Anda di halaman 1dari 4

QARUN YANG HALOBA

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Terima kasih buat pengacara, para hakim yang bijaksana, guru-guru dan rakan-

rakan semua. Mari hayati cerita saya Qarun Yang Haloba.

Kawan-kawan,
Pada awalnya Qarun adalah seorang yang sangat soleh, baik dan dia adalah pengikut

Nabi Musa. Dia seorang yang sangat miskin. Suatu hari dia datang bertemu Nabi

Musa agar dia didoakan menjadi orang kaya. Mendengar permintaannya itu, Nabi

Musa lalu mendoakannya, dan dengan izin Allah, Qarun menjadi sangat kaya.

Suatu hari, Nabi Musa a.s. diperintahkan oleh Allah untuk mengutip zakat.

Nabi Musa a.s. mengutus salah seorang pengikutnya untuk mengambil zakat dari

Qarun. Qarun sangat marah dan tidak mahu memberikan sedikitpun dari

kekayaannya. Al-Quran merakamkan kata-kata Qarun di dalam surah al-Qasas ayat

78:








Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku bukan dari

Allah...

Sikap sombong dan angkuh merupakan sikap mazmumah yang perlu dijauhi oleh

individu Muslim yang beriman.

Kawan-kawan,

Tidak cukup dengan itu Qarun juga mengupah seorang wanita agar mengaku telah

berbuat perkara yang tidak dengan Nabi Musa as. Ketika seluruh Bani Israil telah

berkumpul, Qarun berkata: "Wahai Bani Israil ketahuilah, Musa yang kalian anggap
sebagai nabi dan orang baik itu, sebenarnya tidak baik! sambil mennunjuk kepada

wanita tersebut. "Hari ini, kita akan menyaksikan pengakuan dari wanita ini".

Nabi Musa as merasa sangat sedih dengan fitnah yang berlaku ke atas

dirinya. Baginda menunaikan solat dan berdoa kepada Allah, agar Allah

memperlihatkan kebenaran. Selesai sahaja Nabi Musa berdoa wanita itu berkata,

"Musa tidak berbuat apa2 dengan saya, dia orang baik, saya diupah oleh Qarun

untuk berbohong". Mendengar pengakuan wanita itu, Nabi Musa a.s. segera sujud

sebagai bukti rasa syukurnya kepada Allah. Kisah ini diceritakan di dalam al-Quran

di dalam surah al-Ahzab ayat 69.








Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang

menyakiti Musa; maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka

katakan. Dan adalah dia seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi

.Allah

Siakap senohong ikan berduri, bercakap bohong lama-lama mencuri. Orang yang

suka berbohong akan dibenci, kehilangan ramai kawan, dan akan mendapat azab yang

.pedih di akhirat kelak

,Kawan-kawan

Tidak cukup dengan itu, Qarun juga mencabar Nabi Musa as untuk berdoa

bersamanya. Barang siapa doanya yang dikabulkan, dialah yang benar dan harus

diikuti. Qarun seraya berdoa: Wahai dewa penguasa alam semesta, matikan Musa
sekarang ini juga. Namun, Nabi Musa tidak meninggal, bahkan baginda tetap hidup.

Kini giliran Nabi Musa a.s. pula berdoa pada Allah SWT. Wahai bumi telanlah Qarun

dan seluruh kekayaannya sekarang ini juga!.

Tidak lama kemudian dengan kuasa Allah SWT bumi bergoncang dan bumi

terbelah,lalu Qarun dan seluruh kekayaannya habis ditelan bumi. Kisah ini

dirakamkan di dalam surah al-Qasas ayat 81:













"Maka Kami tenggelamkan Qarun berserta hartanya ke dalam bumi. Maka tidak ada

baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah ia

termasuk orang2 yang dapa membela dirinya"

Wahai kawan-kawan,

Demikianlah kisah Qarun Yang Haloba. Kisah Qarun menjadi teladan bahawa Allah

seringkali mengingatkan betapa besar kurniaan Allah bagi mereka yang mentaatinya

dan besar juga azab Allah bagi yang mengingkarinya. Allah berfirman:








Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan sementara dan

sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.

(Surah Ghafir: Ayat 39)

Kawan- kawan,
Teguhkan hati, kuatkan iman.
Qarun yang tamak, jadi pengajaran.

Wabillahitaufiq wal hidayah, wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.