Universitas 17
Agustus 1945 Jakarta
4 Ibu Lady Alvina Azzahra, S.Farm,. Apt selaku pembimbing Praktek Kerja
Profesi Apoteker dari Apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta
5 Seluruh staf dan pegawai apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta yang
telah membantu kami selama PKPA.
6 Seluruh staf pengajar program Profesi Apoteker Universitas 17 Agustus 1945
7 Keluarga dan rekan-rekan mahasiswa Program Profesi Apoteker Universitas
17 Agustus 1945 Jakarta Angkatan XXXVI, atas segala bantuan dan motivasi
yang telah diberikan
8 Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu
baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga Tuhan membalas semua
kebaikannya.

1
Disadari dengan segala keterbatasan pengetahuan dan kemampuan yang
dimiliki, laporan ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna. Karena itu
kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan untuk
kesempurnaan laporan ini.
Penyusun berharap semoga Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini
dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukannya.

Jakarta , September 2016

Penyusun

2
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................... ii
KATA PENGANTAR......................................................................................... i
DAFTAR ISI....................................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang....................................................................................1
B. Tujuan..................................................................................................3
C. Waktu dan Tempat Pelaksanaan PKPA...............................................3
BAB II TINJAUAN UMUM APOTEK
A. Gambaran Umum Apotek....................................................................4
1. Definisi Apotek..............................................................................4
2. Tugas dan Fungsi Apotek..............................................................4
3. Persyaratan Apotek........................................................................5
4. Lokasi dan Bangunan Apotek........................................................5
5. Perlengkapan Apotek.....................................................................6
6. Perbekalan Farmasi.......................................................................7
7. Perizinan Apotek...........................................................................7
8. Tata Cara Pemberian Izin Apotek..................................................8
9. Pengalihan dan Perubahan Surat Izin Apotek...............................9
10. Pencabutan Surat Izin Apotek.......................................................9
B. Sumber Daya Manusia di Apotek........................................................10
1. Apoteker Pengelola Apotek...........................................................11
C. Pengelolaan Sumber Daya Apotek......................................................13
D. Peran dan Fungsi Apoteker di Apotek.................................................14
1. Peran Apoteker di Apotek..............................................................14
2. Fungsi Apoteker di Apotek............................................................16
E. Pengelolaan Apotek.............................................................................17
1. Bidang Pelayanan Kefarmasian.....................................................17
2. Bidang Material.............................................................................19
3. Bidang Administrasi dan Keuangan..............................................20
4. Bidang Ketenagakerjaan................................................................20
5. Bidang Pelayanan Informasi.........................................................21
F. Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika............................................22
G. Aspek Asuhan Kefarmasian................................................................23
1. Pengkajian Resep..........................................................................23
2. Dispensing.....................................................................................24
3
3. Pelayanan Informasi Obat.............................................................25
4. Konseling.......................................................................................26
5. Pelayanan Kefarmasian di Rumah................................................28
6. Pemantauan Terapi Obat................................................................28
7. Monitoring Efek Samping Obat....................................................29
BAB III TINJAUAN UMUM PT.KIMIA FARMA
A. Sejarah PT. Kimia Farma (Persero),Tbk.............................................30
B. Visi dan Misi PT. Kimia Farma (Persero), Tbk...................................31
1. Visi.................................................................................................31
2. Misi................................................................................................31
C. Maksud dan Tujuan PT. Kimia Farma.................................................31
D. Budaya Perusahaan..............................................................................32
E. Struktur Organisasi Perusahaan...........................................................33
F. Bidang Kegiatan..................................................................................34
1. PT. Kimia Farma Holding.............................................................34
2. PT. Kimia Farma Apotek...............................................................36
3. PT. Kimia Farma Trading and Distribution...................................39
4. Logo...............................................................................................40
G. Tinjauan Khusus Apotek Kimia Farma Menteng Huis
1. Lokasi Apotek................................................................................42
2. Tata Ruang Apotek........................................................................42
3. Struktur Organisasi Apotek...........................................................44
H. Kegiatan Apotek..................................................................................48
I. Kegiatan Teknis Kefarmasian..............................................................48
1. Pengadaan Barang.........................................................................49
2. Penyimpanan Barang.....................................................................50
3. Pengelolaan Narkotik....................................................................52
4. Pengelolaan Psikotropika..............................................................54
5. Stok Opname.................................................................................55
6. Pelayanan Kefarmasian.................................................................56
7. Kegiatan Administrasi...................................................................60
8. Pemusnahan Resep........................................................................62
BAB IV PEMBAHASAN..................................................................................63
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................74
A. Kesimpulan..........................................................................................74
B. Saran....................................................................................................74
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................76
LAMPIRAN........................................................................................................78

4
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1 Denah Tata ruang Apotek Kimia Farma Menteng Huis... 78


2 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Menteng Huis. 79
3 Bon Permintaan Barang Apotek .................................................... 80
4 Alur Penerimaan Barang................................................................ 81
5 Kartu Stok ...................................................................................... 82
6 Form Copy Resep. 83
7 Etiket. 84
8 Surat Pesanan Narkotika 85
9 Surat Pesanan Obat jadi yang mengandung Prekursor Farmasi. 86
10 Laporan Penggunaan Narkotika dan Psikotropika 87
11 Kwitansi 89
12 Formulir UPDS............................................................................... 90
13 Form Layanan Informasi Obat Resep 91
14 Label.. 92
5
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Seiring perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam
bidang kefarmasian serta makin tingginya kesadaran masyarakat dalam
meningkatkan kesehatan, maka dituntut juga kemampuan dan kecakapan
para petugas dalam rangka mengatasi permasalahan yang mungkin timbul
dalam pelaksanaan pelayanan kefarmasian kepada masyarakat.
Kesehatan masyarakat merupakan salah satu aspek penting yang
diperhatikan oleh pemerintah, dengan alasan bahwa setiap hal yang
menyebabkan terjadinya gangguan kesehatan pada masyarakat Indonesia
akan menimbulkan kerugian ekonomi yang besar bagi negara, dan setiap
upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat juga berarti investasi bagi
pembangunan negara. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Pekerjaan Kefarmasian menyebutkan bahwa
pembangunan bidang kesehatan pada dasarnya ditujukan untuk
meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap
orang untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. Tenaga

6
kefarmasian sebagai salah satu tenaga kesehatan pemberi pelayanan
kesehatan kepada masyarakat mempunyai peranan penting karena terkait
langsung dengan pemberian pelayanan, khususnya Pelayanan Kefarmasian.
Sarana kesehatan dan sumber daya manusia merupakan hal yang
penting dalam melaksanakan upaya kesehatan. Untuk mendukung upaya
kesehatan tersebut diperlukan sarana-sarana kesehatan. Salah satu sarana
kesehatan yang mendukung penyelenggaraan upaya kesehatan tersebut
adalah apotek. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 35 Tahun 2014, apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat
dilakukan praktek pekerjaan kefarmasian oleh Apoteker. Yang dimaksud
pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu
sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian
atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter,
pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat
tradisional. Dimana peran Apoteker untuk memberikan pelayanan langsung
dan bertanggungjawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan
farmasi dengan maksud untuk mencapai hasil yang pasti untuk
meningkatkan kualitas hidup pasien.
Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah bergeser orientasinya
dari drug oriented menjadi patient oriented dan drug oriented yang
mengacu kepada pharmaceutical care". Pharmaceutical care ini
diartikan sebagai kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula hanya
berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan yang
komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup dari
pasien. Oleh karena itu, apotek diharapkan mampu menyediakan pelayanan
kesehatan yang bermutu. Apoteker sebagai pengelola bertanggung jawab
terhadap kelangsungan hidup apotek dalam menghadapi persaingan,
tantangan, dan tuntutan masyarakat. Apoteker dalam menjalankan praktek
harus sesuai standar untuk menghindari kemungkinan terjadinya kesalahan
pengobatan (medication error). Salah satu upaya seorang apoteker dalam
melaksanakan pelayanan kefarmasian yang baik antara lain mampu
2
berkomunikasi dengan tenaga kesehatan lainnya dalam menetapkan terapi
untuk mendukung penggunaan obat yang rasional.
Dengan demikian sebagai seorang Ahli Farmasi dirasa perlu
membekali diri dengan pengetahuan mengenai Apotek. Oleh sebab itu,
pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) apotek bagi mahasiswa
sangatlah perlu dilakukan dalam rangka mempersiapkan diri untuk berperan
langsung dalam pengelolaan apotek sesuai fungsi dan kompetensi Ahli
Farmasi.
Kesiapan institusi pendidikan dalam menyediakan sumber daya
manusia yang berkualitas dan mempunyai kompetensi menjadi faktor
penting dalam melahirkan apoteker masa depan yang profesional dan
berwawasan serta keterampilan yang cukup. Praktek Kerja Profesi Apoteker
(PKPA) di Apotek Kimia Farma merupakan perwujudan nyata dari Program
Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 yang
bekerjasama dengan PT. Kimia Farma Apotek untuk mempersiapkan
apoteker masa depan yang kompeten di bidangnya.

B. Tujuan
Tujuan diadakannya Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek ini
adalah sebagai berikut :
1. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi
dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek.
2. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di apotek.
3. Memberi kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan
mempelajari strategi dan kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam
rangka pengembangan praktek farmasi komunitas di apotek.
4. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai
tenaga farmasi yang professional.
5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian
di apotek.
3
C. Waktu dan Tempat Pelaksanaan PKPA
Praktek Kerja Profesi Apoteker dilaksanakan Pada Tanggal 05
September 2016 sampai dengan 30 September 2016, dan Tempat Pelaksanaan
PKPA di Apotek Kimia Farma Menteng Huis, Jalan Cikini Raya No.2 Jakarta
Pusat

BAB II
TINJAUAN UMUM APOTEK

A. Apotek
1. Definisi Apotek
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 35 tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek yang dimaksud dengan apotek adalah
sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh
apoteker.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332/Menkes/SK/X/2002
tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, apotek adalah suatu
tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasiaan dan penyaluran
sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat.
Menurut Peraturan Pemerintah Indonesia Nomor 51 ( PP RI No.51 ) tahun
2009 tentang pekerjaan kefarmasian, Apotek adalah Sarana pelayanan
kefarmasian tempat dilakukannya praktek kefarmasian oleh apoteker. Pekerjaan
kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi,
pengamanan, pengadaan, penyimpanan, dan distribusi obat, pengelolaan obat serta
pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional. Sediaan Farmasi adalah
obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetik. Dan yang dimaksud dengan

4
perbekalan kesehatan adalah semua bahan dan peralatan yang diperlukan untuk
menyelenggarakan upaya kesehatan.

2. Tugas dan Fungsi Apotek


Tugas dan fungsi apotek menurut Peraturan Pemerintah No.25 tahun 1980
adalah sebagai berikut :
1. Apotek merupakan tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah
mengucapkan sumpah atau janji
2. Apotek merupakan sarana farmasi untuk melaksanakan peracikan,
pengubahan bentuk, pencampuran serta penyerahan obat atau bahan obat
3. Apotek merupakan sarana penyaluran farmasi yang harus menyebarkan obat
yang diperlukan masyarakat secara luas dan merata.

3. Persyaratan Apotek
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian, disebutkan bahwa persyaratan-persyaratan apotek adalah sebagai
berikut :

1 Apoteker dapat mendirikan apotek dengan modal sendiri dan/ atau modal dari
pemilik modal baik perorangan maupun perusahaan.
2 Dalam hal apoteker yang mendirikan apotek bekerja sama dengan pemilik
modal maka pekerjaan kefarmasian harus tetap dilakukan sepenuhnya oleh
apoteker yang bersangkutan.
3 Ketentuan mengenai kepemilikan apotek, sebagaimana yang telah dijelaskan
pada nomor (1) dan (2) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.

4. Lokasi dan Bangunan Apotek


Lokasi apotek adalah tempat apotek didirikan yang ditentukan sesuai
dengan permohonan pada saat izin apotek. Akan lebih baik jika apotek didirikan
ditempat yang strategis, misalnya di daerah yang ramai, aman, dekat dengan
rumah sakit atau klinik, ada beberapa praktek dokter, daerah yang mudah
dijangkau, mudah dicapai oleh masyarakat banyak dengan kendaraan serta daerah
5
yang cukup padat penduduknya dan cukup mampu. Bangunan apotek adalah
gedung atau bagian yang dipergunakan untuk mengelola apotek.
Persyaratan bangunan menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No.278
tahun 1981 adalah :
1. Bangunan apotek harus memenuhi persyaratan teknis yaitu dinding
harus kuat dan mudah dibersihkan langit-langit dan atap tidak mudah bocor,
lantai terbuat dari bahan-bahan yang memadai. Persyaratan teknis tersebut
harus dipenuhi untuk dapat menjamin kelancaran pelaksanaan tugas dan
fungsi apotek serta memelihara mutu perbekalan kesehatan dibidang farmasi
2. Bangunan apotek harus mempunyai ventilasi dan sanitasi yang baik serta
memenuhi persyaratan kesehatan, penerangan yang memadai, serta alat
pemadam kebakaran sekurang-kurangnnya 2 buah yang berfungsi dengan
baik
3. Apotek harus memasang papan nama pada bagian muka apotek yang
memuat nama apotek, nama Apoteker Pengelola Apoptek, nomor surat izin
apotek, alamat dan nomor telepon apotek.
Lokasi dan bangunan apotek dapat mempengaruhi maju mundurnya usaha
apotek. Selain itu pengaruh pengembangan kota maupun pengaruh perubahan
peraturan pemerintah daerah atau lalu lintas setempat.

5. Perlengkapan Apotek
Menurut peraturan Menteri Kesehatan RI No.278 tahun 1981, apotek harus
memiliki perlengkapan sebagai berikut :
1. Alat pembuatan, pengolahan dan peracikan; timbangan milligram dan
gram dengan anak timbangan yang sudah ditara, alat-alat gelas dan
thermometer, mortir serta perlengkapan lainnya sesuai kebutuhan
2. Perlengkapan dan penyimpanan perbekalan kesehatan dibidang farmasi,
botol dengan berbagai ukuran sesuai kebutuhan, lemari dan rak untuk
menyimpan obat dan lemari pendingin
3. Tempat penyimpanan khusus untuk narkotika yang harus dibuat
seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat dan harus dapat dikunci,
6
terbagi dua dengan kunci masing-masing. Jika kurang dari 40x80x100 cm
maka harus ditempel dengan kuat pada tembok
4. Tempat penyimpanan khusus untuk racun, yaitu lemari yang dapat
dikunci dan diberi tanda tengkorak
5. Alat dan perlengkapan laboratorium untuk pengujian sederhana
6. Kumpulan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan apotek
7. Farmakope Indonesia edisi terbaru serta buku lain yang ditetapkan oleh
Departemen Kesehatan RI
8. Perbekalan administrasi seperti blangko pesanan obat, kartu stok, salinan
resep, buku pencatatan obat narkotika dan psikotropika, alat tulis dan kertas
sesuai dengan kebutuhan
9. Wadah pengemas, pembungkus dan etiket untuk penyerahan obat sesuai
dengan kebutuhan.

6. Perbekalan Farmasi
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332 Tahun 2002 menyatakan hal-
hal yang berhubungan dengan sediaan farmasi, yaitu :
1. Apoteker berkewajiban menyediakan, menyimpan dan menyerahkan
sediaan farmasi yang bermutu baik dan yang keabsahannya terjamin
2. Sediaan farmasi yang karena sesuatu hal tidak dapat digunakan lagi atau
dilarang digunakan, harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam
atau dengan cara lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan
3. Pemusnahan sediaan farmasi yang tidak dapat digunakan atau dilarang
digunakan, dilakukan oleh Apoteker Pengelola Apotek (APA) atau apoteker
pengganti dibantu sekurang-kurangnnya seorang karyawan apotek.
Pemusnahan tersebut wajib dibuat berita acara pemusnahannya.
4. Pemusnahan narkotika wajib mengikuti ketentuan perundang-undangan
yang berlaku.

7. Perizinan Apotek
7
Menurut KepMenkes RI No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang perubahan
atas PerMenKes/PER/X/1993 tentang ketentuan dan tata cara pemberian izin
apotek, Surat Izin Apotek (SIA) adalah surat izin yang diberikan kepada Apoteker
yang bekerja sama dengan pemilik sarana untuk menyelenggarakan apotek di
suatu tempat tertentu.
Izin mendirikan apotek diberikan oleh Menteri Kesehatan Republik
Indonesia (MenKes RI), kemudian Menkes melimpahkan wewenang pemberian
izin apotek kepada Kepala Dinas Kesehatan Kebupaten/Kota, dimana Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin,
pembekuan izin, pencairan izin, dan pencabutan izin apotek sekali setahun kepada
MenKes dan tembusan disampaikan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi.

8. Tata cara pemberian Izin Apotek


1. Permohonan Izin Apotik diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota
2. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 (enam)
hari kerja setelah menerima permohonan dapat meminta bantuan teknis
kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan setempat
terhadap kesiapan apotek untuk melakukan kegiatan.
3. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM selambat-
lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota melaporkan hasil pemeriksaan
setempat
4. Apabila pemeriksaan tidak dilaksanakan, Apoteker Pemohon dapat
membuat surat pernyataan siap melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dengan tembusan kepada Kepala
Dinas Propinsi
5. Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan
hasil pemeriksaan atau pernyataan Apoteker, Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat Izin Apotik
6. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau
Kepala Balai POM masih belum memenuhi syarat, Kepala Dinas

8
Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12 (dua belas) hari
kerja mengeluarkan Surat Penundaan.
7. Terhadap Surat Penundaan tersebut, Apoteker diberi kesempatan untuk
melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-lambatnya dalam
jangka waktu 1 (satu) bulan sejak tanggal Surat Penundaan.
8. Apabila apotek menggunakan sarana pihak lain, maka penggunaan sarana
tersebut wajib didasarkan pada perjanjian kerjasama antara apoteker
dengan pemilik sarana.
9. Pemilik sarana harus memenuhi persyaratan tidak pernah terlibat dalam
pelanggaran peraturan perundang-undangan dibidang obat.
10. Terhadap permohonan izin apotek yang tidak memenuhi persyaratan, atau
lokasi apotek tidak sesuai dengan permohonan, maka kepala dinas
kesehatan kabupaten/kota setempat dalam jangka waktu selambat-
lambatnya 12 hari kerja wajib mengeluarkan surat penolakan yang disertai
dengan alasan-alasannya.

9. Pengalihan dan Perubahan Surat Izin Apotek


Berdasarkan Surat Keputusan Direktorat Jendral POM Nomor
0240/SK/X/1990, perbaharuan Surat Izin Apotek diperlukan apabila :
1. Terjadi penggantian nama apotek
2. Terjadi perubahan nama jalan dan nomor bangunan pada alamat apotek tanpa
pemindahan lokasi apotek
3. Surat Izin Apotek hilang atau rusak
4. Terjadi penggantian APA
5. Terjadi penggantian PSA
6. Surat izin kerja dicabut dalam hal APA bukan PSA
7. Terjadi pemindahan lokasi apotek
8. APA meninggal dunia

10. Pencabutan Surat Izin Apotek


Kepala Dinas Kesehatan dapat mencabut Surat Izin Apotek berdasarkan
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332/MenKes/SK/X/2002 apabila :

9
1. Apoteker sudah tidak memenuhi ketentuan/persyaratan sebagai Apoteker
Pengelola Apotek (APA)
2. Apoteker tidak memenuhi kewajiban dalam pekerjaan kefarmasiannya, yaitu
menyediakan, menyimpan dan keabsahan terjamin, tidak memusnahkan obat
dan perbekalan farmasi lainnya yang karena satu hal tidak dapat atau dilarang
dipergunakan lagi atau dalam prakteknya diketahui sering mengganti obat
generik yang tertulis dalam resep dengan obat paten.
3. APA berhalangan melakukan tugasnya lebih dari 2 tahun secara terus
menerus.
4. Terjadi pelanggaran terhadap undang-undang narkotik, obat keras, dan
ketentuan lainnya.
5. Surat Izin Kerja APA dicabut.
6. PSA terlibat dalam pelanggaran perundang-undangan dibidang obat.
7. Apotek tidak lagi memenuhi persyaratan sebagai apotek.
Pelaksanaan pencabutan izin apotek dilakukan setelah dikeluarkan
peringatan secara tertulis kepada APA sebanyak 3 kali berturut-turut dengan
tenggang waktu masing-masing 2 bulan serta dilakukan pembekuan izin apotek
untuk jangka waktu selama-lamanya 6 bulan sejak dikeluarkannya penetapan
pembekuan kegiatan apotek.

Pembekuan izin apotek dapat dicairkan kembali apabila apotek telah


memenuhi seluruh persyaratan sesuai dengan ketentuan dalam peraturan.
Pencairan izin apotek dilakukan setelah menerima laporan pemeriksaan dari tim
pemeriksaan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat. Keputusan pencabutan
SIA oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota disampaikan langsung kepada
yang bersangkutan dengan tembusan disampaikan kepada Menteri dan Kepala
Dinas Kesehatan Provinsi setempat serta Kepala BPOM setempat.

B. Sumber Daya Manusia di Apotek


Personil dan ketenagaan yang terdapat di apotek untuk mengelola apotek
sebagai berikut :

10
1) Apoteker Pengelola Apotek (APA)
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332 Tahun 2002, Apoteker
Pengelola Apotek adalah apoteker yang telah diberi izin oleh Menteri
Kesehatan RI untuk mengelola apotek ditempat tertentu atau apoteker yang
telah diberi Surat Izin Apotek (SIA).
2) Apoteker Pendamping
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332 Tahun 2002 menyatakan bahwa
Apoteker Pendamping adalah apoteker yang bekerja di apotek disamping
Apoteker Pengelola Apotek dan atau menggantikannya pada jam-jam tertentu
pada hari buka apotek. Apoteker pendamping juga harus memenuhi
persyaratan seperti persyaratan untuk Apoteker Pengelola Apotek.
3) Apoteker Pengganti
Apoteker pengganti adalah Apoteker yang menggantikan APA selama APA
tidak berada di tempat lebih dari 3 (tiga ) bulan secara terus menerus, telah
memiliki surat izin kerja dan tidak bertindak sebagai APA di apotek lain.
4) Asisten Apoteker
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332 Tahun 2002 menyatakan bahwa
yang dimaksud dengan asisten apoteker adalah mereka yang berdasarkan
peraturan perundang-undangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan
kefarmasian di apotek dibawah pengawasan apoteker.

1. Apoteker Pengelola Apotek


Apoteker merupakan tenaga profesi yang memiliki dasar pendidikan serta
keterampilan dibidang farmasi dan diberi wewenang serta tanggung jawab untuk
melaksanakan pekerjaan kefarmasian. Pekerjaan kefarmasian seorang Apoteker di
apotek adalah bentuk hakiki dari profesi apoteker, oleh karena itu apoteker
sebagai APA berkewajiban mencurahkan waktu, pemikiran dan tenaganya untuk
menguasai, memanfaatkan dan mengembangkan apotek yang didasarkan pada
kepentingan masyarakat. Hal ini dikarenakan apoteker merupakan motor
penggerak kemajuan suatu apotek.

11
Sebelum melaksanakan kegiatannya, seorang APA wajib memiliki Surat
izin Apotek (SIA) yang berlaku untuk seterusnya selama apotek aktif melakukan
kegiatan dan APA dapat melakukan pekerjaannya serta masih memenuhi
persyaratan. Sesuai dengan PerMenKes RI No. 922/MENKES/PER/1993, APA
harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1. Ijasahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan.
2. Telah mengucapkan sumpah/janji Apoteker.
3. Memiliki Surat Izin Kerja dari Menteri Kesehatan.
4. Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk melaksanakan
tugasnya sebagai apoteker.
5. Tidak bekerja di suatu perusahaan farmasi dan tidak menjadi Apoteker
pengelola Apotek di apotek lain.
Seorang APA bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup apotek
yang dipimpinnya, juga bertanggung jawab kepada pemilik modal jika
bekerjasama dengan pemilik sarana apotek. Tugas dan Kewajiban Apoteker di
apotek adalah sebagai berikut :
1. Memimpin seluruh kegiatan apotek, baik kegiatan teknis maupun non
teknis kefarmasian sesuai dengan ketentuan maupun perundangan yang
berlaku
2. Mengatur, melaksanakan dan mengawasi administrasi
3. Mengusahakan agar apotek dapat memberikan hasil yang optimal sesuai
dengan rencana kerja dengan cara meningkatkan omset, mengadakan
pembelian yang sah dan penekanan biaya serendah mungkin
4. Melakukan pengembangan usaha apotek
Pengelolaan apotek oleh APA ada dua bentuk yaitu pengelolaan bisnis
(nonteknis kefarmasian) dan pengelolaan dibidang teknis kefarmasian. Untuk
dapat melaksanakan usahanya dengan sukses seorang APA harus melakukan
kegiatan sebagai berikut :
1. Memastikan bahwa jumlah dan jenis produk yang dibutuhkan senantiasa
tersedia dan diserahkan kepada yang membutuhkan

12
2. Menata apotek sedemikian rupa sehingga berkesan bahwa apotek
menyediakan berbagai obat dan perbekalan lainnya secara lengkap
3. Menetapkan harga jual produknya dengan harga bersaing
4. Mengelola apotek sedemikian rupa sehingga memberikan keuntungan
5. Mengupayakan agar pelayanan di apotek dapat berkembang dengan cepat,
nyaman dan ekonomis.
Wewenang dan tanggung jawab APA meliputi :
1. Menentukan arah terhadap seluruh kegiatan
2. Menentukan sistem (peraturan) terhadap seluruh kegiatan
3. Mengawasi seluruh pelaksanaan kegiatan
4. Bertanggung jawab terhadap kinerja yang dicapai

C. Pengelolaan Sumber Daya Apotek


Menurut KepMenKes RI No. 1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang standar
pelayanan kefarmasian di Apotek. Apotek harus melakukan pengelolaan terhadap
sumber daya yang dimilikinya yaitu :
1. Sumber Daya Manusia
Dalam pengelolaan sumber daya, Apoteker senantiasa harus memiliki
kemampuan menyediakan dan memberikan pelayanan yang baik, mengambil
keputusan yang tepat, kemampuan berkomunikasi antar profesi,
menempatkan diri sebagai pemimpin dalam situasi multi disipliner,
kemampuan mengelola SDM secara efektif, selalu belajar sepanjang karir,
dan membantu memberi pendidikan dan memberi peluang untuk
meningkatkan pengetahuan kepada stafnya.
2. Sarana dan Prasarana
3. Sediaan Farmasi dan Perbekalan kesehatan lainnya
Pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya dilakukan
sesuai ketentuan perundangan yang berlaku meliputi : Perencanaan,
Pengadaan, Penyimpanan, dan Pelayanan
4. Administrasi

13
Dalam menjalankan pelayanan kefarmasian di apotek, perlu dilaksanakan
kegiatan administrasi yang terdiri dari administrasi umum dan administrasi
pelayanan. Administrasi umum meliputi pencatatan, pengarsipan, pelaporan
narkotik, psikotropik dan dokumentasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Administrasi pelayanan meliputi pengarsipan resep, pengarsipan catatan
pengobatan pasien, pengarsipan hasil monitoring penggunaan obat.

D. Peran dan Fungsi Apoteker di Apotek


Berdasarkan Peraturan Pemerintah No 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian, menyatakan bahwa pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan
termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan,
penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan
obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan
obat dan obat tradisional.
Menurut KepMenKes RI No. 1332/Menkes/SK/X/2002, apotek adalah
suatu tempat dilaksanakannya pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan
farmasi dan perbekalan farmasi lainnya kepada masyarakat. Sedangkan menurut
PP No. 51 Tahun 2009 tentang pekerjaan Kefarmasian, mendefinisikan apotek
sebagai sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh
apoteker.
1. Peran Apoteker di Apotek
Peran Apoteker yang digariskan oleh World Health Organization yang
semula dikenal dengan Seven Stars of Pharmacist sekarang menjadi Seven
Stars Plus of Pharmacist antara lain meliputi :
1. Care giver
Apoteker harus dapat memberi pelayanan dalam bentuk pelayanan klinis,
analitis, teknis, sesuai peraturan Perundang-undangan. Dalam memberikan
pelayanan, apoteker harus berinteraksi dengan pasien secara individu maupun
kelompok dan mengintegrasikan pelayanannya pada sistem pelayanan
kesehatan secara berkesinambungan dan pelayanan farmasi yang dihasilkan
harus bermutu tinggi.
2. Decision Marker

14
Apoteker harus dapat mengambil keputusan yang tepat untuk
mengefisiensikan dan mengefektifkan sumber daya yang ada di apotek.
3. Communicator
Apoteker harus mempunyai kemampuan berkomunikasi yang cukup baik,
baik komunikasi lisan maupun tulisan.
4. Leader
Apoteker harus memiliki kemampuan untuk menjadi pemimpin, memiliki
keberanian mengambil keputusan yang empati dan efektif serta kemampuan
mengkomunikasikan dan mengelola hasil keputusan.
5. Manager
Apoteker harus memiliki kemampuan manajerial dalam mengelolaan sumber
data yang tersedia
6. Teacher
Apoteker harus bertanggung jawab untuk memberikan pendidikan pelatihan
mengenai hal-hal yang berkaitan dengan apotek
7. Life Long Leaner
Apoteker harus senantiasa mengembangkan sikap mencari ilmu sepanjang
hayat, belajar terus menerus untuk meningkatkan pengetahuan dan
kemampuan, serta mengikuti perkembangan ilmu kefarmasian.
8. Researcher
Apoteker harus senantiasa berperan serta dalam berbagai penelitian guna
mengembangkan ilmu kefarmasian.
Apotek merupakan tempat bagi apoteker dalam melaksanakan pengabdian
profesi berdasarkan keilmuan, tanggung jawab dan etika profesi sebagai apoteker
pengelola apotek (APA), seorang apoteker mempunyai fungsi dan tugas sebagai
berikut :
1. Membuat visi dan misi
2. Membuat strategi, tujuan, sasaran dan program kerja
3. Membuat dan menetapkan peraturan atau standar prosedur operasional (SPO)
pada setiap fungsi kegiatan di apotek
4. Membuat dan menentukan indikator form record pada setiap fungsi kegiatan
di apotek
5. Membuat sistem pengawasan dan pengendalian standar prosedur operasional
dan program kerja pada setiap fungsi kegiatan di apotek.

2. Fungsi Apoteker di Apotek

15
Apotek merupakan tempat bagi apoteker dalam melaksanakan pengabdian
profesi berdasarkan keilmuan, tanggung jawab dan etika profesi. Ada dua fungsi
dan peran penting yang harus dijalankan apoteker, yaitu :
1. Sebagai penanggung jawab teknis kefarmasian di apotek sesuai dengan
keilmuannya tentang pekerjaan kefarmasian yang meliputi pembuatan
termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan,
penyimpanan dan distribusi obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep
dokter, pelayanan informasi obat, serat pengembangan obat, bahan obat dan
obat tradisional.
2. Sebagai pemimpin atau manajer di apotek yang harus dapat mengelola apotek
dengan baik. Apoteker harus mempunyai kemampuan manajerial yang baik,
yaitu keahlian dalam menjalankan prinsip-prinsip ilmu manajemen yang
meliputi kepemimpinan, perencanaan, perorganisasian, pelaksanaan dan
pengawasan.
a. Kepemimpinan (leading) merupakan untuk mengarahkan menggerakkan
orang lain (anggota/bawahan) untuk bekerja dengan rela sesuai dengan
apa yang diinginkan dalam mencapai tujuan.
b. Perencanaan (planning) adalah merupakan suatu tindakan untuk
menentukan sasaran dan membuat program kerja yang akan dilakukan
agar tujuan apotek tercapai. Rencana mengarahkan tujuan organisasi dan
menetapkan prosedur terbaik untuk mencapainya, misalnya berupa
perencanaan fisik maupun biaya.
c. Pengorganisasian (organizing) merupakan tindakan yang bersifat
mengatur dan mengarahkan anggota atau bawahan yang ada untuk
mencapai sasaran yang telah ditetapkan bersama-sama. Kemampuan
mengorganisasi meliputi : penentuan tugas masing-masing, pembagian
aktivitas yang sama dan seimbang kepada setiap anggota, pemilihan
orang-orang disesuaikan dengan pendidikan, sifat-sifat serta
pengalamannya, pemberian wewenang dan pemberian tanggung jawab
dan pengkoordinasian macam-macam aktivitas.
d. Pelaksanaan (actuating) apoteker harus dapat menjadi pemimpin yang
menjadi panutan karyawan, yaitu mengetahui permasalahan, dapat

16
menunjukkan jalan keluar masalah dan turut berperan aktif dalam
kegiatan.
e. Pengawasan (controlling), merupakan kemampuan pengawasan apakah
semuanya sudah berjalan memuaskan ke arah tercapainya tujuan dengan
dibandingkan dengan nilai standar tertentu. Tujuan kegiatan pengawasan
yaitu untuk mencegah terjadinya penyimpangan-penyimpangan dari
sasaran yang telah ditetapkan serta menganalisis sebab-sebab
penyimpangan dan memperbaikinya apabila penyimpangan tersebut telah
terjadi.

E. Pengelolaan Apotek
Pengelolaan apotek meliputi bidang-bidang :
1. Bidang pelayanan kefarmasian
2. Bidang material
3. Bidang administrasi dan keuangan
4. Bidang ketenagaan
5. Bidang informasi dan bidang lain yang berkaitan dengan tugas dan
fungsi apotek.
1. Bidang Pelayanan Kefarmasian
Apoteker harus menerapkan standar pelayanan kefarmasian di apotek
sesuai dengan Kepmenkes RI. No. 10277/Menkes/SK/IX/2004 dan dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian pada fasilitas pelayanan kefarmasian
(apotek), apoteker dapat dibantu oleh apoteker pendamping dan atau tenaga teknis
kefarmasian.

Apotek wajib melayani resep-resep dari dokter, dokter gigi, dokter hewan
yang sepenuhnya merupakan tanggung jawab APA. Dalam melayani resep,
apoteker harus melaksanakan pekerjaan kefarmasiannya sesuai dengan tanggung
jawab dan keahlian profesinya yang dilandasi pada kepentingan masyarakat.
Apabila menemukan kekeliruan atau ketidak jelasan dalam resep, maka apoteker
wajib berkonsultasi dengan dokter penulis resep.
Resep harus disimpan di apotek dengan baik dalam jangka waktu tiga
tahun. Resep atau salinan resep hanya boleh diperlihatkan kepada dokter penulis

17
resep atau yang merawat penderita yang bersangkutan, petugas kesehatan atau
petugas lain yang berwenang.
Selain melakukan pelayanan obat melalui resep dokter, apotek juga dapat
menjual obat tanpa resep. Obat-obat yang dapat diserahkan tanpa resep dokter
meliputi obat bebas, obat bebas terbatas dan obat-obat yang termasuk dalam
Daftar Obat Wajib Apotek (DOWA) yang ditetapkan Menteri Kesehatan.
Penjualan obat keras yang dinyatakan sebagai Daftar Obat Wajib Apotek tanpa
resep, dapat dilakukan oleh Apoteker Pengelola Apotek, Apoteker pendamping
atau apoteker pengganti.
Berikut ini adalah standar pelayanan kefarmasian di Apotek sesuai dengan
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1027/Menkes/SK/IX/2004.
1. Pelayanan Resep
Apoteker harus melakukan skrining resep yang meliputi persyaratan
administratif, kesesuaian farmasetik dan pertimbangan klinis lainnya. Jika ada
keraguan terhadap resep hendaknya dikonsultasikan kepada dokter penulis
resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif lainnya.
2. Penyiapan Obat
Penyiapan obat meliputi peracikan, penulisan etiket, penyiapan kemasan obat,
penyerahan obat, pemberian informasi obat, konseling dan memonitor
penggunaan obat. Dalam melaksanakan peracikan obat harus dibuat suatu
prosedur tetap dengan memperhatikan dosis, jenis dan jumlah obat serta
penulisan etiket yang benar, sehingga jelas dan dapat dibaca. Kemasan obat
yang diserahkan hendaknya dikemas dengan rapi dalam kemasan yang cocok
sehingga terjaga kualitasnya. Sebelum obat diserahkan pada pasien harus
dilakukan pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dengan resep.
Penyerahan obat dilakukan oleh apoteker disertai pemberian informasi obat
dan konseling kepada pasien dan tenaga kesehatan. Apoteker harus
memberikan informasi yang benar, jelas dan terkini. Informasi obat pada
pasien sekurang-kurangnya meliputi : cara pemakaian obat, cara
penyimpanan obat, jangka waktu pengobatan, aktivitas serta makanan dan
minuman yang harus dihindari selama terapi. Apoteker harus memberikan
konseling mengenai sediaan farmasi, pengobatan dan perbekalan kesehatan
18
lainnya, sehingga dapat memperbaiki kualitas hidup pasien. Setelah
penyerahan obat kepada pasien, apoteker harus melaksanakan pemantauan
penggunaan obat, terutama untuk pasien tertentu seperti diabetes, TBC dan
penyakit kronis lainnya
2. Bidang Material
Apoteker berperan dalam pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan
kesehatan lainnya yang dilakukan sesuai ketentuan perundang-undangan yang
berlaku meliputi perencanaan, pengadaan, penyimpanan dan pelayanan.
Pengelolaan apotek bidang material meliputi pengelolaan perbekalan farmasi,
bangunan dan perlengkapan kefarmasian lainnya. Dalam hal perbekalan farmasi,
apotek harus menyediakan obat-obatan yang bermutu baik dan terjamin
keabsahannya. Ini berarti perbekalan farmasi yang tersedia harus berasal dari
pabrik farmasi, pedagang besar farmasi, apotek atau sarana distribusi resmi
lainnya.
Dalam peraturan pemerintah disebutkan bahwa obat dan perbekalan
farmasi lainnya yang tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan harus
dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang
ditetapkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan. Pemusnahan dilakukan oleh
APA atau Apoteker pengganti dibantu sekurang-kurangnya seorang karyawan
apotek, disertai pembuatan Berita Acara Pemusnahan.
Perbekalan farmasi harus disimpan di tempat yang aman, tidak terkena
sinar matahari secara langsung, bersih dan tidak lembab serta disusun secara
sistematis. Setiap barang diberi kartu stok untuk mencatat pemasukan dan
pengeluaran barang. Sistem penyimpanan harus mengikuti sistem First In First
Out, artinya obat yang masuk terlebih dahulu ke gudang maka akan terlebih
dahulu dikeluarkan apabila ada permintaan. Selain itu juga digunakan sistem First
Expire First Out , artinya obat yang memiliki tanggal daluarsa terlebih dahulu
maka akan dikeluarkan lebih dahulu bila ada permintaan. Pemeriksaan jumlah dan
kondisi barang (stock opname) dilakukan setiap akhir tahun, khusus untuk obat
narkotika dan psikotropika dilakukan setiap bulan.
3. Bidang Administrasi dan Keuangan

19
Bidang administrasi dan keuangan merupakan salah satu bagian penting
dalam pengelolaan apotek karena sangat menentukan perkembangan suatu apotek.
Pengelolaan bidang administrasi yang biasa dilakukan apotek meliputi antara lain:
1. Administrasi pengadaan barang, mencakup administrasi pembelian dan
penerimaan perbekalan farmasi, surat pesanan, faktur pembelian dan faktur
pajak.
2. Administrasi penyimpanan, mencakup buku penerimaan barang, kartu stok
dan pencatatan persediaan dalam data komputer/defekta
3. Administrasi penjualan, meliputi administrasi peracikan dan penyerahan,
penomoran resep, salinan resep, nota dan faktur penjualan, kuitansi serta
pembayaran secara tunai maupun kredit.
4. Administrasi pemusnahan mencakup pemusnahan resep, perbekalan farmasi
yang telah lewat batas kadaluarsanya, pemusnahan piutang.
5. Administrasi personalia, mencakup data kepegawaian, absensi karyawan, gaji
dan pendapatan lainnya dari para karyawan.
6. Administrasi keuangan, mencakup pencatatan ulang, piutang, arus kas (cash
flow) dan pembuatan laporan keuangan.
Setiap transaksi yang terjadi di apotek harus didokumentasikan oleh
petugas yang bertanggung jawab. Pemeriksaan data harus dilakukan secara
berkala sehingga jika terjadi penyimpangan dapat segera diketahui.

4. Bidang Tenaga Kerja


Secara garis besar tenaga kerja yang terlibat di apotek dibagi menjadi dua
bagian yaitu :
1. Tenaga kerja farmasi, yaitu apoteker dan asisten apoteker yang bertugas
melakukan pekerjaan kefarmasian.
2. Tenaga kerja non-farmasi, yaitu tenaga kerja yang membantu pelaksanaan
pengelolaan apotek, misalnya administrasi umum, administrasi keuangan,
kasir, juru resep an pekerja lainnya.
Setiap tenaga kerja mempunyai wewenang dan tanggung jawab masing-
masing sesuai dengan pembagian tugasnya. Masing-masing bagian memerlukan
kerjasama antara satu dengan lainnya dalam mencapai tujuan bersama. Dalam hal
ini apoteker berperan penting dalam menyusun sistem kerja dan
mengorganisasikan setiap tenaga kerja agar dapat memberikan hasil yang optimal.

20
5. Bidang Informasi dan Bidang Lain yang Bersangkutan dengan
Tugas dan Fungsi Apoteker
Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi meliputi :
1. Pelayanan informasi tentang obat dan perbekalan farmasi lainnya yang
diberikan baik kepada dokter dan tenaga kesehatan lainnya maupun kepada
masyarakat.
2. Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya
atau mutu obat serta perbekalan farmasi lainnya.
3. Apoteker wajib memberikan informasi yang berkaitan dengan penggunaan
obat yang diserahkan kepada pasien agar penggunaan obat rasional.
Pelayanan informasi obat di apotek bertujuan untuk memberikan
pengetahuan mengenai penggunaan obat yang aman dan efektif serta memberikan
informasi yang objektif kepada berbagai pihak. Hal ini akan meningkatkan peran
apoteker di apotek dalam pelayanan komunikasi, informasi dan edukasi (KIE).
Apoteker wajib memberikan informasi tentang obat yang diserahkan kepada
penderita terutama obat keras tanpa resep dokter. Pemberian informasi meliputi
dosis dan aturan pemakaiannya, kontra indikasi, efek samping dan lain-lain yang
perlu diperhatikan penderita. Dengan memberikan informasi mengenai kerja obat
dan cara penggunaannya yang tepat, maka diharapkan penderita akan mengetahui
tujuan dari penggunaan obat yang diterima dan akan meningkatkan kepatuhan
penderita dalam penggunaan obat.
Bidang lain yang berkaitan dengan tugas dan fungsi apotek adalah bidang
perencanaan, pengorganisasian dan pengendalian termasuk pengawasan. Dengan
adanya bidang-bidang ini diharapkan apotek dapat berfungsi dengan baik dan
optimal.

F. Pengelolaan Narkotik dan Psikotropika


UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, disebutkan bahwa narkotika
hanya dapat disalurkan oleh Industri Farmasi, Pedagang Besar Farmasi dan sarana
penyimpanan sediaan farmasi pemerintah sesuai dengan ketentuan dalam undang-
undang ini. Apotek hanya dapat memperoleh obat-obat narkotika dari pabrik obat
dan PBF tertentu, yaitu PT. Kimia Farma. Pemesanan obat narkotika dilakukan
21
dengan surat pesanan khusus yang ditandatangani oleh APA dengan
mencantumkan nama jelas, nomor SIK dan stempel apotek.
Narkotika disimpan dalam lemari khusus yang terbuat dari kayu dengan
ukuran 40x80x100 cm. jika ukurannya kurang dari ketentuan di atas, maka lemari
tersebut harus menempel pada dinding atau alasnya ditanam di lantai. Lemari
tersebut mempunyai 2 sekat dan masing-masing sekat harus mempunyai kunci
tersendiri. Apabila narkotika tersebut sudah tidak memenuhi standar untuk
digunakan dalam pelayanan kesehatan atau berkaitan dengan tindak pidana maka
dilakukan pemusnahan. Pemusnahan narkotika dilakukan oleh pihak apotek
dengan disaksikan oleh petugas Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
Pemusnahan dilakukan dengan pembuatan berita acara yang sekurang-
kurangnya memuat :
a. Nama, jenis dan jumlah
b. Keterangan tempat, jam, hari, tanggal, bulan dan tahun dilaksanakan
pemusnahan
c. Tanda tangan dan identitas lengkap pelaksana dan pejabat yang menyaksikan
pemusnahan.
Berita Acara pemusnahan tersebut kemudian dikirimkan ke Dinas
Kesehatan Kabpaten/Kota, dengan tembusan kepada Dinas Kesehatan tingkat
Provinsi dan Balai Besar POM tingkat Provinsi. Pengelolaan obat psikotropika
dilakukan sesuai dengan UU No. 5 Tahun 1997 yang menjelaskan bahwa apotek
merupakan salah satu badan yang memiliki hak untuk menyalurkan dan
menyerahkan psikotropika. Penyerahan psikotropika oleh apotek hanya dapat
dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan,
dokter dan kepada pengguna atau pasien yang tentunya memiliki resep dokter.
Obat psikotropika yang sudah tidak memenuhi persyaratan untuk
digunakan dalam pelayanan kesehatan, kadaluwarsa atau karena berkaitan dengan
tindak pidana harus dimusnahkan. Pemusnahan dilakukan oleh pemerintah, orang
atau badan yang bertanggung jawab atas produksi dan atau peredaran
psikotropika, sarana kesehatan tertentu, serta lembaga ilmu pengetahuan tertentu
dengan disaksikan oleh pejabat departemen yang bertanggung jawab di bidang
kesehatan. Setiap pemusnahan psikotropika wajib dibuatkan Berita Acara
Pemusnahan.

22
G. Aspek Asuhan Kefarmasian
Pelayanan farmasi klinik di apotek merupakan bagian dari pelayanan
kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan
dengan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.
1. Pengkajian Resep
Kegiatan pengkajian resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik
dan pertimbangan klinis.
Kajian administratif meliputi :
1. Nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan
2. Nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor telepon dan paraf
3. Tanggal penulisan resep.

Kajian kesesuaian farmasetik meliputi :


1. Bentuk dan kekuatan sediaan
2. Stabilitas
3. Kompatibilitas (ketercampuran obat)
Pertimbangan klinis meliputi :
1 Ketepatan indikasi dan dosis obat
2 Aturan, cara dan lama penggunaan obat
3 Duplikasi dan/atau polifarmasi
4 Reaksi obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping obat, manifestasi
klinis lain)
5 Kontraindikasi
6 Interaksi

2. Dispensing
Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi
obat. Setelah melakukan pengkajian resep dilakukan hal sebagai berikut :
1. Menyiapkan obat sesuai dengan permintaan resep :
a Menghitung kebutuhan jumlah obat sesuai dengan resep.
b Mengambil obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan dengan
memperhatikan nama obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik obat.
2. Melakukan peracikan obat bila diperlukan
3. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi :
a Warna putih untuk obat dalam/oral
b Warna biru untuk obat luar dan suntik

23
c Menempelkan label kocok dahulu pada sediaan bentuk suspensi atau
emulsi
4. Memasukkan obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk obat yang
berbeda untuk menjaga mutu obat dan menghindari penggunaan yang salah.
Setelah penyiapan obat dilakukan hal sebagai berikut :
1. Sebelum obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali
mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta jenis dan
jumlah obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan resep)
2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien
3. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien
4. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat
5. Memberikan informasi cara penggunaan obat dan hal-hal yang terkait dengan
obat antara lain manfaat obat, makanan dan minuman yang harus dihindari,
kemungkinan efek samping, cara penyimpanan obat dan lain-lain
6. Penyerahan obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik,
mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak stabil
7. Memastikan bahwa yang menerima obat adalah pasien atau keluarganya
8. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli dan diparaf oleh Apoteker
(apabila diperlukan)
9. Menyimpan resep pada tempatnya
10. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien
Apoteker di Apotek juga dapat melayani obat non resep atau pelayanan
swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada pasien yang
memerlukan obat non resep untuk penyakit ringan dengan memilihkan obat bebas
atau bebas terbatas yang sesuai.

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh
apoteker dalam pemberian informasi mengenai obat yang tidak memihak,
dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan
obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai
obat termasuk obat resep, obat bebas dan herbal.

Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan


metoda pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik dan alternatif, efikasi,

24
keamanan penggunaan pada ibu hamil dan menyusui, efek samping, interaksi,
stabilitas, ketersediaan, harga, sifat fisika atau kimia dari obat dan lain-lain.

Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi :


1. Menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan
2. Membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet, pemberdayaan masyarakat
(penyuluhan)
3. Memberikan informasi dan edukasi kepada pasien
4. Memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa farmasi yang
sedang praktik profesi
5. Melakukan penelitian penggunaan Obat
6. Membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah
7. Melakukan program jaminan mutu

Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu


penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat. Hal-hal yang harus
diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan Informasi Obat :
1. Topik Pertanyaan
2. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan
3. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat telepon)
4. Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain seperti riwayat
alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data laboratorium);
5. Uraian pertanyaan
6. Jawaban pertanyaan
7. Referensi
8. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, per telepon) dan data Apoteker yang
memberikan Pelayanan Informasi Obat

4. Konseling
Konseling merupakan proses interaktif antara apoteker dengan
pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan
kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam penggunaan obat dan
menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien. Untuk mengawali konseling,
apoteker menggunakan three prime questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien
dinilai rendah, perlu dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker
harus melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami
Obat yang digunakan.
25
Kriteria pasien/keluarga pasien yang perlu diberi konseling :
1. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi hati dan/atau ginjal,
ibu hamil dan menyusui).
2. Pasien dengan terapi jangka panjang/ penyakit kronis (misalnya : TB, DM,
AIDS, epilepsi).
3. Pasien yang menggunakan obat dengan instruksi khusus (penggunaan
kortikosteroid dengan tappering down/off).
4. Pasien yang menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin, fenitoin,
teofilin).
5. Pasien dengan polifarmasi; pasien menerima beberapa obat untuk indikasi
penyakit yang sama. Dalam kelompok ini juga termasuk pemberian lebih dari
satu obat untuk penyakit yang diketahui dapat disembuhkan dengan satu jenis
obat.
6. Pasien dengan tingkat kepatuhan rendah.

Tahap kegiatan konseling :


1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien
2. Menilai pemahaman pasien tentang penggunaan obat melalui Three Prime
Questions, yaitu :
a Apa yang disampaikan dokter tentang obat Anda?
b Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang cara pemakaian obat Anda?
c Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang hasil yang diharapkan setelah
Anda menerima terapi obat tersebut?
3. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien
untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat
4. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
penggunaan obat
5. Melakukan verifikasi akhir untuk memastikan pemahaman pasien
Apoteker mendokumentasikan konseling dengan meminta tanda tangan pasien
sebagai bukti bahwa pasien memahami informasi yang diberikan dalam konseling.

5. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)

26
Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan
pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk
kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya.
Jenis pelayanan kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh apoteker,
meliputi :
1 Penilaian/pencarian (assesment) masalah yang berhubungan dengan
pengobatan
2 Identifikasi kepatuhan pasien
3 Pendampingan pengelolaan obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya
cara pemakaian obat asma, penyimpanan insulin
4 Konsultasi masalah obat atau kesehatan secara umum
5 Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan obat
berdasarkan catatan pengobatan pasien
6 Dokumentasi.

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan
terapi obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan
meminimalkan efek samping.
Kriteria pasien :
1 Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui
2 Menerima obat lebih dari 5 (lima) jenis
3 Adanya multi diagnosis
4 Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati
5 Menerima obat dengan indeks terapi sempit
6 Menerima obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi obat yang
merugikan
Kegiatan :

Memilih pasien yang memenuhi kriteria.


Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan pasien yang terdiri
dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan obat dan riwayat alergi; melalui
wawancara dengan pasien atau keluarga pasien atau tenaga kesehatan lain
Melakukan identifikasi masalah terkait obat. Masalah terkait obat antara lain
adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi, pemberian obat tanpa indikasi,

27
pemilihan obat yang tidak tepat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu rendah,
terjadinya reaksi obat yang tidak diinginkan atau terjadinya interaksi obat
Apoteker menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan menentukan
apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi akan terjadi
Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang berisi rencana
pemantauan dengan tujuan memastikan pencapaian efek terapi dan
meminimalkan efek yang tidak dikehendaki
Hasil identifikasi masalah terkait obat dan rekomendasi yang telah dibuat oleh
apoteker harus dikomunikasikan dengan tenaga kesehatan terkait untuk
mengoptimalkan tujuan terapi
Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi obat

7. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang
merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan
pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi
fungsi fisiologis. Kegiatan yang dilakukan antara lain :
Mengidentifikasi obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami
efek samping obat.
Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Melaporkan ke pusat monitoring efek samping obat nasional
Faktor yang perlu diperhatikan :
Kerjasama dengan tim kesehatan lain
Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat
BAB III
TINJAUAN UMUM PT. KIMIA FARMA

A. Sejarah PT. Kimia Farma (Persero), Tbk


Kimia Farma adalah perusahaan industri farmasi pertama di
Indonesia yang didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1817.
Nama perusahaan ini pada awalnya adalah NV Chemicalien Handle
Rathkamp & Co. Berdasarkan kebijaksanaan nasionalisasi atas eks
perusahaan Belanda di masa awal kemerdekaan, pada tahun 1958,
28
Pemerintah Republik Indonesia melakukan peleburan sejumlah perusahaan
farmasi menjadi PNF (Perusahaan Negara Farmasi) Bhinneka Kimia
Farma. Kemudian pada tanggal 16 Agustus 1971, bentuk badan hukum
PNF diubah menjadi Persero Terbatas, sehingga nama perusahaan berubah
menjadi PT. Kimia Farma (Persero) (Kimia Farma, 2012). PT. Kimia
Farma (Persero) pada saat itu bergerak dalam bidang usaha (Tim PKPA
PT. Kimia Farma Apotek, 2012):
a. Industri farmasi
b. Industri kimia dan makanan kesehatan
c. Perkebunan obat
d. Pertambangan farmasi dan kimia
e. Perdagangan farmasi, kimia dan ekspor-impor.
Pada tanggal 4 Juli 2001, PT Kimia Farma (Persero) kembali
mengubah statusnya menjadi perusahaan publik yaitu PT. Kimia Farma
(Persero) Tbk. Bersamaan dengan perubahan tersebut, PT. Kimia Farma
telah dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya
(sekarang kedua bursa telah merger dan kini bernama Bursa Efek
Indonesia) (Kimia Farma, 2012). Selanjutnya paada tanggal 4 Januari
2002 dibentuk dua anak perusahaan yaitu PT. Kimia Farma Apotek dan
PT. Kimia Farma Trading and Distribution (Tim PKPA PT. Kimia Farma
Apotek, 2012). Berbekal pengalaman selama puluhan tahun, PT. Kimia
Farma telah berkembang menjadi perusahaan dengan pelayanan kesehatan
terintegrasi di Indonesia. PT. Kimia Farma kian diperhitungkan kiprahnya
dalam pengembangan dan pembangunan bangsa, khususnya pembangunan
kesehatan masyarakat Indonesia (Kimia Farma, 2012).

B. Visi dan Misi PT. Kimia Farma (Persero), Tbk


1. Visi
Menjadi korporasi bidang kesehatan terintegrasi dan mampu
menghasilkan pertumbuhan nilai yang berkesinambungan melalui
konfigurasi dan koordinasi bisnis yang sinergis.
2. Misi

29
Menghasilkan pertumbuhan nilai korporasi melalui usaha di
bidang-bidang:
a. Industri kimia dan farmasi dengan basis penelitian dan
pengembangan produk yang inovatif.
b. Perdagangan dan jaringan distribusi.
c. Pelayanan kesehatan yang berbasis jaringan retail farmasi
dan jaringan pelayanan kesehatan lainnya.
d. Pengelolaan aset-aset yang dikaitkan dengan
pengembangan usaha perusahaan.

C. Maksud dan Tujuan PT. Kimia Farma (Persero)


Maksud dan tujuan Perseroan adalah turut melaksanakan dan
menunjang program pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan
nasional pada umumnya, khususnya kegiatan usaha di bidang industri
kimia, farmasi, biologi dan kesehatan serta industri makanan dan minuman
dengan menerapkan prinsip-prinsip tata Kelola Perusahaan Yang Baik.
Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut, Perseroan melaksanakan
kegiatan usaha, baik dilakukan sendiri atau pun kerjasama dengan pihak
lain, sebagai berikut :
a. Mengadakan, menghasilkan, mengolah bahan kimia, farmasi, biologi
dan lainnya yang diperlukan guna pembuatan sediaan farmasi,
kontrasepsi, kosmetik, obat tradisional, alat kesehatan, produk
makanan/minuman dan produk lainnya termasuk bidang perkebunan
dan pertambangan yang ada hubungannya dengan produksi
sebagaimana disebutkan di atas.
b. Memproduksi produk unggulan baik dari pengembangan sendiri
maupun kerja sama dengan pihak luar.
c. Menyelenggarakan kegiatan pemasaran, perdagangan dan distribusi
dari hasil produksi seperti pada poin (a), baik hasil produksi sendiri
maupun hasil produksi pihak ketiga, termasuk barang umum, baik di
dalam maupun di luar negeri serta kegiatan-kegiatan lain yang
berhubungan dengan usaha Perseroan.

30
d. Berusaha di bidang jasa, yang berhubungan dengan kegiatan usaha
Perseroan, serta upaya dan sarana pemeliharaan dan pelayanan
kesehatan pada umumnya, termasuk jasa konsultasi kesehatan.
e. Jasa penunjang lainnya termasuk pendidikan, penelitian dan
pengembangan sejalan dengan maksud dan tujuan Perseroan, baik
yang dilakukan sendiri maupun kerja sama dengan pihak lain.

D. Budaya Perusahaan
Budaya perusahaan PRIMA yang mencakup aspek nilai diri dan
nilai kerja dan telah ditetapkan sejak tahun 2004, masih tetap relevan
dengan visi misi PT. Kimia Farma saat ini. Budaya perusahaan tersebut
adalah:
a. Profesionalisme
Kesadaran dalam berpikir, berbicara dan bertindak dalam menjalani
tugas dan fungsinya dengan penuh semangat dan berbekal pengetahuan
dan keterampilan yang memadai dalam situasi dan kondisi apapun.
b. Kerjasama
Bekerja dalam kebersamaan dalam langkah dan pikiran yang tercermin
dalam kerjasama tim antar karyawan yang erat dan solid untuk
mendapatkan hasil terbaik bagi perusahaan.
c. Integritas
Merupakan sikap mental yang positif yang melandasi semangat dan
antusiasme dalam bekerja secara profesional.
Berbekal budaya perusahaan tersebut, PT. Kimia Farma telah
berhasil menemukan inti sari budaya perusahaan yang merupakan nilai-
nilai inti perusahaan (corporates value) yaitu ICARE yang menjadi acuan
atau pedoman bagi PT. Kimia Farma dalam menjalankan usahanya, untuk
berkarya meningkatkan kualitas hidup dan kehidupan masyarakat luas.
Berikut adalah nilai-nilai inti PT. Kimia Farma:
a. Innovative (I): budaya berpikir out of the box, smart, dan kreatif
untuk membangun produk unggulan
b. Customer First (C): mengutamakan pelanggan sebagai mitra kerja.
c. Accountability (A): dengan senantiasa bertanggung jawab atas
amanah yang dipercayakan oleh perusahaan dengan memegang
teguh profesionalisme, integritas dan kerja sama
31
d. Responsibility (R): memiliki tanggung jawab pribadi untuk bekerja
tepat waktu, tepat sasaran dan dapat diandalkan, serta senantiasa
berusaha untuk tegar dan bijaksana dalam menghadapi setiap
masalah
e. Eco-Friendly (E): menciptakan dan menyediakan baik produk
maupun jasa layanan yang ramah lingkungan.

E. Struktur Organisasi Perusahaan


PT. Kimia Farma (Persero) Tbk., dipimpin oleh seorang Direktur
Utama yang membawahi empat Direktur, yaitu Direktur Pemasaran,
Direktur Produksi, Direktur Keuangan dan Direktur Umum dan SDM
(Kimia Farma, 2012). Dalam upaya perluasan, penyebaran, pemerataan
dan pendekatan pelayanan kefarmasian pada masyarakat, PT. Kimia Farma
(Persero), Tbk. telah membentuk suatu jaringan distribusi yang
terorganisir. PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. mempunyai dua anak
perusahaan, yaitu PT. Kimia Farma Trading and Distribution dan PT.
Kimia Farma Apotek yang masing-masing berperan dalam penyaluran
sediaan farmasi, baik distribusi melalui PBF maupun pelayanan
kefarmasian melalui apotek.

F. Bidang Kegiatan
PT. Kimia Farma (Persero) Tbk memiliki beberapa bidang kegiatan
antara lain bidang industri yang dilakukan oleh PT. Kimia Farma Holding
dan bidang pemasaran dilakukan oleh dua anak perusahaannya yaitu PT.
Kimia Farma Apotek dan PT. Kimia Farma Trading and Distribution.

1. PT. Kimia Farma Holding


a. Manufaktur
Kegiatan usaha manufaktur ini dikelola oleh perusahaan induk
yang memproduksi obat jadi dan obat herbal, yodium, kina
serta produk-produk turunannya dan minyak nabati, terdapat 5
(lima) fasilitas produksi (Plant) yang tersebar di beberapa kota
di Indonesia:
1) Plant Jakarta, DKI Jakarta

32
Satu-satunya pabrik di Indonesia yang ditugaskan
pemerintah untuk memproduksi obat golongan
narkotika dan ARV (Antiretroviral). Memperoleh
sertifikat Cara Pembuatan Obat yang baik (CPOB)
untuk semua jenis sediaan yang diproduksi, serta
menerapkan sistem manajemen mutu ISO-9001:2008
serta mendapatkan Proper Biru dalam pengolahan
limbah dari Kementerian Lingkungan Hidup dan
penghargaan Gubernur DKI untuk Ketaatan dan Kinerja
Pengelolaan Lingkungan. Bentuk sediaan yang
diproduksi yaitu tablet, tablet salut, kapsul, granul,
sirup, sirup kering, suspensi, krim, injeksi, produk
betalaktam, narkotikan dan ARV
2) Plant Bandung, Jawa Barat
Memproduksi bahan baku kina dan turunannya, serta
Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) yang telah
mendapatkan US-FD Approval. Memperoleh sertifikat
CPOB untuk produksi tablet, tablet salut, sirup, serbuk,
Pil KB serta bahan baku kina dan turunannya.
Menerapkan sistem manajemen mutu ISO-9001:2008.
Mendapatkan Kosher Certificate dari Court of the Chief
Rabbi Beth Din London, sertifikat dari European
Directorate for the Quality of Medicines (EDQM).
Sertifikat Halal MUI Jabar serta Sertifikat Food Safety
System Certification (FSSC) 22000:20 untuk produk
garam kina dari SGS United Kongdom Ltd.
3) Plant Semarang, Jawa Tengah
Khusus memproduksi minyak jarak, minyak nabati, dan
kosmetika (bedak). Telah menerapkan sistem
manajemen mutu ISO-9001:2008 dan mendapatkan
sertifikat Cara Pembuatan Kosmetika yang Baik

33
(CPKB) serta memperoleh sertifikat HACCPuntuk
memproduksi minyak nabati.
4) Plant Watudakon, Jawa Timur
Satu-satunya pabrik pengolah tambang yodium di
Indonesia. Memproduksi bahan baku ferro sulfat
sebagai bahan utama pembuatan tablet besi untuk obat
penambah darah. Menerapkan sistem manajemen mutu
ISO-9001:2008 dan ISO 14001 serta mendapatkan
sertifikat CPOB dalam memproduksi sediaan kapsul
lunak, tablet, tablet salut, salep dan cairan obat luar.
5) Plant Medan, Sumatera Utara
Memproduksi obat dalam sediaan tablet, krim dan
kapsul. Mendapatkan sertifikat CPOB untuk seluruh
jenis sediaan yang diproduksi serta menerapkan sistem
manajemen mutu ISO-9001:2008.

b. Riset dan Pengembangan


Unit Riset dan Pengembangan melaksanakan kegiatan
penelitian dan pengembangan produk baru PT. Kimia Farma,
yang dilengkapi dengan laboratorium formulasi dan
laboratorium analisis (skala laboratorium dan skala pilot),
fasilitas ekstraksi dan kebun percobaan tanaman obat seluas 5
Ha di Banjaran, Bandung dan 1.060 Ha di Bintang, Cianjur
Selatan, Jawa Barat. Unit Riset dan Pengembangan melakukan
penelitian formulasi, baik untuk sediaan modern maupun herbal
medicine, sintesa kimia sederhana dan pengembangan tanaman
obat. Saat ini, PT. Kimia Farma mengembangkan obat atau
produk farmasi yang berbasis knowledge yaitu produk
bioteknologi dan radiofarmasi. Di samping itu, Perseroan juga
mengembangkan produk obat yang berbahan dasar dari
tumbuh-tumbuhan yang memanfaatkan kekayaan hayati
Indonesia sekaligus bermanfaat bagi masyarakat.

34
2. PT. Kimia Farma Apotek
PT. Kimia Farma Apotek adalah anak perusahaan PT Kimia
Farma (Persero) Tbk yang didirikan berdasarkan akta pendirian
No. 6 tanggal 4 Januari 2003 yang dibuat dihadapan Notaris Ny.
Imas Fatimah, S.H. di Jakarta dan telah diubah dengan akta No. 25
tanggal 14 Agustus 2009 yang dibuat dihadapan Notaris Ny. Imas
Fatimah, S.H. Akta ini telah mendapat persetujuan dari Menteri
Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan
Surat Keputusan No. : AHU-45594.AH.01.02.Tahun 2009 tanggal
15 September 2009 (Tim PKPA PT. Kimia Farma Apotek, 2012).
PT. Kimia Farma Apotek adalah bagian dari bidang usaha farmasi
yang bergerak di bidang ritel produk-produk farmasi. Saat ini PT.
Kimia Farma Apotek mempunyai 412 Apotek Pelayanan yang
terkoordinasi dalam 36 unit Business Manager yang tersebar di
seluruh wilayah Indonesia.
PT. Kimia Farma Apotek memiliki visi dan misi sebagai
berikut:
a. Visi (Tim PKPA PT. Kimia Farma Apotek, 2012)
Menjadi perusahaan jaringan layanan kesehatan terkemuka
dan mampu memberikan solusi kesehatan masyarakat di
Indonesia.
b. Misi (Tim PKPA PT. Kimia Farma Apotek, 2012)
Menghasilkan pertumbuhan nilai perusahaan melalui:
Jaringan layanan kesehatan yang terintegrasi meliputi
jaringan apotek, klinik, laboratorium klinik dan layanan
kesehatan lainnya.
Saluran distribusi utama bagi produk sendiri dan produk
prinsipal.
Pengembangan bisnis waralaba dan peningkatan
pendapatan lainnya (Fee-Based Income).
PT. Kimia Farma Apotek dipimpin oleh seorang Direktur Utama
yang membawahi 3 direktur (Direktur Operasional, Direktur Keuangan
dan Direktur SDM & Umum. Direktur Operasional membawahi Manager

35
Controller, Compliance & Risk Management dan Manager Principal &
Merchendise. Direktur Operasional juga mengoordinasi PT. KF Distribusi,
KF Klinik dan KF Optik. Direktur Keuangan membawahi Manager
Akuntansi, Keuangan & IT dan Manager Apotik Bisnis (Unit Bisnis).
Direktur SDM & Umum membawahi Manager Human Capital & General
Affair). Untuk lebih jelasnya, struktur organisasi dapat dilihat pada
lampiran 2.
Terdapat 2 (dua) jenis Apotek Kimia Farma, yaitu apotek
administrator yang sekarang disebut Business Manager (BM) dan apotek
pelayanan. Business Manager membawahi beberapa apotek pelayanan
yang berada dalam suatu wilayah. Business Manager bertugas menangani
pembelian, penyimpanan barang dan administrasi apotek pelayanan yang
berada di bawahnya.
Konsep BM ini bertujuan agar pengelolaan aset dan keuangan dari
apotek dalam satu area menjadi lebih efektif dan efisien, serta
memudahkan pengambilan keputusan dan penyelesaian masalah. Secara
umum keuntungan yang didapat melalui konsep BM adalah :
a. Koordinasi modal kerja menjadi lebih mudah
b. Apotek-apotek pelayanan dapat lebih fokus pada kualitas
pelayanan, sehingga mutu pelayanan akan meningkat yang
diharapkan berdampak pada peningkatan penjualan.
c. Merasionalkan jumlah SDM, terutama tenaga administrasi yang
diharapkan berimbas pada efisiensi biaya.
d. Meningkatkan bargaining dengan pemasok untuk memperoleh
sumber barang dagangan yang lebih murah, dengan maksud agar
dapat memperbesar range margin atau HPP yang lebih rendah.
Sedangkan apotek pelayanan lebih fokus pada pelayanan
perbekalan farmasi dan informasi obat pasien, sehingga layanan apotek
yang berkualitas dan berdaya saing mendukung dalam pencapaian laba
melalui penjualan setinggi-tingginya. Untuk wilayah Jabodetabek dibagi
menjadi lima Unit Business Manager, yaitu:

36
a. Business Manager Jaya I (Jakarta Selatan, Jakarta Barat dan
Depok) dengan BM di Apotek Kimia Farma No. 42 Kebayoran
Baru.
b. Business Manager Tangerang (Tangerang, Serpong, Cilegon,
Serang, dan sekitarnya) dengan BM di Apotek Kimia Farma No. 78
Tanggerang.
c. Business Manager Jaya II (Jakarta Timur, Jakarta Utara, Jakarta
Pusat, dan Bekasi) dengan BM di Apotek Kimia Farma No. 49
Jakarta Timur
d. Business Manager Rumah Sakit di Rumah Sakit Cipto
Mangunkusumo.
e. Business Manager Bogor (Bogor dan sekitarnya) dengan BM di
Apotek Kimia No. 7 Bogor.
Business Manager secara struktur organisasi langsung membawahi
para manager apotek pelayanan. Business Manager juga
membawahi beberapa bagian yang dapat dilihat lebih jelas pada
lampiran 3. Masing-masing dari bagian tersebut terdiri dari fungsi-
fungsi yang menjalankan perannya masing-masing.

3. PT. Kimia Farma Trading and Distribution


Kegiatan distribusi dilaksanakan PT. Kimia Farma Trading
and Distibution (KFTD), anak perusahaan yang berperan penting
dalam upaya peningkatan penjualan produk-produk PT. Kimia
Farma. KFTD memiliki jaringan sebanyak 44 cabang dan tenaga
salesman sejumlah 338 orang untuk melayani 18672 outlet
terdaftar di seluruh wilayah Indonesia. Disamping
mendistribusikan produk-produk perusahaan, KFTD juga bertindak
sebagai distributor untuk produk-produk prinsipal dari dalam dan
luar negeri (Kimia Farma, 2012). PT. Kimia Farma Trading and
Distibution memiliki visi dan misi sebagai berikut:
a. Visi (Kimia Farma Trading and Distribution, 2011)
Menjadi perusahaan terkemuka dibidang distribusi dan
perdangangan produk kesehatan
b. Misi (Kimia Farma Trading and Distribution, 2011)
Menghasilkan pertumbuhan nilai perusahaan melalui :
37
Jaringan distribusi produk kesehatan baik produk
kesehatan maupun prinsipal.
Perdagangan dan pengadaan produk kesehatan di
pasar institusi.
Perdagangan alat kesehatan dan diagnostik baik
keagenan maupun private label
PT. Kimia Farma Trading and Distibution dipimpin seorang
Direktur Utama yang membawahi 2 direktur (Direktur
Operasional, Direktur Keuangan & SDM) dan 1 manager
(Principal Manager).
4. Logo

Makna Tulisan biru di dalam kata Kimia Farma


mengandung arti produk-produk yang dihasilkan haruslah
berkualiatas dan bermutu, sehingga mampu meningkatkan
kepercayaan terhadap produknya tersebut. Garis setengah
melingkar yang berwarna oranye melambangkan harapan
yang dicapai oleh kimia farma dalam meningkatkan dan
mengembangkan produknya yang inovatif dan bermutu.
1. Simbol matahari
a. Paradigma baru, matahari terbit adalah tanda
memasuki babak baru yang lebih baik.
b. Optimis, matahari memiliki cahaya sebagai sumber
energi, cahaya tersebut adalah penggambaran
optimisme PT. Kimia Farma dalam menjalankan
bisnisnya.
c. Komitmen, matahari selalu terbit dari arah timur
dan tenggelam ke arah barat secara teratur dan terus

38
menerus, memiliki makna adanya komitmen dan
konsistensi dalam menjalankan segala tugas yang
diemban oleh PT. Kimia Farma dalam bidang
farmasi dan kesehatan.
d. Sumber energi, matahari merupakan sumber energi
bagi kehidupan dan PT. Kimia Farma yang baru
memposisikan dirinya sebagai sumber energi bagi
kesehatan masyarakat.
e. Semangat yang abadi, warna orange berarti
semangat, warna biru berarti keabadian.
Harmonisasi antara kedua warna tersebut menjadi
satu makna yaitu semangat yang abadi.
2. Jenis huruf
Dirancang khusus untuk kebutuhan PT. Kimia
Farma (Persero) Tbk yang disesuaikan dengan nilai dan
image yang telah menjadi energi bagi PT. Kimia Farma,
karena prinsip sebuah identitas harus berbeda dengan
identitas yang telah ada.
3. Sifat huruf
a. Kokoh
Memperlihatkan PT. Kimia Farma sebagai
perusahaan terbesar dalam bidang farmasi yang
memiliki bisnis dari hulu ke hilir dan merupakan
perusahaan farmasi pertama yang dimiliki
Indonesia.

b. Dinamis
Dengan jenis huruf italic memperlihatkan
kedinamisan dan optimisme.
c. Bersahabat
Dengan jenis huruf kecil dengan lengkung,
memperlihatkan keramahan PT. Kimia Farma
dalama melayani konsumen.

G. Apotek kimia farma Menteng Huis


39
1. Lokasi Apotek
Apotek Kimia Farma Menteng Huis merupakan salah satu apotek
pelayanan dari PT Kimia Farma Apotek yang terletak di Jalan Cikini Raya
no 2 Jakarta Pusat. Lokasi apotek cukup strategis karena berada di dalam
Mall Menteng Huis, klinik dokter, laboratorium klinik, dan berada di
pinggir jalan raya yang dilalui kendaraan dua arah sehingga mudah
dijangkau oleh masyarakat. Apotek Kimia Farma Menteng Huis juga
mempunyai tempat praktek dokter gigi.

2. Tata Ruang Apotek


Apotek Kimia Farma Menteng Huis mempunyai penataan ruangan
yang diatur sedemikian rupa untuk memberikan kemudahan dan
kenyamanan bagi pelanggan dan karyawan apotek. Apotek Kimia Farma
mempunyai bangunan yang terdiri dari dua lantai. Lantai pertama
digunakan untuk suplemen kesehatan dan perlengkapan bayi, sedangkan
lantai 2 digunakan sebagai tempat obat bebas dan bebas terbatas, ethical,
dan meracik serta pelayanan apotek.
Adapun pembagian ruangan yang terdapat di apotek antara lain:
a. Ruang tunggu
Ruang ini dilengkapi Air conditioner (AC), koran dan majalah
sehingga dapat memberikan kenyamanan pada pasien yang
menunggu
b. Tempat penyerahan resep dan pengambilan obat
Tempat ini berupa meja yang tingginya sebatas dada sehingga
membatasi ruang dalam apotek dengan pasien/pelanggan.
c. Swalayan farmasi
Ruangan ini berada di sebelah depan lantai 2 apotek dan mudah
terlihat dari ruang tunggu pasien. Barang-barang yang dijual
berupa obat-obat bebas, kosmetik, produk susu, alat kesehatan, dan
lain-lain.
d. Ruang peracikan dan rak obat
Pada bagian dalam terdapat meja segi empat. Meja ini digunakan
untuk membaca resep, mengambilkan obat, menuliskan etiket,
menulis kwitansi, dan pemeriksaan obat beserta etiket oleh Asisten

40
Apoteker yang bertugas. Di bagian dalam juga terdapat meja
peracikan dan rak-rak obat resep (obat ethical), dan lemari
narkotika dan psikotropika yang berada di atas dan terkunci. Meja
peracikan digunakan untuk penggerusan dan pencampuran obat-
obat pulvis, kapsul racikan, salep, krim dan sirup. Di sini terdapat
alat-alat yang dibutuhkan dalam proses penggerusan antara lain
lumpang dan alu, gelas ukur, alat pulverasi, mesin press bungkus
pulvis, dan lain-lain. Di laci meja ini terdapat rak berisi bahan-
bahan yang sering digunakan dalam peracikan obat. Di ruangan ini
terdapat juga sebuah lemari es untuk menyimpan sediaan-sediaan
yang membutuhkan suhu penyimpanan antara 2-8 C, antara lain
suppositoria, tablet vaginal, ovula, dan sebagainya. Sedangkan
untuk rak-rak obat dipisahkan sesuai dengan indikasi farmakologis,
disusun secara alfabetis dan dipisahkan sesuai dengan bentuk
sediaan. Di ruangan ini juga terdapat rak khusus obat generik.

e. Ruang Dokter Gigi


Ruang praktek dokter gigi terdapat di bagian samping kiri.
f. Ruang Apoteker
Ruang apoteker terletak di bagian samping kanan (denah apotek).
g. Gudang
Sebagai tempat menyimpan barang barang apotek.
h. Lain-lain
Di bagian belakang terdapat lemari arsip dan ruangan dapur tempat
meletakkan berbagai perlengkapan penunjang apotek, dan tempat
alat-alat lainnya.

3. Struktur Organisasi
Struktur organisasi pada semua Apotek Kimia Farma pada
prinsipnya adalah sama yaitu berpedoman pada ketentuan yang telah
ditetapkan oleh Direksi PT. Kimia Farma (Persero) Pusat. Namun, masing-
masing apotek dapat menyesuaikan dengan kondisi dan sarana yang
tersedia. Pemberian tugas, wewenang, dan tanggungjawab yang jelas, serta
struktur organisasi yang baik diperlukan agar kegiatan apotek dapat

41
berjalan dengan lancar sehingga memudahkan pengawasan dan
pertanggungjawaban.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis dipimpin oleh seorang
Manajer Apotek Pelayanan (MAP) yang bertindak sebagai Apoteker
Penanggung jawab Apotek (APA) dan bertanggung jawab terhadap
keseluruhan kegiatan apotek dan membawahi secara langsung koordinator
teknis apotek yang merupakan seorang asisten apoteker (AA). AA
memiliki tugas utama menyiapkan obat dan memberikan obat kepada
pasien, serta bertanggung jawab dalam perencanaan dan pemesanan obat
ke Unit Bisnis dan bertindak selaku kasir. Masing-masing AA juga
bertanggung jawab pada rak-rak obat tertentu dalam rangka perencanaan
persediaan obat di apotek.

Personalia di apotek terdiri dari:


a. Apoteker Pengelola Apotek (APA)
APA mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Mengkoordinasikan pelaksanaan fungsi profesi kefarmasian di
apotek dengan memberikan bimbingan bagi seluruh sumber
daya sesuai dengan profesinya, untuk memastikan bahwa
Apoteker Pengelola Apotek dapat bekerja mengelola apotek
sesuai dengan profesinya sebagai Apoteker.
b) Mengelola dan mengawasi kegiatan operasional layanan
farmasi di apotek yang menjadi tanggungjawab dalam hal
pelayanan, untuk memastikan pencapaian kinerja apotek dalam
hal pelayanan (tidak ada kesalahan obat dan keluhan
pelanggan).
c) Memberikan pengarahan dan mengidentifikasi potensi seluruh
Sumber Daya Manusia (SDM) dalam kegiatan operasional
Apotek Pelayanan di bawah tanggungjawabnya, untuk
memastikan seluruh karyawan dapat bekerja secara optimal
sesuai dengan potensi dan tugasnya masing-masing sehingga
target apotek pelayanan tercapai.

42
d) Melakukan dan mengawasi pelaksanaan pemberian Layanan
Swamedik sesuai dengan profesinya, untuk mempertahankan
citra baik perusahaan dan loyalitas pelanggan.
e) Memberikan pelatihan kepada seluruh SDM sesuai dengan
kebutuhan di apotek, untuk mendukung terciptanya sumber
daya manusia yang memiliki kualitas yang baik.
f) Melakukan validasi penjualan dan stok opname untuk
memastikan sistem informasi berjalan dengan baik.
b. Apoteker Pendamping
Apoteker pendamping adalah seorang apoteker yang bertugas
memberi pelayanan farmasi ketika apoteker pengelola apotek tidak
berada ditempat.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis mempunyai seorang apoteker
pendamping yang melaksanakan pekerjaan kefarmasiannya sesuai
jadwal.
c. Asisten Apoteker (AA)
Bertugas:
a) Memberikan pelayanan kepada pasien, mulai dari
penerimaan resep sebelum diberikan kepada kasir,
perhitungan harga resep apabila diperlukan, pengambilan
obat dari bagian persiapan, dan penyerahan obat kepada
pasien disertai pencatatan informasi penting, untuk
memastikan pelayanan terintegrasi dengan baik dan sesuai
dengan kebutuhan pelanggan.
b) Melakukan konfirmasi kepada dokter penulis resep bila
ditemukan kejanggalan pada resep dan melakukan koreksi
dengan persetujuan dokter penulis resep, untuk mencegah
terjadinya kesalahan dengan penulisan resep
c) Melakukan proses peracikan (menakar, menggerus, dan
mengemas obat) untuk memastikan bahwa jumlah obat dan
dosis obat yang telah tertulis di dalam resep tepat.
d) Memberikan pelayanan untuk penjualan obat bebas, untuk
memastikan proses penjualan bebas dilakukan sesuai
dengan ketentuan dan prosedur yang berlaku.

43
e) Melakukan kegiatan rekapitulasi penggunaan narkotika dan
psikotropik dari tiap loket sebelum dilaporkan ke Balai
Pemeriksaan Obat dan Makanan dan Suku Dinas
Kesehatan, untuk memastikan tingkat penggunaan yang
sesuai dengan kebutuhan, standar, dan prosedur yang
berlaku.
f) Mengkoordinasikan kegiatan pemasukan data penerimaan
barang serta stok opname, yaitu mencocokkan barang yang
ada dengan catatan pada kartu dan komputer, untuk
memastikan kesesuaian data barang dalam sistem dan
barang secara aktual.
g) Mengkoordinasikan kegiatan pemasukan resep kredit untuk
mendukung kelancaran proses penagihan lebih lanjut.
h) Melakukan pembatalan transaksi obat dari pelanggan,
untuk memastikan pemberian layanan yang sesuai dan
memenuhi standar dan prosedur yang berlaku.
i) Mengelola persiapan Bon Penerimaan Barang Apotek
(BPBA) dapat diselesaikan sesuai dengan target waktu dan
ketentuan serta prosedur yang berlaku
j) Mengelola dan mengawasi kelengkapan, penataan,
kerapihan, dan kebersihan obat-obat di swalayan apotek
yang dilakukan Pelaksana Swalayan Farmasi, untuk
memastikan kenyamanan dan kelengkapan swalayan
apotek.
k) Mengelola dan mengawasi prosedur pemberian pelayanan
kepada pelanggan yang dilakukan bawahan berdasar tata
cara yang telah ditetapkan, untuk memastikan pemberian
pelayanan yang baik bagi pelanggan.
l) Melakukan penyusunan jadwal kerja SPG (Sales Promotion
Girl) berdasarkan tingkat keramaian kunjungan, untuk
memastikan kelancaran sistem pelayanan swalayan di
apotek.

44
m) Menyusun perencanaan pengadaan barang berdasarkan
kebutuhan obat di swalayana apotek, untuk menjamin
tersedianya dan kelengkapan barang/obat-obatan di apotek.
n) Menyusun Laporan Penjualan Harian (LPH) apotek, untuk
mengevaluasi target penjualan harian dan menghitung laba
dan rugi harian di swalayan apotek.
o) Mengecek barang yang datang, untuk mengetahui
kesesuaian barang yang datang sesuai dengan barang yang
dipesan melalui BPBA.
d. Non Asisten Apoteker
Bertugas:
a) Mempersiapkan keperluan fisik apotek (sarana dan
prasarana), melakukan kegiatan kebersihan setiap hari,
untuk memastikan kesiapan operasional apotek.
b) Melaksanakan pengambilan resep di setiap instansi
terkait/pelanggan yang ditujukan kepada apotek
berdasarkan instruksi dari Supervisor/Pelaksana Layanan
Farmasi dan pendistribusian obat-obatan dari apotek kepada
instansi terkait/pelanggan, untuk memastikan pemenuhan
kebutuhan obat-obatan dari instansi terkait/pelanggan.
c) Membantu Pelaksana Layanan Farmasi dalam melakukan
peracikan dan penyiapan obat-obatan untuk memastikan
realisasi terhadap resep yang diterima apotek dan
pemenuhan kebutuhan obat-obatan racikan sendiri di
apotek.
d) Melaksanakan pengambilan obat-obatan yang dibutuhkan
apotek di gudang unit bisnis apotek atau apotek lain untuk
memastikan pemenuhan kebutuhan obat-obatan di apotek.
e) Mengantarkan dokumen-dokumen dan kelengkapannya ke
kantor Unit Bisnis Apotek atas instruksi
Supervisor/Pelaksana Layanan Farmasi, untuk memastikan
kelengkapan informasi dan data di apotek.

H. Kegiatan Apotek

45
Kegiatan di apotek terbagi dalam dua bidang yaitu kegiatan
di bidang teknis farmasi dan non teknis farmasi.

I. Kegiatan Teknis Kefarmasian


Apotek melaksanakan kegiatan teknis kefarmasian meliputi
pengadaan, penyimpanan, peracikan, penjualan obat dan
pembekalan farmasi lainnya serta pengelolaan narkotika dan
psikotropik.
1. Pengadaan Barang
Pengadaan barang di apotek dilakukan dengan melalui Bisnis
Manajer (BM) Jaya II, yakni dengan cara pengumpulan data
barang-barang yang akan dipesan berdasarkan sistem pareto.
Permintaan barang dilakukan dengan cara mentransfer Bon
Permintaan Barang Apotek (BPBA) ke BM.
Pemesanan barang ke distributor dilakukan oleh bagian pembelian
BM dengan memperhatikan terlebih dahulu mengenai harga yang
ditawarkan, besarnya potongan, sistem pembayaranyang ringan
dengan jangka waktu yang lama serta pelayanan yang baik, cepat,
dan tepat waktu. Prosedur pembelian barang dilakukan sebagai
berikut:
a) Petugas pembelian barang mengumpulkan data barang yang
harus dibeli BM berdasarkan informasi dari buku defekta
dari gudang dan BPBA
b) Petugas pembelian akan melakukan perundingan terlebih
dahulu mengenai harga, besarnya potongan, cara dan
jangka waktu pembayaran
c) Bagian pembelian membuat Surat Pesanan yang telah
ditandatangani oleh BM dan dibuat tiga rangkap. Lembar
pertama (putih) diserahkan ke distributor sebagai tanda
bukti pemesanan barang. Lembar kedua (merah) diserahkan
pada petugas untuk mencocokkan bila barang pesanan
datang, setelah selesai disimpan sebagai arsip seksi
pembelian untuk mengontrol barang yang dipesan. Lembar

46
ketiga diserahkan kepada apotek BM bagian tata usaha
untuk dibukukan ke hutang dagang.
d) Bagian pesanan yang datang harus disertai dengan faktur
atau dari distributor yang bersangkutan.
e) Penerima barang bertanggungjawab mencocokkan barang
yang diterima dengan faktur dan salinan surat pesanan
memeriksa kesesuaian barang yang diterima dengan jumlah
dan spesifikasi yang dipesan, keadaan fisik, dan tanggal
kadaluarsa
f) Bila barang memenuhi syarat penerimaan barang
menandatangani, memberi tanggal penerimaan, nomor urut
penerimaan barang pada kolom yang tersedia dan stempel
apotek pada faktu asli dan fotokopi faktur (salinan faktur)
g) Apotek pelayanan memasukkan data pembelian ke
komputer sesuai dengan salinan faktur dari PBF (dua
rangkap). Rangkap pertama faktur disimpan sebagai arsip
dan rangkap kedua diserahkan ke BM untuk keperluan
administrasi hutang dagang. Faktur asli dikembalikan pada
distributor
h) Bila barang dibayar tunai, setelah faktur asli diserahkan ke
distributor maka distributor langsung menagih ke kasir
i) Petugas pembelian mencocokkan faktur mengenai
kesesuaian harga yang telah disepakati dengan barang yang
dipesan, bila sesuai maka dicatat dalam buku pembelian
j) Barang yang telah diterima kemudian dicatat oleh petugas
penerima barang dalam kartu stok barang

2. Penyimpanan Barang
a) Penyimpanan barang di ruang racikan
Penyimpanan obat disusun secara alfabetis dan
dikelompokkan sesuai dengan efek farmakologis
(antibiotik, analgetik/antiinflamasi, susunan saraf pusat,
pencernaan, antialergi, hormon, diabetes, jantung dan
hipertensi, suplemen) dan bentuk sediaan obat (padat,
semisolid, cairan, dan obat tetes mata) dan tempat khusus
47
lemari pendingin untuk menyimpan obat yang harus
disimpan pada suhu rendah seperti suppositoria dan injeksi.
Selain itu penyimpanan obat juga dibedakan atas
obat generik, narkotika, psikotropika. Obat generik
disimpan pada bagian depan ruang peracikan. Obat
narkotika dan psikotropik disimpan di lemari tertutup,
terpisah dan selaludalam keadaan terkunci. Sediaan oral
dalam bentuk larutan diletakkan pada rak tersendiri. Obat
tetes, sediaan semisolid dan sediaan injeksi juga diletakkan
di tempat yang terpisah. Obat-obat fast moving disimpan
tersendiri agar memudahkan dan mempercepat penyiapan
obat. Untuk produk-produk dengan kondisi penyimpanan
pada suhu rendah disimpan pada lemari es. Obat-obat
dalam bentuk bahan baku diletakkan di rak tersendiri dekat
alat timbang. Setiap pengeluaran dan pemasukan barang
dicatat dalam kartu stok. Kartu stok tersebut diletakkan di
dalam kotak masing-masing barang.
Produk-produk seperti alat kesehatan, vitamin, obat
bebas, obat bebas terbatas, produk bayi, kosmetik, dan
produk rumah tangga disusun pada rak etalase agar mudah
dilihat dan tampak menarik oleh konsumen. Sedangkan
dokumen disimpan sebagai arsip apotek dalam jangka
waktu tiga tahun. untuk resep penyimpanan disusun
berdasarkan tanggal dan nomor resep untuk mempermudah
penelusuran resep apabila diperlukan baik untuk
kepentingan pasien maupun pemeriksaan. resep asuransi
kesehatan dipisahkan dari resep lainnya. begitu juga dengan
resep yang mengandung obat narkotika dan psikotropik.
setiap tiga tahun resep dapat dimusnahkan dengan cara
dibakar dan dibuat berita acara pemusnahan resep.

3. Pengelolaan narkotik
48
Untuk menghindari terjadinya kemungkinan
kesalahan penyalahgunaan narkotika perlu pengelolaan
yang diatur secara khusus mulai dari pengadaan sampai
pemusnahan. pelaksanaan pengelolaan narkotika di Apotek
kimia farma Menteng Huis meliputi pemesanan,
penerimaan, penyimpanan dan pelayanan resep narkotika.
Untuk pemesanan narkotik APA membuat
pemesanan melalui SP narkotika (model N.9 rangkap 4).
Satu rangkap SP narkotika hanya berlaku untuk satu jenis
obat narkotika. pemesanan dilakukan ke pedagang besar
farmasi (PBF) kimia farma tertentu selaku distributor
tunggal, yang telah ditentukan oleh menteri kesehatan.
Berdasarka surat pemesanan tersebut, PBF mengirimkan
narkotika beserta faktur ke Apotek. SP yang berwarna
putih, kuning dan biru (SP asli dan dua lembar salinan SP)
diserahkan PBF yang bersangkutan, dan satu lembar
sebagai arsip apotek.
Penerimaan narkotika yang berasal dari PBF wajib
dilakukan oleh Apoteker pengelola apotek (APA) atau
dengan sepengetahuan APA. APA akan menandatangani
faktur tersebut setelah dilakukan sesuai dengan surat
pesanan. pada saat diterima dilakukakan pemeriksaan yang
meliputi jenis dan jumlah narkotika yang dipesan.
Obat-obat yang termasuk golongan narkotika di
apotek kimia farma menteng huis disimpan dalam lemari
khusus yang terkunci dengan baik. lemari khusus yang
digunakan terbuat dari bahan dasar kayu. lemari khusus
tersebut mempunyai kunci yang dipegang oleh asisten
apoteker yang telah diberi kuasa. lemari khusus
ditempatkan ditempat yang aman dan tidak digunakan
untuk menyimpan sediaan lain selain narkotika.

49
Untuk pelayanan resep narkotika, apotek kimia
farma Menteng huis hanya menyerahkan obat golongan
narkotika berdasarkan resep asli narkotika dari dokter atau
salinan resep yang dibuat oleh Apotek Kimia Farma
Menteng Huis sendiri yang belum diambil sama sekali atau
baru diambil sebagian. Apotek dilarang menyerahkan
narkotika atas dasar resep yang sama atau salinan resep.
Pelaporan penggunaan narkotika di Apotek Kimia
Farma Menteng Huis dibuat setiap bulan yang meliputi
laporan penggunaan sediaan jadi narkotika. Laporan
narkotika memuat nama apotek, nama obat, nama
distributor, jumlah penerimaan, penggunaan, jumlah
pengeluaran, dan stok akhir. laporan ditandatangani oleh
APA, dilengkapi dengan nama dan nomor SIK, serta
stempel Apotek. laporan dikirim selambat-lambatnya pada
tanggal 10 bulan berikutnya ke Dinas kesehatan
kabupaten/kota dengan tembusan dinas kesehatan provinsi,
balai besar POM, PBF PT Kimia Farma dan arsip.
Pemusnahan narkotika dan psikotropika dilakukan
atas izin direksi kemudian surat permohonan tentang
pemusnahan narkotika diajukan kepada Balai POM. Setelah
izin keluar, maka dibentuk panitia yang terdiri dari seorang
Apoteker, Asisten Apoteker dan petugas dari Balai POM,
kemudian tanggal pemusnahan tersebut ditentukan dan
dibuat berita acara yang memuat :
1) Nama jelas, sifat, dan jumlah narkotika atau
psikotropika
2) Keterangan tempat, jam, hari, tanggal, bulan, dan
tahun dilakukan
3) Pemusnahan.
4) Nama APA.
5) Nama saksi dari pemerintah dan dari apotek
(masing-masing 1 orang).
50
6) Cara pemusnahan
7) Tanda tangan dan identitas APA serta saksi-saksi.
Selanjutnya berita acara dikirim kepada Balai
POM, Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Penanggung
Jawab Narkotika PT. Kimia Farma, arsip apotek.

4. Pengelolaan Psikotropika
Pengelolaan Psikotropika di Apotek Kimia Farma
Menteng Huis meliputi pemesanan, penyimpanan,
pelayanan resep dan pelaporan psikotropika.
Pemesanan psikotropik dilakukan oleh apotek
kimia farma menteng huis melalui BPBA yang dikirim ke
BM. Pemesanan obat Psikotropik dilakukan dengan
menggunakan SP psikotropik yang ditandatangani oleh
BM. satu SP boleh digunakan untuk memesan beberapa
jenis psikotropik. SP dibuat dua rangkap yang masing-
masing diserahkan ke PBF ynag bersangkutan dan sebagai
arsip di apotek. Untuk penyimpanan psikotropik, obat
golongan psikotropika juga disimpan di lemari khusus yang
terpisah dari sediaan lain seperti penyimpanan narkotika.
Apotek dapat melayani salinan resep psikotropika
yang ditulis oleh apotek lain dengan syarat resep tersebut
rasional dan berada dalam satu area dengan Apotek Kimia
Farma Menteng Huis. Tata cara pelaporan menggunakan
psikotropika sama dengan tata cara pelaporan narkotika,
namun pelaporannya dilakukan setiap tiga bulan sekali.
Tata cara pemusnahan psikotropika sama dengan
tata cara pemusnahan narkotika. Dalam pelaksanaannya
pemusnahan psikotropika dapat dilakukan bersamaan
dengan pemusnahan narkotika. Setiap pemusnahan
narkotika atau psikotropik wajib membuat berita acara.

5. Stok Opname
51
Kegiatan stok opname dilakukan untuk mengetahui
apakah jumlah barang yang tersedia sama dengan jumlah
barang yang tercatat. Stok opname ini dilakukan oleh
Asisten Apoteker dibantu oleh petugas apotek yang lain,
dimana seluruh kegiatannya dibawah tanggung jawab APA.
Tujuan dari stok opname ini adalah untuk menghitung
jumlah fisik barang yang ada di stok untuk dicocokkan
dengan data transaksi pada komputer. Hal ini berguna untuk
mendeteksi secara dini adanya kebocoran atau kehilangan
barang dagangan atau atau obat-obatan.
Selain itu stok opname juga bertujuan untuk
mendata barang-barang yang kedaluarsa atau mendekati
waktu kedaluarsa dan mendeteksi barang-barang Slow
moving dan Past moving serta mencari upaya yang
sebaiknya dilakukan. Untuk barang-barang yang kedaluarsa
dipisahkan dengan barang lain kemudian dibuat
laporannya tersendiri.
Stok opname dilakukan setiap tiga bulan sekali.
tujuan dari stok opname adalah melakukan perbekalan
farmasi yang ada di apotek kemudian meneliti kembali
hasil stok opname, dibuat data untuk dilaporkan ke MAP.
Data stok opname dibuat dan dilaporkan ke MAP.
Pelaporan ini bertujuan untuk memberikan informasi
kepada MAP mengenai kondisi dan nilai barang stok
opname tersebut. Kemudian MAP sebagai pimpinan apotek
akan melaukan validasi data selanjutnya dikirimkan ke BM
dengan cara transfer melalui komputer.

6. Pelayanan Kefarmasian
Pelayanan kefarmasian di Apotek Kimia Farma
Menteng Huis meliputi pelayanan resep dengan resep
dokter baik tunai maupun kredit, penjualan obat wajib
apotek, dan penjualan obat bebas. Dalam melaksanakan
52
kegiatan pelayanan Apotek Kimia Farma Menteng Huis
buka mulai dari jam 09.00 pagi sampai 21.00 dangan regu
kerja yaitu regu pertama mulai pukul 09.00-15.00 WIB,
regu kedua di mulai pukul 15.00-21.00. Pelayanan
kefarmasian dapatberupa penjualan dengan resep dokter,
penjualan bebas HV (Hand Verkoop), serta penjualan Obat
Wajib Apotek (OWA).
Penjualan melalui resep dokter dapat dibagi menjadi
dua yaitu resep tunai dan resep kredit.
a. Resep Tunai
Resep tunai merupakan permintaan obat tertulis dari dokter
untuk pasien yang dibayar secara tunai oleh pasien yang
bersangkutan. Prosedur pelayanan resep tunai adalah
sebagai berikut:
1) Asisten apoteker pada bagian penerimaan resep
menerima resep dari pasien, kemudian memeriksa
kelengkapan dan keabsahan resep, lalu menginput data
pasien yang meliputi nama, alamat dan nomor telepon
ke dalam sistem komputer, setelah itu memeriksa
ketersediaan obat yang diminta.
2) Apabila obat tersedia dalam stok, asisten apoteker
melakukan pemberian harga dan menginformasikan
kepada pasien. Bila obat hanya diambil sebagian maka
petugas membuat salinan resep untuk pengambilan
sisanya. Bagi pasien yang memerlukan kuitansi dapat
pula dibuatkan kwitansi dan salinan resep di belakang
kwitansi tersebut.
3) Resep yang ada diberi nomor urut. Setelah itu, nomor
resep tersebut diserahkan kepada pasien untuk
mengambil obat pada bagian penyerahan obat.
4) Kasir menghitung jumlah obat dalam resep dan
harganya pada komputer, kemudian resep asli
53
diserahkan ke bagian peracikan atau penyiapan obat.
Petugas apotek yang ada dibagian penyiapan obat atau
peracikan kemudian menyiapkan obat sesuai dengan
yang tertulis di resep. Kemudian obat yang telah siap
dikemas dan diberikan etiket.
5) Sebelum penyerahan obat dilakukan pemeriksaan
kembali meliputi nomor resep, nama pasien,
kebenaran obat, jumlah dan etiketnya. Juga dilakukan
pemeriksaan salinan resep sesuai resep aslinya serta
kebenaran kwitansi.
6) Setelah dilakukan pemeriksaan, obat kemudian
diserahkan kepada pasien dengan disertai pemberian
informasi tentang obat yang diperoleh pasien, seperti
nama obat, indikasi, cara penggunaan, dosis, dan lain-
lain. Setelah itu petugas juga mengecek kebenaran
nama, alamat dan nomor telepon pasien.
7) Untuk menghindari terjadinya kesalahan dalam
pelayanan resep, maka dilakukan proses pemeriksaan
resep, etiket dan jenis obat yang sudah dikemas oleh
pegawai apotek yang berlainan sebagai cross check
sehingga pasien dapat menerima obat sesuai dengan
yang tertulis di resep, baik jenis maupun jumlah yang
diminta dan petunjuk penggunaannya sudah tertulis
dengan jelas dan benar.
8) Proses tersebut didokumentasikan dengan lembar
HKRS (harga, kemas, racik, serah) yang ditandatangani
pegawai yang mengerjakan tahap demi tahap dalam
pengerjaan resep. Hal ini bertujuan untuk mencegah
terjadinya kesalahan pemberian obat dan memudahkan
penelusuran kembali apabila sewaktu-waktu terjadi

54
masalah dengan hal-hal yang berkaitan dengan obat-
obat tersebut.
9) Lembaran resep asli dikumpulkan menurut nomor urut
dan tanggal resep dan disimpan sekurang-kurangnya 3
tahun.

b. Penjualan obat dengan resep secara kredit


Penjualan obat secara kredit dengan resep dokter
dilakukan berdasarkan perjanjian kerjasama mengenai
pembayaran secara kredit yang telah disepakati oleh suatu
perusahaan/instansi dengan apotek. Pembayaran dilakukan
dengan penagihan kepada perusahaan secara berkala. Prinsip
pelayanan antara resep tunai sama dengan pelayanan resep
kredit, namun ada beberapa perbedaan pada pembayaran
secara kredit, yaitu:
1) Setelah penerimaan resep kredit, resep diperiksa
kelengkapannya dan langsung dikerjakan oleh
petugas apotek.
2) Penomoran untuk resep tunai berbeda dengan resep
kredit.
3) Resep disusun dan disimpan terpisah dari resep
tunai kemudian dihitung nilai rupiahnya
berdasarkan masing-masing instansi atau
perusahaan untuk dilakukan penagihan pada saat
jatuh tempo pembayaran yang telah disepakati
bersama.
4) Apabila stok obat kurang untuk memenuhi
kebutuhan pasien, maka obat dicatat. Ketika obat
yang dimaksud telah ada, maka asisten apoteker
atau apoteker pendamping menghubungi pasien.

55
5) Pada saat penyerahan obat, petugas meminta tanda
tangan pasien sebagai bukti penerimaan obat.

c. Penjualan Swalayan Farmasi


Penjualan swalayan farmasi meliputi penjualan obat
bebas, obat bebas terbatas, kosmetika, alat-alat kesehatan
kecuali alat suntik. Penjualan ini dikenal sebagai pelayanan
Hand Verkoop (HV). Prosedur penjualan adalah:
1) Pasien mengajukan barang yang akan dibeli.
2) Petugas melayani permintaan kemudian dilakukan
transaksi penjualan melalui komputer di bagian
kasir.
3) Komputer kasir akan mengeluarkan struk pembelian
sesuai dengan barang yang dibeli.
4) Setelah menerima uang dari pembeli, struk
penjualan bebas diberi tanda lunas dan nomor urut
register kasir. Selanjutnya barang diserahkan ke
pembeli.
5) Bukti penjualan obat bebas dikumpulkan dan
diurutkan berdasarkan nomor.

d. Penjualan Alat-alat Kesehatan


Apotek Kimia Farma Menteng Huis memiliki tempat
khusus untuk mendisplay alat-alat kesehatan seperti kursi roda,
termometer digital, tongkat penyangga, pispot, kotak P3K, alat
pengukur gula darah dan lain-lain. Etalase diletakkan di bagian
depan sehingga dapat terlihat dengan jelas. Pelayanan penjualan
alat-alat kesehatan diberikan penjelasan tentang cara
penggunaan alat-alat kesehatan tersebut oleh Apoteker atau
Asisten Apoteker kepada pasien (konsumen).

7. Kegiatan Administrasi

56
Kegiatan administrasi yang dilakukan oleh Apotek Kimia
Farma Menteng Huis berupa pembuatan laporan harian penjualan
tunai maupun kredit, penyerahan BPBA ke BM dan memasukkan
data resep tunai. Hasil penjualan tunai dari kasir kecil masing-
masing apotek pelayanan diserahkan ke kasir besar di BM
kemudian dicatat dalam buku kas. Untuk penjualan kredit, masing-
masing apotek pelayanan menyerahkan copy kuitansi kepada
bagian administrasi dan dibukukan di kartu piutang. Kegiatan
administrasi di Apotek Kimia Farma Menteng Huis berupa :
a. Administrasi Resep
Merupakan pencatatan data identitas pasien,
penyimpanan Medical Record (MR), penyimpanan resep,
pembuatan kwitansi, salinan resep, pelaporan resep
narkotika dan psikotropika serta pengarsipannya.

b. Administrasi keuangan
1) Bukti Setoran Kas (BSK)
Dibuat oleh kasir sebagai tanda terima dari PhM atas
hasil penjualan tunai pada tiap Shift dan bukti setoran
kas ini divalidasi dan dicetak oleh PhM.
2) Laporan Ikhtisar Penjualan Harian (LIPH)
Laporan ini dibuat pada akhir transaksi hari berjalan
untuk pembayaran tunai. Laporan ini memberikan
informasi jumlah penjualan OTC, UPDS, HV, debet dan
tunai. Laporan ini dibuat dan divalidasi oleh APA.
Khusus untuk laporan konsinyasi dibuat terpisah dan
dicetak per supplier serta direkap tiap bulan. Seluruh
hasil penjualan apotek dalam satu hari (shift pagi dan
shift siang) dibuat laporannya dalam bentuk bukti
setoran kasir apotek untuk selanjutnya dilakukan
validasi. Validasi terhadap transaksi tunai maupun
57
kredit dilakukan setiap hari.Validasi adalah proses
pengecekan kebenaran data transaksi, lalu dicek bukti
setoran kas untuk transaksi tunai yang dicocokan
dengan kas yang ada, kemudian dibuat Lembar Ikhtisar
Penjualan Harian (LIPH) yang datanya dikirim ke
Business Manager melalui internet. Dengan proses
validasi ini dapat diketahui apabila terjadi
ketidaksesuaian antara data dengan kondisi fisik yang
ada sehingga dapat ditelusuri penyebabnya.
3) Laporan Realisasi Penggunaan Dana Kas Kecil
(LRPDKK)
Berupa laporan realisasi pengunaan dana kas kecil,
laporan ini merupakan laporan mengenai penggunaan
kas kecil (petty cash) untuk keperluan operasional
apotek, misalnya untuk pembayaran listrik, air, bensin,
keamanan, ATK dan lain-lain. Laporan ini dibuat oleh
bagian administrasi yang ditunjuk dan diketahui oleh
APA, biasanya laporan ini divalidasi tiap minggu
sampai dengan 2 minggu sekali.
c. Administrasi barang
Kegiatan meliputi pembuatan dan pengarsipan dokumen
pembelian (faktur pembelian), defekta, Bon Permintaan
Barang Apotek (BPBA), Surat Pesanan (terutama narkotika
dan psikotropika), kartu stok, laporan stock opname dan
lain-lain.
d. Administrasi SDM
Kegiatannya meliputi tata tertib pegawai, absensi, lembur
pegawai, perhitungan hari kerja, perhitungan lembur,
pengaturan jadwal kerja, tunjangan dan lain-lain.

8. Pemusnahan Resep
58
Semua resep yang ada di Apotek Kimia Farma Menteng
Huis diatur dan disusun oleh petugas. Penyimpanan resep dapat
dilakukan selama 3 tahun. Pengarsipan resep dan salinan resep di
Apotek Kimia Farma Menteng Huis dilakukan menurut aturan
yang berlaku, yakni dilakukan pemisahan antara resep-resep biasa
dan resep yang mengandung narkotika. Setelah 3 tahun, maka
resep dapat dimusnahkan menurut tata cara pemusnahan resep,
yaitu:
a. Resep atau salinan resep yang akan dimusnahkan ditimbang
beratnya.
b. Setelah ditimbang, dihancurkan menjadi potongan-
potongan halus
c. Kemudian dibakar sehingga tidak mungkin disalahgunakan
oleh orang lain.
d. Proses pemusnahan dilakukan oleh apoteker dan dua orang
saksi.
e. Dibuat berita acara pemusnahan resep yang ditanda tangani
oleh petugas pemusnahannya dan dua orang saksi.

BAB IV
PEMBAHASAN

PT.Kimia Farma (Persero) Tbk merupakan salah satu Badan Usaha Milik
Negara (BUMN) yang juga memiliki apotek sebagai salah satu sarana untuk
meningkatkan upaya kesehatan masyarakat dengan cara pengadaan obat-obatan
yang bermutu, berkhasiat aman dan rasional. Apotek Kimia Farma tersebar
hampir diseluruh Indonesia , salah satunya adalah Apotek Kimia Farma Menteng
Huis.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis merupakan apotek yang telah
memenuhi ketentuan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
59
1332/MENKES/SK/2002 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin
Apotek. Apotek ini juga telah menjalankan tugas dan fungsinya sesuai dengan PP
No. 25 Tahun 1980 sebagai sarana farmasi dan penyalur perbekalan farmasi
kepada masyarakat.
Lokasi Apotek Kimia Farma Menteng Huis yang terletak dipinggir jalan
dan dilalui oleh berbagai macam kendaraan baik kendaraan pribadi maupun
kendaraan umum termasuk dalam lokasi yang strategis. Apotek ini juga berada
didalam mall Menteng Huis yang dilengkapi dengan praktek dokter gigi, praktek
dokter umum dan laboratorium klinik sehingga apotek Kimia Farma Menteng
Huis dapat melakukan kerjasama dengan dokter yang bersangkutan dalam hal
pemasukan resep ke apotek. Kondisi bangunan apotek yang nyaman, kebersihan
yang selalu terjaga merupakan nilai tambah bagi Apotek Kimia Farma Menteng
Huis. Selain obat-obatan , apotek Kimia Farma Menteng Huis juga menjual alat
kesehatan.
Secara umum, seluruh karyawan bekerja dengan ramah terhadap pasien
atau pengunjung apotek, dengan sapaan pembuka Kimia Farma yaitu Selamat
Datang di Kimia Farma dan tawaran bantuan serta diakhiri dengan ucapan
Terima Kasih Semoga Sehat Selalu sebagai penutup. Petugas juga bersikap
santun dan informatif dengan selalu berbicara dengan bahasa yang baik.
Profesionalitas tersebut yang menunjukan sikap Pharmaceutical care dan
keramahan karyawan akan menimbulkan minat pelanggan, sehingga dapat
memberikan kepercayaan bagi konsumen dalam penebusan obat ataupun dalam
hal lain yang tersedia di apotek.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis menerapkan konsep GPP (Good
Pharmacy Practice) dalam rangka menjamin kualitas, keamanan dan khasiat obat.
Hal-hal yang dilakukan seperti penataan obat berdasarkan kelas terapi, etiket obat
yang disertai dengan jumlah obat, nama obat, stempel pada copy resep,
pemberian informasi obat pada saat penyerahan obat kepada pasien merupakan
perhatian khusus yang diberikan oleh apotek Kimia Farma Menteng Huis.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis terus melakukan berbagai upaya
untuk meningkatkan kualitas pelayanannya, antara lain adalah ketentuan bahwa
60
pelayanan resep tunai non-racikan tidak boleh lebih dari 15 menit. Pelayanan
informasi obat di Kimia Farma Menteng Huis yang diberikan antara lain
mengenai cara-cara penggunaan dan informasi mengenai efek samping obat dan
interaksi obat.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis telah menggunakan sistem
komputerisasi dalam pelayanannya, apabila sebuah nama produk dimasukkan ke
dalam komputer maka secara otomatis akan terlihat tampilan harga satuan dan
harga total. Selain itu, dengan sistem ini dapat pula diketahui stok barang di
tempat persediaan, jadi dengan mudah akan diketahui apakah barang yang
diperlukan tersdeia atau tidak. Hal ini menyebabkan waktu pelayanan sangat
efisien dan semua data dapat didokumentasikan dengan baik.

Perencanaan pengadaan sediaan farmasi juga dilakukan melalui analisis


kebutuhan barang yang diprioritaskan dalam pemesanan dengan melihat
penjualan pada suatu periode waktu yang terjadi untuk perencanaan pengadaan
barang selanjutnya. Metode yang digunakan adalah sistem pareto. Pareto berisi
daftar barang yang memberikan kontribusi terhadap omset, yang disusun
berurutan berdasarkan nilai jual dari yang tertinggi sampai terendah dan disertai
jumlah atau kuantitas barang yang terjual. Analisis pareto digunakan karena
jumlah jenis obat yang sangat banyak, sedangkan penggunaan dan penjualan di
apotek hanya untuk sebagian jenis obat yang berpengaruh besar pada omset,
sehingga perlu dilakukan prioritas dalam pengadaannya. Selain itu, pengadaan
barang dilakukan dengan menggunakan sistem KIS (Kimia Farma Information
System) atau sistem komputer yang telah terintegrasi dengan BM yang disebut
dengan sistem distribusi terpusat (Distribution Center) . Berdasarkan sistem ini,
pengeluaran dan pemasukan barang di apotek langsung terhubung secara
komputerisasi pada Unit Bussiness Manager (BM) sehingga apotek BM dapat
mengetahui barang yang mencapai minimum stock. Barang yang mencapai
minimum stock akan dikirim oleh BM berdasarkan kebutuhan masing-masing
apotek pelayanan. Selain itu, dibuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA)
untuk memudahkan setiap harinya dilakukan pengecekan barang secara fisik oleh

61
petugas apotek. BPBA dibuat dengan berdasarkan buku defekta dan permintaan
obat baru. Unit Business Manager Jaya II yang ditempatkan pada Kimia Farma
49 Jakarta Timur, akan membuat rekap BPBA dari semua apotek pelayanan
kemudian membuat Surat Pesanan (SP) gabungan yang akan dikirimkan ke
distributor atau Pedagang Besar Farmasi (PBF) yang telah dipilih oleh bagian
pembelian. Distributor atau PBF mengirimkan barang yang dipesan ke Apotek
Kimia Farma Menteng Huis beserta salinan faktur dan Delivery Order (DO)
sebanyak dua kopi, untuk faktur asli dikembalikan kepada distributor. Apotek
Kimia Farma Menteng Huis mengirimkan salinan faktur ke unit BM melakukan
verifikasi data yang diterima dari apotek yang bersangkutan. Semua barang yang
diperlukan apotek dapat dipesan melalui BPBA, kecuali untuk pemesanan obat-
obat narkotika dan psikotropika. Pemesanan obat-obat narkotika dan psikotropika
harus disertai surat pesanan (SP) dari masing-masing apotek pelayanan yang
ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotek (APA) dan dibubuhi cap apotek.
Setiap SP Narkotika berlaku untuk satu jenis obat, tetapi untuk golongan
psikotropika boleh lebih dari satu jenis obat. Pemesanan obat-obat narkotika
dilakukan langsung ke distributor yang ditunjuk pemerintah yaitu Kimia Farma
Trading and Distribution, kemudian dilaporkan ke unit BM Jaya II.

Sistem Distribution Center (DC) ini juga memberikan keuntungan bilamana


terjadi kekosongan barang, yaitu dapat dicarikan terlebih dahulu di apotek kimia
farma lain dibawah koordinasi BM yang sama sehingga penolakan resep akan
dapat diminimalkan.
Pemesanan dilakukan setiap hari dengan jumlah kecil agar tidak terjadi
penumpukan barang yang mengakibatkan kadaluwarsa dan meningkatkan
perputaran modal kerja. Kendala yang ditemui dengan sistem ini adalah
keterlambatan penerimaan barang di apotek karena apotek administrator harus
menunggu semua pesanan masuk terlebih dahulu sebelum melakukan pesanan
selanjutnya ke distributor. Walaupun sudah melalui jaringan internet yang relatif
memerlukan waktu lebih singkat namun keterlambatan sering terjadi sehingga
untuk menyiasati hal ini sebaiknya batas waktu pesanan lebih diperhatikan.

62
Pengadaan sediaan farmasi dimaksudkan untuk menjamin tersedianya
sediaan farmasi di apotek. Kegiatan pengadaan sediaan farmasi dan alat kesehatan
di apotek dikelompokkan menjadi pengadaan rutin, pengadaan mendesak dan
konsinyasi.
Pengadaan mendesak dilakukan apabila barang yang diminta pasien
jumlahnya kurang atau tidak tersedia di Apotek Kimia Farma Menteng Huis.
Untuk menghindari penolakan resep, maka Apotek Kimia Farma Menteng Huis
dapat memesan dari Apotek Kimia Farma Pelayanan lain atau ke apotek lain yang
terdekat dan memiliki barang yang dipesan dengan menggunakan BPBA (Bon
Permintaan Barang Apotek) pinjaman. Pengadaan mendesak antar Apotek Kimia
Farma ini menggunakan sistem BPBA dropping.
Konsinyasi merupakan bentuk kerjasama antara Apotek Kimia Farma
Menteng Huis dengan distributor yang menitipkan produknya di apotek untuk
dijual. Konsinyasi dapat dilakukan di unit BM Jaya II. Setiap periode tertentu,
pihak distributor akan melakukan pemeriksaan untuk mengetahui jumlah produk
yang telah terjual. Apotek Kimia Farma Menteng Huis akan memberikan nota
bon seharga produk yang telah terjual kepada distributor dan pembayarannya
dilakukan oleh unit BM Jaya II. Jika produk yang dikonsinyasi kadaluarsa, maka
sepenuhnya menjadi tanggung jawab distributor yang bersangkutan.

Sediaan farmasi yang dipesan oleh Apotek Kimia Farma Menteng Huis
akan dikirim oleh distributor ke apotek disertai dengan faktur penjualan dan
diterima oleh petugas pembelian. Prosedur penerimaan barang Apotek Kimia
Farma Menteng Huis adalah sebagai berikut, pemeriksaan barang dan
kelengkapannya (alamat apotek pengiriman barang yang dituju), nama, jumlah,
dan kemasan barang yang dikirim harus sesuai dengan yang tertera pada surat
pesanan dan faktur, kondisi fisik dan tanggal kadaluarsa barang. Jika barang tidak
sesuai dengan pesanan, terdapat kerusakan fisik, atau mendekati tanggal
kadaluarsa, maka petugas dapat menolak atau mengembalikan barang tersebut ke
distributor yang bersangkutan dengan membuat nota pengembalian barang, untuk
kemudian ditukar dengan barang yang sesuai. Jika barang dinyatakan diterima,

63
maka petugas akan memberikan nomor urut pada faktur pengiriman barang,
menandatangani faktur asli, dan membubuhkan cap apotek sebagai bukti bahwa
barang telah diterima.
Penyimpanan sediaan farmasi setelah sediaan farmasi diterima dari
distributor, sediaan farmasi tersebut disimpan pada rak penyimpanan sesuai
dengan nama yang telah disediakan dan dilakukan pencatatan pada kartu stok
dengan mengisi tanggal penerimaan, nomor dokumen, jumlah penambahan
barang yang disimpan, sisa barang, dan paraf. Penyimpanan barang di Apotek
Kimia Farma Menteng Huis dilakukan dengan sistem FIFO (First In First Out)
dan FEFO (First Expired First Out ). Sistem FIFO yaitu sistem dimana barang
yang datang lebih dulu akan ditaruh di depan dan akan dikeluarkan lebih dulu,
sedangkan barang yang terakhir datang ditaruh di belakang, begitu seterusnya.
Sistem FEFO adalah sistem dimana barang yang memiliki expired date lebih
dekat maka dijual lebih dahulu. Sistem ini dilakukan agar perputaran barang dapat
berjalan sedemikian rupa sehingga dapat menghindari barang-barang yang sudah
dekat kadaluarsanya berada di counter. Penyimpanan barang disusun secara
alfabetis untuk memudahkan pengambilan. Secara garis besar penyimpanan
barang dikelompokkan menjadi empat, yaitu berdasarkan golongan obat,
berdasarkan bentuk sediaan, berdasarkan generik dan bermerek dan berdasarkan
efek farmakologi.
Obat bebas dan obat bebas terbatas atau biasa disebut sebagai produk HV
(hand verkoop) atau OTC (over the counter) disimpan dalam etalase dan rak-rak
di ruang swalayan. Obat-obat ethical disimpan didalam counter dengan
penyimpanan dalam lemari obat. Alat kesehatan disimpan dalam etalase dan
tempat yang terpisah dari tempat penyimpanan obat dan berdekatan dengan
tempat penyimpanan obat bebas.
Pelayanan sediaan farmasi di Apotek Menteng Huis melayani pembelian
obat non resep dan obat dengan resep.
1 Pelayanan obat non resep.
a Pelayanan Over The Counter (OTC) atau swalayan farmasi. Pelayanan
swalayan farmasi mencakup penjualan obat bebas, obat bebas terbatas, obat

64
tradisional, kosmetika, suplemen dan multivitamin, makanan dan minuman,
perlengkapan bayi, serta perbekalan kesehatan lain yang disediakan di ruang
swalayan. Prosedur pelayanan obat bebas sebagai berikut, saat konsumen
datang maka petugas penjualan akan menanyakan barang yang dibutuhkan
konsumen. petugas memeriksa ketersediaan barang dan menginformasikan
harga barang. bila harga disepakati konsumen, maka dilakukan transaksi
penjualan tunai dan kredit di kasir. Barang yang dibeli diserahkan kepada
konsumen beserta nota penjualan.
b Pelayanan Usaha Pengobatan Diri Sendiri (UPDS) dilakukan atas
permintaan langsung dari pasien berupa obat bebas dan obat bebas terbatas,
food supplement dan obat keras yang terdapat dalam Daftar Obat Wajib
Apotek (DOWA) yang dapat diberikan tanpa resep dokter. Alur pelayanan
upaya pengobatan diri sendiri, saat konsumen datang maka petugas akan
menanyakan keluhan dirasakan, siapa penderita keluhan, sudah berapa lama
keluhan terjadi, perlakuan yang dilakukan sebelumnya mengenai keluhan,
dan sudah menggunakan obat sebelum datang ke apotek kepada konsumen.
Petugas (apoteker) mencatat pada form UPDS dan petugas mencari obat
yang sesuai dan memilihkan obat dengan resiko efek samping yang kecil.
Petugas menginformasikan harga barang. Bila harga disepakati konsumen,
maka dilakukan transaksi penjualan tunai dan kredit di kasir. Obat diberikan
dengan memberikan informasi penggunaan obat, penyimpanan dan
menyarankan bila penggunaan jangka pendek belum ada efek terapi yang
diinginkan. Dalam pelayanan UPDS hal penting yang harus diperhatikan
adalah pemberian informasi obat. Petugas apotek harus dapat memastikan
bahwa pasien yang membeli obat dengan cara ini sudah terbiasa dan
mengetahui cara pemakaian obat tersebut. Jika pasien baru pertama kali
menggunakannya, maka Apoteker berkewajiban memberikan penjelasan
singkat mengenai obat tersebut, yaitu dosis, aturan pakai, dan cara
penggunaan.

2 Pelayanan Resep Tunai


a Resep Umum

65
Pelayanan resep umum tunai dilakukan terhadap pasien yang membeli obat
berdasarkan resep dokter dengan pembayaran secara tunai. Alur pelayanan
obat atas resep tunai sebagai berikut, Apoteker menerima resep kemudian
memeriksa kelengkapan resep dan ketersediaan obat yang diminta. Jika
terdapat keraguan atau resep tidak terbaca maka petugas
mengkonfirmasikan hal tersebut pada pasien (bila pernah menggunakan
sebelumnya) atau dokter yang bersangkutan. Jika semua obat yang diminta
dalam resep tersedia, petugas apotek menghitung dan menginformasikan
harga obat kepada pasien. Jika pasien setuju atas biaya tersebut, pasien
melakukan pembayaran kemudian kasir membuat struk pembayaran
rangkap dua yang dilengkapi dengan nomor dan divalidasi oleh kasir,
dimana satu untuk diberikan kepada pasien dan satu untuk ditempelkan
pada resep. Resep tersebut diserahkan kepada petugas peracikan. Jika obat
yang diminta tidak tersedia atau jumlahnya kurang dari yang diminta, maka
petugas akan menghubungi Apotek Kimia Farma lain untuk melengkapi
kekurangan tersebut. Petugas peracikan menyiapkan obat yang diminta
dengan cara mengambilnya dari rak penyimpanan obat dan meraciknya
untuk obat-obat yang membutuhkan peracikan. Setiap obat yang diambil
dari rak penyimpanannya harus disertai dengan pengisian pada kartu stok
sesuai dengan jumlah obat yang diambil dengan disertai tanggal
pengambilan dan paraf petugas apotek yang mengambil.
b Pelayana Resep Kredit (BPJS)
Pelayanan obat resep kredit merupakan permintaan obat yang ditulis oleh
dokter instansi atau perusahaan yang telah menjalin kerja sama dengan unit
Business Manager Jaya II dalam hal pemenuhan kebutuhan obat-obatan
untuk karyawan perusahaan tersebut. Pembayaran untuk resep kredit ini
dilakukan dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan persetujuan bersama.
Pasien tidak membayar secara langsung tetapi cukup dengan menunjukkan
kartu identitas kepegawaiannya kepada petugas apotek dan memenuhi
administrasinya. Alur pelayanan resep kredit sebagai berikut, Apoteker
menerima resep kemudian memeriksa kelengkapan resep, kesesuaian dengan
obat yang telah disetujui bersama antara Apotek Kimia Farma Menteng
66
Huis dan instansi terkait, serta ketersediaan obat yang diminta. Kelengkapan
resep yang diperiksa meliputi data pasien dan identitas karyawan yang
bekerja di perusahaan atau instansi yang bersangkutan. Obat disiapkan
sesuai dengan resep dan diberi etiket. Petugas juga membuatkan faktur yang
berisi tanggal resep, nomor resep nama instansi/perusahaan, nama pasien,
nama dokter, identitas karyawan, dan harga obat. Apoteker atau Apoteker
pendamping kemudian menyerahkan obat kepada pasien disertai pemberian
informasi dan meminta pasien menandatangani faktur.
Pelayanan Informasi Obat (PIO) di Apotek Kimia Farma Menteng Huis
yaitu memberikan penjelasan mengenai obat yang diresepkan oleh dokter kepada
pasien, sehingga tercapai hasil terapi yang optimal. Pelayanan informasi obat di
apotek bertujuan untuk memberikan dasar pengertian mengenai penggunaan obat
yang aman dan efektif serta memberikan informasi yang objektif kepada berbagai
pihak.
Pemberian informasi secara lisan dilakukan oleh Apoteker PIO langsung
pada pasien ketika menyerahkan obat. Informasi yang diberikan meliputi nama
obat, khasiat obat, cara pemakaian dan interval pemakaian obat, efek samping
yang mungkin terjadi, makanan, minuman atau aktivitas yang harus dihindari,
cara penyimpanan obat, interaksi obat (bila ada), serta informasi mengenai obat
dengan cara pemberian khusus.
Pelayanan informasi obat yang diberikan juga dapat berupa jawaban atas
pertanyaan pasien tentang segala hal yang berkaitan dengan obat, terutama pasien
yang melakukan UPDS. Apoteker menggali informasi selengkap-lengkapnya
mengenai siapa pengguna obat, gejala apa yang dirasakan, berapa lama gejala
tersebut dirasakan pasien, tindakan apa yang telah dilakukan utnuk mengatasi
gejala tersebut, dan obat apa yang telah dikonsumsi untuk mengatasi gejala
tersebut. Selanjutnya Apoteker memberikan alternatif pilihan obat yang sesuai
dengan keluhkan pasien, dengan memperhatikan peraturan kefarmasian yang
berlaku. Informasi obat yang diberikan Apoteker sama dengan informasi obat
untuk pasien dengan resep dokter.

67
Proses administrasi di Apotek Kimia Farma Menteng Huis dilakukan
secara komputerisasi untuk memperlancar dan efisiensi pelayanan apotek. Sistem
komputer kasir mengharuskan petugas memasukkan alamat dan nomor telepon
pasien yang dapat dihubungi sebelum melakukan pencetakan struk pembayaran.
Hal ini dilakukan untuk membantu apotek dalam mengatasi masalah yang
mungkin baru diketahui setelah obat diserahkan kepada pasien.
Untuk arsip dokumentasi, Apotek Kimia Farma melakukan
pendokumentasian resep obat baik kredit maupun tunai dengan memisahkan
antara resep lain dengan resep yang mengandung narkotika dan psikotropika.
Pelaporannya terhadap obat narkotika dan psikotropika dilakukan secara online
yang kemudian dilakukan print out terhadap laporan tersebut untuk digunakan
sebagai arsip apotek. Resep yang masuk ke Apotek Kimia Farma Menteng Huis
disimpan di apotek dengan baik dalam jangka waktu 5 tahun dan kemudian dapat
dimusnahkan dengan cara dibakar atau dengan cara lain yang lebih memadai.
Pemusnahan resep dilakukan oleh Apoteker Pengelola Apotek atau apoteker
pengganti dibantu oleh sekurang-kurangnya seorang karyawan apotek yang
bersangkutan. Dibuat berita acara pemusnahan sesuai dengan bentuk yang telah
ditentukan dalam empat rangkap serta ditandatangani oleh Apoteker Pengelola
Apotek dan petugas apotek yang melakukan pemusnahan resep tersebut.

Pelayanan di apotek Kimia Farma sangat diperhatikan dalam rangka


meningkatkan kualitas pelayanan, sehingga memiliki competitive advantages
dalam persaingan dunia bisnis. Hal ini sesuai dengan maksud dan tujuan PT.
Kimia Farma sebagai BUMN, yaitu pemupukan keuntungan untuk memberikan
sumbangan kepada penerimaan negara sehingga dalam orientasinya harus selalu
berorientasi pada aspek bisnis, dan tentu pula sesuai dengan visi dan misi yang
ditetapkan oleh PT. Kimia Farma.
Sebagai sebuah pelayanan, maka pelanggan merupakan salah satu faktor
penting yang harus dijaga oleh apotek, karena itu kenyamanan pelanggan juga
harus diperhatikan. Selain itu juga tersedia ruang tunggu yang cukup nyaman
bagi pasien yang hendak berobat ke dokter atau menunggu penyiapan resep di

68
apotek, hal ini akan meningkatkan nilai kenyamanan pasien dalam menebus obat
di Apotek Kimia Farma Menteng Huis. Desain bangunan depan yang dibuat
transparan dengan kaca yang besar menambah kenyamanan pasien karena bagian
dalam apotek terlihat dari luar. Apotek di cat dengan warna putih sehingga
menimbulkan kesan berasih.
Kualitas pelayanan merupakan nilai dari kemajuan apotek karena sangat
mempengaruhi tingkat kepuasan dan loyalitas pelanggan yang akhirnya
mempengaruhi nilai penjualan (omset). Upaya lain yang dilakukan oleh apotek
Kimia Farma Menteng Huis untuk meningkatkan kualitas pelayanan adalah
dengan layanan antar obat (delivery service) tanpa dikenakan biaya tambahan .
Pengantaran obat dilakukan oleh petugas pengantaran yang merangkap sebagai
pembantu pelaksana layanan farmasi, menggunakan kendaraan dinas apotek
berupa sepeda motor. Waktu pelayanan pengantaran obat bergantung pada
perjanjian dengan pelanggan maupun ketersediaan obat yang ada. jika obat yang
dijanjikan telah tersedia maka pelayanan pengantaran dapat dilakukan.
Kualifikasi sumber daya manusia yang harus dimiliki dalam melayani
konsumen atau pelanggan adalah cekatan, terampil, ramah dan informatif. Selain
itu, petugas juga haruslah tenaga yang cepat serta tanggap dalam menangani
keluhan dan membantu konsumen dalam memperoleh obat. Petugas di bagian
pelayanan apotek Kimia Farma Menteng Huis telah memenuhi klasifikasi ini.
Petugas mempunyai tanggung jawab untuk mengontrol stok obat yang ada di
apotek. Setiap petugas apotek diberikan tugas untuk bertanggung jawab terhadap
beberapa rak obat. Hal ini dilakukan untuk meminimalisir ketidaksesuaian stok,
memeriksa tanggal kadaluarsa obat, mengetahui jumlah obat yang dibutuhkan
untuk dipesan setiap minggu dan dimasukkan kedalam buku defekta, serta
megetahui obat-obat yang slow moving maupun Fast moving.
Dalam rangka meningkatkan pelayanannya, apotek kimia farma Menteng
Huis juga melakukan home care, pelayanan home care dilakukan untuk pasien
dengan kriteria tertentu diantaranya pasien dengan usia lanjut, kompleksitas
pengobatan dan kompleksitas penyakit.

69
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Dari hasil pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang dilaksanakan
di apotek Kimia Farma Menteng Huis, dapat disimpulkan :
1. Secara umum apotek Kimia Farma Menteng Huis telah melaksanakan
tugas dan fungsinya sebagai tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian
dan penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat luas dengan baik,
sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
2. Apoteker pengelola apotek Kimia Farma Menteng Huis telah menjalankan
peran dan tanggung jawabnya dalam pengelolaan apotek dengan baik.
70
3. Pemberian informasi mengenai hal-hal yang perlu diperhatikan oleh
pasien/konsumen dalam pemakaian obat telah dijalankan dengan
maksimal.
4. Apotek Kimia Farma Menteng Huis sangat mengutamakan kepuasan
pelanggan dengan senantiasa memberikan pelayanan yang terbaik yang
dapat diberikan.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis adalah apotek yang mempunyai
infrastruktur yang kuat dan standar manajerial dan pelayanan yang baik dengan
tetap berupaya untuk meningkatkan mutu pelayanan terhadap pelanggannya.

B. Saran
Untuk meningkatkan kualitas mutu pelayanan kefarmasian di Apotek
Kimia Farma Menteng Huis, maka perlu dilakukan :
1. Kesesuaian data persediaan barang antara yang ada di komputer dengan
persediaan fisik harus diperhatikan, agar tidak terjadi pengecekkan
persediaan perbekalan farmasi yang dilakukan dua kali yang dapat
menyebabkan waktu layanan yang diberikan kepada pelanggan menjadi
lebih lama.
2. Peningkatan pengawasan terhadap perencanaan persediaan obat-obat di
apotek untuk mengurangi pembelian mendesak.
3. Semua barang di swalayan farmasi sebaiknya diberi label harga, sehingga
dapat memuaskan keingintahuan konsumen terhadap harga barang dan
memudahkan konsumen dalam menentukan pilihan barang yang akan
dibelinya.
4. Sebaiknya disediakan ruang tunggu khusus untuk pasien yang menunggu
resep racikan untuk menambah kenyamanan pasien.

71
DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Undang-Undang Republik


Indonesia Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan, Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, 1992.

2. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang


Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta

3. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian. Departemen Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta.

4. Departemen Kesehatan RI, 2002. Keputusan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia Nomor 1332/Menkes/SK/X/2002 tentang
perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara
Pemberian Izin Apotek, Jakarta

72
5. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No. 889/MENKES/PER/V/2011
tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta.

6. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2015. Peraturan Menteri


Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 Tahun 2015 tentang
Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor Farmasi. Departemen Kesehatan Republik
Indonesia : Jakarta.

7. Departemen Kesehatan RI, Keputusan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, Jakarta, 2004

8. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1980 tentang Perubahan atas
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1965 Tentang Apotik. Jakarta,
1980

9. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1993. Peraturan Menteri


Kesehatan Republik Indonesia Nomor 922/MENKES/PER/X/1993
tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek. Jakarta,
1993

10. Departemen Kesehatan RI, Keputusan Mentri Kesehatan RI No.


279/Menkes/SK/V/1981 Tentang Ketentuan dan Tata Cara Perizinan
Apotek, Jakarta, 1981

11. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Undang-Undang No.22


tentang Narkotika. Jakarta, 1977

12. Departemen Kesehatan Republik Indonesia.. Undang-Undang No.5


tentang Psikotropika. Jakarta, 1997

73
Lampiran 1
Denah Apotek Kimia Farma Menteng Huis

TOILE Wasta LOKE Narkoti Meja Praktek Mush


fel k- Dokter ola
T R Racik Gigi

E Rak
G Ruan
RUANG g
APA tung

Meja Meja Pelayan


dan Kasir
PIO

74
LANTAI 2
Suplemen

Swalayan
Farmasi
Meja
SPG

LANTAI 1 ALKES

MILK AND
Skin BABY CARE NUTRITION

Keterangan : G = Obat Generik


E = Obat Ethical

Lampiran 2
Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Menteng Huis

Apoteker Penanggung Jawab (APA)

Apoteker Pendamping (Aping)

Supervisor

75

Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)Non-Tenaga Teknis Kefarmasian (Non-TTK)


Lampiran 3
Bon Permintaan Barang Apotek
BON PERMINTAAN BARANG APOTEK (BPBA)

TANGGAL : NO. urut :

NO NAMA SATUAN JUMLAH JUMLAH SISA KET


YANG YANG PERSEDIAN
BARANG DIMINTA DIBERIKAN

76
PJ PENERIMA PJ PJ
BARANG
GUDANG PEMBELIAN PELAYANAN

77
Lampiran 4
Alur Penerimaan Barang

78
Lampiran 5
Kartu Stok

Nama Apotek
Alamat Apotek
Telp. Apotek

NAMA BARANG :
KEMASAN :

No No
TGL + - Sisa Exp Paraf
Dokumen Batch

79
Lampiran 6
Contoh Copy Resep

80
Lampiran 7
Contoh Etiket

81
Lampiran 8
Surat Pesanan Narkotika

82
Lampiran 9
Surat Pesanan Obat Jadi yang mengandung Prekursor Farmasi

83
Lampiran 10
Laporan Penggunaan Narkotika dan Psikotropika

LAPORAN PENGGUNAAN NARKOTIKA

NAMA APOTEK : FORM :


NO. SIA : LEMBAR :
ALAMAT :
BULAN

Nama Penerimaan Pengeluaran


No Stok
Kod Bahan Satua Stok
Uru Kod Saran Jumla Jumla Akhi
e Sediaa n Awal Untuk
t e a h h r
n

Jakarta, .. 20..
Apoteker Penanggung Jawab

84
LAPORAN PENGGUNAAN PSIKOTROPIKA

NAMA APOTEK : FORM :


NO. SIA : LEMBAR :
ALAMAT :
BULAN

Nama Penerimaan Pengeluaran


No Stok
Kod Bahan Satua Stok
Uru Kod Saran Jumla Jumla Akhi
e Sediaa n Awal Untuk
t e a h h r
n

Jakarta, .. 20..
Apoteker Penanggung Jawab

85
Lampiran 11
Kwitansi

86
Lampiran 12
Form UPDS (Upaya Pengobatan Diri Sendiri)

87
Lampiran 13
Form Layanan Informasi Obat Untuk Pasien dengan Resep Dokter

88
Lampiran 14
Label

89
TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
APOTEK KIMIA FARMA MENTENG HUIS
JL. CIKINI RAYA NO.2 JAKARTA PUSAT
PERIODE 05 SEPTEMBER-30 SEPTEMBER 2016

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Memperoleh Gelar Apoteker (Apt)
Program studi Profesi Apoteker

Disusun Oleh :
Wenda Noor Meida Ardiani 1543700235

PROGRAM STUDI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945
JAKARTA
2017

1
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah


SWT yang telah memberikan karunia dan melimpahkan rahmat-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan Tugas khusus Praktek Kerja Profesi Apoteker di
apotek Kimia Farma Menteng Huis dari tanggal 5 September 30 September
2016. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Profesi
Apoteker pada Program Pendidikan Profesi Apoteker di Universitas 17 Agustus
1945 Jakarta.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada :
1. Bapak Dr. Hasan Rahmat, M.DEA, Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi
Univerisitas 17 Agustus 1945 Jakarta
2. Ibu Okpri Meila, M. Farm.,Apt. selaku Pengelola Program StudI
Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta
3. Ibu Miranda Yuneidi, M.Farm.,Apt. selaku dosen pembimbing Praktek
Kerja Profesi Apoteker di Fakultas Farmasi dari Program Pendidikan
Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta
4. Ibu Lady Alvina Azzahra, S.Farm,. Apt selaku pembimbing Praktek
Kerja Profesi Apoteker dari Apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta
5. Seluruh staf dan pegawai apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta
yang telah membantu kami selama PKPA.
6. Seluruh staf pengajar program Profesi Apoteker Universitas 17 Agustus
1945
7. Keluarga dan rekan-rekan mahasiswa Program Profesi Apoteker
Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta Angkatan XXXVI, atas segala
bantuan dan motivasi yang telah diberikan
8. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah
membantu baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga Allah
SWT membalas semua kebaikannya.
Disadari dengan segala keterbatasan pengetahuan dan kemampuan yang
dimiliki, laporan ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna. Karena itu

1
kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan untuk
kesempurnaan laporan ini.
Penyusun berharap semoga Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini
dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukannya.

Jakarta , September 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

2
Halaman

KATA PENGANTAR .....................................................................................ii


DAFTAR ISI ...................................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...........................................................................1
B. Tujuan .........................................................................................2
C. Waktu dan Tempat ......................................................................2
BAB II ASPEK ASUHAN KEFARMASIAN
A. Pengkajian Resep
..............................................................................................
3
B. Dispensing
..............................................................................................
4
C. Pelayanan Informasi Obat
..............................................................................................
5
D. Konseling
..............................................................................................
6
E. Pelayanan Kefarmasian di Rumah
..............................................................................................
7
F. Pemantauan Terapi Obat
..............................................................................................
8
G. Monitoring Efek Samping Obat
..............................................................................................
9
H. Upaya Pengobatan Diri Sendiri
..............................................................................................
10
BAB III HASIL

3
.......................................................................................................
11
A. Laporan UPDS..........................................................................11
B. Pelayanan Informasi Obat Resep..............................................16
C. Laporan Pelayanan Kefarmasian di Rumah..............................35
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................40

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kesehatan menurut undang-undang RI tentang kesehatan nomor 36 tahun
2009 adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang
memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis.
Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang
harus diwujudkan. Oleh karena itu, diperlukan upaya untuk meningkatkan derajat
kesehatan berdasarkan prinsip nondiskriminatif, partisipatif, dan berkelanjutan.
Sarana kesehatan dan sumber daya manusia merupakan hal yang penting
dalam melaksanakan upaya kesehatan. Untuk mendukung upaya kesehatan
tersebut diperlukan sarana-sarana kesehatan. Salah satu sarana kesehatan yang
mendukung penyelenggaraan upaya kesehatan tersebut adalah apotek. Menurut
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2014, apotek
adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek pekerjaan
kefarmasian oleh Apoteker. Yang dimaksud pekerjaan kefarmasian adalah
4
pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan,
pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan
obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta
pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional. Dimana peran Apoteker
untuk memberikan pelayanan langsung dan bertanggungjawab kepada pasien
yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud untuk mencapai hasil yang
pasti untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.
Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah bergeser orientasinya dari drug
oriented ke patient oriented yang mengacu kepada pharmaceutical care".
Pharmaceutical care ini diartikan sebagai kegiatan pelayanan kefarmasian
yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi
pelayanan yang komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup
dari pasien. Oleh karena itu, apotek diharapkan mampu menyediakan pelayanan
kesehatan yang bermutu. Apoteker sebagai pengelola bertanggung jawab terhadap
kelangsungan hidup apotek dalam menghadapi persaingan, tantangan, dan
tuntutan masyarakat. Apoteker dalam menjalankan praktek harus sesuai standar
untuk menghindari kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan (medication
error). Salah satu upaya seorang apoteker dalam melaksanakan pelayanan
kefarmasian yang baik antara lain mampu berkomunikasi dengan tenaga
kesehatan lainnya dalam menetapkan terapi untuk mendukung penggunaan obat
yang rasional.

B. Tujuan
Tujuan diadakannya Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek ini adalah
sebagai berikut :
1. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi
dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek.
2. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di apotek.
3. Melakukan pelayanan Swamedikasi pada pasien yang mengunjungi
Apotek Kimia Farma Menteng Huis.

2
C. Waktu dan Tempat Pelaksanaan PKPA
Praktek Kerja Profesi Apoteker dilaksanakan Pada Tanggal 05 September
2016 sampai dengann 30 September 2016, dan Tempat Pelaksanaan PKPA di
Apotek Kimia Farma Menteng Huis , Jalan Cikini Raya No.2 Jakarta Pusa

3
BAB II
ASPEK ASUHAN KEFARMASIAN

Pelayanan farmasi klinik di apotek merupakan bagian dari pelayanan


kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan
dengan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.

A. Pengkajian Resep
Kegiatan pengkajian resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik
dan pertimbangan klinis.
Kajian administratif meliputi :
1. Nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan
2. Nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor telepon dan paraf
3. Tanggal penulisan resep.

Kajian kesesuaian farmasetik meliputi :


1. Bentuk dan kekuatan sediaan
2. Stabilitas
3. Kompatibilitas (ketercampuran obat)

Pertimbangan klinis meliputi :


7 Ketepatan indikasi dan dosis obat
8 Aturan, cara dan lama penggunaan obat
9 Duplikasi dan/atau polifarmasi
10 Reaksi obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping obat, manifestasi
klinis lain)
11 Kontraindikasi
12 Interaksi

B. Dispensing

4
Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi
obat.
Setelah melakukan pengkajian resep dilakukan hal sebagai berikut :
1. Menyiapkan obat sesuai dengan permintaan resep :
c Menghitung kebutuhan jumlah obat sesuai dengan resep.
d Mengambil obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan dengan
memperhatikan nama obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik obat.
2. Melakukan peracikan obat bila diperlukan
3. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi :
d Warna putih untuk obat dalam/oral
e Warna biru untuk obat luar dan suntik
f Menempelkan label kocok dahulu pada sediaan bentuk suspensi atau
emulsi
4. Memasukkan obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk obat yang
berbeda untuk menjaga mutu obat dan menghindari penggunaan yang salah.
Setelah penyiapan obat dilakukan hal sebagai berikut :
1. Sebelum obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali
mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta jenis dan
jumlah obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan resep)
2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien
3. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien
4. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat
5. Memberikan informasi cara penggunaan obat dan hal-hal yang terkait dengan
obat antara lain manfaat obat, makanan dan minuman yang harus dihindari,
kemungkinan efek samping, cara penyimpanan obat dan lain-lain
6. Penyerahan obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik,
mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak stabil
7. Memastikan bahwa yang menerima obat adalah pasien atau keluarganya
8. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli dan diparaf oleh Apoteker
(apabila diperlukan)

9. Menyimpan resep pada tempatnya


10. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien

Apoteker di Apotek juga dapat melayani obat non resep atau pelayanan
swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada pasien yang

5
memerlukan obat non resep untuk penyakit ringan dengan memilihkan obat bebas
atau bebas terbatas yang sesuai.

C. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh
apoteker dalam pemberian informasi mengenai obat yang tidak memihak,
dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan
obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai
obat termasuk obat resep, obat bebas dan herbal.
Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan
metoda pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik dan alternatif, efikasi,
keamanan penggunaan pada ibu hamil dan menyusui, efek samping, interaksi,
stabilitas, ketersediaan, harga, sifat fisika atau kimia dari obat dan lain-lain.

Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi :


1. Menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan
2. Membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet, pemberdayaan masyarakat
(penyuluhan)
3. Memberikan informasi dan edukasi kepada pasien
4. Memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa farmasi yang
sedang praktik profesi
5. Melakukan penelitian penggunaan Obat
6. Membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah
7. Melakukan program jaminan mutu

Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu


penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat. Hal-hal yang harus
diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan Informasi Obat :
1. Topik Pertanyaan

2. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan

3. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat telepon)

6
4. Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain seperti riwayat
alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data laboratorium);

5. Uraian pertanyaan

6. Jawaban pertanyaan

7. Referensi

8. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, per telepon) dan data Apoteker yang
memberikan Pelayanan Informasi Obat

D. Konseling
Konseling merupakan proses interaktif antara apoteker dengan
pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan
kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam penggunaan obat dan
menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien. Untuk mengawali konseling,
apoteker menggunakan three prime questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien
dinilai rendah, perlu dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker
harus melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami
Obat yang digunakan.

Kriteria pasien/keluarga pasien yang perlu diberi konseling :

1. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi hati dan/atau ginjal,
ibu hamil dan menyusui).
2. Pasien dengan terapi jangka panjang/ penyakit kronis (misalnya : TB, DM,
AIDS, epilepsi).
3. Pasien yang menggunakan obat dengan instruksi khusus (penggunaan
kortikosteroid dengan tappering down/off).
4. Pasien yang menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin, fenitoin,
teofilin).
5. Pasien dengan polifarmasi; pasien menerima beberapa obat untuk indikasi
penyakit yang sama. Dalam kelompok ini juga termasuk pemberian lebih dari

7
satu obat untuk penyakit yang diketahui dapat disembuhkan dengan satu jenis
obat.
6. Pasien dengan tingkat kepatuhan rendah.

Tahap kegiatan konseling :

1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien

2. Menilai pemahaman pasien tentang penggunaan obat melalui Three Prime


Questions, yaitu :

d Apa yang disampaikan dokter tentang obat Anda?


e Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang cara pemakaian obat Anda?
f Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang hasil yang diharapkan setelah
Anda menerima terapi obat tersebut?
3. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien
untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat
4. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
penggunaan obat

5. Melakukan verifikasi akhir untuk memastikan pemahaman pasien

Apoteker mendokumentasikan konseling dengan meminta tanda tangan pasien


sebagai bukti bahwa pasien memahami informasi yang diberikan dalam konseling.

E. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)


Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan
pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk
kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya.

Jenis pelayanan kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh apoteker,


meliputi :

7 Penilaian/pencarian (assesment) masalah yang berhubungan dengan


pengobatan
8 Identifikasi kepatuhan pasien

8
9 Pendampingan pengelolaan obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya
cara pemakaian obat asma, penyimpanan insulin
10 Konsultasi masalah obat atau kesehatan secara umum
11 Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan obat
berdasarkan catatan pengobatan pasien
12 Dokumentasi.

F. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan
terapi obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan
meminimalkan efek samping.

Kriteria pasien :

7 Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui


8 Menerima obat lebih dari 5 (lima) jenis
9 Adanya multidiagnosis
10 Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati
11 Menerima obat dengan indeks terapi sempit
12 Menerima obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi obat yang
merugikan
Kegiatan :
Memilih pasien yang memenuhi kriteria.
Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan pasien yang terdiri
dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan obat dan riwayat alergi; melalui
wawancara dengan pasien atau keluarga pasien atau tenaga kesehatan lain
Melakukan identifikasi masalah terkait obat. Masalah terkait bat antara lain
adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi, pemberian obat tanpa indikasi,
pemilihan obat yang tidak tepat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu rendah,
terjadinya reaksi obat yang tidak diinginkan atau terjadinya interaksi obat
Apoteker menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan menentukan
apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi akan terjadi
Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang berisi rencana
pemantauan dengan tujuan memastikan pencapaian efek terapi dan
meminimalkan efek yang tidak dikehendaki

9
Hasil identifikasi masalah terkait obat dan rekomendasi yang telah dibuat oleh
apoteker harus dikomunikasikan dengan tenaga kesehatan terkait untuk
mengoptimalkan tujuan terapi
Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi obat

G. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang
merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan
pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi
fungsi fisiologis.
Kegiatan :
Mengidentifikasi obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami
efek samping obat.
Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Melaporkan ke pusat monitoring efek samping obat nasional
Faktor yang perlu diperhatikan :
Kerjasama dengan tim kesehatan lain
Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat

H. UPDS (upaya Pengobatan Diri Sendiri)


Pelayanan Usaha Pengobatan Diri Sendiri (UPDS) dilakukan atas
permintaan langsung dari pasien berupa obat bebas dan obat bebas terbatas, food
supplement dan obat keras yang terdapat dalam Daftar Obat Wajib Apotek
(DOWA) yang dapat diberikan tanpa resep dokter. Alur pelayanan upaya
pengobatan diri sendiri, saat konsumen datang maka petugas akan menanyakan
keluhan dirasakan, siapa penderita keluhan, sudah berapa lama keluhan terjadi,
perlakuan yang dilakukan sebelumnya mengenai keluhan, dan sudah
menggunakan obat sebelum datang ke apotek kepada konsumen. Petugas
(apoteker) mencatat pada form UPDS dan petugas mencari obat yang sesuai dan
memilihkan obat dengan resiko efek samping yang kecil. Petugas
menginformasikan harga barang. Bila harga disepakati konsumen, maka dilakukan
transaksi penjualan tunai dan kredit di kasir. Obat diberikan dengan memberikan

10
informasi penggunaan obat, penyimpanan dan menyarankan bila penggunaan
jangka pendek belum ada efek terapi yang diinginkan. Dalam pelayanan UPDS
hal penting yang harus diperhatikan adalah pemberian informasi obat. Petugas
apotek harus dapat memastikan bahwa pasien yang membeli obat dengan cara ini
sudah terbiasa dan mengetahui cara pemakaian obat tersebut. Jika pasien baru
pertama kali menggunakannya, maka Apoteker berkewajiban memberikan
penjelasan singkat mengenai obat tersebut, yaitu dosis, aturan pakai, dan cara
penggunaan.

BAB III
HASIL

A. Laporan UPDS (Upaya Pengobatan Diri Sendiri)


No Swamedikasi Foto

11
1 Nama : Tn. Zacky
Pasien mengeluhkan badan sudah mulai
tidak fit, kemudian disarankan untuk
meminum suplemenn atau multivitamin
untuk menjaga stamina tetap terjaga, dan
disarankan untuk istirahat cukup, makan
teratur, konsumsi buah dan sayur, serta
minum air putih yang banyak setiap harinya

2 Pasien mengeluhkan radang sudah 3 hari,


kemudian pasien meminta obat radang,
pasien disarankan untuk konsumsi tantum
karena radang tenggorokan yang dialami
pasien belum lebih dari 3 hari. Pasien juga
disarankan untuk menjaga pola makan, tidak
makan makanan yang mengandung minyak,
atau makanan pedas yang dapat memicu
radang, serta disarankan banyak konsumsi
air putih, sayur dan buah

12
3 Pasien datang ke apotek, lalu pasien
meminta antibiotik karena dirinya
mengeluhkan flu sudah 1 hari, poin yang
ditanyakan dalam swamedikasi ini yaitu
WWHAM, What, Who, How long, Action,
and Medication. pasien diberikan penjelasan
untuk tidak mengkonsumsi antibiotik
terlebih dahulu, karena flu nya belum lebih
dari 3 hari, maka disarankan untuk terlebih
dahulu minum vitamin.

4 Pasien datang dan meminta obat wasir,


tetapi sebelum menyarankan obatnya,
terlebih dahulu ditanya tentang keadaan
pasiennya apakah wasirnya berdarah atau
tidak, dan apakah sebelumnya pasien sudah
pernah mengkonsumsi obat ambeyen atau
belum. dan menurut keterangan kondisi
wasir pasien tidak hanya bengkak, tetapi
sudah berdarah. kemudian disarankan untuk
menggunakan anti hemoroid suppo (karena
sudah perdarahan) atau yang berbentuk
peluru, tetapi pasien menolak dan meminta
obat yang diminum, lalu disarankan untuk
diberikan ardium., dan disarankan pasien
untuk menjaga pola makan, untuk berhenti
makan pedas, dan makan makanan yang
sehat

13
5 Pasien datang ke apotek, dan meminta obat
batuk yang paling bagus, lalu terlebih
dahulu ditanyakan pada pasien apakah
sebelumnya atau. saat ini pasien sedang
mengkonsumsi obat-obatan tertentu seperti
obat anti hipertensi (captopril) atau tidak,
pasien menyatakan sedang tidak
mengkonsumsi suatu obat-obatan, pasien
juga meminta obat batuk herbal atau non
sintesis, lalu ditawarkan beberapa pilihan
obat batuk herbal diantaranya obat batuk
cap ibu dan anak

6 Seorang pasein perempuan datang ke apotek


dan meminta suplemen untuk meningkatkan
daya tahan tubuh. lalu pasien tersebut
ditanya apakah ia mempunyai riwayat
penyakit maag (lambung) atau tidak. pasien
mengatakan bahwa dirinya mempunyai
penyakit lambung, lalu disarankan vitamin
yang cocok untuk mempertahankan daya
tahan tubuhnya yaitu imunos.

14
7 Pasien datang dan menanyakan tespack,
kemudian pasien menanyakan perbedaan
tespack yang tersedia bermacam-macam dan
bagaimana cara menggunakannya, pasien
diberikan penjelasan tentang berbagai cara
penggunaan tespack yang tersedia

8 Pasien datang ke apotek dan menanyakan


obat maag yang paling bagus, serta
menanyakan perbedaan macam macam obat
maag yang tersedia di rak medicin tab,
kemudian pasien ditanya apakah obat yang
sebelumnya dikonsumsi pasien tersebut dan
sebelumnya ia mengkonsumsi promag,
tetapi pada saat datang pasien mengeluhkan
adanya kembung yang dirasakan, oleh
karena itu pasien disarankan untuk
mengganti promag yang sebelumnya
dikonsumsi, dengan magasida, karena pada
magasida mengandung simeticon untuk
meredakan kembungnya juga.

15
9 Pasien datang ke apotek lalu menanyakan
vitamin yang bagus untuk anaknya yang
kurang nafsu makan, lalu disarankan
mengkonsumsi vitamin yang mengandung
curcuma dan disarankan untuk
mengkonsumsi curvit, karena selain
mengandung curcuma curvit juga
mengandung COD Liver oil, AA powder,
DHA powder, FOS, Kalsium dan
Multivitamin. selain untuk memperbaiki
nafsu makan, curvit ini juga dapat
membantu daya ingat pada anak.

10 Tn. Dimas
Pasien mengeluhkan sakit gigi sudah 3 hari,
dan juga bengkak kemudian disarankan
untuk mengkonsumsi obat cataflam, dan
juga pasien meminta antiseptik untuk mulut,
karena pasien ini rentan sekali terkena
sariawan dan sakit gigi, sehingga diberikan
betadine kumur karena selain sebagai
antiseptik juga , dapat mencegah infeksi
yang sering muncul pada pasien ini.

16
B. Pelayanan Informasi Obat Resep

No Resep Foto
1

17
2

18
3

19
4

20
5

21
C. LAPORAN PELAYANAN KEFARMASIAN DI RUMAH
(HOME PHARMACY CARE)

1. TUJUAN HOME PHARMACY CARE


1. Meningkatkan kualitas hidup pasien dan keluarga
2. Tercapainya keberhasilan terapi obat
3. Terpenuhi kebutuhan dasar (bio-psiko-sosial-spiritual) secara
mandiri
4. meningkatkan kemandirian keluarga dalam pemeliharaan
kesehatan
5. meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan kesehatan dirumah
6. Terlaksananya pendampingan pasien oleh apoteker untuk
mendukung efektifitas, keamanan dan kesinambungan pengobatan
7. Terwujudnya kerjasama profesi kesehatan dan keluarga

2. IDENTITAS PASIEN
1. Nama pasien : Tn. Soedarko
2. Umur : 81tahun
3. jenis kelamin : Laki-laki
4. Alamat : Jl. Gondangdia Kecil No.24
5. No Telpon : 021-3150021

3. PELAKSANAAN HOME PHARMACY CARE


1. Hari/Tanggal : Kamis, 15 september 2016
2. Yang ditemui : Tn. Soedarko

4. RIWAYAT MEDIKASI

No Tanggal Nama Obat Jumlah


1 09-08-2016 Herbesser 30mg 45 tablet
Lapibal 500mcg 30 tablet
2 20-08-2016 Hamal Ocas 30 tablet
Pletaal 50mg 30 tablet
3 27-08-2016 Oxoferin 1 botol
C.Protagenta 1 botol
4 28-08-2016 Ventolin exp syrup 1 botol
5 04-09-2016 Ventolin exp syrup 1 botol
Simarc 2 mg
10 tablet
6 07-09-2016 Simarc 2mg 50 tablet
Lapibal 500mcg 40 capsul
7 14-09-2016 Herbesser 30 mg 45 tablet
Brainact 500 mg 15 tablet

22
Urdahex 250 mg 20 tablet

5. CATATAN PELAYANAN
1. Kondisi kesehatan sekarang baik (minum curcuma untuk kesehatan
hati, vermint untuk kesehatan jantung, dan vitamin syaraf)
2. Hasil pemeriksaan laboratorium normal, tapi JNR lebih kecil dari
normal (Cek lab terakhir Agustus 2016)
3. Kepatuhan minum obat : Baik, teratur minum obat
4. Pola makan : Sayur dan buah dominan
5. Permasalahan yang sedang dialami : Tidak ada
6. Saran Kepada Pasien :
Berjemur di pagi hari untuk kesehatan tulang
waspada resiko pendarahan karena interaksi obat antara
warfarin dengan ciloztozol

Saran Kepada Apotek : Pelayanan ditingkatkan (delivery


gratis/diskon)

6. DOKUMENTASI

Gambar 1. Pemeriksaan Tekanan Darah Tn. Soedarko oleh


Apoteker Pendamping KF Menteng Huis Ibu Magdalena Olivia,
S.Farm,.Apt

23
Gambar 2. Foto bersama Tn.Soedarko dengan Apoteker Pendamping KF
Menteng Huis Ibu Magdalena Olivia S.Farm,.Apt dan Ibu Yulia S.Farm,.Apt

DAFTAR PUSTAKA

24
1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta

2. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian. Departemen Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta.

3. Tan, H. Kirana. 1993. Swamedikasi Edisi I. Jakarta.

4. Departemen Kesehatan RI, Keputusan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, Jakarta, 2004

5. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1980 tentang Perubahan atas
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1965 Tentang Apotik. Jakarta,
1980

25