Anda di halaman 1dari 11

Analisis Dampak Nilai Tukar Rupiah Terhadap Permintaan Impor

Bahan Makanan di Indonesia

Muhammad Karim Benzema


Mahasiswa Jurusan Ekonomi Pembangunan FE-Unijoyo
Email: alifbat@gmail.co.id

Abstraksi

Paper ini bertujuan untuk menganalisis dampak perubahan nilai tular rupiah terhadap
permintaan bahan makanan di Indonesia. Nilai tukar rupiah yang digunakan dalam paper ini
adalah kurs rupiah terhadap dolar AS dihitung berdasarkan nilai rata-rata kurs selama satu
tahun tertentu. Data mengenai nilai nilai tukar rupiah didasarkan pada publikasi Bank
Indonesia selama periode tahun 1982 1988. Sementara itu data mengenai impor bahan
makanan diperoleh dari terbitan Badan Pusat Statistik (BPS) dalam periode waktu yang sama.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif dan plotting regresi sederhana
untuk menemukan koefisien elastisitas permintaan impor akibat perubahan nilai tukar. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa koefisien elastisitas permintaan impor terhadap kurs adalah
sebesar -0,55. Hasil perhitungan ini menunjukkan bahwa permintaan impor makanan
terhadap perubahan kurs adalah inelastis. Depresiasi rupiah tidak menyebabkan perubahan
besar dalam permintaan impor. Hal ini mengindikasikan bahwa ketergantungan impor bahan
makanan di Indonesia relatif cukup besar.

Kata Kunci: Impor, Bahan Makanan, Kurs, Elastisitas

1. Pendahuluan

Meski dikenal sebagai negara agraris dengan potensi sektor pertanian yang relatif
besar, Indonesia masih mengandalkan impor untuk memenuhi kebutuhan berbagai macam
barang termasuk untuk bahan makanan. Selama periode Januari hingga September 2012, nilai
impor Indonesia sudah mencapai US$ 141,97 miliar (BPS, 2012). Angka ini meningkat
hampir 10 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Masih tingginya
ketergantungan impor ini seharusnya menjadi keprihatinan bagi semua pihak, tidak hanya
bagi pemerintah, mengingat potensi sumber daya yang dimiliki oleh negeri ini tidak bisa
dioptimalkan.

Ketergantungan terhadap barang impor harus diwaspadai karena besarnya impor akan
sangat berpotensi menguras cadangan devisa negara. Selain itu, nilai impor sangat terkait
dengan fluktuasi nilai tukar rupiah yang menentukan naik turunnya harga barang impor
dimaksud. Gejolak ekonomi dunia yang masih menghantui ekonomi global hingga saat ini,

1
menyebabkan ketidakstabilan dalam nilai tukar mata uang utama seperi US Dolar, Euro dan
Yen Jepang. Sebagai akibatnya, perekonomian yang masih sangat tergantung terhadap
perdagangan internasional (termasuk Indonesia) akan selalu terancam oleh laju perekonomian
mitra dagang utama.

Impor barang konsumsi secara prosentase memang relatif rendah1, akan tetapi secara
absolut nilainya masih sangat tinggi (9.991,5 juta US$). Termasuk dalam impor barang
konsumsi ini tentunya adalah impor untuk bahan makanan. Mengingat fluktuasi nilai tukar
rupiah yang masih sering terjadi, penelitian ini bertujuan untuk menganalisis dampak
fluktuasi kurs rupiah terhadap permintaan impor untuk bahan makanan. Kajian ini penting
untuk dilakukan untuk mengetahui seberapa besar efek dari perubahan harga terhadap
permintaan impor sehingga diharapkan dapat memberikan saran dan masukan berharga bagi
pengambil kebijakan.

Organisasi penulisan paper ini tersusun sebagai berikut. Seksi 2 akan diulas mengenai
tinjauan teori dan penelitian sebelumnya. Selanjutnya seksi 3 akan mengupas metodologi
yang digunakan dilanjutkan dengan seksi 4 yang membahas diskusi hasil temuan. Paper ini
ditutup dengan kesimpulan dan saran pada seksi terakhir.

2. Tinjauan Pustaka

Impor pada dasarnya merupakan permintaan terhadap barang dari luar negeri. Secara
teoritis, permintaan terhadap suatu barang ditentukan oleh harga barang itu sendiri, harga
barang substitusi, tingkat pendapatan dan selera konsumen (Mankiw, 2008). Dalam bentuk
fungsi matematis, fungsi permintaan adalah:

Qdi =f (P i , Ps , P k , I , T ) (1)

Dalam hal ini Qdi adalah permintaan terhadap suatu barang,


Pi
adalah harga barang itu

Ps Pk I
sendiri, adalah harga barang substitusi, adalah harga barang komplementer,

adalah pendapatan konsumen dan T adalah selera konsumen.

1 Data BPS (2012) menunjukkan hanya 7,04 persen impor barang konsumsi
Indonesia.

2
Permintaan terhadap suatu barang berhubungan negatif dengan harga barang itu
sendiri. Semakin tinggi harga suatu barang maka akan semakin rendah kuantitas barang yang
diminta. Sebaliknya semakin rendah harga suatu barang maka permintaan akan semakin
tinggi, ceteris paribus. Harga barang substitusi, sebaliknya, berhubungan positif dengan
permintaan. Jika harga barang substitusi meningkat, maka permintaan akan barang yang
bersangkutan juga meningkat, vice versa.

Faktor lain yang juga berhubungan dengan permintan adalah tingkat pendapatan dan
selera konsumen. Jika pendapatan meningkat maka permintaan juga akan meningkat.
Sebaliknya, jika pendapatan turun maka permintaan juga akan turun. Selera konsumen juga
menentukan jumlah barang yang diminta.

Besarnya pengaruh harga terhadap barang yang diminta dapat dinyatakan dalam
koefisien elastisitas. Elastisitas permintaan terhadap harga suatu barang secara matematis
dapat dinyatakan sebagai berikut:

d dQ/Q
=
dP/ P (2)

Persamaan (2) menunjukkan bahwa elastisitas permintaan adalah perubahan persentase


permintaan dibagi dengan perubahan persentase harga. Elastisitas permintaan terhadap harga
secara teori bernilai negatif. Jika diatas satu maka permintaan dikatakan sebagai elastis,
kurang dari satu disebut sebagai inelastis dan jika bernilai satu dikatakan sebagai unitary.

Harga untuk barang impor sangat ditentukan oleh nilai tukar rupiah yang berlaku.
Depresiasi rupiah menyebabkan nilai rupiah relatif semakin murah terhadap mata uang
dagang utama. Untuk memperoleh barang dengan kuantitas yang sama, importir harus
menyediakan lebih banyak rupiah jika depresiasi kurs terjadi dalam jumlah yang besar.
Dalam penelitian ini, kurs valuta asing (Rp/US$) dijadikan sebagai proksi untuk tingkat
harga. Semakin besar depresiasi rupiah maka semakin tinggi harga barang impor dihitung
dalam satuan mata uang domestik.

Kajian mengenai impor telah banyak dilakukan oleh beberapa peneliti. Yudha (2008)
menemukan hubungan negatif antara volume ekspor impor dengan nilai tukar rupiah.
Penelitian tersebut juga menemukan bukti bahwa tingkat suku bunga SBI juga memiliki
dampak negatif terhadap nilai tukar. Penelitian tersebut bersifat makro dan tidak menguji efek
nilai tukar terhadap impor secara lebih spesifik untuk barang tertentu. Dalam kasus yang
lebih spesifik, Ekananda (2004) menemukan bukti empiris bahwa industri manufaktur dengan

3
bahan baku impor yang relatif besar akan mengurangi ekspor jika volatilitas nilai tukar
semakin tinggi. Temuan ini memperkuat bukti bahwa terdapat hubungan sistematis antara
nilai tukar dengan volume perdagangan.

Penelitian tentang permintaan impor bahan kebutuhan pokok juga telah dilakukan.
Menggunakan data tahun 1980 2003, Dachliani (2006) menguji faktor penentu impor gula
di indonesia. Beberapa faktor seperti tingkat produksi, konsumsi dan pendapatan terbukti
memiliki pengaruh signifikan terhadap permintaan impor. Sementara itu, Novella (2012)
meneliti faktor yang menentukan impor beras. Hasil penelitian menunjukkan bahwa harga
beras dalam negeri memberikan pengaruh signifikan, sementara nilai tukar rupiah tidak
memberikan efek signifikan. Berbeda dengan penelitian sebelumnya, penelitian yang
dilakukan dalam paper ini menganalisis permintaan impor bahan makanan secara umum
termasuk ikan segar dan daging (live animals). Penelitian ini juga lebih fokus pada analisis
efek nilai tukar terhadap permintaan barang impor.

3. Metode Penelitian

Penelitian ini dibatasi pada analisis periode tahun 1982 hingga tahun 1988. Data
mengenai impor meliputi nilai impor bahan pangan termasuk daging dan ikan segar (food
and live anlimals) publikasi Badan Pusat Statistik (BPS) pada berbagai periode. Sementara
itu data mengenai nilai tukar rupiah diambil dari publikasi Bank Indonesia (BI) mengenai
kurs rupiah (Rp) terhadap dolar AS (US$) pada periode yang sama. Data nilai tukar yang
digunakan bukan data akhir periode (end periods) namun kurs rata-rata pada tahun yang
bersangkutan (average periods).

Untuk mengukur dampak nilai tukar terhadap permintaan impor bahan makanan,
dapat digunakan perhitungan elastisitas dengan dua pendekatan. Pendekatan pertama,
menggunakan formula elastisitas titik sebagai berikut:

d ( M t 2M t 1 )/ M t 1
= (3)
(V t 2V t 1 )/V t 1

Mt2 Mt1
Dalam hal ini adalah impor pada periode 2 dan adalah impor pada periode

V t2
sebelumnya (periode 1). Sementara itu adalah nilai tukar rupiah pada periode 2 dan

4
V t1
adalah nilai tukar pada periode sebelumnya. Selanjutnya untuk mengetahui elastisitas

selama periode penelitian maka dilakukan perhitungan rata-rata elastisitas berdasarkan hasil
perhitungan elastisitas pada tiap periode tahun.

Pendekatan kedua, menggunakan plotting logaritma natural kedua variabel penelitian.


Dasar perhitungannya adalah misalkan hubungan antara impor dengan nilai tukar rupiah
dinyatakan dalam fungsi sebagai berikut:

M =V (4)

Dalam hal ini M adalah permintan impor dan V adalah nilai tukar rupiah terhadap

US$. Sementara itu adalah koefisien.

Turunan pertama (derivasi) dari M terhadap V adalah sebagai berikut:

dM
= V 1
dV

1
V V

M

V (5)

Koefisien dengan manipulasi matematis dapat dinyatakan sebagai:

dM /M
=
dV /V (6)

Jika koefisien dalam persamaan (6) dibandingkan dengan koefisien d dalam persamaan

(3) maka secara jelas dapat ditunjukkan bahwa koefisien pada dasarnya menunjukkan
elastisitas permintaan impor akibat perubahan nilai tukar.

Persamaan (4) jika dinyatakan dalam bentuk logaritma natural (ln), maka dapat
diperoleh:

ln M = ln V (7)

5
Plotting scatter antara logaritma M dengan logaritma V dengan menampilkan model estimasi
linear akan menghasilkan estimasi untuk koefisien elastisitas.

4. Hasil dan Pembahasan

Selama periode tahun 1982 hingga tahun 1988, secara umum terjadi penurunan impor
bahan makanan. Pada tahun 1984, impor bahan makanan turun hingga mencapai 40 persen
dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Secara rata-rata pertumbuhan impor selama periode
penelitian adalah -6,27 persen. Nilai impor tertinggi terjadi pada tahun 1983, kemudian
menyusut hingga tahun 1985. Perkembangan impor selama periode penelitian (1982 1988)
selengkapnya dapat diperhatikan dalam Gambar 1 sebagai berikut:

Gambar 1. Perkembangan Impor Bahan Makanan 1982 - 1988

1200

1000

800

600

400

200

0
1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988

Sumber: Badan Pusat Statistik, data disusun kembali

6
Sementara itu pada periode yang sama, terjadi depresiasi rupiah terhadap US$. Rata-
rata depresiasi rupiah terhadap US$ adalah sebesar 17,47 persen per tahun. Secara visual,
pergerakan nilai rupiah terhadap US$ dapat diperhatikan dalam grafis berikut:

Gambar 2. Perkembangan Kurs Rupiah Terhadap US$ 1982 - 1988

1800
1644 1686
1600
1400
1283
1200
1111
1000 1026
909
Rp/US$ 800
661
600
400
200
0
1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988

Tahun

Sumber: Bank Indonesia, data disusun kembali

Gambar 2 sebelumnya menunjukkan bahwa secara konsisten terjadi depresiasi nilai


tukar rupiah terhadap mata uang mitra dagang utama (US$). Hingga akhir periode penelitian
(tahun 1988), nilai tukar rupiah mencapai Rp 1.686 per US$.

Sebagaimana telah disinggung pada bagian metode penelitian, perhitungan elastisitas


impor dapat menggunakan formulasi (6). Perhitungan manual elastisitas dapat diperhatikan
dalam tabel berikut:

Tabel 1. Elastisitas Impor Terhadap Kurs

Impor Kurs Impor Kurs %Impor %Kurs Elastisitas


1074 661 - - - - -
1135 909 61 248 5,68 37,52 0,15
676 1026 -459 117 -40,44 12,87 -3,14
556 1111 -120 85 -17,75 8,28 -2,14
610 1283 54 172 9,71 15,48 0,62
624 1644 14 361 2,29 28,13 0,08
642 1686 18 42 2,88 2,55 1,13

7
Rata-rata -0,55

Tabel 1 menunjukkan perkembangan elastisitas impor bahan makanan terhadap kurs


pada berbagai titik waktu. Secara rata-rata elastisitas impor terhadap nilai tukar adalah
sebesar -0,55. Hal ini berarti bahwa setiap persen depresiasi rupiah akan diikuti dengan
penurunan impor sekitar 0,55 persen.

Tabel 2. Nilai Logaritma Impor dan Kurs

Tahun Impor Rp/US Ln Impor Ln Kurs


1983 1135 909 7,034388 6,812345
1984 676 1026 6,516193 6,933423
1985 556 1111 6,320768 7,013016
1986 610 1283 6,413459 7,156956
1987 624 1644 6,43615 7,404888
1988 642 1686 6,464588 7,430114
Sumber : Tabel 1

Secara alternatif, perhitungan elastisitas dapat juga menggunakan pendekatan ploting


scatter antara impor dengan kurs. Sebelum melakukan ploting dan mengestimasi garis yang
mewakili hubungan antara dua variabel, beberapa perlu dicatat. Pertama, kedua variabel
harus terlebih dahulu dinyatakan dalam bentuk logaritma natural. Kedua, agar diperoleh
kesesuaian dengan pendekatan manual, observasi pada periode awal (tahun 1982) dihapus
dari perhitungan. Perhitungan logaritma natural untuk kedua variabel masing-masing dapat
diperhatikan pada Tabel 2.

Scatter plot kedua variabel kurs (sumbu horisontal) dengan variabel impor bahan
makanan (sumbu vertikal) dapat diperhatikan dalam gambar berikut:

Gambar 3. Garis Plot Impor dengan Kurs

8
7.5
7.4
7.3
7.2 f(x) = - 0.56x + 10.77
7.1 R = 0.32
7
Log Impor
6.9
6.8
6.7
6.6
6.5
6.2 6.3 6.4 6.5 6.6 6.7 6.8 6.9 7 7.1

Log Kurs

Gambar 3 menyajikan estimasi garis yang mewakili hubungan antara variabel kurs sebagai
variabel penjelas dengan variabel permintaan impor bahan makanan sebagai variabel yang
dijelaskan. Berdasarkan estimasi yang telah diperoleh, dapat dihasilkan koefisien elastisitas
sebesar -0,558. Secara umum hasil ini tidak jauh berbeda dengan hasil perhitungan manual.

Salah satu kelebihan dari penggunaan pendekatan kedua ini adalah visualisasi
hubungan antara kurs dengan impor juga dilengkapi dengan koefisien R2 (koefisien
determinasi). Dalam kasus ini nilai koefisien determinasi dimaksud adalah sebesar 0,317
yang menunjukkan bahwa sebesar 31,7 persen variasi dari impor bahan makanan dijelaskan
oleh variasi kurs. Beberapa variabel lain diluar kurs juga dapat mempengaruhi permintaan
impor seperti pendapatan, harga barang dalam negeri, kebijakan pemerintah dan faktor
lainnya. Namun demikian, variabel yang dijadikan fokus dalam penelitian ini adalah nilai
tukar sehingga efek dari faktor lain tidak diperhatikan.

Berdasarkan hasil perhitungan mengenai elastisitas permintaan impor dengan nilai


tukar rupiah dapat ditunjukkan bahwa koefisien yang diperoleh secara absolut kurang dari 1
(tepatnya 0,55). Hasil ini menunjukkan bahwa depresiasi rupiah pada dasarnya tidak terlalu
banyak mempengaruhi pengurangan impor bahan makanan. Beberapa hasil penelitian
terdahulu menunjukkan bahwa dalam kasus impor beras, kurs rupiah tidak memberikan
dampak signifikan (Novella, 2012). Sejalan dengan itu, dalam kasus impor gula Dachliani
(2006) membuktikan bahwa harga bukanlah menjadi penentu penting dalam menjelaskan
besarnya impor.

9
Hasil ini sekaligus mengindikasikan bahwa peningkatan harga barang impor tidak
terlalu berpengaruh terhadap permintaan barang impor. Dengan kata lain, ketergantungan
terhadap barang impor untuk bahan makanan masih relatif tinggi sehingga peningkatan harga
tidak banyak berimbas pada penurunan barang impor. Fakta ini menunjukkan bahwa
kebutuhan akan bahan makanan tidak bisa dipenuhi sepenuhnya oleh sektor produksi
nasional. Dalam jangka panjang, kondisi ini tentunya harus diwaspadai karena besarnya
impor pada level tertantu akan sangat membebani cadangan devisa yang dimiki oleh negara.
Tanpa disertai dengan pemenuhan produksi nasional yang mencukupi, seruan untuk
mencintai produk lokal akan menjadi sia-sia. Untuk itu maka pemangku kebijakan harus
lebih memperhatikan sektor produksi nasional agar ketergantungan terhadap barang impor
secara sistematis dapat dikurangi.

5. Kesimpulan dan Saran

Penelitian ini menggunakan periode tahun 1982 hingga tahun 1988 untuk
menghindari efek fluktuasi nilai tukar yang mulai terjadi menjelang era reformasi (1997-
1998). Dalam periode yang relatif stabil ini, terdapat kecenderungan adanya penurunan dalam
impor bahan makanan di Indonesia. Setelah dilakukan penelitian, maka ditemukan bukti
bahwa secara rata-rata impor menurun seiring dengan depresiasi rupiah terhadap US$. Akan
tetapi, penurunan dimaksud relatif rendah karena koefisien elastisitas yang terestimasi adalah
sebesar -0,55. Artinya setiap persen depresiasi tidak diikuti dengan penurunan permintaan
barang impor secara proporsional.

Depresiasi rupiah untuk kasus impor bahan makanan tidak memberikan efek yang
cukup besar terhadap penurunan impor. Hal ini menunjukkan bahwa ketergantungan impor
masih relatif tinggi mengingat masih relatif langkanya barang substitusi yang disediakan oleh
produksi nasional. Untuk itu, pengambil kebijakan harus mengambil langkah strategis untuk
mempercepat upaya memperkuat kemandirian nasional. Kebijakan seperti himbauan untuk
mencintai produk nasional kurang begitu berarti tanpa disertasi dengan keberpihakan
pemerintah terhadap sektor produksi nasional.

Referensi

Badan Pusat Statistik. Statistik Indonesia. Beberapa tahun penerbitan.

10
-----------------------------. Berita Resmi Statistik. No. 67/II/Tahun XV, 1 November 2012.

Bank Indonesia. Statistik Ekonomi dan Keuangan Indonesia. Beberapa tahun penerbitan.

Dachliani, Diesy. 2006. Permintaan Impor Gula Indonesia tahun 1980 2003. Thesis
Universitas Diponegoro, tidak dipublikasikan.
Ekananda, Mahyus. 2004. Analisis Pengaruh Volatilitas Nilai Tukar Pada Ekspor Komoditi
Manufaktur di Indonesia. Buletin Ekonomi Moneter dan Perbakan. Edisi September.
Mankiw, N.G. 2008. Principles of Microeconomics, 5e. South Western Cengage, Mason:
USA
Novella, Bella. 2012. Pengaruh Nilai Tukar dan Harga Beras Dalam Negeri Terhadap
Volume Impor beras Indonesia Periode 2001 2010. Skripsi Universitas Riau, tidak
dipublikasikan.
Yudha, Andi. 2008. Analisis Pengaruh Tingkat Suku Bunga SBI dan Volume Ekspor Impor
Terhadap Nilai Tukar Rupiah. Working Paper, tidak dipublikasikan.

11