Anda di halaman 1dari 4

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR

No : /SK. DIR-RAD/ / /

Tentang

KEBIJAKAN PELAYANAN RADIOLOGI

Menimbang
1. Bahwa untuk mewujudkan visi dan misi Rumah Sakit Umum Bhakti Asih diperlukan
arahan kebijakan untuk mewujudkannya secara terstruktur dan terarah.
2. Bahwa kebijakan tersebut merupakan pedoman yang perlu ditetapkan di dalam
melaksanakan tugas mewujudkan tujuan penyelenggaraan Rumah Sakit Umum
Bhakti Asih yang terus meningkat secara berkelanjutan.

Mengingat

1. UU No. 44 tahun 2009 tentang Perumahsakitan


2. Permenkes No. 780/MENKES/PER/VIII/2008 tentang Penyelenggaraan Pelayanan
Radiologi.
3. Permenkes No. 152/MenKes/Per/IV/2007 tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan
Praktik Kedokteran.
4. SK Menkes RI No. 436/93 tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar
Pelayanan Medis di Indonesia.

MEMUTUSKAN

Menetapkan :

Pertama : Diberlakukannya SK Direksi No. /SK. DIR-RAD/RSUBA/ / Tentang Kebijakan

Pelayanan Radiologi sebagai pedoman pelaksanaan kerja untuk seluruh staff dan
tenaga

Radiologi di Rumah Sakit Umum Bhakti Asih dalam penyelenggaraan pelayanan


rumah sakit.

Kedua : Kebijakan Pelayanan Radiologi ini perlu dievaluasi secara terus menerus sesuai
dengan perkembangan ilmu dan kebutuhan Rumah Sakit Umum Bhakti Asih di
bawah koordinasi Direktur Rumah Sakit Umum Bhakti Asih

Ketiga : Apabila terdapat perubahan, akan dirubah sebagaimana mestinya

Keempat : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan

Ditetapkan di Tangerang
Tanggal 17 April 2015
-------------------------------
Direktur
RSU Bhakti Asih
Tembusan
1. Direktur Yayasan RSUBA
2. SeluruhWadir drg Dadang Sukandar MARS.
3. Ka. InstalasiRadiologi
4. Yang bersangkutan
5. Arsip

Page 1 of 3

Lampiran I SK Direktur RSUBA


No : /SK. DIR-RAD/RSUBA/ /
Tentang Kebijakan Pelayanan Radiologi

Kebijakan Pelayanan Radiologi :

1. Kegiatan pelayanan radiologi diagnostik dapat dilakukan sesuai jadwal tertentu sampai
dengan 24 jam tergantung dengan kondisi, sumber daya manusia dan peralatan yang
digunakan.
2. Pelayanan radiologi diagnostik dilaksanakan atas indikasi sesuai dengan Standar
Operasional Prosedur (SOP) dan atas permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter
spesialis dan dokter gigi spesialis.
3. Kegiatan pelayanan radiologi sudah menggunakan pengetahuan imaging diagnostik
4. Pelayanan imaging diagnostik adalah pelayanan untuk melakukan diagnosis dengan
menggunakan radiasi non pengion, antara lain pemeriksaan dengan Ultrasonography
(USG).
5. Pemeriksaan radiologi tanpa kontras media langsung dilakukan oleh radiografer.
6. Pemeriksaan dengan kontras media dilakukan oleh radiolog dibantu radiografer.
7. Pasien datang untuk pemeriksaan yang menggunakan kontras akan dijadwalkan atau
dikerjakan langsung tergantung jenis pemeriksaan. Dan khusus untuk pasien rawat inap
yang akan melakukan pemeriksaan radiologi dengan kontrast wajib didampingi oleh
perawat ruangan sampai dengan pemeriksaan tersebut selesai.
8. Pasien yang akan melakukan pemeriksaan CT-Scan akan dikerjakan langsung maupun
dijanjikan oleh petugas radiologi sesuai jenis pemeriksaannya.
9. Surat persetujuan tindakan atau Informed Consent dimintakan di radiologi yang
memerlukan tindakan khusus atau perlu kontras media, seperti : IVP, CT-Scan atau
dengan kontras dan lain-lain.
10. Surat persetujuan tindakan atau Informed Consent harus dijelaskan kepada pasien atau
keluarga pasien, disetujui dan ditandatangani oleh pasien atau keluarga pasien dan
dokter radiologi.
11. Jika pasien menolak dilakukan tindakan, maka pasien harus mengisi form tindakan
medis.
12. Expertise dilakukan oleh dokter spesialis radiologi (radiolog) purnawaktu dan paruh
waktu.
13. Expertise dilakukan oleh radiolog setelah pemeriksaan radiologi selesai dan tidak ada
pengulangan foto.
14. Tindakan USG dilakukan oleh dokter spesialis radiologi (radiolog) dibantu oleh
Radiografer.
Page 2 of 3

Lampiran II SK Direktur RSUBA


No : /SK. DIR-RAD/RSUBA/ /
Tentang Kebijakan Pelayanan Radiologi

15. Petugas radiologi selalu memakai indikator paparan radiasi atau TLD.
16. Setiap setahun sekali dilakukan pemeriksaan kesehatan petugas radiologi Rumah Sakit
Umum Bhakti Asih oleh bagian Medical Check-up Rumah Sakit Umum Bhakti Asih.
17. Semua hasil foto X-ray diluar jam praktek radiolog (jam 10.00 - 20.00 WIB) atau hari
libur akan dilakukan expertise keesokan harinya.
18. Untuk pemeriksaan dimana dokter jaga meminta cito (diluar jam praktek atau hari
libur), maka expertise dibacakan oleh radiolog on call cito dengan tarif cito.
19. Perawat IGD diberlakukan sebagai pelaku penyuntikan,.
20. Untuk pasien hasil fotonya belum diambil dalam jangka waktu 1 tahun akan
dipindahkan ke gudang penyimpanan foto.
21. Arsip file pasien di simpan selama 2 tahun

Ditetapkan di Tangerang
Tanggal, 17 April 2015
-------------------------------
Direktur
RSU Bhakti Asih

Drg. Dadang Sukandar MARS.


Page 3 of 3