Anda di halaman 1dari 12

BAHAN DAN ALAT PEMBINAAN SUPERVISI PENDIDIKAN

A; Bahan dan Alat Pembinaan


Dalam konteks sekolah sebagai sebuah organisasi, supervisi merupakan
bagian dari proses administrasi dan manajemen. Kegiatan supervisi
melengkapi fungsi-fungsi administrasi yang ada di sekolah sebagai fungsi
terakhir. Dengan supervisi, akan memberikan inspirasi untuk bersama-sama
menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan dengan jumlah lebih banyak, waktu lebih
cepat, cara lebih mudah, dan hasil yang lebih baik daripada jika dikerjakan
sendiri. Supervisi mempunyai peran mengoptimalkan tanggung jawab dari
semua program. Dengan mengetahui kondisi aspek-aspek tersebut secara rinci
dan akurat, maka kita dapat mengetahui apa yang diperlukan untuk
meningkatkan kualitas organisasi yang bersangkutan.
1; Pengertian Bahan
Material atau bahan adalah zat atau benda dari sesuatu yang dapat
dibuat darinya, atau barang yang dibutuhkan untuk membuat sesuatu.
Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), bahan adalah segala
sesuatu yang dapat dipakai atau diperlukan untuk tujuan tertentu, seperti
untuk pedoman atau pegangan, untuk mengajar, memberi ceramah atau
sesuatu yang menjadi sebab (pangkal) atau sikap (perbuatan).
2; Pengertian Alat
Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), alat adalah benda
yang digunakan untuk mengerjakan sesuatu yang fungsinya untuk
mempermudah pekerjaan. Lalu bagaimana dengan alat supervisi
pendidikan? Alat supervisi pendidikan adalah alat-alat bantu yang
dipergunakan dengan maksud untuk memungkinkan pertumbuhan
kecakapan dan perkembangan penguasaan pengetahuan oleh guru/orang
yang disupervisi sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan pada
umumnya dan ilmu pendidikan khususnya. Agar kegiatan supervisi

1
2

pendidikan berjalan dengan lancar, seorang supervisor dapat


menggunakan alat bantu tersebut. Alat-alat bantu supervisi antara lain :
a; Perpustakaan Professional dan Perpustakaan Sekolah
Supervisor harus mendorong agar di lingkungan lembaga
pendidikan/sekolah diselenggarakan perpustakaan. Buku-buku dan
koleksi lain harus up to date dalam arti mengikuti perkembangan
yang terjadi di masyarakat. Di samping itu bahan-bahan lama harus
dipertahankan dan dijaga dengan baik, karena sewaktu-waktu akan
sangat berguna. Dengan kata lain perpustakaan harus terus
dikembangkan tidak saja dengan menghimpun buku-buku akan
tetapi juga koleksi lain sepeti: koran, majalah-majalah, brosur,
buletin dan lain-lain yang secara khusus berhubungan dengan
perkembangan pendidikan. Supervisor juga harus berusaha
memberikan motivasi kepada guru-guru agar selalu berminat untuk
membaca di perpustakaan guna perkembangan keterampilan dan
pengetahuannya.
b; Buku Kurikulum /Rencana Pelajaran dan Buku Pegangan Guru
Setiap guru yang bertugas pada sebuah lembaga pendidikan
harus mengetahui program yang akan dilaksanakan, baik secara
keseluruhan (garis-garis besarnya) maupun secara mendetail tentang
program yang berkenaan dengan bidangnya. Program suatu lembaga
pendidikan pada umumnya telah tersusun didalam buku yang disebut
kurikulum/rencana pelajaran yang berisi jenis kegiatan yang dapat
dilakukan untuk mencapai tujuan sekolah. Berdasarkan kurikulum
seorang guru juga harus dilengkapi dengan buku pegangan di
bidangnya agar dapat menjalankan tugas-tugasnya dengan baik.
3; Pengertian Pembinaan
Pembinaan merupakan totalitas kegiatan yang meliputi
perencanaan, pengaturan dan penggunaan pegawai sehingga menjadi
pegawai yang mampu mengemban tugas menurut bidangnya masing-
masing, supaya dapat mencapai prestasi kerja yang efektif dan efisien.
3

Pembinaan juga dapat diartikan sebagai suatu tindakan, proses, hasil atau
pernyataan lebih baik.
Miftah Thoha dalam bukunya yang berjudul Pembinaan
Organisasi mendefinisikan, pengertian pembinaan bahwa:
a; Pembinaan adalah suatu tindakan, proses, atau pernyataan menjadi
lebih baik.
b; Pembinaan merupakan suatu strategi yang unik dari suatu sistem
pambaharuan dan perubahan (change).
c; Pembinaan merupakan suatu pernyataan yang normatif, yakni
menjelaskan bagaimana perubahan dan pembaharuan yang
berencana serta pelaksanaannya.
d; Pembinaan berusaha untuk mencapai efektivitas, efisiensi dalam
suatu perubahan dan pembaharuan yang dilakukan tanpa mengenal
berhenti.
Dalam buku Tri Ubaya Sakti yang dikutip oleh Musanef dalam
bukunya yang berjudul Manajemen Kepegawaian di Indonesia
disebutkan bahwa, yang dimaksud dengan pengertian pembinaan adalah
segala suatu tindakan yang berhubungan langsung dengan perencanaan,
penyusunan, pembangunan, pengembangan, pengarahan, penggunaan
serta pengendalian segala sesuatu secara berdaya guna dan berhasil
guna.
Pembinaan merupakan tugas yang terus menerus di dalam
pengambilan keputusan yang berwujud suatu perintah khusus/umum dan
instruksi-intruksi, dan bertindak sebagai pemimpin dalam suatu
organisasi atau lembaga. Usaha-usaha pembinaan merupakan persoalan
yang normatif yakni menjelaskan mengenai bagaimana perubahan dan
pembaharuan dalam pembinaan.
4; Fungsi Pembinaan
Untuk mendapatkan hasil kerja yang baik, maka diperlukan adanya
pegawai-pegawai yang setia, taat, jujur, penuh dedikasi, disiplin dan
sadar akan tanggung jawab yang dibebankan kepadanya sesuai dengan
4

peraturan perundang-undangan kepegawaian yang berlaku, fungsi


pembinaan diarahkan untuk :
a; Memupuk kesetiaan dan ketaatan.
b; Meningkatkan adanya rasa pengabdian rasa tanggung jawab,
kesungguhan dan kegairahan bekerja dalam melaksanakan tugasnya.
c; Meningkatkan gairah dan produktivitas kerja secara optimal.
d; Mewujudkan suatu layanan organisasi dan pegawai yang bersih dan
berwibawa.
e; Memperbesar kemampuan dan kehidupan pegawai melalui proses
pendidikan dan latihan yang sesuai dengan kebutuhan dan
perkembangan organisasi (wadah yang ditentukan).
5; Karakteristik Pembinaan
Menurut French dan Bell yang dikutip oleh Miftah Thoha dalam bukunya
Pembinaan Organisasi mengidentifikasikan karakteristik pembinaan,
yaitu :
a; Lebih memberikan penekanan walaupun tidak eksklusif pada proses
organisasi dibandingkan dengan isi yang subtantif.
b; Memberikan penekanan pada kerja tim sebagai suatu kunci untuk
mempelajari lebih efektif mengenai berbagai perilaku.
c; Memberikan penekanan pada manajemen yang kolaboratif dari
budaya kerja tim.
d; Memberikan penekanan pada manajemen yang berbudaya sistem
keseluruhan.
e; Mempergunakan model action research.
f; Mempergunakan ahli-ahli perilaku sebagai agen pembaharuan atau
katalisator.
g; Suatu pemikiran dari usaha-usaha perubahan yang ditujukan bagi
proses-proses yang sedang berlangsung.
h; Memberikan penekanan kepada hubungan-hubungan kemanusiaan
dan sosial.
5

Dengan memahami karakteristik diatas, membedakan setiap


perubahan, pengembangan atau pembinaan yang dapat dijadikan suatu
ukuran yang dapat membedakan antara pembinaan dengan usaha-usaha
pembaharuan dan pembinaan lainnya.
6; Teknik Pembinaan
Teknik pembinaan merupakan suatu pekerjaan yang sangat
kompleks, yang ditujukan untuk melaksanakan setiap kegiatan. Teknik
yang dimaksud adalah bagaimana setiap pegawai dalam melaksanakan
pekerjaannya mempunyai hasil yang sempurna dengan mencapai
efisiensi. Penggunaan daripada teknik ini tidak hanya untuk mencapi
efisiensi, tetapi juga terhadap kualitas pekerjaannya dan keseragaman
daripada hasil yang diharapkan. Teknik ialah berhubungan dengan cara
atau jalan bagaimana suatu kebijakan itu dilakukan.
Teknik pembinaan bertujuan untuk mengetahui secara pasti arus
daripada informasi yang diperlukan, yang diperoleh dari suatu kegiatan
pembinaan yang berwujud data-data, dimana setiap orang terlibat lebih
mendetail dan telah dipraktekkan secara luas di dalam kegiatan
pembinaan. Teknik-teknik dalam suatu pembinaan yang fokusnya luas
dan pada umumnya berjangka panjang, seperti pendapat Mintzberg yang
dikutip oleh Alfonsus Sirait dalam bukunya Manajemen
menggambarkan empat cara mengenai teknik-teknik dalam suatu
pembinaan, yaitu :
a; Teknik Adaptif (teknik yang berliku-liku)
Teknik yang sifatnya relatif dan terfragmentasi serta
fleksibilitas, yakni suatu teknik yang mampu berjalan berliku-liku
dalam menghadapi suatu hambatan.
b; Teknik Perencanaan (planning strategy)
Teknik ini memberikan kerangka pedoman dan petunjuk arah
yang jelas. Menurut teknik ini perencana tingkat puncak mengikuti
suatu prosedur sistematik yang mengharuskan menganalisis
6

lingkungan dan lembaga/organisasi, sehingga dapat mengembangkan


suatu rencana untuk bergerak ke masa depan.
c; Teknik Sistematik dan Terstruktur
Teknik yang berdasarkan pilihan yang rasional mengenai
peluang dan ancaman yang terdapat di dalam lingkungan dan yang
disusun begitu rupa, supaya sesuai dengan misi dan kemampuan
lembaga/organisasi.
d; Teknik Inkrementalisme Logis
Merupakan suatu teknik perencanaan yang mempunyai
gagasan yang jelas mengenai tujuan lembaga/organisasi dan secara
informal menggerakan lembaga/organisasi ke arah yang diinginkan.
Dengan teknik ini paling sesuai dengan situasi tertentu untuk
mendorong lembaga/organisasi secara tahap demi tahap menuju
sasarannya.
Atas dasar itu, maka salah satu alternatif harus dipilih atau
sudah menentukan pilihannya daripada beberapa alternatif itu.
7; Strategi Pembinaan
Strategi dapat didefinisikan paling sedikit dari dua perspektif
yang berbeda dari perspektif apa yang akan dilakukan oleh sebuah
organisasi, dan juga dari perspektif apa yang pada akhirnya dilakukan
oleh sebuah organisasi. Dari perspektif yang pertama strategi adalah
program yang luas untuk mendefinisikan dan mencapai tujuan organisasi
serta melaksanakan fungsinya. Kata program menyiratkan adanya
peran yang aktif, yang disadari dan yang rasional dalam merumuskan
strategi. Dari perspektif yang ke-dua, strategi adalah pola tanggapan
organisasi yang dilakukan terhadap lingkungannya sepanjang waktu.
Menurut Robert H. Hayes yang dikutip oleh Alfonsus Sirait dalam
bukunya Manajemen mengidentifikasikan lima ciri utama dari strategi
pembinaan (directing strategy), yaitu :
a; Wawasan waktu (time horizon)
7

Strategi dipergunakan untuk menggambarkan kegiatan yang


meliputi waktu yang jauh ke depan, yaitu waktu yang diperlukan
untuk melaksanakan kegiatan tersebut dan juga waktu yang
diperlukan untuk mengamati dampaknya.
b; Dampak (impact)
Dengan mengikuti suatu strategi tertentu, dampak akhirnya
akan sangat berarti.
c; Pemusatan Upaya (concentration of effort).
Sebuah stategi yang yang efektif mengharuskan pusat kegiatan,
upaya atau perhatian terhadap rentang sasaran yang sempit.
d; Pola Keputusan (pattern decision)
Keputusan-keputusan harus saling menunjang, artinya
mengikuti suatu pola yang konsisten.
e; Peresapan (absorption)
Suatu strategi mencakup spektrum kegiatan yang luas mulai dari
proses alokasi sumber daya sampai dengan kegiatan dalam
pelaksanaannya.
Strategi pembinaan adalah upaya menciptakan kesatuan arah bagi
suatu organisasi dari segi tujuannya yang berbagai macam itu, dalam
memberikan pengarahan dan mengarahkan sumber daya untuk
mendorong organisasi menuju tujun tersebut. Menurut Mintberg dalam
bukunya Strategy Making in Three Model yang dikutip oleh Alfonsus
Sirait dalam bukunya Manajemen mendefinisikan tentang strategi
pembinaan adalah, bahwa strategi pembinaan merupakan proses
pemilihan tujuan, penentuan kebijakan dan program yang perlu untuk
mencapai sasaran tertentu dalam rangka mencapai tujuan dan penetapan
metode yang perlu untuk menjamin agar kebijakan dan program tersebut
terlaksana.
8; Hasil Pembinaan
Pembinaan adalah suatu proses yang berkesinambungan dan tidak
ada rencana pembinaan bersifat final, tetapi selalu merupakan bahan
8

untuk diadakan perbaikan. Oleh karena itu pembinaan bukan merupakan


hasil daripada proses perencanaan, tetapi hanya sebagai laporan
sementara (interiwn report). Hasil pembinaan adalah spesifikasi dari
tujuan-tujuan/sasaran-sasaran target dari perencanaan yang ditentukan
dengan apa yang ingin dicapai, dan bagaimana mencapainya. Pada suatu
deretan, fakta-fakta dan pandangan untuk waktu yang akan datang, maka
harus menyimpulkan apa yang akan mempengaruhi tujuan dari kegiatan
tersebut hasil yang akan dicapai.
Jelasnya, hasil pembinaan dengan maksud/tujuan untuk mencapai
tujuan organisasi itu adalah merupakan suatu pertimbangan yang pokok
dalam halnya pengambilan keputusan, maka efisiensi sangat diperlukan,
karena efisiensi merupakan perbandingan yang terbaik antar input dan
output (hasil pelaksanaan dengan sumber-sumber yang dipergunakan)
jadi tujuan hasil pembinaan adalah untuk mencapai efektif (berhasil
guna) dan efisien (berdaya guna).
Menurut pendapat H. Emerson yang dikutip oleh Soewarno
Handayaningrat dalam bukunya yang berjudul Pengantar Studi Ilmu
Administrasi dan Manajemen menjelaskan pengertian efisiensi, yaitu
the ratio of input to output, benefit to cost (performance to be use of
resources), as that which maximizes result with limited resources. In
other words, it was the relation between what is accomplished and what
might be accomplished (perbandingan yang terbaik antara input dan
output, antara keuntungan dengan biaya (antar hasil pelaksanaan dengan
sumber-sumber yang dipergunakan), seperti halnya juga hasil maksimum
yang dicapai dengan penggunaan sumber uang terbatas. Dengan kata lain
hubungan antara apa yang telah diselesaikan dengan apa yang harus
diselesaikan.

B; Informasi atau Data Supervisi


Sebagaimana kita tahu kegiatan supervisi dilakukan dengan berupaya
untuk meningkatkan kualitas di sekolah dari data yang lengkap,
9

kompeherensif, aktual, dan rinci. Jadi, dapat disimpulkan kegiatan inti dari
supervisi adalah mengumpulkan data dan melakukan pembinaan. Sungguh
berat bagi seorang pengawas untuk membina semua guru bidang studi,
setinggi apapun kemampuan manusia pasti tidak akan mampu melakukan itu
sendiri, karena pengawas juga manusia yang memiliki keterbatasan.
Sehubungan dengan kegiatan yang harus dilakukan untuk
meningkatkan kualitas sekolah adalah mengumpulkan data, para pengawas,
kepala sekolah maupun orang-orang yang ingin membantu meningkatkan
kualitas sekolah haruslah mencari atau mengumpulkan data dengan cara yang
tepat yang nantinya akan disebut sumber data informasi atau sumber
informasi.
Sumber data yang diperoleh bukan hanya dapat diambil dari
pengawasan langsung di kelas namun bias juga terdapat bermacam-macam
bentuk yaitu:
1; Data tertulis yang terdapat didalam berbagai arsip dan dokumen yang
dimiliki oleh sekolah, baik yang disimpan di kantor, tata usaha, oleh guru
mata pelajaran, oleh wali kelas, dan oleh siswa sendiri. Angket yang diisi
oleh responden juga sebagai data tertulis.
2; Data berbentuk suara dan makna bahasa yang dikeluarkan oleh siapa saja
yang disengaja oleh pelakunya dalam bentuk pidato, pembicaraan santai,
pendapat atau usul, sanggahan atau bantahan, dan dapat juga berupa
jawaban ketikan orang yang bersangkutan diwawancarai oleh
pewawancara.
3; Data berbentuk gambar atau grafis yang ditangkap oleh indra
penglihatan, antara lain berupa gambar gerak orang (misalnya gaya
mengajar guru dan perilaku siswa ketika mengikuti pelajaran di kelas),
gambar benda mati (misalnya suasana buku yang ada di perpustakaan
dan alat-alat yang di laboraturium).

C; Sumber Data Supervisi

Sumber data supervisi sesuatu yang dituju oleh pelaku supervisi yang
sedang mengumpulkan data, dalam rangka meningkatkan kualitas
pembelajaran. Sumber data supervisi juga dikenal dengan istilah sasaran
10

supervisi. Istilah sumber data menunjuk pada tempat dimana data dapat
diambil. Secara garis besar sasaran tentang sumber data dapat dibedakan
menjadi tiga macam, yaitu:
1; Orang yang diwawancarai atau didengar suaranya, meskipun pendengar
tidak selalu yang diajak bicara.
2; Dokumen, yang dicermati isi kandungan yang tertulis dalam benda yang
bersangkutan.
3; Tempat atau lokasi, di mana terletak benda, orang, atau apa saja yang
langsung dapat diamati dengan indera penglihatan.
Untuk mempermudah mengingat ketiga sumber data, dapat disingkat
dengan huruf awal kata dari bahasa Inggris, yaitu:
1; Person (orang), yang dapat digali informasinya lewat angket atau
wawancara.
2; Paper (dokumen), yang dapat digali informasinya dengan pencermatan.
3; Place (tempat), yang dapat digali informasinya hanya dengan
pengamatan secara terprogram dan sistematis.
Adapun keterangan untuk masing-masing jenis sumber data yang
dimaksud adalah sebagai berikut:
1; Orang atau Personel
Data yang mungkin diambil dari sumber yang berupa orang, yaitu
manusia, adalah data yang berupa informasi, penjelasan, uraian, pendapat
atau usul dan saran mengenai kegiatan pembelajaran yang sudah dan
sedang berlangsung. Informasi juga dapat berkenaan dengan kelanjutan
dari kegiatan yang sedang terlaksana, atau kegiatan sebelumnya sebagai
rangkaian kegiatan sepenuhnya. Data orang hanya dapat digali melalui
wawancara (berupa jawaban lisan) atau angket (berupa jawaban tertulis).
Personel yang dapat dihubungi dalam mengumpulkan data
supervisi akademik antara lain kepala sekolah dan wakil-wakilnya, guru,
karyawan dan karyawati dan yang paling utama adalah siswa yang
langsung merasakan dampak dari pembelajaran maupun upaya-upaya
yang dilakukan oleh sekolah untuk meningkatkan kualitas sekolah.
Sumber data yang berupa orang dapat memberikan data berupa
keterangan, ususl, uraian tentang persepsi, atau pendapat orang yang
11

bersangkutan karena diminta atau mendapat rangsangan dari pihak lain.


Selain karena diminta, sesorang juga dapat meberikan keterangan berupa
ide, gagasan, hasil pemikiran yang keluar dari lubuk hati dan
mencerminkan pribadi individu yang bersangkutan, keluhan dan
sebagainya yang berwujud tulisan atau lisan.
a; Ekspresi dapat berupa penyajian makalah dalam seminar (antar
teman atau dalam forum luas), lokakarya, tulisan di majalah dinding
di sekolah atau artikel di suratkabar atau di majalah lain diluar
lembaga. Ekspresi yang keluar karena dirangsang dapat berupa
pengisian angket atau instrumen lain, baik yang berupa tabel, bagan
atau format lain yang menuntut pengisian dalam bentuk grafis atau
coretan.
b; Ekspresi lisan dapat berupa pidato, penjelasan lisan dalam forum
tertutup atau terbuka. Ekspresi yang keluar karena dirangsang dapat
berupa jawaban atau keterangan melalui wawancara.
2; Dokumen
Dokumen dalam sumber data supervisi tidak hanya terbatas pada
buku-buku pedoman atau arsip saja, tetapi semua hal yang mengandung
tulisan, gambar, tabel, bagan atau simbol-simbol grafis yang lain. Dalam
hal tertentu sumber data yang berasal dari dokumen lebih dapat dipercaya
karena merupakan catatan yang sudah lama dibuat. Sehubungan dengan
supervisi akademik, yang termasuk dalam kategori dokumen yang
berkenaan dengan komponen-komponen pembelajaran antara lain:
a; Dokumen tentang komponen siswa, antara lain pengumuman dalam
rangka pendaftaran siswa baru, buku pendaftaran, buku induk, buku
kelas, buku mutasi, daftar presensi, kliping hasil karya siswa, tulisan
di majalah dinding yang menunjukkan tingkat kreativitas siswa,
catatan atau dokumen yang berkenaan dengan OSIS. dan lain
sebagainya. Dokumen tentang siswa yang jarang terfikir untuk
dicermati adalah buku catatan siswa, pekerjaan rumah, tugas di
kelas, pekerjaan ulangan per mata pelajaran. Jika saja guru dapat dan
mau mengembalikan hasil pekerjaan siswa, maka dari lembaran
tersebut dapat ditelusuri bagaimana cara guru mengkoreksi hasil
pekerjaan siswa dan dapat pula ditelusuri bagaimana reaksi siswa
terhadap cara guru memberikan koreksian. Dokumen yang
12

dikerjakan atau yang sudah disimpan oleh petugas Bimbingan dan


Konseling dapat dimasukkan ke dalam dokumen individu siswa.
b; Dokumen tentang komponen ketenagaan, yaitu guru dan personel
sekolah yang lain, yaitu buku induk pegawai, surat-surat lamaran,
kumpulan surat keputusan, daftar gaji, daftar presensi, analisis materi
program tahunan, bulanan dan mingguan, satuan pelajaran, daftar
nilai, catatan anekdot (catatan aneh-aneh tentang perilaku dan
kehususan siswa), buku kumpulan soal dan contoh jawaban siswa.
Penting juga untuk dinilai adalah hasil karya guru yang berupa karya
tulis ilmiah atau karya lain misalnya alat pelajaran, desain dan hal-
hal yang pantas dipamerkan sehingga hasil karya berharga.
3; Tempat atau Lokasi
Dua istilah yaitu tempat atau lokasi dalam pembicaraan sasaran
atau sumber data supervisi akademik ini sudah cukup jelas. Dalam
kunjungan kelas, sebagai sumber data adalah tempat bukan personel
guru, karena pengawas mengumpulkan data tentang gerak-gerik atau
kinerja guru di depan kelas, bukan mewawancarai guru. Demikian juga
tentang gaya kepala sekolah dalam memimpin rapat, data yang
diperlukan diambil dari pengamatan waktu rapat berlangsung.
Dengan adanya klasifikasi 3 sasaran atau sumber data supervisi
tersebut, maka siapa saja yang melakukan supervisi perlu memahami dan
dapat menentukan siapa atau apa saja yang akan dijadikan sumber data.
penentuan sumber data ini tidak mudah, dan untuk menunjang keberhasilan
supervisi perlu diciptakan adanya pembiasaan kerja kelompok antar berbagai
pihak terkait.