Anda di halaman 1dari 2

Bensin atau gasoline atau petrol adalah salah satu jenis bahan bakar minyak yang dimaksudkan

untuk kendaraan bermotor roda dua, tiga, dan empat. Secara sederhana, bensin tersusun dari
hidrokarbon rantai lurus, mulai dari C7 (heptana) sampai dengan C11. Dengan kata lain, bensin
terbuat dari molekul yang hanya terdiri dari hidrogen dan karbon yang terikat antara satu dengan
yang lainnya sehingga membentuk rantai.

Jika bensin dibakar pada kondisi ideal dengan oksigen berlimpah, maka akan dihasilkan CO2,
H2O, dan energi panas. Setiap kg bensin mengandung 42.4 MJ.

Bensin dibuat dari minyak mentah, cairan berwarna hitam yang dipompa dari perut bumi dan
biasa disebut dengan petroleum. Cairan ini mengandung hidrokarbon; atom-atom karbon dalam
minyak mentah ini berhubungan satu dengan yang lainnya dengan cara membentuk rantai yang
panjangnya yang berbeda-beda. Molekul hidrokarbon dengan panjang yang berbeda akan
memiliki sifat yang berbeda pula. CH4 (metana) merupakan molekul paling ringan;
bertambahnya atom C dalam rantai tersebut akan membuatnya semakin berat. Empat molekul
pertama hidrokarbon adalah metana, etana, propana, dan butana. Dalam temperatur dan tekanan
kamar, keempatnya berwujud gas, dengan titik didih masing-masing -107, -67,-43 dan -18
derajat C. Berikutnya, dari C5 sampai dengan C18 berwujud cair, dan mulai dari C19 ke atas
berwujud padat.

Dengan bertambah panjangnya rantai hidrokarbon akan menaikkan titik didihnya, sehingga
pemisahan hidrokarbon ini dilakukan dengan cara distilasi. Prinsip inilah yang diterapkan di
pengilangan minyak untuk memisahkan berbagai fraksi hidrokarbon dari minyak mentah.

Bensin diproduksi di kilang minyak. Material yang dipisahkan dari minyak mentah lewat
distilasi, belum dapat memenuhi standar bahan bakar untuk mesin-mesin modern. Material ini
nantinya akan menjadi campuran hasil akhir. Setiap barel minyak bumi umumnya menghasilkan
74 liter bensin (46% basis volume), namun besaran ini tergantung pada kualitas minyak bumi
dan kualitas bensin yang akan dihasilkan.[1]

Semua bahan bakar yang disebut dengan bensin umumnya terdiri dari hidrokarbon, dengan atom
karbon berjumlah antara 4 sampai 12 (biasanya disebut C4 sampai C12).[2][3]

Karakteristik

Mudah menguap pada temperatur normal.


Tidak berwarna, tembus pandang, dan berbau.
Mempunyai titik nyala rendah (-10 sampai -15 derajat Celcius).
Mempunyai berat jenis yg rendah (0,71 sampai 0,77 kg/l).[4]
Dapat melarutkan oli dan karet.
Menghasilkan jumlah panas yang besar (9,500 sampai 10,500 kcal/kg).
Sedikit meninggalkan jelaga setelah diba
Zat aditif dalam bensin

Jenis aditif
Untuk memperlambat pembakaran bahan bakar, dulu digunakan senyawa Pb seperti TEL (Tetra
Ethyl Lead) dan MTBE (Methyl Tertiary Butyl Eter). Oleh karena Pb bersifat racun, maka
penggunaanya sudah diganti dengan senyawa organik seperti etanol.

Antioksidan digunakan untuk menghambat pembentukkan kerak yang dapat menyumbat


saringan dan saluran bensin. Bensin banyak mengandung senyawa olefin yang mudah bereaksi
dengan oksigen membentuk kerak yang disebut gum. Jadi, bensin perlu ditambahkan
antioksidan, seperti alkil fenol.

Pewarna untuk membedakan berbagai jenis bensin. Contohnya pewarna kuning untuk bensin
premium. Pewarna sebaiknya tidak mempengaruhi kualitas bensin.

Antikorosi untuk mencegah korosi pada logam yang bersentuhan dengan bensin, seperti logam
tangki dan saluran bensin. Contoh antikorosi adalah asam karboksilat.

Deterjen karburator untuk mencegah/membersihkan kerak dalam karburator. Endapan kerak


berasal dari partikel padat/asap pembakaran dan gum. Adanya kerak dapat menurunkan kinerja
mesin sehingga kendaraan boros bahan bakar dan mesin cendrung tersandat. Deterjen karburator
mengandung berbagai senyawa, seperti amina dan amida.

Antikerak PFI (Port Fuel Injection) Untuk membersihkan kerak pada system PFI kendaraan.
Kerak dapat menghambat pengambilan bensin sehingga kendaraan sulit dinyalakan dan kurang
tenaga. Pembentukan kerak berawal sewaktu mesin dimatikan. Panas yang ada menyebabkan
penguapan sisa bahan bakar, yang meninggalkan senyawa berat seperti olefin. Olefin bereaksi
dengan oksigen membentuk kerak gum. Contoh antikerak PFI adalah dispersan polimer yang
mengandung senyawa, seperti polibutena amina dan polieter amina