Anda di halaman 1dari 18

Makalah Falsafah Teori keperawatan

Middle Range Theory


Theory Carolyn L Wiener

NAMA KELOMPOK : 1. WAHYU ARIE PRATIWI (21116007)


2. APRILIYANTI SAFITRI (21116008)
3. GINI EKA CIPTA PUTRI (21116022)
4. RENA SYAPUTRI (21116053)
5. NABILA SALSABILA (21116059)
6. MERRY APRILIANA (21116060)
7. RATIH MAYANG SARI (21116057)
8. DESSY ASTUTI (21116051)
9. LEKAT NABILAH (21116050)

DOSEN PEMBIMBING: Romiko S.kep,.Ns. MNS

Program Studi Ilmu Keperawatan


STIKes Muhammadiyah Palembang
Tahun Pelajaran 2016/2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah Subhanahu wataala, karena berkat
rahmat-Nya kami bisa menyelesaikan makalah yang berjudul Middle Range Theory menurut
theory carolyn L wiener. Makalah ini diajukan guna memenuhi tugas mata kuliah Falsafah
dan teori keperawatan.

Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga
makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Makalah ini masih jauh dari sempurna,
oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan demi
sempurnanya makalah ini.

Semoga makalah ini memberikan informasi bagi teman-teman dan bermanfaat untuk
pengembangan wawasan dan peningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Palembang, 05 Desember 2016

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................................i

DAFTAR ISI.......................................................................................................................... .ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG...................................................................................................1

1.2 TUJUAN........................................................................................................................2

1.3 SISTEMATIKA PENULISAN......................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI MIDDLE RANGE THEORY......................................................................3


2.2 PERBANDINGAN DENGAN LEVEL TEORI YANG LAIN .................................3
2.3 PENGELOMPOKAN TEORI .....................................................................................4
2.4 CIRI MIDDLE RANGE THEORY...............................................................................4
BAB III

3.1 ANALISIS KELOMPOK ..............................................................................................11

BAB IV

4.1 KESIMPULAN............................................................................................................14

4.2 SARAN........................................................................................................................14

DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pelayanan keperawatan merupakan bagian penting dalam pelayanan kesehatan yang
bersifat komprehensif meliputi biopsikososiokultural dan spiritual yang ditujukan kepada
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat, baik dalam keadaan sehat maupun sakit
dengan pendekatan proses keperawatan. Pelayanan keperawatan yang berkualitas didukung
oleh pengembangan teori dan model konseptual keperawatan. Perlu diyakini bahwa
penerapan suatu teori keperawatan dalam pelaksanaan asuhan keperawatan akan berdampak
pada peningkatan kualitas asuhan keperawatan. Pelayanan keperawatan sebagai pelayanan
profesional akan berkembang bila didukung oleh teori dan model keperawatan serta
pengembangan riset keperawatan dan diimplementasikan di dalam praktek keperawatan.
Asuhan keperawatan merupakan pendekatan ilmiah dan rasional dalam menyelesaikan
masalah keperawatan yang ada, dengan pendekatan yang dilakukan tersebut bentuk
penyelesaian masalah keperawatan dapat terarah dan terencana dengan baik, dimana dalam
asuhan keperawatan terdapat beberapa tahap yaitu pengkajian, penegakkan diagnosa,
perencanaan, implimentasi tindakan, dan evaluasi.
Profesi keperawatan mengenal empat tingkatan teori, yang terdiri dari meta theory,
grand theory, middle range theory, dan practice theory. Teori-teori tersebut diklasifikasikan
berdasarkan tingkat keabstrakannya, dimulai dari meta theory sebagai yang paling abstrak,
hingga practice theory sebagai yang lebih konkrit. Level ke empat dari teori tersebut
(metatheory) adalah teori dengan level tertinggi dan dijelaskan dengan prefix meta, yang
berarti perubahan pada posisi, diluar, pada level tertinggi, atau melebihi dan merujuk
pada body of knowledge tentang body of knowledge atau tentang suatu bidang pembelajaran
seperti metamatematika (Krippendorf 1986 dalam Sell dan Kalofissudis, 2004). Model
konseptual keperawatan dikembangkan oleh para ahli keperawatan dengan harapan dapat
menjadi kerangka berpikir perawat, sehingga perawat perlu memahami konsep ini sebagai
kerangka konsep dalam memberikan askep dalam praktek keperawatan.
Teori Middle Range yang merupakan level kedua dari teori keperawatan akan dibahas
lebih jauh dalam makalah ini.

1
Teori Middle Range yang merupakan level kedua dari teori keperawatan akan dibahas
lebih jauh dalam makalah ini.
1.2 Tujuan
Penulisan makalah ini bertujuan untuk menjelaskan konsep middle range theory dan
beberapa teori didalamnya yang dikembangkan oleh beberapa tokoh keperawatan.

1.3 Sistematika Penulisan


Dalam makalah ini akan dibahas:
1. Definisi Middle Range Theories
2. Perbandingan dengan Level Teori yang lain
Pengelompokan Teori :
1. Ciri Middle Range Theory
2. Perkembangan middle range theory
3. Penggunaan middle range theory
4. Middle range theory menurut

2
BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Definisi Middle Range Theories

Middle range theories dapat didefinisikan sebagai serangkaian ide/ gagasan yang
saling berhubungan dan berfokus pada suatu dimensi terbatas yaitu pada realitas keperawatan
(Smith dan Liehr, 2008).
Teori-teori ini terdiri dari beberapa konsep yang saling berhubungan dan dapat
digambarkan dalam suatu model. Middle range theories dapatdikembangakan pada tatanan
praktek dan riset untuk menyediakan pedoman dalam praktik dan riset/penelitian yang
berbasis pada disiplin ilmu keperawatan.

2.2 Perbandingan dengan Level Teori yang Lain

Dalam lingkup dan tingkatan abstrak, middle range theory cukup spesifik untuk
memberikan petunjuk riset dan praktik, cukup umum pada populasi klinik dan mencakup
fenomena yang sama. Sebagai petunjuk riset dan praktek, middle range theory lebih banyak
digunakan dari pada grand theory, dan dapat diuji dalam pemikiran empiris.
Teori Middle-Range memiliki hubungan yang lebih kuat dengan penelitian dan
praktik. Hubungan antara penelitian dan praktik menurut Merton (1968), menunjukkan
bahwa Teori Mid-Range amat penting dalam disiplin praktik, selain itu Walker and Avant
(1995) mempertahankan bahwa mid-range theories menyeimbangkan kespesifikannya
dengan konsep secara normal yang nampak dalam grand teori.
Mid-range teori memberikan manfaat bagi perawat, mudah diaplikasikan dalam
praktik dan cukup abstrak secara ilmiah.Teori Middle Range, tingkat keabstrakannya pada
level pertengahan, inklusif, diorganisasi dalam lingkup terbatas, memiliki sejumlah variabel
terbatas, dapat diuji secara langsung.
Kramer (1995) mengatakan bahwa mid-range theory sesuai dengan lingkup
fenomena yang relatif luas tetapi tidak mencakup keseluruhan fenomena yang ada dan
merupakan masalah pada disiplin ilmu.
Bila dibandingkan dengan grand teori, middle range theory ini lebih konkrit. Merton
(1968) yang berberperan dalam pengembangan middle range theory, mendefinisikan teori ini
sebagai sesuatu yang minor tetapi penting dalam penelitian dan pengembangan suatu teori.

3
Sependapat dengan Merton, beberapa penulis keperawatan mengemukakan middle
range theory jika dibandingkan dengan grand theory:
a. ruang lingkupnya lebih sempit
b. lebih konkrit, fenomena yang disajikan lebih spesifik
c. terdiri dari konsep dan proposisi yang lebih sedikit
d. merepresentasikan bidang keperawatan yang lebih spesifik/ terbatas
e. lebih dapat diuji secara empiris
f. lebih dapat diaplikasikan secara langsung dalam tatanan praktik

2.3 Pengelompokan Teori


Berdasarkan pengelompokkannya Middle Range Theory dikelompokkan oleh
beberapa penyusun buku menurut:

2.3.1. Peterson & Bredow (2004) mengklasifikasikan middle range theories ke dalam tipe-
tipe :
Tipe fisiologis
Tipe kognitif
Tipe emosional
Tipe sosial
Tipe integrative

2.3.2. Tomey & Alligood (2006), berdasar tema masing-masing teori:

Illness trajectory (Wiener & Dodd, 1993)


Tidal Model (Phil Barker, 2001)
Comfort (Kolcaba, 1992)
Peacefull end of life (Ruland & More, 1998) dan sebagainya

2.4 Ciri Middle Range Theory

2.4.1. Menurut Mc. Kenna h.p. (1997) :

Bisa digunakan secara umum pada berbagai situasi


Sulit mengaplikasikan konsep ke dalam teori
Tanpa indikator pengukuran
Masih cukup abstrak
Konsep dan proposisi yang terukur
Inklusif
4
Memiliki sedikit konsep dan variabel
Dalam bentuk yang lebih mudah diuji
Memiliki hubungan yang kuat dengan riset dan praktik
Dapat dikembangkan secara deduktif, retroduktif. Lebih sering secara induktif
menggunakan studi kualitatif
Mudah diaplikasikan ke dalam praktik, dan bagian yang abstrak merupakan hal ilmiah
yang menarik
Berfokus pada hal-hal yang menjadi perhatian perawat.
Beberapa di antaranya memiliki dasar dari grand teori
Mid-range theory tumbuh langsung dari praktik.

2.4.2. Menurut Meleis, A. I. (1997) :
Ruang lingkup terbatas,
Memiliki sedikit abstrak,
Membahas fenomena atau konsep yang lebih spesifik, dan
Merupakan cerminan praktik (administrasi, klinik, pengajaran)

2.4.3. Menurut Whall (1996) :


Konsep dan proposisi spesifik tentang keperawatan
Mudah diterapkan
Bisa diterapkan pada berbagai situasi
Proposisi bisa berada dalam suatu rentang hubungan sebab akibat

2.5 Perkembangan Middle Range Theory

Liehr & Smith (1999) menjelaskan bahwa perkembangan middle range theory bersumber
pada proses intelektual yang meliputi:
a. Teori induktif yang membangun teori melalui riset
b. Teori deduktif yang berasal dari grand theory
c. Kombinasi dari teori keperawatan dan non keperawatan
d. Sintesa teori yang berasal dari penelitian yang telah terpublikasi
e. Mengembangkan teori dari pedoman praktik klinik

2.6 Penggunaan Middle Range Theory

Middle range theory telah digunakan dalam bidang praktik dan penelitian. Teori ini
mampu menstimulasi dan mengembangkan pemikiran rasional dari penelitian.serta

5
membimbing dalam pemilihan variable dan pertanyaan penelitian.(Lenz,1998.p.26) Middle
range Teori dapat membantu praktik dengan memfasilitasi pemahaman terhadap perilaku
klien dan memungknkan untuk menjelaskan beberapa efektifitas dari intervensi.

Review terhadap beberapa penelitian yang dipublikasikan mengungkapkan


penggunaan Middle Range Teori dalam penelitian keperawatan masih cukup luas. Dan
sebagian besar Middle Range Teori berasal dari disiplin ilmu lain.Hal ini sangat jelas ketika
kita membandingkan seberapa sering Middle Range Teori dan Grand Teori dikutip dalam
literatur penelitian keperawatan. Dari 173 penelitian, yangdiidentifikasi menggunakan teori
adalah 79 (45%). Dan dari 79 penelitian tersebut diidentifikasi hanya 25 penelitian yang
benar-benar menggunakan teori keperawatan dan 54 lainnya menggunakan mengadopsi dari
disiplin ilmu lainnya dan kebanyakan dari ilmu psikologi.

2.7 Kontroversi Tentang Middle Range Teori

Identifikasi middle Range Teori telah cukup jelas. Disisi lain ,Chenitz, seorang
penulis utama dari Entry into a Nursing Home as Status Passage, memasukan teori ini ke
dalam praktikal teori ini, sedangkan yang lainnya memasukkan ke dalam middle range teori.
Dalam analisis dasar Middle Range Teori Pertanyaan tentang Middle Range teori bukanlah
merupakan sesuatu pernyataan hitam dan putih namun memiliki definisi yang jelas. Middle
Range Teori mengandung nilai abstrak, tidak terlalu luas namun juga tidak terlalu sempit,
tetapi berada pada kondisi dipertengahan. Untuk mencegah salah penafsiran dalam
pemahaman terhadap teori, para penemu teori harus memberikan Identitas Teori terhadap
komponen konsep dalam teori tersebut.

Ketidakakuratan dari middle range teori hanya salah satu dari sekian banyak kritik
terhadap teori ini. Selain hal tersebut, ketidakjelasan definisi middle range teori telah dikritisi
untuk membedakannya dengan Grand Teori,karena mampu untuk diuji meggunakan ide
postif logis.

2.8 Middle Range Theory Menurut Carolyn L Wiener

KONSEP MAYOR DAN DEFINISI TRAJECTORY ILLNESS (WIENER DAN


DODD).
Hidup disituasikan dalam konteks biografi,konsepsi diri berakar pada kondisi fisik
dan diformulasikan berdasarkan kemampuan menerima untuk membentuk kebiasaan atau
aktifitas yang diharapkan dalam mencapai tujuan dari aturan yang berbeda.Interaksi dengan

6
orang lain adalah pengaruh utama (major influence) untuk membentuk suatu konsep diri.
Sebagai ragam peran perilaku,seseorang memonotor reaksi orang lain dan merasakan dirinya
merupakan bagian yang terintegrasi dari proses yang dibentuk/dihasilkan.

Pengalaman tentang sakit selalu ditempatkan alam konteks biografi oleh karena itu
kondisi sakit adalah pengalaman yang masih berlanjut.Domain dari kondisi sakit adalah
berhubungan dengan ketidakpastian bervariasi dalam dominasi di lintasan penyakit melalui
aliran dinamis dari persepsi tentang diri dan interaksi dengan orang lain. Aktifitas dari hidup
dan kehidupan seseorang dalam kondisi sakit merupakan bentuk kerja .Lingkungan dari kerja
termasuk individu dan yang lainnya dengan semua interaksi,termasuk keluarga dan pelayanan
kesehatan. Semua komponen yang berperan tersebut disebut total organisasi. Seorang yang
sakit (pasien) merupakan pekerja utama namun semua pekerjaan yang diambil didalamnya
dipengaruhi oleh total organisasi.
Identity/Identitas,temporality/hal keduniawian dan Tubuh adalah elemen kunci dalam
konteks biografi sebagai berikut:
Identity : Pembentukan diri sendiri yang memberikan waktu utnuk menyatukan multtipel
aspek dari diri dan situasi didalam tubuh kita.
Temporality : Biografi waktu yang direfleksikan didalam aliran kehidupan terhadap
pembelajaran kejadian, persepsi masa lalu,saat ini dan masa depan untuk membentuk diri
Body : Aktifitas kehidupan dan pembentukan persepsi berdasarkan pada tubuh.
Pengalaman tentang sakit selalu ditempatkan alam konteks biografi oleh karena itu kondisi
sakit adalah pengalaman yang masih berlanjut.Domain dari kondisi sakit adalah berhubungan
dengan ketidakpastian bervariasi dalam dominasi di lintasan penyakit (table 30.1) melalui
aliran dinamis dari persepsi tentang diri dan interaksi dengan orang lain. Aktifitas dari hidup
dan kehidupan seseorang dalam kondisi sakit merupakan bentuk kerja .Lingkungan dari kerja
termasuk individu dan yang lainnya dengan semua interaksi,termasuk keluarga dan pelayanan
kesehatan. Semua komponen yang berperan tersebut disebut total organisasi. Seorang yang
sakit (pasien) merupakan pekerja utama namun semua pekerjaan yang diambil didalamnya
dipengaruhi oleh total organisasi.
Tipe pekerjaan yang diorganisasikan meliputi 4 line dari lintasan kerja yang dibentuk
oleh pasien dan keluarganya :
1.Illness related work : diagnostic, manajemen gejala,regimen perawatan dan pencegahan
krisis
2.Everyday life work :Aktifitas sehari, kegiatan rumah tangga, mempertahankan suatu
kemampuan kerja, hubungan yang berkesinambungan dan rekreasi.
3.Biografikal work :Pertukaran informasi,ekspresi dari emosi, divisi tugas,termasuk
interaksi dengan total organisasi

7
4.Uncertainty abatement work: aktifitas berlaku untuk mengurangi dampak ketidakpastian
temporality,body dan identity.
Keseimbangan dalam tipe kerja adalah responsive dan dinamis,fluktuatif seiring
waktu,situasi,persepsi dan beberapa variasi player dalam total organisasi dalam rangka
mengatasi masalah ketidakseimbangan. Semua itu saling mempengaruhi tipe kerja
membentuk tekanan yang ditandai dengan bagian yang paling dominan dari tipe
kerja.Diseluruh lintasan.Ingatlah, meskipun konteks biografi bersumber dari tubuh,perubahan
tubuh melalui perjalanan penyakit dan penanganannya,kapasitas untuk membentuk kepastian
tipe kerja mengharuskan satu identitas telah terbentuk.
Itulah yang membuat strategi mempengaruhi pembentukan diri termasuk dipantau respon lain
terhadap strategi ketika mereka mencoba untuk mengatur kehidupan seseorang yang
menderita penyakit.
Illnes Trajectory : Kondisi ketidakpastian
SUMBER DIMENSI
DOMAIN
KETIDAKPASTIAN KETIDAKPASTIAN
-Kehilangan dari
-Hidup adalah penerimaan
temporality
untuk kondisi yang konstan
at flux berhubungan Durasi:berapa
dengan sakit dan lama
pengobatannya
Pace :seberapa
-Diri pada saat lampau
cepat
Uncertain tempotaly dipandang berbeda (jalan
untuk mencapainya) Frekuensi: berapa
-Harapan saat ini sering
pengalaman
dipengaruhi oleh kesakitan
waktu yang
dan pengobatannya terdistorsi(berbari
-Antisipasi dimasa depan ng,
terpaksa,dibatasi)
meningkat

Uncertain Body : Perubahan -Guncangan jiwa


Ambigu dalam
Berhubungan dengan (kegagalan tubuh)
membaca tanda
penyakitnya dan penanganan -Konsepsi dari tubuh
berfokus pada satu pembentukan tubuh(cara
kemampuan untuk penggunaannya) datang Perhatian
terhadap
membentuk aktifitas
sekeliling:

dengan perubahan status


biasa,melibatkan tubuh saat ini dan
penampilan,fungsi fisiologis harapan berubah
-Apa yang akan terjadi
terhadap tubuh

dan respon terhadap bagaimana melakukan di


-Membahayakan
pengobatan masa depan.
resistensi tubuh
-Keberhasilan dan resiko
pengobatan
-Penyakit yang berulang
-Kehidupan yang
Uncertain Identity : diharapkan telah hancur
Interpretasi dari diri -Kegagalan tubuh dan -Bukti yang diperoleh
terdistorsi sebagai tubuh yang kesulitan membaca dalam membaca tubuh
gagal untuk melakukan pengaturan tubuh tidak mampu ditafsirkan
kegiatan seperti biasa dan membentuk konsepsi diri dalam kerangka
harapan yang berhubungan -Skewed temporality pemahaman biasa
dengan kejadian merubah kehidupan yang -Harapan adalah suatu
(temporality)yang berubah diharapkan. yang berkesinambungan
karena sakit dan pengobatan. meskipun terjadi
perubahan keadaan
Uncertainty Abatemen Work/Ketidakpastian penurunan kerja
Tipe aktifitas Perilaku yang muncul
-Pacing -Berbaring atau perubahan aktifitas rutin
-Menggunakan istilah-istilah berhubungan dengan sakit dan
pengobatan
Menjadi pasien professional
-Melakukan perawatan diri langsung
-Mengembangkan kemampuan dengan supermedikalisasi
-Membandingkan diri dengan orang lain yang kondisinya lebih
-Mencari dan memperkuat
buruk untuk meyakinkan diri baha tidak akan menjadi lebih
perbandingan
buruk.
-Melihat kebelakang untuk menginterpretasikan gejala atau
Terlibat dalam
kondisi emergency dan interaksi dengan yang lain dalam
tinjauan/review
organisasi.
Menetapkan tujuan -Melihat jauh kedepan untuk membangkitkan gairah hidup
-Menutupi kondisi sakit atau emosi
Menutupi/covering up
-Bucking up untuk mencegah stigma atau melindungi yang lain
-Mengemukakan tempat dimana,atau siapa orangnya, emosi
Mencari tempat yang aman
yang sesungguhnya dan perasaan harus bisa diekspresikan
untuk melepaskan
dengan suasana yang mendukung

Memilih jaringan -Selektif dalam memilih seorang yang mampu mendukung


pendukung secara positif
Mengambil tanggung jawab -menegaskan hak untuk menjalankan pengobatan

Asersi Teori/Pernyataan Teri


Fokus dalam konteks sosial untuk bekerja dan hubungan sosial mempengaruhi kehidupan
seseorang dalam teori Illness Trajectori berdasarkan seminal kerja dari Corbin dan
Strauss(1988).Sebagai pekerj sentral,aksi diambil oleh seseorang yang mengatur dampak dari
seorang yang sakit,termasuk Biografi(Concept of self) dan sosiologi ( interaksi dengan orang
lain).Dari perspektif ini mengatur gangguan yang muncul (Koping ketidakpastian)
mempengaruhi beberapa pemain yang berperan dalam organisasi sebaik kondisi sosial.
Adanya kompleksitas termasuk interaksi multi konteks dan dengan pengalaman pemain yang
berperan dalam trajectory Illnes, koping merupakan proses yang sangat bervariasi dan
dinamis.
Secara alami hal ini diantisipasi bahwa lintasan kehidupan pada seseorang dengan
kanker memiliki fase yang bisa dilihat atau tingkatan yang mungkin diidentifikasi oleh
pergeseran utama,keluhan yang dilaporkan,tantangan dan aktifitas.Hal ini secara rasional
dilihat dari data kualitatif tiga point selama pengobatan kemoterapi.
Konsep penulis ketidak pastian dengan kehilangan control menjelaskan sebagai masalah
utama dalam kondisi sakit kanker(Wiener dan Dodd.1993 hal.18). Asersi teorinya adalah
merefleksikan lebih jauh dalam mengidentifikasi core sosial-psikologi proses kehidupan dari
penderita kanker mentoleransi ketidakpastian yang berkaitan dengan penyakit.Faktor yang
mempengaruhi derajat ekspresi ketidakpastian oleh pasien dan keluarga berdasarkan teori
kerangka kerja dari total organisasi dan kondisi eksternal sosial termasuk dukungan alami
keluarga, sumber keuangan dan kualitas bantuan dari petugas kesehatan.
Logical Form
Bentuk logis utama yang menghasilkan teori dasar adalah induktif. Membaca anlisis
dari interview untuk mengidentifikasi proses utama yang menyatukan pernyataan teori :
toleransi ketidakastian. Sistematik koding proses yang digunakan untuk melakukan
kesepakatan dengan penyakit dan konsekuensinya dan kemudian memberi wawasan karena
diuji dalam pengembangan teori dan ditulis untuk pengembangan pemahaman dari Trajectory
Illnes untuk mengembangkan ilmu pengetahuan.
Penerimaan Dari Komunitas Keperawatan
Pentingnya teori Illnes Trajectory untuk keperawatan praktis dikembangkan dalam kerangka
kerja untuk memahami bagaimana pasien kanker mampu bertoleransi terhadap kondisi
ketidakpastian yang memunculkan seuatu kehilangan control.Identifikasi tipe ketidakpastian

10
khususnya dapat digunakan untuk strategi pasien onkologi untuk memanage hidupnya secara
normal dan sebisa mungkin bangkit dari ketidakpastian akibat diagnose kanker. Kesadaran
atas kondisi ini berhubungan dengan managemen strategi untuk pasien dan keluarga yang
sedang mendapat pengobatan kemoterapi.
11

BAB III

ANALISA KELOMPOK

Berdasarkan uraian yang telah dibahas pada tinjauan teori, Middle Range teori adalah
suatu pengembangan teori pada tingkat yang lebih kongkret daripada Grand Teori,karena
pada Grand teori lebih berfokus pada fenomena pusat dari disiplin ilmu seperti individu
sebagai sistem adaptif, defisit perawatan diri,kesatuan manusia, atau menjadi manusia. Grand
Teori yang kerangkanya terdiri dari konsep-konsep dan pernyataan relasional yang
menjelaskan fenomena abstrak.Sedangkan Midle Range Theory diorganisasi dalam lingkup
terbatas, memiliki sejumlah varibel terbatas, dapat diuji secara langsung. Teori Middle-Range
memiliki hubungan yang lebih kuat dengan penelitian dan praktik. Hubungan antara
penelitian dan praktik menurut Merton (1968), menunjukkan bahwa Teori Mid-Range amat
penting dalam disiplin praktik.

Pengembangan Middle Range Theory bisa bersumber dari Grand Teori,atau dapat
pula bersumber dari hasil penelitian klinis langsung, hal ini dapat kita lihat dari pernyataan
beberapa ahli. Mungkin ada hubungan yang eksplisit antara beberapa grand teori dan middle
range teori. Sebagai contoh, (middle range teori) Reed (1991) transendensi-diri dan (1988)
teori Barrett kekuasaan secara langsung terkait dengan Ilmu Rogers dari Kesatuan Manusia.
Teori Midle range lainnya mungkin tidak memiliki hubungan langsung dengan grand teori.
Dalam hal ini,asumsi-asumsi filosofis yang mendasari middle range teori dapat berada pada
tingkat paradigma, bukan dari Grand Teori. Namun demikian, hubungan ini penting untuk
menetapkan validitas sebagai teori.

Jika kita bandingkan dengan filosofi teori dan Grand teori,middle range teori dapat
digunakan langsung dalam tatanan praktik, karena memiliki variable yang spesifik misalnya
kita ambil contoh dari Teori Trajectory Illness dari Wiener dan Dodd, teori ini lahir dari
bentuk studi kualitatif yang dilakukan pada khusus penderita kanker,kemudian juga teori
Cheryl T.Beck yang mengkhususkan teori pada tatanan praktik yang diaplikasikan pada Post
Partum Depresion.

Midle range teori adalah bagian dari struktur disiplin ilmu keperawatan.Teori ini
menjelaskan fenomena spesifik yang terkait dengan praktek keperawatan. Kajian analisis
teori transendensi-diri menjelaskan bagaimana penuaan atau mendorong kerentanan manusia
melampaui batas-batas untuk diri intrapribadi fokus pada makna kehidupan, interpersonal
pada koneksi dengan orang lain dan lingkungan, temporal untuk mengintegrasikan masa lalu,
sekarang, dan masa depan, dan transpersonally untuk terhubung dengan dimensi di luar fisik
realitas. Transendensi-diri ini terkait dengan kesejahteraan atau penyembuhan, salah satu dari
diidentifi kasi fokus dari disiplin keperawatan. Teori ini telah diuji dalam penelitian dan
digunakan untuk memandu praktik keperawatan. Dengan ekspansi Middle Range Teori
memperkaya disiplin ilmu keperawatan.

12
Dari beberapa ciri yang dimiliki Middle Range Teori ada beberapa aspek yang
menjadi catatan penting yaitu posisi Middle Range Teori berada pada lingkaran tengah, semi
konsep semi praktis. Dapat dilakukan ditarik keatas mendekati tatanan konsep dapat pula
ditarik kebawah lebih mendekati praktik klinik, tergantungan penggunaan konsep-konsep dan
aplikasinya. Hal ini dapat kita lihat pada beberapa cirri yang diungkapkan oleh beberapa ahli
yang menyatakan Middle Range Teori dipengaruhi oleh penggunaannya yang mampu
diaplikasikan dalam berbagai situasi, masih memiliki suatu unsur abstrak ,namun lebih
mudah diaplikasikan ke dalam praktik dibandingkan dengan Grand Teori.
13
BAB IV

Penutup
4.1 Kesimpulan

Teori keperawatan merupakan suatu teori yang berkembang atas dasar ilmu
keperawatan bukan berdasarkan pengetahuan ilmu lain. Perkembangan teori muncul sebagai
produk dari ilmu professional dan proses pertumbuhan dari pemimpin keperawatan,
administrator, pendidik, dan praktisioner yang telah mendapat pendidikan tinggi dan melihat
keterbatasan dari disiplin ilmu lain. Salah satu Middle Range Theory antara lain Teori Eakes,
Burke & Hainsworth: Theory of Chronic Sorrow yang menekankan pada fenomena yang
holistic pada manusia dan keperawatan yaitu tentang masalah- masalah yang timbul dari
penyakit kronis mencakup proses berduka, kehilangan, faktor pencetus dan metoda
manajemennya. Peran utama perawat dalam aplikasi teori ini antara lain memberikan empati,
caring, educator,dan kompetensi dalam perawatan. Sehingga perawat mampu memberikan
pedoman untuk mencegah kejadian dari kesedihan kronis.
4.2 Saran
Bagi perawat yang melakukan asuhan keperawatan di pelayanan klinik dalam
melakukan asuhan keperawatan pada pasien dengan penyakit kronik maupun akut ataupun
pada pasien gangguann jiwa, hendaknya melakukan pengkajian secara lengkap dan lebih
difokuskan pada kebutuhan fisiologis, koping dan support system pasien.
Perawat dapat mengembangkan penelitian-penilitian yang mendukung aplikasi
dari Teori Chronic sorrow misalnya peran perawat atau tenaga kesehatan dalam membantu
mengatasi masalah pasien yang berkaitan dengan Teori middle-range of Sorrow dengan
metode kualitatif dan terfokus pada identifikasi terjadinya konsep dalam populasi baru.
Dalam bidang pendidikan keperawatan saran yang bisa diberikan yaitu harus ada
pembagian kewenangan yang jelas sesuai kompetensi untuk perawat pada setiap level
pendidikan sehingga perawat dapat memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan
penyakit kronik sesuai dengan level kompetensinya.
14

DAFTAR PUSTAKA

Beck, Cheryl Tatano.2006. Postpartum mood and anxiety disorders : a clinicians guide.
Sudbury: Jones and Bartlett Publishers

Kim, Hesook Suzie & Kollak, Ingrid. 2006. Nursing Theories, Conceptual & Philosophical
Foundations. Second edition. New York: Springer Publishing Company.

Kolcaba. 1997. Comfort Theory and Practice. www.thecomfortline.com. Diunduh tanggal 30


September 2011, jam 21.10

McKenna, Hugh.1997. Nursing Theories and Models. New York: Routledge.

Meleis, Afaf Ibrahim. 2010.Transitionstheory: middle-range and situation specific theories in


nursing research and practice. New York: SpringerPublishingCompany.

Parker,Marilyn E. & Smith, Marlaine Cappelli. 2010. Nursing theories and nursing practice.
3rd ed. Philadelphia: F. A. Davis Company.

Peterson,Sandra J. & Bredow, Timothy S.2009. Middle Range Theories, Application to


Nursing Research. Second edition. Philadelphia: Lippincott William & Wilkins.

Sieloff, Christina Leibold and Frey, Maureen A. 2007. Middle Range Theory Development
Using Kings Conceptual System. New York: Springer Publishing Company .

Smith,Mary Jane & Liehr, Patricia R. 2008. Middle range theory for nursing. 2nd ed. New
York: Springer Publishing Company.

Tomey, Alligood. 2006. Nursing Theorist and Their Work. Sixth edition. Toronto: The CV
Mosby Company St. Louis

http://googleweblight.com/?lite_url=http://dewaadisurya.blogspot.com/2012/04/tugas-
nursing-theory.html?m%3D1&ei=lCeOAipn&lc=id-
ID&s=1&m=304&host=www.google.co.id&ts=1480949236&sig=AF9NednxdV2fKRND2dg
6q2I7AFn8QJBHeg