Anda di halaman 1dari 6

SITOLOGI I

Oleh :
Nama : Ulfah Nuraini
NIM : B1A015044
Rombongan : A2
Kelompok :4
Asisten : Annisa Puspita Arum

LAPORAN PRAKTIKUM
STRUKTUR DAN PERKEMBANGAN TUMBUHAN II

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO

2016
I. PENDAHULUAN
Sitologi berasal dari cytos yang artinya sel dan logos yang artnya ilmu
pengetahuan. Jadi sitologi adalah ilmu yang mempelajari tentang sel. Definisi sel
adalah unit struktural yang terkecil dari makhluk hidup yang terdiri dari segumpal
protoplasma dan inti sel (Campbell, 2003).
Sel disebut juga satuan fungsional makhluk hidup karena di dalam sel terjadi
proses metabolisme dan berbagai proses kehidupan, seperti reproduksi dan eksresi.
Makin besar ukuran tubuh makhluk hidup, makin banyak jumlah sel penyusunnya.
Sebagai penyusun tubuh makhluk hidup, sel dapat dianalogikan dengan batu bata
yang menyusun suatu bangunan (Campbell, 2003).
II. TUJUAN
Tujuan praktikum acara sitologi 1 , antara lain :
1. Menjelaskan bentuk-bentuk sel pada tumbuhan
2. Menjelaskan bagian bagian sel yang hidup antar lain nukleus, sitoplasma dan
likopen.
II. MATERI
Alat yang digunakan dalam praktikum sitologi diantaranya mikroskop cahaya,
object glass, cover glass, laporan sementara, silet, dan pipet tetes.
Bahan bahan yang digunakan adalah rambut buah kapuk randu (Ceiba
pentandra), selaput dalam bawang merah (Allium cepa), C. empulur singkong
(Manihot esculenta) dan B. epidermis cabai merah (Capsicum annum).
IV. METODE

Metode yang dilakukan dalam praktikum acara sitologi antara lain :


Ambil 2-3 helai rambut buah kapuk randu (Ceiba pentandra) dan letakkan diatas
kaca benda, ditetesi air, dan ditutup dengan kaca penutup.
Buat irisan melintang pada empulur singkong (Manihot esculenta) setipis mungkin,
letakkan irisan di atas kaca benda, tetesi dengan air dan ditutup dengan kaca penutup.
Buat irisan pada selaput dalam bawang merah (Allium cepa) setipis mungkin,
letakkan irisan di atas kaca benda, tetesi dengan air dan ditutup dengan kaca penutup.
Buat irisan melintang pada epidermis cabai merah (Capsicum annum) setipis
mungkin, letakkan irisan di atas kaca benda, tetesi dengan air dan ditutup dengan
kaca penutup.
Amati preparat di bawah mikroskop, gambar bentuk sel dan beri keterangan.
V. HASIL

Gambar Keterangan :
1. Dinding sel

Gambar 1. .C. Empulur Singkong (Manihot esculenta) Perbesaran 100 x

Gambar
Keterangan :
1. Dinding sel
1
2. Sitoplasma
3. Karotenoid
2

Gambar 2. .B. Epidermis Cabai Merah (Capsicum annum) Perbesaran 100x


Gambar Keterangan :
1. Dinding sel
2. Sitoplasma
3. Inti Sel

Gambar 3. Selaput dalam Bawang Merah (Allium cepa) Perbesaran 100x

Ambar Keterangan :
1. Ruang udara
2. Dinding sel
3. Gelembung Udara

Gambar 4. Rambut buah Kapuk Randu (Ceiba pentandra) Perbesaran 100x

VI. PEMBAHASAN
Menurut Hidayat (1995), komponen utama dalam sel tumbuhan ada 3 yaitu:
nukleus/inti sel, berfungsi membawa sifat-sifat yang dapat diturunkan dan mengantar
proses-proses hidup di dalam sitoplasma ; sitoplasma merupakan cairan yang
terdapat di dalam sel, kecuali di dalam inti sel dan organel sel.; plastida merupakan
organel sel yang menghasilkan warna pada sel tumbuhan.
Menurut Fahn (1992), perbedaan yang terdapat pada struktur sel hewan dan sel
tumbuhan adalah pada sel hewan tidak terdapat dinding sel,terdapat lisosom di dalam
tubuh hewan, tidak terdapat plastida di dalam tubuh hewan, cadangan makanan sel
hewan berbentuk lemak dan glikogen. Pada sel tumbuhan terdapat dinding sel, tidak
terdapat sentrosom, tidak terdapat lisosom, terdapat plastida di dalam tubuh
tumbuhan, cadangan makanan sel tumbuhan berbentuk pati atau amilum.
Dinding sel adalah lapisan kaku yang mengelilingi beberapa jenis sel.
Komponen penyusun dinding sel pada tumbuhan antara lain tersusun dari zat
selulosa, hemiselulosa, suberin, khitin dan sebagainya. Dinding sel terdiri atas 3
lapisan yaitu dinding primer, terbentuk ketika terjadi pertumbuhan tanaman ; lamela
tengah, memisahkan diantara dinding primer sel tumbuhan ; dinding sekunder,
terbentuk setelah pertumbuhan sel selesai. Fungsi dinding sel antara lain memberikan
struktur dan bentuk sel yang pasti, memisahkan bagian dalam sel dari lingkungan
luar, dan mencegah sel tidak pecah karena tekanan turgor (Maideliza, 2007)
Protoplasma adalah bagian sel yang hidup, berfungsi untuk mengatur semua
kegiatan sel. Bagian bagian sel yang hidup selain nukleus, sitoplasma, dan plastida
menurut Maideliza (2007) antara lain: mitokondria, merupakan tempat terjadinya
proses respirasi seluler ; aparatus golgi untuk proses pengeluaran (ekskresi) sel ;
lisosom berfungsi untuk mencerna sel-sel yang telah tua ; retikulum endoplasma
berperan dalam pembentukan fosfolipid, kolesterol, dan karbohidrat ; ribosom,
berfungsi dalam proses sintesis protein ; mikrobodi, terbagi atas 2 yaitu peroksisom
dan glioksisom.
Organel-organel pada tumbuhan terdiri dari bagian protoplasma dan
nonprotoplasma. Komponen protoplasma adalah komponen sel yang hidup
sedangkan komponen nonprotoplasma adalah komponen sel yang mati atau substansi
ergastik. Benda ergastik yang bersifat padat menurut Sutrian (1992) antara lain : (1)
amilum/pati, (2) kristal Ca- oksalat (3) aleuron.
Praktikum kali ini untuk melihat bentuk sel yang hidup. Preparat yang
digunakan yaitu preparat rambut buah kapuk randu (Ceiba pentandra) perbesaran
100x, terdapat dinding sel, gelembung udara, dan bentuk sel nya adalah bentuk
silindris. Pada preparat sel bawang merah (Allium cepa) perbesaran 100x terdapat
dinding sel, inti sel, dan sitoplasma. Bentuk sel dari bawang merah adalah
memanjang. Menurut Saktiono (1989), dalam sel bawang merah di dalamnya
terdapat protoplasma sehingga sel bawang merah dinyatakan hidup dengan warna
merah muda. Preparat empulur batang singkong (Manihot esculenta) perbesaran
100x terdapat dinding sel , bentuk selnya adalah heksagonal tersusun rapat antara
satu dan lainnya, dan merupakan ruang kosong pada sel. Preparat epidermis cabai
merah (Capsicum annum) memiliki struktur kromoplas, plastida yang mengandung
pigmen nonfotosintetik yakni warna merah. Suatu tumbuhan sebenarnya terdiri dari
berbagai jenis pigmen yang akhirnya hanya pigmen yang dominan saja yang muncul.
Menurut Sutrian (2004) setiap jenis tumbuhan memiliki warna yang berbeda seperti
pada cabai yang kami amati ini.
VII. SIMPULAN
Berdasarkan hasil dan pembahasan, dapat disimpulkan bahwa :
1. Komponen sel hidup pada tumbuhan terdiri dari sitoplasma, nukleus, plastida dan
organel organel sel lain seperti retikulum endoplasma (RE), ribosom, mitokondria,
lisosom, diktiosom, mikrobodi dan vakuola.
2. Sel-sel beraneka ragam, baik bentuk dan ukurannya. Bentuk sel dapat berbentuk
bulat, bulat panjang, memanjang berbentuk segi lima, segi enam, persegi banyak,
pipih atau berbulu.
VIII. SARAN
Pengamatan pada mikroskop harus teliti, agar pengamatan lebih akurat dan
pemotongan preparat harus dilakukan dengan hati-hati
DAFTAR PUSTAKA
Campbell. 2003. Biologi Jilid 1. Jakarta : Erlangga
Fahn, A. 1992. Anatomi Tumbuhan. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press..
Hidayat, E. B. 1995. Anatomi Tumbuhan Berbiji. Bandung : ITB.
Maideliza, T. Dahlan, S. Meriko, L. Roziah, & M, Eti S. 2007. Kajian Struktur dan
Kariotipe Gadung (Dioscorea bulbifora L.) Di Sumatera Barat. Makara,
Sains, 11(1), pp. 37-43.
Saktiono. 1989. Biologi Umum. Jakarta : Gramedia.
Sutrian. 1992. Pengantar Anatomi Tumbuhan Tentang Sel dan Jaringan. Jakarta :
Rineka Cipta.
Winarto, L.M.1981.Penuntun Pelajaran Biologi. Bandung : Ganeca Exact.