Anda di halaman 1dari 4

Nama : Rosyidatul Muizzah

NIM : 135020307111070

Kelas : Metodologi Penelitian- CG

-DATA COLLECTION METHODS : OBSERVATION-

A. Pengertian Observasi
Observasi adalah teknik yang dasar dan yang berguna untuk mengoleksi data dari
tindakan dan kebiasaan. Observasi berfokus pada rencana memperhatikan, merekam,
menganalisis dan mengintrepretasikan dari kebiasaan, tindakan, atau kejadian.
B. Empat kunci dimensi dari tipe karakteristik dari observasi:
1. Controlled Vs. uncontrolled observational studies
Studi observasi dikatakan perlu control yang tinggi ketika situasi atau pengaturan
dimanipulasi atau dibuat-buat oleh peneliti; eksposur dari subjek-subjek
memungkinkan peneliti untuk mengobservasi perbedaan antara reaksi kebiasaan
individu terhadap sebuah situasi.
Controlled observation berlaku ketika penelitian observasi dilakukan di bawah
kondisi dengan penuh kehati-hatian. Observation uncontrolled adalah teknik
observasi yang didalamnya tidak ada percobaan untuk mengontrol, memanipulasi,
atau mempengaruhi situasi.
2. Participant Vs. nonparticipant observation
Peneliti dapat bermain dalam satu atau dua aturan saat mengobservasi data, yaitu
nonparticipant atau participant observer. Observation peserta adalah pendekatan
yang sering digunakan dalam studi kasus, studi etnografi, dan studi teori dasar.
Dalam participant observation, peneliti mencari data dengan partisipasi dalam
kegiatan sehari-hari dari kelompok atau organisasi sebagai dasar studi. Sedangkan,
observation bukan peserta membolehkan penelitian untuk mengumpulkan data
yang dibutuhkan tanpa menjadi bagian integral dari system organisasi.
3. Structured Vs. unstructured observational studies
Observasi struktur adalah study dimana pengamat telah menentukan perangkat
dari kategori atau aktivitas atau fenomena yang direncakan untuk dijadikan studi.
Sedangkan, observasi tidak terstruktur adalah jika pengamat tidak dapat
menentukan ide dari aspek-aspek yang akan dijadikan fokus. Mengamati kejadian
seperti saat mereka mengambil tempat dapat juga menjadi bagian dari rencana
seperti penelitian kualitatif dan exploratory.
4. Concealed Vs. unconcealed observation
Concealment observation berkaitan dengan apakah para anggota kelompok sosial
yang diteliti diberitahu bahwa mereka sedang diselidiki. Keuntungan utama dari
observasi concealed ialah subjek penelitian tidak sadar bahwa mereka sedang
diamati dan hal tersebut akan berdampak pada keabsahan hasil dari studi
observasi. Sedangkan, observasi unconcealed adalah lebih mengganggu keaslian
dari perilaku yang sedang dilakukan studi observasi.
C. Dua pendekatan penting untuk observasi
Kita telah secara singkat mendiskusikan apa itu perbedaan beberapa pendekatan untuk
observasi. Dua pendekatan penting, pendekatan berbeda untuk observasi adalah
observasi peserta dan observasi struktur. Berikut penjelasannya :
1. Observasi peserta
a. Observasi peserta : perkenalan
Sebelumnya telah dijelasakan dua peran ketika akan mengumpulkan observasi
data yaitu: observasi bukan peserta dan peserta. Kunci karakterisktik dari
pengamat peserta adalah bahwa peneliti mengumpulkan data dari peserta
dengan berpartisipasi dalam kehidupan sehari-hari kelompok atau organisasi
yang diteliti tersebut. Karena kemungkinan wilayahnya sempit saat
mengidentifikasi sebagai partisipasi dalam cara hidup dari kelompok sosial
yang diteliti tersebut maka diperlukan kombinasi dengan mengamati apa yang
sedang terjadi. Atau, mungkin diberi lingkup lebih luas yang melibatkan tidak
hanya partisipasi dan observasi tetapi juga penggunaan metode lain seperti
wawancara.
b. Aspek partisipasi dari observasi partisipan.
Observasi peserta mengkombinasikan proses antara peserta dan penelitian.
Observasi murni yaitu berusaha untuk menghapus peneliti dari tindakan
mengamati dan perilaku kelompok. Partisipan murni yaitu peneliti menjadi
begitu terlibat dengan kelompok yang diteliti yang akhirnya setiap objektivitas
dan minat penelitian hilang. Tingkat tertinggi partisipasi terjadi dengan
partisipasi lengkap. Dalam partisipasi lengkap, peneliti dapat
menyembunyikan bahwa dia adalah seorang pengamat, berperilaku sealami
mungkin dan berusaha untuk menjadi anggota yang dapat diterima dari
kelompok sosial. Ada masalah etika penting dengan partisipasi lengkap yang
tersembunyi. Ini bisa dianggap menjadi anggota dari kelompok sosial dan
sengaja menipu anggota kelompok ini biasanya dianggap tidak etis oleh
banyak orang. Untuk alasan ini, partisipasi lengkap menjadi semakin langka.
Studi observasional didasarkan pada partisipasi moderat. Dalam kasus
partisipasi moderat, peneliti mengasumsikan posisi menengah antara menjadi
insider lengkap dan menjadi orang luar. Dalam partisipasi moderat, peneliti
mengamati adegan yang diteliti, menjaga jarak tertentu dari itu dan tidak
pernah intervensi. Dalam sebuah kasus partisipasi aktif, yaitu peneliti tidak
tertarik dengan peran pengamat. Dalam kasus ini peneliti tidak
menyembunyikan bahwa dia adalah seorang pengamat tetapi ia menjelaskan
fakata bahwa ia adalah seorang peneliti untuk kelompok sosial yang ia teliti
secara jelas dan benar.
c. Aspek observasi dari observasi peserta.
Ketika peserta peneliti harus mengobservasi dan merekam, dan pada tahap
kemudian menganalisis perilaku, tindakan interaksi, kejadian dan sejenisnya.
Memulai dengan observasi peneliti dan menjadi bagian dari kelompok sosial
adalah sesuatu yang tidak sulit. Ada banyak masalah yang harus diluruskan.
Ini meliputi spesifikasi departemen, unit bisnis, tanaman dan supermarket,
menngumpulkan izin, menseleksi informan dan mengakrabkan diri dengan
pengaturan penelitian.
d. Apa yang diamati? werner dan schoepfle membedakan tiga proses berturut-
turut dalam pengamatan yang dapat memberikan pemahaman yang semakin
mendalam pengaturan yang sedang dipelajari yaitu:
- observasi deskriptif
- observasi terfokus
- observasi selektif.

Dalam pengamatan deskriptif peneliti terbuka untuk segala sesuatu yang


terjadi; Data dikumpulkan yang menggambarkan pengaturan, subjek, dan
peristiwa-peristiwa yang terjadi.

2. Observasi sturkrur
a. Observasi struktur: perkenalan
Difokuskan secara alami, seperti terlihat selektif pada fenomena yang telah
ditentukan. Fokus pengamatan terstruktur dan terpecah menjadi potongan-
potongan kecil dan dikelola oleh informasi (seperti informasi tentang perilaku,
tindakan, atau peristiwa). Ada tingkat yang berbeda dari struktur di observasi
terstruktur. Misalnya, peneliti mungkin memutuskan pada kategori observasi
dengan cara yang agak tepat dan eksklusif di awal atau mulai dengan rencana
rinci apa yang akan diamati dan bagaimana, mengumpulkan data dengan cara
yang kurang sistematis atau yang telah ditentukan.
b. Penggunaan skema coding pada observasi terstruktur. Pertimbangan berikut
harus diperhitungkan berkaitan dengan pembangunan skema coding :
a. Focus. Dari skema coding harus jelas apa yang harus diamati.
b. Objektif. Skema coding dan kategori harus memerlukan sedikit
kesimpulan atau interpretasi dari peneliti. Panduan yang jelas dan definisi
rinci kategori harus membantu pengamat untuk obyektif pada kode
peristiwa, tindakan, dan perilaku.
c. Mudah digunakan. Skema coding yang baik adalah yang mudah
digunakan
d. Mutually exclusive dan pengumpulan secar lengkap. Kategori dalam
skema coding harus mutually exclusive dan dikumpulkan secara lengkap.
Kategori yang mutually exclusive adalah jika tidak ada kategori yang
tumpang tindih satu sama lain. Skema coding yang secara kolektif
mencakup semua kemungkinan sehingga selalu mungkin untuk kode.
D. Keuntungan dan kerugian dari observasi
1. Keuntungan dari observasi adalah:
a. Keterusterangan. Wawancara dan kuisioner menimbulkan respon verbal
tentang perilaku dan tindakan dari subjek nya, sehingga apa yang akan diamati
akan jelas terlihat.
b. Observasi adalah bahwa mungkin untuk mengamati individu dari kelompok-
kelompok tertentu.
2. Kerugian dari observasi adalah :
a. Kereaktifan. Sejauh mana pengamat mempengaruhi situasi yang diteliti, bisa
menjadi ancaman besar bagi keabsahan hasil studi observasional, karena
mereka yang diamati mungkin berperilaku berbeda selama periode penelitian
b. Peneliti yang melakukan studi observasional sering mengurangi data yang
tercatat dalam beberapa hari pertama, terutama jika mereka tampaknya sangat
berbeda dari apa yang kemudian mereka amati
c. Terjadi bias. Data yang diamati dari titik peneliti cenderung rentan terhadap
bias pengamat. Misalnya, masalah yang mungkin dalam observasi partisipan
adalah bahwa perspektif penelitian memudar atau bahkan hilang sama sekali
karena peran yang peneliti ambil telah diadopsi dalam kelompok yang telah
mengambil alih