Anda di halaman 1dari 42

BAB I

PENDAHULUAN
1. Latar Belakang

Praktek kerja lapangan (PKL) merupakan suatu sarana bagi Siswa, untuk
mendapatkan pengalaman dan bagaimana gambaran dari keadaan dunia kerja
yang sebenarnya. Melalui sarana ini Siswa diharapkan mampu untuk menerapkan
disiplin ilmu yang telah di pelajari di bangku Sekolah. Praktek kerja lapangan
bukan saja hanya tempat untuk magang, tetapi merupakan suatu sarana yang pada
akhirnya memberikan tantagan tersendiri bagi Siswa. Karena disini Siswa bukan
saja hanya dituntut untuk mengaplikasikan teori yang diperoleh dibangku
Sekolah, tapi juga bagaimana mengatasi permasalahan pada dunia kerja,yang acap
kali tidak sebidang dengan disiplin ilmu yang digeluti.

Kantor Pelayanan Pajak Pratama Makassar Selatan merupakan tempat


dimana penulis melaksanakan kegiatan PKL.Kantor Pelayanan Pajak Pratama ini
sendiri merupakan unit kerja dari Direktorat Jendral Pajak yang melaksanakan
pelayanan kepada masyarakat baik yang telah terdaftar sebagai Wajib Pajak
maupun tidak.

Pajak penduduk merupakan suatu kewajiban bagi setiap warga negara


Indonesia,terlebih khusus warga Negara yang telah memiliki penghasilan
tetap.Hal ini telah diatur dalam UUD Perpajakan (Depkeu Republik Indonesia)

1
2. Rumusan Masaalah

Permasalahan dalam pelaksanaan PKL ini adalah sebagai berikut:

1. Apakah fungsi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) baik NPWP Badan
maupun Orang Pribadi (OP).

2. Memahami cara pengisian Surat Pemberitahuan ( SPT ) dan batas waktu

pembayaran pajak.

3. Tujuan

Berdasarkan perumusan masalah yang ada,tujuan dari laporan ini adalah:

1. Memahami struktur kerja di bidangPelayanan Pajak.

2. Memahani Fungsii NPWP ( Nomor Pribadi Wajib Pajak )

3. Memahami Fungsi SPT ( Surat Pemberitahuan ) yang digunakan Wajib


pajak.

2
BAB II.

TINJAUAN PUSTAKA

1. Sejarah Singkat KPP Pratama Makassar Selatan.

Kantor Pelayanan Pajak Pratama Makassar Selatan merupakan unit


kerja vertikal yang berada dibawah Kantor Wilayah DJP Sulawesi
Selatan , Barat, Dan Tenggara yang berlokasi di Komplek Gedung
Keuangan Negara I di Jalan Urip Sumohardjo KM. 4 Makassar. Sebagai
salah satu implementasi dan penerapan Sistem Administrasi Perpajakan
Modern yang mengubah secara struktural dan fungsional organisasi dan
tata kerja instansi vertikal di lingkungan Direktorat Jenderal Pakal sesuai
dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 67/PMK.01/2008 tanggal 6
Mei 2008. KKP Pratama Makassar Selatan merupakan hasil penggabungan
dari KPP Makassar Selatan , KKP Makassar Utara , Kantor Pelayanan
PBB Makkasar, dan Kantor Pemeriksaan dan Penyidikan Pajak Makassar.
Terhitung mulai Tanggal 27 Mei 2008 sesuai dengan keputusan
Direktur Jenderal Pajak No KEP-95/PJ/UP.53/2008 tanggal 19 Mei 2008,
KKP Pratama Makassar Selatan secara efektif beroperasi dan resmi
dilaunching oleh Menteri Keuangan pada tanggal 9 Juni 2008. Salah satu
perubahan yang nyata adalah penambahan Pratama, sehingga berubah
dari KKP Makassar Selatan menjadi KKP Pratama Makassar Selatan.
Dengan perubahan nama tersebut , seluruh fungsi dan seksi di KPP
mengalami perubahan nama dan fungsi sesuai dengan Peraturan Menteri
Keuangan Republik Indonesia Nomor 132/PMK.01/2006 sebagaimana

3
telah diubah dengan PMK 62/PMK.01/2009 tentang Organisasi Dan Tata
Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Pajak. Oleh kerana itu, struktur
organisasi mengalami perubahan menjadi 1 Sub Bagian, 9 Seksi, dan
Kelompok Pejabat Fungsional Pemeriksa Pajak.
Berbagai prestasi membanggakan pun telah ditorehkan KPP
Pratama Makassar Selatan, diantaranya:
1. Juara 2 Lomba Pelayanan Tingkat Kanwil DJP Sulawesi
Selatan, Barat dan Tenggara tahun 2011
2. Peringkat III Pelayanan Mobil Tax Unit ( MTU ) tingkat
Kanwil DJP Sulawesi Selatan, Barat, dan Tenggara.
3. KPP dengan kinerja pemeriksaan terbaik II.
4. Juara 1 Teknis Lapangan, Juara II Futsal, dan Juara II
Bulutangkis Pekan Olahraga Kanwil DJP Sulawesi Selatan,
Barat, dan tenggara dalam ranka hari Keuangan ke-65
5. Juara Umum Kick Off Nilai-nilai Kementerian Keuangan RI.
6. Piagam Penghargaan dan Kanwil DJP Sulawesi Selatan, Barat,
dan Tenggara atas penerimaan pajak tahun 2011 lebih dari 100
%.
7. Piagam penghargaan dan Dirjen Pajak atas prestasi dalam
mempertahankan / meningkatkan kinerja dalam rangka
pengamanan penerimaan pajak tahun 2011.
`

4
VISI DJP
Menjadi institusi pemerintah penghimpun pajak negara yang terbaik di Asia
Tenggara

MISI DJP
Menyelenggarakan fungsi administrasi perpajakan dengan menerapkan
Undang-Undang Perpajakan secara adil dalam rangka menbiayai penyelenggaraan
negara demi kemakmuran rakyat

VISI
KKP PRATAMA MAKASSAR SELATAN
Menjadi kantor pelayanan pajak terbaik dalam pelayanan, terdepan dalam
penerimaan, profesional dan dipercaya oleh masyarakat.

MISI
KKP PRATAMA MAKASSAR SELATAN
Meningkatkan kepatuhan wajib pajak melalui pelayanan prima untuk
menghimpun penerimaan negara secara optimal berdasarkan undang-undang
perpajakan.

5
NILAI NILAI KEMENTERIAN KEUANGAN

INTEGRITAS Berfikir,berkata, berperilaku dan 1. Bersikap jujur, tulus,


( INTEGRITY )
bertindak dengan baik dan benar dapat dipercaya
serta memegang teguh kode etik 2. Menjaga martabat dan t
dan prinsip-prinsip moral melakukan hal-hal tercela
PROFESIONALISME Bekerja tuntas dan akurat atas 3. Mempunyai keahlian
( PROFESSIONALISM )
dasar kompetensi terbaik dengan pengetahuan yang luas.
penuh tanggung jawab dan 4. Berkerja dengan hati
komitmen yang tinggi
SINERGI Membangun dan memastikan 5. Memiliki sangka baik, sa
( SIBERGY )
hubungan kerjasama internal yang percaya dan menghormat
produktif serta kemitraan 6. Menemukan
harmonis dengan para pemangku melaksanakan solusi terba
kepentingan untuk menghasilkan
karya yang bermanfaat dan
berkualitas
PELAYANAN Memberikan layanan yang 7. Melayani dengan berorie
( SERVICE)
memenuhi kepuasan pemangku pada kepuasan pemangku
kepentingan yang dilakukan 8. Bersikap proaktif dan cep
dengan sepenuh hati, transparan,
cepat, akurat, dan aman
KESEMPURNAAN Senantiasa melakukan upaya 9. Melakukan perbaikan
( EXCELLENCE )
pembaikan di segala bidang untuk menerus
menjadi dan memberikan yang 10. Mengembangkan inovasi
terbaik kreatifitas.
MAKNA PERILAKU UTAMA

6
7
Pembagian Seksi dan Jabatan Fungsional pada Kantor Pelayanan Pajak
Pratama adalah sebagai berikut : Subbagian Umum, Seksi Pelayanan, Seksi
Pengolahan Data dan Informasi, Seksi Ekstensifikasi, Seksi Pengawasan dan
Konsultasi (Ada 4 Seksi Pengawasan dan Konsultasi), Seksi Penagihan, Seksi
Pemeriksaan, Kelompok Jabatan Fungsional Pemeriksa Pajak,danKelompok
Jabatan Fungsional Penilai.

Deskripsi Kerja Pada Masing Masing Bidang

a) Seksi Pelayanan
Mempunyai tugas melakukan penetapan dan penerbitan produk
hukum perpajakan, pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan,
penerimaan surat lainnya, penyuluhan perpajakan, pelaksanaan registrasi
Wajib Pajak, serta melakukan kerjasama terdepan untuk memberikan
pelayanan dan berhubungan langsung dengan Wajib Pajak melalui
Tempat Pelayanan Terpadu atau biasa disingkat TPT.

Tugas Pokok dari Seksi Pelayanan adalah :

Memberikan Pelayanan Kepada Wajib Pajak berupa :


Pelayanan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
Pelayanan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak
Pelayanan Penyampaian SPT Tahunan
Pelayanan Penyampaian SPT Masa PPN dan PPnBM, dan PPh
b) Seksi PDI (Pengolahan Data dan Informasi)
Mempunyai tugas melakukan pengumpulan, pencarian, dan
pengolahan data, penyajian informasi perpajakan, perekaman dokumen
perpajakan, urusan tata usaha, penerimaan perpajakan, pelayanan
dukungan teknis komputer, pemantauan aplikasi e-SPT dan e-Filing, serta
penyiapan laporan kinerja.

8
Tugas pokok dari Seksi PDI adalah :
Menyusun estimasi Penerimaan Pajak berdasarkan potensi pajak,
perkembangan ekonomi dan keuangan.
Melaksanakan pengumpulan data dan pengolahan data.
Melaksanakan pelayanan peminjaman data dan penyaluran
informasi dalam rangka pemanfaatan data perpajakan.
Melaksanakan perekaman dan validasi dokumen perpajakan.
Melaksanakan perbaikan ( updating ).
Melaksanakan pelaksanaan dukungan teknis pemanfaatan
aplikasi e-SPT dan E-Filing.
Melaksanakan kegiatan teknis oprasional komputer.
Melaksanakan penyediaan informasi perpajakan.
Menyusun laporan pertanggunjawapan

c) Sub Bagian Umum


Sesuai dengan tugas pokoknya, Sub Bagian Umum mempunyai tugas
pokok untuk melakukan urusan kepegawaian, keuangan, tata usaha, dan
rumah tangga. Sesuai dengan uraian tersebut Sub Bagian Umum KKP
Pratama Makassar Selatan telah menjalankan tugas-tugas utamanya untuk
menunjang kelancaran tugas menghimpun penerimaan.
Sub Bagian Umum terdiri dari 3 (tiga) bagian yaitu :
Sub Bagian Kepegawaian
Sub Bagian Keuangan
Sub Bagian Rumah Tangga

Tugas Pokok Sub Bagian Umum adalah :

9
Pengurusan surat masuk ke KPP Pratama Makassar Selatan yang
bukan dari Wajin Pajak.
Pengurusan surat-surat yang diterbitkan KKP Pratama Makassar
Selatan.
Membimbing pelaksanaan tugas tata usaha kepegawaian.
Penyelengaraan Administrasi DP3, LP2P, KP4.
Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/ Lembaga
( RKA-KL)
Menyelenggarakan inventarisasi alat perlengkapan kantor.

d) Seksi Pengawasan dan Konsultasi I


Mempunyai tugas melakukan pengawasan kepatuhan kewajiban
perpajakan Wajib Pajak, bimbingan, himbauan Wajib Pajak dan kosultasi
teknis perpajakan, serta analisis kenerja Wajib Pajak dalam rangka
melakukan intensifikasi. Untuk menjalankan tugas tersebut, Seksi Waskon
mempunyai petugas yang diangkat sebagai Account Representative.

Melakukan Pembinaan terhadap Wajib Pajak dalam rangka


mengamnakna penerimaan negara
e) Seksi Pengawasan dan Konsultasi II
Melakukan Pembinaan terhadap Wajib Pajak dalam rangka
mengamnakna penerimaan negara
f) Seksi Pengawasan dan Konsultasi III & IV
Melakukan Pembinaan terhadap Wajib Pajak dalam rangka
mengamnakna penerimaan negara
g) Seksi Pemeriksaan dan fungsional pemeriksa pajak
Seksi pemeriksaan mempunyai tugas melakukan penyusunan
rencana pemeriksaan, pengawasan pelaksanaan aturan pemeriksaan,
penerbitan dan penyaluran Surat Perintah Pemeriksaan Pajak serta
Administrasi pemeriksaan perpajakan lainnya.

10
Tugas Pokok Seksi Pemeriksaan :
Melakukan tugas tugas pemeriksaan atas dokumen perpajakan

h) Seksi Penagihan
Mempunyai tugas melakukan urusan panatausahaan piutang pajak,
kegiatan penagihan aktif ( Teguran, Surat Paksa, Sita, Pemblokiran,
Lelang, pencegahan, Penyanderaan, dan penagihan seketika dan
Sekaligus), penundaan/angsuran tunggakan pajak, usulan penghapusan
piutang pajak, serta pengarsipan dokumen-dokumen penagihan. Guna
menjalankan tugas dan fungsinya Seksi Penagihan diperkuat oleh Juru Sita
Pajak Negara.
Melakukan kegiatan administrasi penagihan
Melakukan tindakan penagihan aktif seperti penyampaian Surat
Paksa, Penyitaan, Pemblokiran Rekening, dan tindakan lain sesuai
ketentuan perundangan.
i) Seksi Ekstensifikasi
Mempunyai tugas melakukan pengamatan dan panatausahaan potensi
perpajakan , serta kegiatan ektensifikasi perpajakan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku, seperti pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak
( NPWP ). Secara sederhana Seksi Ekstensifikasi bertugas untuk
menambah jumlah Wajib Pajak Terdaftar apabila sudah memenuhi
kewajiban subjektif maupun objektifnya.

Menghimpun Penerimaan Negara melalui kegiatan ekstensifikasi


perpajakan

11
Wilayah Kerja KKP Pratama Makassar Selatan
KPP Pratama Makassar Selatan adalah salah satu KPP dari 3 ( tiga ) KKP di Kota
Makassar, yang mencakup 4 wilayah administrasi Kecamatan yaitu :
1. Rappocini
2. Makassar
3. Panakkukang
4. Manggala
Total luas wilayahnya mencapai 52.94 Km2, dengan jumlah penduduk sebanyak
466.272 jiwa atau 95.980 kepala rumah tangga. Dibandingkan dengan Kota
Makassar, luas wilayah KPP Pratama Makassar Selatan mencakup 30.12 persen
luas wilayah Kota Makassar. Dari luas wilayah tersebut, KKP Pratama Makassar
Selatan melingkupi sebanyak 28.67 persen jumlah kelurahan dengan total
penduduk sebanyak 37.19 persen atau sebesar 32.38 persen kepala keluarga di
Kota Makassar
Dari luas wilayahnya, KPP Pratama Makassar Selatan didominasi wilayah
Kecamatan Manggala yang mencapai 46 persen, disusul oleh Kec Panakkukang
sebesar 32 persen, Kec Rappocini 17 persen, dan terakhir Kec Makassar yang
hanya 5 persen. Namun demikian, luas wilayah tidak mencerminkan potensi pajak
yang salah satunya dilihat dari jumlah penduduknya.

12
Peran Luas Wilayah Kecamatan di KPP Pratama Makassar Selatan

Makassar; 5%
Rappocini; 17%

Manggala; 46%

Panakkukang; 32%

Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Makassar, Makassar Dalam Angka 2012

BAB III
PEMBAHASAN

1. Definisi Pajak

Terdapat bermacam-macam batasan atau definisi tentang "pajak" yang


dikemukakan oleh para ahli diantaranya adalah :
Menurut Prof. Dr. P. J. A. Adriani, pajak adalah iuran masyarakat kepada
negara (yang dapat dipaksakan) yang terutang oleh yang wajib membayarnya
menurut peraturan-peraturan umum (undang-undang) dengan tidak mendapat
prestasi kembali yang langsung dapat ditunjuk dan yang gunanya adalah untuk
membiayai pengeluaran-pengeluaran umum berhubung tugas negara untuk
menyelenggarakan pemerintahan.

13
Menurut Prof. Dr. H. Rochmat Soemitro SH, pajak adalah iuran rakyat kepada
Kas Negara berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan
tiada mendapat jasa timbal (kontra prestasi) yang langsung dapat ditunjukkan
dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum. Definisi tersebut
kemudian dikoreksinya yang berbunyi sebagai berikut: Pajak adalah peralihan
kekayaan dari pihak rakyat kepada Kas Negara untuk membiayai pengeluaran
rutin dan surplusnya digunakan untuk public saving yang merupakan sumber
utama untuk membiayai public investment.

Sedangkan menurut Sommerfeld Ray M., Anderson Herschel M., & Brock
Horace R, pajak adalah suatu pengalihan sumber dari sektor swasta ke sektor
pemerintah, bukan akibat pelanggaran hukum, namun wajib dilaksanakan,
berdasarkan ketentuan yang ditetapkan lebih dahulu, tanpa mendapat imbalan
yang langsung dan proporsional, agar pemerintah dapat melaksanakan tugas-
tugasnya untuk menjalankan pemerintahan.

Pajak dari perspektif ekonomi dipahami sebagai beralihnya sumber daya dari
sektor privat kepada sektor publik. Pemahaman ini memberikan gambaran bahwa
adanya pajak menyebabkan dua situasi menjadi berubah. Pertama, berkurangnya
kemampuan individu dalam menguasai sumber daya untuk kepentingan
penguasaan barang dan jasa. Kedua, bertambahnya kemampuan keuangan negara
dalam penyediaan barang dan jasa publik yang merupakan kebutuhan masyarakat.

Sementara pemahaman pajak dari perspektif hukum menurut Soemitro


merupakan suatu perikatan yang timbul karena adanya undang-undang yang
menyebabkan timbulnya kewajiban warga negara untuk menyetorkan sejumlah
penghasilan tertentu kepada negara, negara mempunyai kekuatan untuk memaksa

14
dan uang pajak tersebut harus dipergunakan untuk penyelenggaraan pemerintahan.
Dari pendekatan hukum ini memperlihatkan bahwa pajak yang dipungut harus
berdsarkan undang-undang sehingga menjamin adanya kepastian hukum, baik
bagi fiskus sebagai pengumpul pajak maupun wajib pajak sebagai pembayar
pajak.

Pajak menurut Pasal 1 angka 1 UU No 6 Tahun 1983 sebagaimana telah


disempurnakan terakhir dengan UU No.28 Tahun 2007 tentang Ketentuan umum
dan tata cara perpajakan adalah "kontribusi wajib kepada negara yang terutang
oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang
Undang, dengan tidak mendapat timbal balik secara langsung dan digunakan
untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

2. Wajib pajak

Wajib pajak (WP) adalah orang pribadi atau badan yang menurut
ketentuan peraturan perundang-udangan perpajakan ditentukan untuk
melakukan kewajiban perpajakan, termasuk pemungut pajak atau
pemotong pajak tertentu.

3. Pengusaha

Pengusaha adalah orang pribadi atau badan dalam bentuk apapun yang
dalam kegiatan usaha atau perkerjaannya menhasilkan barang, menimpor
barang, mengekspor barang, melakukan usaha perdangangan,
memanfaatkan barang tidak berwujud dari luar Daerah pabean, melakukan
usaha jasa, atau memanfaatkan jasa dari luar Daerah Pabean.

15
4. Pengusaha Kena Pajak

Pengusaha Kena Pajak ( PKP ) adalah Pengusaha yang melakukan penyerahan


Barang Kena Pajak dan atau penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenakan pajak
berdasarkan Undang-undang Pajak Pertambahan Nilai ( UU PPN ) 1984 dan
perubahannya, tidak termasuk Pengusaha kecil yang batasannya ditetapkan
dengan Keputusan Menteri Keuangan, kecuali Pengusaha Kecil yang memilih
untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak.

16
1. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)

Nomor Pokok Wajib Pajak biasa disingkat dengan NPWP adalah nomor
yang diberikan kepada wajib pajak (WP) sebagai sarana dalam administrasi
perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas wajib
pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya.

a. Pendaftaran Untuk Mendapatkan NPWP

Berdasarkan sistem self assessment setiap Wajib Pajak, wajib mendaftarkan


diri ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) atau melalui Kantor Penyuluhan dan
Pengamatan Potensi Perpajakan (KP4) yang wilayah kerjanya meliputi tempat
tinggal atau tempat kedudukan Wajib Pajak, untuk diberikan NPWP.

Kewajiban mendaftarkan diri berlaku pula terhadap wanita kawin yang


dikenakan pajak secara terpisah, karena hidup terpisah berdasarkan keputusan
hakim atau dikehendaki secara tertulis berdasarkan perjanjian pemisahan
penghasilan dan harta.

Wajib PajakOrang Pribadi Pengusaha Tertentu yang mempunyai tempat usaha


berbeda dengan tempat tinggal, selain wajib mendaftarkan diri ke KPP yang
wilayah kerjanya meliputi tempat tinggalnya, juga diwajibkan mendaftarkan
diri ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat kegiatan usaha dilakukan.

Wajib Pajak Orang Pribadi yang tidak menjalankan usaha atau pekerjaan
bebas, bila sampai dengan suatu bulan memperoleh penghasilan yang

17
jumlahnya telah melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) setahun,
wajib mendaftarkan diri paling lambat pada akhir bulan berikutnya.

Wajib Pajak Orang Pribadi lainnya yang memerlukan NPWP dapat


mengajukan permohonan untuk memperoleh NPWP.

b. Fungsi NPWP

Sarana dalam administrasi perpajakan.

Tanda pengenal diri atau Identitas wajib pajak dalam melaksanakan hak dan
kewajiban perpajakannya.

Dicantumkan dalam setiap dokumen perpajakan.

Menjaga ketertiban dalam pembayaran pajak dan pengawasan administrasi


perpajakan.

Bagi Anda yang sudah bekerja pasti rata-rata sudah mempunyai Kartu Pajak
atau yang sering disebut dengan Nomor Pokok Wajib Pajak atau yang sering
disingkat dengan NPWP. Namun hal itu bukan berarti semua orang yang bekerja
diwajibkan mendaftar untuk mendapatkan NPWP. Kartu NPWP hanya diwajibkan
pada mereka yang mempunyai penghasilan tetap kurang lebih Rp.2.500.000 per
bulannya, sehingga bagi Anda yang berpenhasilan di bawah itu tidak perlu repot-
repot dan tidak perlu terbebani oleh Kewajiban pajak penghasilan ini. Namun
pertanyaannya apa Sanksi Tidak Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
bagi mereka yang qualified berdasarkan peraturan perundang-undangan.

c. Pelaporan Usaha Untuk Pengukuhan PKP

18
pengusaha yang dikenakan PPN, wajib melaporkan usahannya
pada KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau
tempat kedudukan Pengusaha dan tempat kegiatan usaha dilakukan
untuk dikukuhkan menjadi PKP

Pengusaha orang pribadi atau badan yang mempunyai tempat


kegiatan usaha berbeda dengan tempat tinggal, wajib melaporkan
usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP ke KPP yang wilayah
kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan, juga
wajib medaftarkan diri ke KPP di tempat kegiatan usaha dilakukan.

Pengusaha kecil yang memilih untuk dikukuhkan sebagai PKP


wajib mengajukan pernyataan tertulis untuk dikukuhkan sebagai
PKP (Pengusaha Kena Pajak)

Pengusaha kecil yang tidak memilih untuk dikukuhkan sebagai


PKP tetapi sampai dengan suatu masa pajak dalam suatu tahun
buku seluruh nilai peredaran bruto yang telah melampaui batasan
yang ditentukan sebagai pengusaha kecil, wajib melaporkan
usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP paling lambat akhir masa
pajak berikutnya.

d. Sanksi Yang Berhubungan Dengan NPWP & Pengukuhan Sebagai


PKP.

Ketentuan mengenai kewajiban pendaftaran Pajak Penghasilan ditentukan


dalam Undang-Undang No. 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata
Cara Perpajakanan diubah terakhir kali dalam Undang-Undang No. 28 Tahun
2007. Dalam peraturan tersebut ditentukan bahwa NPWP adalah nomor yang
diberikan kepada wajib pajak sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang

19
dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas Wajib Pajak dalam
melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya.

Setiap wajib pajak yang telah memenuhi persyaratan subjektif dan objektif
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan wajib
mendaftarkan diri pada kantor Direktorat Jenderal Pajak yang wilayah kerjanya
meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan wajib pajak dan kepadanya
diberikan NPWP.

Sanksi bagi setiap orang yang dengan sengaja tidak mendaftarkan diri untuk
diberikan NPWP atau tidak melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai
Pengusaha Kena Pajak sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan
Negara akan dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6 bulan dan paling
lama 6 tahun dan denda paling sedikit 2 kali jumlah pajak terutang yang tidak atau
kurang dibayar dan paling banyak 4 kali jumlah pajak terutang yang tidak atau
kurang bayar.

Setiap orang yang melakukan percobaan untuk melakukan tidak pidana


menyalahkangunakan atau menggunukan tanpa hak Nomor Pokok Wajib Pajak
atau Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, atau menyampaikan Surat
Pemberitahuan dan/atau keterangan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap,
dalam rangka mengajukan permohonan restituti atau melakukan kompensasi pajak
atau pengkreditan pajak, dipidana dengan pidana penjara paling lama singkat 6
(enam) bulan dan paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua ) kali
jumlah restitusi yang dimohonkan dan/ atau kompensasi atau pengkreditan yang
dilakukan dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah restitusi yang dimohonkan
dan/ atau kompensasi atau pengkreditan yang dilakukan.

20
2. Pengertian Surat Pemberitahuan
Surat Pemberitahuan ( SPT ) adalah surat yang oleh Wajib Pajak (WP)
digunakan untuk melaporkan penghitungan dan/atau pembayaran pajak,
objek pajak dan/atau bukan objek pajak dan/atau harta dan kewajiban
sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan-undangan perpajakan.

Terdapat dua macam SPT yaitu :

SPT Masa adalah Surat Pemberitahuan untuk suatu Masa Pajak


(bulanan)

SPT Tahunan adalah Surat Pemberitahuan untuk suatu Tahun


Pajak atau Bagian Tahun Pajak.

A. FUNGSI SPT

a. Wajib pajak PPh

Sebagai sarana WP untuk melaporkan dan


mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah pajak yang
sebenarnya terutang dan untuk melaporkan tentang :

21
- Pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilaksanakan
sendiri atau melalui pemotongan atau pemungutan pihak lain
dalan satu Tahun Pajak atau Bagian Tahun Pajak

- Penghasilan yang merupakan objek pajak dan atau bukan


objek pajak.

- Harta dan kewajiban.

- Pemotong/pemunggutan pajak orang atau badan lain dalam 1


( satu) Masa Pajak.

b. Pengusaha Kena Pajak

Sebagai sarana untuk melaporkan dan


mempertanggungjawabkan perhitungan jumlah PPN dan PPnBM
yang sebenarnya terutang dan untuk melaporkan tentang :

Pengkreditan Pajak Masukan terhadap Pajak


Keluaran

Pembayaran atau pelunasan pajak yang telah


dilaksanakan sendiri oleh Pengusaha Kena Pajak
dan/atau melalui pihak lain dalam satu Masa Pajak,
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan perpajakan.

c. Pemotong / Pemungut Pajak

Sebagai sarana untuk melaporkan dan


mempertanggungjawabkan pajak yang dipotong atau
dipunggut dan disetorkan

22
B. TEMPAT PENGAMBILAN SPT

Setiap WP harus mengambil sendiri formulir SPT di Kantor


Pelayanan Pajak ( KPP ), Kantor Pelayanan Penyuluhan dan
Konsultasi Perpajakan ( KP2KP), Kantor Wilayah DJP, Kantor
Pusat DJP, atau dapat diunduh dilaman Ditjen Pajak :
http://pajak.go.id atau mencetak/ mengandakan / fotokopi dengan
bentuk dan isi yang sama dengan aslinya.

C. KETENTUAN TENTANG PENYAMPAIAN SPT

a. Penyampaian SPT oleh WP dapat dilakukan :

- Secara langsung ke KPP/KP2P atau tempat lain yang


ditentukan ( Drop Box, Pojok Pajak, Mobil Pajak
Keliling )

- Melalui pos dengan pengiriman surat atau,

- Dengan cara lain yaitu melalui perusahaan jasa


ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman surat
e-filling melalui penyedia jasa aplikasi atau ASP
(Application Service Provider)

Bukti penerimaan SPT untuk disampaikan :

- Secara langsung adalah tanda penerimaan surat

23
- E-Filling melalui ASP adalah bukti penerimaan
elektronik dan,

- Pos dengan bukti pengiriman surat adalah bukti


pengiriman surat dan

- Perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan adalah


tanda penerimaan surat

b. Batas waktu penyampaian

- SPT masa, paling lama dua puluh hari setelah akhir


Masa Pajak, kecuali untuk SPT Masa PPh Pasal 22,
PPN dan PPnBM yang dipunggut oleh Direktorat
Jenderal Bea dan Cukai yaitu secara mingguan paling
lama pada hari kerja terakhir minggu berikutnya, dan
SPT Masa PPh Pasal 22, PPN dan PPnBM yang
dipunggut oleh Bendahara paling lama 14 hari setelah
Masa Pajak Berakhir. Untuk WP dengan criteria tertentu
yang melaporkan beberapa Masa Pajak dalam satu SPT
Masa, paling lama 20 hari setelah berakhirnya Masa
Pajak terakhir.

- SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang


Pribadi, paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun
Pajak, sedangkan untuk SPT Tahunan Pajak
Penghasilan Wajin Pajak badan, paling lama 4 (empat)
bulan setelah akhir Tahun Pajak.

24
D. PENYAMPAIAN SPT MELALUI ELEKTRONIK ( e-SPT)

Wajib Pajak dapat menyampaikan Surat Pemberitahuan secara


elektronik (e-Filling) melalui perusahaan ASP yang ditunjuk oleh Direktur
Jenderal Pajak.

Wajib Pajak yang telah menyampaikan Surat Pemberitahuan secara


elektronik (e-Filling), wajib menyampaikan induk Surat Pemberitahuan
yang memuat tanda tangan basah dan Surat Setoran Pajak (bila ada) serta
bukti penerimaan secara elektronik ke Kantor Pelayanan Pajak tempat
Wajib Pajak terdaftar melalui Kantor Pos secara tercatat atau disampaikan
langsung, paling lama 14 (empat belas) hari sejak tanggal penyampaian
Surat Pemberitahuan secara elektronik.

Penyampaian Surat Pemberitahuan secara elektronik dapat dilakukan


selama 24 (dua puluh empat) jam sehari dan 7 (tujuh) hari seminggu. Surat
Pemberitahuan yang jatuh pada hari libur, dianggap disampaikan tepat
waktu.

E. SANKSI TIDAK ATAU TERLAMBAT MENYAMPAIKAN SPT

SPT yang tidak disampaikan atau disampaikan tidak sesuai dengan batas
waktu yang ditentukan, dikenakan sanksi administrasi berupa denda :

1. SPT Tahunan PPh orang pribadi Rp 100 ribu

2. SPT Tahunan PPh badan Rp 1 Juta

3. SPT Masa PPN Rp 500 ribu

4. SPT Masa Lainnya Rp 100 ribu

25
Pengenaan sanksi administrasi berupa denda tersebut tidak dilakukan
terhadap :

a. Wajib Pajak orang Pribadi yang telah meninggal dunia.

b. Wajib Pajak orang Pribadi yang sudah tidak melakukan kegiatan usaha
atau perkerjaan bebas

c. Wajib Pajak orang pribadi yang berstatus sebagai warga Negara asing
yang tidak tinggal lagi di Indonesia

d. Bentuk Usaha Tetap yang tidak melakukan kegiatan lagi di Indonesia

e. Wajib Pajak badan yang tidak melakukan kegiatan usaha lagi tetapi
belum dibubarkan sesuai dengan ketentuaan yang berlaku.

f. Bendahara yang tidak melakukan pembayaran lagi.

g. Wajib Pajak yang terkena bencana, yang ketentuannya diatur dengan


Peraturan Menteri Keuangan atau,

h. Wajib Pajak lain yaitu Wajib Pajak yang dalam keadaan antara lain :
kerusahan missal, kebakaran, ledakan bom atau aksi terorisme, perang
antarsuku atau kegagalan sistem computer administrasi penerimaan
Negara atau perpajakan.

Bagi Wajib Pajak yang alpa tidak menyampaikan SPT atau menyampaikan
SPT tetapi isinya tidak benar atau tidak lengkap dan dapat merugikan Negara
yang dilakukan pertama kali tidak dikenai sanksi pidana tetapi dikenai sanksi
administrasi berupa kenaikan sebesar 200% dari pajak yang kurang bayar.

Sanksi pidana juga dikenakan terhadap setiap orang karena kealpaannya


tidak menyampaikan SPT atau menyampaikan SPT tetapi isinya tidak benar atau
tidak lengkap sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan Negara dan

26
perbuatan tersebut merupakan perbuatan setelah perbuatan yang pertama kali,
didenda paling sedikit 1 (satu) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang
bayar dan paling banyak 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang
bayar atau dipidana kurungan paling singkat 3 (tiga) bulan dan paling lama 1(satu)
tahun.

Setiap orang yang dengan sengaja tidak menyampaikan SPT atau


menyampaikan SPT tetapi isinya tidak benar atau tidak lengkap dan dapat
merugikan Negara, sehingga dapat menimbukan kerugian pada pendapatan
Negara dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling
lama 6 (tahun) dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang
tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang
yang tidak atau kurang bayar.

F. PEMBETULAN SPT

WP dengan kemauan sendiri dapat membetulkan Surat Pemberitahuan


yang telah disampaikan dengan menyampaikan pernyataan tertulis, dengan
syarat Direktur Jenderal Pajak belum melakukan tindakan pemeriksaan,
kecuali untuk SPT Rugi atau SPT Lebih Bayar paling lama 2 tahun

Dalam hal Wajib Pajak membetulkan sendiri Surat Pemberitahuan


Tahunan yang mengakibatkan utang pajak menjadi lebih besar, kepadanya
dikenai sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per
bulan atas jumlah pajak yang kurang dibayar, dihitung sejak saat
penyampaian Surat Pemberitahuan berakhir sampat dengan tanggal
pembayaran, dan bagian dari bulan dihitung penuh 1 (satu) bulan.

Walaupun telah dilakukan tindakan pemeriksaan, tetapi belum dilakukan


tindakan penyidikan mengenai adanya ketidak benaran yang dilakukan
Wajib Pajak, terhadap ketidakbenaran perbuatan Wajib Pajak tersebut tidak
akan dilakukan penyidikan, apabila Wajib Pajak dengan kemauan sendiri

27
mengungkapkan ketidakbenaran perbuatanya tersebut dengan disertai
pelunasan kekurangan pembayaran jumlah pajak yang sebenarya terutang
beserta sanksi administrasi berupa denda sebesar 150% ( seratus lima
puluh persen) dari jumlah pajak yang kurang dibayar.

Walaupun Direktur Jenderal Pajak telah melakukan pemeriksaan, dengan


syarat Direktur Jenderal Pajak belum menerbitkan surat ketetapan pajak,
Wajib Pajak dengan kesadaran tersendiri dapat mengungkapkan dalam
laporan tersendiri tentang ketidakbenaran pengisian Surat Pemberitahuan
yang telah disampaikan sesuai keadaan yang sebenarnya, yang dapat
mengakibatkan :

a. Pajak-pajak yang masih harus dibayar menjadi lebih besar atau lebih
kecil.

b. Rugi berdasarkan ketentuan perpajakan menjadi lebih kecil atau lebih


besar.

G. Batas Waktu Pembayaran Pajak

Menteri Keuangan menentukan tanggal jatuh tempo pembayaran


dan penyetoran pajak yang terutang untuk suatu saat atau Masa
Pajak bagi masing-masing jenis pajak, paling lama 15 (lima belas)
hari setelah saat terutang pajak atau berakhirnya Masa Pajak.

Batas waktu pembayaran untuk kekurangan pembayaran pajak


berdasarkan SPT Tahunan paling lama sebelum SPT disampaikan.

H. Sanksi Keterlambatan Pembayaran Pajak

28
Atas keterlambatan pembayaran pajak, dikenakan sanksi denda
administrasi bunga 2% (dua persen) sebulan dari pajak terutang dihitung
dari jatuh tempo pembayaran.

BAB IV

PELAKSANAAN PKL

1) Deskripsi Kegiatan Praktek Kerja Lapangan

Praktek kerja lapangan yang dilaksanakan oleh penulis berlangsung dari


tanggal 25September - 25Nopember 2014. Pelaksanaan PKL dimulai dari hari
senin sampai jumat, dengan jam kerja dimulai pukul 07.30 17.00 WITA.
Kegiatan yang dilakukan selama PKL, yaitu :
1. Mengarsipkan Pajak Terutang dan Piutang Pajak ke dalam fail Induk.
2. Menyortir SPT Masa : PPh pasal 4 (2) , PPh pasal 21/26, PPh pasal 23, Wajib
Pajak Badan dan Wajib Pajak Orang Pribadi ( WPOP ) dan Surat Setoran Pajak
(SSP).

29
2) Kegiatan yang Dilaksanakan

Penataan dokumen keuangan terdiri atas kegiatan pemindahan, pendataan,


pemindaian, pengelompokkan, penyimpanan serta pembuatan daftar. Kegiatan
pemindahan terdiri atas pemindahan dari ruang kerja bagian pelayanan lantai 1
ke bagaian pengarsipan di lantai 3 untuk diarsipkan.
Kegiatan penyimpanan terdiri atas penyimpanan di dalam boks arsip, dan di
dalam rak atau roll opeck. Penyimpanan dilaksanakan secara berurutan
mengikut NPWP badan maupun orang pribadi (OP). NPWP badan maupun
Orang Pribadi (OP) dapat dibedakan dengan kode :
a. 00, 01, 02, 03 adalah NPWP badan
Sebagai contoh : 00.601.790.9-805.000, 01.833.005.0-
805.000, 02.992.192.0-805.000, 03.304.188.0-805.000.
b. 04 hingga 97 adalah Orang Pribadi (OP)
Sebagai contoh : 04.093.061.2-805.000, 97.009.343.1-
805.000

5. Kegiatan PKL

Hari / Tgl KEGIATAN


Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
25-Agus-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan.
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
26-Agus-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
27-Agus-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
28-Agus-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
29-Agus-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
01-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
02-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

30
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
03-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
04-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
05-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
08-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
09-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
10-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
11-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
12-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
15-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
16-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
17-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
18-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

Hari / Tgl KEGIATAN


Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
19-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
22-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
23-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
24-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
25-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
26-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
29-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
30-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

31
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
01-Sep-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
02-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
03-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
06-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
07-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
08-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
09-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
10-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
13-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
14-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
15-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

Hari / Tgl KEGIATAN


Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
16-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
17-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
20-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
21-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
22-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
23-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
24-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
27-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

32
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
28-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
29-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
30-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
31-Okt-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
03-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
04-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
05-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
06-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
07-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
10-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
11-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

Hari / Tgl KEGIATAN


Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
12-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
13-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
14-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
17-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
18-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
19-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
20-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
21-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

33
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
24-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan
Menyortir SPT Masa : PPh Pasal 4 (2), PPh Pasal 21/26,
25-Nop-2014 PPh Pasal 22,23, PPN, SSP dan Mengarsipkan

BAB V.

HASIL PELAKSANAAN

Setelah melaksanakan PKL, penulis dapat mengetahui dan mengerti


apakah fungsi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), baik NPWP Pribadi maupun
Badan, dalam ukuran masa (bulan) dan tahunan dan NPWP adalah sarana dalam
administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau
identitas wajib pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya
manakala SPT adalah surat yang oleh Wajib Pajak (WP) digunakan untuk
melaporkan penghitungan dan/atau pembayaran pajak, objek pajak dan/atau bukan
objek pajak dan/atau harta dan kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan
perundangan-undangan perpajakan.

Dan disamping itu penulis juga dapat mengetahui apa sebenarnya fungi
pajak bagi Negara, Pajak merupakan sumber utama penerimaan negara. Tanpa

34
pajak, sebagian besar kegiatan negara sulit untuk dapat dilaksanakan. Penggunaan
uang pajak diantaranya meliputi :

1. Pembangunan sarana umum Seperti Fasilitas dan Infrastruktur


mulai dari jalan-jalan, jembatan, sekolah, rumah sakit/puskesmas.

2. Pertahanan dan Keamanan mulai dari bangunan, senjata,


perumahan sampai gaji-gajinya.

3. Subsidi pangan dan Bahan Bakar Minyak

4. Kelestarian Lingkungan hidup, budaya

5. Dana Pemilu, transportasi masal dan lain-lain

Fungsi pajak tidak terlepas dari tujuan pajak, sementara tujuan pajak tidak
terlepas dari tujuan negara. Dengan demikian tujuan pajak harus diselaraskan
dengan tujuan negara yang menjadi landasan tujuan pemerintah. Baik tujuan pajak
maupun tujuan negara semuanya berakar pada tujuan masyarakat.

Tujuan masyarakat inilah yang menjadi falsafah bangsa dan negara. Oleh
karena itu tujuan dan fungsi pajak tidak mungkin lepas dari tujuan dan fungsi
yang mendasarinya. Sehingga pajak yang dipungut dari masyarakat hendaknya
dipergunakan untuk keperluan masyarakat itu sendiri. Maka sebagai salah satu
pendapatan Negara yang paling besar, pajak memiliki beberapa fungsi dan
peranan yang cukup vital bagi kehidupan berbangsa dan bernegara, beberapa
fungsi pajak yaitu:

Fungsi pajak yang pertama adalah sebagai fungsi anggaran atau


penerimaan (budgetair): pajak merupakan salah satu sumber dana yang
digunakan pemerintah dan bermanfaat untuk membiayai pengeluaran-

35
pengeluaran. Penerimaan negara dari sektor perpajakan dimasukkan ke
dalam komponen penerimaan dalam negeri pada APBN.

Fungsi pajak yang kedua adalah sebagai fungsi mengatur (regulerend) :


pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan
pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi. Contohnya adalah
pengenaan pajak yang lebih tinggi kepada barang mewah dan minuman
keras.

Fungsi pajak yang ketiga adalah sebagai fungsi stabilitas : pajak sebagai
penerimaan negara dapat digunakan untuk menjalankan kebijakan-
kebijakan pemerintah. Contohnya adalah kebijakan stabilitas harga dengan
tujuan untuk menekan inflasi dengan cara mengatur peredaran uang di
masyarakat lewat pemungutan dan penggunaan pajak yang lebih efisien
dan efektif.

Fungsi pajak yang keempat adalah fungsi redistribusi pendapatan :


penerimaan negara dari pajak digunakan untuk membiayai pengeluaran
umum dan pembangunan nasional sehingga dapat membuka kesempatan
kerja dengan tujuan untuk meningkatkan pendapatan masyarakat

BAB VI
PENUTUP
1. Kesimpulan
Dari laporan ini, penulis dapat mengambil beberapa kesimpulan sebagai
berikut :
Selama melaksanakan kegiatan Praktek kerja Industri (PRAKERIN) saya
dapat menarik kesimpulan diantaranya :
KPP Pratama Makassar Selatan menangani khusus wajib pajak yang
kriteria pajaknya berskala kecil.

36
KPP Pratama Makassar Selatan menerapkan sistem perpajakan yang
diikat dengan standar etika yang kuat untuk menghasilkan birokrasi
perpajakan yang bersih, sehingga mampu membangun kepercayaan
masyarakat dan demi meningkatkan penerimaan di bidang perpajakan..

Kegiatan PRAKERIN sangat bermafaat bagi siswa sebagai media untuk


memperkenalkan dunia kerja secara nyata

2. Saran

Untuk Pihak Instansi :

Sebaiknya praktikan ditempatkan pada beberapa bagian agar praktikan


memperoleh lebih banyak pengetahuan.

Sebaiknya kegiatan yang diberikan berhubungan dengan jurusan dan


disiplin ilmu yang sesuai dengan praktikan.
Untuk Pihak Sekolah

Sebelum melakukan kegiatan PKL sebaiknya mahasiswa / pelajar,


mempelajari segala hal yang ada di tempat PKL, agar lebih
mempermudah untuk menyesuaikan diri.

Untuk Pembimbing Sekolah

Dan buat pembimbing sebaiknya memonitoring para siswa di dunia


Industri sebulan sekali Karena dapat mengetahui kendala-kendala dan
masaalah yang di hadapi oleh siswa dalam menjalani kegiatan PKL ini.

37
DAFTAR PUSTAKA

pustaka-virtual.blogspot.com/2012/11/pengertian-pajak-ahli-undang-undang.html

http://www.nusahati.com/2013/06/pajak-apa-manfaat-dan-fungsinya/

38
HTTP://WWW.PAJAK.GO.ID/CONTENT/UNTUK-APA-BAYAR-PAJAK

LAMPIRAN

1. RUANG BERKAS DAN PENGARSIPAN

39
2. KARTU NPWP

40
3. SURAT SETORAN PAJAK

4. SPT MASA PPH PASAL 21/26

41
5. SPT TAHUNAN 1770SS

42