Anda di halaman 1dari 7

In Vitro Plant Production Through Apical Meristem Culture of Gentiana Kurroo

Royle

RESUME JURNAL

disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Teknik In Vitro Tumbuhan
dengan dosen pengampu

Dr. Hj. Widi Purwianingsih, M.Si

Dr. Hj. Any Fitriani, M.Si

Oleh :

Decyana Wahyudin 1401721

PROGRAM STUDI BIOLOGI


DEPARTEMEN PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2017
In Vitro Plant Production Through Apical Meristem Culture of
Gentiana Kurroo Royle

Shiwani Kaushal, Arushdeep Sidana dan Kamal Dev

Gentiana kurroo Royle adalah tanaman obat yang terancam punah dimana
tanaman ini termasuk ke dalam famili Gentianaceae. Gentianaceae itu sendiri
merupakan famili dari tanaman berbunga yang memiliki jumlah spesies sekitar
300 spesies di dunia. Di India, famili ini diwakili oleh 16 genus dan sekitar 145
spesies. Gentiana kurroo Royle di India dikenal sebagai Gentian India,
Neelkanth, karu dan chireta.
Akar dan rimpang dari Gentiana kurroo Royle telah banyak digunakan
sebagai tonik pahit, antiperiodic, ekspektoran, antibilious, obat cacing,
antikanker, imunomodulator, antiradang dan analgesik. Sayangnya, industri
farmasi sangat tergantung pada cagar alam, hal ini menyebabkan kepunahan pada
Gentiana kurroo Royle. Oleh karena itu, pada data buku merah tanaman India
tanaman ini telah terdaftar sebagai spesies yang terancam punah dan kritis.
Sebuah metode untuk budidaya cepat Gentiana kurroo melalui meristem
apikal telah dikembangkan sebagaimana studi sebelumnya melaporkan bahwa
pembentukan tunas dapat menggunakan segmen nodal dan pucuk tunas, bibit dan
daun sebagai eksplan, tetapi untuk regenerasi tanaman melalui meristem apikal
belum ada hasil penelitiannya sampai saat ini. Oleh karena itu, penelitian ini
dilakukan untuk mengembangkan protokol untuk regenerasi tanaman melalui
meristem apikal.
Menurut I. Sarker, dkk (2015) bahwa kultur meristem kini telah menjadi
praktek hortikultura populer terhadap produksi bebas patogen saham tanaman.
Meskipun, banyak spesies seperti Gentiana scabra telah ditemukan terinfeksi
dengan virus kutu-borne, namun belum ada laporan yang menggambarkan
apakah Gentiana kurroo dapat terinfeksi virus atau tidak. Hal ini diperjelas
dengan pendapat I. Sarker, dkk (2015) bahwa meristem apikal di tanaman yang
terinfeksi adalah umumnya melepaskan atau membawa konsentrasi yang sangat
rendah dari virus. Ada banyak penjelasan untuk ini, seperti virus bergerak mudah
dalam tubuh tanaman melalui sistem vaskular yang pada meristem tidak aktif dan
aktivitas metabolit yang tinggi dalam sel-sel meristematik aktif membagi dan
tidak memungkinkan adanya replikasi virus dan tingkat auksin endogen yang
tinggi di apeks tunas mungkin menghambat perbanyakan virus.
Kultur G. kurro sendiri ditanam dengan media MS sebanyak 0,5 mg / l,
masing-masing KN dan BAP, di bawah suhu kontrol (25 C), kelembaban (70-
75%) dan cahaya (10 jam di letakkan di tempat gelap dan 14 jam di letakkan di
tempat yang ada siklus cahayanya). Pada kondisi dalam ruang pertumbuhan.
meristem apikal dipotong secara aseptik di bawah mikroskop yang dibantu
dengan jarum suntik dan pisau bedah. Meristem apikal yang terdiri dari tunas
apikal dengan daun primordial pertama atau kedua dipotong dari jaringan induk
tanamannya mulai dari 0.1- 2 mm dan dikultur pada media MS dengan
konsentrasi yang berbeda dari zat pengatur tumbuh seperti BAP 0,5-1,0 mg / l),
KN (0,5-1,0 mg / l), IAA (0,5-1,0 mg / l), NAA (0,5-1,0 mg / l) dan GA3 (0,5-1,0
mg / l). pH medium diatur menjadi 5,8 0,1, namun sebelumnya zat pengatur
tumbuh sudah disterilkan pada 121 C dengan autoklaf selama 15 menit.
Setelah sekitar 6 minggu di media perakaran, planlet dipindahkan ke pot tanah
yang mengandung campuran tanah dari pekarangan, pertanian, pupuk kandang
dan lempung liat yang sebelumnya sudah disterilisasi dengan autoklaf dengan
perbandingan 1 : 1. Pot tanaman ditutup dengan lembaran plastik atau beker
gelas untuk mempertahankan kelembaban. Sepenuhnya dikembangkan tunas
dengan akar yang sehat kemudian diaklimatisasi dan dipindahkan ke rumah kaca
untuk menjadi keras. Pengerasan dilanjutkan selama 3 minggu, atau sampai
mereka berhasil diaklimatisasi. Tingkat kelangsungan hidup tercatat setelah 45
hari dari tanah perkebunan di pot tanah.
Analisis data dilakukan dengan melihat signifikansi yang dihitung
menggunakan aplikasi grafik Pad Prisma 5.02. Dimana data variansi secara
keseluruhan dianalisis menggunakan analisis varian satu jalur (ANOVA) dimana
jika nilai P < 0,05 maka dianggap signifikan.
Penelitian ini juga dilakukan untuk menggambarkan peristiwa morphogenetic
melalui mikroskop selama pengembangan plantlet melalui kultur meristem.
Pemanjangan pucuk tunas dan selanjutnya proliferasi secara efektif dicapai pada
media MS dengan kombinasi KN dan BAP. Proliferasi pucuk tunas tidak terjadi
ketika KN dan BAP dengan konsentrasinya meningkat melampaui 1,0 mg / l
dalam medium. Persentase lebih rendah dari rata-rata jumlah daun / eksplan yang
diamati pada media yang mengandung BAP dan NAA karena kalus berlimpah di
bagian basal dari tunas tunas dibedakan. Untuk induksi akar, tunas memanjang
secara individual yang dipotong dan dikultur pada medium MS garam basal
dengan 0,5 mg / l IBA menghasilkan 91,6% akar dengan rata-rata 24,5 0,2 akar
/ eksplan. IBA berhasil digunakan dalam induksi akar spesies lain seperti
Arbutus unedo, Hydrastis canadensis dan Aegle marmelos. In vitro tunas berakar
berhasil dipindahkan di pot plastik yang berisi campuran pot disterilkan dari
tanah liat lempung dan pupuk kandang (1: 1), dengan persentase kelangsungan
hidup 86% setelah dua bulan aklimatisasi tanpa variasi somaklonal. Laporan
serupa pada aklimatisasi G. kurroo telah dicapai pada gambut coco dengan
tingkat kelangsungan hidup 80%.
Jurnal Pendukung:
1. Direct Multiple Shoot Buds Regeneration From Shoot Apex And Nodal
Explants For Mass Propagation of Santalum Album Linn.
(Sweety Majumder & Md. Mahbubur Rahman, 2016)
Pada penelitian ini dilakukan studi propagasi in vitro yang dilakukan pada
Santalum album Linn. yang dilakukan untuk budidaya cepat, dengan
menggunakan shootapex dan eksplan nodal. Dalam penelitian ini, regenerasi
in vitro beberapa tunas tunas dari apeks pucuk dan eksplan nodal dari S.
album tanpa formasi kalus berhasil dikembangkan. Proliferasi beberapa tunas
diamati dengan frekuensi tinggi dari segmen nodal dari apeks pucuk dalam
10-25 hari. Kedua eksplan menjalani organogenesis langsung pada media MS
yang mengandung konsentrasi dan kombinasi auksin yang berbeda (0,5-1,0
mg / l) dan sitokinin (0,5-2,0 mg / l). Jelaslah bahwa kombinasi auksin (IAA /
IBA) dan sitokinin (BAP / Kn) lebih efektif dalam produksi beberapa pucuk
tunas dibandingkan dengan sitokinin. Frekuensi tertinggi dari beberapa
induksi tunas diperoleh (100%, 4,76 0,33) pada media ditambah dengan 2,0
mg / l BAP + 0,5 mg / l IAA dari segmen nodal. Sebaliknya, persentase
terendah beberapa tunas induksi ditemukan (06.44%, 1,06 0,20) dari apeks
pucuk pada media ditambah dengan 0,5 mg / l BAP.

2. Establishment of a Standard Protocol for In Vitro Meristem Culture and


Plant Regeneration of Citrus aurantifollia.
(I. Sarker, J. Islam, M. P. E. Shaekh, M. M. Rahman, H. Khan, A. S. M.
H. K. Chowdhury, M. S. I. Mukim, R. Islam, R. Haque, 2015)
Pada penelitian ini melakukan metode standar untuk kultur meristem dan
regenerasi tanaman dengan induksi akar pada tanaman jeruk (Citrus
aurantifollia) yang diikuti oleh aklimatisasi dalam kondisi alam. Dimana Sub-
kultur in vitro tunas tumbuh dengan konsentrasi auksin yang berbeda untuk
induksi akar. Hasil terbaik (100%) ditemukan dengan menggunakan media
MS memiliki 0.5mg / l NAA. Dimana pada akhirnya, planlet juga berakar
secara bertahap diaklimatisasi dan berhasil didirikan di kondisi lapangan.

3. Production of Tomato Yellow Leaf Curl Virus-free Parthenocarpic


Tomato Plants by Leaf Primordia-free Shoot Apical Meristem Culture
Combined with in vitro Grafting.
(Sota Koeda, Rihito Takisawa, Tomoyuki Nabeshima, Yuri Tanaka and
Akira Kitajima, 2015)
Pada penelitian ini dilakukan yaitu tomat daun kuning keriting virus
(TYLCV) infeksi menghasilkan pertumbuhan tomat menurun dan mengurangi
hasil panen, dan produksi yang hampir seluruhnya hilang jika tanaman
terinfeksi selama pertumbuhan awal. Sekuensing dan analisis filogenetik
menjelaskan bahwa isolat TYLCV-Mild menginfeksi tomat parthenokarpik.
Dengan menggabungkan LP- kultur SAM dan mencangkok secara in vitro,
tanaman TYLCV bebas diperoleh selama tiga bulan. Teknik yang
dikembangkan dalam penelitian ini akan memberikan kontribusi untuk
penghapusan efisien TYLCV dari tomat parthenocarpic yang diperbanyak
secara vegetatif.
4. The in Vitro Propagation Techniques for Producing Banana Using Shoot
Tip Cultures.
(Munguatosha Ngomuo, Emerald Mneney, Patrick A. Ndakidemi, 2014)
Pada penelitian ini menyoroti tantangan yang dihadapi dalam kultur jaringan
pisang dan mengeksplorasi in vitro teknik perbanyakan dengan menggunakan
kultur pucuk pisang sebagai kemungkinan untuk mengatasi masalah ini.
Beberapa masalah yang menghambat keberhasilan tanaman termasuk pada
jaringan terluka dan rendahnya jumlah tunas yang dihasilkan per eksplan.
Kultur jaringan dilakukan untuk pendekatan yang dapat memecahkan masalah
ini. Propagasi mikro tanaman ini juga menghadapi tantangan yang perlu
diatasi dalam rangka meningkatkan produksinya.

DAFTAR PUSTAKA
Kaushal, Shiwani, dkk. (2014). In vitro plant production through apical meristem
culture of Gentiana kurroo Royle. University of Biotechnology and Management
Sciences Solan, Himachal: Journal of Medicinal Plants Studies 2014; 3(1): 04-09

Majumder, Sweety & Rahman, Md. Mahbubur. (2016). Direct Multiple Shoot Buds
Regeneration From Shoot Apex And Nodal Explants For Mass Propagation of
Santalum Album Linn. Department of Botany, University of Chittagong,
Chittagong, Bangladesh: International Journal of Applied and Natural Sciences
(IJANS) ISSN(P): 2319-4014; ISSN(E): 2319-4022 Vol. 5, Issue 5, Aug Sep
2016; 107-114

Koeda, Sota dkk. (2015). Production of Tomato Yellow Leaf Curl Virus-free
Parthenocarpic Tomato Plants by Leaf Primordia-free Shoot Apical Meristem
Culture Combined with in vitro Grafting. Agriculture, Kyoto University: The
Horticulture Journal 84 (4): 327333. 2015.

Ngomuo, Munguatosha dkk. (2014). The in Vitro Propagation Techniques for


Producing Banana Using Shoot Tip Cultures. Institute of Science and
Technology, Arusha, Tanzania: American Journal of Plant Sciences, 2014, 5,
1614-1622