Anda di halaman 1dari 63

PEMERINTAH KABUPATEN KULON PROGO

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH


JL. Perwakilan No 1 Wates, Telp. (0274) 773010-1202, 773247

LAPORAN AKHIR
PEKERJAAN:
Penyusunan Audit
Kesesuaian Penataan Ruang
Kabupaten Kulon Progo
Tahun 2015
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmatNya,
sehingga Laporan Akhir Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Tahun 2015 dapat diselesaikan. Kegiatan ini bertujuan untuk melihat konsistensi rencana tata
ruang dengan perwujudan pemanfaatan ruang baik struktur ruang maupun pola ruangnya.

Dengan Laporan kegiatan ini diharapkan dapat diperoleh data dan teridentifikasinya
pemanfaatan ruang eksisting. Dari identifikasi tersebut nantinya dijadikan dasar untuk bahan
evaluasi terhadap target capaian rencana tata ruang. Namun demikian, disadari sepenuhnya
bahwa buku Laporan ini masih jauh dari kesempurnaan karena keterbatasan yang ada. Untuk
itu, kami mohon saran dan kritik dari semua pihak untuk penyempurnaan pelaksanaan dimasa
yang akan datang.

Akhirnya selaku pelaksana kegiatan ini, kami mengucapkan terimakasih kepada semua
pihak khususnya Bappeda Kabupaten Kulon Progo dan juga Pemerintah Kabupaten Kulon Progo
secara umum yang telah mendukung kegiatan ini serta semua pihak lain yang telah membantu
sehingga kegiatan dan Laporan ini dapat selesai sesuai dengan waktu yang telah direncanakan.

Demikian Laporan ini, semoga bermanfaat untuk semua pihak.

Yogyakarta, Desember 2015

Tim Penyusun

ii
DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL ........................................................................................................ i

KATA PENGANTAR .......................................................................................................... ii

DAFTAR ISI ..................................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ................................................................................................................... I-1

1.2. Tujuan ............................................................................................................................... I-2

1.3. Sasaran .............................................................................................................................. I-3

1.4. Ruang Lingkup ................................................................................................................... I-3

1.4.1. Substansi ................................................................................................................. I-3

1.4.2. Data ......................................................................................................................... I-3

1.4.3. Lokasi ...................................................................................................................... I-3

1.5. Keluaran ............................................................................................................................ I-4

1.6. Dasar Hukum ..................................................................................................................... I-4

BAB II METODOLOGI

2.1. Sistem Informasi Geografis ............................................................................................... II-2

2.2. Metode Analisis Pemantauan dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang .................................... II-4

BAB III GAMBARAN UMUM RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KULON PROGO

3.1. Rencana Struktur Ruang dalam Rencana Tata Ruang Kabupaten Kulon Progo ............... III-1

3.1.1. Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan ........................................................... III-1

3.1.2. Rencana Pengembangan Sistem Perdesaan ........................................................... III-2

3.1.3. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan ................................................................. III-3

3.1.4. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Kereta Api ............................................... III-4

3.1.5. Rencana Pengembangan Jaringan Transportasi Udara .......................................... III-4


iii
3.1.6. Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Telekomunikasi ............................... III-4

3.1.7. Rencana Pengembangan Prasarana Sumber Daya Air ........................................... III-4

3.1.8. Rencana Pengembangan Jaringan Energi ............................................................... III-5

3.1.9. Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Lainnya ........................................... III-6

3.2. Rencana Pola Ruang dalam Rencana Tata Ruang Kabupaten Kulon Progo...................... III-9

3.2.1. Pola Ruang Kawasan Lindung ................................................................................. III-9

3.2.1.1. Kawasan Lindung Bawahan ........................................................................ III-9

3.2.1.2. Kawasan Lindung Setempat ....................................................................... III-10

3.2.1.3. Kawasan Suaka Alam .................................................................................. III-10

3.2.1.4. Kawasan Rawan Bencana Alam.................................................................. III-11

3.2.1.5. Kawasan Lindung Geologi .......................................................................... III-11

3.2.2. Pola Ruang Kawasan Budidaya ............................................................................... III-12

3.2.2.1. Kawasan Peruntukan Hutan Produksi ........................................................ III-12

3.2.2.2. Kawasan Peruntukan Hutan Rakyat ........................................................... III-12

3.2.2.3. Kawasan Peruntukan Pertanian ................................................................. III-12

3.2.2.4. Kawasan Peruntukan Perikanan................................................................. III-13

3.2.2.5. Kawasan Peruntukan Pertambangan ......................................................... III-14

3.2.2.6. Kawasan Peruntukan Industri .................................................................... III-16

3.2.2.7. Kawasan Peruntukan Pariwisata ................................................................ III-17

3.2.2.8. Kawasan Peruntukan Permukiman ............................................................ III-18

BAB IV KONDISI EKSISTING PEMANFAATAN RUANG DI KABUPATEN KULON PROGO

4.1. Sarana dan Prasarana Wilayah ......................................................................................... IV-1

4.1.1. Sarana Pendidikan .................................................................................................. IV-1

4.1.2. Sarana Kesehatan ................................................................................................... IV-3

4.1.3. Sarana Perdagangan dan Jasa................................................................................. IV-5

4.1.4. Sarana Transportasi ................................................................................................ IV-7

iv
4.1.5. Sarana Lainnya ........................................................................................................ IV-9

4.2. Penggunaan Lahan di Kabupaten Kulon Progo ................................................................. IV-10

BAB V HASIL AUDIT KESESUAIAN PENATAAN RUANG KABUPATEN KULON PROGO

5.1. Hasil Audit Struktur Ruang ................................................................................................ V-1

5.2. Hasil Audit Pola Ruang ...................................................................................................... V-6

5.3. Hasil Audit Gabungan ....................................................................................................... V-8

BAB VI PENUTUP

6.1. Kesimpulan........................................................................................................................ VI-1

6.2. Rekomendasi ..................................................................................................................... VI-1

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Algoritma Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Lindung dengan Pemanfaatan

Ruang Eksisting ........................................................................................................ II-6

Tabel 2.2. Algoritma Pola Ruang Kawasan Budidaya dengan Pemanfaat Ruang Eksisting ..... II-7

Tabel 4.1. Jumlah Sarana Pendidikan Eksisting di Kab. Kulon Progo ....................................... IV-3

Tabel 4.2. Jumlah Sarana Kesehatan Eksisting di Kab. Kulon Progo ........................................ IV-5

Tabel 4.3. Klasifikasi Penutup/Penggunaan Lahan menurut SNI 7645:2010 .......................... IV-11

Tabel 4.4. Penggunaan Lahan Di Kabupaten Kulon Progo....................................................... IV-12

Tabel 5.1. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Pusat Pelayanan Kegiatan ........................... V-1

Tabel 5.2. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Jaringan Prasarana Utama .......................... V-2

Tabel 5.3. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Jaringan Prasarana Lainnya ......................... V-4

Tabel 5.4. Tabel Kesesuaian Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting .................... V-7

Tabel 5.5. Tabel Rekapitulasi Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Lindung dengan

Pemanfaatan Ruang Eksisting ................................................................................. V-8

Tabel 5.6. Tabel Rekapitulasi Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Budidaya dengan

Pemanfaatan Ruang Eksisting ................................................................................. V-8

Tabel 5.7. Klasifikasi Kesesuaian Pola Ruang ........................................................................... V-8

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Peta Administrasi Kabupaten Kulon Progo ......................................................... I-3

Gambar 2.1. Diagram Alir Analisis Pemantauan dan Evaluasi Struktur Ruang ....................... II-1

Gambar 2.2. Diagram Alir Analisis Pemantauan dan Evaluasi Pola Ruang .............................. II-2

Gambar 2.3. Diagram Alir Penyusunan Database SIG terkait Penataan Ruang ...................... II-3

Gambar 2.4. Diagram Alir Tahapan Kerja SIG .......................................................................... II-4

Gambar 2.5. Metode Analisis Struktur Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisiting ........... II-5

Gambar 2.6. Metode Analisis Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting .................. II-5

Gambar 3.1. Peta Struktur Ruang RTRW Kabupaten Kulon Progo .......................................... III-8

Gambar 3.2. Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten Kulon Progo ................................................ III-20

Gambar 4.1. Peta Persebaran Sarana Pendidikan di Kab. Kulon Progo .................................. IV-2

Gambar 4.2. Peta Persebaran Sarana Kesehatan di Kab. Kulon Progo ................................... IV-4

Gambar 4.3. Peta Persebaran Sarana Perdagangan dan Jasa di Kab. Kulon Progo................. IV-6

Gambar 4.4. Peta Persebaran Sarana Transportasi di Kab. Kulon Progo ................................ IV-8

Gambar 4.5. Ilustrasi Citra Satelit Landsat 8 diperbesar dan kemudian dibandingkan
dengan Citra Satelit Mozaik Google Earth untuk mempertegas batas deliniasi IV-10

Gambar 4.6. Peta Penggunaan Lahan Eksisting di Kab. Kulon Progo ...................................... IV-13

Gambar 5.1. Peta Kesesuaian Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting

Tahun 2015 ......................................................................................................... V-9

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sesuai dengan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang tujuan penyelenggaran penataan ruang adalah untuk mencapai kondisi ruang
yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Kondisi ruang tersebut dapat
dipenuhi melalui proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan
pengendalian pemanfaatan ruang. Dalam pemanfaatan ruang untuk dapat
mewujudkan rencana tata ruang dilakukan melalui penyusunan program beserta
pembiayaannya, sedangkan untuk menjaga konsistensi pemanfaatan ruang
terhadap rencana tata ruang wilayah, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo
memerlukan upaya monitoring dan upaya evaluasi terhadap pemanfaatan ruang itu
sendiri. Dalam peran pengawasan Pemerintah Kabupaten Kulon Progo perlu untuk
melakukan kajian instrumen pelaksanaan pengawasan pemanfaatan ruang.
Pemerintah Kabupaten Kulon Progo diberi kewenangan dalam penyusunan
rencana tata ruang wilayah, namun disamping kewenangan tersebut, Pemerintah
Kabupaten Kulon Progo juga perlu meningkatkan kemampuan memantau dan
mengevaluasi pemanfaatan ruang yang berjalan untuk menilai kesesuaiannya
terhadap rencana tata ruang wilayah yang telah di perdakan. Oleh karena ini perlu
dirumuskan suatu kajian instrumen pelaksanaan pengawasan pemanfaatan ruang
yang berupa monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang.
Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang penting dalam hal untuk
memonitor pemanfaatan ruang yang ada di Kabupaten Kulon Progo dan untuk
mengetahui tingkat efektifitas pemanfaatan ruang yang telah dilakukan, serta untuk
mengevaluasi kegiatan pemanfaatan yang telah dilakukan. Sehingga dapat
diperoleh rekomendasi pemanfaatan ruang dalam rangka menjaga konsistensi
pemanfaatan ruang eksisting terhadap rencana tata ruang yang telah ditetapkan.

Laporan Akhir I- 1
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
1.2 Tujuan

Tujuan yang ingin dicapai adalah Pemerintah Daerah dapat memonitor dan
mengevaluasi pemanfaatan ruang yang ada di Kab. Kulon Progo sehingga dapat
merumuskan rekomendasi dalam rangka menjaga konsistensi pemanfaatan ruang
eksisting terhadap rencana tata ruang yang telah ditetapkan.

1.3 Sasaran

Adapun sasaran dari kegiatan ini adalah monitoring dan evaluasi terhadap struktur
dan pola ruang yang didasarkan pada aspek perwujudannya.

1.4 Ruang Lingkup


1.4.1 Subtansi

Lingkup pekerjaan ini adalah:

1. Monitoring pemanfaatan ruang melalui kegiatan :


- Pengumpulan data dan peta terkait struktur dan pola ruang
- Pengamatan dan pencatatan kegiatan perwujudan struktur dan pola
ruang
2. Evaluasi pemanfaatan ruang melalui kegiatan :
- Analisis overlay peta rencana struktur ruang dan rencana pola ruang
dengan peta kondisi aktual
- Penilaian tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang
- Analisis permasalahan yang berkontribusi pada rendahnya
konsistensi, efektifitas, dan tingkat pemenuhan SPM
- Perumusan kesimpulan dan rekomendasi
1.4.2 Data
Pengambilan data dalam kegiatan ini meliputi data spasial, data numerik dan
dokumen yang dijabarkan sebagai berikut:
1. Data spasial
Data spasial yang berarti data yang memiliki referensi keruangan
(geografi). Setiap bagian dari data tersebut selain memberikan
gambaran tentang suatu fenomena, juga selalu dapat memberikan
informasi mengenai lokasi dan juga persebaran dari fenomena tersebut

Laporan Akhir I- 2
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
dalam suatu ruang (wilayah). Apabila diperlukan data spasial bisa
berwujud primer (citra satelit) dan juga sekunder (peta-peta)
2. Data Numerik
Data yang berupa angka hasil analisis yang disajikan dalam bentuk
tabel, diagram dan lain-lain.
3. Dokumen
Data dokumen didapat dari berbagai instansi yang terkait.

1.4.3. Lokasi
Kegiatan ini dilakukan di Kabupaten Kulon Progo, meliputi Kecamatan:
1. Temon 7. Pengasih
2. Wates 8. Pengasih
3. Panjatan 9. Nanggulan
4. Galur 10. Girimulyo
5. Lendah 11. Samigaluh
6. Sentolo 12. Kalibawang
Secara ilustratif dapat digambarkan pada gambar berikut ini.

Gambar 1.1. Peta Administrasi Kabupaten Kulon Progo


Laporan Akhir I- 3
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
1.5. Keluaran
Keluaran yang dihasilkan dari kegiatan ini adalah:
Hasil kajian monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang serta rekomendasinya baik
Pola Ruang maupun Struktur Ruangnya.

1.6. Dasar Hukum

Kegiatan ini dilandasi oleh beberapa peraturan dan perundangan


sebagaimana tersebut di bawah ini:
1. UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
2. UU No. 26 TAHUN 2007 tentang Penataan Ruang.
3. UU no. 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial.
4. PP No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban
serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan
Ruang.
5. PP No. 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan atas
Penyelenggaraan Pemerintah Daerah.
6. PP No. 74 Tahun 2001 tentang Tata Cara Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintah Daerah.
7. PP No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintah
Daerah Kabupaten / Kota.
8. PP No. 15 TAHUN 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
9. PP No. 8 TAHUN 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang.
10. Inpres No. 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah.
11. Permen PU No. 20/PRT/M/2001 tentang Teknik Analisis Aspek Fisik
dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya Dalam Penyusunan
Rencana Tata Ruang.
12. Permendagri No. 28 Tahun 2008 Tentang Tata Cara Evaluasi
Rancangan Peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Daerah.
13. Permen PU No. 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.

Laporan Akhir I- 4
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
14. Permendagri No. 47 Tahun 2012 Tentang Pedoman Penyusunan
Peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
dan Kabupaten/Kota.
15. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
327/KPTS/M/2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang
Penataan Ruang.
16. Keputusan Menteri Dalam Negeri No.mor 147 Tahun 2004 tentang
Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD).
17. Perda Kab. Kulon Progo No 1 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten Kulon Progo Tahun 2012 2032.

Laporan Akhir I- 5
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
BAB II
METODOLOGI
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
menggunakan metodologi yang berprinsip pada Audit Pemanfaatan Ruang dengan
menggunakan analisis sistem informasi geografis. Analisis ini digunakan untuk mengetahui
kesesuaian (gap analysis) antara rencana tata ruang wilayah yang diwakili oleh pola ruang
dan struktur ruang dengan pemanfaatan ruang eksisting. Pada analisis ini digunakanlah citra
satelit dan survei lapangan sebagai media untuk memperoleh gambaran penggunaan lahan
secara eksisting sedangkan pembandingnya adalah pola ruang RTRW seperti yang
termaktub dalam Perda No. 1 Kab. Kulon Progo Tahun 2012.

Berikut adalah diagram alir gap analysis Struktur Ruang dan Pola Ruang dengan
Pemanfaatan Ruang Eksisiting:

1 2 3
Pengumpulan -Sistem Pusat Pelayanan Kesimpulan dan
Analisis Data dan
Data -Sistem Prasarana Utama Rekomendasi
dan Informasi -Sistem Prasarana Lainnya Informasi

Rencana Eksisting Perbandingan Tingkat kesesuaian


Rencana dengan pemanfaatan ruang
Eksisting (struktur ruang):
1. Hasil pencapaian
1. Rencana Struktur tinggi
pembangunan atau Parameter:
Ruang Wilayah
Laporan Tahunan sedang
Provinsi 1. Ketersediaan:
Dinas (LAKIP) rendah
2. Rencana Perwujudan Ada / tidak ada
Struktur Ruang dalam 2. Data statistik resmi 2. Kesesuaian:
Indikasi Program provinsi Sesuai / tidak sesuai
3. Data eksisting Dinas Strategi
4. Pengecekan lapangan pemanfaatan ruang
Penilaian %
Kesesuaian Struktur
Ruang

Gambar 2.1. Diagram Alir Analisis Pemantauan dan Evaluasi Struktur Ruang

Laporan Akhir II - 1
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
1 2 3
Pengumpulan Kesimpulan dan
- Kawasan Budidaya Analisis Data dan
Data - Kawasan Lindung Rekomendasi
dan Informasi Informasi

Rencana Eksisting Overlay Peta Tingkat kesesuaian


Rencana dengan pemanfaatan ruang
Eksisting berbasis (pola ruang):
1. Interpretasi citra
1. Rencana Pola Ruang GIS tinggi
Wilayah satelit (resolusi
disesuaikan) sedang
2. Rencana Perwujudan Parameter:
2. Citra satelit online rendah
Pola Ruang dalam Perbedaan luas (ha)
Indikasi Program 3. Referensi peta dasar
rencana dengan
dari BIG
eksisting.
4. Referensi Strategi
penggunaan tanah pemanfaatan ruang
dari BPN
5. Survey lapangan Penilaian %
(ground check) Kesesuaian Pola
Ruang

Gambar 2.2. Diagram Alir Analisis Pemantauan dan Evaluasi Pola Ruang

2.1. Sistem Informasi Geografis

Sistem Informasi Geografis adalah suatu sistem yang meliputi mengambilan data,
verifikasi data, analisis dan output data yang berreferensi secara spasial dengan bumi.
Metode dalam menentukan imbuhan air dan lepasan air tanah adalah metode yang berbasis
spasial atau dengan menggunakan pendekatan keruangan. Metode ini dipilih karena dapat
menghasilkan informasi ruang secara lebih obyektif dan up to date di dalam mendukung
proses perencanaan desain dan strategi konservasi imbuhan air dan lepasan air tanah.
Dalam penerapan pendekatan spasial dibantu dengan menggunakan Sistem Informasi
Geografis (SIG) dan Interpretasi Citra Penginderaan Jauh seperti citra satelit (untuk penutup
lahan). Pendekatan spasial yang digunakan berbasis pada kemampuan dan kapasitas
ruang. Pemanfaatan pendekatan spasial diimplementasikan dengan menggunakan metode
Development Possibility Analysis (DPA)

Laporan Akhir II - 2
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Peta Sumber dan
Data Spasial

Digitasi

Database Spasial Data Tematik


dengan GIS

Distribusi Pemanfaatan Ruang,


Kecenderungan Perwujudan Struktur Ruang,
Kecenderungan Perwujudan Pola Ruang,
Kesesuaian Struktur & Pola Ruang dengan
Pemanfaatan Ruang Eksisting

Gambar 2.3. Diagram Alir Penyusunan Database SIG terkait Penataan Ruang

Cara kerja sistem informasi geografis adalah sebagai berikut:


1. Pada tahap awal seluruh data primer maupun sekunder dimasukkan dalam
sebuah format data GIS yang berisi peta dan atribut (tabel).
2. Keseluruhan data kemudian diverifikasi baik sistem koordinatnya maupun isi
substansinya.
3. Setelah itu data diolah sesuai kebutuhan dengan berbagai ekspresi baik ekspresi
matematis maupun logik.
4. Apabila proses analisis sudah dilakukan maka tahap selanjutnya adalah membuat
tampilan layout peta sebagai salah satu hasil akhir produk.

Laporan Akhir II - 3
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Secara ilustrasi dapat disajikan seperti pada gambar berikut:

Gambar 2.4. Diagram Alir Tahapan Kerja SIG

2.2. Metode Analisis Pemantauan dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Metode analisis pemantauan dan evaluasi pemanfaata ruang dibagi menjadi 2 (dua)
yaitu pemantauan dan evaluasi terhadap struktur ruang dan pemantauan dan evaluasi
terhadap pola ruang. Untuk metode analisis pemantauan dan evaluasi terhadap struktur
ruang digunakan tabel binary dengan isian angka 1 bila sudah terwujud atau sesuai lokasi
perwujudannya dan angka 0 bila belum terwujud atau tidak ada kesesuaian lokasi
perwujudan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 2.5.

Sedangkan untuk metode analisis pemantauan dan evaluasi terhadap pola ruang
digunakan prinsip overlay peta antara Peta Pola Ruang RTRW dengan Peta Pemanfaatan
Ruang Eksisting dengan algoritma ekspresi logis. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada
gambar 2.6, tabel 2.1. dan tabel 2.2.

Laporan Akhir II - 4
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
RENCANA MATRIKS CHECKLIST KESESUAIAN AKTUAL

KESESUAIAN PEMANFAATAN RUANG AKTUAL TERHADAP RENCANA STRUKTUR RUANG RTRW KABUPATEN
LOKASI/ SKALA DAN JENIS
INDIKATOR RINCIAN DATA KETERSEDIAAN KESESUAIAN
RUAS KEGIATAN
1.1 Sistem Pusat Pelayanan
1.1.1 Pusat Kegiatan
Nasional (PKN) 1 1
1.1.2 Pusat Kegiatan
Nasional Promosi 1 0
(PKNp) SURVEY
1.1.3 Pusat Kegiatan
Wilayah (PKW) LAPANGAN
1.1.4 Pusat Kegiatan skala biner
Wilayah Promosi
(PKWp)
1.1.5 Pusat Kegiatan
Lokal (PKL)
1.1.6 Pusat Kegiatan
Lokal Promosi
(PKLp)
1.1.7 Pusat Kegiatan
Strategis Nasional
(PKSN)
1.1.8 Pusat Pelayanan a.
Kawasan (PPK) b. DOKUMEN
RTRW c.
d. PENCAPAIAN
1.1.9 Pusat Pelayanan a.
Lingkungan (PPL) b.
c.
d.
1.2 Tingkat Perwujudan Sistem Prasarana Utama Sistem Pusat Pelayanan
1.2.1 Sistem Jaringan Jalan Bebas Hambatan
Transportasi Darat a.
b.
Jalan Arteri Primer
a.
b.

STATISTIK

% KESESUAIAN STRUKTUR RUANG

Gambar 2.5. Metode Analisis Struktur Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisiting

Gambar 2.6. Metode Analisis Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting

Laporan Akhir II - 5
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Tabel 2.1. Algoritma Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Lindung dengan Pemanfaatan
Ruang Eksisting

Laporan Akhir II - 6
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Tabel 2.2. Algoritma Pola Ruang Kawasan Budidaya dengan Pemanfaat Ruang Eksisting

Laporan Akhir II - 7
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
BAB III
GAMBARAN UMUM
RENCANA TATA RUANG WILAYAH
KABUPATEN KULON PROGO

3.1. Rencana Struktur Ruang dalam Rencana Tata Ruang Kabupaten Kulon
Progo.

Rencana Struktur Ruang Wilayah terdiri atas Rencana Pengembangan Sistem pusat
kegiatan dan Sistem Jaringan Prasarana Wilayah. Rencana Struktur Ruang Wilayah ini
diwujudkan dalam bentuk kebijakan pengembangan, strategi pengembangan, dan arahan
pengembangan.

3.1.1. Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan


Arahan pengembangan sistem perkotaan dalam sistem pelayanan Wilayah
direncanakan sebagai berikut :
a. Pusat Kegiatan Wilayah Promosi : Kawasan Perkotaan Wates
(PKWp)
b. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) : Kawasan Perkotaan Temon, Brosot, Sentolo,
Nanggulan, Dekso;
c. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) : Kawasan Perkotaan Panjatan, Lendah, Kokap,
Girimulyo, Kalinawang, Samigaluh;
d. Rencana fungsi pusat pelayanan sistem perkotaan meliputi :

1. PKWp Perkotaan Wates dengan fungsi pelayanan pusat pemerintahan,


pendidikan, kesehatan, olahraga, perdagangan, dan jasa;
2. PKL Perkotaan Temon dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan pertanian,
pariwisata, industri, perkebunan, dan agropolitan;
3. PKL Perkotaan Brosot dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan pariwisata,
industri, dan pertambangan;
4. PKL Perkotaan Sentolo dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan industri,
perkebunan, dan peternakan;

Laporan Akhir III - 1


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
5. PKL Perkotaan Nanggulan dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan
perikanan, pertanian, dan agropolitan;
6. PKL Perkotaan Dekso dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan pertanian,
perkebunan, dan agropolitan.
e. Perkotaan yang akan ditetapkan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) meliputi :
Perkotaan Temon, Wates, Panjatan, Brosot, Lendah, Sentolo, Kokap, Nanggulan,
Girimulyo, Kalibawang, Dekso dan Samigaluh.

3.1.2. Rencana Pengembangan Sistem pedesaan


Arahan pengembangan sistem pedesaan dalam sistem pusat kegiatan direncanakan
sebagai berikut :

a. pengembangan Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) meliputi : Desa Glagah


Kecamatan Temon, Desa Panjatan Kecamatan Panjatan, Desa Brosot dan Desa
Tirtorahayu Kecamatan Galur, Desa Sentolo Kecamatan Sentolo, Desa Hargomulyo
Kecamatan Kokap, Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan, Desa Jatimulyo
Kecamatan Girimulyo, Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang dan Desa Pagerharjo
Kecamatan Samigaluh.
b. Rencana fungsi pusat pelayanan sistem perdesaan meliputi :
1. kawasan dengan fungsi permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi;
2. kawasan agropolitan dengan fungsi meningkatkan keterkaitan kawasan
perkotaan - perdesaan.
c. sistem pusat permukiman perdesaan dilakukan dengan membentuk pusat pelayanan
perdesaan secara hierarkhi meliputi :
1. Desa Pusat Pertumbuhan (DPP), berada di : Desa Banjararum Kecamatan
Kalibawang dan Desa Jangkaran Kecamatan Temon.
2. Kota Tani, berada di : Desa Kembang Kecamatan Nanggulan, Desa
Pendoworejo Kecamatan Girimulyo, Desa Purwoharjo Kecamatan Samigaluh,
Desa Gerbosari Kecamatan Samigaluh, Desa Sidoharjo Kecamatan Samigaluh,
Desa Banjarasri Kecamatan Kalibawang, Desa Banjarharjo Kecamatan
Kalibawang, dan Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang; dan Desa Sogan
Kecamatan Wates, Desa Karangwuni Kecamatan Wates, Desa Hargomulyo
Kecamatan Kokap, dan Desa Hargorejo Kecamatan Kokap.
d. Pengembangan fasilitas sosial dan fasilitas umum di seluruh desa pusat
pertumbuhan.

Laporan Akhir III - 2


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Selain rencana pengembangan sistem perkotaan pada Rencana Struktur Ruang
Kabupaten Kulon Progo juga mengembangkan Sistem Jaringan Prasarana Wilayah yang
antara lain sebagai berikut:

1. Jaringan transportasi
2. jaringan energi
3. jaringan sumber daya air
4. jaringan telekomunikasi
5. jaringan prasarana lainnya.

3.1.3. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan


Kebijakan pengembangan jaringan jalan dalam rencana tata ruang Kabupaten Kulon Progo
adalah :

1. Arahan pengembangan Jaringan Jalan direncanakan sebagai berikut :

a. jalan nasional : Yogyakarta - Cilacap;


b. jalan provinsi : ruas jalan bagian dari Yogyakarta Nanggulan
(Kenteng), Sentolo Nanggulan Kalibawang
(Klangon), Dekso - Samigaluh, bagian dari Dekso
Minggir Jombor, bagian dari Bantul - Srandakan
Toyan, Sentolo Pengasih Sermo, Kembang
Tegalsari Kokap Temon, Galur Congot, Sentolo
Galur, Milir Dayakan Wates;
c. jalan kolektor sekunder : ruas jalan Dipinegoro, Brigjen Katamso, Sudibyo,
Stasiun, Sugiman; dan
d. jalan lokal sekunder : ruas jalan Gadingan, Jogoyudan, Sutijab, Wakapan,
Bhayangkara, Perwakilan, Tamtama, Suparman, Muh
Dawam, Lingkar Veteran.

2. Arahan pengembangan pada sistem jaringan jalan primer ditetapkan terminal


penumpang sebagai berikut :

a. terminal tipe A di Kecamatan Wates;


b. terminal tipe C di Kecamatan Temon, Galur, Sentolo, Kokap, Nanggulan, Girimulyo,
Kalibawang, Samigaluh, Lendah.

3. Arahan pengembangan pada sistem jaringan jalan primer ditetapkan terminal barang di
Kecamatan Sentolo.
Laporan Akhir III - 3
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
4. Arahan pengembangan pada jalan provinsi ditetapkan rest area di Desa Sindutan
Kecamatan Temon.
5. Arahan pengembangan pada jalan provinsi ditetapkan jembatan timbang di Kecamatan
Wates.

3.1.4. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Kereta Api


Arahan pengembangan Jaringan Jalan Kereta Api direncanakan dalam Tata Ruang
Kabupaten Kulon Progo adalah sebagai berikut :
a. Jalur ganda rute Yogyakarta Purwokerto- Cirebon - Jakarta;
b. Jalur ganda rute Yogyakarta Maos Banjar Patoman Bandung;
c. Jalur ganda rute Kutoarjo - Surakarta; dan
d. Jalur kereta api komuter Kutoarjo Prambanan.

3.1.5. Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Transportasi Udara

Kebijakan pengembangan jaringan prasarana transportasi udara dalam RTRW Kabupaten


Kulon Progo adalah dengan rencana pembangunan bandar udara baru berada di
Kecamatan Temon, Kecamatan Wates, Kecamatan Panjatan, dan Kecamatan Galur.

3.1.6. Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Telekomunikasi

Kebijakan pengembangan jaringan prasarana telekomunikasi dalam RTRW Kabupaten


Kulon Progo adalah dengan:
a. pengembangan jaringan kabel berupa pengembangan satuan sambungan telepon
tersebar di seluruh kecamatan;
b. pengembangan jaringan nirkabel berupa peningkatan kualitas perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan, serta penyediaan infrastruktur pengadaan dan pengelolaan
menara Based Transciever Stasion (BTS) bersama tersebar di seluruh kecamatan.

3.1.7. Rencana Pengembangan Prasarana Sumber Daya Air

Kebijakan pengembangan prasarana sumber daya air dalam RTRW Kabupaten Kulon Progo
adalah dengan mengembangkan:
a. Daerah Aliran Sungai (DAS) wilayah sungai strrategis nasional Serayu Bogowonto
meliputi : DAS Serayu, Bogowonto, Begawan, Ijo, Luk Ulo, Cokroyasan, Sempor,

Laporan Akhir III - 4


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Padegolan, Tipar, Wawar, Telomoyo, Watugemulung, Pasir, Tuk, Yasa, Srati, dan
Donan;
b. Daerah Aliran Sungai (DAS) wilayah sungai lintas provinsi Progo Opak Serang
meliputi : DAS Progo, Opak, Serang, Tangsi, Elo dan Oyo;
c. Daerah Aliran Sungai (DAS) wilayah sungai Kabupaten berada di DAS Serang;
d. Sistem pengelolaan waduk Sermo di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap
e. Sistem jaringan irigasi meliputi :

- DI Kewenangan pemerintah pusat berada di DI sistem Kalibawang;


- DI kewenangan provinsi meliputi : DI Sapon dan Pengasih;
- DI kewenangan kabupaten meliputi : DI Bugel, Clereng, Jelok, Jurug, Kamal,
Karangsewu, Kayangan, Krengseng, Niten, Papah, Pekikjamal, Plelen, Pleret,
Sumitro, Wadas, Tulangan, Tawang, Soka, Singo Gaweng, Siliran, Saprati, Secang /
ngancar, Sarimulyo, Sarigono, Sadang, Promasan, Pereng, Pengkol, Penggung,
Pandan, Nyemani, Ngobarab, Nabin, Monggang, Melar, Mejing, Kluwihan,
Kembangmalang, Mojing, Kobong, Bisu, Bathang, Kebonharjo, Karang, Kanjangan,
Kalisalak, Jetis, Jati, Jambeaji, Grembul, Gemalang, Gegunung, Gedangan, Duren /
mudal, Dungdekem, Dukuh, Degung, Dasnganten, Clumprit, Clangkring, Cikli,
Brangkalan, Brangkal, Barongaren, Bogor, Belik 2, Banjaran, Banaran dan Balong V.
f. Sistem jaringan air baku untuk air bersih meliputi : sistem air bersih perpipaan yang
dikelola oleh pemerintah, swasta dan masyarakat, dan sistem air bersih non perpipaan
milik perorangan;
g. Pelayanan air bersih meliputi : pengoptimalan sumber mata air tersebar di beberapa
kecamatan, pengoptimalan pemanfaatan waduk sermo dan pemanfaatan cekungan air
tanah.
h. Sistem pengendali banjir berupa pembangunan, rehabilitasi dan operasi pemeliharaan
bangunan pengendali banjir

3.1.8. Rencana Pengembangan Jaringan Energi

Arahan pengembangan prasarana energi dalam RTRW Kabupaten Kulon Progo dengan
mengembangkan :
a. jaringan pipa minyak di Kabupaten melalui Desa Jangkaran, Sindutan, Palihan,
Kebonrejo, Temon Kulon, Temon Wetan, Kalidengen, Demen, Kedundang, Tawangsari,
Sogan, Triharjo, Kelurahan wates, Desa Margosari, Kedungsari, Sukoreno, Sentolo, dan
Banguncipto.
b. jaringan transmisi tenaga listrik teriri atas jaringan SUTET dan SUTT
Laporan Akhir III - 5
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
- Jaringan SUTET melalui : Desa Tuksono Srikayangan di Kecamatan Sentolo,
Desa Bumirejo Wahyuharjo di Kecamatan Galur,
Desa Panjatan Kanoman Depok Bojong di
Kecamatan Panjatan, Desa Ngestiharjo Kulwaru
Sogan di Kecamatan Wates, Desa Plumbon
Kalidengan Glagah Kebonrejo Palihan Sindutan
di Kecamatan Temon.
- Jaringan SUTT melalui : Desa Tuksono Srikayangan Demangrejo di
Kecamatan Sentolo Krembangan Cerme
Tayuban di Kecamatan Panjatan, Desa Bandungan
Ngestiharjo Kulwaru Sogan di Kecamatan Wates,
Desa Plumbon Kalidengen Temon Kulon
Kebonrejo Palihan Sindutan di Kecamatan Temon.

c. jaringan tenaga listrik berupa gardu induk berada di Desa Plumbon Kecamatan Temon;
d. Pengembangan energi alternatif terdiri atas:

- Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) tersebar di seluruh kecamatan


- Pengembangan sumber energi Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) Mikro Hidro
meliputi: Padukuhan Kedungrong Desa Purwoharjo Kecamatan Samigaluh,
Padukuhan Jurang dan Semawung Desa Banjarharjo Kecamatan Kalibawang.
- Pengembangan sumberdaya energi angin dan gelombang laut berada di Pantai
Selatan meliputi Kecamatan Temon, Wates, Panjatan dan Galur.
- Pengembangan bioenergi tersebar di seluruh kecamatan.

3.1.9. Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Lainnya

Strategi pengembangan prasarana lingkungan dalam RTRW Kabupaten Kulon Progo yaitu:
a. Pengembangan sistem jaringan persampahan meliputi : Peningkatan kerjasama antar
wilayah dalam pengelolaan persampahan, Pengembangan TPA berada di Desa
Banyuroto Kecamatan Nanggulan, Pengembangan TPS di seluruh ibukota kecamatan
dan pengelolaan sampah dengan sistem sanitary landfill;
b. Sistem jaringan air minum meliputi :

- peningkatan kapasitas produksi instalasi pengelolaan air minum meliputi :


Kecamatan Pengasih, Kokap, Sentolo, Kalibawang, Galur dan Lendah;
- perluasan jaringan pelayanan di seluruh kecamatan
- pengoptimalan sumur penyedia air minum tersebar di seluruh kecamatan;

Laporan Akhir III - 6


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
c. sistem pengelolaan air limbah terdiri sistem pengelolaan air limbah setempat dan sistem
air limbah terpusat;
- sistem pengelolaan air limbah setempat terdapat pada setiap rumah tangga dan
setiap industri dengan satu unit pengolahan sebelum dibuang ke badan air atau
diresapkan ke dalam tanah;
- sistem pengolahan air limbah terpusat berupa pengelolaan air limbah rumah tangga
komunal dan pengelolaan air limbah kawasan industri;
d. sistem pengolah lumpur tinja (IPLT) diarahkan di Desa Banyuroto Kecamatan
Nanggulan;
e. sistem instalasi pengolahan lumpur tinja menggunakan sistem tertutup;
f. penanganan limbah industri bahan berbahaya beracun (B3) dan non B3 secara on site
dan tidak on site.
g. Sistem drainase berupa rencana pengelolaan saluran yang mengapung dan
mengalirkan air permukaan terdiri atas ;
- Jaringan primer berada di aliran sungai besar dan kecil di kabupaten;
- Jaringan sekunder berada disepanjang dua sisi jalan arteri dan kolektor;
- Jaringan tersier berada di sepanjang sisi jalan lokal di seluruh kecamatan;
i. Jalur evakuasi bencana pengoptimalan jaringan jalan terdekat menuju ruang evakuasi
bencana
j. Ruang evakuasi bencana berupa zona-zona aman terdekat lokasi bencana seperti
lapangan, fasilitas pendidikan, kantor kecamatan, dan balai desa terdiri atas : ruang
evakuasi letusan gunung berapi, gempa bumi, gerakan tanah dan tsunami;
k. Ruang evakuasi bencana alah geologi terdiri atas : ruang evakuasi letusan gunung
berapi, gempa bumi, gerakan yanah dan tsunami;
l. Ruang evakuasi letusan gunung berapi berada di seluruh kecamatan
m. Ruang evakuasi gempa bumi berada di seluruh kecamatan
n. Ruang evakuasi gerakan tanah meliputi : Kecamatan Pengasih, Kokap, Nanggulan,
Girimulyo, Kalibawang dan Samigaluh
o. Ruang evakuasi tsunami meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Kokap, dan Lendah;
p. Ruang evakuasi bencana banjir meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur
dan Lendah;
q. Ruang evakuasi bencana kekeringan berupa ruang strategis pemasok air meliputi :
Kecamatan Sentolo,, Pengasih, Kokap, Nanggulan, Girimulyo, Kalibawang dan
Samigaluh;
r. Ruang evakuasi bencana angin topan berada di seluruh kecamatan
s. Jalur dan ruang evakuasi bencana.

Laporan Akhir III - 7


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 3.2. Peta Struktur Ruang RTRW Kabupaten Kulon Progo

Laporan Akhir III - 8


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
3.2. Rencana Pola Ruang dalam Rencana Tata Ruang Kabupaten Kulon
Progo.

Pola Ruang Kabupaten Kulon Progo terdapat 2 kawasan utama yaitu Kawasan
Lindung dan Kawasan Budidaya. Dimana Kawasan lindung di Rencana Pola Ruang
Kabupaten Kulon Progo terdiri atas :
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat;
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya;
e. kawasan rawan bencana alam;dan
f. kawasan lindung geologi.
Sedangkan kawasan budidaya dalam Rencana Pola Ruang Kabupaten Kulon Progo
terdiri atas:
a. kawasan peruntukan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan hutan rakyat;
c. kawasan peruntukan pertanian;
d. kawasan peruntukan perikanan;
e. kawasan peruntukan pertambangan;
f. kawasan peruntukan industri;
g. kawasan peruntukan pariwisata;
h. kawasan peruntukan permukiman; dan
i. kawasan peruntukan lainnya.

3.2.1 Pola Ruang Kawasan Lindung


3.2.1.1. Kawasan Lindung Bawahan

Arahan penetapan kawasan lindung bawahan yang ada pada rencana pola ruang
Kabupaten Kulon Progo adalah sebagai berikut :
a. penetapan hutan lindung seluas 254,9 ha di :
1. Desa Hargowilis Kecamatan Kokap; dan
2. Desa Karangsari dan Desa Sendangsari berada di Kecamatan Pengasih.
b. penetapan kawasan resapan air di :

1. Tempat cekungan air tanah pada daerah tubuh Pegunungan Menoreh;


2. Hutan konservasi di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap; dan
3. Waduk Sermo di Kecamatan Kokap dan Bendung Sapon di Kecamatan Lendah.

Laporan Akhir III - 9


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
3.2.1.2. Kawasan Lindung Setempat

Arahan penetapan kawasan lindung setempat pada rencana pola ruang Kabupaten Kulon
Progo adalah sebagai berikut :
a. penetapan kawasan sempadan pantai di sepanjang Pantai Samudra Hindia dengan
lebaar paling sedikit 100 meter dari titik pasang tertinggi kearah darat meliputi
Kecamatan Temon, Wates, Panjatan dan Galur.
b. penetapan kawasan sempadan sungai meliputi Sungai Progo, Serang, dan Sungai
Bogowonto serta anak-anak sungainya dengan luas kurang lebih 376 ha.
c. penetapan kawasan sempadan waduk berada di daratan sepanjang tepian Waduk
Sermo di sebagian Kecamatan Kokap dengan luas 167 ha.
d. penetapan kawasan ruang terbuka hijau (RTH) kawasan perkotaan ditetapkan dengan
luas kurang lebih 2.023 ha atau paling sedikit 30% dari luas keseluruhan kawasan
perkotaan berada di selurruh ibukota kecamatan meliputi : Perkotaan Wates, Temon,
Panjatan, Brosot, Lendah, Kokap, Sentolo, Girimulyo, Nanggulan, Samigaluh dan
Kalibawang.

3.2.1.3. Kawasan Suaka Alam

Arahan penetapan kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya dalam Pola
Ruang RTRW Kabupaten Kulon Progo adalah:
a. Penetapan kawasan suaka alam meliputi :

1. Konservasi penyu dengan luas kurang lebih 2 ha meliputi Desa Bugel berada di
Kecamatan Panjatan dan Desa Trisik dan Desa Banaran berada di Kecamatan
Galur;
2. Taman satwa berada di Kecamatan Pengasih dengan luas kurang lebih 16 ha;
3. Suaka margasatwa berada di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap.

b. Penetapan kawasan pelestarian alam meliputi:

1. Taman wisata alam tracking dan hashing berada di Kali Buri Desa Hargowilis
Kecamatan Kokap, Gunung Kelir, dan tanaman Desa Jatimulyo Kecamatan
Girimulyo;
2. Taman wisata alam Tracking, hashing, layang gantung, panorama dan agrowisata
teh berada di Surooyo Pegunungan Menoreh Kecamatan Samigaluh;
3. Pemandian alam meliputi Desa Sendangsari Kecamatan Pengasih dan Desa
Gerbosari Kecamatan Samigaluh.
Laporan Akhir III - 10
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
c. penetapan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan meliputi :
1. makam Ni Ageng Serang berada di Kecamatan Kalibawang;
2. Kawasan Sendangsono berada di Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang;
3. Dereja alam Kiskendo berada di Kecamatan Girimulyo;
4. Makam keluarga Paku Alam Girigondo di Kecamatan Temon;
5. Jembatan duwet berada di Desa Banjarharjo Kecamatan Kalibawang;
6. Perumahan pabrik gula Sewu Galur berada di Desa Karangsewu Kecamatan Galur;
7. Rumah TB.. Simatupang berada di Desa Banjarsari Kecamatan Samigaluh;
8. Rumah H. Djamal berada di Desa Sentolo Kecamatan Sentolo.

3.2.1.4. Kawasan Rawan Bencana Alam

Arahan penetapan kawasan rawan bencana alam dalam rencana pola ruang RTRW
Kabupaten Kulon Progo sebagai berikut :
a. penetapan kawasan rawan bencana banjir di wilayah bagian selatan timur yaitu
Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur dan Lendah;
b. penetapan kawasan rawan kekeringan di seluruh kecamatan;
c. penetapan kawasan rawan angin topan di seluruh kecamatan.

3.2.1.5. Kawasan Lindung Geologi

Arahan penetapan kawasan lindung geologi dalam rencana pola ruang RTRW Kabupaten
Kulon Progo sebagai berikut :

a. Penatapan kawasan sekitar mata air melipiti :


1. Sumber mata air Clereng dan Tuk Mudal Anjir berada di Kecamatan Pengasih.
2. Tuk Mudal dan Tuk Gua Kiskendo berada di Kecamatan Girimulyo.
3. Tuk Grembul berada di Kecamatan Kalibawang.
4. Tuk Gua Upas dan mata air Sekepyar berada di Kecamatan Samigaluh.
5. Kayangan berada di Kecamatan Girimulyo.
b. Penetapan kawasan rawan bencana alam geologi terdiri atas :
1. Kawasan rawan bencana gunung berapi berada di seluruh kecamatan.
2. Kawasan rawan gempa bumi berada di seluruh kecamatan.
3. Kawasan rawan gerakan tanah berada di deretan Perbukitan Menoreh meliputi:
Kecamatan Kokap, Sentolo, Pengasih, Nanggulan, Girimulyo, Kalibawang dan
Samigaluh;
4. Kawasan rawan tsunami meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Panjatan dan Galur.

Laporan Akhir III - 11


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
c. Penetapan cekungan air tanah berupa cekungan air tanah Wates di Kecamatan Wates.

3.2.2. Pola Ruang Kawasan Budidaya


3.2.2.1. Kawasan Peruntukan Hutan Produksi
Arahan peruntukan Hutan Produksi berdasarkan rencana pola ruang Kabupaten Kulon
Progo adalah berupa hutan produksi terbatas di Desa Hargomulyo dan Desa Hargorejo
Kecamatan Kokap dengan luas 601,6 ha dan ditetapkan sebagai kawasan penyangga.

3.2.2.2. Kawasan Peruntukan Hutan Rakyat

Arahan peruntukan Hutan Produksi berdasarkan rencana pola ruang Kabupaten Kulon
Progo meliputi :

a. Kecamatan Temon denga luas 794,25 ha


b. Kecamatan Wates dengan luas 184 ha
c. Kecamatan Panjatan dengan luas 651 ha
d. Kecamatan Galur dengan luas 291 ha
e. Kecamatan Lendah dengan luas 572 ha
f. Kecamaan Sentolo dengan luas 937 ha
g. Kecamatan Pengasih dengan luas 1.389 ha
h. Kecamatan Kokap dengan luas 4.247 ha
i. Kecamatan Nanggulan dengan luas 435 ha
j. Kecamatan Girimulyo dengan luas 3.095,5 ha
k. Kecamatan Samigaluh dengan luas 3.675 ha
l. Kecamatan Kalibawang dengan luas 1.855,37 ha

3.2.2.3. Kawasan Peruntukan Pertanian

Arahan penetapan kawasan pertanian berdasarkan rencana pola ruang Kabupaten Kulon
Progo adalah sebagai berikut :
a. penetapan kawasan pertanian tanaman pangan terdiri atas

1. kawasan peruntukan pertanian lahan basah dengan luas kurang lebih 10.622 ha
meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur, Lendah, Sentolo, Pengasih,
Girimulyo, Nanggulan, Kalibawang dan Samigaluh;
2. kawasan peruntukan pertanian lahan kering dengan luas kurang lebih 29.328 ha
tersebar di seluruh kecamatan;
b. penetapan kawasan peruntukan pertanian holtikultura tersebar di seluruh kebamatan;

Laporan Akhir III - 12


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
c. Kawasan peruntukan perkebunan terdiri atas komoditas :
1. Komoditas Kakau meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Pengasih,
Pengasih, Kokap, Girimulyo, Nanggulan, Kalibawang dan Samigaluh;
2. Komoditas Kopi meliputi : Kecamatan Pengasih, Kokap, Girimulyo, Kalibawang dan
Samigaluh;
3. Komoditas kelapa meliputi seluruh kecamatan;
4. Komoditas cengkeh meliputi : Kecamatan Pengasih, Kokap, Girimulyo, Nanggulan,
Kalibawang dan Samigaluh;
5. Komoditas Tembakau meliputi : Kecamatan Sentolo dan Pengasih;
6. Komoditas Nilam meliputi : Kecamatan Giimulyo dan Samigaluh;
7. Komoditas lada meliputi : Kokap, Girimulyo, Nanggulan, Kalibawang dan Samigaluh;
8. Komoditas teh meliputi : Kecamatan Girimulyo dan Kecamatan Samigaluh;
9. Komoditas gebang meliputi : Kecamatan Sentolo, Pengasih dan Nanggulan;
10. Komoditas jambu mete meliputi : Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur,
Sentolo dan Nanggulan
d. Penetapan kawasan peruntukan peternakan terdiri atas :
1. Peternakan besar dengan komoditas sapi, kuda dan kerbau tersebar di seluruh
kecamatan;
2. Peternakan kecil dengan komoditas kambing, domba, babi dan kelinci tersebar di
seluruh kecamatan;
3. Peternakan unggas dengan komoditas ayam, itik, dan puyuh tersebar di seluruh
kecamatan.
e. Pengembangan kawasan agropolitan, terdiri atas
1. pengembangan kawasan agropolitan Kalibawang dengan desa pusat
pengembangan berada di Desa Banjararum Kecamatan Kalibawang;
2. pengembangan kawasan agropolitan Temon dengan desa pusat pengembangan
berada di Desa Jangkaran Kecamatan Temon.

3.2.2.4. Kawasan Peruntukan Perikanan

Arahan penetapan kawasan perikanan berdasarkan rencana pola ruang Kabupaten Kulon
Progo adalah sebagai berikut :

a. Kawasan peruntukan perikanan tangkap berada di wilayah pantai sepanjang 24,9


kilometer sampai dengan 4 mil laut ke Samudera Hindia, meliputi Kecamatan Wates,
Panjatan dan Galur.
b. Kawasan peruntukan perikanan budidaya meliputi :
Laporan Akhir III - 13
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
1. budidaya perikanan darat tersebar di seluruh kecamatan;
2. budidaya perikanan air payau, meliputi : Kecamatan Temon, Wates, dan Galur.
c. Kawasan peruntukan pengolahan dan pemasaran hasil perikanan meliputi :
1. industri pengolahan tepung ikan di Desa Glagah Kecamatan Temon;
2. Tempat Pelelangan Ikan (TPI), meliputi :
- TPI di pelabuhan pendaratan ikan Tanjung Adikarta Desa Karangwuni
Kecamatan Wates;
- TPI Congot di Desa Jangkaran Kecamatan Temon;
- TPI Bugel di Kecamatan Panjatan; dan
- TPI Trisik di Kecamatan Galur.
3. pasar induk perikanan di sekitar Kompleks Perdagangan Gawok Kecamatan Wates.
a. Sarana dan prasarana penunjang kegiatan perikanan, meliputi :
1. Pelabuhan Pendaratan Ikan (PPI) Tanjung Adikarta di Desa Karangwuni
Kecamatan Wates dan sebagian Desa Glagah Kecamatan Temon dengan luas
kurang lebih 83 (delapan puluh tiga) hektar;
2. TPI Trisik di Desa Banaran Kecamatan Galur;
3. PPI Bugel, PPI Sindutan, dan PPI Congot berada di Kecamatan Temon.
b. Kawasan Minapolitan dengan luas kurang lebih 7.160 (tujuh ribu seratus enam puluh)
hektar, meliputi :
1. pusat perikanan budidaya dan tangkap di Kecamatan Wates;
2. pusat perikanan budidaya di Kecamatan Nanggulan.

3.2.2.5. Kawasan Peruntukan Pertambangan

Arahan penetapan kawasan peruntukan pertambangan dalam Pola Ruang RTRW


Kabupaten Kulon Progo adalah sebagai berikut :

a. Kawasan peruntukan pertambangan mineral terdiri atas :


1. mineral logam meliputi :
- mineral logam emas, barit, dan galena di Kecamatan Kokap, meliputi : Kalirejo,
Hargotirto, Hargowilis, Hargorejo dan Hargomulyo.
- mineral logam mangaan, meliputi : Desa Kalirejo, Desa Hargowilis, dan Desa
Hargorejo berada di Kecamatan Kokap; Desa Jatimulyo, Desa Giripurwo, Desa
Pendoworejo, dan Desa Purwosari berada di Kecamatan Girimulyo; Desa
Karangsari, Desa Sendangsari, Desa Sidomulyo, dan Desa Pengasih berada di
Kecamatan Pengasih; Desa Banyuroto dan Desa Donomulyo berada di

Laporan Akhir III - 14


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Kecamatan Nanggulan; Desa Purwoharjo, Desa Sidoharjo, Desa Gerbosari,
Desa Pagerharjo, Desa Ngargosari, Desa Pagerharjo, Desa Banjarsari, dan
Desa Kebonharjo berada di Kecamatan Samigaluh; dan Desa Banjararum,
Desa Banjarasri, dan Desa Banjaroyo berada di Kecamatan Kalibawang.
- mineral logam pasir besi, meliputi : Desa Jangkaran, Desa Sindutan, Desa
Palihan, dan Desa Glagah berada di Kecamatan Temon; Desa Karangwuni
Kecamatan Wates; Desa Garongan, Desa Pleret, dan Desa Bugel berada di
Kecamatan Panjatan; dan Desa Karangsewu, Desa Banaran, Desa Nomporejo,
dan Desa Kranggan berada di Kecamatan Galur.

2. Mineral bukan logam dan batuan, terdiri atas :

- pasir kuarsa meliputi Desa Hargowilis dan Desa Hargotirto berada di


Kecamatan Kokap;
- phospat meliputi Desa Giripurwo Kecamatan Girimulyo;
- gypsum meliputi Desa Kaliagung Kecamatan Sentolo;
- kaolin/tanah liat, meliputi : Desa Banjararum dan Desa Banjarharjo berada di
Kecamatan Kalibawang; Desa Wijimulyo, Desa Donomulyo, Desa Jatisarono,
dan Desa Kembang berada di Kecamatan Nanggulan; Desa Karangsari
Kecamatan Pengasih; Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo; Desa Hargorejo
Kecamatan Kokap; Desa Sentolo Kecamatan Sentolo; Desa Gulurejo
Kecamatan Lendah; dan Desa Temon Wetan dan Desa Kaligintung berada di
Kecamatan Temon.
- batu gamping, meliputi : Desa Sendangsari, Desa Sidomulyo, dan Desa
Karangsari berada di Kecamatan Pengasih; Desa Sukoreno, Desa Salamrejo,
Desa Tuksono, Desa Srikayangan, Desa Kaliagung, dan Desa Banguncipto
berada di Kecamatan Sentolo; Desa Sidorejo, Desa Jatirejo, Desa
Ngentakrejo, dan Desa Gulurejo berada di Kecamatan Lendah; Desa Jatimulyo
dan Desa Purwosari berada di Kecamatan Girimulyo; Desa Kaligintung
Kecamatan Temon; Desa Banjarharjo Kecamatan Kalibawang; Desa
Wijimulyo, Desa Donomulyo, dan Desa Banyuroto berada di Kecamatan
Nanggulan; dan Desa Banjarsari, Desa Purwoharjo, Desa Sidoharjo, dan Desa
Ngargosari berada di Kecamatan Samigaluh.
- trass, meliputi : Desa Kaligintung Kecamatan Temon; Desa Sidomulyo dan
Desa Sendangsari berada di Kecamatan Pengasih; Desa Purwosari dan Desa
Jatimulyo berada di Kecamatan Girimulyo; Desa Pagerharjo dan Desa

Laporan Akhir III - 15


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gerbosari berada di Kecamatan Samigaluh; dan Desa Banjaroyo Kecamatan
Kalibawang.
- marmer, meliputi : Desa Ngargosari dan Desa Purwoharjo berada di
Kecamatan Samigaluh; dan Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo.
- batu setengah mulia dan fosil kayu berada di Desa Purwoharjo Kecamatan
Samigaluh;
- andesit, meliputi : Kecamatan Kokap, Samigaluh, Girimulyo;, Pengasih,
Kalibawang dan Nanggulan.
- bentonit berada di Desa Tanjungharjo Kecamatan Nanggulan;
- pasir dan batu tersebar, meliputi : Kecamatan Kalibawang, Nanggulan,
Sentolo, Lendah, Galur, Pengasih, Kokap, Girimulyo, Samigaluh dan Temon.
- tanah urug tersebar di seluruh kecamatan.

b. Kawasan peruntukan pertambangan batubara meliputi : Desa Kembang dan Desa


Banyuroto berada di Kecamatan Nanggulan dan Desa Pendoworejo Kecamatan
Girimulyo.
c. Kawasan peruntukan pertambangan panas bumi, minyak dan gas bumi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi seluruh kecamatan.

3.2.2.6. Kawasan Peruntukan Industri


Arahan penetapan kawasan peruntukan industri dalam Rencana Pola Ruang RTRW
Kabupaten Kulon Progo terdiri atas :

b. Industri besar meliputi :


1. Kawasan Industri Sentolo dengan luas kurang lebih 4.796 (empat ribu tujuh ratus
sembilan puluh enam) hektar, meliputi : Kecamatan Sentolo dan Kecamatan
Lendah.
2. Kawasan Industri Temon di Kecamatan Temon dengan luas kurang lebih 500 (lima
ratus) hektar.
3. Kawasan peruntukan industri berada di Kecamatan Nanggulan.
c. Industri kecil dan mikro tersebar di seluruh kecamatan, meliputi :
1. industri pengolahan pangan;
2. industri sandang dan kulit;
3. industri kimia dan bahan bangunan;
4. industri logam dan jasa; dan
5. industri kerajinan.

Laporan Akhir III - 16


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
3.2.2.7. Kawasan Peruntukan Pariwisata

Arahan kawasan peruntukan pariwisata Rencana Pola Ruang RTRW Kabupaten Kulon
Progo, meliputi :

a. Kawasan peruntukan pariwisata alam meliputi :


1. Pantai Glagah berada di Kecamatan Temon;
2. Pantai Trisik berada di Kecamatan Galur;
3. Pantai Congot berada di Kecamatan Temon;
4. Pantai Bugel berada di Kecamatan Panjatan;
5. Puncak Suroloyo berada di Kecamatan Samigaluh;
6 . Goa Kiskendo berada di Kecamatan Girimulyo;
7 . Gunung Kuncir berada di Kecamatan Samigaluh;
8 . Gunung Kelir berada di Kecamatan Girimulyo;
9 . Goa Sumitro berada di Kecamatan Girimulyo;
1 0 . Goa Sriti berada di Kecamatan Samigaluh;
11. Goa Lanang Wedok berada di Kecamatan Pengasih;
12. Goa Kebon berada di Kecamatan Panjatan;
13. Gunung Lanang berada di Kecamatan Temon;
14. Goa Banyu Sumurup di Kecamatan Samigaluh;
15. Arung Jeram di Sungai Progo.
b. Kawasan peruntukan pariwisata budaya meliputi :
1. Makam Nyi Ageng Serang berada di Kecamatan Kalibawang;
2. Goa Maria Sendangsono berada di Kecamatan Kalibawang;
3. Monumen Nyi Ageng Serang berada di Kecamatan Wates;
4. Makam Keluarga Pakualaman Girigondo berada di Kecamatan Temon;
5. Petilasan Linggo Manik berada di Kecamatan Samigaluh;
6. Petilasan Ki Jaragil berada di Kecamatan Samigaluh;
7. Makam Pangeran Aris Langu berada di Kecamatan Kalibawang;
8. Makam Kyai Krapyak berada di Kecamatan Kalibawang;
9. Petilasan Demang Abang berada di Kecamatan Kalibawang;
10. Makam Kyai Paku Jati berada di Kecamatan Pengasih.
d. Kawasan peruntukan pariwisata buatan meliputi :
1. Waduk Sermo berada di Kecamatan Kokap;
2. Pemandian Clereng berada di Kecamatan Pengasih;

Laporan Akhir III - 17


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
3. Taman Wisata Ancol berada di Kecamatan Kalibawang;
4. Jembatan Bantar berada di Kecamatan Sentolo;
5. Jembatan Duwet berada di Kecamatan Kalibawang;
6. wisata agro, meliputi : Kecamatan Temon, Galur, Panjatan, Kokap, Kalibawang dan
Samigaluh.
7 . wisata desa kerajinan, meliputi : Kecamatan Galur, Lendah, Nanggulan, Kalibawang
dan Sentolo.

3.2.2.8. Kawasan Peruntukan Permukiman

Kawasan Permukiman dibagi dua yakni :


a. Kawasan peruntukan permukiman perkotaan meliputi : Perkotaan Temon, Panjatan,
Brosot, Lendah, Sentolo, Kokap, Nanggulan, Girimulyo, Kalibawang, Dekso dan
Samigaluh.
b. Kawasan peruntukan permukiman perdesaan meliputi : Desa Glagah Kecamatan
Temon, Desa Panjatan Kecamatan Panjatan, Desa Brosot dan Desa Tirtorahayu berada
di Kecamatan Galur, Desa Sentolo Kecamatan Sentolo, Desa Hargomulyo Kecamatan
Kokap, Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan, Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo,
Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang dan Desa Pagerharjo Kecamatan Samigaluh.

c. Pemanfaatan kawasan peruntukan permukiman berada di seluruh kecamatan, terdiri


atas :
1. pengembangan permukiman swadaya;
2. kawasan permukiman siap bangun;
3. permukiman baru.
d. Pengembangan permukiman khusus, terdiri atas :
1. permukiman nelayan berada di Kecamatan Wates;
2. permukiman transmigrasi lokal, meliputi : Kecamatan Panjatan dan Galur.

3.2.2.9. Kawasan Peruntukan Lainnya

Arahan penetapan kawasan peruntukan lainnya dalam Rencana Pola Ruang RTRW
Kabupaten Kulon Progo sebagai berikut :

a. Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa meliputi : Kecamatan Temon, Wates dan
Sentolo.
b. Kawasan pertahanan dan keamanan meliputi :
1. Satuan Radar Militer berada di Desa Jangkaran Kecamatan Temon;

Laporan Akhir III - 18


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
2. Detasemen 2 Satuan Brigade Mobil Daerah Istimewa Yogyakarta berada di
Kecamatan Sentolo;
3. Markas polisi perairan (pos polisi laut) berada di Desa Glagah Kecamatan Temon;
4. Pos TNI Angkatan Laut berada di Desa Karangwuni Kecamatan Wates;
5. Markas Komando Distrik Militer berada di Desa Triharjo Kecamatan Wates;
6. Markas Komando Rayon Militer tersebar di seluruh kecamatan;
7. Markas Kepolisian Resor berada di Desa Kedungsari Kecamatan Pengasih;
8. Markas Kepolisian Sektor tersebar di seluruh kecamatan;
9. Lapangan tembak Sentolo berada di Desa Banguncipto Kecamatan Sentolo.

Laporan Akhir III - 19


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 3.2. Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten Kulon Progo

Laporan Akhir III - 20


Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
BAB IV
KONDISI EKSISTING PEMANFAATAN
RUANG DI KABUPATEN KULON PROGO

4.1. SARANA DAN PRASARANA WILAYAH

Sarana dan prasarana wilayah merupakan salah satu indikator kemajuan suatu
wilayah. Semakin lengkap dan terawat sarana dan prasarana wilayah, maka semakin baik
pembangunan wilayah tersebut. Sarana dan prasarana yang dimaksud mula dari sarana
pendidikan, sarana kesehatan, sarana perdagangan dan jasa, sarana transportasi, dan sarana
lainnya.

4.1.1. Sarana Pendidikan

Pendidikan merupakan indikator kemajuan dalam perkembangan sumber daya manusia.


Indikator di bidang pendidikan yang sering digunakan untuk mengevaluasi kinerja
pembangunan di bidang pendidikan diantaranya angka partisipasi sekolah (APS), tingkat
pendidikan yang ditamatkan, tingkat buta huruf/tingkat melek huruf, rata-rata lama sekolah,
angka putus sekolah, rasio guru murid, dan rasio murid kelas. Selain indikator di atas, indikator
lain untuk mengevaluasi kinerja pembangunan di bidang pendidikan yakni keberadaan sarana
pendidikan di suatu wilayah. Mulai dari SD, SMP/Sederajat, SMA/Sederajat, Perguruan
Tinggi/Sederajat.

Laporan Akhir IV - 1
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 4.1. Peta Persebaran Sarana Pendidikan di Kab. Kulon Progo

Laporan Akhir IV - 2
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Berdasarkan data dari Kabupaten Sleman Dalam Angka 2014, jumlah sarana
pendidikan mengalami peningkatan dari data tahun sebelumnya. Berikut tabel jumlah sarana
pendidikan eksisting di Kab. Kulon Progo.

Tabel 4.1. Jumlah Sarana Pendidikan Eksisting di Kab. Kulon Progo

NO SARANA PENDIDIKAN JUMLAH


1 TK (Negeri+Swasta) 334
2 SD Negeri 369
SD Swasta 85
3 SLTP Negeri 41
SLTP Swasta 37
4 SMU Negeri 13
SMU Swasta 26
5 SMK (Negeri+Swasta) 36
6 SLB (Negeri+Swasta) 8
Sumber: Statistik Daerah Kab. Kulon Progo 2015

Berdasarkan data diatas jumlah sarana pendidikan TK sebanyak 334 sekolah,


SD/sederajat sebanyak 454 sekolah, SMP/sederajat sebanyak 78 sekolah, SMA/sederajat
sebanyak 75 sekolah, dan SLM sebanyak 8 sekolah yang tersebar di seluruh wilayah Kab.
Kulon Progo.

4.1.2. Saran Kesehatan

Beberapa indikatir yang akan dibahas sebagai bahan evaluasi pembangunan dibidang
kesehatan dan gizi salah satunya jumlah sarana kesehatan. Sarana kesehatan meliputi Rumah
Sakit, Puskesmas dan Puskesma Pembantu.

Laporan Akhir IV - 3
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 4.2. Peta Persebaran Sarana Kesehatan di Kab. Kulon Progo

Laporan Akhir IV - 4
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Berikut tabel jumlah sarana kesehatan eksisting di Kab Kulon Progo:

Tabel 4.2. Jumlah Sarana Kesehatan Eksisting di Kab. Kulon Progo

NO SARANA PENDIDIKAN JUMLAH


1 Rumah Sakit 8
2 Puskesmas 21
3 Puskesmas Pembantu 63
Sumber: Kab. Kulon Progo Dalam Angka 2014

Berdasarkan tabel di atas, sarana kesehatan di Kab. Kulon Progo pada tahun 2014
terdiri dari 8 buah rumah sakit, yang meliputi 1 Rumah Sakit Pemerintah (RSUD Wates), 5
Rumah sakit swasta dan 1 Rumah Sakit Khusus (Rizki Alamia Lendah dan RSK Paru Raharja).
Adapun kelima RSU Swasta yakni: RSU Kharisma Paramedika, RSU Boro, RSU PKU
Muhammadiyah Wates, dan Rizki Amalia Temon. Jumlah Puskesmas sebanyak 21 unit,
tersebar di 9 kecamatan masing-masing 2 unit, kecuali Wates, Nanggulan, dan Kalibawang
(masing-masing 1 unit) dan Puskesmas Pembantu sebanyak 63 unit.

4.1.3. Sarana Perdagangan dan Jasa

Keberadaan sarana perdagangan dan jasa sangat menunjang dalam pembangunan


suatu wilayah. Karena sarana perdagangan dan jasa merupakan roda penggerak
perekonomian. Sarana yang dimaksud yakni seperti pasar, bank, pariwisata (hotel) dan lain-
lain.

Salah satu sarana perdagangan yaitu pasar. Banyak sekali pasar yang ada di Kab.
Kulon Progo. Berdasakan data dari Navigasi.Net 2015 terdapat 15 pasar yang tersebar di
seluruh wilayah Kab. Kulon Progo. Pasar-pasar tersebut antara lain: pasar Bendungan, pasar
Galur, Pasar Glaeng, Pasar Handphone Kulon Progo, Pasar Kalibawang, Pasar Kenteng
Naggulan, Pasar Kranggan, Pasar Ngangkruk, Pasar Panjatan, Pasar Plono, Pasar Seni dan
Kerajinan, Pasar Sentolo Baru, dan Pasar Wates. Selain pasar juga terdapat mini market yang
tersebat di seluruh wilayah Kab. Kulon Progo.

Laporan Akhir IV - 5
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 4.3. Peta Persebaran Sarana Perdagangan dan Jasa
di Kab. Kulon Progo
Laporan Akhir IV - 6
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Sarana perdagangan dan jasa yang lainnya adalah bank. keberadaan bank juga tidak
kalah penting dalam menggerakkan roda perekonomian suatu wilayah. Terdapat kurang lebih
28 titik bank yang tersebar di wilayah Kab. Kulon Progo dan terdapat beberapa bank antara lain
Bank BRI, Bank BNI, Bank Mandiri, Bak BPD DIY, Bank BTPN, dan beberapa BPR. Selain
bank juga terdapat beberapa titik ATM dan pegadaian.

Sarana perdagangan dan jasa untuk penunjang akomodasi pariwisata yakni keberadaan
hotel. Tidak banyak hotel yang ada di Kab. Kulon Progo. Meskipun demikian keberadaan hotel
juga perlu untuk peningkatan perekonomian dari sei pariwisata.

4.1.4. Sarana Transportasi

Untuk menunjang kelancaran kegiatan ekonomi di suatu wilayah sangat diperlukan


sarana dan prasarana transportasi yang memadai. Panjang jalan di Kab. Kulon Progo terdiri
dari Jalan Negara sepanjang 28,23 km, Jalan Provinsi sepanjang 145,54 km, dan jalan
kabupaten sepanjang 763,68 km. Berdasarkan kondisi kerusakannya sebanyak 75,38 % jalan
di Kab. Kulon Progo dalam kondisi baik, 11.74 % dalam kondisi sedang, 11,56 % dalam kondisi
rusak, dan 1,32 % dalam kondisi rusak berat. Dibandingkan dengan kondisi pada tahun
sebelumnya, kondisi jalan mengalami peningkatan cukup signifikan di mana pada tahun 2013
kondisi jalan baik hanya sebesar 62 %. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah kabupaten terus
berupaya untuk meningkatkan kualitas infrastruktur guna mendukung kelancaran kegiatan
perekonomian. Sarana perhubungan seperti jalan raya dengan kondisi jalan yang baik selain
membantu perpindahan penduduk, secara tidak langsung mempengaruhi perekonomian suatu
wilayah.

Laporan Akhir IV - 7
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 4.4. Peta Persebaran Sarana Transportasi di Kab. Kulon Progo

Laporan Akhir IV - 8
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Sarana tranportasi lainnya yakni keberadaan terminal dan stasiun. Terdapat 6 terminal
yang ada di Kab. Kulon Progo dengan tipe C yang tersebar di 6 kecamatan. Terminal wates
merupakan terminal utama sebagai jalur masuk ke Kab. Kulon Progo. Terminal ini
menghubungkan transportasi baik antar kota dalam provinsi maupun antar kota antar provinsi.
Selain terminal di wilayah ini juga dilalui jalur kerata api. terdapat 2 stasiun di Kab. Kulon Progo,
yakni stasiun Sentolo dan Stasiun Wates. Jalur kereta api yang dilalui yakni ke barat tujuan
Purwokerto, Bandung, Jakarta, ke timur tujuan Yogyakarta, Solo, Surabaya, Malang. Jalur
kereta api di Kab Kulo Progo sudah double track/jalur ganda, sehingga dapat mempercepat
pergerakan kereta api. Berdasarkan data dari PT. KAI D.I. Yogyakarta, tahun 2014 penumpang
kereta api dari stasiun Wates mencapai 100.876 orang. Jumlah ini mengalami peningkatan jika
dibandingkan dengan tahun 2013 yang mencapai 82.605 orang. Hal ini memperlihatkan bahwa
kereta api masih menjadi pilihan moda transportasi.

4.1.5. Sarana Lainnya

Selain sarana pendidikan, kesehatan, perdagangan dan jasa, dan sarana transportasi,
terdapat sarana lain yang tidak kalah penting. Seperti jaringan energi, jaringan telekomunikasi,
jaringan air bersih, jalur evakuasi. Jaringan enegi khususnya jaringan listrik yang melintas di
Kab. Kulon Progo yakni jaringan Saluran Udara Teganga Ekstra Tinggi (SUTET) dan Saluran
Udara Tegangan Tinggi (SUTT) jaringan listrik ini terdapat di bagian selatan Kab. Kulon Progo
dan melintang dari barat ke timur. Jaringan telekomunikasi di wilayah ini sudah menjangkau ke
seluruh wilayah. Baik jaringan kabel telepon maupun jaringan nirkabel. Menara BTS yang
mendukung jaringan nirkabel juga sudah tersebar di seluruh wilayah. Kemudahan komunikasi
yang ditunjang oleh kemajuan teknologi melalui telepon selular berakibat pada penggunaan
telepon kabel yang semakin menurun. ini terlihat pada kenaikan jumlah pelanggan telepon yang
kenaikannya terus melambat, bahkan dari tahun ke tahun diikuti dengan pemutusan sejumlah
wartel di sejumlah wilayah di Kab. Kulon Progo. Selama tahun 2014 hanya terjadi
penambahanpada pelanggan instansi pemerintah/swasta, sedangkan yang lain mengalami
penurunan bahkan telepon umum sudah tidak berfungsi lagi.

Jaringan air bersih di wilayah ini sudah terpenuhi dari beberapa sumber mata air yang
tersedia. Selain itu, juga terdapat reservoir untuk menampung air yang nantinya juga bisa
dimanfaatkan untuk air bersih. Tidak kalah penting dari sara lainnya yakni jalur evakuasi
bencana. terdapat beberapa bencana yang mungkin terjadi di Kab. Kulon Progo. yakni Bencana
tanah longsor, banjir, dan tsunami. Bencana tanah longsor sebagian besar terjadi di kawasan

Laporan Akhir IV - 9
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
bukit menorah. Untuk bencana banjir sebagian besar terjadi di wilayah perkotaan wates dan
sekitarnya teritama disekitar wilayah sungai. sedangkan untuk bencana tsunami terletak
disepanjang pantai selatan.

4.2. Penggunaan Lahan di Kabupaten Kulon Progo


Penggunaan lahan di Kabupaten Kulon Progo diperoleh dari interpretasi citra satelit
Landsat 8 dan dibantu dengan citra satelit mozaik Google Earth untuk mempertegas batas
deliniasi. Citra Landsat 8 yang digunakan merupakan hasil perekaman pada Bulan Februari
2015 sedangkan citra mozaik Google Earth direkam pada saat yang berbeda-beda. Oleh
karena itu dasar interpretasi citra untuk memperoleh informasi penggunaan lahan
menggunakan citra Landsat 8 sebab perekamannya serempak. Citra mozaik Google Earth
hanya digunakan sebagai bantuan untuk mempertegas batas deliniasi saja, mengingat
walaupun resolusi spasialnya lebih baik namun perekamannya tidak serempak. Hal ini
dilakukan mengingat citra satelit Landsat 8 memiliki resolusi spasial 30x30 m2 sedangkan citra
satelit mozaik Google Earth memiliki resolusi spasial 0,5x0,5 sehingga penarikan batas deliniasi
bisa lebih tegas. Ilustrasi dari hal ini dapat dilihat pada gambar 4.5.

CITRA LANDSAT 8

ZOOM

CITRA LANDSAT 8 CITRA MOZAIK


GOOGLE EARTH

Gambar 4.5. Ilustrasi Citra Satelit Landsat 8 diperbesar dan kemudian dibandingkan dengan Citra
Laporan Akhir IV - 10
Satelit Mozaik Google Earth untuk mempertegas batas deliniasi
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Interpretasi penggunaan lahan di Kabupaten Kulon Progo menggunakan standar SNI
7645:2010 tentang Klasifikasi Penutup Lahan. Pada tabel berikut adalah klasifikasi penggunaan
lahan di Kabupaten Kulon Progo.
TabeL 4.3. Klasifikasi Penutup/Penggunaan Lahan menurut SNI 7645:2010
No. Penggunaan Lahan Uraian
1. Permukiman Areal atau lahan yang digunakan sebagai lingkungan
tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat
kegiatan yang mendukung kehidupan.
2. Sawah Irigasi Sawah yang diusahakan dengan pengairan dari irigasi.
3. Sawah Tadah Hujan Sawah yang diusahakan dengan pengairan dari air
hujan
4. Tegalan/Ladang Pertanian lahan kering yang ditanami tanaman
semusim, terpisah dengan halaman sekitar rumah serta
penggunaannya tidak berpindah-pindah. Tanaman
berupa selain padi, tidak memerlukan pengairan secara
ekstensif, vegetasinya bersifat artifisial dan memerlukan
campur tangan manusia untuk menunjang
kelangsungan hidupnya.
5. Kebun/Perkebunan Lahan yang ditanami tanaman keras lebih dari satu jenis
(Campuran) atau tidak seragam yang menghasilkan bunga, buah,
serta getah dan cara pengambilan hasilnya bukan
dengan cara menebang pohon.
6. Pasir Darat (Gosong Bagian dataran aluvial luas, relatif rendah dari
Sungai) sekitarnya, berada di tengah saluran sungai (pulau
kecil), bervegetasi rendah campuran rumput, pasir, serta
kerikil.
7. Padang Rumput Areal terbuka yang didominasi oleh beragam jenis
rumput heterogen.
8. Semak Lahan kering yang ditumbuhi berbagai vegetasi alamiah
homogen dengan tingkat kerapatan jarang hingga rapat
didominasi vegetasi rendah (alamiah).
9. Belukar Lahan kering yang ditumbuhi berbagai jenis vegetasi
alamiah heterogen dengan tingkat kerapatan jarang
hingga rapat dan didominasi oleh vegetasi rendah
(alamiah).
10. Sungai Tempat mengalirnya air yang bersifat natural
11. Tambak (udang) Aktivitas untuk perikanan yang tampak dengan pola
pematang di sekitar pantai.
12. Waduk Areal perairan yang bersifat artifisial, dengan
penggenangan air yang dalam dan permanen serta
penggenangan dangkal, termasuk fungsinya.
Sumber: SNI 7645-2010 dengan modifikasi nomenklatur

Laporan Akhir IV - 11
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Hasil dari interpretasi dapat dilihat bahwa sebagian besar penggunaan lahan di KP didominasi
oleh Kebun/Perkebunan Campuran dimana berupa tanaman keras dan ada minimal 1 jenis
tanaman buah di dalamnya. Kemungkinan sering diistilahkan sebagai hutan rakyat. Luasnya
mencakup 41.27% dari total luas Kabupaten Kulon Progo. Untuk detailnya dapat dilihat pada
tabel 4.4. dan gambar 4.6.
Tabel 4.4. Penggunaan Lahan Di Kabupaten Kulon Progo
No. Penggunaan Lahan Luas (km2) Persentase (%)

1. Permukiman 99.51 16.97

2. Sawah Irigasi 94.07 16.05


3. Sawah Tadah Hujan 15.00 2.56
4. Tegalan/Ladang 105.15 17.94
Kebun/Perkebunan 241.93 41.27
5.
(Campuran)
6. Pasir Darat (Gosong Sungai) 0.37 0.06

7. Padang Rumput 12.03 2.05

8. Semak/Belukar 9.76 1.67

9. Sungai 5.80 0.99

10. Tambak (udang) 1.30 0.22

11. Waduk 1.34 0.23

JUMLAH 586.27 100.00


Sumber: Hasil Interpretasi Citra Satelit

Laporan Akhir IV - 12
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 4.6. Peta Penggunaan Lahan Eksisting di Kab. Kulon Progo
Laporan Akhir IV - 13
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
BAB V
HASIL AUDIT
KESESUAIAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN KULON PROGO

Hasil audit kesesuaian penataan ruang Kabupaten Kulon Progo terdiri dari 3 (tiga)
hasil utama. Hasil yang pertama adalah hasil audit struktur ruang, hasil yang kedua adalah
hasil audit pola ruang dan hasil yang ketiga adalah hasil gabungan dari audit struktur ruang
dan pola ruang.

5.1. Hasil Audit Struktur Ruang


Penilaian kesesuaian struktur ruang dengan pemanfaatan ruang eksisting
berdasarkan pada keterwujudan program atau fisik dari rencana menjadi kenyataan.
Hasilnya adalah binary, bila terwujud diberi nilai 1 dan bila tidak terwujud diberikan nilai 0.
Penilaian struktur ruang dibagi menjadi 3 (tiga) kriteria yaitu: Pusat Pelayanan
Kegiatan, Jaringan Prasarana Utama dan Jaringan Prasarana Lainnya. Berikut ini secara
berurutan disajikan tabel penilaian kesesuaian struktur ruang dengan pemanfaatan ruang
eksisting berdasarkan 3 (tiga) kriteria struktur ruang.

Tabel 5.1. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Pusat Pelayanan Kegiatan.


Keterwujudan
Hirarki
No Nama Kawasan Peranan dan Fungsi Pusat Kegiatan Tidak Keterangan
Pelayanan Ada
Ada
Pusat pemerintahan Kabupaten

Pusat pendidikan Kabupaten

1 Perkotaan Wates PKWp Pusat pelayanan kesehatan skala
kabupaten
Pusat perdagangan dan jasa regional

Pariwisata

Pertanian

2 Perkotaan Temon PKL Industri

Perkebunan

Agropolitan

Pariwisata

3 Perkotaan Brosot PKL Industri

Pertambangan
Galian C
Laporan Akhir V- 1
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Keterwujudan
Hirarki
No Nama Kawasan Peranan dan Fungsi Pusat Kegiatan Tidak Keterangan
Pelayanan Ada
Ada
Industri

4 Perkotaan Sentolo PKL Perkebunan

Peternakan

Perikanan

5 Perkotaan Nanggulan PKL Pertanian

Agropolitan

Pertanian

6 Perkotaan Dekso PKL Perkebunan

Agropolitan

Pertanian

Pariwisata Beberapa
wilayah
Perkebunan Beberapa
wilayah
Pendidikan
7 IKK 12 Kecamatan PPK
Kesehatan

Olahraga

Perdagangan dan Jasa Beberapa
wilayah
Pasar Tradisional

Permukiman Pedesaan

Jasa Pemerintahan
Desa Glagah, Panjatan,
Brosot, Tirtorahayu Sentolo, Fungsi Sosial

8 Jatisarono, Hargomulyo, PPL Fungsi Kegiatan Ekonomi
Jatimulyo, Banjaroyo,
Pagerharjo Fungsi Keterkaitan Desa-Kota

Fasilitas Umum Fasilitas Sosial

Sumber: Hasil Analisis

Tabel 5.2. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Jaringan Prasarana Utama.


Keterwujudan
Nama Kegiatan Lokasi Tidak Keterangan
Ada
Ada
a). Program Pembangunan Jalan dan Jembatan,meliputi:
1). Pengembangan jalan arteri sekunder ruas Simpang Tiga
Toyan Gotakan;
Perkotaan Wates
2). Pengembangan jalan arteri sekunder ruas Gotakan Tugu Diluar
Pensil; Perkotaan Wates Perkotaan
Wates
3). Pengembangan jalan arteri primer ruas Yogyakarta Cilacap; Kecamatan Temon,
Wates, Pengasih dan
Sentolo

Laporan Akhir V- 2
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Keterwujudan
Nama Kegiatan Lokasi Tidak Keterangan
Ada
Ada
4). Peningkatan jalan kolektor primer; Ruas-ruas jalan
Yogyakarta-
Nanggulan, Sentolo-
Nanggulan-
Kalibawang, Dekso-
Samigaluh, ruas jalan
bagian dari Dekso-
Minggir-Jombor, ruas
jalan bagian Bantul-
Srandakan-Toyan,
Sentolo-Pengasih-
Sermo, Kembang-
Tegalsari-Temon,
Galur-Congot,
Sentolo-Galur, Milir-
Dayakan-Wates,
PANSELA
5). Pembangunan dan pengembangan jalan kolektor sekunder; Ruas Jalan
Dipoegoro, ruas Jalan
Bridgen Katamso,
ruas jalan Stasiun,
ruas jalan Sugiman
6). Peningkatan jalan menjadi jalan lokal sekunder; Ruas ruas jalan
menuju obyek wisata
pantai (pantai Glagah,
pantai Congot, pantai
Trisik, pantai Bugel),
obyek wisata kerajinan
Sentolo, obyek wisata
air (Waduk Sermo,
wisata air di Ancol
Kalibawang,
Pemandian Clereng),
obyek wisata goa (goa
Lanang, goa
Kiskendo, goa Sriti,
wisata ziarah di
Suroloyo, Samigaluh)
7). Pembangunan dan pengembangan underpass; Kecamatan Pengasih,
Temon, Kokap
8). Pembangunan jalan layang; Kecamatan Wates
9). Peningkatan ruas jalan Pengasih Jurangkah;
10). Pengembangan jalan lokal sekunder; Ruas jalan: Gadingan,
Jogoyuda Sutijab,
Wakapan,
Bhayangkara,
Perwakilan, Tamtama,
Suparman, Muh
Dawam,jalan lingkar
pertokoan Gawok/
Veteran
11). Peningkatan ruas jalan lingkungan
b). Program Rehabilitasi/ Pemeliharaan Jalan dan
Jembatan,meliputi:
1). Pemeliharaan jalan kabupaten;

c). Program Peningkatan Pelayanan Angkutan,meliputi:
1). Penambahan rute angkutan umum kawasan agropolitan; Kecamatan
Kalibawang, Temon
2). Penambahan rute angkutan umum kawasan minapolitan; Kecamatan Wates,
Nanggulan
3). Penambahan armada angkutan kawasan industri sentolo; Kecamatan Sentolo,
Lendah
4). Penambahan armada angkutan kawasan agropolitan; Kecamatan
Kalibawang, Temon

Laporan Akhir V- 3
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Keterwujudan
Nama Kegiatan Lokasi Tidak Keterangan
Ada
Ada
5). Penambahan armada angkutan kawasan minapolitan Kecamatan Wates,
Nanggulan
d). Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Perhubungan,
meliputi:
1). Pembangunan terminal tipe A Desa Bendungan kota
Wates
2). Pengembangan terminal tipe C Kokap (kec. Kokap),
Ngentakrejo (kec.
Lendah), Pagerharjo
(kec. Samigaluh),
Girimulyo (kec.
Girimulyo), Jagalan Belum semua
(kec. Kalibawang), terminal tipe C
Sentolo (kec. Sentolo),
Jangkaran (kec.
Temon), Kenteng
(kec. Nanggulan),
Brosot (kec. Galur)
3).Pengembangan terminal barang; Dusun Kalimenur;
Desa Sukoreno,
Kecamatan Sentolo
4). Pengembangan tempat peristirahatan (rest area). Kecamatan Temon
e). Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas
Perhubungan Kereta Api, meliputi:
1). Pengembangan jalur ganda; Kecamatan Temon,
Wates, Pengasih,
Sentolo
2). Pengoptimalan peran dan fungsi Stasiun Wates dan Stasiun Kecamatan Wates dan Sentolo belum
Sentolo; Sentolo sepenuhnya
3). Pengaktifan kembali stasiun Kalimenur, Pakualaman, dan Belum/Masih
Kedundang; dan
Kecamatan Sentolo Rencana
4). Pembangunan jaringan jalan kereta stasiun Kalimenur Belum/Masih
Panjatan Karangwuni Kedundang.
Kecamatan Sentolo Rencana
f). Pembangunan Bandar Udara Baru
1). Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Kec.Wates,Panjatan,
Perhubungan, Galur, Temon
2). Program Penataan Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan Kec.Wates,Panjatan,
dan Pemanfaatan Tanah Galur, Temon
3). Program Penyelesaian Konflik-Konflik Pertanahan Kec.Wates,Panjatan,
Galur, Temon
Sumber: Hasil Analisis

Tabel 5.3. Penilaian Kesesuaian Struktur Ruang Jaringan Prasarana Lainnya.


Keterwujudan
Nama Kegiatan Lokasi Keterangan
Ada Tidak Ada
Energi
a). Pengembangan sumber dan prasarana
Kec. Temon,
migas pada wilayah darat dan wilayah laut
Wates,
sepanjang 4 (empat) sampai dengan 12 (dua
Pengasih,
belas) mil;
Sentolo jalur pipa minyak pertamina
b). Program Pembinaan dan Pengembangan
Ketenagalstrikan, meliputi:
1). Pembangunan transmisi tenaga listrik di
daerah yang belum terjangkau; 12 Kecamatan Belum semua
2). Penyusunan DED Ketenagalistrikan 12 Kecamatan
c). Program Pembinaan dan Pengembangan
Energi Alternatif, meliputi:

Laporan Akhir V- 4
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Keterwujudan
Nama Kegiatan Lokasi Keterangan
Ada Tidak Ada
1). Pengembangan sumber energi PLT Mikro Kecamatan
Hidro; Samigaluh,
Kalibawang Sebagian Lokasi
2). Pembangunan PLTS; Kecamatan
Kokap,
Kalibawang Sebagian Lokasi
3). Pengembangan bioenergi; dan Seluruh
Kecamatan Sebagian Lokasi
4). Pengembangan sumberdaya energi angin Kawasan
dan gelombang laut. Pesisir Selatan
d). Program Penyediaan dan Pengelolaan Air
Baku, meliputi:
1). Pembangunan Waduk Tinalah Kecamatan
Samigaluh
2). Pengoptimalan fungsi Waduk Sermo Kecamatan
Kokap Belum Optimal
e). Program Pengembangan dan Pengelolaan
Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan
Lainnya, meliputi:
1). Pengembangan dan pengelolaan jaringan
irigasi 12 Kecamatan
2). Pengembangan sarana air bersih 12 Kecamatan Belum semua
f). Program Pengembangan, Pengelolaan, dan
Konservasi Sungai, Danau dan Sumber Daya Air
Lainnya, meliputi:
1). Pemeliharaan sungai 12 Kecamatan
g). Program Pengendalian Banjir, meliputi:
1). Pengembangan sarana dan prasarana
pengendali banjir 12 Kecamatan Sebagian wilayah
h). Program Pengembangan Komunikasi,
Informatika dan Media Massa, meliputi:
1). Pengembangan satuan sambungan telepon; Seluruh
wilayah Kab.
Kulon Progo Belum semua
2). Pengembangan menara BTS bersama; dan Seluruh
wilayah Kab.
Kulon Progo Belum semua
3). Penataan dan penyusunan pedoman sistem Seluruh
jaringan telekomunikasi. wilayah Kab.
Kulon Progo Belum semua
i). Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan
Persampahan, meliputi:
1). Pengembangan TPA Regional Banyuroto,
Nanggulan
2). Pembangunan IPLT Banyuroto,
Nanggulan
3). Pembangunan prasarana dan sarana TPA Banyuroto,
Nanggulan
4). Pembangunan TPS Seluruh ibukota
kecamatan Belum semua
j). Program Pembangunan Saluran Drainase/
Gorong - gorong, meliputi:
1). Pengembangan saluran drainase
k). Program Pengembangan jalur dan ruang Seluruh ibukota
evakuasi bencana. kecamatan Belum semua
Sumber: Hasil Analisis

Laporan Akhir V- 5
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Berdasarkan hasil penilaian dari tabel di atas diperoleh hasil bahwa kesesuaian
struktur ruang Pusat Pelayanan Kegiatan adalah sebesar 94,29 %. Hasil penilaian
kesesuaian struktur ruang Jaringan Prasarana Utama adalah sebesar 61,90 %.
Sedangkan hasil penilaian kesesuaian struktur ruang Jaringan Prasarana Lainnya adalah
sebesar 50 %.
Dari hasil tersebut kesesuaian struktur ruang jaringan prasarana lainnya adalah yang
paling kecil kesesuaiannya dalam hal ini keterwujudannya. Sebenarnya bukan karena belum
terwujud sama sekali namun dari jumlah yang seharusnya diwujudkan yang kurang. Hal ini
perlu menjadi pertimbangan dalam menyusun review tata ruang sebab ketidakterwujudan
tidak hanya disebabkan karena belum diprogramkan dalam agenda kegiatan saja namun
ada juga di beberapa kawasan yang daya dukung lingkungannya tidak mendukung untuk
perwujudan kegiatan tersebut. Contohnya adalah untuk listrik mikrohidro, tidak semua
wilayah yang direncanakan bisa didirikan listrik mikrohidro sebab daya dukung airnya tidak
memungkinkan. Apabila hal ini terjadi maka rencanalah yang harus diubah menyesuaikan
daya dukung dan daya tampung lingkungan.

5.2. Hasil Audit Pola Ruang


Penilaian kesesuaian pola ruang dengan pemanfaatan ruang eksisting dibagi
menjadi 2 (dua). Kedua hal tersebut adalah: Pola Ruang Kawasan Lindung dan Pola Ruang
Kawasan Budidaya. Algoritma yang digunakan untuk kesesuaian pola ruang mengikuti tabel
overlay seperti yang dijelaskan pada Bab 2.
Hasil audit pola ruang dapat dilihat pada tabel 5.4, tabel 5.5. dan tabel 5.6, secara
spasial seperti terlihat pada gambar 5.1 berikut ini. Hasilnya adalah kesesuaian pola ruang
lindung sebesar 77,33 % dan kesesuaian pola ruang budidaya sebesar 85,24 %.
Berdasarkan hal tersebut dapat dijelaskan bahwa kesesuaian pola ruang kawasan lindung
lebih kecil dibandingkan kesesuaian pola ruang kawasan budidaya. Hal ini menunjukkan
bahwa perlu peningkatan perwujudan dan komitmen untuk melestarikan kawasan lindung.
Namun selain itu rencana tata ruang juga perlu ditinjau khususnya Pola Ruang Kawasan
Resapan Air yang kesesuaiannya kecil. Perlu ada penelitian mendalam terkait geohidrologi
untuk mendetailkan pembagian zona imbuhan air di kawasan resapan air tersebut. Untuk
klasifikasi kesesuaian mengikuti petunjuk rapermen PU seperti pada tabel 5.7.
Untuk nilai gabungan kesesuaian pola ruang adalah sebesar 82,35 %. Berdasarkan
klasifikasi yang dari rapermen PU tentang audit pemanfaatan ruang, nilai sebesar 82,35 %
adalah masuk termasuk kesesuaian tinggi.

Laporan Akhir V- 6
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Tabel 5.4 Tabel Kesesuaian Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting

Pemanfaatan Ruang/Penggunaan Lahan


Hutan Kebun/Perkebunan Pasir Darat Pasir Pantai Permukiman Waduk Tambak Rumput/Tanah Kosong Sawah Irigasi Sawah Tadah Hujan Semak/Belukar Sungai Tegalan/Ladang
kawasan hutan lindung; 209.39 T S S 18.99 S T S T T 24.49 12.26 69.94
kawasan lindung bawahan (resapan air); S 8977.00 S S 1916.19 23.39 T 17.86 62.05 821.94 437.12 12.40 4525.45
kawasan lindung setempat; S 217.10 40.59 S 28.80 146.27 51.08 616.47 276.75 105.78 15.00 564.23 456.28
kawasan suaka alam, pelestarian alam, cagar budaya; S 562.35 11.31 S 75.12 S 28.05 31.53 42.19 16.93 54.33 26.02 335.57
Rencana Pola Ruang

kawasan peruntukan hutan produksi; S 538.25 B B 18.03 T B 11.30 T T 80.44 T 79.23


kawasan peruntukan hutan rakyat; S 1026.47 B B 260.36 T B 13.10 92.41 141.47 44.75 11.37 361.56
kawasan peruntukan pertanian lahan basah; T 445.82 11.32 B 643.17 T 16.62 39.55 6450.93 190.53 12.13 11.38 701.91
kawasan peruntukan pertanian lahan kering; T 6501.55 12.19 B 2091.98 T 22.03 320.03 806.59 78.13 127.96 18.52 2594.63
kawasan peruntukan perikanan T 22.60 17.59 B 13.24 11.32 11.34 11.31 31.20 12.45 B 12.49 26.59
kawasan peruntukan pertambangan; T T S S T T T S T T T S T
kawasan peruntukan industri; T 1823.46 T T 297.66 T T 25.27 853.09 12.69 20.09 11.84 608.41
kawasan peruntukan permukiman perkotaan; T 363.22 T T 1253.92 T T 34.69 126.29 B T T 52.97
kawasan peruntukan permukiman pedesaan; T 2809.74 11.31 T 3096.45 T 15.07 59.17 383.94 75.00 115.73 11.55 603.55
kawasan peruntukan Perdagangan T 33.74 T T 34.30 T T 12.36 272.68 B T T 49.56
kawasan militer dan kepolisian T B T T 11.66 T T 12.41 11.57 B T T 13.13
Sumber: Hasil Analisis

Keterangan: Sesuai 40124.96 68.44%


1. Hasil Perhitungan Menggunakan GIS Belum Sesuai 8153.27 13.91%
2. Luas dalam hektar (ha) Tidak Sesuai 10349.77 17.65%

Laporan Akhir V- 7
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Tabel 5.5. Tabel Rekapitulasi Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Lindung dengan
Pemanfaatan Ruang Eksisting.
No. Kesesuaian Luas (ha) (Persentase)
1 Sesuai 16563.95 77.33%
2 Tidak Sesuai 4856.87 22.67%
Sumber: Hasil Analisis

Tabel 5.6. Tabel Rekapitulasi Kesesuaian Pola Ruang Kawasan Budidaya dengan
Pemanfataan Ruang Eksisting.
Kelas Persentase
No. Kesesuaian Luas (ha) (Persentase)
Kesesuaian baru
1 Sesuai 23561.01 63.32%

31714.28 85.24%
2 Belum Sesuai 8153.27 21.91%

5492.90 14.76%
3 Tidak Sesuai 5492.90 14.76%

Tabel 5.7. Klasifikasi kesesuaian Pola Ruang


No Persentase kesesuaian Kategori Keterangan
1. 50 % - 100 % Tinggi pelaksanaan pemanfaatan ruang telah sesuai dengan
rujukan rencana tata ruang (termasuk indikasi program)
2. 25 % - 50 % Sedang pemanfaatan ruang masih belum sepenuhnya sesuai
dengan rencana tata ruang
3. 0 % - 25 % Rendah pemanfaatan ruang belum sesuai dengan rencana tata
ruang
Sumber: Kriteria berdasarkan Hasil Studi JICA Kementerian PU tentang Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang Kota

5.3. Hasil Audit Gabungan


Berdasarkan perhitungan pada sub bab 5.1 dan 5.2. diketahui bahwa persentase
kesesuaian struktur ruang sebesar 68,73 % dan kesesuaian pola ruang sebesar 82,35 %.
Dari kedua hasil perhitungan kesesuaian tersebut kemudian digabungkan seperti tabel 5.8.
dan menghasilkan kesesuaian penataan ruang sebesar 75,54 %. Angka tersebut
menunjukkan bahwa kesesuaian penataan ruang di Kabupaten Kulon Progo adalah Baik.

Laporan Akhir V- 8
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
Gambar 5.1. Peta Kesesuaian Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting
Tahun 2015

Laporan Akhir V- 9
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
BAB VI
PENUTUP

Berdasarkan hasil audit kesesuaian penataan ruang di Kabupaten Kulon Progo maka
dapat diberikan kesimpulan dan rekomendasi. Adapaun kesimpulan dan rekomendasi yang
diberikan dapat diuraikan dalam sub bab berikut ini.

6.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil audit pemanfaatan ruang di Kabupaten
Kulon Progo adalah sebagai berikut:

1. Kesesuaian Struktur Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting sebesar 68,73 %


yang merupakan gabungan dari kesesuaian Sistem Pusat Pelayanan sebesar 94,29
%, kesesuaian Sistem Prasarana Utama sebesar 61,90 % dan Sistem Prasarana
Lainnya sebesar 50 %.
2. Kesesuaian Pola Ruang dengan Pemanfaatan Ruang Eksisting sebesar 82,35 %
yang merupakan gabungan dari kesesuaian Kawasan Lindung sebesar 77,33 % dan
kesesuaian Kawasan Budidaya sebesar 85,24 %.
3. Kesesuaian Penataan Ruang di Kabupaten Kulon Progo sebesar 75,54 % yang
termasuk dalam kategori baik.

6.2. Rekomendasi
Beberapa rekomendasi yang bisa diberikan dari kegiatan audit pemanfaatan ruang di
Kabupaten Kulon Progo adalah sebagai berikut:

1. Perlu peningkatan perwujudan struktur ruang khususnya Sistem Prasarana Utama


dan Prasarana Lainnya.
2. Perlu adanya review terhadap rencana tata ruang seandainya kendala perwujudan
struktur ruang diakibatkan karena daya dukung dan daya tampung lingkungan yang
tidak mendukung.
3. Perlu peningkatan perwujudan pola ruang khususnya kawasan lindung.
4. Perlu adanya kajian mendalam terkait kawasan lindung khususnya kawasan resapan
air, dimana perlu ada deliniasi kawasan resapan air menjadi kawasan imbuhan air
utama, imbuhan air tambahan dan imbuhan air tak berarti yang menjadikan kawasan
lindung tersebut dapat dideliasi dengan baik.
Laporan Akhir VI - 1
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo
5. Perlunya Pengendalian pemanfaatan ruang ditingkatkan intensitas dan kapasitasnya
dalam wujud: Peraturan zonasi, Perizinan, Insentif disinsentif dan Pemberian sanksi.
6. Perlunya realisasi penguasaan tanah oleh pemerintah agar perwujudan struktur dan
pola ruang dalam rencana tata ruang menjadi lebih mudah terealisasi dengan
meminimalisir masalah penguasaan tanah.
7. Perlunya Anggaran SKPD diawali dari target pencapaian pola ruang dan struktur
ruang agar tercipta keadaan eksisiting yang mendekati rencana tata ruang.
8. Perlu peningkatan Koordinasi dan sosialiasi Tata Ruang yang lebih luas, tidak hanya
kepada masyarakat umum ,namun juga untuk Kepala Daerah, para pejabat SKPD,
Anggota DPRD dan pejabat terkait lainnya agar Tata Ruang menjadi
mainstreaming kebijakan.
9. Perlunya menanamkan kesadaran akan pentingnya tata ruang dalam perikehidupan
masyarakat melalui Pendidikan Tata Ruang sejak usia dini dengan sosialisasi di
sekolah-sekolah khususnya pada level Sekolah Lanjutan Tingkat Atas.

Laporan Akhir VI - 2
Penyusunan Audit Kesesuaian Penataan Ruang Kabupaten Kulon Progo