Anda di halaman 1dari 26

1.

FUNGSI DAN JENIS ALAT PLUMBING


A. Fungsi Peralatan Plumbing

-. Untuk menyediakan air bersih ketempat-tempat yang dikehendaki dengan tekanan yang
cukup.
-. Membuang air kotor dari tempat-tempat tertentu tanpa mencemarkan bagian penting
lainnya.
Fungsi pertama dilaksanakan oleh sisitem penyediaan air bersih, sedangkan yang kedua
oleh sistem pembuangnan.

B. Jenis Peralatan Alat2 Plumbing

Dalam artian khusus istilah peralatan plumbing meliputi:


-. Peralatan untuk penyediaan air bersih / air minum
-. Peralatan untuk penyediaan air panas
-. Peralatan untuk pembuangan dan Ven
-. Peralatan Saniter ( Plumbing fixtures )

Dalam artian yang lebih luas, selain peralatan2 tsbt diatas, istilah Peralatan Plumbing
seringkali digunakan untuk mencakup:

-. Peralatan pemadam kebakaran.


-. Peralatan pengolah air kotor ( Tangki septic )
-. Peralatan penyediaan Gas.
-. Peralatan dapur
-. Peralatan untuk mencuci ( Laundry )
-. Peralatan pengolahan sampah
-. Berbagai instalasi lainnya.

Hal tersebut terakhir meliputi insatalasi pipa untuk penyediaan :


-. Zat asam -. Zat lemas -. Udara kempa -. Air murni -. Air steril -. Dsb
Dan juga perpipaan vakum ( untuk menyedot ).
Walaupun demikian, istilah Peralatan Plumbing selain dalam artian khusus lebih sering
hanya ditambah dengan peralatan2 untuk pemadam kebakaran, pengelolaan air kotor dan
penyediaan gas.

2. PERENCANAAN SISTEM PLUMBING


2.1 Pendahuluan
Sistem Plumbing merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam pembangunan
gedung, oleh karena itu perencanaan dan perancangan sistem plumbing haruslah
dilakukan bersamaan dan sesuai dengan tahapan2 perencanaan dan perancangan gedung
itu sendiri, dengan memperhatikan secara seksama hubungannya dengan bagian2
konstruksi gedung serta dgn peralatan lainnya yang ada dalam gedung tersebut, ( seperti,
pendingin udara, listrik, dll )
2.2 Prosedur Perencanaan
a. Rancangan Konsep
Dalam menyiapakan rancangan konsep sistem plumbing, hal2 berikut ini perlu
diketahui :
-. Jenis dan penggunaan gedung
-. Denah bangunan
-. Jumlah penghuni

b. Penelitian Lapangan
Penelitian Lapangan sangatlah penting dalam tahap rancangan konsep, penelitian
lapangana yang kurang memadai ataupun tidak lengkap, tidak hanya akan
menimbulkan kesulitan pada tahap awal perancangan, tetapi bahkan dapat
menyebabkan terhambatnya pelaksanaan pemasangan instalasi.

c. Rencana Dasar
Masalah Umum
Dalam tahap ini disiapkan dasar2 perancangan, dengan menggunakan rencana
konsep serta data yang diperoleh dari penelitian lapangan, antara lain perlu
dilakukan :
-. Pertemuan dengan pemilik gedung atau perancang gedung
-. Penyesuaian dengan persyaratan gedung maupun peralatan lainnya.

Pemilihan Peralatan
Setelah menetapka dasar2 perancangan, jenis sistem plumbing dapat di pilih data
untuk perhitungan perancangan dapat disiapkan dan jenis2 peralatannya dapat di
pelajari.

d. Rancangan Pendahuluan
Berdasarkan rancangan dasar yang telah di buat, kapasitas dari sistem dan peralatan 2
plumbing dipelajari lebih detail dengan menggunakan gambar2 pendahuluan denah
bangunan.

e. Rancangan Pelaksanaan
Setelah rancangan pendahuluan di periksa dan di setujui oleh pemilik gedung ataupun
perancang gudung, perhitungan dan gambar2 pelaksanaan dpt dipersiapkan, selain itu
juga disiapkan dokumen spesifikasi dan perkiraan biaya pelaksanaan.

2.3 Undang-undang, peraturan dan standar


Walaupun belum disahkan sebagai suatu peraturan yang diundangkan, untuk wilayah
Negara RI digunakan buku pedoman Plumbing Indonesia yang telah disiapkan oleh
Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan umum. Apabila ada hal2 yang
belum diatur dalam buku pedoman tersebut, selama tidak bertentangan dgn peraturan2
pemerintah yang berlaku, dapat pula digunakan standar2 yang berlaku secara
internasional.
3. PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH

3.1 Prinsip Dasar Sistem Penyediaan Air Bersih

3.1.1 Kualitas Air


Penyediaan air bersih / air minum dengan kualitas yang tetap baik merupakan
prioritas utama. Kualitas standar air harus memenuhi standar yang telah ditetapkan di
Indonesia atau juga standart dari badan kesehatan dunia WHO.
Untuk gedung2 yang dibangun di daerah mana tidak tersedia fasilitas penyediaam air
bersih / air minum untuk umum, penyediaan air akan diambil dari sungai, air tanah
dangkal atau dalam, dsb. Dalam hal tersebut air baku tersebut haruslah di olah dalam
gedung atau dalam instalasi pengelolahan agar dicapai standar kualitas air yang
berlaku.

3.1.2 Pencegahan Pencemaran Air


Sistem penyediaan air dingin meliputi beberapa peralatan seperti: tangki air bawah
tanah, tangki air diatas atap, pompa2, perpipaan dsb. Dalam peralatan2 ini air
minum / air bersih harus dapat dialirkan ke tempat2 yang di tuju tanpa mengalami
pencemaran. Pencegahan pencemaran lebih di tekankan pada sistem penyediaan air
dingin, dan ini adalah faktor terpenting di tinjau dari segi kesehatan. Sebagai contoh
di AS, dilaporkan bahwa pencemaran air minum telah membunh lebih dari 100 orang
dan menyebabkan sakit sekitar 1000 orang di kota Chicago antara tahun 1932 1933.
Hal2 yang dapat menyebabkan pencemaran antara lain :

-. Masuknya kotoran, tikus, serangga ke dalam tangki


-. Terjadinya karat dan rusaknya naham tangki dan pipa
-. Terhubungnya pipa air minum dengan pipa lainnya
-. Tercampurnya air minum dengan air dari jenis kualitas lainnya
-. Aliran balik ( back flow ) air dari jenis kualitas lain kedalam pipa air minum

Beberapa cara pencegahannya :

a. Larangan Hubungan Pintas ( Cross Connection )


Adalah hubungan fisik antara dua sistem pipa yang berbeda, satu untuk sistem
pipa air minum dan sistem pipa lainnya berisi air yang tidak diketahui
kualitasnya, dimana air dapat mengalir dari satu sistem ke sistem lainnya.
Demikian pula sistem perpipaan air minum tidak boleh dihubungkan dengan
sistem perpipaan lainnya. Sistem perpipaan air minum dan peralatannya tidak
boleh terendam dalam air kotor atau bahan lain yang tercemar.

b. Pencegahan Aliran Balik ( back flow )


Adalah aliran atau cairan lain, zat atau campuran kedalam sistem perpipaan air
minum, yang berasal dari sumber lain yang bukan untuk air minum. Aliran balik
tidak dapat dipisahkan dari hubungan pintas dan disebabkan oleh terjadinya
Efek Siphon-balik ( back siphonage ).
Efek siphon-balik adalah: Terjadinya aliran masuk ke dalam pipa air minum dari
air bekas, air tercemar, dari peralatan saniter atau tangki, disebabkan oleh
timbulnya tekanan negatif dalam pipa.
Contoh : katup A ditutup untuk perbaikan sistem pipa atau pembersihan tangki
diatas atap, sedangkan selang air yang terpasang pada katup B ujungnya tetap
terendam dalam ember air, apabila katup C dibuka, tekanan negative akan timbul
dalam sistem pipa karena kran A tetap tertutup. Tekanan negatif ini menyebabkan
air kotor dalam ember terhisap masuk melalui katup B dan keluar melalui katup
C, ini adalah contoh terjadinya efek siphon-balik.

Peralatan2 berikut ini dapat menimbulkan efek siphon-balik:


-. Berbagai macam peralatan untuk menyimpan air ( tangki air, tangki ekspansi,
menara pendingin, kolam renang, kolam lainnya )
-. Peralatan yang dapat menampung air ( bak cuci tangan, bak cuci dapur, dsb )
-. Beberapa peralatan khusus ( peralatan dapur, kedokteran, mesin cuci, dsb )

Pencegahan aliran balik dapat dilakkan dengan menyediakan celah udara atau
memasang penahan aliran balik.
Celah Udara
Celah udaradalam suatu sistem penyediaan air adalah ruang bebas yang berisi
udara bebas, antara bagian terendah dari lubang pipa atau keran yang akan
mengisi air kedalam tangki atau peralatan plumbing lainnya, dengan mka air
meluap melalui bibir tangki atau peralatan plumbing tersebut.

Pencegahan Aliran Balik


Beberapa alat plumbing tidak dapat diberikan celah udara, oleh alasan
penggunaannya ataupun konstruksinya, kadang2 oleh alasan estetika /
arsitektur, dalam keadaan demikian , maka alat pencegah aliran balik perlu di
pasang. Alat pencegah aliran balik yang banyak dipasang adalah :
PEMECAH VAKUM , yang mencegah efek siphon-balik dengan secara
otomatik memaskkan udara dalam pipa penyediaan air apabila terjadi tekanan
negatif didalam sistem pipa tersebut.
Peralatan2 plumbing yang harus dipasangkan pemecah vakum adalah:
-. Katup gelontor ( Flush valve ), untuk kloset dan peterusan.
-. Katup-bola untuk tangki gelontor, bidet, pancuran mandi yang tidak
terpasang tetap ( hand showers )
-. Kran air utk selang, mesin cuci untuk pakaian dan piring, penyiram taman.
Pemecah vakum yang sekarang banyak digunakan dari dua jenis, yaitu:

Pemecah vakum tekanan Atmosfir (dipasang pada sisi sekunder)


Jenis ini di pasang pada alat2 yang mengalami tekanan hanya apabila ada
aliran air, pemecah vakum di pasang pada sisi yang tidak mendapatkan
tekanan air terus menerus, artinya pada sisi hilir dari katup (downstream).
Jenis ini sebaiknya di pasang pada katup gelontor kloset dan peterusan,
katup bola untuk tangki gelontor, pancuran tangan, bidet, mesin cuci, dsb.
Pencegah Vakum Tekanan Positif ( dipasang pada sisi primer )
Jenis ini dipasang pada sisi yang bertekanan air terus menerus, prinsip
kerjanya dapat di jelaskan sbb:
-. Melalui sebuah lubang kecil tekanan air masuk rongga diafram untuk
menekan katup, mencegah air keluar melalui lubang udara.
-. Apabila oleh suatu sebab terjadi tekanan negative didalam pipa, rongga
diafram juga akan mempunyai tekanan negatif, dan tekanan atmosfir di
bawah diafram akan mendorong katup terbka untuk memasukkan
udara.
Dengan demikian tekanan negative akan hilang dan mencegah terjadinya
siphon-balik. Pada pemecah vakum jenis tekanan-positif ini, piringan
katup selalu dalam keadaan tertekan pada kedudukannya, sehingga timbul
keraguan apakah katup tersebt dapat dengan mudah membuka pada saat
terjadi tekanan negative, walau demikian ditinjau dari fungsinya jenis
tekanan negative lebih disukai

Pemasangan Pemecah Vakum


Karena pemecah vakum dimaksudkan untuk memasukkan udara kedalam
sistem pipa, untuk mencegah agar air dalam bak atau tangki tidak terhisap
kembali, maka pemecah vakum tersebut harus dipasang pada suatu jarak
diatas batas muka air banjir dari bak atau tangki tersebut. Jarak ini
biasanya sekurang-kurangnya 150mm ( gbr.3.14)

c. Pukulan Air dan Pencegahannya


Dalam Pipa Secara Umum
-. Penyebab pukulan air
Bila aliran air dalam pipa di hentikan secara mendadak oleh keran atau katup,
tekanan air pada sisi atas (upstream) akan meningkat dengan tajam dan akan
menimbulkan gelombang tekanan yang akan merambat dengan kecepatan
tertentu, dan kemudian dapat di pantulkan kembali ketempat semula. Gejala ini
menimbulkan kenaikan tekanan yang sangat tajam sehingga menyerupai suatu
pukulan, dan dinamakan gejala pukulan air ( Water Hammer ), tekanan yang
timbul dinamakan tekanan pukulan air (Water Hammer Presssure).
Pukulan mengakibatkan berbagai kesulitan seperti : kerusakan pada peralatan
plumbing, getaran pada sistem pipa, patahnya pipa, kebocoran dan suara berisik,
artinya dapat mengurangi umur kerja peralatan dan sistem pipa.
Gelombang tekanan yang timbul pada gejala pukulan air dapat dinyatakan
dengan rumus sbb:

(K)(g)()
a = ----------------------
(K)(d)
1+--------------
(E)(t)
Dimana :
a = Kecepatan rambat gelombang tekanan (m/det)
K = Koefisien elastisitas volumetric air (kg/m2)
Untuk air bersih pada tempratur normal nilai K adalah sebesar 207-juta
(kg/m2)
g = Akselerasi gravitasi = 980 (m/det)
berat spesifik air (Kg/m2)
Untuk air bersih dapat diambil = 1000 (Kg/m3)
E = Koefisien elastisitas memanjang dari bahan pipa (Kg/m2).
Pipa karbon E = 21000-juta (Kg/m2)
Pipa besi tuang E = 10000-juta (Kg/m2)
Pipa tembaga E = 15400-juta (Kg/m2)
Pipa PVC E = 250-juta (Kg/m2)
d = Diameter dalam dari pipa (m)
t = Tabel dinding pipa (m)

Kekuatan tekanan pukulan air bergantung pada jangka waktu untuk menutup
keran atau katup tersebut, T (detik). Kalau jarak yang harus di tempuh
gelombang tekanan sebelum dipantulkan adalah L (m), maka waktu yang
ditempuh gelombang tekanan untuk kembali lagi adalah (2) (L) / (a) (detik).
Secara umum dapat dikatakan bahwa tekanan pukulan air akan besar kalau T
lebih besar atau sama dengan (2) (L) / (a).
Besarnya tekanan pukulan air ini sebanding dengan kecepatan aliran air
sebelum katup menutup, karena itu kecepatan ini harus dapat di kurangi
sebelum katup menutup rapat.

-. Mencegah timbulnya pukulan air


Pukulan air cenderung terjadi dalam keadaan berikut ini :

Tempat-tempat dimana katup ditutup / dibuka mendadak


Keadaan dimana tekanan air dalam pipa selalu tinggi
Keadaan dimana kecepatan air dalam pipa selalu tinggi
Keadaan dimana banyak jalur keatas dan kebawah dalam sistem pipa
Keadaan dimana banyak belokan disbanding dengan jalur lurus
Keadaan dimana tempratur air tinggi

Jelas bahwa pecegahan gejala pukulan air menyangkut tindakan untuk


mengatasi keadaan-keadaan diatas, dan meliputi cara-cara berikt ini :

Menghindarkan tekanan kerja yang terlalu tinggi


Menghindarkan kecepatan aliran yang terlalu tinggi
Memasang rongga udara atau alat pencegah pukulan air
Menggunakan dua katup-bola-pelampung pada tangki air
-. Rongga udara dan pencegah pukulan-air
Memasang rongga udara atau alat pencegah pukula-air adalah cara yang paling
banyak digunakan.
Karena pukulan-air terjadi oleh sifat non-kompresibel dari air, maka sebenarnya
meredan tekanan yang timbul sudah cukup untuk menghilangkan akibatnya.
Udara yang bersifat kompresibel dan disediakan dalam suatu rongga akan
mampu meredam tekanan ini.
Rongga udara harus dipasang pada puncak pipa tegak dimana ada kemungkinan
akan timbul pukulan air. Untuk katup gelontor kloset, bak cuci tangan, dan
peralatan plumbing lainnya, rongga udara harus dipasang pada pipa masuk yang
tegak dan sedekat mungkin dengan katup-katup yang bersangkutan.
Pada dasarnya rongga udara dibuat dengan memasang pipa tegak sepanjang
30cm dan tertutup dibagian atas, dengan ukuran yang sama dengan pipa masuk.
Untuk katup-katup yang ukuran besar, misalnya pada mesin cuci komersil,
harus dipasang rongga udara dengan ukuran yang cukup besar sesuai dengan
ukuran katupnya.
Dalam beberapa keadaan, dapat dipasang satu rongga udara atau satu alat
pencegah pukulan-air untuk melayani beberapa peralatan plumbing yang
terletak pada satu jalur pipa. Tetapi cara ini akan menyebabkan seluruh jalur
berfungsi dengan tidak baik kalau rongga udara atau alat pencegah pukulan-air
tersebut rusak, walau ditinjau dari segi peraqwatannya lebih sederhana.
Rongga udara dapat dikatakan sangat ekonomis, karena dapat dibuat dari sisa-
sisa potongan pipa sampai ukuran tertentu. Dari segi lain, udara dalam rongga
tersebut lama kelamaan dapat lenyap karena terbawa mengalir keluar dalam
bentuk gelembung, atau larut sebagai gas dalam air. Oleh karena itu, secara
periodik sistem pipa perlu dikuras untuk memasukkan udara baru kedalam
rongga-rongga udara dalam instalasi, atau memasang untuk memasukkan udara
ke dalam rongga-rongga udara ukuran besar.
Pencegah pukulan-air tidak menimbulkan kerepotan untuk mengisi udara, tetapi
karena prinsip kerjanya menggunakan komponen yang bergerak (mekanis)
maka kemungkinan terjadinya kerusakan selalu ada, untuk memudahkan
perawatan sebaiknya disediakan ruang yang cukup.

Dalam Pipa Keluar Pompa


-. Penyebab pukulan air
Dalam pipa keluar pompa, pukulan air terjadi dalam situasi yang lebih rumit
dibandingkan dengan yang terjadi dalam pipa umumnya. Pada waktu motor
penggerak pompa dihentikan tidak akan langsung menimbulkan pukulan-air, ini
disebabkan karena motor pompa tidak akan lansung berhenti oleh
kelembabannya. Tekanan keluar dan laju aliran air akan berkurang sesuai
dengan menurunnya kecepatan putaran pompa. Disamping itu, air dalam pipa
kan tetap mengalir pula akibat kelembabannya sendiri, akibatnya tekanan pada
sisi keluar pompa akan turun lebih rendah pada tekanan yang normal. Pada
suatu kecepatan putaran tekanan pada sisi keluar pompa akan demikian rendah
sehingga air tidak dapat mengalir lagi, dan akibatnya air akan mengalir balik.
Pada ummnya pompa dilengkapi dengan katup aliran searah (check valve),
sehingga aliran balik akan mendorong katup untuk menutup. Kuat atau
lemahnya pukulan-air dalam keadaan ini tergantung kepada kecepatan aliran
balik tersebut. Dalam keadaan lain dapat pula terjadi aliran terhenti sebagai
akibat turunnya tekanan air sehingga lebih rendah dari pada tekanan uap
jenuhnya. Dalam hal ini akan terbentuk rongga berisi uap jenuh dan terjadi
pemisahan kolom air, pada akhirnya kolom air tersebut akan mengalir balik dan
membentur kolom air sisanya yang lebih dekat dengan pompa dan
mengakibatkan pukulan air yang cukup kuat.
Check valve yang dipasang sebaiknya dengan konstruksi khusus untuk
mencegah terjadinya pukulan-air atau perpipaannya diatur sedemikian rupa
untuk mencegah pemisahan kolom air. Instalasi pompa dengan tinggi-angkat
(lift) yang besar cenderung menimbulkan pukulan-air.

-. Mencegah Timbulnya Pukulan-air


Kalau digunakan swing-type check valve akan dapat terjadi penutupan
mendadak pada waktu terjadi aliran balik dan ini dapat menimbulkan
pukulan air, karena itu sebaiknya dipasang jenis yang dapat meredam
pukulan (impact-absorbing)
Dengan menghilangkan katup aliran searah pada sisi keluar pompa, pada
waktu terjadi aliran balik, maka seluruh air akan masuk kembali kedalam
tangki isap pompa. Karena cara ini dapat menyebabkan pompa berbalik arah
putarannya, maka sebelum memilih cara ini harus ditannyakan kepada
pembuat pompa atau perwakilannya, apakah hal ini tidak akan menimbulkan
kerusakan pompa.
Apabila lokasi pompa dalam arah horizontal cukup jauh dari tangki atas,
bagian pipa horizontal keluar pompa hendaknya dipasang serendah mungkin
untuk mencegah pemisahan kolom air.
3.2 Sistem Penyediaan Air Bersih
3.2.1 Sistem penyediaan air bersih
a) Sistem sambungan langsung
b) Sistem tangki atap
c) Sistem tangki tekan
d) Sistem tanpa tangki (booster system)

a) Sistem sambungan langsung


Dalam sistem ini pipa distribusi dalam gedung disambung langsung dengan pipa
utama penyediaan air bersih. Karena terbatasnya tekanan dalam pipa utama dan
dibatasinya ukuran pipa cabang dari pipa utama tersebut, maka sistem ini
terutama dapat diterapkan untuk perumahan dan gedung-gedung kecil dan rendah.
Tangki pemanas air biasanya tidak disambungkan langsung kepada pipa
distribusi, dan di beberapa daerah tidak diizinkan memasang katup gelontor (flush
valve)

b) Sistem Tangki Atap


Dalam sistem ini air ditampung dahulu dalam tangki bawah, kemudian
dipompakan ke tangki atas yang biasanya di pasang diatas atap atau diatas lantai
tertinggi banguanan.
Sistem tangki atap ini diterapkan seringkali dengan alasan-alasan sbb:
Selama airnya digunakan, perubahan tekanan yang terjadi pada alat plumbing
hamper tidak berarti, perubahan tekanan ini hanyalah akibat perubahan muka
air dalam tangki atap.
Sistem pompa yang menaikkan air ke tangki atap bekerja secara otomatik
dengan cara yang sangat sederhana sehingga kecil sekali kemngkinan
timbulknya kesulitan. Pompa biasanya dijalankan dan dimatikan dengan alat
yang mendeteksi muka air dalam tangki atap.
Perawatan tangki atap sangat sederhana dibandingkan, misalnya dengan
tangki tekan.

Pada setiap tangki bawah dan tangki atap harus dipasang alarm untuk muka air
rendah dan air penuh. Tanda suara alarm ini biasanya dipasang pada ruang control
atau ruang pengawas instalasi bangunan.
Untuk bangunan-bangunan yang cukup besar, sebaiknya disediakan pompa
cadangan untuk menaikkan air ketangki atap, pompa cadangan ini dalam keadaan
normal biasanya dijalankan bergantian dengan pompa utama, untuk agar kalau
ada kerusakan dapat segera diatasi.
Apabila tekanan air dalam pipa utama cukup besar, air dapat langsung dialirkan
kedalam tangki atap tanpa disimpan dalam tangki bawah dan di pompa.
Hal terpenting dalam sistem tangki atap ini adalah menentukan letak tangki atap
tersebut, apakah dipasang didalam langit-langit, atau diatas atap (misalnya untuk
atap dari beton), atau dengan suatu konstruksi menara yang khusus. Penentuan ini
harus didasarkan atas jenis alat-alat plumbing yang dipasang atau digunakan pada
lantai tertinggi bangunan dan menuntut tekanan kerja air yang tinggi.
Katup gelontor (Flush valve) untuk kloset dan pemanas air dengan gas, termasuk
diantara alat-alat plumbing yang menuntut tekanan kerja air yang tinggi. Sistem
penyediaan air bersih biasanya dirancang sedemikian agar alat-alat tersebut diatas
dapat disediakan tekanan air minimum 1,0 kg/cm2, dengan demikian maka tangki
atap harus dipasang sedemikian sehingga muka air terendah berada berada pada
10 M atau lebih diatas alat-alat plumbing tersebut.

c) Sistem Tangki Tekan


Sistem tangki tekan diterapkan dalam keadaan dimana oleh karena suatu alasan
tidak dapat digunakan sambungan langsung. Di Amerika Serikat dan Jepang
sistem ini jarang diterapkan pada bangunan umum, melainkan lebih cenderung
untuk perumahan, dan hanya dalam kasus yang istimewa diterapkan pada
bangunan pemakaian air yang besar ( Bangunan parker bawah tanah, toserba,
stasion, gedung olahraga, dll).
Di eropa sistem tangki tekan banyak pula diterapkan pada bangunan umum selain
perumahan.
Prinsip kerja sistem ini adalah: air yang telah ditampung dalam tangki bawah,
dipompakan kedalam sebuah bejana (tangki) tertutup sehingga udara didalam
tangki terkompresi. Air dari tangki tersebut dialirkan kedalam pipa sistem
distribusi bangunan, pompa bekerja secara otomatik yang diatur oleh suatu
detector tekanan, yang membuka dan menutup saklar motor listrik penggerak
pompa, pompa berhenti bekerja kalau tekanan tangki telah mencapai suatu natas
maksimum yang ditetapkan dan bekerja kembali setelah tekanan mencapai batas
minimum yang ditetapkan, daerah fluktuatif tekanan ini biasanya ditetapkan
antara 1,0 sampai 1,5 kg/cm2.
Dalam sistem ini udara yang terkompresi akan menekan air kedalam sistem
distribusi dan setelah berulangkali mengembang dan terkompresi lama kelamaan
akan berkurang, karena larut dalam air atau ikt terbawa air keluar tangki. Sistem
tangki tekan biasanya dirancang sedemikian agar volume udara tidak lebih dari
30% terhadap volume tangki dan 70% tangki berisi air.
Kalau mula-mula seluruh tangki berisi udara pada tekanan atmosfir, dan kalau
daerah fluktuasi tekanan antara 1,0 samapai 1,5 kg/cm2, sebenarnya volume air
efektif yang mengalir hanyalah sekitar 10% dari volume tangki. Untuk melayani
kebutuhan air yang besar maka akan di perlukan tangki tekan yang besar, untuk
mengatasi hal ini maka tekanan awal udara dalam tangki dibuat lebih besar dari
tekanan atmosfir, dengan memasukkan udara kedalam tangki.
Kelebihan sistem tangki tekan antara lain :
Lebih menguntungkan dari segi estetika karena tidak mencolok dibandingkan
dengan tangki atap
Mudah perawatannya karena dapat di pasang dalam ruang mesin bersama
pompa-pompa lainnya.
Harga awal lebih rendah dibandingkan dengan tangki yang harus dipasang
diatas menara.

Kekurangan-kekurangannya :
Daerah fluktuasi tekanan sebesar 1,0 kg/cm2 sangat besar dibandingkan
dengan sistem tangki atap yang hamper tidak ada fluktuasi tekanannya,
fluktuasi yang besar ini dapat menimbulkan fluktuasi aliran air yang cukup
berarti pada alat plumbing, dan pada alat pemanas gas dapat menghasilkan air
dengan tempraturnya berubah-ubah.
Dengan berkurangnya udara dalam tangki tekan, maka setiap beberapa hari
sekali harus ditambahkan udara, dikempa atau dengan kompresor atau dengan
menguras seluruh air dari dalam tangki tekan.
Sistem tangki tekan dapat dianggap sebagai suatu sistem pengaturan otomatis
pompa penyediaan air saja dan bukan sebagai sistem penyimpanan air seperti
tangki atap
Karena jumlah air yang efektif tersimpan dalam tangki tekan relatif sedikit,
maka pompa akan sering bekerja dan hal ini akan menyebabkan keausan pada
saklar dan pompa yang lebih cepat.

Variasi atas sistem tangki tekan


Sistem Hydrocel
Sistem ini menggunakan alat yang dinakan hydrocel ciptaan Jacizzi
Brothers Inc, sebagai pengganti udara dalam tangki tekan, sistem ini
menggunakan tabung-tabung berisi udara di buat dari bahan karet khusus,
yang akan mengerut dan mengembang sesuai dengan tekanan air dalam
tangki. Dengan demikian akan mencegah kontak langsung antara udara
dengan air, sehingga selama pemakaian sistem ini tidak perlu menambahkan
udara, kelemahannya hanyalah volume air yang tersimpan sedikit.

Sistem tangki tekan dengan diafram


Tangki tekan pada sistem ini dilengkapi dengan diafram yang dibuat dari
bahan karet khusus, untuk memisahkan udara dengan air. Dengan demikian
menghilangkan kelemahan tangki tekan sehubungan dengan perlunya
pengisisan udara secara periodic.

Sesuai dengan konstruksinya, tangki hyrocel dan tangki diafram dapat berfungsi
pula sebagai peredam pukulan-air, tetapi tidak boleh digunakan dalam fungsi
ganda, yaitu sebagai penyimpana air dan peredam pukulan-air.

d) Sistem Tanpa Tangki


Dalam sistem ini tidak menggunakan tangki apapun, baik tangki bawah, tangki
atas, atau tangki tekan. Air dipompakan langsungkesistem distribusi bangunan
dan pipa menghisap air langsung dari pipa utama atau sumber air bersih
(misalnya: sumur dan PAM), sistem ini sebenarnya dilarang di Indonesia, baik
oleh perusahaan air minum maupun pada pipa-pipa utama dalam pemukiman
khusus (tidak untuk umum). Di Eropa dan Amerika Serikat cara ini boleh
dilakukan kalau pipa masuk pompa diameternya 100mm atau kurang.
Ada dua macam pelaksanaan sistem ini, dikaitkan dengan kecepatan putaran
pompa: Konstan dan Variabel
Sistem Kecepatan Putaran Konstan
Pada prinsipnya sistem ini menerapkan sambungan parallel beberapa pompa
identik yang bekerja pada kecepatan putaran konstan. Satu buah pompa selalu
dalam keadaan bekerja, sedangkan pompa2 lainnya akan ikut bekerja yang
teratur secara otomatik, oleh suatu alat yang mendeteksi tekanan atau laju
aliran air keluar dari sistem pompa ini.

Sistem Kecepatan putaran Variabel


Pada sistem ini laju aliran air yang dihasilkan oleh pompa diatur dengan
mengubah kecepatan putaran pompa secara otomatik, oleh suatu alat yang
mendeteksi tekanan laju aliran air keluar dari pompa ini.
Di Eropa dan Amerika Serikat sistem sambungan langsung dapat digunakan
bahkan untuk bangunan bertingkat, karena tekanan air dalam pipa utama
cukup tinggi. Walaupun demikian untuk bangunan2 apartemen dan bertingkat
banyak dapat menimbulkan gangguan akibat berkurangnya laju aliran air
karena penurunan tekanan air beban puncak (pagi dan sore). Untuk mengatasi
hal ini, maka dalam beberapa insatalasi dipasang pipa parallel yang
dihubungkan dengan pompa penguat tekanan air. Pompa ini akan bekerja
secara otomatik kalau tekanan dalam pipa utama berkurang.

Secara singkat dapat disimpulkan cirri-ciri sistem tanpa tangki :


Mengurangi kemungkinan pencemaran air minum karena menghilangkan
tangki bawah maupun tangki atas.
Mengurangi kemungkinan terjadinya karat karena kontak air dengan udara
relatif singkat
Kalau cara ini diterapkan pada bangunan pencakar langit akan mengurangi
beban struktur bangunan
Untuk kompleks perumahan dapat menggantikan menara air
Penggunaan air sepenuhnya tergantung pada sumber daya
Pemakaian daya listrik besar dibandingkan dengan sistem tangki atap
Harga awal tinggi karena hargas sistem pengaturan.

e)

3.2.2 Laju Aliran Air


Dalam perencanaan sistem penyediaan air untuk suat bangunan, kapasitas dan ukuran
pipa2 didasarkan pada jumlah kebutuhan air perorang dari jumlah penghuni dan laju
aliran air yang harus disediakan kepada bangunan tersebut. Jumlah dan laju aliran air
tersebut seharusnya diperoleh dari penelitian keadaan sesungguhnya, dan kemudian
dibuat angka2 perencanaan yang sedapat mungkin mendekati keadaan sesungguhnya
setelah bangunan digunakan. Tidak ada angka2 jumlah dan laju aliran air yang
berlaku atau telah disetujui oleh seluruh bangsa didunia, walaupun demikian,
beberapa ahli telah mencoba menyusun angka2yang dapat dipakai sebagai patokan,
sebagai mana tercantum dalam berbagai buku pegangan.
Disamping tabel2 yang telah ada laju aliran airnya, perlu ditambahkan sejumlah air
untuk peralatan2 dibawah ini:
Mesin pendingin kompresi-uap sebesar kira-kira 13 (l/Min), dan jenis absorpsi
kira-kira 16 (l / Min), untuk setiap ton refrijerasi.
Menara pendingin (Cooling Tower) sebesar 0,26 0,39 (l/Min), untuk setiap ton
refrijerasi, sebagai air pengisi akibat terjadinya penguapan (kira-kira 1%) dan
terjadinya kabut (kira-kira 2 3 %).
Untuk kolam air dan air mancur, sejumlah yang diperlukan untuk mengganti
kehilangan airnya.

3.2.3 Tekanan air dan kecepatan aliran


Tekanan air yang kurang mencukupi akan menimbulkan kesulitan dalam pemakaian
air, tekanan yang berlebihan dapat menimbulkan rasa sakit terkena pancaran air serta
mempercepat kerusakan alat-alat plumbing, dan menambah kemungkinan timbulnya
pukulan air. Besarnya pukulan air yang baik berkisar dalam suatu daerah yang agak
lebr dan bergantung pada persyaratan pemakai atau alat-alat yang harus dilayani.
Secara umum dapat dikatakan besarnya tekanan standar adalah 1,0 kg/cm2,
sedangkan tekanan static sebaiknya antara 4,0 sampai 5,0 kg/cm 2 untuk perkantoran,
dan antara 2,5 sampai 3,5 kg/cm2 untuk hotel dan perumahan. Disamping itu,
beberapa macam peralatan plumbing tidak dapat berfungsi dengan baik kalau tekanan
airnya kurang dari suatu batas minimum.

Tabel 3.14 Tekanan yang dibutuhkan alat plumbing

Nama alat plumbing Tekanan yg dibutuhkan Tekanan Standar


(Kg/cm2) (Kg/cm2)
Katup gelontor kloset 0,7 * 1,0
Katup gelontor peterusan 0,4 * 1,0
Keran yang menutup sendiri, otomatis 0,7 ** 1,0
Pancuran mandi dgn pancaran halus/ 0,7 1,0
tajam
Pancuran mandi (biasa) 0,35 1,0
Keran biasa 0.3 1,0
Pemanas air langsung, dengan bahan 0,25-0,7 *** 1,0
bakar gas

Catatan :
* Tekanan minimum yang dibutuhkan katup gelontor untuk kloset dan urinoir yang
dimuat dalam tabel ini adalah tekanan statik pada waktu air mengalir, dan tekanan
maksimumnya adalah 4.0 kg/cm2
** Untuk keran dengan katup yang menutup secara otomatis, kalau tekanan airnya
kurang dari yang minimum dibutuhkan, maka katup tidak dapat menutup dengan
rapat, sehingga air masih akan menetes dari keran.
*** Untuk pemanas air langsung dengan bahan bakar gas, tekanan minimum yang
dibutuhkan biasanya dinyatakan.
Kecepatan air yang terlalu tinggi akan dapat menambah kemungkinan timbulnya
pukulan-air, dan menimbulkan suara berisik dan kadang-kadang menyebabkan ausnya
permukaan dalam pipa. Biasanya digunakan standar kecepatan sebesar 0,9 1,2
m/det, dan batas maksimum berkisar antara 1,5 2,0 m/det. Batas kecepatan 2.0
m/det sebaiknya diterapkan dalam penentuan pendahuluan pipa.
Akhir-akhir ini beberapa Negara sedang mencoba untuk mengurangi ukuran pipa
dengan menerapkan kecepatan aliran yang lebih tinggi, walaupun berhasil atau
tidaknya akan bergantung pada penelitian lebih lanjut. Dilain pihak, kecepatan yang
terlampau rendah ternyata dapat menimbulkan efek kurang baik dari segi korosi,
pengendapan kotoran, ataupun kualitas air. Karena itu pada waktu ini tidak mungkin
menetapkan suatu standart kecepatan aliran air.

3.3 Tangki-Tangki Air


Tangki-tangki yang digunakan untuk penyimpanan air bersih/minum (tangki bawah
tanah, tangki atas, tangki tekan, dsb) haruslah dibersihkan secara teratur, agar kualitas air
tetap dapat di jaga, dibeberapa Negara hal ini bahkan dipersyaratkan oleh UU, dengan
batas ukuran tangki minimum\yang tertentu. Di Jepang pada tahun 1976 telah ditetapkan
UU yang memuat ketentuan-ketentuan untuk perancangan dan pemasangan tangki-tangki
air ( UU standart bangunan). Pembahasan berikut ini didasarkan pada ketentuan-
ketentuan tersebut.
3.3.1 Pemasangan tangki dalam bangunan
a) Pemasangan tangki di lantai bangunan
b) Ruang bebas untuk pemeriksaan sekeliling tangki
c) Pemasangan pipa-pipa dan peralatan sekeliling tangki
d) Lubang perawatan ( manhole)
e) Konstruksi yang memudahkan perawatan
f) Konstruksi yang mencegah air diam (stagnan)
g) Pipa peluap
h) Pipa Ven

3.3.2 Pemasangan Tangki air di luar gedung


Apabila tangki air akan dipasang dalam jarak horizontal yang kurang dari 5m dari
pipa pembuangan, kakus, tangki septic, peralatan lainnya yang menyimpan atau
mengelolah buangan, dll, maka akan timbul kemungkinan pencemaran terhadap air
dalam tangki tersebut. Oleh karena itu tidak dibenarkan penanaman tangki langsung
dalam tanah, melainkan harus di lindungi dengan memasang tangki tersebut dalam
suatu ruangan bawah tanah. Cara lain dengan memasang tangki air tersebut diatas
menara.
Apabila jarak seperti tersebut diatas dapat dibuat lebih dari 5m, maka tangki air dapat
ditanam langsung dalam tanah; baik seluruhnya maupun sebagian.

3.3.3 Gabungan dengan Air Pemadam Kebakaran

3.4 Perancangan Sistem Pipa Air Dingin


3.4.1 Sistem Pipa
Pada dasarnya ada dua sistem pipa penyediaan air dalam gedung, yaitu :
Sistem pengaliran keatas
Sistem pengaliran ke bawah

3.4.2 Pemasangan Katup


Dari pipa utama (tegak ataupun mendatar) biasanya dibuat pipa-pipa cabang yang
melayani tiap-tiap lantai pada gedung bertingkat. Pada pipa-pipa cabang ini, sedekat
mungkin dengan pipa utamanya, hendaknya dipasang katup-katup pemisah agar kalau
perlu dilakukan perawatan/perbaikan pada cabang tersebut, maka tidak perlu instalasi
seluruh gedung dimatikan. Katup tersebut biasanya dipasang pada kedua ujungnya
dengan flens pipa dan bukan dari jenis dengan sambungan ulir.
Katup sorong (gate valve) banyak dipasang sebagai katup pemisah pipa cabang, dan
kalau katup tersebut merangkap pula berfungsi untuk mengatur (membatasi) laju
aliran air pada pipa cabang tersebut biasanya dipasang katup bola (globe valve).
Katup-katup pemisah ini hendaknya dipasang pada tempat sedemikian sehingga
mudah mengoperasikannya.

3.4.3 Penaksiran Laju Aliran Air


a) Metode penaksiran laju aliran air
Ada beberapa metode yang digunakan untuk menaksir besarnya laju aliran air,
diantaranya yaitu :
Berdasarkan jumlah pemakainya
Berdasarkan jumlah dan jenis alat plumbingnya
Berdasarkan unit beban alat plumbing
Berdasarkan pemakaian air terhadap waktu

1) Penaksiran berdasarkan jumlah pemakai (penghuni)


Metode ini didasarkan pada pemakaian air rata-rata sehari dari setiap
penghuni, dengan demikian jumlah pemakaian air sehari dapat diperkirakan,
walaupun jenis maupun alat plumbing belum ditentukan. Metode ini praktis
untuk tahap perencanaan atau perancangan.
Apabila jumlah penghuni diketahui atau ditetapkan, untuk sesuatu gedung
maka angka tersebut dipakai untuk menghitung pemakaian air rata-rata sehari
berdasarkan standar mengenai pemakaian air per orang per hari untuk sifat
penggunaan gedung tersebut, tetapi kalau jumlah penghuninya tidak diketahui,
biasanya ditaksir berdasarkan luas lantai dan menetapkan kepadatan hunian
perluas lantai, luas lantai gedung yang dimaksud adalah luas lantai efektif,
berkisar antara 55% sampai 80% dari luas seluruhnya.
Angka pemakaian air yang diperoleh dengan metode ini biasanya digunakan
untuk menetapkan volume tangki bawah, tangki atap, pompa, dsb. Sedangkan
ukuran pipa yang di peroleh dengan metode ini hanyalah pipa penyediaan air
(mis: pipa dinas) dan bukan untuk menentukan ukuran pipa-pipa dalam
seluruh jaringan.
Contoh perhitungan :
Kalau jumlah tidak diketahui maka dapat diperkirakan berdasarkan luas
lantai efektif, serta menetapkan kepadatan hunian, misalnya 5 sampai 10 m2
per orang. Dengan standart pemakaian air per orang per hari berdasarkan
jenis penggunaan gedung, jumlah pemakaian air per hari seluruh gedung
dapat dihitung. Pemakaian air rata-rata dapat pula dihitung, dengan
membaginya untuk 24 jam. Pada waktu-waktu tertentu pemakaian air akan
melebihi pemakaian air rata-rata, dan yang tertinggi dinamakan pemakaian
air pada jam puncak, laju aliran air pada jam puncak inilah yang digunakan
untuk menentukan ukuran pipa dinas ataupun pipa utama ( dari tangki atap)
pompa penyediaan air.

Kebutuhan air dalam satu hari :


Qd = jumlah pemakai x kebutuhan air/org

Kebutuhan air rata-rata / jam :


Qh = Qd / T
Dimana : Qh = Pemakaian air rata-rata / jam ( M3/jam)
Qd = Pemakaian air rata-rata sehari (M3)
T = Jangka waktu pemakaian (jam)
Pemakaian air jam puncak dinyatakan sbb:
Qh_max = (C1) (Qh)
Dimana konstanta C1 biasanya berkisar antara 1,5 sampai 2,0
bergantung kepada lokasi, sifat penggunaan gedung, dsb.

Pemakaian air pada menit puncak adalah :


Qm_max = (C2) (Qh/60)
Dimana konstanta C2 berkisar antara 3,0 sampai 4,0

Contoh : suatu gedung kantor seluas 10.000M2, dapat diperkirakan jml


penghuninya : Ls efektif gedung x luas total lantai gedung / luas kepadatan
hunian per orang = (0,6) x (10.000) / 5= 1200 0rang.
Dari tabel pemakaian air diketahui pemakaian air utk gedung tersebut 100
ltr/org/hr, maka kebutuhan air adalah = 1200 x 100 ltr = 120.000 ltr/hr atau
120 M3/hr.
Diperkirakan perlu tambahan air sampai 20% untuk mengatasi kebocoran,
pancuran air, taman, dsb, sehingga pemakaian air total :
= 1,2 x 120m3 = 144m3/hr.
Kalau dianggap pemakaian air selama 8 jam, maka :
Qh = Qd/T
= 144m3 / 8
= 18 m3 / jam
Dan dengan menetapkan C1 = 2 dan C2 = 3 maka :
Qh_max = (2) (18) = 36 m3/jam
Qm_max = (3) (18)/60 = 0,9 m3 / menit

2) Perhitungan berdasarkan jenis dan jumlah alat plambing


Contoh : Apartement untuk 50 keluarga, dimana untuk 30 keluarga disediakan
satu kamar tidur, dan untuk 20 keluarga disediakan dua kamar tidur.
Perlengkapan untuk setiap keluarga disediakan satu kloset duduk dengan bak
gelontor, satu bakmandi (bath-tub), satu bak cuci tangan, dan satu bak cuci
dapur. Untuk penggunaan bersama seluruh penghuni gedung disediakan 8 bak
cuci pakaian (termasuk mesin cuci listrik).
Penggunaan alat plumbing dalam gedung apartemen ini dinilai rendah
frekwensinya dibandingkan dengan tabel. Karena dalam gedung semacam ini
penggunaan alat plumbing terbatas untuk masing-masing keluarga.
Penggunaan air dapat diperkirakan sbb:
Kloset 13 ltr x 50 x 3 kali/jam = 1950 ltr/jam
Bak mandi 125 ltr x 50 x 1 kali/jam = 6250 ltr/jam
Cuci tangan 10 ltr x 50 x 1 kali/jam = 500 ltr/jam
Cuci dapur 15 ltr x 50 x 3 kali/jam = 2250 ltr/jam
Bak cuci 15 ltr x 8 x 6 kali/jam = 720 ltr/jam
Jumlah = 11670 ltr/jam

Faktor penggunaan serentak untuk semua alat-alat plambing sebesar 38%


kecuali untuk bak cuci pakaian sebesar 55%, berdasarkan tabel, oleh karena
itu laju aliran air adalah sebesar :
10950 ltr/jam x 38% = 3285 ltr/jam
720 ltr/jam x 55% = 396 ltr/jam
Jumlah = 3681 ltr/jam

Sebagai perbandingan, akan dihitung berdasarkan tabel, dengan


memperkirakan jumlah penghuni apartemen, 2 org/kamar maka :
30 kamar x 2 = 60 org
20 kamar x 4 = 80 org
Jumlah = 140 org
Dari tabel diketahui dihitung :
Qd = 250 ltr/org x 140 org = 35000 ltr/hari
Qh = 35000 ltr/10ltr/jam = 3500 ltr/jam

Dari contoh perhitungan ini dapat dilihat bahwa hasil perhitungan dengan
kedua cara tersebut memberikan hasil yang tidak jauh berbeda.

3) Berdasarkan beban unit alat plambing


Contoh gedung perkantoran empat lantai, alat plambing pada setiap tingkat
terdiri 3 kloset duduk (dengan katup gelontor), 3 bak cuci tangan, 3 peterusan
( dengan bak gelontor bersama), dan sebuah bak cuci kain pel. Dengan tabel
dapat dihitung unit beban alat plambing sbb:

Jml alat plambing Unit beban alat Jumlah unit beban


plambing plambing
kloset 3 10 30
Bak cuci tangan 3 2 6
Peterusan 1 3 3
Bak cuci pel 1 4 4
Jumlah 43
Dengan gambar kurva (1), diperoleh pemakaian air serentak lantai 4 kira-kira
sebesar 180 ltr/menit, karena alat plambing pada setiap lantai dalam contoh ini
sama, maka jumlah beban alat plambing seluruh gedung adalah : 4 x 43 = 172,
dari kurva diperoleh pemakaian air serentak sebesar 330 ltr/menit, ini adalah
pemakaian air puncak untuk gedng keseluruhan.
4)

b)
3.4.4
3.5 Peralatan Penyediaan Air
3.5.1 Jenis Peralatan
Tangki Air
Tangki bawah, tangki atas dan tangki tekan,
Bahan : plat baja, beton bertulang, kayu, atau bahan FRP (fiberglass)

Pompa Penyediaan Air


Pompa angkat, pompa yang mengalirkan air dari bawah ke atas, sedang pompa yang
mengalirkan air ke tangki tekan dinamakan pompa tekan.
Pompa penyediaan air dapat diputar oleh motor listrik, motor bakar, turbin uap dsb.
Pompa yang motor listriknya ikut dibenamkan kedalam aliran air dinamakan pompa
submersible, di tinjau dari arah sumbu pompa ada yg dipasang dgn sumbu vertical
dan horizontal.
Pengelompokan jenis pompa pada garis besarnya ada tiga yaitu :
-. Pompa jenis putar
Sentrifugal, aliran campur (mixed flow), aksial dan regenerative.
-. Pompa jenis langkah positif
Pompa torak/plunyer, pompa sudu (vane pumps), pompa eksentrik
-. Pompa jenis khusus
Pompa vortex, gelembung uap dan pompa jet

3.5.2 Bahan dan Mekanisme
Bahan dan Konstruksi Tangki Air
o Tangki Air Plat Baja
Pembuatan Relatif cukup mudah, harga tidak terlalu mahal, bentuk dapat
disesuaikan dengan tempat yang tersedia, Penguatan Konstruksi structural tidak
sulit dilakukan.
Kekurangannya, masalah korosi yang kalau tidak ditanggulangi dari awal akan
menimbulkan kesulitan (dimulai dengan gejala kandungan besi yang tinggidalam
air dankemudian gejala air merah).

o Tangki Air dari Plat Baja Tahan Karat


Penampilan lebih baik, permukaan dalam tangki tidak perlu di cat, permukaan
yang licin memudahkan dalam pembersihan endapan dan kotoran yang timbul
tanpa khawatir akan merusak permukaan.
Kekurangannya, harga plat baja jenis ini jauh lebih mahal dibandingkan dengan
plat baja biasa.
Ada kesan bahwa plat baja tahan karat tidak perlu di rawat, menyebabkan banyak
kejadian orang lupa sekedar memeriksa tangki air. Walaupun dinamakan tahan
karat, tangki air dari plat baja jenis ini masih bisa berkarat karena beberapa sebab:
-. Kualitas baja kurang baik.
-. Kualitas pengelasan kurang baik
-. Konsentrasi ion cholrine tinggi, jangka waktu lama
-. Kotoran dibiarkan menempel terlalu lama
Secara umum akan tampak gejala karat pada dinding tangki didaerah batas muka
air, karena didaerah ini dapat dikatakan air mengandung oksigen terbanyak.
Untuk mencegah gejala ini, air masuk ke dalam tangki harus diusahakan agar
tidak terlalu banyak terpecah menjadi butiran air, dan juga agar butiran-butiran air
tidak menempel pada dinding.

o Tangki Air FRP (Fiberglass)


FRP singkatan dari Fiberglass Reinforced Plastic, sebagai bahan tangki air baru
mulai digunakan sekitar tahun enampuluhan. Serat gelas dalam bahan komposit
ini berfungsi sebagai penguat structural. Bahan plastic yang banyak digunakan
terutama unstructured polyester resin. Kelebihan dari bahan FRP ini terutama
adalah :
-. Jauh lebih ringan di bandingkan dari bahan baja
-. Mudah di bentuk dan diwarnai
-. Tahan terhadap karat dan beberapa bahan kimia
-. Kurang merambatkan panas

Kelemahan bahan FRP yang perlu diperhatikan :


-. Dibandingkan dengan baja, kekuatan mekanis lebih rendah terutama terhadap
tumbukan
-. Koefisien pemuaian termal besar
-. Akan terjadi gejala kelelahan (fatigue)
-. Dapat menumbuhkan algae
-. Kurang tahan terhadap alkali
Gejala kelelahan umumnya akan terjadi setelah tangkitersebut digunakan untuk
menampung air selama 3 4 tahun, dan ini diduga sebagai kelemahan bahan.
Gejala ini umumnya Nampak sebagai munculnya retakan mendadak pada dasar
tangki. Algae ditemukan banyak tumbuh dalam tangki dengan dinding FRP tipis
dan ditaruh dibawah sinar matahari.
Konstruksi tangki dengan bahan FRP dapat dibuat dengan konstruksi satu-dua
lapis, dan juga dengan panil-panil.
Konstruksi satu lapis biasanya hanya setebal sekitar 2 mm, dengan dasar tangki
yang agak lebih tebal. Konstruksi dua lapis dibentuk dari dua lembar FRP satu
lapis yang direkatkan pada kedua sisi dari satu bahan inti (biasanya busa resin
sintetis yang keras). Konstruksi ini akan mempunyai hambatan panas dan juga
kekuatan mekanis yang lebih besar dibandingkan dengan konstruksi satu lapis,
demikian pula kemungkinan timbulnya kondensasi pada permukaan luar tangki
akan lebih jarang dibandingkan dengan tangki konstruksi satu lapis.
o Tangki Air dari Kayu
Tangki jenis ini dapat berfungsi dengan baik selama 30 sampai 40 tahun, di
jepang mulai tahun 1963 tangki kayu ini mulai banyak digunakan untuk gedung.
Dan karena sifatnya yang baik permintaan akan tangki kayu makin meningkat.
Sifat-sifat tersebut adalah :
-. Ringan tapi masih cukup kuat disbanding dengan baja
-. Daya tahan terhadap air dan bahan kimia baik
-. Hambatan terhadap panas baik
-. Mudah dibuat untuk pemasangan dilapangan
-. Tidak perlu dicat tahan karat
Tangki air dari kayu biasanya dibuat dengan bentuk silindris atau elips, dan jarang
dibuat bentuk persegi karena harganya akan jadi mahal. Air dalam tangki
semacam ini sebaiknya harus sering diganti untuk mencegah proses pembusukan
kayu yang disebabkan oleh air yang diam (misalnya persediaan air untuk
pemadam kebakaran).
Di Amerika Serikat untuk bahan tangki air dikatakan bahwa kayu yang terbaik
adalah cypress dan cedar (tahan antara 50 sampai 70 tahun), dan red wood (dapat
tahan 30 sampai 50 tahun). Untuk menahan kekeringan dan retak-retak biasanya
di cat dengan cat phenolic di bagian luarnya.

o Tangki Air dari Beton Bertulang


Bahan ini dipilih pada waktu banyak gedung menempatkan tangki air di bawah
lantainya, tetapi cara ini sudah di larang atau tidak dianjurkan. Tangki air diatas
menara atau diatas atap masih banyak ditemui dengan bahan ini. Dibanding
dengan bahan-bahan lainnya, tangki ini akan lebih berat, dapat menimbulkan
retak-retak, sulit membuat dan menjaga agar tetap kedap air untuk jangka waktu
lama (memerlukan perawatan periodik).
o
Konstrusi Pompa Air
Jenis-jenis pompa air yang banyak digunakan adalah :
o Jenis Putar
Kelebihan jenis ini terutama :
-. Ukuran kecil dan ringan
-. Dapat memompa terus menerus tanpa gejolak
-. Konstruksi sederhana dan mudah di operasikan
Jenis ini demikian populer sehingga orang lebih sring menganggap pompa air dari
jenis turbo. Dari jenis ini yang paling banyak adalah tipe pompa sentrifugal. Jenis-
jenis pompa ini antara lain :
-. Pompa sentrifugal
-. Pompa diffuser atau pompa turbin
* Pompa turbin untuk sumur (bore-hole-pump)
* Pompa submersible untuk sumur dalam
Kelebihan dan cirri-ciri pompa submersible adalah :
- Tidak diperlukan suatu bangunan pelindung pompa
- Tidak berisik
- Konstruksinya sederhana, karena tidak ada poros penyambung dan
bantalan perantara.
- Pompa dapat bekerja pada kecepatan putaran tinggi
- Mudah dipasang
- Harga relative murah

Pompa Jenis langkah positif (positive displacement)


-. Pompa torak
Gerakan torak bolak balik didalam silinder akan menimbulkan tekanan positif
atau negative pada satu sisinya, yang akan membuka katup keluar dan katup
masuk, dan mengalirkan air keluar kedalam pipa atau masuk kedalam silinder.
Jumlah air yang dialirkan sama dengan volume lankah dari torak tersebut. Pada
saat ini jenis pompa ini sudah jarang digunakan sebagai pompa penyediaan air.
-. Pompa Tangan
Pada prinsipnya pompa ini sama dengan pompa torak, hanya konstruksinya yang
dibuat khusus agar mudah digerakkan dengan tangan.

Pompa Khusus
- Pompa Vortex
Disebut juga pompa Kaskade, mempnyai Impeller dengan lekukan-lekukan yang
di potong pada pinggirannya yang berputar dalam suatu rumah silindris. Ciri khas
dari pompa ini adalah mampu memberikan tekanan yang tinggi pada laju aliran
yang tidak besar. Banyak digunakan pada gedung kecil atau perumahan.

- Pompa gelembung Udara


Pompa ini disebut juga air lift pump, karena air dalam suatu pipa terangkat oleh
gelembung-gelembung air sebagai akibat adanya perbedaan berat jenis air dan
udara. Udara kempa dimasukkan kedalam pipa tersebut dari bawah, dimana ujung
pipa harus terbenam dibawah permukaan air.

- Pompa Jet
Pompa ini disebut juga sebagai pompa injeksi walaupun istilah ini tidak tepat.
Sebenarenya pompa ini merupakan suatu sistem yang terdiri dari sebuah pompa
sentrifugal dan suatu jet-ejector, digunakan untuk memompa sumur yang muka
airnya lebih dari 10m dibawah muka tanah.
Pompa sentrifugal yang dipasang diatas tanah memompakan air dengan tekanan
besar (laju aliran kecil) melalui pipa ke suatu nosel. Nosel ini dipasang
menghadap ke atas dalam suatu pipa yang lebih besar dan terpasang dibawah
(biasanya) muka air sumur. Akibat pancaran air dari nosel, maka air sumur dalam
pipa besar tersebut akan ikut tersedot dan terdorong ke atas.
Dengan cara ini maka tidak perlu memasang pompa submersible atau pompa
turbin vertical, bagian yang berada didalam sumur sama sekali tidak mengandung
komponen yang bergerak.
- Pompa Bilah (Wing Pump)
Pompa jenis ini digerakkan tangan dan sering dipakai untuk perumahan, impeller
dalam suatu rumah silindris berputar kira-kira 900. Pompa jenis ini mampu
mengangkat air sampai setinggi 60 m. Kelemahannya terletak pada impellernya
yang makin lama makin aus, sehingga efesiensinya menurun dan kemampuan
mengangkat air berkurang.

3.5.3 Penentuan Kapasitas Alat


Diameter Pipa Dinas
Pipa dinas yang menyalurkan air dari pipa air minum/bersih kota kedalam
gedung, harus mempunyai ukuran yang cukup agar dapat mengalirkan air sesuai
dengan kebutuhan jam puncak. Apabila gedung tersebut delengkapi dengan tangki
air bawah untuk menampung air, ukuran pipa dinas dapat diperkecil sampai
mempunyai ukuran cukup untuk memenuhi kebutuhan jam rata-rata.

Kapasitas Tangki Air Bawah


Rumus-rumus dibawah ini memberikan hubungan antara kapasitas tangki air
bawah dengan kapasitas pipa dinas :

Qd = QsT

Untuk Tangki air yang hanya digunakan menampung air minum/air bersih, ukuran
tangkinya adalah :

VR = Qd - QsT

Sedangkan kalau tangki tersebut juga berfungsi menyimpan air untuk pemadam
kebakaran, ukuran tangkinya adalah:

VR = Qd - QsT + VF

Dimana :
Qd = Jumlah kebutuhan air per hari (M3/hari)
Qs = Kapasitas pipa dinas (M3/jam) 2/3, 3/5 rata-rata pemakaian/jam
T = Rata-rata pemakaian air per hari (Jam/hari)
VR = Volume Tangki air bawah (M3)
VF = Volume cadangan untuk pemadam kebakaran (M3)

Kapasitas Tangki Atas (Tangki atap)


Tangki atas dimaksud untuk menampung kebutuhan puncak, dan biasanya
disediakan dengan kapasitas cukup untuk jangka waktu kebutuhan puncak
tersebut yaitu sekitar 30 menit.
Dalam keadaan tertentu dapat terjadi bahwa kebutuhan puncak dimulai pada saat
muka air terendah dalam tangki atas, sehingga perlu diperhitungkan jumlah air
yang dapat dimasukkan dalam waktu 10 sampai 15 menit oleh pompa-angkat.
Kapasitas tangki atas dinyatakan dengan rumus :

VE = (Qp - Qmax) Tp + Qpu x Tpu


Dimana :
VE = Kapasitas efektif tangki atas (M3)
Qp = Qm-max = Kebutuhan menit puncak (Ltr/menit)
Qmax = Qh-max = kebutuhan jam puncak ( Ltr/menit)
Qpu = Kapasitas pompa pengisi (Ltr/menit)
Tp = Jangka waktu kebutuhan air puncak (menit)
Tpu = Jangka waktu kerja pompa pengisi (menit)

Biasanya kapasitas pompa pengisi diusahakan sebesar : Qpu = Qmax


Dan air yang diambil dari tangki atas melalui pipa pembagi utama dianggap
sebesar Qp. Makin dekat Qpu dengan Qp makin kecil ukuran tangki atas, dari
rumus diatas dapat dilihat bahwa kalau Qpu = Qp, maka volume tangki atas
adalah: VE = Qpu x Tpu
Ini adalah kapasitas tangki atas minimumyang masih cukup untuk melayani
kebutuhan puncak.
Jelas bahwa ukurasn tangki atas tidak boleh ditentukan sendiri, tanpa
memperhatikan kapasitas pompa pengisi, demikian pula sebaliknya. Hal ini
penting untuk diperhatikan pada waktu membuat rancangan gedung.

Kapasitas Pompa Pengisi Tangki


o Laju Aliran Air
Dalam suatu sistem dengan tangki atas biasanya kapasitas pompa diambil
sama dengan kebutuhan air pada jam puncak/maksimum. Dalam sistem yang
tanpa tangki , kapasitas pompa diambil sama dengan kebutuhan air puncak,
demikian pula dalam sistem dengan tangki tekan, kecuali kalau tangki tekan
tersebut mempunyai volume yang cukup besar.

o Diameter Pipa
Diameter pipa hisap biasanya ditentukan sedemikian sehingga kecepatan
aliran air antara 2 s/d 3 m/detik. Pada pompa tekanan rendah biasanya
kecepatan dalam pipa keluar diusahakan antara 2 s/d 3 m/detik (kadang-
kadang sampai 4 m/detik), dan pada pompa tekanan tinggi antara 4 s/d 5
m/detik (kadang-kadang sampai 6 m/detik).

o Tekanan Air Masuk (tekanan hisap)


Gaya yang mendorong air masuk kedalam pompa disebabkan oleh adanya
vakum pada sisi hisap pompa, dan tekanan udara diatas muka air pada tangki
bawah. Kalau udara dalam tangki bawah tekananya 1 atmosfir, atau 10,33 m
kolom air, maka secara teoritis pompa akan dapat menghisap air setinggi
10,33 m . Dalam kenyataannya ada beberapa hal yang akan meyebabkan air
tidak akan naik setinggi itu, yaitu tekanan udara dalam tangki bawah tidak 1
atm, kerugian gesek dalam pipa hisap dan lubang masuknya, tekanan uap
jenuh air tersebut, dsb, sehingga tinggi angkat maksimum sekitar 6 sampai 7
meter saja.
Makin tinggi elevasinya, makin rendah tekanan barometer udara, sehingga
tinggi angkat maksimun makin rendah pula. Makin tinggi Tempratur airnya,
makin tinggi tekanan jenuh uapnya, sehingga makin kecil tinggi angkat
maksimumnya. Tinggi angkat ini sangat penting untuk menempatkan pompa,
sampai berapa tinggi diatas muka air tangki bawah.

Tabel elevasi, tekanan barometer dan tekanan isap teoritis

Elevasi diatas muka laut (m) 0 100 200 300 400 500 1000 1500
Tekanan barometer 760 751 742 733 724 716 674 634
(mm.Hg)
Tekanan isap teoritis (m 10.3 10.2 10.0 9.96 9.84 9.73 9.16 8.61
kolom air) 3 8

Tabel Tempratur air dan tekanan isap

Tempratur air 0 20 50 60 70 80 90 100


Tekanan isap teoritis (m 10.33 9.65 9.042 7.894 7.208 5.56 2.926 0
kolom air) 6 8 2
Standar tekanan isap 7 6.5 4 2.5 0.5 0 0 0
sesngguhnya (m)

o Daya Pompa dan tinggi Angkat


- Tinggi angkat
Tinggi angkat pompa dapat dinyatakan dengan rumus berikut :

H = Hs + Hd = Hsd + V2/2g
H = Ha + Hsd + V2/2g
Dimana :
H = Tinggi angkat total (m)
Hs = Tinggi hisap (m)
Hd = Tinggi tekan (m)
Ha = Tinggi Potensial (m)
Hsd = Kerugian gesek dalam pipa hisap dan pipa tekan (m)
V2/2g = Tekanan kecepatan pada lubang keluar pipa (m)
Dalam hal dimana pompa menghisap air dari tangki bawah dan tekanan
pada muka air tangki tersebut sama dengan tekanan udara luar, sedangkan
tekanan pada permukaan air tangki atas juga sama dengan tekanan udara
luar, maka Ha yang nilainya sama dengan (Hs + Hd), adalah jarak vertikal
dari muka air tangki bawah sampai lubang keluar pipa tekan yang ada
diatas muka air tangki atas. Kalau lubang keluar pipa tersebut terbenam
dalam air tangki atas, maka jarak tadi diukur sampai muka air atas.

- Daya yang dibutuhkan pompa


Daya hidraulik pompa adalah daya yang dimasukkan kedalam air oleh
rotor atau torak pompa sehingga air tersebut dapat mengalir. Daya poros
pompa adalah daya yang harus dimasukkan kedalam poros pompa.
Daya hidraulik (dalam kilowatt) dapat dinyatakan dengan :
Nh = (0,163) (Q) (H) ()
Dimana :
H = Tinggi angkat total (m)
Q = Kapasitas Pompa (m3/menit)
= Berat spesifik (kg/ltr)
Daya proses pompa (disebut juga brake horsepower atau shaft
horsepower) adalah daya hidraulik dibagi dengan efesiensi pompa :

Np = (Nh) / p
Dimana
p = Efesiensi pompa

daya motor penggerak pompa Nm harus lebih besar dari pada daya poros
pompa; kelebihannya bergantung pada jenis motor dan hubungan poros
pompa dengan poros motor :

Nm = Np (1 + A) / (p . k)
Dimana :
A = Faktor yang bergantung jenis motor: 0,1 s/d 0.2 utk motor listrik 0,2
utk motor bakar besar 0,25 utk motor bakar kecil
K = Efisensi hubungan poros, dengan nilai : 1 utk poros yang dikopel
langsung, 0,9 sampai 0,95 utk ban mesin dan roda gigi.
Sebagai contoh dilanjutkan pembahasan sebelumnya, dengan anggapan
kebutuhan air puncak dilayani oleh tangki atas, dan kapasitas
pompa pengisi tangki atas sama dengan kebutuhan jam puncak,
Qmax = 600 ltr/menit, misalkan dibuat perkiraan harga-harga berikut
:
Ha = 50 m
Hsd = 20% dari Ha
V2/2g = 2 m
Dengan demikian dapat di hitung :
H = 50 + 0,2(50) + 2 = 62 m
Qmax = 600 ltr/menit = 0.6 m3/menit

Kalau efesiensi pompa diperkirakan 50%, hubungan poros langsung,


penggerak motor listrik, maka daya motor dapat dihitung dengan
rumus :
Nm = 0,163 x 0,6 x 62 x (1 + 0,1)/(0,5) = 13,3 kW
Motor listrik penggerak pompa harus dipilih yang mampu menghasilkan
daya sejurang-kurangnya 13,3 kW pada porosnya.
-
o
Kapasitas Tangki Tekan dan Pompanya
Kapasitas tangki tekan dihitung berdasarkan hukum Boyle, yang menyatakan
bahwa untuk gas pada tempratur konstan, hasil perkalian tekanan dengan volume
adalah juga konstan.
Dalam tabel 3.30 dapat dilihat perbandingan volume air dalam tangki tekan.
Tekanan awal adalah tekanan dalam tangki kosong spt dalam gbr 3.87(a).
Tekanan ini nol kalau tangki tidak diberi pra-tekanan misalnya oleh suatu
kompresor. Tekanan adalah tekanan pada waktu pompa telah berhenti.
Misal pompa mulai mengisi tangki kosong, pada waktu tekanannya mencapai
4kg/cm2, volume air telah mencapai 79,5% dari volume tangki tekan. Kalau
tekanan awalnya dinaikkan, untuk volume air tersimpan yang sama dapat
digunakan tangki tekan yang lebih kecil.
Kalau tekanan awalnya dinaikkan, lebih besar dari tekanan udara luar, misalnya
dengan kompresor, pada tekanan tersebut sebaiknya volume air dalam tangki
tidak kurang dari 15% dari volume tangki seluruhnya. Hal ini dimaksudkan agar
udara dalam tangki tidak akan masuk dalam pipa distribusi.
Sebagai contoh : missal untuk suatu rumah tinggal, pancuran mandi di lantai atas
menuntut air bertekanan, dan kebutuhan air puncak adalah 40 ltr/menit. Besaran-
besaran lainnya :
-. Tinggi pancuran dari atas tanah = 5,6m
-. Tekanan air pada pancuran = 7m
-. Kerugian gesek dari tangki tekan sampai pancuran = 1,6m
Tekanan Total yang diperlukan (5,6 + 7 + 1,6) = 14,2 m kolom air atau kira-kira
1,5 kg/cm2. Kalau tekanan maksimum dibuat 2,5 kg/cm2, dari tabel 3.30 dapat
diperoleh persentase isi air dalam tangki sbb:
-. Pada tekanan maksimum 2,5 kg/cm2 = 70,8%
-. Pada tekanan minimum 1,0 kg/cm2 = 59,2%
-. Perbandingan volume efektif adalah = 11.6%
kalau air yang harus disimpan sebesar 50 liter, maka volume tangki tekan adalah
(50)/(0.116)= 431 liter, Dengan diameter 0.7 m tingginya 1,2 m.

3.5.4
3.6
3.7
4. PERANCANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR PANAS

1. Kebutuhan kabel
2. Syarat2 instalasi air kotor
3. Syarat2 tanki
4. Hitungan kebutuhan air bersih panas
5. splinkler