Anda di halaman 1dari 27

Table of Contents

PARTAI...................................................................................................3
Sejarah Pendirian Partai Hanura..............................................................................3
Lambang & Makna.................................................................................................. 5
Nilai Dasar Perjuangan............................................................................................ 7
Visi - Misi................................................................................................................. 7
Visi Partai HANURA............................................................................................... 7
Misi Partai HANURA.............................................................................................. 7
Kaderisasi kepemimpinan....................................................................................... 9
Aktivitas Partai........................................................................................................ 9
Musyawarah......................................................................................................... 9
1. Munas......................................................................................................... 9
2. Musda......................................................................................................... 9
Rapat Kerja........................................................................................................... 9
1. Rakernas..................................................................................................... 9
2. Rakerda....................................................................................................... 9
Pengertian Rapat.............................................................................................. 9
Macam-macam rapat........................................................................................ 9
Macam rapat menurut tujuannya................................................................10
Macam rapat menurut sifat.........................................................................10
Indikator keberhasilan rapat........................................................................10
Hubungan Pemimpin dan Anggota........................................................................12
Simbol-simbol Partai.............................................................................................. 12
Menggerakan Mesin.............................................................................................. 12
Peran serta dan Fungsi Partai di Level Bawah.......................................................12
Komunikasi antar lini............................................................................................. 12
PEMIMPIN DAN KEPEMIMPINAN.............................................................13
Tipe Kepemimpinan............................................................................................... 13
1. Adaptif............................................................................................................ 13
2. Kecerdasan emosional................................................................................... 13
3. Karismatik...................................................................................................... 13

1 | Page
4. Authentic........................................................................................................ 14
5. Level 5 leader............................................................................................ 14
6. Mindful leader................................................................................................ 14
7. Narsisme........................................................................................................ 14
8. No-excuse leadership................................................................................. 15
9. Menular.......................................................................................................... 15
10. Melayani....................................................................................................... 15
11. Storyteller.................................................................................................... 15
Sifat Pemimpin yang Baik...................................................................................... 17
1. Beri teladan tentang arti sukses kepada bawahan......................................17
2. Beri bawahan Anda peralatan yang mereka butuhkan................................17
3. Jangan sungkan untuk memuji keberhasilan bawahan................................17
4. Berikan ruang untuk kesalahan...................................................................17
5. Delegasikan tugas tanpa banyak turut campur...........................................17
6. Lebih baik bertanya daripada memberi nasihat...........................................18
7. Bersikaplah ramah....................................................................................... 18
8. Tak kenal maka tak sayang..........................................................................18
Tips Menjadi Pemimpin Sekaligus Menjadi Inspirasi..............................................19
1. Kualitas Diri.................................................................................................. 19
2. Skill dan Prestasi.......................................................................................... 19
3. Integritas..................................................................................................... 19
4. Peduli dan ucapkan terima kasih.................................................................19
5. Belajar mencintai......................................................................................... 19
Figur Pemimpin...................................................................................................... 19
1. Visionary (memiliki visi)...............................................................................22
2. Coaching (mendidik )................................................................................... 22
3. Affiliate (mengedepankan keharmonisan dan kerja sama)..........................22
4. Democratic (menghargai pendapat orang lain)...........................................22
5. Pacesetting (memberikan contoh dan tindakan)..........................................22
6. Commanding (tegas dan berani mengambil resiko)....................................22
Kiat Jadi Pemimpi Sejati......................................................................................... 22
1. Pemimpin sejati mampu memimpin dirinya sendiri.....................................22
2. Jangan jadikan kerajaan............................................................................... 22

2 | Page
3. Selalu terbuka mencari bentuk baru............................................................23
5. Kepribadian kuat & tanggung jawab............................................................23
6. Menuntaskan pekerjaan............................................................................... 23
7. Beri penghargaan selayaknya......................................................................23
8. Tak berhenti belajar...................................................................................... 23
Menyerap Aspirasi Masyarakat Bawah..................................................................23
Lima Kriteria Pemimpin Hebat...............................................................................24
1. Hormati orang jika Anda ingin dihormati.....................................................24
2. Sebuah keputusan keliru lebih baik daripada keraguan...............................25
3. Jangan menyerang kecuali terpaksa............................................................25
4. Ambil kesempatan dan berusaha.................................................................25
5. Bekerja lebih keras dari orang lain...............................................................25

PARTAI

Sejarah Pendirian Partai Hanura


Pendirian Partai HANURA dirintis oleh Wiranto bersama tokoh-
tokoh nasional yang menggelar pertemuan di Jakarta pada tanggal 13-14
November 2006.
Forum tersebut melahirkan delapan kesepakatan penting sebagai
berikut.
1. Dengan memperhatikan kondisi lingkungan global, regional, dan
nasional, serta kinerja pemerintahan RI selama ini, mengisyaratkan bahwa
sejatinya Indonesia belum berhasil mewujudkan apa yang diamanatkan UUD
1945.
2. Memperhatikan kinerja pemerintahan sekarang ini maka
kemungkinan tiga tahun yang akan datang akan sulit diharapkan adanya
perubahan yang cukup signifikan, menyangkut perbaikan nasib bangsa.
3. Oleh sebab itu perjuangan untuk mewujudkan terjadinya sirkulasi
kepemimpinan nasional dan pemerintahan bukan lagi untuk memenuhi
ambisi perorangan atau kelompok, namun merupakan perjuangan bersama
untuk menyelamatkan masa depan bangsa.

3 | Page
4. Perjuangan itu membutuhkan keberanian untuk menyusun
strategi jangka panjang pada keseluruhan tatanan kehidupan berbangsa dan
bernegara guna mengembalikan kemandirian dan kebanggaan kita sebagai
bangsa.
5. Untuk itu diperlukan kepemimpimpinan yang jujur, bijak, dan
berani yang dapat menggalang persatuan, kebersamaan, dan keikhlasan,
sebagaimana dahulu para pendahulu kita berhimpun bersama sebagai
bangsa untuk mencapai kemerdekaan. Sekarang saatnya kita berhimpun
kembali sebagai bangsa guna menyelamatkan negeri kita.
6. Kita kembangkan semangat perjuangan, Semua untuk satu, satu
untuk semua. Artinya, semua harus memberikan yang terbaik untuk satu
tujuan bersama, yakni membentuk pemerintahan yang jujur dan berkualitas.
Selanjutnya, pemerintahan itu benar-benar akan bekerja semata-mata untuk
kepentingan rakyat Indonesia.
7. Perjuangan itu akan kita wadahi dalam sebuah partai politik.
8. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa memberkati dan melindungi
perjuangan yang tulus dan ikhlas ini demi masa depan Indonesia yang kita
cintai bersama.
Delapan kesepakatan itu kemudian ditindaklanjuti dalam wadah partai
politik bernama Partai Hati Nurani Rakyat, disingkat Partai HANURA.
Pendeklarasian partai ini diselenggarakan pada tanggal 21 Desember 2006
di Jakarta.
Komposisi dewan pendiri Partai HANURA di antaranya adalah:
Jend. TNI (Purn) Wiranto, Yus Usman Sumanegara, Dr. Fuad Bawazier, Dr. Tuti
Alawiyah AS., Jend. TNI (Purn) Fachrul Razi, Laks TNI (Purn) Bernard Kent
Sondakh, Prof. Dr. Achmad Sutarmadi, Prof. Dr. Max Wullur, Prof. Dr. Azzam
Sam Yasin, Jend. TNI (Purn) Subagyo HS., Jend. Pol (Purn) Chaeruddin Ismail,
Samuel Koto, LetJen. TNI (Purn) Suaidi Marasabessy, Marsdya TNI (Purn)
Budhy Santoso, Djafar Badjeber, Uga Usman Wiranto, Letjen. TNI (Purn) Ary
Mardjono, Elza Syarief, Nicolaus Daryanto, Anwar Fuadi, Dr. Teguh Samudra
dan lain-lain.

4 | Page
Lambang & Makna

1. Lambang dan Makna Bendera Hanura

Gambar lambang berbentuk empat persegi panjang dengan warna


putih-merah-putih mendatar, pada bagian merah bertuliskan HANURA
warna putih dengan ujung meruncing berbentuk anak panah melesat
maju menembus warna coklat tanah dan pada bagian putih bawah
tertulis PARTAI HATI NURANI RAKYAT warna hitam.

2. Arti warna pada lambang:

Lambang terdiri dari warna putih, merah, hitam dan coklat tanah.

a. Warna putih bermakna kesucian dalam mengemban amanah


hati nurani rakyat.

b. Warna merah bermakna keberanian dalam menghadapi


berbagai tantangan perjuangan.

c. Warna coklat tanah bermakna kearifan dalam mewujudkan


kemandirian bangsa dan kesejahteraan rakyat.

d. Warna hitam bermakna keteguhan hati dan ketegasan sikap


dalam mencapai cita-cita perjuangan.

3. Arti simbol pada lambang:

a. Anak panah bersudut lima melambangkan cita-cita yang akan


dicapai berlandaskan Pancasila.

b. Tulisan HANURA di tengah anak panah melambangkan derap


langkah perjuangan Partai yang selalu bergerak maju mengemban
amanah hati nurani rakyat.

c. Gambar lambang berbentuk empat persegi panjang bermakna


komitmen untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa dalam
wadah NKRI.

4. Arti lambang secara keseluruhan adalah Partai HANURA sebagai


pengemban amanah suci hati nurani rakyat, senantiasa teguh berjuang
5 | Page
menghadapi berbagai tantangan untuk mewujudkan kemandirian
bangsa dan kesejahteraan rakyat berdasarkan Pancasila dan Undang-
Undang Dasar 1945 dalam wadah Negara Kesatuan Republik
Indonesia.

6 | Page
Nilai Dasar Perjuangan
Nilai dasar perjuangan Partai adalah ketakwaan, kemandirian,
kebersamaan, kerakyatan dan kesederhanaan.

1. Ketakwaan: Dalam gerak langkah senantiasa mendasarkan


pada nilai etika dan moralitas atas dasar ke Tuhanan Yang Maha Esa.

2. Kemandirian: pribadi yang bermartabat, mengutamakan


sumber daya manusia dan sumberdaya alam untuk keunggulan
bangsa, tanpa harus bergantung pada pihak lain dan terbebas dari
intervensi pihak asing.

3. Kebersamaan: selalu menjalin keharmonisan dari


keberagaman etnis, suku, agama, bahasa dan adat istiadat.

4. Kerakyatan: peka terhadap aspirasi, tuntutan, kondisi, dan


harapan rakyat dan konsisten dalam memperjuangkannya.

5. Kesederhanaan: selalu mengedepankan sikap dan perilaku


yang bersahaja.

Ketentuan lebih lanjut tentang Nilai Dasar Perjuangan akan diatur


dalam Anggaran Rumah Tangga.

Visi - Misi
Visi Partai HANURA
Kemandirian Bangsa

Bangsa Indonesia saat ini terasa tidak mandiri lagi. Banyak tekanan
dan intervensi asing yang sudah merajalela merugikan kehidupan
seluruh bangsa. Kita harus rebut kembali, bangun kembali kemandirian
kita dalam penyelenggaraan negara.
Kesejahteraan Rakyat

Sebuah kata yang sudah sangat sering diucapkan tetapi sangat sulit
diwujudkan. Semua kader Partai HANURA yang juga calon pemimpin
bangsa, di benaknya harus selalu tertanam kalimat kesejahteraan
rakyat Indonesia, sekaligus mampu berusaha menghadirkannya.

7 | Page
Misi Partai HANURA
Mewujudkan pemerintahan yang bersih dan berwibawa
melalui penyelenggaraan negara yang demokratis, transparan,
akuntabel, dengan senantiasa berdasar pada Pancasila, Undang-
undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 dan Negara Kesatuan
Republik Indonesia.

Melahirkan pemimpin yang bertakwa, jujur, berani, tegas, dan


berkemampuan, yang dalam menjalankan tugas selalu
mengedepankan hati nurani.

Menegakkan hak dan kewajiban asasi manusia dan supremasi


hukum yang berkeadilan secara konsisten, sehingga dapat
menghadirkan kepastian dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Membangun sumber daya manusia yang sehat dan terdidik


yang didasari akhlak dan moral yang baik serta memberi kesempatan
seluas-luasnya kepada kaum perempuan dan pemuda untuk berperan
aktif dalam pembangunan bangsa.

Membangun ekonomi nasional yang berkeadilan dan


berwawasan lingkungan serta membuka kesempatan usaha dan
lapangan kerja yang seluas-luasnya untuk meningkatkan pendapatan
dan kesejahteraan rakyat.

Memberantas korupsi secara total dalam rangka mewujudkan


Indonesia yang maju, mandiri, dan bermartabat.

Mengembangkan Otonomi Daerah untuk lebih memacu


pembangunan di seluruh tanah air dalam kerangka Negara Kesatuan
Republik Indonesia.

8 | Page
Kaderisasi kepemimpinan
Apakah partai politik kita lebih merupakan kerumunan orang yang bertumpu pada seorang
atau beberapa tokoh? Ataukah partai akan dibenahi sedemikian rupa sehingga akan
terbangun partai yang memiliki landasan organisasi yang sehat dan berkelanjutan?
Kharisma pemimpin perlu, tetapi lebih perlu lagi adalah membangun kelembagaan partai.
Wakil Presiden RI pertama Mohammad Hatta selalu menganjurkan agar setiap pemimpin
menyiapkan calon-calon penggantinya agar bila sang pemimpin mundur atau meninggal
dunia, partai atau pemerintah tidak akan mundur atau mangkat bersama sang tokoh yang
tiada.

Aktivitas Partai
Musyawarah

1. Munas

2. Musda

Rapat Kerja

1. Rakernas

2. Rakerda

Pengertian Rapat

Pengertian Rapat adalah suatu pertemuan


atau perundingan yang bertujuan memutuskan suatu permasalahan yang dilakukan
dengan musyawarah untuk mencapai mufakat dalam suatu forum. Forum rapat
dibentuk secara formal maupun non-formal yang menghasilkan keputusan yang
seadil mungkin sehingga menghadirkan solusi yang baik bagi semua peserta rapat.

9 | Page
Macam-macam rapat

Rapat itu sangat banyak macamnya yang dibedakan dari berbagai hal dan sudut
pandang. Berikut adalah macam-macam rapat:

Macam rapat menurut tujuannya

Rapat menurut tujuannya mengacu pada apa yang diinginkan sebagai hasil rapat
tersebut. Rapat ini dibedakan menjadi beberapa macam, diantaranya adalah:

Rapat penjelasan yakni rapat yang ditujukan untuk memberikan penjelasan dan
pengarahan kepada peserta rapat.

Rapat pemecahan yakni rapat yang diadakan untuk membahas suatu permasalahan
dan mencari solusi dari masalah tersebut.

Rapat perundingan yakni rapat yang bertujuan untuk menangani suatu permusuhan
atau perselisihan agar ada kesepahaman dan kesepakatan yang menguntungkan bersama.

Macam rapat menurut sifat

Rapat menurut sifatnya adalah rapat yang diadakan dilihat dari jenis rapat tersebut
secara protokoler. Rapat menurut sifatnya dibagi menjadi beberapa jenis,
diantaranya:

1. Rapat resmi atau rapat formal

Rapat resmi adalah rapat yang diadakan khusus untuk membahas sesuatu yang
dibilang penting dan dimana dalam rapat tersebut terdapat aturan-aturan yang
mengendalikan jalannya rapat dan setiap peserta sudah dilengkapi dengan bahan
rapat yang disediakan sebelumnya.

2. Rapat tidak resmi atau informal

Rapat ini diselenggarakan untuk membahas suatu hal yang terjadi secara lokal dan
tidak direncanakan sebelumnya. Rapat ini tidak menggunakan aturan-aturan ketat
seperti rapat resmi.

3. Rapat terbuka

Rapat terbuka adalah rapat yang dihadiri oleh semua anggota dalam suatu
organisasi atau instansi. Rapat ini mewajibkan semua anggota untuk datang. Dalam

10 | P a g e
rapat ini tidak dibahas sesuatu yang rahasia, hanya hal sifatnya umum untuk
semua anggota yang hadir.

4. Rapat tertutup

Rapat ini diselenggarakan khusus untuk beberapa orang saja dengan permasalahan
yang dibasas adalah permasalahan penting yang sifatnya rahasia.

Indikator keberhasilan rapat

Secara umum rapat yang berjalan sesuai dengan harapan jika dalam
pelaksanaannya memenuhi syarata yang digunakan sebagai indikator kesuksesan
rapat. Indikator tersebut adalah:

1. Adanya keterbukaan dalam rapat

Suasana yang terbuka sangat diperlukan dalam rapat untuk mencapai tujuan rapat.
Pemikiran negatif, saling mencurigai atau bermusuhan dalam rapat harus
dihilangkan, serta membangun suasana kekeluargaan, kerjasama dan saling
memotivasi satu sama lain.

2. Absennya monopoli

Semua peserta rapat berhak untuk mengemukakan pendapat dan peserta lainnya
diwajibkan untuk menghargai orang yang berbicara dalam rapat. Semua peserta
perlu untuk diajak berbicara dan berpartisipasi dalam menggunakan haknya.

3. Tingkat aktif dalam rapat

Rapat yang sukses dan hidup adalah jika peserta semuanya aktif dalam berperan
serta memberikan pendapatnya atas suatu permasalahan yang dibahas. Semua
peserta harus mempunyai kemampuan mendengar, tidak memotong pembicaraan
peserta lain. Pendapat yang baik dan positif hendaknya dilontarkan dalam rapat.

4. Pengawasan dan bimbingan dari pemimpin

Peran pimpinan rapat sangat menentukan arah dan keadaan rapat. Pemimpin rapat
hendaknya tidak memihak pada salah golongan atau perseorangan peserta rapat.
Pemimpin rapat harus memberikan motivasi kepada anggota untuk memberikan
pendapat dan menengahi jika terjadi perselisihan.

11 | P a g e
5. Mengedepankan pendapat dan argumentasi, bukan emosi

Rapat yang baik adalah rapat yang diwarnai banyak argumentasi dan pendapat.
Namun hal itu tidak menjadi baik jika menjadi perdebatan panjang. Oleh karena itu
harus ada yang menengahi supaya tidak terjadi perpecahan.

6. Tepat waktu

Sebaik-baiknya rapat adalah rapat yang dimulai tepat waktu. Para peserta rapat
hendaknya mengikuti apa yang telah menjadi tata tertib rapat, termasuk masalah
waktu. Jika terlambat, baiknya diberitahukan kepada pimpinan rapat disertai alasan
keterlambatannya.

Demikian artikel mengenai pengertian rapat, macam-macam rapat dan syarat-


syarat sukses dalam rapat. Semoga dapat menjadi tambahan pengetahuan anda
sekalian. (iwan)

Hubungan Pemimpin dan Anggota

Simbol-simbol Partai

Menggerakan Mesin Partai

Peran serta dan Fungsi Partai di Level Bawah

Koordinasi dan Konsolidasi

Komunikasi antar lini

12 | P a g e
PEMIMPIN DAN KEPEMIMPINAN

Tipe Kepemimpinan

1. Adaptif
Dalam keadaan normal, mungkin saja tidak akan ada jawaban yang mudah,
tapi setidaknya akan ada sebuah jawaban. Di saat krisis dan terjadi
perubahan di mana-mana, seorang pemimpin harus dapat menyesuaikan diri
dengan perubahan tersebut dalam menjalankan bisnisnya. Seorang
pemimpin yang adaptif dapat menyesuaikan diri dan perusahaan dengan
keadaan yang dinamis, menyesuaikan nilai mereka dengan perubahan ya g
terjadi, dan membantu bawahan mereka untuk dapat ikut menyesuaikan diri
dan mengenali perubahan yang terjadi tanpa mengurangi kepercayaan
bawahan tersebut kepada mereka. Contoh pemimpin adaptif yang dapat
Anda lihat adalah Sam Palmisano dari IBM, dan Fords Alan Mulally.

2. Kecerdasan emosional
Seorang psikolog Daniel Goleman mengkorelasikan kepemimpinan yang
sukses dengan kesadaran akan perasaan diri sendiri dan perasaan orang
lain. Pemimpin yang memiliki kecerdasan emosional sangat bisa mengatur
diri mereka sendiri dan hubungan mereka dengan orang lain, dan mereka
juga seringkali merupakan orang yang sangat hebat dalam mempengaruhi
(dalam arti yang baik). Semua orang dapat berlatih dan belajar untuk bisa
cerdas secara emosional.

3. Karismatik
Seorang pemimpin yang kharismatik dapat mempengaruhi orang lain untuk
melewati kepemimpinan bersama dirinya. Sembilan puluh tahun yang lalu,
sosiologis Max Weber menggambarkan otoritas kharismatik berasal dari
karakter yang luar biasa, pejuang, dan kesucian. Dewasa ini, kharismatik
lebih berhubungan dengan personality seseorang dan tampaknya susah
untuk diajarkan. Seorang pemimpin yang kharismatik dapat menjadi
motifator yang hebat dan seringkali membawa kesuksesan yang luar biasa
bagi perusahaannya. Contoh pemimpin yang kharismatik adalah Theodore
Roosevelt.

13 | P a g e
4. Authentic
Authenticity, seperti halnya passion, adalah sebuah kata yang sering
digunakan. Tapi kata ini tetap masih terdengar fresh ketika mantan CEO dari
Medtronic, Bill George menggunakan kata ini untuk menggambarkan
pemimpin dengan integritas dan karakter. Itu di tahun 2003, dua tahun
setelah runtuhnya Enron dan delapan tahun sebelum Medtronic, dibawah
CEO yang lain, membayar lebih dari dua puluh tiga juta dollar untuk
mengatur klaim untuk membayar kesalahan mereka. Hal ini menunjukan,
seorang pemimipin yang memiliki keaslian, seperti James Goodnight dari
perusahaan software raksasa SAS merupakan seorang bintang dari
keteguhan dan disiplin.

5. Level 5 leader
Seperti yang digambarkan seorang pebisnis hebat Jim Collins, pemimpin
level 5 mengejar tujuan dengan kegigihan seperti seekor singa dan
kerendahan hati seperti seekor domba. Orang seperti ini sangat sulit dicari.
Pemimpin seperti ini adalah pemimpin yang murah hati, bertanggung jawab,
dan meletakkan kepentingan organisasi di atas kepentingan pribadi.
Meskipun banyak entrepreneur yang dikatakan merupakan pemimpin level 5,
yang perlu dilihat apakah mereka bisa menekan ego mereka sendiri dalam
menjalankan perusahaan atau tidak.

6. Mindful leader
Terlalu banyak pemimpin yang menjalani kepemimpinan mereka
berdasarkan pada asumsi lama dan aturan-aturan yang tidak praktis. Jika
pemimpin tersebut memberikan perhatian pada lingkungan mereka,
memperhatikan, menganalisa dan yang paling penting, mendengarkan orang
lain, maka mereka akan menanyakan pertanyaan yang lebih pintar, dapat
mendeteksi perubahan yang terjadi, dan dapat menjadi pelajar yang lebih
baik. Kesadararan ini akan lebih mudah dilakukan oleh para pemimpin muda,
yang belum tercemar oleh pemikiran-pemikiran lama dan kebiasaan-
kebiasaan lama. Tapi perusahaan raksasa juga seringkali melahirkan
pemimpin-pemimpin yang mindful.

14 | P a g e
7. Narsisme
Diluar para pemimpin yang hebat, terdapat juga beberapa pemimpin yang
tidak patut dicontoh. Beberapa diantaranya adalah pemimpin yang terlalu
mencintai dirinya sendiri, atau yang biasa kita kenal dengan nama pemimpin
yang narsis. Pemimpin yang narsis tidak mendengarkan orang lain, tidak
ingin belajar, tidak ingin mengajar, dan tidak suka jika ada pendapat yang
berbeda dari pendapat mereka. Tapi tidak semua pemimpin yang narsis itu
buruk. Psikoanalisis Michael Maccoby menggambarkan satu tipe narsis yang
tidak terlalu buruk. Contoh pemimpin seperti ini adalah Bill Gates dan Andy
Grove. Mereka adalah pemimpin yang visionaris, dan mampu membawa
orang-orang mengikuti visi yang mereka buat. Tipe pemimpin seperti ini
ternyata memiliki pendamping yang mampu menutupi kekurangan mereka,
dan tetap menjaga mereka utnuk rendah hati.

8. No-excuse leadership
Kemiliteran tampaknya merupakan suatu tempat yang memiliki
pembelajaran kepemimpinan yang tinggi dan tidak pernah berakhir.
Kepemimpinan yang no-excuse merupakan tipe kepemimpinan yang
biasanya terdapat di dunia militer. Tipe kepemimpinan ini akan mampu
membuat keputusan dengan cepat, bersikap tegas dan keras, dan
menunjukan mental yang kuat. Ini merupakan suatu kebetulan ketika
penelitian di tahun 2006 menunjukan bahwa perusahaan yang dipimpin oleh
mantan militer mengungguli S&P 500, dan pemimpin tersebut bertahan lebih
lama dalam pekerjaan mereka. Contoh pemimpin ini adalah Frederick Smith,
mantan angkatan laut yang menjalankan FedEx selama lebih dari 40 tahun.

9. Menular
Richard Boyatzis dan Annie McKee menyebutkan bahwa emosi itu menular:
Moral seseorang dapat naik dan turun sesuai dengan mood dari sang
pemimpin. Pemimpin yang positif dan bersemangat dapat menularkan hal itu
kepada bawahan mereka dan menularkan antusiasme yang positif dalam
perusahaan. Merupakan hal yang penting untuk diingat bahwa Anda harus
dengan cermat menghitung dan merancang perusahaan Anda, dan seberapa
banyak hal itu akan mempengaruhi kehidupan pribadi Anda. Seorang
pemimpin harus mampu memisahkan permasalahan pribadi dari kehidupan
profesional mereka.

15 | P a g e
10. Melayani
Pemimpin tipe ini adalah pemimpin yang bersedia untuk melayani
bawahannya, tidak tertutup pada batasan jabatan. Pemimpin tipe ini akan
bersedia untuk pertama kali melayani, dan bersedia menjadi contoh agar
bawahan mereka dapat bekerja dengan lebih baik. Tipe-tipe pemimpin ini
adalah mereka yang memiliki empati yang besar, peduli, dan mau
menyembuhkan.

11. Storyteller
Seorang pemimpin harus mampu bercerita: tentang dirinya sendiri, tentang
perusahaan, tentang apa yang dilakukan pegawai mereka, dan tentang apa
yang akan dilakukan mereka di masa depan. Menceritakan cerita
membangkitkan emosi yang tidak dapat dibantah siapapun juga. Tidak
heran, jika tipe pemimpin seperti ini banyak terdapat dan cocok untuk para
entrepreneur, karena para entreprenur membangun sendiri cerita mereka,
dan merekalah yang benar-benar mengerti cerita mereka.

16 | P a g e
Sifat Pemimpin yang Baik

Menurut William Glasser dalam bukunya, Choice Theory, sesungguhnya di dalam situasi
yang paling ekstrem sekalipun, seseorang tidak dapat dipaksa untuk melakukan suatu
pekerjaan. Jikalau orang tersebut mau mengerjakan pekerjaan yang dipaksakan itu,
biasanya hasil kerjanya tidak memuaskan.

Dalam bukunya tersebut, William menyebutkan delapan ciri perilaku yang menggambarkan
sifat seorang pemimpin yang baik.

1. Beri teladan tentang arti sukses kepada bawahan.

Alasan umum seseorang tidak berusaha keras dalam bekerja adalah karena mereka
tidak tahu persis tujuan mereka bekerja. Ketidakadaan tujuan dan arah sering
mematahkan motivasi kerja. Oleh sebab itu, seorang pemimpin yang baik adalah
pemimpin yang bisa memberi contoh kesuksesan yang bisa diraih para bawahannya.

2. Beri bawahan Anda peralatan yang mereka butuhkan.

Banyak orang mempersepsikan, tugas seorang pemimpin adalah menyelesaikan


masalah bawahannya. Namun, sebenarnya itu bukan tugas Anda sebagai atasan.
Daripada terus-menerus turun tangan menyelesaikan masalah orang lain, lebih baik
berikan bawahan Anda cara dan rambu untuk menyelesaikan masalahnya sendiri.

3. Jangan sungkan untuk memuji keberhasilan bawahan.

Tak hanya kritik, pujian dan apresiasi terhadap hasil kerja bawahan juga dapat
memotivasi produktivitas dan membangun kepercayaan diri bawahan untuk lebih
sukses lagi.

4. Berikan ruang untuk kesalahan.

Sesungguhnya kesalahan adalah guru terbaik bagi pembelajaran, maka berilah


toleransi bagi kesalahan yang dilakukan bawahan. Terkadang kesalahan dilakukan
bawahan bukan karena ia tidak becus bekerja, tapi karena ketidaktahuannya akan
suatu hal.

17 | P a g e
5. Delegasikan tugas tanpa banyak turut campur.

Pemimpin yang baik adalah seorang yang mampu mempercayakan tugas secara
penuh kepada bawahannya. Biarkan bawahan mengatasi kendala pekerjaannya
sendiri. Namun, di sisi lain pastikan diri Anda selalu ada untuk membantu saat
mereka membutuhkan Anda.

6. Lebih baik bertanya daripada memberi nasihat

Seringkali bawahan Anda tahu lebih banyak daripada yang Anda pikir mereka
ketahui. Tanyakan pendapat mereka tentang masalah-masalah yang sedang mereka
hadapi di kantor. Dengan demikian, Anda membantu mereka menyimpulkan sendiri
jalan keluar terbaik dari masalah tersebut. Hindari memberi nasihat, karena akan
terkesan menggurui.

7. Bersikaplah ramah.

Aturan mainnya sungguh sederhana. Jangan berharap orang lain bersikap ramah
kepada Anda jika Anda sendiri tidak ramah terhadap orang lain. Seorang pemimpin
yang baik tak perlu menjadi galak untuk bisa tegas dan efektif memanajeri
bawahannya. Dengan bersikap ramah, Anda akan selalu bisa melihat sisi positif dari
setiap karyawan Anda dan memotivasi mereka untuk bekerja lebih baik lagi.

8. Tak kenal maka tak sayang.

Kepemimpinan erat terkait dengan hubungan antar manusia. Saat bawahan percaya
bahwa Anda tulus peduli dengan mereka, mereka akan berusaha lebih baik dalam
bekerja. Kenali lebih dekat bawahan Anda, dengarkan cerita dan keluh kesahnya.
Pada akhirnya, kualitas kepemimpinan seseorang dapat dilihat dari kualitas
hubungannya dengan orang-orang di sekitarnya.

18 | P a g e
Tips Menjadi Pemimpin Sekaligus Menjadi Inspirasi
Ingatkah ketika Anda masih kecil, Anda mengidolakan seseorang? Misal
mengidolakan seorang tokoh dalam film seperti Superman. Dan sekarang
ketika Anda sudah dewasa, siapakah yang Anda idolakan?

Setiap orang pasti mempunyai figur yang diidolakan. Seorang pemimpin adalah
salah satu contoh nyata yang bisa mengispirasi orang orang disekitarnya jika
Ia berperan dengan baik dalam kepemimpinannya. Contohnya saja Presiden
pertama Republik Indonesia, Soekarno. Ia tidak hanya menjadi inspirasi seluruh
bangsa Indonesia, bahkan pemimpin pemimpin dari negeri seberang juga
merasa bahwa Soekarno adalah seseorang yang patut menjadi inspirasi.

Menjadi pemimpin yang dapat memberikan inspirasi memang bukanlah perkara


yang mudah. Membuat orang mengikuti Anda belum tentu membuat Anda
dijadikan sebagai inspirasi. Berikut tips menjadi pemimpin segaligus menjadi
sumber inspirasi:

1. Kualitas Diri
Menjadi seorang pemimpin berarti Anda harus mempunyai kualitas diri
yang baik. Tidak hanya kualitas diri yang baik tapi cara Anda bersikap
juga harus baik. Coba yakinkan pada diri Anda sendirii have a great
personality. Selain itu Anda juga bisa meningkatkan kualitas diri Anda
dengan belajar, belajar melihat dan mendengarkan orang lain.
2. Skill dan Prestasi
Jika Anda seorang manager IT, maka sudah selayaknyalah Anda
menguasai bidang yang selama ini Anda geluti. Selain itu berprestasi
dalam bidang pekerjaan Anda juga sangat diperlukan. Bayangkan jika
Anda seorang manager IT tetapi Anda tidak mengetahui banyak tentang
IT, ditambah lagi tidak berprestasi, apakah Anda bisa mengispirasi orang
lain? Apakah bawahan Anda mau mendengarkan Anda?
3. Integritas
Mengapa integritas penting dalam kepemimpinan? Jawaban yang cocok
untuk pertanyaan ini adalah karena integritas akan memberikan kekuatan
pada kata-kata dan tindakan Anda. So bertindaklah sesuai dengan apa
yang Anda katakan dan gunakan hati agar kepemimpinan Anda dapat
berjalan dengan baik.
4. Peduli dan ucapkan terima kasih
Satu catatan penting untuk para pemimpin yang sebenarnya hal ini
bersifat sepele tapi luarbiasa dampaknya jika dilakukan. Perhatikan orang-
orang yang mengerti pekerjaannya dan berprestasi dalam pekerjaan.
Berikanlah reward dan ucapkan terima kasih, hari ini, besok dan
kemudian.
5. Belajar mencintai
Kesuksesan bermula pada rasa cinta Anda terhadap apa yang Anda
lakukan. Mulailah dengan mencintai bisnis Anda, karyawan
Anda, customer Anda, dan yang penting diri Anda sendiri.

19 | P a g e
Figur Pemimpin
"Seorang pemimpin adalah seseorang yang melihat lebih banyak dari pada yang dilihat orang lain,
yang melihat lebih jauh dari pada yang dilihat orang lain, dan yang melihat sebelum yang lainnya
melihat."

- Levoy Eims, penulis buku Be The Leader You Were Meant To Be-

Levoy Eims mencoba memberikan gambaran tentang seorang pemimpin sejati. Kita semua sangat
membutuhkan seorang pemimpin sejati guna membangun budaya positif, kemajuan dan prestasi
dalam berbagai bidang kehidupan; misalnya dalam bisnis, organisasi atau sosial masyarakat.

Melalui kisah tentang dua orang penjelajah kutub selatan berikut ini kita akan mencoba meneladani
bagaimana sosok pemimpin sejati yang sesungguhnya.

Dikisahkan bahwa kutub utara telah berhasil ditahklukkan pada tanggal 6 April 1909 oleh kelompok
penjelajah pimpinan Robert E. Peary (1856-1920) asal Amerika. Berita tentang keberhasilan
penjelajahan tersebut segera tersebar ke seluruh penjuru dunia. Dua orang diantaranya tertarik untuk
menahlukkan kutub selatan, yaitu Roald Amundsen (1872-1928) dari Norwegia dan seorang pejabat
angkatan laut Inggris, Kapten Robert Falcon Scott.

Kedua orang tersebut berkeinginan untuk mencapai kutub selatan dari rute yang berbeda. Dikisahkan
bahwa tim penjelajah dibawah pimpinan Roald Amundsen berhasil mencapai kutub selatan pada
tanggal 14 Desember 1911, atau satu bulan lebih cepat dari tim penjelajah pimpinan Robert Falcon
Scott. Selanjutnya tim penjelajah pimpinan Amundsen berhasil kembali pulang dengan selamat.
Sedangkan berita menyedihkan datang dari tim penjelajah pimpinan Scott, karena semua anggota tim
termasuk dirinya sendiri tewas dalam perjalanan pulang dari kutub selatan. Mengapa dapat terjadi,
dua tim yang sama-sama menghadapi tantangan berat selama menembus kutub selatan mencapai
hasil yang bertolak belakang? Banyak kalangan menilai bahwa kegagalam tim Scott maupun
keberhasilan tim Amundsen sangat ditentukan oleh pola kepemimpinan masing-masing diantara
mereka.

Dari sanalah kita mencoba mencermati bagaimanakah pola kepemimpinan masing-masing diantara
mereka untuk mengetahui apakah mereka termasuk pemimpin yang ideal atau tidak. Di Inggris, Scott
dikenal mempunyai kemampuan memimpin yang luar biasa. Visi dan misi yang ingin ia capai bersama
tim penjelajah juga jelas, yaitu mencapai kutub selatan dan pulang dengan membawa keberhasilan.
Untuk mencapai visi dan misi tersebut ia juga melakukan berbagai persiapan. Diceritakan bentuk
persiapan Scott antara lain adalah menyediakan sebuah kereta luncur bermesin ditambah dengan
beberapa ekor anak kuda.

Ia bersama timnya juga menyediakan pos-pos persediaan makanan di sepanjang rute yang akan
mereka lalui. Tetapi bagaimana kelanjutan kisah mereka dan penyebab utama sehingga semua
anggota tim termasuk Scott sendiri tewas dalam perjalanan pulang dari kutub selatan? Semua kisah

20 | P a g e
dan kendala yang harus mereka hadapi terungkap dalam surat-surat tulisan Scott yang diketemukan di
dalam tubuhnya beberapa bulan setelah kematiannya. Surat-surat tersebut kemudian disimpan oleh
Philippa Scott, putra tunggal Scott. Philippa Scott yang meninggal dunia pada tahun 1989 itu
menghadiahkan surat-surat milik Scott kepada Scott Polar Research Institute di Universitas Cambridge.

Scott Polar Research Institute di Universitas Cambridge memamerkan surat-surat Scott kepada
khalayak umum pada tanggal 17 Januari 2007. Dalam surat tersebut diketahui bahwa kendala serius
mulai muncul ketika kereta luncur bermesin itu rusak pada hari ke-5 penjelajahan dimulai. Scott
menulis bahwa cadangan tenaga dari anak-anak kuda tak lagi dapat diandalkan. Pasalnya, anak-anak
kuda itu tak mampu bertahan dalam cuaca dingin, sehingga anggota tim Scott terpaksa membunuh
anak-anak kuda itu di kaki gunung Transantarctic. Setelah itu semua anggota tim terpaksa bahu-
membahu menarik kereta luncur seberat 200 pon. Sementara pos-pos persediaan makanan yang
sudah dipersiapkan ternyata lokasinya sangat sulit dijangkau.

Tim Scott benar-benar kesulitan menemukan pos-pos makanan itu. Sehingga tenaga mereka terkuras.
Sedangkan cuaca yang sangat dingin menyebabkan stamina tim penjelajah pimpinan Scott menurun
drastis. Terlebih mereka kurang memperhitungkan kesiapan peralatan penjelajahan, terutama kaca
mata. Tak mengherankan jika dalam penjelajahan tersebut anggota tim Scott mengalami kendala
kesehatan serius, misalnya; dehidrasi, mata hampir buta, kedinginan, kelaparan, dan keracunan dalam
darah.

Di sisi lain, Amundsen sebagai pemimpin juga mempunyai visi yang jelas dan tidak berbeda dengan
visi yang ingin dicapai tim Scott. Bedanya, Amundsen melakukan perencanaan yang sangat teliti dan
persiapan yang matang, termasuk mempelajari metode-metode kaum Eskimo serta penjelajah Arctic
lain yang sudah berpengalaman. Salah satu bentuk persiapan mereka antara lain adalah kereta luncur
yang ditarik oleh beberapa ekor anjing. Kekuatan anjing-anjing itu dalam sehari maksimal hanya 6 jam
atau sekitar 20 mil perjalanan. Tim pimpinan Amundsen juga menyiapkan pos-pos yang menyediakan
makanan dan minuman cukup banyak dan lokasinya mudah dijangkau. Dengan demikian, tim
Amundsen tidak kesulitan mendapatkan persediaan makanan di sepanjang perjalanan. Lagipula
mereka tak perlu membawa beban terlalu berat. Selain itu, Amundsen melengkapi timnya dengan
peralatan penjelajahan terbaik dan lengkap. Dari sana kita dapat melihat bahwa sudah menjadi tugas
pemimpin untuk menentukan arah tim atau organisasi yang ia pimpin.

John C. Maxwell mengatakan, "Ibaratnya siapapun dapat mengemudikan kapal, namun hanya
pemimpin yang dapat menentukan arahnya." Sosok pemimpin seperti Amundsen maupun Scott
sebenarnya sudah mampu memainkan peran mereka sebagai pimpinan, terbukti mereka berdua sudah
mampu merumuskan visi dan misi yang hendak mereka capai. Tetapi seorang pemimpin tak hanya
perlu menciptakan visi dan misi, melainkan merumuskan realita yang ada, termasuk kekurangan dan
kekuatan yang ada dalam tim, organisasi, negara dan lain sebagainya. Selain itu, seorang pemimpin
ideal akan sangat menghargai perbedaan maupun kekurangan masing-masing fungsi sekaligus
menciptakan harmonisasi sehingga elemen-elemen yang ada saling mensinergi kemajuan. Seorang
pemimpin juga dituntut untuk peka dan mampu memperhitungkan segenap potensi yang ada untuk
menciptakan pertumbuhan dan merealisasikan visi dan misinya menjadi kenyataan.

21 | P a g e
Scott tidak mempunyai kualitas sebagai pemimpin ideal sebagaimana disebutkan di alenia di atas. Ia
tidak peka dan tidak mampu mengharmoniskan potensi yang ada di dalam timnya untuk mencapai visi
dan misi. Dikisahkan sesaat sebelum berangkat, Scott secara sepihak memutuskan menambah satu
orang, yaitu rekannya sendiri, kedalam tim penjelajahan menjadi 5 orang. Padahal bekal ketersediaan
bahan makanan tim tersebut hanya cukup untuk 4 orang.

Meskipun mereka berhasil mencapai kutub selatan pada tanggal 17 Januari 1912, tetapi kondisi
kesehatan para anggota tim Scott sangat lemah dan kelaparan. Melihat kondisi seperti itupun Scott
masih berkeras agar timnya membawa pulang 30 pon spesimen geologi. Tindakan Scott itu jelas
semakin membebani para anggota timnya, sekaligus membuktikan bahwa ia bukanlah pemimpin yang
cukup peka. Padahal kepekaan terhadap kerinduan, keinginan, harapan dan kemauan para anggota
tim merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan dalam memimpin. Tindakan Scott yang tidak
peka benar-benar fatal hingga menewaskan semua anggota tim termasuk dirinya sendiri. Dalam
sebuah cacatan harian, Scott menuliskan penyesalannya, "It is a terrible disappointment, and I am
very sorry for my loyal companions. - Ini merupakan kekecewaan yang begitu dalam, dan saya sangat
menyesalkan tindakan saya terhadap rekan-rekan yang sudah begitu setia (para anggota dalam tim
penjelajahannya)." Tragedi yang menimpa semua anggota tim diakibatkan Scott lebih mengutamakan
egonya sendiri. Hal itu mencerminkan ketidakmampuan Scott menjadi pemimpin sejati.

Kesimpulan tentang kualitas pemimpin ideal sebenarnya senada dengan pendapat Patricia Patton,
seorang konsultan profesional. "It took a heart, soul and brains to lead a people , Untuk memimpin
orang lain dibutuhkan totalitas pengabdian dengan segenap hati, jiwa, dan pikiran," katanya. Dengan
demikian seorang pemimpin sejati tak hanya harus memiliki kecerdasan intelektual, melainkan
kecerdasan emosional.

Daniel Goleman kemudian mengelompokkan tipe pemimpin kedalam 6 golongan, yaitu :

1. Visionary (memiliki visi)

2. Coaching (mendidik )

3. Affiliate (mengedepankan keharmonisan dan kerja sama)

4. Democratic (menghargai pendapat orang lain)

5. Pacesetting (memberikan contoh dan tindakan)

6. Commanding (tegas dan berani mengambil resiko)


Namun tipe pemimpin paling ideal menurutnya adalah mereka yang mampu menerapkan ke-6 tipe
tersebut sesuai dengan kebutuhan secara benar dan tepat. Selama ini kualitas pemimpin sejati
dianggap sebagai bakat yang tumbuh dalam diri seseorang secara alamiah. Tetapi sebenarnya
kemampuan menjadi pemimpin sejati dapat dilatih, khususnya untuk meningkatkan kemampuan
komunikasi, berpikir dan bertindak positif, membangun jaringan dan kerjasama, menetapkan target-
target, berempati, dan lain sebagainya. Artinya, siapapun dapat tampil sebagai pemimpin sejati yang
menjadi dambaan semua orang dan berperan siginifikan sebagai pelopor untuk membangun

22 | P a g e
kehidupan kita semua, asalkan ada kemauan dan upaya yang sungguh-sungguh untuk melatih diri
misalnya melalui seminar, pelatihan, belajar dari pemimpin yang sukses maupun sejarah kebijakan
mereka dan lain sebagainya.

Kiat Jadi Pemimpi Sejati

Ada pemimpin yang dilahirkan dan ada pula yang memang terlahir jadi pemimpin. Masalahnya,
menjadi pemimpin yang sejati memang tidak mudah. Banyak kriteria yang harus dimilikinya sehingga
membuat bawahan merasa aman dan nyaman dalam bekerja. More...Nah di bawah ini7 tanda yang
memisahkan antara seorang pemimpin sejati dan seorang pemimpin yang kebetulan menjadi
pemimpin.

1. Pemimpin sejati mampu memimpin dirinya sendiri.


Memberi instruksi adalah sama mudahnya seperti Anda membagikan kartu nama. Tapi seorang
pemimpin sejati harus mengetahui bagaimana caranya memimpin dirinya sendiri. Tidak hanya
memberikan contoh baik kepada karyawannya, tetapi ikut berperan serta, bekerja, atau
terlibat dalam seluruh pekerjaan. Adalah penting bagi seorang pemimpin memiliki kemampuan
memfokuskan dan memotivasi dirinya sendiri seperti dia menganjurkan pada seluruh
bawahannya untuk memiliki motivasi.

2. Jangan jadikan kerajaan.


Pemimpin yang bijaksana berarti (seakan-akan) Anda telah mempunyai bakat untuk
menduduki posisi tersebut. Tapi ingat, jangan ciptakan sebuah kerajaan. Pemimpin yang
secara kebetulan jadi bos, sering juga secara kebetulan membentuk suatu sistem aturan yang
tidak perlu dan terlalu mengekang. Aturan bagi karyawan memang perlu, tapi tak perlu
berlebihan. Buatlah yang perlu-perlu saja. Memang penting untuk memengaruhi orang-orang
dengan siapa Anda bekerja. Tapi ingat, jangan memandang kedudukan Anda sebagai suatu
hierarki.

3. Selalu terbuka mencari bentuk baru.


Salah satu kunci keberhasilan dari menjalankan bisnis adalah mengulang-ulang sesuatu yang
terbukti berhasil. Masalahnya, seorang pemimpin yang secara kebetulan jadi pemimpin,
cenderung terus saja mengulang metode tadi dan tak berani melakukan terobosan baru.
Sebaliknya, pemimpin sejati mengakui keberhasilannya tetapi juga
menyadari bahwa selalu ada jalan lain untuk membuat sesuatu lebih baik lagi.

5. Kepribadian kuat & tanggung jawab.


Memang benar Anda yang memegang kekuasaan. Tapi itu tak berarti Anda boleh melakukan
apa saja tanpa memikirkan tanggung jawabnya. Jangan hanya menuntut bawahan untuk
menyelesaikan tugas dengan baik, tapi Anda pun harus memberi contoh yang
baik. Jangan lupa, Anda adalah panutan mereka.

23 | P a g e
6. Menuntaskan pekerjaan.
Banyak pemimpin berkata, "permainannya" telah selesai. Padahal, seorang pemimpin sejati,
tidak akan pernah merasa selesai bekerja. Tiap hari pasti ada masalah baru yang harus segera
dituntaskan. Entah komplain dari klien atau bawahan yang membuat ulah. Jadi, jangan pernah
bosan membuat suatu tujuan yang pragmatik dengan ukuran yang dapat dihitung kapan harus
dimulai dan berakhir. Kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu merupakan tantangan.

7. Beri penghargaan selayaknya.


Pemimpin sejati harus mempunyai tangan yang kuat sepertisi Popeye setiap kali habis makan
bayam. Prestasi yang baik menuntut timbal baik yang riil. Pemimpin yang mempunyai mata
jauh ke depan sangat dikagumi dan dihargai, tetapi haruslah dengan sesuatu tindakan yang
nyata pula, misalnya memberi promosi, bonus, dan bentuk penghargaan yang nyata atas
prestasi karyawan. Hal ini akan membuat karyawan terus termotivasi bekerja dengan baik dan
bersikap loyal terhadap perusahaan.

8. Tak berhenti belajar.


Jauh sebelum para eksekutif ber-pendapat bahwa keahlian memimpin berasal dari semacam
anugerah yang menakjubkan, tetap saja seorang pemimpin yang dapat dipercaya juga berarti
harus terus dan banyak belajar. Bacalah buku-buku mengenai menjadi pemimpin yang efektif,
ikutilah seminar-seminar, dan ambil contoh-contoh dari teman-teman yang telah berhasil. Hal
ini bisa merupakan suatu pelajaran yang panjang, tetapi yang didapat akan berlipat ganda,
dan tidak ternilai harganya.(NOVA)

Menyerap Aspirasi Masyarakat Bawah

Sebagai anggota dewan selain memiliki 3 fungsi yakni. Pengadaan


anggaran dana APBD, membuat undang-undang atau perda, dan
pengawasan dalam segi apapun, DPRD juga memiliki tugas yakni
menyerap aspirasi masyarakat yang berkaitan dengan peningkatan
pembangunan wilayah juga kesejahteraan masyarakat serta IPM.

Melalui kegiatan reses selaku anggota dewan yang notabenenya adalah


wakil rakyat akan memperjuangkan kebutuhan juga keinginan
masyarakat banyak yang berkaitan dengan pembangunan infrastuktur,
perekonomian rakyat dan lain-lain yang berkaitan demi kesejahteraan
masyarakat. Sehingga bentuk kesejahteraan dalam kehidupan dapat
dirasakan oleh masyarakat.

24 | P a g e
Menyerap aspirasi masyarakat demi sebuah kemajuan dan kesejahteraan
masyarakat banyak itu adalah tugas kami selaku wakil rakyat. Untuk itu
kami membuka pintu komunikasi bagi masyarakat agar dapat
menyampaikan aspirasinya.

Lima Kriteria Pemimpin Hebat

Tidak mudah menjadi seorang pemimpin. Anda harus siap melawan arus dan
mengambil langkah berani melawan oposisi. Satu hal yang pasti, diperlukan
keberanian untuk melakukan hal-hal yang tidak berani dilakukan oleh orang lain.

Tipe keberanian seperti ini datang dari karakter tegas seseorang. Bersikap tegar
dan berani menyambar kesempatan yang lewat, merupakan cara untuk
mengukir nama Anda di dalam sejarah.

Nah, berikut ini adalah lima karakter yang perlu dimiliki seorang pemimpin,
yang dapat membantu Anda naik ke posisi puncak:

1. Hormati orang jika Anda ingin dihormati


Aturan pertama seorang pemimpin berhubungan dengan rasa hormat. Meraih
kekuasaan melalui cara yang pantas lebih layak dibandingkan melakukannya
dengan cara-cara licik dan serba sikut-menyikut. Dengan demikian, atasan yang
telah menjabat lebih lama akan lebih mendukung dan menghargai Anda.
Sementara itu, orang-orang yang lebih muda akan sangat senang jika
mendapatkan kesempatan belajar dari pengalaman Anda.

Ingat, menunjukkan rasa hormat bukan berarti Anda harus menjadi seorang
'penjilat'. Artinya, Anda harus bersikap tegas dan memperhatikan kebutuhan
organisasi. Yang terpenting, jangan pernah membiarkan bawahan
menyalahartikan kebaikan Anda sebagai kelemahan.

2. Sebuah keputusan keliru lebih baik daripada keraguan


Upaya merebut kekuasaan sekaligus bisa menciptakan hasil yang terpolarisasi.
Dalam beberapa kasus, sebuah keputusan besar dalam hidup membawa
pengakuan, bahkan mungkin kemuliaan.

25 | P a g e
Jika Anda berjuang terlalu lama untuk mengambil sebuah keputusan, orang lain
mungkin akan mengambil alih tugas tersebut dari Anda. Sebagai atasan, Anda
harus menciptakan cukup rasa segan dari bawahan sehingga tidak akan berani
mengkhianati Anda. Menggunakan kekuasaan dan kendali tidak harus berarti
otoriter. Tetapi, harus ada kejelasan siapa yang berhak dan bertanggung jawab
untuk mengambil sebuah keputusan.

3. Jangan menyerang kecuali terpaksa


Seorang pemimpin yang efektif mampu menyingkirkan berbagai penghambat
kemajuan organisasinya. Selama perjalanan karier Anda, barangkali akan ada
saja halangan yang muncul di tengah jalan dan menghambat langkah Anda.
Sebagai seorang pemimpin, Anda harus bisa menjaga agar kehidupan
berorganisasi tetap berjalan lancar. Salah satu caranya yakni memberikan
perlakuan sama terhadap setiap orang, mulai dari CEO sampai petugas
kebersihan malam.

Bertindaklah selaku seorang pengawas yang menyenangkan. Jika seseorang


menghambat kinerja perusahaan, berikan dia semangat dan dukungan. Jika dia
masih tetap menjadi hambatan, berikan sedikit tekanan. Jika masih belum
berhasil, Anda mungkin harus mempertimbangkan cara lain yang lebih efektif.

4. Ambil kesempatan dan berusaha


Dalam hidup, ada berbagai momen persimpangan ketika seseorang harus
memutuskan, apakah ia akan mengambil kesempatan yang lewat atau cukup
puas menjadi 'catatan kaki' dalam sejarah orang lain.

Sejarah adalah kompilasi persimpangan antara orang-orang yang membuat


pilihan yang benar, dan orang-orang yang membuat pilihan yang salah. Untuk
bisa dikenal, Anda harus menjadi orang yang berani mengambil kesempatan
dan mencoba.

5. Bekerja lebih keras dari orang lain


Tanpa kerja keras, Anda tidak akan pernah menjadi seorang pemimpin. Jika Anda
selalu ingin berbuat lebih banyak, selalu bekerja demi mencapai tujuan, maka
waktu yang Anda investasikan akan menciptakan kesempatan bagi Anda.

26 | P a g e
Ketika Anda berhasil menjadi seorang pemimpin, semua orang akan ingin
menjadi seperti Anda. Mereka akan menjadikan Anda sebagai panutan. Ketika
momen tersebut datang, jaga kepala agar tetap tegak dan lanjutkan pekerjaan.
Sebab, rasa hormat bisa menguap dengan cepat.

27 | P a g e