Anda di halaman 1dari 4

Epistaksis pada Anjing dan Kucing

Epistaksis adalah perdarahan akut yang berasal dari lubang hidung, rongga hidung
atau nasofaring dan mencemaskan penderita serta para klinisi. Epistaksis bukan suatu
penyakit, melainkan gejala dari suatu kelainan yang mana hampir 90 % dapat berhenti sendiri
(Munir, dkk., 2006). Epistaksis dapat terjadi pada kucing dan anjing dari segala usia, jenis,
dan jenis kelamin.
A. Penyebab Epistaksis
Penyebab umum dari epistaksis pada kucing dan anjing meliputi trauma hidung atau
trauma kepala atau cedera benda asing di hidung atau sinus, infeksi bakteri, infeksi virus,
termasuk feline leukemia immunodeficiency virus dan parasit, infeksi jamur, penyakit
hati atau ginjal. Trauma ringan atau berat pada moncong, tumor, menelan racun tikus dan
masalah dengan protein darah (vetary.com. 2017).

B. Patofisiologi Epistaksis
Berdasarkan lokasinya epistaksis dapat dibagi atas beberapa bagian, yaitu:
a) Epistaksis anterior
Perdarahan pada lokasi ini bersumber dari pleksus Kiesselbach (little area), yaitu
anastomosis dari beberapa pembuluh darah di septum bagian anterior tepat di ujung
postero superior vestibulum nasi. Perdarahan juga dapat berasal dari bagian depan
konkha inferior. Mukosa pada daerah ini sangat rapuh dan melekat erat pada tulang
rawan dibawahnya. Daerah ini terbuka terhadap efek pengeringan udara inspirasi dan
trauma. Akibatnya terjadi ulkus, ruptur atau kondisi patologik lainnya dan selanjutnya
akan menimbulkan perdarahan (Munir, dkk., 2006).
b) Epistaksis posterior
Epistaksis posterior dapat berasal dari Arteri sfenopalatina dan Arteri etmoid
posterior. Pendarahan biasanya hebat dan jarang berhenti dengan sendirinya. Sering
ditemukan pada pasien dengan hipertensi, arteriosklerosis atau pasien dengan
penyakit kardiovaskuler. 81% epistaksis posterior berasal dari dinding nasal lateral
(Munir, dkk., 2006).

C. Gejala Klinis Epistaksis


Adanya darah yang berasal dari salah satu atau kedua lubang hidung, bagaimanapun,
kemungkin ada yang menyertai gejala tergantung pada penyebab yang mendasarinya.
Termasuk:
a) Pembengkakan di sekitar hidung, mulut, pipi atau mata.
b) Nanah atau cairan hidung (ingus) juga berasal dari hidung.
c) Bersin.
d) Bau mulut.
e) Feses hitam (melena), hal ini disebabkan oleh kucing menelan darah.
f) Pendarahan dari bagian lain dari tubuh termasuk anus, mata, gusi, dsb.
g) Kehilangan nafsu makan karena sakit, atau tidak mampu mencium bau makanan
(cat.world.com. 2015).

D. Diagnosis Epistaksis
Diagnosis yang dilakukan adalah dengan pemeriksaan fisik, termasuk riwayat medis.
Seperti, hidung akan diperiksa untuk benda asing, mulut untuk tanda-tanda penyakit gigi
atau abses dan beberapa tes diagnostik, termasuk:
a) Hitung darah lengkap, untuk memeriksa anemia dan trombosit sebagai kehilangan
darah yang menyebabkan penurunan dalam sel darah merah dan trombosit.
b) Biokimia profil, untuk menentukan status kesehatan secara keseluruhan dan
mengevaluasi ginjal dan hati.
c) Urinalisis, untuk memeriksa fungsi ginjal, dan kemungkinan infeksi.
d) Radiografi pada saluran hidung mungkin diperlukan jika tumor dicurigai.
e) CT scan, jauh lebih rinci dari X-ray yang perlu dilakukan di sebuah pusat kesehatan
hewan spesialis.
f) Nasal flush, ini mungkin menjadi baris atau langkah pertama dari diagnosis setelah tes
awal untuk mencoba dan mendapatkan sampel dari bagian hidung yang akan
diperiksa di bawah mikroskop.
g) Biopsi, sebuah contoh kecil dari jaringan hidung akan diambil dan dikirim untuk
evaluasi mikroskopis.
h) Endoskopi, penyisipan tipis, tabung fleksibel untuk memeriksa saluran hidung
(cat.world.com. 2015).

E. Treatment Epistaksis
Pengobatan tergantung pada penyebab epistaksis tersebut. Jika itu adalah karena
trauma, kemungkinan es diperlukan.
a) Infeksi akan diobati dengan obat yang tepat. Antibiotik untuk infeksi bakteri,
antijamur untuk infeksi jamur. Sebagian besar infeksi virus tidak bisa diobati dengan
obat-obatan dan perawatan suportif diperlukan.
b) Penghilangan setiap benda asing.
c) Operasi dan kemoterapi akan diperlukan untuk kanker.
d) Gagal ginjal dikontrol oleh diet kualitas yang baik, diet rendah protein, pengikat
fosfor serta perawatan suportif yang diperlukan.
e) Penyakit hati harus dikontrol dengan memperlakukan penyebab yang dapat mencakup
operasi, antibiotik, dukungan nutrisi serta perawatan suportif seperti obat anti-mual,
vitamin K untuk membantu pembekuan, terapi cairan dan jika transfusi plasma
diperlukan.
f) Tekanan darah tinggi harus diobati dengan mencari penyebab serta obat untuk
menurunkan tekanan darah dan diet rendah sodium.
g) Arang aktif dapat diberikan untuk kucing yang telah mengkonsumsi racun tikus
diberikan dengan cairan intravena dan bila perlu transfusi darah. Vitamin K juga dapat
diberikan.
h) Pembedahan untuk mengeringkan abses bersama dengan antibiotik.
i) Gangguan pembekuan darah dilakukan dengan plasma darah dan transfusi darah
dalam keadaan darurat, perawatan di rumah termasuk vitamin K (cat.world.com.
2015).

F. Prognosis Epistaksis
Dalam banyak kasus prognosis baik, hewan peliharaan memerlukan perawatan
minimal dan downtime. Kasus yang lebih berat, termasuk kanker, kegagalan organ, dan
kelainan darah, memerlukan rawat inap atau pengobatan jangka panjang. Jika benda asing
yang bersarang di hidung, prognosisnya baik setelah benda asing dihilangkan. Penyakit
lain seperti tumor, kanker atau tick borne akan memerlukan penyelidikan dan pengobatan
yang lebih invasif. Pemulihan epistaksis pada anjing, pemulihan yang sukses dan
manajemen tergantung pada asal hidung berdarah. Tujuan yang diinginkan adalah
penghentian dari epistaksis, tanda-tanda vital normal, dan kembali ke perilaku biasa
(vetary.com. 2017).
Daftar Pustaka

Cat.world.com. 2015. Nosebleed in Cats-Causes and Treatment. Article.


http://www.cat-world.com.au/Cat-Health-Collection/nosebleed-in- cats.html.
diakses 17 Maret 2017.

Munir, D., Haryono, Y., dan Rambe, A.Y.M. 2006. Epistaksis. Suplemen.
Majalah Kedokteran Nusantara. 39 (3).

Vetary.com. 2017. Nose Bleed in Cats.Article.

https://www.vetary.com/cat/condition/nose-bleed. diakses 17 Maret 2017.


Vetary.com. 2017. Nose in Bleed Dogs.Article.

https://www.vetary.com/dog/condition/nose-bleed. diakses 17 Maret 2017.