Anda di halaman 1dari 10

Hipertensi

Hasil Terapi yang Diharapkan

Secara keseluruhan, tujuan terapi hipertensi adalah untuk menurunkan terjadinya penyakit
kerusakan organ lain akibat hipertensi. Tujuan utama terapi hipertensi yang diharapkan
adalah menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, kardioserebrovaskular, renal dan
pemilihan dari terapi farmakologis disesuaikan dengan signifikansi pengobatan yang dapat
mempengaruhi penurunan risiko terjadinya penyakit kadrdiovaskular melalui pernurunan
tekanan darah juga pengendalian dan pengobatan faktor risiko yang reversibel
(Tedjasukmana, 2012). Penurunan tekanan darah sesuai yang diharapkan belum dapat
menjamin tidak terjadinya penyakit kerusakan organ akibat hipertensi. Akan tetapi,
penurunan tekanan darah berkaitan dengan penurunan kemungkinan terjadinya penyakit
kerusakan organ. Menargetkan nilai tekanan darah adalah alat yang dipakai ahli klinis untuk
mengevaluasi respon terapi. Metode ini yang digunakan untuk menentukan kebutuhan
peningkatan dosis obat dan modifikasi cara hidup (Dipiro, 2011).

Terapi Hipertensi

(Tedjasukmana, 2012)
Algoritma Terapi Menurut JNC VIII (Johnson et al, 2015)
Terapi Non- Farmakologis

Menjalani pola hidup sehat telah banyak terbukti dapat menurunkan tekanan darah, dan
secara umum sangat menguntungkan dalam menurunkan risiko permasalahan kardiovaskular.
Pada pasien yang menderita hipertensi derajat 1, tanpa faktor risiko kardiovaskular lain, maka
strategi pola hidup sehat merupakan tatalaksana tahap awal, yang harus dijalani setidaknya
selama 4 6 bulan. Bila setelah jangka waktu tersebut, tidak didapatkan penurunan tekanan
darah yang diharapkan atau didapatkan faktor risiko kardiovaskular yang lain, maka sangat
dianjurkan untuk memulai terapi farmakologi (Soenarta dkk, 2015).

Beberapa pola hidup sehat yang dianjurkan oleh banyak guidelines adalah :

Penurunan berat badan.


Mengganti makanan tidak sehat dengan memperbanyak asupan sayuran dan buah-
buahan dapat memberikan manfaat yang lebih selain penurunan tekanan darah, seperti
menghindari diabetes dan dislipidemia.
Mengurangi asupan garam.
Di negara kita, makanan tinggi garam dan lemak merupakan makanan tradisional
pada kebanyakan daerah. Tidak jarang pula pasien tidak menyadari kandungan garam
pada makanan cepat saji, makanan kaleng, daging olahan dan sebagainya. Tidak
jarang, diet rendah garam ini juga bermanfaat untuk mengurangi dosis obat
antihipertensi pada pasien hipertensi derajat 2. Dianjurkan untuk asupan garam
tidak melebihi 2 gr/ hari
Olah raga.
Olah raga yang dilakukan secara teratur sebanyak 30 60 menit/ hari, minimal 3 hari/
minggu, dapat menolong penurunan tekanan darah. Terhadap pasien yang tidak
memiliki waktu untuk berolahraga secara khusus, sebaiknya harus tetap dianjurkan
untuk berjalan kaki, mengendarai sepeda atau menaiki tangga dalam aktifitas rutin
mereka di tempat kerjanya.
Mengurangi konsumsi alcohol.
Walaupun konsumsi alcohol belum menjadi pola hidup yang umum di negara kita,
namun konsumsi alcohol semakin hari semakin meningkat seiring dengan
perkembangan pergaulan dan gaya hidup, terutama di kota besar. Konsumsi alcohol
lebih dari 2 gelas per hari pada pria atau 1 gelas per hari pada wanita, dapat
meningkatkan tekanan darah. Dengan demikian membatasi atau menghentikan
konsumsi alcohol sangat membantu dalam penurunan tekanan darah.
Berhenti merokok.
Walaupun hal ini sampai saat ini belum terbukti berefek langsung dapat menurunkan
tekanan darah, tetapi merokok merupakan salah satu faktor risiko utama penyakit
kardiovaskular, dan pasien sebaiknya dianjurkan untuk berhenti merokok.
(Soenarta dkk, 2015)

Terapi Farmakologi

Secara umum, terapi farmakologi pada hipertensi dimulai bila pada pasien hipertensi
derajat 1 yang tidak mengalami penurunan tekanan darah setelah > 6 bulan menjalani
pola hidup sehat dan pada pasien dengan hipertensi derajat 2. Beberapa prinsip
dasar terapi farmakologi yang perlu diperhatikan untuk menjaga kepatuhan dan
meminimalisasi efek samping, yaitu :
Bila memungkinkan, berikan obat dosis tunggal
Berikan obat generic (non-paten) bila sesuai dan dapat mengurangi biaya
Berikan obat pada pasien usia lanjut ( diatas usia 80 tahun ) seperti pada usia 55 80
tahun, dengan memperhatikan faktor komorbid
Jangan mengkombinasikan angiotensin converting enzyme inhibitor (ACE-i) dengan
angiotensin II receptor blockers (ARBs)
Berikan edukasi yang menyeluruh kepada pasien mengenai terapi farmakologi
Lakukan pemantauan efek samping obat secara teratur.
(Soenarta dkk, 2015)
Golongan Obat

Golongan obat antihipertensi yang banyak digunakan adalah diuretik tiazid, beta-bloker,
penghambat angiotensin converting enzyms (ACE), antagonis angiotensin II, calcium
channel blocker dan alpha blocker. Selain itu ada pula golongan vasodilator dan
antihipertensi kerja sentral yang jarang digunakan dan diindikasikan untuk keadaan krisis
hipertensi (Gomer, 2007).

1. Golongan Diuretik Tiazid


Diuretik tiazid adalah diuretic dengan potensi menengah yang menurunkan tekanan
darah dengan cara menghambat reabsorpsi sodium pada daerah awal tubulus distal
ginjal, meningkatkan ekskresi sodium dan volume urin. Tiazid juga mempunyai efek
vasodilatasi langsung pada arteriol, sehingga dapat mempertahankan efek
antihipertensi lebih lama. Tiazid diabsorpsi baik pada pemberian oral, terdistribusi
luas dan dimetabolisme di hati. Efek diuretik tiazid terjadi dalam waktu 1 2 jam
setelah pemberian dan bertahan sampai 1224 jam, sehingga obat ini cukup diberikan
sekali sehari. Efek antihipertensi terjadi pada dosis rendah dan peningkatan dosis
tidak memberikan manfaat pada tekanan darah, walaupun diuresis meningkat pada
dosis tinggi. Efek tiazid pada tubulus ginjal tergantung pada tingkat ekskresinya, oleh
karena itu tiazid kurang bermanfaat untuk pasien dengan gangguan fungsi ginjal
(Gomer, 2007).

Efek samping
Peningkatan eksresi urin oleh diuretik tiazid dapat mengakibatkan hipokalemia, hipo
natriemi, dan hipomagnesiemi. Hiperkalsemia dapat terjadi karena penurunan ekskresi
kalsium. Interferensi dengan ekskresi asam urat dapat mengakibatkan hiperurisemia,
sehingga pewnggunaan tiazid pada pasien gout harus hatihati. Diuretik tiazid juga
dapat mengganggu toleransi glukosa (resisten terhadap insulin) yang mengakibatkan
peningkatan resiko diabetes mellitus tipe 2. Efek samping yang umum lainnya adalah
hiperlipidemia, menyebabkan peningkatan LDL dan trigliserida dan penurunan HDL.
25% pria yang mendapat diuretic tiazid mengalami impotensi, tetapi efek ini akan
hilang jika pemberian tiazid dihentikan(Gomer, 2007).

2. Beta-blocker
Beta blocker memblok betaadrenoseptor. Reseptor ini diklasifikasikan menjadi
reseptor beta1 dan beta2. Reseptor beta1 terutama terdapat pada jantung sedangkan
reseptor beta2 banyak ditemukan di paruparu, pembuluh darah perifer, dan otot
lurik. Reseptor beta2 juga dapat ditemukan di jantung, sedangkan reseptor beta1
juga dapat dijumpai pada ginjal. Reseptor beta juga dapat ditemukan di otak.
Stimulasi reseptor beta pada otak dan perifer akan memacu penglepasan
neurotransmitter yang meningkatkan aktivitas system saraf simpatis. Stimulasi
reseptor beta1 pada nodus sinoatrial dan miokardiak meningkatkan heart rate dan
kekuatan kontraksi. Stimulasi reseptor beta pada ginjal akan menyebabkan
penglepasan rennin, meningkatkan aktivitas system rennin angiotensinaldosteron.
Efek akhirnya adalah peningkatan cardiac output, peningkatan tahanan perifer dan
peningkatan sodium yang diperantarai aldosteron dan retensi air. Terapi menggunakan
betablocker akan mengantagonis semua efek tersebut sehingga terjadi penurunan
tekanan darah. Betablocker yang selektif (dikenal juga sebagai cardioselective beta
blockers), misalnya bisoprolol, bekerja pada reseptor beta1, tetapi tidak spesifik
untuk reseptor beta1 saja oleh karena itu penggunaannya pada pasien dengan riwayat
asma dan bronkhospasma harus hati hati. Betablocker yang nonselektif (misalnya
propanolol) memblok reseptor beta1 dan beta 2. Betablocker yang mempunyai
aktivitas agonis parsial (dikenal sebagai aktivitas simpatomimetik intrinsic), misalnya
acebutolol, bekerja sebagai stimulanbeta pada saat aktivitas adrenergik minimal
(misalnya saat tidur) tetapi akan memblok aktivitas beta pada saat aktivitas adrenergik
meningkat (misalnya saat berolah raga). Hal ini menguntungkan karena mengurangi
bradikardi pada siang hari. Beberapa betablocker, misalnya labetolol, dan carvedilol,
juga memblok efek adrenoseptor alfa perifer. Obat lain, misalnya celiprolol,
mempunyai efek agonis beta2 atau vasodilator. Betablocker diekskresikan lewat hati
atau ginjal tergantung sifat kelarutan obat dalam air atau lipid. Obat obat yang
diekskresikan melalui hati biasanya harus diberikan beberapa kali dalam sehari
sedangkan yang diekskresikan melalui ginjal biasanya mempunyai waktu paruh yang
lebih lama sehingga dapat diberikan sekali dalam sehari. Betablocker tidak boleh
dihentikan mendadak melainkan harus secara bertahap, terutama pada pasien dengan
angina, karena dapat terjadi fenomena rebound (Gomer, 2007).

Efek samping
Blokade reseptor beta2 pada bronkhi dapat mengakibatkan bronkhospasme, bahkan
jika digunakan betabloker kardioselektif. Efek samping lain adalah bradikardia,
gangguan kontraktil miokard, dan tangakaki terasa dingin karena vasokonstriksi
akibat blokade reseptor beta2 pada otot polos pembuluh darah perifer. Kesadaran
terhadap gejala hipoglikemia pada beberapa pasien DM tipe 1 dapat berkurang. Hal
ini karena betablocker memblok sistem saraf simpatis yang bertanggung jawab untuk
memberi peringatan jika terjadi hipoglikemia. Berkurangnya aliran darah simpatetik
juga menyebabkan rasa malas pada pasien. Mimpi buruk kadang dialami, terutama
pada penggunaan betablocker yang larut lipid seperti propanolol. Impotensi juga
dapat terjadi. Betablockers nonselektif juga menyebabkan peningkatan kadar
trigilserida serum dan penurunan HDL (Gomer, 2007).

3. ACE inhibitor
Angiotensin converting enzyme inhibitor (ACEi) menghambat secara kompetitif
pembentukan angiotensin II dari prekursor angiotensin I yang inaktif, yang terdapat
pada darah, pembuluh darah, ginjal, jantung, kelenjar adrenal dan otak. Angitensin II
merupakan vasokonstriktor kuat yang memacu penglepasan aldosteron dan aktivitas
simpatis sentral dan perifer. Penghambatan pembentukan angiotensin iI ini akan
menurunkan tekanan darah. Jika sistem angiotensinreninaldosteron teraktivasi
(misalnya pada keadaan penurunan sodium, atau pada terapi diuretik) efek
antihipertensi ACEi akan lebih besar. ACE juga bertanggungjawab terhadap degradasi
kinin, termasuk bradikinin, yang mempunyai efek vasodilatasi. Penghambatan
degradasi ini akan menghasilkan efek antihipertensi yang lebih kuat. Beberapa
perbedaan pada parameter farmakokinetik obat ACEi. Captopril cepat diabsorpsi
tetapi mempunyai durasi kerja yang pendek, sehingga bermanfaat untuk menentukan
apakah seorang pasien akan berespon baik pada pemberian ACEi. Dosis pertama
ACEii harus diberikan pada malam hari karena penurunan tekanan darah mendadak
mungkin terjadi; efek ini akan meningkat jika pasien mempunyai kadar sodium
rendah (Gomer, 2007).

4. Antagonis Angiotensin II
Reseptor angiotensin II ditemukan pada pembuluh darah dan target lainnya.
Disubklasifikasikan menjadi reseptor AT1 dan AT2. Reseptor AT1 memperantarai
respon farmakologis angiotensin II, seperti vasokonstriksi dan penglepasan
aldosteron. Dan oleh karenanya menjadi target untuk terapi obat. Fungsi reseptor AT2
masih belum begitu jelas. Banyak jaringan mampu mengkonversi angiotensin I
menjadi angiotensin II tanpa melalui ACE. Oleh karena itu memblok sistem renin
angitensin melalui jalur antagonis reseptor AT1 dengan pemberian antagonis reseptor
angiotensin II mungkin bermanfaat.
Antagonis reseptor angiotensin II (AIIRA)mempunyai banyak kemiripan dengan
ACEi, tetapi AIIRA tidak mendegradasi kinin. Karena efeknya pada ginjal, ACEi dan
AIIRA dikontraindikasikan pada stenosis arteri ginjal bilateral dan pada stenosis arteri
yang berat yang mensuplai ginjal yang hanya berfungsi satu (Gomer, 2007).

Efek samping ACEi dan AIIRA


Sebelum mulai memberikan terapi dengan ACEi atau AIIRA fungsi ginjal dan kadar
elektrolit pasien harus dicek. Monitoring ini harus terus dilakukan selama terapi
karena kedua golongan obat ini dapat mengganggu fungsi ginjal. Baik ACEi dan
AIIRA dapat menyebabkan hiperkalemia karena menurunkan produksi aldosteron,
sehingga suplementasi kalium dan penggunaan diuretik hemat kalium harus dihindari
jika pasien mendapat terapiACEI atau AIIRA. Perbedaan anatar ACEi dan AIIRA
adalah batuk kering yang merupakan efek samping yang dijumpai pada 15% pasien
yang mendapat terapi ACEi. AIIRA tidak menyebabkan batuk karena tidak
mendegaradasi bradikinin (Gomer, 2007).

5. Calcium channel blocker


Calcium channel blockers (CCB) menurunkan influks ion kalsium ke dalam sel
miokard, selsel dalam sistem konduksi jantung, dan selsel otot polos pembuluh
darah. Efek ini akan menurunkan kontraktilitas jantung, menekan pembentukan dan
propagasi impuls elektrik dalam jantung dan memacu aktivitas vasodilatasi,
interferensi dengan konstriksi otot polos pembuluh darah. Semua hal di atas adalah
proses yang bergantung pada ion kalsium (Gomer, 2007).
Terdapat tiga kelas CCB: dihidropiridin (misalnya nifedipin dan amlodipin);
fenilalkalamin (verapamil) dan benzotiazipin (diltiazem). Dihidropiridin mempunyai
sifat vasodilator perifer yang merupakan kerja antihipertensinya, sedangkan verapamil
dan diltiazem mempunyai efek kardiak dan dugunakan untuk menurunkan heart rate
dan mencegah angina. Semua CCB dimetabolisme di hati (Gomer, 2007).

Efek samping
Pemerahan pada wajah, pusing dan pembengkakan pergelangan kaki sering dijumpai,
karena efek vasodilatasi CCB dihidropiridin. Nyeri abdomendan mual juga sering
terjadi. Saluran cerna juga sering terpengaruh oleh influks ion kalsium, oleh karena itu
CCB sering mengakibatkan gangguan gastrointestinal, termasuk konstipasi (Gomer,
2007).

6. Alpha-blocker
Alphablocker (penghambat adrenoseptor alfa1) memblok adrenoseptor alfa1
perifer, mengakibatkan efek vasodilatasi karena merelaksaasi otot polos pembuluh
darah. Diindikasikan untuk hipertensi yang resisten (Gomer, 2007).

Efek samping
Alphablocker dapat menyebabkan hipotensi postural, yang sering terjadi pada
pemberian dosis pertama kali. Alphablocker bermanfaat untuk pasien lakilaki lanjut
usia karena memperbaiki gejala pembesaran prostat (Gomer, 2007).

7. Golongan lain
Antihipertensi vasodilator (misalnya hidralazin, minoksidil) menurunkan tekanan
darah dengan cara merelaksasi otot polos pembuluh darah. Antihipertensi kerj a
sentral (misalnya klonidin, metildopa, monoksidin) bekerja pada adrenoseptor alpha2
atau reseptor lain pada batang otak, menurunkan aliran simpatetik ke jantung,
pembuluh darah dan ginjal, sehingga efek ahirnya menurunkan tekanan darah
(Gomer, 2007).

Efek samping
Antihipertensi vasodilator dapat menyebabkan retensi cairan. Tes fungsi hati harus
dipantau selama terapi dengan hidralazin karena ekskresinya melalui hati. Hidralazin
juga diasosiakan dengan sistemiklupus eritematosus. Minoksidil diasosiasikan dengan
hipertrikosis (hirsutism) sehingga kkurang sesuai untuk pasien wanita (Gomer, 2007).
Obatobat kerja sentral tidak spesifik atau tidak cukup selektif untuk
menghindari efek samping sistem saraf pusat seperti sedasi, mulut kering dan
mengantuk, yang sering terjadi. Metildopa mempunyai mekanisme kerja yang mirip
dengan konidin tetapi dapat memnyebabkan efek samping pada sistem imun,
termasuk pireksia, hepatitis dan anemia hemolitik(Gomer, 2007).

Dapus

Gomer, Beth., 2007, Farmakologi Hipertensi, Terjemahan Diana Lyrawati, 2008.


Jakarta :Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Johnson RJ, Feehally J, Floege J. 2015. Comprehensive Clinical Nephrology. 5th


edition. Philadelpia : Elseiver Saunders;
Soenarta, A A., Erwinanto., Mumpuni A S S., Barack R., Lukito A A., dkk. 2015.
Pedoman Tatalaksana Hipertensi pada Penyakit Kardiovaskular. Jakarta :
Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI).

Tedjasukmana, Pradana. 2012. Tata Laksana Hipertensi. CDK-192/ Vol.39(4).