Anda di halaman 1dari 5

REVIEW JURNAL

1 Judul A Constructivist Perspective on Teaching and


Learning: A Conceptual Framework (Sebuah
Perspektif konstruktivis pada Belajar Mengajar:
Sebuah Kerangka Konseptual )
2 Jurnal International Research Journal of Social Sciences
3 Download http://www.isca.in/IJSS/Archive/v3/i1/6.ISCA-IRJSS-
2013-186.pdf
4 Volume dan Volume 3 dan Halaman 27-29
Halaman
5 Tahun 2014
6 Penulis Thakur Kalpana
7 Reviewer Nurhadi Syahputra Pohan (4163131021)
8 Tanggal 02 November 2016
9 Abtark Penelitian
-Tujuan Penelitian i. Untuk memberikan gambaran tentang teori
konstruktivis dan dua bentuk.
ii. Untuk memberikan gambaran tentang bagaimana
konstruktivisme dapat dimasukkan dalam proses
belajar mengajar.
-Subjek Penelitian Piaget dan Vygotsky
-Assesment Data Mengumpulkan data data yang paling relevan dari
berbagai informasi.
-Kata Kunci Teori konstruktivis, konstruktivisme psikologis,
konstruktivisme sosial, model pembelajaran.
10 Pendahuluan
-Latar Belakang Konstruktivis Teori: behavioris model pembelajaran
dan Teori dapat membantu dalam memahami dan mempengaruhi
apa yang siswa lakukan, tetapi guru biasanya ingin
tahu tentang proses pemikiran yang siswa sedang
menjalani dan ingin memperkaya proses berpikir
mereka. Untuk aspek pengajaran, bantuan terbaik
berasal dari konstruktivisme. "Inti dari konstruktivisme
adalah bahwa peserta didik secara aktif membangun
pengetahuan dan makna mereka sendiri dari
pengalaman mereka" 4 dengan mengamati berbagai
hal di sekitar mereka dan membuat rasa dari benda-
benda dalam situasi belajar tertentu. pembelajaran
adaptif karena mengintegrasikan pengetahuan baru
dengan pengetahuan yang ada dan memungkinkan
untuk generasi ide inovatif atau bekerja; melibatkan
lebih dari eksplorasi dan penemuan. model
konstruktivis pembelajaran berbeda di antara mereka
sendiri dan salah satu perbedaan yang paling penting
adalah tentang berapa banyak model berfokus pada
peserta didik sebagai individu yang independen
(psikologis), dibandingkan dengan hubungan sosial
antara individu dan orang-orang yang mungkin lebih
ahli dan yang dapat membantu individu untuk belajar
(sosial) 5-7.
11 Metode Penelitian
-Langkah Koperasi pembelajaran: Arrangement di mana siswa
Penelitian bekerja dalam kelompok campuran kemampuan dan
dihargai atas dasar keberhasilan kelompok. Ini
menghasilkan hasil yang efektif jika unsur "saling
ketergantungan positif", "akuntabilitas individu" dan
"keterampilan sosial" yang dilembagakan di antara
anggota kelompok. Jigsaw, pertanyaan timbal balik,
STAD, belajar bersama adalah strategi yang
mendukung pembelajaran kognitif dan sosial.
Kirim pembelajaran berbasis: ini dimulai ketika guru
menyajikan pertanyaan membingungkan. Para siswa
kemudian merumuskan hipotesis untuk menjelaskan
acara tersebut; mengumpulkan data yang relevan untuk
menguji hipotesis dan menarik kesimpulan.
pembelajaran berbasis masalah: Ini mungkin
mengikuti prosedur yang sama seperti pembelajaran
berbasis inquiry tetapi siswa dihadapkan dengan
masalah nyata yang memiliki makna bagi mereka.
Masalah ini meluncurkan penyelidikan mereka karena
mereka bekerja sama untuk menemukan solusi.
-Hasil penelitian Langkah penelitian diatas mengajarkan siswa untuk
mempertimbangkan berbagai perspektif pada situasi
atau fenomena tertentu. Ini mengembangkan
fleksibilitas dalam kemampuan berpikir dan penalaran,
sebagai siswa membandingkan dan kontras berbagai
kemungkinan untuk menarik kesimpulan.

12 Analisi Jurnal
-Kekuatan Penelitian ini sangat baik untuk diterapkan dalam
Penelitian pembelajaran untuk siswa-siswa didalam kelas, karna
Anak-anak belajar lebih banyak dan menikmati belajar
ketika mereka secara aktif terlibat. Dalam kelas
konstruktivis siswa terlibat secara aktif, lingkungan
demokratis, kegiatan interaktif dan berpusat pada
siswa dan guru memfasilitasi proses pembelajaran di
mana siswa didorong untuk bertanggung jawab.

-Kelemahan Kelemahannya penelitian ini adalah membutuhkan


Penelitian proses yang lama, jangka waktu yang panjang, dan
fasilitas yang kurang mendukung.
13 Kesimpulan Anak-anak belajar lebih banyak dan menikmati belajar
lebih banyak ketika mereka secara aktif terlibat. Dalam
kelas konstruktivis siswa terlibat secara aktif,
lingkungan demokratis, kegiatan interaktif dan
berpusat pada siswa dan guru memfasilitasi proses
pembelajaran di mana siswa didorong untuk
bertanggung jawab.
14 Saran Lebih alat berbasis web harus digunakan dalam
kurikulum sehingga untuk mempersiapkan dan posisi
kompetitif pelajar rata-rata untuk masa depan peserta
didik harus dilibatkan dalam analisis sistem dan proses
desain yang mendukung setiap inisiatif pembelajaran
sehingga dapat memenuhi harapan peserta didik
dengan konten kurikulum
15 Referensi 1. Enonbun O., Konstruktivisme dan Web 2.0 di Era
Berkembang: Sebuah perspektif global. Jurnal Inovasi
Strategis dan Keberlanjutan, 6 (4), 17-27 (2010)
2. Undang-Undang N., Pelgrum W.J. dan Plomp T.,
Pedagogi dan ICT Gunakan di Sekolah di Seluruh
Dunia: Temuan dari IEA SITUS 2006 Study. Hong
Kong: Springer (2008)
3. Arnett JJ, The Psychology of Globalisasi, Amerika
Psikolog, 57 (10), 774-783 (2002)
4. Williams J. dan Chinn S., Menggunakan 2.0 untuk
Mendukung Pengalaman Pembelajaran Aktif, jurnal
sistem Informasi Pendidikan, 20 (2), 165-174 (2009)
5. Fosnot CT, Konstruktivisme: Teori, Perspektif dan
Praktik (2nd ed.). New York: Teachers College tekan
(2005)
6. Philips D., Bagaimana, mengapa, apa, kapan, dan di
mana: Perspektif konstruktivisme dan pendidikan, Isu
Pendidikan: Contribitions dari Psikologi Pendidikan, 3,
151-194 (1997)
7 . Palinscar AS, Sosial konstruktivis Perspektif
Pengajaran dan Pembelajaran. Dalam Spence, J.T.,
Darley, J.M. dan Foss, D. J. (eds.), Review Tahunan
Psikologi. Palo Alto, CA: Ulasan Tahunan, 345-375
(1998)
8. Woolfolk A., Psikologi Pendidikan. Singapura:
Pendidikan Pearson, Inc (2004)
9. Piaget J., The Psychology of Intelligence. London:
Routledge (2001)
10. Gruber H. dan Voneche J. (Eds), The Essential
Piaget. New York: Basic Books (1995)
11. Piaget J., Teori Piaget, dalam Mussen, P.,
Handbook Psikologi Anak (3rd ed.), 1, 703-732 (1970)
12. Bodrova E. (Eds.) dan Leong DJ, Alat pikiran:
Vygotskian pendekatan pendidikan anak usia dini, In:
Rooparine, JL dan Jones, J., pendekatan untuk
Pendidikan Anak Usia dini (6 ed.), 241-260 (2012)
13. Gauvain M., teori sosiokultural Vygotsky,
Ensiklopedia bayi dan Pengembangan Anak Usia dini,
3, 404-413 (2008)
14. Gredler M., teori Budaya-Sejarah Vygotsky
Pembangunan, Dalam Sialkind, NJ (ed.),
Encyclopaedia of Psikologi Pendidikan, 1, 1011-1014
(2008)
15. Holzman L., tanpa Membuat ZPDs ada id ada
Kreativitas, Di Connery, MC, John-Steiner, V. dan
Marjanoic-Shane, A., Vygotsky dan Kreativitas (Eds.):
Sebuah kultural Pendekatan sejarah Bermain, Arti
pembuatan dan Seni, 27-40 (2010)
16. Marshall H., Implikasi Membedakan dan
Memahami Pendekatan Konstruktivis, Jurnal Psikologi
Pendidikan, 31, 235-240 (1996).