Anda di halaman 1dari 1

Simpangan (Driff) Akibat Gaya Gempa

Posted: 13 Mei 2011 in TEORI ANALISA DINAMIKA STRUKTUR


1

Simpangan (driff) adalah sebagai perpindahan lateral relative antara dua tingkat bangunan
yang berdekatan atau dapat dikatakan simpangan mendatar tiap tiap tingkat bangunan
(horizontal story to story deflection).

Simpangan lateral dari suatu system struktur akibat beban gempa adalah sangat penting yang
dilihat dari tiga pandangan yang berbeda, menurut Farzat Naeim (1989):

1. Kestabilan struktur (structural stability)

2. Kesempurnaan arsitektural (architectural integrity) dan potensi kerusakan bermacam-


macam komponen bukan struktur

3. Kenyaman manusia (human comfort), sewaktu terjadi gempa bumi dan sesudah
bangunan mengalami gerakan gempa.

Dalam pada itu juga, Richard N. White (1987) berpendapat bahwa dalam perencanaan
bangunan tinggi selalu dipengaruhi oleh pertimbangan lenturan (deflection), bukannya oleh
kekuatan (strength).

Simpangan antar tingkat dari suatu titik pada suatu lantai harus ditentukan sebagai simpangan
horizontal titik itu, relative terhadap titik yang sesuai pada lantai yang berada dibawahnya.
Perbandingan antar simpangan antar tingkat dan tinggi tingkat yang bersangkutan tidak boleh
melebihi 0.005 dengan ketentuan dalam segala hal simpangan tersebut tidak boleh lebih dari
2 cm. Terhadap simpangan antar tingkat telah diadakan pembatasan-pembatasan untuk
menjamin agar kenyamanan bagi para penghuni gedung tidak terganggu dan juga untuk
mengurangi momen-momen sekunder yang terjadi akibat penyimpangan garis kerja gaya
aksial didalam kolom-kolom (yang lebih dikenal dengan P-delta).

Berdasarkan UBC 1997 bahwa batasan story driff atau simpangan antar tingkat adalah
sebagai berikut :
Untuk periode bangunan yang pendek T< 0.7 detik, maka simpangan antar tingkat m
0.0025Ih atau 2.5% dari tinggi bangunan.
Untuk periode bangunan yang pendek T> 0.7 detik, maka simpangan antar tingkat m
0.002Ih atau 2.0% dari tinggi bangunan.