Anda di halaman 1dari 30

MAKALAH

MENJELASKAN EJAAN BAB II


BAHASA INDONESIA

Disusun oleh kelompok 2 :

Nama : 1. ARIF YULIANTO ( 201654104)


2. HADI SUKARNO (201654095)
3. DIAN ARI WIGIANTORO (201654099)
4. DAMAS YOGA ALAMADA (201654094)
5. ZELIMKHAN YANDERBIYEV ALATAS
(201654105)
6. AGNES RIFANGGA PUTRA (201654110)
Kelas : 1B
Kompetensi keahlian : TEKNIK MESIN

FAKULTAS TEKNIK MESIN


TAHUN AKADEMIK 2016 / 2017
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat,
taufik serta hidayahnya dan tentunya nikmat sehat sehingga penyusunan makalah ini selesai
sesuai dengan apa yang diharapkan . Shalawat serta salam selalu tercurahkan kepada
junjungan kita nabi besar Muhammad SAW dan saya mengucapkan kepada seluruh pihak
yang ikut membuat makalah ini. Penyusunan makalah ini bertujuan untuk memberikan
penjelasan tentang EJAAN . Semogaapa yang kami sampaikan melalui makalah ini dapat
menambah wawasan yang baik untuk kami pribadi sebagai penulis maupun dunia pendidikan
pada umumnya.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini,
oleh karena itu kami sangat berharap adanya kritik dan saran yang sifatnya membangun demi
kesempurnaan makalah ini. Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang sudah
membantu menyusun makalah ini.

Kudus , 11 Oktober 2016

Penyusun
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
KATA PENGANTAR............................................................................................ ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................
A. Latar belakang ............................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah.......................................................................................... 1
C. Tujuan Penulis............................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN..................................................................................... 8
2.1. Pengertian Pendahuluan.............................................................................. 8
A . Nama Diri dan Nama Jenis.................................................................................
B. Huruf pada Nama Julukan atau Sebutan.............................................................
C. Huruf pada Nama Geografi.................................................................................
D. Huruf pada Nama Mata Angin.............................................................................
E. Huruf pada Nama Aliran Dan Paham.................................................................
F. Huruf pada Lambang Mata Uang........................................................................
G. Huruf pada Lambang Bilangan...........................................................................
H. Penulisan Kata ....................................................................................................
I. Kata Depan ............................................................................................................
J. Kata Ulang..............................................................................................................
K. Kata Berimbuhan...................................................................................................
L. Gabungan Kata.....................................................................................................
M. Bentuk Gabungan Terikat........................................................................................
N. Bentuk Singkatan dan Akronim............................................................................
O. Singkatan...............................................................................................................
P. Singkatan Tanpa Tanda Titik................................................................................
Q. Singkatan Dengan Tanda Titik.............................................................................
R. Singkatan Ukuran...................................................................................................
S. Akronim..................................................................................................................
T. Penulisan Bentuk Serapan.......................................................................................
U.Penyesuaian Ejaan Asing..........................................................................................
V. Transkripsi dan Transliterasi............................................................................
W. Transkripsi.......................................................................................................
X. Transliterasi .......................................................................................................
Y. Kata Serapan Berimbuhan ..................................................................................
Z. Tanda Baca..........................................................................................................
AA. Tanda Titik (.)..................................................................................................
AB. Penomoran Bagian Karangan............................................................................
AC. Penulisan Judul dan Subjudul..........................................................................
AD. Singkatan.........................................................................................................
AE. Tanda Koma (,)...................................................................................................
AF. Gelar Akademik...............................................................................................
AG. Kalimat Majemuk .............................................................................................
AH. Tanda Titik Koma (;).........................................................................................
AI. Tanda Titik Dua ( : )...........................................................................................
AJ. Tanda Hubung.........................................................................................................
AK. Tanda Pisah.......................................................................................................
AL. Tanda Elipsis......................................................................................................
AM. Tanda Kurung ().................................................................................................
AN. Tanda Kurung Siku [].........................................................................................
AO. Tanda Petik ..................................................................................................
AP. Tanda Petik Tunggal..........................................................................................
AQ. Tanda Garis Miring .............................................................................................
AR. Tanda Penyingkat...............................................................................................

BAB III PENUTUP............................................................................................. 16


A. Kesimpulan.................................................................................................... 16
B. Saran.............................................................................................................. 16-17

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Bahasa memiliki peranan penting dalam kehidupan karena selain digunakan sebagai alat
komunikasi secara langsung, bahasa juga dapat digunakan sebagai alat komunikasi secara
tulisan, di zaman era globalisasi dan pembangunan reformasi demokrasi ini, masyarakat
dituntut secara aktif untuk dapat mengawasi dan memahami infrormasi di segala aspek
kehidupan sosial secara baik dan benar, sebagai bahan pendukung kelengkapan tersebut,
bahasa berfungsi sebagai media penyampaian informasi secara baik dan tepat, dengan
penyampaian berita atau materi secara tertulis, diharapkan masyarakat dapat menggunakan
media tersebut secara baik dan benar.

Dalam memadukan satu kesepakatan dalam etika berbahasa, disinilah peran aturan baku
tersebut di gunakan dalam hal ini kita selaku warga Negara yang baik hendaknya selalu
memperhatikan rambu-rambu ketata bahasaan Indonesia yang baik dan benar. Ejaan Yang
Disempurnakan (EYD) adalah sub materi dalam ketata bahasaan Indonesia, yang memilik
peran yang cukup besar dalam mengatur etika berbahasa secara tertulis sehingga diharapkan
informasi tersebut dapat di sampaikan dan di fahami secara komprehensif dan terarah. Dalam
prakteknya diharapkan aturan tersebut dapat digunakan dalam keseharian Masyarakat
sehingga proses penggunaan tata bahasa Indonesia dapat digunakan secara baik dan benar.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan uraian di atas mengajukan suatu permasalahan sebagai berikut :
a. Nama Diri dan Nama Jenis w. Transkripsi
b. Huruf pada Nama Julukan atau Sebutan x. Transliterasi
c. Huruf pada Nama Geografi y. Kata Serapan Berimbuhan
d. Huruf pada Nama Mata Angin z. Tanda Baca
e. Huruf pada Nama Aliran Dan Paham aa. Tanda Titik (.)
f. Huruf pada Lambang Mata Uang ab. Penomoran Bagian Karangan
g. Huruf pada Lambang Bilangan ac. Penulisan Judul dan Subjudul
h. Penulisan Kata ad. Singkatan
i. Kata Depan ae. Tanda Koma (,)
j. Kata Ulang af. Gelar Akademik
k. Kata Berimbuhan ag. Kalimat Majemuk
l. Gabungan Kata ah. Tanda Titik Koma (;)
m. Bentuk Gabungan Terikat ai. Tanda Titik Dua ( : )
n. Bentuk Singkatan dan Akronim aj. Tanda Hubung
o. Singkatan ak. Tanda Pisah
p. Singkatan Tanpa Tanda Titik al. Tanda Elipsis
q. Singkatan Dengan Tanda Titik am. Tanda Kurung ()
r. Singkatan Ukuran an. Tanda Kurung Siku []
s. Akronim ao. Tanda Petik
t. Penulisan Bentuk Serapan ap. Tanda Petik Tunggal
u.Penyesuaian Ejaan Asing aq. Tanda Garis Miring
v. Transkripsi dan Transliterasi ar. Tanda Penyingkat

C. TUJUAN PENULISAN
Berdasarkan rumusan masalah di atas maka tujuan dalam penulisan makalah ini sebagai
berikut :

1. Untuk Mengetehaui Pengertian Ejaan.


2. Untuk memahami Isi semua dari Ejaan.
3. Untuk mengetahui ruang lingkup Ejaan.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. PENGERTIAN PENDAHULUAN

Ejaan

Ejaan adalah kaidah-kaidah cara menggambarkan bunyi-bunyi (kata,kalimat, dan


Sebagainya ) dalam bentuk tulisan (huruf-huruf) serta penggunaan tanda baca (KKBI,
2000:285).
Di dalam bahasa dikenal adnya dua jenis ragam, yakni ragam lisan dan ragam tulis.
Perbedaan antara ragam lisan dan ragam tulis dapat dilihat pada bagan berikut ini.

Ragam Sarana Kebahasaan


Lisan Bunyi Bahasa, Intonasi Lafal
Tulis Huruf, tanda baca ejaan

Bagan tersebut memperlihatkan lafal berkaitan dengan ragam lisan melalui sarana
bunyi bahasa dan intonasi , sedangkan ejaan berkaitan dengan ragam tulis melalui sarana
huruf dan tanda baca.

Huruf Abjad
Abjad indonesia berjumlah 26 huruf yang melambangkan bunyi-bunyi bahasa
(fonem) , terdiri atas 5 huruf vokal (a, e , i , o , u ) dan 21 huruf konsonan ( b, c , d, f, g, h,
i , j , k , l , m , n , p , q , r , s , t ,v ,w , x , y, z). Contohnya ialah sebagai berikut .

peta cakap
pekak tida?
pentas

Beberapa huruf hanya dapat digunakan secara terbatas, seperti huruf (q) dan (x).
Contoh :
Quran Xerox
Furqan Texas
Bahasa indonesia mengenalo gabungan huruf yang padu , baik gabungan huruf
vokal maupun gabungan huruf konsonan. Gabungan huruf vokal yang padu
melambangkan fonem yang lazim disebut diftong , yakni (ai),(au)dan (oi). Contohnya
Sebagai berikut.
Andai,pantai,pandai

Bandingkan diftong tersebut dengan gabungan huruf (ei) yang tidak


melambangkan satu fonem , seperti kata-kata berikut ini:
Sprei,mei , survei
Sebaliknya , ada bunyi konsonan yang dilambangkan oleh dua huruf yang
seringkali seperti konsonan langit-langit keras yang dilambangkan oleh gabungan huruf
(ny) dan (sy) dan konsonan velar oleh (ug) dan (kh)
Contohnya Sebagai berikut.
Nyali , Nyanyi.

A. Nama Diri dan Nama Jenis


Nama diri adalah nomina khusus yang mengacu ke nama geografi, seperti Cianjur
dan Medan ; nama orang atau lembaga , seperti Sukarni dan Perserikatan bangsa-
bangsa ; dan nama yang berkaitan dengan waktu, seperti Senin dan Mei. Di dalam
Pedoman Umum EYD , nama jenis yang tergolong sebagai nomina umum, ditulis dengan
huruf kecil, sedangkan nama diri ditulis dengan huruf awal kapital. Nama diri yang diatur
penulisannya dalam Pedoman Umum EYD berkaitan dengan hal-hal sebagai berikut.

1. Nama gelar kehormatan , keturunan keagamaan , serta gelar keilmuan yang diikuti nama
orang misalnya : Mahaputera Moh. Yamin , Raden Patah , Haji Agus Salim , dan Doctor
Salim Said.
2. Nama jabatan dan Pangkat yang diikuti nama orang, instansi atau tempat, misalnya
Gubernur DKI Jakarta , Panglima Polim, Menteri Sarwono Kusumaatmaja , Kolonel
Suparman , dan Profesor Moh. Sadli.
3. Nama orang Berikut unsur-unsurnya , misalnya Dewi Sartika dan Aris Munandar.
Pada dasarnya penulisan nama diri harus tunduk pada tata tulis yang diatur dalam
Pedoman EYD. Maksudnya ialah penulisan unsur huruf yang terdapat pada nama diri taat
pada kaidah ejaan yang berlaku. Misalnya huruf (j) sebagai pengganti (dj) dan huruf (c)
sebagai pengganti (tj). Namun atas dasar pertimbangan khusus seperti yang berkaitan
dengan kesejarahan dan nama-nama merek , paten , dan dokumen resmi ejaan lama
masih dapat dipakai pada nama diri.
Contohnya adalah sebagai berikut ini.
Universitas Gadjah Mada alih-alih Universitas Gajah Mada
Rumah Sakit Abdoel Moeloek alih-alih Rumah Sakit Abdul Muluk.

Penulisan nama diri tersebut dapat dibenarkan bedasarkan pertimbangkan bahwa


nama Gadjah Mada dan Abdoel Moeloek mempunyai makna khusus bedasarkan
kesejarahan. Oleh karena itu , nama-nama tersebut tidak harus diubah dan disesuaikan
dengan EYD.
Pada contoh diatas kata departemen dan undang undang harus dituliskan dengan
huruf kevil karena bukan nama diri . jika dipakai sebagai nama diri, kata-kata ditulis
dengan huruf awal kapital . contohnya sebagai berikut .
Ia bekerja di Departemen Kesehatan sejak umur 25 tahun
Naskah Undang-Undang Badan Hukum Pendidikan No. 9 Tahun 2009 telah
ditandatangani.
B. Huruf pada Nama julukan atau Sebutan
Nama julukan atau sebutan lain sebuah nama diri diperlakukan sebagai nama diri
dan dituliskan dengan huruf awal kapital. Perhatikan contoh berikut.
Dia tinggal di Bandung, yang mendapat julukan Kota Kembang.
Aceh , Serambi Mekah, Dikejutkan oleh peristiwa tragis.
Dia lebih dikenal sebagai Pak Raden daripada Suyadi.

Kota Kembang , Serambi Mekah dan Pak Raden ditulisakan dengan huruf awal
kapital, karena digunakan sebagai pengganti nama diri atau sebagai nama lain . Akan
tetapi ungkapan yang tidak menjadi julukan , namun lebih menonjolkan sifat atau ciri
nama diri bersangkutan, dituliskan dengan huruf kecil.

C. Huruf pada Nama Geografi


Nama geografi dapat dikelompokan ke dalam dua golongan , yakni golongan (1)
nama diri geografi dan (2) nama jenis geografi. Golongan nama diri dituliskan dengan
huruf awal kapital , sedangkan golongan nama jenis dituliskan dengan huruf kecil dan taat
pada kaidah penulisan kata biasa.
Di dalam penerapan kaidah ejaan yang menyangkut nama geografis,pengguna
bahasa sering dihadapkan pada persoalan menentukan nama diri atau nama jenis , terutama
yang berbentuk gabungan. Persoalan tersebut acapkali membuat ragu pengguna bahasa
pada saat harus menuliskan nama geografi, misalnya pada kata yang berkaitan dengan
flora fauna , bahasa dan bangsa, karya budaya , serta produk peralatan dan pertukangan
yang digabungkan denagn kata atau nama geografi.
Keraguan tersebut perlu dihilangkan dengan cara, misalnya , menetukan kriteria
pergolongan nama diri geografi dan nama jenis geografi seperti berikut ini.

Kriteria 1

Nama jenis geografi (NJG) yang berkombinasi dengan nama geografi (NG) atau
kata yang dipakai sebagai nama geografi, dan yang menghasilkan bentukan nama
diri geografi (NDGeo), Penulisan kedua unsur katanya berawal dengan huruf
kapial (HKp). Kriteria tersebut dapat dirumuskan sebagai berikut.

Rumus 1

NJG + NG NDGeo = HKp

Contohnya sebagai berikut.

benua + Asia Benua Asia

teluk + Jakarta Teluk Jakarta


pulau + Putri Pulau Putri

gunung + Salak Gunung Salak

D. Huruf pada Nama Mata Angin


Mata angin sebagai nama jenis dituliskan dalam huruf biasa, seperti barat, timur,
utara , dan selatan . sebaliknya , mata angin sebagai nama diri dituliskan dengan huruf
kapital di awal kata. Perhatikan penulisan nama mata angin contoh berikut ini.

Menurut pandangan Barat , hal itu memang tidak dilarang.


Presiden sangat mendukung gagasan negara Selatan-Selatan.
Sebagai orang Timur , wanita Asia pada umumnya tidak menyatakan cinta secara
terbuka kepada pria.

Barat, Timur,dan Selatan pada contoh di atas tidak merujuk kepada jenis aeah mata
angin , tetapi dipakai untuk menyatakan hal yang berkaitan dengan karakteristik di
wilayah bagian tertentu. Oleh karena itu, penulisannya dimulai dengan huruf kapital.

E. Huruf pada Nama Aliran dan Paham

Nama aliran , pandangan , atau paham dituliskan dengan huruf awal kecil, sseperti
kapitalisme, koloniaslisme , dan komunisme. Akan tetapi, nama airan , paham , dan
pandangan yang berasal dari nanma diri orang dituliskandengan huruf awal kapital.
Contohnya sebagai berikut.

Maoisme
Marxisme
Sukarnoisme

F. Huruf pada Lambang Mata Uang


Penulisan lambang mata uang tidak disertai tanda titik dan spasi. Akan tetapi , jika
diperlukan, untuk keserasian atak ( tata letak, komposisi) , Jumlah Spasi dapat
disesuaikan.
Contohnya sebagai berikut
Gaji bulan ini Rp 1.050.000,00
Tunjangan Rp 310.000,00
Penjualan beras bulan ini Rp 15.000,00 +

Jumlah pendapatan bulan ini Rp 1.375.000,00

G. Huruf pada Lambang Bilangan

Angka digunakan untuk menuliskan lambang bilangan atau nomor, yangdinyatakan


dengan Arab ( 1, 2, 3 , 4...) atau angka Romawi ( I, II, III, IV,...). Pedoman Umum EYD
mengatur kaidah penggunaan angka , di antaranhya sebagai berikut.
1. Menyatakan ukuran panjang , berat , luas dan isi misalnya 8 meter , 2 ons , ons ,
100 meter persegi ; 10 kilometer kubik.
2. Menyatakan satuan waktu , misalnya 4 jam 30 menit.
3. Menyatakan nilai uang , misalnya RP. 5.000,00 ; US$2.500,00

H. Penulisan Kata

Sebagaimana halnya bahasa baku , kata baku dapat dijadikan tolok bandingan bagi
pemakaian bahasa yang benar. Bahasa indonesia boleh dikatakan kaya kosakata. Kekayaan
kosakata itu diperoleh , antara lain , dari bahasa bahasa daerah di indonesia dan bahasa
asing. Akan tetapi, tidak semua kosakata itu dapat digolongkan dalam kosakata baku
Bahasa Indonesia. Kata fulus,ketimbang, dan prodeo misalnya sudah menjadi bagian
kosakata bahasa Indonesia, tetapi tidak tergolong dalam kata baku. Namun , kata-kata baru
yang tidak tergolong kata baku , seperti trend dan top, lambat laun mungkin dapat menjadi
warga kosakata baku.
Sebuah kata dapat dinyatakan baku apabila kata tersebut digunakan sebagai besar
masyarakat dalam situasi pemakaian bahasa yang bersifat resmi dan menjuadi rujukan
norma dalam penggunaannya. Sementara itu sebuah kata dinyatakan tidak baku apabila
kata itu tidak dapat dikembangkan karena memiliki ciri-ciri yang menyimpang dari norma
kosakata baku. Bandingkan contoh-contoh berikut.

Telor telur
Sistim sistem

Kata telor dan sitim dianggap kurang baku jika dibandingkan dengan telur dan
sitem. Hal tersebut terjadi kata telor dan sistim tidak memenuhi kriteria proses pembakuan
, antara lain munculnya unsur kedaerahan atau tata cara penyerapan kata asing yang tidak
mengikuti kaidah yang berlaku.
Kosakata baku memiliki tiga sifat , yakni kebersisteman , kecendekiaan dan
keseragaman.
Sifat kebersisteman kata tercemin dalam bentuk kaidah dan norma, yang
menunjukan sifat kebakuan kata tidak dapat berubah setiap saat , tetapi cukup luas
memberikan peluang bagi kemungkinan terjadinya perubahan secara bersistem.
Untuk keperluan pembakuan dan ketaatasasan dalam sistem ketatabahsaab
Indonesia, ditemukan bentuk-bentuk kata berikut. Contoh:
Langganan `toko atau pihak yang menyelenggarakan perlangganan.
Berlanggan (an) `berjual beli secara tetap

Demikian pula halnya dengan kata kebijakan dan kebijaksanaan yang untuk
kepentingan kebersiteman dalam peristilahan dibedakan dengan mengambil konsep dari
kata policy dan wisdom. Akan tetapi, kata dasar bijak dan bijaksana dapat diperlakukan
sebagai dua kata yang bersinonim, seperti terdapat pada slogan orang bijak(sana) taat
membayar pajak
Pada hakikatnya proses pembakuan kata adalah proses penyeragaman kaidah
pembentukan kata. Penyeragaman dimaksudkan untuk menyamakan pemakaiankata
dengan konsep gagasan. Untuk menyatakan konsep `pelayanan bagi penumpang pesawat
udara` , misalnya , digunakan kata/ istilah pramugara dan pramugari. Kata atau istilah
lain yang juga digunakan untuk menggambarkan konsep yang sama adalah steward dan
stewardess. Namun, karena pemakaian kata pramugara dan pramugari lebih luas dan
lazim daripada pemakaian kata steward dan stewardess, bentuk kata pramugara dan
pramugari dianggap baku, sedangkan steward dan stewardess dianggap subbaku atau
nonbaku.

I. Kata Depan

Kata depan dalam bahasa indonesia adalah di,ke, dan dari. Menurut kaidah ejaan
bahasa indonesia , kata depan dituliskan terpisah dari kata yang mengikutuinya. Akan
tetapi , dalam kenyataan masih banyak pengguna bahasa yang menuliskan serangkai. Hal
itu terjadi , antara lain, karena pengguna bahasa kurang dapat membedakan kata depan
dari awalan, atau karena skap ketidakpedulinya terhadap pemakaian bahasa yang benar.
Kesalahan banayak terjadi pada penulisan kata depan di dan ke. Contohnya sebagai
berikut.

dijual dituliskan di jual


dihuni dituliskan di huni
di kebun dituliskan dikebun
di kantor dituliskan dikantor
ke rumah dituliskan kerumah
ke pasar dituliskan kepasar
Untuk mengatasi keraguan dalam penulisan pengguna bahasa perlu memperhatikan
dua hal berikut ini.
1.) Jika bentuk di dapat digantikan oleh ke dan dari atau sebaliknya , di tersebut termasuk
kata depandan harus dituliskan terpisah dari kata yang mengikutinya.

di samping saya
ke samping saya
dari samping saya

2.) Jika bentuk di tidak dapat digantikan oleh ke dan dari, bentuk di merupakan awalan
dan harus dituliskan serangkai dengan kata dasar yang lazimnya berkelas kata verba.

di - + pukul dipukul bukan di pukul


di- + bentak dibentak bukan di bentak

Didalam bahasa indonesia tidak terdapat bentuk kepukul dan daripukul jika dalam
suatu rangkaian di,ke dan dari tidak dapat dipertukarkan karena tidak dianggap sudah padu
dan dituliskan serangkai. Oleh karena itu bentuk kata kemari , daripada , dan kepada
dianggap sebagai sebagai bentuk baku dan dituliskan sebagai satu kesatuan yang
serangkai. Kata keluar yang dapat dipertentangkan dengan masuk ditulis serangkai,
sedangkan kata ke luar yang dapat dipertentangkan dengan ke dalam ditulis terpisah.

J. Kata Ulang

Kata ulang adalah kata bentuk kata yang dihasilkan dari proses perulangan
dituliskan lengkap dengan menggunakan tanda hubung. Menurut bentuknya , ada 4 jenis
kata ualang , yaitu perulangan kata dasar atau perulangan murni , perulangan berubah
berbunyi , perulanganberimbuhan , dan perulangan sebagian.
Perulangan kata dasar dituliskan dengan menempatkan tanda hubung di antara
kedua kata dasar. Contohnya ialah sebagai berikut.

Cepat-cepat kalau-kalau
Batuk-batuk ragu-ragu
Makan-makan kadang-kadang

Perulangan berubah bunyi terjadi apabila salah satu unsur katanya mengalami
perbahan bunyi vokal atau konsonan. Namun dari segi makna, bentuk itu menyatakan
perulangan atau mengandung makna pejamakan. Perhatian contoh kata ulang berikut ini

Bentuk gabungan bentuk dasar makna


bolak-balik balik berulang-ulang
compang-camping camping banyak
serba-serbi serba berbagai

Perulangan berimbuhan terletak pada kata ulang yang berawalan dan berakhiran
sekaligus, berawalan saja, atau berakhiran saja. Makna kata ualng jenis ini , antara lain
saling dan menyatakan intensitas suatu perbuatan
Contohnya sebagai berikut.
menolong tolong-menolong
membantu bantu membantu
menghormati hormat-menghormati

Secara terbatas bahasa Indonesia memiliki bentuk ulangan sebagian, yaitu


perulangan yang hanya terjadi pada suku pertama disertai perubahan vokal menjadi e
(peper). Contohnya ialah sebagai berikut:

tamu tamu-tamu tetamu


laki laki-laki lelaki
tumbuhan tumbuh-tumbuhan tetumbuhan

K. Kata berimbuhan

Di dalam bahasa Indonesia terdapat bentuk-bentuk imbuhan , seperti ber,meng, per,


ter , an, kan , dan i. Bentuk-bentuk imbuhan tersebut, sebagaimana sifatnya yang terikat
berfungsi sebagai pembentuk kata turunan dari kata dasar yang diimbuhinya. Dalam
proses pembentukan kata turunan itu, kata dasar atau imbuhannnya seringkali mengalami
perubahan bentuk atau puluhan huruf sebagai akibat penggabungan yang terjadi.
Imbuhan meng- dapat berubah menjadi mem-, men-, meny-, menge- dan me-.
Imbuhan tersebut berubah (1) menjadi mem- seperti membeli, memukul , dan memfitnah ;
(2) menjadi men-, seperti mendapat ;(3) menjadi meny-, seperti menyusu ; (4) menjadi
meng-, seperti mengecat ; (5) menjadi me-, seperti merusak ; dan (6) tetap berbentuk
meng- jika digabungkan dengan kata dasar yang berawal dengan vokal dan konsonan
/k/ , /g/ , /h/ dan /kh\ seperti mengobral , mengurang , meggali , mengharap , dan
mengkhawatirkan.
Imbuhan ber-, per-, dan ter-, dapatberubah menjadi be-, pe-, dan te-, jika
digabungkan dengan kata dasar yang berkonsonan /r/ di awal kata atau di akhir suku kata
pertama memiliki e pepet. Contohnya ialah sebagai berikut.

di- + beri tahu diberi tahu


beri tahu + kan beri tahukan
di- +beri tahu + kan diberitahukan
Dalam kasus Khusus , ber- dan per- berubahan menjadi bel- dan pel- seperti
belajar dan pelajar.
L. Gabungan Kata

Gabungan kata yang unsur-unsurnya mandiri dilakukan sebagai satuan yang terdiri
atas unsur gabungan dan kata dianggap sabagai suku kata. Gabungan kata yang unsur-
unsurnnya mandiri dituliskan terpisah. Kata bulu tangkis dan kerja sama misalnya karena
unsur-unsurnya merupakan kata mandiri, dituliskan secara terpisah. Akan tetapi, gabungan
kata yangmemiliki awalan dan akhiran sekaligus dituliskan serangkai, sedangkan
gabungan katayang hanya mendapat awalan saja atau akhiran saja, unsur-unsurnya
dituliskan terpisah. Contohnya ialah sebagai berikut.
di- + beri tahu diberi tahu
beri tahu + kan beri tahukan
di- + beri tahu + kan diberitahukan
ber- + tanggung jawab bertanggung jawab
tanggung jawab + - nya tanggung jawabnya
per- + tanggung jawab + -an pertanggungjawaban

Gabungan kata yang mungkin menimbulkan salah pengertian dapat dituliskan


dengan tanda hubung untuk menegaskan pertalian unsur-unsur yang digabungkan.
Misalnya, kata ibu bapak dalam kalimat Ibu bapak kami tinggal di Surabaya.

M. Bentuk Gabungan Terikat


Telah diuraikan bahwa salah satu unsur pembentuk gabungan kata adalah bentuk
terikat yang tidak mandiri sebagai kata yang memiliki arti penuh. Unsur itu hanya muncul
jika disertai oleh unsur gabungan lain yang berupa kata dasar. Bentuk terikat seperti itu
ditulis seringkali dengan kata dasar yang mengikutinya.
Panca-, dasa-, a-, antar-, pasca-, dan maha- merupakan sebagian kecil dan
sejumlah besar bentuk bahasa yang termasuk ke dalam jenis bentuk terikat, yang hanya
dapat muncul jika berada dalam satu rangkaian dengan kata dasarnya , seperti
pancawarna , dasadarma, asusila , antarkota , pascasarjana , dan mahakuasa.
Contoh lain penulisan bentuk gabungan terikat ialah sebagai berikut.

Adi + kuasa adikuasa


Catur + tunggal caturtunggal
dwi + warna dwiwarna

Unsur gabungan lain yang tidak mandiri adalah imbuhan dan bentuk bentuk
singkat pronomia , seperti ku-, kau-, -mu , dan nya.

Bentuk bentuk terikat tersebut ditulis serangkai dengan kata yang mengikuti
atau mendahuluinya. Contohnya sebagai berikut .
Akan segera kuselesaikan urusan ini
Mengapa masih kauanyakan juga soal itu?
Dia tidak menginginkan bantuanmu lagi.

N. Bentuk Singkatan dan Akronim

Dalam bahasan mengenai bentuk singkatan dan akronim mencakupi (1) singkatan ,
yang meliputi singkatan tanpa tanda titik, singkatan dengan tanda (titik) , dan singkatan
ukuran ; dan (2) akronim.

O. Singkatan

Singkatan adalah untuk bahasa bentuk bahasa yang dipendekan , dari kata atau
kelompok kata yang terdiri atas satu huruf atau lebih. Di dalam bahasa Indonesia terdapat
bentuk singkatan yang terdiri atas gabungan huruf atau gabungan huruf dan angka.
Singkatan seperti itu banyak dijumpai pada nama diri, seperti nama lembaga dan nama
orang, serta kata-kata umum dalam bahasa indonesia. Singkatan tersebut dapat dituliskan
dengan atau tanda titik.

P. Singkatan Tanpa Tanda Titik

Pada pemakaian bahasa di tempat umum, sering ditemukan singkatan diri yang
berupa gabungan huruf kapital ditulis dengan tanda titik, seperti B.U.M.N., P.T., O.K., dan
D.P.R. Contoh Penulisan berikut benar.
IAIN BUMN BPK DKI
DPR LBH PGRI PTUN

Perhatikan pula contoh- contoh lain berikut ini.

BP7 Badan Pembinaan Pendidikan Pelaksatiaan Pedoman Penghayatan dan


Pengalaman Pancasila.
BP2SAM Badan Pengurus dan Pemelirahaan Sarana Air Minum

Bentuk bentuk singkatan di atas merupakan gabungan huruf dan angka yang
dituliskan tanpa tanda hubung. Angka yang digunakan pada singkatan menunjukan jumlah
huruf yang mendahuluinya, seperti P3 dalam P3AD mewakili pusat pendidikan perwira ,
dan P3 dalam P3GB mewakili pusat pengembangan pendidikan.

Q. Singkatan dengan Tanda Titik


Singkatan gelar akademik atau singkatan nama orang diikuti oleh tanda titik,
sebagaimana contoh berikut. Singkaan gelar akademik yang dituliskan di belakang nama
orang didahului oleh tanda koma, sedangkan singkatan nama tidak dihalui tanda koma.

Dr. Ir. Ahmad (gelar di depan)


Rini, S.S (gelar dibelakang)
A.S.Kurnia (singkatan nama depan)

Jika sebuah nama diikuti sekaligus oleh singkatan nama dan gelar akademiknya ,
penulisannya tetap memakai tanda baca seperti di atas.

Parwati S.H., B.A., M.A., Ph.D.


(Parwati Satrio Hardjodipuro, B.A., M.A., Ph. D.)

Selain bentuk singkatan yang menggunakan gabungan huruf kapital ada juga
singkatan kata kata umum yang menggunakan gabungan huruf kecil. Penulisan
singkatan yang terdiri atas dua huruf kecil , masing masing diikuti oleh tanda titik,
sedangkan singkatan yang terdiri atas tiga huruf atau lebih hanya diikuti satu tanda titik.

Salah Betul
a/n ; an ; A.N a.n. (atasnama)
d/a; da d.a. (dengan alamat)
u/b; ub u.b. (untuk beliau)

R. Singkatan Ukuran

Singkatan ukuran panjang , berat , luas atau ukuran isi dituliskan tanpa tanda titik ,
kecuali jika singkatan itu terdapat pada akhir sebuah kalimat.

0,5 kg 50 m 50m2 10ml


10 km 10 mm 50m2

Adapun dalam kalimat contohnya sebagai berikut .

Air seberat 25 l itu terasa ringan baginya


Rumahnya yang baru dibeli berukuran 6 X 10 m.

S. Akronim
Akronim merupakan singkatan dari deret kata yang dapat berbentuk gabungan
huruf , suku kata , atau gabungan huruf dan suku kata. Hasil gabungan itu dianggap dan
diperlakukan sebagai kata. Akronim dapat membedakan atas akronim nama diri dan
akronim bukan nama diri. Akronim yang berasal darinama diri dituliskan dengan huruf
awal kapital , sedangkan akronim yang bukan nama diri dituliskan dengan huruf kecil.
Contoh akronim nama diri :

Dephankam (Departemen pertahanan Keamanan )


Depkes ( Depa rtemen Kesehatan )
Akabri ( Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indoesia )

Perhatikan contoh akronim berikut ini.

Pemilu ( Pemilihan Umum )


Amdal ( analisa mengenai dampak lingkungan )
Pelita ( pembangunan lima tahun )

T. Penulisan Bentuk Serapan

Dalam pembahasan mengenai penulisan bentuk serapan akan diuraikan tentang (1)
penyesuaian ejaan asing , (2) transkripsi dan transliterasi yang mencakupi trankripsi dan
transliterasi , dan (3) kata serapan berimbuhan.

U. Penyesuaian Ejaan Asing

Bahasa indonesia sejak awal pertumbuhannya terbuka bagi penyerapan kosakata


asing yang merupakan konsekuensi kontak bahasa yang diakibatkan oleh pergaulan
antarmasyarakat bahasa. Proses penyerapan kata asing telah berlangsung ratusan tahun
yang lalu. Banyak kata serapan yang kemudi menjadi bagian kosakata bahasa Indonesia.
Dengan sendirinya penulisan kata serapan tersebut harus taat kepada kaidah penulisan
bahasa indonesia.
Penulisan bentuk serapan seringkali menyulitkan pengguna bahasa karena adanya
perbedaan antara tulisan dan lafal bentuk asingnya. Untuk mengurangi kesulitan tersebut ,
dalam proses penyerapan diusahakan agar ejaan aslinya diubah seperlunya, sehingga
bentuk asalnya dengan mudah dapat diruntut.
Aturan penyesuaian itu terutama dikenakan pada kata dan istilah yang baru masuk
ke dalam bahasa indonesia. Kata serapan lama yang sudah umum dan lazim tidak harus
mengikuti aturan tadi. Unsur serapan itu dapat diperhatikan pada contoh berikut ini.

Bahasa Transkripsi/ Bentuk Serapan


Asing Transliterasi
Arab aqal akal
Asasi asasi
haqiqah hakikat

Belanda carriere karier


Cellulair seluler
Conversie konvensi

Inggris applause aplaus


claim klaim
facsimile faksimili

V. Transkripsi dan Transliterasi

Dalam rangka pemekaran kosakat, bahasa indonesia banyak memungut kosakata


bahasa asing. Sebagian dari bentuk pungutan itu ada yang sudah menjadi warga kosakata
bahasa indonesia yang tunduk kepada kaidah penulisan bahasa Indonesia, dan ada yang
masih berupa unsur kosakata asing yang dalam penulisannya diperlakukan sebagai bahasa
asing. Peminjaman bahasa asing ke dalam bahasa Indonesia dilakukan melalui dua cara ,
Transkripsi atau transliterasi.

W. Transkripsi

Transkripsi dilakukan dengan mengubah ejaan bahasa asing ke dalam ejaan bahasa
Indonesia. Hal itu dilakukan terdapat kata-kata asing yang akan menjadi warga kosakata
bahasa Indonesia. Contohnya sebagai berikut.

Accumulation (Ing.) Akumulasi


Castra (sans) sastra
Stratosfeer (Bld.) stratosfer

X. Transliterasi

Transliterasi atau alih aksara dilakukan dengan mengganti abjad atau aksara bahasa
sumber ke aksara yang digunakan dalam bahasa Indonesiayaitu Abjad Latin.
Jika upaya penyerapan kosakata itu hanya sampai pada tahap transliterasi , kata
serapan itu tetap dianggap sebagai kosakata asing atau kosakata pinjaman dalam bahasa
Indonesia . sebagai kata asing, kata-kata itu harus ditulis dalam bentuk huruf yang berbeda
dari bentuk huruf naskah. Jika naskah itu ditulis dengan huruf tegak ,kata kata itu harus
ditulis dengan huruf kursif (miring) atau bergaris bawah. Jika huruf yang digunakan di
dalam naskah huruf kursif , kata- kata itu ditulis dalam bentuk huruf yang berbeda ,
misalnya huruf tegak.

Y. Kata Serapam Berimbuhan

Penulisan kata serapan bahasa asing yang berimbuhan pada dasarnya tidak berbeda
dengan penulisan kata berimbuhan bahasa indoensia pada umumnya,yang memberlakukan
kaidah puluhan fonem-fonem terentu yakni fonem k, p , t, s sesuai dengan kaidah.
Dalam keyataannya pengguna bahasa acap kali mendua dalam menuliskan bentuk
berimbuhan pada kata dasar serapan yang berawal dengangugus konsonan seperti kr,-pr-,
dan sp-, st-,.perlakuan pengguna bahasa dalam menuliskan bentuk berimbuhan dari kata-
kata dasar tersebut berbeda-beda bergantung pada rasa bahasanya sehingga dalam
kenyataannya kedua bentuk kata berimbuhan itu, baik yang mengalami peluluhan maupun
yang tidak , masih banyak ditemukan dalam berbagi tulisan. Misalnya di samping bentuk
memproses masih banyak ditemukan memroses.
Sehubungan dengan kenyataan di atas , perlu dicatat bahwa pemakaian serapan
yang diawali dengan gugus konsonan, secara keseluruhan masih belum mantap. Perilaku
bentuk serapan yang berawal , degan gugus konsonan itu bila mendapat imbuhan ternyata
berbeda- beda. Contohnya sebagai berikut.

prakarsa meng- + Prakarsa + -i memprakarsai


peng - + prakarsa pemrakarsa

Yang perlu diperhatikan ialah bahwa selain kaidah penulisan kata berimbuhan pada
kata dasar serapan tersebut ditetapkan, kedua cara penulisannya seperti contoh berikut
dapat dilakukan .

Kata Dasar + meng - + peng-/peng-...-an


Kritik mengkritik/ pengkritik/
Mengritik pengritik

Sementara itu contoh berikut menggambarkan penggunaan kaidah yang taat asas.

klasifikasi mengklasifikasi pengklasifikasi ;


pengklasifikasian

Z. Tanda Baca

Pada bagian ini akan dibahas tentang pemakaian tanda baca yang di sertai dengan
penjelasan dan contoh, sesuai dengan kaidah Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia
yang Disempurnakan yang lazim disingkat EYD.
Tanda tanda baca yang tersebut adalah tanda titik, koma , titik koma, titik dua,
hubung, pisah , elipsis , kurung , kurung siku , petik , petik tunggal, garis miring , dan
penyingkat ; sebagaimana tersebut berikut ini.

1) tanda titik .
2) tanda koma ,
3) tanda titik koma ;
4) tanda titik dua :
5) tanda hubung -
6) tanda pisah
7) tanda elipsis ...
8) tanda tanya ?
9) tanda seru !
10) tanda kurung ()
11) tanda kurung siku []
12) tanda petik
13) tanda petik tunggal ,,
14) tanda garis miring /
15) tanda penyingkat/apostrof

AA. Tanda Titik ( . )


Dalam Pedoman Umum EYD terdapat delapan butir kaidah tentang penggunaan
tanda titik. Berikut ini uraian tentang penggunaan tanda titik dalam penulisan nomor pada
bagian karangan , penulisan judul dan subjudul , serta penulisan singkatan.

AB. Penomoran Bagian Karangan


Dalam kaidah disebutkan nomor- nomor bagian karangan , baik berupa angka
maupun huruf disertai tanda titik. Namun, jikja angka atau huruf terakhir nomor-nomor itu
terdiri atas dua digit atau lebih , tidak dihunakan tanda titik. Perhatikan dan bandingkan
dua contoh berikut.
Salah Betul
A. Progam Usaha A. Progam Usaha
1. Tahap Persiapan Progam 1. Tahap Persiapan Progam
1.1 Penerimaan Warga Belajar 1.1 Penerimaan Warga Belajar
1.2 Pemilihan Penyelenggara 1.2 Pemilihan Penyelenggara
Lajur kiri merupakan contoh penulisan yang salah pemakaian tanda titik yang
berlebih, sedangkan lajur kanan merupakan contoh penulisan yang betul karena
bersesuaian dengan kaidah yang berlaku , yang menyatakan bahwa tanda titik tidak
dipakai di akhir nomor yang terdiri atas dua digit atau lebih dan akhir judul.

AC. Penulisan Judul dan Subjudul


Penulisan judul pada naskah karangan , baik diikuti maupun tidak diikuti oleh
keterangan subjudul, tidak disertai tanda titik. Pemakaian tandaa titik di bagian akhir judul
adalah salah . contohnya sebagai berikut.
Salah Betul
Sukses Usaha lewat Warabala Sukses Usaha lewat Warabala

AD. Singkatan
Singkatan yang menggunakan tanda titik pada umumnya berupa singkatan nama
orang, nama gelar,sapaan , jabatan atau pangkat, serta singkatan umum, seperti atas nama ,
dengan alamat , untuk beliau , untuk perhatian , dan lain-lain , dan sebagainya , dan
seterusnya , sama dengan di atas dan halaman.
Singkatan nama orang nama gelar, sapaan , dan jabatan atau pangkat diikuti
dengantitik . perhatikan contoh berikut ini.
Salah Betul
AS Isnaeni A.S. Isnaeni

Singkatan umum yang terdiri atas dua huruf diikuti dua titik , sedangkan yang
terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu titik. Perhatikan contoh berikut ini.
Salah Betul
a/n a,n

Perlu dipahami pula , ada singkatan yang tidak perlu menggunakan tanda titik.
Apabila menggunakan tanda titik, singkatan itu salah. Singkatan yang tidak menggunakan
tanda titik adalah (1) singkatan nama resmi lembaga pemerintahan dan kenegaraan , badan
atau organisasi , srta nama dokumen resmi , yang terdiri atas huruf awal kata yang ditulis
dengan huruf kapital, dan (2) lambang kimia, singkatan satuan ukuran , takaran timbangan
, dan mata uang . perhatikan contoh berikut ini.
(1) Nama
Singkatan Betul Keterangan
B. A.K.N BAKN Badan Administrasi Kepegawaian Negara

(2) Satuan Ukuran dan Lambang


Salah Betul Salah Betul
Kg. (kilogram) kg cm. Cm

AE. Tanda Koma (,)

Kaidah yang mengatur pemakaian tanda koma didalam Pedoman Umum EYD
berjumlah empat belas , dua di antaranya merupakan kaidah larangan. Kaidah tersebut
berkaitan dengan penulisan kalimat, alamat , daftar pustaka, catatan kaki , nama orang ,
dan lambang bilangan. Masalah yang sering dihadapi pengguna bahasa , antara lain
masalah pemakaian tanda koma pada penulisan singkatan gelar akademik dan pada
penulisan kalimat majemuk.

AF. Gelar Akademik

Tanda koma diempatkan di antara nama orang dan singkatan gelar akademik yang
mengikutinya. Tanda koma dipakai untuk membedekan singkatan gelar akademik
seorang dari singkatan nama diri , keluarga , atau marga. Bandingkan contoh-contoh
berikut ini.
Nama diri dan gelar Nama diri dan Singkatan Unsurnya
Bayu Maharani, S.S Bayu Maharani S.S ( Suri Suroto )

AG. Kalimat Majemuk

Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak
kalimat mndahuluinya induknya. Jika anak kalimat tersebut mengikuti induk kalimatnya,
tanda koma tidak digunakan dalam kalimat. Perhatikan contoh berikut.

Anak Kalimat Mendahului Induk Kalimat

(1) Setelah masalah penyaluran dana dikaji , koperasi akan menyalurkan dana
untuk Kelompok Belajar Usaha Mandiri.

Anak Kalimat Mengikuti Induk Kalimat

(1) Koperasi akan menyalurkan dana untuk Kelompok Belajar Usahaa Mandiri
setelah masalah penyaluran dana dikaji.
Tanda koma juga dipakai pada kalimat yang memiliki yang memiliki keterangan
tambahan. Sebagai tambahan , keteranganitu tidak mempunyai kaitan langsung dengan
bagian kalimat yang lain. Ungkapan yang menyatakan keterangan misalnya pada hemat
saya dalam Masalah itu , pada hemat saya , tidak akan mempengaruhi perkembangan
anak . keterangan tambah ini diapit tanda koma , atau didahului tanda koma jika
keterangan itu berada pada posisi akhir kalimat. Contoh kalimat lain dengan keterangan
tambahan.
(1) Lima hari yang lalu , jika tidak salah , saya berjumpa dengannya di pesta
ulang tahun maria.

AH. Tanda Titik Koma (;)

Pedoman Umum EYD menyatakan tanda titik koma dapat meng-gantingkan kata
penghubung yang memisahkan bagian-bagian kalimat majemuk setara. Perhatikan contoh
berikut ini.

Dirumah Ibu mengeluh tentang harga beras ; dikantor Ayah marah-marah karena
pekerjaannya bertambah; di kelas aku bingung karena belum mengerjakan pekerjaan
rumah.

Bandingkan dengan kalimat berikut ini.

Dirumah Ibu mengeluh tentang harga bera dan di kantor Ayah marah marah
karena pekerjaannya bertambah ,sedangkan di kelas aku bingung karena belum
mengerjakannya pekerjaan rumah.

Tanda titik koma juga digunakan untuk mengakhiri pernyataan perincian dalam
kalimat yang berupa kata atau kelompok kata. Jika tanda baca titik koma itu digunakan
sebelum perincian terakhir tidak perlu digunakan kata dan. Perhatikan contoh berikut ini.

Syarat syarat menjadi seorang guru adalah :


a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
b. berkkenegaraan Indonesia :
c. Berijazah pendidikan guru ;
d. berbadan sehat
e. mendapat surat pengangkatan sebagai guru;
f. bersedia ditempatkandi seluruh wilayah Republik Indonesia.

AI. Tanda Titik Dua (:)

Pada kalimat mengandung perincian sering ditemnukan beragam cara penulisan


perincian. Keragaman itu berkaitan dengan tanda baca yang digunakan kalimat induknya ,
yaitu tanda koma , tanda titik koma , tanda titik dua, dan tanda titik. Perhatikan contoh
berikut ini.
(1) Faktor yang menaikan produksi ikan , adalah sebagai berikut :
a. Benih ikan yang baik,
(2) Faktor yang menaikan produksi ikan , adalah sebagai berikut :
a. benih ikan yang baik;
(3) Faktor yang menaikan produksi ikan , adalah sebagai berikut :
b. Benin ikan itu baik.
Pada contoh di atas , pernyataan sebelum peincian merupakan kalimat lengkap
yang secara gramatikal telah selesai. Kalimat tersebut adalah Faktor yang menaikkan
produksi iakan, adalah sebagai berikut. Dengan demikian di depan kalimat pengantar
perincian digunakan tanda titik dua dan perincian diawali dengan huruf kecil.Contoh lain
sebagai berikut.
(4) Majalah yang dapat dipilih menjadi percontohan harus memiliki kriteria berikut.
a. Majalah itu harus memuat cerita pendek.

Di samping itu, perincian dapat juga dilakukan tanpa menggunakan tanda titik
dua jika kalimat pengantarnya belum lengkap atau perincian itu merupakan pelengkap
yang megakhiri peryantaan. Perhatikan contoh berikut ini.

(5a)
Faktor yang menaikkan produksi ikan , adalah
a. benih ikan yang baik ;

(5b)
Faktoryang menaikan produksi ikan , adalah
a. benih ikan yang baik ,

Cara pemerincian, antara lain bertujuan menarik perhatikan pembaca sehingga


perincian yang hanya berupa kata sering ditemukan dalam bacaan, baik ditulis secara
horizontal maupun vertikal,sebagaimana contoh berikut.

Ditulis Secara horizontal


Faktor yang perlu diperhatikan dalam menaikan produksi ikan ialah benih , air
dan pakan.

Ditulis secara vertikal


Faktor yang perlu diperhatikan dalam menaikan produksi ikan ialah:
a. Benih
b. air
c. pakan
AJ. Tanda Hubung
Di dalam Pedoaman Umum EYD diatur bahwa tanda hubung digunakan antaara
lain untuk (1) menyambungkan suku-suku kata atau bagian dari kata dasar atau kata
turunan, yang terpisah oleh pergantian baris , serta dalam penulisan kata ulang (2)
menghubungkan dua lambang yang berbeda di dalam tulisan , dan (3) merangkaikan unsur
bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing. Perhatikan contoh berikut ini.

(1) Merakit soal adalah menyusun soal soal hingga sap diujikan.

Dalam tulisan sering ditemukan ungkapan atau pernyataan yang menimbulkan


penafsiran ganda, seperti ungkapan yang kedua pada kalimat Pesta ulang tahun anak kami
yang kedua , Amir, sangat meriah. Jika Penulis menggunakan tanda hubung dengan betul ,
kesalahan dalam penafsiran dapat dihindari . perhatikan contoh berikut.

(1) Pesta ualang tahun-anak-kami yang kedua,Amir , sangat meriah.


( Ulang Tahun Amir adalah ulang tahun yang kedua).

AK. Tanda Pisah

Tanda Pisah, yang dilambangkan dengan dua tanda hubung (-), digunakan untuk
(1) mengampit bagian kalimat yang didipkan , yang merupakan penjelasan, keterangan,
atau komentar yang ingin ditonjolkan, tetapi tidak terkait dengan kalimat induknya ; (2)
mengantarai jarak dua kata ( bilangan atau kata penunjuk waktu dan tempat) yang
menyatakan julat atau rentangan dan bermakna sampak ke atau sampai dengan.
Didalam kalimat tanda pisahkedudukannya dapat digantikan oleh tanda koma
atau tanda kurung. Keterngan atau komentar di antara tanda pisah di dalam kalimat dapat
diberi tanda baca lain misalnya tanda seru.

(1) Mengapit Keterangan


a. Berita tentang pembuangan bayi alangkah sadisnya ditempat sampah menimbulkan
kemarahan kaum ibu.
(2) Bermakna sampai dengan
a. kami terjebak kemacetan di Cianjur ketika menempuh perjalanan Jakarta-Bandung
minggu lalu.

AL. Tanda Elipsis . . .

Salah satu kaidah yang mengatur penggunaan tanda elipsis menyatakan bahw
tanda elipsis dipakai untuk memberitahukan pembaca bahwa dalam suatu kalimat atau
wacana ada bagian yang dihilangkan. Tanda elipsis diwujudkan dengan tanda titik tiga
buahyang berspasi (diantaranya). Jika bagian kalimat yang dihilangkan itu adalah bagian
akhir, tanda elipsisi itu diikuti oleh tanda akhit sehingga jumlah titik menjadi empat buah
(. . .) Contoh berikut.
(1)Pengawasan yang ketat . . . akan mendukung kelancaran dan ketetapan pelaksanaan
pembangunan.

AM. Tanda Kurung ( )


Tanda kurung digunakan untuk (1) mengapit keterangan atau penjelasan yang
tidak bersifat menyeluruh dengan kalimat induknya (2) mengapit bagian wacana , kata
atau huruf , yang dapat dihilangkan ;(3) mengapit angka atau huruf dalam penomoran atau
perincian yang menjadi bagian kalimat.

Perhatikan contoh berikut ini.


( 1) Permintaan alat tulis (yang sangat diperlukan) dapat diajukan hari ini
(2) Kalau kamu mau berusaha apa saja (asal halal), Tuhan akan menolongmu.

AN. Tanda Kurung Siku [ ]


Tanda kurung siku dipakai untuk menjapit huruf , kata atau kelompok kata
sebagai koreksi atau tambahan atas kesalahan yang terdapat dalam naskah asli penulis lain.
Selain itu, tanda kurung siku juga dipakai untuk mengapit keterangan yang sudah bertanda
kurung.
Perhatikan contoh berikut ini.
(1) Harga kebutuhan pokok ( seperti beras dan gula [lokal dan impor]) diramalkan akan
naik.
(2) Ia sempat terkejut melihat mobil ambulan [s] yang berhenti di samping rumahnya.

AO. Tanda Titik


Pedoman Umum EYD menetapkan fungsi tanda petik sebagai (1) pengapit
petikan langsung , (2) pengapit judul karangan artikel, makalah dalam buku, majalah , atau
surat kabar yang dipakai dalam kalimat, dan (3) nengapit kata yang mempunyai arti
khusus.
Perhatikan contoh-contoh berikut ini.
(1) Saya menghadirkan peran penjahat seperti Casanova hanya sekadar sebagai
perbandingan, kata sutradara Gary Fieder. (petikan)

Tanda baca yang mengakhiri petikan langsung ( tanda titik, tanda koma, atau
tanda seru) ditempatkandi dalam tanda petik yang mengapit petikan langsung. Perhatikan
contohberikut ini.
Ia berkata dengan bangga, Saya akan menjemput anak saya di bandara sore ini
saya sangat lelah dan ingin beristirahat sejenak , katanya dengan lirih. Ia
menghardik anaknya, Cuci sendiri baju kotormu itu!

Jika petikan yang diapit bukan berasal dari pembicaraan dalam naskah tanda
baca penutup kalimat atau bagian kalimat ditempatkan di belakang tanda petik yang
mengapitnya, misalnya pada judul puisi, judul karangan dalam buku, dan kata yang
bermakna khusus. Perhatikan contoh berikut ini.
(1) Syarat pemilihan Gadis Sampul dimuat dalam rubrik Pilihan Gadis Ayu
(2) Kerusuhan di berbagi tempat diduga didalangi oleh pelaku Intelektual.

AP. Tanda Petik Tuggal

Tanda petik tunggal dipakai untuk menandai atau mengapit makna, terjemahan ,
atau penjelasan kata atau ungkapan asing. Berikut contoh pemakaiannya dalam kalimat.
Meskipun istilah franchise ` waralaba telah lama dipakai dalam bahasa
Indonesia , masih banyak orang yang belum memahami maknanya.

AQ. Tanda Garis Miring


Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau dan tiap. Misalnya ,
Laporan tertulis/lisan selalu diteliti secara cermat . ( / bermakna atau ) dan Kami
membeli gula Rp. 1700/kg di warung. (/ bermakna tiap)
Tanda garis miring lazim pula dipakai untuk mengantarai dua pilihan kata dan
atau seperti conto berikut ini.

(1) Setiap pengusaha angkutan umum dan/atau pengemudi kendaraan bermotor wajib
mencegah terjadinya pencemeren udara.

Kedua Kalimat di atas bermakna bahwa

(1) setiap pengusaha angkutan umum dan pengemudi kendaraan bermotor wajib
mencegah terjadinya pencemaran udara atau setiap pengusaha angkutan umum atau
pengemudi kendaraan bermotor wajib mencegah terjadinya pencemaran udara

Dalam kenyatannya masih terdapat banyak kasus yang menunjukan banyaknya


kalimat yang mengabaikan pemakaian tanda garis miring pada rangkaian kata dan atau
itu. Perhatikan contoh berikut.

(1) setiap pengusaha angkutan angkutan umum dan atau pengemudi kendaraan bermotor
wajib mencegah terjadinya pencemaran udara.
(2) emisi gas buang adalah gas dan atau asap yang dikeluarkan dari pipa gas buang
kendaraan bermotor.

Kedua kaliamat di atas tidak betul karena tidak memberikan informasi secara
jelas Jika peryataan di atas disederhanakan menjadi A dan atau B, tidak akan dapat
dinyatakan dengan ungkapan A dan B atau A atau B
AR. Tanda Penyingkat

Tanda Peyingkat atau apostrof dipakai untuk menandai singkatan kata atau
tahun. Perhatikan Contoh Berikut ini.

(1) Dia perhi ke Jakarta kan?


(2) Ir. Muria Kudus lahir pada tahun 70-an.

Tanda penyingkat yang digunakan untuk menyingkat kata sangat terbatas.


Bentuk singkatan yang paling lazim adalah lah (telah) , tuk (untuk) , dan kan
(akan/bukan).
BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN

Ejaan adalah seperangkat aturan tentang cara menuliskan bahasa dengan


menggunakan huruf, kata, dan tanda baca sebagai sarananya.
EYD (Ejaan yang Disempurnakan) merupakan tata bahasa dalam Bahasa Indonesia yang
mengatur penggunaan bahasa Indonesia dalam tulisan, mulai dari pemakaian dan penulisan
huruf capital dan huruf miring, serta penulisan unsur serapan.

Fungsi Ejaan dalam Bahasa Indonesia

a. Sebagai landasan pembakuan tata bahasa


b. Sebagai landasan pembakuan kosakata dan peristilahan, serta
c. Alat penyaring masuknya unsur-unsur bahasa lain ke dalam bahasa Indonesia

Perkembangan ejaan di Indonesia telah mengalami beberapa pergantian, mulai dari ejaan Van
Ophuijsen, ejaan Soewandi (republik), dan ejaan yang disempurnakan. Bahkan terdapat ejaan
yang dirundingkan bersama antara Indonesia dan Malaysia, yakni ejaan Melindo.Namun,
karena faktor-faktor tertentu ejaan tersebut tidak dapat diresmikan.
Secara garis besar, ruang lingkup ejaan terdiri dari
Pemakaian Huruf
Penulisan Huruf
Penulisan Kata
Penulisan Unsur Serapan
Pemakaian Tanda Baca

B. SARAN
Sudah menjadi kewajiban kita sebagai kaum pelajar untuk selalu mengingatkan kepada
masyarakat guna dapat menggunakan kaidah tata bahasa Indonesia yang baik dan
benar.Karena bagaimanapun bahasa memiliki peran penting dalam proses pembangunan
karakter masyarakat dalam bangsa ini.Dengan mempelajari ejaan yang disempurnakan maka
proses pembelajaran, pemahaman, dan penulisan bahasa Indonesia akan menjadi lebih
mudah. Untuk itu pelajarilah ejaan yang disempurnakan dengan sungguh agar dapat
dimengerti.