Anda di halaman 1dari 4

REKAYASA IDE

FISIKA UMUM I
KESETIMBANGAN BENDA TEGAR

OLEH:
ALDHI KURNIA (4162331001)
MUHAMMAD FADLI HRP (41633310 )
NISA NURUL JANNAH (41633310 )
SELVYA ANJELINA SIAHAAN (41633310 )

PENDIDIKAN KIMIA EKSTENSI A


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2016
PENDAHULUAN
Di Negara - negara berkembang pada umumnya memiliki tingkat pengangguran yang
jauh lebih tinggi, dari angka resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah. Hal ini terjadi karena
ukuran sektor informal masih cukup besar sebagai salah satu lapangan nafkah bagi tenaga
kerja tidak terdidik. Sektor informal tersebut dianggap sebagai katup pengaman bagi
pengangguran.
Masalah ketenagakerjaan di Indonesia sekarang ini sudah mencapai kondisi yang cukup
memprihatinkan ditandai dengan jumlah pengangguran dan setengah penganggur yang besar,
pendapatan yang relatif rendah dan kurang merata. Sebaliknya pengangguran dan setengah
pengangguran yang tinggi merupakan pemborosan-pemborosan sumber daya dan potensi
yang ada, menjadi beban keluarga dan masyarakat, sumber utama kemiskinan, dapat
mendorong peningkatan keresahan sosial dan kriminal dan dapat menghambat pembangunan
dalam jangka panjang.
Perekonomian Indonesia sejak krisis ekonomi pada pertengahan 1997 membuat kondisi
ketenaga kerjaan Indonesia ikut memburuk. Sejak itu,pertumbuhan ekonomi Indonesia juga
tidak pernah mencapai 7 hingga 8 persen. Setiap pertumbuhan ekonomi satu persen, tenaga
kerja yang bisa terserap bisa mencapai 400 ribu orang. Jika pertumbuhan ekonomi Indonesia
hanya 3-4 persen, tentunya hanya akan menyerap 1,6 juta tenaga kerja, sementara pencari
kerja mencapai rata-rata 2,5 juta pertahun. Sehingga, setiap tahun pasti ada sisa pencari kerja
yang tidak memperoleh pekerjaan dan menimbulkan jumlah pengangguran di Indonesia
bertambah.
Bayangkan, pada 1997, jumlah pengangguran terbuka mencapai 4,18 juta. Selanjutnya,
pada 1999 (6,30juta), 2000 (5,81 juta), 2001(8,005 juta), 2002(9,13 juta) dan 2003(11,35
juta). Sementara itu, data pekerja dan pengangguran menunjukkan, pada 2001: usia kerja
(144,033 juta), angkatan kerja (98,812 juta). Penduduk yang kerja (90,807 juta),
pengangguran terbuka (8,005 juta), setengah pengangguran terpaksa (6,010 juta), setengah
penganggur sukarela 1 (24,422 juta). Pada 2002, usia kerja (148,730 juta), angkatan kerja
(100,779 juta), penduduk yang kerja (91,647 juta), penganggur terbuka (9,132 juta), setengah
penganggur terpaksa (228,869 juta), setengah penganggur sukarela tidak diketahui jumlah
pastinya. Hingga tahun 2002 saja telah banyak pengangguran, apalagi di tahun 2003 hingga
2016 pasti jumlah pengagguran semakin bertambah dan mengakibatkan kacaunya stabilitas
perkembangan ekonomi Indonesia.
Lapangan kerja di Indonesia sudah banyak tetapi para pengangguran lebih banyak jauh
melampaui batas lapangan kerja di Indonesia. Dan lapangan kerja tersebut pun pasti
meminimalkan calon pekerjanya untuk tamat SMA. Jadi para rakyat miskin yang tidak
berpendidikan pasti tidak dapat mencalonkan diri sebagai pelamar pekerjaan. Jadi ketika
mereka ingin bekerja untuk kehidupan mereka salah satu nya adalah dengan berdagang.

REKAYASA IDE TENTANG KESETIMBANGAN


Jika ingin berdagang pasti lebih dominan menguntungkan jika berkeliling dibandingkan
jualan menetap di satu tempat. Jika jualan berkeliling pasti susah jika hanya dengan tangan
kosong. Banyak alat yang bisa dapat membantu dalam berdagang keliling. Salah satunya
yang memakai konsep kesetimbangan.

Yang dimaksud dengan kesetimbangan adalah keadaan sistem atau benda yang pengaruh
dan gaya torsi nol. Sedangkan benda tegar itu sendiri berarti ukuran dan bentuk benda tidak
berubah karena pengaruh gaya dan torsi.
Dengan konsep seperti gambar diatas. Di bagian w1 dan w2 dibuat benda yang
massanya besar, dan di bagian w0 biasanya sebagai pengatur agar setimbang, yakni manusia
itu sendiri.
Pertama, jika titik berat benda berada di bawah titik tumpuh, maka benda selalu
berada dalam keseimbangan stabil (benda masih bisa bergerak kembali ke posisi semula
setelah puas jalan-jalan). Contohnya adalah ketika sebuah benda digantung dengan tali.
Untuk kasus seperti ini, titik berat benda selalu berada di bawah titik tumpuh (titik tumpuh
berada di antara tali dan tiang penyanggah).
Kedua, jika titik berat benda berada di atas titik tumpuh, keseimbangan bersifat
relatif. Benda bisa berada dalam keseimbangan stabil, benda juga bisa berada dalam
keseimbangan labil/tidak stabil. Apabila setelah didorong, posisi benda masih bisa kembali ke
posisi semula (benda berada dalam keseimbangan stabil). Sebaliknya, apabila setelah
didorong, posisi benda tidak bisa kembali ke posisi semula. Benda akan terus berguling ria ke
kanan (benda berada dalam keseimbangan tidak stabil/labil)
Ketiga, keseimbangan benda sangat bergantung pada bentuk/ukuran benda. Benda
yang kurus dan langsing berada dalam keseimbangan tidak stabil jika posisi berdiri benda
tersebut. Alas yang menopang benda tidak lebar. Ketika disentuh sedikit saja, benda langsung
tumbang. Perhatikan posisi titik berat dan titik tumpuh. Sebaliknya, benda yang gemuk lebih
stabil. Alas yang menopang benda lumayan lebar. Setelah bergerak, titik beratnya masih
berada di sebelah kiri titik tumpuh, sehingga benda masih bisa kembali ke posisi semula.
Keempat, keseimbangan benda tergantung pada jarak titik berat dari titik tumpuh. Jika
posisi berdiri benda berada dalam keseimbangan tidak stabil. Angin niup dikit aja, benda
langsung berguling ria. bandingkan dengan contoh benda kurus sebelumnya.
Sebaliknya, jika posisi benda berada dalam keseimbangan stabil. Kata si benda,
daripada berdiri mending tridur saja. biar kalau ada tikus yang nabrak, diriku tidak ikut-
ikutan tumbang. Sekarang perhatikan jarak antara titik berat dan titik tumpuh. Ketika benda
berdiri, jarak titik berat dan titik tumpuh lumayan besar. Ketika benda tidur, jarak antara titik
berat dan titik tumpuh sangat kecil.
Jadi dengan konsep kesetimbangan kita dapat menciptakan alat yang dapat membantu
para rakyat miskin yang pendidikannya kurang yang ingin berdagang keliling untuk mencari
nafkah.

KESIMPULAN
Jadi dari penelitian diatas dapat disimpulkan bahwa benda tegar memiliki banyak manfaat
bagi kehidupan sehari hari, seperti salah satu contohnya adalah berjualan. Kita bisa
menyimpulkan bahwa keseimbangan benda sangat bergantung pada jarak titik berat dari titik tumpuh.
Semakin jauh si titik berat dari si titik tumpuh, keseimbangan benda semakin tidak stabil. Sebaliknya,
semakin dekat si titik berat dari si titik tumpuh, keseimbangan benda semakin stabil.