Anda di halaman 1dari 3

Kelompok II

Akuntansi Keuangan Menengah I


BAB 9 Persediaan : Masalah Penilaian Tambahan

NILAI TERENDAH ANTARA BIAYA DAN HARGA PASAR


Aturan umumnya adalah bahwa prinsip harga historis tidak dapat dipakai jika manfaat masa
depan (kemampuan menghasilkan pendapatan) dari harta tersebut tidak lagi sebesar harga
pokok awalnya.
Nilai Bersih yang Dapat Direalisasikan (NRV)
Didefinisikan sebagai perkiraan harga jual dalam keadaan usaha normal dikurangi dengan
perkiraan biaya penyelesaian dan penjualan.

Metode Penerapan
Aturan nilai terendah antara biaya dan harga pasar dapat diterapkan pada masing-masing
barang, masing-masing golongan atau pada total persediaan. Kenaikan pada harga pasar
barang tertentu cenderung menutupi penurunan harga pasar barang yang lain, jika penerapan
ini dilakukan pada total persediaan. Metode apapun yang dipakai haruslah diterapkan secara
konsisten dari satu periode ke periode berikutnya.
Pencatatan Realisasi Nilai Bersih Bukan Biaya
Ada dua metode yang digunakan untuk mencatat persediaan NRV.
1. Cost Of Goods Sold Method
2. Loss Method
Evaluasi dari aturan NRV
1. Penurunan nilai persediaan dan pembebanannya ke beban diakui dalam periode saat
penurunan manfaat itu terjadi (bukan pada periode penjualan). Dipihak lain, kenaikan
nilai persediaan ditunjukan hanya pada saat penjualan. Situasi ini bersifat tidak
konsisten dan dapat mengakibatkan distorsi dalam penyajian data pendapatan.
2. Penerapan aturan ini menyebabkan inkonsistensi karena persediaan suatu perusahaan
mungkin akan di nilai pada harga pokok untuk tahun ini dan tahun berikut.
3. Menilai persediaan dalam neraca konservatif akan berpengaruh terhadap perhitungan
laba rugi yang mungkin bersifat konservatif juga.

DASAR PENILAIAN
Nilai realisasi bersih
Diizinkan oleh GAAP dengan ketentuan sebagai berikut:
(1) pasar dikontrol dengan harga yang dikutip berlaku untuk semua kuantitas, dan
(2) tidak ada biaya yang signifikan pembuangan (logam langka dan produk pertanian) atau
(3) terlalu sulit untuk memperoleh angka biaya (pembungkus daging)

Nilai pernjualan relatif


Digunakan ketika membeli unit bervariasi dalam satu lump-sum pembelian.
Komitmen Pembelian
- Umumnya penjual mempertahankan gelar untuk barang dagangan.
- Pembeli tidak mengakui aset atau kewajiban.
- Jika material, pembeli harus mengungkapkan rincian kontrak dalam catatan kaki.
- Jika harga kontrak lebih besar dari harga pasar, dan pembeli mengharapkan
bahwa kerugian akan terjadi ketika pembelian dipengaruhi, pembeli harus mengakui
kerugian dalam periode di manapenurunan seperti harga pasar berlangsung.

METODE LABA KOTOR


Mengukur Pengganti untuk perkiraan Persediaan
Bergantung pada tiga asumsi:
(1) Persediaan awal ditambah total pembelian barang sama dengan dipertanggungjawabkan.
(2) Barang tidak dijual harus di tangan.
(3) Penjualan, mengurangi biaya, dikurangi dari jumlah persediaan pembukaan ditambah
pembelian, sama persediaan akhir.
Evaluasi metode
Kekurangan:
(1) Menyediakan perkiraan persediaan akhir.
(2) Menggunakan persentase masa lalu dalam perhitungan.
(3) Tingkat laba kotor selimut mungkin tidak representatif.
Hanya diterima untuk sementara ( biasanya triwulan ) tujuan pelaporan

METODE PERSEDIAAN ECERAN


Sebuah metode yang digunakan oleh pengecer , untuk menghargai persediaan tanpa
perhitungan fisik, dengan mengubah harga eceran biaya .
Membutuhkan pengecer untuk menjaga:
(1) biaya dan nilai eceran barang yang dibeli,
(2) total biaya dan nilai eceran dari barang yang tersedia untuk dijual, dan
(3) penjualan untuk periode tersebut.
Evaluasi metode
Banyak digunakan untuk alasan berikut :
(1) untuk memungkinkan perhitungan laba bersih tanpa perhitungan fisik persediaan,
(2) sebagai ukuran kontrol dalam menentukan kekurangan persediaan ,
(3) dalam mengatur jumlah barang dagangan di tangan , dan
(4) untuk informasi asuransi .
Beberapa perusahaan memperbaiki metode eceran dengan menghitung persediaan secara
terpisah oleh departemen atau kelas barang dagangan dengan laba kotor serupa.

PENYAJIAN DAN ANALISIS


Penyajian
Standar akuntansi memerlukan pengungkapan:
(1) komposisi persediaan,
(2) pengaturan pembiayaan , dan
(3) biaya metode yang digunakan.
Analisis
Rasio yang umum digunakan dalam pengelolaan dan evaluasi tingkat persediaan perputaran
persediaan dan rata-rata hari untuk menjual persediaan.
Rasio Perputaran Persediaan
Mengukur berapa kali rata-rata perusahaan menjual persediaan selama periode tersebut.
Rasio Perputaran persediaan = Biaya dijual / rata-rata persediaan yang baik
Rata-rata Hari untuk Menjual Persediaan
Ukur merupakan rata-rata jumlah hari penjualan yang perusahaan memiliki persediaan di
tangan.