Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH

HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI ISTERI


Disusun untuk memenuhi tugas kelompok mata kuliah
Fiqih
Semester VI

Disusun Oleh :
Suradi NPM. 14.07.0255

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS KALIMANTAN SELATAN (UNISKA)
MUHAMMAD ARSYAD AL-BANJARY
BANJARMASIN
2017
PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
makalah yang berjudul "Hak dan Kewajiban Suami Isteri. Atas dukungan moral dan materi
yang diberikan dalam penyusunan makalah ini, maka penulis mengucapkan banyak terima
kasih kepada Ibu Dr. Hj. Masyitah Umar, M.Hum. selaku Dosen Pembimbing kami, yang
banyak memberikan materi pendukung, masukan, bimbingan kepada penulis.

Penulis menyadari bahwa makalah ini belumlah sempurna. Oleh karena itu, saran dan
kritik yang membangun dari rekan-rekan sangat dibutuhkan untuk penyempurnaan makalah
ini.

Banjarbaru, Maret 2017

Penyusun
DAFTAR ISI

PRAKATA ................................................................................................................... ii

DAFTAR ISI ............................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Fiqih ............................................................................................. 2

B. Pembagian Fiqih Islam ................................................................................. 5

C. Pengertian Hak dan Kewajiban Suami Isteri ................................................. 6

D. Macam-macam Hak dan Kewajiban Suami Isteri ......................................... 8

BAB III PENUTUP ................................................................................................... 14

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 15


BAB I

PENDAHULUAN

Fiqih atau ilmu fiqih sangat berkaitan dengan syara karena fiqh itu pada hakikatnya
adalah jabaran praktis dari syariah. Karenanya, sebelumnya memberikan penjelasan tentang arti
fiqh, terlebih dahulu perlu dijelaskan arti dan hakikat syariah.

Fiqh adalah ilmu tentang hukum Allah yang dibicarakan adalah hal-hal yang bersifat
amaliyah furuiyah, pengetahuan tentang hukum Allah itu berdasarkan dalil tafsili, dan fiqh itu
digali dan ditemukan melalui penalaran dan ustidlal seorang mujtahid/fiqh.

Pada waktu Nabi Muhamad Saw masih hidup, segala peroalan hukum yang timbul
langsung dinyatakan kepada beliau. Beliau memberikan jawaban hukum dengan menyebutkan
ayat-ayat Al-Quran. Dalam keadaan tertentu yang tidak ditemukan jawabannya dalam Al-
Quran, beliau memberikan jawaban melalui penetapan beliau yang disebut Hadits atau sunnah.

Kemudian para ulama mustahid merasa perlu menetapkan dan menyusun kaidah atau
aturan permainan yang dijadikan pedoman dalam merumuskan hukum dari sumber-sumbernya
dengan memperhatikan azaz dan kaidah yang ditetapkan ahli bahasa yang memahami dan
menggunakan bahasa Arab secara baik. Disamping itu, jika memperhatikan jiwa syariah dan
tujuan Allah yang menetapkan mukallaf dalam tanggung jawab hukum. Kaidah-kaidah dalam
memahami hukum Allah dari sumber itulah yang disebut ushul fiqh.

Secara garis besar mata makalah ini hanya membahas tentang apa Kewajiban dan Hak
Suami Isteri, yang termasuk dalam Fiqih Munakahat yaitu salah pembagian dari Ilmu Fiqih.

1
BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Fiqih

Pengertian Fiqih Islam

Fiqih Islam dalam bahasa Arab disebut dengan al-Fiqh al-Islamiy.

Istilah diatas memakai bentuk naat-manut (shifat-maushuf). Dalam hal ini, kata al-islamiy
mensifati kata al-fiqh.

Secara etimologis (menurut Bahasa), al-fiqh bermakna pemahaman yang mendalam, seperti
dalam firman Allah :

Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami


pembicaraan sedikitpun? (QS.An-Nisa :78)

Rasulullah Saw bersabda :

Sesungguhnya panjangnya shalat dan pendeknya khutbah seseorang, merupakan tanda akan
kepahamannya (Muslim no.1437, Ahmad no.17598, Daarimi no.1511)

2
Secara terminologis (secara Istilah), Fiqih Islam ialah suatu disiplin ilmu yang mempelajari
tentang hukum-hukum islam yang bersifat praktis dari dalil-dalilnya yang terperinci..

Fiqih Secara istilah mengandung dua arti :

1. Pengetahuan tentang hukum-hukum syariat yang berkaitan dengan perbuatan dan


perkataan mukallaf (mereka yang sudah terbebani menjalankan syariat agama), yang
diambil dari dalil-dalilnya yang bersifat terperinci, berupa nash-nash al Quran dan As
sunnah serta yang bercabang darinya yang berupa ijma dan ijtihad.

2. Hukum-hukum syariat itu sendiri

Jadi perbedaan antara kedua definisi tersebut bahwa yang pertama di gunakan untuk
mengetahui hukum-hukum (Seperti seseorang ingin mengetahui apakah suatu perbuatan
itu wajib atau sunnah, haram atau makruh, ataukah mubah, ditinjau dari dalil-dalil yang
ada), sedangkan yang kedua adalah untuk hukum-hukum syariat itu sendiri (Yaitu
hukum apa saja yang terkandung dalam shalat, zakat, puasa, haji, dan lainnya berupa
syarat-syarat, rukun rukun, kewajiban-kewajiban, atau sunnah-sunnahnya).

Sumber-Sumber Fiqih Islam :

Semua hukum yang terdapat dalam fiqih Islam kembali kepada empat sumber, yaitu :

1. AL-QURAN

Al-Quran adalah kalamullah yang diturunkan kepada Nabi kita Muhammad untuk
menyelamatkan manusia dari kegelapan menuju cahaya yang terang benderang. Ia adalah
sumber pertama bagi hukum-hukum fiqih Islam. Jika kita menjumpai suatu
permasalahan, maka pertamakali kita harus kembali kepada Kitab Allah guna mencari
hukumnya.

3
2. AS-SUNNAH

As-Sunnah yaitu semua yang bersumber dari Nabi berupa perkataan, perbuatan atau
persetujuan.

3. IJMA
Ijma adalah kesepakatan para ulama (ahl ilmi) tentang suatu hukum syariah. (Imam al
Syafii).

Kesepakatan disini haruslah merupakan kesatuan pendapat dari seluruh fuqaha yang
hidup pada suatu masa tanpa membedakan lingkungan, kelompok atau generasi tertentu.

4. QIYAS

Mencocokan perkara yang tidak didapatkan didalamnya hukum syari dengan perkara
lain yang memiliki nas yang sehukum dengannya, dikarenakan persamaan sebab/alasan
antara keduanya.

Pada qiyas inilah kita meruju apabila kita tidak mendapatkan nash dalam suatu
hukum dari suatu permasalahan, baik di dalam Al-Quran, sunnah maupun ijma.

Ia merupakan sumber rujukan keempat setelah Al-Quran, As-Sunnah dan Ijma.

Rukun Qiyas

Qiyas memiliki empat rukun: 1. Dasar (dalil), 2. Masalah yang akan diqiyaskan, 3.
Hukum yang terdapat pada dalil, 4. Kesamaan sebab/alasan antara dalil dan masalah yang
diqiyaskan.

B. Pembagian Fiqih Islam

4
Kalau kita memperhatikan kitab-kitab fiqih yang mengandung hukum-hukum
syariat yang bersumber dari Kitab Allah, Sunnah Rasulnya, serta Ijma (kesepakatan) dan
Ijtihad para ulama kaum muslimin, niscaya kita dapati kitab-kitab tersebut terbagi menjadi
tujuh bagian, yang kesemuanya membentuk satu undang-undang umum bagi kehidupan
manusia baik bersifat pribadi maupun bermasyarakat. Yang perinciannya sebagai berikut:

1. Fiqih Ibadah ;
Yaitu hukum-hukum yang berkaitan dengan ibadah kepada Allah. Seperti wudhu, shalat,
puasa, haji dan yang lainnya.

2. Al ahwal As sakhsiyah;
Yaitu hukum-hukum yang berkaitan dengan masalah kekeluargaan. Seperti pernikahan,
talaq, nasab, persusuan, nafkah, warisan dan yang lainya.

3. Fiqih muamalah ;
Yaitu hukum-hukum yang berkaitan dengan perbuatan manusia dan hubungan diantara
mereka, seperti jual beli, jaminan, sewa menyewa, pengadilan dan yang lainnya.

4. Fiqih siasah syariah ;


Yaitu hukum-hukum yang berkaitan dengan kewajiban-kewajiban pemimpin (kepala
negara). Seperti menegakan keadilan, memberantas kedzaliman dan menerapkan hukum-
hukum syariat, serta yang berkaitan dengan kewajiban-kewajiban rakyat yang dipimpin.
Seperti kewajiban taat dalam hal yang bukan masiat, dan yang lainnya.

5. Fiqih Al ukubat ;
Hukum-hukum yang berkaitan dengan hukuman terhadap pelaku-pelaku kejahatan, serta
penjagaan keamanan dan ketertiban. Seperti hukuman terhadap pembunuh, pencuri,
pemabuk, dan yang lainnya.

6. Fiqih as Siyar ;
Yaitu hukum-hukum yang mengatur hubungan negeri Islam dengan negeri lainnya. Yang 5
berkaitan dengan pembahasan tentang perang atau damai dan yang lainnya.
7. Adab dan akhlak ;
Yaitu hukum-hukum yang berkaitan dengan akhlak dan prilaku, yang baik maupun yang
buruk.

C. Pengertian Hak dan Kewajiban Isteri

Pengertian Hak dan Kewajiban :

1. Pengertian dan Macam-macam Hak

Dalam bahasa latin untuk menyebut hak yaitu dengan ius, sementara dalam istilah
Belanda digunakan istilah recht. Bahasa Perancis menggunakan istilah droit untuk
menunjuk makna hak. Dalam bahasa Inggris digunakan istilah law untuk menunjuk
makna hak.

Secara istilah pengertian hak adalah kekuasaan/wewenang yang dimiliki seseorang


untuk mendapatkan atau berbuat sesuatu. Sementara menurut C.S.T Cansil hak adalah
izin atau kekuasaan yang diberikan oleh hukum kepada seseorang. Menurut van
Apeldoorn hak adalah hukum yang dihubungkan dengan seseorang manusia atau subyek
hukum tertentu, dengan demikian menjelma menjadi suatu kekuasaan.

Dalam pengertian ini, C.S.T. Cansil membagi hak ke dalam hak mutlak (hak absolut)
dan hak relative (hak nisbi)

a. Hak Mutlak (hak absolut)

Hak mutlak adalah hak yang memberikan wewenang kepada seseorang untuk 6
melakukan suatu perbuatan, hak mana bisa dipertahankan kepada siapapun juga,
dan sebaliknya setiap orang harus menghormati hak tersebut.
Sementara itu macam-macam hak mutlak dibagi ke dalam tiga golongan.

1) Hak Asasi Manusia

2) Hak Publik Mutlak

3) Hak Keperdataan

Sedangkan macam-macam hak keperdataan yaitu antara lain sebagai berikut :

a) Hak Marital

b) Hak/Kekuasaan Orang Tua

c) Hak Perwalian

d) Hak Pengampuan

b. Hak Relatif (hak nisbi)

Hak relatif adalah hak yang memberikan wewenang kepada seseorang tertentu
atau beberapa orang tertentu untuk menuntut agar supaya seseorang atau beberapa
orang lain tertentu memberikan sesuatu, melakukan sesuatu atau tidak melakukan
sesuatu.[9]

Sedangkan menurut Abdul Wahab Khallaf bahwa hak terdiri dari dua macam yaitu
hak Allah dan hak Adam:[10]

a. Hak Allah

b. Hak Manusia (hak adam)

2. Pengertian Kewajiban

Sedangkan kewajiban berasal dari kata wajib yang berarti keharusan untuk berbuat 7
sesuatu. Jadi pengertian kewajiban yaitu sesuatu yang harus dilakukan oleh seseorang
oleh karena kedudukannya. Kewajiban timbul karena hak yang melekat pada subyek
hukum

D. Macam-macam Hak dan Kewajiban Suami Istri

Hak dan Kewajiban Suami Kepada Istri :

Suami hendaknya menyadari bahwa istri adalah suatu ujian dalam menjalankan agama.
(At-Taubah : 24)

Seorang istri bisa menjadi musuh bagi suami dalam mentaati Allah dan Rasul-Nya. (At-
Taghabun : 14)

Hendaknya senantiasa berdoa kepada Allah meminta istri yang sholehah. (AI-Furqan :
74)

Diantara kewajiban suami terhadap istri, ialah : Membayar mahar, Memberi nafkah
(makan, pakaian, tempat tinggal), Menggaulinya dengan baik, Berlaku adil jika beristri
lebih dari satu. (AI-Ghazali)

Jika istri berbuat Nusyuz, maka dianjurkan melakukan tindakan berikut ini secara
berurutan : (a) Memberi nasehat, (b) Pisah kamar, (c) Memukul dengan pukulan yang 8
tidak menyakitkan. (An-Nisa : 34)
Nusyuz adalah: Kedurhakaan istri kepada suami dalam hal ketaatan kepada Allah.

Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah, yang paling baik akhlaknya dan
paling ramah terhadap istrinya/keluarganya. (Tirmudzi)

Suami tidak boleh kikir dalam menafkahkan hartanya untuk istri dan anaknya. (Ath-
Thalaq: 7)

Suami dilarang berlaku kasar terhadap istrinya. (Tirmidzi)

Hendaklah jangan selalu mentaati istri dalam kehidupan rumah tangga. Sebaiknya 7
terkadang menyelisihi mereka. Dalam menyelisihi mereka, ada keberkahan. (Baihaqi,
Umar bin Khattab ra., Hasan Bashri)

Suami hendaknya bersabar dalam menghadapi sikap buruk istrinya. (Abu Yala)

Suami wajib menggauli istrinya dengan cara yang baik. Dengan penuh kasih sayang,
tanpa kasar dan zhalim. (An-Nisa: 19)

9
Suami wajib memberi makan istrinya apa yang ia makan, memberinya pakaian, tidak
memukul wajahnya, tidak menghinanya, dan tidak berpisah ranjang kecuali dalam rumah
sendiri. (Abu Dawud).

Suami wajib selalu memberikan pengertian, bimbingan agama kepada istrinya, dan
menyuruhnya untuk selalu taat kepada Allah dan Rasul-Nya. (At-Tahrim : 6, Muttafaqun
Alaih)

Suami wajib mengajarkan istrinya ilmu-ilmu yang berkaitan dengan wanita (hukum-
hukum haidh, istihadhah, dll.). (AI-Ghazali)

Suami wajib berlaku adil dan bijaksana terhadap istri. (An-Nisa : 3)

Suami tidak boleh membuka aib istri kepada siapapun. (Nasai)

Apabila istri tidak mentaati suami (durhaka kepada suami), maka suami wajib
mendidiknya dan membawanya kepada ketaatan, walaupun secara paksa. (AIGhazali)

Jika suami hendak meninggal dunia, maka dianjurkan berwasiat terlebih dahulu kepada
istrinya. (AI-Baqarah : 180)

Hak dan Kewajiban Istri Kepada Suami :


10
Hendaknya istri menyadari dan menerima dengan ikhlas bahwa kaum laki-Iaki adalah
pemimpin kaum wanita. (An-Nisa: 34)
Hendaknya istri menyadari bahwa hak (kedudukan) suami setingkat lebih tinggi daripada
istri. (Al-Baqarah: 228)

Istri wajib mentaati suaminya selama bukan kemaksiatan. (An-Nisa: 39)

Diantara kewajiban istri terhadap suaminya, ialah:

a. Menyerahkan dirinya,

b. Mentaati suami,

c. Tidak keluar rumah, kecuali dengan ijinnya,

d. Tinggal di tempat kediaman yang disediakan suami

e. Menggauli suami dengan baik. (Al-Ghazali)

Istri hendaknya selalu memenuhi hajat biologis suaminya, walaupun sedang dalam
kesibukan. (Nasa i, Muttafaqun Alaih)

Apabila seorang suami mengajak istrinya ke tempat tidur untuk menggaulinya, lalu sang
istri menolaknya, maka penduduk langit akan melaknatnya sehingga suami meridhainya.
(Muslim)

Istri hendaknya mendahulukan hak suami atas orang tuanya. Allah swt. mengampuni
dosa-dosa seorang Istri yang mendahulukan hak suaminya daripada hak orang tuanya.
(Tirmidzi)

Yang sangat penting bagi istri adalah ridha suami. Istri yang meninggal dunia dalam
keridhaan suaminya akan masuk surga. (Ibnu Majah, TIrmidzi)

Kepentingan istri mentaati suaminya, telah disabdakan oleh Nabi saw.: Seandainya
dibolehkan sujud sesama manusia, maka aku akan perintahkan istri bersujud kepada
suaminya. .. (Timidzi)

Istri wajib menjaga harta suaminya dengan sebaik-baiknya. (Thabrani)


11
Istri hendaknya senantiasa membuat dirinya selalu menarik di hadapan suami (Thabrani)
Istri wajib menjaga kehormatan suaminya baik di hadapannya atau di belakangnya (saat
suami tidak di rumah). (An-Nisa : 34)

Ada empat cobaan berat dalam pernikahan, yaitu: (1) Banyak anak (2) Sedikit harta (3)
Tetangga yang buruk (4) lstri yang berkhianat. (Hasan Al-Bashri)

Wanita Mukmin hanya dibolehkan berkabung atas kematian suaminya selama empat
bulan sepuluh hari. (Muttafaqun Alaih)

Wanita dan laki-laki mukmin, wajib menundukkan pandangan mereka dan menjaga
kemaluannya. (An-Nur : 30-31)

Hak dan Kewajiban Suami Istri menurut UU Perkawinan adalah :

Hak dan kewajiban suami istri menurut UU No. 1 Tahun 1974 tercantum dalam Bab VI
Pasal 30 sampai Pasal 34.

Dalam Pasal 30 dinyatakan bahwa : Suami isteri memikul kewajiban yang luhur untuk
menegakkan rumah tangga yang menjadi sendi dasar dari susunan masyarakat.

Kemudian dalam Pasal 31 dinyatakan :

1. Hak dan kedudukan isteri adalah seimbang dengan hak dan kedudukan suami dalam
kehidupan rumah tangga dan pergaulan hidup bersama dalam masyarakat.

2. Masing-masing pihak berhak untuk melakukan perbuatan hukum.

3. Suami adalah kepala keluarga dan isteri ibu rumah tangga. 12

Mengenai kewajiban suami istri selanjutnya dijelaskan dalam Pasal 33 :


Suami isteri wajib saling cinta mencintai, hormat menghormati, setia dan memberi bantuan
lahir bathin yang satu kepada yang lain.

Dalam Pasal 34 dinyatakan:

1. Suami wajib melindungi isterinya dan memberikan segala sesuatu keperluan hidup
berumah tangga sesuai dengan kemampuannya.

2. Isteri wajib mengatur urusan rumah tangga sebaik-baiknya.

3. Jika suami atau isteri melalaikan kewajibannya masing-masing dapat mengajukan


gugatan kepada Pengadilan.

Mengenai rumah tangga sebagai tempat kediaman suami-istri dijelaskan dalam Pasal 32
sebagai berikut :

1. Suami isteri harus mempunyai tempat kediaman yang tetap.

2. Rumah tempat kediaman yang dimaksud dalam ayat (1) Pasal ini ditentukan oleh suami
isteri bersama.

BAB III
PENUTUP 13
Suami istri yang melakukan kewajibannya dan memperhatikan tanggung jawabnya akan
mampu mewujudkan ketentraman dan ketenangan hati sehingga sempurnalah kebahagiaan suami
istri tersebut.

Menurut kompilasi hukum islam dalam kewajiban dan hak suami istri memikul
kewajiban yang luhur untuk menegakan rumah tangga yang sakinah mawaddah dan rahmah yang
menjadi sendi dasar dari susunan masyarakat. Selain itu, suami istri wajib mempunyai tempat
kediaman yang tetap yang ditentukan oleh bersama. Dalam pasal 80 ayat (1) suami adalah
pembimbing terhadap istri dan rumahtangganya, akan tetapi mengenai hal-hal urusan rumah
tangga yang penting-penting diputuskan oleh suami istri bersama..

Apabila suami-istri mampu memahami hak dan kewajibannya masing-masing secara baik
dan mengamalkannya secara bersama-sama pula dalam suasana saling mendukung dan
menguatkan satu sama lain maka mudahlah mewujudkan keluarga yang diharapkan yaitu
keluarga yang tentram dan sejahtera, sakinah mawaddah warahmah. Pada situasi seperi inipula
pasangan suami istri mampu berucap seperti ucapan Nabi SAW :

Rumahku adalah SURGAKU

DAFTAR PUSTAKA
14
Ustd. Mukaffi Arafat, Keutamaan Mempelajari Ilmu Fiqih, 2011
https://basaudan.wordpress.com/2011/05/31/keutamaan-mempelajari-ilmu-fiqih/

Tuan Yuherman, Pengertian dan Jenis Fiqih, 2014


https://wadahsufiyah.blogspot.co.id/2014/05/pengertian-dan-jenis-fiqih.html

Aswaja NU Jatim, Hak Kewajiban Suami kepada Istri dan Istri Kepada Suami,
2013 http://aswajanucenterjatim.com/utama/kewajiban-suami-terhadap-istri/

15