Anda di halaman 1dari 9

TUGAS PENDAHULUAN

PRAKTIKUM FARMAKOLOGI DASAR

MODUL (5)

SKRINING FARMAKOLOGI

Nama : Nada Fadhilah


NPM : 260110150160
Shift : B2
Hari/tanggal : Kamis/19 Mei 2016
Jam Praktikum : 10.00 13.00
Asisten : - Raissa Dwi Astuti
- Siti Nur Azizah

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS PADJADJARAN

2016

Nama : Nada Fadhilah


NPM : 260110150160
Tugas : Tugas Pendahuluan Praktikum Farkol

1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang tahap-tahap pengembangan obat baru
sejak skrining sampai dapat digunakan dalam terapi!
Jawab :
Tahap-Tahap Pengembangan dan Penilaian Obat :
a. Meniliti dan skrining bahan obat.
b. Mensintesis dan meneliti zat/senyawa analog dari obat yang sudah ada
dan diketahui efek farmakologinya
c. Meneliti dan mensintesis dan membuat variasi struktur
d. Dikembangkan obat alami dengan serangkaian pengujian yang
dilaksanakan secara sistematik, terencana dan terarah untuk mendapatkan
data farmakologik yang mempunyai nilai terapetik (Zulganef, 2006).
Pengembangan dan penilaian obat ini meliputi 2 tahap uji
I. Suatu senyawa yang baru ditemukan (hasil isolasi maupun sintesis)
terlebih dahulu diuji dengan serangkaian uji farmakologi pada hewan.
Sebelum calon obat baru ini dapat dicobakan pada manusia, dibutuhkan
waktu beberapa tahun untuk meneliti sifat farmakodinamik,
farmakokinetik, farmasetika, dan efek toksiknya pada hewan uji.
Serangkaian uji praklinik yang dilakukan antaralain :
- Uji Farmakodinamika
- Uji Farmakokinetika
- Uji Toksikologi
- Uji Farmasetika
II. Uji Klinik
Uji Klinik Yaitu suatu pengujian khasiat obat baru pada manusia, dimana
sebelumnya diawali oleh pengujian pada binatang atau pra klinik
(Katzung, 1989).
Pada dasarnya uji klinik memastikan efektivitas, keamanan dan
gambaran efek samping yang sering timbul pada manusia akibat
pemberian suatu obat. Uji klinik ini terdiri dari uji fase I sampai fase IV
(Ganiswara, 1995).
- Uji Klinik Fase I
Fase ini merupakan pengujian suatu obat baru untuk pertama kalinya
pada manusia. Yang diteliti di sini ialah keamanan obat, bukan
efetivitasnya, maka biasanya dilakukan pada sukarelawan sehat.
Tujuan pertama fase ini ialah menentukan besarnya dosis tunggal
yang dapat diterima, artinya yang tidak menimbulkan efek samping
serius. Dosis oral (lewat mulut, diminum) yang diberikan pertama
kali pada manusia biasanya 1/50 x dosis minimal yang menimbulkan
efek pada hewan. Tergantung dari data yang diperoleh pada hewan,
dosis berikutnya ditingkatkan sedikit-sedikit ata dengan kelipatan
dua sampai diperoleh efek farmakologik atau sampai timbul efek
yang tidak diinginkan. Untuk mencari efek toksik yang mungkin
terjadi dilakukan pemeriksaan hematologi, faal hati, urin rutin, dan
bila perlu pemeriksaan lain yang lebih spesifik. Pada fase ini diteliti
juga sifat farmakodinamik dan farmakokinetiknya pada manusia.
Hasil penelitian farmakokinetik ini digunakan untuk meningkatkan
pemilihan dosis pada pada penelitian selanjutnya. Selain itu, hasil ini
diperbandingkan dengan hasil uji pada hewan coba sehingga
diketahui pada spesies hewan mana obat tersebut mengalami proses
farmakokinetik seperti pada manusia. Bila spesies ini dapat
ditemukan, maka dilakukan penelitian toksisitas jangka panjang pada
hewan tersebut.
- Uji Klinik Fase II
Pada fase ini obat dicobakan untuk pertama kalinya pada
sekelompok kecil penderita yang kelak akan diobati dengan calon
obat. Tujuannya ialah melihat apakah efek farmakologik yang
tampak pada fase I berguna atau tidak untuk pengobatan. Fase II ini
dilaksanakan oleh orang-orang yang ahli dalam masing-masing
bidang yang terlibat. Mereka harus ikut berperan dalam membuat
protocol penelitian yang harus dinilai terlebih dulu oleh panitia kode
etik lokal. Protokol penelitian harus diikuti dengan dengan ketat,
seleksi penderita harus cermat, dan setiap penderita harus dimonitor
dengan intensif. Pada fase II awal, pengujian efek terapi obat
dikerjakan secara terbuka karena masih merupakan penelitian
eksploratif. Pada tahap biasanya belum dapat diambil kesimpulan
yang mantap mengenai efek obat yang bersangkutan karena terdapat
berbagai factor yang mempengaruhi hasil pengobatan, misalnya
perjalanan klinik penyakit, keparahannya, efek placebo. Untuk
membuktikan bahwa suatu obat berkhasiat, perlu dilakukan uji klinik
komparatif yang membandingkannya dengan placebo; atau bila
penggunaan placebo tidak memenuhi syarat etik, obat dibandingkan
dengan obat standard yang telah dikenal. Ini dilakukan pada akhir
fase II atau awal fase III, tergantung dari siapa yang melakukan,
seleksi penderita, dan monitoring penderitanya. Untuk menjamin
validitas uji klinik komparatif ini, alokasi penderita harus acak dan
pemberian obat dilakukan secara tersamar ganda. Ini dsebut uji
klinik acak tersamar ganda berpembanding. Pada fase II ini tercakup
juga penelitian dosis-efek untuk menentukan dosis optimal yang
akan digunakan selanjutnya, serta penelitian lebih lanjut mengenai
eliminasi obat, terutama metabolismenya. Jumlah subjek yang
mendapat obat baru pada fase ini antara 100-200 penderita.
- Uji Klinik Fase III
Uji klinik fase III dilakukan untuk memastikan bahwa suatu obat-
baru benar-benar berkhasiat (sama dengan penelitian pada akhit fase
II) dan untuk mengetahui kedudukannya dibandingkan dengan obat
standard. Penelitian ini sekaligus akan menjawab pertanyaan-
pertanyaan tentang (1) efeknya bila digunakan secara luas dan
diberikan oleh para dokter yang kurang ahli; (2) efek samping lain
yang belum terlihat pada fase II; (3) dan dampak penggunaannya
pada penderita yang tidak diseleksi secara ketat. Uji klinik fase III
dilakukan pada sejumlah besar penderita yang tidak terseleksi ketat
dan dikerjakan oleh orang-orang yang tidak terlalu ahli, sehingga
menyerupai keadaan sebenarnya dalam penggunaan sehari-hari
dimasyarakat. Pada uji klinik fase III ini biasanya pembandingan
dilakukan dengan placebo, obat yang sama tapi dosis berbeda, obat
standard dengan dosis ekuiefektif, atau obat lain yang indikasinya
sama dengan dosis yang ekuiefektif. Pengujian dilakukan secara
acak dan tersamar ganda. Bila hasil uji klinik fase III menunjukan
bahwa obat baru ini cukup aman dan efektif, maka obat dapat
diizinkan untuk dipasarkan. Jumlah penderita yang diikut sertakan
pada fase III ini paling sedikit 500 orang.
- Uji Klinik Fase IV
Fase ini sering disebut post marketing drug surveillance karena
merupakan pengamatan terhadap obat yang telah dipasarkan. Fase
ini bertujuan menentukan pola penggunaan obat di masyarakat serta
pola efektifitas dan keamanannya pada penggunaan yang
sebenarnya. Survei ini tidak tidak terikat pada protocol penelitian;
tidak ada ketentuan tentang pemilihan penderita, besarnya dosis, dan
lamanya pemberian obat. Pada fase ini kepatuhan penderita makan
obat merupakan masalah. Penelitian fase IV merupakan survey
epidemiologic menyangkut efek samping maupun efektif obat. Pada
fase IV ini dapat diamati (1) efek samping yang frekuensinya rendah
atau yang timbul setelah pemakaian obat bertahun-tahun lamanya,
(2) efektifitas obat pada penderita berpenyakit berat atau berpenyakit
ganda, penderita anak atau usia lanjut, atau setelah penggunaan
berulangkali dalam jangka panjang, dan (3) masalah penggunaan
berlebihan, penyalah-gunaan, dan lain-lain. Studi fase IV dapat juga
berupa uji klinik jangka panjang dalam skala besar untuk
menentukan efek obat terhadap morbiditas dan mortalitas sehingga
datanya menentukan status obat yang bersangkutan dalam terapi.
Dewasa ini waktu yang diperluka untuk pengembangan suatu obat
baru, mulai dari sintetis bahan kimianya sampai dipasarkan,
mencapai waktu 10 tahun atau lebih. Setelah suatu obat dipasarkan
dan digunakan secara luas, dapat ditemukan kemungkinan manfaat
lain yang mulanya muncul sebagai efek samping. Obat demikian
kemudian diteliti kembali di klinik untuk indikasi yang lain, tanpa
melalui uji fase I. Hal seperti ini terjadi golongan salisilat yang
semula ditemukan sebagai antireumatik dan anti piretik. Efek
urikosurik dan antiplateletnya ditemukan belakangan. Hipoglikemik
oral juga ditemukan dengan cara serupa.
(Ganiswara, 1995)

2. Rumuskan secara garis besar rancangan suatu skrining yang mencakup


pemilihan hewan, percobaan, dan jenis skrining sampai diperoleh suatu
kepastian akan khasiat farmakolgis untuk suatu senyawa yang baru berhasil
diisolasi dari suatu tanaman dan belum ada informasi baik mengenai sifat
kimia maupun sifat farmakologinya!
Jawab :
Pengembangan obat diawali dengan sintesis atau isolasi dari berbagai sumber
yaitu tanaman, jaringan hewan , kultur mikroba dan lain sebagainya. Setelah
diperoleh bahan calon obat, maka selanjutnya calon obat tersebut akan
melalui serangkaian uji. Pertama dilakukanuji praklinis, untuk mengetahui
profil efikasi (efek farmakologi), profil farmakokinetik dan toksisitas calon
obat. Pada mulanya yang dilakukan pada ujii praklinik adalah pengujian
ikatan obat pada reseptor dengan kultur sel terisolasi atau organ terisolasi,
selanjutnya dilakukan percobaan pada hewan utuh. Dalam pemilihan hewan,
bisa dipilih hewan yang baku digunakan, yang merupakan galur tertentu dari
mencit, tikus, kelinci, marmot, hamster, anjing atau primata (Sukandar, 2004).
Untuk memilih hewan percobaan bisa dilihat dari kemungkinan zat aktif yang
akan diteliti, dan bekerja pada jenis organ apakah sehingga hewan
percobannya dapat menyesuaikan, untuk obat yang memerlukan spesifikasi
organ yang sangat mirip, bisa dipilih hewan yang memiliki kemiripan organ
yang sangat besar dengan manusia yaitu primata. Namun, kembali lagi
bergantung pada kepentingan apabila tidak begitu diperlukan pengujian pada
organ yang begitu spesifik dengan kemiripan besar, bisa digunakan mencit
yang umum digunakan walaupun tidak persis, mencit banyak memiliki organ
yang mirip dengan manusia, regulasinya dan pembeliannya pun mudah
dilakukan. Uji pada hewan dapat mempelajari sifat farmakokinetik obat
meliputi absorpsi, distribusi, metabolisme dan eliminasi obat. Suatu senyawa
melalui proses screening, yang melibatkan pengujian awal obat pada
sejumlah kecil hewan dari jenis yang berbeda (biasanya 3 jenis hewan)
ditambah uji mikrobiologi untuk menemukan adanya efek senyawa kimia
yang menguntungkan. Semua hasil pengamatan pada hewan menentukan
apakah dapat diteruskan dengan uji pada manusia. Setelah obat dinyatakan
aman dan memiliki kemanfataan dilanjutkan uji pada manusia yang terdiri
dari 4 fase, pertama diujicoba pada sukarelawan sehat, yang kedua diuji pada
pasien tertentu, fase ketiga obat diujikan pada kelompok besar pasien, dan
yang terakhir setelah obat telah lolos fase-fase sebelumnya dan diterima
dalam dunia farmasi, dilakukan pula studi pasca pemasaran (Sukandar, 2004).
Secara garis besar :
- Hewan percobaan : mencit atau tikus, sehat/normal, tidak cacat, aktif.
Terdiri atas hewan uji dua ekor, hewan kontrol satu ekor.
- Percobaan : uji neurofarmakologik meliputi pengamatan terhadap sikap,
neurologis, dan fungsi otonom.
- Skrinning yang dilakukan adalah skrinning buta karena tidak diketahui
khasiat obat dan struktur kimianya.
- Percobaan:
Sebelum diberikan perlakuan, amati keadaan
neurofarmakologisnya selama 2 menit untuk semua hewan.
Kemudian, setelah 5 menit pemberian obat uji kepada hewan uji,
lakukan uji neurofarmakologis dan amati responnya untuk semua
hewan uji.
Lakukan kembali hal di atas dalam kurun waktu 10, 15, 20, 30,
60, dan 90 menit setelah pemberian obat

3. Apa yang dimaksud dengan reliabilitas, validitas, dan objektivitas dalam


suatu percobaan?
Jawab :
Reliabilitas adalah ukuran yang menujukkan bahwa alat ukur yang digunakan
dalam penelitian keperilakukan mempunyai keandalan sebagai alat ukur,
diantaranya di ukur melalui konsistensi hasil pengukuran dari waktu ke waktu
jika fenomena yang diukur tidak berubah. Sementara validitas adalah suatu
ukuran yang menunjukkan bahwa variabel yang diukur memang benar-benar
variabel yang hendak diteliti oleh peneliti. Validitas yang baik merujuk pada
objektivitas. Artinya, variabel-variabel dalam penelitian yang telah ditetapkan
oleh peneliti harus berdasarkan teori-teori yang telah mapan (Zulganef, 2006)

4. Jelaskan hubungan antara gejala-gejala neurofarmakologis yang tercantum


dalam tabel dengan jenis aktivitas obatnya!
Jawab :
- Sikap:
Awareness : depresan/sedatiff
Alertness : depresan/sedatif
Visual placing : depresan/sedatif
Stereotypy : depresan/sedatif
Passivity : depresan/sedatif
Mood Grooming : stimulasi parasimpatik
Vocalization : stimulasi menyakitkan
Restlessness : stimulasi simpatik
Iritability : stimulasi simpatik
Fearfulness : stimulasi simpatik
- Aktivitas Motorik
Aktifitas spontan : depresan
Reaktifitas : depresan
Touch response : analgesik
Respon nyeri : analgesic
- Profil Neurologis
Eksitasi SSP
Startle response : Stimulasi sistem saraf pusat
Straub response : Stimulasi sistem saraf pusat
Tremor : Stimulasi sistem saraf pusat
Konvulsi : Stimulasi sistem saraf pusat
- Inkordinasi motorik
Posisi tubuh : Hambatan neuromuskular/gangguan SSP
Posisi anggota badan : Hambatan neuromuskular/gangguan SSP
Staggering gait : Hambatan neuromuskular/gangguan SSP
Abnormal gait : Hambatan neuromuskular/gangguan SSP
Somersault-test : Hambatan neuromuskular/gangguan SSP
- Tonus otot
Otot anggota tubuh : sedatif/gangguan SSP
Grip strength : sedatif/gangguan SSP
Body tone : sedatif/gangguan SSP
Abdominal tone : sedatif/gangguan SSP
Reflex
Pinna : Penghambatan saraf sensoris
Corneal : Penghambatan saraf sensoris
Ipsilateral flexor : Penghambatan saraf sensoris
- Profil otonomik
Optik
Ukuran pupil : Parasimpatolik/ simpatik
Pembukaan palpebral : Parasimpatolik/ simpatik
Exophtalmus : Parasimpatolik/ simpatik
Sekresi
Urinasi : Aktivitas muskarinik/ parasimpatik
Salivasi : Aktivitas muskarinik/ parasimpatik
Umum
Writhing : Stimulasi reseptor sensori
Piloereksi : Simpatomimetik
Hypothermis : Simpatomimetik
Warna kulit : Vasodilatasi/ Simpatomimetik
Kecepatan denyut jantung : Simpatik/parasimpatik/depresan
Kecepatan respirasi : Simpatik/parasimpatik/depresan

Daftar Pustaka