Anda di halaman 1dari 62

HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN KELUARGA DENGAN

KEPATUHAN DIET RENDAH PURIN PADA PENDERITA GOUT DI


PUSKESMAS DADAP KUNING, CERME GRESIK

PROPOSAL TUGAS AKHIR


Untuk Memenuhi Persyaratan

Memperoleh Gelar Sarjana Ilmu Keperawatan

Oleh:

Siti Khoiriya

NIM: 125070201111009

JURUSAN ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2015

1
2

HALAMAN PERSETUJUAN

PROPOSAL TUGAS AKHIR

HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN KELUARGA DENGAN KEPATUHAN DIET


RENDAH PURIN PADA PENDERITA GOUT DI PUSKESMAS DADAP KUNING,
CERME GRESIK

Untuk Memenuhi Persyaratan

Memperoleh Gelar Sarjana Ilmu Keperawatan

Oleh :

Siti Khoiriya

NIM. 125070201111009
3

Pembimbing I Pembimbing II

KATA PENGANTAR

Puji S.Kep.
Ns. Heri Kristianto, syukur M.Kep.
kehadirat
Sp. Tuhan Yang MahaNs.
Kep. MB Esa yang
Tony telah melimpahkan
Suharsono, S.kep. M.kep
NIP. 1982 1126 200812 1 001 NIP. 1980 0902 200604 1 003
rahmat serta hidayah-Nya sehingga proposal tugas akhir penulis yang berjudul

Hubungan antara Dukungan Keluarga dengan Kepatuhan Diet Rendah Purin

pada Penderita Gout Di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik ini dapat di

selesaikan dengan baik. Proposal penelitian ini disusun berdasarkan pada

tingginya ketidakpatuhan terapi pada penderita gout khususnya di Puskesmas

Dadap Kuning dimana responden masih mengkonsumsi makanan tinggi purin

sehingga penulis ingin mengetahui lebih lanjut apakah ada hubungan antara

dukungan keluarga dengan kepatuhan diet rendah purin.

Dengan selesainya penyusunan proposal tugas akhir ini, penulis

mengucapkan terimakasih yang tak terhingga kepada:

1. Dr. dr. Sri Andarini, M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas

Brawijaya
2. Dr. dr. Kusworini, M.Kes., SpPK selaku Ketua Program Studi Ilmu

Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya.


3. Ns. Heri Kristianto, S.Kep. M.Kep. Sp. Kep. MB selaku dosen pembimbing

utama yang telah membimbing dengan penuh kesabaran dalam


4

memberikan arahan dan masukan dalam penyusunan proposal tugas

akhir ini.
4. Ns. Tony Suharsono, S.kep. M.kep selaku dosen pembimbing kedua yang

telah membimbing dengan penuh kesabaran dalam memberikan arahan

dan masukan dalam penyusunan proposal tugas akhir ini.


5. Ns. Lilik Supriati, S.Kep., M.Kep dan Ns. Septi Dewi, S.Kep., M.Ng selaku

coordinator tugas akhir yang telah memberikan arahan dalam

penyelesaian proposal tugas akhir ini.


6. Segenap anggota tim tugas akhir FKUB yang telah banyak memfasilitasi

kelengkapan sarana penyelesaian proposal tugas akhir ini.


7. Ibu, Bapak dan Saudara tercinta yang senantiasa berdoa, dan

memberikan semangat serta dukungan dalam penyusunan proposal

tugas akhir ini.


8. BUGE dan Teman-teman seperjuangan PSIK REGULER 1 2012 yang

telah memberikan motivasi kepada penulis dalam penyusunan proposal

tugas akhir ini.


9. Teman-teman kosan Pak Rochim yang telah memberikan motivasi

kepada penulis dalam penyusunan proposal tugas akhir ini.


10. Kak Jonghyun dan Kak Chanyeol yang sudah menghibur ketika penulis

mengalami kejenuhan dalam penyusunan proposal.


11. Semua pihak yang turut berperan dalam penyelesaian penyusunan tugas

akhir ini.

12. Penulis menyadari penulisan proposal tugas akhir ini

masih terdapat kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik

dan saran yang membangun. Semoga proposal tugas akhir ini dapat

bermanfaat.

13. Malang, 26 November 2015

14.
5

15. Penulis

16.
6

17. DAFTAR ISI

Halama

Halaman Judul.......................................................................................................i
Halaman Persetujuan...........................................................................................ii
Kata Pengantar....................................................................................................iii
Daftar Isi............................................................................................................... v
Daftar Tabel........................................................................................................ vii
Daftar Lampiran.................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1 Latar Belakang................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................5
1.3 Tujuan Penelitian.............................................................................5
1.3.1 Tujuan Umum............................................................................5
1.3.2 Tujuan Khusus...........................................................................5
1.4 Manfaat Penelitian...........................................................................6
1.4.1 Manfaat Teoritis.........................................................................6
1.4.2 Manfaat Praktis..........................................................................6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................7
2.1 Konsep Gout.................................................................................... 7
2.1.1 Definisi Gout............................................................................... 7
2.2.2 Etiologi Gout............................................................................... 7
2.2.3 Manifestasi klinik.........................................................................8
2.2.4 Penatalaksanaan Gout..............................................................10
2.2 Diet Gout....................................................................................... 13
2.3 Konsep Kepatuhan.........................................................................14
2.3.1 Definisi Kepatuhan...................................................................14
2.3.2 Faktor yang meningkatkan kepatuhan diet...................................14
7

2.4 Konsep Keluarga..........................................................................16


2.4.1 Definisi Keluarga......................................................................16
2.4.2 Fungsi Keluarga.......................................................................17
2.4.3 Definisi Dukungan Keluarga........................................................18
2.4.3 Hubungan dukungan keluarga dengan kepatuhan melaksanakan diet
.......................................................................................... 20
BAB III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS..............................................22
3.1 Kerangka konsep............................................................................22
3.2 Hipotesis...................................................................................... 24
BAB IV METODE PENELITIAN.........................................................................25
4.1 Desain Penelitian...........................................................................25
4.2 Populasi dan Subjek Penelitian.......................................................25
4.2.1 Populasi..................................................................................25
4.2.2 Subjek.................................................................................... 25
4.2.3 Teknik Sampling.......................................................................26
4.3 Identifikasi variabel.........................................................................26
4.3.1 Variabel bebas (independent)......................................................26
4.3.2 Variabel tergantung (dependent)..................................................26
4.4 Lokasi dan Waktu Penelitian............................................................27
4.5 Instrumen penelitian.......................................................................27
4.6 Definisi Operasional.......................................................................30
4.7 Uji coba instrumen penelitian...........................................................32
4.8 Kerangka Kerja...............................................................................33
4.9 Pengumpulan dan Pengolahan Data.................................................34
4.10 Teknik Analisa Data.......................................................................35
4.10.1 Pre Analisa............................................................................. 35
4.10.2 Analisa Data...........................................................................37
4.11 Etika Penelitian............................................................................ 39
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................42
8

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Pengelompokan bahan makanan menurut kadar purin

dan anjuran makan ......................................................................... 13

Tabel 4.1 Definisi Operasional ....................................................................... 32

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Kisi-kisi Kuesioner ........................................................................... 47

Lampiran 2 Lembar Kuesioner ........................................................................... 48

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit asam urat yang dalam istilah medis dikenal dengan gout,

merupakan penyakit akibat penumpukan asam urat, baik karena produksi

yang meningkat atau ginjal tidak mampu mengeluarkannya sehingga kristal

asam urat menumpuk di persendian. Produksi yang meningkat disebabkan


2

oleh mengkonsumsi makanan dengan kadar purin tinggi. Selain itu, karena

obat-obatan, obesitas, hipertensi, hiperlipidemia, dan diabetes melitus

(Wahyuningsih, 2013).
Kadar asam urat yang tinggi disebut dengan hiperurisemia, batas pada

pria yaitu 7,0 mg/dl dan 6 mg/dl pada wanita (Ikatan Dokter Indonesia, 2014).

Keadaan hiperurisemia meningkatkan risiko arthritis gout, nefropati gout, atau

batu ginjal (Putra, 2006; Wortmann, 2009). Tahun 1999, prevalensi gout dan

hiperurisemia di USA adalah 41 per 1000, dan di UK adalah 14 per 1000

(Bandolier Team, 2005). Tahun 2003 di Kanada, terdapat 3,0% gout pada

orang dewasa (Wong, 2010). Tahun 2004 di Australia prevalensinya 3,8%

(Minaur et al., 2004, dalam Wong, 2010). Tahun 2005, terdapat 1,4% gout di

UK dan Jerman (Annemans et al., 2008 dalam Wong, 2010). Tahun 2006-

2007 dari New Zealand Health Survey, 1,3% dari orang dewasa dan lebih tua

memiliki gout. Gout lebih umum pada laki-laki (2,4%) daripada perempuan

(0,3%). Prevalensi gout meningkat dengan usia, paling tinggi pada kelompok

usia 55-64 tahun (Wong, 2010). Di Indonesia, artritis gout merupakan

penyakit rematik ketiga yang sering menyerang golongan usia lanjut, yaitu

sekitar 6-7% (Departemen Kesehatan, 2006). Data dari Puskesmas Dadap

Kuning Cerme Gresik, jumlah penderita gout mulai bulan Mei 2015 sampai

Oktober 2015 adalah 44 orang.


Sebanyak 75% penderita gout awalnya terserang pada bagian sendi ibu

jari kaki. Bagian lain yang dapat terserang adalah pergelangan kaki, tumit,

pergelangan tangan, jari, dan siku. Pada keadaan akut, kristal asam urat di

sendi menyebabkan rasa nyeri intens dan bengkak. Tahap gout tofi kronis,

dapat mengakibatkan kerusakan sendi yang permanen dan penyakit ginjal

(NIAMS, 2002). Untuk menghentikan serangan akut, mencegah kambuhnya


3

serangan dan mencegah komplikasi, dibutuhkan terapi modifikasi gaya hidup

dan obat. Modifikasi gaya hidup seperti menurunkan berat badan (bagi yang

obesitas), mengurangi konsumsi alkohol, meningkatkan asupan cairan,

mengganti obat-obatan yang dapat menyebabkan gout, terapi es pada

tempat yang sakit dan menghindari makanan yang mengandung purin tinggi

(Depkes RI, 2006).


Makanan purin tinggi didapat dari makanan yang mengandung protein.

Penelitian pada 14.809 orang di Amerika menunjukkan hasil bahwa

peningkatan konsumsi daging dan seafood berhubungan dengan tingginya

serum asam urat (Choi, Liu, and Curhan, 2005). Penelitian pada dosen di

Universitas Siliwangi didapatkan hasil, hiperurisemia lebih banyak terjadi

pada responden dengan konsumsi makan tinggi purin yang sering

dibandingkan dengan yang jarang (Lina & Setiyono, 2014). Penelitian pada

lansia gout menyatakan adanya hubungan signifikan antara gout dan

konsumsi makanan tinggi purin. Faktor yang menyebabkan konsumsi

makanan tinggi purin karena ketersediaan makanan tersebut yang terjangkau

(Nengsi, Bahar, Salam, 2014). Penelitian Ferre et al (2013), dari 99 sampel,

66,7% mempunyai kadar asam urat tidak normal, sebanyak 55,6%

responden memiliki asupan purin tinggi yaitu >1000mg per hari. Sehingga

disimpulkan terdapat hubungan yang signifikan antara asupan purin dan

penyakit artritis gout.


Intervensi diet pada penderita gout dapat menurunkan kadar urat sampai

18% dan frekuensi serangan gout sampai 67% (Jordan, 2004 dalam Depkes

RI, 2006). Setengah dari asam urat dalam tubuh didapat dari asupan

makanan tinggi purin. Jika asupan makanan tinggi purin tidak dikendalikan,

maka kadar urat dapat melonjak sampai 12-14mg/dL (McCarty, 2003). Dilihat
4

dari pertimbangan biaya dan manfaat, diet rendah purin harus menjadi pilihan

pertama dalam terapi pasien. Hasil penelitian menunjukkan level serum urat

mengalami penurunan yang terus berlanjut dengan intervensi modifikasi diet

(Peixoto et al., 2001).


Gout memiliki tingkat kepatuhan terendah dibandingkan dengan penyakit

rematik lainnya, dan dari banyak penyakit kronis seperti hipertensi,

hipotiroidisme, diabetes tipe 2, gout merupakan penyakit dengan

ketidakpatuhan tertinggi terhadap pengobatan, selain itu ketidakpatuhan

terhadap diet dan gaya hidup lebih buruk daripada ketidakpatuhan terhadap

farmakoterapi (Reach, 2011). Hasil penelitian di Cina, kepatuhan terhadap

rekomendasi diet dan pengobatan gout sangat buruk (Sheng, Zeng and

Fang, 2014).
Kepatuhan diet dipengaruhi oleh pendidikan, motivasi, perilaku,

ketersediaan makanan dan dukungan (Sherman et al., 2000). Review 122

penelitian ditemukan kepatuhan 27% lebih tinggi ketika pasien mempunyai

dukungan praktis (DiMatteo, 2004). Penelitian sebelumnya menyimpulkan,

kurangnya dukungan sosial secara signifikan dihubungkan dengan

ketidakpatuhan diet (Aggarwal et al., 2010). Dukungan sosial, termasuk

dukungan keluarga membantu pasien menyiapkan makanan yang sehat dan

membatasi makanan yang tidak sehat (Barbiera, Attree, Todd., 2008).


Keluarga terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul

dan tinggal di bawah satu atap, dimana terdapat dukungan keluarga meliputi

dukungan emosional, penilaian, instrumental dan dukungan informasional

(Friedman, 1998). Dukungan keluarga secara terus-menerus diperlukan agar

penderita dapat melaksanakan rencana pengobatan dan tetap patuh

terhadap diet yang dianjurkan. Wawancara yang dilakukan peneliti pada 13

penderita gout yang pernah berkunjung di Puskesmas Dadap Kuning, 9


5

diantaranya masih mengkonsumsi makanan dengan kandungan purin tinggi

atau sedang. Penderita gout menyadari bahwa makanan tersebut dapat

mencetuskan serangan, namun ada berbagai faktor yang menyebabkan

makanan tersebut tetap dikonsumsi diantaranya keinginan mengkonsumsi

makanan tersebut, dan keluarga tidak selalu mengingatkan untuk tidak

mengkonsumsi makanan yang mengandung purin. Berdasarkan uraian diatas

maka peneliti tertarik melakukan penelitian untuk mengetahui hubungan

antara dukungan keluarga dengan kepatuhan diet rendah purin pada

penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.

1.2 Rumusan Masalah


Apakah ada hubungan antara dukungan keluarga dengan kepatuhan diet

rendah purin pada penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme

Gresik?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui hubungan dukungan keluarga dengan kepatuhan

diet rendah purin pada penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning,

Cerme Gresik.
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi dukungan keluarga instrumental pada penderita

gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.


2. Mengidentifikasi dukungan keluarga informasional pada penderita

gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.


3. Mengidentifikasi dukungan keluarga penilaian pada penderita

gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.


4. Mengidentifikasi dukungan keluarga emosional pada penderita

gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.


5. Mengidentifikasi kepatuhan diet rendah purin pada penderita gout

di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.


6

6. Mengetahui hubungan dukungan keluarga terhadap diet rendah

purin pada penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme

Gresik.

1.4 Manfaat Penelitian


1.4.1 Manfaat Teoritis
Hasil penelitian ini dapat menambah khasanah pustaka mengenai

hubungan dukungan keluarga terhadap tingkat kepatuhan

melaksanakan diet rendah purin pada penderita gout.


1.4.2 Manfaat Praktis
1. Bagi peneliti
Menambah pengetahuan tentang pentingnya dukungan

keluarga dalam menjalankan diet rendah purin pada penderita

gout.
2. Bagi pasien
Bahan pertimbangan dan masukan bagi penderita gout agar

mengetahui dampak yang diakibatkan jika tidak patuh dalam

menjalankan diet rendah purin sehingga akan memenuhi aturan-

aturan diet tersebut.


3. Bagi keluarga
Bahan pertimbangan dan masukan bagi keluarga akan

pentingnya mematuhi diet rendah purin sehingga dapat menjadi

masukan bagi keluarganya untuk memberi dukungan terhadap

kepatuhan diet.
4. Bagi tempat penelitian
Sebagai masukan bagi tenaga kesehatan atau perawat dalam

melaksanakan asuhan keperawatan kepada penderita gout yang

tidak patuh dalam menjalankan diet rendah purin.


7

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Gout

2.1.1 Definisi Gout


Gout menggambarkan sekumpulan penyakit termasuk

hiperurisemia, serangan akut pada sendi yang berkaitan dengan

adanya monosodium urat dalam leukosit yang ditemukan pada cairan

sendi sinovial, endapan kristal monosodium urat dalam jarigan (tofi),

penyakit ginjal interstisial, nefrolitiasis asam urat. Kondisi hiperurisemia

dapat hanya berupa peningkatan kadar asam urat dalam serum, tetapi

asimtomatik. Risiko gout terjadi jika konsentrasi urat supersaturasi

yaitu lebih besar dari 7,0mg/dL (Hawkins & Rahn, 2005).

2.2.2 Etiologi Gout

Hiperurisemia terjadi akibat ekskresi asam urat oleh ginjal yang

tidak adekuat atau produksi asam urat yang berlebihan (hasil dari

pemecahan makanan atau purin endogen). Penyebab berkurangnya

ekskresi asam tidak diketahui, tetapi ada faktor yang berperan seperti

obesitas, hipertensi, hiperlipidemia, menurunnya fungsi ginjal,

konsumsi alkohol dan obat-obatan tertentu. Obat-obatan yang

menyebabkan hiperurisemia dan gout seperti, diuretik loop dan tiazid,

yang menghalangi ekskresi asam urat pada distal tubular. Pada usia

premenopause berkurangnya estrogen dapat meningkatkan asam urat


8

karena fungsi estrogen adalah untuk mendorong ekskresi asam urat.

Tahap selanjutnya asam urat tersebut akan membentuk endapan

kristal asam urat di sendi dan tendon. Kelarutan asam urat berkurang

pada cuaca yang dingin dan pH yang rendah. Hal ini yang

menyebabkan mengapa pada cuaca dingin lebih terasa nyeri (Setter &

Sonnet, 2005).

2.2.3 Manifestasi klinik

Gout adalah diagnosis klinis, sedangkan hiperurisemia adalah

kondisi biokimia. Untuk menegakkan diagnosis yang tepat, dilakukan

aspirasi cairan sinovial dari sendi yang inflamasi dan kristal

monosodium urat diidentifikasi melalui mikroskop polarisasi. Namun,

dokter dan tenaga kesehatan sangat jarang menggunakan cara

tersebut karena membutuhkan alat dan latihan khusus. Banyak dokter

mendiagnosa pasien didasarkan pada gejala klasik. Panduan

diagnosis klinis dari American College of Rheumatology termasuk

adanya nyeri sendi secara tiba-tiba, merah, dan bengkak. Tanda lain

adalah hiperurisemia (Choi et al., 2013).

1. Hiperurisemia asimptomatik

Hiperurisemia asimptomatik adalah keadaan hiperurisemia (kadar

asam urat serum tinggi) tanpa adanya manifestasi klinik gout.

Fase ini akan berakhir ketika muncul serangan akut arthritis gout,

atau urolitiasis, dan biasanya setelah 20 tahun keadaan

hiperurisemia asimptomatik (Wortmann, 2009; Edward, 2008).


9

2. Arthritis gout, meliputi 3 stadium:


a. Artritis gout akut
Serangan pertama terjadi antara umur 40-60 tahun pada

laki-laki, dan setelah 60 tahun pada perempuan. Gejala yang

muncul, yaitu radang sendi, timbul sangat cepat dalam waktu

singkat. Pasien tidur tanpa ada gejala apapun, kemudian

bangun tidur terasa sakit. Keluhan berupa nyeri, bengkak,

merah dan hangat, disertai keluhan sistemik berupa demam,

menggigil dan merasa lelah, disertai lekositosis dan

peningkatan laju endap darah. Faktor pencetus antara lain

trauma lokal, diet tinggi purin, minum alkohol, kelelahan fisik,

stress, tindakan operasi, pemakaian diuretik, pemakaian obat

yang meningkatkan atau menurunkan asam urat (Wortmann,

2009; Edward, 2008; Tehupeiroy, 2006).


b. Stadium interkritikal
Stadium ini tidak muncul tanda-tanda radang akut,

meskipun pada aspirasi cairan sendi ditemukan kristal urat,

yang menunjukkan proses kerusakan sendi terus berlangsung.

Stadium ini bisa berlangsung beberapa tahun sampai 10 tahun

tanpa serangan akut (Tehupeiroy, 2006).


c. Artritis gout kronik = kronik tofaseus gout
Ditandai dengan adanya tofi dan terdapat di poliartikuler,

dengan predileksi cuping telinga, MTP-1, olekranon, tendon

Achilles dan jari tangan. Tofi tidak menimbulkan nyeri, tapi

mudah terjadi inflamasi di sekitarnya, menyebabkan destruksi

pada sendi dan menimbulkan deformitas. Tofi sering pecah dan

sulit sembuh, hingga terjadi infeksi sekunder. Kecepatan

pembentukan deposit tofus tergantung beratnya dan lamanya


10

hiperurisemia, dan akan diperberat dengan gangguan fungsi

ginjal dan penggunaan diuretik (Wortmann, 2009; Edward,

2008).

2.2.4 Penatalaksanaan Gout


A. Modifikasi gaya hidup
1. Penurunan berat badan (bagi yang obesitas).
2. Menghindari makanan yang mengandung purin tinggi (hati,

ginjal, lidah), dan minuman tertentu (tinggi fruktosa).


3. Mengurangi konsumsi alkohol (bagi peminum alkohol), alkohol

meningkatkan produksi urat dan menurunkan ekskresi urat dan

dapat mengganggu ketaatan pasien.


4. Meningkatkan asupan cairan.
5. Mengganti obat-obatan yang dapat menyebabkan gout (misal:

diuretik tiazid).
6. Terapi es pada tempat yang sakit.
B. Obat
1. Kolkhisin
Untuk mengurangi nyeri dan mengurangi bengkak pada

gout akut, dosis yang digunakan adalah 2 tablet (1,2 mg)

diberikan segera, 1 jam kemudian diberikan 1 tablet (0,6 mg).

Dilanjutkan 1 tablet dua atau tiga kali sehari selama satu

minggu. Obat ini harus diminum setelah makan, karena risiko

untuk terjadi gangguan lambung. Efek samping yang mungkin

terjadi adalah diare, mual atau muntah dan nyeri lambung.

Kolkhisin harus digunakan hati-hati pada orang dengan

gangguan ginjal.
2. Glukokortikosteroid (Methylprednisolone (Medrol),

Prednisone (Deltasone), Triamcinolone (Kenalog).


Kenalog 60 mg diikuti dengan steroid dosis rendah atau

prednison secara oral diberikan 30 mg sampai 0 mg sampai 10

hari. Untuk mencegah serangan gout diberikan 1 atau 2 tablet


11

(0,6 mg) per hari, maksimum 1,2 mg perhari. Efek samping

antara lain: retensi sodium dan cairan, kenaikan berat badan,

tekanan darah tinggi, kehilangan potasium, buruknya kontrol

gula darah, dan sakit kepala. Hati-hati penggunaan pada

pasien diabetes.
3. Nonsteriodal antiinflammatory drugs (NSAIDs) (Celecoxib

(Celebrex), Ibuprofen (Advil), Indomethacin (Indocin),

Naproxen (Aleve, Naprosyn)).


Dosis tinggi diberikan selama tiga hari pertama, diikuti

dengan dosis sedang selama 7 hari. Untuk mencegah

serangan gout dosis rendah digunakan selama 6 bulan

pertama untuk terapi penurunan urat. Efek samping yang

terjadi seperti mual, perut tidak nyaman, retensi sodium dan

cairan, dispepsia, ulser lambung, dan sakit kepala. Khususnya

pada pasien tua, obat mungkin berinteraksi dengan tekanan

darah dan obat jantung. Hati-hati penggunaan pada pasien

dengan riwayat ulser lambung, penyakit ginjal dan orang tua.


4. Allopurinol (Lopurin, Zyloprim)
Terapi jangka panjang untuk menurunkan asam urat, dosis

yang digunakan adalah 100-800 mg per hari. Dosis dimulai

dengan 100 mg setiap 2 sampai 4 minggu untuk mencapai

level asam urat dibawah 6,0 mg/Dl. Penggunaan pada pasien

gagal ginjal harus dimulai dengan dosis 50 mg per hari. Efek

samping berupa kemerahan, gatal, mual.


5. Febuxostat (Uloric)
Dosis awal 40 mg per hari kemudian ditingkatkan sampai

80 mg per hari selama 2 minggu jika serum urat tidak turun


12

dibawah 6,0 mg/Dl. Efek samping berupa peningkatan enzim

hati, mual, nyeri sendi dan kemerahan.


6. Pegloticase (Krystexxa)
Dosis 8 mg diberikan via intravena setiap 2 minggu.

Digunakan untuk gout kronis dan hiperuricemia yang sulit

dikontrol. Efek samping berupa demam, mual dan hipotensi.


7. Probenecid and colchicine (Col-Benemid, Col-Probenecid,

Proben C).
1 tablet (mengandung 500 mg probenecid dan 0,5 mg

kolkhisin) 2 kali per hari. Efek samping berupa diare, sakit

kepala, tidak nafsu makan, mual muntah, nyeri lambung dan

kemerahan. Pada pasien dengan riwayat batu ginjal obat ini

tidak dianjurkan (Choi et al., 2013).


2.2 Diet Gout
Tujuan dari diet penderita asam urat yaitu untuk mencapai dan

mempertahankan status gizi optimal serta menurunkan kadar asam urat

dalam darah dan urin. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai

berikut:
1. Energi diberikan sesuai kebutuhan tubuh pasien. Apabila pasien

mengalami kegemukan diberikan diet rendah energi, yaitu asupan

energi sehari dikurangi secara bertahap sebanyak 500-1000 kkal dari

kebutuhan energi normal.


2. Protein diberikan sekitar 1 g/kgBB/hari atau 10-15% dari kebutuhan

energi total dan menghindari bahan makanan sumber protein yang

mempunyai kandungan purin >150mg/100 gram.


Tabel 2.1 Pengelompokan bahan makanan menurut kadar purin dan
anjuran makan

Kelompok Contoh bahan makanan


Kelompok 1 Otak, hati, jantung, ginjal, usus,
Kandungan purin tinggi babat, jeroan, ekstrak daging atau
(150-800 mg purin/100 g bahan kaldu, bouillon, bebek, ikan sarden,
makanan) makarel, remis.
Sebaiknya dihindari
13

Kelompok 2 Sumber protein hewani


Kandungan purin sedang Maksimal 50-75 gram/hari (1-11/2
(900-1000 mg purin/ 100 g bahan potong) daging, ayam, ikan tongkol,
makanan) tenggiri, bandeng, kerang, udang.
Dibatasi
Sumber protein nabati
Tempe, tahu maksimum 50
gram/hari. Kacang-kacangan
(kacang hijau, kacang tanah, kedelai
maksimum 25 gram/hari.

Sayuran
Bayam, buncis, daun/biji melinjo,
kapri, kacang polong, kembang kol,
asparagus, kangkung, dan jamur
maksimum 100 gram/hari.
Kelompok 3 Nasi, ubi, singkong, jagung, roti, mie,
Kandungan purin rendah bihun, tepung beras, cake, kue
(dapat diabaikan, dapat dimakan kering, puding, susu, keju, telur,
setiap hari) lemak dan minyak, gula, sayuran dan
buah (kecuali sayuran dalam
kelompok 2)

3. Lemak diberikan 10-20% dari kebutuhan energi total. Lemak

berlebihan dapat menghambat pengeluaran asam urat melalui urin.


4. Karbohidrat diberikan 65-75% dari kebutuhan energi total. Dianjurkan

untuk menggunakan sumber karbohidrat kompleks.


5. Vitamin dan mineral diberikan cukup sesuai kebutuhan.
6. Cairan dianjurkan 2-2 liter perhari, dengan tujuan untuk mencegah

pembentukan batu ginjal (Wahyuningsih, 2013; Kemenkes RI, 2011).

2.3 Konsep Kepatuhan


2.3.1 Definisi Kepatuhan
Kepatuhan merupakan perilaku seseorang dalam mengambil obat,

mengikuti diet, atau merubah gaya hidup yang sesuai dengan

anjuran medis. Pelayanan kesehatan telah memberi informasi

tentang pengaruh obat-obatan, untuk meningkatkan kepatuhan.

Namun informasi tersebut tidak dapat meningkatkan kepatuhan jika

pasien tidak dimotivasi secara penuh (Hansen, 1992).

Ketidakpatuhan dapat disengaja atau tidak disengaja, nasihat

pengobatan tidak dipahami, atau diabaikan (DiMatteo, 2004).


14

2.3.2 Faktor yang meningkatkan kepatuhan diet


1. Pendidikan
Pemahaman yang rasional dibutuhkan untuk merubah diet.

Pengetahuan dapat memotivasi dan membantu individu untuk

mempertimbangkan perubahan dan meningkatkan atau menjaga

perubahan.
2. Motivasi
Motivasi individu untuk mengubah dietnya termasuk

meningkatkan harapan (persepsi manfaat dan biaya) dan self

efficacy (persepsi untuk membuat perubahan pada diet).

Pendekatan yang berfokus pada pasien yaitu untuk mendorong

individu mengidentifikasi manfaat yang dihubungkan dengan

perubahan diet. Harapan dapat diperoleh dari pengalaman

seperti kecakapan individu, pengalaman orang lain (observasi),

persuasi verbal (konseling), timbal balik psikologis. Self efficacy

dapat ditingkatkan melalui perilaku positif, yaitu menggunakan

dukungan sosial untuk meningkatkan dan mengaja perubahan

diet.
3. Keterampilan perilaku
Keterampilan perilaku dan kognitif harus dikembangkan untuk

membantu orang berubah atau memodifikasi situasi atau perilaku

yang dihubungkan dengan perubahan dan pemeliharaan.

Termasuk menyadari atau menghindari situasi yang

meningkatkan kekambuhan, bertanya untuk mendapat dukungan

sosial, catatan pengingat.


4. Ketersediaan makanan
Saat ini, toko menawarkan makanan baru untuk membantu

konsumen memilih makanan yang spesifik. Sehingga dapat juga

digunakan untuk meningkatkan kepatuhan individu dalam memilih


15

makanan. Contohnya, makanan rendah lemak dapat digunakan

individu untuk mengurangi konsumsi lemak tanpa harus

mengurangi atau tidak mengkonsumsi makanan.


5. Dukungan
Dukungan dari orang lain dapat juga meningkatkan kepatuhan

terhadap diet. Interaksi sosial mungkin menjadi contoh yang baik

terhadap makan yang sehat, penguatan untuk mengevaluasi diri

sendiri. Teman sebaya, ahli gizi dan keluarga dapat memberikan

dukungan emosional terhadap perubahan yang dilakukan pada

pasien (Sherman et al., 2000).

2.4 Konsep Keluarga


2.4.1 Definisi Keluarga
Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari

kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal

disuatu tempat di bawah satu atap dan dalam keadaan saling

ketergantungan (Depkes RI, 1988 dalam Andarmoyo, 2012).

Pernyataan ini didukung oleh (Duval, 1976 dalam Andarmoyo, 2012),

yang menyatakan keluarga adalah sekumpulan orang yang

dihubungkan oleh ikatan perkawinan, adopsi, kelahiran dengan

tujuan mempertahankan budaya, meningkatkan perkembangan fisik,

mental, emosional dan sosial. Dari pernyataan di atas dapat

disimpulkan bahwa keluarga terdiri dari dua atau lebih individu yang

diikat oleh hubungan perkawinan atau adopsi. Anggota keluarga

berinteraksi satu sama lain dan masing-masing mempunyai peran

sosial: suami, istri, anak, kakak, adik. Tujuannya untuk menciptakan

dan mempertahankan budaya, meningkatkan perkembangan fisik,

psikologis dan sosial keluarga.


16

2.4.2 Fungsi Keluarga


Menurut Friedmann (1986) dalam Setyowati & Murwani, 2008:
1. Fungsi afektif
Fungsi afektif berhubungan dengan fungsi internal keluarga, yaitu

untuk pemenuhan kebutuhan psikososial. Keluarga yang mampu

memenuhi fungsi afektif akan tampak bahagia dan gembira

karena masing-masing anggota keluarga dapat bersikap positif.


2. Fungsi sosialisasi
Pertama kali anak belajar bersosialisasi adalah di lingkungan

keluarga. Fungsi ini dinilai berhasil jika antar anggota keluarga

saling berinteraksi. Anggota keluarga belajar disiplin, norma

budaya, dan perilaku melalui hubungan dan interaksi keluarga.


3. Fungsi reproduksi
Melalui ikatan perkawinan yang sah, selain untuk memenuhi

kebutuhan biologis pada pasangan tujuan untuk membentuk

keluarga adalah untuk meneruskan keturunan.


4. Fungsi ekonomi
Fungsi ekonomi merupakan fungsi keluarga untuk memenuhi

kebutuhan seluruh anggota keluarga seperti kebutuhan makan,

pakaian, dan tempat tinggal.

5. Fungsi perawatan kesehatan


Keluarga berperan untuk melaksanakan praktek asuhan

kesehatan, yaitu untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan

atau merawat anggota keluarga yang sakit. Kemampuan keluarga

dalam memberikan asuhan kesehatan mempengaruhi status

kesehatan keluarga.

2.4.3 Definisi Dukungan Keluarga


Dukungan keluarga adalah sebagai suatu proses hubungan

antara keluarga dengan lingkungan sosial (Friedman, 1998).

Dukungan keluarga akan meningkatkan kesehatan dan adaptasi

dalam kehidupan. Berbagai penelitian tentang dukungan keluarga


17

menyebutkan bahwa dukungan sosial bermanfaat sebagai koping

keluarga, baik dukungan yang bersifat eksternal atau internal.

Dukungan sosial keluarga eksternal antara lain: sahabat, pekerjaan,

tetangga, sekolah, keluarga besar, kelompok sosial, kelompok

rekreasi, tempat ibadah dan praktisi kesehatan. Dukungan sosial

keluarga internal antara lain dukungan dari suami, istri, dari saudara

kandung atau dukungan dari anak (Friedman 1998 dalam Harnilawati,

2013).

2.4.4 Bentuk-bentuk dukungan keluarga


Menurut Friedman (1998), dukungan keluarga dapat diberikan

dalam beberapa bentuk yaitu:

a. Dukungan instrumental
Keluarga merupakan sumber pertolongan praktis dan konkrit.

Bentuk dukungan ini bertujuan untuk mempermudah seseorang

dalam melakukan aktivitasnya berkaitan dengan persoalan-

persoalan yang dihadapi, misalnya bantuan langsung dalam

bentuk uang, peralatan, waktu, modifikasi makanan maupun

perawatan yang mengarah pada diet (Nisfiani, 2014).


b. Dukungan Informasional
Keluarga berfungsi sebagai kolektor dan disseminator

(penyebar informasi). Bantuan informasi yang disediakan dapat

digunakan oleh seseorang dalam menanggulangi persoalan yang

dihadapi, meliputi pemberian nasihat, pengarahan, ide-ide atau

informasi lain yang dibutuhkan. Bentuk dukungan informasi untuk

menjalankan diet seperti manfaat tidak mengkonsumsi makanan

yang dilarang, pengalaman dan kebiasaan mengkonsumsi

makanan pantangan yang menyebabkan kekambuhan, sehingga


18

keluarga lebih berhati-hati dalam memberikan asupan makanan

agar penderita tidak mengalami kekambuhan (Nisfiani, 2014)..


c. Dukungan penilaian
Keluarga bertindak sebagai sebuah umpan balik, membimbing

dan menengahi pemecahan masalah, sebagai sumber dan

validitor identitas keluarga. Bentuk penghargaan yang diberikan

seseorang kepada pihak lain berdasarkan kondisi sebenarnya dari

penderita. Penilaian yang dibutuhkan dalam dukungan keluarga

adalah penilaian yang positif. Bentuk dukungan penghargaan

yang diterima oleh penderita seperti memuji dan pernyataan

anggota keluarga yang mengharapkan untuk selalu patuh dalam

diet. Anggota keluarga memuji apabila penderita makan sesuai

dengan anjuran diet (Nisfiani, 2014).


d. Dukungan Emosional
Keluarga sebagai tempat yang aman untuk istirahat dan

pemulihan serta membantu kondisi psikologis anggotanya.

Dukungan ini berupa simpatik, empati, cinta, kepercayaan dan

penghargaan. Sehingga seseorang yang menghadapi persoalan

merasa dirinya tidak menanggung beban sendiri tetapi masih ada

orang lain yang memperhatikan, mau mendengar segala keluhan,

bersimpati dan berempati terhadap persoalan yang dihadapinya

dan membantu memecahkan masalah. Dukungan emosional yang

diterima dapat diwujudkan dalam memberikan makanan khusus

kepada penderita yaitu berbeda dengan makanan yang

dikonsumsi anggota keluarga dengan harapan tidak mengalami

kekambuhan. Apabila penderita makan yang dilarang seperti

makanan tinggi purin, maka anggota keluarga menjadi kurang


19

berkenan sehingga meminta penderita untuk segera tidak

mengkonsumsi makanan tersebut (Nisfiani, 2014).

2.4.3 Hubungan dukungan keluarga dengan kepatuhan melaksanakan

diet
Keluarga harus dilibatkan dalam program diet, agar anggota

keluarga yang sakit patuh pada diet yang dianjurkan. Dukungan

keluarga merupakan faktor penting untuk mewujudkan kepatuhan

terhadap program medis. Status kesehatan keluarga dipengaruhi

oleh peran keluarga dalam merawat anggota keluarga yang sakit.

Peran keluarga tersebut termasuk dukungan internal yang meliputi

dukungan dari suami, istri, anak, atau saudara, yang akan membantu

dalam meningkatkan kesehatan keluarga (Friedmann, 1986 dalam

Setyowati & Murwani, 2008). Bentuk dukungan keluarga yang dapat

diberikan sehingga dapat mempengaruhi kepatuhan diet rendah purin

pada penderita gout antara lain, dukungan instrumental, dukungan

informasional, dukungan penilaian dan dukungan emosional.

Dukungan-dukungan tersebut berupa modifikasi makanan,

memberikan informasi mengenai diet, pujian dan motivasi untuk

selalu patuh pada diet dan kepedulian dalam bentuk teguran jika

penderita makan makanan yang dilarang.


Dukungan keluarga secara terus-menerus dibutuhkan agar

penderita tetap mematuhi program dietnya. Hubungan antara

manajemen penyakit dan hubungan sosial telah banyak diteliti dalam

ilmu perilaku dan sosial. Meskipun mekanisme dukungan sosial yang

mempengaruhi hasil kesehatan belum dipahami secara lengkap,

penelitian menyatakan dukungan sosial bermanfaat bagi kesehatan


20

pasien yaitu sebagai penyeimbang stres, meningkatkan self efficacy,

dan mempengaruhi perubahan dalam perilaku kesehatan yang

negatif (DiMatteo, 2004 dalam Miller & DiMatteo, 2013).

BAB III

KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS

3.1 Kerangka konsep

Penderita gout

(hiperurisemia + keluhan)

Faktor-faktor lain yang


mempengaruhi
kepatuhan diet:
Modifikasi gaya Obat
- Pendidikan hidup (diet rendah
- Motivasi purin)
- Perilaku
- Ketersediaan
makanan
Kepatuhan: Kadar urat:
-Patuh - Hiperurisemia
-Kurang patuh - Normal
-Tidak patuh Keluhan:
- Ada keluhan
- Tidak ada keluhan

-Tinggi
-Sedang
-Rendah

Dukungan keluarga:

- Dukungan
instrumental
- Dukungan
informasional
- Dukungan emosional
- Dukungan
21

Keterangan:

= variabel yang diteliti

= variabel yang tidak diteliti

Penjelasan Kerangka Konsep

Penderita gout (hiperurisemia dan keluhan persendian) secara medis akan

mendapatkan intervensi modifikasi gaya hidup dan obat. Salah satu

penatalaksanaan modifikasi gaya hidup seperti diet rendah purin. Pasien gout

dianjurkan mengkonsumsi makanan yang mengandung purin rendah, karena

salah satu penyebab meningkatnya serum urat pada penderita gout adalah

didapatkan dari makanan yang mengandung tinggi purin. Penderita gout secara

konsisten harus menghindari makanan tinggi purin, dan membatasi makanan

yang mengandung purin sedang. Penderita gout harus patuh terhadap anjuran

diet rendah purin.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kepatuhan diet pada penderita gout,

seperti faktor pendidikan, motivasi, perilaku, ketersediaan makanan dan

dukungan. Peneliti memfokuskan penelitian pada faktor dukungan keluarga

terhadap kepatuhan diet rendah purin. Faktor dukungan yang mempengaruhi

kepatuhan diet termasuk dukungan dari keluarga. Dukungan keluarga tersebut


22

dapat berupa dukungan instrumental, informasional, emosional dan

penghargaan. Dukungan keluarga nantinya akan mempengaruhi tingkat

kepatuhan diet penderita gout. Kepatuhan yang diakui oleh penderita melalui

kuesioner, akan divalidasi oleh peneliti dengan mengukur kadar urat dan

anamnesa adanya keluhan di persendian pada penderita gout.

3.2 Hipotesis

Ho :Tidak ada hubungan dukungan keluarga dengan kepatuhan diet

rendah purin pada penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning,

Cerme Gresik.

H1 :Ada hubungan dukungan keluarga dengan kepatuhan diet rendah

purin pada penderita gout di Puskesmas Dadap Kuning, Cerme

Gresik.
23

BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian

Penelitian ini menggunakan desain penelitian observasional analitik,

artinya penelitian yang bertujuan untuk pengamatan dan mencari

hubungan antar variabel melalui pengujian hipotesa. Metode penelitian ini

menggunakan pendekatan cross sectional, dimana variabel sebab dan

akibat diukur satu kali dalam waktu yang bersamaan dan tidak ada follow

up.

4.2 Populasi dan Subjek Penelitian

4.2.1 Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh penderita gout

yang pernah berkunjung ke Puskesmas Dadap Kuning, Cerme

Gresik. Data diperoleh dari Puskesmas selama 6 bulan terakhir,

mulai bulan Mei sampai Oktober 2015, terdapat 44 pasien yang

menderita gout.
24

4.2.2 Subjek

Sampel dalam penelitian ini adalah pasien dengan riwayat

gout (hiperurisemia dan keluhan-keluhan pada persendian) serta

mempunyai keluarga (suami, istri, anak, saudara, cucu, atau

menantu).

4.2.3 Teknik Sampling

Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian

ini adalah teknik sampling jenuh, yaitu teknik penentuan sampel

dimana semua anggota populasi digunakan sebagai sampel.

Teknik ini digunakan karena jumlah populasi relatif kecil dan

peneliti ingin membuat generalisasi dengan kesalahan yang

sangat kecil.

4.3 Identifikasi variabel

4.3.1 Variabel bebas (independent)

Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi

variabel dependen, variabel ini bebas dalam mempengaruhi

variabel. Dalam penelitian ini variabel bebasnya adalah dukungan

keluarga.
25

4.3.2 Variabel tergantung (dependent)

Variabel terikat merupakan variabel akibat atau efek. Dalam

penelitian ini variabel terikatnya adalah kepatuhan diet rendah

purin.

4.4 Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Dadap Kuning,

Cerme Gresik. Penelitian ini dilakukan selama 5 bulan (Oktober sampai

Februari), mulai dari penyusunan proposal sampai pembuatan laporan

penelitian.

4.5 Instrumen penelitian

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner

yang disampaikan langsung kepada responden untuk mengetahui

dukungan keluarga dan kepatuhan diet rendah purin pada penerita gout.

Pada lembar kuesioner akan tercantum judul penelitian, inisial responden

berupa pengkodean dengan menggunakan nomor dan usia responden.

Pada lembar kuesioner terdapat 3 bagian, yaitu:


26

a. Bagian A yang merupakan data umum responden (keluarga) meliputi

nomor responden, nama (inisial), hubungan dengan penderita, usia,

pendidikan dan jenis kelamin. Data umum responden (penderita gout)

meliputi nama (inisial), jenis kelamin, usia, berat badan, tinggi badan,

pendidikan, pekerjaan, penyakit yang diderita, lama menderita asam

urat, kadar asam urat, obat yang dikonsumsi, dan pertanyaan

kepatuhan minum obat.

b. Bagian B yang merupakan pernyataan mengenai dukungan keluarga.

Kuesioner ini merupakan modifikasi dari kuesioner Widyana (2011)

dengan judul penelitian Hubungan Dukungan Keluarga terhadap

Tingkat Kepatuhan Melaksanakan Diet Hipertensi pada Lansia Di

Wilayah Kerja Puskesmas Wlingi, kuesioner juga dibuat peneliti

berdasarkan teori dukungan keluarga (dukungan instrumental,

informasional, emosional dan penilaian). Dukungan instrumental

terdiri dari 4 pernyataan, dukungan informasional terdiri dari 3

pernyataan, dukungan penilaian terdiri dari 2 pernyataan dan

dukungan emosional terdiri dari 3 pernyataan. Pada bagian ini

keluarga diminta memberikan tanda ceklist () pada 13 buah

pernyataan yang diukur dengan skala Likert (tidak pernah = jika

kegiatan tidak pernah dilakukan, kadang-kadang = jika kegiatan

hanya dilakukan sewaktu-waktu, sering = jika sebagian besar

kegiatan dilakukan, selalu = jika rutin dilakukan) yang sesuai dengan

kondisi mereka mengenai bentuk dukungan keluarga yang diperoleh.

Setiap item pernyataan positif (Favorable) nilainya selalu = 3, sering =


27

2, kadang-kadang = 1, tidak pernah = 0, sedangkan pernyataan

negatif (unfavorable) nilainya selalu = 0, sering = 1, kadang-kadang =

2, tidak pernah = 3.

Data dukungan keluarga diklasifikasikan menjadi 3 yaitu tinggi,

sedang, rendah dengan cara perhitungan:

1. Menetapkan nilai tertinggi, yaitu jumlah pernyataan dikalikan skor

tertinggi, maka didapatkan 13 x 3 = 39

2. Menetapkan nilai terendah, yaitu jumlah pernyataan dikalikan skor

terendah, maka didapatkan 13 x 0 = 0

Panjang kelas dapat dihitung dengan cara:

c = Xn X1

c = perkiraan besarnya kelas

k = banyaknya kelas

Xn = nilai observasi terbesar

X1 = nilai observasi terkecil


28

Jadi, c = 39 0

= 13

Maka dukungan keluarga dikategorikan sebagai berikut:

0 13 = dukungan rendah

14 26 = dukungan sedang

27 39 = dukungan tinggi

c. Bagian C merupakan pernyataan mengenai kepatuhan diet rendah

purin pada penderita gout. Instrumen untuk mengukur kepatuhan diet

rendah purin dikembangkan oleh peneliti dari teori diet gout dalam

buku Penatalaksanaan Diet pada Pasien, dan dari brosur Kemenkes

RI (2011). Lembar kuesioner ini terdapat 24 pernyataan yang terdiri

dari kelompok makanan yang dilarang dan kelompok makanan yang

dibatasi.

Masing-masing pernyataan dinilai dengan skala Likert yaitu

makanan yang dilarang dan dibatasi (protein hewani) (tidak pernah =

3, potong = 2, 1 potong = 1, > 1 potong = 0). Makanan yang

dibatasi (protein nabati) (tidak pernah = 3, < 5 potong = 2, 5 potong =


29

1, > 5 potong = 0, < 2 potong = 2, 2 potong = 1, > 2 potong = 0.

Udang (tidak pernah = 3, < 5 sendok = 2, 5-7 sendok = 1, > 7 sendok

= 0). Kerang (tidak pernah = 3, < 5 buah = 2, 5 buah = 1, > 5 buah =

0). Kacang-kacangan (tidak pernah = 3, < 2 sendok = 2, 2

sendok = 1, > 2 sendok = 0. Sayuran yang dibatasi (tidak pernah =

3, < 1 mangkok = 2, 1 mangkok = 1, > 1 mangkok = 0).

Data kepatuhan diet rendah purin diklasifikasikan menjadi 3 yaitu

patuh, kurang patuh dan tidak patuh dengan cara perhitungan:

1. Menetapkan nilai tertinggi, yaitu jumlah pernyataan dikalikan skor

tertinggi, maka didapatkan 24 x 3 = 72

2. Menetapkan nilai terendah, yaitu jumlah pernyataan dikalikan skor

terendah, maka didapatkan 24 x 0 = 0

Panjang kelas dapat dihitung dengan cara:

c = Xn X1

c = perkiraan besarnya kelas

k = banyaknya kelas

Xn = nilai observasi terbesar


30

X1 = nilai observasi terkecil

Jadi, c = 72 0

= 24

Maka kepatuhan diet rendah purin dikategorikan sebagai berikut:

0 24 = tidak patuh

25 48 = kurang patuh

49 72 = patuh

4.6 Definisi Operasional

Definisi operasional merupakan penjelasan mengenai cara

menentukan variabel dan mengukur variabel. Definisi operasional dalam

penelitian ini sebagai berikut:

Tabel 4.1 Definisi Operasional

No Variabel Definisi operasional Parameter Alat ukur Skala Skor

1 Dukungan Bantuan yang Indikator Kuesioner Ordinal


keluarga diberikan oleh orang pengukuran = dukungan rend
31

yang dukungan = dukungan


bertanggungjawab keluarga: sedang
atas perawatan - Dukungan Dukungan tinggi
anggota keluarga instrumental jika skor 27
yang sakit, dan ada - Dukungan 39
hubungan darah informasional Dukungan
dengan penderita - Dukungan sedang jika
baik sebagai suami, emosional skor 14 26
istri, anak, saudara, - Dukungan Dukungan
cucu, menantu. penilaian
rendah jika
skor 0 13
= dukungan
tinggi

2 Kepatuha Ketaatan dalam Indikator Kuesioner Ordinal


n diet melaksanakan diet pengukuran = tidak pat=
rendah rendah purin yang meliputi: kurang patuh
purin telah ditetapkan - Makanan Patuh jika skor
tenaga kesehatan yang 49 72
dilarang Kurang patuh
- Makanan jika skor 25
yang 48
dibatasi = patu
Tidak patuh jika
skor 0 24
32

4.7 Uji coba instrumen penelitian

4.7.1 Validitas dan Reliabilitas Kuesioner

a. Uji validitas

Kuesioner yang dipakai untuk menilai hubungan antara

dukungan keluarga dengan kepatuhan diet rendah purin pada

penderita gout merupakan kuesioner hasil modifikasi dan

dibuat oleh peneliti berdasarkan teori, sehingga perlu

dilakukan uji validitas. Uji validitas untuk penelitian ini akan

dilakukan di tempat praktik dr. Marthika Juliawan yang berada

di Kedung Sekar Kidul Benjeng Gresik pada bulan Desember

2015, dengan mengambil responden sebagai sampel

sebanyak 10 orang. Pengujian validitas ini dilakukan dengan

menggunakan teknik komputer SPSS 20.0 for Windows.

Teknik pengujiannya dengan menggunakan teknik Pearson

Product Moment dengan menggunakan tingkat signifikansi

sebesar 5%. Hasil pengujian validitas untuk masing-masing

instrument dikatakan valid jika kriteria probabilitas kurang dari

0,05.

b. Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas dilakukan untuk mengetahui apakah

instrumen reliabel atau dapat diandalkan. Suatu instrumen


33

dikatakan reliabel apabila memiliki nilai cronbach alpha 0,6.

Uji reliabilitas pada penelitian ini dicari dengan menggunakan

analisis cronbach alpha, jika nilai alpha cronbach > 0,6, maka

kuesioner dinyatakan reliabel atau handal.

4.8 Kerangka Kerja

Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh penderita gout yang pernah
berkunjung ke Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik

Sampel
Pasien dengan riwayat gout, yang pernah berkunjung ke Puskesmas Dadap
Kuning, Cerme Gresik, yaitu sebanyak 44 orang

Sampling
Teknik dalam pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah sampling jenuh

Pengumpulan data
Kuesioner dukungan keluarga dan kuesioner kepatuhan diet rendah purin

Pengolahan data
Editing, koding, skoring, tabulating, prosesing, cleaning dan interpretasi data

Kesimpulan
34

4.9 Pengumpulan dan Pengolahan Data

Langkah-langkah dalam penelitian ini terdiri dari: penyusunan

proposal, uji validitas dan reliabilitas, uji kelayakan etik, perizinan

penelitian, pengumpulan data, pentabulasian atau penganalisaan data

serta penyusunan laporan penelitian. Proses penyusunan proposal terdiri

dari pembuatan judul, penyusunan bab 1 hingga bab 4. Penelitian ini

dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik.

Surat ijin studi pendahuluan yang didapat peneliti dari Universitas

Brawijaya digunakan peneliti untuk mendapatkan ijin dari pimpinan

Puskesmas dengan tujuan mencatat data pasien gout yang pernah

berkunjung ke Puskesmas.

Langkah selanjutnya adalah peneliti melakukan uji kelayakan etik. Uji

kelayakan etik dilakukan untuk memenuhi persyaratan dan kelayakan

dalam melakukan penelitian menggunakan subjek manusia. Tahap

selanjutnya peneliti melakukan uji validitas dan reliabilitas pada kuesioner

dukungan keluarga dan kuesioner kepatuhan diet rendah purin. Data

penderita gout yang digunakan untuk uji tersebut didapatkan dari rekam

medis tempat praktik dr. Marthika Juliawan yang berada di Kedung Sekar

Kidul Benjeng Gresik. Peneliti door to door untuk memberikan kuesioner

dukungan keluarga kepada salah satu keluarga penderita (suami, istri,


35

anak, saudara, cucu atau menantu) dan kuesioner kepatuhan diet rendah

purin diberikan pada penderita. Peneliti memeriksa kadar urat penderita

dan anamnesa adanya keluhahan-keluhan pada persendian, digunakan

sebagai data objektif terhadap kepatuhan diet rendah purin.

Peneliti mengurus perizinan penelitian ke Badan Penelitian dan

Pengembangan Gresik, Dinas Kesehatan Gresik dan Kepala Puskesmas

Dadap Kuning, Cerme Gresik. Perizinan penelitian didapat dan langkah

selanjutnya, yaitu proses pengumpulan data. Peneliti melakukan door to

door menggunakan kuesioner yang valid dan reliabel, kemudian Inform

consent dan penjelasan mengenai penelitian yang akan dilaksanakan

diberikan kepada responden untuk mengetahui apakah bersedia menjadi

responden dalam penelitian ini. Kuesioner dukungan keluarga diberikan

kepada salah satu anggota keluarga (suami, istri, anak, saudara, cucu

atau menantu) dan kuesioner kepatuhan diet rendah purin diberikan

kepada penderita. Peneliti memeriksa kadar urat penderita dan

anamnesa adanya keluhahan-keluhan pada persendian, digunakan

sebagai data objektif terhadap kepatuhan diet rendah purin.

Kedua kuesioner selesai diisi, kemudian peneliti memeriksa

kelengkapan isi kuesioner, setelah lengkap peneliti mengucapkan

terimakasih atas partisipasi responden dalam penelitian ini. Peneliti

mengumpulkan semua lembar kuesioner dan kemudian melakukan

pengolahan data, menganalisa data serta menyusun laporan penelitian

yang telah dilakukan.


36

4.10 Teknik Analisa Data

4.10.1 Pre Analisa

1. Editing

Peneliti memeriksa kuesioner satu persatu untuk mengecek

apakah telah diisi sesuai dengan petunjuk yang ditentukan.

2. Coding

Coding data yaitu peneliti memberi penilaian untuk setiap

pertanyaan yang jawabannya benar sesuai dengan format

kesioner. Memberi identitas pada masing-masing angket

kuesioner sesuai dengan nomor urut responden.

3. Scoring

Skor untuk setiap item dalam penelitian ini menggunakan

skala likert yang terdiri dari 0 sampai 3.

4. Tabulating

Tabulating yaitu menyusun proses perhitungan frekuensi yang

terbilang di dalam masing-masing kategori.


37

5. Processing

Processing adalah data diproses dengan cara memasukan data

tersebut ke dalam program komputer. Program paket komputer

yang digunakan adalah SPSS.

6. Cleaning

Cleaning merupakan kegiatan pengecekan kembali data yang

sudah dientri ada kesalahan atau tidak.

a. Mengetahui missing data

Cara mendeteksi adanya missing data adalah dengan

melakukan list (distribusi frekuensi) dari variabel yang ada.

b. Mengetahui variasi data

Dengan mengetahui variasi data akan diketahui apakah data

yang dientri benar atau salah. Cara mendeteksi dengan

mengeluarkan distribusi frekuensi masing-masing variabel.

c. Mengetahui konsistensi data

Cara mendeteksi data adanya ketidak konsistensian data

dengan menghubungkan dua variabel.


38

4.10.2 Analisa Data

1. Analisa Univariat

Analisis univariat berfungsi untuk meringkas kumpulan data hasil

pengukuran sehingga kumpulan data tersebut berubah menjadi

informasi yang berguna. Peringkasan tersebut dapat berupa ukuran

statistik, tabel dan grafik. Setiap variabel yang dinyatakan dengan

sebaran frekuensi, baik secara angka mutlak maupun secara

presentase. Presentase pada tabel distribusi frekuensi dihitung dengan

cara kuantitatif kelompok dengan menggunakan rumus sebagai

berikut:

F
P= N x 100%

Keterangan:

P = jumlah presentase

F = jumlah frekuensi dari suatu karakteristik

N = jumlah responden
39

Hasil pengolahan dari distribusi frekuensi diinterpretasikan dengan

menggunakan skala sebagai berikut:

100% = seluruhnya

76-99% = hampir seluruhnya

51%-75% = sebagian besar

50% = setengah

26%-49% = hampir setengah

1%-25% = sebagian kecil

0% = tidak satupun

2. Analisa bivariat

Hipotesa yang digunakan dalam peneltiian ini adalah hipotesis

asosiatif atau hubungan. Hipotesis hubungan adalah suatu

pertanyaan tentang hubungan antara 2 variabel atau lebih, yaitu

hubungan antara dukungan keluarga dengan kepatuhan diet rendah

purin pada penderita gout.


40

Uji statistik yang digunakan untuk menghitung antar variabel bila

datanya berbentuk ordinal adalah spearman rank different correlation

(rho).

Langkah uji:

a. Merumuskan hipotesis nihil

b. Membuat ranking dan menghitung nilai p hitung. Korelasi

spearman rank bekerja dengan data ordinal, maka terlebih

dahulu menjadi data ordinal dalam bentuk ranking.

2
n (n -
p=16 2
bi

Keterangan:

P= koefisien korelasi spearman rank

bi= different (beda antar jenjang tiap subyek)

n= jumlah sampel

c. Kesimpulan
Bila rho hitung > rho tabel, maka Ha gagal ditolak
Bila rho hitung < rho tabel maka, Ha ditolak
Data yang diperoleh diinterpretasikan sesuai dengan

pedoman interval koefisien dan tingkat hubungan (Sugiyono,

2008).
0-0,05 : Korelasi sangat lemah
41

>0,25-0,5 : Korelasi cukup


>0,5-0,75 : Korelasi kuat
>0,75-1 : Korelasi sangat kuat

Korelasi dapat positif atau negatif, signifikansi hubungan dua

variabel dapat dianalisa dengan ketentuan sebagai berikut:

Jika probabilitas <0,5, hubungan kedua variabel signifikan


Jika probabilitas >0,05, hubungan kedua variabel tidak

signifikan.

4.11Etika Penelitian

Peneliti terlebih dahulu mengajukan permohonan ijin pengambilan data

kepada Kepala Puskesmas Dadap Kuning, Cerme Gresik yang telah

mendapatkan ijin rekomendasi dari Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik.

Setelah ijin penelitian diperoleh, penelitian dilakukan dengan subjek

manusia harus berdasarkan pada The Three Belmonts Principles yang

meliputi:

a. Respect for Person (Menghormati manusia)


42

1) Otonomi

Pelaksanaan prinsip menghormati hak dan martabat manusia

dalam penelitian ini dilaksanakan dengan menjamin hak otonomi

penderita gout dan keluarga, yaitu berhak memutuskan

kesediaannya menjadi subyek penelitian atau tidak tanpa adanya

paksaan.

2) Informed Consent

Penderita gout dan keluarga akan diberi penjelasan terlebih

dahulu mengenai prosedur penelitian, yaitu persetujuan sebelum

dilakukan penelitian dengan adanya pernyataan tertulis, dan

responden berhak menolak berpartisipasi di awal, dan selama

penelitian berlangsung.

3) Anonymity

Untuk menjaga kerahasiaan identitas responden, peneliti tidak

akan mencantumkan nama responden pada lembar pengumpulan

data yang diisi oleh responden, lembar tersebut hanya akan diberi

kode yang diketahui oleh peneliti saja

b. Justice (Keadilan)
43

Pada penelitian semua responden mendapat informasi,

penjelasan, dan perlakuan secara adil sejak sebelum, selama, hingga

sesudah keikutsertaannya dalam penelitian. Perlakuan adil yang

diterima responden meliputi: mendapatkan informasi penelitian,

kuisioner, dan konsumsi yang sama. Penelitian ini diselenggarakan

tanpa adanya diskriminasi.

c. Beneficence (Prinsip manfaat)

Penelitian dilakukan dengan mempertimbangkan manfaat yang

diperoleh penderita gout dan keluarganya sebagai subyek penelitian.

Manfaat yang akan didapatkan oleh responden dengan berpartisipasi

dalam penelitian ini adalah responden memperoleh infomasi tentang

pentingnya dukungan keluarga dan pentingnya kepatuhan diet rendah

purin untuk mengontrol gout.


44

DAFTAR PUSTAKA

Aggarwal B., Liao M., Allegrante JP., Mosca L. 2010. Low Social Support Level is
Associated with Non-Adherence to Diet at 1 Year in the Family Intervention
Trial for Heart Health (FIT Heart)Journal of Nutrition Education and Behavior.
Volume 42, Number 6.

Andarmoyo, S. 2012. Keperawatan Keluarga: Konsep Teori, Proses dan Praktik


Keperawatan. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Bandolier team. 2002. Prevalence and Incidence of Gout. Bandolier.

Bandolier team. 2005. Epidemiology of gout. Bandolier.

Barbiera AM, Attree M, Todd C. 2008. Understanding eating behaviours in


Spanish women enrolled in a weightloss treatment. J Clin Nurs.

Berger BA, Krueger KP, Felkey BG. 2004. The pharmacist's role in treatment
adherence. Part 1: Extent of the problem. US Pharm.

Choi HK, Liu S, and Curhan G. 2005. Intake of Purine-Rich Foods, Protein, and
Dairy Products and Relationship to Serum Levels of Uric Acid. American
College of Rheumatology.

Choi HK, et al. 2013. Medical Professional Guide: Gout Diagnosis and
Treatment. Gout and Uric Acid: Education Society.

Departemen Kesehatan. 2006. Pharmaceutical Care untuk Pasien Penyakit


Arthiritis Rematik. Izkafiz: Direktoral Bina Farmasi Komunitas dan Klinik,
Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan.

DiMatteo MR. 2004a. Social support and Patient Adherence to Medical


Treatment: A Meta-Analysis. Health psycology. University of California,
Riverside.

DiMatteo MR. 2004b. Variations in patients adherence to medical


recommendations: a quantitative review of 50 years of research. Med Care.

DiMatteo MR, Miller TA. 2013. Treatment adherence in adolescence. In:


ODonohue WT, Benuto LT, Tolle LW, editors. Handbook of Adolescent Health
Psychology. New York, NY: Springer.

Edward NL. 2008. Gout: Clinical features. In: Klippel JH, Stone JH, Crofford LJ,
White PH, Editors. 3thed. New York: Springer.
Ferre MG, Bullo M, Babio N, Gonzalez MA, Estruch R, Covas MI, dkk. 2013.
Mediterranean Diet and Risk of Hyperuricemia in Elderly Participants at High
45

Cardiovascular Risk. J Gerontol A Biol Sci Med Sc. (Online),


(http://biomedgerontology.oxfordjournals.org), diakses 30 Oktober 2015.

Friedman. 1998. Keperawatan Keluarga: Teori dan Praktek. Edisi 3. Jakarta:


EGC.

Handayani SP, Nasoetion A, Sukandar D. 2008. Konversi Satuan Ukuran Rumah


Tangga ke Dalam Satuan Berat (Gram) pada Beberapa Jenis Pangan
Sumber Protein. Jurnal Gizi dan Pangan. (Online),
(http://repository.ipb.ac.id), diakses 24 Oktober 2015.

Hansen EH. 1992. Technology assessment in a user perspective: experiences


with drug technology. Int J Technol Assess Health Care

Harnilawati. 2013. Konsep dan Proses Keperawatan Keluarga. Pustaka As


Salam.

Hawkins D.W., Rahn D.W. 2005. Gout and Hyperuricemia. Pharmacotherapy, A


Pathophysiological Approach. McGraw-Hill.

Ikatan Dokter Indonesia. 2014. Panduan Praktik Klinis bagi Dokter di Fasilitas
Pelayanan Kesehatan Primer. Jakarta.

Jordan K.M. 2004. An Update on Gout, Topical Reviews. Arthritis Research


Campaign.

Kementrian Kesehatan RI. 2011. Diet Rendah Purin. Direktorat Bina Gizi: Subdit
Bina Gizi Klinik. (Online), (http://gizi.depkes.go.id/wp-
content/uploads/2013/09/Brosur-Diet-Rendah-Purin.pdf), diakses 25 Oktober
2015.

Krueger KP, Berger BA, Felkey B. 2005. Medication adherence and persistence.
In: National Quality Forum. Improving use of prescription medications: a
national action plan. Washington, DC: National Quality Forum.

Lestari, E., Maryanto, S., Paundrianagari, MD. 2013. Hubungan Konsumsi


Makanan Sumber Purin Dengan Kadar Asam Urat Pada Wanita Usia 45-59
Tahun Di Desa Sanggrahan Kecamatan Kranggan Kabupaten Temanggung.

McCarty, D.J. 2003. Gout, Hyperuricemia, and Crystal-Associated Arthropathies.


Best Practice of Medicine..

Miller TA & DiMatteo MR. 2013. importance of family/social support and impact
on adherence to diabetic therapyDiabetes, Metabolic Syndrome and
Obesity: Targets and Therapy.(Online), (http://www.dovepress.com/diabetes-
metabolic-syndrome-and-obesity-targets-and-therapy-journal), diakses 30
september 2015.

Ministry of Health. Data and Statistics: New Zealand Health Survey. (Online),
(http://www.moh.govt.nz/moh.nsf/indexmh/dataandstatistics-survey-
nzhealth). Diakses 13 September 2015.
46

Nengsi SW., Bahar B., Salam A. 2014. Gambaran Asupan Purin, Penyakit Artritis
Gout, Kualitas Hidup Lanjut Usia Di Kecamatan Tamalanrea. Program Studi
Ilmu Gizi Fakultas Kesehatan Masyarakat: Universitas Hasanuddin

NIAMS. 2002. Questions and Answers About Gout, Health Topics. National
Institute of Health.
Nisfiani AD. 2014. Hubungan Dukungan Keluarga dengan Kepatuhan Diit
Hipertensi pada Lanjut Usia Di Desa Begajah Kecamatan Sukoharjo
Kabupaten Sukoharjo. Naskah Publikasi. Universitas Muhammadiyah
Surakarta: Fakultas Ilmu Kesehatan.

Nursalam. 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu


Keperawatan: Pedoman Skripsi, Tesis dan Instrumen Penelitian
Keperawatan. Ed 2. Jakarta: Salemba Medika.

Peixoto MD, et al. 2001. Diet and Medication in the Treatment of Hyperuricemia
in Hypertensive Patients. Diet and medication in the treatment of
hyperuricemia. Arq Bras Cardiol.

Perdana DC. 2014. A 46 Years Old Woman With Gouty Arthritis, High Purin
Intake And Work As A Servant. J Medula Unila, Volume 3 Nomor 1. Faculty
of Medicine: Universitas Lampung.

Putra TR. 2006. Hiperurisemia. Dalam: Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I,


Simadibrata M, Setiati S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Edisi ke-4. Jakarta:
Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam FKUI.

Reach G. 2011. Treatment Adherence in patients with gout. Joint Bone Spine.
Elsevier Masson France.
Sheng F, Zeng X and Fang W. 2014. Adherence to Treatment Recommendations
of Gout: A Patient Survey in China. Abstrak. (Online),
(http://acrabstracts.org/abstract/adherence-to-treatment-recommendations-
of-gout-a-patient-survey-in-china/), diakses 19 oktober 2015.

Setiadi. 2008. Konsep Proses Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Setiadi. 2013. Konsep dan Praktik Penulisan Riset Keperawatan. Ed 2.


Yogyakarta: Graha Ilmu.

Setyowati, S & Murwani, A. 2008. Asuhan Keperawatan Keluarga.Jogyakarta:


Mitra Cendikia.
Sherman AM, et al. 2000. Dietary Adherence: Characteristics and Interventions.
Elsevier Science In. Avenue of the Americas, New York.

Stromberg A. et al. 1999. Factors influencing patient compliance with therapeutic


regimens in chronic heart failure: A critical incident technique analysis. Heart
Lung. Volume 28, No 5.
47

Sugiyono, 2008. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D. Bandung:


Alfabeta

Tehupeiroy ES. 2006. Artrtritis pirai (artritis gout). Dalam: Sudoyo AW, Setiyohadi
B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S, Editors. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam.
Edisi ke-4. Jakarta: Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam FKUI.

Wahyuningsih, R. 2013. Penatalaksanaan Diet pada Pasien. Edisi Pertama.


Yogyakarta: Graha Ilmu.

Widyana, YN. 2011. Hubungan Dukungan Keluarga terhadap Tingkat Kepatuhan


Melaksanakan Diet Hipertensi pada Lansia Di Wilayah Kerja Puskesmas
Wlingi. Skripsi. Universitas Brawijaya.

World Health Organization. 2003. Adherence to long-term therapies: evidence for


action. (Online),
(http://www.who.int/chronic_conditions/adherencereport/en/), diakses 19
oktober 2015).

Wong, R., Davis A., Badley E,, Grewal R., Mohammed M. 2010. Prevalence Of
Arthritis and Rheumatic Diseases Around The World. A Growing Burden and
Implications for Health Care Needs. Arthritis Community Research and
Evaluation Unit. University Health Network.

Wortmann RL. 2009. Gout and hyperuricemia. In: Firestein GS, Budd RC, Harris
ED, Rudy S, Sergen JS, editors. Kelleys Textbook of Rheumatology. 8thed.
Philadelphia:Saunders.

Lampiran 1
48

KISI-KISI KUESIONER

Variabel Sub Variabel Jumlah Soal Nomor Soal


Dukungan a. Dukungan 4 1, 2, 3, 4

keluarga Instrumental
b. Dukungan
4 5, 6, 7, 8
Informasional
c. Dukungan

Penilaian 2 9, 10
d. Dukungan

Emosional
3 11, 12, 13
Kepatuhan diet a. Makanan yang 7 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

rendah purin dilarang


b. Makanan yang
17 8, 9, 10, 13, 14,
dibatasi
11, 12, 15, 16,

17, 18, 19, 20,

21, 22, 23, 24


49

Lampiran 2

LEMBAR KUESIONER

PENELITIAN HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN KELUARGA DENGAN

KEPATUHAN DIET RENDAH PURIN PADA PENDERITA GOUT

A. PROSEDUR PENGISIAN

1. Lengkapilah identitas diri anda sebelum menjawab format.

2. Jawablah pertanyaan dengan memilih salah satu jawaban yang anda

anggap benar dengan memberi tanda ().

3. Mohon jawaban yang anda beritahu sesuai dengan apa yang anda

alami, demi tercapainya hasil yang diinginkan pada penelitian ini.

B. DATA RESPONDEN (KELUARGA PENDERITA)

No Responden :

Nama (inisial) :

Hubungan dengan penderita :


50

Usia :

Berikan tanda (x) pada kotak yang telah disediakan.

I. Data demografi

1. Pendidikan 2. Pekerjaan

a. Tidak sekolah a. Petani

b. SD b. Pedagang

c. SMP c. Wiraswasta

d. SMA d. PNS

e. Perguruan Tinggi e. Tidak bekerja


51

3. Jenis kelamin

a. Laki-laki

b. Perempuan
52

LEMBAR KUESIONER

KEPATUHAN DIET RENDAH PURIN PADA PENDERITA GOUT

A. PROSEDUR PENGISIAN
1. Lengkapilah identitas diri anda
2. Jawablah pertanyaan dengan memilih salah satu jawaban yang anda

anggap benar dengan memberi tanda ()


3. Jika dalam pengisian anda mengalami kesulitan dalam membaca

maka dapat meminta bantuan kepada peneliti.


B. DATA RESPONDEN
1. Nama inisial :
2. Jenis kelamin :
3. Usia :
4. Berat badan :
5. Tinggi badan :
6. Pendidikan :
7. Pekerjaan :
8. Penyakit yang diderita:
Asam urat Dislipidemia/ Kolesterol
Tekanan darah tinggi Penyakit ginjal
Obat tekanan darah tinggi yang dikonsumsi :
9. Lama menderita asam urat/gout:
< 1 tahun 1-2 tahun 2-3 tahun > 3 tahun
10. Kadar asam urat :
11. Obat yang dikonsumsi :
12. Apakah kadang-kadang lupa minum obat? Ya Tidak
13. Selama 2 minggu terakhir apakah pernah tidak minum obat?
Ya Tidak
53

Kuesioner Dukungan Keluarga


Berikan tanda () pada kotak jawaban yang paling cocok dengan jawaban anda.
Tidak pernah (TP) : Jika kegiatan tidak pernah dilakukan Sering

(SR) : Jika sebagian besar kegiatan dilakukan


Kadang-kadang (KK) : Jika kegiatan hanya dilakukan sewaktu-waktu Selalu

(SL) : Jika rutin dilakukan

No Dukungan
Dukungan instrumental
1 Keluarga memperbolehkan penderita makan makanan seperti hati, jantung, usus, babat,
jeroan, bebek, dan ikan sarden.
2 Keluarga merasa repot jika harus menyiapkan menu makanan sesuai dengan makanan

yang boleh dimakan oleh penderita


3 Keluarga menyediakan waktu dan fasilitas untuk keperluan pengobatan penderita
4 Keluarga bersedia membiayai perawatan dan pengobatan penderita
Dukungan informasional
5 Keluarga mengingatkan penderita untuk tidak makan makanan seperti hati, jantung, usus,

babat, jeroan, bebek, dan ikan sarden.


6 Keluarga mencari informasi tentang makanan yang diperbolehkan dan tidak diperbolehkan
7 Keluarga mengingatkan penderita untuk makan sesuai dengan makanan yang disarankan

dokter
8 Keluarga mengingatkan penderita untuk kontrol, minum obat dan makan
Dukungan penilaian
9 Keluarga memberikan dukungan dan motivasi agar penderita patuh mengkonsumsi

makanan yang disarankan dokter


10 Keluarga memberikan pujian jika penderita makan sesuai yang dianjurkan dokter
Dukungan emosional
11 Keluarga menegur penderita jika mengkonsumsi makanan yang dilarang oleh dokter
12 Keluarga memberikan kesempatan penderita untuk mengungkapkan perasaannya

sehubungan dengan menu makanannya


13 Keluarga menemani dan memperhatikan penderita dalam mematuhi menu makanannya
Kuesioner Kepatuhan Diet Rendah Purin
Berikan tanda () pada kotak jawaban yang paling cocok dengan jawaban anda.
No Pertanyaan
Tidak 1 >1
pernah potong potong potong
1 Dalam sehari saya makan hati sebanyak
2 Dalam sehari saya makan jantung
sebanyak
3 Dalam sehari saya makan usus sebanyak
54

4 Dalam sehari saya makan babat


sebanyak
5 Dalam sehari saya makan jeroan
sebanyak
6 Dalam sehari saya makan bebek
sebanyak
7 Dalam sehari saya makan ikan sarden
sebanyak
8 Dalam sehari saya makan ayam
sebanyak
9 Dalam sehari saya makan ikan tongkol
sebanyak
10 Dalam sehari saya makan bandeng
sebanyak
Tidak <5 5 >5
pernah potong potong potong
11 Dalam sehari saya makan tahu sebanyak
Tidak <2 2 >2
pernah potong potong potong
12 Dalam sehari saya makan tempe
sebanyak
Tidak <5 5-7 >7
pernah sendok sendok sendok
13 Dalam sehari saya makan udang
sebanyak
Tidak
<5 buah 5 buah >5 buah
pernah
14 Dalam sehari saya makan kerang
sebanyak
Tidak < 2,5 2,5 >2,5
pernah sendok sendok sendok
15 Dalam sehari saya makan kacang hijau
sebanyak
16 Dalam sehari saya makan kacang kedelai
sebanyak
17 Dalam sehari saya makan kacang tanah
sebanyak
55

<1 >1
Tidak 1 mang-
mang- mang-
pernah kok
kok kok
18 Dalam sehari saya makan bayam
sebanyak
19 Dalam sehari saya makan buncis
sebanyak
20 Dalam sehari saya makan daun atau biji
melinjo sebanyak
21 Dalam sehari saya makan kapri
sebanyak
22 Dalam sehari saya makan kembang kol
sebanyak
23 Dalam sehari saya makan kangkung
sebanyak
24 Dalam sehari saya makan jamur
sebanyak