Anda di halaman 1dari 38

MODUL PEMBELAJARAN

BLOK

PRODI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
UIN MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2017
MODUL PEMBELAJARAN
BLOK MEKANISME DASAR PENYAKIT

TIM PENYUSUN

Dr. Zainabur Rahmah, S,Si., M,Si


dr. Lailia Nur Rachma, M. Biomed
drg. Anik Listiyana, M. Biomed

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
UIN MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2017
KATA PENGANTAR

Assalammualaikum Wr. Wb

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena hanya dengan ridha-Nya kita selalu
mendapatkan kebahagiaan, kedamaian, serta ketentraman yang senantiasa menyertai kita.
Shalawat serta salam kita haturkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad, beserta sahabat
dan keluarganya.
Selamat datang di Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana
Malik Ibrahim Malang. Prodi Pendidikan Dokter UIN Malang memiliki visi menjadi Program
Studi Pendidikan Dokter yang terkemuka untuk menghasilkan dokter yang memiliki
kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, keluasan ilmu dan kematangan profesional serta
memiliki keunggulan dalam mengelola kesehatan haji.
Kurikulum serta metode pembelajaran yang digunakan dan dikembangkan PSPD UIN Maliki
Malang telah sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) dan Standar
Kompetensi Dokter Indonesia (SKDI) 2012. Modul pembelajaran merupakan salah satu
instrumen ajar yang diciptakan sebagai panduan mahasiswa dalam menjalankan kegiatan
akademik dengan sistem blok di PSPD UIN Maliki Malang. Berbagai saran dan masukan
sangat diharapkan untuk dapat membantu pengembangan modul ini, agar nantinya dapat
lebih bermanfaat dengan kualitas yang lebih baik.

Wassalammualaikum Warrohmatullahi Wabarokatuh

Malang, Januari 2017

Tim Penyusun

i|Progr am S tudi Pendidikan Dokter


VISI, MISI DAN TUJUAN PENYELENGGARAN PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG

Visi

Menjadi Program Studi Pendidikan Dokter terkemuka untuk menghasilkan dokter yang
memiliki kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, keluasan ilmu dan kematangan profesional
serta memiliki keunggulan dalam mengelola kesehatan haji.

Misi

1. Menyelenggarakan pendidikan dokter yang berkualitas dengan keunggulan dalam


pengelolaan kesehatan haji.
2. Mengintegrasikan nilai-nilai Islam dalam proses pendidikan tahap akademik dan
profesi.
3. Menyelenggarakan penelitian kedokteran dalam rangka pengembanganilmu
pengetahuan dan teknologi kedokteran, untuk memecahkan masalah kesehatan
lokal, nasional maupun global dengan keunggulandi bidang kesehatan haji.
4. Menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat di bidang kedokteran dan
kesehatan haji yang didasari spirit Islam.

Tujuan

1. Terwujudnya lulusan dokter yang berketuhanan, beretika, kompeten dan profesional,


serta mahir dalam mengelola kesehatan haji.
2. Terwujudnya suasana akademik yang dijiwai nilai-nilai Islam, sehingga mendukung
terbentuknya keluhuran akhlak.
3. Terwujudnya penelitian dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi kedokteran, untuk memecahkan masalah kesehatan lokal, nasional
maupun global terutama di bidang kesehatan haji.
4. Terwujudnya kegiatan pengabdian kepada masyarakat di bidang kedokteran dan
kesehatan haji dengan didasari spirit Islam.

ii | P r o g r a m S t u d i P e n d i d i k a n D o k t e r
PEMETAAN KURIKULUM PENDIDIKAN TAHAP AKADEMIK

SEMESTER MINGGU SKS


1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14 15 16
Budaya Ilmiah dan
I Konsep Dokter Muslim Biomedik I (4 SKS) Biomedik II (6 SKS)
(4 SKS) 18
CSL I (2 SKS) ; Bahasa Arab (2 SKS)
Etika Kedokteran dan Mekanisme Dasar Hemato-imunologi
II Humaniora Penyakit (4 SKS) (6 SKS)
(4 SKS) 20
CSL II (2 SKS) ; Bahasa Arab (2 SKS) ; Pancasila dan Kewarganegaraan (2 SKS)
Endokrin,
III Metabolisme dan MuskuloskeletaL (5 Neuropsikiatri (6 SKS) 22
Nutrisi (5 SKS) SKS)
CSL III (3 SKS) ; Bahasa Inggris (2 SKS) ; Studi Keislaman I (1 SKS)
Kardiovaskuler(5 SKS) Respirasi(5 SKS) Digestif(6 SKS) 20
IV CSL IV (3 SKS) ; Studi Keislaman II (1 SKS)
Integumen(5 SKS) Urogenetalia(5 SKS) Reproduksi(6 SKS)
V CSL V (3 SKS) ; Studi Keislaman III (1 SKS) 20
Traumatologi dan
VI Penginderaan(5 SKS) Pediatri(4 SKS) Kegawatdaruratan Medik
(6 SKS) 21
CSL VI (3 SKS); Studi Keislaman IV(1 SKS); Metodologi Penelitian Kesehatan (2
SKS)
Elektif : TABM/ Kedokteran Komunitas
Geriatri (4 SKS) Tradicional Medicine (6 SKS)
VII (2 SKS) 21
CSL VII (3 SKS) ; Studi Keislaman II (1 SKS); KKN (2 SKS) ; SKRIPSI ( 3 SKS)
VIII Kedokteran Haji I Kedokteran Haji II 16
(5 SKS) (5 SKS)
CSL IV (3 SKS) ; Studi Keislaman II (1 SKS)
Total 158

iii | P r o g r a m S t u d i P e n d i d i k a n D o k t e r
DAFTAR ISI

Halaman Judul ..................................................................................................................i


Kata Pengantar ..................................................................................................................ii
Visi Misi dan Tujuan Penyelenggaraan Prodi ...............................................................iii
Pemetaaan Kurikulum Tahap Akademik
Daftar Isi ............................................................................................................................iv

1. PENDAHULUAN ............................................................................................................1
DESKRIPSI BLOK ....................................................................................................1
BIDANG ILMU TERKAIT ..........................................................................................1
HUBUNGAN DENGAN BLOK LAIN .........................................................................1

GARIS-GARIS BESAR RANCANGAN PEMBELAJARAN BLOK ............................2


TUJUAN PEMBELAJARAN BLOK ...........................................................................2
RANCANGAN PEMBELAJARAN BLOK ..................................................................3
POHON TOPIK ..........................................................................................................10

METODE KEGIATAN PEMEBELAJARAN ...............................................................9


TUTORIAL DAN SEVEN JUMPS .............................................................................9
PRAKTIKUM .............................................................................................................11
KULIAH PENUNJANG BLOK ...................................................................................12
PLENO ......................................................................................................................12
SEMINAR ILMIAH .....................................................................................................15

ATURAN BLOK .........................................................................................................14


TINGKAT KEHADIRAN ............................................................................................14
TINGKAT DISIPLIN WAKTU ....................................................................................14

PENILAIAN ................................................................................................................15
MACAM-MACAM PENILAIAN ..................................................................................15
PENILAIAN FORMATIF ............................................................................................15
PENILAIAN SUMATIF ..............................................................................................15
BOBOT NILAI AKHIR BLOK .....................................................................................22

iv | P r o g r a m S t u d i P e n d i d i k a n D o k t e r
DESAIN PEMBELAJARAN BLOK .....................................................................................23
MINGGU 1- TEMA 1: KONSEP TERJADINYA PENYAKIT ....................................23
TUJUAN PEMBELAJARAN TEMA 1 ........................................................................23
TUTORIAL SKENARIO 1 :.........................................................................................23
KULIAH PENUNJANG BLOK ...................................................................................23
PRAKTIKUM .............................................................................................................24
SEMINAR ILMIAH .....................................................................................................24
MINGGU 2- TEMA 2 : MEKANISME DASAR PENYAKIT INFEKSI .......................25
TUJUAN PEMBELAJARAN TEMA 2 ........................................................................25
TUTORIAL SKENARIO 2 ..........................................................................................25
KULIAH PENUNJANG BLOK ...................................................................................25
PRAKTIKUM .............................................................................................................26
SEMINAR ILMIAH .....................................................................................................27
MINGGU 3- TEMA 3 : MEKANISME PENYAKIT NON INFEKSI ............................28
TUJUAN PEMBELAJARAN TEMA 3 ........................................................................28
TUTORIAL SKENARIO 3 ..........................................................................................28
KULIAH PENUNJANG BLOK ...................................................................................38
SEMINAR ILMIAH .....................................................................................................30

REFERENSI .......................................................................................................................31

v|P rogram Studi P endidikan Dokter


1. PENDAHULUAN

1.1 Deskripsi Blok


Blok Mekanisme Dasar Penyakit merupakan blok ke empat tahun 2017 yang
memiliki bobot sebesar empat (4) sks. Blok mekanisme dasar penyakit akan
dijalankan selama 5 minggu dengan perincian 4 minggu minggu fase pembelajaran
aktif serta 1 minggu fase ujian.
Mahasiswa PSPD UIN pada blok ini akan belajar mengenai konsep terjadinya
penyakit, macam agen infeksi dan patofisiologi yang mendasarinya. Setelah
melewati blok ini mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan tentang mekanisme
terjadinya penyakit.

1.2 Bidang Ilmu terkait


Blok Mekanisme Dasar Penyakit memiliki keterkaitan dengan ilmu:
- Parasitologi
- Mikrobiologi
- Patologi anatomi
- Epidemiologi
- Farmakologi
- Imunologi

1.3 Hubungan dengan blok lain


Salah satu tujuan pembelajaran Kurikulum berbasis kompetensi (KBK) adalah
mendapatkan dokter yang berpikiran ilmiah dengan penguasaan ilmu kedokteran dasar
dan mampu mengintegrasikannya dengan ilmu klinis sebagai dasar pengambilan
keputusan dalam setiap permasalahan kesehatan atau penyakit untuk mencapai
kompetensi sesuai SKDI. Blok Mekanisme Dasar Penyakit saling terkait dengan semua
blok sistem yang akan berjalan sesudahnya.

1|Prog ram Studi P endidikan Dokter


2. GARIS-GARIS BESAR RANCANGAN PEMBELAJARAN BLOK

2.1 Tujuan Pembelajaran Blok


Sesuai dengan PERMENRISTEKDIKTI No. 44 tahun 2015 tentang standar
nasional perguruan tinggi, perguruan tinggi wajib menjadikan standar nasional
pendidikan tinggi (SNPT) sebagai dasar penyusunan kurikulum dan penyelenggaraan
pembelajaran pada program studi. Standar nasional pendidikan mewajibkan program
studi untuk menentukan standar kompetensi lulusan yang dinyatakan dalam rumusan
tujuan pembelajaran. Selanjutnya, tujuan pembelajaran digunakan sebagai acuan
dalam penyusunan kegiatan pembelajaran.
Standar kompetensi lulusan merupakan kriteria minimal tentang kualifikasi
kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang
dinyatakan dalam rumusan capaian pembelajaran. Mengacu pada Peraturan Konsil
Kedokteran Indonesia No. 10 tahun 2012, kurikulum program studi pendidikan dokter
harus terdiri atas muatan yang disusun berdasarkan Standar Kompetensi Dokter
Indonesia (SKDI). Sehingga dapat dikatakan SKDI adalah kualifikasi sikap,
pengetahuan, dan keterampilan lulusan sarjana kedokteran dan profesi dokter yang
diamanatkan pada SNPT. Pencapaian SKDI diwujudkan menggunakan kurikulum
berbasis kompetensi menggunakan model pendekatan tematik Blok. Penamaan Blok
PSPD UIN Maulana Malik Ibrahim Malang sesuai dengan tema yang diusung, dimana
dalam pelaksanaannya kegiatan pembelajaran akan dikelompokkan dalam sub-
subtema yang sesuai.

Tabel 2.1 Pemetaan Kompetensi Inti dokter dan perumusan tujuan


pembelajaran blok Mekanisme Dasar Penyakit
Area kompetensi dan Kompetensi inti Tujuan Pembelajaran Blok
1. Area 1 : Profesionalitas yang luhur 1. Mahasiswa mampu menjelaskan
Mampu melaksanakan praktik agen-agen konsep penyebab
kedokteran yang profesional sesuai penyakit baik agen infeksius
dengan nilai dan prinsip ke- Tuhan- maupun noninfeksius
an, moral luhur, etika, disiplin, 2. Mahasiswa mampu menjelaskan
hukum dan sosial budaya. dasar patofisiologi penyakit
2. Area 5 : Landasan Ilmiah Ilmu 3. Mahasiswa mampu menguasai
Kedokteran dasar-dasar pengobatan penyakit
4. Mahasiswa memahami prinsip
integrasi islam dalam
mempelajari konsep sehat sakit,
agen penyebab sakit dengan

2|Prog ram Studi P endidikan Dokter


menggunakan metode
penelusuran tafsir Quran dan
Hadits yang berkaitan dan atau
berusaha memberikan penjelasan
medis yang merujuk ayat Quran
atau hadits untuk dijadikan dasar
menambah keimanan

2.2 Rancangan Pembelajaran Blok


Penyusunan rancangan pembelajaran Blok PSPD UIN menggunakan langkah-
langkah sesuai panduan Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia. Tujuan
Pembelajaran Blok dipecah dalam tujuan pembelajaran tema mingguan yang
kemudian akan dikerucutkan menjadi tujuan pembelajaran kuliah, skenario, praktikum
dan seminar ilmiah. Penentuan bahan kajian, kedalaman, keluasan materi keilmuan
dikonsep secara integratif dalam metode kegiatan pembelajaran yang variatif untuk
memastikan pencapaian tujuan pembelajaran dan disajikan dalam matriks di bawah
ini :

3|Prog ram Studi P endidikan Dokter


Matriks Pembelajaran Blok Mekanisme Dasar Penyakit

TUJUAN METODE KEGIATAN PEMBELAJARAN


TEMA POKOK BAHASAN Tutorial Kuliah Praktikum Seminar Ilmiah
PEMBELAJARAN
TEMA1 - Mahasiswa mampu - Konsep penyebab Skenario1 1. Natural History of Praktikum 1 Klasifikasi
Konsep menjelaskan penyakit Disease Mikrobiologi : penyakit :
terjadinya perjalanan alamiah (perkembangan teori 2. Protozoa Darah Kultur Bakteri menular dan tidak
penyakit penyakit terjadinya penyakit, 3. Protozoa Jaringan menular serta
- Mahasiswa mampu model hubungan pencegahan
menjelaskan penyebab penyakit, penyakit
klasifikasi dan cara hubungan penyebab
pencegahan dengan penyakit.
penyakit - Agen infeksi,
- Mahasiswa mampu reservoar, sumber
melakukan kultur infeksi dan
terhadap agen penyebaran
penyakit penyakit.
- Mahasiswa mampu - Macam penularan
menjelaskan agen penyakit
penyakit kategori - Faktor host
parasit dan - Vektor penyakit
helminthiasis (bakteri, virus,
parasit, vektor
mekanik).
- Hospes perantara
- Pencegahan primer,
sekunder dan tersier
- Protozoa darah
- Protozoa jaringan

TEMA2 - Mahasiswa mampu Skenario 2 1. Imunologi Praktikum 2 : Seminar Ilmiah 2


- Klasifikasi bakteri,
Mekanism menjelaskan infeksi Pewarnaan dan : Mikologi
- Genetika mikroba
e dasar klasifikasi dan 2. Dasar farmasi identifikasi
- Metabolisme
penyakit morfologi 3. Dasar-dasar mikroorganisme
mikroba
infeksi farmakologi 1

4|Prog ram Studi P endidikan Dokter


mikroorganisme - Patogenesis infeksi 4. Dasar-dasar Praktikum 3 : Seminar Ilmiah 3
penyebab penyakit bakteri farmakologi 2 Mikrobiologi Tes : Bakteriologi
- Mahasiswa mampu - Klasifikasi bakteri kepekaan
menjelaskan - Daur hidup bakteri antibiotik
patogenesis infeksi - Respons imun
mikroorganisme terhadap infeksi
penyebab penyakit bakteri
- Mahasiswa mampu - Klasifikasi virus
menjelaskan - Daur hidup virus
tentang respons - Respons imun
imun terhadap terhadap virus
berbagai agen - Klasifikasi jamur
penyebab infeksi - Patogenesis infeksi
- Mahasiswa mampu jamur
menjelaskan - Respons imun
tentang dasar-dasar terhadap infeksi
pengobatan rasional jamur
- Mahasiswa mampu - Tes kepekaan
melakukan antibiotik
pewarnaan dan - Bentuk sediaan obat
identifikasi - Klasifikasi obat
mikroorganisme - Undang
penyebab penyakit undangpemerintah
- Mahasiswa mampu tentang obat
melakukan uji - Tipe reseptor dan
sensitifitas antibiotik proses transduksi
sinyal
- Farmakokinetik
- Farmakodinamik
TEMA3 - Mahasiswa mampu - Definisi, Penyebab, Skenario 3 1. Inflamasi dan Praktikum 4 Stress oksidatif
Mekanism menjelaskan mekanisme, Injuri peranannya PA : Adaptasi
e penyakit mengenai inflamasi reversibel dan dalam seluler,
non dan peranannya irreversibel, Iskemia patogenesis Degenerasi,
infeksi dalam patogenesis dan Hipoksia penyakit Radang Akut,
penyakit - Definisi, Penyebab, 2. Jejas (Injury), Radang kronis

5|Prog ram Studi P endidikan Dokter


- Mahasiswa mampu mekanisme, adaptasi adaptasi,kematia
menjelaskan seluler :Perubahan n sel
mengenai stress ukuran sel (atrofi, 3. Proses
oksidatif dan hipertrofi), Penyembuhan
peranannya pada Perubahan jumlah (Wound healing
patogenesis sel (Involusi, and tissue repair)
penyakit. hiperplasia), 4. Patogenesis
- Mahasiswa mampu Perubahan Keganasan
menjelaskan diferensiasi sel 5. Penuaan (Aging)
mengenai jejas (Metaplasia) dan Penyakit
(Injury), adaptasi - Nekrosis dan Degeneratif
dan kematian sel apoptosis:
dan peranannya - Proses wound
pada patogenesis healing and tissue
penyakit repair (Hemostasis,
- Mahasiswa mampu Inflamasi, Proliferasi,
menjelaskan Remodelling)
mengenai proses - Penyembuhan luka
penyembuhan primer dan Sekunder
(Wound healing and - Masalah dalam
tissue repair) penyembuhan luka
- Mahasiswa mampu - Mediator
menjelaskan penyembuhan luka
mengenai penuaan - Faktor yang
(Aging) dan penyakit memodifikasi
degeneratif penyembuhan luka
- Mahasiswa mampu - Definisi keganasan
menjelaskan - Agen karsinogenesis
patogenesis - Etiologi genetik
sindrom metabolik tumor
- Patogenesis tumor
- Respon imun
terhadap tumor
- Usaha tumor
menghindari sistem

6|Prog ram Studi P endidikan Dokter


imun
- Mahasiswa mampu
menjelaskan:
- Definisi aging
- Penyebab aging
- Biology of Aging
- Peran Aging pada
patogenesis penyakit
degenaratif
- Definisi radikal bebas
- Proses terbentuknya
radikal bebas
- Stress Oksidatif
- Peranan stress
oksidatif dalam
patogenesis penyakit
- Antioksidan

7|Prog ram Studi P endidikan Dokter


2.3 POHON TOPIK

Mekanisme Dasar
penyakit

Konsep Penyebab Mekanisme Dasar


Penyakit Penyakit Non Infeksi
Mekanisme Dasar
Penyakit Infeksi
Pola Penyakit Penyakit
Degeneratif
Bakteri Penyakit
Penyakit dan Parasit Metabolik
Pencegahannya
Virus Penyakit
Jamur Keganasan

Gambar 2.1. Pohon Topik Mekanisme Dasar Penyakit

8
3. METODE KEGIATAN PEMBELAJARAN BLOK

Luaran proses pendidikan adalah pemenuhan kompetensi inti yang dicapai


melalui penetapan tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran merupakan wujud
capaian ilmu pengetahuan baik teoritik, praktis, keterampilan dan afeksi yang
dilaksanakan menggunakan beberapa metode kegiatan diantaranya adalah tutorial,
praktikum, kuliah penunjang blok, pleno dan seminar ilmiah.

3.1 Tutorial dan Seven Jumps


Tutorial merupakan kegiatan diskusi dalam kelompok kecil yang dibimbing oleh
seorang tutor. Mahasiswa mendiskusikan kasus dalam skenario sebagai pencetus
belajar sesuai tujuan pembelajaran yang telah ditentukan. Tujuan pembelajaran
tutorial merupakan bagian dari tujuan pembelajaran blok yang dilakukan dalam proses
tutorial melaui skenario.
Pembahasan satu skenario memerlukan dua kali sesi tutorial yang masing-
masing berlangsung 2x50 menit. Tutorial dijalankan menggunakan metode seven
jumps dimana langkah 1-5 akan dijalankan pada tutorial pertama sementara sesi
kedua tutorial merupakan langkah ke 7. Tutorial 1 mahasiswa tidak diperkenankan
untuk membawa sumber pustaka apapun. Dari tutorial 1 mahasiwa diharapkan dapat
menggunakan prior knowledge dalam merumuskan tujuan pembelajaran. Pada tutorial
ke-2 mahasiswa baru diperkenankan untuk membawa sumber referensi, namun tidak
berarti pada langkah ini mahasiswa selalu membaca buku ataupun referensi lain. Hal
ini didasarkan dari tujuan tutorial itu sendiri dimana tutorial tidak hanya digunakan
sebagai sarana penguasaan keilmuan ,namun juga melatih mahasiswa untuk berpikir
secara integratif, mengasah kemampuan berbicara dan membangun kepercayaan diri
mahasiswa.
Sebelum sesi tutorial pertama dimulai, kelompok melakukan pemilihan ketua,
sekretaris 1 dan 2. Ketua bertugas untuk memimpin jalannya proses tutorial dan
menjamin pemerataan anggota kelompok dalam berpendapat. Ketua memulai sesi
tutorial 1 dengan membuka forum, mengenalkan anggota kelompok dan membacakan
skenario. Pada tutorial kedua, ketua menjelaskan secara ringkas peta masalah dan
tujuan pembelajaran setelah membuka diskusi tutorial. Di setiap akhir tutorial, ketua
bertugas menyimpulkan dan menutup forum. Sekretaris 1 memiliki peran menulis
setiap pendapat anggota kelompok dalam proses tutorial di papan tulis. Sekretaris 2
menyalin tulisan dari sekretaris 1.

9
Seven jumps merupakan metode yang dikembangkan dalam proses tutorial
agar tutorial dapat berjalan efektif dan mencapai tujuan. Adapan penjabaran seven
jumps adalah sebagai berikut :

Langkah 1: membaca skenario dan mengklarifikasi kata sulit (5-10 menit)


Klarifikasi bukan mendefinisikan istilah. Tak semua kata asing perlu
diklarifikasi, hanya yang tidak diketahui, misalnya untuk mahasiswa semester lanjut
yang sudah banyak mengenal istilah kedokteran, tidak perlu mengulas istilah-istilah
yang sudah dipahami. Jika tidak ada kata yang belum dipahami bisa langsung
menuju langkah selanjutnya. Jika terdapat kata sulit yang tidak dapat dijawab
dengan prior knowledge, maka mahasiswa dapat mendiskusikannya pada langkah
selanjutnya jika dirasa kata tersebut berhubungan dengan pemecahan skenario.
Namun jika dalam kelompok, mahasiswa merasa tidak ada kaitan antara definisi kata
dengan pencapaian tujuan pembelajaran, maka kata tersebut bisa dijadikan tugas
mandiri.

Langkah 2 : merumuskan permasalahan (+15-20 menit).


Permasalahan dirumuskan dalam bentuk kalimat tanya. Permasalahan harus
berkaitan dengan skenario.

Langkah 3 : melakukan curah pendapat dan membuat pernyataan sementara


mengenai permasalahan (dalam langkah 2) (+50 menit)
Langkah ini dikenal juga dengan nama Brainstorming, Mahasiswa
menjawab pertanyaan dan curah pendapat atas pertanyaan di langkah kedua. Pada
langkah ini kemungkinan ada pertanyaan terhadap jawaban yang disampaikan.Jika
hal ini terjadi, pertanyaan dapat langsung didiskusikan.

Langkah 4 : menginventarisasi permasalahan secara sistematis dan pernyataan


sementara mengenai permasalahan pada langkah 3 (+10-15 menit)
Inventarisasi permasalahan secara sistematis berarti mahasiswa membuat
diagram ringkasan berupa peta masalah skenario. Diagram peta masalah tersebut
bisa disusun dengan merefleksikan pertanyaan pada langkah ke-2 dan jawaban
sementara pada langkah ke-3. Diagram TIDAK BERANGKAT DARI DIAGNOSIS,
namun BERANGKAT DARI MASALAH yang diungkapkan dalam skenario. Pada
langkah ini mahasiswa diminta untuk mampu memberikan penjelasan lebih detail
dari langkah 3 dan jika memungkinkan melakukan analisis.

10
Langkah 5 : merumuskan tujuan pembelajaran
Pada langkah ini, mahasiswa menetapkan seluruh tujuan pembelajaran yang
tercermin dari peta masalah, BUKAN HANYA MELAKUKAN LISTING PERTANYAAN
YANG BELUM TERJAWAB.
Langkah 6: mengumpulkan informasi baru dengan belajar mandiri

Langkah 7: melaporkan, membahas dan menata kembali informasi baru yang


diperoleh.
Pada awal langkah 7 sebelum tutor datang, mahasiswa menulis kembali peta
masalah dan tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan pada papan yang telah
disediakan. Pembahasan dimulai dengan menjelaskan kembali dengan singkat materi
yang sudah dibahas pada pertemuan I.
Diskusi tentang aspek pada peta masalah yang direncanakan dibahas pada
langkah ke-7 bisa dikaitkan kembali skenario yang dilanjutkan dengan penjelasan
semua tujuan pembelajaran oleh mahasiswa. Ketua kelompok melakukan cross-check
terhadap seluruh tujuan pembelajaran skenario. Diakhir langkah 7 mahasiswa diminta
menyusun peta konsep yang menggambarkan kemampuan sintesis dan analisis
skenario berdasarkan literatur yang telah didapat.
Instrumen yang digunakan dalam kegiatan tutorial adalah buku modul
pembelajaran. Pada setiap akhir tutorial, sekretaris 2 diminta untuk menunjukkan
laporan sementara tutorial kepada tutor untuk diberikan umpan balik dan tandatangan
yang kemudian dikembalikan ke kelompok sebagai bahan penyusunan laporan
tutorial.

3.2 Praktikum
Praktikum adalah kegiatan belajar mengajar dengan cara tatap muka antara
dosen dan mahasiswa yang menekankan pada aspek psikomotorik (keterampilan),
kognitif (pengetahuan) dan afektif (sikap) dengan menggunakan peralatan didalam
laboratorium atau rumah sakit yang terjadwal.
Selain dosen ada peran teknisi/laboran yaitu tenaga fungsional yang
berdasarkan persyaratan pendidikan dan keahliannya memfasilitasi dosen dalam
kegiatan praktikum. Penentuan tujuan pembelajaran praktikum merupakan cabang-
cabang dari tujuan pembelajaran blok yang dimanifestasikan dalam bentuk topik
praktikum.
Instrumen kegiatan praktikum terdiri dari buku petunjuk praktikum dan laporan
kegiatan praktikum. Pelaksanaan praktikum terdiri dari dua sesi. Sesi pertama dimulai
dengan kegiatan pretest yang diikuti dengan penjelasan dosen mengenai topik terkait.

11
Mahasiswa melakukan kegiatan praktikum yang dilanjutkan dengan asistensi. Sesi
kedua praktikum merupakan ujian tertulis dalam bentuk responsi. Syarat untuk dapat
mengikuti responsi adalah pengumpulan laporan praktikum 1 jam sebelum
pelaksanaan responsi kepada laboran.

3.3 Kuliah Penunjang Blok


Kuliah penunjang blok adalah proses belajar mengajar yang terstruktur dan
terjadwal dipimpin oleh seorang dosen Jadwal satu kali perkuliahan penunjang blok
adalah 2 jp (2x50 menit). Fungsi dari Kuliah Penujang Blok adalah penstrukturan
materi, penjelasan subjek yang dirasa sulit, memberikan pandangan ilmu multidisiplin,
mengintegrasikan pengetahuan yang semuanya disesuai kan dengan tujuan
pembelajaran blok. Alokasi waktu untuk satu kali pelaksanaan kuliah penunjang blok
adalah 2x50 menit. Instrumen pembelajaran yang digunakan untuk kuliah penunjang
blok adalah berupa buku referensi, materi presentasi dosen yang dapat diunduh di e-
learning PSPD UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, handout atau buku ajar dosen
bidang ilmu terkait.

3.4 Pleno
Pleno merupakan kegiatan ilmiah dalam bentuk seminar untuk menyajikan
hasil tutorial. Kegiatan ini bertujuan untuk menjamin pencapaian tujuan pembelajaran
tutorial, meluruskan pemahaman yang salah pada tutorial, menyamakan persepsi,
serta untuk melakukan penjaminan pemahaman mahasiswa yang holistik tidak
terfragmentasi terhadap skenario dalam tutorial. Kegiatan ini diawali dengan
presentasi oleh kelompok terpilih, dengan moderator dari kelompok lain. Sesi tanya
jawab dan klarifikasi dari dosen bidang ilmu terkait diadakan setiap akhir presentasi
kelompok. Kegiatan pleno diakhiri dengan presentasi kesimpulan tutorial oleh
koordinator dan sekretaris blok.

3.5 Seminar Ilmiah


Seminar Ilmiah adalah metode pembelajaran berupa penugasan kepada
mahasiswa. Bentuk penugasan bisa berupa pembuatan makalah maupun journal
reading dengan topik yang ditetapkan oleh Koordinator blok dan selanjutnya
dipresentasikan. Seminar ilmiah bertujuan untuk (1) melatih kemampuan menulis
karya ilmiah, (2) melatih kemampuan presentasi ilmiah. Penentuan topik seminar
ilmiah didasarkan pada tujuan pembelajaran blok, dimana untuk blok Ilmu Kedokteran
Dasar penekanannya pada bidang keilmuan yang memerlukan kedalaman dan
keluasan materi sementara untuk blok sistem dan komprehensif diutamakan untuk

12
mencapai kompetensi penyakit level 1, 2 atau level 3, 4 yang tidak terakomodir di
kegiatan kuliah dan praktikum.

13
4. ATURAN BLOK

Dalam menjalankan kegiatan blok, terdapat aturan yang berlaku bagi setiap
peserta didik berupa :

4.1 Tingkat Kehadiran.


Kehadiran mahasiswa PSPD UIN Maulana Malik Ibrahim Malang harus
memenuhi kriteria sebagai berikut :
1. Kuliah, Pleno dan Seminar Ilmiah dihitung menjadi satu kegiatan dalam
perhitungan tingkat kehadiran dimana prosentase kehadiran minimal adalah
sebesar 80%
2. Kehadiran mahasiswa dalam kegiatan praktikum adalah sebesar 100%
3. Kehadiran mahasiswa dalam proses tutorial dalam 1 blok dibolehkan ijin
sebanyak 2x tutorial pada skenario yang berbeda
Ketidakhadiran mahasiswa dalam kegiatan belajar bisa diterima jika masuk
dalam salah satu kriteria force majoryaitu :
1. Perang, krisis perang, kekerasaan, aksi pemberontak, sabotase,
ketidakamanan, revolusi, kekacauan atau ketidaktertiban
2. Penawanan atau penahanan penguasa
3. Perampasan, penyitaan, perampokan, pencurian
4. Keadaan daurat militer atau sipil
5. Bencana alam
6. Kecelakaan
7. Kematian orang tua
8. Sakit dengan kategori infeksi menular atau membutuhkan rawat inap
9. Peserta didik menikah
10. Peserta didik melahirkan
Sanksi bagi mahasiswa jika tidak mengikuti aturan tersebut adalah berupa
larangan untuk mengikuti ujian akhir blok atau responsi praktikum.

4.2 Tingkat Disiplin Waktu


Toleransi keterlambatan mahasiswa untuk setiap kegiatan pembelajaran
adalah sebesar 15 menit. Sanksi jika mahasiswa melanggar ketentuan ini adalah
pengurangan nilai sesuai kegiatan yang ditempuh.

14
5. PENILAIAN

5.1 Macam-macam Penilaian


Sistem penilaian blok terdiri dari penilaian formatif dan sumatif. Penilaian
formatif adalah kegiatan penilaian yang bertujuan memberikan umpan balik yang
selanjutnya dapat digunakan untuk memperbaiki proses belajar mengajar selama
proses atau setelah dilaksanakan. Penilaian sumatif adalah penilaian yang dilakukan
untuk memperoleh data atau informasi mengenai penguasaan bahan pelajaran.
Penilaian sumatif akan dikonversikan menjadi nilai.

5.2 Penilaian Formatif


Penilaian formatif diaktualisasikan dalam bentuk portofolio yang disusun oleh
mahasiswa tiap blok dalam satu semester. Didalam portofolio, mahasiswa akan dinilai
oleh teman sejawatnya, tutor, tim mahad, dosen pembimbing akademik dan juga oleh
dirinya sendiri dalam bentuk refleksi diri. Portofolio juga memuat hasil studi mahasiswa
dan bukti rekam jejak kegiatan belajar mengajar seperti laporan tutorial mandiri serta
makalah seminar ilmiah.

5.3 Penilaian Sumatif


5.3.1 Tutorial
Penilaian tutorial meliputi (1) penilaian diskusi tutorial dan (2) penilaian laporan
tutorial. Bobot untuk masing-masing parameter penilaian tutorial adalah 50% dari
penilaian tutorial. Penilaian tutorial merupakan salah satu komponen dalam penilaian
blok dan menyumbang porsi sebesar 20% dari total nilai akhir blok.
a. Diskusi tutorial
Nilai Diskusi Tutorial didapatkan dari tiga aspek yaitu :
1. Kemampuan untuk bekerjasama dalam kelompok
a. Kemampuan menghargai orang lain
b. Keaktifan/kontribusi dalam kelompok
2. Kemampuan memilih informasi (kualitas informasi)
3. Kemampuan untuk berpikir kritis dan melakukan analisis
a. Kemampuan untuk mendefinisikan/menyebutkan permasalahan
b. Kemampuan membuat hubungan dari berbagai data atau fakta
c. Kemampuan menganalisis dan mensintesis data/ fakta
Setiap komponen diskusi tutorial akan dinilai menggunakan skala 1 - 4

15
Kemampuan menghargai orang lain
1 Selalu mendebat orang lain, tidak memberikan kesempatan bicara
pada orang lain
2 Sering bicara sendiri, sering tidak memberikan perhatian ketika orang
lain berbicara, tidak menyerang pendapat orang lain tetapi sering
hanya mengiyakan pendapat orang lain
3 Secara umum mendengarkan pendapat orang lain, menggunakan
bahasa yang tepat dan sopan, menunjukkan usaha untuk
memahami/mengerti pendapat orang lain
4 Selalu mendengarkan pendapat orang lain dan menghargai pendapat
orang lain. Menunjukkan usaha untuk memahami/mengerti pendapat
orang lain. Tampak berusaha membantu orang lain agar dapat
mengungkapkan pendapatnya. Tampak berusaha agar kelompoknya
dapat mencapai suatu kesepakatan bersama

Keaktifan/kontribusi dalam kelompok


1 Tidak pernah memberikan informasi/pendapat walaupun sudah diberi
dorongan
2 Ikut memberikan informasi/pendapat tapi hanya saat diberi
dorongan
3 Kadang-kadang ikut memberikan informasi/pendapat tanpa harus
diberi dorongan
4 Selalu memberikan informasi/pendapat tanpa harus diberi dorongan

Kualitas informasi
1 Memberikan informasi yang tidak ada hubungannya dengan topik yang
sedang dibicarakan atau hanya menyebutkan kembali topik utama
yang sedang dibicarakan
2 Memberikan informasi yang sedikit hubungannya dengan topik yang
sedang dibicarakan
3 Memberikan informasi yang jelas hubungannya dengan topik yang
sedang dibicarakan
4 Memberikan informasi yang sangat jelas hubungannya dengan topik
yang sedang dibicarakan dan mampu menambahkan konsep baru atau
informasi baru

16
Kemampuan untuk mendefinisikan/menyebutkan permasalahan
1 Belum mampu mendeskripsikan apa yang menjadi permasalahan
2 Sudah mampu mendeskripsikan apa yang menjadi permasalahan,
namun hanya sebagian
3 Mampu mendeskripsikan secara akurat apa yang menjadi
permasalahan
4 Mampu mendeskripsikan secara akurat apa yang menjadi
permasalahan dan sudah mampu membuat pertanyaan untuk
memperoleh informasi yang diperlukan

Kemampuan membuat hubungan dari berbagai data atau fakta


1 Tidak mampu membangun suatu konsep baru. Tidak mampu
mengenali hubungan dari berbagai data yang ada.
2 Mampu membuat konsep baru walaupun masih sedikit/jarang, mampu
mengenali hubungan dari berbagai data yang ada namun hanya dalam
jumlah sedikit
3 Mampu membuat konsep baru, mampu mengenali hubungan dari
berbagai data yang ada
4 Mampu membuat konsep baru dengan sangat jelas, mampu
mengenali hubungan dari berbagai data yang ada dengan sangat baik

b. Laporan tutorial
Laporan tutorial dikumpulkan kepada admin prodi pada hari Jumat dalam
minggu yang sama selambat-lambatnya pukul 13.00 wib. Laporan yang
dikumpulkan melebihi batas waktu tidak akan diterima/tidak diberi nilai. Adapun
kriteria untuk penilaian laporan tutorial adalah :
1. Sistematika penulisan yang memuat kelengkapan unsur-unsur laporan
yaitu halaman judul, daftar isi, kata sulit, daftar rumusan masalah, peta
masalah, tujuan pembelajaran (LO), jawaban tujuan pembelajaran,
peta konsep serta daftar pustaka.
2. Kesesuaian isi, dibagi menjadi tiga komponen penilaian yaitu
Kemampuan menyusun masalah
Relevansi dan kedalam tinjauan pustaka dalam mencapai
tujuan pembelajaran
Kemampuan memahami, analisis dan membuat keterkaitan
(peta konsep)

17
3. Kerapian
Font/margin/spasi seragam
Gambar/tabel ditulis sesuai standar
Penulisan daftar pustaka sesuai Harvard style

Laporan tutorial dibuat secara berkelompok sesuai dengan pembagian


kelompok tutorial. Penulisan laporan tutorial adalah dengan cara diketik
menggunakan font Times New Roman 14 untuk setiap judul Bab atau halaman
Judul dan font 11 untuk setiap isi bab. Margin kiri laporan tutorial adalah 3
sementara atas bawah kanan adalah 2,5 cm dan spasi 1,5. Laporan tutorial dicetak
menggunakan kertas A4 berat 70 gram dan menggunakan cover bewarna hijau
dengan jilid softcover. Berikut ini adalah sistematika penulisan laporan tutorial :
1. Halaman judul
Memuat :
- Judul skenario
- Logo FKIK UIN
- Nama kelompok
- Nama tutor
- Ketua kelompok
- Sekretaris Kelompok
- Anggota kelompok
- Keterangan PSPD UIN dan tahun (format dapat di download di website prodi)
2. Halaman daftar isi
Memuat :
- Skenario
- Kata Sulit
- Daftar masalah dalam skenario
- Jawaban daftar masalah
- Peta Masalah
- Tujuan Pembelajaran
- Pembahasan Tujuan Pembelajaran
- Peta Konsep
- Daftar pustaka
3. Halaman skenario
4. Kata Sulit
Mahasiswa menulis kata-kata sulit yang teridentifikasi pada langkah 1 tutorial

18
5. Daftar masalah dalam skenario
Mahasiswa diminta untuk mengiventarisir daftar masalah yang telah didapat pada
langkah 2 tutorial.
6. Jawaban daftar masalah
Mahasiswa menuliskan daftar masalah yang telah terjawab pada langkah 3
tutorial beserta pertanyaan-pertanyaan tambahan dan jawabannya yang muncul
pada saat langkah 3 berlangsung.
7. Peta Masalah
Mahasiswa diminta untuk membuat diagram yang memuat peta masalah
8. Tujuan Pembelajaran (LO)
Mahasiswa diminta menuliskan kembali tujuan pembelajaran yang telah
dirumuskan pada langkah 5.
9. Pembahasan tujuan pembelajaran dan Peta Konsep
Mahasiswa diminta menjelaskan tujuan pembelajarn dan menyertakan referensi
menggunakan teknik Hardvard.
Contoh :
. (Buller dan Hoggart, 2014).
Selanjutnya mahasiswa diminta membuat peta konsep beserta penjelasannya
yang menggambarkan analisis terhadap hubungan antar tujuan pembelajaran
dalam scenario yg dipelajari berdasar studi literatur.
10. Referensi
Mahasiswa diminta untuk membuat referensi/daftar pustaka menggunakan teknik
Harvard.
Contoh : Buller, H. and Hoggart, K. 2014. New drugs for acute respiratory distress
syndrome.New England J Med 337(6): 435-439.

5.3.2 Praktikum
Penilaian praktikum meliputi :
1. Pre Test
2. Laporan praktikum
3. Responsi

5.3.3 Ujian akhir blok


Ujian akhir blok diselenggarakan oleh Koordinator blok pada minggu terakhir
blok. Materi yang diujikan sesuai dengan materi-materi untuk mencapai tujuan
pembelajaran tutorial, kuliah dan seminar ilmiah. Ujian akhir blok dalam bentuk MCQ

19
dengan distribusi jumlah soal ditentukan oleh Koordinator Blok dan dapat dilihat pada
Blue Print soal.

5.3.4 Seminar Ilmiah


Seminar Ilmiah merupakan kegiatan penugasan terstruktur yang terdiri dari
pembuatan makalah/artikel ilmiah/jurnal reading oleh kelompok dan dipresentasikan
kepada dosen bidang ilmu yang ditunjuk. Adapun kriteria penilaian seminar ilmiah
adalah :
1. Kualitas Laporan Penulisan
2. Presentasi
Seminar ilmiah dibuat secara berkelompok dimana pembagian kelompok
dilakukan oleh koordinator dan sekretaris blok. Mahasiswa akan dibagi menjadi 4
kelompok/kelas besar, dimana 1 kelompok dari tiap kelas maju setiap minggunya.
Makalah dikumpulkan 1 hari sebelum presentasi kepada dosen. Penulisan tugas
seminar ilmiah adalah dengan cara diketik menggunakan font Times New Roman 14
untuk setiap judul Bab atau halaman Judul dan font 11 untuk setiap isi bab. Margin kiri
laporan tutorial adalah 3 sementara atas bawah kanan adalah 2,5 cm dan spasi 1,5.
Makalah dicetak menggunakan kertas A4 berat 70 gram dan dijilid menggunakan soft
cover.

5.3.5 Sistematika Penulisan Makalah Seminar Ilmiah


Sistematika penulisan makalah seminar ilmiah terdiri dari (1) Halaman judul, (2)
Daftar isi, (3) Pendahuluan, (4)Tinjauan Pustaka, (5)Pembahasan, (6) Penutup,
(7)Daftar Pustaka.
1. Halaman judul seminar ilmiah
Memuat :
- Judul skenario
- Logo FKIK UIN
- Nama kelompok
- Ketua kelompok
- Sekretaris Kelompok
- Anggota kelompok
- Keterangan PSPD UIN dan tahun (format dapat di download di website prodi)
2. Daftar isi
Memuat :
- Bab I. Pendahuluan
o 1.1 Latar belakang

20
o 1.2 Rumusan masalah
o 1.2 Tujuan Penulisan
o 1.3 Manfaat Penulisan
- Bab II. Tinjauan Pustaka
o 2.1 SubBab 1
o 2.2 Sub Bab 2
o 2.3 Subb Bab 3
o dst
- Bab III. Pembahasan (ditambahkan jika bentuk penugasan adalah jurnal
reading)
- Bab IV. Penutup
o 4.1 Kesimpulan
o 4.2 Saran
- Bab V. Daftar Pustaka
3. Pendahuluan
Mahasiswa diminta menuliskan latar belakang, tujuan dan manfaat penulisan.
4. Tinjauan pustaka
Mahasiswa diminta menjelaskan mengenai topik terkait dalam bentuk subbab.
5. Pembahasan
Mahasiswa diminta untuk melakukan analisis topik secara
interdisipliner/integratif/ melakukan perbandingan antara prodan kontra/mencoba
melakukan penyusunan teori-teori baru/alternatif pemecahan solusi terkait
dengan topik berdasarkan studi literatur.
6. Kesimpulan dan Saran
Mahasiswa diminta untuk menuliskan kesimpulan dan saran terkait topik yang
diangkat.
7. Daftar pustaka
Mahasiswa diminta untuk membuat referensi/daftar pustaka menggunakan
teknik Harvard.
Contoh :
Buller, H. and Hoggart, K. 2014. New drugs for acute respiratory distress
syndrome. New England J Med 337(6): 435-439.

21
5.4 Bobot Nilai akhir blok
Prosentase nilai Blok
1. Tutorial (20%)
Nilai tutorial = (Diskusi tutorial + Laporan tutorial) / 2
2. Praktikum (20%)
Nilai praktikum = (Pretest+ Laporan praktikum+ 2xResponsi)/4
3. Seminar ilmiah (10%)
4. Ujian Akhir blok (50%)

5.5 Blue Print soal


No Materi Kuliah Jumlah Soal UAB Remidi
UAB
Recall Reasoning Recall/
Reasoning
1. Natural History of disease 4 1 2
2. Protozoa Darah 4 2 2
3. Protozoa Jaringan 4 2 2
4. Imunologi infeksi 4 3 3
5. Dasar Farmasi 3 3 3
6. Dasar-dasar farmakologi 1 3 2 2
7. Dasar-dasar farmakologi 2 3 2 2
8. Inflamasi 4 3 3
9. Jejas, adaptasi sel 4 3 2
10. Penyembuhan luka 4 2 2
11. Keganasan 3 2 2
12. Aging dan degeneratif 3 2 2
13. PBL-1 (Tutorial 1) 4 3 3
14. PBL-2 (Tutorial 2) 4 3 3
15. PBL-3 (Tutorial 3) 3 3 3
16. Seminar Ilmiah -1 2 1 1
17. Seminar Ilmiah -2 1 1 1
18. Seminar Ilmiah -3 2 1 1
19. Seminar Ilmiah -4 1 1 1
TOTAL SOAL 60 40 40

22
6. DESAIN KEGIATAN PEMBELAJARAN

6.1 MINGGU 1 -Tema 1 : KONSEP TERJADINYA PENYAKIT

6.1.1 Tujuan Pembelajaran Tema 1


1. Mahasiswa mampu menjelaskan perjalanan alamiah penyakit
2. Mahasiswa mampu menjelaskan klasifikasi dan cara pencegahan penyakit
3. Mahasiswa mampu melakukan kultur terhadap agen penyakit
4. Mahasiswa mampu menjelaskan agen penyakit kategori parasit dan
helminthiasis

6.1.2 Tutorial Skenario 1

Kenapa Anakku ?

Seorang anak bernama DD usia 8 tahun datang bersama ibunya ke Rumah


Sakit Sejahtera. Si Ibu bercerita kepada sang Dokter bahwa seminggu yang lalu
anaknya cepat lelah, dan kurang konsentrasi saat belajar. Dengan saran dari
seorang teman dan melihat iklan di TV, maka Ibu tersebut memberikan obat 3 x
sehari kepada si anak, namun belum juga sembuh. Sejak 2 hari yang lalu ibu
mengatakan perut anaknya menjadi buncit, diare, dan sulit makan.
Berdasarkan pemeriksaan laboratorium didapatkan hasil feses: positif (+)
ditemukan telur cacing, kadar Hb < 10 gr/dl. Setelah ditelusuri, ternyata pasien
bertempat tinggal di daerah perkebunan, sering tidak memakai alas kaki, dan suka
bermain tanah.

6.1.3 Kuliah Penunjang Blok


No Tujuan Pembelajaran Kuliah Judul Kuliah Dosen
Pengampu
1. Mahasiswa mampu menjelaskan: Natural History of ANA
a. Konsep teori tentang Disease
terjadinya penyakit,
b. Model hubungan penyebab
dengan penyakit
c. Distribusi penyakit
d. Pola perkembangan penyakit
e. Agen penyebab penyakit
f. Reservoar
g. Sumber infeksi
h. Mekanisme transmisi

23
2 Mahasiswa mampu menjelaskan: RAH
a. Klasifikasi Protozoa darah
b. Daur hidup protozoa darah
Protozoa darah
c. Replikasi dan penyebaran
d. Kerusakan sel dan manifestasi
klinis
3 Mahasiswa mampu menjelaskan RAH
a. Klasifikasi Protozoa jaringan
b. Daur hidup protozoa jaringan
Protozoa jaringan
c. Replikasi dan penyebaran
d. Kerusakan sel dan manifestasi
klinis

6.1.4 Praktikum

No Tujuan Pembelajaran Praktikum Materi Dosen


Pengampu
1 Mahasiswa mampu melakukan kultur Praktikum 1 VIN/RAH
bakteri Mikrobiologi:
Kultur Bakteri

6.1.5 Seminar Ilmiah

Kel Tujuan Pembelajaran Seminar Judul SI Dosen


Ilmiah Pengampu
1 Mahasiswa mampu menjelaskan: Klasifikasi dan Cara HER
a. Klasifikasi penyakit menular Pencegahan Penyakit
dan penyakit tidak menular
b. Faktor yang mempengaruhi
timbulnya penyakit
c. Cara Pencegahan penyakit
(primer, sekunder, tersier)

24
MINGGU 2 -Tema 2 : MEKANISME DASAR PENYAKIT INFEKSI

6.2.1 Tujuan Pembelajaran Tema 2


1. Mahasiswa mampu menjelaskan klasifikasi dan morfologi mikroorganisme
penyebab penyakit.
2. Mahasiswa mampu menjelaskan patogenesis infeksi mikroorganisme
penyebab penyakit.
3. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang respons imun terhadap berbagai
agen penyebab infeksi.
4. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang dasar-dasar pengobatan
rasional.
5. Mahasiswa mampu melakukan pewarnaan dan identifikasi mikroorganisme
penyebab penyakit.
6. Mahasiswa mampu melakukan uji sensitifitas antibiotik.

6.2.2 Tutorial Skenario 2

Kenapa Mataku Kuning?

Seorang mahasiswa mengeluh matanya berwarna kuning sejak satu minggu


yang lalu disertai dengan gejala mual, muntah dan diare. Pada anamnesis
didapatkan data febris sejak 10 hari tapi tidak sampai menggigil, selain itu teman
satu kost-nya juga menderita seperti ini. Penderita sering makan di warung
bersama dengan teman kost-nya ini. Penderita juga bercerita kalau dia juga tidak
pernah mendapatkan imunisasi sejak kecil. Hasil pemeriksaan klinis didapatkan
adanya sklera ikterik, hepatomegali dan nyeri tekan regio hipokondrium kanan.
Dokter curiga adanya infeksi pada penderita, lalu menyarankan tes laboratorium
darah dengan hasil leukopeni, hiperbilirubinemia, peningkatan enzim hepar, Anti
HAV positif.

6.2.3 Kuliah Penunjang Blok


No Tujuan Pembelajaran Kuliah Materi Dosen
Pengampu
1. Mahasiswa mampu menjelaskan LIK
a. Respon imun terhadap bakteri Imunologi infeksi
intraseluler

25
b. Respon imun terhadap bakteri
ekstraseluler
c. Evasi bakteri
d. Sel efektor pada infeksi jamur
e. Imunitas nonspesifik dan
spesifik pada pertahanan
infeksi jamur
f. Imunitas nonspesifik dan
spesifik terhadap parasit
g. Mekanisme parasit
menghindar sistem imun
2. Mahasiswa mampu menjelaskan : YOS
a. Pengertian umum mengenai obat
b. Obat dalam resep, Obat beracun,
sinonim obat
c. Mahasiswa mampu menjelaskan
cara dan waktu penggunaan obat
yang tepat, cara penyimpanan Dasar-dasar farmasi
obat dan tanggal kadaluarsa obat
d. Menjelaskan pembagian obat
menurut bentuk sediaan
e. Mengetahui undang-undang dan
peraturan pemerintah mengenai
obat
3. Mahasiswa mampu menjelaskan : SAN
a. Absorbsi (Bioavailabilitas) obat
b. Distribusi/ Redistribusi Obat
Farmakokinetik
c. Biotransformasi/ Clearance obat
d. Ekskresi dan Half Life obat
e. Konsentrasi Obat di Plasma
4. . Mahasiswa mampu menjelaskan : SAN
a. Efek Obat (efek utama dan efek
samping)
b. Tempat kerja obat Farmakodinamik
c. Mekanisme kerja Obat (Reseptor
dan Non Reseptor)
d. Tipe tipe Reseptor

6.2.4 Praktikum
No Tujuan Pembelajaran Praktikum Materi Dosen
Pengampu
1. Mahasiswa mampu melakukan Pewarnaan dan LIA/RAH
pewarnaan dan identifikasi identifikasi
mikroorganisme penyebab penyakit mikroorganisme
2. Mahasiswa mampu melakukan uji Uji sensitifitas LIA/LIK
sensitifitas

26
6.2.5 Seminar Ilmiah
Kel Tujuan Pembelajaran Seminar Ilmiah Judul SI Dosen
Pengampu
1. Mahasiswa mampu menjelaskan: Mikologi RAH
a. Klasifikasi Jamur (Fungi)
b. Cara penularannya infeksi jamur
(Fungi)
c. Cara penularan jamur
d. Patogenesis infeksi jamur (Fungi)
2. Mahasiswa mampu menjelaskan: Bakteriologi VI
a. Klasifikasi Bakteri
b. Metabolisme mikroba
c. Cara penularan bakteri
d. Patogenesis infeksi bakteri
e. Penyebaran bakteri dan Tropisme sel
f. Kerusakan sel

27
MINGGU 3 -Tema 3 : MEKANISME DASAR PENYAKIT NON INFEKSI

6.2.6 Tujuan Pembelajaran Tema 3


1. Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai inflamasi dan peranannya
dalam patogenesis penyakit
2. Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai stress oksidatif dan
peranannya pada patogenesis penyakit.
3. Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai jejas (Injury), adaptasi dan
kematian sel dan peranannya pada patogenesis penyakit
4. Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai proses penyembuhan (Wound
healing and tissue repair)
5. Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai penuaan (Aging) dan penyakit
degeneratif
6. Mahasiswa mampu menjelaskan patogenesis sindrom metabolik

6.2.7 Tutorial Skenario 3

KEGEMUKAN

Seorang pria umur 25 th datang ke dokter untuk berkonsultasi tentang perutnya


yang semakin membesar. Dari anamnesa, Kakak perempuan dari pria tersebut
menderita diabetes dan obesitas. Pasien memiliki kebiasaan banyak makan dan
senang makan jeroan. Pasien jarang berolahraga dan sudah 5 tahun ini tubuhnya
semakin gemuk terutama pada bagian perut. Pasien tidak memiliki kebiasaan
merokok dan minum alkohol. Pada pemeriksaan fisik didapatkan TB 150 cm, BB
80 kg, Lingkar Pinggang 120 cm, TD 160/90 mmHg, dan tidak didapatkan massa
di perut. Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan hasil: GDP 185 mg/dl,
kolesterol total 290 mg/dl, LDL 185 mg/dl, HDL 30 mg/dl, asam urat 9.5 mg/dl.
(Setelah diperiksa darahnya, ternyata kolesterol dan gula darahnya tinggi).
Menurut dokter, pria tersebut tidak menderita kanker. Pasien harus melakukan
olahraga teratur, bisa mengatur dietnya dan mengurangi konsumsi karbohidrat dan
lemak berlebihan.

28
6.2.8 Kuliah Penunjang Blok
No Tujuan Pembelajaran Kuliah Materi Dosen
Pengampu
1. Mahasiswa mampu menjelaskan: ADN
Inflamasi dan
a. Definisi inflamasi
peranannya
b. Penyebab
dalam
c. Patofisiologi dan Respon Inflamasi
patogenesis
d. Peran inflamasi pada patofisiologi
penyakit
terjadinya penyakit
2 Mahasiswa mampu menjelaskan: TIA
a. Jejas (injury) sel:
Definisi, Penyebab, mekanisme,
Injuri reversibel dan irreversibel,
Iskemia dan Hipoksia
Jejas (Injury),
b. Adaptasi sel:
adaptasi,kemati
Definisi, Penyebab, mekanisme,
an sel
Perubahan ukuran sel (atrofi,
hipertrofi), Perubahan jumlah sel
(Involusi, hiperplasia), Perubahan
diferensiasi sel (Metaplasia)
c. Nekrosis dan apoptosis:
Definisi, Penyebab, mekanisme
3 Mahasiswa mampu menjelaskan: BP
a. Proses wound healing and tissue
repair (Hemostasis, Inflamasi, Proses
Proliferasi, Remodelling) Penyembuhan
b. Penyembuhan luka primer dan (Wound healing
Sekunder and tissue
c. Masalah dalam penyembuhan luka repair)
d. Mediator penyembuhan luka
e. Faktor yang memodifikasi
penyembuhan luka
4 Mahasiswa mampu menjelaskan: ER
a. Definisi keganasan
b. Agen karsinogenesis
c. Etiologi genetik tumor Patogenesis
d. Patogenesis tumor Keganasan
e. Respon imun terhadap tumor
f. Usaha tumor menghindari sistem
imun
5 Mahasiswa mampu menjelaskan: AA
a. Definisi aging Penuaan
b. Penyebab aging (Aging) dan
c. Biology of Aging Penyakit
d. Peran Aging pada patogenesis Degeneratif
penyakit degenaratif

6.2.9 Praktikum
No Tujuan Pembelajaran Praktikum Materi Dosen
Pengampu
1 Mahasiswa mampu mendeteksi adaptasi Praktikum 4 : TIA/ADN
seluler, degenerasi, radang akut, radang PA : Adaptasi
kronis seluler,

29
degenerasi,
radang akut,
radang kronis

6.2.10 Seminar Ilmiah


Kel Tujuan Pembelajaran Seminar Ilmiah Judul SI Dosen
Pengampu
4 Mahasiswa mampu menjelaskan: TIA/ADN
a. Definisi radikal bebas
b. Proses terbentuknya radikal bebas
c. Stress Oksidatif Stress oksidatif
d. Peranan dalam patogenesis
penyakit
e. Antioksidan

30
7 Referensi

Brooks, GF, et al. 2013. Medical Microbiology, Jawetz, Melnick & Adelberg's. USA :
Mc Graw Hill, 2013. Vol. 25. ISBN 978-0-07-181292-4; MHID 0-07-181292-X..

Desy R, Ridarty, Sahat J, Susanti B. 2012. Faktor-faktor yang Mempengaruhi


Terjadinya Infeksi Kecacingan pada Anak 8-9 Tahun di SD Neg 023971.

Dinkes Jombang. 2012. Data Kecacingan. Dinkes Jombang.

Guyton & Hall. Fisiologi. hlm. 1074

Jalaludin. 2009. Pengaruh Sanitasi Lingkungan, Personal Hygiene dan Karakteristik


Anak Terhadap Infeksi Kecacingan pada Murid Sekolah Dasar di Kecamatan Blang
Mangat Kota Lhokseumawe. Universitas Sumatra Utara. Medan.

Kundaian F, Umboh J M L, Kepel B J. 2011. Hubungan Antara Sanitasi Lingkungan


dengan Infeksi Cacing pada Murid Sekolah Dasar di Desa Taling Kecamatan
Tombariri Kabupaten Minahasa. Universitas Sam Ratulangi. Manado.

Mahardian C A. 2013. Pemeriksaan Telur Cacing pada Kotoran Kuku Siswa Sekolah
Dasar. STIKes Insan Cendikia Medika. Jombang.

Mustofa P, Palandeng H, Lampus B S. 2013. Hubungan Antara Perilaku Tentang


Pencegahan Penyakit Kecacingan dengan Infeksi Cacing pada Siswa SD di
Kelurahan Bengkol Kecamatan Mapanget Kota Manado. Universitas Sam Ratulangi.
Manado.

Murray, PR, Rosenthal, KS and Pfaller, MA. 2014. Medical Microbiology, 8th ed.
Philadelphia : Elsevier Saunder, 2014.

Nurjanah A, Rakhmawati W, Nurlita N. 2012. Personal Hygiene Siswa Sekolah Dasar


Negri Jatinaor. Universitas Podjadjaran. Bandung.

Rahayu S E. 2006. Keberadaan Telur Cacing Parasit pada Siswa SD Sekitar


Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Terpadau Kota Malang dan Hubungan
dengan Kepadatan Telur Cacing pada Air Limbah Perumahan di IPAL Terpadu.
Malang.

Soedarto. 2011. Buku Ajar Parasitologi Kedokteran. CV Sagung Seto. Jakarta.

Syaifudin. 2009. Anatomi Tubuh Manusia. Salemba Medika. Jakarta.

Talaro, KP. 2008. Foundation in Microbiology: Basic Principles, 6th ed. USA : Mc
Graw Hill, 2008.

Wilson. 2006. Patofisiologi Edisi 6 Jakarta: EGC

Zaman Joenoes, N. 2003. Ars Prescribendi Resep Yang Rasional. Edisi 2. Surabaya
: Airlangga University Press

31