Anda di halaman 1dari 4

Mengapa Musang Makan Ayam?

Hai kawan-kawan. Apa khabar? Nama saya


________________. Pada hari ini saya nak ajak
kawan-kawan semua dengar cerita saya.
Seronok! Tapi sebelum tu, saya nak Tanya,
kawan-kawan tahu Mengapa Musang Gemar
Makan Ayam? Hurm, begini ceritanya.

Kalau kawan-kawan nak tahu, pada zaman


dahulu, ayam dan musang berkawan baik. Ke
mana-mana sahaja mereka pergi, pasti berdua.
Ibarat isi dengan kuku. Mereka juga mempunyai
selera yang sama. Kawan-kawan nak tahu apa?

Jagung! Ya, Mereka suka makan jagung. Mereka


menanam jagung bersama-sama. Hasil tanaman
jagung itu akan dibahagikan sama rata.

Pada suatu hari, musang berkata.

"Isteri aku hamil di hutan. Aku terpaksa balik


menjaganya hingga anak kami lahir. Oleh itu aku
berharap kau dapat menjaga pokok jagung kita
baik-baik. Apabila berbuah, tolong simpankan
bahagian aku," kata musang bersungguh-
sungguh.

Baiklah Musang. Janganlah kau risau. Aku akan


jaga pokok jagung ini baik-baik, jawab Ayam
dengan penuh yakin.
Selepas itu musang pun balik ke hutan. Dia
hendak menjaga isterinya. Tidak lama kemudian,
pokok jagung itu pun berbuah. Ayam berasa
sangat teruja. Hatinya berbunga-bunga! Tiba-tiba
timbul perasaan tamak dalam hatinya.

" Hurm, musang tidak ada. Semua jagung ini


aku yang punya. Kalau dia datang nanti, pandai-
pandailah aku memberi alasan," kata ayam
sendirian sambal tersenyum jahat.

Kemudian, ayam pun memanggil rakan-


rakannya. Mereka makan jagung itu sehingga
habis, termasuklah jagung milik musang.

Tidak berapa lama kemudian, musang pun keluar


dari hutan. Dia pergi menemui ayam.

" Aku datang untuk mengambil jagung


bahagian aku," kata musang kepada ayam.

" Pokok-pokok jagung yang kita tanam itu tidak


berbuah. Aku pun tidak dapat makan walau
sebiji," kata ayam cuba menipu.

" Kau bohong!!! Kalau tidak berbuah,


bagaimana tongkol-tongkol jagung ini ada di
sini?" soal musang dengan marahnya.

Ayam terdiam. Dia mula berasa takut.

" Kau sahabat yang tidak setia! Kau mungkir


janji.
Aam..ampunkan aku Musang. Ampunkan
aku!
Baiklah, aku beri engkau tempoh tiga hari.
Kalau engkau tidak dapat ganti jagung bahagian
aku, aku akan makan engkau," kata musang.

Namun begitu, tiga hari telah berlalu. Ayam


tidak dapat mencari jagung untuk musang
sebagai ganti. Dia pun memberitahu kaum
kerabatnya.

" Mulai hari ini, berhati-hatilah kamu semua.


Musang sudah menjadi musuh kita, pesan ayam
kepada rakan-rakannya.

Musang tahu ayam tidak dapat menggantikan


bahagian jagungnya.

Dia pun bersumpah. " Mulai hari ini, aku akan


menangkap ayam sebagai makanan. Aku akan
menangkapnya pada waktu malam kerana pada
waktu malam matanya rabun!"

Ha, kawan-kawan. Faham? Pengajaran daripada


cerita ini ialah, kita tidak boleh tamak. Berdosa!
Tuhan marah.

Segak putera memakai tanjak,


Datang dari tanah seberang,
Janganlah kita menjadi tamak,
Kelak nanti dibenci orang.
Sekian, terima kasih! Jumpa lagi!