Anda di halaman 1dari 11

I.

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang

Habitat adalah area ekologi atau lingkungan yang dihuni oleh spesies tertentu
dari hewan, tumbuhan, atau jenis lain dari organisme. Habitat adalah lingkungan
alam di mana suatu organisme hidup, atau lingkungan fisik yang mengelilingi
populasi spesies. Suatu habitat terdiri dari faktor fisik seperti tanah, kelembaban,
kisaran suhu, dan ketersediaan cahaya serta faktor-faktor biotik seperti
ketersediaan makanan dan adanya predator. (Odum, 1971)

Dalam habitat terdapat subhabitat. Istilah subhabitat dapat dipakai untuk


menunjukkan tempat tumbuh sekelompok organisme. Sebagai contoh untuk
menyebut tempat hidup pepohonan akasia dapat menggunakan subhabitat hutan
akasia. (Odum, 1971)

Dalam prkatikum Karakteristik Habitat, lokasi yang dijadikan objek


pengamatan adalah arboretum Universitas Riau dengan bermacam habitat
didalamnya dan mendeskripsikannya kembali sesuai dengan hasil pengamatan
yang dilakukan oleh praktikan.

1.2 Tujuan

1. Mempelajari cara menggambar diagram profil yang menunjukkan


karakteristik suatu habitat.
2. Mempelajari cara meliputi variasi suhu lingkungan, baik secara spasial
maupun temporal dalam sebuat habitat.
3. Mempelajari cara membuat deskripsi tertulis tentang karakteristik suatu
habitat berdasarkan parameter-parameter yang diamati dan dicatat di
lapangan.

II. TINJAUAN PUSTAKA

1
Habitat adalah suatu perangkat kondisi fisik dan kimiawi yang mengelilingi
suatu spesies tunggal, suatu kelompok, suatu komunitas besar. Habitat meliputi
kemajemukan biotik dan abiotik, jadi habitat suatu makhluk atau sekelompok
makhluk (populasi) meliputi baik makhluk hidup lain sebagai lingkungan yang
biotik maupun abiotik.dengan mempelajari suatu habitat yang tertentu akan
dikenali makhluk dan faktor fisik yang sesungguhnya menyertai suatu ekosistem
tertentu. (Dharmawan, 2005)

Hariyanto (2008) mendefinisikan habitat sebagai sumberdaya dan kondisi


yang ada di suatu kawasan yang ditempati oleh spesies. Habitat menghubungkan
kehadiran spesies, populasi, atau individu (satwa atau tumbuhan) dengan sebuah
kawasan fisik dan karakteristik biologi. Habitat terdiri lebih dari sekedar vegatasi
atau struktur vegetasi; merupakan jumlah kebutuhan sumberdaya khusus suatu
species. Dimanapun suatu organisme diberi sumberdaya yang berdampak pada
kemampuan untuk bertahan hidup, itulah yang disebut dengan habitat (Hariyanto,
2008).

Habitat dalam batas tertentu sesuai dengan persyaratan makhluk hidup yang
menghuninya. Batas bawah persyaratan hidup itu disebut titik minimum dan batas
atas disebut titik maksimum. Antara dua kisaran itu terdapat titik optimum. Ketiga
titik itu yaitu titik minimum, titik maksimum dan titik optimum disebut titik
kardinal. (Marsono, 1977)

Istilah habitat dapat dipakai untuk menunjukkan tempat tumbuh


sekelompok organisme dari berbagai jenis yang membentuk suatu komunitas.
Misalnya, kita boleh mengunakan istilah habitat padang rumput, habitat hutan
mangrove, dan sebagainya. Dalam hal ini habitat sekelompok organisme
mencakup lingkungan abiotik dan lingkungan biotik. (Haryanto, 2008)

Habitat makhluk hidup dapat lebih dari satu, misalnya burung pipit, habitat
untuk mencari makannya adalah di sawah dan habitat untuk bertelur adalah
pohon-pohonan di kampung. Ikan salem yang terkenal di Eropa dan Amerika
utara, waktu dewasa mempunyai habitat di laut. Waktu akan bertelur ikan itu
berenang ke sungai sampai ke hulu. Di daerah hulu ikan bertelur. Anak ikan untuk

2
beberapa tahun tinggal di sungai. Kemudian pergi ke laut untuk menjadi dewasa
sampai saatnya ikan akan bertelur. (Dharmawan, 2005)

Mikro habitat adalah seperangkat kondisi lokal dan langsung berhubungan


dengan suatu makhluk, liang suatu rodentia, atau sebatang kayu yang membusuk.
Batas antara mikrohabitat yang satu dengan mikrohabitat yang lain tidaklah nyata,
namun demikian mikrohabitat memegang peranan penting dalam menentukan
keanekaragaman jenis yang mempengaruhi habitat itu. Contoh makrohabitat dan
mikrohabitat adalah organisme penghancur (pembusuk) daun hanya hidup pada
lingkungan sel-sel daun lapisan atas fotosintesis, sedangkan spesies organisme
penghancur lainnya hidup pada sel-sel daun bawah pada lembar daun yang sama
hingga mereka hidup bebas tidak saling mengganggu. Lingkungan sel-sel dalam
selembar daun di atas disebut mikrohabitat sedangkan keseluruhan daun dalam
lingkungan makro disebut makrohabitat. (Odum, 1971)

Berdasarkan variasi habitat menurut waktu dibagi menjadi 4 macam yaitu


sebagai berikut:

a. Habitat yang konstan


Yaitu habitat yang kondisinya terus-menerus relatif baik atau kurang baik.
b. Habitat yang bersifat memusim
Yaitu habitat yang kondisinya relatif teratur berganti-ganti antara baik dan
kurang baik.
c. Habitat yang tidak menentu
Yaitu habitat yang mengalami suatu periode dengan kondisi baik yang
lamanya bervariasi diselang-selingi oleh periode dengan kondisi kurang baik
yang lamanya juga bervariasi sehingga kondisinya tidak dapat diramal.

d. Habitat yang ephemeral


Yaitu habitat yang mengalami periode dengan kondisi baik yang
berlangsung relatif singkat diikuti oleh suatu periode dengan kondisi yang
kurang baik yang berlangsungnya lama sekali. (Wirakusumah, 2003)

3
Habitat sebagai fungsi dari ruang dapat dikenal dengan :

a. Habitat yang berkesinambungan


Yaitu meliputi area dengan kondisi baik luas sekali, melebihi daerah yang
dapat dijelajahi hewan.
b. Habitat yang terputus-putus
Yaitu menunjukan area yang berkodisi baik dan tidak berselang seling serta
hewan dengan mudah dapat menyebar dari area baik yang satu ke yang
lainnya.
c. Habitat yang terisolasi
Yaitu area yang terbatas dan terpisah jauh dari area lainnya sehingga hewan
tidak dapat mencapainya kecuali bila didukung faktor kebetulan.
(Wirakusumah, 3003)

III. METODE
III.1 Alat dan Bahan
1) Meteran Panjang (100 m)
2) Meteran pendek (1 m)
3) Thermometer
4) Jam tangan/petunjuk waktu
5) Kamera digital
6) Penggaris metal
7) Kertas gambar/kertas grafik
8) Pensil dan penghapus

4
9) Kompas
10) GPS
11) Tali rafia

III.2 Cara kerja


1) Praktikan pergi menuju lokasi pengambilan transek. Lokasi yang dipilih
mencukup heterogen yaitu terdapat subhabitat.
2) Pengamatan dilakukan secara umum pada lokasi-lokasi yang dikunjungi.
3) Transek (transek 1) dibuat dengan merentangkan meteran 100 m.
4) Nama dibuat untuk masing masing subhabitat yang dilewati transek.
5) Masing-masing subhabitat difoto dengan kamera.
6) Pengamatan dan penatatan dilakukan dari titik 0 m dan beberapa
subhabitat lainnya.
7) Gambar subhabitat dibuat sepanjang transek 1 mengikuti skala tutupan
masing-masing subhabitat.
8) Transek 2 dibuat oleh kelompok lain dengan cara yang sama pada transek
pertama.
9) Diagram profil digambar dari masing-masing transek dengan
menggunakan program aplikasi paint.
10) Setelah itu, data transek dibuat dengan aplikasi Mirosoft Excel grafik
yang menunjukkan proporsi dari masing-masing subhabitat pada kedua
transek.
11) Suhu permukaan tanah dan suhu air diukur dengan thermometer setiap
dua jam yaitu jam 08:30, 10:30, 12:30, 14:30, dan 16:30.
12) Grafik suhu dicatat dan diproses datanya dengan Mirosoft Excel

5
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 HASIL
Tabel 4.1 Pengukuran suhu pada subhabitat

waktu pengamatan
8:30 10:30 12:30 14:30 16:30
perairan 28C 29C 29C 31C 30C
lahan
terbuka 26C 28C 29C 30C 29C
lahan
tertutup 26C 28C 29C 29C 29C

Grafik 4.1 suhu di setiap sub habitat

6
Suhu Setiap Subhabitat
32
31
30
29
28
27 Perairan
26
25
24 Lahan Terbuka
23
Lahan Tertutup

Tabel 4.2 Rentang masing-masing subhabitat pada transek 1 dan 2

Hutan Hutan
Jalur semak Rawa Jalan sekunder Akasia
Transek 1 3,4m 9m 1,6m 62m 24m
Transek 2 30m 15m 5m 50m 0m

Grafik 4.2 Rentang subhabitat pada transek 1 dan trasnek 2

Rentang subhabitat transek 1 dan 2


120

100 0
24
80
50
rentang subhabitat (m) 60
62 5
40 15
20
1.6 30
9
0 3.4
Transek 1 Transek 2

semak Rawa Jalan


Hutan sekunder Hutan Akasia

7
Gambar 4.1 Paint sketsa transek

IV.2 PEMBAHASAN

Pada praktikum katakteristik diamati terdapat banyak subhabitat dalam


sebuah transek. Pada transek yang kami amati yaitu transek 1, ada lima macam
subhabitat yaitu rawa, semak, jalan setapak, hutan sekunder, dan hutan akasia.
Setiap subhatitat memiliki ketinggian dan rentang daerah yang berbeda, hal ini
karena lokasi pengamatan bukan lahan datar melainkan lahan yang lereng,
semakin lama ketinggian lahan semakin besar.
Perbedaan karakteristik antar subhabitat menyebabkan perbedaan suhu. Pada
subhabitat rawa didapatkan data bahwa suhunya sekitar 28C sampai 30C.
semakin lama suhunya semakin tinggi karena energi panas yang dihasilkan oleh
sinar matahari yang diterima oleh air rawa dimana pada pagi hari sinar matahari
tidak terlalu panas namun semakin siang panas semakin panas dan pada sore hari
mengalami penurunan. Pada lahan terbuka seperti semak dan jalan setapak
suhunya 26C sampai 29C dan pada lahan tertutup seperti hutan sekunder dan
hutan akasia suhunya 26C sampai 29C. Perbedaan suhu pada lahan terbuka dan

8
lahan tertutup adalah pada siang hari dimana suhu di lahan tertutup lebih rendah
dari lahan terbuka, hal ini disebabkan pada lahan tertutup lahan ini ditutupi oleh
banyak pohon pohon yang tinggi yang mengakibatkan sinar matahari tidak
seluruhnya dapat masuk dan suhu menjadi tidak terlalu panas dibandingkan lahan
terbuka. Pada lahan terbuka yang tidak ditutupi oleh pepohonan tinggi
menyebabkan seluruh sinar matahari diterima langsung dan suhunya menjadi
lebih panas.
Setelah melihat karakteristik masing masing subhabitat, pada subhabitat rawa,
karakteristiknya terdapat berbagai rerumputan di tepian rawa dan eceng gondok
yang hidup di hamper di seluruh permukaan rawa. Pada subhabitat semak, terdiri
dari banyak spesies tumbuhan mulai dari perawakan herba, semak, dan ada yang
liana. Pada subhabitat jalan setapak, hanya sebuah jalur jelajah dalam arboretum
yang ditumbuhi oleh rumput yang pendek. Pada subhabitat hutan sekunder, terdiri
dari banyak spesies tanaman dengan perawakan herba, semak, liana, perdu dan
pohon. Dan pada subhabitat hutan akasia, terdapat satu spesies saja yaitu Acacia
auriculiformis yang masih pada pertumbuhan semai, pancang, dan beberapa
terdapat tiang juga pohon.

Setelah diamati pada transek 1 dan transek 2 terlihat perbedaan, dimana pada
transek 1 ditemukan subhabitat akasia namun di transek 2 tidak. Pada transek 2
ditemukan jalan setapak yang lumayan besar, hal itu disebakan oleh hal ini
disebabkan karen ganggunaan ruang oleh manusia dapat mengganggu dan
merusak habitat awalnya.

9
V. KESIMPULAN

Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil pembahasan yang diatas adalah
sebagai berikut:

1. Suhu pada beberapa tempat berbeda yaitu pada perairan, lahan terbuka dan
lahan tertutup yang disebabkan karena energi panas sinar matahari yang
diterima oleh masing masing tempat berbeda
2. Pada pagi hari suhu tidak terlalu panas, pada siang hati sangat panas dan
pada sore hari mulai menurun.
3. Perbedaan karakteristik yang jelas pada setiap subhabitat rawa, jalan
setapak, semak, hutan sekunder dan hutan akasia
4. Perbedaan transek 1 dengan transek 2 terdapat perbedaan dimana transek 2
tidak ditemukan habitat akasia
5. Transek 2 ditemukan jalan setapak yang lumayan besar yaitu 5 meter, hal
ini disebabkan karen ganggunaan ruang oleh manusia dapat mengganggu
dan merusak habitat awalnya.

10
DAFTAR PUSTAKA

Odum, Eugene P., 1971. Fundamentals of Ecology. Saunders College Publising.


Dharmawan, Agus. 2005. Ekologi Hewan. Malang: UM Press

Hariyanto, Sucipto. 2008. Teori dan Praktik Ekologi. Surabaya: Penerbit


Universitas Airlangga Airlangga Press

Marsono, D. 1977. Diskripsi Vegetasi dan Tipe-tipe Vegetasi Tropika. Yogyakarta:


Penerbit Kayasan Pembina Universitas Gajah Mada

Wirakusumah, Sambas, 2003. Dasar-Dasar Ekologi. Jakarta: Penerbit UI Press.

11

Anda mungkin juga menyukai