Anda di halaman 1dari 132

1

UNIVERSITAS INDONESIA

MANAJEMEN KUALITAS PROYEK PEMBANGUNAN EMBUNG


KEBUN RAYA BATAM

TUGAS BESAR MANAJEMEN KUALITAS

DISUSUN OLEH
KELOMPOK 3
KGS. MOHD. MIFTAH SALAM 1306448546
SAID 1306369176
GALIH RAKA SAKTI 1306391996
MUH. SULTHOANUDDIN AKBAR 1306448634
OBY ROBINI 1406642933

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
MARET 2017

UNIVERSITAS INDONESIA

MANAJEMEN KUALITAS PROYEK PEMBANGUNAN EMBUNG


KEBUN RAYA BATAM

Universitas Indonesia
2

TUGAS BESAR MANAJEMEN KUALITAS


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan mata kuliah
Manajemen Kualitas

Disusun Oleh,
KELOMPOK 3
KGS. MOHD. MIFTAH SALAM 1306448546
SAID 1306369176
GALIH RAKA SAKTI 1306391996
MUH. SULTHOANUDDIN AKBAR 1306448634
OBY ROBINI 1406642933

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
MARET 2017
HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS

Tugas besar Manajemen Kualitas ini adalah hasil karya sendiri, dan semua

sumber baik yang dikutip maupun dirujuk telah kami nyatakan dengan

benar

KGS. MOHD. MIFTAH SALAM 1306448546


SAID 1306369176

Universitas Indonesia
3

GALIH RAKA SAKTI 1306391996


MUH. SULTHOANUDDIN AKBAR 1306448634
OBY ROBINI 1406642933

Tanda Tangan : ...................,.,..,

,.
Tanggal :

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmat dan hiyah-Nya saya dapat menyelesaikan Tugas Besar Manajemen
Kualitas ini tepat pada waktunya. Penulisan Tugas Besar Manajemen Proyek ini
dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat kelulusan mata kuliah
Manajemen Kualitas Program Studi Teknik Sipil pada Fakultas Teknik Universitas
Indonesia. Penulis menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai
pihak dari masa sangatlah sulit untuk menyelesaikan Tugas Besar Manajemen
Kualitas ini. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Mohammed Ali Berawi M.Sc, Eng, Ph.D selaku dosen kelas mata kuliah
Manajemen Kualitas yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran
untuk mengarahkan kami dalam penyusunan Tugas Besar Manajemen
Kualitas ini

Universitas Indonesia
4

2. Josua Sianturi selaku ketua kelas mata kuliah Manajemen Proyek yang
tidak henti-hentinya mengingatkan teman-teman dikelas untuk selalu
mengerjakan tugas besar melalui group line
Akhir kata, kami berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas
kebaikan semua pihak yang telah membantu. Penulis sadar, bahwa penulisan
Tugas Besar Manajemen Kualitas ini masih belum sepenuhnya sempurna, maka
dengan rendah hati, penulis meminta saran dan kritik dari semua pihak untuk
kesempurnaan Tugas Besar Manajemen Proyek ini. Semoga Tugas Besar
Manajemen Proyek ini dapat membawa manfaat bagi pengembangan ilmu
pengetahuan di bidang Teknik Sipil.

Depok, 30 Maret 2017

Tim Penulis

Universitas Indonesia
5

ABSTRAK

Nama : Galih Raka Sakti, Oby Robini, Kgs. Mohd.


Miftah Salam, Muh. Sulthoanuddin
Akbar, Said

Program Studi : Teknik Sipil


Judul : Proyek Pembangunan Embung Kebun
Raya Batam

Tulisan kali ini membahas proyek pekerjaan Proyek Pembangunan


Embung Kebun Raya Batam. Lingkup pekerjaan Pembangunan Embung Kebun
Raya Batam adalah melaksanakan pekerjaan konstruksi bangunan embung dan
bangunan pelengkapnya meliputi bangunan pelimpah, intake, bak treatment, bak
distribusi, jalan masuk dan melengkapi bangunan fasilitas lainnya. Dalam
merancang prosedur baku pelaksanaan manajemen kualitas proyek (Standard
Operation Procedure SOP) Pembangunan Embung Kebun Raya Batam harus
disesuaikan dengan kaidah-kaidah proses perencanaan proyek menurut PMBOK.
SOP disajikan dalam bentuk diagram alir (flowchart) di dalam lajur (swimlane)
individu pelaksana proyek, sehingga dapat mendeskripsikan dengan jelas siapa
yang melakukan apa. Dalam membuat SOP perencanaan harus diperhatikan
ketekaitan antara matriks RAM RACI dan Bagan alir SOP yang telah dibuat.

Kata Kunci : Manajemen Kualitas Proyek, Standar


Operation Procedure (SOP), Embung
Kebun Raya Batam.

Universitas Indonesia
6

DAFTAR ISI

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS............................................................


KATA PENGANTAR.....................................................................................................
ABSTRAK.......................................................................................................................
DAFTAR ISI....................................................................................................................
DAFTAR TABEL..........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................................
BAB 1 PENDAHULUAN................................................................................................
1.1 Latar Belakang.................................................................................................
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................
1.3 Tujuan Penulisan..............................................................................................
1.4 Ruang Lingkup Penulisan...............................................................................
1.5 Sistematika Penulisan......................................................................................
BAB 2 GAMBARAN UMUM PROYEK DAN SPESIFIKASI TEKNIS...................
2.1 Deskripsi Proyek..............................................................................................
2.2 Data Teknis Proyek..........................................................................................
2.3 Struktur Organisasi.........................................................................................
2.4 Job Description.................................................................................................
2.5 Jadwal Proyek.................................................................................................
2.1 Spesifikasi Teknis Proyek..............................................................................
2.1.1 Standard....................................................................................................
2.1.2 Program Pelaksanaan..............................................................................
2.1.3 Bahan dan Perlengkapan yang Harus Disediakan Oleh
Kontraktor...............................................................................................................
2.1.4 Pekerjaan Tanggul.....................................................................................
2.1.5 Pekerjaan Beton.......................................................................................
2.1.6 Tulangan Baja..........................................................................................
2.1.7 Unit Beton Pracetak (Precast)...................................................................
BAB 3 TINJAUAN PUSTAKA MANAJEMEN KUALITAS....................................
3.1 Dasar Teori Manajemen Kualitas.................................................................
3.1.1 Plan Quality..............................................................................................
3.1.2 Perform Quality Assurance.......................................................................
3.1.3 Control Quality.........................................................................................
3.1.4 Penetapan Standar Pengendalian Mutu..................................................
3.1.5 Tahap Pelaksanaan Mutu........................................................................
3.1.6 Faktor-faktor Pengendalian Mutu...........................................................
3.1.7 Tahap Evaluasi.........................................................................................

Universitas Indonesia
7

3.1.8 Tindakan koreksi dan pencegahan.........................................................


3.1.9 Alat Bantu Pengendalian.........................................................................
3.2 Teori Six Sigma...............................................................................................
3.3 Total Quality Management............................................................................
BAB 4 QUALITY MANAGEMENT PLAN..............................................................
4.1 Project Management Overview.....................................................................
4.2 Quality Plan....................................................................................................
4.2.1 RAM/RACI Dalam Proyek.......................................................................
4.2.2 SOP Proyek Embung Kebun Raya Batam................................................
4.3 Quality Assurance..........................................................................................
4.4 Quality Control...............................................................................................
4.4.1 Sistem Pengendalian Mutu Pekerjaan....................................................
4.4.2 Alat Bantu Pengendalian.........................................................................
4.5 Cost of Quality................................................................................................
4.5.1 Cost of Conformance................................................................................
4.5.2 Cost of Non Conformance........................................................................
BAB 5 PROJECT IMPROVEMENT..........................................................................
5.1 Benchmarking.................................................................................................
5.2 Lesson Learned...............................................................................................
BAB 6 PENUTUP..........................................................................................................
6.1 Kesimpulan.....................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................
LAMPIRAN...................................................................................................................
6.2 Pengendalian Proses.......................................................................................
Lampiran 1 Work Instruction Pengendalian Proses.................................................
Lampiran 2 Work Instruction Pengendalian Proses.................................................
Lampiran 4 Flow Chart Testing & Commissioning................................................
Lampiran 5 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan (Partial)...............
Lampiran 6 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan (Keseluruhan)
99
Lampiran 7 Flow Chart Serah Terima Kedua Pekerjaan.......................................
6.3 Kontrak Kebun Raya Batam......................................................................
6.4 S-Curve Proyek............................................................................................
6.5 Denah Situasi Proyek...................................................................................

Universitas Indonesia
8

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Tabel Standar Urugan Tanah..................................................................22


Tabel 3.2 Hasil Pengujian Investigasi Tanah di Lokasi Proyek.............................24
Tabel 3.3 Tabel Pekerjaan Kelas Beton..................................................................16
Tabel 3.4 Selimut Beton.........................................................................................20
Tabel 3.5 Unit Beton Pracetak...............................................................................20
Tabel 5.1 Pareto proyek pembangunan embung kebun raya Batam......................44
Tabel 5.2 List pekerjaan tubuh embung beserta harga...........................................45
Tabel 5.3 Rencana Pengendalian Mutu Pekerjaan..............................................66
Tabel 5.4 Rencana Inspeksi Pengujian dan Pengetesan Pekerjaan........................79
Tabel 5.5 Biaya dari Cost of Conformance............................................................84
Tabel 5.6 Rencana Biaya Pengujian Proyek Embung Kebun Raya Batam............85
Tabel 5.7 Biaya dari Cost Non Conformance........................................................86
Tabel 6.1. Benchmarking Quality Management Plan............................................88
Tabel 6.2 Salah Satu Persyaratan Dalam Penerapan ISO 9001.............................90

Universitas Indonesia
9

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Proyek Embung Kebun Raya Batam...................7


Gambar 4.1 Pendapat secara umum mengenai prinsip manajemen kualitas.........21
Gambar 4.2 Diagram Project Quality Overview....................................................24
Gambar 4.3 Diagram Hubungan Dasar antara Control Quality dan Quality
Assurance...............................................................................................................25
Gambar 4.4 Perform Quality Assurances : Inputs, Tools & Technique, and Output
................................................................................................................................28
Gambar 4.5 Control Quality : Inputs, Tools & Technique, and Output.................30
Gambar 4.6 Contoh Diagram Sebab-akibat.........................................................35
Gambar 4.7 Contoh grafik control.......................................................................36
Gambar 4.8 Diagram Pareto (Chart)....................................................................37
Gambar 4.9 Hanya Terdapat 3,4 Cacat Dari Satu Juta Kemungkinan Hasil Dari
Six Sigma...............................................................................................................39
Gambar 5.1 S-Curve proyek embung kebun raya Batam......................................45
Gambar 5.2 WBS (Work Breakdown Structure) proyek pembangunan embung
kebun raya Batam...................................................................................................46
Gambar 5.3 Diagram Plan Quality Management...................................................47
Gambar 5.4 Diagram Alir Data Plan Quality Management...................................47
Gambar 5.5 Mapping Project Management Process Groups.................................48
Gambar 5.6 Project Management Process.............................................................49
Gambar 5.7 RAM RACI Sope Management.........................................................50
Gambar 5.8 RAM RACI Sope Management.........................................................51
Gambar 5.9 RAM RACI Time Management.........................................................52
Gambar 5.10 RAM RACI Time Management.......................................................52
Gambar 5.11 RAM RACI QualityManagement....................................................54
Gambar 5.12 RAM RACI Human Resources Management..................................54
Gambar 5.13 SOP Perencanaan Time Management..............................................55
Gambar 5.14 SOP Perencanaan Time Management..............................................56
Gambar 5.15 SOP Perencanaan Time Management..............................................57
Gambar 5.16 SOP Perencanaan Time Management..............................................58
Gambar 5.17 SOP Perencanaan Cost Management...............................................59
Gambar 5.18 SOP Perencanaan Cost Management...............................................60
Gambar 5.19 SOP Quality Plan Management........................................................61
Gambar 5.20 Diagram Perform Quality Assurance...............................................62
Gambar 5.21 Diagram Alir Pelaksanaan Quality Assurance.................................63
Gambar 5.22 Ilustrasi Tentang Tujuh Manajemen Kualitas dan Control Tools.....64
Gambar 5.23 Flowchart Pengendalian Teknis.......................................................68
Gambar 5.24 Flowchart Penyiapan Gambar Pelaksanaan.....................................69
Gambar 5.25 Flowchart Pelaksanaan Konstruksi secara Umum...........................70

Universitas Indonesia
10

Gambar 5.26 Flowchart Pekerjaan Tubuh Embung...............................................71


Gambar 5.27 Flowchart Pekerjaan Pembesian......................................................72
Gambar 5.28 Flowchart Pekerjaan Pembetonan....................................................73
Gambar 5.29 Flowchart Pemerikasaan Sample Kubus Beton...............................74
Gambar 5.30 Flowchart Pemerikasaan Sample Kubus Beton..............................75
Gambar 5.31 Flowchart Pekerjaan Pasangan Batu................................................76
Gambar 5.32 Flowchart Pekerjaan Tubuh Embung..............................................77
Gambar 5.33 Flowchart Pekerjaan Tanggul Penutup.............................................78
Gambar 5.34 Form Inspeksi Mutu Pekerjaan Embung Kebun Raya Batam.........80
Gambar 5.35 Form Inspeksi QC Harian Proyek Embung Kebun Raya Batam.....81
Gambar 5.36 Form Inspeksi QC Mingguan Pekerjaan Embung Kebun Raya
Batam.....................................................................................................................81
Gambar 5.37 Form Check list Hasil Pekerjaan Embung Kebun Raya Batam.......82
Gambar 5.38 Bagan Alir Cost of Quality Proyek Embung Kebun Raya Batam. . .84
Gambar 6.1. Distribusi ISO 9001 Seluruh Dunia Tahun 2013..............................89
Gambar 6.2 Tanggul Embung Mengalami Kegagalan Struktur.............................91

Universitas Indonesia
11

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Work Instruction Pengendalian Proses...............................................94


Lampiran 2 Work Instruction Pengendalian Proses...............................................95
Lampiran 3 Flow Chart Pembayaran Prestasi Pekerjaan.......................................96
Lampiran 4 Flow Chart Testing & Commissioning...............................................97
Lampiran 5 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan (Partial)..............98
Lampiran 6 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan (Keseluruhan)....99
Lampiran 7 Flow Chart Serah Terima Kedua Pekerjaan.....................................100
Lampiran 8 Kontrak Kebun Raya Batam.............................................................101
Lampiran 9 Kontrak Kebun Raya Batam.............................................................102
Lampiran 10 Kontrak Kebun Raya Batam...........................................................103
Lampiran 11 S-Curve Proyek Embung Kebun Raya Batam................................104
Lampiran 12 Denah Situasi Proyek Embung Kebun Raya Batam.......................105

Universitas Indonesia
1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Proyek merupakan definisi dari suatu rangkaian usaha dalam jangka
waktu yang telah ditentukan yang bertujuan untuk menghasilkan suatu produk
atau jasa sesuai dengan ketentuan berbagai pihak. Adapaun tujuan khusus yang
telah ditentukan sebelumnya yang memiliki detail pekerjaan yang akan
dilaksanakan, adanya keterbatasan waktu atau jadwal (time), keterbatasan biaya
(cost), standar kualitas yang telah ditentukan (quality).
Proyek merupakan definisi dari suatu rangkaian usaha dalam jangka
waktu yang telah ditentukan yang bertujuan untuk menghasilkan suatu produk
atau jasa sesuai dengan ketentuan berbagai pihak. Adapun tujuan khusus yang
telah ditentukan sebelumnya yang memiliki detail pekerjaan yang akan
dilaksanakan, adanya keterbatasan waktu atau jadwal (time), keterbatasan biaya
(cost), standar kualitas yang telah ditentukan (quality), dalam istilah manajemen
proyek, ketiga hal tersebut dikenal sebagai tiga kendala atau triple constraint.
Suatu kegiatan dalam suatu proyek biasanya dipandang sebagai suatu
pekerjaan (work) yang dalam penyelesaiannya memerlukan sumber daya seperti
waktu, tenaga, dan biaya. Proyek dibentuk dari sjumlah proses yang
berkesinambungan demi mencapai hasil seperti produk atau jasa. Pada umumnya
proses yang meliputi kegiatan di proyek berorientasi pada produk dan manajemen
proyek. Orientasi pada produk merupakan sebuah usaha yang dilakukan melalui
rangkaian kegiatan untuk menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan standar-standar
dan metode yang telah ditentukan selama kegiatan proyek berlangsung. Lalu,
proses manajemen proyek adalah kegiatan yang dilaksanakan untuk mengatur
aktivitas pelaksanaan proyek agar dapat mencapai tujuan suatu proyek dengan
benar melalui tahapan yang terdiri dari 5 tahapan yaitu intiating, planning,
executing, monitoring & controlling, dan closing.
Manajemen kualitas proyek di proyek konstruksi merupakan hal yang
penting untuk memastikan seluruh aktivitas pekerjaan dapat berjalan dengan baik
dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh stakeholder. Manajemen proyek
yang akan dibahas dalam tugas besar ini akan banyak mengacu kepada Project
Management Body of Knowledge 5th Edition (PMBOK) terkhusus pada Plan

Universitas Indonesia
2

Quality Management, ada berbagai macam metodologi yang dapat diterapkan


untuk menunjang tahapan dalam melakukan proyek, memastikan bahwa proyek
yang dilaksanakan dilakukan secara disiplin, pengelolaan yang baik, untuk
menghasilkan produk yang berkualitas.
Dalam tugas besar Manajemen Kualitas ini, penulis akan memberikan
penjelasan mengenai penerapan Manajemen Kualitas Proyek yang telah
ditentukan sebagai penulisan. Proyek yang dijadikan sebagai tinjauan adalah
proyek pekerjaan Proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam.

1.2 Rumusan Masalah


Permasalahan yang akan dibahas dalam tugas besar manajemen proyek
adalah tentang bagaimana merencanakan, menjalankan, mengendalikan, dan
menyelesaikan sebuah pekerjaan Proyek Pembangunan Embung Kebun Raya
Batam. Kegiatan manajemen kualitas proyek sangatlah penting untuk
menjalankan proyek secara tepat sasaran yang dimana perencanaan sesuai dengan
pelaksanaan agar dapat memenuhi kualitas proyek yang disarankan. Berikut
perumusan masalah yang menjadi pertimbangan penulis yaitu:
Bagaimana Sistem Manajemen Kualitas Dalam Proyek Pembangunan
Embung Kebun Raya Batam?
Apa yang dapat dilakukan untuk mengembangkan manajemen kualitas
agar menjadi lebih baik?

1.3 Tujuan Penulisan


Penulisan laporan ini bertujuan untuk memahami sistem yang diterapkan
dalam suatu proyek dalam merencanakan, melakukan, dan mengendalikan
manajemen kualitas. Sehingga penulis dapat melakukan berbagai macam
identifikasi dalam sistem Manajemen Kualitas, dan dapat memenuhi salah satu
syarat kelulusan dari mata kuliah Manajemen Kualitas.

1.4 Ruang Lingkup Penulisan


Tugas besar Manajemen Proyek ini membahas mengenai proses
manajemen yang meliputi tahapan inisiasi, perencanaan, eksekusi, pengawasan

Universitas Indonesia
3

dan pengendalian, dan penutupan. Lingkup pekerjaan yang dikaji dalam tulisan ini
meliputi:
Bangunan Pelimpah
Intake
Bak Treatment
Bak Distribusi
Jalan Akses Masuk
Fasilitas Penunjang
Kontraktor yang menjadi pihak pelaksana proyek ini adalah PT. Brantas Abipraya
(Persero) Divisi Regional I Medan, adapun pemilik proyek yaitu PPK Sungai dan
Pantai I pada SNVT Pelaksanaan Jaringan Sumber Air Sumatera IV

1.5 Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan dalam tugas besar Manajemen proyek meliputi
beberapa bagian yaitu:
BAB 1 Pendahuluan
BAB 2 Gambaran Umum Proyek
BAB 3 Tinjauan Pustaka Manajemen Kualitas
BAB 5 Improvement dan Benchmarking
BAB 6 Penutup

Universitas Indonesia
4

BAB 2
GAMBARAN UMUM PROYEK DAN SPESIFIKASI TEKNIS

2.1 Deskripsi Proyek


Pembangunan Embung Kebun Raya Batam adalah proyek yang diprakarsai oleh
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat melalui SNVT Pelaksanaan
Jaringan Sumber Air Sumatera IV Provinsi Kepulauan Riau. Embung ini merupakan
bagian dari kawasan Kebun Raya Batam yang saat ini sedang dalam tahapan
pembangunan. Tujuannya adalah menjadi sumber air baku utama bagi Kebun Raya Batam
dalam menjalankan fungsi-fungsinya. Tabel 2.1 menampilkan informasi umum mengenai
proyek tersebut.

Tabel 2.1 Informasi umum proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam
Nama Proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam di
Kota Batam
Nomor Kontrak HK.02.03/PPK.SP.I/SNVT.PJSAS-
IV/PKT.18/I/2015/2
Waktu Pelaksanaan 240 (dua ratus empat puluh) hari kalender
Pengguna Jasa PPK Sungai dan Pantai I pada SNVT
Pelaksanaan Jaringan Sumber Air Sumatera IV
Kontraktor Pelaksana / Penyedia Jasa PT. Brantas Abipraya (Persero)
Divisi Regional I Medan
Sistem Kontrak Kontrak Harga Satuan
Nilai Kontrak Rp. 24.611.851.380, 00
Lingkup Pekerjaan Pekerjaan konstruksi termasuk pembuatan
bangunan embung dan bangunan pelengkap
meliputi bangunan pelimpah, intake, bak
treatment, bak distribusi, jalan masuk dan
melengkapi bangunan fasilitas lainnya.

Sumber : RMK Proyek

Kebun Raya Batam dibangun pada lahan seluas 86 hektar yang berlokasi di
Kelurahan Sambau, Kecamatan Nongsa, Kota Batam. Posisinya terletak pada koordinat
110'35.58" LU dan 104 5'16.59" BT. Lokasi pekerjaan proyek ini tergambar pada
Gambar 2.1.
5

Gambar 2.1 Lokasi Kebun Raya Batam


Sumber : RMK Proyek

2.2 Data Teknis Proyek


Lingkup pekerjaan Pembangunan Embung Kebun Raya Batam adalah
melaksanakan pekerjaan konstruksi bangunan embung dan bangunan pelengkapnya
meliputi bangunan pelimpah, intake, bak treatment, bak distribusi, jalan masuk dan
melengkapi bangunan fasilitas lainnya. Data teknis mengenai tampungan, tubuh embung
dan pelimpah dapat dilihat pada Tabel 2.2. Gambar rencana pembangunan embung (site
plan) dapat dilihat pada Gambar 2.2.
Tabel 2.2 Data Teknis Embung Kebun Raya Batam
Data debit dan tampungan

Luas catchment area 32 ha


Elevasi muka air banjir +11.60 m
Elevasi muka air normal +11.00 m
Volume Tampungan pada muka air 108,559 m3
normal
Luas genangan pada muka air normal 3.84 ha
Tubuh Embung
Tipe Urugan Tanah
Homogen
Elevasi Puncak +13.00 m
Lebar Puncak 4.0 m
6

Tinggi Tubuh Embung 11.00 m


Panjang Tubuh Embung 196.50 m
Pelimpah
Tipe Pelimpah samping
Elevasi mercu +11.00 m
Lebar Pelimpah 10.00 m
Panjang Pelimpah 135 m

Gambar2.2 Denah rencana Pembangunan Embung Kebun Raya Batam


Sumber : RMK Proyek

2.3 Struktur Organisasi


Secara umum, struktur organisasi PT. Brantas Abipraya (Persero) dalam
mengeksekusi proyek ini dapat dilihat pada Gambar 2.3. Project Manager membawahi
tiga orang personil yaitu Site Operation Manager, Site Administration Manager, dan HSE
Inspector.
7

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Proyek Embung Kebun Raya Batam


Sumber : RMK Proyek
8

2.4 Job Description


Masing-masing job description untuk masing-masing personil dalam struktur
organisasi proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam dapat dilihat pada Tabel 2.3.

Project Manager

Site Site
HSE
Administration Manager Operation Manager
Inspector

Site
Manager

Gambar 2.3 Struktur organisasi proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam
Sumber: RMK Proyek

Tabel 2.3 Job Description personil proyek Pembangunan Embung Kebun Raya
Batam
Jabatan Job Description
Project Melaksanakan penerapan kegiatan Sistem Manajemen Mutu
Manager ISO-9000
Membuat rencana pelaksanaan proyek sesuai dengan kebutuhan
lapangan
Mengevaluasi hasil kegiatan pelaksanaan pekerjaan di proyek
Identifikasi masalah dan solusi yang terjadi selama proses
pelaksanaan pekerjaan agar proyek dapat diselesaikan sesuai
dengan jadwal dan menghasilkan laba serta meningkatkan citra
bagi perusahaan
Memelihara hubungan baik dengan pemberi kerja maupun
masyarakat sekitarnya
Mengusahakan tambahan pendapatan proyek melalui pekerjaan
tambahan, pemilihan sumber material yang tepat dan lain-lain
untuk meningkatkan laba proyek
9

Laporan pelaksanaan proyek secara berkala serta laporan


pertanggungjawaban penyelesaian akhir yang mencakup aspek
teknologi, manajemen, dan finansial.
HSE Inspector Terselenggaranya penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO-9001
: 2000 pada proyek
Melaksanakan penyusunan dan pemeliharaan Dokumen Sistem
Manajemen Mutu yang terdiri dari Prosedur dan Petunjuk Kerja
Melaksanakan kegiatan pemeriksaan kebenaran atas prosedur
tingkat proyek sebelum disahkan dan diberlakukan
Memberi saran dan menyusun, menerapkan dan memelihara
Dokumen Sistem Mutu
Mengkoordinasikan kegiatan pelatihan mengenai Sistem Mutu
Memberi masukan bagi upaya perbaikan dan peningkatan Sistem
Manajemen Mutu
Mengkoordinasikan kegiatan persiapan bagi terlaksananya audit
Mengkoordinasikan kegiatan penyusunan dan peninjauan
Project Quality Plan (PQP)
Memberi saran dalam penyusunan dan pemutakiran Project
Quality Control
Mendampingi auditor/asesor dalam melakukan audit di
lingkungan proyek
Menyiapkan pelaksanaan laporan berkala atas kinerja Sistem
Manajemen Mutu
Melakukan kegiatan monitoring serta pelaporan atas biaya mutu
(Quality Cost)
Mengkoordinasikan pelaksanaan dan pelaporan inspeksi dan tes
di lingkungan kerjanya.
Menyarankan disposisi yang akan diberikan bila terjadi
ketidaksesuaian produk
Site Operation Melaksaakan kegiatan di bagian operasi
melaksanakan pengawasan dan pengendalian waktu, biaya dan
Manager
mutu proyek
Mempelajari dan memahami persyaratan kontrak serta
memonitor pelaksanaannya serta menyiapkan dan memposes
Addendum Kontrak apabila dibutuhkan
Menyimpan dan melengkapi metode kontruksi dan program
mingguan untuk kegiatan pelaksanaan di proyek
Membuat gambar kerja (shop drawing) untuk pedoman
pelaksanaan dan melaksanakan pengukuran lokasi serta bila
perlu melakukan penyelidikan kondisi tanah
Membuat jadwal waktu pelaksanaan pekerjan di proyek dan
menyusun laporan evaluasi berkala hasil pelaksanaan pekerjaan
Melakukan pemeriksaan mutu bahan dan pekerjaan baik di
proyek maupun di laboratorium serta menyiapkan laporan
10

evaluasi berkala mengenai mutu pekerjaan dan waktu


pelaksanaan
Meyusun program penyesuaian mutu dan waktu agar hasil
pelaksanaan memenuhi persyaratan kontrak
Menyusun Rencana Kebutuhan Dana Kerja
Melakukan analisa dan evaluasi terhadap realisasi laba/rugi dan
arus kas proyek secara berkala
Menyusun laporan penyelesaian akhir proyek
Site Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan administrasi dan keuangan
Melakukan proses akuntansi, perpajakan serta melakukan
Administration
verifikasi dan menyusun laporan keuangan
Manager
Melaksanakan pengaturan likuiditas keuangan proyek
Melakukan evaluasi terhadap realisasi biaya umum proyek
secara berkala
Melaksanakan pembuatan Cut Off data keuangan pada setiap
akhir tahun
Melaksanakan kegiatan Sistem Menejemen Mutu ISO 9001 :
2000 di bidang kepersonaliaan, meliputi penerimaan, mutasi,
penugasan, pembinaan, payroll pegawai.
Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan rumah tangga kantor dan
proyek
Site Manager melaksanakan pekerjaan harian sesuai dokumen kontrak
mengkoordinir pekerja agar bekerja efektif dan efisien
membantu Site Operation Manager dalam hal penyelenggaraan
proyek secara umum seperti pelaksanaan kontrak proyek,
perencanaan dan laporan biaya, material, manpower, kualitas
kerja
membuat laporan bulanan serta evaluasinya dan mengacu kepada
laporan harian dan mingguan
membuat laporan secara berkala mengenai status pemakaian
material dan keuntungan proyek
menolak material dari supplier yang tidak memenuhi standar
Sumber : RMK Proyek

2.5 Jadwal Proyek


Waktu pelaksanaan proyek Pembangunan Embung Kebun Raya Batam sesuai
kontrak adalah 240 (dua ratus empat puluh) hari kalender. Jadwal pelaksanaan pekerjaan
ditampilkan pada Tabel 2.4.

Tabel 2.4 Jadwal pelaksanaan proyek Pemangunan Embung Kebun Raya Batam
11

Sumber : RMK Proyek


12

1 Spesifikasi Teknis Proyek


Spesifikasi teknis secara umum untuk pekerjaan tanah dan struktur (beton dan besi
beton) ditampilkan pada Tabel 2.5 berikut,

Tabel 2.5 Gambaran Umum spesifikasi teknis yang dipakai dalam Pembangunan Embung
Kebun Raya Batam
Jenis pekerjaan Frekuensi Kriteria lulus uji Alat pengujian
pengujian
Galian tanah tiap 25 m bidang batas luas dan elevasi galian Waterpass
pekerjaan sesuai patok tanda
(biasa)
Borrow tiap 500 m3 CBR6%. Alat-alat tes tanah
Untuk tebal hamparan tiap lapis 30 cm, laboratorium
material
Sand Cone
kepadatan = 100% MDD.
Untuk tebal hamparan tiap lapis 30 cm,
maka kepadatan = 95% MDD.
Persiapan tanah tiap 100 m Kepadatan tanah 95%. (kedalaman 20 Alat-alat tes tanah
dasar cm) laboratorium
CBR min. 6%.
Beton job mix formula, Sesuai standar persyaratan Kubus / Silinder
AASHTO T 97
uji slump
Besi beton sebelum Sesuai Standar persyaratan : Uji tarik/strength
Baja Anyaman sesuai AASHTO M 55
pengadaan di
Baja tarik sesuai AASHTO M 31
lapangan
Sumber : RMK Proyek

2.5.1 Standard
Semua bahan dan mutu pekerjaan harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan
dari Normalisasi Standart Indonesia. Bila ada pasal-pasal pekerjaan yang tidak ada
Standard Indonesia, maka dapat dipakai British Standard yang sesuai dengan
spesifikasi ini. Semua bahan dan mutu pekerjaan yang tidak sepenuhnya diperinci di
sini atau tidak dicakup oleh Standard Nasional haruslah bahan dan mutu pekerjaan klas
utama.Direksi akan menetapkan apakah semua atau sebagian bahan yang dipesan atau
diantarkan untuk penggunaan dalam pekerjaan, sesuai untuk pekerjaan tersebut dan
keputusan Direksi dalam hal ini pasti dan menentukan.

2.5.2 Program Pelaksanaan


13

Kontraktor harus melaksanakan Program Pelaksanaan sesuai dengan isyarat-


syarat Kontrak dengan menggunakan CPM Network. Program tersebut harus dibuat
dua bentuk yaitu bar-chart dan daftar yang setiap kegiatan :
Item item pekerjaan
Mulai dilakukannya suatu pekerjaan
Tanggal berakhirnya suatu pekerjaan
Waktu total yang diperlukan
Waktu float
Jumlah tenaga kerja, peralatan dan bahan yang diperlukan
Keterkaitan antara satu pekerjaan dan pekerjaan lainnya
Aktivitas yang terlihat pada program harus sudah termasuk pelaksanaan
pekerjaan sementara dan tetap, kelonggaran waktu yang diperlukan untuk persiapan
dan persetujuan gambar-gambar, pengiriman peralatan dan bahan ke lapangan dan
juga kelonggaran dengan adanya hari libur umum maupun keagamaan.

2.5.3 Bahan dan Perlengkapan yang Harus Disediakan Oleh Kontraktor

a. Umum
Kontraktor harus menyediakan semua bahan dan perlengkapan yang
diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan kecuali yang tercantum dalam
kontrak. Semua bahan dan perlengkapan yang merupakan bagian, dari
pekerjaan harus baru dan sesuai dengan standar yang diberikan dalam
Spesifikasi atau standar. Bila Kontraktor dalam mengusulkan penyediaan bahan
dan perlengkapan tidak sesuai dengan suatu standar seperti tersebut di atas,
kontraktor harus segera memberitahukan kepada Direksi untuk mendapatkan
persetujuan tertulis dari Direksi.
b. Perlengkapan Konstruksi

Kontraktor harus segera menyediakan semua perlengkapan konstruksi


yang diperlukan dalam pelaksanaan dalam jumlah yang cukup. Apabila
Direksi memandang belum sesuai dengan Kontrak, maka Kontraktor harus
segera memenuhi kekurangannya. Dalam penyediaan semua perlengkapan dan
peralatan harus dengan spare parts yang cukup dan memeliharanya agar dapat
dikerjakan dengan sempurna.
14

c. Bahan Pengganti

Kontraktor harus mendatangkan bahan yang ditentukan. Bila bahan


tersebut tidak tersedia di pasaran maka dapat digunakan bahan pengganti
dengan mendapat ijin tertulis dari Direksi. Harga satuan dalam volume
pekerjaan tidak akan disesuaikan dengan adanya pertambahan harga antara
bahan yang ditentukan dengan bahan pengganti.

d. Pemeriksaan Bahan dan Perlengkapan


Perlengkapan dan bahan yang disediakan oleh Kontraktor akan
dilakukan pemeriksaan sesuai dengan ketentuan dalam kontrak pada salah
satu atau lebih tempat yang ditentukan Direksi :
Tempat produksi dan pembuatan
Tempat pengapalan
Lapangan
Kontraktor supaya menyerahkan penjelasan yang menyangkut perlengkapan
dan bahan kepada Pemberi Tugas sesuai yang dimintanya, untuk tujuan
pemeriksaan, tetapi bagaimanapun juga tidak meringankan Kontraktor dari
tanggungjawabnya untuk menyediakan perlengkapan dan bahan sesuai dengan
spesifikasi.

e. Spesifikasi, Brosur dan Data yang harus Disediakan oleh Kontraktor


Kontraktor supaya menyerahkan kepada Direksi tiga set spesifikasi
yang lengkap untuk masing-masing bahan yang digunakan, brosur dan data
bahan dan perlengkapan untuk mendapat persetujuan dan harus disediakan
sesuai dengan Kontrak paling lama dalam waktu 30 (tiga puluh) hari dari
sejak penerimaan Surat Perintah Kerja atau sebelum pelaksanaan pekerjaan
dimulai. Persetujuan dari spesifikasi, brosur dan data
2.5.4 Pekerjaan Tanggul

a. Uraian Umum
Dalam uraian ini disebutkan detail dari spesifikasi teknik untuk
pekerjaan dan pengerjaannya akan diselenggarakan secara hati-hati dan
effisien disesuaikan dengan spesifikasi teknik ini dan dengan petunjuk-
petunjuk tenaga ahli/Direksi.
15

Material-material untuk tanggul terdiri dari :


Urugan Tanah
Timbunan Filter
Material batu untuk pasangan batu kali (1:4)
Plesteran (1:3)
Material batu untuk pasangan batu kosong (RipRap dan Toerock)
Penanaman Rumput
Geotextile Non Woven
Mutu dan kelayakan material tersebut harus terlebih dahulu dilakukan test
lapangan dan test laboratorium yang ditunjuk direksi, agar sesuai dengan yang
disyaratkan. Urugan tanah akan didapatkan di daerah genangan dan sekitar
lokasi proyek (borrow area). Filter material dan Rip-rap/Toerock material akan
diambil di sekitar lokasi proyek atau lokasi lain yang ditunjuk oleh direksi.
Kelayakan dari setiap bagian dasar penempatan material timbunan akan
ditentukan oleh tenaga ahli/Direksi. Semak belukar, akar-akar dan ranting-
ranting atau material-material lain hendaknya disingkirkan. Untuk pemilihan
peralatan-peralatan berat yang akan digunakan terlebih dahulu harus diajukan
ke Direksi untuk mendapatkan persetujuan.

b. Pembersihan Lapangan
Pemborong harus membersihkan lapangan kerja untuk saluran dan
bangunan yang ada dari semua tumbuhan, akar dan bambu, termasuk
pohon-pohon. Pemborong harus membongkar akar-akar, mengisi lubang-
lubangnya dengan tanah dan dipadatkan dengan baik dan benar kemudian
membuang dari tempat pekerjaan ke luar area pekerjaan untuk semua bahan-
bahan hasil pembersihan lapangan.

c. Jalan Masuk
Pemborong harus memanfaatkan dan memelihara jaringan jalan masuk
yang sudah ada beserta bangunan pelengkapnya yang dilalui selama
pelaksanaan fisik berlangsung guna pengangkutan guna material, pengukuran
dan pengawasan pekerjaan, seperti disebutkan pada pasal 1.3. Pekerjaan Tanah.
Semua pekerjaan tanah dari beberapa bagian harus dilaksanakan
menurut ukuran dan ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar atau menurut
16

ukuran dan ketinggian lain, yang mungkin akan diperintahkan oleh Direksi.
Ukuran yang berdasarkan atau berhubungan dengan ketinggian tanah, atau
jarak terusan harus ditunjukkan kepada Direksi lebih dahulu, sebelum
memulai pekerjaan tanah pada setiap tempat. Yang dimaksud dengan
"ketinggian tanah" dalam spesifikasi adalah tinggi "permukaan tanah" sesudah
pembersihan lapangan dan sebelum pekerjaan tanah dimulai.

Luasnya Penggalian
Luasnya penggalian harus sekecil mungkin menurut petunjuk Direksi,
untuk pekerjaan bangunan. Penggalian dimulai dari muka tanah dengan harus
mengambil lebar yang cukup sesuai gambar atau ditentukan lain oleh Direksi.
Pembangunan (pipa) harus dibatasi panjangnya dan harus mendapat
persetujuan Direksi lebih dahulu secara tertulis. Kecuali persetujuan secara
tertulis dari Direksi, pekerjaan pada setiap panjang yang sudah disetujui harus
diselesaikan sampai memuaskan Direksi, sebelum pekerjaan selanjutnya
dimulai.

Tanah Pinjaman (Borrow Area)


Dimana disebutkan atau diperintahkan oleh Direksi, bahan timbunan
yang diperlukan untuk pekerjaan harus diambilkan dari daerah pinjaman
(Borrow Area) yang disetujui, setelah diuji di laboratorium sebelumnya untuk
mengetahui kecocokkan bahan. Sebelum penggalian pada tanah tersebut,
permukaannya harus dikupas dari tanaman- tanaman termasuk akar-akarnya.
Apabila diperintahkan Direksi, tanah harus dikupas sampai kedalaman 0,25 m,
untuk sementara ditimbun dan ditempatkan di sekitarnya.
Setelah selesai penggalian, pemborong harus meninggalkan daerah
tersebut dalam keadaan rapi sampai memuaskan Direksi termasuk semua
pekerjaan tanah yang diperlukan untuk mencegah penggenangan air di daerah
tersebut. Apabila tanah pinjaman pada sawah atau tegalan, tanah yang dipakai
untuk timbunan tidak boleh lebih dalam dari 0,5 m, kecuali ditentukan lain dan
setelah semua penggalian selesai, daerah tersebut harus ditinggalkan dalam
keadaan sedemikian sehingga daerah tersebut bisa dipakai kembali untuk
17

pertanian, termasuk hal-hal yang menyangkut pengairan dan drainase dari


daerah itu. Batas tanah pinjaman minimum harus 20 meter di luar batas
pekerjaan tetap. (Borrow area ditunjukkan pada peta lokasi dan disetujui
Direksi). Pemborong harus menggali, memuat, mengangkut, membuang,
membentuk dan memadatkan bahan-bahan timbunan tersebut, sesuai dengan
ukuran yang tercantum dalam gambar.

Percobaan Pendahuluan untuk Bahan Timbunan


Bila diperintahkan oleh Direksi, bahan-bahan yang diusulkan sebagai
bahan timbunan harus diuji di tempat menurut ketentuan di dalam BS 1377
guna mendapatkan karakteristik dan sifat-sifatnya.

Penggalian Tanah Jelek


Jika sesuatu bahan yang jelek terdapat di tempat fondasi,
pemborong harus memindahkan dan membuangnya ke tempat yang disetujui
oleh Direksi. Jika tidak ada ketentuan atau perintah lain dari Direksi,
pemborong harus mengisi lubang dalam fondasi tersebut dengan pasangan
batu untuk bangunan, dengan bahan timbunan tanggul untuk tanggul dan
dengan bahan berbutir yang dibenarkan untuk pasangan dan lapis lindung
tebing. Jika pemborong menjumpai sesuatu bahan yang menurut pendapatnya
mungkin tidak baik, dia harus segera memberitahukan secara tertulis kepada
Direksi, yang akan memberi petunjuk kepada pemborong apakah bahan
tersebut akan ditentukan sebagai bahan jelek atau baik. Biaya yang
berhubungan dengan bahan yang jelek itu harus dipikul oleh pemborong, jika
menurut pendapat Direksi ketidakbaikkan itu disebabkan oleh kegagalan
pemborong untuk memenuhi Spesifikasi, termasuk menjaga agar galian bebas
dari air.
Persetujuan Direksi untuk hal-hal di atas tidak dapat dipakai untuk
menghilangkan tanggungjawab pemborong apabila terdapat kegagalan di
dalam melaksanakan bangunan pada tanah jelek. Seluruh permukaan yang
akan berlaku sebagai pondasi/dasar timbunan atau untuk struktur yang
permanen hendaknya dikupas. Pekerjaan ini termasuk menyingkirkan top soil,
18

tumbuh-tumbuhan. Akar-akaran dan semua material benda-benda yang tidak


dikehendaki. Kedalaman stripping akan ditentukan oleh tenaga ahli. Material-
material yang didapat dari pekerjaan stripping hendaknya disimpan pada
suatu tempat yang ditunjukkan oleh tenaga ahli sedemikian sehingga operasi
pengambilan material dari quarry tidak terganggu. Sampah-sampah, akar-
akaran dan tumbuh-tumbuhan lain hendaknya dibakar atau ditimbun pada
suatu tempat yang ditentukan oleh tenaga ahli.

Galian pada borrow area


Segala macam material tanah yang dikehendaki untuk pembangunan
dan akan diambil dari borrow area, lokasi borrow area ini ditentukan di daerah
sekitar genangan embung. Material tanah yang digali dari dasar genangan
embung dapat digunakan untuk material inti setelah mendapatkan persetujuan
dari tenaga ahli.
Area borrow area hendaknya dibersihkan dari segala tumbuh-
tumbuhan serta material-material lain yang tidak diinginkan. Kontraktor harus
membersihkan daerah tersebut dengan hati-hati, juga daerah-daerah lain yang
diperlukan dari segala material yang tidak dikehendaki. Tempat pembuangan
dari segala material yang tak terpakai dari stripping akan tergantung pada
penentuan tenaga ahli. Jika material-material yang tidak bisa digunakan untuk
penimbunan tubuh embung atau tujuan lain ditentukan pada borrow area,
material-material tersebut hendaknya ditinggalkan saja di tempat semula
atau digali dan dibuang sesuai dengan petunjuk tenaga ahli. Jika ditentukan
pecahan-pecahan batu yang mempunyai dimensi maksimum atau lebih dari
150 mm, batuan-batuan tersebut akan disingkirkan baik pada tempat
penggalian atau tempat penimbunan setelah diangkat sebelum material
tersebut diroll dan dipadatkan.
Selokan-selokan pengering/drainase yang tepat hendaknya diusahakan
di dalam borrow area, sehingga tidak terjadi genangan di dalam borrow area.

Pembuangan Material Galian


Material yang layak dari semua galian yang dikehendaki dan setiap
pengupasan dasar dapat digunakan untuk menimbun tubuh embung namun
19

atas persetujuan direksi dan konsultan supervise, dengan melihat kondisi


tanah galian apakah masih memenuhi speknya sebagai tanah timbunan
embung. Material galian yang tidak layak untuk tujuan tersebut di atas
hendaknya dibuang dan disimpan pada tempat pembuangan (waste piles)
pada suatu tempat yang ditentukan kemudian oleh tenaga ahli.
Tenaga ahli dapat langsung memerintahkan pelaksana untuk
memindahkan tempat/lokasi dari waste piles tetapi pelaksana tidak
dibenarkan menuntut tambahan pembayaran sehubungan dengan pemindahan
tempat tersebut. Pemindahan atau penambahan dari waste piles atas kehendak
pelaksana sendiri akan dilaksanakan dengan biaya pelaksana itu sendiri.

Penyiapan Tanah
Sebelum mengerjakan timbunan, permukaan dari tanah yang akan
ditimbun harus disiapkan. Permukaan tanah tersebut di atas harus
dibersihkan dari segala tumbuh- tumbuhan termasuk akar-akarnya. Sebelum
mulai menimbun, permukaan tanahnya harus digaruk sampai kedalaman yang
lebih besar dari retak-retak tanah yang ada dan paling tidak sampai kedalaman
0,15 m dan kadar air dari tanah yang digaruk harus dijaga baik secara
pengeringan alami atau pembasahan dengan alat semprot.
Kalau pelaksanaan pemadatan terhenti, permukaan dari timbunan harus
digaruk kembali dan kadar airnya diperiksa kembali sebelum pekerjaan
timbunan atau pemadatan dilanjutkan. Sebelum pekerjaan penimbunan
dilakukan, semua lubang-lubang dan bekas-bekas yang terjadi pada permukaan
tanah, harus diratakan termasuk pematang sawah sampai memuaskan Direksi.

Memuat dan Membawa/Mengangkut Material


Bila dikehendaki dapat dilaksanakan penempatan material dalam suatu
stock pile sementara, selain material yang tergali dari borrow area. Stock pile
tersebut akan ditempatkan sedekat mungkin dengan tempat pemakaian akhir.
Pada saatnya nanti, pelaksana akan memuat dan mengangkut material dari stock
pile ke berbagai bagian dari pembangunan sesuai dengan petunjuk tenaga ahli.
20

Stock Piling
Urugan tanah homogen hendaknya distock pada posisi sebagaimana
ditunjukkan oleh tenaga ahli. Tempatnya penyediaan bahan hendaknya dibuat
dari material tanah dan material dengan butiran kecil pada kedua sisinya yang
diambil dari borrow area. Tebal penempatan dari material tanah dan material
yang berasal dari daerah quarry hendaknya masing-masing 50 cm dan 70 cm.
Tinggi tempat penyimpanan bahan diambil sekitar 10 m untuk tujuan
efektifitas pekerjaan pengaliran pada material tanah dan efektifitas pekerjaan
power-shovel. Material tanah hendaknya dikeringkan sekering mungkin di
daerah pengambilan (borrow area).
Untuk tujuan tersebut daerah pengambilan yang lebar dengan
kemiringan yang cukup hendaknya disediakan supaya menghasilkan
pengeringan yang dikehendaki. Pada keadaan dimana permukaan dari lapisan
yang terdahulu sangat lunak dan tak dapat diharapkan berhubungan dengan
lapisan berikutnya, permukaan dari lapisan yang terdahulu hendaknya
dilonggarkan dengan peralatan-peralatan sebelum penempatan dari lapisan
berikutnya. Pada keadaan dimana hasil test dari lapisan terdahulu tidak
memuaskan, maka lapisan tersebut harus dipadatkan ulang atau dikeringkan,
dan diuji ulang sesuai dengan persetujuan tenaga ahli/Direksi. Jika masih tidak
memuaskan, maka dikupas dan disingkirkan untuk menjaga kualitas dan
kehomogenan timbunan tubuh embung. Tebal pengurugan lapisan hendaknya
kurang dari 30 cm.
Penempatannya hendaknya dilaksanakan dengan hati-hati supaya tidak
terjadi perubahan bentuk, mencekung atau mengelupas, tercampur dengan
material-material dari daerah yang berdekatan dan tidak berubah komposisi dan
gradasinya. Pekerja dan peralatan secukupnya hendaknya disiapkan di site
untuk membongkar dan menebarkan material-material tersebut, mengontrol
moisture content selama waktu pembangunan dan menyingkirkan material-
material yang tidak terpakai. Material yang disingkirkan tersebut akan dibuang
di tempat yang ditunjukkan/ disetujui oleh tenaga ahli/Direksi.

Penempatan Urugan Tanah


21

Urugan Tanah akan dibawa dari stock pile ke daerah penimbunan,


setelah percobaan- percobaan tanah yang diperlukan selesai dilakukan. Bila
ternyata hasil soil test material-material pada stock pile tidak memuaskan,
penempatan material-material tersebut tergantung pada persetujuan dan
instruksi tenaga ahli/Direksi.
Penempatan dari material tanah tersebut akan dimulai dari tempat yang
ditentukan oleh tenaga ahli, setelah menyelesaikan pekerjaan pemadatan dan
soil test dari material yang telah ditempatkan terlebih dahulu. Setiap urugan
tanah hendaknya dibangun pada garis dan tingkatan yang ditunjukkan pada
gambar atau disetujui oleh tenaga ahli. Pelaksana hendaknya memadatkan
urugan tanah tersebut seperti yang ditunjukkan pada gambar atau disetujui
oleh tenaga ahli. Bila urugan tanah tersebut akan dilakukan pada tanah lunak
atau tanah miring, agar dikonsultasikan kepada tenaga ahli. Selain ketentuan
pada spesifikasi, tabel berikut ini menyajikan kondisi timbunan tanah atau
material yang ada untuk pertimbangan kemungkinan settlement.

Tabel 2.1 Tabel Standar Urugan Tanah


Tinggi Extra Urugan (% terhadap Tinggi Urugan)
Urugan (m) Tanah Pasir atau Batuan
0-3 9-7 6-3
3-6 8-6 5-2
6-9 7-5 4-2
9 - 12 6-4 3-1

Material urugan tanah hendaknya bebas dari campuran pasir, gravel, batuan
buangan yang didapat dari galian atau pekerjaan-pekerjaan lain. Semak-semak,
ranting-ranting, akar-akaran dan material lain yang tak diinginkan jangan
sampai tercampur dalam material urugan. Lokasi dari borrow area hendaknya
sesuai dengan yang ditunjukkan pada gambar atau sebagai ditunjukkan oleh
tenaga ahli. Pelaksana tidak berhak menuntut kompensasi tambahan akibat
22

perubahan kecil pada borrow area yang mungkin dilakukan sehubungan


dengan keadaan konstruksi.
Pengukuran untuk pembayaran akan didasarkan pada garis pengukuran yang
tertera pada gambar. Pada urugan tanah yang berhubungan dengan permukaan
inklinasi dari galian, garis batas hendaknya dibuat seperti garis yang dipakai
untuk galian. Harga satuan per meter dalam schedule akan termasuk biaya dari
galian, pengangkutan dan penebaran material urugan tersebut, clearing dan
membajak tempat urugan dan pekerjaan lain yang sehubungan dengannya.

Pemadatan Urugan Tanah


Urugan Tanah dipadatkan tiap ketinggian urugan tanah maksimal 30
cm, secara berulang-ulang dengan jumlah lintasan sesuai uji lapangan,
sampai berat isi yang dikehendaki dengan kadar air tertentu, kemudian
dilanjutkan urugan tanah sampai ketinggian 30 cm dan selanjutnya dipadatkan
lagi. Ke Setiap lapisan pemadatan (per30cm) sepanjang lintasan pemadatan
tubuh embung, diambil titik secara random yang ditentukan direksi ataupun
konsultan perencana yang dianggap mewakili kualitas pemadatan untuk
dilakukan test pemadatan baik berupa Cone Penetration Test ataupun
metode lainnya yang sesuai dengan standard yang berlaku di Indonesia.
Dalam keadaan dimana kadar air material di lapangan dan distribusi
dari penebaran material core tidak memuaskan material tersebut hendaknya
dicampur kembali dengan menggunakan dozer atau grader diperciki atau
dikeringkan sebelum pemadatan sesuai dengan petunjuk tenaga ahli. Bila
kadar air serta distribusi yang dikehendaki dapat dicapai, material pada
bagian utama hendaknya dikompak dengan sheep foot roller 20 ton dan
bervibrasi. Diusulkan memakai lokasi borrow area di daerah genangan, hasil
dari laboratorium terkait berat isi kering dan kadar air optimum adalah sebagai
berikut :
23

Tabel 2.2 Hasil Pengujian Investigasi Tanah di Lokasi Proyek


SUMMARY OF SOIL TEST
LOCATION : Embung Kebun Raya Batam DATE : September . 2014 Tested by : Lab
SAMPLE NO. TP - 01 TP - 02 TP - 03 TP - 04
BORROW PIT AND DEPTH ( m ) (0.20-2.50)m (0.20-2.50)m (0.20-2.50)m (0.20-2.50)m

OBSERVATION
INDEX PROPERTIES TEST

Natural water content Wn (%) 33.98 39.24 33.98 39.24


Specific gravity of soil Gs 2.66 2.670 2.65 2.680
Wet density t 3
2.049 1.950 1.801 1.790
95% Max. d wet side

(g/cm )

Water content W (%) 37.40 40.60 37.40 40.60


Dry density d 3
(g/cm ) 1.492 1.387 1.311 1.273
Saturated density sat 3
(g/cm ) 1.931 1.868 1.816 1.798
Submerged density sub 3
(g/cm ) 0.931 0.868 0.816 0.798
Void ratio e 0.783 0.925 1.021 1.105
Degree of Saturation S (%) 126.98 117.19 97.04 98.45
Proportion

Gravel part (%) 0.3 0.7 0.4 0.5


Sand part (%) 30.6 25.8 30.6 25.8
Silt part (%) 36.7 34.6 27.7 25.6
Clay part (%) 28.8 36.9 28.5 28.9
Passing # 200 Sieve (%) 65.5 71.5 56.2 54.5
GRAIN SIZE

Max. diameter ( mm ) 25.40 9,52 25.40 9,52


60 % diameter ( mm ) 0.034 0.023 0.034 0.023
30 % diameter ( mm ) 0.005 0.0027 0.005 0.0027
10 % diameter ( mm ) - - - -
Uniformity Coefficient ( Cu ) - - - -
Curvature Coefficient ( Cc ) - - - -
Soil Type Lempung Lempung Lempung Lempung

Liquid limit (%) 54.31 47.19 51.62 52.35


CONSISTENCY

LL

Plastic limit PL (%) 30.67 29.37 33.12 31.21


Plasticity index PI 23.64 17.82 18.50 21.14
Flow index 18.99 21.42 18.99 18.99
Coarse grained Soils - - - -
Unified Soil Classification
Fine grained Soils MH MH MH MH
PERPERMEABILITY K (cm/sec) 7.19E-07 1.34E-07 7.19E-07 1.34E-07
Triaxial
Compression

Cohesion C (kg/cm) - - - -
SHEARING STRENGTH
STRUCTURAL PROPERTIES TEST

UU
Internalfriction angel - - - -
Total Cohesion C (kg/cm) 0.335 0.289 0.335 0.289
Stress Decimal 17.865 15.175 17.865 15.175
Internalfriction angel
Degree o o o o
17 52' 15 10' 17 52' 15 10'
Effective Cohesion C' (kg/cm) 0.323 0.288 0.323 0.288
CU
Stress Decimal 20.454 17.227 20.454 17.227
Internalfriction angel
Degree o o o o
20 27' 17 14' 20 27' 17 14'
Initial void ratio eo 1.112 1.174 1.112 1.174
CONSOLIDATION

Preconsolidation load P o (kg/cm) 1.35 1.70 1.35 1.70


Compression index Cc 0.641 0.715 0.641 0.715
Coef. of Consolidation Cv (cm/sec) 4.15E-03 6.00E-03 4.15E-03 6.00E-03
Coef. of Volume Compressibility mv (cm/g) 7.15E-05 5.95E-05 7.15E-05 5.95E-05
Coef. of Permeability K (cm/sec) 3.05E-07 3.35E-07 3.05E-07 3.35E-07
Optimum Moisture content (%) 23.13 24.37 20.95 21.09
COMPACTION 3
Maximum Dry Density (d) (g/cm ) 1.57 1.46 1.38 1.34
Pinhole Test
10

Tambahan untuk Penurunan Tanah pada Tanggul


Pemborong harus memperhitungkan tambahan pengisian untuk
pemadatan sendiri, dan penurunan dari tanggul, baik disebutkan atau tidak,
maka tinggi, lebar dari ukuran permukaan yang telah selesai, pada akhir masa
pemeliharaan harus sesuai dengan tinggi dan ukuran yang ditunjukkan dalam
gambar-gambar. Besarnya extra penimbunan ini sesuai table atau standar yang
telah ditetapkan sebelumnya. bagaimanapun juga tidak meringankan
Kontraktor dari tanggungjawabnya dalam hubungannya dengan kontrak.

d. Pasangan Batu
Adukan
Jika tidak ditentukan lain, adukan untuk semua pekerjaan pasangan
harus dibuat dari semen portland dan pasir dengan perbandingan isi 1 Pc : 4
Psr atau seperti ditentukan dalam gambar untuk tiap jenis pekerjaan.
(Selanjutnya dipakai singkatan Pc untuk semen portland, Psr untuk pasir, Kr
untuk kerikil, dalam kode perbandingan suatu adukan). Pasir harus sama
dengan yang disyaratkan untuk pekerjaan beton. Pasir haruslah mempunyai
gradasi yang baik dan kekasaran yang memungkinkan untuk menghasilkan
adukan yang baik. Semen haruslah portland semen seperti yang dimaksud pada
pasal 2.4. Air yang dipakai untuk membuat adukan haruslah memenuhi pasal
2.6. dari spesifikasi ini. Air harus diberikan dalam jumlah cukup/ sesuai untuk
menghasilkan adukan yang baik.
Cara dan alat yang dipakai untuk mencampur haruslah sedemikian
rupa sehingga jumlah dari setiap bahan adukan bisa dikontrol dan
ditentukan secara tepat sesuai persetujuan Direksi. Apabila mesin aduk yang
dipakai, bahan adukan kecuali air harus dicampur lebih dulu di dalam mesin
selama paling tidak 2 menit. Adukan harus, dicampur sebanyak yang
diperlukan untuk dipakai dan adukan yang tidak dipakai selama 30 menit
harus dibuang. Pemakaian kembali adukan tersebut tidak diperkenankan.
Apabila menggunakan beton readymix, maka beton tidak boleh ditambahkan air
11

dalam keadaan apapun, hal ini dapat mengurangi mutu beton karena
perbandingan air yang berubah akibat penambahan. Jika direksi ataupun
konsultan supervise menemui hal ini, maka mereka berhak menolak dan
membuang beton tersebut ditempat diluar area pekerjaan utama.

Penyimpanan dari Bahan-bahan


Semen dan pasir harus dilindungi dengan atap atau penutup lain yang tahan
air.

Alas dan Sambungan


Tiap batu untuk pasangan harus seluruhnya dibasahi lebih dahulu
sebelum dipasang dan harus diletakkan dengan alasnya tegak lurus kepada
arah tegangan pokok. Setiap batu harus diberi alas adukan, semua sambungan
diisi padat dengan adukan pada waktu pekerjaan berlangsung. Tebal adukan
tidak lebih dari 50 mm lebarnya, serta tidak boleh ada batu berimpit satu sama
lainnya. Batu pasak tidak boleh disisipkan sesudah semua batu selesai dipasang.

Pasangan Batu Muka


Pada pasangan batu yang terlihat dibuat pasangan batu muka, Batu
muka harus mempunyai bentuk seragam dan bersudut dengan ukuran tebal
minimum 15 cm; kecuali ada permintaan lain dari Direksi. Permukaan batu
muka harus merata setelah dipasang. Pasangan batu muka harus bersatu
dengan batu-batu belah yang dipasang didalamnya dan paling sedikit ada satu
batu pengikat (pengunci) untuk tiap-tiap meter persegi. Pemasangan batu
muka harus dikerjakan secara bersama-sama dengan pasangan batu inti agar
supaya pengikat dapat dipasang dengan sebaik-baiknya.
Batu harus dipilih dan diletakkan dengan hati-hati sehingga tebal
adukan tidak kurang dari pada rata-rata 1 cm. Semua pekerjaan batu muka
yang kelihatan harus disiar, adukan untuk siaran harus campuran 1 Pc : 3 Psr.
Sebelum pekerjaan siaran dimulai semua bidang sambungan di antara batu
muka harus dikorek sebelum adukan mengeras (atau dibetel untuk pasangan
lama). Pekerjaan siar dapat dibagi atas :
12

Siar tenggelam (masuk ke dalam 1 cm dari permukaan batu)


Siar rata (rata dengan permukaan batu)
Siar timbul (timbul 1 cm, lebar tidak kurang 2 cm)
Kecuali ditentukan lain semua pekerjaan siar harus siar tenggelam.

Pipa Peresapan (suling-suling)


Tembok-tembok penahan, pasangan miring dan tembok-tembok kepala
harus dilengkapi dengan suling-suling. Suling-suling harus dibuat dari pipa
PVC dengan diameter 50 mm (2) dan paling tidak satu buah untuk setiap 2
m luas permukaan. Setiap ujung pemasukan suling-suling harus dilengkapi
dengan saringan berupa ijuk ataupun geotextile untuk menghindari
kemasukan material, sehingga menghambat pelepasan air. Suling-suling
dipasang bersamaan dengan pasangan batu/beton dan disisakan minimal 0,20
m keluar sisi belakang pasangan batu (total 1m panjang perbuah) guna
pemasangan saringan sebelum diurug. Pada pasangan miring saringan kerikil
juga dibuat bersamaan dengan pasangan batu.
Saringan terdiri atas lapisan ijuk atau geotextile yang dipasang pada
ujung pipa menonjol keluar pasangan, dibungkus dengan krikil atau batu
pecah sekeliling pipa setebal 15 cm. Saringan krikil tersebut dibungkus lagi
dengan ijuk untuk membatasi saringan dari tanah asli atau tanah urug.

Contoh Pekerjaan
Untuk pekerjaan pasangan batu yang besar, pemborong harus
membangun contoh tampang tembok, sehingga mutu dan wujudnya disetujui
oleh Direksi. Semua pekerjaan berikutnya harus sederajat dengan atau lebih
baik dari contoh yang disetujui.
13

Perlindungan dan Perawatan


Dalam membangun pekerjaan pasangan batu dalam cuaca
yang tidak menguntungkan dan dalam melindungi dan merawat
pekerjaan yang telah selesai, Pemborong harus memenuhi
persyaratan yang sama seperti yang ditentukan untuk beton.
Pekerjaan pasangan tidak boleh dilaksanakan pada hujan deras
atau hujan yang cukup lama yang dapat mengakibatkan adukan larut.
Adukan yang telah dipasang dan larut karena hujan harus dibuang dan
diganti sebelum pekerjaan pasangan selanjutnya diteruskan. Pekerja
tidak boleh berdiri diatas pasangan batu atau pasangan batu kosong
yang belum mantap.

Urugan Kembali
Sebelum melaksanakan "Urugan Kembali pada muka
pasangan batu yang tak kelihatan, pasangan batunya harus diplester
kasar dengan adukan 1 Pc : 3 Ps setebal 1 cm (berapen). Urugan tidak
boleh dilaksanakan sebelum mendapat persetujuan Direksi dan
bahan urugan harus pasir yang kasar dan mudah dilalui air. Kerikil
yang teratur ukurannya sehingga dapat mencegah kehilangan pasir
harus dipasang pada akhir lubang pembuang air. Pekerjaan pasangan
tidak boleh dilaksanakan pada hujan deras atau hujan yang cukup
lama yang dapat mengakibatkan adukan larut. Adukan yang telah
dipasang dan larut karena hujan harus dibuang dan diganti sebelum
pekerjaan pasangan selanjutnya diteruskan. Pekerja tidak boleh berdiri
diatas pasangan batu atau pasangan batu kosong yang belum mantap.

Rip-Rap dan Toerock


Batu untuk rip-rap dan Toerock harus keras, padat dan tahan
lama dengan berat jenis tidak kurang dari 2,4. Tiap-tiap batu harus
mempunyai ukuran bentuk kira-kira sama dengan ukuran 10-30 cm
untuk sloope protection dan minimal 30 cm untuk penahan gerusan
pada embung dan pekerjaan sungai lainnya. Pekerjaan lindungan
14

dengan rip-rap dan Toerock ini, termasuk pula penyediaan lapisan filter
kerikil pasir seperti ditunjukkan dalam gambar.

Pekerjaan Plesteran
Apabila di permukaan dinding dan lantai dari pasangan batu
kali ataupun pasangan batu merah yang ada maupun yang baru harus
diplester dengan adukan 1Pc : 3 Ps. Adukan untuk pekerjaan
plesteran harus memenuhi persyaratan pasal 2.5.1 untuk bahan dan
campuran. Pekerjaan plesteran dikerjakan secara 2 lapis sampai
ketebalan 1 cm. Apabila tidak diperintahkan lain pasangan harus
diplester pada bagian atas dari dinding dan untuk 0,10 m di bawah
tepi atas dinding atau sesuai dengan yang tertera pada gambar.
Khusus untuk pekerjaan mercu bendung dipakai plesteran 1 Pc : 2 Ps,
seperti ditentukan dalam gambar. Pekerjaan plesteran harus rata, lurus, rapi
dan halus. Setelah pekerjaan plesteran cukup kering, kemudian harus
dipelihara dengan siraman air secara rutin.

e. Geotextile
Umum
Untuk pekerjaan geotextile ini untuk type atau jenis dari
bahan geotekstil harus sesuai dengan yang telah ditentukan digambar
perencanaan atau oleh Direksi. Dalam Pekerjaan ini, yang digunakan
adalah type Geotextile non woven. Pekerjaan geotextile terdiri dari
pengadaan serta penerapan pemasangan yang merupakan
penghamparan pada lokasi-lokasi yang diarahkan oleh Direksi. Standart
rujukan geotextile mempunyai sifat teknis sesuai dengan desain seperti
:
Sifat mekanis
Grab Tensile strength, dimensi 755-975 N
Grab Elongation, dimensi 50%
Tear strength, Trapezoidal tear strength, dimensi 310-420 N
Pucture strength, dimensi 395-525 N
Sifat hidraulis
Permeability test 0.30 cm/dt
Apparent Opening size , dimensi 0.21 0.51 mm
15

Sifat fisik
Massa, dimensi 200-270 gram/m

Pelaksanaan Penghamparan Geotextile


Di dalam penerapan pelaksanaan pekerjaan mulai
penghamparan sampai dengan penyambungan atau finishing
disarankan dilakukan oleh produsen atau tenaga ahli geotextile.
Persiapan permukaan tanah
Sebelum geotextile dihampar atau digelar, kontraktor harus
menjamin bahwa permukaan tanah yang akan dihampar geotextile
adalah bersih dari benda-benda tajam dan batu-batu tajam.
Penerapan pelaksanaan
Setiap penghamparan geotextile sebelumnya harus melalui
persetujuan Direksi, daerah mana yang saja yang akan dihampar
terlebih dulu.
Kontraktor harus mengukur terlebih dulu daerah yang akan
dihampar geotextile
Pemotongan geotextile harus sesuai dengan ukuran daerah yang
akan dihampar.
Penyambungan geotextile harus dijahit dengan menggunakan
mesin jahit dimana overlap minimum 5 cm atau sesuai dengan
arahan produsen geotextile dan menggunakan benang dengan bahan
yang diharuskan oleh produsen.
Selama material belum ditimbun, seluruh permukaan geotextile
harus dilindungi terhadap gangguan-gangguan dari manusia, tidak
boleh diinjak- injak.
Jumlah dari geotextile yang dibayar merupakan jumlah meter
persegi dari permukaan yang akan dihampar geotextile sesuai
dengan desain.

f. Gebalan Rumput
Persyaratan Gebalan Rumput
Rumput yang digunakan jenis Manila
Rumput gebalan harus tebal dan bersama akar-akarnya.
16

Bukan berasal dari tanah yang susut besar.


Ukuran-ukuran 25 cm x 25 cm.

Pegangan untuk Gebalan


Crucuk-crucuk bambu atau kayu harus dipakai untuk
memasang gebalan rumput. Ukuran dari crucuk-crucuk tadi paling
tidak panjangnya 30 cm dengan diameter 2-3 cm dan dipasang 3 buah
crucuk untuk setiap gebalan ukuran 25 cm x 25 cm x 4 cm. Topsoil dan
pupuk merupakan tanggungjawab kontraktor dan tidak ada
pembayaran terpisah untuk ini. Rumput harus dipelihara setidaknya
sampai masa pemeliharaan berakhir.

2.5.5 Pekerjaan Beton

a. Kelas Beton
Kelas-kelas beton yang dipergunakan dalam pekerjaan dan
batasan dari bahan- bahan pokok untuk tiap kelas, harus sesuai dengan
Standar Indonesia PBI 71, NI-2 dan sifat-sifatnya yang terpenting
diberikan dalam tabel berikut :

Tabel 2.3 Tabel Pekerjaan Kelas Beton


Berat
Ukuran
Berat min. max. Peng
max. dari
Kelas dari PC tiap dari air Tingkat Pemakaian awas
kerikil
m beton (kg) tiap kg an
(mm)
PC (kg)
K300 20 350 0,40 Beton prestres pratekan
Tiang-tiang beton bertulang
Ketat
Bagian beton bertulang pracetak
Lapisan beton tahan abrasi/aus
K250 20 230 0,50 - Beton bertulang untuk konstruksi
besar utama dan pelat beton Ketat
pracetak
K175 40 275 0,55 Beton bertulang
Beton masa Ketat
Pipa
K125 40 250 0,60 - Beton masa Ketat
17

B0 - Lantai kerja Ketat


ringan

Bila dipandang perlu oleh Direksi, perbandingan campuran beton pada


saat pekerjaan berlangsung pemborong tidak boleh merubah
perbandingan campuran bahan-bahan tanpa mendapat persetujuan
terlebih dahulu dari Direksi.
Pada pekerjaan ini material beton yang akan digunakan disarankan
memakai beton siap pakai (Ready mixed concrete) seperti yang
ditentukan dalam standart ASTM C94-94 atau dry mix yang
penggunaannya harus dengan persetujuan direksi dan harus sesuai
dengan persyaratan yang tercantum dalam spesifikasi. Jika demikian,
maka kontraktr diwajibkan untuk membuat mix desain dari campuran,
sesuai masing-masing mutu yang akan dicapai dengan sampel masing-
masing 3 buah minimal, untuk kemudian diambil rata-ratanya. Jika rata-
ratanya tidak sesuai dengan spesifikasi, maka mix desain harus diubah
dan diulang, kemudian ditest lagi sesuai prosedur pengetesan, sampai
dianggap mencukupi. karena waktu yang dibutuhkan cukup lama, yaitu
28hari, karena menunggu umur beton 28 hari, maka kontraktor harus
memperhitungkan dan melakukan pengetesan ini, jauh sebelum
dilakukan pengecoran. Karena jika tidak, maka pengecoran tidak boleh
dilakukan sebelum keluar hasil test, dan penundaan dari hal ini,
menjadi tanggungjawab kontraktor.

b. Pengujian Beton
Pemborong harus melaksanakan pengujian beton menurut
prosedur yang digariskan, dalam Standar Nasional Indonesia, NI-2, PBI
1971. (Untuk setiap jumlah 15 m pengecoran dalam satu tempat dibuat
minimal 3 buah contoh beton). Pemborong harus mengambil contoh beton
untuk test selinder dari campuran percobaan dan dari tempat penuangan
beton pada pekerjaan kemudian dirawat seperlunya dan menyerahkan
kepada laboratorium yang disetujui untuk diadakan pengujian sesuai
diperintahkan. Selinder harus dibuat dalam cetakan standard dalam
Standar Nasional Indonesia, NI-2, PBI 1971. Pemborong harus menjaga
18

untuk menghindari kerusakan pada selinder uji sepanjang tahap


pengujian, maupun saat menunggu umur. Oleh karena itu, penting
untuk memberikan suatu pengkodean tertentu yang unik, beserta tanggal
pengecoran.
Selama pengecoran pemborong harus selalu melakukan Slump
Test pada saat memulai pengecoran. Test-test itu harus dilakukan berdasar
Standard Nasional Indonesia, NI-2, PBI 1971. Kecuali ditentukan lain,
maka hasil test harus sesuai dengan tabel 4.4.1 dari Standar Nasional
Indonesia, NI-2, PBI 1971. Pemborong harus pasti bahwa untuk tiap test
dibuat laporan, yang menjelaskan hasil- hasil tersebut dalam satuan
metrik. Pemborong diwajibkan membuat laporan itu dengan format yang
disetujui Direksi dan penyerahannya dilakukan dalam rangkap tiga tidak
lebih dari 3 hari setelah test itu dilaksanakan.
Pemborong harus juga menyerahkan laporan tekanan udara,
temperatur beton dan bahan-bahan beton untuk mendapat persetujuan
dari Direksi. Pemborong harus menyediakan peralatan dan tenaga
dilapangan untuk melaksanakan percobaan selinder, slump dan juga alat
pencatat temperatur.

2.5.6 Tulangan Baja

a. Daftar bengkokan
Pemborong harus memahami sendiri semua penjelasan yang
diberikan dalam gambar dan spesifikasi, kebutuhan akan tulangan baja
yang tepat untuk dipakai dalam pekerjaan. Daftar bengkokan yang
mungkin diberikan oleh Direksi kepada pemborong harus diperiksa dan
diteliti. Tulangan baja harus dipotong dari batang yang lurus, yang bebas
dari belitan dan bengkokan atau kerusakan lainnya dan dibengkokkan
dalam keadaan dingin oleh tukang yang berpengalaman. Batang dengan
garis tengah 20 mm atau lebih harus dibengkokkan dengan mesin
pembengkokkan yang direncanakan untuk itu dan disetujui oleh
Direksi. Ukuran pembengkokan harus sesuai dengan Standar Nasional
Indonesia NI-2, PBI 1971 kecuali jika ditentukan lain atau diperintahkan
oleh Direksi. Bentuk-bentuk tulangan baja harus dipotong sesuai dengan
19

gambar, tidak boleh menyambung tulangan tanpa persetujuan Direksi,


penyambungan tulangan hanya diperkenankan dengan overlap sebesar
40D (Diameter tulangan)
b. Pemasangan
Pemborong harus menempatkan dan memasang tulangan baja
dengan tepat pada tempat kedudukan yang ditunjukkan dalam gambar
dan harus ada jaminan bahwa tulangan itu akan tetap pada kedudukan
itu pada waktu pengecoran beton. Pengelasan tempel dengan adanya
persetujuan Direksi lebih dahulu dapat diijinkan untuk menyambung
tulangan-tulangan yang saling menyilang dengan sudut tegak lurus,
tetapi cara pengelasan lain tidak akan dibolehkan. Penggunaan ganjal,
alat perenggang dan kawat harus mendapat persetujuan dari Direksi.
Perenggang dari beton harus dibuat dari beton dengan mutu yang sama
seperti mutu beton yang akan dicor.

Perenggang tulangan dari besi beton dan kawat harus sepadan


dengan bahan tulangannya. Selimut beton yang ditentukan harus
terpelihara. Batang utama dari tulangan anyaman ex pabrik yang
berdampingan harus disambung dengan overlap 300 mm dan batang
melintang dengan overlap 150 mm. Pemborong tidak boleh mengecor
beton menutup tulangan baja, sebelum Direksi memeriksa dan
menyetujuinya.

c. Selimut beton
Kecuali ditentukan lain dalam gambar, tulangan baja harus
dipasang sedemikian rupa, hingga terdapat selimut/penutup minimum
sampai permukaan penyelesaian beton, sebagai berikut :
Tabel 2.4 Selimut Beton
Kelas Selimut Minimum
Jenis Pekerjaan
Beton (mm)
K-300 Beton prestress tiang beton bertulang 25
bagian- bagian pracetak
K-300 Bidang yang terkena gesekan/atau pada air laut 50
K-250 Pelat beton pracetak pipa beton 25
K-175 Beton bertulang umumnya 40
20

2.5.7 Unit Beton Pracetak (Precast)


Toleransi Unit beton pracetak harus dibuat dengan ukuran yang cukup
presisi untuk menghindari kesulitan pemasangan di lapangan dan
mempengaruhi sistem struktur secara keseluruhan. Toleransi yang diijinkan
untuk hasil pembuatan unit pracetak di lapangan adalah sebagai berikut :

Tabel 2.5 Unit Beton Pracetak


1 Variasi ketebalan atau lebar 5 mm
2 Variasi panjang 12 mm
3 Maksimum kelentingan salah satu sudut terhadap ketiga sudut lainnya 5 mm
pada permukaan bagian bawah, diukur pada pracetak diletakkan
mendatar pada 2 buah tumpuan yang sejajar.
4 Maksimum variasi kelurusan/kesejajaran antara dua sisi memanjang, 10 mm
diukur pada saar pracetak diletakkan mendatar pada 2 buah tumpuan yang
sejajar.
5 Maksimum variasi kesikuan (squareness) dan ketegaklurusan 1 : 100
(vertical plumbess) bagian ujung-ujungnya apabila pracetak
diletakkan serupa dengan kondisi kerjanya.
6 Maksimum perbedaan kelengkungan (camber) antara pelat 5 mm
yang berdekatan
7 Maksimum variasi posisi penanaman (embedments) seperti baut, sparing, 2 mm
dll. (kecuali ditentukan lain).
21

BAB 3
TINJAUAN PUSTAKA MANAJEMEN KUALITAS

3.1 Dasar Teori Manajemen Kualitas


Manajemen kualitas didefinisikan sebagai sebuah filosofi atau
pendekatan untuk melakukan manajemen yang dibentuk dari prinsip yang
saling menguatkan yang tiap-tiapnya didukung oleh oleh praktik dan teknik
(Dean and Bowen, 1994). Praktik dari kualitas dari sebuah organisasi didefinsikan
dengan tindakan dan prosedur yang diambil oleh sebuah perushaan atau organisasi
untuk memastikan tercapainya pelayanan atau produk dengan kualitas yang tinggi.
(Baros et al, 2014). Dalam manajemen kualitas sebuah prinsip adalah sebuah hal
yang terlalu umum untuk melakukan penelitian dalam bidang ini, sementara
sebuah teknik merupakan hal yang terlalu rinci. Prinsip/teori dari manajemen
kualitas digunakan oleh senior manajer sebagai kerangka untuk mengarahkan
organisasinya untuk meningkatkan performa. Terdapat banyak cara untuk
menerapkan teori manajemen kualitas bergantung pada kondisi organisasi dan
tantangan tertentu.
Berdasarkan survey Baros, Sampaio, Saraiva (2014) terdapat beberapa
faktor penting yang secara umum dapat mempengaruhi manajemen kualitas,
seperti yang ditunjukan pada Gambar 3.1 dibawah ini.
Dari hasil survey diatas dapat disimpulkan bahwa dari aspek-aspek
prinsip dalam manajemen
kualitas dapat dibedakan

berdasarkan
tingkat

kepentinganya
Extremely Important: Kepeminpinan, Fokus Konsumen, dan

Gambar 3.2 Pendapat secara umum mengenai prinsip manajemen kualitas


Sumber: Baros et al, 2014
22

Proses Manajemen; Very Important: Keterlibatan Pegawai dan Komitmen,


Manajemen SDM, Perencanaan Strategis Manajemen, Proses Manajemen,
Manajemen Rantai Suplai, Perkembangan yang Berkelanjutan dan Inovasi.
Menurut Project Management Body Of Knowladge Manajemen Kualitas
Proyek merupakan proses memastikan proyek yang dikerjakan dapat memuskan
kebutuhan sesuai dengan yang telah disetujui. Hal ini mencakup keseluruhan
fungsi manajemen yang menentukan peraturan, tujuan, dan tanggung jawab
mengenai kualitas dan mengimplementasikanya dengan perencanaan kualitas,
jaminan kualitas, kontrol kualitas, dan peningkatan kualitas di dalam sistem
kualitas. Dalam PMBOK proses utama dalam manajemen kualitas dibagi menjadi
tiga, yaitu:
Quality Planning proses identifikasi standar kualitas mana yang
relevan terhadap proyek yang dikerjakan dan menentukan bagaimana
menyesuaikan dengan standar tersebut.
Quality Assurance melakukan evaluasi kinerja proyek pada basis
reguler untuk memberikan jaminan bahwa proyek akan berjalan sesuai
dengan standar kualitas yang telah ditentukan.
Quality Control mengawasi secara spesifik hasil proyek untuk
menentukan apakah hasil sesuai dengan standar kualitas dan
mengidentifikasi cara untuk mengeliminasi dampak dari kinerja yang
kurang memuaskan.
Keseluruhan proses manajemen kualitas terebut paling tidak akan muncul
satu kali dalam tiap tahapan pekerjaan proyek. Dasar dari manajemen kualitas
juga dicantumkan dalam standar internasional pada International Organization
for Standardization (ISO), yang secara spesifik di atur pada standar dan panduan
di ISO 9000 dan 10000.
Manajemen kualitas proyek mengarahkan sistem manajemen suatu
proyek dapat disampaikan ke semua aspek dari mutu dari pekerjaan di proyek.
Perhitungan kualitas dan teknik yang digunakan sangatlah sepsifik tergantung dari
jenis kualitas pekerjaan apa yang akan dilakukan dalam sebuah proyek.
Manajemen kualitas proyek meliputi proses dan kegiatan dalam suatu proyek
untuk menentukan kebijakan, objektif, dan tanggung jawab dari pihak pelaksana
agar hasil dari produk yang dikerjaan dapat memberikan kepuasan kepada
23

consumer/owner, sangat penting adanya manajemen kualitas untuk membentuk


sistem agar mutu dari suatu produk konstruksi dapat tetap terjaga, hal ini dapat
menunjang keberhasilan dari suatu proyek karena jika dilakukan dengan baik akan
menciptakan continuous improvement dalam konteks ini adalah peningkatan
kualitas dari suatu proyek yang berkelanjutan.
Dalam sebuah proyek kualitas dan mutu merupakan hal yang berbeda
secara konsep, kualitas indikasi dari hasil pekerjaan/delivered performance or
result yang telah memenuhi suatu persyaratan atau standar yang telah ditentukan,
sedangkan mutu aada representasi dari jenis desain yang digunakan dengan suatu
fungsi namun dengan berbagai macam perbedaan karakteristik teknis. Dalam tim
suatu proyek, secara keseluruhan mereka memiliki tanggung jawab untuk
mengatur tradeoffs berdasarkan permintaan sesuai dengan kualitas dan mutu agar
item yang digunakan tepat guna.
Tim manajemen proyek juga harus menyadari bahwa manajemen mutu
modern melengkapi manajemen proyek. Sebagai contoh, kedua disiplin
menyadari pentingnya:
Kepuasan pelanggan-pengertian, mengelola, dan mempengaruhi
kebutuhan sehingga harapan pelanggan terpenuhi. Hal ini membutuhkan
kombinasi dari kesesuaian dengan persyaratan (proyek harus
menghasilkan apa yang dikatakan itu akan menghasilkan) dan kesesuaian
untuk digunakan (produk atau jasa yang dihasilkan harus memenuhi
kebutuhan nyata).
Pencegahan ataau inspeksi atas biaya mencegah kesalahan yang terlalu
jauh lebih sedikit daripada biaya mengoreksi mereka, seperti
diungkapkan oleh inspeksi.
Tanggung jawab manajemen-keberhasilan membutuhkan partisipasi dari
semua anggota tim, tetapi tetap tanggung jawab manajemen untuk
menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk sukses.
24

Gambar 3.3 Diagram Project Quality Overview


Sumber: PMBOK 5th Edition

Hal mendasar terkait pendekatan untuk melakukan manajemen kualitas


dalam suatu proyek biasanya disetarakan dalam suatu standar seperti
Organization for Standardization (ISO). Setiap proyek harus memilki tim yang
baik yang memiliki tugas melakukan standardisasi kualitas dan mutu agar dapat
memenuhi kebutuhan sesuai dengan perencanaan.
Secara konteks untuk mencapai kompatibilitas dari ISO, pendekatan
manajemen kualitas modern diperuntukan untuk meminimalisir variasi-variasi dan
sebagai bentuk penyampaian terkait hasil produk proyek yang menjawab
kebutuhan-kebutuhan di dalamnya. Ada beberapa pendekatan yang dilakukan
yaitu :
Customer satisfaction kepuasan pelanggan
Prevention over inspection tindakan preventif untuk meminimalisir
kesalahan sebelum pengecekan/inspeksi dilakukan
Continous improvement kemajuan yang berkelanjutan
25

Management responsibility bekerja sesuai dengan tanggung jawab yang


diatur sesuai lingkup pekerjaan sumber daya manusia
Cost of quality kualitas pembiayaan yang mengacu kepada jumlah biaya
pekerjaan utama dan pekerjaan penyesuaiaan yang harus dilakukan karena
adanya kompensasi ketidaksesuaiaan ketika menerapkan suatu metode,
sehingga diperlukan penerapan metode lain

Gambar 3.4 Diagram Hubungan Dasar antara Control Quality dan Quality
Assurance
Sumber: PMBOK 5th Edition
26

1 Plan Quality
Perencanaan kualitas adalah proses identifikasi persyaratan dan/atau
standar untuk proyek dan produk, serta pendokumentasian bagaimana proyek
akan memenuhi persyaratan kualitas yang telah ditentukan. Perencanaan kualitas
yang melibatkan mengidentifikasi standar kualitas yang relevan dengan proyek
dan menentukan bagaimana memuaskan mereka. Ini adalah salah satu proses
memfasilitasi dalam perencanaan proyek dan harus dilakukan secara teratur dan
secara paralel dengan proses perencanaan proyek lainnya. Sebagai contoh,
perubahan dalam produk dari proyek yang diperlukan untuk memenuhi standar
kualitas diidentifikasi mungkin memerlukan penyesuaian biaya atau jadwal, atau
kualitas produk yang diinginkan mungkin memerlukan analisis risiko rinci tentang
masalah diidentifikasi. Sebelum pembangunan Seri ISO 9000, kegiatan
digambarkan di sini sebagai perencanaan mutu secara luas didiskusikan sebagai
bagian dari jaminan mutu. Manajemen Kualitas dalam proyek ini mencakup:
a. Human Resources : Pemilihan anggota tim yang berkompeten terhadap
profesionalisme pada proyek dan pembebanan tugas (jobdesk) pada
proyek sesuai dengan posisi atau kompentensi yang sesuai.
b. Procedures : Pembuatan Standard Operations Procedure (SOP).
c. Cost and Time : Pengeluaran biaya sesuai dengan anggaran yang sudah
ditetapkan dan pencapaian waktu sesuai dengan jadwal yang sudah dibuat.
d. Product : Pembangunan Proyek Embung Kebun Raya Batam sesuai
dengan spesifikasi teknis dan Rencana Kerja Syarat-Syarat yang
ditentukan oleh Pengguna Jasa
Perencanaan kualitas harus dilaksanakan secara parallel dengan proses
perencanaan lainnya, contoh ketika sedang melakukan sebuah perencanaan
kualitas pasti akan bertemu dengan biaya atau waktu yang dapat mempengaruhi
pembiayaan dan waktu pelaksanaan dari suatu proyek dan juga termasuk resiko
yang akan terjadi terkait perencanaan yang akan dipilih.
Adapun hasil dari proses yang dilaksanakan yaitu:
a. Quality management plan yaitu adalah component dari perencanaan
manajemen proyek yang mendeskripsikan bagaimana kebijakan terkait
kualitas di sebuah organization diimplementasikan. Hal ini sangat berguna
untuk menyamakan pandangan terkait manajemen kualitas yang dibuat
27

oleh tim pelaksana dengan owner selaku pemilik modal yang memiliki
standar kualitas tertentu.
b. Process improvement plan adalah tambahan atau komponen dari
perencanaan manajemen proyek yang dimana terdapat langkah-langkah
mendetail untuk menganalisa perkembangan suatu produk dari segi nilai
yang dihasilkan, pertimbangan yang harus dilakukan meliputi:
Process boundaries mendeskripsikan tujuan dari proses, bagaimana
awal mula sampai seleainya proyek, inputs dan outputs, proses dari
owner, dan proses dari stakeholder
Process configuration menyediakan gambaran dari proses-proses
yang ada, meliputi identifikasi keterkaitan.
Process metrics Berjalan dengan batas pengendalian, untuk
menjalankan analisis terkait efisiensi dari proses yang ada
Targets for improved performance Panduan terkait improvement
activities
Quality checklist - ceklis pekerjaan adalah tools yang digunakan untuk
memverifikasi langkah-langkah pekerjaan yang telah dilaksanakan.
Project document updates kelengkapan arsip semakin lengkap yang
meliputi stakeholder register, responsibility assignment matrix, WBS,
dan WBS dictionary.

2 Perform Quality Assurance


Menjaminan kualitas merupakan proses mengaudit pemenuhan
persyaratan kualitas dan merupakan hasil dari pengendalian kualitas untuk
memastikan bahwa proyek dijalankan dengan mengacu kepada standar
kualitas dan definisi operasi yang telah disepakati. Hal ini mencakup bagian
ekonomi untuk memilih tipe material dan metode yang dimasukkan dalam
desain. Kriteria mutu berdampak terhadap semua tahapan dari suatu proyek,
dalam arti hubungan dari sasaran proyek tersebut tidak dapat dipisahkan dan
proses pelaksanaannya harus sesuai dengan prosedur yang ada
28

Gambar 3.5 Perform Quality Assurances : Inputs, Tools & Technique,


and Output
Sumber : PMBOK 5th Edition
Penjaminan kualitas pada proyek ini dilakukan melalui langkah-
langkah sebagai berikut:
a. Proses seleksi anggota tim yang objektif sesuai dengan kompetensi dan
profesionalisme setiap orang;
b. Evaluasi kesesuaian cost dengan budget yang telah ditetapkan untuk
masing- masing fase;
c. Evaluasi ketepatan waktu untuk setiap fase proyek dan melakukan
langkah- langkah korektif yang diperlukan jika terjadi keterlambatan;
Adapun input yang digunakan dalam proses penjaminan kualitas antara
lain:

a. Project management plan


b. Quality metrics
c. Work performance information
d. Quality control measurements
Tools dan techniques yang digunakan dalam proses penjaminan
kualitas yaitu:
a. Plan Quality and Perform Quality Control toolsand techniques
b. Quality audits
Inspeksi berkala

Output dari proses Quality Assurance ini nantinya akan berupa


laporan progress pekerjaan.
3 Control Quality
Menurut definisi PMBOK, kontrol kualitas adalah memantau secara
khusus hasil proyek untuk menetapkan apakah sesuai dengan standar mutu dan
29

mengenali cara cara bagaimana menghindari penyebab yang akan menghasilkan


kinerja yang tidak baik. Kendali mutu melibatkan hasil pemantauan proyek
spesifik untuk menentukan apakah mereka memenuhi standar mutu yang relevan,
dan mengidentifikasi cara untuk menghilangkan penyebab hasil yang tidak
memuaskan. Ini harus dilakukan selama proyek. hasil proyek meliputi hasil
produk keduanya, seperti kiriman, dan hasil manajemen proyek, seperti biaya dan
kinerja jadwal. Kontrol kualitas sering dilakukan oleh Departemen Quality
Control atau yang serupa pada unit organisasi. Quality Control (QC) merupakan
bagian dari penjaminan mutu (QA) yang memberikan petunjuk dan cara-cara
untuk mengendalikan mutu material, struktur, komponen atau sistem agar
memenuhi keperluan yang telah ditentukan
Adapun aspek Quality Control diantaranya,
a. Kualitas pekerjaan harus dikendalikan agar selalu masuk dalam toleransi
keberterimaan.
b. Kualitas yang lebih rendah dari persyaratan , akan menambah cost untuk
perbaikan.
c. Kualitas yang lebih tinggi dari persyaratan , juga akan menambah biaya
(material / proses).
d. Inti dari manajemen kualitas , adalah mengurangi terjadinya kegagalan
kualitas (perbaikan/penolakan pekerjaan).
Tim manajemen proyek harus memiliki pengetahuan tentang
pengendalian kualitas statistik, terutama sampling dan probabilitas, untuk
membantu mengevaluasi output kontrol kualitas. Di antara mata pelajaran lainnya,
tim mungkin berguna untuk mengetahui perbedaan antara :
a. Pencegahan (kesalahan menjaga dari proses) dan pemeriksaan (kesalahan
menjaga dari tangan pelanggan).
b. Atribut Sampling (hasilnya sesuai, atau tidak) dan sampling variabel
(hasilnya adalah nilai pada skala kontinu yang mengukur tingkat
kesesuaian).
c. Khusus menyebabkan (kejadian luar biasa) dan menyebabkan acak
(variasi proses normal).
d. Toleransi (hasilnya dapat diterima jika berada dalam kisaran yang
ditentukan oleh toleransi) dan batas kontrol (proses ini dalam kendali jika
hasilnya jatuh dalam batas-batas kontrol).
30

Gambar 3.6 Control Quality : Inputs, Tools & Technique, and Output
Sumber : PMBOK 5th Edition
Input untuk fase pengendalian kualitas ini terdiri atas:
a. Project management plan
b. Quality metrics
c. Quality checklists
d. Work performanc information
Tools dan techniques yang dipakai untuk proses penjaminan kualitas adalah:
a. Inspeksi
b. Cause and effect diagrams
Output dari proses penjaminan kualitas ini adalah:
a. Validated deliverables
b. Corrective actions

3.1.1 Penetapan Standar Pengendalian Mutu


Kegiatan pengendalian selalu diawali dengan menetapkan terlebih
dahulu apa yang menjadi standar atau dasar pengendalian, kemudian standar
tadi harus diikuti dengan kegiatan pelaksanaan, mustahil adanya pengendalian
jika pelaksanaan tidak ada. Tindakan selanjutnya adalah evaluasi atau proses
membandingkan antara pelaksanaan dan standar yang sudah ditetapkan,
apakah ada penyimpangan atau kesesuaian antara standar dengan pelaksanaan.
Jika terjadi penyimpangan, maka diperlukan tindakan perbaikan untuk
mengembalikan penyimpangan agar tidak terlalu jauh dari standar yang sudah
ditetapkan. Pada penetapan standar ini yang perlu diperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
a. Menetapkan tujuan dari penerapan sistem mutu.
b. Menetapkan jadwal dan target penyelesainnya.
c. Menetapkan sumber daya yang dibutuhkan.
31

d. Menetapkan tugas dan tanggung jawab dari setiap anggota tim yang
sesuai dengan pendekatan proses bisnis perusahaan yang setiap alur
prosesnya telah dipahami dan dikuasai sebelumnya
e. Standar yang sudah ditetapkan harus dikaitkan dengan biaya yang ada,
hal tersebut dikarenakan perencanaan standar tersebut dilampirkan
kedalam kontrak yang berupa spesifikasi teknis baik itu kualifikasi
jenis penggunaan bahan atau material maupun cara-cara pelaksanaan
pekerjaan.
f. Mengembangkan kerjasama dan interpersonal diantara anggota
sehingga saling menikmati keberadaanya.

3.1.2 Tahap Pelaksanaan Mutu


Langkah selanjutnya adalah mengelola aspek penetapan standar mutu
tersebut dengan benar dan tepat, sehingga tercapai apa yang disebut siap untuk
dipakai yaitu pengelolaan yang bertujuan mencapai persyaratan mutu pada
pekerjaan pertama tanpa adanya pengulangan dengan cara-cara yang efektif
dan ekonomis. Pengelolaan mutu proyek merupakan unsur dari pengelolaan
proyek secara keseluruhan yang antara lain sebagai berikut:
a. Meletakkan Dasar Filosofi dan Kebijakan Mutu Proyek
Umumnya perusahaan-perusahaan besar memiliki dokumen (buku)
yang berisi pedoman dasar, filosofi, dan kebijakan mutu yang harus
diikuti selama menjalankan operasi atau produksinya. Untuk
mengelola proyek disiapkan dokumen yang isinya spesifik ditujukan
untuk proyek yang sedang dijalani.

b. Membuat Program Pengendalian Mutu Proyek.


Program yang dimaksud adalah penjabaran pedoman dan filosofi yang
tersebut pada butir 1, tetapi disesuaikan dengan keperluan proyek yang
spesifik dan tidak bertentangan dengan program mutu perusahaan
secara keseluruhan. Dari pihak pelanggan, adanya QA/ QC yang
lengkap dan menyeluruh serta dokumen yang membuktikan bahwa
program itu telah dilaksanakan dengan baik. Akan memberikan
keyakinan bahwa mutu proyek atau proyek yang dipesan telah
32

memenuhi syarat yang diinginkan.


c. Implementasi Program Pengendalian Mutu (QC)
Setelah program QC selesai disusun, implementasi program tersebut
dilaksanakan sepanjang siklus proyek. Agar diperoleh hasil yang
efektif, perlu diselesaikan terlebih dahulu langkah-langkah persiapan,
seperti melatih personil, menyusun organisasi, serta menyebarluaskan
arti dan maksud program QC kepada semua pihak yang
berkepentingan.

3.1.3 Faktor-faktor Pengendalian Mutu


Dalam pelaksanaan proses pengendalian mutu terdapat beberapa
kendala-kendala yang akan mengahambat proses pengendalian mutu. Kendala
tersebut harus sedini mungkin diketahui dan dimasukkan dalam tahap
perencanaan standar pengendalian mutu agar dapat diketahui tindakan koreksi
dan perbaikan yang akan dilaksanakan. Faktor-faktor tersebut antara lain:
a. Jangka waktu pelaksanaan proyek
Lamanya waktu pelaksanaan sangat mempengaruhi proses
pengendalian mutu dalam suatu proyek karena tindakan koreksi dan
pencegahan yang tepat waktu dapat menekan persoalan atau masalah-
masalah yang timbul untuk tidak menjadi besar sehingga sulit untuk
diadakan perbaikan.
b. Kemampuan manajemen lapangan
Kemampuan sumber daya manusia yang ada di lokasi proyek ataupun
secara langsung menangani pengendalian harus benar-benar memiliki
pengetahuan mengenai proses pengendalian yang ada sehingga jika
ditemukan masalah-masalah maka keputusan atau tindakan koreksi
yang diambil sesuai dengan prosedur yang ada.
c. Pengadaan bahan
Bahan-bahan yang disediakan oleh supplier harus sesuai standar
perencanaan yang sudah ditetapkan sehingga kemungkinan terjadi
masalah kecil.
d. Peralatan
33

Peralatan yang digunakan sejak saat proyek dimulai, berjalan, ataupun


pada saat proyek selesai tidak boleh atau memiliki kemungkinan kecil
untuk menghambat pelaksanaan proyek dikarenakan peralatan yang
tidak sesuai dengan standar yang ada.
e. Tenaga kerja
Tenaga kerja yang ada minimal mengetahui cara-cara pelaksanaan
suatu pekerjaan yang hendak dilakukan.
f. Keadaan cuaca
Tahap perencanaan ataupun penetapan standar harus melibaatkan unsur
cuaca agar pada tahap pelaksanaan, tahap pengawasan, tahap koreksi
dan pencegahan dapat berjalan tanpa adanya gangguan cuaca.
g. Kualitas informasi
Laporan yang tidak tepat pada waktunya dan isi laporan yang kurang
tepat dapat secara langsung mempengaruhi proses pengendalian.

3.1.4 Tahap Evaluasi


Kesesuaian dan ketidaksesuaian harus diidentifikasi oleh sarana yang
cocok pada seluruh tahapan proses, untuk memastikan bahwa hanya produk
yang sudah lolos (mewakili inspeksi) dipakai, dipasang (installed) atau
dikirimkan. Sedangkan tahap-tahap evaluasi itu sendiri antara lain (Nevizond
Chatab, Sistem mutu ISO 9000, ANDI, Yogyakarta, 1997;22) :
a. Status pemeriksaan / pengujian pada tahap awal proses, sedang proses,
dan akhir proses.
b. Tahap awal proses
Harus memastikan bahwa produk tidak digunakan sampai diinspeksi
terlebih dahulu, tingkatannya harus ditentukan oleh pengendalian pada
kesesuaian sumber dan rekaman.
c. Tahap sedang proses
Dilaksanakan sesuai yang direncanakan, memastikan produk ditangani
hingga inspeksi dan pengujian diselesaikan.
d. Tahap akhir proses
34

Memberikan bukti kesesuaian untuk persyaratan tertentu / yang


ditentukan, memastikan bahwa seluruh inspeksi dan pengujian yang
sudah ditentukan sudah diselesaikan dan hasilnya memenuhi
persyaratan, memastikan bahwa produk tidak dikirim sampai seluruh
rencana mutu atau persyaratan prosedur termasuk rekaman sudah
diselesaikan.
e. Status pemeriksaan peralatan, bahan, dokumen, personil, dan kondisi
lingkungan.
f. Cara pemberian status.
g. Pengendalian ketidaksesuaian.

3.1.5 Tindakan koreksi dan pencegahan


Jika pekerjaan mengalami hambatan maupun keterlambatan dalam
pelaksanaan proses pengendalian mutu, maka harus segera dikendalikan
dengan mengurangi faktor-faktor penghambat tersebut, yaitu dengan
mengambil langkah koreksi dan perbaikan.
Tindakan koreksi dan perbaikan harus memastikan hal-hal sebagai
berikut:
a. Implementasi dan rekaman perubahan untuk prosedur terdokumentasi
yang berasal dari tindakan koreksi dan pencegahan.
b. Penanganan keluhan pelanggan dan laporan persoalan produk yang
efektif.
c. Penyelidikan penyebab persoalan produk, proses, dan sistem mutu.
d. Merekam hasil penyelidikan.
e. Koreksi persoalan dengan tepat.
f. Identifikasi tindakan penanggulangan.
g. Implementasi pengukuran-pengukuran untuk koreksi.
h. Tindak lanjut tindakan untuk memastikan efektifitas.
i. Melaporkan tindakan untuk tinjauan manajemen.
j. Menentukan langkah-langkah yang diperlukan untuk persoalan yang
menghendaki tindakan pencegahan.

3.1.6 Alat Bantu Pengendalian


a. Diagram Sebab-Akibat (Cause and Effect Diagram)
Diagram sebab akibat, juga dikenal dengan Diagram Ishikawa (Ishikaw
Diagrams) atau diagram tulang ikan (fishbone diagrams)
mengilustrasikan bahwa beberapa faktor seperti waktu (time), mesin
35

(machine), metode (method), dan bahan baku (material) bisa


berpotensi menimbulkan masalah / efek.

Gambar 3.7 Contoh Diagram Sebab-akibat


Sumber : PMBOK 5th Edition

b. Grafik Kontrol (Control Chart)


Grafik kontrol adalah tampilan grafik hasil, dari waktu ke waktu, dari
sebuah proses. Diigunakan untuk menentukan apakah proses ini "dalam
kendali" (misalnya, perbedaan dalam hasil yang diciptakan oleh variasi
acak, atau peristiwa yang tidak biasa terjadi yang menyebabkan harus
diidentifikasi dan diperbaiki). Ketika suatu proses dalam kontrol, proses
tidak harus disesuaikan. Proses ini dapat diubah untuk memberikan
perbaikan, tetapi tidak harus disesuaikan bila dalam kontrol. Tujuan dari
grafik kontrol adalah untuk menentukan apakah suatu proses
pelaksanaan suatu kegiatan berjalan stabil atau memiliki kinerja yang
dapat diprediksi. Grafik kontrol bisa menjadi data juga alat untuk
menunjukkan bila suatu proses yang terganggu menyebabkan variasi
yang membuat sebuah kondisi diluar kendali.
36

Gambar 3.8 Contoh grafik control


Sumber : PMBOK 5th Edition

c. Flowcharting
Flowchart merupakan representasi grafis dari suatu proses. Flowchart
membantu menganalisis bagaimana maslah terjadi. Flowchart dapat
membantu untuk mengantisipasi masalah yang akan timbul dan
kemudian mengembangkan suatu pendekatan untuk menyelesaikannya.

d. Pareto Chart
Diagram Pareto adalah sebuah histogram, berdasar pada frekuensi
kejadian, yang menunjukkan berapa banyak hasil yang dihasilkan oleh
jenis atau kategori tertentu. Ranking suatu pemesanan digunakan untuk
membimbing tindakan- korektif tim proyek harus mengambil tindakan
untuk mengatasi masalah yang menyebabkan jumlah terbesar dari cacat
yang pertama teridentifikasi. Pareto diagram secara konseptual berkaitan
dengan Hukum Pareto, yang menyatakan bahwa jumlah yang relatif kecil
biasanya menyebabkan sebagian besar dari masalah atau cacat. Hal ini
sering disebut sebagai prinsip 80/20, dimana 80 persen dari masalah
adalah karena 20 persen dari penyebab. Diagram/ chart Pareto
merupakan metode untuk mencari sumber kesalahan masalah-masalah
atau kegagalan produk. Untuk membantu memfokuskan diri pada
usaha-usaha pemecahannya. Masalah diurutkan dalam diagram
menurut prioritas atau tingkt kepentingannya.
37

Gambar 3.9 Diagram Pareto (Chart)


Sumber : PMBOK 5th Edition

e. Diagram Garis (Run Chart)


Diagram garis merupakan sebuah grafik yang menunjukkan pola dari
variasi. Diagram garis menunjukkan data yang diplot dalam urutan
dimana hal itu terjadi. Grafik ini menunjukkan proses dari waktu ke
waktu atau penurunan maupun peningkatan dalam proses lembur.
f. Diagram Sebar (Scatter Diagram)
Diagram sebar atau peta koreksi ini memeriksa hubungan antara dua
pasang data. Pasangan data dapat berupa hubungan sebab-akibat antara
dua penyebab atau dua akibat, antara dua variabel independen dan
variabel dependen. Diagram sebar dibuat dengan axis horizontal (X-
axis) yang mempresentasikan nilai dari suatu variabel dan axis vertikal
(Y- axis) yang mempresentasikan nilai dari variabel kedua. Letaknya
yang sempit dari kumpulan titik-titik dan arahnya memberikan indikasi
kekuatan hubungan tersebut.
g. Statistical Sampling
Sampling statistik melibatkan bagian pemilihan populasi untuk
pemeriksaan (misalnya, memilih sepuluh gambar teknik secara acak dari
daftar tujuh puluh lima). Sampling yang tepat sering dapat mengurangi
biaya pengendalian kualitas. Ada tubuh substansial pengetahuan tentang
sampling statistik, dalam beberapa area aplikasi, perlu untuk tim
manajemen proyek untuk menjadi akrab dengan berbagai teknik sampling.
h. Inspeksi (Inspection)
38

Inspeksi merupakan pengujian suatu kerja produk untuk menentukan


apakah bentuknya sesuai dengan standar. Pada umumnya, hasil dari
inspeksi termasuk pengukuran.
i. Defect Repair Review
Tindakan perbaikan kesalahan adalah tindakan yang diambil oleh tim
pengendalian mutu atau organisasi untuk memastikan bahwa produk yang
cacat dapat diperbaiki bisa sesuai dengan persyaratan atau spesifikasi.

3.2 Teori Six Sigma


Sigma merupakan istilah statistik untuk menunjukkan penyimpangan
standar (standard deviation). Dalam penggunaan bisnisnya, sigma menunjukkan
cacat pada output suatu proses, dan membantu kita memahami sejauh mana proses
itu menyimpang dari kesempurnaan. Sedangkan Six Sigma merupakan konsep
statistik yang mengukur suatu proses yang berkaitan dengan cacat atau kerusakan.
Mencapai enam sigma berarti suatu proses menghasilkan hanya 3,4 cacat per
sejuta peluang, dengan kata lain bahwa proses itu berjalan hampir sempurna. Six
Sigma pun merupakan falsafah manajemen yang berfokus untuk menghapus cacat
dengan cara menekankan pemahaman, pengukuran, dan perbaikan proses (Brue,
2002).

Six Sigma

Gambar 3.10 Hanya Terdapat 3,4 Cacat Dari Satu Juta


Kemungkinan Hasil Dari Six Sigma
Sumber: Brue, 2002
menekankan penghilangan kesalahan, penghilangan sampah, dan meminimalisir
pengerjaan kembali barang yang cacat. Dengan demikian, biaya yang semula
digunakan untuk hal-hal tersebut, dapat dikurangi sehingga keuntungan yang
39

diperoleh organisasi akan meningkat. Dalam penggunaanya terdapat enam kata


kunci dari six sigma yaitu:
Critical to Quality Memberikan hal yang paling penting kepada
konsumen
Defect Gagal untuk memberikan apa yang konsumen mau
Process Capability Apa yang dapat disampaikan oleh proses
yang dimiliki
Variation Apa yang dilihat dan dirasakan oleh konsumen
Stable Operation memastikan konsistensi, proses yang
terprediksi untuk meningkatkan apa yang konsumen lihat dan rasakan
Design for Six Sigma Merancang untuk memenuhi keinginan
konusmen dan kemampuan memproses.
Dalam implementasi six sigma terdapat disiplin metodologi yang biasa
digunakan yang menjadi patokan dalam menjalankan proses six sigma. Metode ini
biasa disebut dengan DMAIC yang merupakan kepanjnagan dari (Design
Measure Analyze Immprove Control). DMAIC merupakan sebuah siklus
improvement yang berbasis pada data kinerja yang digunakan untuk
meningkatkan, mengoptimasi, dan menstabilkan proses bisnis suatu perusahaan.
Define
Merupakan proses identifikasi langkah yang harus dilakukan
untuk melaksanakan peningkatan dari setiap tahap proses kunci bisnis.
Dalam tahap ini perlu untuk menuliskan segala hal yang diketahui
mengenai proses yang akan diperbaiki. Selain itu klarifikasi fakta yang dan
diperlukan dan juga menentukan tim untuk menjalankan proyek. Dalam
tahap ini perlu didefinsikan hal-hal seperti problem statement, masalah
yang dialami pelanggan, critical to quality, target dari proses dan proses
lain yang terkait, target proyek, hambatan proyek, project charter.
Measure
Merupakan langkah kedua dalam metode six sigma. Terdapat tiga
hal pokok yang harus dilakukan dalam tahap measure ini, yaitu:
Memilih atau menentukan karakteristik kualitas (CTQ) kunci yang
berhubungan langsung dengan kebutuhan spesifik dari pelanggan.
Mengembangkan suatu rencana pengumpulan data melalui
pengukuran yang dapat dilakukan pada proses.
40

Mengukur kinerja sekarang (current performance) pada tingkat


proses, output, dan outcome untuk ditetapkan sebagai baseline kinerja
awal proyek six sigma.
Analyze
Proses dimana melakukan penyelidikan dan analisa dari data yang
telah dikumpulkan pada fase sebelumnya. Hal ini dilakukan untuk
menemukan penyebab masalah dan penyebab terjadinya defect. Aktivitas
yang dilakukan pada tahap ini anatara lain:
Identifikasi dan menganalisa gap yang terjadi di antara performa
yang berjalan saat ini dengan perfoma yang menjadi target proyek
Mengidentifikasi dan menganalisa bagaimana input dari proses (X)
mempengaruhi outputnya (Y)
Membuat daftar dan menyusun prioritas dari potensi perbaikan
yang dapat dilakukan
Mengidentifikasi menganalisa penyebab terjadinya variasi dalam
proses
Menganalisa data untuk mengetahui lokasi dan distribusi dari data
yang terkumpul. Untuk melakukannya biasanya dilakukan histogram
dan box plot.
Improve
Dalam langkah ini bertujuan untuk mengembangkan dan
mengimplementasikan perbaikan untuk menurunkan DPMO dan
meningkatkan Six Sigma. Dalam langkah improve ini ada 3 hal pokok
yang harus dikerjakan, yaitu (Gaspersz, 2001: 326):
Mengetahui penyebab potensial yang menyebabkan variasi proses
Menemukan hubungan variabel-variabel kunci penyebab variasi
Menetapkan batas-batas toleransi operasional
Control
Merupakan tahap operasional terakhir dalam proyek peningkatan
kualitas six sigma. Pada tahap ini hasil peningkatan kualitas
didokumentasikan dan disebarluaskan. Ada tiga hal pokok yang harus
dilakukan dalam langkah pengendalian, yaitu:
Melakukan validasi terhadap sistem pengukuran
Menentukan kapabilitas proses yang telah tercapai sekarang
Menerapkan rencana-rencana pengendalian proses
41

3.3 Total Quality Management


Merupakan sebuah pendekatan untuk memamksimalkan daya saing
organisasi melalui perbaikan terus-meneurs atas produk, jasa, tenaga kerja, proses
dan limhkunganya (Nasution, 2012). Dalam penerapanya TQM membutuhkan
sebuah komitmen yang kuat dalam memlakukan perbaikan terus-menerus atas
produk, jasa, tenaga kerja, proses, dan lingkunganya. TQM dapat diartikan
sebagai sebuah kolaborasi antara keseluruhan aspek dalam sebuah perusahaan
yang dibangun berdasarkan konsep kualitas, teamwork, produktivitas, dan
kepuasan konsumen (Ishikawa, 2010). Pada prinsipnya TQM merupakan suatu
metode manajemen terintegrasi yang bertujuan meningkatakan kualitas produk
dan jasa secara berkesinambungan untuk mencapai kepuasan konsumen.
Terdapat empat prinsip utamaa dalam TQM menurut Hensler dan
Brunell. Keempat prinsip tersebut adalah sebagai berikut:
Kepuasan Konsumen
Kualitas tidak hanya bermakna kesesuaian dengan spesifikasi-spesifikasi
tertentu, tetapi kualitas tersebut ditentukan oleh konsumen. Konsumen itu
sendiri meliputi konsumen internal dan konsumen eksternal. Kebutuhan
konsumen diusahakan untuk dipuaskan dalam segala aspek, termasuk di
dalamnya harga, keamanan, dan ketepatan waktu. Oleh karena itu, segala
aktivitas perusahaan harus dikoordinasikan untuk memuaskan para
konsumen. Kualitas yang dihasilkan suatu perusahaan sama dengan nilai
yang diberikan dalam rangka meningkatkan kualitas hidup para konsumen.
Semakin tinggi nilai yang diberikan, maka semakin besar pula kepuasan
konsumen.
Respek terhadap Setiap Orang
Dalam perusahaan yang kualitasnya tergolong kelas dunia, setiap karyawan
dipandang sebagai individu yang memiliki talenta dan kreativitas yang khas.
Dengan demikian, karyawan merupakan sumber daya organisasi yang
paling bernilai. Oleh karena itu, setiap orang dalam organisasi diperlakukan
dengan baik dan diberi kesempatan untuk terlibat dan berpartisipasi dalam
tim pengambil keputusan.
42

Manajemen Berdasarkan Fakta


Perusahaan kelas dunia berorientasi pada fakta. Maksudnya, bahwa setiap
keputusan selalu didasarkan pada data, bukan sekedara pada perasaan. Ada
dua konsep pokok yang berkaitan dengan hal ini, pertama yaitu prioritas
yakni suatu konsep bahwa perbaikan tidak dapat dilakukan pada semua
aspek pada saat yang bersamaan, mengingat keterbatasan sumber daya yang
ada. Oleh karena itu, dengan menggunakan data, maka manajemen dan tim
dalam organisasi dapat memfokuskan usahanya pada situasi tertentu yang
vital. Kedua yaitu variasi atau variabilitas kinerja manusia. Data statistik
dapat memberikan gambaran mengenai variabilitas yang merupakan bagian
yang wajar dari setiap sistem organisasi.
Perbaikan Berkesinambungan
Agar dapat mencapai tujuannya, setiap perusahaan perlu melakukan proses
sistematis dalam melaksanakan perbaikan secara berkesinambungan.
Konsep yang berlaku disini adalah siklus PDCAA (plan-do-check-act-
analyze), yang terdiri dari langkah-langkah perencanaaan, dan melakukan
tindakan korektif terhadap hasil yang diperoleh.

Terdapat beberapa komponen yang perlu diperhatikan dalam


menjalankan program pengolahan kualitas dengan baik menurut Goetsch dan
Davis, anatara lain:
Fokus Pada Konsumen
Obesesi Terhadap Kualitas
Pendekatan Ilmiah
Komitmen Jangka Panjang
Kerja Sama Tim
Perbaikan Sistem Secara Berkesimabungan
Pendidikan dan Pelatihan
Kebebasan Karyawan yang Terkendali
Kesatuan Tujuan
Adanya Keterlibatan dan Pemberdayaan Karyawan
43

BAB 4
QUALITY MANAGEMENT PLAN

4.1 Project Management Overview


Untuk menentukan pekerjaan mana yang paling dominan dan perlu
dilakukan kajian mengenai pekerjaan tersebut perlu digunakan Hukum Distribus
Pareto. Dalam teori ini disebutkan bahwa 20% bagian dari suatu item memiliki
bobot 80% dari biaya yang dikeluarkan untuk sebuah proyek. Tujuan dari
digunakannya analisis Pareto untuk mencari 80% biaya total tertinggi terjadi pada
suatu item pekerjaan.
Untuk mengetahui komponen biaya mana yang dominan dibuat
presentase biaya dari sebuah RAB yang dibuat dari list WBS proyek. Presentase
ini di dapatkan dari perbandingan harga tiap aktivitas proyek dengan harga
keselurhan proyek.

Sumber:
Tabel 4.6 Pareto proyek pembangunan embung kebun raya Batam
Dokumen

Proyek

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa pekerjaan paling dominan dari
keseluruhan proyek pembangunan embung kebun rayan Batam adalah pekerjaan
Tubuh Embung dengan biaya Rp 10,185,521,804.74 dengan presentase pekerjaan
dari keseluruhan total proyek sebesar 41.4% dengan detail pekerjaan seperti
ditunjukan pada tabel dibawah.
Tabel 4.7 List pekerjaan tubuh embung beserta harga
Sumber: Dokumen Proyek
44

Dari daftar pekerjaan dan harga pada paket pekerjaan tubuh embung
terebut pekerjaan yang paling dominan karena memakan biaya terbesar dengan
presentase 19.28% adalah pekerjaan baja tulangan dengan total biaya Rp
1,963452,960.00.
Pada perencnanaanya proyek ini dikerjakan dalam waktu delapan bulan
dengan pekerjaan paling banyak berada pada bulan ke 5 hinga bulan ke 7 dengan
presentase total pekerjaan pada bulan-bulan tersebut sebesar 21.884%; 21.714%;
dan 21.714% seperti ditujukan pada S-curve dibawah ini.

Gambar 4.11 S-Curve proyek embung kebun raya Batam


Sumber: Dokumen Proyek
Sementara itu daftar keleuruhan pekerjaan proyek pembangunan embung
kebun raya Batam ditunjukan pada WBS (Work Breakdown Structure) yang
memiliik keseluruhan sebelas paket pekerjaan dengan empat level di dalam WBS
tersebut, seperti yang ditunjukan pada diagram dibawah ini.

Gambar 4.12 WBS (Work Breakdown Structure) proyek pembangunan embung


kebun raya Batam
Sumber: Dokumen Proyek
45

4.2 Quality Plan


Perencanaan manajemen kualitas merupakan proses dalam melakukan
identifikasi kualitas kebutuhan atau standar dari suatu proyek dan melakukan
pengarsipan tentang bagaimana pemenuhan kebutuhan relevan dengan kualitas
yang telah di syaratkan. Manfaat utama dari proses ini adalah akan tersedianya
panduan dan arahan tentang bagaimana kualitas akan diatur dan di validasi selama
proyek dilaksanakan.
46

Gambar 4.13 Diagram Plan Quality Management


Sumber: PMBOK 5th Edition

Gambar 4.14 Diagram Alir Data Plan Quality Management


Sumber: PMBOK 5th Edition
47

4.2.1 RAM/RACI Dalam Proyek

Matriks Pembagian Tugas dan Tanggungjawab (Responsibility Assignment


Matrix/ RAM/RACI yaitu singkatan dari Responsible, Accountable, Consulted
and Informed. RACI chart adalah matriks untuk seluruh aktivitas atau otorisasi
keputusan yang harus diambil dalam suatu organisasi yang dikaitkan dengan
seluruh pihak atau posisi yang terlibat.RACI yaitu matriks yang menjelaskan
mengenai siapa-siapa saja orang yang melakukan tugas Responsible, Accountable,
Consult, dan Inform dalam suatu pekerjaan sesuai dengan matriks yang ada pada
PMBOK dalam tahapan inisiasi, perencanaan, eksekusi, pengendalian/
pemantauan, dan penutupan dalam beberapa prinsip ilmu manajamen konstruksi.
Berikut adalah Project Management Process pada knowledge yang ditinjau:

Gambar 4.15 Mapping Project Management Process Groups


48

Gambar 4.16 Project Management Process

Banyak cara untuk menjabarkan tugas / peran setiap fungsi / individu dalam
organisasi, namun cara yang mudah dan efektif dapat menggunakan metode
Responsibility Assignment Matrix (RAM) menggunakan format RACI :
R= Responsible (yang melakukan kegiatan)
A= Accountable (yang bertanggung jawab thd hasil)
C= Consult (memberikan konsultasi)
I = Inform (mendapatkan hasil dari R
Secara jelasnya adalah sebagai berikut :
R = Responsible (yang melakukan kegiatan / aktifitas). Dia-lah yang
bertanggung jawab mengerjakan kegiatan yang hasilnya disetujui /
divalidasi oleh A. Dan dalam melakukan kegiatannya si R hanya
boleh konsultasi ke C.
A = Accountable (yang bertanggung jawab thd hasil). Dia-lah yang
menyatakan hasilnya R diterima atau tidak, karena itu A harus :
- Menetapkan persyaratan hasil dan kriteria penerimaannya
49

- Menetapkan proses / prosedur kerja


- Melakukan kontrol.
C = Consult (memberikan konsultasi). Dia memberikan konsultasi kepada
R namun tidak bertanggung jawab terhadap hasil, karena itu dia
merupakan orang yang dipilih karena punya kapabilitas cukup (berupa
pengetahuan, ketrampilan, pengalaman) yang diperlukan R
I = Inform (mendapatkan hasil dari R) Dia akan mendapatkan hasil dari
kegiatan yang dilakukan R setelah divalidasi oleh A. Karena hasil
inilah yang dipakai sebagai input untuk melakukan kegiatan bagi penerima
I.

RAM RACI Sope Management

Gambar 4.17 RAM RACI Sope Management


50

Gambar 4.18 RAM RACI Sope Management


51

RAM RACI Time Management

Gambar 4.19 RAM RACI Time Management

Gambar 4.20 RAM RACI Time Management


52

RAM RACI Cost Management


53

RAM RACI Quality Management

Gambar 4.21 RAM RACI QualityManagement

RAM RACI Human Resources Management

Gambar 4.22 RAM RACI Human Resources Management


54

4.2.2 SOP Proyek Embung Kebun Raya Batam


SOP Perencanaan Time Management

Gambar 4.23 SOP Perencanaan Time Management


55

Gambar 4.24 SOP Perencanaan Time Management


56

Gambar 4.25 SOP Perencanaan Time Management


57

Gambar 4.26 SOP Perencanaan Time Management


58

SOP Perencanaan Cost Management

Gambar 4.27 SOP Perencanaan Cost Management


59

Gambar 4.28 SOP Perencanaan Cost Management


60

SOP Perencanaan Quality Management

Gambar 4.29 SOP Quality Plan Management


61

4.3 Quality Assurance


Penjaminan kualitas merupakan proses mengaudit pemenuhan
persyaratan kualitas dan merupakan hasil dari pengendalian kualitas untuk
memastikan bahwa proyek dijalankan dengan mengacu kepada standar
kualitas dan definisi operasi yang telah disepakati. Hal ini mencakup bagian
ekonomi untuk memilih tipe material dan metode yang dimasukkan dalam
desain. Kriteria mutu berdampak terhadap semua tahapan dari suatu proyek,
dalam arti hubungan dari sasaran proyek tersebut tidak dapat dipisahkan dan
proses pelaksanaannya harus sesuai dengan prosedur yang ada Sebelum
pembangunan Seri ISO 9000, kegiatan yang diuraikan di bawah kualitas
perencanaan secara luas sebagai bagian dari penjaminan kualitas.

Gambar 4.30 Diagram Perform Quality Assurance


Sumber: PMBOK 5th Edition

Proses dalam quality assurance atau jaminan kualitas adalah paket


perencanaan yang dibuat secara sistematis yang didefinisikan bersama dengan
perencanaan manajemen kualitas proyek. Jaminan mutu diperuntukan untuk
membangunan kepercayaan terhadap hasil dari produk yang dikerjakan, hal ini
juga merupakan proses yang dilaksanakan untuk menghindari adanya pekerjaan
yang tidak sesuai dengan perencanaan atau defects dengan melakukan
pengawasan selama aktivitas suatu pekerjaan sedang dijalankan.

Universitas Indonesia
62

Gambar 4.31 Diagram Alir Pelaksanaan Quality Assurance


Sumber: PMBOK 5th Edition

Penjaminan kualitas pada proyek ini dilakukan melalui langkah-


langkah sebagai berikut:
d. Proses seleksi anggota tim yang objektif sesuai dengan kompetensi dan
profesionalisme setiap orang;
e. Evaluasi kesesuaian cost dengan budget yang telah ditetapkan untuk
masing- masing fase;
f. Evaluasi ketepatan waktu untuk setiap fase proyek dan melakukan
langkah- langkah korektif yang diperlukan jika terjadi keterlambatan;
Adapun input yang digunakan dalam proses penjaminan kualitas
antara lain:
a. Project management plan
b. Quality metrics
c. Work performance information
d. Quality control measurements

Di dalam melaksanakan proses jaminan kualitas adalah beberapa alat


bantu dan teknik yang digunakan untuk mencapai kesuksesan dalam sebuah
proyek dari aspek kualitas, berdasarkan table diagram alir pelaksanaan quality
assurance ada beberapa tools yang terdiri dari:
Affinity diagrams
Process decision program charts (PDPC)

Universitas Indonesia
63

Interrelationship digraphs
Tree diagrams
Prioritization matrices
Activity network diagrams
Matrix diagrams

Gambar 4.32 Ilustrasi Tentang Tujuh Manajemen Kualitas dan Control Tools
Sumber: PMBOK 5th Edition

Setelah melalui proses dari jaminan kualitas adapun hasil yang dapat
dijadikan sebagai dokumen-dokumen dari perencanaan manajemen proyek yaitu
pembaharuan manajemen perencanaan proyek yang terdiri dari:
1. Manajemen perencanaan kualitas
2. Manajemen perencanaan lingkup
3. Manajemen perencanaan penjadwalan
4. Manejemen perencanaan biaya
4.4 Quality Control
Kontrol kualitas sering dilakukan oleh Departemen Quality Control atau
yang serupa pada unit organisasi. Quality Control (QC) merupakan bagian dari
penjaminan mutu (QA) yang memberikan petunjuk dan cara-cara untuk
mengendalikan mutu material, struktur, komponen atau sistem agar memenuhi
keperluan yang telah ditentukan. Langkah selanjutnya adalah mengelola aspek
penetapan standar mutu tersebut dengan benar dan tepat, sehingga tercapai

Universitas Indonesia
64

apa yang disebut siap untuk dipakai yaitu pengelolaan yang bertujuan
mencapai persyaratan mutu pada pekerjaan pertama tanpa adanya
pengulangan dengan cara-cara yang efektif dan ekonomis.

4.4.1 Sistem Pengendalian Mutu Pekerjaan


Sistem manajemen mutu Proyek Embung Kebun Raya Batam mengacu
pada ISO-9001 : 2000 dimana QA/QC Engineer bertanggung jawab atas segala
kegiatan konstruksi dilapangan sebagai berikut :
a. Mempersiapkan dan melaksanakan kegiatan inspeksi dan tes di proyek.
b. Melaporkan hasil pelaksanaan inspeksi dan tes kepada direksi/pengawas.
c. Menjamin peralatan yang digunakan untuk pelaksanaan inspeksi dan tes
maupun pengukuran sudah terkalibrasi.
d. Mengendalikan dan mengirim sample bahan yang telah disetujui oleh
direksi/pengawas untuk dilakukan pengetesan dilaboratorium pengujian.
e. Membuat laporan hasil pengujian kepada pihak direksi/pengawas.
f. Memelihara kelangsungan implementasi Sistem Manajemen Mutu ISO
dan K3 serta meningkatkan daya guna dan hasil gunanya bagi perusahaan.
g. Melakukan pemeriksaan setiap saat selama adanya pekerjaan di
lapangan.
h. Quality Control Project mempunyai hak untuk menolak dan menerima
hasil pekerjaan yang ada di proyek.
i. Bertanggung jawab ke Quality Assurance Project.

Tabel 4.8 Rencana Pengendalian Mutu Pekerjaan

Universitas Indonesia
65

Sumber : RMK Proyek

Universitas Indonesia
66

Metode yang dipakai dalam mengendalikan mutu biasanya tergantung


pada macam obyek yang diinginkan, diantaranya:

a. Mengadakan pengecekan dan pengkajian


Hal ini dilakukan terhadap gambar konstruksi, pembelian peralatan,
pembuatan maket, dan perhitungan yang berkaitan dengan desain dan
engineering.
b. Pengujian
Cara ini dimaksudkan untuk menguji apakah material atau pekerjaan
yang dimaksud telah memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan
pengujiannya dapat bersifat destruktif atau non-destruktif,
dilaksanakan terhadap contoh yang diambil dari objek yang diselidiki.
c. Pengambilan Contoh
Pengambilan contoh adalah pemeriksaan mutu dengan cara menguji
contoh yang diambil dari gugusan material yang berjumlah besar.

Universitas Indonesia
67

4.4.2 Alat Bantu Pengendalian


a. Flowchart
Diagram alir atau Flowchart digunakan sebagai pedoman dalam upaya
mengendalikan kualitas pekerjaan agar tercapai tujuan proyek. Berikut
merupakan data-data diagram alir untuk berbagai jenis pekerjaan terkait
dengan pelaksanaan proyek Embung Kebun Raya Batam,

Gambar 4.33 Flowchart Pengendalian Teknis


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
68

Gambar 4.34 Flowchart Penyiapan Gambar Pelaksanaan


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
69

Gambar 4.35 Flowchart Pelaksanaan Konstruksi secara Umum


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
70

Gambar 4.36 Flowchart Pekerjaan Tubuh Embung


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
71

Gambar 4.37 Flowchart Pekerjaan Pembesian


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
72

Gambar 4.38 Flowchart Pekerjaan Pembetonan


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
73

Universitas Indonesia
74

Gambar 4.39 Flowchart Pemerikasaan Sample Kubus Beton


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
75

Gambar 4.40 Flowchart Pemerikasaan Sample Kubus Beton


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
76

Universitas Indonesia
77

Gambar 4.41 Flowchart Pekerjaan Pasangan Batu


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
78

Gambar 4.42 Flowchart Pekerjaan Tubuh Embung


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
79

Gambar 4.43 Flowchart Pekerjaan Tanggul Penutup


Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
80

b. Penjadwalan Inspeksi Uji dan Test

Tabel 4.9 Rencana Inspeksi Pengujian dan Pengetesan Pekerjaan

Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
81

c. Form Checklist Pekerjaan

FORM INSPEKSI
NO : .. / INS / .. /
PROYEK : ...
PEKERJAAN : GALIAN TANAH

No.Ijin Pekerjaan : .. / INS / .. /


Tanggal : ... ......
Lokasi / Posisi : . ....
No. Gambar Referensi : .....
HASIL PEMERIKSAAN
KETERANGAN (Simbol
NO ITEM PEMERIKSAAN Diperbaiki
Realisasi Diterima No.)
I II
I Persiapan
1 MATERIAL
Sirtu
Air

2 ALAT KERJA
Excavator
Compactor equipment
Alat gali manual (cangkul, dll)
Teodolit dan equipment

3 K3 (Keselamatan dan kesehatan kerja)


Safety line/pagar pengaman
Penerangan

4 KESIAPAN
Marking posisi, dimensi dan elevasi
Kebersihan lahan

5 Penyelesaian Pekerjaan
Gali sesuai marking posisi, dimensi & elevasi
Bila tanah masih kering, basahi hingga jenuh
Urug dan padatkan tanah tiap 30-40cm (1 layer), min. 10X.
Cek elevasi tanah
Tes CBR : 5-10%
Urug dg sirtu tiap 30-40cm (1 layer)
Bila sirtu kering, basahi hingga jenuh
Padatkan dengan compactor tiap layer min. 10X
Cek elevasi sirtu
Tes CBR : min. 75%

X = Tidak = Ya
Catatan :

Diketahui oleh Konsultan MK Dibuat oleh Kontraktor, QMS/DCC/FML-PRO/16A (R.00) - 310805


PT. Trimatra Jaya Persada PT.

(..) (..)
Inspektor Qualtiy Control

QMS.DCC.FML-PRO.16A - Inspeksi pekerjaan galian tanah (R.00) - 310805.xls


FDA / DAI

Gambar 4.44 Form Inspeksi Mutu Pekerjaan Embung Kebun Raya Batam
Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
82

INSPEKSI QUALITY CONTROL HARIAN


(LOGO PROYEK)
No : .. / IQH-... .. / TJP / .. / .. / ..

PROYEK :
PAKET / PEKERJ AAN :
KONTRAKTOR :
TANGGAL INSPEKSI :

NO PERMINTAAN PARAF QC
NO REF. LOKASI URAIAN TINDAK LANJ UT TARGET STATUS
INSPEKSI KONTR.

QMS/DCC/FML-MNS/28 (R.01) - 310106


Menyetujui Dibuat oleh
Chief Inspector Inspector

( .... ) ( .... )

QMS.DCC.FML-MNS.28 - Inspeksi Quality Control Harian (R.01) - 310106.xls


FWD / DAI

Gambar 4.45 Form Inspeksi QC Harian Proyek Embung Kebun Raya


Batam
Sumber : Data Proyek

INSPEKSI QUALITY CONTROL MINGGUAN


NO : ________
PROYEK :
PAKET/PEK :
KONTRAKTOR :
PERIODE :
TANGGAL STATUS
NO LOKASI URAIAN TINDAK LANJ UT (dari IQCH) TARGET
INSPEKSI OK NOT OK

QMS/DCC/FML-MNS/30 (R.00) - 280206

Mengetahui, Diperiksa oleh, Dibuat oleh,

_______________________ _______________________ _______________________


Project Manager Construction Manager Inspector

QMS.DCC.FML-MNS.30 - Inspeksi Quality Control Mingguan (R.00) - 280206.xls


FRM / DAI

Gambar 4.46 Form Inspeksi QC Mingguan Pekerjaan Embung Kebun


Raya Batam
Sumber : Data Proyek

Universitas Indonesia
83

CHECKLIST HASIL PEKERJ AAN

PROYEK : .......................................................
PAKET / PEK. : .......................................................
NO. : ...... / CHP / ....... / .......
Tanggal : .......................................................
Lokasi : .......................................................
TARGET PERBAIKAN STATUS PERBAIKAN (TGL)
DEVIASI /
NO JENIS PEKERJAAN PARAF KETERANGAN
PENYIMPANGAN TGL 1 2 3 4
KONTRAKTOR MK OWNER

Disetujui pemberi tugas, Diperiksa dan disetujui MK, Diperiksa oleh Main Contractor, Dibuat oleh ........
PT. .............................. PT. ................................ PT. ....................................... PT. ......................

(................................) (....................................) (.........................................) (................................)


Contruction Manager Site Manager

Gambar 4.47 Form Check list Hasil Pekerjaan Embung Kebun Raya
Batam
Sumber : Data Proyek

4.5 Cost of Quality


Cost of Quality memberikan penilaian tentang bagaimana kualitas telah
dikelola dan mengidentifikasi area masalah. Hal ini dapat digunakan sebagai alat
untuk menganalisa biaya yang tidak direncanakan dan biaya kegagalan. Biaya-
biaya tambahan, yang mungkin timbul dari kegagalan tim proyek, biasanya harus
diserap di tempat lain. Disamping itu, biaya dari kualitas dapat digunakan untuk
melengkapi pengendalian biaya konstruksi saat ini. Hal ini dapat mengidentifikasi
kelemahan, kegagalan dan biaya mereka dalam suatu sistem atau operasi. Hal ini
dapat digunakan untuk memprioritaskan masalah untuk menghilangkan atau
QMS.DCC.FML.11B - Checklist Hasil Pekerjaan (R.00) - 310106
DAI / TNT

mengurangi kegagalan kualitas yang berhubungan dengan masa depan


Pengendalian biaya (Cost Control) memgang penting dalam manajemen
proyek konstruksi. Pada umumnya, diyakini bahwa lebih banyak uang yang
dihabiskan pada sumber daya selama produksi daripada yang diantisipasi dan/atau
ada peningkatan atau penurunan jumlah sumber daya yang digunakan untuk
mencapai output yang diperlukan. Sistem pengendalian biaya tradisional yang

Universitas Indonesia
84

digunakan dalam konstruksi tidak menganggap fungsi kualitas dan jarang


mempertimbangkan varians yang dihasilkan. Ringkasan laporan biaya kualitas, di
sisi lain dapat dirancang untuk menunjukkan "masalah saat ini".

Gambar xx. Grafik Hubungan Komponen Cost of Quality

Menurut Feigunbaum (1943), Cost of Quality adalah semua biaya yang


berhubungan dengan pengembangan sistem dan inspeksi produk, termasuk biaya
yang ditimbulkan akibat gagalnya suatu produk untuk memenuhi ketentuan atau
persyaratan. Cost of Quality dalam 4 kategor, yakni :
1) Biaya pencegahan (prevention cost)
2) Biaya penilaian (appraisal cost)
3) Biaya kegagalan internal (internal defect cost)
4) Biaya kegagalan eksternal (external defect cost)

Kemudian, Phil (1979) mengungkapkan bahwa Cost of Quality dibagi


kedalam 3 kategori, antara lain :
1) Biaya-biaya pencegahan (prevention costs)
2) Biaya-biaya penilaian (appraisal costs)
3) Biaya-biaya kegagalan (failure cost)

Universitas Indonesia
85

Cost of Quality Proyek Embung


Kebun Raya Batam

Cost of Cost of Non


Conformance Conformance

Prevention Internal External


Apraisal Cost
Cost Failure Cost Failure Cost

Gambar 4.48 Bagan Alir Cost of Quality Proyek Embung Kebun Raya
Batam
Sumber : Olahan sendiri

4.5.1 Cost of Conformance


Biaya Conformance merupakan biaya yang terdiri dari biaya pencegahan
terhadap rsiko dan biaya penilaian.

Biaya Pencegahan (Preventive Cost) adalah biaya yang dikeluarkan dalam


mencegah terjadi kegagalan pada proses seperti Biaya Pelatihan (Training
Cost) dan Biaya Perencanaan Kualitas (Quality Planning).
Biaya Peniliaian (Appraisal Cost) adalah biaya yang timbul saat melakukan
penyaringan atau pendeteksian kegagalan produk seperti Biaya Pengujian,
Inspeksi dan Proses Audit.
Tabel 4.10 Biaya dari Cost of Conformance
Kategori Contoh Biaya yang perlu dikeluarkan
Biaya Pelatihan (Training Cost)
Preventive Cost Biaya Studi Banding
Biaya Survey
Quality Planning and Design
Pengujian material (Testing) dan Inspeksi
Appraisal Cost Pembelian/ penyewaan Peralatan Uji
Peninjauan Kualitas dan Audit
Biaya Laboratorium
Sumber : Olahan sendiri

Universitas Indonesia
86

Berikut ini Cost of Quality dari Pekerjaan Piling Proyek Embung Kebun Raya
Batam :

a. Biaya Pencegahan (Preventive Cost)


Biaya perencanaan Develop Management Quality Plan (asumsi),
termasuk didalamnya terdapat biaya pelatihan, survey dan desain.

10 % x Nilai Kontrak Proyek


10 % x Rp 24.611.851.380,00 = Rp 2.461.185.138,00

b. Biaya Penilaian (Appraisal Cost)


Biaya penilaian ini dikeluarkan untuk mendeteksi kegagalan
Pekerjaan Piling. Berikut ini adalah biaya yang dikeluarkan untuk
pengujian / testing.

Tabel 4.11 Rencana Biaya Pengujian Proyek Embung Kebun Raya Batam
Uraian Pekerjaan Rencana Biaya
Concrete Testing
Pengujian Sample Kubus Rp 18.000.000
Beton
Slump Test Rp 1.500.000
Test Kuat Tarik Baja Beton Rp 10.000.000
Soil & Aggregate Testing
Specific Gravity Rp 7.000.000
Grain Size Analysis Rp 6.546.700
Moisture Content Rp 15.649.030
Field CBR Testing Rp 125.000.000
TOTAL (Rp) Rp 183.695.730
Sumber : Olahan sendiri

4.5.2 Cost of Non Conformance


Biaya non conformance merupakan biaya yang berkenaan dengan
manufaktur dan penggantian bagian yang rusak dari proyek konstruksi. Terbagi
menjadi :

Internal Failure Cost adalah Biaya yang timbul akibat kegagalan selama
pekerjaan konstruksi .
Eksternal Failure Cost adalah kegagalan yang timbul setelah pekerjaan
konstruksi.

Universitas Indonesia
87

Tabel 4.12 Biaya dari Cost Non Conformance


Kategori Contoh Biaya yang perlu dikeluarkan
Biaya Pengerjaan Ulang (Rework)
Biaya Perbaikan (Repair)
Failure Cost Internal Biaya Perubahan Desain (Design Change)
Biaya Kelebihan Persedian (Excess Inventory Cost)
Biaya Pembelian Bahan
Biaya Jaminan (Warranty)
Failure Cost Eksternal Biaya Pengembalian Produk (Return and Recall)
Biaya Penangan Keluhan (Maintenance)
Biaya Ganti Rugi
Sumber : Olahan sendiri
a. Biaya Kegagalan (Failure Cost) Internal
Biaya Failure Cost Internal pada Proyek ini adalah sebagai
berikut:
Reworks
Biaya yang diakibatkan oleh pekerjaan ulang (reworks), hal ini
disebabkan adanya hasil produk yang tidak sesuai dengan persyaratan.
Biaya-biaya yang timbul akibat reworks adalah: biaya pembongkaran,
biaya pembersihan, biaya pemasangan kembali berikut material serta
upah yang timbul. Pada data proyek Embung Kebun Raya Batam yang
diperoleh tidak terdapat adanya pengerjan ulang (reworks).

Repair
Untuk biaya akibat repair hampir sama dengan biaya yang
diakibatkan oleh reworks, tapi pada kasus ini biaya untuk repair
biasanya lebih kecil dari biaya reworks.

Overhead
Dengan bertambahnya waktu pelaksanaan berarti overhead
bertambah. Bertambahnya waktu pelaksanaan bisa diakibatkan oleh
tidak sesuainya mutu pekerjaan dengan persyaratan, dan ini berarti
penundaan terhadap pekerjaan selanjutnya atau pekerjaan itu sendiri.
Biaya overhead yang tidak sesuai dengan rencana merupakan biaya
yang harus dihitung sebagai cost of non conformance. Pada umumnya
biaya overhead ini berkisar antara 10-20%.

Universitas Indonesia
88

Pengurangan Harga
Bila terjadi mutu pekerjaan tidak sesuai persyaratan maka ada
beberapa alternatif perlakuan terhadap pekerjaan tersebut yaitu:
digunakan sebagaimana adanya yang berarti harga pekerjaan tersebut
diterima dengan harga sesuai kontrak. Tapi sebaliknya bila pekerjaan
tersebut tidak sesuai dengan persyaratan dan pekerjaan tersebut bisa
diterima dengan catatan bahwa pekerjaan tersebut grade-nya diturunkan
dan ini berarti harga dari pekerjaan tersebut menjadi turun. Selisih
antara harga kontrak dan harga akibat penurunan grade merupakan
biaya pengurangan harga dan ini adalah cost of non conformance.

Reject
Reject merupakan penolakan terhadap produk yang dihasilkan
dengan mutu yang tidak sesuai dengan persyaratan. Hal ini berarti harus
dibuatkan produk yang baru dan membutuhkan biaya ekstra untuk
menanggulanginya.

c. Biaya Kegagalan (Failure Cost) External


Biaya Failure Cost External pada Proyek Embung Kebun Raya
Batam diantaranya adalah biaya jaminan (warranty cost). Berdasarkan
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2012 Tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 Tentang
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, penyerahan Jaminan Pemeliharaan
sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai Kontrak khusus bagi Penyedia
Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya.

Biaya jaminan (Retensi) 5% x Harga Kontrak = Rp


1.230.592.569,00

Universitas Indonesia
89

BAB 5
PROJECT IMPROVEMENT

5.1 Benchmarking
Dibawah ini adalah perbandingan atau benchamarking terhadap negara lain
bagaimana cara mereka menjaga dan meningkatkan kualitas dari produk yang
dihasilkan.
Tabel 5.13. Benchmarking Quality Management Plan
Amerika Serikat India Indonesia
Sumber Departemen of Berbagai Jurnal Kementerian PU-Pera
Transportation (DOT), Quality Control dan
American Association Quality Assurance di
of State Highway and India
Transportation Officials
(AASHTO)
Prosedur 1. Corrective actions 1. Performance 1. Melakukan cek dan
2. Continual monitoring verifikasi, perbaikan
melakukan
Improvements 2. Inspection and dan pengukuran
QC/QA 3. ISO 9001 Verification 2. Dilakukan kontrol
Requirements Activities setiap tahapan/
3. ISO 9001 specifies aktivitas
certain set of
quality system
requirements *)
Metode 1. Independent Reviews 1. Third Party 1. Dilakukan oleh
2. Objective and 2. Sama Pihak ke-3
dan
quantitative measures 3. Sama 2. Pengukuran secara
pendekatan of quality 4. Sama objektif dan
QC/QA 3. Quality program 5. Sama kuantitatif
6. Sama
documentation 3. Mendokumentasika
7. Sama
4. Comprehensive n aktivitas
coverage of the 4. Inspeksi secara
inspection and load menyeluruh
rating program 5. Melakukan tindakan
5. Established koreksi
procedures for 6. Membuat jadwal
corrective actions evaluasi
6. Established schedule 7. Mendokumentasika
for evaluations n prosedur review
7. Documented review
procedures

Universitas Indonesia
90

Dapat dilihat persamaan dan perbedaan yang ada. Metode dan pendekatan
QC/QA Negara Indonesia dan Negara lainnya kurang lebih sama, karena sebagian
besar mengacu kepada Project Management Book of Knowledge (PMBOK).
Sedangkan prosedur dalam melakukan QC/QA ada sedikit perbedaan di
persyaratan dan penerapan International Standard Organization (ISO). Dimana
Negara Amerika Serikat dan India mensyaratkan ISO 9001, di Indonesia sendiri
untuk kontraktor besar skala nasional sudah memiliki sertifikat ISO namun
Peraturan Pemerintah belum mensyaratkan penggunaan ISO dalam proyek
konstruksi.

Gambar 5.49. Distribusi ISO 9001 Seluruh Dunia Tahun 2013

Universitas Indonesia
91

Tabel 5.14 Salah Satu Persyaratan Dalam Penerapan ISO 9001

5.2Lesson Learned

Embung penampungfan air yang dibangun untuk mengairi areal


persawahan warga di jalur sungai Ciharuman, Dusun Cantilan, Desa Kertajaya,
Kecamatan, Cigugur, Jawa Barat mengalami kerusakan secara structural sehingga
mengakibatkan tanggul penahan embung menjadi jebol. Pembangunan embung
tersebut diketahui dikerjakan oleh CV Budi Mulya yang didanai dari DAK Tahun
Anggaran 2016 dengan nilai kontrak Rp 199.060.000.

Universitas Indonesia
92

Gambar 5.50 Tanggul Embung Mengalami Kegagalan Struktur


Sumber: www.kompas.com

Bangunan tersebut akan difungsikan untuk penampungan air dar saluran


mata air yang akan dibagikan ke sawah milik warga namun karena kurangnya
kualitas dari cara pengerjaan proyek menyebabkan tanggul jebol.
Di negara maju seperti Belanda, Jerman, Perancis, Inggris, Norwegia,
Spanyol, Polandia dan Jepang, sistem manajemen kualitas bangunan untuk
pemeriksaan dan pemeliharaan bangunan berdasarkan life-cycle costs. Rencana
pemeriksaan dan pemeliharaan bangunan air perlu direncanakan sejak awal
perencanaan jembatan untuk peningkatan kualitas pembangunan bangunan air di
Indonesia. Dengan perencanaan pemeriksaan dan pemeliharaan berdasarkan life-
cycle costs maka akan tercapai mutu suatu konstruksi sesuai umur rencana
bangunan air. Jika berdasarkan analisis siklus hidup proyek, kegagalan konstruksi
dapat diidentifikasi 3 tahap utama yaitu:
- Pre-Construction
- Construction
- Post Construction

Universitas Indonesia
93

BAB 6
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan dari perencanaan pembangunan Embung
Kebun Raya Batam maka didapat kesimpulan sebagai berikut:
1. Perencanaan kualitas dalam proyek ini bertujuan untuk memenuhi
kualitas yang telah ditentukan sesuai dengan SOP pembangunan
Infastruktur Keairan berbasis SOP dan checklist pada kontraktor yang
memiliki ISO 9001.
2. Aplikasi manajemen kualitas pada proyek pembangunan Embung
Kebun Raya Batam telah memenuhi standar perencanaan kualitas
sehingga proyek yang dilaksanakan dapat mencapai sasaran dari
mutu proyek
3. Perhitungan biaya kualitas (Cost of Quality) telah dilakukan untuk
menanggarkan biaya untuk eksekusi manajemen kualitas dan
pengendalian kualitas selama proyek berlangsung. Total biaya yang
diperlukan untuk cost of quality sebesar Rp 183.695.730,00-
4. Sistem pengendalian dari proyek embung kebun raya Batam dari sisi
pemilik pekerjaan telah memiliki prosedur yang cukup selama proses
kegiatan pembangunan

Universitas Indonesia
94

DAFTAR PUSTAKA

A Guide to the Project Management Body of Knowledge, (PMBOK Guide)


Fourth Edition, Project Management Institute. 2008.

A Guide to the Project Management Body of Knowledge, (PMBOK Guide) Fifth


Edition, Project Management Institute. 2013.

Construction Project Cost Management; Ir. Asiyanto, MBA, IPM

PELATIHAN & SERTIFIKASI MANAJEMEN PROYEK (Project Management


Workshop & Certification), IAMPI Ikatan Ahli Manajemen Proyek
Indonesia (Indonesian Society of Project Management
Professionals). 2014.

Subiyanto, Eddy dan Leni Sagita Riantini. 2016. Materi Kuliah Manajemen SDM
& Komunikasi. Jakarta : Program Pascasarjana Universitas Indonesia.
2015

Rencana Mutu Kontrak Pembangunan Embung Kebun Raya Batam, PT Brantas


Abipraya. 2015.
Spesifikasi Teknis Pembangunan Embung Kebun Raya Batam Di Kota Batam.
2015

Universitas Indonesia
95

LAMPIRAN

Pengendalian Proses

Lampiran 1 Work Instruction Pengendalian Proses

Universitas Indonesia
96

Lampiran 2 Work Instruction Pengendalian Proses

Universitas Indonesia
97

Lampiran 3 Flow Chart Pembayaran Prestasi Pekerjaan

Universitas Indonesia
98

Lampiran 4 Flow Chart Testing & Commissioning

Universitas Indonesia
99

Lampiran 5 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan


(Partial)

Universitas Indonesia
100

Universitas Indonesia
101

Lampiran 6 Work Instruction Serah Terima Pertama Pekerjaan


(Keseluruhan)

Universitas Indonesia
102

Lampiran 7 Flow Chart Serah Terima Kedua Pekerjaan

Universitas Indonesia
103

6.2 Kontrak Kebun Raya Batam

Lampiran 8 Kontrak Kebun Raya Batam

Universitas Indonesia
104

Lampiran 9 Kontrak Kebun Raya Batam

Universitas Indonesia
105

Lampiran 10 Kontrak Kebun Raya Batam

Universitas Indonesia
106

6.3 S-Curve Proyek

Lampiran 11 S-Curve Proyek Embung Kebun Raya Batam

Universitas Indonesia
107

6.4 Denah Situasi Proyek

Lampiran 12 Denah Situasi Proyek Embung Kebun Raya Batam

Universitas Indonesia