Anda di halaman 1dari 5

PENGHIMPUNAN DAN PENYALURAN DANA

Penghimpunan Dana
A. Pengertian
Penghimpunan dana adalah suatu kegiatan usaha yang dilakukan bank untuk mencari dana
kepada pihak deposan yang nantinya akan disalurkan kepada pihak kreditur.
Keberhasilan suatu bank dalam menghimpun dana dipengaruhi hal-hal antara lain:
1. Kepercayaan masyarakat terhadap bank yang bersangkutan
2. Perkiraan tingkat pendapatan yang akan diperoleh oleh penyimpan dana lebih tinggi
dibanding pendapatan dari alternatif investasi lain dengan risiko ynag seimbang.
3. Risiko penyimpanan dana. Apabila bank dapat memberikan kepastian terhadap dana
masyarakat untuk dapat ditarik sesuai perjanjian, maka masyarakat semakin bersedia
untuk menempatkan dananya dibank tersebut.
4. Pelayanan yang diberikan oleh bank kepada penyimpan dana.

B. Sumber Penghimpunan Dana


Suatu bank mempunyai empat alternatif untuk menghimpun dana untuk kepentingan
usahanya, yaitu :
1) Dana sendiri
Penghimpunan dana sendiri ini dapat berupa modal disetor, dana dari penjualan saham di
bursa efek, akumulasi laba ditahan, cadangan-cadangan, dan agio saham.
2) Dana dari deposan
a. Giro
Rekening giro adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat
dengan menerbitkan cek untuk penarikan tunai atau bilyet giro untuk
pemindahbukuan, sedangkan cek atau bilyet giro oleh pemiliknya dapat digunakan
sebagai alat pembayaran.
b. Deposito berjangka
Deposito berjangka adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada
waktu tertentu sesuai tanggal yang diperjanjikan antara deposan dan bank.
c. Tabungan
Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan dengan syarat
tertentu yang disepakati, yang cara penarikannya menggunakan buku tabungan, kartu
ATM, dan kartu kredit.
d. Cara lain penghimpunan dana dari deposan
Sertifikat deposito,
Deposit on call,
3) Rekening giro terkait tabungan, ditinjau dari tingkat bunganya, nasabah lebih
menyukai tabungan, namun ditinjau dari cara penarikannya nasabah cenderung menyukai
rekening giro.
4) Dana pinjaman
a. Call money,.
b. Pinjaman antar bank,
c. Kredit Likuiditas Bank Indonesia
5) Sumber dana lain
a. Setoran jaminan,.
b. Dana transfer,
c. Surat berharga pasar uang,
d. Diskonto Bank Indonesia,
Penggunaan Dana
A. Pengertian
Dana yang telah dihimpun sebagian besar adalah dana dari deposan yang menimbulkan
kewajiban bagi bank untuk membayar imbal jasa berupa bunga.
B. Pertimbangan Penggunaan Dana
1) Risiko dan Hasil
Pengalokasian dana selalu berkaitan dengan aspek risko dan rate of return. Kenyataan
yang dihadapi bank dan setiap investor adalah adanya hubungan yang searah antara
tingkat risiko dan rate of return dari setiap pilihan bentuk investasi atau aset.
2) Jangka Waktu dan Likuiditas
Sumber-sumber dana jangka pendek menuntut agar bank mengalokasikan sejumlah
tertentu dananya dalam bentuk aset yang tingkat likuiditasnya cukup tinggi sehingga
sewaktu kewajibannya jatuh tempo bank mempunyai cukup alat likuid untuk memenuhi
kewajibannya.
C. Alternatif Penggunaan Dana
1) Cadangan Likuiditas
Aset ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan likuiditas jangka pendek. Cadangan
likuiditas terdiri dari dua kategori, yaitu :
Cadangan primer (kas, saldo pada bank sentral, saldo pada bank lain)
Cadangan sekunder (SBPU, SBI, Surat Utang Negara, sertifikat deposito)
2) Penyaluran kredit
Penerimaan utama bank diharapkan dari penyaluran kredit karena mempunyai tingkat
likuiditas yang lebih rendah daripada cadangan primer dan cadangan sekunder.
3) Investasi
Investasi dapat berupa penanaman dana dalam surat-surat berharga jangka menengah dan
panjang, atau berupa penyertaan langsung pada badan usaha lain.
4) Aset tetap dan inventaris
Aset tetap dan inventaris tergolong sebagai aset yang tidak produktif dalam
menghasilkan penerimaan dan oleh Bank Indonesia dipandang sebagai aset yang
risikonya cukup tinggi.

Kebijakan Penghimpunan dan Penggunaan Dana


A. Tingkat Bunga
Agar penyaluran dana dapat menghasilkan keuntungan bagi bank, maka biaya yang
dikeluarkan dalam penghimpunan dana harus lebih kecil daripada penerimaan yang diperoleh
dari penyaluran dana. Sehingga diterapkan tingkat bunga pinjaman yang lebih besar daripada
tingkat bunga simpanan.
Salah satu komponen dalam perhitungan bunga adalah penyesuaian risiko. Jenis-jenis risiko,
meliputi :
a) Risiko likuiditas, adalah risiko dalam memenuhi kebutuhan likuiditas.
b) Risiko kredit, adalah risiko dalam penyaluran pinjaman kepada masyarakat
c) Risiko investasi, adalah risiko kerugian karena penurunan nilai surat berharga
d) Risiko operasi, adalah risiko yang berkaitan dengan kebijakan penghimpunan dan
penggunaan dana
e) Risiko kecurangan, adalah risiko kerugian akibat ketidakjujuran, penipuan, atau perilaku
tidak baik
f) Risiko fidusiari, adlah risiko karena memberikan jasa perwalian amanat
B. Pengelolaan Aset dan Liabilitas
1) Pengertian
Pengelolaan aset suatu bank selalu memperhatikan karateristik dari penghimpunan dana
pada sisi liabilitas, dan berlaku juga sebaliknya.
2) Pendekatan Dasar Pengelolaan Aset-Liabilitas
Pendekatan dasar ini dapat disesuaikan dengan perkembangan keadaan sektor perbankan
dan perekonomian secara umum. Pendekatan yang dapat digunakan, sebagai berikut :
Pool of funds,
Asset allocation,
C. Likuiditas Bank
Suatu bank dianggap likuid apabila :
a) Mempunyai sejumlah alat likuid yang dapat memenuhi kebutuhan likuiditasnya sesuai
dengan waktunya
b) Mampu memperoleh tambahan alat likuid sesuai dengan kebutuhan dengan berbagai
macam cara seperti melalui pinjaman, penjualan saham, penyetoran modal, dan
konversi dari aset yang likuiditasnya rendah menjadi alat-alat likuid
D. Indikator Likuiditas
a) Rasio alat likuid terhadap pihak ketiga
Untuk mengukur kemampuan alat likuid yang tersedia di bank untuk memenuhi
kebutuhan likuiditas akibat adanya penarikan dana pihak ketiga.
b) Rasio kredit terhadap total dana dari pihak ketiga
Untuk mengukur jumlah dana pihak ketiga yang disalurkan dalam bentuk kredit.
c) Rasio surat berharga jangka pendek terhadap total surat berharga
Semakin tinggi surat berharga jangka pendek terhadap total surat berharga yang dimiliki
suatu bank, maka semakin tinggi pula tingkat likuiditas bank tersebut.
E. Giro Wajib Minimum
Giro Wajib Minimum (GWM) adalah jumlah dana minimum yang wajib dipelihara oleh bank
yang besarnya ditetapkan oleh Bank Indonesia sebesar presentase tertentu dari Dana Pihak
Ketiga Bank. GWM terdiri atas :
GWM primer
GWM sekunder
GWM LDR
GWM Valas
F. Jasa Bank Umum
Jasa perbankan diberikan untuk mendukung kelancaran menghimpun dan menyalurkan dana.
Barbagai jasa yang diberikan oleh bank umum misalnya : transfer, inkaso, kliring, safe
deposit box, letter of credit, pelayanan pembayaran, dan lain sebagainya.

KREDIT BANK
Pengertian
Menurut UU No. 10 tahun 1998 pasal 21 ayat 11 tentang perbankan menyatakan
bahwa kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dipersamakan, berdasarkan
persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang
mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan
pemberian bunga.
Pinjaman Tunai (Cash Loan)
Pinjaman tunai (cash loan/ cash advance) adalah pinjaman yang ditarik dengan
menggunakan kartu kredit. Pinjaman ini mungkin mengenakan biaya transaksi dan bunga
yang dikenakan dari tanggal pengambilan pinjaman sampai dibayar kembali.
A. Pertimbangan Penyaluran Dana
Hal-hal yang selalu ingin diketahui bank sebelum menyalurkan dananya dalam bentuk kredit
maupun pembiayaan berdasarkan prinsip syariah antara lain:
1) Perizinan dan legalitas
2) Karakter
3) Pengalaman dan Manajemen
4) Kemampuan teknis
5) Pemasaran
6) Sosial
7) Keuangan
8) Agunan

B. Jenis Kredit Perbankan atas Dasar Tujuan Perbankan


Kredit perbankan ada beberapa jenis berdasarkan atas Dasar Tujuan Perbankan. Jenis Kredit
perbankan berdasarkan Tujuan adalah sebagai berikut :
1. Kredit Modal Kerja (KMK), adalah kredit yang digunakan untuk membiayai modal
kerja nasabah. jenis kredit perbankan ini dibedakan dalam 2 bagaian yaitu :
a) KMK-Revolving.
b) KMK-einmaleg
2. Kredit Investasi (KI), Adalah kredit yang digunakan untuk pengadaan barang modal
jangka panjang untuk kegiatan usaha nasabah.
3. Kredit konsumsi, adalah kredir yang digunakan dalam rangka pengadaan barang atau jasa
untuk tujuan konsumsi, dan bukan sebagai barang modal dalam kegiatan usaha nasabah.
C. Kolektibilitas Kredit
Tujuan penetapan kolektibilitas kredit adalah untuk mengetahui kualitas kredit sehingga bank
dapat mengantisipasi risiko secara dini karena risiko kredit dapat mempengaruhi
kelangsungan usaha bank..
Sesuai PBI tersebut, kualitas kredit dapat ditentukan berdasarkan tiga parameter yang terdiri
dari :
1. Prospek Usaha
2. Kinerja Debitur
3. Kemampuan membayar
D. Kredit kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM)
Pengertian
a) Usaha mikro adalah usaha produktif milik perorangan dan/atau badan usaha
perorangan yang memenuhi kriteria usaha mikro.
b) Usaha kecil adalah badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan atau
bukan cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau bagian dari usaha
menegah atau usaha besar yang memenuhi kriteria usaha kecil
c) Usaha menengah adalah badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan
atau bukan cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau bagian dari usaha
kecil atau usaha besar yang memiliki kekayaan bersih >500jt dan hasil penjualan
tahunan >2,5 miliar
Karakteristik Kredit kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah
a) Memerlukan persyaratan penyerahan agungan yang lebih lunak
b) Memerlukan metode monitoring kredit yang khusus
c) Cenderung menimbulkan biaya pelayanan kredit yang relatif lebih tinggi
d) Memerlukan persyaratan persetujuan kredit yang lebih sederhana
Kerja Sama Pemberian Kredit kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah
a) Pinjaman pada bank umum kepada BPR
b) Pembiayaan bersama
c) Penyaluran kredit
d) Anjak piutang
e) Penerbitan SBPU
Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebagai bentuk penyaluran kredit UMKM
a) Meningkatakan akses pembiayaan UMKM dan koperasi kepada bank
b) Pembelajaran UMKM untuk menjadi debitur yang bankable sehingga dapat dilayani
sesuai ketentuan perbankan pada umumnya
c) Diharapkan usaha yang dibiayai dapat tumbuh dan berkembang secara
berkesinambungan

Non-Cash
Semakin pesatnya persaingan antar bank, bank didorong tidak hanya mengandalkan
sumber penerimaan utamanya dari penyaluran kredit melainkan juga dari jasa-jasa yang diberikan.
Pemberian jasa ini disebut fee-based income. Fee based income merupakan penerimaan yang
berasal dari pemberian jasa non pembiayaan atau investasi.
A. Bank Garansi
Bank garansi adalah salah satu jasa yng diberikan oleh bank berupa jaminan pembayaran
sejumlah tertentu uang yang akan diberikan kepada pihak yang menerima jaminan, hanya
apabila pihak yang dijamin melakukan cidera janji.
Jenis bank garansi :
1) Bank garansi pembelian
2) Bank garansi pita cukai tembakau
3) Bank garansi penangguhan bea cukai
4) Bank garansi tender
5) Bank garansi pelaksanaan
6) Bank garansi uang muka
7) Bank garansi pemeliharaan
B. Letter of Credit
Merupakan salah satu jasa yang ditawarkan bank dalam rangka pembelian barang, berupa
penangguhan pembayaran pembelian oleh pembeli sejak LC dibuka sampai jangka waktu
tertentu sesuai perjanjian
Jenis-jenis letter of credit :
1) Ruang lingkup transaksi
LC impor
LC dalam negeri atau surat kredit berdokumen dalam negeri
2) Saat penyelesaian
Sight LC
Usance LC
3) Pembatalan
Revocable LC
Irrevocable LC
4) Pengalihan bank
Transferable LC
Untransferable LC
5) Pihak advising Bank
General/Negotiating/Non-Restricted LC
Restricted/Straight LC
6) Cara pembayaran kepada beneficiary
Stanby LC
Red-Clause LC
Clean LC