Anda di halaman 1dari 14

TEORI AKUNTANSI

POSTULAT, KONSEP, DAN STANDARD

Disusun Oleh:
Denari Dhahana E. 041411333009
Fadel Kurniawan 041411333011
Bagus Prasetyo S. P. 041411333052

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2017
POSTULAT, KONSEP, DAN STANDARDS

A. Postulat Akuntansi
Postulat akuntansi adalah pernyataan yang dapat membuktikan kebenarannya sendiri
(aksioma), yang sudah diterima karena kesesuiannya denga tujuan laporan keuangan, dan
menggambarkan aspek ekonomi, politik, social, dan hukum dari suatu lingkungan
dimana akuntansi berada. Terdapat empat asumsi dasar yang melandasi proses
penyusunan laporan keuangan secara keseluruhan, yaitu:
1. Postulat Entitas
Postulat entitas mengatakan bahwa setiap perusahaan merupakan unit akuntansi
yang terpisah dan berbeda dari pemiliknya dan perusahaan lain. Konsep entitas
diterapkan pada kemitraan, kepemilikan tunggal, korporasi (perseroan terbatas dan
bukan perseroan terbatas), dan perusahaan kecil dan besar.
Konsep dari American Accounting Assodation tahun 1964 dan komite studi
penelitian standar tentang konsep entitas bisnis mendukung pandangan ini,
menyatakan bahwa "batasan entitas ekonomi dapat diidentifikasi: Dengan
menentukan kepentingan individual atau kelompok. Dengan menentukan sifat
kepentingan individual atau kelompok. Pendekatan kedua ini menjustifikasi
kemungkinan perluasan data yang merupakan hasil dari skopa akuntansi baru
sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan potensial semua pemakai.
a. Postulat entitas menurunkan bidang perhatian akuntan dan membatasi jumlah
objek, peristiwa dan atribut peristiwa yang harus dimasukkan dalam laporan
keuangan.
b. Entitas akuntansi adalah mendefinisikan sebagai unit ekonomi yang
bertanggung jawab atas aktivitas ekonomi dan pengendalian administrative atas
unit.
c. Entitas akuntansi juga dapat diartikan dalam kerangka kepentingan ekonomi
berbagai pemakai.

Implikasinya:
a. Dibedakan anatar transaksi bisnis dan induvidu
b. Mengakui tanggung jawab pelayanan manajemne pada pemegang saham.
c. Pengetrapan segmen perusahaan (seperti) divisi atau beberapa perusahaan
seperti konsolidasi perusahaan yang saling terkait)
d. Akuntansi sumber daya manusia, sosio ekonomi, kos modal akan semakin
mudah masuk dalam laporan keuangan.

2. Postulat Kelangsungan Usaha


Postulat Kelangsungan Usaha atau postulat kontinuitas, menyatakan bahwa
entitas akuntansi akan terus beroperasi untuk melaksanakan proyek, komitmen, dan
aktivitas yang sedang berjalan. Dalil ini berasumsi bahwa perusahaan tidak
diharapkan untuk dilikuidasi dalam masa yang akan datang yang dapat diketahui
dari sekarang atau bahwa entitas akan terus beroperasi untuk jangka waktu yang
tidak tertentu.
Implikasinya:
a. Jika entitas memiliki kehidupan yang terbatas, maka laporan yang sesuai akan
akan menspesifikasi data terminal dan sifat likuidasi.
b. Menjustifikasi penilaian asset dengan dasar non likuidasi dan menyediakan
dasar untuk akuntansi depresiasi
c. Harapan tentang manfaat di masa mendatang mendorong manajer untuk
melihat ke depan dan memotivasi investor untuk menanamkan modalnya ke
perusahaan.

3. Postulat Unit Pengukur


Postulat unit pengukur menyatakan bahwa akuntansi adalah pengukuran dan
proses mengkomunikasikan aktivitas perusahaan yang dapat diukur dalam satuan
moneter. Unit pertukaran dan pengukuran diperlukan untuk mencatat transaksi
perusahaan dengan cara yang seragam. Pengukur umum yang dipilih dalam
akuntansi adalah unit monete. Kebertukaran barang, jasa, dan modal diukur dalam
satuan uang.
Pandangan ini mendorong kita untuk mendefinisi informasi akuntansi sebagai
"kuantitatif, formal, terstruktur, dapat diaudit, numerik, dan berorientasi masa
lampau" dan mendefinisi informasi nonakuntansi sebagai "kualitatif, informal,
naratif, tidak teraudit, dan berorientasi masa depan". Keterbatasan yang diakibatkan
oleh postulat unit pengukur terkait dengan unit moneter itu sendiri sebagai unit
pengukur. Karakteristik utama adalah daya beli unit moneter, atau kuantitas barang
atau jasa yang satuan uang dapat digunakan.
Teori akuntansi konvensional berhubungan dengan permasalahan ini dengan
menyatakan bahwa postulat unit pengukur juga "postulat moneter yang stabil" dalam
artian bahwa postulat menganggap daya beli dolar adalah stabil sepanjang waktu
atau perubahannya tidak signifikan. Meskipun ini tetap digunakan dalam pelaporan
keuangan sekarang, postulat moneter yang stabil merupakan objek kritik yang
terusmenerus. Profesi akuntansi menghadapi tantangan untuk memilih antara unit
uang dan unit daya beli umum sebagai unit pengukuran akuntansi.
Implikasinya:
a. Akuntansi terbatas untuk memprediksi informasi yang dinyatakan dalam
satuan moneter, tidak mencatat dan mengkomunikasikan informasi lain yang
relevan namun bersifat non moneter.
b. Postulat unit mengukur menganggap bahwa daya beli uang adalah stabil
sepanjang waktu atau perubahannya tidak signifikan.

4. Postulat Periode Akuntansi


Laporan keuangan yang menggambarkan perubahan dalam kesejateraan
perusahaan seharusnya diungkapkan secara periodic. Panjangnya periode waktu
dapat bervariasi, tetapi hukum pajak penghasilan, yang mensyaratkan penentuan
income dengan dasar tahunan, dan praktik bisnis tradisional, menggunakan periode
normal satu tahun. Meskipun kebanyakan perusahaan menggunakan periode
akuntansi yang terkait dengan tahun kalender, beberapa perusahaan menggunakan
tahun fiskal, atau tahun bisnis "alami".
Bila siklus bisnis tidak berhubungan dengan tahun kalender, akan lebih
bermanfaat untuk mengakhiri periode akuntansi ketika aktivitas bisnis telah
mencapai titik terendah. Karena kebutuhan akan informasi yang tepat waktu, relevan
dan sering, kebanyakan perusahaan juga menerbitkan laporan interim yang
menyediakan informasi keuangan triwulanan atau bulanan, dan untuk menjamin
kredibilitas laporan interim.
Implikasinya:
a. Panjangnya periode waktu dapat bervariasi, tetapi hokum pajak Penghasilan
yang mensyaratkan penentuan income dengan dasar tahunan, dan praktik
bisnis tradisional menggunakan periode normal satu tahun.
b. Penggunaan akrual dan tangguhan dalam pembuatan posisi keuangan
perusahaan.
B. Konsep Akuntansi
Konsep merupakan pernyataan yang tidak perlu dibuktikan atau aksioma yang
diterima secara umum karena sesuai dengan objectives daripada financial statements. dan
yang menggambarkan sifat dari accounting entities yang bergerak dalam perekonomian
yang bebas yang ditandai oleh hak milik atas suatu kekayaan.
1. Teori Proprietary/ Teori Kepemilikan
Menurut teori proprietary, entitas sebagai agen, perwakilan atau susunan
melalui wirausahawan individual atau pengoperasi pemegang saham. Sudut
pandang kelompok pemilik sebagai pusat kepentingan terefleksi dalam cara
memelihara catatan akuntansi dan membuat laporan keuangan. Tujuan utama
teori proprietary adalah untuk menentukan dan menganalisis kekayaan bersih
pemilik, dengan persamaan akuntansi:

Aset Utang = Ekuitas Pemilik.

Dengan kata lain, pemilik memiliki aset dan utang. Jika utang dianggap aset
negatif, maka teori proprietary dikatakan berpusat pada aset dan, secara
konsekuen, berorientasi neraca. Aset dinilai dan neraca disusun untuk mengukur
perubahan dalam kepentingan atau kesejahteraan pemilik. Revenue dan expenses
dianggap meningkat atau menurun secara berturut-turut dalam kepemilikan yang
bukan berasal dari investasi pemilik atau penarikan modal oleh pemilik. Jadi,
income bersih atas utang dan pajak penghasilan perusahaan adalah expenses;
deviden adalah penarikan modal.

2. Teori Entitas
Teori entitas memandang entitas sebagai sesuatu yang terpisah dan berbeda
dari pihak yang menyediakan modal pada entitas. Secara sederhana, unit bisnis,
bukan pemilik, merupakan pusat kepentingan akuntansi. Unit bisnis memiliki
sumber daya perusahaan dan bertanggungjawab terhadap pemilik maupun
kreditor. Menurut teori ini, persamaan akuntansinya adalah:

Aset = Ekuitas
Aset = Utang + Ekuitas Pemegang Saham
Aset adalah pertumbuhan hak perusahaan; ekuitas menunjukkan sumber aset
dan terdiri dari utang dan ekuitas pemegang saham. Baik kreditor dan pemegang
saham adalah pemilik ekuitas, meskipun mereka memiliki hak yang berbeda
terkait dengan income, kontrol risiko, dan likuidasi. Jadi, income yang diperoleh
merupakan properti entitas hingga didistribusikan sebagai deviden kepada
pemegang saham. Karena unit bisnis bertanggungjawab untuk memenuhi klaim
pemilik ekuitas, teori entitas disebut sebagai berpusat pada income dan secara
konsekuen berorientasi pada laporan laba rugi.
Akuntabilitas kepada pemilik ekuitas dicapai dengan mengukur kinerja
operasi dan keuangan perusahaan. Dengan demikian, income merupakan
peningkatan dalam ekuitas pemegang saham setelah klaim pemilik ekuitas
lainnya (sebagai contoh, bunga pinjaman jangka panjang dan pajak penghasilan)
telah terpenuhi. Peningkatan dalam ekuitas pemegang saham dipertimbangkan
sebagai income bagi pemegang saham hanya jika deviden telah diumumkan.
Demikian halnya, laba yang tidak dibagi (undistribted profit) tetap menjadi
milik entitas karena mereka menunjukkan corporations proprietary equity in
itself. Sebagai catatan bahwa ketaatan yang kaku pada teori entitas mendikte
bahwa pajak penghasilan dan bunga pinjaman dianggap sebagai distribusi income
dan bukan expenses.Akan tetapi keyakinan umum dan interpretasi teori entitas,
adalah bahwa bunga dan pajak penghasilan adalah expenses.
Teori entitas merupakan teori yang paling dapat diterapkan pada perusahaan
bisnis bentuk korporat, yang terpisah dan berbeda dari pemiliknya. Dampak teori
entitas ditemukan dalam beberapa terminologi teknik akuntansi yang digunakan
dalam praktik.
a) Teori entitas menyetujui pengadopsian penilaian sediaan LIFO ketimbang
FIFO, karena penilaian LFO dapat mencapai penentuan income yang lebih
baik, dibanding penerapannya dibawah teori proprietatary.
b) Definisi umum revenue sebagai produk perusahaan dan expenses sebagai
barang dan jasa yang dikonsumsi untuk mendapatkan reuenue adalah
konsisten dengan keasyikan teori entitas akan indeks kinerja dan
akuntabilitas pada pemilik ekuitas.
c) Pembuatan laporan konsolidasi dan pengakuan kepentingan kelas minoritas
sebagai pemilik ekuitas tambahan juga konsisten dengan teori entitas.
Akhirnya, baik teori entitas, yang menekankan pada penentuan income bagi
pemilik ekuitas secara memadai, dan teori proprietary, yang menekankan
pada penilaian aset yang memadai, dianggap menyetujui pengadopsian nilai
sekarang, atau penilaian berbasis selain kos historis.

3. Teori Dana
Dalam teori dana, dasar akuntansi bukan teori proprietary maupun teori
entitas, tetapi kelompok aktiva dan kewajiban dan pembatasan terkait, disebut
dana, yang mengatur penggunaan aset. Jadi, teori dana memandang unit bisnis
terdiri atas sumber daya ekonomi (dana) serta kewajiban dan restriksi terkait
mengenai penggunaan sumber daya. Persamaan akuntansinya adalah:

Aset = Pembatasan aktiva

Sehingga, teori dana berorientasi aset dalam pengertian bahwa fokus


utamanya adalah pada administrasi dan penggunaan aset secara memadai. Bukan
neraca atau laporan keuangan melainkan laporan sumber dan penggunaan dana
yang merupakan tujuan utama pelaporan keuangan.
Teori dana terutama berguna untuk pemerintah dan organisasi nirlaba. Rumah
sakit, universitas, unitkota dan pemerintahan, sebagai contoh, dijalankan dalam
operasi yang beraneka segi sehingga memerlukan pemisahan dana. Setiap dana
(self-balanced fund) menghasilkan laporan terpisah melalui sistem akuntansi yang
terpisah dan serangkaian catatan yang memadai. Dana dapat didefinisi sebagai
entitas fiskal dan akuntansi independen dengan pencatatan serangkaian akun kas
dan atau sumber daya lain yang berimbang bersama dengan utang, kewajiban,
cadangan, dan ekuitas yang terpisah untuk tujuan melakukan aktivitas tertentu
atau mencapai tujuan tertentu sesuai dengan regulasi, restriksi, atau pembatasan
khusus.
Jumlah dana dalam institusi nirlaba tergantung pada jumlah dan tipe aktivitas
yang memiliki restriksi hukum berkaitan dengan penggunaan asetyang
dipercayakan kepada organisasi. Sebagai contoh, berikut ini terdapat delapan
dana utama yang direkomendasikan untuk administrasi keuangan unit
pemerintahan yang baik:
a. Dana Umum (General Funds) untuk mencatat semua transaksi keuangan
yang tidak layak dicatat dalam dana lain.
b. Dana Penerimaan Khusus (Special Revenue Funds) untuk mencatat hasil
atas sumber penerimaan khusus (selain perkiraan khusus) atau untuk
mendanai aktivitas tertentu yang diminta oleh hukum atau aturan
administratif.
c. Dana Jasa Peminjaman (Debt Service Funds) untuk mencatat pembayaran
bunga dan pokok pinjaman jangka panjang selain iuran khusus (special
assessment) dan reuenue bonds.
d. Dana Projek Modal (Capital Projects Funds) untuk mencatat penerimaan
dan pengeluaran uang dan untuk memperoleh fasilitas modal selain yang
dibiayai oleh iuran khusus dan dana perusahaan.
e. Dana Perusahaan (Enterprises Funds) untuk mencatat pendanaan jasa bagi
masyarakat umum, di mana semua atau hampir semua kos yang termasuk
dibayarkan dalam bentuk beban oleh pemakai jasa.
f. Dana Perwalian dan Agen (Trust and Agency Funds) untuk mencatat aset
yang dimiliki oleh unit pemerintahan sebagai bendahara atau agen
individual, organisasi swasta, dan unit organisasi pemerintahan lain.
g. Dana Jasa antar Pemerintahan (Intragovermental Service Funds) untuk
mencatat pendanaan aktivitas khusus dan jasa yang dilakukan oleh unit
organisasi yang ditunjuk dalam batas kekuasaan pemerintah.
h. Dana luran Khusus (Special Assessment Found) untuk mencatat iuran
khusus yang dipungut guna mendanai perbaikan masyarakat atau jasa yang
bermanfaat bagi kekayaan yang menjadi dasar pemungutan iuran tersebut.
Teori dana juga relevan untuk organisasi berorientasi laba, yang
menggunakan dana untuk aktivitas yang bermacam-macam seperti dana
pelunasan (sinking funds), akuntansi untuk kebangkrutan dan perkebunan dan
perwalian, akuntansi cabang atau divisional, pemisahan aset dalam aset lancar
atau tetap, dan konsolidasi.

4. The Enterprise Theory / Teori Badan Usaha


Sejalan dengan kemajuan sosial dan meningkatnya pertanggungjawaban
publik oleh perusahaan, maka konsep teoritis akuntansi juga berubah. Dalam
konsep teori ini yang menjadi pusat perhatian adalah keseluruhan pihak atau
kontestan yang terlibat atau yang memiliki hubungan baik langsung maupun tidak
langsung dengan perusahaan. Misalnya, pemilik, manajemen, masyarakat,
pemerintah, kreditor, pegawai dan pihak yang berkepentingan lainnya. Dalam
teori ini pihak-pihak ini harus diperhatikan dalam penyajian informasi laporan
keuangannya.
Menurut teori ini akuntansi jangan hanya mementingkan informasi bagi
pemilik perusahaan, tetapi juga pihak lainnya juga yang memberikan kontribusi
langsung dan tidak langsung kepada eksistensi dan keberhasilan suatu perusahaan
atau lembaga. Konsep ini tepat diterapkan pada perusahaan dalam skala besar dan
modern, karena ditinjau dari sisi akuntansi berarti tanggung jawab pelaporan
keuangan selain disampaikan kepada para pemegang saham/kreditor juga kepada
kelompok atau masyarakat secara keseluruhan.

5. Residual Equity Theory / Teori Ekuitas Residual


Seseorang teoritisi akuntansi William Patton (1962) menyatakan bahwa
ekuitas residual merupakan salah satu jenis ekuitas dalam kerangka teori entitas.
Dalam pandangan teori entitas, pemegang saham memiliki ekuitas di perusahaan
seperti pemegang saham ekuitas lainnya, tetapi pemegang saham tidak dianggap
sebagai pemilik. Patton menekankan pada hubungan khusus residual equity
holder.
Perubahan dalam penilaian aktiva, perubahan dalam laba bersih dan laba
ditahan dan perubahan didalam hak pemegang ekuitas lainnya semua tercermin
didalam residual equity pemegang saham biasa.
Jadi teori ekuitas residual merupakan pandangan antara teori proprietary dan
teori entitas. Dalam pandangan ini persamaan akuntansinya menjadi:

Aktiva Ekuitas Khusus = Ekuitas Residual

Ekuitas khusus meliputi klaim kreditur dan ekuitas pemegang saham


preferen. Namun demikian pada kasus dimana kerugian begitu besar sehingga
perusahaan tersebut bangkrut, ekuitas pemegan saham biasan dapat hilang dan
pemegang saham preferen atau pemegang obligasi menjadi pemegang ekuitas
residual.
Tujuan pendekatan ekuitas residual adalah memberikan informasi yang lebih
baik kepada pemegang saham biasa dalam rangka pengambilan keputusan
investasi. Karena biasanya pemegang saham umumnya dianggap memiliki
ekuitas residual didalam laba perusahaan dan didalam aktiva bersih pada saat
likuidasi.
Oleh karena laporan keuangan umumnya disusun tidak dalam rangka
likuidasi, maka informasi yang disajikan dalam kaitannya dengan ekuitas residual
harus berguna untuk memprediksi dividen masa datang bagi pemegang saham
biasa.
Laporan laba rugi dan laporan laba ditahan harus menunjukkan laba yang
tersedia bagi pemegang ekuitas residual setelah semua kewajiban dipenuhi,
termasuk deviden kepada pemegang saham preferen.

6. Teori Pengendali / Commander Theory


Teori ini dikembangkan karena adanya ketidak mantapan adanya konsep
artifisial seperti dana dan kesatuan. Pengendali juga merupakan sinonim dari
manajemen. Manajemen membutuhkan informasi sedemikian sehingga ia dapat
melaaksanakan fungsi pengendalian dan perencanaan sesuai dengan kehendak
pemilik. Teori ini lebih banyak berhubungan dengan akuntansi manajemen dari
pada akuntansi keuangan. Pusat perhatiannya adalah mereka yang memiliki
kekuasaan atau wewenang untuk melakukan kontrol ekonomi atas resorsis yang
efektif terhadap suatu lembaga. Penekanan informasi menurut teori ini adalah
pertanggungjawaban atau stewardship.

7. The Investor Theory


Pusat perhatian dalam teori adalah investor, yaitu mereka yang tergolong
pemilik specific equites (kreditor) dan residual equities (pemegang saham).
Persamaan akuntasinya adalah

Aktiva Ekuitas Khusus = Ekuitas Residual

Konsep teori ini hampir sama dengan residual equity theory hanya
memusatkan perhatian pada investor saham biasa saja, sedangkan dalam investor
theory memusatkan perhatian pada kreditor dan juga investor (baik investor
saham biasa maupun investor saham preferen). Pada umumnya, kreditor dan
investor membutuhkan informasi akuntansi untuk memprediksi kemampuan
perusahaan (debitur dan investee) dalam menghasilkan kas di masa yang akan
datang. Kas yang akan diterima oleh kreditor dan investor sangat tergantuang
pada:
a. Kemampuan debitur dan investee dalam melakukan pembayaran kas
b. Keinginan atau komitmen dari manajemen debitur dan investee untuk
membayar kreditor dan investor
c. Prioritas pembayaran terhadap klaim kreditor dan investor.
Dalam konsep teori ini, peranan laporan arus kas (cash flow statement)
adalah sangat penting untuk memenuhi kebutuhan informasi kreditor dan investor
dalam proses pengambilan keputusan.

C. Standar (Teknik) Akuntansi


Standar atau teknik akuntansi adalah peraturan-peraturan khusus yang dijabarkan
dari prinsip dasar akuntansi, yang mengatur tentang bagaimana standar perrlakuan
catatan dan pelaporan terhadap semua transaksi dan peristiwa ekonomi yang terjadi
dalam perusahaan. Standar ini diperlukan sebagai patokan dalam penyusunan laporan
keuangan yang baku. Dengan adanya standar ini, pihak manajemen selaku pengelola
dana dan aktivitas perusahaan dapat mencatat, mengikhtisarkan, dan melaporkan seluruh
hasil kegiatan operasional maupun financial perusahaan secara baku dan transparan.
Standar akuntansi mencakup konvensi, peraturan dan prosedur yang telah disusun dan
disahkan oleh sebuah lembaga resmi (badan pembentuk standar) pada saat tertentu.
Belkaoli (1985) mengemukakan pentingnya standar akuntansi yang baku, yaitu :
1. Dapat menyajikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja, dan kegiatan
perusahaan yang dapat dipercaya kebenarannya dan memiliki daya banding,
2. Memberikan pedoman bagi akuntan dalam melaksanakan pekerjaannya secara hati-
hati dan independen.
3. Memberikan database kepada pemerintah tentang berbagai informasi yang dianggap
penting dalam menghitung pajak penghasilan, peraturan tentang perusahaan,
perencanaan dan pengaturan ekonomi, dan peningkatan efiesiensi ekonomi, serta
tujuan-tujuan makro lainnya.
4. Menarik perhatian parah ahli dan praktisi di bidang teori dan standar akuntansi.

Mengenai pihak-pihak yang dianggap memiliki peranan yang besar dalam proses
perumusan standar akutansi, Belkaoli (1985) membaginya kedalam 3 fase sebagai
berikut:
1. Fase Peranan Manajemen (1900-1933)
Dalam periode ini, manajemen dianggap memiliki peranan yang besar dalam
perumusan standar akuntansi. Peranan ini muncul sebagai akibat dari
bertambahnya investor dan peranannya yang besar dalam mengembangkan
perusahaan. Dengan adanya pemisahan fungsi antara pemilik dan manajemen
telah menimbulkan atau memberikan kekuasaaan yang besar pada manajemen
untuk mengelola dan mengendalikan perusahaan. Laporan keuangan disiapkan
oleh manajemen sebagai bentuk pertanggungjawabannya kepada pemilik.
Dalam periode ini, metode yang dipakai dalam memecahkan masalah
akuntansi yang timbul adalah lebih bersifat Pragmatis, bukan berdasarkan teori
akuntansi yang ada. Yang menjadi pusat perhatian manajemen pada saat itu
adalah besarnya laba kena pajak dan upaya untuk mengurangi pajak.

2. Fase Peranan Profesi (1933-1973)


Dalam periode ini, perumusan standar akuntansi didominasi oleh profesi,
dimana organisasi mulai tumbuh dan berkembang dengan pusat. Dalam periode
ini pula (tahun 1934), SEC untuk pertama kalinya dibentuk, dimana peran
utamanya adalah mengatur penerbitan dan transaksi perdagangan sekuritas oleh
emiten kepada khalayak ramai (public). Atas desakan SEC, pada tahun 1939,
AICPA membentuk Committee on 51 Accounting Procedure (CAP).
Pada tahun 1959, AICPA mendirikan Accounting Principles Board (APB).
Tugas utama APB adalah mengajukan rekomendasi secara tertulis mengenai
teknik akuntansi, menentukan praktek akuntansi yang tepat, dan mempersempit
celah perbedaan-perbedaan yang ada serta ketidak-konsistenan yang terjadi dalam
praktek akuntansi saat itu.
Dalam periode ini. Asosiasi dan organisasi profesi masih belum yakin
terhadap kerangka teori yang ada, dimana kekuatan atau otoritasnya juga tidak
jelas. Oleh sebab itu, banyak sekali alternatef yang timbul, yang pada akhirnya
menciptakan fleksibilitas dalam penerapan standar akuntansi.

3. Fase Politisasi (1973- Sekarang)


Berbagai kelemahan yang ada pada fase peranan manajemen dan profesi
telah menimbulkan kecenderungan pada lahirnya periode yang bersifat deduktid
dan politisasi (adanya keikutsertaan pemerintah) dalam perumusan standar
akuntansi. Pada fase ini, FASB untuk pertama kalinya dibentuk, yang merupakan
peleburan dari unsur praktisi, bisnis, akademisi, dan lembaga formal. FASB
merupakan organisasi sector swasta yang bertanggungjawab dalam pembentukan
standar akuntansi di Amerika saat ini.

D. Empat Pilar Standar Akuntansi di Indonesia


1. Standar Akuntansi Keuangan (SAK)
Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah Pernyataan Standar Akuntansi
Keuangan (PSAK) dan Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan (ISAK) yang
diterbitkan oleh Dewan Standar Ikatan Akuntan Indonesia (DSAK IAI) dan Dewan
Standar Syariah Ikatan Akuntan Indonesia (DSAS IAI) serta peraturan regulator pasar
modal untuk entitas yang berada di bawah pengawasannya.
SAK digunakan untuk suatu badan yang memiliki akuntanbilitas publik, yaitu
badan yang terdaftar atau masih dalam proses pendaftaran di pasar modal atau badan
fidusia (badan usaha yang menggunakan dana masyarakat, seperti asuransi, perbankan
dan dana pensiun). Sejak tahun 2012, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) mengadopsi
standar dari International Financial Report Standard (IFRS) untuk standar akuntansi
keuangan yang berlaku di seluruh perusahaan terdaftar yang ada di Indonesia.

2. Standar Akuntansi Keuangan Badan Usaha Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK-ETAP)


SAK ETAP digunakan untuk suatu badan yang tidak memiliki akuntabilitas
publik signifikan dalam menyusun laporan keuangan untuk tujuan umum. SAK-ETAP
juga mengikuti standar yang ditetapkan oleh IFRS khususnya bidang Small Medium
Enterprise (Usaha Kecil Menengah). SAK-ETAP ini dikeluarkan sejak tahun 2009 dan
berlaku efektif pada tahun 2011.
SAK-ETAP pada dasarnya adalah penyederhanaan SAK IFRS. Beberapa
penyederhanaan yang terdapat dalam SAK-ETAP adalah:
a. Tidak ada Laporan Laba / Rugi Komprehensif.
b. Penilaian untuk aset tetap, aset tak berwujud dan propersi investasi setelah
tanggal perolehan hanya menggunakan harga perolehan, tidak ada pilihan
menggunakan nilai revaluasi atau nilai wajar.
c. Tidak ada pengakuan liabilitas dan aset pajak tangguhan. Beban pajak diakui
sebesar jumlah pajak menurut ketentuan pajak.
Badan usaha yang menggunakan SAK-ETAP dalam laporan auditnya
menyebutkan laporan keuangan badan usaha telah sesuai dengan SAK-ETAP. SAK-
ETAP memiliki manfaat, yaitu apabila diterapkan dengan tepat, diharapkan unit usaha
kecil dan menengah mampu membuat laporan tanpa harus dibantu oleh pihak lain dan
dapat dilakukan audit terhadap laporannya tersebut.
Sasaran SAK-ETAP ini memang ditujukan untuk jenis Usaha Kecil dan
Menengah, namun tidak banyak pengusaha UKM yang memahami hal ini. Perlu
adanya sosialisasi dan pelatihan untuk SAK-ETAP ini agar UKM dapat berkembang
dan dipercaya oleh investor.

3. Standar Akuntansi Keuangan Syariah (SAK Syariah)


Standar ini digunakan untuk badan usaha yang memiliki transaksi syariah atau
berbasis syariah. Standar ini terdiri atas keraengka konseptual penyusunan dan
pengungkapan laporan, standar penyajian laporan keuangan dan standar khusus
transaksi syariah seperti mudharabah, murabahah, salam, ijarah dan istishna.
Bank syariah menggunakan dua standar dalam menyusun laporan keuangan.
Sebagai badan usaha yang memiliki akuntabilitas publik signifikan, bank syariah
menggunakan PSAK, sedangkan untuk transaksi syariahnya menggunakan PSAK
Syariah.
Akuntansi syariah memang salah satu cabang akuntansi yang tergolong baru.
Tidak banyak orang yang mengetahui penerapan prinsip-prinsip syariah ke dalam
bidang akuntansi. Sehingga perlu adanya sosialisasi dan pelatihan tentang cabang
terbaru bidang akuntansi.

4. Standar Akuntansi Pemerintah (SAP)


SAP dinyatakan dalam bentuk Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan
(PSAP), dilengkapi dengan Pengantar Standar Akuntansi Pemerintahan dan disusun
mengacu kepada Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan. Standar ini
digunakan untuk menyusun laporan keuangan instansi pemerintahan, baik pusat
ataupun daerah. SAP disusun dan disahkan oleh Komite Standar Akuntansi
Pemerintah (KSAP SAP). SAP berbasis akrual ditetapkan dalam PP No. 71 Tahun
2010. Instansi masih diperkenankan menggunakan PP No. 24 Tahun 2005, SAP
berbasis kas menuju akrual sampai tahun 2014.
SAP berbasis kas menuju akrual menggunakan basis kas untuk penyusunan
laporan realisasi anggaran dan menggunakan basis akrual untuk penyusunan neraca.
Pada SAP berbasis akrual, laporan realisasi anggaran tetap menggunakan basis kas
karena akan dibandingkan dengan anggaran yang disusun dengan menggunakan basis
kas, sedangkan laporan operasional yang melaporkan kinerja badan usaha disusun
dengan menggunakan basis akrual.
Standar Akuntansi Pemerintahan ini berbeda dengan 3 jenis standar akuntansi
sebelumnya. Pengguna SAP biasanya terbatas di kalangan pemerintahan saja.
Sehingga publikasi laporan keuangan bidang pemerintahan tidak terbuka seperti
laporan keuangan perusahaan.

Anda mungkin juga menyukai